. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 18 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 18

0
419

Part 18 – Bermain Api


Emery Naila Unna

Pagi ini aku terbangun dengan rasa perih di sekitar wajah dan badan rasanya remuk semua.. setelah kemarin sore uji beton bersama teman-teman teknik sipil angkatanku melawan anak sipil kuru.. cuukkk baru sebulan aku disini dan dalam dua minggu terakhir, tiga kali sudah aku pulang kekos dengan kondisi begini.. sebenarnya aku sudah terbiasa dengan kondisi begini waktu dikota tempat tinggalku.. tapi ini aku dikota orang.. dan tujuanku disini untuk kuliah sesuai janjiku kepada kedua orang tuaku.. tapi ga tau kenapa aku selalu terlibat dalam permasalahan dan itu bukan masalahku.. apa mungkin ini sudah jalannya atau proses dalam perjalanan menggapai cita dan cintaku.. entahlah.. aku cuman bisa menikmati proses ini..

Sekarang aku cuman mau mandi terus cari teh kotak.. cadangan teh kotak dikamar habis.. bisa tambah remuk badanku kalau pagi ini ga minum teh.. kuambil perlengkapan mandiku dan ketika aku mau mandi.. diruang tengah sudah ada mas rendi, mas bendu, mas wawan, bung toni, mas arief, mas adam dan alan.. tumben mereka jam segini sudah bangun..

“san.. sini dulu..” panggil mas rendi..

“iya mas..” kataku sambil mendatangi mereka.. lalu duduk diantara mereka..

“kenapa wajahmu kok biru-biru gitu..” Tanya mas rendi sambil menatapku tajam..

“ngga apa-apa mas.. kemarin jatuh dari motor..” ucapku berbohong..

“kamu itu bukan pembohong yang baik san..” kali ini mas arief yang berbicara..

“kita ini disini keluarga besar san.. jadi kalau ada apa-apa jangan ditutup-tutupi..” kata mas adam..

Aku cuman terdiam dan ga membantah apa yang diomongin mereka..

“kira-kira menurutmu.. lawanmu kemarin itu cuman maba sipil kampus teknik kuru aja san..?” tiba-tiba mas rendi bertanya tentang tawuran kemarin.. tau dari mana ya mas rendi..? apa aldo cerita sama mas bendu, terus mas bendu cerita kemas rendi tentang kejadian kemarin..?

“mungkin lawan kami cuman maba sipil aja mas.. tapi teman-teman bisa atasi kok mas…” jawabku datar.. aku ga bisa konsen ngobrol kali ini.. ga ada teh ga nyambung otakku..

“ini ga semudah yang kamu pikirkan san.. selesai tawuran selesai masalah.. pasti akan ada rentetan selanjutnya.. apalagi dalam dua minggu ini kita menghajar mereka.. yang pertama kita hajar mereka dikandang mereka sendiri black house dengan kemenangan telak.. yang kedua kalian maba sipil yang menghajar gabungan maba sipil dengan mahasiswa lama yang menyatu didalam seporter mereka.. pasti mereka ga akan terima.. walaupun sebelumnya mereka sempat menghajar raimond dan teman-temannya didalam kampus mereka..” kata mas arief

“kamu pasti bingung bagaimana aku tau itu semua.. kamu tau sendirikan kamu tinggal di kos yang isinya bajingan kampus teknik kita.. semua informasi sekecil apapun yang terjadi dikota ini.. pasti akan sampai disini beritanya secepat mungkin..” kata mas arief lagi

Waduh.. jadi tambah merambat kemana-mana nih ceritanya.. cuukkk aku kira selesai tawuran selesai juga masalah.. ternyata masih ada lanjutan ceritanya.. assuu.. bener-bener ga bisa berpikir aku sekarang.. aku butuh teh.. teh dimanakah dirimu sekarang..?

“sebentar mas arief maaf kupotong.. kelihatannya bete betul wajah sandi ini.. kamu rokoan dulu ini san..” kata mas rendi menyerahkan rokok

“oh iya mas.. terimakasih..” aku mengambilnya lalu membakarnya dan menghisapnya..

