. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 14 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 14

0
433

Part 14 – Datang Di Saat…


Adalia Adriana Agatha

Hari ini awal aku kuliah.. setelah empat hari kegiatan ospek kampus yang menguras emosi. Dengan berpakaian rapi, aku siap mengawali hari pertamaku sebagai mahasiswa.. celana levis, kemeja seperempat lengan, dan bersepatu, tidak lupa tas punggung..

Sebelum masuk kampus aku singgah untuk membeli rokok dan teh kotak.. setelah itu aku memasuki gerbang kampus sambil minum teh kotak.. ramai sekali kampus hari ini.. mungkin karena hari ini pertama kali masuk kuliah bagi maba dan mahasiswa lama yang baru selesai liburan semester..

“sandi..” teriak surya yang ada digedung teknik sipil, dia bersama yuda dan aldo..

“sudah disini to kalian.. tidur dikampus kah..?” jawabku

“asssuuu.. dikira kita security apa tidur dikampus..” ucap yuda

“ayo nang kantin.. aku luwe..”(ayo kekantin.. aku lapar) ajak aldo kami pun berjalan ke kantin..

“woiii.. gitu ya aku ditinggal..” lia memanggil dari arah depan gedung..

“ehhh.. ada non lia.. sini sayang sama babang ganteng..” yuda menyahut..

“babang ganteng.. gantengan kunci ta..?” sahut surya..

“assu.. diam aja kamu sur.. ga usah iri..” ucap yuda..

“berisik loh kamu berdua ini.., ayo do.. pur.. kita kekantin.. biar mereka berdua gandengan tangan sendiri..” ucap lia menggandeng lenganku dan lengan aldo..

“sadis kamu ya’ emang kami berdua pasangan hom-hom..” kata yuda..

Dan kami berlima berada dikantin.. kami semua duduk disatu meja yang paling pojok.. semua meja hampir terisi karena ramenya kantin pagi ini.. kami semua sarapan dulu sebelum kuliah pertama.. tiba-tiba pada saat aku makan ada yang menyenggol tanganku dengan sengaja, makanan disendok tumpah mengenai celanaku.. aku melihat orang itu dan dia melihatku..

“kenapa ga terima kah..?”dia melihatku

Aku mau berdiri tapi tanganku ditahan lia

“pur.. jangan buat masalah ya.. ini hari pertama kita kuliah loh..”ucap lia sambil memegang tanganku dan menariknya duduk kembali.. dan lia mengelus tanganku supaya aku bersabar.. huuffffttttt.. assuuu…

“ngga mas.. maaf “ jawabku langsung buang muka..

Orang itu langsung pergi bersama teman-temannya.. kelihatannya dia senior diatasku..

“tai laso memang orang itu..” gumamku, lia cuman melirikku

“tai laso iku opo san..”(tai laso itu apa san..) Tanya surya..

“tai hidung..” jawabku asal..

“huk..uhuk..” lia tersedang makannannya dengar jawabanku

“hahahaha.. TAI LASOOO..” teriak surya.. beberapa orang melihat kemeja kami, ada yang tersenyum dan ada yang melihat tajam..

Orang yang menyenggolku tadi mendengar surya berteriak dan berbalik menuju surya..

“kamu ngolok aku..” kata orang itu melotot..

“ngga mas.. aku cuman bilang tai laso..” ucap surya sambil berdiri sambil menatap orang itu..

“maksudnya apa tai laso itu..” ucap orang itu lagi..

“tai laso itu tai hidung.. tai hidungmu itu lohh keluar.. bersihin dulu..” jawab surya cuek..

Aku dan lia cuman menunduk sambil geleng-geleng dan menahan tawa.. sedangkan orang itu reflek pegang hidungnya pake jari telunjuk dan jempolnya… dibersih kan dan dia pergi…

“hahahahaha…” aku tertawa setelah orang itu pergi.. aku lihat ekspresi orang itu membersihkan hidungnya.. polos banget..

“kenapa kamu ketawa san.. bener to yang kuomongin…”Tanya surya

“hahahaha.. kamu tanya lia aja sur.. hahaha..” aku ga kuat lihat surya bertanya dengan polosnya..

“kamu pur.. kalau ngajarin ga bener lagi, ku hajar kamu..” kata lia..

“kamu juga sur.. mau aja dibohongi sama purnama..” lanjut lia

“kamu tau artinya tai laso ya’..” Tanya surya dan lia pun menjelaskan arti kata itu dengan jelas kepada teman-temanku..

“hahahaha…”semua tertawa setelah mendengar penjelasan lia

“assu kamu san.. berarti aku kamu bohongi dong..” ucap surya sambil minum kopi yang dia pesan..

“hati-hati tai lasomu keluar dari hidungmu sur.. hahahaahaa..” ejek yuda..

“hahahhaha..” aku dan aldo tertawa mendengar yuda mengejek surya..

“lasoku disini.. bukan disini..” jawab surya menunjuk ‘peliharaannya’ dan menunjuk hidungnya bergantian..

“untung dia ga tau juga artinya.. kalau tau pasti dipukul aku sama dia.. kalau aku sampe dipukul, kuselesaikan ditempat dia.. gimana yud..” lanjut surya..

“yo..yoiii sur.. kubantu kamu.. kusikat lasonya anak itu.. hahaha..” ucap yuda.. aku dan aldo cuman mengangguk sambil tersenyum…

“dia ga tau apa kalau kantong kemihku lagi kosong aku gampang emosian..” kata surya..

“assuuuu… hahahahahaha..” kami bertiga tertawa kecuali lia yang melihat kami dengan melotot..

“kalau kalian berempat berani buat masalah didepanku.. kupindahin tititmu satu-satu ke jidatmu.. paham..” jawab lia sambil melihat kami satu-persatu

Cuukkkk.. kami berempat reflek, langsung memegang ‘burung’ masing-masing

“sadis nya ya’..” ucap aldo..

“lah kalau dipindah dijidat gimana kalau pake sempak ya’..” Tanya surya dengan polos..

“assuuu.. ya kepalamu tutupin sempak.. terus selangkanganmu biarin terbuka..” celuk yuda..

“cok.. kalau ‘main’ berarti kepalanya dong yang maju mundur..” ucap surya sambil mempraktekan memaju mundurkan kepalanya dengan muka polosnya..

“bajingan.. diam kamu sur.. jijik aku lihat kamu gitu..”jawab aldo..

“hahaha..” kami pun tertawa bersama

“assuuu… assuu..”

“sudah ga usah dibahas..” ucap lia.. kami pun terdiam dengar sisadis ini berbicara..

“san kamu kos dimana sih.. kok dari kemarin bilang cuman didalam gang..” Tanya yuda mencari topic lain.. aku menoleh ke lia dan lia mengangguk..

“didalam gang.. dikos pondok merah..” jawabku santai

“cok.. makanya kamu kok ga mau ngajak kita kesana..”jawab aldo sambil membakar rokoknya..

“emang kenapa..” Tanya yuda dan surya barengan..

“kamu tau kos pondok merah do..” Tanya lia sambil melirikku..

“siapa bajingan kota ini yang ga tau kos pondok merah.. pondok merah bukan terkenal dilingkungan dimahasiswa aja, bajingan kota ini juga tau.. kos-kosan brutal yang isinya bajingan kampus ini..” jelas aldo..

“terus apa hubungannya kita ga diajak sama sandi kesana..” Tanya surya

“mau setor nyawa kamu kesana sur.. walaupun kamu kenal penghuni sana kalau ga diundang ga bisa masuk sana.. bisa-bisa jadi perkedel tititmu..” jawab aldo

“assuuu.. dari tadi kok yang dibahas tentang penyiksaan titit aja.. pedofilia kalian semua ini..” ujar surya..

“cuukk… apa hubungannya sama pedofilia oon..” kata aldo

Kami semua cuman geleng-geleng aja.. aku bersyukur akhirnya predikat oonku diambil surya..

“kamu tau dari mana tentang kosku do..?”tanyaku

“mas ku kan anggota situ san.. mas bendu..” jawabnya..

“loh kamu adenya mas bendu do..” tanyaku lagi..

“iyalah.. makanya aku tau semua tentang kosmu.. hebat juga kamu bisa kos disitu.. makanya aku heran waktu kamu hajar panitia kemarin.. kok masku dan teman-temannya kos pondok merah ga ada yang berdiri.. biasanya mereka maju duluan bela panitia..” jawab aldo..

“wooo.. ngeri juga kosmu anak muda..” ucap surya..

“sudah ah.. ayo kuliah sudah waktunya ini..” ajak lia..

Setelah membayar masing-masing, kami pun kegedung kuliah.. dan bertemu dengan teman-teman yang lain.. kami berkenalan lagi dengan teman-teman, walaupun sudah berkenalan waktu acara ospek.. setelah kuliah, teman-temanku mengajakku main bilyard, tapi aku menolak.. karena aku ga suka main bola yang disodok itu.. aku memilih jalan-jalan kemall dialun-alun..

Di mall alun-alun kota..

Aku berjalan-jalan didalam mall sambil mencuci mata dan siapa tau ada barang keperluan kuliah dan keperluan kos yang menarik yang bisa aku beli..

Didepanku ada seorang wanita yang buru-buru berjalan sambil mengambil sesuatu didalam tasnya.. tiba-tiba dompetnya jatuh dan tercecer, dia tidak melihatnya dan terus berjalan terburu-buru.. aku mengambil dan mengumpulkan surat-surat yang tercecer.. kulihat KTPnya, cantik juga wanita ini..

[table id=iklanlapak /]


Gaby Adrien Ananta​

Aku mengejarnya dan memanggilnya..

“Mba…”kupanggil dan dia menoleh

“Ada apa ya mas..”dia melihatku.. dan memperhatikanku dari kepala sampe kaki..

“Ini dompetnya jatuh..” ucapku sambil menyerahkan dompetnya

Dia mengambil dompetnya dan membukanya..

“Periksa aja mba.. siapa tau ada yang hilang..” jawabku..

“Engga mas.. aman aja kok.. terimakasih ya.. ini..” jawabnya sambil menyerahkan beberapa lembar uang kepadaku

“Apa ini mba..”ucapku agak jengkel

“Ini mas.. sebagai ucapan terimakasih… maaf ya buru-buru.. diambil ya mas..” ucapnnya..

“Kalau tau gini, mending tadi kukasihkan ke security aja dompetnya..” ucapku langsung pergi meninggalkan wanita ini..

“Mas..mas..mas..” dia memanggilku..

Aku ga menghiraukan panggilannya dan melanjutkan mengelilingi mall ini.. bikin bad mood aja nih orang.. aku tuh paling ga suka kalau segala sesuatu diselesaikan dengan uang, karena ga semua masalah harus dengan uang, bisa diselesaikan dengan tukar no telpon salah satunya.. hehehe.. mengharap banget sih..

Setelah hampir dua jam aku berkeliling, aku lapar dan mencari foodcourt.. setelah sampai difoodcourt aku memesan makanan dan mencari meja.. sambil menunggu makanan pesananku datang, aku membakar rokokku.. tiba-tiba

“Boleh gabung ga mas..” ucap seorang wanita, setelah kulihat ternyata orang yang kutemukan dompetnya tadi..

“Duduk aja mba.. lagian ini kursi umum, bukan kursi saya..” jawabku cuek sambil menghisap rokokku..

“Makasih ya.. oh ya.. maaf soal yang tadi.. aku ga bermaksud apa-apa mas.. cuman sebagai ucapan makasih aja.. mohon maaf kalau mas tersinggung..” ucap wanita tadi..

“Santai aja mba..” jawabku sambil melihat sekeliling..

“Namaku gaby..” dia mengulurkan tangannya..

“Sandi..” aku membalasnya..

“Kamu kerja atau kuliah disini..” tanya nya..

“Baru masuk kuliah mba..”ucapku

“Oooo….” Jawab mba gaby

“Jadi ini ya laki-laki yang membuat kamu mutusin hubungan kita gab..?” tiba-tiba datang seorang laki-laki sambil marah kemeja kami.. cuukkk apalagi ini..

“Kamu ngomong apasih ted..? ini teman baruku.. aku baru ketemu disini.. dia tadi yang nemuin dompetku..”jawab mba gaby..

“Alasan aja kamu gab.. hey.. kamu anak mana..? berani-beraninya kamu rebut pacarku..” dia bertanyaku sambil marah..

“Kamu itu kenapa sih.. ini salah satu alasan yang bikin aku mutusin kamu.. kamu ga pernah percaya sama aku..” jawab mba gaby dengan emosi.. tapi dicuekin sama laki-laki ini…

“Kamu ga punya mulut ya.. aku nanya kamu..” laki-laki ini memandangku dengan tajam..

“Kayaknya tadi sudah dijelasin siapa aku sama mba ini..” jawabku santai sambil merokok

Cuukkk.. kenapa aku kesini tadi, tau gitu aku ikut anak-anak main bilyard.. disini malah didamprat orang, dikira selingkuhin mantan pacarnya..

“Bangsat kamu ya.. kamu nantang aku..” dia mendekati aku yang lagi duduk..

“Ted.. kamu kenapa sih.. mending kamu pergi deh.. kita sudah ga ada apa-apa lagi.. jadi terserah aku mau duduk dengan siapa..” mba gaby berdiri dan menarik tangan laki-laki itu..

“Lepasin aku.. dasar per*k.. urusanku belum beres sama anak ini..” dia melepaskan pegangan mba gaby dan mendorong kebelakang.. mba gaby jatuh karena dorongannya..

Aku melihat itu langsung berdiri dan menarik tangan mba gaby supaya berdiri.. walaupun aku agak jengkel sama mba ini tapi aku ga suka lihat perempuan dikasarin.. jiwa power rangerku langsung keluar untuk membela yang lemah..

“Kalau laki-laki berani main kasar dengan wanita biasanya bijinya lebih besar daripada otaknya.. atau jangan-jangan malah mikirnya pake biji.. otaknya dipake produsi sperma..” ucapku santai sambil merokok..

Gaby memandang ku seperti menahan tawanya..

“Bajingan.. maksudmu apa.. kamu menghina aku..?” orang itu marah dan bersiap memukulku..

“Jangan emosi bos… makanya kalau sama perempuan jangan kasar.. baik-baiklah kalau bersikap… nanti kalau kubuat mimisan dihidungmu, ntar dikira sulap lagi..” ucapku sambil menatapnya..

“Bangsat kamu..” dia marah dan

TAAPP..

Dia memukulku, tapi kutangkap dan kuputar tangannya kebelakang dan dia terputar juga sehingga menghadap kedinding.. setelah itu kuangkat dan kupelintir sedikit langannya..

“ADDUUUHH,..ADDDUUHHH.. SAKIT BANGSAT… lepasin tanganku

“Kalau kamu ga cepat pergi dari sini, kubuat bener-bener mimisan hidungmu..” bisikku dikupingnya.. lalu kulepas cengkraman tanganku… dan dia berbalik kearahku sambil meringis kesakitan…

“Kamu salah orang kalau cari masalah sama aku.. aku anak kampus tehnik.. kucari kamu nanti..” ucapnya lalu pergi menggalkan kami..

“Wokey boss.. kalau perlu jangan cari aku, biar aku yang cari kamu..” ucapku padanya, tapi dia ga noleh..

“Kamu ga pa-pa mba..”ucapku..

“Ngga pa-pa cuman aku agak syok aja.. terimakasih ya mas.. maaf loh ya lagi-lagi bikin masalah buat kamu..” ucap mba gaby

“Sandi aja mba.. ga usah pake mas..” ucapku

“Kita jalan aja yo san.. aku malu disini, banyak yang ngelihatin..” mba gaby menarik tanganku kearah parkiran mobil..

“Kamu naik apa san..” Tanya nya..

“Naik angkot mba..” jawabku..

“Ya udah kebetulan aku naik mobil.. kamu ikut aku aja.. kamu bisa bawa mobil..?”

Aku diam aja, sebenarnya bisa.. cuman aku ga terlalu hapal daerah sini.. takutnya malah kelamaan kalau aku yang nyetir..

[table id=iklanlapak /]

Didalam mobil setelah melewati sebuah kuburan..

“Hahahahaha…. Gila kamu san..” tiba-tiba mba gaby tertawa sambil memakiku

“Kenapa kamu mba..? kesambet apa dikuburan tadi..?” tanyaku kaget kok tiba-tiba dia ketawa..

“Kurang ajar.. emang ada setan berani ngerasukuin aku..?” tanyanya

“Ya engga sih.. mana ada setan mau ngerasukin kamu… baru dekatin kamu aja mungkin setannya sudah sange..” jawabku asal…

“Kurang ajar kamu san.. emang wajahku nafsuin..?” tanyanya..

(“Banget.. pengen ku emut aja itu nenenmu gab.. dari luar gitu aja kelihatan montok.. apa lagi kalau dibuka,…. Hemm cuuukkk..” ucapku dalam hati)

(“Siapa mau diemut bang.. tunggu dulu.. kamu sama betina ya bang..? aroma betina ini kok menggairahkan sekali bang..?” ucap jago yang berlahan mulai bangun..)

(“Diam kamu go..” kataku)

(“Oke.. kabarin ya bang ntar perkembangannya.. Hehehehe.. selalu siap sedia aku bang..” kata jago)

(“Assuuu..”)

(“Hahahaha..”)

[table id=iklanlapak /]

“Ngga mba.. ga salah lagi.. hehehe..” ucapku sambil meliriknya dengan wajah yang kubuat senjoy mungkin..

“Hahahaha.. wajahmu itu mesum banget san..” kata gaby

Cuukk sudah kubuat seenjoy mungkin malah masih kelihatan mesum.. dan kami pun diam sesaat..

“Maaf loh ya san..”

“Kenapa lagi ngomong maaf, kalau gitu turunin aja aku didepan mba..” ucapku sewot

“Iya.. ngga..ngga.. kita kemana ya enaknya.. tapi jangan kekosmu mending kekosku aja dulu..”ucapnya..

“Hehe.. siapa yang tanya, siapa yang jawab mba..” ucapku tersenyum..

“Hehehehe..” mba gaby tersenyum manis.. assu itu wajahnya gemesin banget..

“Kamu hati-hati sama tedi, dia anak kampus teknik..”ucap mba gaby

“Heeemmm..” jawabku singkat..

“Kamu kuliah dimana san..”

“Kampus teknik mba.. mahasiswa baru..”

“Nah apalagi kamu mahasiswa baru dikampus teknik.. hati-hati ya..” ucapnya sambil focus menyetir..

“Emang mas tedi makanannya apa mba..?”tanyaku

“Maksudnya.. makanan nya sama seperti kitalah.. ada-ada aja pertanyaanmu san” mba gaby mengelang kan kepalanya..

“Kirain makan kemenyan mba.. kok sampai aku disuruh hati-hati sama dia..” ucapku santai

“Busyet ya kamu.. biar gitu-gitu dia mantan aku.. masa aku pacaran sama demit.. hahaha..” mba gaby tertawa mendengar jawabanku

“Ya kirain mba suka sama yang anunya keramat gitu..”candaku

“Kurang ajar.. hahahaha” mba gaby tertawa mendengar jawabanku

Setelah perjalanan setengah jam, kami sampai disebuah kos-kosan megah.. didepannya ada tulisan

“Kos alexis”

“Kita sudah sampai.. ayo turun san..” ajak mba gaby..

“Cowok boleh masuk mba..” tanyaku

“Ya kalau ada penghuni yang ngajak bolehlah.. kalau kamu masuk sendiri, bisa-bisa dimutilasi tititmu.. hahahha.” Jawab mba gaby tertawa

“Cuukkk sadis amat kosanmu mba..?” ucapku sambil reflek menutup sijago..

“Hahaha.. ayo turun san..” ajak mba gaby sambil membuka pintu mobilnya..

Aku ikuti mba gaby dari belakang..

“Kok sepi mba..” tanyaku

“Ya iyalah.. ini jam 3 sore san.. siapa yang mau ngapel jam segini..” ucap mba gaby sambil berjalan menaiki tangga.. wuiihhh bodinya ternyata mantap.. semok abis..

 

(“Bang.. apa yang semok..? bisa dibuka resletingmu dikit kah? Aku mau lihat bang..” ucap jago yang mulai agak bangun lagi..)

(“Udah tenang aja dulu kamu go.. kalau ada enak-enak ntar kubangunin kamu..”)

(“Asyyiiiikkkk.. begitu dong bang.. kita libas semua betina disini..”)

[table id=iklanlapak /]

Tiba dikamarnya mba gaby membuka pintunya..

“Masuk san.. anggap aja kamarku..”ucap mba gaby sambil tersenyum..

“Ya iyalah kamarmu mba.. masa kamarnya sandi..” ucapku..

“Hehehe.. kamu mau minum apa san?”

“teh mba..”

“Teh kotak aja ya.. tuh ada dikulkas..” ucap mba gaby

“Asyyiikk.. tambah cantik aja mba kalau ngasih aku teh kotak.. hehehe..”rayuku

“Emang aku cantik dari dulu.. baru tau ya..?”

“Ya kan kita baru ketemu mba..”

“Iya..ya..hehehe.. aku mandi dulu ya san.. gerah badanku…”

“Mau ditemanin mba..?” candaku..

“Ayo.. kelihatannya enak kalau mandi bareng sore-sore gini..” ucap mba gaby santai

(“Apa… mandi bareng.. mau dong bang.. kan sudah lama jago ga dimandiin sama betina bang..”)

“Canda kali mba..”ucapku..

(“Candamu kayak bisul bang, kecil tapi nyakitin..”)

“tapi aku serius loh san..” ucap mba gaby..

“aku cukup sekali loh ngajaknya, kalau kamu ga mau ya ga pa-pa..” mba gaby mengambil perlengkapan mandinya dan masuk kekamar mandi..

(“Susul bang..susul…”)

Serius ga ni nih tawarannya.. ntar kalau ditolak kan aku malu..

Aku lalu kekamar mandinya dan berhenti didepan pintu kamar mandi

“Ketuk.. ngga..ketuk..nggak..ketuk..ngga..” aku menggaruk kepalaku bingung..

(“KETTTUUUUKKKK.. BIADAB….” JAGO BERTERIAK)

TOK..TOK..TOK..

Pintunya terbuka.. mba gaby memakai kimono berwarna merah muda berdiri didepan pintu..

“Ternyata memang bener-bener mesum juga ya kamu..hehehe” mba gaby tersenyum dengan manis..

“Jadi becanda aja nih ngajaknya..” aku pun balik badan, tapi tanganku ditarik mba gaby..

“Kamu tuh type cowo yang bikin penasaran ya san..” tanganku ditarik kedalam kamar mandi dan mendekat ketubuhnya.. wajahnya mendekat kewajahku..

“Ngga juga mba.. biasa aja kali..” jawabku sambil mendekatkan bibirku

“Gaby.. gaby, aja ga usah pake mba..” lalu tiba-tiba

CUUPPPPP

Dia mengecup pelan bibirku.. kubalas dengan lembut.. lalu kami sama-sama bermain lidah.. kelihatannya gaby lebih berpengalaman dari pada mba amel.. dia menciumku sangat dalam sekali.. tangannya merangkul leherku, dan kubalas juga merangkul lehernya..

(“PESTA..PESTA..PESTA..”)

Aku tampar pelan sijago.. sambil berciuman dengan gaby..

(“Maaf bang.. maaf..”)

“Lumayan juga untuk sekelas mahasiswa baru.. rupanya kamu berpengalaman juga..” ucap gaby sambil melepaskan ciumannya.. dan melepas kancing kemejaku satu persatu dan membuka kaosku ketas..

“HAA..” gaby kaget melihat tatoku.. dia orang kedua yang melihat tattoku dikota ini.. dan kedua orang itu perempuan..

“Kenapa gab..? risih ya dengan tattoku..? kalau risih aku keluar aja ” ucapku..

“Jangan.. ga tau kenapa semenjak pertama kita bertemu, aku merasa kamu special deh.. sampai disinipun kamu tetap special..” ucap gaby sambil memegang pipiku dan menciumku lagi…

Aku tidak mau kalah.. tanganku mulai naik kedadanya dan meremas meremas pelan dari luar kimono buah dadanya.. kenyal dan besar.. dia makin agresif setelah kuremas buah dadanya.. dimasukkan lidahnya lebih dalam kemulutku, dan kusambut dengan hisapan dilidahnya..

Aku tarik pelan tali kimononya.. dan kubuka kimononya sampai terlepas dari tubuhnya.. kudorong perlahan sampai gaby duduk dibak mandinya.. setelah berciuman panjang.. kupandangi gaby yang duduk bersandar pada bak mandinya, dia sudah telanjang bulat.. nafasnya berat, naik dan turun.. tubuhnya putih mulus dan buah dada nya besar..

Aku pegang kedua buah dadanya dan kuhisap putingnya bergantian kanan kiri yang kecil dan coklat.. dia mendesah akibat hisapanku.. setelah aku hisap.. aku raba pelan buah dadanya yang kanan terus turun keperutnya yang ramping.. aku bermain sebentar disana aku usap seluruh perutnya sambil aku menjilat lehernya, sedang tangan kiriku bermain diputing kanannya sambil meremas perlahan buah dadanya..

“San..san.. aku ga kuat..ahh..ahh..ahh..” gaby mendesah sambil memegang kepalaku dan meremas rambutku..

Jilatanku semain liar dari leher naik ketelinganya.. gaby gelisah sekali, sampai mendesah desah.. aku jilat sampai kedalam telinganya.. sedangan tangan kiriku masih bermain dengan putting kanannya.. dan tangan kananku merambat turun sampai dibelahan memek gaby.. gundul… tidak ada rambutnya memek gaby.. dan ternyata sudah basah sekali disana.. aku gosok perlahan diatasnya lalu turun kebawah.. sampai keklirotisnya.. aku mainkan jari tengahku naik dan turun, sesakali masuk kedalam.. tubuh gaby sampai gemetar menerima permainanku.. dia mendesah.. lalu dipegangnnya wajahku diciumnya lalu digigitnya bibir bawahku.. kulepas ciumannya.. dan aku berjongkok diselangkangannya.. aku buka memeknya..

“Cukup san.. aku ga kuat.. pliss.. buka celanamu.. pliss..” aku tak menghiraukannya, kudekatkan wajahku dan kujilat memeknya dan jari tengahku masuk kedalam mengocok.. tangan kiriku pun naik keatas meremas bergantian buah dadanya dan memelintir puttingnya.. gaby pun mendesah..

“Aaaaahhhh..aahhhhh… aku mau keluar… aku keluar san…” teriak gaby.. memeknya berekedut.. kulepas jiltanku dan kutarik tangan kananku..

Sreeet..sreett.. sreettt.. ah..ah..ah..ah..ah.. …

“Aku squirt san… ahhhhh…ahhhh…..” kulihat wajahnya memerah.. tangannya bersandar kebelakang bak mandi.. dan tubuhnya mengejang…air kenikmatannya nya keluar dengan deras.. kakinya bergetar..

“Ahhh..ahhh..ahhh.ahhh..”nafasnya naik turun.. dia memandangku sayu.. kubiarkan sejenak dia menrik nafas..

“Gila.. gila kamu san.. padahal kamu belum melepas celanamu.. aku sudah kamu buat begini…”nafas nya tidak teratur..

“Jadi udahan ini ya..?” ucapku..

“Kamu meremehkan aku ya.. kalau kamu keluar kamar mandi sekarang kupotong tititmu..”ancam gaby..

“Cuukkk.. sadis amat.. asli.. berapa orang cewek yang sudah aku kenal disini.. dan semua sadis..tapi cantik-cantik sih..” ucapku dalam hati.. (Ga oleh iri yo cuukkk…)

Setelah beberapa menit gaby mulai tenang.. di lalu jongkok dan meraih ikat pinggangku.. dibukanya celanaku dan diturunkan cd ku.. seketika itu jago langsung keluar dengan gagahnya… berdiri dengan tegak dan sikap yang sempurna.. dan tidak lupa menebar pesona..

“Besar juga punyamu san..” ucap gaby..

Kulepas pegangan gaby kuambil celanaku dan kugantung..lalu aku mendatangi gaby lagi yang masih jongkok.. diraihnya jago dan dimasukkan kemulutnya.. gila.. pengalaman mulai berbicara.. dia naik dan turunkan mulutnya… dia hisap sampai kedalam tenggorakan, jago benar benar masuk kedalam mulutnya sampai seluruh batangnya.. huuuu.. ueennnaakkk cuukkk.. matanya sampai melotot menelan jago… sempit dan basah.. nikmat sekali blowjob dari gaby ini..

Aku pegang rambutnya.. aku tarik dan masukkan jago kedalam mulutnya.. setelah beberapa saat.. aku tarik berdiri gaby.. lalu aku balikkan badannya hingga agak menungging, tangannya berpegang pada bak mandi..

Aku buka belahan memeknya lalu aku masukkan jago kedalamnya.. aku tusuk perlahan.. dia agak menjerit..

“Auuu.. pelan-pelan san.. bisa robek mekiku..” aku tusuk perlahan sampai jago masuk seutuhnya didalam sana.. setelah masuk aku diamkan sejenak.. gaby aku peluk dari belakang sambil kuremas buah dadanya.. lalu aku goyang perlahan.. naik dan turun…

“Ahh..ahh..ahh.. gila..enak banget kontolmu san..ahh..ahh..” gaby mulai meracau ga karuan.. sempit sekali kurasa memek gaby.. dia menggelengkan kepalanya tanda dia menikmati sodokanku.. dan dia mendongakkan kepalanya keatas.. aku genjot terus dia..

Lalu aku putarkan badannya kearahku.. kusandarkan lagi ketepi bak mandi.. lalu kusodok lagi memeknya.. kugenjot sambil menatap mata sayunya.. diraihnya lagi wajahku dan dilumatnya bibirku..

“Aku mau keluar lagi san.. ahhh..ahh..ahhh..” bisik gaby..

“Aku juga.. sabar ya.. tahan sebentar..” ucapku sambil menggenjot memeknya..

“Ahh..ahh..ahhhhhhh…aku keluar san.. “teriak gaby..

Sreeet.. sreett.. sreettt.. ah..ah..ah..ah..ah..

Setelah dia keluar kusodok dalam lagi jago.. dan….

Crottt..crottt..crottt.. kusemburkan semua isi jago kedalam memeknya..

Dan kubiarkan jago sebentar didalam..

“Ahhh..ahhh..ahhh… gila enak banget san.. enak…” dia mengecupku pelan.. dan mengecup lagi..

Kulihat wajahnya tersenyum dan bernafas yang tidak karuan..

Setelah beberapa saat aku lepas jago dari dalam memeknya..

Pllooppp..

Jago keluar dari memek gaby.. gaby meringis dan berdiri lalu merangkulku..

CUUPPP..

“Makasih ya.. sudah lama aku ga sepuas ini..” kata gaby..

“Ntar main lagi ya san..” ucap gaby..

“Oke.. aku juga makasih udah diijinin bertamu disini..” ucapku sambil mengelus pelan memek gaby..

“Auuu.. nakall… mandi yok..” ucap gaby dengan centilnya..

Lalu kami mandi bersama dan saling menggosok tubuh kami.. dan kami ulangi satu ronde lagi yang membuat gaby kelojotan sampai squirt.. setelah itu gaby keluar duluan mengenakan piyama dan aku membersihkan tubuhku lagi..

TOK..TOK..TOK..

Aku mendengar pintu kamar gaby diketok lalu dia berbicara dengan seseorang.. waktu aku buka pintu kamar mandi, aku hanya menggunakan handuk menutupi selangkanganku… tiba-tiba

“Anak baru.. ngapain kamu disini..” mba mery berdiri tepat didepanku..

Cuukkk.. kenapa dia selalu muncul waktu aku lagi enak-enak sama perempuan ya..? dua kali aku sudah kepergok dia.. dan aku bengong berdiri didepannya..

“Ditanya malah bengong..”

“Kamu kenal sandi mer..” Tanya gaby..

“Iyalah kenal.. dia kan adek kesayangannya rendi gab..” ucap mba mery

“Ehh.. jawab pertanyaanku.. kok malah diam..”

“Aku tadi ketemu dijalan sama gaby mba.. terus aku main kesini..” ucapku sesantai mungkin..

“Gila ya kamu.. baru kenal sudah main tanduk aja.. dasar bajingan lendir..” ucap mba merry..

“Cuukkk.. aku pake baju dulu ya..” aku lalu masuk lagi kekamar mandi dengan perasaan jengkel..

(“Kenapa sih dia selalu datang saat-saat gini.. gagal lagi nih, padahal mau nambah ..” ucapku dalam hati sambil mengenakan pakaianku lalu keluar kamar mandi)

(“Kenapa bang.. kita ga main lagi sama gaby kah..? wah ga bener ini.. mery kita ajak main bareng aja bang.. 3 some bang.. 3 some..”)

(“Aasssuuu.. ini ga segampang yang kamu kira go.. udah diam aja kamu..”)

(“Ga asyiik kamu bang..”)

Setelah berpakaian aku pun keluar dari kamar mandi dan masih mendengar mba mery ngomel sama gaby..

“Kamu juga gaby, mau-maunya diajak main sama anak baru ini.. atau malah kamu yang ngajak? Ga bener kamu ngajarin anak baru kayak gini..”ucap mba mery..

“Ngajarin gimana? Sudah pro juga kali.. anak yang kamu bilang baru ini.. sampe aku dibuat tiga kali squirt dikamar mandi..”cerocos gaby..

“Cuukkkk.. jujur banget kamu mba..” ucapku dalam hati..

“Gila kamu gab.. jujur banget sih..” kata mba merry..

“Ya kalau enak diomongin lah.. kalau ga enak ya dikasih meong.. hihihi..” ucap gaby santai..

“Kamu itu ya.. ihhhhh” jawab mba mery

“Kamu kan lagi pacaran sama tedi gab.. kok malah tidur sama anak ini.. tega kamu gab..?” lanjut mba mery

“Aku tuh baru putus sama tedi siang tadi sayang.. kamu jangan marah dong say..” ucap gaby santai.. mba mery ga menghiraukan omongan gaby barusan..

“Anak baru.. ayo pulang..” perintah mba merry

Aku diam sambil melihat gaby lalu menatap mba mery

“Kenapa lihat aku kayak gitu..? ayo pulang..”ucap mba mery melotot..

“Mer.. biar aku yang ngomong sama sandi ya..” ucap gaby

“Diam kamu gab.. aku lagi ngomong sama anak ini..” ucap mba mery ke gaby

“Mau pulang bareng aku atau dijemput rendi kesini..” ancam mba merry..

Aku diam aja sambil terus menatap mba mery…

“Kenapa sih cewe satu ini.. sampai segitunya sama aku.. terserah akulah mau tidur dimana, tidur dengan siapa.. kenapa dia mencampuri urusanku..?” ucapku dalam hati

Gaby berdiri lalu mendatangiku..

“Lebih baik kamu pulang aja san.. aku tau kalau sikap mery sudah begini ga bisa ditolak.. besok-besok aja kita ketemu lagi.. ” bisik gaby..

“Huuuffttt… ga pa-pa nih kalau aku pulang sekarang.. kamu gimana? Kok dia marah gini sih?” ucapku pelan

“Udah ga pa-pa.. dia kalau marah sama aku paling juga sehari aja.. besok juga pasti cari aku lagi.. nah kalau marahnya kekamu.. bisa dipotong tititmu.. dah pulang sana..” ucap gaby sambil bercanda..

“Sandi.. ayooooo..” ajak mba merry.. baru kali ini aku dipanggil nama sama mba merry biasanya juga cuman dipanggil anak baru..

“Okelah kalau gitu.. maaf ya.. aku pulang dulu gab..”ucapku ke gaby..

“Hati-hati ya…” ucap gaby

Aku cuman tersenyum.. lalu pergi bersama mba merry..

#Cuukkk kenapa dia selalu datang disaat seperti ini ya..

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 14 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 14 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 13 ) | ( Part 15 ) Selanjutnya