. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 09 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 09

0
443

Part 09 – Kok Jadi Tegang Ya….

Sore ini aku dan lia ada dikampus.., ya kami dikampus.. bukan untuk mulai kuliah tapi untuk melihat pengumuman pembagian kelompok ospek.. semua jurusan diacak dan disebar menjadi beberapa kelompok.. jadi satu kelompok pasti ada jurusan lain, walaupun ada beberapa yang satu jurusan.. lia sempat jengkel dengan hasil pembagian kelompok kerena tidak satu kelompok denganku..

“Kenapa kita ga satu kelompok pur? Padahal nomor pendaftarn kita kan berdekatan..” ucap lia kesal..

“Ga pa-pa ya’ orang cuman empat hari aja.. setelah itu nanti kan kita satu kelas pas kuliah..” jawabku mencoba menghiburnya..

“Ya tetap aja pas ospek kita ga barengan.. padahal kata kak amel nanti banyak tugas yang harus dibawa pada saat ospek.. ada yang harus dibawa perkelompok dan ada tugas yang dibawa seluruh maba.. kan kalau satu kelompok kita bisa cari barengan..” ujar lia yang masih ga terima dengan hasil pembagian kelompok..

“Sudahlah ya’ jalanin aja.. ntar aku bantuin tugasmu.. dah pergi sana kekelompokmu.. ntar lagi pembagian tugas loh..” ucapku ke lia

“Beneran ya nanti kamu bantu aku pur..”

“Iya pergi sana sudah..” jawabku..

Aku pun pergi kekelompokku.. dikelompokku ada tujuh puluh lima orang dan ada lima orang yang satu jurusan denganku.. kami disuruh perkenalan diri masing-masing sebelum mencatat tugas yang harus dibawa besok.. masing kelompok didampingi seorang senior yang bertugas sebagai bina damping.. dan yang jadi bina dampingku mba amel.. iya mba amel yang semok itu, kakak sepupu lia.. mba amel merekomendasikan aku menjadi ketua kelompok dan teman-teman langsung setuju tanpa perlu ada voting.. awalnya aku menolak.. tapi karena teman-teman sepakat dan karena ancaman sisemok, aku tidak bisa menolak..

“Hay yayang pur kita ketemu lagi..” bisiknya padaku pada saat teman-teman mencatat tugas yang ditempelkan di dinding mading kampus..

“Mba.. tolong jangan panggil aku gitu disini..”ucapku memohon..

“Kenapa? Siapa yang berani protes?” ucapnya

“Ya memang ga ada yang berani mba.. cuman aku kan ga enak sama teman-teman.”

“Tolong ya mba..”

“Oke.. tapi besok besok setelah ospek kamu traktir aku ya..” ucap mba lia sambil pergi meninggalkan aku..

Cuukkk banget deh.. lagi-lagi aku ditindas sama cewe cantik dikota ini..

[table id=iklanlapak /]

Aku pun mendekati tiga orang teman kelompokku yang ada didepan mading dan ikut mencatat tugas..

  • Pakaian yang harus dikenakan kemeja putih, celana hitam dan memakai almamater.. ( Tugas yang wajar.. )
  • Sepatu hitam dan kaos kaki putih.. ( Malam ini harus beli karena aku punya sepatu warnanya hitam putih, dan tidak punya kaos kaki putih.. )
  • Membawa perlengkapan alat tulis berupa buku dan bulpoint ( Ini mah tutup mata aja sudah ada ditasku )
  • Membuat papan nama sesuai ukuran yang ada digambar.. dan digantungkan memakai tali rapiah berwarna merah dileher.. ( Ini tugas apaan.. emang kita mau dijadikan tahanan yang mau difoto.. )
  • Yang perempuan rambutnya dikepang dua ke atas memekai tali rapiah berwarna biru dan yang laki-laki cukuran rambut harus gundul dan membuat topi kerucut dari Koran.. ( Buajingaaannn… kenapa rambut harus gundul.. apa hubungan rambut sama ospek? Emang kita mau pendidikan militer..? asssu banget.. )
  • Membawa mie goreng yang mereknya harus indomie tidak boleh yang lain, lauknya 2 butir telur ceplok yang digoreng terpisah, yang satu kuning telurnya harus kekanan dan yang satu kuning telurnya harus dikiri.. ( Ini juga emang dia bisa bedakan rasa indomie, sarimie, supermie dan sepupu mie yang lain?.. terus kuning telurnya disuruh toleh-tolehan.. bedebah banget yang buat tugas tugas )
  • Membawa satu buah apel harus dengan tangkainya dan ada daunnya satu lembar ( Bajingan.. aku harus nyuri dimana apel yang ada tangkainya dan ada daunnya.. )
  • Semua tugas dan bawaan harus dimasukkan karung beras 25 kilo dan diikat memakai tali rapiah berwarna hijau.. ( Ini yang paling manjacukkan menurutku.. kita mau kuliah bukan cari barang rongsokan.. cuukkk banget deh… )

#Semua peserta harus sudah berkumpul di kampus jam 5 pagi tidak boleh telat..

“Janco..”

“Assuuu..”

“Kimaknya…”

“Kuntil beranak…”

Kami berempat tanpa dikomando memaki bersama-sama.. setelah itu kami berempat lalu berpandangan.. slowmotion.. seperti yang ada di film-film sana… sayup-sayup aku mendengar suara…

“Neng…neng..neng…neng…neng…neng..neng…neng…” anggap aja ini backsound nya film highlander ketika duncan macleod bertemu dengan mahluk sejenisnya…

Kami menatap satu sama lain..

“Aku akan membuat sebuah sayembara kisanak…” ucapku sambil menatap mereka..

“Sayembara apa itu Begawan..” ucap salah satu dari mereka..

“Cari tau siapa yang membuat pembuat tugas ospek brengsek ini.. kalau dia perempuan aku akan menjadikannya selirku.. kalau dia laki-laki aku serahkan kepada kalian bertiga.. bagaimana..?” ucapku..

“Kamu itu sungguh menggatelkan begawan..”

“Dia tidak menggatelkan kisanak.. dia itu cuma menjamputkan..”

“Stop..stop.. aku ga ngerti yang kalian omongkan.. bisa ga kalau kalian pakai bahasa Indonesia yang baik dan benar.. jadi aku bisa ikut dalam drama yang memuakkan ini..”

“Hahahahaha..” kami berempat pun bersalaman..

“Stop.. cukup salaman aja ya.. ga usah pake-pelukan.. aku bukan hom-hom..” ucapku..

“Cuukkk.. la kon kiro aku nafsu ndelok raimu iku ta..?” (cuukkk.. ya kamu kira aku nafsu lihat wajahmu itu kah..)

“Ya mungkin kamu ga nafsu kalau sekarang.. tapi siapa tau malah nanti dirumah kamu jadikan aku bahan coli..”

“Assuuuu..”

“Hahahaha..” kami tertawa bareng

“Aldo.. aku asli kota ini… teknik sipil..”

“Yuda.. aku dari propinsi seberang..teknik sipil juga..”

“Surya.. aku dari kota sebelah.. juga teknik sipil..”

“Alessandro del piero.. aku ditransfer dari kota turin untuk membantu tim nasional negara ini supaya juara piala tiger nanti.. aku ditransfer, karena pemain negara ini bikin malu dan mengemparkan dunia khayangan waktu piala tiger digelar lawan thailand… main bola kok mbobol gawangnya sendiri.. bikin malu.. kalau dinegaraku sudah dipotong tititnya semua satu tim..”

“Jancookkk..” mereka bertiga reflek langsung memegang titit mereka sendiri..

“Assu.. kamu baru kenal langsung bicara penyiksaan titit cuukkk..” kata surya..

“Hahahaha.. becanda kok.. namaku sandi.. aku dari pulau seberang.. aku teknik sipil juga… BERARTI KITAAAA…”

“POWER RANGER.. HAAAA..” ucap kami sambil melakukan tos bersama dengan membentuk lingkaran diakhiri dengan hentakan tangan kiri yang menyatu kebawah dan diakhiri dengan berteriak..

“Kerenn cuukkk.. moso iyo awakmu iso ngene..” (keren cuukkk.. masa iya kalian bisa gini..) ucapku dalam hati

“Keren ndasmu.. nggilani cuukkk..”(keren kepalamu.. jijik cuukkk..) ucap seseorang yang selalu mengganggu kesenanganku..

“Assu’i.. ngomong ae koen..? iri ambe perkumpulan iki..”(anj*ng.. ngomong aja kamu? iri sama perkumpulan ini..)

“Perkumpulan guuaatell..” ucapnya jengkel

“Assuuu..”ucapku

“Sek talah cukkk.. power ranger iku wonge limo.. lah iki areke me’ papat.. sijini sopo cuukkk?” ucap surya sambil garuk-garuk selangkangan..

“Iyo.. yoo.. sopo kiro-kiro ranger ping iki san..?” Tanya aldo siranger biru

“Stop.. stop.. bisa ga dikasih translet dibawah sini..? aku ga ngerti kalian ngomong apa..?” kata yuda ranger hitam sambil tangannya menunjuk kebawah..

“Sudah lah yud.. kamu iya iya aja.. soalnya yang kami omongin ini bahasa jawa yang baik dan benar menurut kromo inggil..” kata surya

“Ya tetap aja aku ga ngerti.. ga asik ahh..” kata yuda..

“Walah.. kamu jangan ngambek dong da.. kelihatannya kamu kurang ngopi.. atau ngopimu kurang jauh jadi ngambekkan..” kata aldo santai..

“Ntar kita ajak ngopi aja terus.. biar dia cepat bersatu dengan kita.. supaya cepat juga dapat tugas dari zordon untuk memulihkan negara ini dari krissis moneter kemarin… lebih sering kita berkumpul.. kamu akan cepat memahami bahasa leluhur kami da.. gimana ranger merah..” kata surya siranger kuning sambil melihatku..

“Ini aku harus jawab yang mana dulu…” ucapku sambil garuk-garuk kepala..

“Asssuuu..” ucap mereka bertiga kompak..

“Hahahah.. ga oleh emosi..” ucapku sambil membuka lebar mataku dan memiringkan kepalaku.. (ojo ditiru om.. engko teyengen.. hahahaha..)

“Oke.. jadi gini kalau masalah ranger ping aku sudah punya teman satu cewe… anak sipil juga.. otaknya sih belum geser.. gak kaya kamu-kamu ini.. tapi aku yakin tiga hari aja dia kumpul sama kita.. otaknya bukan hanya geser tapi tumpah berserakan..” ucapku sambil memainkan alis keatas

“Raimu nggateli cuukkk.. moso kene diarani otakke geser..” (wajahmu jengkelin cuukkk.. masa kita dibilang otaknya geser..) kata surya..

“Paling seng geser otakmu aja sur.. aku gak..” kata aldo

“Aku juga ga geser..” kata yuda

“Assuuuu..” kata surya..

“Hahahahaha…” kami pun tertawa bareng..

“Oke.. itu terserah kamu aja san.. siapa yang jadi ranger ping.. yang penting cantik.. putih, montok sama binal dikit.. biar bisa ngimbangin dikit wajah surya ini.. pusing aku lama-lama kalau lihat dia.. ga nafsu makan aku jadinya.. ntar masalah doktrin otaknya.. serahkan padaku..” ucap yuda..

“Matamu cukkk.. hahahahaha…” kata surya

“Hahahaha..” sekali lagi kami tertawa bareng…

“Stop.. masa kita bahas masalah power ranger terus.. gimana buat tugas ospek kampus besok..?” kataku

“Nah itu dia.. soalnya kalau kita ga ngumpul tugas.. hukumannya berat katanya temanku yang sudah kuliah disini..” kata yuda

“Apa hukumannya yud..?” kata surya

“Kalau laki-laki disuruh telanjang terus bijinya diketek satu-astu sama semua panitia keamanan..” kata yuda santai..

“Jancooookkkk..” kami semua langsung memegang biji masing-masing kecuali yuda yang anteng sambil tersenyum…

“Bajingan.. matane akik.. ket mau seng dibahas kok masalah penyiksaan sekitaran selangkangan cuukkk.. asssuu…” (bajingan.. matanya batu akik.. kok dari dari yang dibahas tentang penyiksaan sekitar selangkangan cuukkk.. anj*ng..) kata surya sambil bergidik..

“Hahahaha.. asu..asuu…” kami semua tertawa bahagia ditengah ketegangan..

“Jadi gimana ini..?” kata aldo..

“Kita cari bareng aja setelah ini.. terus kita tidur bareng dikos yang paling dekat kampus diantara kita..” kata yuda..

“Setuju..” kata surya dan aldo barengan..

“Ngga ah.. aku males tidur bareng sama kalian ntar aku digangbang sama kalian.. hahahaha..” kataku

“Assuuuu..”

“Kosmu dimana san..” kata aldo

“Didepan kampus dalam gang..” kataku.. tapi sengaja tidak menyebut nama kosnya.. aku ga enak sama teman kosku yang lain.. soalnya aku dengar cerita dari lia kemarin, teman kos ku paling anti kalau ada tamu tak diundang tanpa kompromi dulu.. aku ga mau cari masalah dengan mereka.. bukan takut sih tapi sungkan…

“Wah bagus itu.. ayo tidur tempatmu aja san..” kata surya..

“Jangan sur.. bapak kosku itu orangnya hom-hom.. dia nikah sama ibu kos ini cuman buat pelengkap aja..” kataku menakuti surya

“Serius kamu san..?” kata surya kaget

“Iya.. apa lagi model-model kayak kamu gini sur.. gurih bilangnya..” kataku sambil menahan tawa..

“Asssuuuuu.. ga usah ketempatmu.. kita cari tempat lain aja.. ntar kalau dikikuk-kikukin gimana..? kan ngeri..iiiii….” kata surya sambil mempraktekkan gerakan memaju mundurkan pinggangnya…

“Hahahaha..”

“Udah gini aja kita sekarang bareng aja cari bahan buat tugasnya.. ntar kita kerjakan kos masing-masing aja.. tapi kalau kalian mau ngerjakan bareng ga pa-pa.. santai wae.. aku ga enak sama ibu kosku kalau aku tidur diluar.. siapa yang memberikan kenikmatan buat dia.. kalau bukan aku.. suaminya kan hom-hom…” kataku..

“Buuaaajjjingan kau.. hahahaha..” kata yuda..

“Iya sudah ayo kita cari bareng..” kata aldo..

Kami berempat pun meninggalkan kampus untuk mencari bahan untuk tugas dan mencukur gundul rambut kami dengan terpaksa….

Itulah teman-temanku yang baru dikelompok ospek.. koplak-koplak sih mereka.. aku aja yang ngga.. hehehehe..

Surya berasal dari kota sebelah,anaknya lucu dan suka menyeletuk, responnya lambat jadi aku bersyukur akhirnya predikat oonku jatuh kepada dia.. tapi diam-diam dia punya potensi yang menakutkan didunia perbajingan..

Yuda dia berasal dari propinsi sebrang dia ini senang menanggapi banyolan surya, mereka sering ribut berdua.. ribut bercanda sih.. tapi mereka satu hati.. saling melengkapi apalagi kalau ada mangsa untuk dibully..

Aldo dia anak kota ini.. dia lebih santai anaknya.. cuman sekali-kali menanggapi banyolan konyol dari surya dan yuda.. dia punya jaringan yang luas terkait dunia malam dikota ini..

Dan Mereka inilah teman-teman dekatku pada saat kuliah nanti.. ditambah satu, siapa lagi kalau bukan lia, ratu tega yang sadis…

[table id=iklanlapak /]

Malam hari di kos-kosan

Malam ini alan banyak ngobrol denganku sebelum dia berangkat kekampus untuk tidur disana.. dia salah satu panitia ospek bagian keamanan.. dia berbicara serius jadi aku sungkan untuk ngajak bercanda..

“San ikutin aja ospek besok sesuai dengan peraturan panitia.. kalau diperintah ikutin aja ga usah melawan panitia .. dan ga usah tunjukin kalau kamu itu kos dipondok merah.. kamu harus jadi dirimu sendiri tanpa perlu menunjukan kelompokmu..” kata alan kepadaku..

“Iya lan.. memang panitia kejam kejam ya, kok kamu ngomong seperti itu?” tanyaku..

“Kejam sih engga.. tapi pasti ada kontak fisik.. namanya juga kampus teknik.. kalau kamu misalnya melawan dan berkelahi dengan panitia pasti ga ada yang bela dikos ini, karena itu sudah jadi janji yang tidak tertulis.. tapi dalam hal yang wajar.. kalau maba sudah diperlakukan kelewatan kelewatan baru ada yang bertindak..”

“Beh sadis juga ya.. hehehe.. tujuannya apa dilakukan kontak fisik…?” tanyaku

“Kamu tau kan disini banyak sekali kampus terkenal dikota ini.. khusus untuk yang tehnik aja ada tiga kampus yang terkenal.. kampus teknik negeri, kampus teknik swasta kuru dan kampus teknik swasta kita.. belum lagi kampus umum negeri, kampus agama negeri, kampus pendidikan guru negeri dan banyak lagi yang kampus umum swasta yang lain..”

“Sekarang kita bicara yang khusus teknik, kita bicara secara peringkat..”

“Peringkat masa terbanyak.. pertama kampus teknik swasta kuru, kedua kampus teknik negeri, ketiga kampus teknik kita..”

“Kalau peringkat berandalannya.. pertama jelas kampus kita, kedua kampus teknik swasta kuru, ketiga kampus teknik negeri.. kalau kita lengah bisa dihajar sama anak kuru yang jumlahnya lebih besar dari pada kita..”

“Peringkat lulusan terbaik yang paling dicari.. kita bersaing ketat dengan kampus teknik negeri… biar berandalan dan lulusnya lama.. kampus kita ini menghasilkan orang-orang terbaik yang bisa bersaing dan dicari oleh perusahaan diluar sana.. setelah itu baru kampus teknik swasta kuru”

“Terbayang gimana kerasnya persaingan jaga gengsi antar kampus di kota ini kan..?”

“Makanya setiap ospek pasti panitianya keras, supaya kalian tidak lemah diluar sana.. karena kalau sudah diluar sana.. orang tidak melihat pribadimu lagi tapi melihat almamater kampusmu.. paham..” alan membakar rokoknya dan menghisap dalam-dalam.. kali ini dia serius banget.. matanya tajam kalau melihat.. aku menggangguk aja.. hem… ngeri juga kau kisanak..

“Kembali ke ospek.. panitia ospek terbagi dua, panitia resmi dan panitia bayangan, aku, raimond, akbar, danis, bobby dan rudi masuk dipanitia resmi.. jadi kami yang tampil didepan.. kami semua masuk di bagian keamanan dan juga masih banyak bajingan yang lain yang jadi panitia keamanan.. total keamanan 150 orang yang resmi dan yang berhak jadi panitia resmi keamanan itu yang semester 5 dan 7.. kalau panitia resmi bidang lain anak semester 3 boleh masuk..”

“Sedangkan mas rendi, mas bendu, mas wawan dan bung toni masuk dipanitia bayangan, soalnya mereka sudah ga masuk persyaratan panitia resmi.. soalnya mereka sudah semester 9.. banyak angkatan mereka dan diatas mereka yang akan datang dalam acara ospek besok.. atau malah malam ini mereka sudah kumpul dikampus.. mereka tidak terlibat langsung.. mereka hanya berkumpul di markas panitia keamanan.. mereka akan turun apabila ada pihak luar yang mengacaukan kegiatan ospek… mereka juga mencegah supaya tidak ada gesekan sesama jurusan dikampus kita.. kabarnya tiga singa tua dari kos pondok merah juga akan hadir..”

“Tiga singa tua dari kos kita, siapa lan?”ucapku agak kaget..

“Mas pandu, mas arif dan mas adam.. itu yang kamar diatas.. mereka itu bajingan kampus pada masanya dan sampai sekarang sih.. soalnya kan mereka belum lulus.. mereka dan anggota kos pondok merah yang mengendalikan bajingan-bajingan kampus pada angkatan mereka.. tapi mereka sekarang tidak mau lagi mencampuri urusan kampus.. mereka sudah menyerahkan ke kita yang dikomandoi mas rendi… mereka cuman memamantau”

“Jadi kedatangan mereka untuk apa?” tanyaku

“Reoni.. mengenang masa-masa muda mereka.. mereka akan datang bersama angkatan angkatan mereka yang sudah lulus.. biasanya mereka akan minum dan pesta narkoba dimarkas keamanan bergabung dengan panitia yang resmi… itu tugas mas rendi yang menghandle angkatan tua.. sedangkan aku dan yang lain membantu mas raimond yang jadi koordinator panitia keamanan yang resmi..”

“Ada pesta minuman dan narkoba diacara ospek.. ga ada yang larang atau merazia gitu?” tanyaku kaget.. wah makin keren kampusku ini..

“Kamu terlalu polos san.. besok-besok aku akan cerita lebih jauh tentang kehidupan perbajingan dikampus kita..”

“Para singa tua kapan datang lan..?”

“Mungkin mereka sekarang sudah ada dikampus..”

“Beberapa hari ini mungkin kamu tidur sendiri san, karena kami semua focus dikampus..”

“Sekarang aku pergi dulu mau pesta buat persiapan besok.. kalau kamu sudah selesai mengerjakan tugas lebih baik tidur.. besok akan jadi hari yang panjang dan keras buat maba..” ucap alan..

“Oh iya lan.. makasih ya infonya..”

“Wokey san..” dan diapun berangkat menuju kampus..

Malam ini aku sendiri di kos-kosan.. sepi sekali.. tidak seperti malam biasanya yang selalu ramai teman-teman pesta.. aku ngantuk mau tidur..

Dingin sekali malam ini sampai tulang rasanya.. apa mungkin tiap malam begini.. aku memakai baju dilapis dua plus jaket, celana training dan memakai kaos kaki, baru agak terasa hangat.. baru malam ini aku tidur dalam keadaan sadar dan tidak mabuk..,

 

#Cuukkk sepertinya besok jadi hari yang menenggangkan..

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 09 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 09 – BERSAMBUNG
Sebelumnya ( Part 08 ) | ( Part 10 ) Selanjutnya