. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 04 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 04

0
524

Part 04 – Pacar “Teman Lama”

Adalia Adriana Agatha

Tiba tiba ada motor berhenti didepanku, seorang cewe yang turun dari motor itu, langsung berjalan terburu-buru berjalan kerah gedung pendaftaran.. sedangkan yang memboncengnya langsung pergi..

Cuukkk.. ngapain cewe itu disini?

Aku pun berjalan dibelakangnya.. wah lumayan rame juga ya yang daftar.. mungkin karena besok hari terakhir pendaftaran makanya banyak yang datang hari ini.. kulihat dia berhenti dimeja pendaftaran dan meminta formulir kepada petugas.. setelah itu dia berbalik…

Buukkk…

Dia menabrakku, tanganku yang reflek mencoba menahan pundaknya.. malah mendarat mulus ke buah dadanya.. “emppukkk cuukkk..” gumamku.. sebelum dia sadar sepenuhnya kutarik tanganku cepat…

“AWW… kamu sengaja ya nabrak aku.. “ teriaknya.. sampai orang orang disekeliling menatap kami berdua..

“Maaf mba.. maaf aku ga sengaja.. kirain mba tadi geser kesamping.. eh ga taunya malah balik..” jawabku..

Kulihat wajahnya dengan agak gugup.. diapun melihatku sambil mencoba mengingat sesuatu..

“Ehhh… kamu yang oon di ATM tadi ya..” tiba-tiba dia ingat dan melihatku sambil tersenyum..

Cuuukkk oon lagi dia ngomong.. ah jadi males aku.. kugeser dia kesamping.. aku langsung kemeja pendaftaran untuk ambil formulir pendaftaran..

Tiba-tiba dia menarik tanganku berjalan kepojokan yang ada mejanya..

“Ngapain sih tarik-tarik..?” tanyaku dengan sewot.

“Kamu ngapain kesini..?” tanyanya

“Ngeringin rambut.. aku habis keramas pake sampo yang banyak tadi dikosan.. puasss” jawabku cuek…

“Hihihhihi.. kalau gitu geser sana jangan dekat-dekat, ntar oonmu jatuh ke aku.. hihii..” ejeknya sambil menutup mulutnya dengan map pendaftaran..

“Sempak juga nih nih cewe.. dia yang tarik, sekarang malah ngusir.. kuremas lagi neh nenenmu..” ucapku dalam hati..

Aku pun balik kanan mau ketempat lain buat isi formulir..

“Sudah disini aja… sama-sama kita isi formulirnya.. kamu mau daftar juga kan..” di tariknya lagi tanganku… sambil tersenyum..

“Kalau ngomong oon sekali lagi aku tinggal..” ucapku kesal..

“Kamu tuh sudah oon ngambekan lagi hihihi..” dia ngolok lagi..

Cuuuk oon lagi.. “ah.. sudahlah aku pergi aja..” begitu aku mau balik ditarik lagi tanganku…

“Iya.. iya.. ngga lagi aku ngomong gitu..” ucapnya sambil mengangkat tangan kiri dan mengacungkan dua jarinya sambil tersenyum..

“Ayo cepat diisi formulirnya.. terus dikumpulkan biar cepat dapat no pendaftaran..” ucapnya sambil meletakkan formulir ke meja..

“Geseran dikit ..” ucapku.. sambil menurunkan tas dan kuambil berkas ijazah dan persyaratan lainnya untuk mengisi formulir yang ada di dalam tasku..

“Oh iya namaku Adalia Adriana Agatha, biasa dipanggil lia..” ucapnya sambil mengangkat tangannya..

“Sandi Purnama Irawan, biasa dipanggil del piero..” ucapku untuk mencairkan suasana, sambil kujabat tangannya..

“Huuee… tampangmu ga ada tampang pemain bola..” ejeknya..

“Kamu ga lihat cambangku mirip abang delpiero kah..?”

“Hahaha.. itu cambang kah? Aku kira gantungan baju.. hahaha..”

“Bukan gantungan baju.. ini tali jemuran.. puas…”

“Hahaha… sudah-sudah sakit perutku.. kamu ambil jurusan pur?..”