“ay ambilkan teh kotak dimeja ya..” kata mas rendi memanggil mba mery.. ga lama mba mery keluar dan memberikan teh kotak kepadaku.. lagi-lagi tehnya dibukakan dan sudah dimasukin sedotan.. baik banget mba mery ini..

“terimakasih mba..” aku tersenyum kepadanya lalu meminum teh kotak pemberiannya.. dan aku meminumnya sambil menikmati seteguk demi teguk ketika teh itu masuk ditenggorokanku.. udara segar seakan masuk kesegala penjuru otakku dan masuk sampai kepori-pori kecilnya lalu menyebar keseluruh badan.. dan badanku pun terasa segar kembali.. akhirnya.. bisa tenang juga pikiranku kalau gini..

“tuh kan mas arief lihat wajahnya anak ini kalau minum teh kotak.. kayak orang lagi nyimeng.. sudah dirusak teh otaknya anak ini..” kata mas wawan.. mas arief dan mas adam cuman melongo melihat ekspresiku ketika meminum teh..

“iya..iya..terus gimana mas..?” tanyaku penuh semangat..

“janco’i.. kok iso langsung seger ngono awakmu san.. gendeng ancene.. otakmu iku wes ketergantungan teh cuukkk.. kalah cimengmu wan.. hahahahaha..?” “(janco’i.. kok bisa langsung segar begitu kamu san.. gila memang.. otakmu itu sudah ketergantungan sama teh cuukkk.. kalah cimengmu wan.. hahahaha..) kata mas bendu sambil tertawa.. yang lain pun cuman menggelengkan kepala..

“hehehehe.. ga tau mas.. kelihatannya sampean harus sering minum teh deh.. biar tau rasanya..” kataku..

“emoh cukkk.. engko iso gendeng koyo awakmu.. hehehehe..” (enggak cukkk.. nanti bisa gila kayak kamu.. hehehehe..) kata mas bendu..

“sudah-sudah.. jadi intinya sekarang, kamu kalau ada apa-apa harus terbuka disini.. terus kamu harus lebih hati-hati kalau diluar sana.. karena kamu sudah dikenal sama anak-anak kuru.. dan ga menutup kemungkinan kamu jadi target mereka kalau ketemu dijalan..” kata mas rendi..

“siap mas..” kataku

“san.. anak yang kamu pukul sampai berdarah dan pingsan yang namanya raimond itu kakaknya kuliah disini.. alex namanya.. dia angkatan ku.. dia itu salah satu bajingan juga dikampus kita.. kamu harus hati-hati juga siapa tau dia incar kamu..” kata mas wawan

“kalau dia berani incar sandi.. aku kasih picah lagi kepalanya ..” kata bung toni sambil merokok.. behh.. ada yang bela aku ya.. asyik.. asyik.. joss.. hahaha..

“ntar-ntar kok ada yang aneh ya selama kita ngobrol.. seperti ada yang kurang begitu..” kata bung toni lalu berdiri dan kekamarnya.. lalu kembali membawa tas.. setelah dikeluarkan isinya minuman beberapa botol..

“nah ini baru kita bisa ngobrol.. kalu sandi harus minum teh baru bisa nyambung.. kalau saya harus minum ini..” kata bung toni lalu membuka salah satu botol dan menuangkannya digelas lalu diminumnya…

“asssuuu.. ngombe maneh.. isuk-isuk iki cuukkk..” (anjing.. minum lagi.. pagi-pagi ini cuukkk..) kata mas bendu..

“ini mas giliran sampean..” kata bung toni memberikan gelas bersikan minuman kepada mas arief..

“hahahaha.. bajingan ancen bung toni ini..” kata mas areif tertawa.. lalu mengambil gelasnya dan meminumnya..

Bung toni pun memutar gelasnya searah jarum jam.. mau ga mau akhirnya aku kebagian dan aku hanya bisa menikmati minuman di pagi ini.. cuukkk sarapanku TM murnian.. asssuuu..

Setelah habis beberapa botol.. mba mery keluar kamar mas rendi dengan pakaian yang rapi dan mendatangi kami..

“beb.. ntar jadi antar aku kekampusku kan..?” kata mba mery ke mas rendi..

“kelihatannya ga bisa ay.. aku ada sedikit urusan dikampus ntar..” kata mas rendi..

“ya terus gimana..? aku malas kekampus sendiri.. atau aku minta anak baru antar ya beb..” kata mba mery

“kamu ada kegiatan kah hari ini san..? kalau ga ada.. bisa minta tolong antar mba mery kekampus ya..” kata mas rendi

“iya mas.. aku mandi dulu ya..” kataku langsung berdiri.. sengaja aku mengiyakan, sebelum mereka tambah minuman, malah tambah repot ntar.. aku cukup dulu minum hari ini.. kepalaku lagi pusing dan badanku lagi ga fit..

Setelah mandi dan berganti pakaian aku pun keruang tengah lagi.. dan mba mery sudah siap untuk kekampusnya..

“naik apa kita mba..” kataku

“naik motor mas rendi aja ya..”kata mba mery..

“iya naik motorku aja ga pa-pa.. ambil kuncinya ditempat biasa ay..”kata mas rendi..

Aku pun memanaskan motor mas rendi didepan kos.. sepeda motornya mas rendi suangar puuoll rek.. Yamaha RX King dengan warna perpaduan hitam dan merah.. sebelum berangkat aku pun berpamitan dengan mas rendi dan yang lain diruang tengah..

“mas aku antar mba mery ya..”ucapku pada semua..

“ntar dulu san.. ko sangu dulu ini.. siapa tau ko kedinginan dijalan..” kata bung toni

Cuukkk ada aja alasannya orang kalau sudah minum ini.. alasan kedinginan lah segala dibawa..

“siap bung.. kuangkat dulu ya..” setelah minum aku pun berangkat mengantar mba mery..

Dan sekarang kami berdua lagi diatas motor dalam perjalanan kekampus mba mery Cukkk.. mba mery diatas motor duduknya rapat banget.. belahan memeknya sampe nempel erat dibokongku yang cuman terhalang celana masing masing.. sedangkan nenennya seperti memijat punggungku.. seperti diterapi aja rasanya punggungku.. diterapi enak.. assuuu.. gurih pokoknya.. dagunya pake nempel dipundakku lagi.. cuukkk iri ko pasti.. hahahaha..

[table id=iklanlapak /]

Karena canggung dengan suasana ini aku pacu kecepatan RX king dengan kencang membelah jalan dan suara bising motor mas rendi membuat kami menjadi pusat perhatian dijalan…. dan mba mery pun tambah mengeratkan pegangannya ke perutku..

Setelah 20 menit perjalanan akhirnya aku sampai dikampus mba mery.. dia kuliah di jurusan hukum kampus negeri dikota ini.. hari ini dia mau konsultasi skripsinya pada dosen pembimbing.. ketika masuk kedalam, lagi-lagi kami menjadi pusat perhatian karena RX king milik mas rendi ini suara knalpotnya membuat bising jalanan kampus..

“kita kekantin dulu ya anak baru..” kata mba meri ketika kami sampai didalam area kampus..

“aku langsung balik aja mba..” kataku

“jangan temani dulu aku disini.. dosen pembimbingku baru sms.. satu jam lagi baru datang..” kata mba mery menahanku supaya menemaninya..

“emang ga ada temannya mba didalam..?” kataku

“aku maunya kamu yang temenin aku ya.. ayolah anak baru.. ntar kubelikan teh hangat dikantin..” katanya merayu..

“wah kalau itu ga boleh ditolak.. ayo kekantin..”kataku..

Akhirnya motor kami kearah kantin.. setelah sampai, aku parkirkan sepeda motor dekat kantin..

“kamu ga sarapan anak baru..?” kata mba mery

“boleh mba.. aku lapar juga..”

Kamipun sarapan nasi pecel dan setelah sarapan kami mengobrol santai..

“kamu ga bosan hampir tiap minum anak baru..?” Tanya mba mery sambil meminum es jeruk pesanannya..

“ngga mba.. aku menikmati aja..” kataku..

“terus beberapa hari ini kamu balik kekos kondisi bonyok.. juga dinikmatin aja..”kata mba mery pelan tapi mengena..

“mungkin juga mba..” kataku singkat..

“terus kamu tidur dengan berganti perempuan..?” Tanya mba mery yang membuatku terkejut..

“ya kunikmati jugalah..” kataku dengan datar lalu aku meminum teh hangat gelas jumbo ini supaya menutupi kegugupanku.
“mau sampai kapan..? kamu belum satu semester dikota ini sudah ngerasain bermain perempuan, minuman dan tawuran.. hebat kamu anak baru..” kata mba mery agak sinis..

Kenapa ya mba mery ini.. kok sampai perhatian begitu sama aku.. kalau cinta ga mungkin sih.. dia kan sudah punya pacar ganteng kayak bule.. ya walaupun masih gantengan aku sedikit.. hehehehe.. atau mungkin dia anggap aku adik ya jadi perhatiannya luar biasa.. dan satu lagi yang bikin aku heran dan jadi pertanyaan sampai saat ini.. kenapa dia selalu muncul pada saat aku habis enak-enakan dengan perempuan.. dan tatapannya penuh mistery sampai detik ini..

“ga tau sampai kapan mba.. aku jalani aja.. aku itu type orang yang suka menikmati segala sesuatu yang aku jalani mba.. mau urusan perempuan kah, minuman kah atau tawurankah.. kubuat enjoy aja..” kataku sambil menghisap rokokku..

“ternyata sama aja kamu sama mas rendi.. cuman bedanya dia ga main perempuan ga kaya kamu.. bajingan lendir.. hihihihi..” kata mba mery sambil tersenyum kecil..

“cuukkk bajingan lendir lagi.. sudah lah mba jangan julukin aku gitu.. kesannya kayak aku mainin perempuan aja..” ucapku membela diri

“lah memang kenyataannya gitu kok.. weeee…” kata mba mery sambil memeletkan lidah.. assuuu.. cantik sekali mba ini.. manisnya pas.. perpaduan antara wajah yang cantik, kulit yang putih, senyum yang manis dan aura yang keluar dari wajahnya yang membuat adem siapa aja yang melihat..

“aku ga pernah mempermainkan perempuan mba.. dan aku ga pernah memaksa mereka.. kalau mau ya ayo.. ga mau ya sudah..” ucapku santai..

“ya berartikan memang kamu bajingan lendir to.. cukup dengan tatapanmu aja mungkin kamu sudah bisa menaklukkan wanita sampai naik kekasur..” kata mba meri sambil menatapku..

“ngga juga sih mba.. percuma aja dapatin tubuh wanita kalau ga dapat hatinya..” ucapku yang mulai terpancing omongannya..

“siapa sih wanita didunia ini yang cuman menyerahkan tubuhnya dengan cuma-cuma sama seorang laki-laki.. kamunya aja yang ga peka..” katanya sambil menatapku..

“mba tau sendirilah siapa aja yang sudah aku tiduri.. kan mba lihat dengan mata kepala mba sendiri.. mereka ga ada yang memakai hati.. mereka cuman ingin bersenang-senang denganku..”

“maksudmu amel dan gaby.. mereka berdua ga cuman ingin bersenang-senang sama kamu tapi mereka takluk karena tatapanmu dan mereka sayang sama kamu.. aku jamin itu..” kata mba mery..

“ga mungkin mba amel sayang sama aku mba.. dia sudah menerima alan sebagai pacarnya.. dan untuk gaby aku ga tau.. mungkin mba yang lebih paham sebagai sahabatntya…”

“kita bicara amel dulu..” kata mba mery serius..

“dia suka dan sayang sama kamu.. kenapa dia terima alan.. karena factor ade sepupunya lia yang mungkin juga suka sama kamu..” kata mba mery yang membuat aku sedikit terkejut..

“elleeeh.. kenapa lagi lia diikutin.. lia kan sudah punya pacar..”

“amel yang cerita semua ke aku setelah kamu tidur sama dia.. dia ga ingin ngecewain adeknya.. makanya dia terima alan..”

Cuukkk kenapa jadi bahas masalah sampai kemana-mana sih mba mery ini.. pintar sekali dia memancingku.. tapi apa bener mba amel suka sama aku sesuai apa yang dia omongin barusan.. tapi ga mungkinlah.. kalau bener juga mau diapa.. dia sudah jadian dengan kakanda alan.. ga mungkin aku mau mengacaukan hubungan mereka..

“untuk gaby dia juga suka sama kamu.. tapi karena ada aku.. dia melupakan semua.. yang penting sudah dekat sama kamu aja dia sudah seneng katanya..”

“apasih.. kenapa juga ngelantur bahas masalah beginian..” ucapku sambil menghisap dalam rokokku..

“ini nih salah satu sikapmu yang bikin wanita penasaran.. sikap dingin yang malah bikin wanita pengen dekat..” kata mba mery..

“termasuk mba..” ucapku bercanda..

“mungkin..” jawabnya singkat..

Assuuu.. kenapa tambah ngelantur gini sih jawabannya.. ngobrolnya jadi kemana-mana.. aku kan cuman bercanda barusan.. dia ga ingat kalau pacaran sama mas rendi.. aneh memang wanita cantik satu ini.. selain tatapan yang misterius omongannya juga ngawur..

“kok jadi ngelantur ngomongnya mba..? ingat mas rendi mba..” kataku sambil menatap matanya..

“hehe..” dia cuman tersenyum kecil sambil membalas tatapanku dengan tatapan mesterius seperti biasa..

Cuukkk.. bener-bener wanita yang aneh..

“eh dosen pembibimbingku sudah ada.. ini dia sms.. aku ditunggu diruangannya.. kamu tunggu disini sebentar ya anak baru.. aku konsultasi skripsi dulu sebentar.. jangan pulang dulu.. awas kalau kamu ninggalin..” katanya langsung berdiri dan pergi meninggalkanku..

Assuu.. tambah pusing aku dengar mba mery cerita barusan.. kalau semua yang dibicarakan tentang mba amel bener.. berarti mba amel selama ini menolak bukan karena ga suka sama aku.. tapi mengorbankan perasaannya untuk lia.. dan fakta terbarunya lia suka sama aku.. cuukkk cerita opo iki assuuu.. pantes aja waktu penutupan ospek mba amel kok desak aku untuk jujur tentang perasaanku padanya.. assuudahlah.. malas aku berpikir.. kembali lagi ke awal.. kujalani aja dan kunikmati.. mungkin ini bagian dari perjalanan menggapai cita dan cintaku..


Gaby Adrien Ananta

“eh ada sandi disini..” tiba-tiba aku dikejutkan suara yang tidak asing lagi ditelinga..

“gaby.. lagi ngapain..?” tanyaku

“ya harusnya aku yang tanya dong.. ngapain kamu dikampusku.. kamu kan bukan anak kampus sini..” Tanya gabi yang langsung duduk dihadapanku..

“aku antar mba mery.. dia lagi konsultasi tugas akhir sama dosennya..”

“oh.. ngantar mery.. kirain nyariin aku karena kangen.. hihihihi..” kata gaby sambil tersenyum manis..

(“bang.. betina ini anak kos alexis kemarin itu ya..” jago bersuara dari balik sempak..)

(“iya.. emang kenapa go..”)

(“rayu-rayu dikit bang.. siapa tau bisa ngelanjutin ngaceng yang tertunda kemarin bang..”)

(“asssuuu yang tertunda gimana..? kamu kan udah ngerasain betinanya kemarin..”)

(“tapi kan cuman sekali bang.. malu aku sama pembaca cerita ini bang.. kirain aku ga bisa lanjut lagi..”)

(“kemarin kan memang waktunya yang ga memungkinkan go.. mereka pasti pahamlah..”)

(“elleeeh.. mereka itu taunya coli bang.. ga mau tau alasan kita..”)

(“hahahaha.. assuu kamu go.. awas dibully kamu nanti..”)

(“biarin bang.. dicerita ini kita yang berkuasa. Hahahahaha..”)

(“assuuu..”)

(“hahahaha…”)

[table id=iklanlapak /]

“bisa aja kamu gab.. kamu ga konsultasi tugas akhir kaya mba mery..?” ucapku menutupi grogiku didepannya..

“sudah.. barusan selesai..”ucap gaby

“oh iya.. kapan main kekosanku lagi..?” Tanya gaby

(“sambar bang.. sambar.. dikasih kode tuh..”)

(“diam kamu go.. nafsu banget sih..”)

(“apa perlu kukasih semangat kamu bang..”)

(“kasih semangat apa..?”)

