. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 08 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 08

0
469

Part 08 – Tercapai Sebagian Keinginan


Emery Naila Unna

Ah seperti biasa.. aku tersadar dipagi hari dengan kepala pusing dan mata yang berat sekali.. semalam pesta sampe jam lima pagi.. ini sudah hari kesebelas aku dikota ini.. dan setiap malam selalu berpesta sampe pagi.. dan aku selalu tidur dengan pakaian yang lengkap dengan bersepatu.. gila.. aku malas untuk bangun, aku mau tidur aja seharian ini..

“Hei anak baru.. bangun.. hari ini kamu kan test ujian masuk kampus.. ayo bangun dah jam 7 nih..” Samar-samar aku dengar suara yang ga asing lagi ditelingaku.. kelihatannya dia didalam kamarku.. aku emang ga pernah mengunci pintu kamar kalau tidur..

“Woiii.. bangun.. kayak kebo aja kalau tidur.. setengah jam lagi dimulai ujianmu.. bangun… woiii anak baru.. banguunn… busyet dah…”

“S A N D I I I I .. KALAU SAMPEK KAMU GA BANGUN DALAM HITUNGAN KE 3.. KUHABISKAN TEH KOTAKMU.. SATUUU… DUUUAAAAA…. TIIIII……” Teriak wanita ini..

Aku langsung bangun kaget, bukan karena teriakan mba mery.. tapi karena ancamannya yang mau menghabiskan teh kotakku.. gila.. kenapa cewe yang aku kenal dikota ini sadis-sadis.. aku duduk menatap mba mery.. astaga.. dia duduk didepanku sambil menyandar didinding dan dia meminum sisa teh kotakku satu-satunya.. cuukkk, kenapa dia setega itu sama aku.. kenapa dia meminum sisa air kehidupanku yang tinggal satu-satunya dimeja.. aku telah berbuat dosa besar apa kepadanya…kok tega.. kejam sekali dia memperlakukanku.. tidak ada rasa belas kasihan sedikitpun kulihat diwajahnya.. tanpa ada rasa berdosa dia meminum sedikit demi sedikit teh kotakku.. sambil menatapku yang baru bangun.. dia menikmati sekali momen momen masuknya air kenikmatan ditenggorokannya… aku jengkel sekali.. bukan karena ngga mampu beli teh kotak lagi.. tapi aaaassuudahlah… ga bisa diungkapkan dengan kata-kata sakit yang kurasakan pagi ini..

(“Bedebah.. lebay amat kamu jadi manusia..”)

(#Aku “Enak aja kamu ngomong.. coba kamu diposisiku.. nih kukasih perumpamaan.. seandainya kamu makan nasi pakai ayam goreng.. kamu makan daging ayamnya duluan sama nasinya.., terus kamu pinggirkan kulitnya untuk dimakan terakhir, soalnya kamu suka sama kulit ayam.. nah pas nasi sama daging ayamnya sudah habis, tinggal kulitnya yang tersisa.. itu adalah momen ternikmat dalam makan.. kamu ambil kulitnya terus kamu arahkan kemulut.. tiba-tiba datang seorang manusia yang tidak merasa bersalah dan berdosa, langsung merebut dan memakannya.. sakit ga kamu kira-kira.. pasti sakit, tapi tidak berdarah..”)

(“Perumpamaanmu ngga nyambung sama topiknya.. oon yang bedebah..”)

(#Aku “assuuu..”)

“Mba mery.. kenapa diminum teh kotakku?? Tinggal itu aja loh mba..?”tanyaku memelas..

“Habis kamu telat bangun.. salah sendiri..” jawabnya enteng.. tanpa ada rasa berdosa dan menyesal dia lakukan itu..

“Bang.. teh kotak aja yang kau urus.. tapi aku tidak kau perhatikan..” samar-samar kudengar jago berbicara.. dia sudah bangun duluan.. berdiri dan tegak.. menatap tajam mba mery yang duduk didepanku memalui celah sempit resletingku yang turun sedikit….

“Lihat betina didepanmu bang.. dia duduk mengangkang.. celana pendeknya yang longgar terangkat sampai tepi lobang betinanya bang.. heeeemmmm..” jago menggeliat dibalik sempak yang ga bisa menutupi ujung kepalanya yang besar.. sempak ini tidak bisa menahan besarnya jago kalau sudah bangun begini.. kurasakan air liur jago sudah mulai menetes.. tanda dia sudah tidak kuat lagi menahan gejolak muntahannya yang sudah lama tidak aku keluarkan..

“Bang lihat tanktop nya yang warna putih bang.. kelihatannya tidak sanggup menahan buah dadanya.. lihat putingnya yang menyembul dan mengeras bang.. dia tidak pake bra bang.. assuuuu”

“Ayolah bang.. turuti permintaanku kali ini bang, bebas kan aku.. abang ga kasihan upin ipin dibawahku inikah.. dia sudah lama ga bekerja.. dia cuman tidur aja.. cairan disekeliling upin ipin mulai mengeras bang.. ga lama lagi pasti membatu.. itu akan membunuh dan menyiksanya.. kalau itu sampai terjadi untuk apa aku hidup.. ayolah bang aku capek merayumu dari kemarin.. turuti aku kali ini..” jago benar-benar memelas kepadaku.. dia sudah menjatuhkan egonya sampai kedasar lautan yang terdalam.. dia betul-betul menjatuhkan harga dirinya didepanku…”

#Upin ipin “betul..betul..betul..”

Aku pun tersadar dan menelan ludah.. bener juga kata jago.. mba mery betul betul menggoda pagi ini..

“Makanya percaya sama aku bang.. jangan jadi laki-laki pengecut.. kenapa sih kamu berlindung dibelakang kata ‘gak enak..’? kalau gak enak kasih jago aja.. biar jago tuntaskan.. abang cukup duduk dan diam, selanjutnya biar jago yang obrak- abrik pertahanan betina itu…”

“Mas rendi kemana mba..?” ucapku basa basi..

“TAI kamu bang.. masih aja pengecut.. ngapain basa basi.. tinggal kamu suruh buka aja celananya terus suruh duduk diselangkangnmu.. ntar aku bisa masuk sendiri kedalam betina itu.. kamu cukup duduk, diam dan menikmati.. itu aja.. beres dah..”

“Ada itu dikamar..” jawabnya santai sambil memainkan sedotan diantara bibirnya.. dia menjilat sedotan teh kotak itu.. cuukkk seksi sekali…

.”Loh ga pa-pakah mba main kekamarku? Aku ga enak sama mas rendi mba..”ucapku yang mencoba menahan gejolak nafsu dikepalaku dan rayuan si jago…

“Asuuu.. asuuuu.. ya Tuhan.. kenapa kau ciptakan aku dikurung dalam celana laki-laki pengecut ini…..” kelihatannya jago sudah mulai putus asa…

“Santai aja, tadi mas rendi yang nyuruh aku kesini bangunin kamu… takutnya kamu kesiangan ikut tesnya.. ayo cepat bangun, terus mandi.. setengah jam lagi loh dimulai ujiannya…” mba reny menatapku dengan sayu….

“Tuh kan.. tunggu apa lagi bang.. kode itu bang.. kode.. cepat bangun.. tarik dia supaya berdiri.. balikan badannya.. turunin celananya.. terus angkat sedikit bongkahan pantatnya.. biar kutembus dari belakang belahan betinanya.. kita quick sex aja bang cukuplah duapuluh menit kita bersenang-senang.. sisanya sepuluh menit kita mandi terus kekampus.. ayolah bang.. cepat sudah… lambat kali kau..”

Aku pun berdiri.. berjalan pelan kearah mba mery.. aku berhenti didepannya.. posisi dia duduk sejajar dengan jago.. aku tau pasti dia melihat cetakan jago yang membesar dibalik celanaku.. dan aku merasakan jago mengeras sekeras-kerasnya…aku melihat dari atas buah dadanya yang besar seakan ingin berontak untuk keluar…

#Jago “mantap bang.. ini yang kusuka darimu.. kamu memang laki-laki sejati.. ayo sudah, apa yang kamu tunggu.. berdirikan dia bang.. woiii.. upin ipin kasih semangat abang kita..”

#Upin ipin “pesta..pesta..pesta..”

[table id=iklanlapak /]

Aku menarik pelan nafasku.. lalu kuhembuskan perlahan.. kuambil perlengkapan mandi ku diatas lemari, disebelah mba mery duduk… lalu aku berjalan pelan keluar menuju pintu..

“HAHAHAHA.. ternyata memang bener apa yang di omongin lia sama amel.. kalau kamu itu M E S U M….. HAHAHAHAHA.. “ mba mery tertawa keras sambil memegang perutnya sampe dia tertidur.. aku sempat melirik dari tempat aku berdiri bongkahan buah dadanya bergoyang-goyang dan mau keluar dari tanktopnya, putihnya.. assuuu..

Cuukkkk.. dia tertawa mengejekku.. kurang ajar lia dan mba amel ini.. dibongkarnya kelakuanku sama mba mery.. tunggu pembalasanku ya..

“TAIK KAMU BANG.. TAIKKKK.. LAKI-LAKI PENGECUT KAMU BANG.. PENGECUUTTT…” jago berteriak meluapkan emosinya…

“HAHAHAHAHA.. jangan lama-lama dikamar mandi nya ya anak baru.. kalau sudah dikelurkan jangan lupa disiram yang bersih.. aku takut kalau sampe ga bersih, malam malam ada yang teriak.. PAPA.. PAPA.. KENAPA KAU BUANG DIRIKU DIKAMAR MANDI.. APA SALAH DAN DOSAKU… HAHAHAHAHAHA…” mba mery terus mengejekku…

Aku malu cuukkk, aku memang sange tapi ga berani melakukan nya sekarang.. kuleus pelan jago dibalik celanaku…

“Kita selesaikan dikamar mandi ya..” ucapku pada jago…

“TIIIDAAAK.. CUKUP KAU SIKSA AKU DIDALAM SEMPITNYA CELANAMU BANG.. JANGAN KAU TAMBAHIN LAGI DENGAN SIKSAAN TANGANMU.. JANGAN BANG.. AKU MOHON.. TANGANMU KASAR SAMA AKU BANG.. DIA SUKA MENCEKIK LEHERKU BANG.. AMPUUUNN. AMPUUUN BANGG…” jago ketakuan dan memohon kepadaku..

“Baiklah.. kita mandi aja ya.. terus kekampus.. aku masih ada urusan..” ucapku pada jago.. sambil mengelusnya pelan..

“HIKSS..HIKSS..HIKS..” jago hanya diam dan menangis dia tidak berani menghina dan tidak protes lagi kepadaku..

TOK..TOK..

“Anak baru.. jangan lupa ya… yang bersih nyiramnya.. hahahaha..” mba mery tertawa lagi..

“Oh iya sebelum kamu berangkat, aku sudah siapin teh hangat dimejamu.. da..da.. anak baru yang mesum.. hahahaha”

“Iya mba.. terimakasih ya tehnya…” sahutku dari dalam kamar mandi..

Cuukkk.. kenapa aku selalu digoda dengan hadirnya wanita yang selalu menindas harga diri jago..

“Bukan harga diriku bang.. tapi sikap pengecutmu yang selalu takut memulai kenikmatan duniawi.. kamu terlalu lemah.. menyesal aku bang dilahirkan bersamamu.. laki-laki yang tidak bertanggung jawab dengan ‘kemaluannya..’ kamu itu asssuuu banget bang…”

“Kamu meremehkan aku sekali lagi, kuselesaikan kamu go..”

“Taik kamu itu bang.. taik… beraninya main sabun aja..”

Karena rangsangan mba mery tadi, aku jadi nafsu sekali.. harus kutuntaskan segera.. biar ujian masuk dikampus nanti aku bisa konsentrasi..

“Bang.. kamu main-mainkan.. ga serius kan bang..”

kuambil sabun dan kuelus batang jago sampe tepi kepalanya.. berirma 2/2 naik turun..

“Bangsat kamu bang.. taik.. kamu siksa aku bang.. jahat kamu… jangan dicekik leherku bang… ampuunnn…”

“Cukup bang.. cukuuuppp… hiks.. hikss.. hiks…”

Croott..crott..crott..

Ahhh.. lega.. akhirnya sekian lama.. keluar juga..

Kulihat jago mengecil dibawah sana… dia berubah menjadi imut-imut.. ga segarang waktu bangun tidur tadi..

“Bangsat.. kamu bang..” suara jago yang terkulai lemah dibawah sana..

“Bobo ya jago.. jangan berisik lagi ya..” kuelus pelan jago..

Kusiram benih benih yang kukeluarkan tadi dengan cepat dan bersih.. aku tidak mau mereka mengenali wajahku.. ada rasa penyesalan didalam lubuk hatiku yang terdalam..

“Penyesalan ndasmu…” suara jago terdengar lirih..

“Maaf kan papah ya nak..”

Aku pun segera mandi..

Setelah mandi aku masuk kamar dan melihat ada segelas teh hangat dimejaku..

Kuminum teh nya dan segera memakai pakaian.. aku tidak mau terlambat ujian nanti.. segera aku berangkat kekampus.. kulihat mba mery tidak ada diluar, mungkin lagi didalam kamar sama mas rendi lagi ena-enakkan.. aku bakar rokokku dan aku menuju kampus..

Tes ujian masuk ini berlangsung selama dua hari.. dan selama dikampus aku selalu bareng lia.. karena nomor pendaftarannya diatas nomor ku..

Beberapa hari setelah tes, kami disuruh kekampus untuk melihat pengumuman diterima atau tidak.. kalau diterima, kami langsung disuruh masuk keaula untuk pengumuman persiapan ospek kampus… banyak sekali maba yang diterima.. mungkin betul juga apa yang disampaikan alan, test ini cuman akal-akalan kampus aja, biar dapat tambahan dari uang pendaftaran… tapi terserahlah aku sekarang sudah diterima dikampus ini.. aku sudah resmi jadi mahasiswa, tinggal nunggu seremonialnya aja pada saat ospek kampus..

#Cuukkk.. mahasiswa aku sekarang.. tercapai sudah sebagian keinginan dari orang tua…

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 08 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 08 – BERSAMBUNG
Sebelumnya ( Part 07 ) | ( Part 09 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler