. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 05 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 05

0
504
Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 05

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 05

Part 05 – Kamu Itu Ga Sopan

Emery Naila Unna

Sebelum balik kekos, aku singgah ketoko depan gang.. aku mau beli teh kotak sama rokok.. setelah itu aku membakar rokokku dan meminum teh kotak sambil berjalan…

Capek juga aku hari ini aku mau belanja kebutuhan kos.. tapi aku mau tidur dulu sebentar.. akupun masuk kedalam kos-kosanku.. tapi baru aku masuk pintu kos kulihat sudah banyak orang berkumpul, lebih banyak dari kemarin, mungkin ada sekitar sepuluh orang lebihlah dan kulihat ada seorang cewe cantik yang duduk disebelah mas rendi bule, itu pacarnya mas rendi ya? Cantik juga..

Mereka semua membuat lingkaran dimeja.. dibawah meja sudah berjejer botol kosong dan ada juga beberapa botol minuman yang belum dibuka.. mereka kelihatannya pesta lagi.. mendengar pintu terbuka, mereka semua melihatku.. huufftt.. masa aku harus minum seperti kemarin lagi sih?.. tolong jangan hari ini ya.. perutku masih ga enak gara-gara kemarin..

“Halo sandi dan teh kotaknya..” mas wawan menyapaku duluan sambil melambaikan tangannya… aku tersenyum dan mengangguk..

“Eh.. ada sandi.. duduk sini san..” mas rendi menyapaku..

“Oh iya mas.. maaf saya taruh tas sebentar ya mas..” jawabku.. aku langsung kekamar membuka pintu dan menaruh tasku.. setelah itu aku gabung dengan mereka..

“Permisi mas..” aku duduk disebelah alan dan meminum teh kotakku yang sisa sedikit.. alan menepuk pelan pundakku.. aduh.. perasaanku jadi ga enak ini.. tapi aku tetap santai kupandangi satu persatu orang yang ada disini.. yang aku kenal sih cuman mas rendi, mas toni, mas wawan, mas bendu, mas rudi sama alan.. sisanya aku ga kenal.. dan kuperhatikan rata2 penampilannya slengean.. rambut gondrong.. ada yang dibiarkan terurai, digimbal, ada yang diikat slayer model axl, ada yang pake bando (yang pake bando itu cewe yang disebelah mas rendi hehehe..)

“Santai aja san, kamu ga disuruh minum sendiri kayak kemarin.. tapi minum bareng kita..” kata mas rendi, sambil memberikan aku minuman setengah gelas kecil kepadaku.. semua ketawa dengar mas rendi ngomong barusan.. cuukkk aku dikerjain dong kemarin..

“Aku minum mas…” kuangkat gelasnya dan kuminum.. busyeet.. rasanya tetap pahit nih minuman seperti kemarin.. kutaruh gelas… dan kuambil rokok putihan dikantongku.. kubakar dan kuhisap pelan.. kunikmati rokok ini supaya mengimbangi rasa pahitnya minuman ini dimulutku.. kutaruh bungkus rokokku dimeja “rokok mas..” aku menawarkan rokokku sama semua yang ada diruangan ini..

“Aku minta satu ya.. coba ngerasain rokok anak baru..” aku melirik.. lah yang ngambil malah cewe..

“Oh iya mba silahkan..” ucapku…

“Gimana sudah daftar san..” Tanya mas rendi..

“Sudah mas.. minggu depan aku test masuknya” jawabku..

“Oh ya.. kamu belum kenal sama semua penguhuni kos ya.. kemarin sempat kenal sebagian tapi ga tau jurusan sama semester berapa kan..” lanjut mas rendi

“Ini wawan.. kamu sudah kenalkan kemarin.. dia anak teknik elektro.. dia sekarang sudah semester 8..”

“Kalau bung toni ini jurusan teknis mesin dia semester 8, jangan dipanggil mas, dia ga suka, panggil aja bung toni” lanjut mas rendi, bung toni mengangkat alisnya kearahku..

“Kalau ini bendu, dia jurusan teknik industri semester 8 juga, bendu ini satu angkatan dan satu jurusan sama aku.. dia ga kos disini.. tapi sudah dianggap keluar besar dikos ini.. dia asli anak kota ini.. ”

“Kalau rudi anak kimia semester 4, dia keponakan yang punya kos, jadi urusan kos kosan tanggung jawab dia..”

“Kalau itu akbar teknik lingkungan semester 6, sebelahnya raimond planologi semester 6, kalau ini danis arsitek semester 6, sebelahnya bobby pengairan semester 4”

Aku menganggukan kepala kepada setiap orang-orang penghuni kosan yang dikenalkan mas rendi satu persatu..

