. Peluk 20 Detik Part 24 | Kisah Malam

Peluk 20 Detik Part 24

0
33
PELUK 20 DETIK

Peluk 20 Detik Part 24

Bridge

“ tid did !” aku membunyikan klaksonku , tapi belum ada jawaban , “ tid ! “ suara klakson mobil terdengar jelas dibelakangku , ahhh ternyata mobil wife ku sendiri , aku turun dan menghampirinya.

ANGGA : hei mah , baru pulang juga ternyata ? kirain sudah duluan , hai nakkk (aku melambai lambaikan tangan ke anak lelakiku)
VIONA : iya nih , tadi belanja bulanan dulu terus jemput si anak nih , udah ngantuk dia sepertinya
ANGGA : ya udah sini kunci garasi biar papah yang buka , mobilnya juga biar papah yang masukin mamah gendong si anak aja ya ke rumah.
VIONA : iya pah

Garasi terbuka , akupun membuka pintu utama disusul wife yang menggendong anak lelakiku yang sudah terkantuk-kantuk.

Mobilku yang pertama kali memasuki garasi disusul mirage putih milik viona , aku kembali menutup semua pintu , masuk kedalam dan mendapati wife sudah di kamar dengan anak

Ah sungguh pemandangan yang sangat indah , seorang ibu muda yang sedang meninabobokan anak lelakinya sambil melempar senyum khasnya kepadaku , aku hanya bisa membalas senyumannya yang sangat menggoda untuk seorang laki-laki , aku akan mengatakan ini sekali lagi “ aku sayang kamu viona”

@meja makan sekaligus dapur bersih

VIONA : eh udah bikin kopi sendiri ternyata si papah (wife nampak sedikit lusuh dan membuka beberapa kancing kemeja kerjanya dan menauh scraft hijau muda diatas meja makan)
ANGGA : eh itu ? (melirik ke arah scraft hijau muda)
VIONA : apa pah ? eh minta kopinya dong , wangi banget (sambil menyambar gelas kopi yang sedang kupegang , meneguk beberapa kali kemudian tertawa cekikikan )
ANGGA : kenapa malah ketawa ?
VIONA : enak , kok mamah belum bisa bikin kopi pas seperti ini ya ? ahahahah istri macam apa aku ini ahahaha
ANGGA : hadah kenapa malah bahas kopi
VIONA : beneran kok pah , maaf yaa (sambil mulai duduk di pangkuanku) maafkan viona dewi istrimu ini belum bisa bikin kopi yang pas dengan selera papah (memandangku dalam sambil sedikit tersenyum)
ANGGA : ah mamh , biasa aja atuh , mamah vio itu sudah yang terbaik buat aku (memeluk pinggangnya erat)
VIONA : makasih ya pah , mmm ganti baju terus tidur yuk
ANGGA : yuk , ahhh pegel-pegel badan nih
VIONA : iya nanti mmah pijit , sana ganti baju duluan , mamah mau beresin dapur sama baju kotor dulu.

Masih terbayang dengan dua wajah gadis yang tadi sore aku temui , leni yang sangat kecewa , elsa yang menangis dan defi yang ah kenapa lagi ini defi , dia hilang ingatan tapi masih saja memberikan sesuatu yang istimewa bagiku , defi begitu baik mau mengantar elsa , padahal dia bahkan tidak mengenal elsa. Perasaan ini masih campur aduk dengan perbuatanku kepada leni beberapa bulan lalu yang kini diketahui elsa , apakah elsa akan menyerah ? atau dia akan mengadukan semuanya kepada defi ? atau ?

“ paah “ kaget bukan main , lamunanku seketika buyar , wife sudah duduk disampingku sambil membawa botol minyak beraroma lavender , “ kenapa kaget gitu ah , lagi ngelamunin apa hayo ?”
Dan pertanyaan dari wife memang tak bisa kujawab , aku langsung memeluknya.

VIONA : hmmm ada apa pah ? ada yang mau diceritain ?
ANGGA : ga ada hhhh cuman pengen meluk aja
VIONA : baiklah

Lebih dari 20 detik aku hanya merasakan aroma wife ku di dalam benak ini , tidak ada yang lain , hanya dia

VIONA : udah peluknya ? yuk mamah pijit sini , buka bajunya pah , celana juga , cd juga
ANGGA : lha kok bugil , nanti masuk angin
VIONA : udaah jangan protes , ayo laksanakan ahahah
ANGGA : ok ok

Hanya obrolan riangan menemani prosesi pijit seadanya dari wife , memang tidak terampil tapi sungguh rileks kurasakan , hingga akupun tanpa sadar tertidur pulas.

01.00 WIB
Aku terbangun , haus , tubuhku sudah terbalut sarung dan kaos , aroma lavender masih tercium pekat di kulitku , kemana viona ?

Changi airport

“ astaga ini tengah malam “ dan mobil mewah itu kembali menuju jalan raya , diantara gemerlap jalanan seorang gadis memandu mobilnya sendiri tak tentu arah. “ kenapa tadi aku pengen ke bandara ? aku mau pulang “ akhirnya terlihat mobil terparkir di sebuah kedai kecil pinggir laut.

“ kopi panas , semangkuk mie , hmm mikmat , eh jam berapa ini ? astaga penerbangan ke Indonesia masih 3 jam lagi paling pagi , aku tidak bisa tidur , aku ingin pulang “ si gadis nampak sibuk dengan smartphonenya , klik klik sesuatu kemudian tersenyum “ yes, thanks buat teknologi , tiket done , ahhh aku bisa pulaang “ si gadis nampak mengangkat kedua tangannya kemudian melahap mangkuk mie di hadapannya dan memandang gemerlap lampu kota .

Back to viona

“ mahh , mamahh ?” aku mendapati wife ku tertidur di ruang tv memeluk laptopnya yang masih menyala , kulihat ada materi presentasi yang sudah rampung dikerjakan , ahhh viona kamu ini selalu memaksakan diri , aku merangkul tubuh ramping wife ku menggendongnya hingga ke kamar tidur , dia nampak terbangun dan tersenyum dan dengan lirih mengucapkan “thanks pah “ kemudian kembali tertidur , kukecup keningnya dan kembali ke ruang tv membereskan apa yang ditinggalkan wife.

08.00 WIB
Sekitaran Jl. Sunda Bandung

Hari ini aku ada presentasi dengan klien di co & co dago , ah macet nih jam segini , tadinya aku mau nebeng ke wife yang memang searah kesana , tapi tadi dia sangat terburu buru mengejar presentasi di kantornya juga , dan sudah ditunggu untuk jadi penguji tugas akhir mahasiswanya siang nanti.

Ping ! bunyi BBM di sela palang pintu kereta memblokir jalanan “ aa , elsa kangen “ (r)
Ping ! “ kok di r doang ?” (r)
Ping ! Ping ! beteee ihhhh (emot nangis) (r)

Aku hanya membalas dengan emot senyum

12.00 WIB
Nasi Goreng Mafioso Dipati Ukur

Nasi goreng pedas ini lumayan mengurangi penatku setelah presentasi yang alot tadi pagi , ahh kenyang , sebatang rokok kunyalakan , sengaja kupilih tempat ini biar bisa bebas mengepulkan asap rokok sepuasnya.

Drrtttt …. HP ku bergetar

ANGGA : halo
ELSA : aa ……
ANGGA : iya
ELSA : aa kenapa ?
ANGGA : ga apa apa kok
ELSA : jutek gitu ih
ANGGA : hehe maaf tadi lagi bawa mobil
ELSA : oh , aa elsa kangen
ANGGA : ……….
ELSA : a …
ANGGA : iya
ELSA : aa kenapa ? harusnya yang bete itu elsa
ANGGA : hmmmm
ELSA : aa tega sama elsa , harusnya aku yang marah
ANGGA : ya marah aja sok
ELSA : aa mah gituuuu …… tutttt (telfon dimatikan secara sepihak)

Hanya selang 5 menit dan 2 batang rokok telfon kembali bergetar

ELSA : aa , maafin elsa
ANGGA : aa yang salah kok aa yang minta maaf
ELSA : jangan gitu a , elsa kok yang salah
ANGGA : aduh kemaren itu aa kaget liat reaksi kamu
ELSA : iya elsa lagi marah kemarin , maaf atuh aa
ANGGA : aa jadi takut
ELSA : maafin elsa (terdengar nada yang lumayan sedih dan dalam)
ANGGA : sa …… kita istirahat dari ini semua dulu yuk
ELSA : jangan tinggalin elsa a …(lirih)
ANGGA : aa ga kemana mana kok , cuman istirahat dulu
ELSA : jangan tinggalin elsa hiks
ANGGA : elsa masih boleh chat sama aa kok , cuman ga ketemuan dulu ya
ELSA : kenapa ?
ANGGA : mmmm aa butuh waktu , bisa elsa kasih ?
ELSA : iya , tapi masih boleh chat kan ?
ANGGA : iya boleh
ELSA : sampai kapan ?
ANGGA : sampai aa bisa menerima situasi ini , ga papa kan ?
ELSA : mmmm iya ga papa , asal masih bisa chat elsa udah seneng kok , makasih ya a
ANGGA : thanks ya udah ngerti
ELSA : iya , elsa akan selalu nunggu aa , maafin kelakuan elsa yang ga dewasa ya a , elsa sayang aa
ANGGA : iya

Aku mengeleminasi elsa ? benarkah ? aku sendiri tidak tahu mengapa tiba-tiba berbuat demikian , dia memang tidak pernah mengecewakanku namun entah kenapa aku berbuat seperti ini , faktor apapun yang menghinggapiku aku tidak terlalu perduli namun ada perasaan lega di hatiku , isi kepala ini hanya diisi oleh wanita-wanitaku terdahulu , viona , lidya dan defi ? , dan elsa hanya sebagai jembatan penghubung diantara ketiga wanita yang sudah kandung terpaut di dalam hatiku.

16.00 WIB

HP ini terasa sepi , dari tadi hanya ada grup chat yang malas kubaca tapi tidak ada satupun kontak atau chat dari wife ku ,oh mungkin dia sibuk . tapi aku akan coba call

ANGGA : halo mah
VIONA : iya pah
ANGGA : dimana ?
VIONA : mmmhh tirtayasa pah
ANGGA : ohh lagi ngapain ?
VIONA : ngopi hehe pusing aku pah seharian banyak kerjaan
ANGGA : sama siapa ?
VIONA : sendirian aja kok
ANGGA : tumben ga ngajak
VIONA : heheh its girl timee
ANGGA : oh yasudah , hati hati ya mah
VIONA : iya pah

Tirtayasa ? kedai kopi apa yang ada disana ? seingatku paling dekat itu Cups di trunojoyo deh sekitaran sana , kedai barukah ? ah nanti pas pulang aku bakalan tanya-tanya deh sama vio . tanpa banyak kegiatan lain aku memacu mobil tuaku ke jalanan menuju rumah.

