. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 12 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 12

0
444

Part 12 – Senang, Sedih, dan Bahagia

Amelia Putri

Kepalaku pusing dan mataku berat.. apa aku mabuk?.. tapi akukan ga minum hari ini.. aku buka mataku berlahan.. uhhh.. perih diatas mataku ini.. aku dimana ini.. kulihat mba amel disebelahku dengan wajah yang sangat kuwatir dan menggenggam tanganku, kulihat ada alan berdiri disebelahnya, mereka mengobrol pelan ..

“Teh.. mana teh..” ucapku berlahan..

“Kamu sudah sadar pur… syukurlah..” mba amel menolehku.. dia kaget mendengar aku bersuara..

“Kamu sudah sadar san… kamu memang gila..” ucap alan melihatku senang..

“Ada teh…?” ucapku pelan..

“Asssuuu kau anak muda… teh aja yang diurus…” celetuk alan.. aku cuman tersenyum aja..

“Ditanya apa jawabnya apa..” Ucap mba amel sambil mengambil teh kotak dan menyerahkan kepadaku… menggunakan tangan kanan.. sedang tangan kirinya tetap memegang tanganku..

“Ya sadarlah aku, masa aku ngomong sambil tidur.. eh mba..” aku melirik mba amel yang memegang tanganku, dia juga kaget lihat ekspresiku dan melepaskan pegangannya.. aku jadi ga enak sama alan..

Aku langsung bangkit dan duduk dikasur sambil menyandarkan diriku didinding.. aku meminum teh kotak dan menikmatinya.. segar sekali rasanya..

“Jangan gerak dulu pur.. nanti kamu pingsan lagi” ucap mba amel khawatir..

“Aku ga pa-pa mba.. Serius .. cuman tadi agak pusing aja.. sekarang sudah agak enakan.. teh ini menyelamatkanku…” jawabku

“Asssuuuu…” alan meyahut sambil geleng-geleng..

“Tapi kamu harus istirahat dulu san..” kata alan

“Dibilangin ga pa-pa kok.. apa aku harus berdiri, terus buka baju, buka celana , buka daleman, telanjang bulat, terus nari striptis didepan kalian dulu, baru kalian percaya..” candaanku yang pernah kusampaikan ke lia ku ulang kemereka berdua..

“Kurang ajar.. sempat-sempatnya kamu mesum dengan kondisi seperti ini..” ucap mba amel sambil tersenyum..

“Bisa ayan aku kalau lihat kamu nari striptis sambil telanjang.. apa ga ulat bulu mu yang kecil itu goyang-goyang..hahaha..” alan tertawa, mba amel reflek memukul pelan alan akibat candaannya itu..

“Bajingan siapa yang bilangin aku seperti ulat bulu..? asssuuuu”

“Sabar go.. becanda aja alan itu..”

“Kurang ajar.. untung dia jantan.. kalau betina sudah kuludahi mulutnya..”

“Aasssuuu..”

[table id=iklanlapak /]

“Cuukkk dibilang ulat bulu.. belum lihat sih kamu lan.. ya kan mba..?” ucap ku sambil melirik mba amel..

“Iya…” Jawab mba amel..

“Eh kok iya.. kamu pernah lihat punya sandi ya mel..?” Tanya alan kaget..

“Eh enggak.. mana pernah aku lihat.. kamu ngapain nanya aku pur..?” jawab mba amel kaget..

“Lagian kenapa juga bilang iya tadi mba.. hehehehe..” jawabku

“Asssuuuu.. kirain beneran dah lihat.. bisa kalah start aku.. punyaku aja belum pernah dilihat kok.. hahahaha..” ucap alan tertawa..

“Ngomong apa kamu itu lan.. iiiiihhhhhhh..” sahut mba amel sambil mencubit alan…

“Aaaa.. sakit.. ampun mel.. ampun.. lepasin cubitanmu…” ucap alan memelas..

“Cubit aja terus mba.. alan memang gitu.. hahahaa..” aku tertawa..

“Mas alan dipanggil mas rendi..” tiba tiba ada orang yang masuk keruangan ini..

“Oh iya… aku tinggal ya san.. biar amel aja yang nemanin kamu.. bay mel…” ucap mas alan langsung pergi keluar..

Selepas alan pergi..

“Aku dimana ini mba..?”

“Diruang kesehatan… kamu pingsan siang tadi..”

“Loh emang sekarang jam berapa..?” ucapku

“Jam delapan malam..”

“Ha.. lama juga aku pingsan..”

“Lumayan enam jam lah..” kata mba amel

“Kenapa kamu bisa begitu pur..?”

“Begitu gimana mba..?”

“Ya memukul tiga orang panitia keamanan..?”

“Ohhh.. mereka terlalu kurang ajar mba.. mereka memukulku seperti bintang.. dan mereka juga menghina ibuku..” ucapku kesal..

“Mereka bertiga sekarang dibawa kerumah sakit pur.. gila kamu.. kondisi mereka parah..”

“Tadi keadaan kacau sekali disini.. setelah kamu memukul panitia dan kamu dipukul sampai pingsan oleh senior.. maba yang diruangan keamanan langsung berlari kelapangan.. mereka langsung berkumpul dengan yang lain dan menceritakan kejadian itu.. semua maba langsung panas dan bersiap menyerang panitia keamanan..”

“Panitia keamanan ditarik ke ruangannya, mereka berkumpul juga dan tidak terima atas tindakanmu yang memukul temannya.. mereka juga tidak terima mendengar maba berkumpul dan mau menyerang mereka.. mereka mau menyerang kebawah.. tapi langsung di tahan mas raimond dan mas rendi..”

“Sedangkan maba digiring masuk ke aula utama.. mereka ditahan oleh seluruh panitia yang bukan termasuk keamanan…”

“Bina damping disuruh menenangkan kelompoknya..”

“Sahabatmu yang tiga orang tampak emosi betul.. tapi aku merayu dan menenangkannya…”

“Lia yang dengar kabar itu langsung bertanya kepadaku sambil menangis..”

“Efek kejadian tadi luar biasa panasnya..”

“Maba akhirnya dipulangkan lebih awal dan besok disuruh kembali pagi tanpa diberi tugas.. mereka harus datang karena besok upacara penutupan ospek”

“Sedangkan diruang keamanan mas rendi mengamuk.. menantang semua panitia keamanan yang mau menyerang maba.. belum pernah mas rendi mengamuk seperti itu.. dia berteriak sambil menunjuk semua panitia keamanan.. seandainya ada yang maju, mungkin habis dihajar mas rendi…”

“Akhirnya semua bisa dikendalikan dengan kerjasama berbagai pihak…”

“Apa cuman itu alasanmu menghajar panitia tadi pur?”

Aku kaget dengar cerita mba amel barusan.. aku ga menyangka efeknya akan sebesar itu..

“Aku sudah menahan emosiku sejak hari pertama mba.. waktu mas danis dan mas akbar menghajarku….” ucapku

“Kamu tau ada kejadian apa waktu pagi hari dihari pertama ospek..?” ucap mba amel..

“Ga tau mba.. emang ada apa..?”

“Waktu kamu ditampar mas danis ada satu panitia yang berlari ikut menghajarmu, mas danis tidak terima dan memukul anak itu.. anak itu pingsan.. anak itu bernama ari, dia anak mesin.. setelah kejadian itu seluruh panitia anak mesin berkumpul tanpa terkecuali.. mereka ingin mencari mas danis dan mau balas dendam.. saat itu bung toni turun, dia langsung berdiri didepan anak-anak mesin.. dia menunjuk semua anak mesin dan berkata

“Kalau kalian mau balas dendam ke danis.. silahkan.. tapi harus duel satu lawan satu.. tunjuk siapa yang paling kuat diantara kalian.. saya akan bawa dia ke danis, biar dia duel berdua.. tapi kalau kalian main keroyokan.. aku sendiri yang akan menghabisi kalian satu persatu..”

“Anak mesin tidak ada yang bergerak.. karena mereka tau yang berbicara ini bajingannya anak mesin.. apa yang diucapkan pasti akan dilaksanakan..”

“Akhirnya setelah dipertemukan mas danis dan ari.. mereka berdamai dan saling memaafkan..”

“Kamu tau pur.. mas rendi memerintahkan anak-anak kos pondok merah untuk menjagamu selama ospek.. jadi kalau ada panitia yang lain mau menghukummu, langsung diambil alih oleh anak-anak kos pondok merah.. mereka langsung memukulmu, biar panitia yang lain pergi dan tidak jadi menghukummu..”

“Mas rendi juga berpesan kepada yang lain.. supaya kamu jangan sampai masuk ke markas keamanan..”

“Tapi tadi siang mereka kecolongan pas kamu digeret mas udin ke markas keamanan.. mereka tidak memprediksi hal itu.. sampai kejadian tak terduga itu terjadi..” ucap mba amel pelan..

Cuukkk.. begitu kah sebenarnya kajadiannya.. assuuu.. aku terlalu berpikiran jelek sama semua teman kosku.. mereka memukulku supaya aku tidak dihukum panitia lain dan dibawa markas kekeamanan.. aku langsung menjambak rambutku sendiri dengan kedua tangan.. asssu aku lupa kalau rambutku gundul.. kepalaku pusing..

“Aku tidak menyesal kejadian waktu memukul tiga orang itu mba, yang membuat aku menyesal, aku sempat tidak percaya dengan teman kosku..” jawabku pelan..

“Sudahlah pur sudah terjadi juga.. sekarang kamu istirahat aja..” kata mba amel

“Oh iya kalau begitu mba.. aku mau balik kekosan, aku ngantuk mau tidur..” jawabku..

“Kamu sudah ga pa-pa.. mendingan kamu tidur disini”

“Ngga mba.. aku balik kos aja…”

“Kalau gitu kamu tidur dikosku aja.. pur..”

“Aku ga mau terjadi apa-apa sama kamu..”

Aku kaget mendengar ajakan mba amel..

#Jago Berbisik
“Bang.. seriuss nihhh.. kita mau diajak tidur dtempat sisemok..?” sahut jago..

“Diam aja kamu jago..”

“Jangan ditolak bang pliss.. jangan ditolak” ucap jago memelas

“Jangan mba aku ga enak sama lia dan aku juga ga enak sama alan..” tolakku

 

“Bang..” panggil jago

“Sabar go” jawabku

 

“Lia tidur ditempat temannya selama ospek.. pasti malam ini dia tidur disana lagi.. kalau masalah alan, santai aja, aku dan dia berteman aja..”jawab mba amel santai

“Tapi alan suka kamu mba..”

“Dia ga ada tembak aku dan kami belum jadian, kamu santai aja..” ucap mba amel..

“Pur ini sudah jam dua belas.. anak-anak kosku pasti sudah tidur.. ayo..” ajak mba amel.. ga terasa kami sudah ngobrol sampai larut malam..

“Beneran ga pa-pa mba..” aku bertanya pada mba amel..

“Cepat ga pake lama..” tarik mba amel..

“ASYIIIKKK KITA PESTA..”TERIAK JAGO

[table id=iklanlapak /]

Kami keluar dari ruang kesehatan dan menuju keparkiran untuk mengambil sepeda motor mba amel.. kampus agak sepi kelihatannya panitia banyak yang pulang dan sebagian berkumpul secretariat masing-masing..

Tiba dikos mba amel.. kos sudah sepi, aku memasukan motor mba amel, dan mba amel mengunci pagar kosnya..

Kami berjalan masuk.. dan naik kelantai dua.. aku lihat disebelah kamar mba amel kamarnya lia tertutup.. kangen juga aku sama dia.. beberapa hari ini ga pernah ngobrol sama lia..

Tiba dikamar mba amel..

“aku mandi dulu pur.. gerah.. kalau mau minum ambil sendiri.. itu ada teh kotak dimeja..” ucap mba amel.. lalu mengambil handuk dan masuk kekamar mandi yang terletak didalam kamarnya..

Aku melihat kamar mba amel isinya kurang lebih seperti kamar lia

Byyurrr.. byruur … terdengar suara mba amel yang lagi mandi..

Aku mengambil teh kotak, aku duduk dikursi sambil menyandarkan kepalaku.. hari yang panjang dan melelahkan.. aku sempat mengingat kejadian tadi siang.. siapa lagi kalau bukan mas pandu.. dia orang yang sangat kuat.. kuat terhadap pukulan dan kuat juga memukul.. buktinya dia ga roboh aku serang tiga kali.. dan dia membalasku satu kali saja.. itu sudah cukup membuat aku pingsan.. aku meraba pelipisku.. rupanya diperban baru sadar aku..

Tiba-tiba mba amel keluar dari kamar mandi, aku kaget dia keluar hanya menggunakan handuk yang dililitkan di dadanya.. bagian atas di dadanya agak menyembul tertahan handuk dan dibawah handuknya sangat pendek..melihatkan paha putih dan montoknya..

“Bang.. mingkem bang.. jangan melongo..”kata jago..

“Mandi dulu pur, pasti kamu gerah..”

Aku berjalan kearahnya dan melewatinya..

Hemmm.. aroma tubuhnya wangi sekali.. kurasakan jago langsung berdiri tegak.. aku lalu masuk kamar mandi.. tiba-tiba..

TOK TOK TOK..

Suara kamar mandi diketok mba amel

“Jangan dikeluarin dikamar mandi ya pur.. keluarkan ditempatnya aja..hihihi..” suara mba amel yang membuat gairahku langsung naik.. aku diam dan tidak menjawab..

“Bang.. tanda-tanda itu bang.. aku harap malam ini kamu menjadi laki-laki yang bertanggung jawab terhadap ‘kemaluannya’ bang..“ ucap jago..

“Oke.. tapi kamu jangan berisik dan jangan mengganggu konsentrasiku..”

“Deal bang..” aku pun menggenggam batang jago sebagai tanda persetujuan..

[table id=iklanlapak /]

Setelah aku keluar dari kamar mandi aku melihat mba amel memakai daster yang sangat pendek, duduk dikasurnya..

“Ternyata kamu masih mesum ya pur..hihihi” ucap mba amel sambil tersenyum..

“Kamu tidur dikasur aja bareng sama aku ya pur..”

“Kita langsung tidur aja.. sudah malam.. besok kita harus bangun pagi untuk kekampus lagi..” ucap mba amel yang naik kekasur dan merebahkan badannya keujung kasur..

Aku pun naik kekasur dan aku rebah kan badanku, aku melirik kesamping mba amel memunggungiku.. aku lihat pundaknya putih bersih.. pikiranku melayang kemana-mana

TIK..TOK..TIK..TOK..

15 menit

TIK..TOK..TIK..TOK

30 menit

TIK..TOK..TIK..TOK

Sudah 45 menit aku berbaring disini.. dan aku aku tidak bisa tidur.. nafsuku lebih besar dari rasa kantuk.. ingin aku menarik mba amel dan langsung mencumbunya.. tapi aku takut dia bangun, marah dan mengusirku..

Tiba-tiba mba amel membalik badannya menghadapku.. dengan posisi ini aku bisa melihat wajahnya dengan jelas, cantik dan seksi, bibirnya tipis dan merah, buah dadanya tergencet seperti mau keluar, ada cetakan puting didasternya. Mba amel tidur tidak memakai bra, sedangkan dibawah sana, dasternya naik keatas hampir sampai pada batas kemaluannya..

Tangannya tiba tiba merangkul dadaku, mba amel menggeser sedikit badannya kearahku tapi matanya tetap terpejam..

Begitu dekat posisi kami saat ini, nafasnya pelan dan teratur terdengar jelas olehku, tanngannya yang kiri memelukku, dadanya menempel pada lengan kiriku, wajahnya dekat sekali dengan wajahku.. aku sudah tidak kuat lagi menahan gejolak nafsuku, aku pegang dagunya perlahan, takut dia bangun.. kudekatkan wajahku..

“Mba.. sudah tidurkah..” ucapku perlahan, untuk memastikan dia sudah tidur atau belum, tidak ada jawaban dari dia.. maka aku dekatkan lagi wajahku perlahan kukecup bibirnya.. pelan sekali.. takut dia terbangun.. kulihat tidak ada reaksi dari dia.. maka kukecup lagi bibirnya.. perlahan bibirnya sedikit terbuka.. aku kecup agak kedalam bibirnya.. pelan tapi pasti, aku cium bibirnya sambil memainkan lidah ku dibibirnya.. lalu aku lepas lagi untuk melihat reaksinya.. aku takut dia terbangun, bisa dicakar mukaku.. kudekatkan lagi bibirku.. dan kucium pelan bibirnya.. mungkin hanya ini yang berani aku lakukan sampai detik ini.. tapi tapi nafsuku sudah diujung kepala jago.. aku menginginkan yang lebih.. tanganku mulai naik ke dadanya.. aku remas perlahan dari luar dasternya.. lembut sekali.. aku menikmati setiap remasanku.. pada saat aku mau mencium bibirnya lagi..

“Kurang dalam masuknya lidahmu pur..” mba amel tiba-tiba membuka matanya dan menatapku..

Jancuuukkk.. aku ke gab.. mati aku.. assuuu.. assu..

“Mba amel su.. sudah bangun..” aku gugup dan bingung..

“Bagaimana aku bisa tidur, kalau kamu disebelah gelisah terus.. belum lagi aku pas berbalik kamu cium bibirku.. ini tanganmu aja masih didadaku.. emang aku bisa tidur kalau dimesumi seperti ini..?” ucap mba amel.. aku kaget dan kuangkat tanganku yang lagi meremas buah dadanya.. iiiaaaa… aasssuuuu…

“Ma.. maaf mba.. aku..”

“Banyak omong kamu pur..” mba amel langsung naik keatasku.. dan dipegangnya wajahku, dia mulai menciumku dengan ganas.. bibirku dia lumat.. lidahnya masuk kedalam mulutku..

Segera kupeluk mba amel.. aku meraba punggungnya.. dari atas sampai kebawah lalu meremas bongkahan pantatnya yang semok..

Hemmm aahhh.. mba amel mendesah saat aku meremas pantatnya.. dia menatapku sayu.. lalu duduk tepat diatas jago yang telah berdiri tegak.. kemaluan kami menempel terhalang celana kainku.. rupanya mba amel tidak memakai celana dalam.. aku tau karena aku sempet melihat kebawah.. ada rambut-rambut tipis dibawah sana.. tanganku diarahkannya kedadanya.. aku remas perlahan.. dan aku sedikit memainkan putingnya dari luar daster.. dia mendongak keatas menikmati setiap remasanku, sambil menggesek-gesekkan memeknya diatas jago yang tertutup kain celana… dia meloloskan dasternya keatas.. cuukkk.. putih bersih badannya, nenennya lumayan besar dan puttingnya kecil berwarna coklat kemerahan..dia sudah telanjang bulat..

“Curang kamu pur.. kamu masih pake baju dan celana..” ucap mba amel..

“Kalau aku itu gampang mba, yang penting mba puas dulu.. mba tidur aja dulu..diam mba ya..” rayuku..

Kurebahkan mba amel kesamping.. aku duduk disampingnya.. aku meremas pelan buah dadanya.. menggunakan tangan kiri sedang tangan kananku mengelus perutnya.. aku memainan putting dan pusarnya bersama-sama, di menggelinjang, tangan kananku lalu turun berlahan membelah bibir memeknya.. basah sekali dibawah sini.. aku mengelus sampai keklirotisnya.. aku memainkannya naik dan turun menggunakan jari tengahku.. tangan kiriku tetap bermain diputtingnya.. bibirku menyusuri perutnya.. menjilat sampai keatas dan lidahku bermain disekitar buah dadanya, pelan tapi pasti aku menjilat naik terus sampai ujung putingnya.. aku jilat dan aku kulum putingnya, kuhisap pelan, lalu kukulum lagi, kumainkan puttingnya didalam mulutku memakai lidah.. tangan kananku tetap bermain diklirotisnya.. kurasakan nafas berat mba amel.. dia menoleh kekanan dan kiri menehan kenikmatan yang kuberikan.. setelah itu aku menjilat lagi ke tubuhnya sampai keperut.. dan aku jilat sekitar pusarnya.. tangan kiriku meremas dan memelintir pelan puttingnya, mba amel menggelinjang hebat.. putingnya mengeras dan pinggulnya terangkat .. dan jari tengahku masuk agak dalam.. tangannya meremas selimut dengan keras..

Sreeet..sreett.. sreettt.. ah..ah..ah..ah..ah.. dia mencapai puncak nikmatnya.. mba amel merasakan squirt hebat.. badannya mengejang sambil mengeluarkan cairan kenikmatan…

“Aku pipis pur..ahhhhhh..” diturunkannya pinggulnya..

Aku lepaskan tanganku dari memek dan putingnya.. aku rebah disampingnya sambil menghadap mba amel.. dia masih menerawang keatas.. menikmati sisa-sisa squirtnya.. nafasnya tidak teratur naik dan turun.. wajahnya memerah dan matanya merem melek.. badannya basah oleh keringat, padahal malam ini begitu dingin.. aku membiarkannya istirahat sebentar sambil mengatur nafasnya..

“Gila.. gila.. barusan apa namanya ya..? aku belum pernah merasakan kenikmatan ini pur.. pertama kalinya aku menikmati ini.. kamu memang gila..” dia mengatur nafasnya sambil menoleh kepadaku..

“Kamu belum dapat ya pur..” Tanya mba amel..

“Yang penting mba menikmati, kalau aku itu gampang..” jawabku sambil mengecup pelan bibirnya..

Setelah dia tenang.. aku naik keatas tubuhnya aku bertumpu pada kedua lututku.. bajuku ditarik keatas oleh mba amel.. dia terkejut..

“Kenapa mba..? ga suka dengan tattoku..?” ucapku pelan..

“Ngga pur.. badanmu seksi dan kekar, dan tattomu bagus sekali.. “ jawab mba amel..

Aku menatapnya.. dan tanganku menangkap buah dadanya.. aku dekatkan wajahku kewajahnya.. dia menyambar bibirku ganas sekali.. lidahnya bermain dibibir luarku.. lalu masuk kedalam, kami saling melumat dan saling bermain lidah.. kami berciuman dengan dan air liur kami yang telah menyatu..

Kulepas ciumannya .. mba amel mengambil nafas panjang.. lalu bibirku turun kedadanya.. kembali lidahku bermain diputing kanannya sedangkan tangan kananku bermain diputing kirinya.. bergantian aku memainkan putingnya.. lalu aku turun kebawah, kuangkat pinggulnya, kuganjal dengan bantal.. sedangkan kakinya kuangkat dan kutaruh dipundakku.. didepanku terpampang jelas memek mba amel ditumbuhi rambut yang tipis.. aku buka belahan memeknya.. bersih dan merah… aku jilat klirotisnya.. dia menahan nikmat sampai menggangkat pinggulnya.. aku jilat terus.. dan aku masukkan lebih dalam lidah ku kememek mba amel.. jilatanku turun sampai lubang pantatnya.. dia mengangkat kepalanya, diremasnya rambutku.. dia mendesah panjang.. sambil kujilati lobang pantatnya tangan ku naik kedadanya.. kumainkan dua putting mba amel.. aku kembali menjilat belahan memeknya.. dia mengejang lagi.. tiba-tiba memeknya berkedut.. aku angkat kepalaku.. kusentuh memeknya dengan jari tengah.. kumainkan klirotisnya..

Dia agak menjerit…

Sreeet..sreett.. sreettt.. ah..ah..ah..ah..ah..

Dia mencapai puncak nikmatnya lagi.. seiring air yang keluar deras dari memeknya.. matanya melotot dan menahan supaya tidak berteriak.. dia squirt untuk kedua kalinya.. aku mundur sebentar.. kulihat dia memejamkan matanya.. keringat membasahi tubuhnya.. kembali nafasnya tidak teratur.. aku berdiri meninggalkan mba amel tidur terlentang..dia melihatku.. dadanya naik turun.. dia belum bicara.. mba amel masih mengatur nafasnya..

Kuambil sisa teh kotakku dan kuminum.. aku haus sekali..

“Boleh rokokkan mba..” tanyaku pelan.. mba amel mengangguk dari atas kasurnya.. kuambil rokok dan kuhisap pelan.. aku melihat jam.. sudah jam 2..

“Bang..” jago memanggilku..

Ku elus pelan kepalanya dari balik celana..

“Kita lanjutin dikamar mandi aja yo..” ucapku kepada jago

“Assu kamu bang.. kamu sudah dapat bibir sama dapat nenen dan sudah jilatin betinanya yang harusnya bagianku.. masa gilranku harus berhenti dan lanjut kekamar mandi.. bajingan kamu bang..” ucap jago emosi..

“Hehehe.. ngga.. ngga go.. aku bercanda, untuk ucapan terimakasihku karena kamu dari tadi diam dan tidak berisik.. nanti kita selesaikan betina itu.. sekarang biarkan betina itu istirahat sebentar.. setelah itu baru kita lanjutkan..”

“Nah begitu dong bang..”

Setelah rokokoku habis aku mendekati mba amel yang masih terlentang aku duduk disebelahnya.. dia memiringkan tubuhnya..

“Gila.. baru lidah dan tanganmu aku sudah KO dua kali.. belum lagi ini yang main..” mba amel meremas jago dari luar celana..

“Auuu..auuuu.. mantaaaap..” jago menggonggong seperti serigala….

“Kalau kamu bicara dan berisik sekali lagi.. aku hentikan permainan ini..” ancamku pada jago

“Eh iya bang.. iya bang.. lanjutlah bang..”

“Jadi diam dan nikmati aja..” ucapku..

“Aku buka ya..” kata mba amel..dia turun dari ranjang..dia berjongkok didepanku..

“Sekarang giliranku.. kamu diam dan nikmati..”ucap mba amel sambil melihatku..

Aku langsung berdiri.. dibukanya ikat pinggang dan diturunkan celana panjangku..dia elus pelan jago dari luar celana dalamku.. setelah itu dia tarik kebawah.. dia kaget sambil menutup mulutnya..

“Apa ini bisa masuk mekiku pur..?” ucap mba amel seakan tidak percaya apa yang dilihatnya.. didepannya jago berdiri dengan gagahnya.. di menebar pesona diwajah mba amel.. dia seperti tersenyum dengan mesumnya..

“Mba amel belum pernah kah..?” ucapku sambil duduk.. kuangkat dagunya supaya dia memandangku.. sebenarnya aku tau dia sudah tidak perawan.. soalnya tadi kan jari tengahku sempat masuk kedalam dan tidak merobek selaput apapun.. cuman aku memancingnya saja..

“Sudah.. tapi baru sekali.. dan ini terlalu besar dan berurat.. aku takut..” ucapnya..

“Kalau gitu jangan mba.. aku ga mau memaksa..” ucapku sambil tersenyum

Aku berdiri dan menarik celanaku keatas..ditahannya tanganku..

“Jangan dong.. aku takut bukan berarti ga mau..” dia menurunkan celanaku lagi.. kali ini benar benar dilepaskan dan dibuang kekursi.. aku sekarang sudah telanjang bulat.. di pegang jago dengan agak gemetar.. kulihat jarinya kelihatan mungil sekali.. lingkaran jarinya sampai tidak cukup memegang batang sijago..

Didekatkannya kepala jago.. dijilat perlahan.. dimasukkan kepala jago.. mulutnya mengelembung besar, akibat kepala jago didalamnya.. dimasukkan perlahan.. naik dan turun.. ahhhh nikmat sekali.. sempit lubang mulutnya.. apa lagi lubang memeknya nih… dikelurkan kepala jago dari mulutnya, dijilat lagi kepala jago, setelah kepalanya dijilat.. bibir jagopun dia jilat.. uhhhh.. nikmat sekali…dijilat sambil meremas upin dan ipin dibawah jago..

“Duduk dong pur.. “ perintah mba amel..

Aku duduk dipinggir kasur.. mba amel jonggkok dibawah.. dikocoknya jago naik dan turun.. diludahi kepala jago supaya licin, kemudian dikocok lagi.. dia mengocok sambil menatap wajahku.. dia mengocok menggunakan tangan kanan.. sedangkan tangan kirinya meremas upin dan ipin.. nikmat sekali..(coba bayangkan dikocok sambil bertatapan.. nikmat sekali sensasinya cuukkk…) mba amel melakukan itu sambil tersenyum menggodaku.. kupegang kedua pipinya.. kulumat bibirnya.. aku bener bener nafsu sekali.. kemudian mba amel mendorongku tidur.. kemudian dia menundukkan kepalanya dibawah jago.. dia mengulum upin dan ipin bergantian.. tangannya tetap mengocok jago… cuukkk.. ini handjob ternikmat yang pernah kurasakan.. aku mengangkat pinggulku saking nikmatnya.. mba amel kelihatannya ingin balas dendam kepadaku karena permainan lidah dan jariku dimemeknya tadi..

Dilepasnya kuluman pada upin ipin.. kali ini dia menjilat lubang pantatku.. gilaaaa.. nikmat banget.. sensasinya luar biasa cuukkk.. dia mencoba memasukkan lebih dalam lidahnya kedalam lobang pantatku.. satelah puas.. dia mengulum jago lagi.. dia masukkan kedalam mulutnya.. lebih dalam lagi sampai separuh batang jago.. kulihat matanya sudah berair.. tapi dia ingin menelan semua batang jago… aku sudah tidak tahan.. mba amel tersedak, dia tidak bisa memasukkan seluruh batang jago.. dia hampir muntah..

Aku sudah tidak tahan lagi.. kutarik tangannya supaya berdiri.. kuhapus air matanya yang mengalir tadi, lalu kukecup bibirnya.. lalu kutidurkan dikasur.. aku sekarang berdiri diantara paha mba amel..

“Pelan-pelan ya pur..”pinta mba amel

“Oke.. kalau ga kuat.. ngomong.. aku akan hentikan..” ucapku sambil memegang batang jago…

Kugesekkan perlahan jago pada belahan memek mba amel.. dia mendesah.. aku gesekkan perlahan sampai ada cairan yang keluar.. aku masukkan kepala jago perlahan.. dia melotot sambil menahan bandan nya.. aku berhenti sebentar dengan posisi kepala jago sudah agak kedalam memeknya mba amel..

“Gimana lanjut.. “ tanyaku pada mba amel..

Dia menangguk pelan.. sebeum kulanjut.. kupegang bantang jago dan kugesekkan naik dan turun dilubang sempitnya.. mba amel menggelinjang.. setelah itu aku menekan batang jago perlahan sampai separuh batangnya masuk.. sempit sekali didalam sana.. jago bener bener dijepit oleh didinding betina ini… remasannya sangat kuat sekali didalam sana.. kulihat mba amel nafasnya tidak beraturan… kepalanya menoleh kekanan dan kekiri.. aku diamkan sebentar.. biar memek mba amel beradabtasi dengan jago.. kuremas dengan lembut buah dada mba amel.. aku melakukan permainan ini seperti main dengan perawan.. aku bungkukan badanku, kujilat putting dan kuremas buah dada mba amel bergantian.. aku ingin dia bener bener terangsang sampai cairan dibawahnya keluar banyak.. aku ga ingin dia merasakan sakit saat jago masuk sepenuhnya kedalam.. setelah menjilat dan menghisap putingnya.. kupegang pipinya dan kulumat bibirnya, mba amel mendesah..

“Aku masukkan semua ya..”

“Perlahan ya pur.. ini juga masih sakit..” pinta mba amel..

“ Tahan mba sedikit lagi..” Kulumat bibirnya dan kutekan kedalam sisa batang jago, mba amel memekik dan melepas bibirku..

“Aahhhhhhhhhhh…. Gila… sakit pur.. sepertinya mekiku mau sobek…” dia berteriak sambil mencakar punggungku.. perih sekali.. punggungku perih dan jago juga seperti kehabisan nafas didalam karena terlalu sempit.. aku diamkan lagi didalam.. aku rangsang lagi mba amel dengan meremas dan melintir putingnya.. dan kucium bibirnya..

Perlahan namun pasti kutarik sedikit keatas jago.. sedikit aja, terus kutekan lagi.. kuangkat sedikit.. dan kutekan lagi.. mba amel sudah mulai mendesah, wajahnya sudah mulai santai..

“Gimana mba, sudah enak..?” tanyaku..

“Enak banget pur.. kamu boleh goyang.. tapi jangan kasar.. aku ingin menikmati ini dengan perlahan..” ucap mba amel..

Kucium bibir mba amel, dia meyambutnya dengan liar.. lidahku ditarik kedalam mulutnya, lidahku menari-nari didalam mulut mba amel.. sementara dibawah sana.. aku menarik sampai separuh batang jago.. terus menekan kedalam.. terus aku menarik sampai hanya kepala jago yang tersisa dedalam.. terus aku tekan lagi kedalam.. kuulangi seperti itu terus.. mba amell semakin liar goyangannya.. dia menoleh kekanan dan kekiri.. dia terus mendesah…

“Aku mau keluar lagi pur.. ucap mba amel..” matanya merem melek..

“Sabar mba sedikit lagi.. aku juga mau keluar..”

Kugoyang terus naik turun sambil meremas buah dada mba amel.. kali ini agak cepat, karena memek mba amel sudah sangat basah..

Ah.. ah.. ah.. ah.. ah..

Kami mendesah bersaut-sautan..

“Aku keluar pur.. aku keluar..”

Ahhhhh…..

Sreeet..sreett.. sreettt.. cairannya keluar diantara batang jago yang terus keluar masuk.. dan akhirnya aku menegang dan menekan kedalam batang jago.. mba amel sampe melotot menahan batang jago yang masuk kedalam..

Aahhhhhhh…

Crot..crot..crot…

Kukeluarkan semua isi perut jago kedalam memek mba amel..

Aku dan mba amel berpelukan dengan nafas tidak terartur.. kubiarkan sejenak jago didalam.. mba amel memelukku dan kakinya menahan pantatku supaya tetap diposisi ini.. setelah sama-sama tenang kucabut pelan sijago dari memek mba amel..

PLOOOPPP…

Kulihat jago sudah mulai lemas, dia tersenyum puas dan dibibirnya terlihat sisa cairan yang keluar tadi..

“Mantab bang.. kamu memang abangku yang paling ganteng.. terimakasih bang..”

[table id=iklanlapak /]

Aku langsung merebahkan diri disebelah mba amel.. aku memiringkan badan kearah mba amel.. kuusap lembut pipinya.. dia tersenyum menatapku.. kami sedikit berciuman atau tepatnya saling mengecup bibir.. kubelai rambutnya berlahan.. dia menatatapku lagi..

“Kenapa dibuang didalam.. kamu kan harusnya tanya dulu aku bersedia atau tidak dititipin calon-calon sandi purnama irawan junior dirahimku.… ?” Tanya amel dengan suara yang pelan..

Kubelai rambutnya dan kukecup bibrnya..

“Berani berbuat, berani bertanggung jawab..” ucapku singkat

Dia mendorongku perlahan, aku terlentang dan dia memelukku dari samping kepalanya bersandar didadaku.. dan tangannya mengelus dadaku..

“Aku suka jawabanmu pur.. tapi ingat kita melakukan ini dengan sama-sama sadar, tidak ada yang memaksa dan dipaksa..” ucap mba amel sambil menatapku.. lalu mengecup daguku..

“Kita melakukan dari awal dengan tidak ada perasaan apa-apa, kita hanya bersenang-senang kan pur?” kata mba amel..

“Ya.. tapi aku akan bertanggung jawab apapun yang terjadi..” jawabku singkat..

“Aman pur.. aku sedang aman kok.. aku yakin tidak akan jadi.. karena aku sudah menghitungnya masak-masak..” ucapnya..

“Terus.. aku harus gimana..?” tanyaku

“Jalani hari-hari seperti biasa.. untuk saat ini kita berteman dan tidak lebih.. ga tau dikemudian hari..”

“Aku tidak pernah menyesal melakukannya denganmu pur.. ini pengalaman yang luar biasa…” lanjut mba amel

“Ingat aku ga mau besok-besok kamu terlalu mambawa perasaan bila bersamaku.. kita cuman teman..”

Aku diam tidak menjawab…

Kukecup perlahan keningnya..sambil kubelai rambutnya..

“Nanti kamu keluar jam setengah lima, sebelum penghuni yang lain bangun.. kamu bawa aja kunciku.. aku ada kunci serep.. jangan membangunkanku.. besok aku ga mau telat kekampus.. aku sudah setel alarm jam enam..”

“Purnama..”

“Ya mba..”

“Terimakasih atas malam yang indah ini ya..” ucapnya sambil memelukku dari samping, sebelum tidur ditariknya selimut menutupi tubuh telanjang kami berdua.. dia tidur didadaku sambil memelukku.. perlahan kudengar dengkuran halus dari bibirnya..

Kukecup rambutnya..

“Selamat tidur bidadari malamku..”

Aku lihat jam sudah menunjukan pukul 03.30..

Aku mencoba memejamkan mata sebentar.. dan membuka mata lagi.. 04.15

Aku kaget.. gila padahal aku cuman memejamkan mataku sebentar.. untung aku tidak kebablasan tidurnya..

Aku geser perlahan mba amel kesamping dengan hati-hati.. jangan sampai dia terbangun.. aku duduk sebentar.. lalu masuk kekamar mandi.. aku mandi dulu sebelum keluar kos mba amel.. setelah mandi aku mengenakan pakaian ospek yang dari kemarin aku kenakan.. masih ada bercak darah bekas perkelahianku kemarin..

Aku melihat sebentar kearah mba amel yang tidur nyenyak.. kudekati dan kukecup keningnya

“Aku sayang kamu mba..”

Lalu kubenarkan letak selimutnya.. aku keluar dari kamar kos mba amel dengan perlahan-lahan takut membangunkan mba amel dan penghuni yang lain..

“Anak baru..” tiba tiba aku mendengar suara yang ga asing memanggilku dari kamar sebelah, aku kaget …

“Jancookkk…” aku berjingkat karena kaget ada yang memanggilku.. terasa jantungku ini copot dan jatuh sampai bergabung dengan ipin dan upin dibawah jago.…

Mba mery yang memanggilku.. diakan memang anak kos sini, jadi ngapain juga aku kaget tadi ya.. dia berdiri didepan pintu kamarnya, mengenakan daster berwarna biru muda.. kutenangkan pikiranku dan mendatanginya..

“Ya mba..” jawabku santai..

“Kamu mau balik..” Tanya nya..sambil menatapku

“Iya mba.. baru bangun mba..?” tanyaku..

“Baru bangun..? aku malah belum tidur “ jawabnya..

“Kenapa? Kangen sama mas rendi ya?” aku bertanya karena memang mereka beberapa hari ini tidak bisa ketemu karena mas rendi sibuk dikampus..

“Jangan sok tau kamu..” jawab mba mery

“Gimana aku bisa tidur kalau suara desahan kalian bersahut sahutan..” ucap mba mery santai..

“Oh iya.. maaf mengganggu ya mba..” ucapku sesantai mungkin.. padahal deg-degan juga, tapi terlanjur ketahuan mau diapain lagi..

“Ternyata bajingan lendir juga kamu anak baru..” ucap mba mery sambil tersenyum..

Cuukk.. bajingan lendir.. asuuu

Aku membalasnya dengan senyum kecut..

“Ya udah mba aku balik dulu.. mau kekampus.. mau ospek..” pamitku.. aku membalikkan badanku menuju tangga.. aku ga mau lama-lama disini, bukannya takut ketahuan, tapi aku ga enak kalau mba amel kena masalah karena aku..

“Heey anak baru..” mba mery memanggilku dan mendatangiku.. kenapa sih mba satu ini.. ga ngerti apa aku terburu-buru..

“Ya mba..” jawabku

“Mau ngomong sendiri atau aku omongin..” tanyanya..

“Maksudnya mba.. “ tanyaku agak kesal..

“Ke rendi.. kamu mau ngomong sendri atau kumongin, kamu kan adek kesayangannya.. setiap bersamaku dia selalu ngomonging kamu aja..” jawabnya..

“Terserah mba aja, aku sih nyantai..” ucapku sambil menuruni tangga dan meninggalkan kos-kosan ini..

#Cuukkk.. aku meninggalkan kos ini dengan perasaan yang berkecamuk antara senang, sedih dan bahagia..

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 12 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 12 – BERSAMBUNG
Sebelumnya ( Part 11 ) | ( Part 13) Selanjutnya