“Kalau ini yang sebelahku namanya Emery Naila Unna biasa dipanggil mery.. dia ini ibu negara disini.. anak hukum semester 6.. dia anak kampus sebelah..” ucap mas rendi sambil mengelus pelan rambut wanita itu..

“Hai anak baru..” mba mery menyapaku sambil tersenyum

“Iya ibu..” anggukku kepada mba mery

“Emangnya aku yang punya kosan dipanggil ibu.. emang aku setua itu kah..? ”kata mba mery sambil melirikku.. yang lainpun langsung menatapku tajam..

“Maaf mba.. maaf.. soalnya kata mas rendi mba itu ibu Negara disini..” jawabku polos sambil menggaruk kepala..

“Polos sekali kau anak muda..” kata alan sambil tersenyum.. yang lain pun akhirnya tersenyum juga..

“Hehehe.. sudah lanjut lagi ya.. nah kalau disebelahmu itu alan.. kemarin dia paling junior disini, soalnya baru delapan bulan tinggal dikos ini, sekarang sudah ada kamu gantinya yang paling junior.. dia anak sipil semester 4”

Sambil menjelaskan mas rendi terus menuang dan memutar gelas kepada kami semua.. kecuali mba mery.. dia ga minum tapi ngerokok aja terus..

“Sebenarnya masih ada 3 lagi san.. mereka dikamar atas semua, mas pandu ‘semester 20’ teknik sipil.. mas arief geodesi ‘semester 18’, mas adam teknik mesin ‘semester 12’… kamu pasti kaget ya soalnya yang kamu tau kalau S1 kan cuman 8 semester.. mereka belum lulus sampe sekarang.. mas pandu sama mas arief sering cuti, mereka sering dapat proyek diluar kota, kalau mas adam ada bisnisnya dikota sebelah.. jadi kuliah dianggap sambilan aja bagi mereka..”

“Jadi yang tinggal dikos ini 13 orang + bendu yang ga tinggal disini, totalnya ada 14 orang keluarga besar ‘pondok merah’ ..”

“Nanti kamu jelaskan dunia kampus sama sandi lan..biar dia ga kaget..” ucap mas rendi ke alan

“Sudah mas, tadi pagi aku jelasin sedikit ke sandi..” ucap alan..

“Baguslah.. oh iya.. sudah habis minumannya ya..? nih kamu yang terakhir..” mas rendi memberikan gelas terakhir ke aku..

Cuukkk.. padahal sudah 10 botol minuman diputar yang kuikuti kok mereka masih anteng aja duduknya.. padahal mereka sudah lebih dulu minumnya, gatau mereka habis berapa botol.. tapi tetap santai aja ga ada yang tumbang.. nah aku.? Pusinglah pastinya.. tapi ga kayak kemarin.. mungkin karena aku langsung minum 2 botol kali ya kemarin..

“Lan kamu beli ya minuman di cak gundul.. tadi rudi sama bobby sudah kesana.. jadi gantian.. nih..”mas rendi menaruh uang 50 rb dimeja..diikuti sama yang lain merogoh kantong masing masing untuk ngambil duit..

“Jangan mas.. mohon maaf kali ini pake uang saya aja belinya, anggap aja perkenalan dari saya..” ucapku.. mereka terlihat tersenyum semua..

“Nah.. gitu kek.. pengertian memang loe san..hehehe” ucap mas wawan..

“Beneran kamu san.. ada uangmu..?” Tanya mas rendi..

“Ada mas.. santai aja.. ayo lan temanin, aku ga tau tempatnya beli..” ajakku ke alan..

“Hati hati loe berdua jangan ngebut.. santai aja.. 20 km/jam lah sisa spedo meternya.. hehehe..” canda mas wawan

“Anak baru.. aku titip rokok mild ya.. pahit rokokan putihan terus..”ucap mba mery kepadaku..

“Siap mba..”

Kami berdua pun meluncur kearah warung cak gundul.. alan yang bawa motor.. soalanya kan dia yang hapal jalannya .. sebelum ke warung cak gundul kami singgah ke ATM.. kali ini ga terlalu susah aku mengambil uang, karena sudah mengerti.. setelah itu kami meluncur lagi

“Lan.. kenapa semua kok diam waktu mas rendi ngomong..” tanyaku

“Ya mana ada yang berani nyahut kalau mas rendi ngomong.. mereka pasti menyimak aja.. kecuali kalau ditanya.. nah beda lagi kalau pas bercanda.. mereka pasti sahut sahutan..” ucap alan.. memang sih kulihat mas rendi auranya beda.. dia orangnya tenang tapi tegas..

