. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 06 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 06

0
544
Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 06

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 06

Part 06 – Jago Yang Berbisik


Adalia Adriana Agatha

Amelia putri

Aku keluar wartel dan membayar di dalam toko.. sekalian beli teh kotak dua.. aku sempat melihat ada surat kabar di etalase toko, aku pinjam sebentar lalu kucari berita olah raga.. cuukkk.. juventus ga juara musim ini.. assuuu.. malah kececer dipapan tengah lagi.. bajingan.. kukembalikan koran ke etalase tadi.. nyesel aku baca tadi..

Kuhabiskan semua teh kotaknya.. segar rasanya.. juve..juve.. gara-gara abang alex cidera nasibmu kok jadi jelek banget.. kuambil sebatang rokokku.. kuhisap sambil berjalan kekosnya lia..

Kelihatannya daerah belakang kampus ini kebanyakan kos-kosan cewe.. soalnya kulihat dari tadi banyak buah dada seliweran keluar masuk di beberapa bangunan kos..

Setelah sampai diujung jalan.. aku lihat ada bangunan berwarna merah muda didepannya ada plang bertuliskan “kos barbara..”

Wooo… ini dia kos-kosannya..

Sebelum masuk kubakar sebatang rokokku..

kulihat diteras ada orang yang lagi pacaran..

“Bang.. kok aku mencium ada aroma betina disini..” sayup sayup aku mendengar suara jago yang lagi tidur dibalik resletingku

“Tau aja kamu.. dah tidur aja..”ucapku sambil mengelus pelan sijago dari luar celana..

(Oh iya.. kenalin ini jago.. dia mahluk yang berada dibalik resletingku dan berlindung dibalik sempak.. dia ini garang, penuh percaya diri, suka tebar pesona dan emosian.. Kalau ada cewe dia pasti langsung cepat merespon.. katanya sih aroma betina itu beda dari pada aroma yang lain… Padahal dia belum lihat tapi sudah tau aromanya.. pernah aku dekatin waria cuman untuk ngetes jago.. dia langsung ngambek.. katanya “ini bukan aroma betina bang.. ini aroma endok bosok..(telur busuk) sama-sama berlubang, tapi lubangnya nya yang ini ada pasak kuburannya.. bajingan kamu bang.. asssuuu..”. dia ngambek sama aku.. tiga hari ga mau bangun.. apa ga tersiksa aku.. jago punya anak buah kembar berkepala plontos.. posisinya dibawahnya jago namanya upinipin.. sikembar yang manut aja sama dia.. jadi setelah ini kalau ada yang mesum-mesum nyahut.. berarti dia jago yang bersisik..”)

“Permisi mas mba.. maaf mengganggu..”

“Cari siapa mas..?” Tanya sicewe.. wih cantik juga nih temannya lia.. tapi sayang sudah ada penjaganya disebelah.

“Cari lia mba..”

“Lia siapa soalnya ada dua lia disini..”

“Purnama..” lianya nongol dari pintu

“Temannya de..” Tanya sicewe

“Iya mba.. ” jawab lia sambil tersenyum..

Lia berjalan ke arahku..

“Kenapa kok kamu nelponnya siang..? padahal dari semalam loh aku telpon sama smsnya..”

“Hiuuuffttt… kamu ga nyuruh aku duduk dulukah ya’..? capek tau aku jalan kesini.. jauh loh.. aku harus mendaki gunung lewati lembah, Sungai mengalir indah kesamudra, bersama teman bertualang.. tempat yang baru, belum pernah terjamah, suasana yang ramai ditengah kota.. selalu waspadalah kalau berjalan.. siap menolong orang dimana saja (jangan sambil nyanyi bacanya om..)” candaku yang membuat lia sedikit tersenyum..

“HAHAHAHAHA.. teman mu asyik juga de…” kata cewe tadi, dia tertawa bersama pacarnya…

“Asyik sih mba tapi sayang agak ..”

