. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 07 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 07

0
477

Part 07 – Pengalaman Berharga

Adalia Adriana Agatha

Kami sekarang duduk dicafe.. susananya lumayan enak.. pengunjungnya juga lumayan banyak… rata-rata mahasiswa.. makanannya enak terus harganya sesuai dengan isi kantong mahasiswa..

Kami duduk berhadapan.. aku menikmati rokok putihanku.. sedangkan lia lagi menikmati lemon teanya..

“Mas.. bisa minta tolong dibersihkan mejanya ya..?” panggilku pada pelayan café..

“Sama minta tolong.. es teh digelas jumbo ya.. kamu mau nambah minum atau makan ya’?…”

“Aku air mineral aja ya mas, satu botol sedang…” ucap lia

“ Jadi gimana ceritanya pur..”

“Ntar nunggu pesanan kita datang dulu baru aku cerita.. ntar kepotong lagi kalau cerita sekarang..”

Ga lama pesananan ku datang.. sebelum kumulai cerita.. aku ambil rokokku.. kubakar.. lalu kuisap dalam-dalam terus aku buang kesamping.

“Kamu kenal fajar ya’… anak kota kita..”

“Kenal.. Dia itu sahabatnya kak bowo kan?… Emang kenapa?..”

“Iya.. jadi kejadiannya waktu aku kelas satu STM, fajar kelas dua STM tapi beda sekolah denganku, bowo kelas dua SMA..”

“Ntar pur jangan lanjut dulu.. Ka bowo kan kelas tiga waktu kita kelas satu.. kok kamu bilang kelas dua..?” Tanya lia..

“Aku nganggur setahun ya..’ Aku pernah pendidikan sebelumnya..”

“Pendidikan.. pendidikan apa?” Tanya lia sambil mengerutkan dua alisnya

“Ini mau bahas pendidikanku atau bahas bowo..?” tanyaku

“Hehehehehe.. iya..iya.. lanjut aja.. ntar tentang pendidikanmu bahas lain kali aja..”

“Hemmm.. jadi gini ya’… hari itu seorang sahabatku datang kerumah, dia bercerita sesuatu yang sangat mengagetkanku dan membuat naik emosiku, adiknya diperkosa fajar ya’. Sahabatku namanya arif dia satu kelas sama aku, sedangkan adenya.. namanya eli kelas tiga smp..” Jawabku sambil agak gemetar menahan emosi mengingat kejadian itu.

“ Apa..? gila.. fajar perkosa adek temanmu.. anak kelas tiga smp..? ” lia seakan ga percaya mendengar ceritaku..

“ Iya.. fajar yang meperkosa.. Bowo ga ikut-ikutan sih… Jadi setelah arif cerita tentang kejadian itu.. kami berdua langsung menuju tempat anak-anak motor sport berkumpul.. pas sampe disana.. ada 10 anak motor sport yang berkumpul.. termasuk fajar dan bowo.. arif yang emosi langsung turun dari motor, dia lari kearah fajar, dia loncat sambil nendang kepala fajar.. fajarnya langsung tekapar, kepalanya membentur aspal.. dia pingsan ya’… ”

“ Bowo ga terima temannya tekapar.. Dia berdiri dan langsung menghajar arif.. dibantu tiga temannya dia ngeroyok arif.. Sisanya yang lima orang lagi mau bantu bowo, kebetulan aku kenal mereka.. Kubilang kalau ada yang ikut campur kuselesaikan mereka saat itu juga.. mereka takut ya’.. Akhirnya mereka berlima mundur.. aku lari kearah arif.. dua orang kujatuh kan.. sisa dua.. bowo sama temannya.. Jadi aku duel sama bowo, arif sama temannya bowo.. Kuhajar habis-habisan bowo.. Kupukul past diatas bibirnya sedikit, pas dihidungnya.. Dia roboh sambil pegang hidungnya yang patah.. Kuinjak kepalanya, kuhantam dadanya, kuseret mukanya diaspal.. kubuat dia betul betul pingsan hari itu… ”

“ Selesai kuhajar bowo, kulihat fajar sudah sadar dari pingsannya.. kudatangi dia ya’.. kuinjak rahangnya, dia roboh lagi… langsung kutarik lagi.. kusandarkan dimotornya… kukacak rambutnya, kupukul mukanya bukan sekali.. tapi berkali-kali sampe penuh darah mukanya.. aku ga tau giginya patah berapa, pokoknya kupukul terus.. yang kebayang dikepalaku cuma wajah eli yang ga berdosa, menangis memohon dilepaskan supaya ga diperkosa sama fajar.. aku kesetanan ya’.. ga ada yang berani nahan aku.. kuseret fajar diaspal.. kuinjak-injak dia.. sampe ade ku datang sama pacarku yang dulu.. mereka berdua meluk aku dan nahan aku supaya berhenti memukul fajar.. aku baru berhenti pas adeku teriak dan menangis..”

“ Aku ditarik masuk kedalam mobil pacarku.. didalam sudah ada arif yang duduk sambil megang kepalanya yang berdarah.. kami berempat langsung pulang ya’…”

“ Masalahnya selesai disitu? enggak ya’ dua hari aku ga masuk sekolah.. soalnya aku lumayan bonyok juga.. pas hari ketiga aku masuk.. kulihat arif belum masuk sekolah.. kata temanku kepalanya dijahit.. tulang tangan kanannya ada yang bergeser.. dia disuruh istirahat sama dokter selama dua minggu..”

“ Hari itu juga pas waktu pulang sekolah, ada mobil yang jemput aku didepan sekolah.. aku yakin ini orang pasti mau balas dendam.. aku dipanggil.. aku ga takut.. mau kuhajar sekalian orang-orang itu.. ada empat orang badannya besar-besar dan bertato.. tiba-tba ada satu orang dari belakang nodong aku pake pisau.. aku kaget ya’.. kesempatan itu dimanfaatkan temannya untuk mukul aku pakai balok, aku roboh… aku dikeroyok didepan sekolahku.. anak kelas satu STM dikeroyok sama preman.. gila ga..? ga ada yang berani bantu aku.. aku diseret kemobil dan aku dibawa kepelabuhan.. sampe dipelabuhan, aku dimasukkan digudang ternyata disana sudah ada bowo, kepala sama hidungnya diperban.. disana juga ada bapaknya bowo, pak gunawan sama anak buahnya.. ada juga bapaknya fajar, haji mamat… haji mamat ini preman pasar lama.. fajarnya ga ada kulihat.. mungkin masih dirawat.. haji mamat juga membawa anak buah..

“ Belum aku siap… kepalaku sudah dihantam balok dari belakang.. aku langsung pingsan.. aku baru sadar pas disiram air.. habis itu aku dikeroyok banyak orang.. ada yang pukul kepalaku, ada yang tendang dadaku.. ada yang pukul pake balok.. aku sempat berdiri dan melawan.. aku berhenti melawan waktu ada pisau diperutku.. aku langsung roboh lagi… kepalaku pusing.. pandanganku ga jelas ketutup darah yang ngalir dari kepalaku.. aku cuman bisa megang perutku yang luka akibat tikaman seseorang.. mati sudah aku ini.. itu aja yang ada dipikiranku”

“ Tiba-tiba pintu gudang terbuka.. aku lihat ada tiga orang datang.. pandanganku agak kabur.. jadi ga jelas wajah siapa yang datang.. dipikaranku malaikat maut yang datang jemput aku..

( #Aku “ Ya Tuhan jangan ambil aku sekarang.. aku belum siap..”)

( Tiba-tiba ada yang menyahut.. “lah kamu siapa? Berani betul merintah Tuhan.. Waktu kamu senang kamu lupa sama Tuhan, giliran sekarat gini, baru ingat sama Tuhan.. bedebah..”)

( #Aku “Aku ini mahluk ciptaan Tuhan juga.. masa aku tidak boleh meminta tolong sama Penciptaku..”)

( Ya lihat aja nanti.. dibantu ga kamu sama tuhan..)

( #Aku “ Masa Tuhan tega sama aku..)

( #Aku “ Ayolah.. bantu aku memohon pada Tuhan supaya menolongku..)

( Woooiiii bedebah.. ga usah banyak ngomong.. jangan bawa-bawa aku.. aku ini cuman penonton.. cukup kamu berdo’a sendiri saja.. sisanya biar Tuhan yang memutuskan..)

( #Kisanak87 “ Kalau kamu ga mau bantu anak muda ini.. pergi sana.. bikin aku capek ngetik aja.. masih banyak yang harus aku ketik dicerita ini.. nanti hilang lagi inspirasiku..)

( Bedebah kau kisanak.. )

[table id=iklanlapak /]

“Tiga orang itu berjalan mendekat kearahku.. setelah dekat baru aku bisa lihat jelas wajahnya.. ternyata ayahku yang datang bersama sopirnya, tarjo dan yang satu lagi mat ali anak buah kesayangan ayahku..”

