. Peluk 20 Detik Part 22 | Kisah Malam

Peluk 20 Detik Part 22

0
51
PELUK 20 DETIK

Peluk 20 Detik Part 22

Fade In

~**~​

Morning glory ,
secangkir kopi panas sudah tersaji di meja samping tempat tidurku , aromanya yang pekat menandakan si peracik kopi bersungguh sungguh dalam penyajiannya , aroma vanilla alami dari kopi arabika priangan sangat khas dan hal ini membuatku bangun sepenuhnya dari alam mimpi.

Kureguk sedikit demi sedikit , hmmmm kudengar suara yang sedang bercengkrama dari arah dapur mungkinkah wife ku ? aku beranjak dari kamar tidur menuju dapur , kulihat wifeku sudah berpakaian kerjanya namun mengenakan apron , dia tampak sibuk memasak nasi goreng sambil menelfon seseorang dengan headset menempel di kedua telinganya.

ANGGA : mah … mahh mamaahhh (kutepuk bahunya)
VIONA : ahh papahh kagettt
ANGGA : serius banget , ngobrol sama siapa ?
VIONA : ada dehh ih mau tau aja (genit , jarang jarang pagi pagi genit hmmmm )
ANGGA : idihh pagi pagi udah ngeggosip , sama cowok ya ?
VIONA : (julurin lidah ) sama cowok cakep atletis nih ahahah
ANGGA : wow , selamat deh heuu papah boker dulu bhay
VIONA : ihh geuleuh (jijik) , cepetan mandi trus sarapan gih pah
ANGGA : iyaaa …… ” kau hancurkan aku dengan sikapmu tak sadarkah kau telah lala la lala” (bernyanyi sambil berlalu kekamar mandi sambil menyalakan sebatang rokok)
VIONA : jijayy ih lagunya papaahh ahahahah (melanjukan memasak nasi goreng)

On call viona phone

VIONA : xixixi mana mungkin teteh ngobrol sama cowok lain tanpa angga tahu
LIDYA : ahahha ga bilang lagi nelfon aku teh ?
VIONA : enggak ah , biarin aja , eh lid jadi gitu ceritanya , aduhh teteh harus gimana ya?
LIDYA : aduhh akaang ahh bikin bete aja , masa sih kang angga selingkuh ? huft
VIONA : beneran lid teteh ampe cium itu baju angga , beneran bukan parfum dia , teteh kan yang nyiapin segalanya disini , teteh tau banget gimana suami teteh , ahh jadi ga enak hati gini , mau nanya takutnya emang ga ada apa apa
LIDYA : aduhh lid pengen loncat kesana dan toyor toyor pala akang hihhh
VIONA : ahahah , jangankan kamu lid , teteh aja gemes , mau ngomong tapi bukti belum kuat , kalaupun iya malah jadi penasaran cewek kaya gimana sih yang bisa mengalihkan pandangan angga dari teteh dan kamu
LIDYA : aku ?
VIONA : ups , ahahha
LIDYA : plis tehhh , aku emang sayang sama akang , puas ?
VIONA : iya iya teteh juga tau kok , tapi ga boleh ya adek cantikuu
LIDYA : iya teeh aku juga sayang sama tetehg makanya aku ga boleh , tapi kalo akag kecantol cewek lain itu rasanya kebakar gini aduhh
VIONA : ahahah apalagi teteh lidiiii , teteh kan istri sah nya angga
LIDYA : iya iya tehh , doain lidi cepet sembuh ya , biar kita introgasi si akang ahahha
VIONA : iya doong kamu harus cepet sembuh lid , teteh kangen juga loh sama kamu

Siang hari menjelang jam makan siang di kantor angga

” Pak angga ditunggu di ruang produksi sama bu Irene ” yang bicara adalah pak Dadang , staff produksi yang mungkin kebetulan lewat ke ruanganku yang memang satu arah menuju toilet kantor ,
Ah irene? Ada apa ya? Aku menyambar HP ku yang lagi di charge dan berlalu menuju ruang produksi.

ANGGA : hola
IRENE : jangan lupa yaa
ANGGA : lupa apa ?
IRENE : idih tuh kan
ANGGA : apa ya ?
IRENE : makan makan makan
ANGGA : ooh iya iya maaf ahahah lupa, kan ntar sore ?
IRENE : iya awas jangan lupa
ANGGA : ok , call aja ya , takutnya lupa lagi , lagian cuman tinggal telfon aja knapa sih malah nyuruh pak dadang
IRENE : ahahah , biar greget
ANGGA : dasar

Ruang produksi dengan segala hiruk pikuknya aku tinggalkan , hmmm menghampiri pos satpam dan bercenkrama dengan bapak satpam sambil menikmati sebatang rokok yang juga kubagi ke bapak satpam , nikmat sekali siang ini , sejuk dan teduh tanpa matahari yang terik dan lebih mantap jika makan siang kali ini adalah kuah panas pedas sekedar menghangatkan tubuh.