19.00 WIB

Kudengar ada suara mobil berhenti dan gerbang dibuka , oh vio sudah pulang rupanya , aku yang dari tadi menemani anak lelakiku menonton kartun favoritnya hanya beranjak menuju pintu arah garasi menyambut wifeku.

ANGGA : malemm mamaah
VIONA : malem pahh
ANGGA : capek ya ?
VIONA : lumayan hehe
ANGGA : ya udah istirahat duluan
VIONA : anak lelaki kita lagi apa ?
ANGGA : lagi nonton tuh dari tadi
VIONA : rewel ga pah?
ANGGA : ga ah biasa aja
VIONA : hmmm aku liat dulu deh bentar
ANGGA : ya udah sana , garasi biar papah yang kunci

Wife menuju ruang tv , sedikit bercanda dengan anak lelakiku kemudian masuk menuju kamar.

20.30 WIB

Anak lelakiku tertidur lelap dipangkuanku , aku merangsek mulai menggendongnya menuju kamarnya , aku tidurkan dan kukecup keningnya . “ met tidur jagoan papah , semoga mimpi indah” kemudian aku berlalu menuju kamar tidur , aku dapati wife telungkup di kasur masih mengenakan pakaian kerjanya , ah mungkin dia benar-benar lelah sampai sampi scraft hijau muda yang dia kenakanpun belum sempat dilepas , aku membuka blazer kerjanya , membalikan tubuhnya kemudian menyelimutinya , scraft hijau ini ? aku mengambilnya dan menciumnya , hmmm wangi khas wife sangat terasa , aku memandang scraft ini dengan lekat , seakan ada memori yang tiba-tiba hadir begitu hangat menyentuh tubuhku , aku mendekap scarft ini dengan erat sambil memejamkan mata, hawa yang hangat menyelimuti punggungku , 20 detik berlalu dengan perasaan nyaman seperti dipeluk dari belakang oleh seseorang yang sangat kita sayangi.

~**~

Defi & Elsa

“ maaf mbak ganggu , boleh aku curhat ? “ jam 11 malam defi terbangun oleh suara HP nya , untung saja gadis kecilnya tidak ikut terbangun.

DEFI : ha halo , iya kenapa sa ?
ELSA : sa tau sa ganggu istirahat mbak , tapi sa beneran pengen curhat sama mbak (suara lirih terdengar)
DEFI : ohhh iya iya kenapa ? angga ?
ELSA : iya , a angga , a angga tadi siang entah kenapa jadi berubah
DEFI : berubah kenapa ?
ELSA : a angga minta istirahat dari ini semua mbak
DEFI : hmmm mungkin dia sudah tahu resiko ini semua jadi akan meninggalkan kamu perlahan , wajar sih , angga sudah punya keluarga
ELSA : tapi kenapa a angga masih mengizinkan sa chat sama dia ?
DEFI : menjaga silaturahmi mungkin
ELSA : mungkin , tapi perlahan elsa akan hilang juga dilupakan aa angga hiks
DEFI : ga usah sedih ah , kamu masih muda, cantik , masih banyak pria yang mau sama kamu
ELSA : tapi yang kaya aa angga itu jarang mbak
DEFI : duh segitu specialnya angga ya , ahahha jadi penasaran juga , eh
ELSA : ihh mbakk jangan ikut-ikutan naksir sama aa angga ihhh
DEFI : ahahha habis kaya di promo gitu sama kamu sa , eh bentar ini anakku bangun , mm besok kita ketemu yuk siang- siang pas aku istirahat , kamu boleh deh curhat sepuasnya.
ELSA : boleh mbak , sampai ketemu besok yaa , kontak-kontak aja tempatnya.
DEFI : ok , kamu istirahat yaa , udah jangan sedih gitu ah
ELSA : iya mbak

Senja menjelang di Kota Bandung

Siang itu suasana sebuah mall di braga nampak sepi , terlihat seorang gadis dengan busana khas sekretaris sedang duduk di table resto yang katanya kios di pelataran lantai dasar mall braga , dia nampak menunggu seseorang , dan benar saja ternyata tak lama kemudian seorang wanita dengan baju kerja berbeda menghampirinya.

DEFI : nunggu lama yaa maaf yaa gadapet parkir diatas jadinya ke basement deh
ELSA : gapapa mbak ga lama kok hehe
DEFI : udah pesen?
ELSA : belum , yuk pesen barengan , mas mas (memanggil waitress)

Hanya pembicaraan biasa awalnya , sampai pesanan datang mereka berdua masih membicarakan seputar pekerjaan , wajar lah defi dan elsa baru bertemu sekali itupun tidak sengaja di pelataran apartment , defi mengantarkan elsa pulang dalam keadaan terpuruk.

ELSA : mbak , jadi yang semalam itu , mmm sa dari kemarin blm chat lagi a angga lho
DEFI : lho , kenapa? Katanya masih boleh ?
ELSA : sa jadi takut mbak
DEFI : takut ? kenapa mesti takut ?
ELSA : takut ganggu , kalau a angga merasa terganggu kan jadinya dia makin jauh dari elsa
DEFI : ahahah biasa aja kali sa, kalau mau chat ya chat ajalah , aku tahu angga bukan tipe cowok yang galak kok
ELSA : tau ? emangnya mbak tau darimana ?
DEFI : eh dari mana ya ? entahlah perasaan saja sih tapi kok kenapa aku bilang gitu ya ? ahahha
ELSA : beneran mbak ga ada affair sama angga ?
DEFI : mungkin
ELSA : mungkin ? ih mbakk nyebelin
DEFI : ahaha santai sa santai , aku ini masih dalam masa penyembuhan , tuh lihat jalan aja masih suka capek dan pegel , kaki kiri mbak patah di beberapa bagian tapi udah mulai sembuh , dan sampai saat ini mbak lupa alias amnesia dengan kejadian beberapa tahun lalu , jadi perihal angga ya mbak ga tau ya dulu mbak sama angga seperti apa , yang jelas angga itu cowok yang baik udah itu aja , selebihnya mbak lupa , maaf (senyum)
ELSA : astaga , maafin sa udah nuduh mbak yang bukan-bukan
DEFI : its ok , mbak ngerti kok hehe.
ELSA : mudah-mudahan mbak lekas sembuh dan bisa ingat semuanya
DEFI : iya mudah-mudahan ya , udahlah kamu jangan galau gitu , coba senyum lagi deh , siapa tahu angga berubah pikiran
ELSA : iya mbak , makasih ya udah mau nemenin sa
DEFI : santai ajalah , kalau ada apa-apa kamu bisa kontak mbak kok
ELSA : iya mbak , makasih

Sore menjelang di Kota Bandung ……………..

~ elsa ~
Kamar petak yang biasa disebut Kost yang cukup berisik sore itu , elsa masuk ke kamarnya dengan langkah lesu ahh hari ini boss nya memberikan tugas yang lumayan banyak setelah jam makan siang tadi huft . “ lemes banget , ahh kalau lagi gini enaknya tiduran sambil dipeluk , ah kangen banget sama aa angga huft “ elsa melepas baju kerjanya , kini dia hanya mengenakan tanktop tipis menutupi cup bra berwarna hitam

elsa merebahkan diri di kasurnya , memejamkan mata , sekilas tampak dia menggigit bibirnya sendiri , sebelah tangannya meremas sebelah cup dadanya sendiri , mmmhhhh terdengar erangan kecil dari bibir mungilnya , elsa membuka matanya , mengambil HP dari tasnya , open wa , melihat kontak dengan nama “angga” ya tentu saja ada display pic angga disana , elsa membesarkan citra gambar , memandang foto angga dengan lekat , mengecupnya sesaat “ ahh aa aku kangen aa “ elsa kembali meremas sebelah cup dadanya sendiri dan matanya terpejam , semua ilusi tentang angga merasuki kepalanya , dalam kegelapan terpejam hanya wajah angga yang dilihat elsa , sel sel tubuhnya mengisyaratkan elsa sedang dalam keadaan terangsang hebat dikarenakan rasa kangen yang dia rasakan kepada laki-laki yang ia sayangi .

Elsa mengeluarkan desahan yang halus ketika tangannya mulai menyelinap dibalik cup bra nya sendiri , memilin milin puting kecilnya ,” ahhh aa jangan a , geli a ‘ mungkin begitulah harapan elsa terhadap apa yang dia lakukan kepada dirinya sendiri , elsa membayangkan angga sedang memilin puting dan meremasnya dengan gemas , elsa semakin tak karuan dan meracau ketika dia berpindah cup bra , elsa mengoyak dadanya dengan sedikit kencang “ ahh aa ahhh enak , lagi aa pliss hhh hhhh “ tubuh elsa sedikit melengkung dan kini tangan kirinya mulai menyusuri perutnya , menyingkapkan roknya dan mengelus V nya yang masih terbalut cd berwarna hitam , “ ahhhhh hhhh” elsa meracau ketika jari tengahnya sedikit menyentuh belahan V nya yang sudah mulai basah , klitorisnya terasa gatal , dan dengan gerakan sederhana jari elsa kini menekan nekan klitorisnya sendiri “ ahhh aa geli , iya disana ah ahhh ahhhh “ elsa semakin terlarut dalam ilusinya sendiri, kemudian dengan berani menyelipkan jarinya ke belahan V nya yang sudah sangat basah , memasukan satu ruas “ ahh aa , enak punya aa, lagi a , tusuk yang dalam a “ dan elsa mendorong jarinya lebih dalam hingga ke pangkalnya , mata elsa terpejam dengan bibir terkatup dan nafas tersengal “ ahh aa, kocok yang kenceng a, elsa udah ga tahan , ayoo a plis a “ elsa mulai menggerakan keluar masuk jarinya di V nya sendiri , namun masih berasa kurang elsa kini memaksakan dua jarinya masuk ke V nya “ ahh a , gede banget , keras a aahh enak a lagi aa plis lagii yang dalem , yang kenceng a ! “ elsa menusuk nusuk V nya dengan sangat greget , dan semakin dalam dan berirama kocokannya membuat punggung elsa semakin melengkung dan tak berapa lama elsa mengocok diapun mulai merasakan ada perubahan dalam dirinya , semuanya seakan mau meledak dalam satu waktu dan dengan satu hentakan yang dalam ke V nya sendiri dan lengkungan di punggung elsa mendapatkan solo orgasmenya “ aahhhhh aa ! ! ! hhhh a makasih a makasih “ elsa seperti orang gila menciumi HP nya sendiri dimana ada pic angga disana . suasana hening , hanya desahan nafas yang tersengal yang terdengar di ruangan itu.


Tok Tok Tok ! sa , elsa ? “ terdengar suara pintu diketuk dari luar “ ya siapa ? “ elsa menjawab dengan sedikit kaget dan merapikan bajunya. “ ini gue sa , gue kira ada kucing masuk kamar lu , berisik banget tadi , ternyata lu ada di dalem ya ? ya udah deh “ ternyata tetangga kost elsa , ahahhah mungkin suara elsa tadi mirip sama kucing kawin berisik ya hingga tetangganya kepo dikira ada kucing masuk.

Malam menjelang di kota Bandung ……………

~ Defi ~

Ibu muda ini tampak terkantuk di depan monitor Laptopnya , hoaammm “ ngantuk , tidur ah “ defi nampak menutup laptopnya dan menghampiri kamar anak gadisnya yang masih berusia 5 tahun , kemudian menuju dapur membuat coklat hangat dan menghabiskannya dalam beberapa teguk saja , hmmmm malam belum terlalu larut , suamiku sedang apa disana ? defi mengambil HP nya dan call

DEFI : halo mas
SUAMI DEFI : hai bunda , belum tidur?
DEFI : belum mas , baru beres kerjain silabus buat besok
SUAMI DEFI : kalau sudah beres kamu tidur ya , jangan kecapean
DEFI : iya mas , eh mas gimana hari mas ?
SUAMI DEFI : hmm biasa aja bun , tadi ada beberapa rapat lintas kementrian jadinya banyak orang di kantor
DEFI : mas weekend ini pulang kan ?
SUAMI DEFI : mmm sepertinya pulang , tapi minggu siang mas harus balik lagi ke jakarta gapapa ?
DEFI : yaah padahal aku kangen banget , mmmh lagi pengen banget nih mas , eh
SUAMI DEFI : ahahhaha maaf ya bun , resiko LDR gini , apalagi mas mu ini laki laki , kalau malam sepi gini paling bisa ngelus ngelus burung ahahah
DEFI : burungnya muntah ga kalau dielus doang mas ? xixix
SUAMI DEFI : kalau darurat sih bisa lah muntah , tapi paling enak sih dielus kamu bun hehe, ah jadi pengen cepet cepet weekend , walau semalam bakalan mas manfaatkan ahahah
DEFI : emang kuat semalaman ? mas kakiku masih suka pegel
SUAMI DEFI : yo wis ntar kamu diem aja biar mas yang ngeladenin sendiri ahaha
DEFI : ah mas , cepetan pulang
SUAMI DEFI : iyo bun iyo , sabar yaa, sekaran bunda cepet bobo dehhh biar besok seger
DEFI : mas juga bobo yaa , awas jangan nakal disana
SUAMI DEFI : iyo bun iyo , malem buuun
DEFI : met malem mas

Terlihat wajah ceria defi saat menutup HP , kini dia mulai naik di kasurnya ,” hmmm malam ini begitu hening kurasakan “ , sedikit demi sedikit defi mulai diserang kantuk , namun satu suara mengaggetkan dari jendela kamar , ada ketukan halus , hantu ? oh tidak , defi memberanikan diri mendekati jendela dan mengintip keluar , “ eh angga? “ defi membuka jendela , dan memang ada seseorang yang defi kenal disana , itu angga dengan kaos hitam khas nya dan celana jeans robek di beberapa bagian , namun angga terlihat lebih muda dan sedikit gondrong , tapi ya ampun sangat tampan dan menarik bagi defi .

DEFI : eh lagi ngapain disini ?
ANGGA : ssttt jangan keras-keras nanti ketahuan tetangga xixiix
DEFI : ups iya , ya udah masuk sini , manjat sini sini

Dengan gerakan cekatan angga menaiki jendela kamar defi sambil celingukan seperti maling dan hupla kini angg sudah ada diatas kasur defi.

DEFI : ngapain ih kesini ?
ANGGA : hehe , ga ngapa ngapain , cuman pengen ketemu kamu saja
DEFI : alasannya ?
ANGGA : aku kangen kamu fi
DEFI : apa ? hey angga jangan main-main deh , aku sudah punya suami
ANGGA : aku juga punya istri , dan sekarang suami kamu kan ga ada di rumah aku tahu kok hehe
DEFI : hey aku tidak pernah ya cerita kalau suamiku ga ada , tahu darimana coba ? (muka defi mulai ketus)
ANGGA : aku tahu kok , kan dulu kita …
DEFI : kita apa
ANGGA : (memegang pundak defi , defi seakan mau protes namun akhirnya diam ) , fi sebelum kamu amnesia , kita saling sayang satu sama lain
DEFI : (memandang angga dengan tajam namun berbinar), hmmm pantas saja
ANGGA : pantas apa ?
DEFI : tiap aku ketemu kamu seakan ada memori yang berulang di kepalaku ini , mmm apakah kita mmm sampai berhubungan ?
ANGGA : (memandang defi ) seperti ini (mendekatkan bibir dan kiss defi dengan lembut, defi awalnya berontak namun kemudian diam dan akhirnya membalas ciuman angga dengan basah)
DEFI : hmmppfft , aku hampir ga percaya kalau kita affair , tapi memang ciuman tadi begitu familiar bagiku , mmmmm sudah lebih dari kiss kan hubungan kita?
ANGGA : ML ? hehe
DEFI : iya , apa kita pernah ML ?
ANGGA : sering
DEFI : (sedikit kaget) masa? Siapa yang sering kalah ? kamu pasti
ANGGA : iya , soalnya kamu galak diranjang , eh ga diranjang juga sih , kadang di mobil juga ahaha ya kamu galak dan menggemaskan
DEFI : (tersenyum) ada yang lainnya ?
ANGGA : banyak fi , kita banyak cerita , bagaimana kalau aku tunjukan beberapa tempat yang mungkin bisa kamu ingat
DEFI : malam gini ? bagaimana kalau anaku bangun ?
ANGGA : ah dia baru tidur mungkin akan bangun nanti beberapa jam lagi , yuk ga lama kok
DEFI : sebentar aku ganti baju dulu
ANGGA : boleh

Defi bergegas menuju kamar mandi menyambar hotpants dan tanktop dan sehelai jaket , sungguh cantik defi yang biaanya selalu berbusana casual namun sekarang sangat chick dan sexy.

Apa yang ada di pikiran mereka berdua yang meloncat dari jendela menuju taman samping rumah defi dimana disana menunggu mobil tua milik angga , defi dan angga melaju dengan kecepatan tinggi dijalanan berkelok , defi hanya menggelayut sambil tersenyum di lengan sebelah kiri angga, ada sensasi yang luar biasa dan sangat dia rindukan dari situasi ini .

Mobil sedan tua itu menuruni basement sebuah gedung menuju parkiran B3 lantai terbawah , deretan mobil nampak ada disana , namun hanya berwarna hitam dan putih .

DEFI : ngapain kita kesini ?
ANGGA : coba lihat tulisan B3 itu , apakah kamu ingat sesuatu?
DEFI : mmmm belum
ANGGA : kalau sekarang ?

(angga kiss bibir defi)​

DEFI : mmphh mmpphh sebentar kepalaku sakit

(defi menunduk)​

ANGGA : jangan dipaksain kalau tidak bisa

B3 , B3 , B3 hanya ada kilasan memori yang bias di pikiran defi , kini dia melihat ke arah angga dan entah kenapa defi langsung ingin memeluk laki laki itu menciuminya hingga tersengal kemudain menaiki tubuh angga sambil bergerak erotis , dan dengan sigap kemudian menunduk mencari cari P angga yang ternyata sudah mengeras juga , ahhh defi mulai menciumi P angga dengan rakus dan mem Blow nya dengan telaten , defi melonggarkan hotpantsnya dan membukanya sebatas lutut , defi sudah tak tahan hingga sebelah ytangannya mulai mengocok V nya sendiri dan saat akan menaiki tubuh angga , angga menahannya

ANGGA : tunggu fi
DEFI : kenapa ? hhhh hhh aku sudah ga tahan
ANGGA : aku juga , tapi coba ingat-ingat deh , di tempat ini kita ga pernah sampai ML
DEFI : ahhh angga , tanggung , sepi ini ayooo
ANGGA : bukan itu , coba ingat ingat apa yang kita lakukan disini ?

Defi mencoba mengingat dan sedikit mengetuk ngetuk kepalanya , dan dengan gerakan cepat defi kembali membungkuk dan melahap P angga dengan mulutnya , sluurrppp ahhhh , plop ! suara P angga ketia defi menarik mulutnya. “ aku ingat sekarang angga , disini tempat pertama kali kita ,, mm aku waktu itu lagi M kan jadi hanya bisa kulum punya kamu sampai keluar dan sibuk cari tissu xixix “ defi melanjutkan kulumannya , mulai sedikit jahat dengan menggigit kepala P ku dan tanpa butuh waktu lama aku menyemprotkan spermaku sebagian di mulut defi semuanya sekan dejavu , apalagi ketika memang kita sibuk mencari tissu untuk melap spermaku yang berceceran.

DEFI : aku ingat angga , aku ingat (mukanya berseri)
ANGGA : baguslah , hehe sekarang bisa ingat semua?
DEFI : belum semua masih agak remang namun mulai jelas , aduh aku tanggung nih , kamu duah keluar , gimana doong
ANGGA : hmmmm coba kamu tunjukin dimana kita biasa bertemu berdua saja di kota Bandung
DEFI : mmmm hotel ya ? baiklah akan aku coba ingat

Kami melaju meninggalkan basement , defi memandu jalan kami dan tidak sampai 10 menit kami telah sampai ke sebuah hotel dengan garasi tepat di bawah room

ANGGA : beneran sudah ingat ya ahahah
DEFI : iya kenapa bisa ya
ANGGA : ya udah yuk ke tempat penuh memori yang lain lagi
DEFI : ga mau , disini dulu saja
ANGGA : eh
DEFI : ayo naik dulu aahh tanggung nihh

Defi menarik narik lenganku menuju room hotel , memasuki ruangan yang memang dulu biasa kita pakai , defi membuka jaketnya dan melemparkannya entah kemana , dengan sedikit memaksa membuka kaos hitamku dan mulai menciumi dadaku dan putingku , ahh sungguh luar biaa , sensasi yang angga rindukan , wild nya defi di ranjang begitu membuat angga terharu , kini defi sudah menanggalkan seluruh pakaiannya dan memulai dengan posisi WOT , pinggangnya meliuk dan naik turun , angga hanya bisa menikmati dan meracau tak karuan , defi dengan sangat liar memaksakan tubuhnya yang baru sembuh memompa angga dengan kencang , kaki kirinya yang cedera sampai bergetar hebat menahan tubuhnya sendiri , dan dengan satu gerakan istimewa yang tidak bisa tergambarkan , defi melengkung dan meneriakan nama angga dalam orgasmenya , kemudian ambruk di atas tubuh angga

DEFI : lua biasa angga , aku sangat mengenal tubuhmu dan suasana ini sangat aku rindukan
ANGGA : hehe iya , masih mau ke tempat berikut ?
DEFI : boleh , eh kamu belum keluar lagi ya ? lanjut aja dulu
ANGGA : ga apa apa , kan tadi di basement suadh, yuk pake baju sekarang , di tempat berikutnya juga kita bakal ulangi adegan ini?
DEFI : dimana ya ? (defi mencoba mengingat)
ANGGA : ada dehh yuk ah

Dan tiba tiba suasana jalanan mulai kita rasakan , aku memacu mobilku menuju tol dan menggebernya dengan kencang , defi hanyatersenyum saja ketika aku sedikit melakukan sliding drift di lingkar exit pasteur , keluar tol yang sepi dan menuju ke arah taman sari .

Mobil berhenti disebuah kedai kopi yang sepi

ANGGA : aku beli kopi ya biar ga ngantuk
DEFI : iya , aku juga mau , aku tunggu disini ya
ANGGA : iya

Angga memasuki kedai kopi , suasana jalanan sungguh hening , namun tiba tiba BRAKK ! ! ! satu hantaman keras di mobil angga hingga defi terpental ke dashboard “ apakah mobil ini ditabrak? “ defi menangkat kepalanya yang sedikit pusing , terlihat satu sedan mewah memepet mobi yang defi tumpangi , jendelanya terbuka dan sesosok wanita berambut pendek terlihat marah kepada defi “ hei gundik ! terima pembalasanku ! dia rianti ? defi menyipitkan matanya “ maksudmu apa ? jawab ? “ defi berteriak kencang namun mobil rianti itu malah melesat meninggalkan defi , defi dengan refleks pindah ke jok sopir dan menyalakan mobil angga dengan kencang mengejar mobil meah milik rianti , namun di sekitaran sabuga yang gelap mobil rianti tidak terlihat . defi sedikit mengurangi kecepatannya , sampai dari spion dia melihat mobil rianti tiba-tiba ada dibelangnya dan menghantam mobil defi dengan kencang hingga naik ke trotoar dan menghantam pohon , BRAAKKK ! ! ! semuanya gelap , defi hanya melihat kilasan senyum jahat rianti seakan menertawakan keadaannya.

“ ah kepalaku sakit , ini dimana ? “ defi memegang kepalanya , dia melihat kesekeliling , defi masih dirumahnya dengan laptp masih menyala , “ mimpi ? ya ampun aku ketiduran “ defi melihat ke arah jendela , membukanya dan melihat ke samping taman , “ astaga seakan nyata , angga , basement, hotel , rianti , kecelakaanku , apakah ini petunjuk atau memang yang sebenarnya terjadi ? “ defi mengelus dadanya yang masih sesak tersengal di pinggiran tempat tidurnya , “angga , aku harus tanya dia , kalau memang kita ga ada apa apa ga mungkin mimpi ini begitu jelas , bisa saja kilasan memori lama yang terbangun di bawah sadarku “ defi mengusap wajahnya dan merenung sampai beberapa saat di keheningan malam.

~**~

beberapa hari kemudian di sabtu sore yang sesak di paris van java

Sosok ini sangat kita kenal , lidya dengan busana kekiniannya terlihat memandu mobil sport 2 pintunya di sekitaran tol pinggiran kota Bandung , wajahnya nampak pucat namun terlihat happy , mmm Bandung memang banyak memberikan kenangan manis bagi gadis satu ini .

“lapar , mmm aku mau kontak teteh ah , eh jangan dulu ah makan aja dulu xixi , nanti aku mau kasih surprise aja ke mereka berdua “ lidya bergumam sendiri dan terus memacu mobilnya hingga masuk kota Bandung yang padat di sabtu sore .

@Sekitaran Trunojoyo, bahureksa, sultan agung dan tirtayasa

Memang padat area tu di sabtu sore , lidya akhirnya menemukan parkiran di sebuah kedai kecil namun menarik dengan logo B & C Coffee Shop , “akhirnya dapet parkir juga hehe “ lidya kegirangan dan keluar menuju kedai “hmm nampaknya baru nih , harus coba “ mata lidya kemudian terpaku kepada sesosok perempuan cantik dengan rambut sebahu curly yang sangat dia kenal “ teh vio? “ tapi ada kejanggalan disana , Lidya tidak melihat sosok angga disana , yang ada di depan viona adalah sesosok pria dewasa keturunan bercelana pendek dengan penuh tatto di lengan dan kaki juga berambut gondrong diikat, mereka tampak membahas sesuatu dengan ceria , ya ceria teh vio tampak ceria sekali disamping sang pria .

Sesak yang Lidya rasakan melihat wanita yang sudah dia anggap kakak sendiri mengkhianati kepercayaan yang lidya taruh dengan penuh harap , bayangan lidya beralih ke sosok angga yang dia sayangi sampai di khianati oleh wife nya sendiri yang dikenal sangat lemah lembut dan baik mendekati sempurna oleh lidya , dan dia hanya bisa mematung melihat itu smeua dari jarak yang tidak terlalu jauh , namun seakan ada dorongan kuat kaki lidya melangkah dengan sendirinya mendekati mereka berdua .
“ teteh ? “ wajah lidya tampak pucat
“ Lid haii “ viona melambaikan tangannya , viona berdiri dari kursinya dan menghampiri Lidya yang memang hanya mematung , “ teteh kangen kamuu , gimana udah baikan ?”
“ baikan teh lumayan , makanya bisa pulang dulu ke indo nih , teteh sehat ? “ lidya masih memandang nanar ke arah viona , sesekali melirik sosok pria yang dari awal memang terlihat duduk bersama viona di table .

“ kamu ga bilang bilang mau ke Bandung ah kebiasaan , malah ketemu disini “ viona masih tersenyum seakan tidak terjadi apa apa

“ teh itu siapa ? “ Lidya mengerenyitkan keningnya penuh tanya

“ oh itu mas budi , sini teteh kenalin “ viona menggandeng tangan Lidya , namun Lidya menghempaskannya

“ Lho kenapa Lid ? “ viona bertanya dengan raut wajah keheranan

“ kok bisa sih teteh makan berdua sama cowok tanpa ada akang ? “ Lidya mulai sewot , belum pernah Lidya semarah ini kepada kakak angkatnya sendiri

“ Lid , denger dulu deh mas budi itu ….. “

“ Gak teh , lid lihat kok dari tadi kalian berdua di pojok kedai ini , aku sudah agak lama kali teh disini , niat aku balik ke Indo selain kangen sama keluarga juga pengen ketemu akang sama teteh , tapi kok teteh bisa ya kaya gini “ lidya membalikan badan dan berlalu meninggalkan viona yang masih terheran heran dengan kelakuan adiknya itu.

Dengan sedikit berlari Lidya menuju mobilnya yang terparkir dipinggir jalan.

“ Hei Lidd “ satu suara yang lidya kenal menyapa

LIDYA : ahh akang !?
ANGGA : iya atuh siapa lagi , kapan balik ke Indo
LIDYA : (antara senang dan kaget) , mmm sudah 2 hari kang , eh akang mau apa kesini ?
ANGGA : oohh akang mau jalan jalan sore saja sambil nyari kopi
LIDYA : kang , sini deh …

Lidya menarik tangan angga dan mendorong tubuh angga masuk kedalam mobil , “ hei lid aduh , kenapa sih? “

“ Pokoknya akang ga boleh ke area sana , ikut aku aja yuk “ lidya bersikeras , menyalakan mobilnya dan meninggalkan area yang lidya maksud.

Beberapa menit tanpa dialog dan mobil yang berjalan entah kemana arahnya , perempatan lampu merah yang lama membuat lidya terpaksa menghentikan mobilnya.

“ sebenernya ada apa lid , lama ga jumpa pas ketemu kamu pucat gitu kaya ketemu hantu “ aku bertanya dengan raut wajah serius.

“ teteh kang , teteh “ lidya mulai menitikan air mata

“ vio ? kenapa dia ? ” angga mengerenyitkan kening

LIDYA : teh vio bilang ke akang mau kemana ?
ANGGA : mmm tadi sih anterin anak lelakiku ke rumah omahnya terus bilang mau me time aja , yaa akang juga sama sih mau me time hehe
LIDYA : kang (memeluk angga) teh vio ga me time kang
ANGGA : lha terus ?
LIDYA : akang janji jangan marah ya ?
ANGGA : hmmm
LIDYA : lid tadi lihat teteh lagi kongkow sama cowok yang ga lid kenal
ANGGA : ah rekan kerjanya kali ,pasti aku kenal lah
LIDYA : bukan kang , ga mungkin kan rekan kerja gondrong bertatto
ANGGA : eh ? mmm mungkin temen kuliahnya dulu , bisa aja kan ?
LIDYA : jangan naif kang ah , wanita secantik teteh itu pasti menarik banyak perhatian
ANGGA : iyalah pasti , tapi aku percaya dia kok (senyum, walau dalam hati sungguh gundah)
LIDYA : akaang , lid kangen (meluk)
ANGGA : iya iya

Kami berpelukan hampir 20 detik hingga lampu kembali hijau dan kami akhirnya berhenti di sekitaran taman cibeunying , sore ini sungguh , indah lidya dan aku hanya duduk di pinggiran mobil sambil menikmati sore ,wwajah lidya sudah jelas kecewa dengan tetehnya aku sendiri walau masih berfikiran positif tetap saja ada keraguan dalam hati ini , apakah ini karma buatku ?

“ hey kalian berdua lagi apa hayooo “ suara itu mengaggetkan kita berdua “ eh mamah ? “ ya itu suara viona.

VIONA : main ke taman berduaan aja ya ga ajak ajak , heii lidiii itu suami aku lhoo ahahah
LIDYA : diem teh ! lid bete sama teteh !
VIONA : galak benerrr , ampun deh ampun tadi itu ….
LIDYA : sudah teh , jangan ngelak lagi , aku juga sudah bilang sama kang angga semuanya
VIONA : semuanya ? mmmmm sepotong kali ah , tadi kamu kabur gitu aja , untung lokator wa kamu ga bisa bohong kalau kamu ada disini hehe
LIDYA : ahhh pokonya teteh tega banget sama kita !
VIONA : eh apa ? tega apa
ANGGA : mah bisa jelasin semua? Siapa cowok itu ? ( menyipitkan mata)
VIONA : oohh itu (malah senyum genit sambil memasukan dua tanganya ke saku belakang)

Di tempat kita berdiri memang sedikit minggir ke jalanan dan satu sosok hadir di tempat itu , sosok pria tinggi atletis dengan motor NSR 250 single arm lawas namun sangat terawat , helem full face nya dibuka dan ternyata
LIDYA : kangg tuh kang cowoknya , hajar aja kang ayoooo
ANGGA : eh itu …?

“ Vio ini ketinggalan , (memberikan scraft hijau muda milik viona) “ sang pria melihat ke arah angga dan lidya lalu menyipitkan mata , “ lho angga ? “ si pria nampak mengerenyitkan kening . “ iya ini angga koh bud , suami aku “ vio menimpali sambil tersenyum geli.

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part