. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 03 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 03

0
508
Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 03

Part 03 – Cewe Itu ….

Aku lapar.. Tapi kepalaku berat.. Badanku rasanya lemas.. Masih terasa pusing akibat minum kemarin sore.. aku tertidur masih pakai baju yang kupakai dari rumah lengkap sama sepatunya.. gila.. pagi pertamaku dikota ini bangun dengan kondisi begini… aku duduk bersandar didinding.. kulepas sepatu converse yang berwarna hitam putih ini, selain ringan sepatu ini juga lentur dan nyaman dikaki.. kuambil rokok disamping tasku.. kubakar dan kuhisap.. rasanya hambar..

Aku lihat sekeliling kamar.. biru muda warna cat dinding kamar ini.. besok-besok mau aku cat warna hitam putih ah.. sesuai warna club kebanggaanku juventus.. tapi boleh ga ya merubah warna cat dikamar sama pemilik kos.. aku lihat lagi sekeliling kamarku.. ada lemari dipojok.. kaca setinggi kira kira ukuran tubuhku.. kasur yang kuduki sekarang tanpa ranjang.. meja pendek disebelahku.. oh.. ini ya fasilitas yang kudapat didalam kamar kos.. mungkin nanti siang atau sore aku belanja kebutuhanku dan perlengkapan buat didalam kamar.. kubuka tasku yang besar ini.. kukeluarkan semua isinya.. dan kutata didalam lemari.. ada pakaian, perlengkapan mandi, tas kecil yang berisi map yang ada ijazah dan perlengkapan untuk pendaftaran kuliah yang sengaja kujadikan satu..

Dimana teh kotakku ya.. kucari dibagian depan tasku.. ini dia.. aku haus sekali.. kuminum dua teh kotak sekaligus.. segar rasanya.. seperti ada energi baru di badanku..

Aku mandi dulu ah.. mulai kemarin datang sampai pagi ini aku belum mandi.. dingin juga ya hawa disini.. aku berjalan menuju jendela dan kubuka jendelanya.. huuu.. hawa segar masuk kedalam kamarku.. dingin.. padahal matahari sudah terang tapi suhunya seperti menusuk tulang.. kulihat hamparan sawah yang hijau disamping kosku.. dikotaku ga ada nih sawah.. disini malah disamping kamarku.. kalau didesa asalkuku sih ada juga, tapi ga di sebelah kamar gini.. kulihat juga ada sebuah pegunungan yang menjulang tinggi membelah awan.. hemm.. sangat indah, kapan-kapan aku harus mendaki kesana.. mumpung aku dikota ini.. dikota asalku juga ga ada pegunungan seperti ini.. adanya gunung kembar yang berlalu lalang dijalanan…

Kuambil handuk dan perlengkapan mandiku.. aku keluar kamar..

Kok sepi ya.. mungkin pada kuliah semua penghuninya.. aku masuk kamar mandi.. kusentuh airnya.. ihhhh.. dingin sekali airnya.. seperti air yang baru keluar dari kulkas..

Setelah aku mandi aku ambil kaos lengan panjang.. bukan karena kedinginan tapi aku memang senang pakai kaos lengan panjang atau kaos yang panjangnya minimal seperempat lengan.. aku mau cari sarapan dulu ah, kubuka dompetku ternyata isinya tinggal satu lembar uang 50 rb.. aku harus ke ATM dulu sekalian ambil uang buat bayar kos.. oh iya aku ingat kemarin mas rudi kan bilang harga kos 1,5 jt pertahun dan biaya tambahan kalau membawa computer 20 rb perbulan.. tapi gimana cara ambil uang di ATM ya? Seumur umur belum pernah aku masuk ke ATM apa lagi ngambil uang di ATM hehehe.. aku ambil amplop yang berisi ATM dari bank, masih segel cuy.. kemarin petugasnya bilang jangan lupa catat PIN, dan jangan lupa cepat diganti PIN baru dan jangan pernah memberikan kepada siapapun PIN kita, walau kepada petugas sekalipun.. kubuka amplopnya.. ini pinnya yang mana ya? Oh.. mungkin angka yang 16 digit dikartu ATM ini, aku catat dan aku simpan di dalam amplop.. dompet, rokok, amplop, buku kumasukin kedalam tas kecil.. sudah lengkap semua..

Tujuan pertamaku cari ATM dulu, habis itu cari sarapan, kalau cari sarapan dulu takutnya duitnya kurang..

“ATM bank ABC dimana ya mas..?” tanyaku pada seorang mahasiswa didepan gang..

“Oh didalam kampus ada tuh ATM bank ABC..” jawabnya..

“Oke.. makasih ya mas..” ucapku sambil menyebrang untuk masuk kedalam kampus.. busyet.. luas memang kampus ini.. mungkin luasnya sepuluh kali dari STM ku dulu..

“Ah itu dia ATM nya..” aku langsung masuk kedalam ATM…

Sampai didalam ruangan ATM aku bingung.. dan menggaruk-garuk kepala..

“Cuukkk bolongane nangdi iki?? Asu’i..”(cuukkk lubang untuk masukin kartunya dimana ini?? Anj*ng kok…)

Cuukkk.. kenapa kemarin aku ga minta ajarin petugasnya dulu ya..

Setelah aku cari atas dan bawah mesin ATM akhirnya ketemu ditengah mesin, ada lampu hijau yang kelap kelip.. ah.. mungkin disini masukkan kartunya..

Benerkan ini tempat masukkan kartunya.. katrok memang aku ini.. setelah itu ada perintah disuruh masukkan password.. aku buka amplop kuambil catatanku tadi.. kumasukkan 16 angka tadi.. TIT..TIT..TIT.. loh kok salah.. kucoba sekali lagi.. TIT..TIT..TIT.. waduh langsung aku tekan cancel dan kartunya keluar… aku masukkin lagi.. berbunyi lagi.. dan aku cancel lagi.. begitu seterusnya..

TOK..TOK..TOK.. astaga ada cewe yang ngetok pintu kaca ATM kulihat wajahnya sudah jengkel nunggu lama.. aku langsung keluar..

“Maaf mba.. mohon maaf kalau kelamaan nunggu, saya bingung cara ngambil duitnya gimana..?” jawabku polos..

“Hahaha..” cewe ini tiba-tiba tertawa..

“Beneran kamu ga tau cara ambil uang..?” Tanyanya sambil melihatku dengan ekspresi kaget.. aku pun mengangguk

“Astaga mas.. mas.. ayo masuk sini.. kuajarin..”

“Tuh masukin kartunya…” perintahnya sambil menunjuk lobang yang kelap-kelip tadi..

“Sudah.. sekarang masukin paswordnya..”

“Ga bisa mba, tadi sudah beberapa kali kucoba masukin.. tapi gagal..” kataku bingung..

“Mana paswordnya..?”

Aku agak ragu menyerahkan cacatanku sama cewe didepanku ini.. tapi ya ga pa-pa lah orang cuman catatan aja.. pesannya petugas kan jangan dikasih amplopnya bukan catatan password yang aku tulis barusan..

“Ini mba..” kataku sambil menyerahkan catatanku..

“Astaga.. banyak betul nomornya nya? Ini nomor yang ada di kartu atm ya?”Tanya nya..

“Iya mba..”

“Hahaha.. ya iyalah ga bisa, bukan itu paswordnya..hahaha..” dia tertawa terbahak-bahak…

Cuukkk..

“Hahaha.. kamu bawa amplop dari banknya ga? Cepetan ntar ketelan loh ATMmu” tanyanya sambil tertawa terbahak bahak…

“Emang bisa nelan kartu nih ATM..?”

“Hahahahaha..” dia malah ketawa tambah nyaring

Cuukk.. orang ga ngerti malah diketawain.. Aku bingung mau kuserahkan ga ini amplopnya,

“Woiii.. malah ngelamun kamu bawa ga..?” tanyanya

”Bawa..”

“Mana..” tanyanya..

Aku bingung sambil menggaruk kepalaku..

“Mana.. ngga-ngga aku rampok uangmu..” katanya mulai jengkel..

Lalu aku menyerahkan ampolpnya dan dia membukanya..

[table id=iklanlapak /]

“Ini loh mas PIN nya.. 123456..” dia menunjukan angka PIN yang ada didalam amplopnya

“Cepat masukin paswordnya..”

“Iya iya mba.. galak betul..”

“Bisa mba.. hahaha.. ” giliran aku yang ketawa.. (cuukkk nggilani yo katrokku..)

“Sekarang tekan transaksi lainnya, terus tekan penarikan tunai..”

“Ketik berapa jumlahnya yang mau diambil..terus tekan benar..”

Aku ketik 2000000 terus aku tekan benar, ga lama terdengar mesin berbunyi seperti orang lagi menghitung uang, dan keluarlah duit merah 20 lembar..

“HOREEEEEE…. ACIK..ACIK..JOSS..” uacapku senang sambil mengangkat kedua tanganku..

“Hahahaha.. cepat ambil uangnya entar masuk lagi loh…” kata dia

“Oh.. iyakah.. kok enak..? habis keluar kok mau masuk lagi.. dikira duit korupsi mau ditarik sama negara..” ucapku langsung mengambil duitnya dan melipat jadi dua lalu memasukkan kekantongku..

“Makasih ya mba.. akhirnya bisa juga” ucapku..

“Mangan dikeluarkan dulu kartunya.. ganti dulu passwordnya..” kemudian dia mengajarkan cara mengganti pasword baru..

“Udah selesai ya mba.. terimakasih banyak ya.. hehehe”

“Iya mas.. kamu itu ganteng loh tapi oon.. hahaha..” ejeknya

“Cuukkk.. oon bilang.. untung kamu tadi bantu aku, kalau ga sudah kucium bibirmu..” ucapku dalam hati aja sih..

“Oh iya mba aku permisi ya.. sekali lagi makasih mba.. hehehe..” pamitku sambil tertunduk malu dan menggaruk kepalaku..

“Oke mas..nanti kalau sudah di kos jangan lupa keramas pake sampo yang banyak ya..”

“Kenapa keramas mba? Aku kan ga ngapain-ngapain tadi” ucapku bingung..

“Siapa tau habis keramas pake sampo yang banyak, oonmu bisa hilang.. hahaaha…” puas sekali ketawanya..

“Cuukkk.. ayu ayu ko ngeye’an..” (cuukk.. cantik cantik kok seneng ngolok..) kutinggalkan ATM sambil meringis..

Aku singgah diwarung untuk bungkus makanan, laparku levelnya sudah tingkat dewa.. energiku sudah habis tadi dimesin ATM.. sebenarnya sih ga terlalu capek, tapi malunya sama cewe tadi itu yang menguras banyak energiku.. oh iya aku lupa kenalan tadi sama cewe itu.. tapi biarlah buat apa aku kenal ntar tambah diolok lagi aku..

“Berapa totalnya bu, nasi pecel satu bungkus, lauknya ikan tongkol plus es teh..?” tanyaku kepenjual

“2500 mas”

“Apa.. 2500??” murah banget tau gitu sebelum ke ATM aku makan dulu tadi… sambil menyodorkan uang 50 rb..

[table id=iklanlapak /]

“Kalau tau murah gini aku bisa telpon ayahku.. biar dibeli semua nasi pecelnya sekalian sama warungnya kalau perlu.. hehehehe..”

“Sombong sekali kau anak muda.. belum pernah minum kencing kuda kah..?” bisik seseorang kepadaku..

“Kalau kencing kuda belum pernah sih.. kalau kencing onta…..” jawabku sambil berpikir

“Sudah pernah..?” Tanyanya penasaran

“Belum lah cuukkk… es teh masih enak kok minum kencing onta.. hahahaha..” ucapku sambil tertawa..

“Asssuuuu…”

[table id=iklanlapak /]

Sesudah dapat kembalian aku langsung balik kekos..

Kebetulan ada mas rudi didepan kamarnya..

“Mas rudi ini uang kos nya ya 1,5 jt.. tolong dihitung dulu mas..”

“Oke.. terimakasih.. semoga kamu betah tinggal di pondok merah ini..” jawabnya sambil tersenyum, ga seperti kemarin, melotot seperti mau nerkam orang aja..

“Sama-sama mas rudi, saya kekamar dulu ya.. mau ngisi lambung tengah dulu..” pamitku..

[table id=iklanlapak /]

Ah leganya.. perutku sudah terisi.. lalu kunikmati es teh dan rokokku.. tiba-tiba aku dengar dari kamar disebelahku suara lagu bang iwan fals “dibalik bening mata air tidak pernah ada airmata”..

Kenalan ah sama penghuni sebelah..

“Bibirku bergerak.. tetap nyanyikan cinta walau aku tau tak terdengar..” kulihat tetangga kamarku menyanyi didepan komputernya..

Tok..tok..tok..

“Permisi mas, saya sandi calon mahasiswa baru, saya dikamar sebelah.. boleh kenalan ga..?” ucapku padanya..

“Eh sandi masuk..” tangannya diarahkan kepadaku dan kugenggam dengan erat.. (wehhh.. lebay banget ya..)

“Alan..”ucapnya

“Duduk san”

“Eh iya mas alan.. mau ngobrol boleh kan..”

“Alan aja.. ga usah pake mas.. santai ae san.. ”

“Eh.. ngomong-ngomong hebat juga kamu bisa di ijinin mas rendi bule tinggal dikos ini.. padahal banyak mahasiswa lama yang ngincar kamarmu tapi ga respon.. nah kamu calon mahasiswa baru malah bisa masuk disini.. hebat.. pake ilmu apa kamu?”

“Ilmu pengasihan lan..” ucapku sambil tersenyum..

“Asuuu.. hahaha”

“Rokok lan..”

“Wah.. tepak wes.. (betul itu).. rokokku habis san.”

“Asalmu dari mana san?”

“Aku tinggal dipulau seberang lan,” jawabku..

“Ohhh..”

“Oh iya lan kok sepi betul kos, padahal sudah jam 10..” aku mencoba mengalihkan pembicaraan..

“Biasa kos ini kan kalong semua isinya.. kalau pagi gini pada molor.. ntar jam 12 baru pada bangun..”

“Enak banget ya.. emang ga pada kuliah ya?”

“TA aja.. Titip Absen maksudnya.. ntar kalau UTS atau UAS baru pada masuk.. kamu jangan ikut-ikut gitu ya.. hehehe..”

“Oh.. begitu ya… hemm… eh ngomong-ngomong kamu jurusan apa lan?”

“Aku teknik sipil san.. sudah semester empat..”

“Wah.. .. aku mau masuk di teknik sipil.. bisa tanya tanya nih aku tentang masalah kampus..? gimana tentang kehidupan kehidupan kampus ini lan..?”

“Santai aja.. pasti aku ceritakan.. tapi tolong kopi sama kembang tujuh rupa disiapin.. ntar baru aku cerita sedikit tentang kampus kita.. biar kamu ga kaget..” kata alan bercanda

“Cuukkk.. mahasiswa merangkap dukun kah kamu lan.. hahahaha..” balasku sambil tertawa..

“Bukan dukun san, tapi paranormal.. hehehe..”

“Hahaha.. yo wes sak karebmu lah (ya sudah terserah kamu lah).. yang penting kamu cerita.. kopi sama kembangnya nyusul.. kamu rokokkan aja dulu.. ini rokoknya aku beli dipuncak gunung tidar.. sukmaku yang pergi kesana, tapi ragaku ada disini..” ucapku sambil memainkan kedua alisku ke alan..

“Asssuuu.. hahahahaha..”