“Ehem..”aku melotot ke lia..

“Agak apa de..?”

“Agak kurang-kurang mba.. hahaha..” lia tertawa puas..

Cewe tadi pun tertawa juga..

Cuukkk.. dibilangin kurang-kurang aku.. awas kamu ya ya’…

“Ya’ nama kosmu bagus ya..?”ucapku.. mengalihkan pembicaraan ..

“Ya baguslah.. kosan siapa dulu.. ya kan mba..”jawab lia sambil menoleh ketemannya..

“Iya dong bagus.. cewenya juga cantik cantik tau..” jawab temannya bangga..

“Iya bagus namanya.. kayak nama tempat panti pijat yang enak-enak di ibukota propinsi..” ucapku cuek..

“Bang kita mau pijatkah..” tiba –tiba jago mulai agak bangun dari tidurnya..

“Diam kamu jago.. tidur aja..” perintahku ke jago..

“KURANG AJAR..” teriak lia dan temannya berbarengan..

“HAHAHAHA..” giliran aku dan pacar sicewe tertawa..

“Dasar mesum.. dipikiranmu cuman begituan ajakah isinya..?” dia melotot kearah ku..

“Mau dong dipijat.. capek nih habis jalan.. heehehe..” ejekku..

“Kalau kamu ngolok sekali lagi, kupanggil semua penghuni kos ini supaya mijitin kamu rame-rame dijalan, bukan pake tangan tapi pake kaki…” Jawab lia kesal…

“Aku ikut mijitin juga de’ ya.. mumpung aku pake high heels ni..” Sahut temannya…

“Waduhh.. ampuunn.. ampuunn ya’.. ampun mba.. hehehe” Ucapku memelas…

Kuhisap rokokku dan membuang asapnya kesamping.. kalau kubuang kedepan bisa-bisa kena cakaran cat woman aku.. apa ga ngeri.. iii….

“Matikan rokokkmu pur.. kita masuk kedalam..”

“Tanggung ya’…”

“M A T I K A N..” ucapnya pelan sambil melotot.. lalu pipinya menggelembung dan tangannya melipat kedada..

Cuukkk.. cantik juga lia ini.. kalau ga ingat dia temanku sudah kulumat bibirnya.. kubuang sisa rokokku yang sisa setengah keluar pagar dengan ga ikhlas..

“Emang cowok boleh masuk ya ya’…”

“Berisik kamu pur.. ayo masuk cepat..”

“Permisi ya mba… mas..” ucapku pada pasangan tadi

Kulihat sicowo heran terus berbisik kepacarnya..

“Emang boleh masuk ya yang..” kata cowoknya

“Diam aja ntar aku cerita..” kata cewenya…

Aku sih cuek aja dengar itu.. orang lia yang ngajak kok..

“Oh iya mas.. pegangin lia itu.. ntar dia tersesat diantara gunung dan lembah loh.. hihihi..” ucap cewe tadi..

“Iihhh mba ini loh…” rengek lia..

“Kalau tersesat digunung sama lembah mba’nya aku mau doong… biar aku daki gunungnya.. kujilat- jilat ujungnya… kalau urusan lembah biar jago yang ambil alih..” Ucapku dalam hati

“Serius bang..”

“Ayo.. kita tuntaskan betina ini bang.. Kasih tulang aja penjaganya.. beres sudah..” ucap jago senang..

“Senang betul kamu kalau urusan beginian go..”

“Ya senanglah.. itu kan tugasku bang.. masa satu tahun lebih ini cuman buat kencing aja aku bang..” protes jago..

Iya juga sih.. Dah satu tahun lebih ini aku ga manjain jago.. Terakhir kali tiga bulan sebelum ujian akhir nasional.. Aku manjain jago sama mantan pacarku.. Iya mantan.. Soalnya malam habis enak-enakan besoknya kita putus.. Putus dengan terpaksa karena ada… Sudahlah nanti aja dibahas itu..

“Aku cuman bercanda kok go.. hehehe..”

“Taik kamu itu bang…” ucap jago kesal…

“Ayo pur..” kuikuti lia dari belakang.. semok juga bempernya lia ini..

“Bang..” panggil jago

“Tidur aja ya..” Elusku pelan..

“Ga asyik kamu bang..”

 

“Kamarku diatas.. ayo cepat naik..” ajak lia, Tiba-tiba lia berbalik kearahku.. aku kaget.. waduh lia lihat ga ya aku elus jago tadi..

“Kamu kenapa pur..?” Tanya lia heran..

“Ngga.. kosmu bagus ya..” ucapku sambil membuang pandangan ke sekeliling ruangan ini..

“Kamu mau ngolok lagi..?” ucap lia sambil melotot..

“Ngga lah.. ayo naik.. kita pijat diatas kan….” Ucapku sambil menahan tawa..

“Aadduuuuhhh sakit ya’ ampuunn.. ampuuunn.. hehehehe..” tiba-tiba lia mencubit perutku..

“Mau kupanggil semua penghuni kos kah..?” ucap lia

“Ngga ya… ampun.. ayo naik yo..” ajakku, wah bisa gawat kalau sampe dia panggil temannya satu kos.. bisa jadi perkedel aku..

Lia pun berbalik.. berjalan menuju tangga…

“Ini kamarku.. ntar kamu tunggu diluar sebentar..”

“Kak amel.. keluar dulu na.. ada purnama mau masuk kekamar..”

“Eh iya kah mana yayang pur nya..”

Aku pun memunculkan kepalaku dibalik pintu..

Cuukkk.. mba amel pake daster duduk diatas kasur sambil selonjoran.. bagian bawahnya ketarik keatas sampe setengah paha.. mulusnya cuukkk.. putih… dibagian dadanya juga kelihatan gunung kembar yang lumayan besar.. (Emang ada gunung yang besar adanya kan gunung yang tinggi.. ah sudah lah.. pokoknya cuukkk abis deh..)

“Ha.. halo mba amel..” sapaku ke mba amel.. cuukkk.. ngapain aku pake acara grogi segala sih..

“Bang…. bang sandi.. kok sepertinya disini aroma betina makin keciuman bang.. iya nih baunya kayak gimana gitu.. ga salah lagi ini.. ini bau betina bang.. ya kan bang.. bang.. oii.. bang.. dicuekin lagi kita.. kamu jangan main belakang lagi loh bang.. cukup kemarin aja ya.. kamu remes nenen cewe tanpa melibatkan aku.. Bang oiii… awas loh ya bang.. Bang.. Bang.. Oi.. Disini gerah bangeet loh.. Buka dikit kek.. ” cuukkk.. Gaswat nih.. Sijago mulai bangun.. Dia bisa mencium aroma betina disini.. cuukkk…

“Berisik banget kamu jago.. bisa diam ga..” Perintahku kejago..

“Hai yayang pur..” dia pun berdiri.. cuukkk momen dia waktu berdiri dasternya keangkat sampai sempaknya kelihatan warna putih cuukkk.. dia pun menatapku sambil memainkan ujung rambutnya yang diarahkan ketepi bibirnya.. tatapannya itu kok sepertinya kayak mau ngajak enak-enak gitu loh..

“Itukan suara betina bang.. lepaskan jago bang.. lepaskan.. ihhhh.. itu kelihatan bang.. untung tebuka sedikit resletingmu bang.. wah ada dua betina bang.. asyiikkk kita pesta hari ini.. kita 3some bang.. hahaha.. aku sanggup pokoknya… jangankan 3some, 4some sama cewe dibawah tadi juga mampu aku bang.. hahahaha.. pesta besar..”

“Bang .. cewek yang pake daster kok kayaknya mancing gitu dia bang.. loh.. loh.. kurang ajar.. berani betul dia bang.. nantang dia bang.. cepat lepasin jago bang.. biar jago ajarin sopan santun dia.. cepat buka bang.. gerah sekali dibawah ini bang… sempit.. bisa bisa mati kehabisan nafas aku bang….” cuukkk.. cepat-cepat kututup resleting dengan kedua tangan..

“Eh.. ii..iiya mba.. gimana kabarnya..?” cuukkk… ngapain juga sih aku tanya kabar.. aku kan belum kenal sama mba amel… ngobrol pertama lewat telpon.. itupun tujuannya aku nelpon lia bukan mba amel.. terus ketemu juga baru sekarang.. sok kenal banget sih.. cuukkk..

“Ga usah banyak ngomong kamu bang.. biar jago yang turun tangan.. tapi lepasin dulu jago bang.. kalau urusan gini aku tau kamu pasti penakut.. ini urusan jago bang.. biar jago yang ajarin sopan santun tuh betina.. dia ga tau berhadapan dengan siapa.. jago nih.. jago yang didalam bukan burung pipit… besar dan berurat..”

“Kok gelap.. asuuu.. kenapa ditutup bang.. singkirin tanganmu bang.. ga kelihatan nihh.. bang.. jahat bener sih..” bener-bener gaswat nih.. jago ga terima..

“De.. ternyata yayang pur memang mesum ya de.. hiihihihi..” lirik mba amel kearah jagoku yang berdiri tegak didalam celana.. penuh menggoda tatapannya.. bibirnya dibuka dan ujung lidahnya dikelurkan sedikit diantara gigi atas dan gigi bawah.. seolah olah dia lagi menjilat bibir sijago.. cuukkk karena reflek tanganku pun kusingkirkan dari resleting..

“TIIIIDDDAAAAAKKKKKK.. DIA MENGHINAMU BANG.. CUKUP.. CUKUUPP SUDAH.. KESABARANKU SUDAH HABIS BANG… LEPASKAN AKU.. MAU KUTONJOK BETINA ITU.. MAU KULUDAHIN DIA.. BIAR DIA SOPAN SEDIKIT SAMA KITA.. LEPASKAN AKU… LEEPASSSSKAAANN..” gaswaaattt.. jago emosi cuukkk…

“Kalau kamu ga lepasin aku bang.. kulaporkan kamug ke HAP..” ucap jago sambil.. nafasnya naik turun penuh emosi..

Cuukkk sijago marah besar nih.. dia berdiri dengan gagahnya.. aku bisa merasakan aura yang menakutkan dari jago.. keras banget berdirinya… dia bener-bener mau berontak nih..

“HAP itu apa go..?” tanya ku, sengaja kualihkan pembicaraan biar dia tenang..

“Hak Asasi Perkontolan..” jawabnya sambil bernafas kencang seperti orang yang habis lari…

#Cuukkk.. “sabar go sabar..” ucapku sambil mengelus – elus kepala jago..

 

“Purnama.. matamu itu loh.. mesum betul kamu ini..” ucap lia sambil melihat mataku, tiba-tiba dia menurunkan padangannya melihatku tanganku yang mengelus jago..

“AAAAAAAA.. PURNAMAAAA.. KENAPA KAMU PEGANG ITUMU….”Lia berteriak sambil menutup matanya…

Aku kaget.. langsung kulepas elusan dari kepala jago

“HAHAHAHA.. “ mba amel teretawa keras lihat tingkahku

“Kak amel.. kak amel juga gitu.. ganjen betul jadi cewe.. cepat keluar kak..” lia mulai jengkel sama kakaknya..

Cuukkk.. aku jadi salah tingkah sendiri.. bajingan..

Loh.. loh.. kenapa tiba-tiba nangis sijago…

“Jago.. jago.. dengar ga.. jago… jago bersihkan, air matamu.. bikin malu aja..” ucapku kejago..

