. Peluk 20 Detik Part 8 | Kisah Malam

Peluk 20 Detik Part 8

0
75
PELUK 20 DETIK

Peluk 20 Detik Part 8

Bundle of Joy

Menuju kasir dan membayar rupiah untuk nasi goreng pedas yang baru saja terhidang dan kuhabiskan , sebatang rokok menempel di bibirku , kulangkahkan kakiku menuju jalan dipati ukur , sesaat aku melihat ke sebrang jalan , ahahhaha ternyata oh ternyata , sesuai perkiraanku, di seberang sana berdiri sosok yang aku kenal , dialah Lidya , perempuan berparas cantik ,berambut kecoklatan dengan rok mini dan kaos minim berwarna hitam sangat kontras dengan kulitnya yang memang putih khas priangan timur. Kulihat lidya sambil tersenyum kemudian menghisap dalam rokokku , aku lambaikan tanganku kasih kode sini sini , namun disebrang sana lidya menyilangkan kedua tangannya di dada ,matanya mendelik sambil geleng geleng kepala , ahahah lucu sekali tingkahnya memang , mirip abg SMA yang lagi marahan sama cowoknya , akupun ikut ikutan menyilangkan tanganku di dada sambil bergestur seakan *why?* , dan lidya makin mencak mencak bertolak pinggang sambil melotot dan memonyongkan bibirnya yang berlipstick merah menyala ahahahha moment yang aneh diiringi rintik hujan yang mulai membasahi .

Menyerah , daripada diperhatiin banyak orang dan memang sudah mulai hujan juga akupun sedikit berlari menyebrang jalan , aku pandang lidya sesaat , hmmm tampak dewasa sih kalau dari dekat tapi tingkahnya itu lohh ahahahah …

ANGGA : helow neng (nyengir)
LIDYA : apaa apaa apaaa (monyong dan memalingkan muka)
ANGGA : hujan nih neng
LIDYA : terus? (matanya mendelik jahat , namun malah lucu menurutku)
ANGGA : ya berteduh dong , emang mau ujan ujanan ? xixixi
LIDYA : malah ketawa , akang jeleekkk , siniii !

Lidya menarik tanganku dan setengah menyeret menuju parkiran dekat kampus suatu Universitas , menghampiri mobil berwana hitam yang … aduh ini sih mobil impianku , kapaan bisa punya yang kaya gini , 1800 cc , boxer , RWD , legenda yang dihidupkan kembali oleh Toyota.

LIDYA : masukkkk kamuuhh rrrrrrr
ANGGA : aw aw , ok ok sabar sabar , aduh ini tas gendong aku bentar ahhhhhh

Lidya merebut tas punggungku dan memasukannya ke kursi belakang , kemudian dia mendorong tubuhku masuk ke kursi penumpang dan dia ambil posisi driver kemudian meninggalkan tempat itu menuju , entah kemana ….

LIDYA : xixixixi
ANGGA : eh
LIDYA : yes yes yes
ANGGA : apaan sih zzzz
LIDYA : akhirnya ketemu juga ahahahha
ANGGA : hhhhhmmmmm
LIDYA : kemana aja kang kemarin ? jahat yaaaa di jakarta ga mau ditemuin , mencurigakan ih
ANGGA : kebalik nih , neng ngilang kemana aja ?
LIDYA : ada aja
ANGGA : hmmmmm
LIDYA : akang gendutan ya sekarang xixiix
ANGGA : namanya juga udah jadi bapak
LIDYA : mmm kang , teteh apa kabar? (maksudnya wife)
ANGGA : baik , sekarang dia lagi di rumah ua nya , makanya terlantar nih pulang dari jakarta
LIDYA : ahahha , sukuriinn
ANGGA : kamu apa kabar?
LIDYA : luar biasa ahahah seneng banget balik normal lagi
ANGGA : ooo ilang kemarin itu jadi ga normal ? gila ya?
LIDYA : enak aja ! hiihhhh nih rasain !