Drrrrttt ( on call )

ANGGA : halo
ELSA : siang kakaku sayang
ANGGA : siang (menjauh dari pos satpam )
ELSA : ah resmi banget sih kak ahahah
ANGGA : hehe tadi lagi di pos satpam
ELSA : kak maksi yuk , elsa lagi pengen yang asem asem nih
ANGGA : eh , ya boleh lah kebetulan ini juga mau maksi
ELSA : asyiik , janjian dimana kita ?
ANGGA : deket kantor kamu aja
ELSA : kost aku aja yuk
ANGGA : nggak ah
ELSA : kenapa?
ANGGA : mmm nanti malah ga jadi maksi
ELSA : kenapa iihhh takut ketagihan ya sama yang sempit sempit ? xixiix
ANGGA : iya aduh , mana masih kepikiran yang kemaren itu duh keluar di dalem
ELSA : hayooo , mana sekarang elsa maunya makan yang asem atau pedes nah lohh
ANGGA : nah loh jangan nakutin ah , masa baru kemaren langsung jadi
ELSA : ahahah , ya udah di kantin jalan lengkong aja ya a ? meluncur nih , aa pake mobil ? atau mau elsa jemput ke kantor aa ?
ANGGA : aa ? biasanya kakak
ELSA : ga apa apalah kan sekarang kita udah ehem ehemm jadi panggil aa aja gapapa kan? Atau mau elsa panggil aa sayang ? xixixi
ANGGA : idihh , udah aa aja ga apa apa , eh aa pinjem motor satpam aja biar cepet
ELSA : ok , ga pake lama yaa

Menghampiri pos satpam dan memberikan sisa rokok di bungkusnya , pak satpam yang memang sudah sering aku pinjam motornya untuk urusan urgent sudah mengerti dan memberikan STNK serta helm berbau menyengat , aduh jarang dicuci kayaknya.

” Dilingkung Gunung , heurin ku tangtung “

Kota Bandung yang memang sesak ditambah jam makan siang membuat motor yang kukendarai banyak melakukan manuver berkelit dari deretan angkot dan mobil pribadi , belum lagi bersaing dengan Racer wanna be yang ga mau kalah selalu ingin yang terdepan , ada juga teteh atau neng seleb wanna be dimana jalanan seakan miliknya sendiri , belok ga pake sein dan jalan pelan di tengah sudah jadi hal yang lumrah , namun si raden angga ini hanya membutuhkan waktu 8 menit dari kantornya menuju tempat yang elsa janjikan.

Kantin yang sibuk yang dijejali manusia pekerja yang mencari pemuas dahaga dan lapar , kulihat kebeberapa sudut dan akhirnya kutemukan sosok yang kucari , gadis cantik dengan busana sekretaris yang khas , aduh menurutku rok nya sangat kependekan , namun elsa nampak nyaman dengan kondisinya sendiri , kuhampiri dia dan duduk di sebrangnya.

ELSA : ih kok disana, sini a sini duduk samping elsa
ANGGA : owh , hmmm (lihat sekeliling) , ok
ELSA : (menggelayut di lengan kananku) , aa (melihatku gemas dengan pandangannya yang manja yang bikin ahhhh sudahlah) , elsa kangen sama aa
ANGGA : sa aduh , ini tempat umum
ELSA : biarin , bodo amat ahahha
ANGGA : ehh jangan lupa yaa
ELSA : iyaa iyaa aa sudah berkeluarga , sudah punya pacar bla bla bla , akumah apa atuh a ( cemberut)
ANGGA : duhh kamu ya kaya abg aja sa
ELSA : emang masih muda kok , masih kuat , mulus dan rapet (kata terakhir itu dibisikan ditelingaku, oh damd)
ANGGA : ah kamuh , yuk pesen makan , aa ga bisa lama juga mau balik ke kantor lagi
ELSA : udah elsa pesenin kok , tuh datang
ANGGA : eh pesen apa ?

Ternyata pesenan elsa itu mie yamin manis kuomplit dengan bakso kuah , ceker , pangsit basah dan sayuran , porsinya gilaa banyak banget , elsa juga memesan porsi yang sama.

ELSA : taraa , aku mau bikin asem manis pedas ahaha , dimakan ampe abis ya a xixix
ANGGA : walahh banyak banget saa, bakalan kenyang nih
ELSA : udah a, anggap aja tanda cinta elsa buat aa ku sayang muach muach (kiss pipi aku)
ANGGA : argghh ini tempat umum ih kamuh
ELSA : oo kalo gitu abis ini ke kosan yuk bentar , kan tempat privat xixix
ANGGA : ngaakk elsaa , makan udah makan dulu ah

Mengambil sumpit dan melahap semua yang tersaji , oh mungkin aku lapar atau mungkin mie yamin ini sungguh enak , entahlah aku kalap sekali , hingga suap terakhir yang membuat bibirku belepotan ditambah rasa pedas manis sungguh nikmat sekali ahhhh . Elsa mengambil tissu dan melap bibirku yang belepotan , aku lihat dia tersenyum manja , senyum yang bisa membuat para pria jatuh kedalam delusinya , hoalaahhh kamu pake pelet apa sih elsaa , selama ini mata terindah yang kulihat adalah milik wife ku sendiri viona dewi , dahulu hanya mata sipit caroline yang bisa menaklukanku , dan sekarang mata super genitmu malah bikin aku mabuk ahhh .

Peluh masih membasahi , suasana masih ramai , namun semua nampak sepi bagi elsa dimana dia terus menggelayut di lengan atau bahuku dan tentu saja hal itu membuat banyak pasang mata melirik pada kami berdua , elsa boleh saja cuek dengan semuanya tapi aku ? gamang aku merasakan semuanya , bagaima kalau ada seseorang yang kenal denganku dan juga wife? Kali ini aku benar-benar memainkan permainan yang berbahaya , ah angga .

ANGGA : bentar ya , aa ke kasir dulu
ELSA : ga usah a , udah elsa bayar kok
ANGGA : eh , jadi berapa ? aa gantiin
ELSA : ga usah aa ihh cuman mie yamin doang , gapapa beneran kok
ANGGA : weleh malah aa yang di traktir nih
ELSA : iya doong sekali kali lah , hehe
ANGGA : mmm kalo gitu aa mau balik kantor
ELSA : yaahh kok cepet amat , jam istirahat juga belum abis kali a
ANGGA : aa pake motor orang nih jadinya takut dia mau pake
ELSA : tuh kan , tar lagi biar aku yang jemput deh biar bisa bebas culiknya
ANGGA : yahh kok diculik
ELSA : biarin , satu jam juga cukup kok buat culik aa ke kosan aku xixix
ANGGA : teruss
ELSA : yaaaa gitu deh pake nanya (cubit perut aku)
ANGGA : aduh kamu ya , eh beneran aa duluan ya
ELSA : yaah , iya deh , sini a (elsa menggapai tanganku dan sun punggungnya)
ANGGA : duh kaya ke suaminya aja
ELSA : aa sekarang kan suami suamian aku xixiixi
ANGGA : halahh maumu
ELSA : hati hati di jalan ya aa sayangg (kiss jauh ) muaachh
ANGGA : iya thanks ya , yuk duluan

Bergegas menuju parkiran dan memacu motor pak satpam , namun hanya selang berapa menit ada incoming call ke HP ku , aku berhenti di dekat perempatan jalan sunda ,

ANGGA : halo mah ?
VIONA : papaaah lagi dimana ?
ANGGA : eeuu di jalan ?
VIONA : maksi yukk
ANGGA : eh (sudah kenyang) yaa hayu aja , dimana ?
VIONA : taman balai kota yuk biar deket kantor aku
ANGGA : oh iya iya , meluncur kesana
VIONA : papah bawa mobil ?
ANGGA : ga mah pake motor satpam aja biar cepet
VIONA : ok ok , mamah beli dulu maksinya trus ntar jalan kesana , see you pah
ANGGA : see you

Jarang sekali wife ngajak makan siang , biasanya ada moment istimewa atau ada sesuatu yang penting untuk dibicarakan hmmmm

Taman itu terletak di lingkungan pemkot Bandung , taman yang cukup asri dengan banyak pohon rindang dan tematik hasil karya walikotanya sendiri , aku parkir dan mulai celingukan mencari satu sosok , dan sosok itu kutemukan tepat di bangku taman dengan lampu bergaya klasik menaunginya , teduh dan segar nampaknya.

ANGGA : halo cewek
VIONA : hai cowok , duduk sini
ANGGA : hupla (menyalakan sebatang rokok)
VIONA : papah ihh , no smoking area nih
ANGGA : oh iya lupa ahahah (mematikan rokok dan memasukan puntungnya ke bungkusnya)
VIONA : yuk makan (membuka dua kotak bento)
ANGGA : wahh bento (padahal udah kenyang banget)
VIONA : makaann , itadakimasuuu ahahhaah

Wife tampak bersemangat melahap bento yang memang nampak lezat itu , aku ? makan sedikit dan kurang bersemangat namun apa daya aku terlalu mencintai wanita ini , walau kenyang aku paksakan menyuap nasi dan memakan katsu yang ada di dalam bento ahhh tersiksa.

Siang itu matahari tidak terlalu terik , taman balai kota sendiri nampak sepi sepi saja , biasanya menuju sore hari taman ini ramai dikunjungi danwife tampak menikmati sinagnnya denganku .

VIONA : enak pah ?
ANGGA : enak hehe (walau kotak makanan kututup lebih awal karena aku kekenyangan)
VIONA : pah
ANGGA : ya mah
VIONA : ada yang mau mamah tanyain
ANGGA : apa?
VIONA ; eh ga jadi deng
ANGGA : lah kok gitu
VIONA : ga jadi pah ahahha
ANGGA : kalau mamah ajak papah dadakan dan ga biasanya pasti ada yang mau mamah bicarain
VIONA : antara ada yang mau dibicarain dan ngga sih pah
ANGGA : tentang ?
VIONA : felling seorang wanita
ANGGA : hmmmm , lidya ya mah
VIONA : (memandangku dengan sayu ) lidya sudah kita bahas pah , dan its ok
ANGGA : jadi ? (plis jangan bahas defi mah pliss )
VIONA : mmm papah ga nakal kan kemaren kemaren?
ANGGA : nakal ?
VIONA : iya , ketemu cewek , mabuk atau apa gitu ?
ANGGA : huftt … jadi itu ya (memandang balik mata wife yang indah dengan tajam)
VIONA : iya pah , mamah kok suka ga enak hati ya kalau papah lagi diluar akhir-akhir ini
ANGGA : aahh gitu ya , ga ada apa apa kok mah , beneran (ampuni aku viona)
VIONA : bener pah ? (pandangan menusuk penuh harap dan cinta ahhhh)
ANGGA : (aku cuman mengangguk , insting wanita memang hebat)
VIONA : pah semalam aku cium wangi tubuh kamu beda banget , kaya wangi parfum cewek
ANGGA : dimana ?
VIONA : baju kamu pah , kan aku yang cuci
ANGGA : ohh mungkin wangi irene ya , mungkin
VIONA : Irene ? staff produksi kantor papah ?
ANGGA : iya
VIONA : oooo papah ga bilang ketemu irene sih
ANGGA : mah , (pegang tangan wife) , maafin papah kemaren emang bohong kok
VIONA : pah (matanya mulai berkaca kaca ) , bohong apa ……..
ANGGA : papah kemaren ga kerja lembur , papah sama irene ke rumah Defi
VIONA : Defi ?
ANGGA : iya Defi , dia Ulang Tahun kemaren , ya aku sama irene ke rumah defi , mewakili rekan kantor gitu lah
VIONA : ohhh
ANGGA : pake motor Irene mah , mungkin nempel kali ya
VIONA : mungkin sih hmmm
ANGGA : bentar deh mah

HP yang ada di dalam saku celana kukeluarkan , aku mencari no Irene dan coba mengontaknya dan mengaktifkan mode loud speaker