“GA URUS BANG… NGOMONG AJA SAMA PINTU SANA..…. KAMU JAHAT BANG……. KAMU KEJAM..….. KEJAAAM… HIKKSS…. HIKKSS…..”

“Udahlah jago.. udah.. jangan nangis lagi.. jadi basahkan ujungnya..”

”BODO AMAT..”

Perlahan aku merasakan ada sedikit air yang keluar dari kepala jago…cuukkk…

“Maaf ya’…maaf..?” aku menoleh ke lia..

“BODO AMAT..” jawab lia sambil buang muka.. lah kompak betul jawabnya sama jago

“Ga usah nyebut namaku bang.. dasar pengecut..”

 

“Iya… iya de.. gitu aja marah.. dah.. aku keluar dulu ya de.. “ mba amel mencolek dagu lia.. lia cuman mndengus kesal..

Dia pun keluar kamar melewati aku yang masih mematung didepan pintu.. aroma tubuhnya memang menggoda sekali.. aku lihat lagi dia dari belakang… kutatap terus setiap dia melangkah.. mantap memang bokongnya.. ketika sampe didepan sebuah kamar dia berhenti dan berbalik..

“Babay yayang pur… kamarku disini ya.. muahhh” Dia cium jauh.. dia memajukan sedikit bibir seksinyanya.. cuukkk..

“Betina kurang ajar.. tunggu pembalasanku ya.. aku pasti akan kembali dalam satu purnama, bukan untuknya, bukan untuk siapa tapi untukku, karena aku ingin kamu…. Itu saja…”

“Cuukkk.. puitis betul kamu go…”

“Diam kamu bang.. pengecut..”

“Hihihi..” aku senang kalau jago merengut.. jadi kelihatan imut..

“Hahaha…”

“Assuuu..” jago mendengus pelan..

 

“KAK AMEELLL..” teriak lia dari dalam kamarnya… rupanya dia mendengar ucapan kakaknya…

“HAHAHAHAHAHA…” Mba amel langsung masuk kamarnya sambil ketawa lebar….

Aku pun kaget dengar lia berteriak… aku langsung menoleh ke lia..

“Apa liat-liat.. kamu mau nyusul kak amel kekamarnya.. pergi sana sudah….” lagi-lagi lia menggelembungkan pipinya dan melipat tangannya didadanya..

“Engga lah.. akukan kesini mau nemuin kamu..”

“Dasar laki-laki lemah kamu bang..” perlahan kurasakan jago mulai lemas..

“Terus ngapain masih depan pintu..?”

“Kamu ga nyuruh masuk… masa aku nyelonong aja.. kalau didalam ada roti kering bececeran, gimana? Atau ada kacamata kuda dikasur..? atau ada segitiga pengaman dimeja..?” aku mencoba mencairkan suasana biar ga tegang..

“Purnama.. emang aku sejorok kamu.. cepat masuk kamar..” kulihat lia mulai tersenyum walaupun sedikit aja sih senyumnya.. paling ga tatapannya sudah segarang tadi..

Akupun masuk kekamar lia.. kamarnya luas dan rapi banget.. ada kasur plus ranjangnya.. ada AC.. meja rias.. lemari 2 pintu.. meja dan kursi.. TV.. Computer.. lengap betul kamar ini.. aku pun duduk dikursi.. haus banget aku..

“Ya’ ada minuman?..”

“ Ada tuh dilaci meja.. sengaja tadi pagi kubelikan teh kotak…”

“Asyiikk.. tau aja kamu kalau aku suka teh kotak…” kuambil satu teh kotak dan kuminum..

Lia duduk didepanku.. dia duduk diatas kasur..

“Kamu belum jawab pertanyaanku tadi pur..”

“Apa itu ya’..”

“Kenapa kok kamu nelponnya siang..? padahal dari semalam aku telpon sama sms..”

“Aku ketiduran ya’..”

“Tidur dari jam 6 sore sampe jam 12 siang..?”

“Kamu jangan bohong ya sama aku..?”ucap lia

“Bohong sekali lagi.. aku cerita sama orang-orang neh mesummu..”

“Kamu gitu ya’.. Dikit-dikit cerita keorang.. ga asyik kamu ya’..”

“Biarin siapa suruh bohong..”

“Kamu kos dimana pur..?”

“Kos di pondok merah.. kenapa ya’..?” jawabku santai

“Heemm…berarti semalam kamu mabuk..?” kata lia sambil menatapku tajam..

Cuukkk.. kok dia tau kalau aku semalam mabuk.. waduh kalau aku bohong bisa-bisa disebarin keorang-orang mesumku.. tapi apa urusannya dia sih? Mau mabuk, mau tidur, mau nungging.. urusankulah..

“Kok kamu tau ya’..”

“Sudah kuduga.. heemm.. ya tau lah.. kamu kemarin sorekan lewat depan kosku.. aku panggil tapi kamu ga dengar.. kamu sama mas alan kan? bawa minuman 2 kardus.. Mas alan itu temannya kak amel.. Merekakan satu angkatan sama satu jurusan..” kulihat lia sudah nyantai ngomongnya.. dah ga marah lagi..

(Dia ngomong “heemm..” aja seperti orang yang lagi mendesah.. bikin sange aja.. Pliss ya ya’ jangan diulangi kata “hemm..” nya .. ntar aku nekat nyium kamu loh.. terus kuremas-remas nenenmu ya’.. persetan sama bowo.. kalau ada dia disini, kutinju dia..) Cuukkk.. kok ngelantur sih pikiranku.. waduh.. temanmu dia san.. temanmu.. konsen dikitlah..

“Jadi gini pur.. kak Amelia putri nama lengkapnya..  Dia ngobrol sama aku kemaren sore pas kamu habis lewat sama mas alan..

#Amel “Loh itu temanmu de yang bawa kardus? kalau yang bawa motor namanya alan, alan itu satu angkatan sama aku, Satu jurusan lagi.. Wah mau pesta lagi tuh anak.. “

#Lia “Pesta apa kak”

#Amel ”Biasalah mabuk…”

#Lia “Eleh.. ga mungkin purnama mabuk kak dia kan lugu banget anaknya…. Udah lugu oon lagi.. Paling juga pindahan kos.. Mereka bawa kardus gitu kok..”

#Amel “ya udah kalau ga percaya.. itu kardus minuman… Aku dah hapal kelakuan alan gimana.. dia itu preman kampus.. satu kosnya preman semua.. mana ada yang berani masuk kedalam kosannya.. kecuali diundang sama penghuni kos itu.. Kalau diundang, terus berani datang, berarti orang itu hebat.. Soalnya orang yang diundang dikos itu berarti ada masalah sama salah satu penghuni kos.. Dan bagusnya kos itu ga main keroyokan tapi duel satu lawan satu.. Dan sudah dipastikan yang diundang biasanya pulangnya pingsan.. Dan aku jamin pasti langsung dibawa kerumah sakit..

Kosnya bener-bener tertutup bagi orang luar.. cuman orang tertentu yang bisa masuk, salah satunya ya pasti pacarnya penghuni kos.. harus kuat mental yang jadi pacar anak kosan itu.. Dikosan itu juga ada bandar besar narkoba.. yang beli narkoba biasanya bandar bandar kecil yang jual kemahasiswa atau masyarakat umum.. itu pun mereka ga berani masuk.. Biasanya sampai pintu depan, Terus ambil barang, langsung pulang.. kalau sekelas pemakai aja ga ada yang berani langsung beli kesitu..