“Jadi gini anak muda.. kampus kita itu terkenal banget kalau masuk itu gampang, tapi keluarnya sulit.. jadi menurutku test masuk itu akal-akalan pihak kampus aja biar dapat uang tambahan.. hehe.. itu menurutku loh ya..” alan berhenti sebentar dan mengambil dan membakar rokoknya

“Lanjut lagi.. jadi selama kamu kuat bayar bulanan ya kamu bisa terus kuliah.. ga ada itu sitem DO kayak diuniversitas negeri sana.. tapi biasanya kalau sudah 8 tahun keatas ga lulus, orang itu terlalu banyak ambil cuti.. tapi kalau kuliah terus-terusan biasanya 7 atau 8 tahun kamu bisa lulus s1 paling lama..”

“Tapi kalau kamu mau cepat lulus kamu ada dua alternative, yang pertama kamu harus bener bener pintar dan rajin plus jilat jilat sedikitlah.. hehehe.. ngga kok becanda itu.. kamu harus pintar dan rajin itu intinya kalau mau lulus 4 tahun.. tapi kalau itu berat ada alternative kedua, kamu harus jadi bajingan yang bener-bener nakal, plus rajin sedikit..pahamkan..”

Aku cuman menyimak dan mengangguk..

“Aku sih belum ngalamin tahap itu.. itu juga aku dikasih tau mas rendi.. hehehe..”

Alan menjelaskan panjang kali lebar tentang calon tempat aku kuliah..

“Cuukk.. berarti mencari selembar ijazah dikampus kita lebih berat dari pada mencari kitab suci kebarat..?” tanyaku ke alan..

“Begitulah sun go kong.. kamu harus berusaha keras.. banyak halangan dan rintangan yang kamu hadapi disana..” ucap alan sambil menghisap rokoknya dalam-dalam..

“Terimakasih atas penjelasanmu cu pat kay..” kataku sambil mengeluarkan asap rokokku keatas..

“Assuuu.. celeng (babi) dong aku..” kata alan sambil melihatku..

“Hahahahaha..” kami tertawa bareng..

“Udahlah.. cukup sekian aja ceritanya.. nanti kamu ngerasain sendri..” jawab alan..

“Oh iya.. kamu mau masuk sipil? kamu sudah daftar belum? Besok terakhir loh cok daftarnya..” dilihatnya aku dengan serius.. kami sudah mulai akrab dan ceplas-ceplos ngomongnya

“Belum daftar aku.. masih menunggu perhitungan hari yang tepat dari penasehatku.. supaya lancar perjalananku….” jawabku santai..

“Jancok kau anak muda… pake penasehat segala.. cepat ganti baju sana.. mumpung masih pagi ini.. daftar aja sekarang takutnya ada persyaratan yang kurang, jadi besok hari terakhir kamu bisa lengkapi pesyaratannya..”

“Cepat sana.. lambat kali kau anak muda..”

“Siap.. baiklah kisanak.. kalau gitu.. ijinkan aku undur diri dulu.. aku berangkat sekarang.. akan kuarungi luasnya kampus kita dengan semangat yang menggelora didada…” aku berdiri dengan tegak.. lalu aku membungkukan badanku dan menganggukan kepalaku sambil tangan kananku memegang perut.. alan melihatku dan menangguk.. lalu aku berjalan kekamarku untuk ganti baju dan membawa tas yang berisi semua persyaratan yang telah kusiapkan, ga lupa aku sangu teh kotak yang aku beli kemarin. ini minuman ga boleh ketinggalan.. bisa gila aku nanti disana..

Sebelum berangkat aku kekamar alan sebentar..

“Kelihatannya ucapanmu tentang pendaftaran yang lebih cepat itu sangat tepat, dibanding aku harus menunggu bisikan dari penasehatku… aku pergi dulu kisanak..”

“Iya hati hati lah anak muda.. jalan dikiri ya..”

“Baiklah.. terimakasih..”

“Asssuu.. hahahahahaha..”

[table id=iklanlapak /]

Tiba di depan gedung pendaftarannya..

Tiba tiba ada motor berhenti didepanku, dan ada seorang cewe yang turun dari motor itu, dia langsung berjalan terburu-buru berjalan kearah gedung pendaftaran..

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 03 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 03 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 02 ) | ( Part 04 ) Selanjutnya