Posisi jalanan yang licin sekitar babakan siliwangi menuju cihampelas , berkelok dan relatif sepi sore itu , lidya menaikan RPM nya , di satu sudut belokan ke kanan dia mengambil jalur yang aduhhh ini kan ? ckkiitttttt …. brrrmmmmmm … rrrroaarrr ciitt ciittt ciitttt ! dengan satu sentakan hand brake dipadu bantingan yang membuat mobil sedikit oversteer lidya dengan tawanya menikmati momen sliding roda belakang mobilnya dengan sempurna di belokan jalan itu ……

ANGGA : aaaarrgghhhh (duk ! kepalaku kejedot kaca jendela pintu mobil )
LIDYA : ahahahhaha , rasaiinn ! ahahahah
ANGGA : aduh duhh jangan ngesot lagi aduuh ampunn , pusing ntar , aahhh dasar gila kamuuhh
LIDYA : ahhahahah , eh ? srius ?
ANGGA : dua riusss ihhhh (tanganku berpegang erat ke handle)

Mobil kembali meluncur santai ,meski kulihat di spion kiri ada beberapa orang kepo di pinggir jalan liat ke arah kita , mungkin mereka kira ada tabrakan.

LIDYA : beneran takut ?
ANGGA : soaak ihh sekarang mah (soak itu ngeri lah )
LIDYA : ahahha , mana akang angga yang gue kenal dulu ?
ANGGA : udah pensiun akang angga yang itu , sekarang jadi angga yang cinta damai , jalan pelan n stay safe (nyengir)
LIDYA : ouuuhh , padahal yang bikin aku seneng ngesot itu kamu kang (tatapan kosong ke arah depan)
ANGGA : heuu , iya neng , tapi itu dulu kan mm brapa tahun lalu coba?
LIDYA : mmm 5 ? 3 ? entahlah kang , tapi kalau inget masa masa sebelumnya itu suka bikin ketawa xixiix
ANGGA : hehe , iya ya … pertama kenal kita dimana coba?
LIDYA : mmmm konsernya homogenic ?
ANGGA : tua banget , enggak ah , konsernya sarasvati kali ?
LIDYA : oh ya ya ya , kita se team , sama anak anak lainnya wkwkwk
ANGGA : rambutnya wangi banget ahahha itu kata kata gue pertama buat neng , pas gue dibelakang neng ?
LIDYA : ahahah iya iya
ANGGA : pertama sih ga brani nyapa , akang kira si Subangkit itu cowok elu neng , ahaha kalian bedua mulu dari pertama akang liat heheh
LIDYA : ahahha , padahal sama juga baru ketemu kita tuh waktu itu …
ANGGA : dan berlanjut ke konser berikutnya .. hehe
LIDYA : anggota bertambah ahaha termasuk si teteh (wife)
ANGGA : iya , tau deh udah jodoh kali ya , padahal ga akrab kita tuh ehhh sekarang malah jadi bini .. ahhaha … akang kira yang bakal jadi bini itu .. eh
LIDYA : siapa ? gue ? iddiihhh …… knapa atuh ga nembak dulu hayooh ?
ANGGA : mmmmm tauk deh
LIDYA : kamu tetep akang aku sampe kapan juga … lagipula .. kalo sama si teteh tuh mmm entahlah perasaan ini rela gitu ahahahha tau deh kalo sama orang lain (julurin lidah)
ANGGA : ahahaha , kamu tuh yaah , pas resepsi merit , nekat nyanyii iihh ga enak tau suaranya
LIDYA : bodoooo aahhh ahahahah yang penting pesan tersampaikan ahahhaha

Jalanan yang basah menuntun kita menuju kedai kopi di daerah Dago atas , kedai kopi favoritku , favorit Lidya dan juga Wife … banyak bercerita tentang masa lalu saja sih ga ada yang lain , mengenang saat saat seru nonton konser , saat saat seru dikejar mobil patroli gara gara ngesot di bunderan Supratman dan semua yang sudah berlalu .. namun masih ada yang aku ingin tahu

ANGGA : eh , David apa kabar ?
LIDYA : ouhh dia baik baik saja kok di SNG sana
ANGGA : mmm , kalianudah merit ?
LIDYA : No (menoleh ke arah yang lain)
ANGGA : masalah klasik?
LIDYA : yups (hhh menghela nafas)
ANGGA : duh , hari gini ya
LIDYA : iya sih , abis mau gimana lagi (senyum kecut)
ANGGA : trus , neng ampe ngilang dari peredaran satelit ? why ?
LIDYA : think …
ANGGA : ?
LIDYA : berfikir tentang semua , gini kang ….

(lidya mulai bercerita)
Awalnya sih aku agak risih pas pertama ketemu david di Bandar Jakarta pertama kali , dia temen akang kan ? yaa walau cuman temen bisnis dan ga terlalu dekat aku tahu dia tuh orang yang manis banget , almost perfect , cakep , punya segalanya , tapi tetep aja kan kita beda keyakinan … ah tapi aku pikir sih its ok , hari gini masih mikirin itu , trus akang juga ada terus buat aku kan and mendukung banget aku biar deket sama david … so gue mulai jalani , dan memang nyaman sekali dengan dia sampai akhirnya akupun jatuh cinta , beneran jatuh cinta , aku mulai serahkan sebagian hatiku untuk david , sifatnya yang lembut dan tidak memaksa malahan membuatku ingin menyerahkan segalanya .. iya segalanya , akang taulah apa yang gue maksud hahahhaha …

Berbulan berlalu kita semakin dekat , sempat kita putuskan menikah tapi apa daya orang tua david terlalu ortodok untuk dikalahkan , akupun ingin menyerah saja rasanya , ah keluargaku yang memang akang tau sendiri lah , berfikiran terbuka dan bisa menghormati keputusan apapun dariku.
Tapi tetap saja ….. sampai beberapa bulan lalu aku dan david memutuskan untuk agak berjauhan dulu , memang awalnya berat , tapi kenapa hati ini plong ya david ga ada di sisi aku ? david mulai meneruskan usaha keluarganya di eropa sana , sedangkan aku pun tidak ingin diam saja di jakarta , maka aku putuskan ke singapore saja , ke rumah kakak ku , numpang disana , off segala media , kegiatan sehari hari hanya makan , tidur atau bantuin store nya kakak , itupun males malesan ahahhaha , paling tiap sore jalan jalan , udah kaya orang setres aja ahahha samapi suatu sore aku lihat ada dua orang kekasih yang mungkin mau berpisah di sudut statiun kereta , kulihat mereka berpelukan erat seperti tak mau lepas , saat itu aku hanya ingat satu nama , angga … kenapa kamu sih kang ? ahahhahaha

ANGGA : kenapa ya?
LIDYA : tauk
ANGGA : ada yang kita lupakan ?
LIDYA : bentar mmmmm

Petang itu kita chit chat di kedai kopi favorit sepanjang masa mungkin , hehe langit yang mulai gelap diiringi rintik hujan dan alunan lagu payung teduh membuat duduk ini sangat nyaman , berhadapan dengan lidya , tawa dan candaan memang selalu terasa renyah bila chat dengan dia. Sampai tiba waktu pulang … (di parkiran kedai , menghadap ke pemandangan malam kota Bandung)
LIDYA : aku inget kang
ANGGA : inget apa ?
LIDYA : yang terlupakan
ANGGA : apa ?
LIDYA : kebun binatang di waktu hujan
ANGGA : eh …… ada apa disana?
LIDYA : pasti lupa hehe, padahal waktu itu gue udah nyatain mmmm
ANGGA : emang neng pernah nembak akang ? lupa beneran (nyengir)
LIDYA : ga nembak iihh ge errrr looeeee (noyor lengan tapi kemudian menunduk malu)
ANGGA : trus ? apa ?
LIDYA : bundle of joy
ANGGA : lagu mocca ?
LIDYA : iya , lagu mocca (senyum)
ANGGA : di kebun binatang ?
LIDYA : Ipod , headset , mocca, kandang orang utan , …dan …
ANGGA : aahhh ingett ingeett (setengah berteriak)
LIDYA : ampunn deh kageett gue kang (ngelus dada)
ANGGA : inget , di depan kandang itu kita kan .. mmm yaaa (ngangguk ngangguk)
LIDYA : udahh ihhh maluuu (nutup muka , trus toyor toyor lengan lagi)
ANGGA : your my bundle of joy ( menatap wajah lidya)
LIDYA : and your my bundle of joy too … (menunduk sambil meremas tanganku)
ANGGA : maafkan akang …
LIDYA : ga usah minta maaf , gue bahagia kok (menatap mataku sayu tapi menusuk) , pernah jadi bundle of joy nya akang meskipun sekarang …..
ANGGA : waktu dan situasi berbeda ..
LIDYA : iya kang
ANGGA : semuanya berubah
LIDYA : ga semua kang , akang tetep bundle of joy yang sama , cuman kemarin kemarin memang sempet hilang , tapi satu moment , gue inget akang , dan tiba tiba pengen balik lagi ke Indo , mmm masih bisakah gue jadi bundle of joy nya akang ?
ANGGA : selalu neng , kamu selalu bundle of joy nya akang , bagian dari cerita hidup akang , walau ga bisa akang miliki (elus lembut rambut lidya)

Kebun Binatang di waktu hujan

Sebenarnya apa yang terjadi di kebun binatang yang berada di sekitaran Taman Sari itu ?
Terlintas potongan memory lama di benak ini , Lidya gadis periang bertubuh langsing dan tinggi , dengan dreess yang chick terlihat bersemangat sekali di barisan depan hall sasana Budaya ganesha , hari minggu petang itu adalah come back konsernya mocca setelah sekian lama vakum dikarenakan sang vokalis arina menikah dan pindah ke amerika sana , suasana sangat riuh .. yaa kangen lah pasti setelah sekian lama ga ada konser live.

Setelah konser

LIDYA : ahahah seru ya , kangen banget
SUBANGKIT : yo yoo
YONA : eh lidyaaa , laper nihhh makan dimana kitaaa
RESTI : mau nasii ih
LIDYA : ya kita cari aja , eh si akang sama teteh mana ya?

Aku berjalan dengan calon WIFE ku menuju mereka , habis dari toilet tadi dia dan aku lihat Lidya melambaikan tangan dekat salah satu cruizer van salah satu radio kota Bandung.

ANGGA : yo wat app
LIDYA : laperrr beuud
ANGGA : ya makan lah ahahah
C WIFE : makan apa yank ?
ANGGA : apa ya? Soto yuk
LIDYA : bolee bolee , pake mobil siapa ?
SUBANGKIT : gue aja nyok , mobil bokap gw kan gede wkwkwkkw
ANGGA : nebeng pulang sekalian anterin cewek gue ya xixiix
SUBANGKIT : njirrr sopir lo gue?
ANGGA : zzzzz atuhlah , ok ok ?
SUBANGKIT : isi bensinnya tapi …
LIDYA : eh kita bedua (sama YONA) juga bawa mobil , gimana donk ? barengan aja nyimpen mbl ke hotel deh yah , deketan sini kok tuh di ujung jalan deket simpang
ANGGA : boleh boleh

Rombongan kelaparan ini melaju , drop mobil Lidya di Hotel sekitaran simpang dago , lalu bmelaju ke area belakang gedung sate berburu soto panas dan nasi panas, moment yang sangat kurindukan dimana kita semua tertawa lepas , aku duduk bersebelahan dengan calon WIFE ku dan diapit Lidya , selalu ada saat aku bersenggolan dengan lidya dan dia sering sekali mencubit tanganku , lidya sering banget men ciee ciee kan aku dengan calon WIFE yang memang beum lama jadian , tapi ada yang aneh dibalik cie ciee nya ahahhaha apalah apalah itu ..

