. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 15 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 15

0
466

Part 15 – Olahraga malam


Emery Naila Unna

Didepan kos alexis..

“Nih kuncinya..” mba mery menyerahkan kunci mobil kepadaku

“Ga bisa bawa mobil aku..” jawabku sambil membakar rokok lalu menghisapnya..

“Ga usah bohong.. ini..” katanya memaksa..

Ini cewe kenapa sih.. kok segitunya banget maksanya.. dia ga tau apa kalau aku lagi kesel gara-gara dia maksa aku balik.. katanya perasaan wanita itu peka.. kok ga bisa ngerasain apa yang kurasa sekarang.. hiuufffttt..

“Kalau aku yang bawa cuman dua tujuan kita.. rumah sakit atau kuburan..” jawabku jengkel..

“Terserah..” dia langsung membuka pintu samping kiri mobil dan duduk didepan bagian samping sopir..

Cuukkk.. bener-bener aneh wanita satu ini.. oke kalau itu maumu.. sebenarnya aku bisa aja bawa mobil tapi.. caranya dia yang maksa aku pulang itu loh bikin aku jengkel.. terus sekarang malah maksa aku nyopirin.. cuukkk banget ga..? sekarang kita lihat aja siapa yang kuat bertahan.. kamu yang nyetirin atau aku.. aku masih berdiri disamping mobil.. aku bakar rokokku dan kuhisap..

TIK..TOK..TIK..TOK..

10 menit.. dua batang rokok..

TIK..TOK..TIK..TOK..

20 menit.. tiga batang rokok..

TIK..TOK..TIK..TOK..

30 menit.. enam batang rokok..

Aku ambil lagi rokokku.. cuukk.. habis lagi rokokku.. aku lihat kanan kiri ga ada warung.. tenggorokan kering.. kepala pusing belum minum teh.. bajingan.. lengkap memang sudah penderitaanku..

Kulihat dia masih anteng aja didalam mobil.. memang kalau main bertahan beginian sama perempuan sampai Indonesia masuk piala dunia ga akan ada selesainya.. cuukkk.. akhirnya aku berajalan mendekati pintu mobil sebelah kanan dan membuka pintu sopir lalu duduk..

Aku pasang seftybelt setelah itu aku stater mobilnya.. cuukkk kalah telak aku.. sudah diajak pulang aku nurut, disuruh nyetirin akhirnya aku terima.. bajingan..

Mobil berjalan pelan membelah jalan yang sudah mulai gelap ini.. aku sempat melirik kesamping.. mba mery lagi melihat spion kiri mobil sambil menutup mulutnya.. bajingan dia lagi nahan ketawa… asuu.. asuu..

“Hahahahaha…” dia sudah ga kuat menahan tawanya..

“Puas kamu mba..” kataku jengkel..

“Hahahahaha..” dia terus tertawa..

“Aku turun disini aja ya..” kataku langsung mengurang kecepatan mobil dan menyalakan reting kiri..

“Iya..iya.. sudah.. aku ga ketawa lagi.. jangan ngambek lah anak baru..” kata mba mery

“Oh iya.. gaby itu satu jurusan dan satu angkatan sama aku.. kami itu satu kelas juga..” kata mba mery..

“Heem..” jawabku singkat.. emang apa urusanku.. mau satu jurusan, satu angkatan, satu kamar, satu persusuan.. ga ada urusan sama aku.. yang jelas kamu sudah merusak rencana pesta malam ini..

“Tadi aku tuh rencana mau ambil buku.. eh ga taunya ada kamu disitu..” katanya lagi..

“Heem..” mau ambil buku, ambil tas, ambil baju, ambil sempak, terserah kamu.. kok ga ngerasa betul sih kalau aku lagi bete..

Gila cewe satu ini.. tadi marah-marah.. sekarang malah ngajak ngobrol seperti ga ada dosa aja….

“Nih..” dia mengeluarkan sesuatu dari tasnya dan memasang sedotannya

“Kenapa ga dari tadi.. pusing kepalaku ini mba..” aku langsung mengambil teh kotak dari tangannya dan meminumnya.. wahhh.. segarnya.. terimakasih Tuhan… atas nikmat yang kau berikan.. seketika kepalaku langsung adem dan kejengkelanku langsung larut didalam teh yang masuk lewat tenggorokkan..

“Bukannya terimakasih.. malah ngomel-ngomel..” kata mba mery..

“Oh iya mba.. terimakasih ya hehehehehehe..” kataku sambil tersenyum..

“Ternyata dengan teh sekotak sudah bisa menghilangkan bete mu ya..” kata mba mery santai..

“Heemm.. ga usah dibahas ya..” ucapku datar..

“Iya.. eh.. ngomong-ngomong sangar juga tattomu anak baru..”

“Ooo itu.. biasa aja kali mba.. mba orang ketiga yang ngelihat tattoku dikota ini..” jawabku santai

“Yang pertama amel, kedua gaby dan ketiga aku.. gila.. semua wanita ya.. dan sudah kamu tiduri semua kecuali aku..” ucap mba mery..

“Iya.. dan yang terakhir ga mungkin aku tiduri..” jawabku santai sambil menyetir dan meminum teh kotak..

“Kenapa..? Aku ga cantik kayak dua orang yang kamu tiduri sebelumnya..? ” Tanya mba mery

“Cantik itu relatif mba.. tapi ada hal yang lain yang buat aku ga mau niduri mba..” jawabku

“Rendi..” jawabnya

“Mungkin salah satunya itu..” ucapku sambil menikmati tehku

“Berarti ada hal lain..”kembali bertanya

Aku cuman tersenyum sambil menghabiskan tehku..

Setelah perjalanan kira” dua puluh menit kami turun didepan kampus dan memarkirkan mobil dipinggir jalan.. semua mata melihat kami dan ada yang menegur mba mery sambil melihatku tajam..

“Loh bule mana mba.. kok jalan sama anak ini..?” Tanya sesorang

“Dikosan.. ini adenya bule…” jawab mba mery cuek

“Ohhhh..” orang itu langsung pergi dan tersenyum padaku…

“Emang kalau mba jalan sama cowo lain ditanyain begitu ya mba..”

“Iya.. kalau kubilang kamu cowoku mungkin kamu dihajar rame rame disini..”jawab mba mery

“Wiiihhh.. enak ya pacaran sama preman kampus, banyak yang jaga.. hehehe” ucapku

“Biasa aja.. justru aku risih kalau banyak yang perhatiin aku..”jawab mba mery

“Oooo.. eh.. ntar mba aku ketoko dulu..” ucapku..

“Tur.. biasa..” ucapku keguntur penjaga toko..

“Siap bos.. ini..”guntur nyerahin rokok dan teh kotak..

“Mba mau teh..?” tawarku ke mba mery

“Engga haus aku.. kalau haus sudah kuminum tadi teh kotak yang kukasih ke kamu..” jawab mba mery

Kami pun berjalan masuk ke gang.. sambil membakar rokok dan menghisapnya lalu meminum teh kotak yang baru kubeli..

[table id=iklanlapak /]

Tiba didepan pintu kos..

“Mba jangan cerita ke mas rendi ya tentang aku dikos gaby..” ucapku

“Ya lihat nanti aja lah..” ucapnya sambil membuka pintu kos

[table id=iklanlapak /]

Semua orang melihat kepintu.. kulihat diruang tengah penghuni kosku sedang berkumpul dan seperti biasa lagi pesta.. dan aku terkejut.. semua orang didalam kos tidak ada yang memakai baju.. mereka hanya memakai celana panjang.. hampir semua yang didalam kos badan mereka bertatto.. tapi tidak sebanyak tattoku sih..

bung toni yang hari ini menjadi bandar minuman..