Oh iya satu lagi yang bisa masuk.. Cewe… hihi.. tapi cewe itu aja harus ada temannya yang jadi salah satu penghuni kos, baru bisa masuk.. Aku pernah sekali masuk kesitu diajak alan.. Serem tau de.. Orang-orangnya ga ada yang senyum.. Matanya merah semua.. Hiii.. Cukup sekali itu aja aku masuk.. Coba tanya sama pur.. Dia kos dimana? Kalau bilang di “PONDOK MERAH”.. Berarti dia berandalan juga… Soalnya preman-preman kampus banyak yang mau kos disitu tapi ga bisa..”

Cuukkk.. beneran kos-kosanku garang begitu kah.. berarti aku bagian dari berandalan kampus dong.. dikotaku aku kumpulnya sama orang-orang yang kayak gini.. di desa asalku juga gitu.. tapi bedanya dikota sama desaku ga ada yang main narkoba… jadi aku harus gimana ya? aku harus sedih apa senang..? atau aku harus pindah? Ngga ahh.. aku yakin aku betah kos disitu…

[table id=iklanlapak /]

“Pur.. pur.. purnama.. kok malah melamun sih..? Dasar oon.. kamu dengar ga aku cerita panjang lebar barusan..?”

“Kamu ngomong oon sekali lagi aku pulang nih ya’..”

“Iya..iya.. maaf.. hihihi… kamu dengar ga aku cerita tadi..” lia sudah bisa ketawa sekarang.. seneng banget rasanya aku.. jadi ga terlalu kaku ngobrolnya..

“Iya dengar..”

“Terus gimana..” Tanya lia..

“Gimana apanya..?”

“Ihhh…ya kamunya gimana setelah dengar cerita tentang kosanmu itu..”

“Ya nyantai ajalah.. terus aku harus gimana..? harus teriak teriak sambil mendesah terus lepas baju.. terus nari striptis didepanmu.. gitu kah..?”

“Iiihhh .. dasar kamu memang mesum pur.. jengkel aku…” ucap lia.. lagi-lagi pipinya dibuat menggelembung kayak bapao aja.. pengen kucubit pake bibirku rasanya…

“Kok kamu nyantai aja ga kaget gitu.. emang sebelum masuk kesitu kamu dah tau kosan itu seperti apa..?”

“Nggak…” jawabku singkat sambil meminum teh kotakku..

“Terus gimana ceritanya kamu bisa masuk kesana terus dikasih ijin kos disitu..?”

“Jawab yang jujur pur.. kalau ngga…..”

“Iya.. iya cerewet betul kamu itu.. sudah cerewet, sadis lagi..”

Ya akhirnya kuceritakan semua sama lia tentang awal mula aku masuk kos sampai kejadian tadi pagi.. entah kenapa aku kok nyaman ngobrol sama cewe satu ini.. bukan karena takut disebarin mesumku.. tapi… ( Nenennya ituloh.. besar dan lembut.. walaupun terhalang kaos dan branya.. tetep aja terasa lembutnya.. aku juga baru sadar suaranya lia itu bikin ngaceng kalau berdua begini.. seperti ada nada nada desahnya yang gimana gitu.. ) Cuukkk.. sadar.. sadar.. dia itu temanmu..

Menurutku lia anaknya enak dan nyambung kalau diajak ngobrol.. Ceplas ceplos ngomongnya, ga jaim, nyaman lah pokoknya.. untung sudah punya pacar..

“Oh gitu toh ceritanya.. aku sih ga masalah mau kamu kos dimana kek, kamu mau mabuk kek, mau nari stripsis didepanku kek, mau oon kek, mau mesum kek, yang penting ga macam-macam sama aku.. Soalnya orang kayak kamu itu enak diajak berteman.. Ga neko-neko.. Dan aku nyaman kalau dekat sama kamu.. Aku yakin kamu pasti bisa jagain aku kok.. Semenjak ketemu kamu pertama kali aku yakin kamu bakalan jadi temanku..”