“Kok pur sih?..”

“Ya kan sandi purnama irawan..” ucapnya sambil mengisi formulir dan melirikku..

“Iya kan masih ada kata sandi nya..atau isan kah, didi kah, irawan kah, wawan kah atau del piero juga bisa..”

“Engga.. aku maunya manggil kamu purnama..”sambil menatapku..

“Terserah kamu aja sudah, yang penting hatimu senang..” jawabku

“Kamu dari pulau seberang ya pur..?”

“Kok tau kamu ya’..”

“Ya iyalah dari logat bahasamu aja ketahuan..”

“Kamu juga dari sana ya ya’..” astaga baru nyadar aku, makanya kok ngomong dari tadi nyambung logat bahasanya sama cewe satu ini..

“Iya.. eh.. aku ngambil jurusan teknik sipil, kamu jurusan apa? Dari tadi ditanya ga dijawab pur..”

“Astaga.. sudah asal daerah kita sama jurusan yang diambil juga sama.. hem.. aku ngambil teknik sipil juga..”

“Mimpi apa aku kok bisa ketemu tukang olok kayak kamu ya’..”

“Hihihihi.. asyik akhirnya aku dapat teman juga yang sejurusan..” ucapnya tersenyum

“Bahagia betul kelihatanya kamu.. eh ngomong-ngomong siapa yang antar kamu tadi?” Tanyaku..

“Oh kamu lihat ya tadi.. itu tadi pacarku dia semester 4 jurusan mesin, dia itu kakak kelasku waktu di sma” ucapnya

“Oh..” ucapku datar..

“Sudah ga usah bahas tentang dia.. kukira tadi, dia mau ngantar aku sampai selesai.. ga taunya cuman didepan gedung.. terus dia pergi.. mau ngopi sama teman-temannya katanya.. apa ga jengkel aku, dia lebih mentingin ngopi sama teman dari pada nemanin cewenya daftar kekampus..” busyet.. katanya ga usah dibahas tapi dia ngomongnya panjang kali lebar..

“Aku sudah selesai isinya pur.. kamu?..”

“Udah tinggal tanda tangan aja..”

“Selesai.. ayo ambil no pendaftaran..” aku memasukan lagi perlengkapanku ketas.. eh ada teh kotak.. kuambil dan kuminum teh kotakku,.kunikmati sensasinya seteguk demi seteguk, lia bingung lihat ekspresiku minum teh..

“Kamu mau ya’.. nih tinggal sedikit.. ” kusodorkan teh kotakku ke lia, sebenarnya sih aku ga iklas, soalnya aku masih mau nikmatin sisanya..

“Ga usah pur.. kelihatannya kamu haus.. jangan dihabisin kotaknya ya..” ejek lia kepadaku..

“Biasanya kumakan sekalian kotaknya ini ya’..” candaku ke lia..

“Stress kamu itu pur..hihihi”

Ga tau kenapa kok aku ngerasa kayak sudah kenal lama dan akrab sama cewe satu ini.. padahal baru ketemu tadi pagi gara gara ATM, malu sendiri kalau bayangkan katronya aku tadi pagi..

Setelah mendaftar dan melengkapi semua persyaratan yang ada termasuk menyelesaikan administrasi, kami pun keluar gedung.. kulihat sudah jam 1 siang..

“Purnama, aku lapar.. makan yo..”

“Kamu ga dijemput pacarmu..?”

“Kamu itu ditanya malah nanya juga..” ucapnya

”Ya wajarlah aku tanya.. ntar dikira ada apa-apa lagi aku makan sama pacar orang..”

“Sudah ga pa-pa.. ntar kutelpon dia kalau dah selesai makan.. ayo makan kekantin na.. aku lapar ”

“Aku ga tau kantinnya dimana lia.. kita makan nasi pecel aja yo.. enak murah lagi..” ajakku

“Dimana..?”

“Tuh didepan depan kampus.. yang warna hijau tuh warungnya..” sambil menunjuk warung pecel yang tadi pagi aku beli makanan disitu..