“Eh ay.. kok sama sandi datangnya..” Tanya mas rendi

“Ga pa-pa beb.. tadi nemu dijalan orang ini.. ehh.. kok pada porno semua sih.. kenapa buka baju..” Tanya mba mery

“Oooo.. ngga.. ini karena ada mas adam sama mas arief.. biasakan kalau meraka minum pasti pada buka baju..” ucap mas rendi

“Halo mas adam, mas arief.. gimana kabar..?” Tanya mba mery

“Baik.. tambah cantik aja kamu mer.. kelihatan rendi bagus ngerawatnya.. hahhaha” ucap mas adam

“Bisa aja mas adam ini..”jawab mas rendi..

“Woiii.. sandi.. gue kangen sama loe nih.. hahahaha..” teriak mas wawan seperti biasa..

“Ko duduk disini gabung.. torang pesta lagi malam ini..”ajak bung toni..

Sedang yang lain tersenyum padaku, aku membalasnya dan aku juga tersenyum pada dua orang yang tadi disebut mas rendi..

“Ntar mas ya.. aku taruh tasku dulu dikamar..”pamitku pada mas wawan dan bung toni..

Setelah itu aku balik dan duduk bareng dengan teman-teman kosku..

“Ko minum dulu..” bung toni menyerahkan gelas kepadaku

“Oh iya bung.. terimakasih.. aku minum dulu ya semua..” ucapku sambil mengangkat gelas dan meminumnya..

“Woii.. pujangga bajingan yang galau.. dari mana seharian kok datangnya bareng sama mery..” panggil mas rendi.. cuukk mas rendi manggil pujangga bajingan ke aku..

“Ketemu dijalan mas..” ucapku berbohong

“Oh gitu ya.. oh iya san kenalin.. ini mas arief dan yang ini mas adam mereka yang dikamar atas dan yang satu lagi yang mukul kamu sampe pingsan itu mas pandu, dia ga datang.. dia lagi ada panggilan keluar daerah mendadak semalam..”ucap mas rendi..

Aku menunduk dan tersenyum sambil menyalami mereka berdua…

“Aku dengar dari dalam tadi ada yang bilang ketemu aku dijalan ya..” kata mba mery

“Lah terus ketemu dimana ay..” Tanya mas rendi

“Dikos alexis..” jawab mba mery..

Cuukkk jujur banget kamu mba.. kenapa ngomong.. aku langsung tunduk pura-pura bakar rokok..

“Assu.. jauhnya loe main ke kos alexis.. gila kos-kosan elit tuh..” kata mas wawan heran

“Gendeng wingi nang barbara saiki alexis, suuaangar koen san..” (gila kemarin dari Barbara sekarang dari alexis, sangar kamu san..) ucap mas bendu tersenyum mengejek..

Dan yang lain cuman bengong seakan ga percaya aku melanglang buana sampai disana..

“Kok bisa kamu ketemu di alexis ketemu sandi ay.. dia datangin siapa disana..” Tanya mas rendi..

“Kumohon mba.. kumohon.. kali ini jangan jujur.. habis aku dibully nanti..” ucapku dalam hati sambil melirik mba mery..

“Jadi gini beb.. tadi waktu aku ke kamar gaby.. aku ketuk lama sekali dia keluar.. sekali keluar gaby pake kimono habis mandi.. aku nyelonong aja masuk.. kan biasa gitu dikamar gaby.. pas aku masuk.. eh ini anak baru keluar dari kamar mandi cuman pakai handuk aja.. gila gak.?” Cerocos mba mery tanpa merasa dosa dan bersalah..

Cuukkk.. mati aku..matiii..

“Apaaaaa.. cukimai ko sandi..” teriak bung toni..

“Jancok..”

“Asu..”

“Bajingan lendir..”

“Bajingan selangkangan..”

“Weduss..”

“Tai laso..”

“Kimaknya..”

Semua makian diarahkan padaku dan semua mengeleng-gelengkan kepala.. sedang aku cuman santai pura-pura tuli aja..

“Pujangga bajingan memang kamu san.. belum satu bulan disini kamu sudah menjajah Barbara dan alexis.. gila kamu san..hahaha..” ucap mas akbar sambil geleng geleng..

“Lah dia malah santai mas pura-pura ga dengar.. hahaaha.. ”ucap alan

“Hahahaaha asu.. asu…” mas bendu menatapku sambil tertawa..

“Luar biasa berarti dia ren.. kamu aja nunggu satu tahun baru main ke barbara.. hahaha ” kata mas arief ikutan ngomong..

“Hahahahahaa..” yang lain tertawa, sedang mas rendi dan mba mery tertunduk malu..

“Terus besok besok kemana lagi kamu san?” mas rudi sambil tersenyum

Aku masih pura-pura tidak mendengar dan ga mau jawab dari pada salah ngomong…

“Aku kemar aja deh.. malas disini pada porno semua, pada buka baju.. iiii..” kata mba mery langsung masuk kamar mas rendi..

Oh iya baru aku sadar ternyata aku aja yang masih pake baju.. mas rendi pun melirik ke aku..

“Kita buka baju untuk menghormati mas adam dan mas arief san.. itu lah alasan kenapa kami semua lepas baju.. biar ga ada terlihat perbedaan angkatan.. semua wajib buka baju.. kecuali kamu.. kami ga akan memaksamu membuka baju… dari pada kami semua kamu hajar seperti udin..” mas rendi berkata sambil tersenyum, dan kulihat yang lain tersenyum kecut..

Aku merasa tidak enak di sindir mas rendi.. memang salah satu alasanku kemarin emosi diruang keamanan, selain karena dia menghina ibuku.. dia juga memaksaku buka baju didepan panitia, aku tidak enak kalau kemarin mereka melihat tattoku..

Aku cuman bisa tertunduk malam ini dan ..

“Mohon maaf mas ya..” aku berkata sambil berdiri

Kulihat mereka semua menatapku dan mungkin mau marah karena dikira aku mau keluar.. perlahan kubuka kancing kemejaku.. selanjutnya kubuka kaosku.. selanjutnya aku membalikkan badan untuk menaruh pakaianku dikursi belakang

[table id=iklanlapak /]

Mereka kaget melihat tattoku didepan dan belakang tubuhku

“Anjing.. sangar tattomu san…” ucap mas wawan

“Nggak mas ini cuman tanda lahir..” jawabku mencoba bercanda…

“Suwek loe.. masa malaikat yang ngelukis badan loe waktu didalam kandungan?” balas mas wawan.. dan yang lain tertawa mendengar omongan mas wawan..

“Gila kamu san.. baru lihat aku tattomu..” kata alan

“Makanya kamu kemarin ga mau buka baju waktu disuruh udin.. ini to alasannya..”kata mas danis.. dan aku mengangguk..

“Kamu memang penuh kejutan san..” kata mas rendi..

“Kejutan apasih mas.. hehehe..” kataku

“Sudahlah ga usah dibahas..” kata mas rendi

“Loh mas raimond ga kelihatan kemana mas..” tanyaku mengalihkan pembicaraan

“Dia ada undangan pertandingan persahabatan sesama anak plano dari anak-anak kampus teknik kuru..”

“Ooo.. sering emang gitu ya mas..?”

“Sering aja pertandingan persahabatan.. tapi hasil akhirnya kebanyakan ga bersahabat.. pasti tawuran.. hehehe..” kata mas rendi..

[table id=iklanlapak /]

Tiba-tiba pintu kos terbuka dan mas raimond masuk kedalam.. cuukkk kenapa mas raimond ya.. kok babak belur gini kondisinya..

“Ko kenapa mon…?” Tanya bung toni sedikit emosi..

“Lapo rek..?” (kenapa..?)

“Kamu ga pa-pakah mon..”

“Siapa yang berani ngeroyok kamu..”

“Bangsat.. ayo kita cari yo..”

Satu-persatu teman-temanku bertanya dengan emosi ke mas raimond.. Mas raimond langsung duduk dan mengelap wajahnya yang banyak lebamnya.. setelah itu dia membuka bajunya tanpa ada yang meminta… mungkin dia paham karena melihat kami telanjang dada semua.. badannya lumayan kekar dan bertato di lengan kanan bergambar om bob marley ngisap ganja…. tampak beberapa lebam juga didada dan punggung mas raimond..

“Bung.. minuman dulu.. haus aku ini..” kata mas raimond ke bung toni..

“Oh iyo.. habis itu ko cerita ya..” kata bung toni lalu memberikan minuman ke mas raimond.. mas raimond langsung meminum lalu mengambil rokok mild dimeja dan menghisapnya dalam-dalam..

“Tadi kami main bola dilapangan kuru lawan plano kampus teknik kuru.. kami berjumlah sekitar 100 oranglah kesana.. mereka lebih banyak dua kali lipat dari kami.. pada saat main pertengahan babak pertama mulai ada gesekan.. tapi bisa dikendalikan karena yang ribut cuman didalam lapangan.. kejadian itu terus-menerus sampai babap pertama selesai..”

“Puncaknya babak kedua.. pada saat ada gesekan dilapangan terjadi.. penonton ikut masuk dan mengejar pemain kami.. kami yang dipinggir berlari ketengah membantu teman-teman pemain.. kami bisa melawan dan bisa mengimbangi walaupun kalah jumlah.. justru bisa dibilang kami hampir menang lah..”

“Tapi ga lama datang anak-anak sipil kampus kuru.. dia ikut bantu anak plano sana.. kami terdesak.. tapi masih melawan.. sampai waktu anak-anak mesin kuru datang membantu.. kami sudah kalah jumlah kalah tenaga.. semua terkapar tinggal aku sendiri yang melawan..” kata mas raimond sambil menghisap rokoknya dalam-dalam..

“Loh bukannya anak mesin sudah janji kalau ada perkelahian jurusan antar kampus kuru dan kampus kita mereka ga ikut-ikut.. galih sendiri yang hadir dan menyetujui itu..” ucap mas adam.. (galih itu salah satu dedengkot mesin anak kuru angkatan mas adam..)

“Justru aku tumbangnya sama galih mas..” kata mas raimond..

“Wah ga bener ini.. kelihatannya kita harus ke black home untuk silaturahmi ini..” kata mas arief..

“Betul juga mas.. lama sudah kita ga olahraga malam..hehehe..” kata mas adam menyahut..

“Gimana menurut loe bule..” Tanya mas wawan ke mas rendi yang dari tadi diam sambil menghisap rokoknya.. kelihatannya mas rendi emosi tapi ditahan.. matanya merah dan menatap tajam kedepan wajahnya pun ga secerah tadi..

“Ayo siap-siap..” kata mas rendi singkat dan padat lalu berdiri..

“SIAP…” semua penghuni berdiri lalu masuk kekamar masing-masing..

Aku bingung lalu mengikuti alan yang kamarnya disebelah kamarku..

“Kakanda bima.. ada apa gerangan..kenapa kita disuruh bersiap-siap..”

“Duryuna telah melakukan kesalahan besar adinda.. dia mencari masalah dengan kita.. dia telah menggangu nakula dan sadewa.. jadi kita harus bersiap-siap untuk menyerang kerajaan kuru bersama..”

“Apakah ini maksudnya perang baratayuda kanda..”

“Bukan adinda arjuna.. perang besar itu belum akan terjadi sebelum engkau menemukan drupadi dan kau jadikan istri..”

“Aku belum siap untuk menikah kanda.. tapi aku telah menyebar benih.. dan aku telah melakukannya didua kerajaan besar disini..”

“Bajingan kau pendekar lendir.. ternyata kau telah melakukannya tanpa seijin kanda yudistira..”

“Itu terlalu nimat kanda bima.. aku terlalu terbuai dengan kenikmatan duniawi jadi aku belum ijin dengan kakanda bima dan kakanda yudistira.. maafkan aku kakanda..”

“Assu sekali kau adinda..”

“Hahahahahahaha…” kami pun tertawa dengan percakapan yang tidak berguna ini..

“Terus gimana ini lan..”

“Ya kita ganti pakaian terus kita uji beton..”

“Apa itu uji beton lan..”