ANGGA : Halo ren
IRENE : ya pak kenapa ?
ANGGA : ga apa apa ren , mmm kemaren defi ada pesen buat bos ga ?
IRENE : lah kan pa angga ada disana juga , masa ga denger ?
ANGGA : ahahah kali aja ada pesan khusus buat kamu
IRENE : ga lah , eh awas jangan lupa traktir makannya paakk
ANGGA : iya iya , bawel , udah dulu ya ren

Aku menutup sambungan sepihak , menghindari dialog absurd yang mungkin saja Irene lontarkan tanpa sengaja

VIONA : (tersenyum lebar) , ahhh papah jujur yaaa , nanti lagi bilang aja kenapa sih pah ga usah sembunyi-sembunyi gitu
ANGGA : maaf ya mah , abisnya papah kan mau nengok mamah muda , papah tau mamah ga suka saingan sama sesama mamah muda kan ? ahahah
VIONA : ah dasar si papah wkwkwk , maafin mamah juga ya pah , mamah juga kaget , mamah ga mau papah dimiliki sama orang lain , trus kan Bu defi lagi dalam masa penyembuhan , papah rekan kerjanya , Irene juga , masa mamah jahat mau larang sih , ga lah pah
ANGGA : tapi insting wanita itu kuat ya
VIONA : iya dong , makanya jangan macem macem huuuu
ANGGA : iya mah ampun ahah tar lagi papah bilang
VIONA : ahh lega nya , aku bisa lapor sama adek cantiku sekarang
ANGGA : siapa ?
VIONA : si lidi xixixi , dia ngomel ngomel dari tadi pagi tuh tau papah bau bau selingkuh ahahha , betenya ngalahin mamah yang udah jelas istri papah
ANGGA : duh lidya emang gitu , ah mamah sih pake cerita-cerita sama dia
VIONA : abis mamah mau cerita sama siapa coba kalau ga sama lidya?
ANGGA : serah mamah deh heuu

Sisa dialog hanya dihabiskan dengan candaan biasa sepasang suami istri , kami bisa tertawa lepas , terlihat sekali keceriaan wife sudah kembali seperti biasa , dan aku ? aku sangt lega punya alibi yang kuat perihal aroma parfum yang memang tak kuperhitungkan sebelumnya.

***​

23.00 WIB

” Hei elsa , loe ga jalan ? yuk jalan yuk , nyesel lo kalo ga ikut ” seorang gadis berpakain minim tampak berdiri di pintu kosan elsa yang memang belum tertutup

” ga ah males ” elsa menjawab seadanya dan kembali mengetik sesuatu di laptopnya , baju tidur yang sangat minim dikenakannya .

” tumben loe ga kelayapan malam , sekarang beda ya semenjak punya gadun baru ” si gadis memicingkan matanya

” apa lu bilang ? gadun ? enak aja , angga itu cowok aku bukan gadun aku ” elsa bangkit dan sedikit nyolot

” ah maenya (masa ) sih ? , tapi kelihatannya dewasa dan mampu gitu hmmm ” raut wajah si gadis terlihat meledek

” kumaha maneh weh (serah kamu aja ) , angga pacar aku titik ” membalikan badan dan kembali menatap laptop

” kalau bukan pacar kenapa ya tadi siang aku lihat sang kekasihmu itu lagi jalan berdua sama cewek seusianya mesra banget deket balai kota ” si gadis menyilangkan tangannya di dada

” what ? ga mungkin lah , tadi siang a angga makan siang bareng aku ”

” oh yaa , mungkin itu istrinya dan memang dia gadun kamu ” si gadis ngeloyor pergi meninggalkan elsa sendirian di kamarnya yang ditutup paksa oleh elsa.

Andini nama gadis yang tadi bersitegang dengan elsa , dia salah satu penghuni kost yang entah berprofesi sebagai apa namun kehidupan malam di Kota Bandung sudah jadi mainannya sehari hari , siang hari dihabiskan dengan tidur , baru keluar di malam harinya , entah pacarnya yang mana elsa pun tidak megetahuinya , namun memang sih dulu ps elsa masih kerja di spa , kadang elsa suka ikut ikutan dugem selepas kerja dengan andini .

Elsa tampak mengetik sesuatu di laptopnya tanpa berhenti

” aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, aku tahu aku salah , aku tahu aku bego , tapi aku sayang kamu, !vbdsk colsanf slapvcjs vf saklv;asmvdakv mn v dsv’dvnvoigvb]sijvojsv …………… i0s[v65swbm p[[pkp

mata bening nan cantik itu mulai meneteskan air, sepersekian detik mata itu terpejam dan air mata masih menetes ,jemari indah elsa masih berusaha mencoba mengetik kata kata berulang tersebut namun apa daya rasa sedih yang mendalam ditambah kantuk yang pekat membuatnya berhenti mengetik dan tidur dalam keadaan galau.

***

Secangkir kopi aroma begitu hangat menemani pagi ini di meja kantorku , menjelang akhir minggu aku masih disibukan dengan berbagai rutinitas , play list dari HP yang terintegrasi dengan speaker Jbl mini lumayan membuat mood pagi ini begitu baik untuk memulai hari , hingga beberapa ketukan di pintu ruanganku sedikit membuncahkan suasana.