(“upin ipin.. kasih semangat abang kita..”)

(“siap om..”)

(“aciikk.. aciikk..”)

(“si..”)

(“aciikk.. aciikk..”)

(“ja..”)

(“aciikk.. aciikk..”)

(“go..”)

(“SI JAGO..”)

(“hahahahaha.. asssuu kamu go.. itu semangat buat kamu bukan buat aku..”)

(“ohhh maaf kesalahan teknis tadi bang.. diulangi ya..”)

(“ga usah.. kuselesaikan kamu kalau kamu ribut sekali lagi..”)

(“ga asyik kamu bang.. assuu”)

“lain kali aja gab.. aku lagi banyak tugas dikampus..”

“ya udah.. eh.. kamu ada no hp kan.. minta dong..”

“ada.. 08xxxxxxx”

“oke.. ntar kita telpon-telponan ya.. ga pa-pakan..?”

“santai aja gab…”

“ehh.. ada gaby disini.. kamu pasti ngerayu anak baru ini ya..” kata mba mery yang tiba-tiba sudah ada dibelakang kami..

“emang kenapa..? kamu cemburu mer..? hihihihihi..” ucap gaby sambil tersenyum..

“enggalah.. ngga dikit maksudnya..”

“berarti banyak dong cemburunya.. hihihihi..” kata gaby

“udah ah.. ayo anak baru kita balik.. aku dah selesai konsultasinya..”

“ayo..” ucapku singkat.. aku yang dari tadi bingung apa yang dibicarain mereka berdua.. lebih baik cepat balik aja dari pada tambah gila aku disini..

“buru-buru amat sih mer.. aku kan masih kangen sama sandi..” kata mba gaby..

“lain kali aja kangen-kangenannya.. ayo anak baru..” kata mba mery yang tiba-tiba menarik tanganku dan menggandengnya erat..

“ciee.. gandengan.. awas ketauan rendi loh mer..” kata gaby..

“emang kenapa.. ntar aku ngomong sendiri sama mas rendi.. weeee..” kata mba merry

“ayo sudah anak baru.. da..da gaby..” mba mery melambaikan tangan kirinya.. sedangkan tangan kanannya masih menggengam erat tanganku..

“aku pulang dulu gab..” pamitku

“hati-hati dijalan.. pegangin itu ntar jagonya ngelirik kekanan kiri loh..” kata gaby

(“assuuu.. ngapain sebut namaku tuh betina.. kangen berat sama aku ya..”)

(“ga usah ge er kamu go.. tidur aja sana..”)

[table id=iklanlapak /]

“kita langsung balik kan mba..” tanyaku ketika sudah diatas motor..

“engga.. kita jalan-jalan dulu ke mall dekat alun-alun..” katanya sambil memelukku erat seperti waktu berangkat tadi..

“janganlah mba.. ga enak sama mas rendi aku..”

“santai aja.. apa perlu aku telpon sekarang ngomong sama mas rendi..” kata mba mery

“cuukkk.. cari penyakit itu namanya mba..”

“sudah percaya sama aku.. walaupun dia tau kita berduaan dia akan cemburu sama kamu.. aku berani jamin itu.. ayo sudah kita kemall..”

“ya sudah terserah aja..” ucapku.. terus terang aja.. aku kok ga bisa nolak ajakan wanita satu ini ya..

Aku pun mengarahkan sepeda motor menuju mall yang ada didekat alun-alun..

Setelah sampai dialun-alun kami hanya sekedar berkeliling dan membeli camilan..dan selama perjalanan dia selalu menggandeng tanganku.. padahal aku sudah mencoba melepaskan.. tapi dia tetap memaksa untuk memegang tanganku.. assuu.. jadi enak aku kalau ginikan hahahaha.. setelah berkeliling kami sempat singgah difoto box dan dia memaksaku untuk foto berdua.. aku menolak ajakan dia.. tapi dia tetap memaksa.. mau ga mau akhirnya kami berfoto berdua.. dan dia yang menyimpan hasil foto kami berdua.. kalau ketahuan mas rendi gimana ya….

#Cuukkk kok kesannya dia memaksaku bermain api ya..

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 18 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 18 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 17 ) | ( Part 19 ) Selanjutnya