“Memang disini sukanya minum putihan gitu ya lan, kok ga pake campuran apa gitu, biar manis..”

“Ngga tau.. kebiasaan dikos gitu.. tapi kalau minum diparkiran kampus biasanya mereka campur bir..”

“Oh ya.. emang boleh minum diwilayah kampus..”

“Hahaha.. besok-besok kamu lihat sendiri lah..” ucap alan sambil tertawa..

“Nah.. itu warungnya..” kita pun sampe diwarung pak gito..

Kelitan kecil sih dari depan tapi mas masuk.. cuukkk.. berbagai macam minuman terpajang rapi di lemari kayu..

“Halo cak..” sapa alan ke cak gundul

“Halo lan.. wehh.. pesta terus rek.. mau ruddi karo bobby wes rene, awakmu ngombe dewe ta?”(halo lan, pesta terus.. tadi rudi sama bobby sudah kesini, kamu minum sendirikah..?) ucap cak gundul..

“Engga cak.. aku ngombe nde kosan.. ikiloh ono arek anyar, mangakane pesta nde kosan”(engga cak.. aku minum dikosan.. ini loh ada anak baru, makanya pesta dikosan) saut alan..

“Sopo iku lan..? kok iso mlebu nde kosan pondok merah, arek endi? Sopo seng nggowo?”(siapa dia lan? Kok bisa masuk dikosan pondok merah? Anak mana? Siapa yang bawa?) Tanya cak gundul kaget..

“Iku sandi cak.. ga ngerti kok moro moro iso di olehno ambe mas bule, arek pulau seberang, teko dewe nang kosan..” (itu sandi cak.. ga ngerti kok tiba-tiba diijinkan sama mas rendi, dia anak pulau sebarang, dia datang sendiri..)

“San.. sini.. kenalin ini cak gundul.. jadi kalau besok besok kamu kesini, kalau ngutang dikasih sama cak gundul.. kalau anak pondok merah tanggal tua pasti ngutang disini.. hahahaha..” ucap alan mengenalkanku sama cak gundul sambil bercanda..

“Iso ae koenku lan” (bisa aja kamu itu lan)

“Sandi cak..” aku memperkenalkan diri

“Gundul mas..” jawab cak gundul menjabat tanganku..

“Sakti kamu mas bisa tinggal di pondok merah..hehehe” ucap cak gundul

“Ah biasa aja cak..”

“Jadi beli berapa kita lan..?”

“Terserah kamu san.. orang kamu yang mau beli…”

“Oh gitu.. cak.. topi miringnya satu karton, vodka gepeng 1 karton.. rokok marlboro 2 slop, rokok mild 16nya 1 slop, rokok LA 16nya 1 slop, kacang kulit yang besar 4 bungkus.. teh kotak 2.. apa lagi lan?” aku menoleh ke alan yang kaget lihat pesananku.. cak gundul pun ketawa senang dengar pesananku..

“Asuuu.. serius ini kamu beli segitu san? Wah.. pesta besar kita malam ini.. dah lebih dari cukup itu.. hahahaha.. ” alan tertawa terbahak bahak…

“Wahhh.. iso ndelosor koen ngombe sak mene lan.. hahahaha..” (wah.. bisa jatuh kamu minum segini banyak lan.. hahaha..) ucap cak gundul..

“Berapa totalnya cak?” tanyaku

“Sabar ya mas, ambil kalkulator dulu”

“922 rb.. kudiskon buat sampean sebagai salam perkenalan 920 rb aja..”

“Wah..makasih cak.. nih uangnya cak” kuambil uang dikantong kuserahkan ke cak gundul..

“Aku yang terimakasih mas.. sering sering aja ya mas.. hahahaha..” jawab cak gundul..

“Kalau sering-sering ditarik dealer aku cak.. hahaha..” candaku..

“Hahaha.. bisa aja kamu mas..”

“Iso to nggowone lan..?”( bisakah bawanya lan..?) tanya cak gundul sambil menaikan pesanan kami diatas motor..

“Gampang.. hahahaa.. pamit cak.. ”

“Ya hati2..”

Kami pun pulang tanpa banyak bicara.. karena terhalang karton yang kupangku.. cuman terdengar suara alan yang ketawa ga jelas..

Ketika kami sampe didepan kosan alan menekan klakson.. supaya dibukakan pintu, soalnya aku ga bisa turun dari motor..

“Manja banget gitu aja minta bukakan …..” mas rudi kaget sampe ga ngelanjutin ngomong ngeliat bawaan kami..

“Bangke banyak amat.. ini yang mau minum siapa sebanyak ini..?” ucap rudi kaget sambil membuka lebar dua pintu kosan supaya motor bisa masuk kedalam..

“Ngehe.. banyak amat loe beli.. hahahaha.. pesta.. pesta..pesta..” teriak mas wawan

“Cukimai… ko beli sebanyak ini san.. ko mo buat torang tidur dilantaikah?” Tanya bung toni dengan logat ketimuran yang khas.. baru kali ini kudengar bung toni bicara..

“Sip je..” ucap mas bendu sambil mengcungkan jempol kepadaku

“Ehh.. anak baru.. kesambet apa kamu beli sebanyak ini..” suara merdu mba mery bertanya kepadau..

Bang rendi cuman geleng- aja aja lihat kami datang…

“Pesta…pesta…pesta…”yang lain kompak berteriak sambil menggenggam tangan keatas..

“Mas.. bisa minta tolong dibantu turunin dulu ga? Tanya nya nati aja.. Berat loh ini?” ucapku..

“Hahaha.. iya..iya..”mas bobby, mas rudi dan mas danis membantuku menurunkan bawaan kami.. uhh pegel juga pahaku nahan berat 2 karton minuman ini..

“Bah.. sempat-sempatnya beli teh kotak anak baru ini.. ini dua buat kamu semua..?” kata mba mery

“Kalau mba mau satu satu kita.. hehehe..” ucapku

“Kamu baik banget deh..” kata mba mery langsung meminum satu teh kotaknya..

“Lebay betul kamu ay.. he..” kata mas rendi

“Ayo ndang dimulai.. kesuen iki…”(ayo cepat dimulai.. kelamaan ini) kata mas bendu

“Acik..acik..jos… hahahahaha..” semua penghuni tertawa bersama..

Sebelum memulai lanjut minuman.. aku meminum teh kotakku..

Dan malam ini kami pesta sampe pagi.. aku sampe ga sadar kok tiba tiba bangun sudah didalam kamar.. seingatku tadi malam pesta kami cukup meriah.. ada yang nyanyi teriak teriak.. ada yang joget joget.. ada yang tidur dibawah dekat kursi.. ada yang muntah di kamar mandi.. kalau aku.. ga tau muntah apa ngga.. yang jelas aku dah tidur dikamar..

[table id=iklanlapak /]

“Jam berapa ya ini?”gumamku

Beh jam 12 siang.. hiufftt… gila dua hari ini aku terbangun dengan kondisi kepala berat dan tidur dengan pakaian yang lengkap dengan sepatunya..

Kucopot sepatuku.. dan bersandar di dinding.. oh iya aku belum sempat beli kebutuhan dan perlengkapan buat kamar kosku..

Kulihat HP ku.. waduh ada banyak panggilan tak terjawab dan beberapa sms masuk..dan sms pending yang masuk.. maklum.. HP jadul kan terbatas penyimpanan buat sms.. tunggu dihapus dulu sms yang telah terbaca.. baru bisa masuk sms yang pending…

Kulihat panggilan dari no tak dikenal sama beberapa sms dari no yang tak dikenal juga..

Sms pertama
From 08xxxxxxxx
18.01

Pur..

Sms kedua
From 08xxxxxxxx
18.35

Purnama

Sms ketiga
From 08xxxxxxxx
19.11

Purnamaaaaa

Sms keempat
From 08xxxxxxxx
19.40

Purnama ini aku lia..
Kalau kamu sudah buka sms dari aku
Telpon kekosku no nya ini 4xxxx7
KUTUNNGU..!!!!

Sms kelima
From 08xxxxxxxx
20.55

Kalau sampe kamu ga telp.
Kuceritain keorang2
Kamu itu MESUM suka pegang DADA cewe

[table id=iklanlapak /]

Cuukkk… sadis bener ancaman cewe satu ini.. mau kubalas smsnya tapi pulsaku habis.. kepalaku langsung enteng, mataku langsung terang, gara gara baca sms dari lia.. ahh sudahlah.. mandi dulu..

Habis mandi buru-buru pakai pakaian dan ga lupa pake sepatu.. bukan karena ga punya sandal.. tapi aku itu kalau keluar kemanapun pasti pakai sepatu.. soalnya lebih praktis dan enak kalau bergerak..

Kututup pintu kamarku.. buru-buru aku keluar..

“Woi.. san.. kate nangdi koen.. kok kesusu ae..” (woi san mau kemana kamu.. kok buru-buru aja) tegur mas bendu dari arah pintu masuk.. kelihatannya dia baru datang..

“Mau kewartel mas.. telpon orang rumah.. hehe”

“Oh yo hati-hati”

“Siap.. mas..”

[table id=iklanlapak /]

Diwartel didepan gang..

“Halo..”

“Halo..”suara cewe diseberang..

“Pagi mba”

“Pagi..? ga salah mas? Ini loh jam setengah satu siang”

“Oh iya siang mba.. hehe..”

“Bisa bicara dengan lia mba..?”

“Lia siapa ya…?”

Cuukkk.. ini beneran kosnya lia ga ya? Apa aku salah tekan nomer

“Adalia Adriana Agatha yang dari pulau seberang..”

“Wihh.. hapal betul nama lengkapnya kamu mas.. .”

“Ini mas siapa ya..?”

“Sandi mba…”

“Sandi apa purnama…?”

“Sama aja mba..?”

“Loh mba kok tau nama ku sandi purnama..?”

“Ya taulah.. sandi purnama yang anu kan..?”

“Anu apa mba..?”

“Anu mas.. HAHAHAHAHA….?”

Cewe yang aneh.. tiba ketawa ga jelas.. nyaring lagi…

“ANA.. YAYANG PUR TELP HAHAHAHA..”

Cuukkk.. nyaring betul cewek ini teriak…

“Sebentar pur ya.. ana nya masih diatas..”

“Kok ana sih mba..? aku kan cari lia,,”

“Cerewet juga kamu pur.. ntar tanya ana aja..”

“Heee kak.. sini telponnya..”

“Ntar.. aku masih belum puas ngomong sama yayang pur..hehehe”

“Aihhh.. sini na telpnya kak..”

“Ntar na de.. lima menit lagi ya.. atau nda mending kamu keluar dulu cari makan, habis itu kemall beli baju, terus kesalon.. nah habis itu kamu balik kesini.. ”

Cuukkk.. asli parah ngomongnya nih cewe…

“Cepat na kak.. sini telponnya..”

“Hahah,, iya..iya.. nih.. gitu aja mau nangis..”

“Biarin weee…”

“Halo pur..”

“Halo lia”

“Ternyata yayang pur memang oon ya de.. kalau mesumnya sih aku belum bisa buktikan.. kan belum ketemu sama dia.. hahahaha”

Cuukkk terlambat sudah.. cewe ini sudah cerita keteman temannya…

“Apasih kak pergi sana sudah.. ganggu aja..”

“Hahaha… babay ayang pur.. hahaha”

“Halo pur..”

“Sadis kamu ya’.. tega betul kamu sama aku.. kamu sudah ceritain kesiapa aja ya’…”

“Sadis apanya pur..?”

“Itu kenapa temanmu bisa bilang oon sama mesum.. tega kamu ya’ tegaaa..”

“Ohhhh.. itu.. kak amel.. dia kakak sepupuku.. dia kakak tingkat kita diteknik sipil.. kakak tingkat..? iya kalau kita berdua diterima kuliah dikampus itu.. hihi… aku sering curhat curhatan sama dia.. nyantai aja.. aku cuman cerita sama dia aja kok.. aku jamin dia ga akan cerita kesiapa siapa…”

Kenapa dia ngomong “ohhhh..” aja bikin aku sange ya? Seolah olah mengundang aku untuk nyium bibirnya.. “sini pur.. kekosanku.. mau ga kamu cium bibirku sambil remas remas nenenku” cuukkk.. mikir apasih aku.. kok ngelantur…

“Ya tetap aja sadis.. kenapa juga kamu cerita ya’.. padahal kan aku sudah telpon kamu sekarang.”

“Untung kamu telp sekarang.. coba malam.. pasti sudah kuceritain sama semua penghuni kosku biar mereka begosipan dikampus.. kan enak kamu jadi terkenal.. belum jadi mahasiswa sudah terkenal..”

Cuukkk.. sadis.. kejam.. tega…

“Ampuunn ya’.. jangan cerita kesiapa siapa lagi…”

“Oke pur.. kalau gitu kutunggu kamu dikosku sekarang..”

“Kenapa sih ya’?.. nelpon kan sama aja”

“Sudah kesini aja kalau dalam 15 menit kamu ga datang, aku cerita ke penghuni kos ku loh.. kosku dibelakang kampus, jalan aja dekat kok dari kampus.. nama kosnya barbara.. cepat ya kutunggu, ga pake lama…”

KLETEK

“Halo.. halo.. halo ya’..”

TUT..TUT..TUT..

 

#Cuukkk… ditutup telponnya.. ga sopan..

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 05 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 05 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 04 ) | ( Part 06 ) Selanjutnya