( #Aku “Terimakasih Tuhan.. maaf barusan aku berpikiran jelek kepadaMu.. )

“Kulihat ayahku santai saja melihat kondisi anak laki-lakinya terkapar.. biasanya kan orang tua pasti panik lihat anaknya terluka.. kalau aku ini bukan terluka aja ya’.. tapi bonyok, babak belur, sekarat dan mau mati.. tapi ayahku santai aja.. sambil bakar rokok gudang garam surya kesukaannya.. ayahku senyum sama aku…”

#Pak Gunawan “Haloo.. pak irawan.. apa kabar.. waduh tumben kesini..? wah maaf ya.. aku lagi ada pesta sedikit.. mau kasih pelajaran anak muda ini.. dia sudah bikin bowo anakku bonyok.. hidungngnya patah, jidatnya dijahit.. itu mungkin jadi luka permanen dijidatnya…”

“Ayahku tersenyum melihat pak gunawan berbicara kepadanya.. tetapi tatapan matanya tajam.. belum pernah kulihat tatapan ayahku setajam itu.. seperti malaikat pencabut nyawa yang mau menarik roh mangsanya..”

#Haji mamat “Halo bos.. ntar kita ngobrol ya bos.. aku mau selesaikan anak ini dulu (sambil menginjak kepalaku) anak ini kurang ajar.. anakku fajar dibuatnya sekarat dirumah sakit.. wajah anakku penuh luka bos, tulang iganya ada yang patah, gigi depannya patah lima.. tangan kirinya juga patah (Dia makin kuat menginjak kepalaku)… bajingan anak ini.. padahal ga ada yang berani sama anakku dikota ini.. aku ga tau siapa orang tua bajingan ini..”

Ayahku masih santai sambil merokok.. tatapannya sekarang berpindah kepada haji mamat.. perlahan ayahku membuka jasnya lalu diserahkan kesopirnya… dia lanjut lagi menghisap rokok gudang garam surya kesukaanya yang tinggal separuh… diam dan diam ga ada omongan sama sekali yang keluar dari mulutnya.. tapi matanya tajam menatap haji mamat yang menginjak kepalaku..

#Haji mamat “Bos irawan mau gabung kah.. ga usah repot repot.. saya bisa selesaikan sendiri bajingan satu ini.. bos disitu aja.. kalau sudah selesai nanti kita bahas kelanjutan kerjaan kita.. (Selain preman pasar, haji mamat ini bekerja sama dengan pak gunawan dan ayahku..)..”

#Ayahku “Yang kamu injak itu anaknya irawan jati.. nama anak itu, sandi purnama irawan..” akhirnya ayahku bersuara sambil menggulung kemeja putihnya.. kata-katanya pelan tapi tegas..

#Ayahku “Dia anak pertamaku..dan anak yang paling kusayang.. aku tidak pernah memukulnya sekalipun seumur hidupku.. marah pun aku ga sanggup sama dia…”

Mereka berdua kaget.. haji mamat langsung reflek mengangkat kakinya dari kepalaku…

#Haji mamat “Ma.. maaf bos aku ga tau kalau ini anakmu”

#Pak gunawan “ maaf pak irawan.. mohon maaf saya juga ga tau pak..”

Mereka berdua gugup, pucat dan gemetar mendengar ayahku berbicara..

#Ayahku “Sebenarnya aku bisa kerahkan semua anak buahku untuk menyerang kesini.. tapi aku ga mau.. aku bukan pengecut yang melibatkan orang lain untuk meyelesaikan masalahku.. karena kalau didesaku kalau ada masalah diselesaikan secara jantan.. duel satu lawan satu..”

#Ayahku “Tapi aku kasih pengecualin buat kalian, mau main keroyokan silahkan.. tapi kalau ada yang mau maju duluan duel dengan saya, saya ladeni.. atau kalian mau maju barengan… silahkan”

#Ayahku “Jadi aku kasih kesempatan kalian maju duluan, tapi kalau ga ada yang maju sampe rokok ini habis, aku akan maju dan aku akan habisi kalian semua dalam ruangan ini, kecuali bocah itu (ayahku menunjuk bowo) karena dia itu urusannya sama anak ku,..”

#Ayahku “Ali.. tarjo.. tutup gudangnya.. jangan dibuka sebelum aku suruh buka.. dan satu lagi.. kalian berdua jangan ada yang ikut dalam pestaku ini… kalau sampai kalian ada yang ikut.. aku sendiri yang akan buang kalian kelaut…”

#Ali & tarjo “Siiiaaappp boss..”

#Ayahku “Jadi ga ada yang maju ya..?” ayahku menatap tajam semua orang diruangan ini..

“Ayahku membuang rokoknya yang sudah habis.. langsung berjalan kearah haji mamat.. BUUUMMM.. aku ga bisa lihat gerakan tangan ayahku.. cepat dan tepat.. tiba tiba haji mamat sudah roboh dilantai bersimbah darah.. anak buah pak gunawan dan haji mamat maju semua menyerang ayahku.. BUUMM.. PAAKK.. BUUMM.. BUGGHHH… mereka tumbang satu persatu.. setiap satu pukulan dan tendangan ayahku, pasti kena satu korban dan pasti roboh, dan berdarah… BUUMM.. PAAKK.. BUUMM.. BUGGHHH… aku mendengar setiap pukulan dan tendangan dari ayahku seperti irama musik kematian yang memekakan telinga.. aku baru lihat ayahku berkelahi hari itu.. dan itu demi aku, anak laki-laki kesayangannya yang sering melawan kalau dikasih tau.. kalau aku tau ayahku begini.. aku pasti ga berani melawan perintahnya..”

“Aku melihat puluhan orang tumbang dan tidak ada yang bersuara.. akhirnya tinggal satu yang berdiri.. pak gunawan.. ayahku mendekatinya.. pak gunawan mundur perlahan dan badannya gemetar.. tiba-tiba BUUGGGHHHH… sebuah tendangan balik tepat di rahang pak gunawan.. dan pak gunawan roboh kesamping menghantam lantai, dan tidak bergerak lagi.. darah mengalir dari mulut pak gunawan.. bowo yang melihat semua kejadian itu dari awal, diam tak berkutik.. badannya gemetar dan wajahnya pucat… celananya basah.. dia kencing dicelana.. atau jangan-jangan malah tititnya ikut jatuh kelantai sama air kencingnya.. ayahku mendatanginya dan menepuk pundaknya..

#Ayahku “Jadilah laki-laki sejati.. selesaikan masalahmu sendiri tanpa membuat masalah bagi orang lain..”

“Ayahku langsung berbalik meninggalkan bowo dan mendatangiku.. dipandanginya wajahku yang penuh darah.. lalu dibelainya rambutku dengan penuh kasih sayang.. aku meringis kesakitan.. ayah mengambil sesuatu dikantong celananya.. dan mengoleskan diperutku yang terkana tusuk.. perih sekali yang kurasakan.. lalu aku diangkatnya dengan kedua tangannya, aku merasa seperti ditimang, seperti waktu aku kecil dulu..

#Ayahku “Ali.. buka pintu gudangnya.. tarjo siapkan mobil.. kita kerumah sakit sekarang…”

#Ali dan tarjo “Siap bos..”

Aku bersandar didadanya.. aku lihat wajah ayahku tetap santai dan tidak ada raut kepanikan diwajahnya.. tenang dan tatapannya sudah berubah.. kalau tadi tatapan penuh kematian.. sekarang tatapannya berubah menjadi tatapan yang lembut.. seolah olah menenangkan aku.. kulihat darahku mengenai kemaja putihnya.. sambil berjalan kearah luar menuju mobil.. ayahku berbisik kepadaku..”

#Ayah “Terakhir kali ayah menggendongmu begini.. waktu kamu umur lima tahun.. kamu jatuh dari sepeda.. dan lututmu terluka.. ayah menggendongmu kerumah.. ibumu menangis dan memarahi ayah.. katanya ayah ga becus jaga anak.. padahal kamu cuman jatuh dari sepeda dan lecet sedikit dilutut, ibumu sudah menangis dan mengamuk begitu.. ayah ga tau.. bagaimana reaksi ibumu melihat kondisimu seperti ini.. bisa habis ayah diamuk ibumu.. ibumu kalau marah mengerikan.. ayah takut..” Bibir ayahku bergetar mengucapkan itu..

“ Tiba-tiba ku lihat raut wajah ayahku berubah.. aku melihat ada butir air yang jatuh dimata ayahku.. ayah menangis.. belum pernah kulihat ayahku menangis.. ayahku sangat menyayangiku.. walaupun aku sering melawannya.. beliau tidak pernah sekalipun bermain tangan ke aku walau pun aku melakukan kesalahan yang sangat besar.. beliau hanya menasehati saja..”

“Aku menangis ya’, bukan karena sakit akibat pukulan ataupun luka tikaman diperutku, tapi aku menangis karena ayahku” ucapku pada perempuan yang didepan ku..

Didalam mobil ayahku berkata

#Ayahku “Besok kamu berangkat kedesa.. istirahat disana dua bulan.. nanti biar ayah yang merayu ibumu.. masalah sekolah biar ayah yang akan berbicara dengan kepala sekolahmu..” kata ayahku…

Aku lalu menunduk dan menangis.. aku mengingat setiap detail kejadian waktu itu.. tiba-tiba lia berdiri dan duduk disampingku.. dipegangnya tanganku.. dan dielusnya pelan kepala belakangku.. dia coba menenangkan aku.. emosiku perlahan mulai turun.. aku menangis sesenggukan.. aku mengingat ibuku.. beliau biasanya melakukan hal yang sama dilakukan lia ini kalau aku lagi marah dan emosi..

Aku menoleh kearah lia yang ada disampingku..

“ Terimakasih ya ya’.. ”

“ Aku kangen almarhum ayahku pur..” Tiba-tiba lia menagis..

Lia langsung memelukku, aku kaget.. dan kubalas pelukannya.. kubelai rambut lia.. dan dia makin mengeratkan pelukannya..

“ Aku akan menjagamu ya’… aku janji.. ” kataku pelan..

Lia melepaskan pelukannya dan menatapku.. lalu tiba-tiba dia mencium pipiku agak kebawah.. tepat disisi pinggir bibirku.. setelah itu dia membersihkan air mataku dengan tangannya yang lembut.. aku pun membersihkan air matanya..

( “Bang…” sijago memanggilku)

( “Diam..” ucapku kesal..)

( “Ya kirain abang butuh bantuanku..”)

( “Tidur..” )

( “Iya bang.. iya.. kalau butuh bantuanku abang tidak lupakan caranya membangunkanku.. hahaha..” Jago tertawa sambil melemaskan tulang lunaknya..)

“ Terimakasih ya pur.. ” Ucap lia sambil mengelus sijago, eh bukan.. mengelus pipiku.. tuh kan jadi ga konsen akunya…

( “Tuh kan.. HAHAHA… ” Jago tertawa senang.)

Kutepes pelan kepala jago… kubuat gerakan seolah-olah membersihkan celanaku.. biar lia ga curiga..

( “ADUUHHH.. ABANG JAHAAATTT..” Rengek sijago..)

“Pulang yok.. dah mau magahrib ya’..” Ajakku ke lia..

“Iya.. ayo sudah.. aku yang bayar ya.. kemarin kan kamu yang traktir, sekarang gantian aku yang traktir..” Ucap lia..

“Waaduhh.. jadi enak aku ya’.. sering-sering ya.. hehehe..” Jawabku yang membuat lia tersenyum kecut..

“Ntar dulu aku mau tanya satu hal.. jadi jidatnya kak bowo yang bekas jahitan itu kamu yang buat ya pur..?” Kata lia

Aku cuman tersenyum mendengarnya.. liapun mengerti apa arti senyumanku.. dia langsung berdiri dan kemeja kasir..

Setelah lia membayar.. aku mengantarkan lia kekosnya..

Sampe dikosnya lia aku lihat banyak yang ngapel dikos itu.. penghuni kos lia ini cantik cantik semua..pakaiannya seksi seksi.. buah dadanya rata-rata menantang.. pengen dijamah kelihatannya.. aku ga sadar kalau lia sudah turun dan berdiri disampingku, lia memperhatikan mataku yang melihat teman temannya…

“ Mesum kamu pur.. mau aku panggilin mereka semua kah?..” kata lia menggagetkanku..

“ Jangan ya’.. ntar aku dipijitin dijalan lagi.. bisa jadi perkedel daging aku ya’.. ” ucapku yang membuat lia tersenyum..

“ Aku langsung balik kekos ya.. ga singgah.. aku mau tidur.. ngantuk..” Aku lalangsung turun dari sepeda motor dan memarkirkannya didalam kos lia..

“ Mau tidur apa mau mabuk lagi..? ” Ucap lia sambil menatapku..

“ Tidurlah.. tapi sebelum tidur ya minum dikit.. hehehe ”

“ Tapi ga mungkinlah minum.. semalam sudah mabuk parah kok semua penghuni kosku.. ”

“ Kamu itu..” Lia mendorong pipiku pelan…

“ Terimakasih ya pur.. ”

“ Kalau sempat nanti telpon.. kalau ngga sempat ya besok aja.. ”

“Oke ya’ aku pulang dulu ya… ”

“ Hati hati ya pur…” Ucap lia..

“ Yayang pur.. ga singgah dulukah? Hihihi..” Tiba-tiba mba amel muncul didepan pintu..

Aku cuman tersenyum kepadanya..

“ Kakak ini loh.. masuk sana.. ganggu orang aja senengnya..” Ucap lia..

“ Siapa juga yang ganggu yayang pur.. aku loh mau nitip salam buat alan.. salam buat alan ya yayang pur..” Kata mba amel..

Aku cuman mengacungkan jempo dan berbalik lalu berjalan menuju arah kostku..

[table id=iklanlapak /]

Aku mengambil sebatang rokok lalu berjalan pulang kekosku…

Sebelum kekos aku singgah ke toko depan gang..

Rupanya penjaga toko sudah mulai menghapal kebiasaanku..

“ Teh kotak sama rokok marlboro merah ya mas hehehe.. ” ucap penjaga bertanya kepadaku..

“ Iya mas hehehehe.. ”

“ Oh iya aku gntur.. ” Dia memperkenalkan diri

“ Sandi mas..” Kusalamin dia..

“ Kos dimana ?.. kok aku baru liat beberapa hari ini..” Tanyanya..

“ Didalam gang mas.. dipondok merah ucapku..” Jawabku santai.. guntur kaget mendengar jawabanku..

“ Sampean kos disana..? serius..? sampean semester berapa?.. Kok saya ga pernah lihat kemarin-kemarin..?” Tanya nya heran..

“ Saya calon mahasiswa baru mas.. saya mau kuliah dikampus depan.. hehehe..” jawabku sambil tersenyum..

“ Wahhh.. hebat sampean mas.. bisa tinggal dikos pondok merah.. sampean baru calon mahasiswa tapi sudah tinggal disitu.. hebat..” ucapnya kagum padaku..

“ Biasa aja kali mas.. hehehe.. aku balik dulu mas..”

“ Yoyoy.. hati hati mas..” kata guntur


Emery Naila Unna​

Aku berjalan menuju kos sambil meminum teh kotak, meminumnya sedikit demi sedikit sampai depan kosku.. kubuka pintu pelan-pelan.. diruang tengah.. semua penghuni kos kumpul memutar didepan dimeja.. cuukkk.. ga ada capeknya kah orang orang ini.. minum terus.. semua memandang kearahku..

“ Hallo san… kangen gua sama loe.. sini duduk dekat abang ganteng..” panggil mas wawan.. aku menghampirinya dan duduk disampingnya sambil meminum sisa teh kotakku.. kulihat alan, mas rendi, mba reni, bung toni dan lainnya sambil tersenyum dan menganggukan kepalaku sedikit.. kenapa aku selalu senyum dan sopan, karena memang dasarnya aku ini baik hati dan penuh kasih sayang.. assuuu…

“ Baru setengah hari aja mas wawan kangen sama aku.. lebay ah..” aku mencoba mengakrabkan diriku ke mas wawan…

“ Gemes deh gua sama loe san..” kata mas wawan sambil senyum ke aku..

“ San.. jare nang wartel telpon.. teko awan sampe magrib ngene tas teko.., wartel’e nde ibu kota ta..?” ( San bilang telpon kewartel.. dari siang sampe magrib kok baru datang.. wartelnya diibukota kah..)” Tanya mas bendu..

Semua tersenyum melihat mas bendu bertanya kepadaku.. aku pun hanya mengaggukan kepala sambil terenyum ke mas bendu..

“ Kelihatannya kamu haus san.. nih minum…” Kata mas rendi sambil menyodorkan setengah gelas minuman ke padaku..

“ Haus apanya beb.. tuh lihat anak baru, minum teh kotak gitu.. kamu senang minum teh ya anak baru.. dari kemarin kulihat setiap datang kamu pasti minum teh kotak..” Tanya mba mery sambil menghisap rokok mild kesukaanya.

“ Iya mba.. hehehe ” jawabku polos

“ Makasih ya mas rendi, aku minum mas ya…” kuangkat gelas dan kuminum airnya.. masih pait ternyata minuman ini..

( “ Iyalah masih pahit.. kamu minum alcohol.. minum teh kotak aja kalau ga mau pahit..” )

( “Siapa sih ini ikutan ngomong.. kukencingi neh.. baru tau rasa.” )

( “ Biadab kau anak muda.. ga ada sopan santunnya sama orang tua..” )

“ Dari mana kamu san.. ” Tanya mas rendi.. kepadaku..

“ Dari kos barbara mas.. ” kuserahkan gelas yang telah kuhabiskan isinya..

“ Ha.. serius kamu dari kos barbara.. ” Tanya alan heran..

“ Iya.. ” Jawabku santai, sambil kubakar rokok ditanganku..

Semua penghuni kaget mendengar jawabanku..

“ Biasa aja kali, kayak dengar kabar apa aja.. ” ucapku dalam hati..

“ Waw.. ko hebat sekali bro.. ” Tiba-tiba bung toni berdiri sambil bertepuk tangan..

Dan semua penghuni mengikuti berdiri sambil bertepuk tangan.. mereka standing ovation.. iya standing ovation.. kecuali mas rendi dan mba mery yang senyum dan geleng-geleng dengar jawabanku tadi…

“ Kenapa sih mereka ini.. biasa aja kali… ” ucapku dalam hati..

“ Kamu anak baru yang penuh kejutan san.. kamu bisa diijinkan mas bule kos disini itu sudah membuat kami kaget.. sekarang kamu bilang dari kos-kosan barbara, kamu tau kos-kosan barbara itu seperti apa? Kos barbara itu terkenal sama cewe-cewe cantik yang kuliah dikota ini.. disitu gabung semua primadona kampus yang kuliah dikota ini.. hebat kamu san.. hebat..” Kata mas raimond…

“ Sudah.. duduk semua.. kita lanjutkan minumnya ” kata mas rendi

“ Hei anak baru.. kamu beneran kekosku ya tadi siang? ” Tanya mba mery..

“ Loh… mba mery kos disana..? ” tanyaku kaget..

“ Ga sopan.. ditanya bukannya jawab, malah balik tanya.. ”

“ Eh.. maaf mba.. iya tadi siang saya kesana..”

“ Cari siapa disana? ”

“ Lia mba.. ”

“ Lia siapa..? disana ada dua lia nya… ” Ini orang ketiga dalam sehari ini yang bertanya kepadaku tentang lia yang mana..

“ Adalia Adriana Agatha dari pulau seberang mba.. ”

“ Busyet lengkap amat nyebut namanya, cukup kamu bilang lia dari pulau seberang.. gitu aja cukup… ”

“ Iya mba.. hehehe.. ”

“ Cantik anaknya.. lagi mekar-mekarnya tu… ” Ucap mba mery cuek..

“ Beh.. emang bolu kukus ay, lagi mekar-mekarnya.. ” Jawab mas rendi sambil senyum..

“ Hehehe… ” Mba merry cuman senyum aja..

“ Lan ada salam dari mba amel… ” Ucapku ke alan.. mencoba mencari topik lain.. aku sungkan kalau ngobrol sama mba mery terus.. soalnya tatapannya penuh misteri.. dan aku juga ga mau sok akrab.. ntar dikira gimana lagi sama mas rendi..

“ Uhukk..uhuk.. apa..? ” Ucap alan kaget… sampai tersedak asap rokoknya..

“ Salam dari mba amel.. ” Jawabku santai..

“ Wuuu… ”

“ Acik..acik…. ”

“ Cieeee.. ”

“ Tuitt….tuuiiitt….. alan ya…. ”

“ Onen..onen..onen..onen.. ” Ini yang paling aneh suaranya.. mungkin maksudnya neon..neon..neon.. suara ambulance…

Langsung meriah suara dalam kos.. mereka membully alan.. sampai alan malu dibuatnya..

Menurutku tidak terlau seram teman-temanku yang baru ini.. semua asyik diajak ngobrol dan diajak bercanda.. tidak seseram yang dibicarakan orang-orang selama ini.. atau mungkin belum kelihatan aja ya kalau lagi pas mereka ada masalah.. biarlah… yang penting aku merasa nyaman disini..

“ Amel iku seng biyen koen ja’ rena iku ta lan?.. seng semok iku.. ” ( Amel itu yang dulu kamu ajak kesini kah lan? Yang semok itu..) Tanya mas bendu sambil tersenyum..

“ Iya sekali aja diajak kesini.. itupun sebentar.. amelnya minta pulang.. kelihatannya takut dia..” sahut mas akbar..

“ Gimana ga takut si amel.. bung toni lihatnya gitu.. sudah matanya merah, ngeliatnya tajam lagi.. kayak mau makan amel..” Sahut mba mery

“ Pulangnya amel nangis-nangis cerita ke aku.. dia trauma masuk kesini.. dan ga akan masuk kesini lagi katanya.. ” lanjut mba mery..

“ Dorang saja yang terlalu lemah.. tra bisa lihat ketampananku..” sahut bung toni datar..

“ HAHAHAHAHA.. ” semua penghuni kos tertawa mendengarnya..

“ Kamu kenal dimana sama amel san.. ” Tanya alan heran..

“ Tadi waktu aku masuk kekamarnya lia.. ada mba amel disana lagi main dikamarnya lia..” Ucapku santai sambil mengisap rokok….

“ Apa.. kamu diajak main kekamarnya lia..? ” kata mba mery kaget..

” Asuu.. ”

“ Bajingan.. ”

“ Cok.. ”

“ Kurang ajar.. ”

“ Cukimai.. ”

“ Ngehe.. ”

Semua makian diarahkan kepadaku… ya sambil bercanda gitu ngomongnya.. soalnya setelah itu mereka tertawa bareng.. kecuali alan yang tersenyum kecut..

“ Loh bukannya cowo boleh masuk disitu ya..? ” Ucapku santai sambil reflek melirik ke mba mery..

“ Iya memang boleh masuk.. tapi yang special aja.. pacarnya penghuni kosan aja belum tentu boleh masuk.. itu sudah kesepakatan bersama.. kalau penghuni sudah yakin siapa yang dibawa masuk dan dia bertanggung jawab ya sudah masuk aja…” jawab mba mery santai..

Lagi-lagi tanpa komando aku dijadikan sasaran bully sama teman-teman baruku ini…

“ Ancene nggateli arek iki.. hahahaha… ” kata mas bendu

“ Lan.. mba amel tadi pake daster pendek diatas paha.. montok bin mulus pahanya.. putih.. ga bisa diungkap kan dengan kata-kata pokoknya..” ucapku santai.. aku sekarang lebih rileks bercanda..

“ Hahaha.. ”

“ Alan kalah start.. ”

” Sandi memimpin didepan.. ”

“ Dikejar lagi oleh alan.. ”

“ Alan ada didepan… ”

“ Alan disalib lagi sama sandi ditikungan gang depan kampus sodara-sodara.. kita lihat sebentar lagi siapa yang masuk garis FINIIISS….”

“ Woooooooo ”

“ Alannya ndelosor saudara-saudara… ”

“ Hahahahahahaha.. assuuuuu.. ”

“ Hahahahahahaha.. jancoooook..”

Semua bersahut-sahutan membully alan..

“ Asu, jangkrek, jaran, kete, kebo, codot…” Semua binatang keluar dari mulut alan sambil geleng-geleng.. dia jadi objek penderitaan malam ini..

Malam ini seperti ga ada jarak diantar kami.. semua berbaur menjadi satu.. ga memandang angkatan, ga perduli orang lama atau orang baru…aku mulai merasa nyaman dengan guyonan mereka yang ceplas ceplos…

Kulihat mas rendi senyum aja, sambil terus menuangkan minuman digelas kecil… kelihatannya ini botol terahir.. syukurlah.. aku sudah mulai mabuk dan aku capek, ngantuk mau tidur..

“ San.. ini minum.. ” gelas terakhir diserah kan ke aku.. dan memang giliranku.. kuminum cepat.. supaya cepat juga pesta malam ini…

“ Ini sumbangan pertama… ” alan mengeluarkan uang sepuluh ribuan tiga lembar….

“ Hahaha.. alan mulai panas.. ” Teriak mas wawan…

“ Hahahaha..” yang lain pun tertawa..

“ Taekk..taekkk.. hahahaha.. ” Alan cuman bisa tertawa sambil mengurut jidatnya yang sebenarnya tidak gatal…

“ Tak kancani lan.. ” (kutemanin lan) sahut mas bendu sambil mengeluarkan uang dua puluh ribu..

Satu persatu mengeluarkan mengeluarkan uang mereka.. yang paling banyak mas dannis.. dia baru dapat job gambar.. jadi dia meletakkan uang seratus ribu dimeja…

“ Malam masih panjang sodara-sodara.. torang lanjutkan pesta malam ini.. torang tidur dilantai samua.. ini semua demi sodara kita alan..hahahha..” Teriak bung toni..

“ Cuukkkk aku maneh seng kene..” (cuukkk.. aku lagi yang kena..) kata alan sambil geleng-geleng..

“ Tenang lan.. santai aja.. malam ini kamu bintangnya.. tapi sandi yang jadi galaksinya… hahahahaha…” Mas wawan tertawa..

“ Memang bajingan kau anak muda… hahahaha..” Kata alan sambil menoleh kearahku..

Aku cuman tersenyum aja melihat alan dan melihat semua bisa tertawa lepas..

Tapi yang aku pikir, lambungnya terbuat dari apa teman-temanku ini.. kok ga ada capeknya minum.. assuuu’i

Kuambil uang lima puluh ribu kuletakkan diatas meja..

Terserah aja sudah.. aku pasrah.. mau tidur diruang tengah ini juga ga apa-apa…

#Cuukk.. ini pengalaman yang berharga yang ga akan aku lupakan seumur hidupku

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 07 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 07 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 06 ) | ( Part 08 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler