. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 17 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 17

0
436

Part 17 – Uji Beton

“San.. minggu depan ada undangan laga persahabatan dari anak sipil kampus teknik kuru..” ucap surya..

“darimana kamu tau..?” ucap yuda

“disebelah kosku ada anak sipil kuru.. dia kemarin nawarin pertandingan persahabatan gitu sama aku..” ucap surya..

“oh gitu ya.. setelah kuliah kumpulin teman-teman disebelah gedung.. nanti kita bahas disana..” ucapku

Oh ya aku kemarin terpilih sebagai ketua kelas dan lia sekertarisku .. jumlah mahasiswa sipil angkatanku kurang lebih 250 orang dan dibagi menjadi lima kelas.. aku masuk di kelas sipil empat.. aku juga terpilih sebagai ketua angkatan diangkatanku.. cuukkk.. dua tanggung jawab yang ga bisa ditolak karena aku terpilih secara aklamasi dari teman-teman tanpa pemungutan suara..

Setelah kuliah selesai aku dan teman-teman angkatanku berkumpul ditaman sebelah gedung.. kulihat ada bejo disana.. bejo itu yang pernah mendatangiku waktu ospek terakhir dan berbicara kepadaku..

“kami semua telah mendengar kejadian kemarin dimarkas keamanan.. kami semua sepakat berada dibelakangmu.. apapun yang terjadi setelah ini..”

Iya yang berbicara waktu itu namanya bejo.. dia asli anak kota ini..

“selamat siang teman-teman.. kebetulan ada kabar dari teman kita surya.. minggu depan kita diundang laga persahabatan sama anak maba sipil kampus teknik kuru.. jadi hari ini kita berkumpul untuk membahas untuk menindaklanjuti undangan tersebut..” ucapku membuka rapat santai siang itu..

“lia tolong dicatat rapat kita siang ini ya..”ucapku

“siap ketua..” kata lia..

“aku punya usul supaya ga bertele-tele ntar sore kita seleksi untuk membentuk tim buat pertandingan minggu depan..”ucap bejo

“oke bagus juga usulmu jo..” ucapku

“untuk lapangan gimana..?”surya menanggapi

“lapangan dekat kampungku aja..” kata aldo..

“baik teman-teman.. jam tiga kita kumpul didepan kampus terus kita kelapangan didekat kampung aldo.. jadi untuk sementara itu aja yang kita bahas.. untuk kelanjutannya kita bahas dilapangan nanti sore.. sepakat..” ucapku..

“sepakat pak menejer..” ucap teman-temanku..

Waduh.. jadi menejer.. tambah lagi tanggung jawab ini.. tapi ga pa-pa lah.. yang penting teman-temanku mendukung.. mereka kompak dan pasti membantuku..

Sore ini kami telah berkumpul dilapangan bola.. hampir semua teman-teman lima kelas datang semua, termasuk yang perempuan berjumlah 25 orang.. rupanya banyak bakat yang terpendam diteman-temanku.. aku sampai bingung memilih 24 orang buat dijadikan tim.. setelah dibantu aldo dan bejo yang merupakan anak asli kota ini dan pemain yang lumayan menonjol.. kami telah sepakat membentuk kerangka tim.. dan yang tidak terpilih kami masukkan direncana cadangan.. setelah seleksi kami berkumpul dipinggir lapangan..

“kita pake kostum apa pak menejer..?” kata lia

“penyewaan ada ga ya buat kostum..?” tanyaku kepada teman-teman..

“dari pada kita nyewa mending kita buat kostum tim kita aja san..” kata bejo

“emang sempet ya kalau buat..” tanyaku

“gampang aku punya saudara dikonveksi.. ntar aku minta dia untuk nyempatin buat kaos tim kita..” ucap bejo..

“oke.. jadi kita buat 24 kaos ya..” ucapku..

“enak aja.. kita yang cewe mau juga dan pasti yang cowo yang ga mainpun mau.. masa cuman pemain aja..?”ujar lia..

“emang bisa dalam beberapa hari buat 250 kaos..” tanyaku ke bejo

“nah kalau itu ntar pulang dari sini aku tanyakan.. kalau bisa desainnya cepat dibuat..” ujar bejo..

“aku sempat coret-coret nih..” kata yuda yang dari tadi menggambar dipinggir lapangan, karena dia memang ga ikut seleksi..

“wah keren kamu yuda.. warnanya apa nih..?” kata surya..