ANGGA : masuk

Pintu terbuka , dan disana ada sosok wanita yang sangat kukenal dengan wangi parfum dan tubuh yang kukenal , dan senyum yang kurindukan

DEFI : pagi pak angga hehe apa kabar
ANGGA : loh , defi ? sudah sehat ?
DEFI : lumayan pak , mmm sekarang udah mulai bisa jalan normal ga pake tongkat walau kadang masih pegel nih kaki yang ada pen nya
ANGGA : aduhh jangan maksain kerja dulu dong , duduk fi duduk

Aku menarik kursi tamu dan mempersilahkan defi duduk

DEFI : ga usah repot repot ah pak , biarkan defi mandiri biar cepet sembuh total
ANGGA : ahh hariwang angger (khawatir tetap ) akunya , kamu kan baru sembuh , eh tadi pake apa kesini ?
DEFI : numpang taxi sih , mmm belum berani bawa mobil
ANGGA : ohh baguslah , mmm masih ingat punyta rekan kerja disini rupanya , emang fi udah ngantor lagi ?
DEFI : sebenernya belum pak , aku masih izin sakit , mmm tapi entah kenapa ya semenjak bapak datang ke rumah sama irene waktu itu , defi jadi pengen lebih banyak jalan jalan kemana saja , barangkali bakal inget sesuatu atau ada yang berusaha mengingatkan , bapak tau kan suami defi kerja di Jakarta , pulang paling seminggu sekali , kalaupun jalan kemana mana , memorynya tetap blank ga ada kemajuan , pak angga adakah memori yang tersimpan di kantor ini ? mungkin itu bisa sedikit membantu masa penyembuhanku

Rambut defi mulai panjang , wajahnya tampak lebih putih , makeupnya masih sama dengan gaya minimalis , tubuhnya sedikit berisi tapi sikap judesnya masih kurasakan . Defi, bagaimana aku bisa membeberkan semuanya tentang kita?

ANGGA : ooh perihal itu, angga bisa bawa bu def keliling kantor , barangkali ada sesuatu yang bu defi ingat dari kantor ini , dulu kan kita suka lembur sama team disini kalau ada seminar besoknya ahahah
DEFI : oh ya ? ganggu ga pak ?
ANGGA : ga lah , cuman keliling doang kok , yuk
DEFI : ok ,makasih ya pak ….. eh wanginya

Defi tampak mencium sesuatu , matanya mengarah ke gelas kopi yang masih mengepul asap aroma

DEFI : aromanya kaya kenal deh , kopi apa nih pak ?
ANGGA : arabika mocca priangan bu , hmmm dulu ibu ga suka kopi deh perasaan
DEFI : oh ya ? tapi kenapa fi familiar sekali dengan aroma kopi ini ya? Hmmmm

Kedua pasang mata ini saling beradu pandang , defi tampak menelisik sesuatu mencoba menangkap makna yang ku aurakan kepadanya , namun semuanya masih gelap , defi hanya tersenyum dan mulai beranjak mengajaku berkeliling.

Beberapa teman kantor menyapa defi dengan ramah , ada yang langsung ngajak ngobrol akrab seakan defi ingat semuanya dan kulihat sekali defi tampak tersenyum walau tak mengerti apa yang dibahas , defi tampak antusias bertemu setiap orang , semangatnya untuk sembuh total sangat besar.

Terdengar deru mobil ber cc besar ketika kita ada di ruang depan
Seorang wanita muda nan galmour keluar dari mobil masih mengenakan kacamata hitamnya yang mahal , ah aku tahu siapa dia , Rianti .

RIANTI : siang semuanya
PEOPLE : siang bu riantii
ANGGA : wow , surprise banget
RIANTI : kenapa ? kaget ? ahahhaha aku masih punya job yang belum terselesaikan di kantor ini hmmm
ANGGA : loh bukannya gitu bu , ibu sudah beberapa bulan ga kesini jadi ya tumben saja
RIANTI : khu khu , eh aahh defiii sudah sembuh ? katanya kamu hilang ingatan
DEFI : oh lumayan bu , iya bu dan ibu siapa ya?
RIANTI : lupa sama aku ? wow (tersenyum sinis) baguslah , lagipula kalaupun ingat kamu pasti ga akan suka , duluan ya mau ketemu hendra dulu (pak hendra adalah pimpinan kami)

Rianti berlalu , dia begitu berbeda ,sangat dingin dan judes , tidak seperti rianti yang aku kenal sebelumnya , mungkin dia masih sakit hati kutolak waktu itu , ah tak apalah malah bagus jadinya aku gak perlu repot berurusan dengan wanita yang super freak dan kaya yang biasanya bikin repot.

DEFI : jutek amat ya pak
ANGGA : ga tau , perasaan dulu rianti ga gitu deh , udah lama banget dia ga kesini
DEFI : owhhh
ANGGA : sudahlah bu , eh ibu mau langsung pulang atau mau jalan lagi ?
DEFI : maunya sih jalan lagi , tapi bingung kemana
ANGGA : mmm coba deh ke ciumbuleuit , di bawah apartment sana sebelumnya ada kedai kopi , mm barangkali ada memori yang dirasakan disana
DEFI : oh ya ? tentang ?
ANGGA : mmm coba saja deh percaya sama aku hehe
DEFI : eh angga , boleh panggil angga kan ?
ANGGA : boleh
DEFI : sepertinya angga tahu banyak tentang defi , mmm kapan – kapan kita jalan ya , anter aku ke tempat yang mungkin aku ingat , mau?
ANGGA : oh gitu ya ? boleh boleh , kontak saja
DEFI : minta wastaap kamu dong
ANGGA : oh kontak kamu ilang semua ya ? sok save 082121591782
DEFI : bentar , ok save , angga aku duluan yaaa
ANGGA : ok hati-hati ya def

Defi meninggalkan kantorku , menuju sebrang jalan dimana ada taxi yang memang suka mangkal disana , melambaikan tangan dan melemparkan senyum termanisnya kepadaku kemudian berlalu menghilang di persimpangan jalan. Defi aku kangen , ah sialan kenapa jadi melow ginih ? bukannya defi sudah pernah kau jauhi angga? Dengan cara yang menyakitkan ? kenapa sekarang disaat kesempatan menjauh itu ada kau malah kembali mendekatinya , supaya apa ? jawab ?