“Uji beton itu uji kekuatan beton yang kita lakukan dilab sipil.. garis besarnya gini.. biasanya kita membuat adukan campuran semen terus kita akan membuat beberapa sample dan akan mengeraskannya.. sample itu terdiri dari 3 hari, 7 hari, 14 hari, 21 hari dan 28 hari.. kita akan menguji kekuatan beton itu sesuai dengan hari yang tercantum pada sample.. biasanya pada hari ke 28 beton akan mengalami pengerasan yang sempurna..” jelas alan..

“Lah terus hubungannya sama malam ini apa..?” tanyaku sambil menggaruk kepala..

“Kalau uji beton malam ini maksudnya gini..” kata alan sambil mengepalkan tangan kewajahku..

“Ohh.. kita mau tawuran.. jancuukkk tinggal ngomong tawuran aja pake jelasin praktikum uji beton segala.. bajingan.. hahahahaha..” kataku sambil tertawa..

“Biar keren.. kita anak sipil.. jadi tawuran juga pake istilah sipil.. uji beton.. hahahahaha..” alan menjelaskan sambil tertawa..

“Pakai kaos merah kalau ada san.. sama celana levis hitam terus bersepatu..” kata alan..

“Siap.. kayaknya pestanya meriah ini kok kita harus rapi.. hahahaha..”

Setelah berganti pakaian kamipun berkumpul diruangan tengah.. semua kaosnya sama warna merah dan ada tulisan “red custle” berwarna hitam yang mengalir seperti darah.. sangar cuukkk.. aku aja yang warna merah beda sendiri bentuknya..

“San pakai ini.. “ tiba-tiba mas rendi memberikan sebuah kaos.. setelah kebuka kaosnya sama seperti mereka.. cuukkk.. resmi aku cuukkk jadi penghuni kos pondok merah..

Kami menghabiskan minuman.. lalu berjalan keluar bersama-sama menuju mobil mas adam dan mas arief.. selama berjalan keluar kami berjalan beriringan sambil memasukan tangan kekantong.. semua mata memandang kami.. tapi tidak lama mereka memandangnya karena mereka takut kalau dikira menantang..

Kamipun berangkat terbagi menjadi dua mobil.. perjalanan kami kira-kira 30 menit dari kos pondok merah ke black house didekat kampus kuru.. lokasi kos-kosannya ada di belakang kampus kuru.. dan kami telah berhenti didepannya.. sebuah bangunan berwarna hitam dan berlantai dua.. dari depan terlihat gelap dan menyeramkan.. kami pun turun dari mobil.. didepan berjalan duluan mas arief, mas adam dan mas rendi.. kami mengikuti dari belakang..

Setelah masuk kedalam.. rupanya bentuknya kos-kosannya kurang lebih seperti kos pondok merah tapi ini lebih luas dan banyak kamar.. mungkin ada 50 kamar didua lantai.. dan ruang tengahnya sangat luas..

Tampak mereka semua ada diruang tengah dan mereka lagi berpesta minuman dan ditengah mereka ada lima orang berkepala gundul yang jongkok dikelilingi penghuni kos ini..

Pada saat kami masuk mereka semua menoleh kearah kami.. mereka menatap tajam kami..

“Halooo adam.. lama tak jumpa.. selamat datang dibalck house..hehehehe.. gimana kabar singa tua..?”

“Baik lih.. kelihatannya lagi pesta ini..” kata mas adam sambil membakar rokok..

“Ngga juga.. Cuma memberi pelajaran sedikit sama calon penghuni kos-kosan baru ini.. biar ga kurang ajar sama senior..” kata galih sambil melihat lima orang berkepala gundul yang lagi jongkok..

“Oh iya dam.. aku dengar katanya ada anak baru kampus teknik swasta yang mukul tiga orang panitia keamanan waktu ospek sampai dibawa kerumah sakit ya..” galih bertanya tapi mas adam cuman tersenyum sinis aja..

“Wah.. berarti pondok merah sudah ga ada tajinya ya.. sampai ada maba yang berani sama senior..” kata galih…

Assu.. dia nyindir aku kah..

“Eh sampai aku lupa tanya.. ada perlu apa ini kok semua penghuni pondok merah bertamu dadakan dikos kami..”

“Kamu pasti pahamlah ga usah kujelaskan..” kata mas adam datar

Cuukkk lama sekali ini duelnya.. terlalu banyak omong orang-orang ini..

“Jadi gimana ini.. mau dimulai satu persatu atau kita langsung maju semua..” kata mas adam..

“Santai aja dam.. kita pemanasan aja dulu.. itu yang satu kelihatannya anak baru ya dari pondok merah.. gimana kalau kita adu aja dulu anak itu sama salah satu anak baru kosanku..” kata galih sambil menunjukku lalu menunjuk salah satu anggotanya yang berkepala gundul….

“Woiii.. kamu berlima berdiri.. itu yang badan besar maju.. duel sama anak baru kosan pondok merah ini..” kata galih sambil menunjukku..

“Kamu siap maju san..?” kata mas rendi

“Dari tadi mas..” sebelum diperintahkan duel aku langsung lari kedepan..

Aku berlari menuju anak yang ditunjuk berduel denganku.. aku lalu melompat sambil mengarahkan pukulan Straight tepat diwajahnya..

BUMMMMMM…

Pukulanku tepat mengenai wajahnya dan dia roboh kebelakang dengan darah yang keluar dari hidung dan mulutnya.. semua penghuni black house terkejut aku memulai duluan dan kaget melihat anggota mereka roboh bersimbah darah.. teman-teman pondok merah pun cuman geleng-geleng lihat aku langsung memulai perkelahian ini..

Aku mendatangi empat orang berkepala gundul.. dua orang mencoba menyerangku bersama.. satu memukul kepalaku aku tunduk dan aku uppercut didagunya..

BUHHGGGG..

Dia langsung terjengkang kebelakang.. satu lagi coba menendangku.. aku blok dengan tangan kiri.. aku langung memukul pas ditengah dadanya dengan sangat keras..

BUUHHGGGG..

Dia termundur kebelakang dengan mata yang melotot dan nafas yang sesak.. aku langsung meloncat dan menghadiahkan sebuah tendangan pas dirahang kirinya..

BUUMMMMM..

Diapun roboh menghantam lantai.. tinggal dua orang lagi yang maju bersama.. aku meloncat sambil memegang kedua kepala orang itu dan membenturkannya satu sama lain….

BUUHGGGG…

Mereka berduapun goyang karena pusing.. aku lalu mendekati dua orang tersebut.. satu orang kuhajar pas dipelipisnya dan satu lagi tendangan tepat diwajahnya secara bersamaan..

BUMMM..

Dua orang roboh bersamaan..

“SERANGG..” kata galih memberi komando teman-teman kosnya.. semua langsung berlari kearahku.. tendangan dan pukulan banyak orang ga bisa aku hindari.. kepala, badan, dada dan kaki semua diserang sacara bersama-sama.. cuukk aku dikeroyok banyak orang.. dalam kondisi seperti ini aku harus dapat satu orang yang harus ku buat hancur.. biar aku parah paling ngga ada salah satu mereka yang hancur juga..

BUUHHGGG

BUUHHGGG

Bunyi pukulan yang kuarahkan dan pukulan yang aku terima ditubuhku..

Aku langsung menarik satu orang dan memeteng lehernya.. kuhajar bertubi-tubi wajahnya.. hidung, mulut dan matanya jadi sasaran pukulan ku yang keras..

Teman-teman kos ku pun berlari ketengah menuju kearahku..

BUUHHGGG

BUMMMMMM

BUUHHGGG

Mereka menghajar satu persatu dengan brutalnya.. orang-orang black house berlarian kepinggir.. setelah itu teman-teman pondok merah melingkar disekelilingku dengan memasang kuda-kuda lalu mengepalkan kedua tangan kedepan seperti petinju.. aku yang ditengah dengan kondisi yang lumayan parah dan berdarah tetap berdiri dengan satu orang yang aku peteng tadi.. aku baru sadar ternyata dia sudah tidak bergerak lagi.. dan mukanya penuh darah.. aku langsung melepaskannya dan dia terungkur disampingku dan tidak bergerak..

“SERANGG..” giliran mas rendi yang berteriak.. teman-temanku yang melingkar lalu memencar mencari lawan sendiri-sendiri.. aku yang ditengah tidak mau ketinggalan.. sambil menyapu luka dipelipis aku berlari mencari mangsa..

BUUUHHHGGGG

Satu orang roboh setelah dadanya aku adu dengan lutut ku dengan keras.. aku menghantamnya dengan keras sekali.. sampai dia roboh kebelakang dan sesak nafas.. ketika jatuh kelantai aku injak sekali wajahnya

BUUHHGGG

Darah langsung keluar dari mulut dan hidungnya.. dia tergeletak tidak bergerak..

Aku melihat sekeliling susana sangat seru sekali.. kami satu kos pondok merah harus menghadapi dua sampai lima orang karena jumlah mereka yang banyak…

Mas arief yang kalem merobohkan tiga orang dengan tinju mautnya.. mas adam menghajar galih dan menginjak wajahnya sampai pingsan.. mas rendi dengan pukulan bertubi-tubi yang sangat keras merobohkan empat orang sekaligus.. mas bendu asyik dengan dua orang yang dibenturkan didinding.. bung toni mengadu kepalanya dengan kepala seseorang yang membuat orang itu langsung pingsan.. kepalan tangan bung toni pun menjatuhkan tiga orang.. sedang mas wawan menerjang dengan tendangan mautnya yang mengenai wajah musuhnya..

Mas raimond yang mau balas dendam karena tadi dikeroyok menghajar membabi buta setiap orang yang dilihatnya.. mas akbar, mas dannis, mas bobby dan mas rudi pun tidak kalah gila.. mereka mengamuk sampai mengejar kedalam kamar anak-anak kos black house lalu menyeretnya keluar dan menginjak kepala orang-orang itu.. kakanda alan tidak kalah gila dia memutar tendangan mautnya sampai merobohkan dua orang..

Hari ini aku baru tau keganasan dan kebrutalan kos pondok merah.. mereka tidak pandang bulu dan tidak ada belas kasihan dalam menghajar orang-orang yang berani menyakiti anggotanya.. apalagi kalau sudah menyangkut nama kampus.. mereka menggila segila-gilanya… mengerikan sekali pokoknya..

Setelah semua musuh dilumpuhkan.. mas adam mendatangi galih yang telah sadar dan terkapar dengan bersimbah darah.. mas adam lalu jongkok dekat wajah galih..

“Jangan main-main sama anak kampus teknik kita ya.. apa lagi sama anak kos pondok merah.. kalau kamu menyakiti salah satu anggotaku lagi.. kubuat kamu ga bernyawa terus kubuang kelaut selatan.. paham kamu..”

“Satu lagi maba anak teknik yang kamu bilang menghajar tiga panitia kemanan itu anak pondok merah.. makanya kita ga bertindak.. itu anaknya yang merobohkan lima jagoanmu..” kata mas adam sambil menunjukku

“Terimakasih atas jamuanmu malam ini.. kami puas..” mas adam langsung berdiri dan berjalan kearah kami..

“Ayo pulang.. lumayan juga ya.. biasanya aku bisa merobohkan sepuluh orang.. tadi paling cuman lima.. kayaknya harus sering olah raga malam ini.. hehehehe..” kata mas adam.. kami pun membakar rokok masing-masing dan kami pun melangkah keluar bersama-sama.. tampak wajah sumringah dari teman-teman kosku.. berbeda pada saat tadi datang yang kelihatan seram.. kami meninggalkan black house dengan kemenangan yang sangat telak.. assuuu.. keren ga cuukkk.. hahahahaha..

#Cuukkk asyik juga ikut olah raga malam ini..

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 15 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 15 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 14) | ( Part 16 ) Selanjutnya