. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 16 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 16

0
448

Part 16 – Sedikit Rahasia

Disuatu tempat..

#orang pertama “halo masss…”

#orang kedua “halo juga ade sepupu hehehe.. gimana kemarin..?”

#orang pertama “lumayan mas.. aku disuruh istirahat dirumah sakit beberapa hari..”

#orang kedua “kan sudah kubilang anak itu pukulannya lumayan.. malah kamu tantang..”

#orang pertama “aku kan cuman-main mas.. wong ampean yang nyuruh nantang kok..
ehh sekalinya tantangannya langsung disambar..”

#orang kedua “Hahahaha.. iya wes.. kapan kamu kesini.. ini ada proyek buat kamu..”

#orang pertama “aku sih pengen secepatnya kesana mas.. tapi aku selesaikan dulu kuliahku,
malu aku sudah lama kuliah ga selesai-selesai”

#orang kedua “iya wes..selesaikan kuliahmu cepat.. sekalian jaga keponakanmu disana ya..”

#orang pertama “siap salam buat mbayu mas..”

#orang kedua “oke..”


Amelia Putri

Hari yang cerah untuk jiwa yang sedah gundah gulana… setelah beberapa hari lalu sempat menghilangkan strees sedikit dengan olahraga malam.. Hari ini aku mau berjalan berjalan-jalan keluar untuk cuci mata sekalian cari buku untuk keperluan kuliah.. tujuan utamaku sekarang mencari toko buku.. baca-baca sedikitlah.. masa otot terus yang di asah.. otak harus di asah juga sekali-kali.. dan ga sengaja aku malah bertemu dengan mba amel ketika sedang berjalan disebuah lorong toko buku..

“loh mba.. sendirian..? mana alan..?” ucapku

“iya pur.. lagi pengen sendiri aja.. alan dikosnya, aku dah ijin tadi sama dia..” katanya..

“oh.. kalau gitu aku pergi dulu ya..” pamitku..

“loh kok gitu.. kenapa pergi..” kata mba amel..

“katanya pengen sendiri.. ya udah aku pergi lah..” kataku..

“kalau kamu pergi.. kutelpon alan sekarang.. kubilang kamu disini godain aku.. terus ngajak jalan berdua..” ancam mba amel

Cuukkk sadis amat ya.. dia yang ngomong pengen sendiri, giliran ditinggal malah ngancam.. cuukkk banget deh.. emang ga bisa ditebak pikiran wanita ini..

“bah.. kok gitu sih mba.. iya.. iya.. aku temani..” ucapku mengalah..

Kami pun mencari buku bersama.. setelah kami dapat buku masing-masing, kami berjalan keseberang toko untuk singgah minum dicafe..

“gimana kabar kamu pur..?” kata mba amel sambil meminum es coklatnya..

“baik mba.. mba sendiri gimana? Sama alan lancar aja kan..?” jawabku sambil menanyakan kabarnya..

“seperti yang kamu lihat, baik juga kabarku.. kalau sama alan.. ya biasalah.. lagi menikmati masa-masa pacaran.. ya.. lagi berbunga-bunga lah istilahnya..” katanya..

Cuukkk.. singkat sih kata-katanya, tapi dalam dan menusuk kedalam jantungku..

[table id=iklanlapak /]

(“biasa aja kali, ga usah lebay.. kalau kukencingi mukamu..” tiba-tiba datang suara mahluk asing itu lagi..)

(“cuukkk.. siapa sih kamu..? datang-datang pasti bikin jengkel..” ucapku..)

(“hahaha.. kalau jomblo itu memang emosian ya.. apalagi kalau sayang sama orang.. terus orang yang kita sayangi malah sayang sama teman sendiri.. itu tingkat emosiannya tinggi, selevel dewa matahari.. isinya panas dan pengen membakar apa aja yang ada didepannya.. hahaha..”)

(“assuuu.. kalau kamu ngolok terus.. kucari kamu.. kupotong tititmu supaya ga bisa kencing lagi..” ancamku..)

(“memang biadab kau anak muda.. ga punya sopan santun.. aku pergi dulu.. mau cari toilet.. ngomong sama kamu perutku langsung sakit.. pengen ngenge..”)

(“cuukkk.. pergi kau..”)

“baguslah.. semoga mba langgeng sama alan ya.. hehehe..” ucapku santai menutupi rasa cemburuku..

“kok ga pernah main kekosan mba..?” tanyaku sambil mengisap rokokku..

“ngga.. ehh.. nanti.. eh.. belum sih.. ehhh.. elehhh.. belum siap aja lah intinya..” katanya terbata-bata

“emang kenapa.. nyantai aja kali kekosan.. cewe loh boleh masuk..” ucapku santai..

“kalau itu aku tau.. aku pernah sekali kesana.. serem-serem didalam orangnya..” kata mba amel kelihatan ada yang ditutupinya..

“kenapa takut..? makanya banyakin ibadah biar ga takut hadapin yang serem-serem..” ucapku..

“kurang ajar.. malah ngajarin aku lagi..:” kata mba amel sambil melotot.. cuukk kalau gini tambah manis aja kelihatannya.. hiuuffttt.. cobaan apalagi ini..

Sebenarnya sih aku sudah mulai melupakan rasa sayangku ke mba amel.. ga mungkin kan aku mau memaksa dia menerima perasaanku..lagian dia lebih memilih jadian dengan kakandaku tersayang kakanda alan bima hastinapura.. cuuk enak banget kasih nama orang.. hahaha..

Dan hari ini aku melihat dia duduk didepanku dan menatapku.. dan rasa itu mulai bergairah lagi.. cuukkk.. lupakan.. lupakan.. ingat dia pacar temanmu sendiri…

“maaf ya pur.. kalau aku ngecewain kamu..”kata mba amel..

“santai aja mba.. ga ada yang dikecewain disini.. jadi ga usah dipikirin..” ucapku sambil meminum es teh pesananku lalu aku mengambil sebatang rokok lagi dan membakarnya lalu menghisapnya perlahan..

“mba.. jujur.. aku pernah memaksa Tuhan untuk menjadikanmu sebagai kekasihku, karena besarnya rasa sayangku kekamu.. sampai waktu dimana aku sadar.. bahwa bahagiamu bukan untukku.. dan seketika itu juga aku juga sadar, aku sudah egois.. aku menjadi seorang yang pemaksa atas garis takdir ciptaan-Nya.. aku ikhlas dengan semua ini.. dan aku yakin Tuhan akan memberikan hadiah yang terindah dalam hidupku, yang tidak pernah aku kira..” ucapku sambil menatap mata mba amel..

(“assuuu.. dapat kata-kata darimana kau anak muda..?”)

(“loh katanya kamu mau ngenge.. kok ada disini..?” kataku)

(“udah.. aku udah ngenge disana tadi.. jawab dulu pertanyaanku..”)

(“sudah bayar belum tolietnya..?”tanyaku)

(“biadab.. ya sudahlah.. kubayar dengan do’a.. jawab pertanyaanku tadi, kok malah tanya balik..”)

(“sudah bersih belum nyiramnya..” tanyaku lagi)

(“jahanam.. sudah lah.. emangnya aku jorok kayak kamu.. JAWAB DULU PERTANYAANKU….”)

(“tadi ceboknya pake sabun ga..?” tanyaku berlanjut..)

(“JANCOOKKK.. BAJINGAN.. TERKUTUK KAU ANAK MUDA… MBULET AE (berputar-putar aja) JAWABNYA.. aku pergi aja.. dari pada aku jantungan disini..”)

(“HAHAHAHAHAHA…”aku tertawa puas dalam hati..)

[table id=iklanlapak /]

“ternyata selain mesum kamu juga dewasa dalam menghadapi masalah ya pur.. makasih ya.. aku jadi lega dengar semua yang kamu omongin..” kata mba amel..

“apasih.. biasa aja kali.. ga usah lebay.. ayo pulang yo..” ajakku ke mba amel.. aku ga mau terlalu lama disini takut perasaan itu datang dan tumbuh lagi tanpa bisa dipadamkan..

“ntar dulu pur.. boleh aku tanya sesuatu..?” kata mba amel menatapku..

“kalau bisa kujawab.. pasti kujawab..” ucapku sambil membalas tatapannya

“jangan marah ya..”

“iya..”

“janji..”

“cuukkk. Cerewet mba ini loh..” kataku yang mulai jengkel

“hehehe..” dia tersenyum manis

“ini tentang tattomu.. sejak kapan kamu punya tattoo..”

“hemmmm…” aku menarik nafas dalam-dalam lalu mengeluarkan perlahan..

“katanya ga marah…” ucap mba amel..

“hemmmm.. kalau tattoo didepan.. ini tattoo keluarga mba.. waktu aku kelas tiga STM ..” ucapku

“emang bisa gitu tattotan waktu sekolah..?” Tanya mba amel

“sudahlah mba kalau itu ga perlu dijelaskan… buktinya aku bisa kuliah sekarang..”

“terus kalau yang dibelakang..?”

“kalau yang dibelakang ini.. kudapat waktu aku pendidikan didalam..”

“pendidikan didalam..? maksudnya..?” kata mba amel mengerutkan kedua alisnya..

“ujian nasional kurang tiga bulan aku dipenjara mba..”

“haa… kasus apa..? berapa lama kamu dipenjara..?” Tanya mba amel.. sambil menatapku tajam..

“penganiayaan yang menyebabkan korbanku lumpuh.. dan pengerusakan rumahnya.. pada saat kejadian umurku 17 tahun lebih beberapa minggu.. jadi kena pasal bagi orang dewasa.. tapi berkat pengaruh ayahku aku hanya kena 2 tahun itupun ga penuh 2 tahun aku jalani..”

“haaaa… se..se..serius kamu kamu san..” kata mba amel kaget dan menutup mulutnya dengan kedua tangannya..

“hemm.. kenapa..? tadi katanya disuruh jujur.. sekarang mba sudah tau sisi kelamku.. masih mau bersahabat denganku…?” ucapku..

“kenapa bisa kamu lakuin itu..” ucap mba amel

“saudara angkatku dimasa di tengah kota.. dia dituduh mencuri sepeda motor.. padahal dia itu mendorong sepeda motornya sendiri yang kehabisan bensin, rahmat namanya.. dia dalam kondisi mabuk waktu mendorong motornya..”

“tanpa banyak tanya salah seorang preman disitu langsung menghajarnya dan menyeretnya ketengah jalan, sambil meneriaki maling dia menginjak-injak rahmat.. orang-orang yang melihat langsung ikut mengeroyok rahmat yang tergeletak dijalan..”

“lalu preman itu mengambil bensin dan membakar rahmat hidup-hidup..” tak terasa tangan serta kakiku bergetar dan air mataku mengalir mengingat kejadian itu..

Mba amel lalu memegang tangan ku yang terkepal menahan emosi.. dia mengelus pelan dan menenangkanku..

“rahmat menjerit kesakitan mba.. dia dibakar hidup-hidup sama orang biadap itu.. orang-orang disekitar cuman tertawa mba..”

“aku yang mendengar kejadian itu langsung mengambil belatiku.. aku sangat emosi waktu itu dan aku ga akan melihat jenazah rahmat sebelum nyawa dibalas nyawa.. aku ketengah kota sendirian.. aku datangi pos tempat berkumpulnya preman itu.. disitu ada beberapa orang yang kumpul.. setelah tau orang pertama yang memukul rahmat, aku langsung menghajar orang itu.. teman-temannya mau ikut membantu ikut mengeroyok aku.. aku habisi satu persatu dengan tinju dan tendanganku.. seorang anak STM kelas tiga menyerang kawanan preman sendirian dengan membabi buta.. gila ya mba..”

“belatiku belum aku keluarkan, itu hanya mau kugunakan untuk merobek perut bajingan itu… saat aku dikeroyok.. dia sempat melarikan diri kedalam gangnya.. setelah menghabisi teman-temannya.. aku pun mengejar orang itu kedalam gang.. dia masuk kedalam sebuah rumah.. aku mengejar sampai kedalam kamar lalu menghajar dan menyeretnya keluar mba… aku menginjak-injaknya sampai dia penuh darah mukanya.. ketika dia mau berdiri aku cabut belatiku dan aku tikamkan keperut dan dadanya.. di lalu roboh dan mengejang.. setelah melihat dia pingsan aku lari keluar mencari bensin untuk membakar manusia biadap itu.. setelah itu aku balik lagi.. kulihat dia tidak ada disitu.. ga tau siapa yang bawa pergi… aku yang sudah emosi menyiramkan bensin kerumahnya lalu kubakar..

“Setelah itu aku kerumah rahmat dengan kondisi baju yang penuh darah dan belati yang kupegang ditangan.. ibunya rahmat yang melihat kondisiku seperti itu langsung memelukku dan menangis histeris… aku memeluknya sebentar dan setelah itu aku langsung duduk didepan jenazah rahmat yang telah dibungkus kain kafan.. walau jenazahnya gosong, aku melihat rahmat seperti tersenyum menyambut kedatanganku.. aku tertunduk dan menangis sejadi-jadinya.. dan kuangkat belatiku keatas lalu aku membungkuk dan berbisik kepadanya..”

“tidur yang tenang ya saudaraku.. damailah dengan cita dan cintamu disana..”

“tiba-tiba suara sirene mobil polisi memasuki jalan didekat rumah rahmat.. mereka menangkapku dan membawaku kekantor polisi..”

“aku menjalani ujian akhir didalam penjara mba..” ucapku sambil menghisap rokok dalam-dalam..

“jadi itu salah satu yang buat kamu bisa berkelahi..” Tanya mba amel..

“mungkin mba.. ‘bakatku’ mungkin terasah disana.. soalnya kalau kita ga makan, kita yang dimakan.. keras mba didalam sana..” ucapku yang sudah agak santai

“terus bagaimana fisikmu bisa kuat..?” Tanya mba amel lagi

“selain turunan dari keluarga.. ada juga factor kuat lainnya.. kita ini hidup dipulau seberang mba.. selain laut yang luas, hutan juga membentang sejauh mata memandang.. dalam seminggu itu tiga atau empat kali aku dan teman-temanku bercanda dengan laut dan pantai.. mendayung perahu, memancing, menjalah dan berenang melawan kerasnya ombak.. kita juga tau bagaimana kerasnya belantara hutan dipulau seberang.. kami sering bermain dan bercanda didalam sana mba.. itu semua secara otomatis membentuk otot dan ketahanan tubuh.. alam kita yang kaya raya mengajarkan bagaimana kita harus bertahan hidup mba..”

“luar biasa kamu san.. disaat kami remaja-remaja dipulau seberang bermanja-manja dengan uang pemberian orang tua, bermain dipusat pertokoan, lihat orang main dingdong, main bom bom car, kebioskop dan lain-lain kamu malah asyik bercanda dengan alam..” Kata mba amel sambil mengelus tanganku..(mba amel ini satu tinggal pulau denganku tapi dia tin ggal dikota sebelah)

“kamu memang sahabat yang baik san.. dan kamu penuh kejutan..” mba amel memegang erat tanganku…

“hemmm..” aku tersenyum ke mba amel.. walaupun itu senyum yang dipaksakan..

“tetap menjadi sandi yang kukenal ya.. yang oon dan mesum.. hehehe…” kata mba amel sambil tersenyum kepadaku..

Cuukkk.. manis senyummu mba.. manis.. lama-lama bisa ga kuat aku kalau begini..

(“bang..” panggil jago)

(“kenapa..”)

(“ngga cuman nyapa aja..”)

(“terus ngapain..?”)

(“banyak yang kangen sama aku bang..”)

(“assuuu.. terus kenapa kalau banyak yang kangen..”)

(“bisa ini kita main gesek-gesekan sedikit sama betina ini..”)

(“cuukkk.. alasanmu aja bilang banyak yang kangen.. padahal kamu sendiri yang pengen nanduk kan..?”)

(“hehehehe.. tau aja kamu bang.. emang kamu ga pengen enak-enak sama sisemok ini..?”)

(“engga go..”)

(“jawabanmu singkat, jelas, padat dan nggateli bang..”)

(“assuu kamu go.. tidur sana.. pagi-pagi bikin emosi..”)

(“aku bangun soalnya kan kamu juga yang bikin bangun.. dasar ngacengan..”)

(“assuuu….”)

“hemmmm…. ayo pulang yo mba.. dah sore..” kataku..

“yuklah.. tapi kamu sudah ga pa-pakan?” kata mba amel…

“nyantai aja mba..” ucapku menutupi kesedihanku mengingat kejadian yang telah merubah hidupku itu..

#cuukkk sedikit rahasia yang penuh emosi..

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 16 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 16 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 15 ) | ( Part 17 ) Selanjutnya