” tersadar dalam lamunanku sekarang yang kuhadapi adalah sosok defi yang berbeda , apakah pemilik sudut hati ini akan kembali mengisi sudut yang berusaha kuhilangkan ? ”

” Kenapa dia tidak mati saja ? “

Aku menoleh asal suara yang menyela di antara lamunanku ‘ rianti ? ‘

Sosok wanita kuat nan cantik berambut pendek dengan rokok mild di tangannya , baru kali ini kulihat rianti begitu berani merokok di depan umum , biasanya dia sangat pemalu sekali , make up yang berani dengan goresan tegas di area mata menambah kesan jahat di raut wajahnya, dia menoleh sinis ke arahku .

RIANTI : kenapa ?
ANGGA : kenapa defi harus mati ?
RIANTI : kenapa dia harus hidup ?
ANGGA : hey kamu !
RIANTI : (menghampiriku sambil menghisap rokoknya dalam-dalam dan mengepulkannya ke arahku ) iya , kenapa dia harus hidup ? kenapa tidak mati saja setelah aku …..
ANGGA : kamu ? kamu kenapa ? sebenarnya ini
RIANTI : (menyeringai dan tertawa) ahahhaha tidak ada apa apa angga , tidak ada apa apa , yang penting sekarang dia tidak ingat kamu kan ? tidak ingat apa yang kalian lakukan dan affairkan ?
ANGGA : hei rianti , kalau saja apa yang terjadi kepada defi itu ulahmu , kamu tidak akan pernah aku maafkan , benar-benar tidak akan kumaafkan sampai kapanpun
RIANTI : ahahha angga , siapa yang mulai ? toh mereka yang menyerangku duluan
ANGGA : mereka?
RIANTI : (memandangku tajam) memang kamu tidak tahu apa-apa dan sebaiknya kamu tidak tahu sampai akhirnya kamu sendiri yang akan datang kepadaku dan memelas untuk dicintai!

Rianti meninggalkanku begitu saja dengan banyak pertanyaan yang belum terjawab , Defi , mati , mereka ah apa maksudnya coba? Sekali lagi kulihat mobil yang berbeda berlalu dan menghilang di persimpangan jalan yang sama , aku kembali ke ruanganku , menghabiskan secangkir kopi yang mulai dingin dan berusaha melupakan semuanya dengan play burger kill dengan volume lumayan kencang.

***

~ Viona ~

Bandung memang begitu romantis di kala hujan , momen yang tepat untuk membuat suamiku bahagia , aku harap malam ini hujan dan suasana itu akan membuat kami semakin intim satu sama lain , mmmh sebaiknya aku beri kejutan apa ya sama angga ? sudah lama aku ga kasih angga surprise , hehe aku akan nakal malam ini , aku akan menjadi gadismu yang nakal , lihat saja xixixi.

17.00 WIB , sekitaran jalan LRE Martadinata

Mirage putih dengan velg senada berwarna broken white tampak terparkir di salah satu factory outlet , namun fokus lens ini lebih mengarah ke kedai kopi kecil di pelataran FO , gadis , eh mamah muda yang cantik nampak sedang menikmati sorenya , memandang jalanan yang macet dan hiruk pikuk manusia berbelanja .

” pliss hujan dongg , jangan cerah kaya gini ” viona nampak melihat bungkusan plastik di mejanya di samping gadget yang menyambungkan ear phone ke telinganya ,oh ya isi bungkusan ini adalah ‘sesuatu’ untuk menyenangkan suaminya , apa itu ? rahasia lah tunggu saja nanti malam.

” coklat panasnya kak , sama satu cake strawberry , pesanannya sudah semua ? ” waitres berbaju hitam putih nampak tersenyum kepada viona yang memang melamun dari tadi , viona hanya mengangguk sambil membalas senyuman si waitress muda yang berperawakan gagah dan mungkin saja terlalu tampan untuk menjadi waitress .

Si Waitress berlalu menuju bar , satu temannya menyapa

PRIA 1 : kumaha bos ? (gimana bos? )
PRIA 2 : anjir geulis pisan ti deukeutmah (anjir cantik banget dari dekat)
PRIA 1 : gebet atuh bos , udah ajak ngobrol aja tong nyamar jadi pelayan sagala ( gebet dong bos , udah ajak ngobrol aja jangan menyamar jadi pelayan segala)
PRIA 2 : teu wani euy , udah ada cicin nikahnya tadi liat ( ga berani uy )
PRIA 1 : wow mamah muda dong ? edun lah masih rapih ketokannya wkwkwk
PRIA 2: ah emangnya mobi bajred diketok wkwkw , kalem ah

Si pria yang tadi menyamar sebagai waitress kembali menghampiri viona , namun kali ini doa melepas apron nya dan terlihat sekali kunci mobil di gantung gagah diantara ikat pinggangnya.

PRIA 2 : silakan dicicipi produk terbaru kami kak
VIONA : (agak kaget dan melepas ear phone nya ) eh maaf-maah , kenapa?
PRIA 2 : ini ada cake baru dari kami , barangkali kakak mau coba?
VIONA : owhh , iya makasih ya (kembali senyuman maut ditebar membuat si pria tak karuan)
PRIA 2 : gimana kak ?
VIONA : enak juga , apa namanya?
PRIA 2 : i want know your name cake (eaaaaaa modus)
VIONA : nama yang aneh wkwkkw tapi ok juga sih mas , bisa lah buat ngemodusin abg berbehel dan pake celana gemes sama tank top , itu loh yang suka naik motor bertigaa peeppp peppp peeppp ( meniru gerakan bawa motor ) ahahahah
PRIA 2 : (nampak salah tingkah ) oh gitu ya kak (garuk-garuk kepala)
VIONA : maaf ya mas , coba lagi deh hehe maaf banget
PRIA 2 : maaf kak namanya juga usaha hahaha , kenalan boleh kan ? saya andrew owner kedai ini
VIONA : keliatan kok mas andrew , terlalu rapih cuman buat jadi pelayan disini
ANDREW: oh ya ? brarti kakak perhatiin aku dong dari tadi
VIONA : ga juga (kembali tersenyum )
ANDREW: eeuuu
VIONA : kenapa mas andrew ?
ANDREW : benar-benar ga ada kesempatan nih?
VIONA : maaf mas , tuh (memperlihatkan cincin pengikat pernikahan dengan angga yang melingkar manis di jemari viona)
ANDREW: saya sudah lihat dari tadi kok kak
VIONA : kalau sudah tahu kok masih nekad sih mas ? (senyum lagi eaaa)
ANDREW : soalnya kakak begitu menggemaskan , sayang utuk ga diajak kenalan
VIONA : ahahah , masa sih ? aku sudah punya anak satu lohh
ANDREW : wow , masih mantap gini hampir ga dapat dipercaya
VIONA : stop mas stop , sebaiknya kita ga usah bahas ini ya ? pokoknya cake disini sama coklatnya enak kok , well done jangan sampai saya ga betah disini dan bikin testimoni buruk tentang kedai ini di sosmed deh (senyum lagi)
ANDREW : ahh iya maaf kak , maaf ganggu waktu kakak andrew pamit dulu , permisi

Si pemuda nampak kikuk meninggalkan viona di table nya , menuju bar dan akhirnya berlalu ke parkiran dimana sebuah mobil ber CC besar dia naiki dan berlalu keluar , viona melihat kejadian tu dan tetap tersenyum sambil menikmati coklat panasnya.

Plok ! plok ! plok ! suara tepuk tangan yang halus terdengar dari arah belakang viona , seorang ibu muda berambut pendek menghampiri viona dengan rokok menempel disela bibir tipisnya , viona menoleh ke arah suara dan mengerenyitkan kening ” bu rianti?’

RIANTI : memang luar biasa istrinya Raden Angga Kusuma ini , pria tampan nan kaya seperti andrew pun ditolak mentah-mentah (rianti tanpa permisi duduk di table viona)
VIONA : eh bu rianti , lagi belanja juga ? (tersenyum)
RIANTI : tidak bu , cek toko aja
VIONA : hmm owner pasti , memang ibu hebat deh pantesan tau yang tadi namanya andrew
RIANTI : pastilah tahu , dia kan sewa tempat ini ke aku ( mengepulkan asap rokok)
VIONA : iya andrew pria yag tampan , tapii …. aku terlalu sayang sama angga (senyum lagi)
RIANTI : pasangan yang serasi ya kalian hmmmm (menelisik dengan pandangan sinis) dan itu ? belanja buat kebutuhan angga juga? Luar biasa kamu ya , namun jangan naif deh , angga ga seperti yang kamu kira
VIONA : maksudnya?
RIANTI : dibalik angga mu yang manis itu , aku tahu beberapa hal yang tidak kamu tahu
VIONA : oh ya ? kasih tahu dong yang tidk aku tahu hahahah
RIANTI : kamu itu ya , entah polos atau gimana , apa instink kamu sebagai wanita tidak tergerak kalau angga punya dambaan hati lainnya?
VIONA : oh ya ? misalnya?
RIANTI : rekan terdekat angga yang kamu tahu ? siapa?
VIONA : banyak , ada Defi , ibu sendiri , Irene banyak lah aku tahu angga kok dia ga pernah menutupi hal yang seperti ini (tersenyum)
RIANTI : ahh defi , kenapa tidak mati saja dia , aku benci wanita itu
VIONA : jahat itu , bu kenapa berkata seperti itu?
RIANTI : abaikan defi dan satu wanita muda bermata sipit , itu tidak terlalu penting sekarang
VIONA : bermata sipit ? maksud ibu Lidya ? Lidya itu adik aku dalam artian lain
RIANTI : aahh nama gadis busuk itu Lidya rupanya , beruntung dia tidak muncul lagi hmmm
VIONA : sepertinya bu rianti tahu banyak tentang angga dan lingkungannya , apakah ibu …
RIANTI : lihat aku viona , apakah aku tidak layak diinginkan oleh angga? Lelaki mana yang akan menolak wanita sepertiku?
VIONA : ada kok
RIANTI : siapa ?
VIONA : ya angga ahahhaha , angga ga akan suka tipe wanita yang antusias seperti anda
RIANTI : (mukanya muai memerah menahan amarah) stop ! jangan bicarakan aku dan angga aku muak , namun sekarang hati-hati dengan seorang gadis yang mulai “FADE IN ” di kehidupan kalian !
VIONA : ada lagi ? (viona mulai cemas , dia ingat tentang bau parfum yang menempel di tubuh angga)
RIANTI : hmmm rupanya kamu belum tahu tentang ini , jangan tanya aku tahu darimana dan kapan aku tahu , aku akan berdiri dari kejauhan dan melihat kalian berpisah karena gadis itu ahahahha
VIONA : (memandang jijik ke arah rianti) hei !

Tidak ada adegan yang perlu dijelaskan , mendadak angin berhembus dingin membawa terbang serakan daun yang ada disekitar sana , bisu dan diam ,hanya beberapa kata dari rianti yang mengakhiri pertemuan yang terjadi di penghujung hari itu , viona lebih banyak diam ketika gelap mulai menyelimuti Kota Bandung.

” gadis itu sangat muda , lebih muda dari lidya “

Secangkir coklat panas yang kureguk tidak mampu menghilangkan gundah di hati ini , kata –kata rianti sebelum meninggalkan meja kedai ini sungguh membuatku terhenyak , bagaimana bisa angga mengkhianatiku ?

Aku masih berfikir kata-kata angga tentang begitu kerasnya rianti , dia tidak begitu mengenalku namun kulihat dari sorot matanya ada suatu ego dan kecemburuan , aku sebagai istri angga selama ini hanya mengkhawatirkan lidya yang sudah kuanggap adiku sendiri sebagai pesaing utamaku , aku rasakan hal ini , sangat kurasakan , jangan kalian anggap aku ini bodoh dan diam saja melihat semua ini , aku akan mempertahankan rumah tanggaku dengan suamiku karena angga sangat layak diperjuangkan , aku sangat mengenal angga yang sangat kukuh dengan prinsipnya walau hatinya terluka dahulu dan tercabik karena seseorang bernama caroline tapi angga tetap memperjuangkan cintanya walau tubuhnya terkapar tak berdaya di depan gudang kain milik ayahku, aku sangat mengingat moment itu sebagai perjuangan cinta angga terhadap seseorang yang sangat dikasihinya, aku yang baru bertemu hari itu dengan angga dan bahkan tak mengenalnya bisa merasakan kalau angga itu mempunyai prinsip kukuh , sama kukuhnya dengan angga yang kukenal dengan modal nekat dan kemampuan yang ada datang untuk melamarku , aku meihat kesungguhan itu sampai sekarang pun aku masih melihatnya.

Dan kamu , ya kamu gadis muda pengganggu , siapa namamu ? kamu tidak berhak masuk di kehidupan kami , sekuat tenaga akan kupertahankan kekasihku , suamiku dan partner hidupku , kamu jangan berani beraninya sama viona dewi !
21.00 WIB Kediaman Angga dan Viona

Semerbak wangi aromatherapy menyeruak di kamar viona , lampu meja rias nampak menyala tidak ada bunyi tv ataupun tangis dan tawa sang anak lelaki yang sudah tertidur lelap di kamarnya sendiri, yang terdengar hanya alunan lagu tahun 90an yang begitu memikat pendengaran , kaca meja rias memantulkan sosok cantik dengan make up ciamik , bibir tipis tersepuh lipstick berwarna berani , goresan maskara dan pinsil mata berpadu indah memperlihatkan pandangan sayu nan menusuk khas viona , berbalut kimono halus viona sangat cantik malam itu , matanya memandang ke arah kaca . ” buktikan malam ini viona dewi , buktikan bahwa kamu adalah segalanya bagi angga , tidak ada seorangpun yang bisa melebihi kamu di mata angga, buktikan! ”

Terdengar suara pintu garasi digeser , dan tak berapa lama langkah kaki terdengar memasuki ruang tamu , viona segera beranjak dari meja rias dan menyambut pria yang dia cintai . Angga nampak terkejut dengan apa yang dilihatnya , betapa tidak setelah seharian ditempa banyak pekerjaan , di akhir hari angga disuguhi pemandangan yang memanjakan mata , angga yang duduk di sofe ruang keluarga tampak takjub dengan kecantikan wife nya sendiri , angga tak berhenti tersenyum menatap wife , dan sang wife pun tak berhenti memberikan pengabdiannya kepada sang suami , viona dengan sabar membuka sepatu angga dan membuka kemeja kerja angga , kemudian memberikan baju ganti untuk kemudian mendorong pelan tubuh angga menuju kamar mandi agar angga segera bergegas membersihkan diri dan berganti pakaian.

Viona membawa setumpuk baju lusuh bekas pakai angga ke ruang cuci , menghirup aroma kemeja dan tersenyum , viona tidak mencim lagi wangi parfum yang berbeda hari ini.

Angga membersihkan diri seperti dikejar maling , heboh tak karuan apalagi ketika masuk kamar dan kamar mandi dia mencium wani aromatherapy yang menyeruak membuat libidonya semakin menanjak semakin tak sabar untuk segera …..

” pah , sudah mandinya ? ”

Angga keluar kamar mandi dan mendapati sang wife sudah membuka kimononya dan sekarang yang tertanggal di tubuh wife adalah lingerie berwarna ungu muda transparan , ahhh ini sangat aaahhh angga memeluk viona erat , kiss lembut bibirnya , viona tersenyum dengan apa yang dilakukan angga dan memapah tubuhnya ke bed yang lembut , merangkul angga yang sudah mulai nakal meremas sepasang dada yang cukup kencang untuk wanita beranak satu , angga yang sudah terbawa suasana tergesa membuka pakaiannya , namun wife membimbing perlahan gerakan angga yang membuat tempo menjadi melambat dan kembali intim , angga yang sudah menanggalkan seluruh pakaiannya kini tidur terlentang dan wife dengan lingerie super hot mulai bergerak erotis di atas tubuh angga , lampu temaram , aromatherapy , dan polesan make up yang sempurna membuat angga tak berkutik menikmati pemandangan ini , senyuman maut khas viona ditebar sedemikian rupa dan sedikit nakal , dengan gerakan halus wife mengambil HP yanga da di samping bed , mengatur playlist dari Hpnya yang terhubung via bluetooth k speaker mini buatan bose melantunkan tembang milik adelle , dan kedua pasang mata suami istri yang sudah terikat perjanjian sehidup semati ini saling mengunci mengaggumi kelebihannya masing masing , seiring rintik hujan yang didambakan viona dari sore hari ini dan diiringi lagu yang berlirik menusuk, bibir mereka mulai bersentuhan , kehangatan mulai terpancarkan dari panas tubuh masing-masing , malam ini ibarat malam yang akan dikenang oleh dua pasang insan yang saling mencintai.

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part

Cerita Terpopuler