“biru dan tulisannya kuning.. gimana..?” lanjut yuda..

“SEPAKAT…!!!!” ujar teman teman semua

“yuda desainkan jaket angkatan kita juga dong, kalau bisa bolak-balik.. jadi yang depan seperti kemeja, yang belakang seperti jaket parasut.. ntar tanya kan sekalian tempat saudaramu jo.. gimana teman-teman.. ini sih cuman usul..” ucap lia

“mantap ya’.. jadi kalau aku pulang kampung.. kupakai jaketku biar dilihat orang aku tuh anak kampus teknik..” ucap surya bangga..

“SEPAKAT..!!!!” lagi-lagi temanku berteriak..

“oke jadi gini jo.. ntar bawa desain kaos tim kita ini ketempat saudaramu.. usahakan bisa semua jadi kaosnya.. kalau ga sempat 24 aja dulu buat pemain.. masalah jaket setelah kaos jadi, langsung kita pesan jaketnya.. gimana..?”

“siap pak menejer.. ga pake lama saya siap berangkat..” ujar bejo..

“oke teman-teman.. latihan cukup sekian.. besok jam tiga kita latihan lagi disini.. bagi pemain yang telah lolos wajib hadir.. sedangkan cadangan dan seporter terserah.. kalau bisa sih hadir juga.. bagaimana..” ucapku..

“siap pak menejer..” ucap teman-teman..

Dan temanku pada bubar.. tinggal kami berlima anggota power ranger yang masih duduk dipinggir lapangan..

“ketua ini teh kotakmu..” ucap lia

“makasih sekertarisku.. kamu udah cantik baik lagi..” gombalku..

“gombalmu pur..pur..” jawab lia

“behhh.. cuman sandi aja dibawakan teh.. “ ucap yuda..

“ya kamu harus paham yud.. kalau ga minum teh, bisa-bisa darah kita dihisap sama manusia satu ini..” kata surya..

“cuukkk.. kalau aku penghisap darah ya pilih-pilih lah.. buat apa aku hisap darah orang-orang kayak kamu gini.. bisa ikut gila aku kaya kamu-kamu.. mending hisap darah lia aja aku.. hehehe..” jawabku..

“assu.. milih seng enak cok..” kata aldo

“hehehehe..”

“eh sur.. gimana semalam ketemuan sama wanitamu …” kata yuda mencari topic yang lain..

“cuukkk.. surya sudah menemukan tambatan hati…. asu’i.. aku kalah dong..” kata aldo

“cieee.. surya cieee…” kata lia

“tuitt..tuiitt…..culya udah punya pacal…” kataku kubuat seimut mungkin..

“eh.. anak mana.. kok diem-diem aje.. ciee….” Ujar lia lagi

Surya tidak ada kesempatan untuk menjawab.. dia hanya menggaruk kepala..

“biasa ya’.. kalau malam kan surya sering begadang diwarnet.. main mIRC itu loh… jadi dia kenalan sama cewe nama id nya ‘bunga bidadari’ kalau ga salah.. iya kan sur..?” kata yuda

“cookkk… bunga bidadari… asu’i.. ayu iku berarti..” (Cookk.. bunga bidadari.. anj*ng.. cantik itu berarti..) kata aldo

“oooo.. kamu main mIRC juga toh… pake username apa kamu sur..?” kata lia

“pejantan tangguh ya’…” lagi-lagi yang jawab yuda sambil tersenyum

“asuuu… hahahahahahaha..” aku dan aldo kompak tertawa..

“jadi gimana sur.. ditanya kok diam aja.. sudah jadian ya.. kamu kan sering telpon juga.. katanya suaranya semerdu bidadari…” kata yuda lagi

“oi..sur.. meneng ae.. tak pancal lo raimu..” (oi sur.. diam aja.. kalau kuinjak lo mukamu..) kata aldo yang mulai ga sabaran..

“assuu.. la kon kiro aku becak opo dipancal..” (anj*ng.. kamu kira aku becak apa kamu injak..)

“terus gimana jawabannya..? aku ga sabar pengen ditraktir nah..” kata lia

“sudah lah aku ga mau bahas dan aku ga mungkin traktir kalian.. memang aku dah ketemu dan intinya sekarang itu, aku ga mau menghina fisik mahluk ciptaan Nya…” kata surya memelas…

“hahahahahah…” kami semua tertawa bersama-sama.. kami semua mengerti maksud dari perkataan surya.. memang seburuk apa ‘bunga bidadari’ itu sampai surya ga bisa mengungkapkan dengan kata-kata..

Memang mIRC ini aplikasi yang terkenal dijaman itu.. tampilannya sederhana, tanpa ada foto profil, emoji dan lain-lain ga seperti facebook sekarang.. jadi kita ga tau bagaimana lawan jenis yang kita ajak chatting.. entah dia satu jenis dengan kita atau lawan jenis.. ya ibaratkan undian berhadiah.. kalau dapat doorprize ya rezekimu.. tapi kalau dapat zonk ya nikmatilah… hehehe..

“kamu juga gitu sur.. harusnya minta bantuan zordon dulu sebelum ketemu sama bunga bidadarimu itu.. jadi kamu bisa lihat dari layarnya zordon gimana wajah dia.. hahaha..” kataku

[table id=iklanlapak /]

(“aku iku ga ngurus masalah cintamu cuukkk.. seng tak urus iku masalah kesalamatan bumi.. asuu’i.. lapo aku ngurus dapuranmu barang..” (aku itu bukan mengurus masalah cintamu cuukkk.. yang ku urus itu masalah keselamatan bumi.. anj*ng.. ngapain aku ngurus masalah pribadimu segala..) tiba-tiba zordon menyahut dari atas langit….)

(“santai don.. ga usah emosi..” ucapku)

(“ga ngono ndro.. seng genah po’o lek ngomong.. jancuk’i…” (bukan begitu ndro.. yang bener aja kalau ngomong.. jancuk’i) “ ucap zordon jengkel..)

(“cuukkk aku dipanggil indro..”)

(“lah kamu panggil aku dono.. asssuuuu”)

(“hahahahahaha…”)

(“minta bantuan sama alfa gimana menurutmu don..”)

(“ayayayayaya.. coli aja aku sulit.. gimana mau nolong masalah cinta.. ngece koen cuukkk..(ngolok kamu cuukkk..) ayayayayayaya..” ucap alfa sambil meringis..)

“hahahaha..” kami semua tertawa bersama omelan zordon dan alfa..

“berat kalau sudah gini sur.. mending cari didunia nyata aja.. yang jelas dan pasti.. didunia maya ga bisa diharap.. hahahahaha..” ucap yuda…

“ga usah kamu ajarin aku cuukkk.. pengalaman sudah mengajarkanku.. assuuu..” kata surya..

“hahahahaha..” kami tertawa

KRRIING.. KRRIING.. KRRIING.. hp ku berbunyi

“Halo..assalamualaikum bu..” ucapku

“waalaikumsalam.. gimana kabar mas..” ucap ibuku

“baik bu.. ini lagi kumpul sama teman-teman habis latihan bola..”

“baguslah kalau ikut kegiatan positif begitu.. yang penting kuliah lancar..”

“iya sudah kalau gitu.. jaga kesehatan ya mas..”

“iya bu.. oh iya bu.. bisa kirim tigi kesini kah bu.? (tigi itu sepeda motor tiger 2000 kesayanganku dan ini salah satu motor terkeren dijamannya..)”

“kenapa..? butuh banget kah mas..?”

“iya bu.. disini buat kegiatan kuliah, malu kalau pinjam sama teman-teman terus..”

“iya sudah.. ntar ibu bilang sama ayahmu dulu.. kalau boleh besok ibu kirim..”

“siap.. terimakasih bu.. muah..muah..muah..”

“kalau ada maunya aja pake cium segala.. iya sudah.. assalamualaikum”

“hehehehe.. waalaikumsalam..”

“apa itu tigi san..” Tanya surya

“ada deh.. ayo kita pulang sudah mau magrib..” ucapku..

[table id=iklanlapak /]

Setelah beberapa hari kami latihan, hari ini adalah hari pertandingan antara maba sipil kampus teknik kita dengan maba sipil kampus teknik kuru.. kami berkumpul dipinggir jalan dekat lapangan yang agak jauh dari kampus kami..

“san.. maba sipil kampus teknik kuru 7 kelas jumlahnya sekitar 350 orang, salah satu pentolan bajingannya namanya arnold, dia itu berasal dari daerah timur.. hati-hati dengan arnold dia itu biang onar.. dia pemain bola juga posisinya gelandang tengah, dia suka main kasar, biasanya keributan selalu dimulai dari dia.. aku tau informasi ini dari beberapa teman STMku yang kuliah disana.. salah satu teman STMku pentolan juga disana namanya gondes.. jadi dia akan mencoba mengendalikan supaya tidak ada keributan..” ucap aldo mengajakku berbicara berdua sebelum kami berkumpul dengan teman-teman..

“tapi kira-kira kalau gondes tidak bisa mengendalikan dan tetap ada keributan gimana san..?” Tanya aldo dengan santai

“kita lihat aja dilapangan.. aku sudah pernah dengar dari teman kosku, mas rendi.. katanya anak kuru sering ngundang pertandingan persahabatan tapi biasanya berakhir tidak bersahabat.. biasanya mereka ngundang main dikampus mereka.. tapi kali ini kita mainnya ditempat netral didekat markas raider.. walau main dimanapun kalau memang ada keributan ya kita selesaikan mereka.. yang penting kita jangan memulai cari gara-gara.. tapi kita perlu juga sih uji beton teman-teman do..” ucapku

“uji beton.. apa itu..?”Tanya surya

“nih..” kataku sambil mengepalkan tangan ke wajah aldo

“assuuuu.. gelut to.. keren cuukk istilahmu.. hahahaha..” (anj*ng.. berkelahi to.. keren cuukkk istilahmu.. hahahaha..) kata aldo

“oke deh.. pokoknya kita nunggu komando dari kamu aja..” kata aldo

“ya mudahan ga terjadi apa-apa.. jadi ga perlu tes beton.. hehehe.. ayo gabung keteman-teman yo..” ucap aldo.. lalu bergabung dengan teman-teman..

Aku dan aldo menuju teman-teman yang sedang berkumpul.. mereka telah membagikan kaos baru berwarna biru..

“nih kaosmu menejer.. ga pake nomor ya..” kata lia yang sudah menegenakan kaos biru

“wah keren juga ya.. ada tulisan jurusan dan angkatan kita, terus ada nama kampusya lagi..” ucapku..

“iya dong siapa dulu yang merancang.. babang ganteng..” kata yuda sambil menepuk dadanya..

“kali ini kubilang bagus yuda.. jarang-jarang aku muji kamu, ntar kaos ini kupakai keliling kampung kalau liburan.. biar mereka melihat kalau aku anak kuliahan.. hahaha” kata surya..

Kami pun tersenyum dengan ucapan surya, memang bener sih katanya, kalau masih baru gini bawaannya kami selalu ingin memakai atribut yang berbau kampus.. bukannya sombong, tapi ada kebanggaan sendiri bila memakainya..

pada saat kami bercanda tiba-tiba rombongan sepeda motor dan mobil yang jumlahnya banyak sekali lewat didepan kami.. mereka teriak-teriak sambil mengegas keras-keras knalpot kendaraan mereka..

“apa lihat-lihat.. kukasih patah kakimu nanti..” teriak salah seorang diatas motor sambil melihat kearah kami..

Bejo berdiri dan mau membalas teriakan mereka namun aku tahan..

“sudah jo.. sabar aja.. kita mainkan nanti dilapangan..” ucapku menenangkan bejo

“wah.. seru iki nde lapangan.. sur.. jo.. siap-siap.. hehehe…” ucap aldo sambil menghisap rokoknya.. bejo dan surya mengangguk mendengar ucapan aldo

“aldo matikan rokokmu.. mau main kok rokok an.. awas ya kalau sampai kalian buat keributan..” kata lia mengancam teman-teman..

“sudah.. sudah.. ayo berangkat ntar dikira kita takut lagi kalau telat datang..” ucapku kepada teman-teman..

Suasana dilapangan sudah ramai.. pemain mereka sudah pemanasan ditengah lapangan dan seporternya menguasai tempat duduk dibelakang gawang.. sedangkan kami yang baru datang mengambil tempat duduk disebelah kanan lapangan.. jumlah mereka sangat banyak dari pada jumlah kami..

“san.. kelihatannya mereka datang sama seniornya deh.. hehehe..” kata aldo

“oh ya.. seru dong hehehehe..” kataku

“itu ada kakak kelasku waktu STM disana.. mantap ini kelihatannya..” ucap aldo dengan senyuman dinginnya

Aku dan teman-teman kemudian membuat lingkaran dan bersiap untuk bertanding..

“oke teman-teman kemungkinan tensi dilapangan agak tinggi.. mainnya santai aja ya..” ucapku pada teman-teman

“aldo kamu kapten.. control emosimu dan teman-teman..” ucapku

“siap pak menejer.. ayo kelapangan..” ucap aldo

Kedua tim masuk kedalam lapangan dan bersiap melakukan bertandingan.. tim kami yang pertama mendapatkan pembagian bola.. penyerang ada agung dan karjo.. ditengah surya dan beny.. sayap kanan anwar, sayap kiri juned.. bek aldo, indra, iwan dan dedi.. sedangkan kiper bejo..

Gawang kami berada didepan seporter lawan.. mereka memprovokasi teman-teman dengan teriakan-teriakan terutama pada bejo yang paling dekat dengan mereka..

PRIITTTTT…

Pertandingan dimulai.. Pada saat agung membagi bola ke karjo.. tiba-tiba berlari dari tengah lapangan nomor delapan mengejar dan

BUUUMMM..

karjo langsung tergelatak dilapangan sambil memegang kaki kanannya karena tackle keras dari depan oleh nomor punggung delapan tadi.. teman-teman dilapangan langsung menghambur ketengah, saling dorong dengan tim lawan.. aldo menahan teman-teman dan memprotes keputusan wasit yang cuman memberi peringatan dan tidak memberi kartu.. tetapi akhirnya keputusan wasit diterima dan pertandingan dilanjutkan, sedangkan karjo langsung diganti oleh soleh..

“wooooooo…….”teriak seporternya

“manja itu.. sikat lagi kakinya..” teriakan seporter lawan yang mencoba memprovokasi kami..

Gila ini pertandingan bola atau silat.. belum satu menit sudah ada yang tumbang.. kulihat teman-teman sudah mulai emosi karena terus dikasari oleh tim lawan.. saling oper dan mengejar bola dilakukan kedua tim..

Sudah lima belas menit permainan ini berjalan dan sudah lebih dari sepuluh kali pemain kami dikasari.. kulihat surya menggiring bola kearah gawang lawan, dia melewati dua orang pemain dan pada saat mau mengoper kedepan di tackle dari belakang.. lagi-lagi nomor punggung delapan.. surya jatuh sambil memegang kakinya.. agung maju dan mendorong orang yang men tackle surya.. orang itu pun jatuh.. pemain lawan tidak terima semua langsung mendorong dan mengejar agung.. tiba-tiba

BUGGHH…

Nomor punggung sepuluh menendang agung hingga terjatuh..

Teman-temanpun berlari membela agung, saling dorong dan pukul terjadi dilapangan..

Dipinggir lapangan seporter mereka mau masuk kelapangan ditahan oleh salah satu pentolan mereka dan mungkin itu teman aldo, dan aku menahan teman-temanku yang ada dipinggir lapangan yang sudah emosi untuk tetap ditempat.. kami berdua mampu mengkondisikan seporter masing-masing..

Kulihat dilapangan keadaan sudah berangsur tenang.. agung dan nomor sepuluh dapat kartu kuning.. sedangkan yang men tackle surya tidak diberi kartu.. teman-teman kelihatan tidak terima.. tapi setelah ditenangkan aldo akhirnya teman-teman bermain kembali dan kulihat surya sudah berdiri lagi walau agak sedikit pincang..

Pertandingan dilanjutkan kembali,.. aku berdiri dipinggir lapangan agak kedepan ditemani fredi, dia mahasiswa dari timur.. dia dari tadi sudah emosi dan ingin masuk kelapangan karena melihat teman-teman kami dibantai oleh lawan..

“sandi ko lihat yang nomor delapan.. namanya arnold.. dia satu daerah sama aku.. dia terlalu main kasar.. kalau sampai ribut.. jangan sentuh dia.. dia urusan saya.. cukim*i dorang bikin jatuh karjo dan surya, torang samua dibelakang tunggu komando dari kamu saja, kapan bergerak..” ucap fredi yang sudah emosi..

“woiii.. awas ya kalau kamu semua seporter ikut tawuran.. biar dilapangan diselesaikan sama wasitnya..” kata lia berteriak dari belakang..

“sabar bro..” ucapku sambil menepuk punggungnya sambil menoleh ke lia yang mengomel..

kulihat nomor punggung delapan menggiring bola.. postur tubuhnya yang besar, perut agak buncit, tubuh gelap dan rambut keriting.. dia mengoper bola kedepan dan disambut nomor sepuluh menendang langsung kegawang,,

TAAAPPPP..

Bejo berhasil memblok tendangan dan hanya menghasilkan tendangan sudut bagi tim lawan.. dia terbang seperti angelo peruzzi.. sebagian besar pemain berkumpul di kotak pinalti.. arnold yang mengambil tendangan penjuru.. pada saat bola ditendang mengarah pada nomor punggung sepuluh, dia meloncat dan akan menanduk bola.. dan..

BUUMMM…

Nomor sepuluh langsung roboh dilapangan.. gila.. bejo bukan meninju bola tapi meninju kepala orang itu sampai roboh.. padahal bejo lebih dekat dengan bola tapi dia malah meninju no sepuluh.. mungkin dia mau balas dendam karena dia tadi menendang agung.. tim lawan langsung mengeroyok bejo.. kulihat baku hantam semua pemain terjadi dilapangan.. aldo pun yang dari tadi menahan emosi sudah baku hantam dengan kapten mereka.. arnold berlari ke arah bejo yang sudah dikeroyok teman-temannya.. bejo kewalahan menghadapi pukulan dan tendangan dari berberapa orang termasuk arnold.. bejo terjatuh dan tersungkur.. dan pada saat teman-teman yang lain membantu bejo, seporter lawan langsung berlarian ketengah lapangan.. sebagian mereka mengejar teman-teman kami dan ada yang berlari kearah bejo..

Aku yang dipinggir lapangan langsung berlari ketengah diikuti semua temanku, aku berlari kearah bejo dan yang lain berlari kearah seporter lawan..

BUGGHH… BUGGHH… BUGGHH…

Aku menghajar dan menyeret seseorang.. lalu aku menghajar dua orang lagi.. kutarik bejo yang sudah terinjak-injak oleh mereka.. kulihat beberapa temanku membantuku.. surya, aldo, yuda sudah sibuk berkelahi dengan lawan masing-masing.. mereka memukul membabi buta siapa aja lawan didepannya.. jumlah mereka yang lebih banyak tidak menyurutkan teman-teman untuk melawan.. bejo yang sudah berdiri dengan luka dikepala membalas pukulan dari orang-orang yang mengeroyoknya..

Keadaan lapangan sangat kacau.. tawuran besar terjadi melibatkan dua jurusan berbeda kampus yang jumlahnya ratusan orang.. kulihat banyak yang tumbang dikedua belah pihak..

BUGGHH… BUGGHH… BUGGHH…

aku merasa dibibirku ada cairan yang rasanya asin.. bibirku berdarah.. aku dikeroyok lima orang.. aku tetap berdiri menahan pukulan yang bertubi-tubi kearah kepalaku.. aku mendapat peluang memukul satu orang didepanku.. aku peteng kepalanya dan aku pukul terus.. sampai berdarah.. aku lepas dan aku menendang satu orang lagi tepat dirahangnya.. diapun roboh.. sisa tiga orang.. dua orang aku uppercat kanan dan kiri dipelipis dan dimulut.. mereka mundur sambil memegang kepalanya.. tinggal satu mau menendang.. aku tangkap kakinya pakai tangan kiri dan

BUUMMM…

Aku pukul dadanya sampai roboh.. diapun mengejang dilapangan..

BUGGHH…

kulihat fredi memukul kepala arnold.. tapi arnold tetap berdiri.. dan dia menendang fredi hingga tersungkur.. arnold langsung memegang kerah fredi.. dia memukul kepala fredi berkali-kali samai berdarah..

aku berlari kearah Arnold sambil mengarah kan sebuah tendangan ke arah kepalanya… Arnold menunduk sambil tangannya mengarah kan pukulan kewajahku..

BUHHHGGGG..

Aku jatuh dilapangan dengan menahan rasa sakit.. cuukkk sakit sekali rahangku.. bibirku kembali mengelurkan darah yang banyak.. ketika Arnold hendak menginjak kepalaku aku menghindar kesamping lalu kuinjak tulang kering Arnold sekeras mungkin..

BUUHHGGGG..

“aannjiiiiinnnnggg…” Arnold berteriak kesakitan dan roboh sambil memegang tulang keringnya..

Aku langsung berdiri berdiri dan menginjak kepala Arnold

BUUHHGGGG..

BUUHHGGGG..

BUUHHGGGG..

Tiga kali aku injak wajah Arnold sampai mengelurkan darah yang banyak dan dia sudah tidak bersuara.. ketika aku mau menginjak Arnold lagi..

DOR..DOR..DOR..DOR..DOR..DOR..

Suara rentetan tembakan keudara menghentikan tawuran kami… aku tidak mendengar bunyi sirene mobil polisi.. tapi kok ada bunyi senjata.. aku lihat sekeliling.. beberapa orang berbaju loreng memasuki lapangan sambil menenteng senapan serbu SS1..

“kalau tidak ada yang bubar kulobangi kepala kalian satu persatu..” kata seseorang yang berpakaian loreng dengan pangkat kopral kepala..

Kami pun masing-masing menarik anggota kami kepinggir lapangan..Kulihat Arnold dipapah oleh beberapa orang..

Kedua kelompok telah memisahkan diri dari tengah lapangan.. kami kembali kepinggir lapangan.. dan mereka kebelakang gawang.. sedangkan ditengah lapangan para tentara raider dari markas sebelah masih berjaga dengan senjata yang siap dibrondongkan..

Anak-anak sipil dari kampus teknik kuru akhirnya pergi dulu membubarkan diri.. mereka pergi lewat jalan lain tidak lewat jalan pertama yang ada didepan kami.. sedangkan kami masih duduk dipinggir lapangan.. selang beberapa saat para tentara itu mendatangi kami..

“kenapa kalian ga bubar..” Tanya seseorang dengan tegas

“sebentar pak.. kami istirahat sebentar.. setelah ini kami bubar.. kami kesini niatnya bukan tawuran pak.. kami kesini mau main bola..” kataku sesopan mungkin sambil berdiri..

“siap mohon ijin ndan.. tadi saya lihat dari markas.. mereka ini dikasari terus sama pemain sana ndan.. makanya mereka melawan..” kata salah satu orang yang berbaju loreng..

“oh begitu ya.. ya sudah.. kalau sudah selesai silahkan bubar.. dan kalau main disini lagi jangan bikin onar..” kata orang itu lalu pergi bersama anak buahnya..

[table id=iklanlapak /]

“gendeng kabeh.. awak dewe jek tas mlebu kuliah langsung tawuran ambe kampus liyo.. hahaha..” (gila semua, kita baru masuk kuliah sudah berkelahi sama kampus lain.. hahaha) ucap bejo sambil memegang kepalanya yang diperban..

“kalah menang sudah biasa… yang penting kita melawan.. hahaha” kata surya

“sudah..sudah.. gimana kondisi yang lain.. ada yang dibawa kerumah sakit kah?” ucapku

“ga ada san..bisa ditangani semua disini” kata yuda

“gimana yang lain ya’” aku bertanya sama lia yang wajahnya ditekuk mulai tadi..

“apanya yang gimana pur.. aku kan sudah bilang ga usah ikut tawuran.. malah kamu duluan lari ketengah.. coba kamu ga lari ga mungkin teman-teman lari juga kesana” ucap lia..

“iya.. habis itu kita yang ngangkut teman-teman dilapangan kerumah sakit..? lihat kondisi ya’.. seporter mereka masuk semua kelapangan, kalau teman-teman yang dipinggir ga ikut masuk, selesai sudah..”ucap yuda membelaku

“sudah..sudah ga usah berdebat..mending kita urus dulu teman-teman yang lain..” ucapku

“fredi.. gimana kamu..?” ucapku..

“ga pa-pa brow cuman lecet dikit.. nanti kubalas arnold itu.. hehehe..” sambil memegang kepalanya yang hampir semua dibalut perban..

“aldo gimana pemain..” tanyaku ke aldo

“aman.. cuman karjo aja yang agak parah kakinya.. ntar kubawa dididekat rumahku ada tukang pijet yang bisa baikin kakinya” jawabnya..

“oke kalau gitu kita semua balik.. pulangnya kalau bisa berbarengan yang satu arah.. kalau ada yang memisahkan diri karena tujuan berbeda , cepat hubungi saya atau yang lain kalau ada apa-apa dijalan .. kita siaga aja.. siapa tau mereka berbuat sesuatu dengan kita dijalan..” pintaku kepada teman-teman..

Kamipun berjalan beriringan menggunakan mobil dan sepeda motor kearah kampus.. dan ditengah jalan beberapa orang memisahkan diri karena berbeda tujuan..

#Cuukkk asyik uji betone, salut aku dengan kekompakan teman-teman..

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 17 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 17 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 16 ) | ( Part 18 ) Selanjutnya