Rombongan kenyang sekarang melaju menuju rumah resti di sekitaran ciumbuleuit , berlanjut menuju calon Wife di sekitaran Bandung tengah dan kembali ke arah simpang Dago .. driver kuambil alih , subangkit agak agak ngoyo malam itu ahahahha …

ANGGA : met tidur yaa kalian berduaaa
YONA : sip kang , tiati di jalan
LIDYA : tiati di jalan kaang
ANGGA : siapp
SUBANGKIT : gue ga di ati ati in ?
LIDYA : ga usah wkwkwkw , elo ilang ga bakalan ada yang worry juga
SUBANGKIT : grrrrrrrrrrrrrr
ANGGA : da papa calling aja ya neng
LIDYA : iya akaangg
ANGGA : bye

Senin pagi

Drtttt drtttt HP ku berbunyi disaat aku mandi , … baru aku lihat ada misscall dari Lidya , ucapan selamat pagi dari calon WIFE .. call back Lidya

ANGGA : pagi neng , wat ap ?
LIDYA : heheh dah bangun kang ?
ANGGA : baru beres mandi nih
LIDYA : aw aww , masih handukan ya
ANGGA : ihh tau aja , wat ap wat ap ?
LIDYA : males kerja wkwkwk , Yona dah balik tadi subuh pake travel , dia ada presentasi sore ini katanya
ANGGA: oh iya , kirain neng udah otw Jakarta , heuuuu
LIDYA : ga kang , baru bangun juga nih wkwkwk
ANGGA : mmmm , hari ini ngapain dong ?
LIDYA : mau jalan jalan aja ahahah , pulang tar sore
ANGGA: idiih , mmm kalo sekarang ga kerja sih akang temenin deh sama si teteh
LIDYA : udah telepon teteh tadi sebelum telepon akang , katanya hari ini harus kerja , malah disuruh telepon akang nih xixixi pacar yang baik
ANGGA : ya gapapa , emang kenapa , toh kita sekumpulan juga kan
LIDYA : tetep aja kang kan aku cewekk ihh masa ga ada worry worry nya gitu si teteh
ANGGA : emang neng cewek ya?
LIDYA : huufttt … awasss
ANGGA : jam 10an ntar akang kabar kabar ya , kebetulan hari ini cuman ke kantor absen trus ada yang harus diurus di travel dikit , jadi kayanya agak longgar
LIDYA : hayuukk , kita ngopi ngopi yaaahhh
ANGGA : ok ok , udah dulu ya , dingin nih belon pake baju
LIDYA : iihhh , pasti itu nya mengkerut
ANGGA : apanya?
LIDYA : udah ah malu …. xixixi
ANGGA: nakall nihh
LIDYA : udaahhhhh … bye kang see you

Hari itu entah kenapa mendung seharian , kadang hujan rintik rintik membasahi kota ini membuat semakin dingin saja …. cafe di belokan hotel dekat simpang dago menjadi meeting pointku dengan Lidya .

Lidya datang dengan berbalut drees berwarna hitam dengan sedikit warna merah di lengan nya , cantik dan chick sekali , kontras dengan warna kulitnya yang putih.

ANGGA : helow , cantik banget
LIDYA : makaciihh
ANGGA: ngopi?
LIDYA : boleh , mau latte dong
ANGGA : ok

dua cup latte panas ditemani hujan , dingin dan suasana cafe yang berkesan di halaman rumah , ahhh siang ini memang indah , chat membahas konser semalam dan tertawa lepas.

ANGGA : jalan jalan yuk
LIDYA : yuk

Kita berdua beranjak dengan berlari lari kecil menuju mobil lidya , kebetulan siang itu aku diantar mobil dan sopir kantor saja , hehe strategi nyimpen mobil sendiri di kantor biar keliatan kerja dinas luar ahahah

ANGGA : bawa payung?
LIDYA : ada kang , knapa?
ANGGA : yaa buat mayungin kita jalan
LIDYA : eh , beneran jalannya jalan kaki?
ANGGA : kan ngajak jalan jalan bukan ngajak mobil mobilan wwkwkkw
LIDYA : kemana ?
ANGGA : ikut sajalah , fresh yang pasti
LIDYA : (tersenyum) siapp jendral

Payung itu menaungi kita berdua menapaki trotoar jalan Taman sari yang belum sebagus sekarang , siang yang hujan . mobil lengang berlalu lalang , sepanjang jalan bahas apa saja yang bisa dibahas , sampai di depan gerbang kebun binatang Bandung lidya tertegun.

LIDYA : zoo ?
ANGGA : yups
LIDYA : ahahhaha , mmmm yuk
ANGGA : serius mau ?
LIDYA : trakhir kesini pas smp kang wkwkkwkw , kaya gimana ya sekarang?
ANGGA : xixixi ya masih banyak binatang sih di dalam , belum ada starbuck tapi
LIDYA : wkwkwk yuk yukk

Dengan riang lidya menarik tanganku ke loket , membayar biaya masuknya yang hanya belasan ribu rupiah saja dan masuk lewat gerbang yang dijaga bapak berkumis tebal yang memandangi kita dengan sedikit heran.

Kebun Binatang di waktu hujan , sepi , tidak banyak aktifitas disana , tidak ada mamang atau ibu penyedia jasa alas tikar , ditambah hari senin dan bukan hari liburan sekolah , hanya petugas kebun binatang dengan kegiatannya masing masing , tempat ini total serasa milik kita berdua.

lidya sangat antusias kesana kemari dengan wajah ceria mengambil gambar dengan kamera handphonenya , aduh dan si gue bertugas jadi ojek payungnya , berjalan kaki dari gerbang depan sampai ujung lumayan pegal sih , dan tanpa sadar tangan kita berpegangan mulai dari tengah tengah area tadi , ujung zoo ini adalah benteng besar kandang orang utan , sang orang utan sendiri nampak ogah ogahan di saungnya , aku dan lidya masih berpegangan tangan , selasar yang terbentuk dari rimbunya tanaman ini cukup bisa melindungi kita berdua dari rintik hujan , kita berpandangan dan ….

LIDYA : kang , dingin ya ternyata .. brrrr
ANGGA : iyalah , disini udah kaya di hutan aja sih
LIDYA : (menggosok gosok kedua telapak tangannya dan meniupinya) pppffttt pppnggn dppllkk
ANGGA : ? apa neng ?
LIDYA : ga ih ga bilang apa apa
ANGGA : peluk ? akang denger tadi ah
LIDYA : (senyum ) tapi ga mungkin kannnn ? kan akang udah …..
ANGGA : eh …. sini

Menarik tangan lidya dan memeluknya , lidya terdiam , kaget rupanya dan 20 detik kemudian lidya mulai merangkulkan tangannya ke kedua pundaku , taulah dia sedikit lebih tinggi dariku hehe jadi akupun hanya bisa memeluk pinggangnya sambil merapatkan tubuhku ke tubuhnya , ahhh dadanya terasa hangat dan empuk , kita berpandangan , mendekatkan wajah , dan kiss lembut di antara rimbunnya selasar dan rintik hujan …

ANGGA : mmmmmh
LIDYA : kang , its ok ?
ANGGA : mmm entahlah
LIDYA : nyaman kang (lidya memeluku kembali dan menciumi leherku)
ANGGA : iya , nyaman
LIDYA : maafin aku
ANGGA : buat apa ?
LIDYA : akang udah jadian sama teteh kan ? aku cuman pengganggu saja
ANGGA : akang juga nyaman , mmmm tapi knapa kita ga pacaran ya ?
LIDYA : entah kang , aku juga ga ngerti , pas akang bilang jadian sama teteh , aku sedih , tapi happy juga sungguh
ANGGA : pas aku jadian sama dia , aku malah mikirin kamu
LIDYA : sungguh ?
ANGGA : kapan aku bohong coba
LIDYA : makasih untuk hari ini , lid seneng
ANGGA : iya ..

Kami berpelukan erat , hujan semakin deras , bibir kami bersentuhan , berciuman panas , tanpa sadar aku meremas bongkahan pantat lidya , kurasakan ciuman lidya semakin liar saat aku melakukannya , aduh P ku mulai berontak ketika menyentuh V lidya yang hanya terhalang dress tipis , kucoba mulai mengusap kedua bongkahan pantatnya dari kolong dressnya yang mulai kusingkapkan , lidya mengeluh , V nya pun mulai tersentuh tangan jahilku , kurasakan basah cd nya .. lidya mengeluh , matanya terpejam … saat itu tubuh kami sangatlah berhasrat …

LIDYA : kang hhhh hhh , jangan disini
ANGGA : ii iiyaa … nanti ada yang liat
LIDYA : ke hotel tempat aku nginap aja ..
ANGGA : mmmhh iya

Kita berdua berpegangan tangan , memakai payung meninggalkan tempat itu , mungkin sedikit berlari .. ahhh gerbang sudah terlihat … aku stop angkot berwarna ungu dengan niat cepat menuju cafe mengambil mobil dan menuju hotel ….

@mobil lidya menuju hotel dan sampai di basement hotel , kembali aku kiss lidya di dalam mobil …

ANGGA : lid , bener ?
LIDYA : (mengangguk ) iya kang , its my first , please be gentle to me
ANGGA : first ?
LIDYA : (memeluku) iya …
ANGGA : tapi lid .. klo ini your firs .. akang ga bisa
LIDYA : its ok kang , its ok ….
ANGGA : no , ini ga ok .. ini terlalu spesial ..
LIDYA : tapi kang , its ok …
ANGGA : no lid , no …

Entahlah saat itu akal sehatku lebih berjalan baik dibandingkan sekarang , aku kiss lembut bibir lidya sambil berkata maaf , maaf kamu terlalu spesial bagiku , maaf bukan aku menolak , cuman aku merasa ga pantas untuk mendapatkan hal paling utama bagi kamu … maaf , maaf .. lidya. Kiss halus mendarat di keningnya.

Lidya meneteskan air mata, tersenyum namun menangis … kang , thanks , bahkan dalam situasi seperti ini akang masih melindungiku … thanks , akang beneran akan jadi bundle of joy aku sampai kapanpun , mohon jangan berubah apapun yang terjadi , aku akan melupakan moment ini , akang juga harus lupakan dan kembali ke teteh , tapi jangan ada yang berubah ya , tetap jadi akangku , dan aku tetap jadi lidya yang akang kenal. Kiss lembut mendarat di bibirku.

Aku meninggalkan lidya di dalam mobilnya , menuju jalanan menyalakan rokoku dibawah hujan rintik yang masih menemani , berjalan menyusuri trotoar menuju halte bus kota …

Semua memory itu terlintas cepat di benaku , saat ini lidya kembali ada digenggamanku , diparkiran kedai kopi favorit dengan kondisi mirip saat itu , hujan gerimis. Hingga lidya menyadarkanku dari lamunan.

LIDYA : kang ! ngelamun yaa
ANGGA : ahahha iya iya maaf , lagi inget kebun binatang
LIDYA : eehhh , teruusss
ANGGA : yaaa ga papa lucu aja kita waktu itu , kiss di deket kandang orang utan , pegang pegang , gimana kalo ada yang liat coba?
LIDYA : ahahahah , iya iya , gokil , akang tuuhh nakall
ANGGA : idiihh kamuu tuhh centil
LIDYA : idiihh , tapi akang nolak aku kann akhirnya , inget kalo pas itu sih ahahah
ANGGA : iya … maaf yaa
LIDYA : ngerti kok , hehehe
ANGGA : iyalah , itu kan first ya?
LIDYA : betuul , dan thanks akang masih sayang aku n ga mau
ANGGA : ahahha iya iya , sekarang sih akang udah banyak pengalaman
LIDYA : sama teteh yaaa , ahhh dulu juga nakal kalii
ANGGA : mmm , ga nakal sih , akang gitu cuman sama yang akang sayang kok , mantan pacar paling
LIDYA : ya sama , aku juga .. eh
ANGGA : david kaannn
LIDYA : iya lah siapa lagii
ANGGA : ahahah brarti sekarang udah ga firts , udah expert malahan
LIDYA : iya dong .. eh
ANGGA : aduhh ampun suhuuu
LIDYA : ngeledekk awass kamuuuh (cubit tangan)
ANGGA : adaawww …
LIDYA : mmmm kalo sekarang aku udh ga first , akang mau ga yaaa xixixi
ANGGA : eh , …. mmmm euuuu
LIDYA : ihh malah gitu
ANGGA : beneran ?
LIDYA : beneran ga yaaa ahahah
ANGGA : tuh kann Pe Ha Pe
LIDYA : xixixi , sini kang

Lidya merangkulku , aku balas rangkul , muka kita berhadapan , lidya kiss bibirku , ahhh rasanya memang berbeda dengan saat itu , dulu walau ciumannya liar namun masih tidak beraturan tanpa teknik dan mengandalkan naluri saja , tapi lidya yang sekarang sungguh berbeda, french kiss yang luar biasa ini tidak akan ditolak oleh pria manapun .. sungguh nyaman rasanya , tangan lidya mulai mengelus P ku ahhh sungguh tidak dapat kutolak saat lidya mulai membuka resletingku dan mengeluarkan P ku yang memang sudah menegang .. dengan cermat dia mengocok P ku sambil kiss yang semakin … panass , aku tak tahan , kuremas dadanya yang padat , lidya mengeluh … kocokannya dipercepat kemudian melepaskan ciumannya dan mengarah P ku , diciumnya , dikulum kepalanya , jilatan halus di batangnya .. ahhh seakan mau meledak saat bibir yang tipis itu mulai mengulum lembut P ku … kepala lidya mulai naik turun …. disaat akan klimaks lidya menghentikan gerakannya .. tersenyum kepadaku dengan bibirnya yang masih berkilat dan basah ..

LIDYA : heheheh tanggung ya kang?
ANGGA : i iyaa laahh haduh
LIDYA : masa disini sih kang , kurang seru , cari tempat yuk ?
ANGGA : mmmm serah kamu deh
LIDYA : ahahah jadi akang mau ya sekarang ?
ANGGA : iihhh … tanggung gini ..
LIDYA : ok kang , wait …

Lidya menyalakan mobilnya , menuju jalan raya dan berpacu sedikit kencang , di jalanan yang sepi aku menggodanya dengan menyentuh nyentuh pahanya , lidya tertawa kecil , aku singkapkan roknya dan mulai menyentuh V nya , ahh lembut , walau masih tertutup cd .. di satu jalan lurus aku mulai memainkan jariku ke belahan V nya .. olalaaa .. mobil oleng ke kanann ..

ANGGA : awassss ituu !
LIDYA : akang sih gangguin muluu , kan enak tuhh , ahahhaha tapi jadi ga konsen aku nyetirnya …
ANGGA :awaas kalo ampe ngepot lagiii
LIDYA : kaang , lagiii ihhh
ANGGA : apanya ?
LIDYA : sentuh lagii ihh … enak (tertawa kecil sambil julurin lidah)

Aku kembali menyentuh V nya dan kudapati semakin basah dibawah sana … lampu kota mulai menerangi, mobil mengarah ke sebuah bangunan bersejarah di kota bandung tepatnya di jalan braga , dimana ada hotel hotel di sampingnya dan kitapun mengarah ke salah satu hotel.

@parkiran hotel , kita berciuman lagi lebih panas dari yang tadi , saling bersentuhan ke daerah sensitif masing masing …. tapi … tiba tiba tok tok tok ! jendela kaca samping ada yang mengetuk … aaaah busted kah kita????

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part