[table id=iklanlapak /]

“Cuukkk.. kamu belum kenal aku dekat ya’, Jadi kamu jangan terlalu percaya sama aku, buktinya aku dari tadi bayangin nyipok bibirmu sama remas remas nenenmu.. aku tuh ga sebaik yang kamu kira..” Ucapku dalam hati..

( #Sidul “Heee san… Lia itu sudah percaya sama kamu, kasihan lia.. kelihatannya ada suatu beban berat yang dipikulnya.. dia pintar menyembunyikan masalah dibalik senyumnya.. jadilah temannya.. jagain dia ya san…) tumben nih pikiranku bener..

(#Sibro “betul juga kata sidul.. jadikan lia teman san.. siapa tau besok besok kamu dapat nenennya lagi atau dapat bibirnya yang seksi.. sssttt.. siapa tau malah dapat kue apemnya yang montok.. masa kalah sama bowo san..san. hahaha…) Cuukkk kok mesumnya datang lagi sih.. Ingat san.. Dia temanmu.. Konsen..

( #Sidul “Usir dulu sibro itu.. ganggu aja dari tadi..”)

( #Sibro “Jahat kamu bos.. kamu gak kasian sama jago bos..”)

( #Jago “Jangan disebut namaku ya….aku mau tidur”)

[table id=iklanlapak /]

“Kan ada bowo ya’ yang jagain kamu..”

“Ga bisa diharap kalau dia itu..”

“Lah.. dia kan pacarmu ya’”

“Sudah ga usah bahas dia.. lain kali aja kuceritain tentang hubunganku sama dia”

“Ngomong-ngomong kamu kenal kak bowo dimana pur..?”

“Kalau kulihat dia agak takut sama kamu..? belum pernah loh aku lihat ekspresinya dia seperti kemarin.. Biasanya kalau ada cowo yang dekat sama aku, langsung dikasih shock terapi sama dia.. Entah dimaki atau malah dihajar sama dia..”

“Jujur ya pur, cerita ke aku kenapa kamu bisa kenal sama dia dan kenapa dia agak takut sama kamu, aku janji ga akan cerita ke kak bowo….”

“Iya.. aku cerita.. tapi cerita diluar yoo.. aku lapar ya’.. belum makan seharian.. lagian mulutku pait ga rokokkan dari tadi.. Cari café atau warung dimana gitu.. sekalian cuci mata..”

“Ayooo.. aku juga bosan dikosan mulu..”

“Ngomong- ngomong bowo mana ya’? kamu ga diapelin…?”

“Dia lagi kekota sebelah.. biasa… touring sama teman teman motor sportnya.. 2 hari dia disana.. besok baru balik..”

“Ayo sudah pur… Enaknya naik apa nih pur? Mobil apa sepeda motor?”

“Sepeda motor aja ya’”

Lia pun mengambil jaket dilemarinya dan menyerahkan kunci motornya ke aku..

[table id=iklanlapak /]

Cuukkk mimpi apa aku semalam.. aku lagi bonceng lia.. duduknya ituloh.. rapat banget.. nenennya seakan akan membelai punggungku.. tangannya diatas pahaku agak kedalam.. dikit lagi nyentuh si jago.. aku ngerasa jago mulai ngintip-ngintip dibalik celana..

“Bang betina ini diselesaikan kah..?”

“Jangan ganggu suasana yang lagi nyaman ini go… Ga semua wanita yang meluk aku gini, harus diselesaikan diatas kasur.. mending kamu tidur aja lagi..”

“Baper amat bang… iya.. iya aku tidur….”

Jago kalau marah biasanya ga lama.. kalau sudah tidur biasanya lupa sudah masalah yang tadi-tadi..

Setidaknya rasa nenen lia menghilangkan sedikit jengkelku karena juve yang ga juara..

“Bang.. enak ya dipijat nenen….”

#Cuukkk..berisik betul sih kamu ini.. tidur sana sudah..

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 06 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 06 – BERSAMBUNG
Sebelumnya ( Part 05 ) | ( Part 07 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler