. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 13 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 13

0
419

Part 13 – Hati yang Ga Bisa Di Tebak

Aku telah sampai didekat kampus.. aku lihat kampus agak sepi.. kulihat jam, sudah pukul 05.05 belum terlihat adanya kegiatan, aku melihat sekeliling ternyata hanya ada beberapa maba yang nongkrong depan kampus sambil menunggu perintah selanjutnya dari panitia. aku lihat juga panitia pun ga banyak, mereka hanya modar mandir didalam kampus.

Aku masuk kedalam gang, aku mau kekos dulu istirahat sebentar dikamar. aku buka kamarku, aku lepas sepatuku dan aku berbaring dikasur. aku masih capek akibat kejadian kemarin dikampus dan akibat pertempuran semalam dikos mba amel..

“Mba amel..

Kenapa tiba-tiba terbayang dikepalaku.. bukan terbayang-bayang tubuhnya yang polos semalam.. tapi senyumnya yang membuat mata ga terpejam..

Tiba-tiba dia menari-nari dikepalaku, menjamah seluruh isinya dan merasuk kedalam kalbu yang telah lama berdebu.. resah, gelisah dan gundah aku disini.. apakah ini rindu.. entahlah.. tapi yang kumau sekarang cuma kamu..”

Assuuu.. sok puitis cuukkk.. ga isin ambe tattomu ta..

[table id=iklanlapak /]

Aku memejamkan mata..

Kubuka mataku.. kulihat jam 06.45.. aku langsung bangun.. aku memakai sepatu dan kekamar mandi untuk cuci muka.. setelah itu aku berangkat kekampus.. aku lihat sudah banyak sekali maba yang berjalan didalam kampus.. syukurlahhh aku ga telat..

Hari ini ospek terakhir.. maba yang datang ga ada yang dibentak dan disuruh berlari.. mereka hanya diarahkan untuk berkumpul dilapangan.. panitia keamanan pun cuman ada digerbang kampus, sisanya menyebar kearah lapangan.. kalau kemarin panitia keamanan sampai keluar kampus radius 300 meter..

Aku berjalan memasuki gerbang kampus dengan berjalan santai.. panitia keamanan semua memandangku dengan tajam, aku berjalan sambil menganguk dan tersenyum kepada setiap panitia yang berpapasan denganku, tapi ga ada yang merespon senyumku.. mereka hanya menatapku.. kulihat mereka menyebar dan ga ada yang berkumpul dan teman-teman kosku juga menyebar diantara mereka..

Kulihat ada panggung megah dilapangan utama, kelihatannya ini disiapkan panitia sebagai pesta penutup bagi para panitia dan maba setelah upacara penutupan.. dan aku melanjutkan perjalanan kelapangan digedung sebelahnya..

Dilapangan aku melihat sudah banyak maba yang berkumpul.. aku berjalan kearah kelompokku, mereka membuat lingkaran kecil dengan mba amel berada ditengahnya..

“Pagi semua…” sapaku sambil tersenyum..

“Asuuu.. sudah sehat kamu san..” surya langsung berdiri di ikutu yang lain mendatangiku dan langsung memeluk

“Masih hidup kamu san.. hahaha?” yuda datang sambil meninju pelan dadaku.. sedangkan aldo seperti biasa, cuman tersenyum dan mengangkat jempolnya kepadaku..

“Kalau aku bisa jalan berarti sudah sehat dan masih hidup..” jawabku santai..

“Maaf ya kejadian kemarin.. aku bikin kemenangan kalian terasa hambar dengan kekalahanku.. antiklimaks ya..” ucapku

“Cuukkk.. koen kalah karo arek mesin tapi koen ngajar panitia keamanan cuukkk..” (cuukkk kamu kalah sama anak mesin tapi kamu menghajar panitia kemanan cuukk..) kata aldo

“Telu maneh seng koen ajar cuukkk.. asssu.. siji maneh koen ajar ento mba amel seng semok bonuse cuukkk..” (tiga lagi yang kamu hajar cuukkk.. anj*ng.. satu lagi kamu hajar dapat mba amel yang semok sebagai bonusnya cuukkk..)

“Assuuuu.. hahahahahaha..”

“Sudah kumabil bonusnya semalam cuukkk..” ucapku dalam hati..

“Awakmu ga ndelok reaksi waja’e arek mesin seng duel ambe awakmu cookkk.. wingi arek’e nde jejerku pas nde ruang keamanan.. nggededer arekke cook.. paling mikir arekke.. piye lek awakmu bales dendam… hahahaha..” (kamu ga lihat wajahnya anak mesin yang duel sama kamu cookkk.. kemarin dia disebelahku waktu diruang keamanan.. gemetaran anakknya cookkk.. paling mikir anaknya.. gimana kalau kamu balas dendam.. hahahaha…) kata surya…

“Kalau istilah pertarungan kemarin itu bener bener klimas yang paling nikmat cuukkk.. semprotannya bisa sampe kelobang pantat rasanya…” sahut yuda…

“Cuukkk hubunganane duel ambe ngentu opo cuukkk..” (hubungan duel sama ng*ntot apa cuukkk) kata surya sambil geleng-geleng…

“Hahahahaha..” kamipun kembali tertawa bareng.. aku menoleh keteman-teman kelompokku dan tersenyum pada mereka.. merekapun pun tersenyum kepadaku semua..

“Woooiiii.. kok pada kumpul disitu.. cepat kesini.. buat lingkaran lagi..” ucap mba amel sambil berkacak pinggang.. tambah cantik aja aku lihat kalau begitu ekspresinya..

“Iya yunda.. ayo kumpul lagi” ajakku pada teman-temanku

“Kamu kok baru datang pur.. dari mana aja.. ini semua sudah kumpul dari tadi..” ucap mba amel jengkel..

“Saya ketiduran yunda..” jawabku..

“Sekarang kamu kesini.. berdiri dekat aku..” perintahnya.. aku berjalan mendekatinya.. wangi sekali aroma sampo yang tercium ketika aku berdiri dekat mba amel..

“Kita absen dulu setelah itu menunggu arahan dari panitia kegiatan..” ucap mba amel..

Aku melihatnya dari samping.. aku menatap wajahnya.. aku seakan ga percaya wanita disebelahku ini semalam beradu kenikmatan denganku… wajahnya pagi inipun terlihat berbeda.. senyumnya terlihat mengembang dan menambah aura kecantikan diwajahnya.. aku merasakan ada perasaan yang ga bisa diungkapkan dengan kata-kata.. aku cuman bisa memandangnya dan aku bahagia.. aku akui didalam hatiku timbul rasa sayang terhadapnya.. bukan karena tadi malam habis tidur dengannya.. tapi aku baru sadar ketika dekat dengannya aku merasa seperti menemukan sisi hatiku yang telah hilang.. ya aku merasa ada yang hilang semenjak aku putus dengan mantanku.. tapi aku ga mau terlalu berharap pada mba amel, karena semalam dia sudah menegaskan bahwa pergumulan kami hanya untuk senang-senang saja dan kami hanya berteman..

“Jangan melihat aku seperti itu pur.. jangan menggunakan perasaan.. kita sudah bicarakan tadi malam..” ucapnya sambil berbisik.. kulihat teman-teman sibuk ngobrol satu dengan yang lain sambil menunggu arahan selanjutnya, dan aku masih berdiri didekat mba amel..

“Siapa yang memakai perasaan.. biasa aja kali mba.. aku cuman focus mendengarkan mba berbicara tadi..”aku mengelak sambil berbisik..

“Kamu kira aku bodoh.. aku wanita pur.. perasaanku lebih peka..” ucapnya..

“Katanya ga boleh pake perasaan…” jawabku santai..

Dia menolehku sambil tersenyum kecut..

Pada saat kami masih mengobrol.. tiba-tiba datang segerombol maba kearah kami.. dipapan namanya aku lihat tulisan jurusannya sama denganku.. teknik sipil.. mereka berhenti didepanku.. satu orang maju dan menatapku..

“Kami semua telah mendengar kejadian kemarin dimarkas keamanan.. kami semua sepakat berada dibelakangmu.. apapun yang terjadi setelah ini..” ucapnya lalu pergi.. dan gerombolan yang dibelakangnya membubarkan diri.. aku menoleh kepada tiga sahabatku..

“Kelihatannya seru juga teman-teman teknik sipil angkatan kita ya.. aku ga sabar untuk kuliah besok..” ucapku kepada sahabatku.. mereka tersenyum dan mengepalkan tangan keatas…

“Go..go.. power rangers..” ucap mereka berbarengan..

“Pur.. kamu mau berkelahi lagi ya..?” ucap mba amel, wajahnya terlihat khawatir..

“Ngga mba.. aku cuman mau kamu..?” jawabku sambil menatap wajahnya..

“Asuuuu..” celetuk surya

“Monyong..” yuda ikut-ikutan bersuara

“Jancok…” aldo memakiku

“Dasar bajingan lendir..” mba amel tersenyum sambil menggelangkan kepalanya.. dan pergi meninggalkan kami..

“Hahahaha..” teman-temanku tertawa mendengar jawaban mba amel..

“Pur.. kamu ga pa-pa.. kamu sudah sehat..” ucap lia tiba-tiba muncul dari samping

“Kamu lihatnya gimana ya’, apa aku lemah, letih, lesu, kurang bergairah dan ejakulasi dini..?” jawabku asal..

“Bajingan..”

“Biadab..”

“Juancoookk..”

Ketiga temanku lagi-lagi memakiku..

“Kurang ajar.. orang serius tanya kok jawabmu ngelantur ke ejakulasi dini.. otakmu memang isinya selangkangan ajakah..?”ucap lia kesal..

“HAHAHAAHA..” ketiga sahabatku tertawa mendengar ucapan lia..

“Jangan merajuk ya’ aku bercanda kok.. aku ga pa-pa, seperti yang kamu lihat..”

“Kalau kamu ga percaya.. aku nari strptis disini kah..?” ucapku cuek..

“Asssuu..” mereka berempat memakiku..

“Cuukkk.. kamu sudah bisa memaki ya’..” kataku

“Kalau gabung sama kalian otakku rasanya hilang separuh..” kata lia..

“Hahahahaha..” kamipun tertawa bersama..

[table id=iklanlapak /]

“Kepada maba harap berkumpul kembali ditengah lapangan sesuai dengan kelompoknya.. setelah ini ada arahan dari panitia kegiatan…”

Kami berkumpul dan mendengarkan arahan dari panitia kegiatan.. arahan dari panitia kami disuruh menyiapkan satu pertunjukan masing-masing kelompok, yang akan ditampilkan pada saat malam keakraban nanti setelah upacara penutupan.. pertunjukannnya bebas, mau tari, puisi, music, drama atau yang yang lainnya pokoknya terserah kata panitia..

Setelah mendengar arahan, kami pun berkumpul membuat lingkaran dipinggir lapangan.. dan kukulihat semua kelompokpun melakukan hal yang sama.. ga lama setelah itu kulihat mba amel mendatangi kami dengan mata yang sedikit sembab..

“Kenapa yunda.. habis nangis ya..” Tanya surya..

“Ngga.. habis kelilipan batu bata tadi didepan…” ucap mba amel sambil tersenyum dipaksakan..

“Wahhh.. kelilipan batu bata aja masih kelihatan cantik.. gimana kalau kelilipan hatiku ya..” celetuk surya yang membuat teman-teman tertawa..

“Jangan hatinya surya yunda.. sudah ga ada.. habis dioseng-oseng semalam.. terus dikasihkan guk..guk.. yang lewat depan kos.. itu yang tinggal cuman ampelanya aja.. mending hatiku aja.. masih utuh dan hanya buat kamu.. iya kamu.. yang telah membuat aku rindu…” yuda pun tak mau ketinggalan merayu mba amel.. membuat teman-temanku tertawa puas.. dan mba amel pun tertawa..

“Assuuu dibilang aku ga punya hati.. terkutuk kau anak muda..” sahut surya kepada yuda… aku dan aldo hanya tersenyum sambil menggelengkan kepala..

“Sudah-sudah ayo duduk semua.. kita bahas rencana pertunjukan nanti sore..” ucapku melangkah ketengah diantara teman-teman yang mulai duduk satu persatu.. mba amelpun berdiri disebelahku.. kali ini aku ga melihat wajahnya..

“Ada usulan dari kalian..” ucap mba amel singkat dan datar kepada teman-temanku.. membuat aku canggung disebelahnya..

“Kenapa ga kemarin-kemarin sih disuruh bahas ini.. jadikan kita bisa latihan diluar..” kata yuda..

“Iya.. kalau gini kan kesannya mendadak banget.. mau menampilkan apa kita juga bingung..” jawab surya…

“Kalian sekarang sudah jadi mahasiswa.. kreatif sedikit dong mikirnya..” ucap mba amel datar..

“Gimana kalau main music atau ngeband..?” kata ratih dengan suara merdunya..

“Terus siapa yang main band..?” Tanya surya

“Kalian berempatlah.. kayak cerita diforum sebelah.. kan keren tuh..” kata ratih lagi

“Cuukkk.. kamu juga ngikutin cerita bersambung di forum itu tih..” Tanya yuda..

Ratih lalu menunduk malu..

“Aasssuuu… keren kamu ratih.. joss.. begitu dong biar kekikinian..”

“Hahahahahaha..”

“Jadi gimana..? siapa aja yang main band..” Tanya mba amel..

“Aku ga bisa main music yunda.. bisanya mainkan perasaanku kepadamu.. itu aja.. ” kata yuda.. yang membuat mba amel geleng-geleng..

“Aassuuu.. serius dikit cuuukkk..” kata surya..

“Aldo gimana..” Tanya mba amel

“Kalau menabuh drum ga bisa aku yunda.. kalau menabuh hatimu.. aku coba deh..” kata aldo sambil menunduk.. mba amel cuman melotot mendengar teman-teman bercanda aja dari tadi..

“Janncoookk.. ketularan gendeng koen cook.. mangkane ojo jejer karo yuda.. iso gendeng permanen koen.. assssu..” (jancookk.. ketularan gila kamu cook.. mangakanya jangan dekat yuda, bisa gila beneran kamu .. anj*ng..) kata surya..

“Bisa serius ga ini..?” kata mba amel mulai kesal..

“Ya udah.. aku aja yang tampil nanti..” jawabku santai

“Wiiihhh… ketua kelompok idaman kamu san..” kata ratih..

“Aaauuuu…auuuuu….”suara teman-teman kompak, membuat ratih kembali tertunduk dan malu…

“Mau tampil apa kamu san..?” Tanya yuda..

“Aku mau nari striptis didepan panggung..” jawabku cuek..

“Assu.. bajingan.. munyuk.. kurang ajar.. biadab.. jancok.. jaran..” teman-temanku memaki bergantian.. dan mba amel melirikku sambil tersenyum kecut..

“Ga lucu..” ucapnya singkat..

“Ngga.. aku bercanda kok.. aku mau nyanyi.. ya itupun kalau kalian setuju..” kataku..

“Kenapa kamu mau nyanyi sendiri ga melibatkan tema-teman..” Tanya mba amel..

“Aku mau menghibur teman-teman, sekalian permohonan maafku kepada panitia soal kejadian kemarin…” ucapku..

“Seriuskan.. kalau serius aku setuju” kata aldo.. aku mengangguk..

“Setuju..” jawab yang lain..

[table id=iklanlapak /]

Setelah beberapa saat kamipun berkumpul kembali ditengah lapangan.. persiapan upacara penutupan ospek.. setelah melakukan persiapan dan gladi resik upacara penutupan kami semua istrirahat sebentar dipinggir lapangan..

Mba amel mendekati aku dan mengajak kebelakang..

“Nih…” dia memeberiku sebuah teh kotak..

Aku mengambilnya dan meminumnya, aku heran kenapa sejak hari pertama sampai hari terkahir mba amel selalu memberiku teh kotak.. tau darimana dia kalau aku suka teh kotak..

“Aku kamu tau pasti bingung, kenapa aku selalu kasih kamu teh kotak..” ucapnya seolah tau apa yang kupikirkan.. aku diam sambil menikmati teh kotak..

“Alan yang kasih tau kebiasanmu minum teh.. katanya kamu bisa gila kalau ga minum teh.. makanya aku bawa terus buat kamu..” aku masih diam dan ga menjawab..

Aku tetap diam.. aku ga bisa berucap apa-apa sekarang.. karena didalam kepalaku ini isinya cuma dia, dia yang ada disampingku.. yang mengaggapku sebagai teman biasa.. asssudahlah…

“Kenapa mba nangis tadi..?” tanyaku datar..

“Hem.. kamu kok tau?” jawabnya sambil melihatku

(“Ya taulah.. matamu loh tadi sembab.. untung dikampus.. kalau diluar sudah kusosor bibirmu..” ucapku dalam hati)

“Aku laki-laki mba.. perasaanku juga peka..” aku membalikkan kata-katanya..

Dia menoleh sambil tersenyum..

“Alan baru aja nembak aku..?” ucap mba amel pelan sambil menatapku dari samping..

“Bagus dong.. jadi mba dan alan ga jomblo lagi..” jawabku sambil tersenyum.. berbanding terbalik dengan dihatiku.. rasanya seperti hatiku dirampas oleh semua panitia keamanan, terus dinjak-injak dan disayat-sayat…. sakit banget tapi ga berdarah..

“Tapi aku belum terima dia pur.. ada hal yang mengganjal dihatiku..” ucapnya agak ragu..

“Kenapa? mau cari yang lebih baik?” ucapku kepadanya kubuat secuek mungkin…

“Kesannya, seperti aku cewe matre dan pemilih ya..?” diapun berdiri.. dan meninggalkan aku yang bingung dengan jawabannya.. kenapa dia ga membantahnya.. sudahlah.. mungkin aja dia lagi bimbang…

[table id=iklanlapak /]

Suasana dilapangan utama pada saat upacara penutupan

“Selamat datang buat mahasiswa baru anggkatan 19xx, selamat bergabung dengan kampus teknik tercinta kita..” pak rektor menutup sambutannya, disambut dengan tepuk tanangan…

“HIDUP MAHASISWA..”

“HIDUP MAHASISWA..”

“HIDUP MAHASISWA..”

Teriak semua orang dilapangan sambil mengepalkan tangan kiri keudara…

Berakhir sudah acara ospek kampus.. dan sore ini dimulai acara malam keakraban..

Semua kelompok menampilkan pertunjukan didepan panggung megah yang telah disiapkan panitia.. satu persatu kelompok telah menampilkan pertunjukannya.. giliran kelompokku disebut.. aku pun naik kepanggung, teman-temanku pun berteriak memberiku semangat..

Kuambil gitar akustik yang telah disediakan.. aku berdiri sambil memandang sekeliling.. semua maba dalam kondisi duduk dan melihat kepanggung, aku juga kulihat mba amel berdiri disudut gedung bersama alan.. hufffft..

“Selamat sore buat kanda dan yunda…”

“Selamat sore buat teman-teman angkatan 19xx kampus teknik tercinta”

“Selamat sore buat kamu yang membuat aku rindu” (copas kata-kata yuda..) kulihat yuda memakiku.. cuukkk…

Lagu pertama

“jangan tutup dirimu – stinky”

Kupetik gitar dan…..

Prookkk..prookkk..prookkk

Semua maba bertepuk tangan

Lagi..lagi..lagi

Mereka berteriak bersama..

Mba amel tertunduk setelah aku menyelesaikan lagu pertama..

Lagu kedua

“Nyatakan saja apa yang terasa, walau pahit biasanya. Jangan dipendam, memerdakan jiwa” ucapku mengutip bang iwan fals

Prookkk..prookkk..prookkk

Kupetik gitar ku lagi..

Wwwoooo…

Prookkk..prookkk..prookkk

Bersuaralah kawan.. Bagai ombak dilautan
Pasti lega hatimu.. Jangan lagi ragu..​

Kembali teman-teman mengangkat kedua tangan dan menggoyangkan kekanan dan kekiri

Bersuaralah kawan.. Bagai ombak dilautan
Pasti lega hatimu.. Jangan lagi ragu..​

Kali ini ratih yang mendatangiku dengan membawa bunga.. dan aku mengambilnya.. dan aku meyelipkan dikantong depan almamater yang kugunakan, kusandingkan dengan bunga dari lia..

.Walau diam adalah emas.. Yang jelas diam adalah diam..
Diamlah diam kalau kau suka.. Tetapi kenyataan harus dinyatakan..​

Katakan saja.. Apa yang terasa..
Jangan disimpan.. Jangan dipendam..​

..Katakan saja.. Semua yang terasa..

[table id=iklanlapak /]

Wwwoooo…

Prookkk..prookkk..prookk..

Teman-teman bertepuk tangan yang sangat meriah setelah aku mengakhiri laguku.. kulihat mba amel masih berdiri ditempat yang sama sendiri.. ga kulihat lagi alan bersamanya..

Aku mengakhiri lagu ini dengan menundukan kepalaku dan tubuhku keteman-teman dan menegakkan tubuhku kembali..

“Cinta itu perasaan yang dikendalikan oleh hati.. walaupun pikiran memberontak, ia tak akan sanggup hancurkan cinta tersebut..” ucapku mengutip sebuah tulisan yang terinspirasi dari lagu bang iwan fals… aku pun langsung turun panggung dan kembali kudengar tepuk tangan yang meriah dari teman-teman kepadaku…

Lega sekali aku turun dari panggung.. setelah mengeluarkan apa yang ada dipikiranku lewat lagu bang iwan dan stinky tadi.. aku berjalan mendekati teman-teman kelompokku..

“Assu..” satu kata yang menyambutku dari surya, dia langsung memelukku..

“Cuukkk.. kamu pake acara meluk lagi.. nanti kita dikira pasangan hom-hom lagi.. hahaha” ucapku yang membalas pelukan sahabatku ini…

“Biadab.. bayar royalty.. kamu pake kata-kataku tadi..” tiba-tiba yuda memelukku bergantian dengan surya..

“Ntar ambil dikantin.. sebut namaku tiga kali disana..” jawabku pada yuda…

“Bajingan kau pujangga..” kata pertama yang keluar dari aldo yang ikut-ikutan memelukku..

“Hahaha..” kamipun tetawa bersama…

Akupun bergabung teman-temanku..

“Ratih.. terimakasih ya bunganya.. bunganya cantik sama kayak yang kasih” ucapku menggombal ratih… dia pun tersipu malu..

“Rerus bunga yang satu lagi..?” ucapnya kepadaku..

“Ya cantik juga.. kaya yang ngasih…? ”jawabku sambil melihat bunga yang diberi lia dan ratih..

“Dasar pujangga bajingan..” ucap ratih sambil tersenyum kecut.. aldo hanya menggeleng kata-katanya dipakai ratih..

Tiba-tiba mba amel mendatangiku.. dan dia mengajakku agak menjauh kebelakang panggung ditempat yang agak sepi..

“Aku terima alan..” dia membuka omongan dengan wajah yang datar..

“Selamat ya..” ucapku singkat, ga sesingkat perasaanku yang tiba-tiba seperti tertimpa barisan abu wedus gembel dari puncak gunung merapi yang menggulung siapa aja yang ada didepannya… tapi tetap kuperlihatkan wajah cuek dan santai..

“Kenapa sandi.. kenapa..?” tiba-tiba dia memanggilku sandi, biasanya kan pur aja..

“Kenapa apanya mba..?” jawabku sekenanya..

“Aku tau lagu tadi kamu tujukan buat aku.. iyakan..” dia bertanya kepadaku..

“Ngga mba.. emang disini mba aja yang ‘perempuan..’ ” ucapku.. aku sengaja menegaskan kata perempuan nya… dan menoleh ketempat lain..

“Memang bajingan kamu san.. kalau ngomong lihat mataku jangan yang lain..” ucapnya tegas..

“Emang Cuma ini aja ya yang mau diomingin…?” kataku yang membuatnya tambah jengkel..

“Bukan ‘Cuma’ ini aja.. tapi ada lagi.. kamu jawab dulu pertanyaanku.. lagu itu buat aku kan..? dan kata-kata penutupnya juga buat aku kan..?” Tanya mba amel tegas..

“Sudahlah mba ga usah dibahas.. kita kelapangan yo..” ucapku kepadanya, aku pun berbalik.. sebelum aku melangkah mba amel menahan tanganku..

“Kita ga akan pergi kemana-mana sebelum semuanya jelas dan selesai.. lihat aku san….” ucap mba amel.. aku pun berbalik dan melihat matanya yang sudah mulai berair.. assuuu.. kalau sudah begini aku pasti ga bisa menolak.. aku paling ga bisa lihat perempuan menangis apalagi karena aku nangisnya.. dan yang menangis ini perempuan yang aku sayangi.. bajingan..

 

“Ya Tuhan.. tolong aku.. keluarkan aku dari masalah ini..”

“Bedebah.. lagi lagi kalau ada masalah kau panggil Tuhan..” ucap seseorang yang selalu ikut campur kalau aku menyebut nama Tuhan..

“Kalau kamu cuman nambah rumit masalahku.. pergi aja sebelum aku cari kamu terus kukencingi kamu…”

“Bajingan kamu.. ga da sopan santunnya kalau ngomong.. selesaikan masalahmu tanpa membuat masalah bagi oranglain..”ucap orang itu..

Aku ingat kata-kata ini kan yang disampaikan ayah pada bowo waktu ayahku menghabisi ayahnya… tapi yang jelas sekarang bukan ayahku yang ngomong.. siapasih dia..

“Woi.. siapasih kamu…” namun ga ada jawaban lagi…

[table id=iklanlapak /]

“Mba.. mba amelkan sudah jadian sama alan.. lebih baik mba focus dengan alan.. dia sayang banget loh sama mba…”

“Kalau masalah ini ga selesai sekarang, aku akan putuskan alan setelah ini..” ancam mba amel..

“Mba ini maunya apasih..?” aku menatap matanya tajam dan agak mengeraskan suaraku….

“Aku mau kamu jujur jawab pertanyaanku tadi.. aku wanita san.. dan perasaanku itu peka..” jawabnya

“Katanya ga boleh pake perasaan.. gimana sih mba ini..” ucapku jengkel

“Justru kamu yang memulai memakai perasaan.. mulai cara memandangmu.. sikapmu.. lagu-lagu yang kamu nyanyikan buat aku dan kata-kata penutupnya tadi.. walaupun kamu ga mengakuinya.. jujurlah san.. aku mohon.. aku mau semua ini selesai dan kita berteman.. tapi kamu harus jujur dulu..” ucap mba amel… sambil berurai air mata..

Bajingannn.. kenapa tambah rumit begini sih.. kalau memang sudah jadian sama alan ya sudah.. ga usah lagi dekatin aku untuk minta penegasan perasaanku…. pake acara nangis lagi..

“Oke.. oke.. kalau itu maumu mel…” aku pun memanggil namanya tanpa ada embel-embel mba yang membuat dia terkejut..

“Aku sayang kamu amelia putri.. dan rasa sayangku ga butuh pengakuanmu..”

“Biarkan aku sendiri dengan perasaanku.. jalani hubunganmu dengan alan.. karena kamu sudah menerima dan memilih dia.. jangan mainkan perasaannya..”

“Aku telah memilih menyayangimu dan aku siap dengan segala resikonya.. termasuk kehilangan kamu..”

“Jalani pilihan kita masing-masing.. karena apa yang telah kita pilih itu yang dipertanggung jawabkan…”

“Setelah ini kamu mau berteman atau ga denganku.. T E R S E R A H.. aku ga mau maksa kamu dan aku ga mau kamu paksa…” ucapku pelan dan tegas…

Tiba-tiba dia memelukku dan menangis.. cuukkk ini momen yang paling bikin aku jengkel.. kalau dia pacarku sih aku senang.. lah ini.. dia baru jadian sama teman seperguruanku di gunung semeru.. bangsat..bangsat..

“Mel.. pliss jangan begini..” terus terang aku bingung dengan sikapnya tiba-tiba memelukku dan menangis..

“Tolong jangan paksa aku lepas pelukanku san.. aku cuman pengen memelukmu untuk yang terakhir kalinya…” dia berbicara sambil menangis sesenggukan sambil memelukku…

Cuukk aku bingung dengan semua ini.. aku ga tau harus berbuat apa dengan wanita yang memelukku sambil menangis ini.. akhirnya aku pun hanya membalas pelukannya.. walaupun perih yang kurasakan.. hiuuffttt.. dia pun mengeratkan pelukannya..

“Jangan pernah tinggalin aku san.. walaupun aku sudah pacaran dengan alan..”

Cuukkk.. bajingan.. enak sekali dia bilang seperti ini.. emang enak lihat orang yang kita sayangi, pacaran dengan orang lain.. tai kucing lah dengan semua itu… terus kalau ada yang ngomong, yang penting kamu bahagia aku juga pasti bahagia, walaupun kita tak bersama.. sini dekat sama aku ngomongnya, kukencingin mukanya..

“Sudahlah mel.. kamu pasti bahagia dengan alan.. kalau kamu bahagia akupun ikut bahagia..” ucapku menenangkannya.. sambil memeluk dan mengelus rambutnya..

(“Asssuuu sini kukencingin mukamu bang..”tiba-tiba jago menyahut dari balik sempak..)

(“Aku kan ngomong gitu supaya dia tenang aja go..)

(“Sama aja.. bilang aja kamu itu masih berharap sama dia, biar teman tapi bisa enak-enak sama dia, ya kan bang..? bajingan kamu bang..)

(Assu kamu go..)

Aku pun mengecup pelan kening mba amel dan melepaskan pelukannya..

“Terimakasih ya san..” ucap mba amel yang kulihat sudah agak tenang diraut wajahnya, ga setegang tadi…

“Santai aja mel..” balasku

“Mel..mel..mal..mel.. aku tuh lebih tua dari kamu..” mba amel mulai bercanda denganku..

“Iya.. santai aja bu..” jawabku asal

“Ba..bu..ba..bu… aku tuh seniormu..” ucapnya melotot…

Sumpah.. kalau sudah begini ekspresinya, cantiknya nambah.. aku ga bohong.. serius.. tapi percuma juga.. walaupun cantik dia bukan milikku..

“Iya.. iya.. mba.. kelapangan yo.. ga enak sama yang lain.. kita sudah lama loh disini..” ajakku ke mba amel..

Mba amel pun mendekatkan wajahnya..

Cuuupppp..

Dia mengecupku tepat dibibirku.. lalu berbalik dan berjalan mendahuluiku.. tiba-tiba dia berbalik lagi..

“Kalau aku pengen senang-senang, maukan kamu ‘main’ lagi sama aku.. kelihatannya aku kangen jagomu..” ucapnya.. dan berjalan meninggalkanku yang bengong..

Jago berdiri dengan sombong dan berkata ]
“Jago ini.. jago.. jago dilawan.. jago bukan pipit.. besar, berurat dan tahan lama”

#Cuukkk hati yang ga bisa ditebak.

*Tambahan sedikit..

(“Kisanak tolong catat dengan tulisan yang tebal perkataan mba amel yang kangen sama aku..”)

(“Emang kenapa sih go..?”)

(“terlalu banyak orang yang meremehkan kekuatanku disini.. kamu juga gitu.. aku kan masih bisa 2, 3, 4 atau 5 ronde dalam semalam kenapa dibuat satu ronde aja.. kamu senang kalau harga diriku di injak injak..”)

(“Assuu kamu go.. hahahahaha..”)

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 13 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 13 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 11 ) | ( Part 14 ) Selanjutnya