Setelah makan kami masih disini duduk sambil menikmati rokok dan meminum es teh..

Akhirnya bisa juga aku nikmati rokok putihan ini..

“Katanya tadi makan nasi pecel, kok malah makan nasi campur?” ucapnya

“Tadi pagi sudah bungkus nasi pecel aku..”

“Oh..” jawabnya

“Tadi pagi waktu nabrak, kamu pegang apa ku pur..?” Tanya nya sambil melihatku yang duduk didepannya..

“Uhuk..uhuk..” aku kaget sampe kesedak asap rokokku.. astaga masih ingat aja dia kejadian diruang pendaftaran tadi..

“Aku pegang kaosmu..” jawabku kubuat sesantai mungkin..

“Pegang kaos kok didada.. milih yang enak kamu..”

“Ya ampun lia.. lia.. aku tuh ga sengaja kepegang dadamu soalnya kan kamu mau nabrak aku.. makanya aku mau nahan pundakmu.. malah kepegang dadamu.. “ aku mencoba membela diri..

“Nahan kok diremas..cari kesempatan ya kamu?” ucapnya sambil menatapku..

“Cuuukkk.. enak ya diremas tadi nenenmu.. mau lagi.. ayo kekosku yo.. kosku dekat sini.. aku janji ntar kuremas pelan pelan kok.. ayo sudah..” ucapku dalam hati…

“Ga sengaja lia beneran.. aku tuh cuman pengen nahan pundakmu.. nah kalau sampe kepegang dadamu ya rezekiku dong.. namanya juga ga sengaja.. hehehe..”

“Rezeki gigimu.. dasar mesum..” ucapnya datar.. tapi kulihat ga ada kelihatan marah sih diraut wajahnya..

[table id=iklanlapak /]

KRING..KRING..KRING..

Lia mengangkat hpnya dan menjawab..

“Halo apa kak..”

“……”

“Sudah selesai kok..”

“……”

“Ini lagi makan..”

“……”

“Sama temanku, cowo, baru kenalan tadi.. dia juga satu kota sama kita..”

“……”

“Kamu kenapa sih kak..? sudah ntar dibahas dikos aja..”

“……”

“Iya ini juga tadi aku mau telpon… mau minta jemput.. malah keduluan kakak yang telpon..”

“……”

“Kamu kenapa sih kak..? jadi mau jemput ngga..? kalau ngga aku jalan kaki aja kekos nih..”

“……”

“Jadi jemput ngga..?”

“……”

“Iya.. Kutunggu.. aku diwarung pecel bu tuty depan kampus”

Ditutup telponnya sambil cemberut..

“Kenapa lia..?” tanyaku

“Ngga, ngga apa-apa..”

“Eh kamu kok tau ini warung pecel bu tuty..?”tanyaku coba mengalihkan pembicaraan biar dia ga jutek..

“Kamu ga baca tulisan besar didepan warung tadi kah” ternyata jawabnya tambah jutek..

“Cowomu cemburu..?”tanyaku lagi

“Kamu pulang aja deh pur.. 15 menit lagi dia mau kesini..” jawabnya gelisah

“Tapi ntar.. kamu ada hp ya? Minta no mu dong pur” lanjutnya

“Ada… ntar aku ga hapal no nya..” jawabku

“Cepet.. lama betul..”

“Beh.. kamu mau bajak (kalau istilah sini mungkin palak atau malak) atau minta no telpon sih..? sabar dulu kenapa..” sambil kubuka menu kontakku

“Lama betul..” sambil menggelembungkan pipinya dan melipatkan tangannya didada.. cantiknya kalau begini..

“Ihhhh.. 08xxxxxxx”

“Iya sudah.. pulang duluan sana..” dia memaksa aku pulang kekos.. kok takut betul lia ini.. emang pacarnya mengerikan?

“Engga, aku disini aja sampe dia datang.. aku mau kenalan sama dia..” jawabku santai

“Kamu belum tau sih dia siapa.. ayolah pur.. pulang sana.. cepat..” dia mulai berdiri dan tetap maksa aku pulang ke kosan..

“Duduk ya’.. aku disini aja sampe pacarmu datang.. aku mau kenalan sama pacarmu..”

“Kepala batu betul kamu ini..” akhirnya dia duduk lagi..

“Eh.. emang pacarmu ngerikah..? ngeri mana sama kamu lia..? hahaha..”candaku supaya dia ga terlalu tegang..

“Kurang ajar.. kamu kira aku kuyang apa (hantu yang terbang cuman kepala aja sama organ dalam tubuhnya) kok dibilang ngeri..”jawabnya jutek..

[table id=iklanlapak /]

BRUMM.. BRUMM.. BRUMM… CIITTT..CIIITTT

Tiba tiba didepan warung ada sebuah motor sport yang berhenti mendadak, ga lama kedengaran lagi suara motornya yang digeber..

BRUMM.. BRUMM.. BRUMM…

“Itu pacar ku dah datang.. aku pulang dulu pur.. makasih ya.. eh.. mending kamu duduk disini aja jangan keluar dulu..”dan lia pun berdiri..

“Iya sudah.. kamu pulang aja.. ntar aku yang bayar makannya.. itu cowokmu kayaknya kerasukan setan aspal… hehehe..” ledekku

“Kamu itu iihhhh.. iya sudah.. besok-besok aku yang traktir ya..” ucapnya langsung cepat pergi keluar…

Kulihat cowoknya mematikan mesin motornya, dan melepaskan helm full facenya..

Cuukkk.. kayaknya aku kenal itu manusia.. dia kan bowo ketua motor sport di kotaku.. dia kelihatannya mau masuk, mau datangin aku.. tapi ditahan sama lia..

Setelah kubayar makanannya.. aku keluar warung.. kulihat lia sudah ketakutan.. sambil menahan tangan bowo..

“Kamu mau ketemu aku wo..” kataku sambil menatap matanya.. kubakar rokok putihanku dan kuhisap pelan.. aku berjalan mendekati bowo.. kuhembuskan asap rokokku didepannya..

“San.. sandi..” ucapnya kaget dan agak gugup melihat aku yang didepannya..

“Iya.. aku teman barunya lia, dan aku ga ada niat untuk ganggu dia (tapi tadi sih sempat kuremas dikit nenen pacarmu hihi… ucapku dalam hati).. kebetulan dia satu jurusan daftarnya tadi sama aku..” sambil kulirik lia yang mulai melepaskan pegangan tangannya kebowo.. kuhisap lagi rokokku dan kutatap lagi mata bowo yang kulihat agak grogi didepanku..

“Kamu kenal purnama kak..?” Tanya lia

“Kok purnama..?” bowo melihat pacarnya..

“Iya kan namanya sandi purnama irawan.. salah ya kalau aku panggil purnama”

Ini kok orang dua malah berdebat didepanku…

“Dia ‘TEMAN’ lamaku lia” jawabku, sengaja aku tekan kata ‘teman’ nya..

“Jadi ga masalah kan wo kalau aku berteman sama lia..?”

“Iya ga pa-pa “ jawab bowo pelan. Aku tau sih dia ga ikhlas jawabnya.. tapi aku ga urus.. emang dia siapa? Baru pacar aja mau ngelarang orang berteman.. kutinju neh..

“Iya sudah aku pulang dulu ya pur.. ayo kak..” kulihat lia sudah tenang dan bisa tersenyum, lalu ditariknya tangan bowo menuju motornya..

“Iya hati hati ya lia.. kamu juga wo pelan pelan aja bawa motornya.. aspal itu masih keras loh.. lebih keras dari helmmu..” ucapku yang membuat bowo tersenyum kecut.. dan kulirik lia yang berusaha menahan ketawanya..

Mereka pun pulang.. bowo narik gas nya pelan.. motornya pun jalannya lambat ga seperti datang tadi yang laju dan ngerem mendadak didepan warung…

Aku pun balik kekos sambil mengingat waktu itu dikotaku

 

#Cuukkk… untung kamu pacarnya lia wo.. kalau nggak, sudah kupatahin lagi hidungmu..

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 04 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 04 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 03 ) | ( Part 05 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler