. Peluk 20 Detik Part 20 | Kisah Malam

Peluk 20 Detik Part 20

0
59
PELUK 20 DETIK

Peluk 20 Detik Part 20

Legato 4 : Death Can Tell a Lie

Biasanya aku mendengarkan musik yang berbau Indie saja , tapi demi si cantik yang baik hati ini ga apa apalah aku mendengarkan alunan sax dengan iringan piano dan vokalist bersuara merdu membawakan lagu cinta import , aku sayang kamu , maafkan kelakuanku akhir akhir ini , aku mencoba perbaiki semuanya , satu persatu dengan yakin akan kulepas , Defi baru awalnya , dan berikutnya Lidya , aku terlanjur masuk dan diam disisi yang terlalu jauh dan dalam di hati mereka .

VIONA : iihhh papaah suka bangett , serasa kencan spesial kita dulu , makasih yaa
ANGGA : dulu papah mecahin celengan biar bisa makan disini
VIONA : wkwkwk duhh kaciaan (memegang tanganku dan menciumnya)

Wife tampak anggun , dia ibu muda yang cantik yang pernah kulihat , sifatnya yang ceria membuatku tak bisa melepaskan pandanganku dari matanya , aku seperti kembali jatuh cinta untuk kedua kalinya malam ini , hanya pada kamu , ya kamu viona.

VIONA : tadi ribut ribut di depan ada apa ya?
ANGGA : lah paling juga yang lagi parkir senggolan , jalan kecil gitu sih
VIONA : eh pah , Lidya dari kemaren sama tadi nelponin mamah loh
ANGGA : oh ya ? ada apa ?
VIONA : tauk tuh , kayanya dia pengen ke Bandung deh , kangen kamu kali pah
ANGGA : heemmm
VIONA : mmm pah nanya nih ya , kalo mamah mati duluan , papah bakal nikahin Lidya ga?
ANGGA : astaga ! kamu jangan ngomong sembarangan mah , aduhh amit amit
VIONA : ahahah , ya nanya aja pah
ANGGA : serem ah ngomongin mati , masih banyak yang belum kita lakukan mah
VIONA : tapi mamah baru mau serahin papah kalo mamah udah ga ada (memandang serius)
ANGGA : ……………
VIONA : se sayang sayangnya mamah sama Lidya , ga bakalan mamah bagi suami mamah ke dia selama mamah masih hidup (memandang lebih dalam)
ANGGA : (senyum dan memegang tangan viona)
VIONA : ahahahah kenapa jadi ngomongin Lidya sih , cerita kita aja yuk , yang dulu sekarang dan kedepannya
ANGGA : hehehe iya mah

Malam yang begitu intim , aku sangat mensyukuri apa yang kuhadapi sekarang ini , wife yang cantik dan segala yang kupunya , almost perfect

~ ** ~
Belasan meter dari tempat angga dengan viona , sebuah sedan sport dua pintu terparkir beberapa mobil dari sedan tua milik angga , seorang gadis muda memperhatikan dengan seksama , kadang senyum terlukis dibibirnya yang mungil , walau terlihat beberapa kali membetulkan scraft nya yang melingkar di leher , si gadis tampak tenang diiringi lagu lagu mendayu dari playlist yang dia putar , satu moment si gadis terbatuk dan menyeka mulutnya dengan tangan , lalu hidung , terlihat darah segar di telapak tangan bekas sekaan , si gadis hanya menundukan kepalanya , menangis , pedih dan sakit .

~**~

Minggu pagi di CFD Dago

Anak lelakiku mengayuh sepedanya dengan kecepatan penuh , aku berlari mengejarnya dengan ngos ngosan , lutut tua ini sudah tak kuat dan sehebat dulu , wife dengan entengnya menyalipku sambil tertawa tawa , sekarang yang kulihat hanya bongkahan pantat wife yang berpantulan kesana kemari efek gerakan larinya , duhhh masih ga percaya itu pantat yang kunikmati semalam ahahahha , ya semalam entah kenapa aku ingin sekali berdogie style dengan wife , lagi dan lagi , dan sekarang wife masih bisa berlari kencang seolah semalam tidak terjadi apa apa , padahal aku sendiri masih lemes di dengkul halaaaahhh .

VIONA : ayo pahh siniiiihh (memanggilku dari jauh)
ANGGA : iyaaa wait for me maahhh (mencoba menggunakan sisa semangat)

Wife menungguku dekat belokan RS Boromeus , dia membimbing anak lelakiku menuju kedai bubur ayam di emperan FO , wife menuju satu meja , namun meja itu sudah ada yang menduduki , eh perasaan kenal .

LIDYA : haaaaiiiii
VIONA : haloooo liidiiii , udah baikan ? (cipika cipiki)
LIDYA : lumayan teh ahahah , ehhh ini anak siapa siihh cakep giniii (cubitin pipi anak lelakiku) , sini sini tante pangku (anak lelakiku diam saja waktu dipangku Lidya)
ANGGA : anak gue lah , cakepnya ya mutlak dari bapaknya
LIDYA : (julurin lidah ) , woooo ga bisa gitu , teteh juga cantik , adonannya kayanya banyakan ke teteh deh
ANGGA : yeee , eh neng lid kok ada disini ya?
VIONA : tadi janjian sama aku pah , tuh kan bener kamu kangen Bandung ya ?
LIDYA : hehe iya teh
VIONA : kangen Bandung atau kangen suami aku nih ? (menyipitkan mata sambil manyun )
LIDYA : iih tetehh apa sihh , ampun ahh
VIONA : ahahah , mukanya biasa aja dong ah , ampe tegang gitu , kalo tegang brarti beneran , iya?
LIDYA : dikit sih , kangen akang ahahahha , pinjem lagi teh 2 hari ya ya yaaa (julurin lidah)
VIONA : enak aja , ga boleh sstt ah (tempelin telunjuk ke bibir mungilnya)
LIDYA : pinjem yang ini atuh (peluk peluk anak lelakiku)
VIONA : wkwkkw pantang menyerah ya kamu lid
LIDYA : eh dedee makan sama tante yuuk , suapin mau ? (anak lelakiku mengangguk dan menyerah tanpa syarat)

Pagi yang cerah dengan suasana aneh menurutku , bagaimana tidak , wife yang sangat kusayangi berada satu meja dengan gadis yang kucintai , aduhh serasa ber wife dua nih (garuk garuk ga gatal) , anak lelakiku tampaklahap disuapin oleh Lidya , wife ku makan dengan lahap pula , aku ? yaa gimana mau lahap di suasana seperti ini , yang ada aku jadi tidak bernapsu makan sama sekali , apalagi wife seringkali bahas hubungan aku dengan Lidya , apa sih ini ?

VIONA : kamu pucat gitu Lid , teteh kasih tau yaa , kalo lagi masa penyembuhan kaya gini tuh jangan maksain
LIDYA : xixiix iya teh , tapi bosen juga di rumah mulu teh , pengen jalan jalan dong
VIONA : mmm iya sih , ya udah ntar siangan teteh anter jalan jalan mau ? biar teteh yang bawa mobil
LIDYA : mau mauu , kang angga ikut ?
VIONA : ga boleeehhh , angga jaga anak lelaki aja di rumah , its Ladies timee
LIDYA : oahahah iya iya siap teh

Dalam keherananku mengapa mereka bisa akrab padahal sudah saling mengerti posisi masing masing , seorang pria paruh baya menghampiriku

PAK ANWAR : angga , wah wahh lagi family time ya
ANGGA : eh bapak (berdiri dan bersalaman)

Pak Anwar adalah rekan kerja kantorku , sama seperti Rianti yang sering tender project , tapi pak anwar bergerak di bidang yang ebih spesifik yaitu alat kesehatan.

PAK ANWAR : ini istrinya ya ? masih muda yaa (menyalami Lidya)
ANGGA : eh pak , istrinya yang ini (grogi sodorin wife)
PAK ANWAR : wahahah maaf maaf ya bu , salah orang , abis mbak ini yang pegang anak
VIONA : (bersalaman dengan pak anwar) Viona pak (tersenyum manis sekali)
PAK ANWAR : wahh cantik sekali ya ibu , angga beruntung sekali , nah kalo yang ini siapa ? (melihat ke arah Lidya)
VIONA : itu adik saya pak (senyum ke Lidya)
PAK ANWAR : salam ya de , maaf yang tadi (menyalami Lidya)
LIDYA : iya pa its ok hehe (muka ngarep)
ANGGA : lagi jalan jalan pak ?
PAK ANWAR : iya nih , udah sepuh gini harus lebih banyak olah raga ahahha
ANGGA : ah bapak masih sehat kok hehe
PAK ANWAR : anaknya cakep banget , mirip bapaknya nih , ibunya sayang banget sama angga nih kayanya
VIONA : iya gitu pak ? (tersenyum malu)
PAK ANWAR : kalo anak mirip ayahnya , biasanya ibunya sayang banget dan ga mau ditinggalin ahaha
VIONA : ah bapak bisa aja ahahah
PAK ANWAR : mmmm saya jalan lagi ya ngga , eh kamu udah tengok Defi ?
ANGGA : Defi ? emang sakit ?
PAK ANWAR : semalam katanya mobilnya nabrak pohon di jalan siliwangi sana , saya tau dari grup sih
LIDYA : ya tuhan ! ( mukanya super kaget dan menutup mulutnya dengan tangan)
VIONA : (melirik ke arah Lidya sekilas ) eh dirawat pak ? dimana ? parah ga ?
ANGGA : wah iya pak dirawat dimana ?
PAK ANWAR : detailnya saya kurang tahu sih , coba kamu cek ke temennya atau suaminya deh
ANGGA : owh iya , nanti saya telepon rekan saya yang sekantor sama Defi
PAK ANWAR : ya udah gitu aja deh ngga , saya jalan dulu ya , mari semua

Sekejap saja pagi ini begitu menusuk kalbu , kita bertiga terdiam , Lidya masih dengan muka kagetnya , hampir menangis namun ditahan oleh tangannya , aku sendiri menerawang kosong , melihat ke ujung jalan yang ramai namun bagiku tak nampak apa apa , kepalaku gatal , aku menggaruknya kencang , wife hanya bisa mengambil anak lelakiku dari pangkuan Lidya , memandang aneh kepada Lidya dan sekilas melihat penuh tanya ke arahku.

VIONA : hey lidii , kamu kenapa ? kok kaget denger Defi kecelakaan ? emang kalian kenal ya ?
LIDYA : (hanya menggelengkan kepala berulang kali )
VIONA : jangan mendadak melow gitu ah , yuk ke rumah dulu , siap siap , nanti kita jalan yuk
LIDYA : eh itu kang angga mau nengok mbak Defi ?
ANGGA : mau sih , tapi nanti aku telfon dulu no nya defi deh , barangkali ada suaminya
VIONA : udah ah Lid , Defi kan rekan kerja angga , aku kenal juga , biar nanti angga yang urus dan cari info , sekarang yang penting kamu yang sehat dulu biar bisa jalan nanti ya ya ya (senyum)
LIDYA : iya teh , maaf ya cuman kaget aja kalo denger orang kecelakaan itu
VIONA : iya iya ngerti , amit amit kalo sampe Defi ada apa apa , kita doain yang terbaik aja yaa

Kita bertiga berjalan menuju kendaraan masing masing , Lidya mengikuti toyota tuaku menuju rumahku , aku masuk kedalam kamar untuk berganti baju , Lidya dan viona bercengkrama di ruang tv , dan kebetulan omahnya anak lelakiku sedang ada di rumah , mereka tampak membahas sesuatu , Viona tampak lebih ceria , namun kulihat ada perbedaan dari sorot mata Lidya , kenapa dia begitu sedih mendengar nasib nahas yang menimpa Defi , dan Defi ya ampun , apa kabarmu kekasih pemilik sudut hatiku ? aku harus dapat info tentang keberadaanmu .

Aku mengambil HP ku dari saku celana , memilih log panggilan dan Call Defi … beberapa saat nada sambung terdengar dan …

DEFI : halo (suara lelaki)
ANGGA : mm halo ?
DEFI : iya siapa ini ?
ANGGA : ini mas Anto ?
DEFI : iya , ini ?
ANGGA : oh maaf mas ganggu , saya angga rekan kerja Defi di EO
ANTO : ohh iya pak angga , Defi pernah cerita
ANGGA : Defi katanya kena musibah mas ?
ANTO : iya nih pak , astaga saya nunggu dijemput Defi basket semalam , tapi ga dateng dateng , saya telfon ga diangkat , kesekian kali saya telfon yang angkat polisi dari Polsek unit Laka Lantas , lemes saya pak
ANGGA : sekarang Defi nya ?
ANTO : sekarang Defi lagi di ruang operasi
ANGGA : Ya Tuhan , parah banget ya mas ?
ANTO : kepalanya kebentur cukup keras , hasil scan nya baru keluar sore ini , ini Defi lagi operasi bagian kaki pak , mohon doanya , soalnya ada dua bagian yang patah di betis kirinya
ANGGA : ya Tuhan , mohon kasih yang terbaik untuk Defi
ANTO : iya pak mohon doa dari seluruh rekannya ya pak
ANGGA : kalau mau jengguk bisa pak?
ANTO : paling beres operasi ya pak , sore ini boleh dibesuk , di ruang rawat inap lantai F4
ANGGA : nanti saya kesana pak sama temen
ANTO : iya pak , terima kasih sebelumnya . maaf itu operasinya sepertinya udah beres , saya mau ke ruangan dulu
ANGGA : iya iya mas , maaf ganggu

HP kumatikan , dan aku mengambil sebatang rokok untuk kunyalakan , kubuka jendela kamar , kunyalakan rokok dan kuhisap kuat kuat

“ Fi , walau aku memang sedangmenjauhimu belakangan ini , tapi kau tidak pernah bisa melihatmu bersedih , apalagi sampai terjadi hal hal yang tidak diinginkan terhadap diri kamu , kamu yang sehat ya disana “

VIONA : (muncul dari arah pintu) , pah , telfon siapa ?
ANGGA : eh mah , tadi papah telfon no defi , yang angkat suaminya
VIONA : dirawat dimana? Parah ?
ANGGA : katanya sih lagi operasi di kaki , patah di dua bagian , sama kebentur kepalanya
VIONA : ya ampun bu Defi (memeluku)
ANGGA : mah , kamu hati hati kalo nyetir ya ? papah jadi worry gini
VIONA : iya pah
ANGGA : kasih tau juga tuh adek kamu , jangan ngebut ngebut gitu , mana mobil sport lagi
VIONA : iyaaa
ANGGA : nanti sore papah mau jengguk defi sama temen kayanya , mamah mau ikut ?
VIONA : mmm mau sih , tapi itu gimana coba? (melirik ke arah luar , maksudnya Lidya)
ANGGA : oh iya ya , ada si lidi , ya udah mamah temenin adeknya aja ya , biar papah yang jengguk Defi
VIONA : iya pah , bar anak kita sama omahnya disini

Lidya dan Viona kembali bercengkrama di ruang tv , sedangkan aku pergi ke kamar mandi , berganti pakaian dan kembali merokok di jendela kamar.

VIONA : paah sini dong , diem di kamar mulu , nie dua gadis cantik dianggurin aja gitu ?
ANGGA : oh iya lupa
LIDYA : rumahnya nyaman gini ya teh , betah aku
VIONA : kecil gini ah , jauhlah sama istana kamu
LIDYA : ahahah teteh bisa aja
ANGGA : loh anak kita udah tidur ajaaa , eh omah mana?
VIONA : pulang dulu mau bawa baju , kan nanti mau nginep disini katanya
ANGGA : oh gituu yaa
LIDYA : teh ikut ke toilet yaa
VIONA : oh iya gih , deket dapur ke kiri

Lidya berlalu dan tok tok ! tok , ada tukang cuanki lewat

VIONA : eh lidi , mau cuanki ga?
LIDYA : mauuu , udah lama ga makan cuaki , tapi pipiss duluu ga kuatt
VIONA : ya udah , papah mau ?
ANGGA : boleh deh

Wife berlalu ke depan pagar dan mencegat mamang penjual cuanki di pinggir jalan , aku menghampiri ke depan

VIONA : eh malah kesini , papah ambil mangkok 3 ke dapur , sana
ANGGA : oh iya

Dan aku balik kanan menuju dapur , di dekat rak piring kuambil 3 mangkok , lalu 3 sendok , namun hap , ada seseorang yang memeluku dari belakang

LIDYA : akang (pelan)
ANGGA : aiihh , ini bahaya ini (berusaha lepasin pelukan)
LIDYA : xixiix , kangen
ANGGA : udahh aahh teteh di depan tuhh
LIDYA : biarin , ga keliatan kan ?
ANGGA : aduhh , lepasin doong , takut nihh
LIDYA : ga mau , cium dulu baru boleh lepas
ANGGA : iya iya , bentar aja tapi ya

Aku membalikan badan dan mencium pipi lidya

LIDYA : iihh ininya doong (sambil monyong monyong)

Aku kiss lembut bibir lidya yang mungil dan sedikit pucat itu, namun lidya malah merangkulku dan kiss bibirku dengan rakus , dan kerompyang ! satu mangkok terjatuh

VIONA : paaaahh !, itu apa yang jatuh ? (dari luar)
ANGGA : mangkok mah ! , bentar bentar bersihin dulu

LIDYA : udah sini kang biar aku yang bawa mangkoknya ke depan xixi
ANGGA : gara gara kamu sihh , nakal (toyor pala lidya dikit)
LIDYA : xixixi (ambil mangkok satu lagi dan sendok dan berlalu kedepan)

VIONA : ah ternyata kamu yang keluar , angga mana lid ?
LIDYA : lagi beresin mangkuk teh , pecah satu
VIONA : zzzz , dasar cowok ya , ga biasa diem di dapur , eh kamu mau apa aja nih cuankinya
LIDYA : bentar , wahh panas ya kuahnya asik
VIONA : boleh makan yang kaya gini sama dokter ?
LIDYA : ahahah boleh atuh teh , yang sakit kan kepala aku bukan perut xixiix

Aku menghampiri mereka , memilih cuanki yang kusuka dan kita kembali keruang tv dan menyantap sampai habis disana

LIDYA : puedessshh , minum mana minum (ambil gelas berisi air putih dan meminumnya sekali teguk)
VIONA : ya elah satu sendok doang , teteh nih 3 sendok ga keringetan
LIDYA : ahhh sss sshhh , gokil si teteh emang ahhh sssshhh (kepedesan)
ANGGA : iya jadinya galak , suka makan pedes sih
VIONA : ga ada hubungannya kali pah (pasang muka seram)
ANGGA : ampun bu (ambil minum dan meneguknya)
VIONA : lid , teteh liat kamu itu kaya kenal secara personal sama Defi ya ?
LIDYA : glek (meminum sisa air yang masih ada dimulutnya) , eh ga juga sih teh , cuman di path aja
VIONA : ih hariwang (khawatir) teteh mah , gimana kalo parah banget coba , mana geulis (cantik) lagi
LIDYA : iya iya cantik si mbak defi mah (merenung seperti membayangkan sesuatu)
VIONA : cantik kan pah?( menelisik) , mana mamah muda lagi , ya kan pah ?
ANGGA : hmmm , udah jangan gitu ah mukanya kamu ini (toyor kepala wife)
VIONA : ciee ciee kenapa coba refleknya gitu banget siihh aahhaha
ANGGA : eh orang lagi kena musibah , doain keek
VIONA : iya atuh pah pasti di doain biar cepet sembuh
LIDYA : pengen ikut nengok sebenernya
VIONA : ya hayuk , mau ? trus jalan nya ?
LIDYA : iya jalan jalan dulu ahaha trus nanti ke Rumah Sakit , sumpek ih teh di Jakarta , pengen agak fresh ke Bandung , sekalian nanti bawa apa gitu buat mbak defi , sekalian ajaa
VIONA : iya sih , eh pah ntar kita nyusul aja ke RS nya , papah duluan ama temen kan ?
ANGGA : iya , papah bentar lagi mau ganti oli sama cek cek si putih (mobil tuaku) di bengkel haji aris ya mah , kalo dah beres papah ntar maju ke RS , janjian disana
VIONA : iya , eh lid mau balik ke Jakarta kapan ?
LIDYA : pulang dari RS aja teh
VIONA : brarti pake mobil kamu aja ya, ntar teteh pulangnya kan bareng angga
LIDYA : iya , teteh yang bawa yaaa ahaha
VIONA : iyaa , tenang lah , teteh ga takut bawa mobil drift juga (kepalkan tangan dan berpose kaya agung herkules)
ANGGA : hatii hatii ihhhh
VIONA : iyaa paaah tenang aja

Aku membuka pintu garasi dan memanaskan si putih , sambil menyalakan sebatang rokok aku meninggalkan dua wanita yang mempesona itu menuju sebuah bengkel langganan di sekitaran jalan Cikawao , ganti oli , cek kaki kaki dan apa saja yang bisa di cek dan diperbaiki .aku menghubungi rekan kerjaku yang sama sama mau menengok defi , namun ternyata di cancel , soalnya ada keperluan lain yang tidak mau dia sebutkan , ah sudahlah , sekarang mungkin aku akan menghabiskan waktu di bengkel ini sambil menunggu sore ditemani rokok dan kopi , ada satu bagian kaki kaki yang harus diperbaiki dan memang membutuhkan agak banyak waktu.

ANGGA : om , aku ke toko sebelah dulu ya , rokok abis nih , sambil nyari makan juga , tadi cuman nyuanki ga kenyang hehe
KARYAWAN BENGKEL : oh siap boss , kalo ada apa apa nanti pak haji telfon boss deh
ANGGA : nuhun ah (terima kasih)

Aku menyusuri jalan Cikawao menuju sebuah mart , memasukinya , memilih cemilan yang agak berat saja , soalnya aku tak menemukan warung Nasi Padang di dekat sana ahahah , menuju kasir dan menebutkan merk rokok favorit , namun perhatianku teralih oleh tepukan pelan di bahu

ANGGA : eh ?
ELSA : hai kak
ANGGA : lho ?
ELSA : yaah lupaa , udah lama banget ga ketemu siih (cemberut)
ANGGA : aahh elsa
ELSA : yeee masih inget
ANGGA : kontak kamu ga aktif semua , jadinya , ya maaf agak agak lupa
ELSA : iyaa , elsa Hapenya ilang (cemberut lagi )
ANGGA : aahh pantesan , eh ga kerja ?
ELSA : hari minggu libur dong , yang on cuman terapist doang (agak kenceng sampe si kasir mendelik)
ANGGA : waduhh , ssstt ah ahahah
ELSA : ups ahahha

Aku bercengkrama dengan seorang gadis muda yang kukenal , masih ingat elsa si GRO spa ? ya dia ada dihadapanku sekarang , dengan hot pants berbahan denim dan kaos broken white bermotif bunga

elsa terlihat sekali baru bangun tidur dengan jepitan rambut tanpa make up dan mata panda , terlihat alami namun memang dasarnya cantik , jadi yaaa gitu deh . setelah membayar rupiah dan titipan elsa berupa sebotol shampo dan sebungkus rokok , kita melanjutkan percakapan di meja kursi depan mart.

ELSA : kak , ga pernah ke spa lagi ya
ANGGA : mmm kapan ya ? ga pernah lagi sih (boong)
ELSA : aku cari cari kontak kakak juga ga ketemu
ANGGA : gimana ketemu , HP nya aja raib kan ?
ELSA : oh iya ahahahah , mana sini atuh minta kontak lagi
ANGGA : BBM ?
ELSA : ga mau , ntar di delkon lagi (manyun)
ANGGA : ya udah wa aja ya
ELSA : iya iya , berapa ?
ANGGA : 082121591780
ELSA : mmmm (utak atik hape ) ok udah aku sent pesannya , simpen baik baik yaa, ntar kita bisa chat lagi kak horeee
ANGGA : girang banget ih kamuh
ELSA : iyaaa , soalnya ga ada kakak ga seru ga ada temen chat pas kerja , ups
ANGGA : (melirik tajam) iya ?
ELSA : (pegang tanganku ) hu uh (mengangguk)
ANGGA : emang nungguin ?
ELSA : iya , selalu nungguin chat aa (senyum manis banget yang bisa bikin wota bunuh diri)
ANGGA : aa ?
ELSA : kakak ahahah , ups
ANGGA : ah bohong ah
ELSA : kenapa bo’ong ? karena elsa GRO ? biar spa nya penuh gitu ? ok makasih , bhay ! (berdiri , membalikan badan , dan berlalu nyebrang jalan )
ANGGA : eh

Adegan yang cukup mengaggetkan , elsa menyebrang jalan setengah berlari kecil , dan berikutnya adegan familiar mirip di AADC pertama , seakan slow motion elsa membalikan badan sampai jepit rambutnya lepas hingga rambut panjangnya terurai dan tertiup angin , pandanganya tajam , namun dengan wajah imutnya dia menjulurkan lidah kemudian menyilangkan kedua tangannya di dada . aku yang masih terpana dengan pemandangan yang menggemaskan ini hanya berdiri dan berdiri di pinggir jalan (mirip adegan pertama aku bertemu lagi dengan lidya dulu).

Kemudian aku memberikan gestur “why” dengan kedua tangan , dibalas dengan adegan buang muka oleh elasa yang masih menyilangkan tangan di dada , bibirnya terlihat bergerak gerak , kadang menggigit bibir bawahnya sendiri , namun ada sedikit senyum yang tertahan disana , akhirnya dia menyerah dan tertawa , namun dengan cepat dia kembali memasang muka marah yang sangat terlihat dibuat buat , dengan satu gerakan dia menjentikan telunjuknya membuat gestur “come here” , dan aku dengan aura kemenangan menyebrangi jalan sambil menghisap rokok dan tersenyum yang menurutku mesum sih ahahahah .

Kini kita berhadapan , dan masih dipinggir jalan

ELSA : jelek
ANGGA : siapa ?
ELSA : kakak
ANGGA : emang jelek
ELSA : nyebelin ih
ANGGA : yaa kadang nyebelin juga
ELSA : mmmm tukang ngilang
ANGGA : kamu yang ilang handphone bukan aku
ELSA : knapa ga brusaha nyari ke tempat kerja coba?
ANGGA : masa aku kesana cuman buat nanya no hp kamu tanpa masuk room?
ELSA : ga boleh masuk room lagi ah (cemberut)
ANGGA : loh ? kan costumer ceritanya
ELSA : mulai sekarang ga boleh (melotot sambil manyun)
ANGGA : karena ?
ELSA : aku juga mau off minggu depan , jadi kakak ga boleh kesana lagi
ANGGA : pindah kerja ?
ELSA : iya
ANGGA : kemana?
ELSA : disitu tuhh (nunjuk gedung tinggi yang mungkin daerah asia afrika)
ANGGA : oohh , kerja apa?
ELSA : sekretaris , disana ada sodara aku sebagai manajer , nepotisme lah ahahah
ANGGA : yaa baguslah , its better than
ELSA : iya kak , its much much better
ANGGA : eh , rumah kamu ke arah sini ? ( melihat ke arah jalan )
ELSA : bukan rumah kak , aku kost , aku aslinya orang jogja kok
ANGGA : loh ga keliatan , kirain darah sunda
ELSA : dari SMA disini sih ikut tante , jadinya udah kaya orang sini aja hehe
ANGGA : ya udah , mmm selamat istirahat yaa
ELSA : apa sih kak , baru bangun tidur juga akunya ahahahah
ANGGA : oowh , kalo gitu tiati di jalan
ELSA : apaan sih itu dari sini juga keliatan kostnya ahaha , kakak harus tanggung jawab anterin aku , kalo anak cantik ini ada yang begal di jalan gimana coba? Xixixi
ANGGA : ya ampun , katanya itu keliatan ih kost nya
ELSA : ahh jangan banyak alasan kau kak wkwk , hayuk (menyeret sebelah lenganku)

Aku ikut saja walau setengah diseret , pikiranku melantur saat ini , elsa banyak meracau tak jelas yang tidak semua kata katanya tidak bisa kuserap , dan kita sampai di sebuah bangunan yang cukup besar dengan berbagai kendaraan terparkir di dalamnya , elsa membuka gerbang dan tetap menyeretku ke salah satu pojok dimana sebuah pintu dengan angka 21 dan terparkir sebuah skuter italy warna putih disana.

ELSA : ini room akuu
ANGGA : wahh , bagus ya
ELSA : apanya ? kamarnya ?
ANGGA : bukan , motornya
ELSA : iya doong , mantap nih kak buat dinaikin , semantap yang punya , ups
ANGGA : hemmm
ELSA : mau mampir dulu?
ANGGA : ga deh , makasih udah nawarin
ELSA : seriuss ?(pasang muka memelas)
ANGGA : ga enak sama sekitar ah , masa aku masuk room cewek
ELSA : gapapa lah , disini kost nya campur kok , trus orang orangnya ga care sama sekitar , kadang bete juga sih
ANGGA : sering bawa cowok ya kesini ?
ELSA : apa siih , gak lah , eh dulu pas punya cowok sih iya , sekarang cowoknya udah kecantol janda wkwkkw
ANGGA : malah girang kamuh zzzzzzz
ELSA : abis cowoku brengsek , maunya cuman gituannya doang kak , kan bete , ama aku iya, selingkuh iya eehh ada janda bening dikit diembat juga , kan ******
ANGGA : aduuhh , fulgar banget sih
ELSA : ahahah iya maaf maaf , tapi gapapa lah kan kakak udah dewasa , udah punya istri juga kan , jadi mungkin udah ga aneh aahahha
ANGGA : iya sih , tapi ga di tempat umum gini juga ah bicarain itu
ELSA : ya udah sini masuk , gitu aja kok repot (menarik tanganku)

Dan di dalam kamar kost ini terdapat barang barang standar kosan , mulai dari tv , kulkas kecil , magic com , lemari baju , dan satu kasur ukuran kecil , elsa menutup pintu , menyalakan tv dan duduk diatas kasur.

ELSA : maaf masih berantakan ya kak , baru bangun xixix
ANGGA : pasti begadang
ELSA : iya ahaha , semalam ada acara di spa ampe tengah malem , lanjut party ulang taunnya boss , mau ga mau harus ikut hehe
ANGGA : oohh
ELSA : kakak lagi ngapain tadi di mart?
ANGGA : sebenernya lagi nungguin benerin mobil sih , baru mulai paling beresnya sore ini
ELSA : ya udah kakak nunggu disini aja , sekalian kita ngobrol , kangen juga ga becanda sama kakak
ANGGA : wew ah , bahaya
ELSA : ga lah cuman nunggu doang kan ? (mukanya agak nakal )

Ya dan pada akhirnya aku diam di kost elsa , tanpa ada beban , entah mengapa ya , seakan aku lupa bahwa diluar sana ada 3 wanita yang mengkhawatirkanku dengan satu kondisi kritis , satu sakit tapi memaksa jalan , dan satu lagi yang paling utama dan paling kusayangi , wife ku sendiri , namun demi apapun aku tidak terpengaruh oleh keceriaan dan keakraban yang dipancarkan oleh elsa , aku hanya merasakan ketenangan yang luar biasa , walau beberapa kali elsa mencubit , sedikit memeluk dan memancing emosi ku hingga hampir saja aku pecah karena menahan panasnya tubuh , aku masih bisa tenang . mudah mudahan.

ELSA : kak , jangan ke spa lagi ya janji ? (menyandarkan tubuhnya ke tubuhku)
ANGGA : iyaa
ELSA : jangan nakal sama terapist yang kemaren yaa
ANGGA : iyaa
ELSA : pasti kakak nakal dehh , iya kaan
ANGGA : iyaa , eh nggak xixi
ELSA : halah cowok , kelakuannya standar
ANGGA : mmm , ga juga ah
ELSA : kakak mau nemenin aku kalo aku butuh curhat ?
ANGGA : eh , posisinya apa dulu nih ?
ELSA : pacaran yuk ( mendekatkan mukanya ke mukaku , ya ampuunn cute banget )
ANGGA : eh , ga bisa
ELSA : kenapa ? (murung) , oh pasti karena kakak udah merit ya?
ANGGA : bukan
ELSA : trus ? ohhh pasti kakak ga suka sama aku ya ? (memonyongkan bibirnya yang sangant cute)
ANGGA : posisi pacar udah ada yang isi , maaf
ELSA : astaga (kaget menelisik) , serius ? mmmhh ga aneh sih , cowok baik kayak kakak pasti banyak yang suka , akumah apah atuh
ANGGA : ya gimana ya , aku ga bisa bohong , sekarang emang lagi deket sama temen nonton konser aku dulu , cuman dia lagi sakit , agak parah , dan kamu tahu ? sekarang dia lagi jalan jalan sama wife aku
ELSA : serius ? kok bisa?
ANGGA : mereka saling kenal juga kok
ELSA : aihh , masih ga percaya loh kak
ANGGA : udah kenal lama , oh ya namanya lidya
ELSA : kalo wife kakak namanya siapa ?
ANGGA : Viona
ELSA : mana liat fotonya

Aku membuka HP ku dan memperlihatkan sebagian pic viona

ELSA : kawaii , cantik banget ya teh vioo , kak angga pasti sayang banget nih sama teteh nya
ANGGA : sudah pasti hehe
ELSA : kalau Lidya yang mana ? ini ? (buka foto lidya yang sempat aku copas dari path )

ANGGA : iya
ELSA : masih muda yaa , girly banget , suka deh liatnya, pasti asik orangnya
ANGGA : ahahha iya , menjurus bawel malahan.
ELSA : ahahha masa kak ? duh kakak , beruntung banget ya punya dua wanita yang luar biasa , aku jadi iri ih sama teh vio sama lidya , hiks hiks (mewek bo’ongan)
ANGGA : aihhh , jangan gitu ah , sa kamu cantik, cute dan baik hati juga ah , pasti banyak yang suka , diluar sana para cowok akan antri buat menarik perhatian kamu
ELSA : ga ah , cowok kebanyakan modus , pembohong dan sebagainya ahahah
ANGGA : lah , ini kamu lagi sama cowok loh , aku juga bukan cowok baik kan ? aku selingkuh kan ?
ELSA : iya sih , hhmmpphht , tapi elsa sangat wow dengan kejujuran kakak , ga banyak cowok yang berani ngaku udah punya istri atau pacar di depan cewek kaya aku (bergestur sok cantik) ahahah , tapi kakak beda , kakak mengalir gitu aja ceritain semua , tanpa ada rasa takut , dan itu malah bikin aku kagum sama kakak ( mendekatkan hidungnya ke hidungku kemudian menggesek gesekannya)
ANGGA : ya mau gimana lagi , emang kaya gitu keadaan sesungguhnya , trus kan kalo aku bohong juga lambat laun pasti ketahuan , jadi yaa mending jujur di awal aja.
ELSA : trus kenapa kakak mau cerita ini semua sama elsa ?
ANGGA : nah itu yang aku bingung , kenapa ya? Ahahah
ELSA : iihh kan bener , elsa jadi makin mmmphhhtt gemess

Elsa mendekatkan bibirnya dan kiss lembut bibirku , aku terdiam , elsa mencoba lagi , kali ini kissnya cukup basah dengan sapuan lidahnya , aku sedikit saja menikmati kiss yang tulus itu , hmmmm

ELSA : ga suka ya kak ? iya sih pasti elsa ga sejago teh vio (menunduk, pelukannya di leherku diper erat)
ANGGA : eh , mmmm , apa ya? Perasaannya aneh aja
ELSA : aneh kenapa ?
ANGGA : kakak suka sih kiss tadi , tapi maaf agak ga biasa
ELSA : kurang hot ya ? sini sini (mencoba kiss bibirku kembali)
ANGGA : (mendorong tubuh elsa menjauh namun pelan ) , bukan masalah hot atau nggak , kerasa ga sih kalo kiss tanpa ada rasa sayang atau apa itulah namanya mmm hambar gitu , maaf
ELSA : iya sih , kakak kaya mau ga mau gitu aku kiss , merasa bersalah sama teh vio ? atau Lkak Lidya ?
ANGGA : sama dua duanya (sebenernya tiga)
ELSA : aku yang keberapa yang di khawatirin sama kakak ?
ANGGA : sa , jang main main deh , urusan hati bukan cuman buat kaya gini aja
ELSA : maaf kak (menunduk) , abisnya , elsa iri sama mereka , bete juga sama kakak , kenapa cowok kaya aa malah udah ada yang punya , dua orang lagi hiks (beneran sedih loh)
ANGGA : udah ah , ga usah melow gitu , kata aku juga diluar sana pasti banyak cowok antri buat kamu
ELSA : emang elsa sembako diantriin , ah kakak

“ Aku bimbang antara memberi elsa pelukan atau tidak , masalahnya bila 20 detik ini kuberikan , aku takut semua segno terulang , hal yang sama pada lidya , Defi akan terjadi pada elsa , jangan angga , kamu tidak boleh seperti itu , satu sisi berkata demikian namun sisi lain berkata , hey angga , kamu tidak iba apa melihat gadis lucu yang tertudnduk dihadapanmu menyatakan perasaan tulusnya kepadamu? Dan hanya 20 detik saja kau tidak bisa berikan ? ayolahh angga , jangan biarkan kamu tidak menjadi lelaki sejati. “

Menghela nafas dan akhirnya kupeluk elsa , dan elsapun memeluku sangat erat , hitungan dimulai dan tepat pada hitungan ke 20 aku mulai melepaskan pelukan dan memandang mata elsa yang begitu bening dan tulus.

ELSA : kak , mmmmm brarti kakak
ANGGA : tidak ada maksud apa apa , cuman pengen meluk
ELSA : kok aku suka ya dipeluk kakak , daripada aku kiss kakak tadi xixixi , peluk lagi ahh

Elsa kembali memeluku dengan sedikit gemas dan dalam hitungan ke 20 aku kembali melepaskannya

ANGGA : udah ?
ELSA : iya udah
ANGGA : mmmm , kamu ga apa apa kan kakak peluk ?
ELSA : gapapa kak , suka kok , jadii tau kalo aku masih ada harapan , ya jadi undergirls juga gapapa
ANGGA : apa sih ahh , eh aku mau ambil mobil dulu
ELSA : yaah , baru pelukan , belum menu utama , ups
ANGGA : centil yaa , ga boleh , nanti aku suka dan betah bahaya
ELSA : biarin lah kaak betah juga , sering mampir sini yaa , awas kalo nggak
ANGGA : ga janji yaa , aduh aku malah tambah pusing nih
ELSA : mau dibikin ga pusing kak ?
ANGGA : ah kamuhh , udah ah aku jalan yaa

Aku berdiri dan hendak membuka pintu , namun elsa memeluku dari belakang , aku hanya diam , tak berapa lama aku balikan tubuhku , kembali kupeluk elsa , dan elsa membalasnya dengan kiss lembut bibirku , entah apa reflek atau apa , tanganku mengelus rambtnyayang lembut , hingga elsa sedikit mendesah halus dan melanjutkan kiss nya dengan basah dan sedikit memburu pangkal lidahku , aku menurunkan ptanganku ke pinggang elsa , mencoba menikmati kiss darurat yang sedang kualami ini , walau sudah mulai ada sedikit bumbu , tapi di benaku hanya ada bayangan viona ,lidya dan defi yang terus melintas cepat , maafkan kak angga ya elsa , tapi untuk sekarang kakak tidak bisa , akupun memberikan gestur menjauh , melepaskan ciuman , memegang tangan elsa dan mencium punggung tangannya , mengusap kepalanya dan mengucapkan kata ‘bye “ , sekilas kulihat tubuh elsa yang sedikit bergetar dengan pandangan penasaran dan belum terpuaskan , elsa hanya menatapku sayu , merapatkankedua pahanya dan melepaskan tanganku sambil menggigit bibirnya sendiri , dan mengucapkan “bye kakak “ dengan sedikit getaran .

Aku menyusuri jalan menuju bengkel sambil menghisap sebatang rokok , tidak terasa hari sudah menjelang sore , agak lama rupanya tadi aku berada di kost nya elsa , aku menuju bengkel haji haris , mengecek kendaraan dan melaju menuju supermarket buah , yaa standar lah buah tangan buat nengok orang sakit , mudah mudahan udah bisa dijengguk.

Menepi di sekitar jalan trunojoyo , membeli sekeranjang buah dan memasukannya ke kursi samping mobil , aku melaju di tengah rintik hujan yang mulai membasahi kota Bandung , menujusebuah rumah sakit swasta disekitaran gardu Jati.

Aku menopang payungku di tengah hujan sambil menenteng sekeranjang buah buahan yang sudah dibentuk seperti parcel , menuju lobby dan menanyakan alamat ruang rawat yang diberikan oleh suami defi , aku menuju lift lantai 5 bangunan , meninggalkan id di satpam jaga dan mulai mencari ruang rawat , kuketuk pintu satu room , seseorangterdengar melangkah menghampiri pintu dan membukanya , seorang pria hampir seusia denganku , berwajah khas lelaki jawa yang tampak gagah berkulit coklat namun bersih , dia tampak heran dengan raut muka bertanya.

ANGGA : maaf mas , saya angga
ANTO : oh yang tadi pagi telfon ya?
ANGGA : iya mas , mas ini mas anto ya ?
ANTO : iya , saya anto (mengajak bersalaman dan kusambut)
ANGGA : mmmm bu Defi nya udah boleh ditengok ?
ANTO : oh boleh pak boleh silahkan masuk , kebetulan lagi ada ibu saya juga , ini sendirian aja ?
ANGGA : iya maaf mas (ngobrol sambil berlalu masuk ke ruangan ) , rekan yang lain mungkin besok baru bisa kesini , jadi saya wakilkan aja salam dari mereka .
ANTO : iya pak ga apa apa , terima kasih sudah mau datang

Aku berjalan dan terhenti oleh pemandangan yang menurutku luar biasa menyedihkan , kulihat sesosok ibu muda yang pernah kusayangi beberapa waktu lalu teronggok berbaring lemah di atas bed ruang rawat , dengan selang infus menempel di lengan meneteskan labu darah , tampak sebelah kaki defi di tahan oleh sebuah alat agar hasil operasinya tadi pagi tidak terkoyak , kaki indah yang sering kulihat itu kini terbalut oleh kasa atau perban , entahlah tampak lemah dan tak berdaya di kaki bagian kiri , luka baret yang masih segar masih terlihat di beberapa bagian tubuh yang kulihat , dan kepala defipun terbalut , balutan perban hanya melingkar di lingkar kepala , defi tampak sedang tertidur pulas tapi terkadang bergerak seolah menahan sakit yang ada.

ANGGA : astaga defi (pelan)
ANTO : mohon doanya dari pak angga dan rekan untuk kesembuhan istri saya ya pak
ANGGA : iya mas , pasti mmmm gimana hasil operasinya
ANTO : alhamdulilah walau parah di bagian kaki kiri , tapi dokter bisa menanganinya , cuman ya itu , untuk sembuh total membuthkan masa pemulihan yang ga sebentar , mungkin akan bolak balik kontrol .
ANGGA : scan kepalanya gimana?
ANTO : itulah pak , sepertinya defi terbentur cukup keras kepalanya , tadi pas awal siuman dia bisa mengenal namanya walau agak susah , tapi dia masih belum bisa ingat siapa saya dan keluarga , kata dokter seiring perawatan ingatannya akan pulih kembali , walau mungkin hanya sebagian yang dia ingat, perlu bimbingan kerabat dan teman terdekat untuk bisa sembuh total pak .
ANGGA : Ya ampun bu defi (aku menunduk)

Susana hening yang kurasakan , hatiku hancur berantakan melihat apa yang menimpa defi , ingin rasanya aku menemani defi disini , namun mas anto sebagai suaminya lebih ber hak daripada aku , lagi pula aku merasakan suasana yang super aneh saat bertegur sapa dengan suami defi ini , ya bagaimana tidak , selama ini yang aku pernah sayangi adalah istrinya , mungkin aku jahat terhadap mas anto , dan sekarang kuakui itu, aku akan menunjukan bahwa aku bisa menjadi teman yang ikut menopang kesembuhan defi.

Sesaat aku akan menyemangati mas anto tiba tiba ada gerakan dari tubuh defi , dia membuka matanya dan berusaha melihat ke sekeliling , defi melihat 3 orang dalam ruangan , dua pria dan satu wanita paruh baya, dia berusaha berbicara walau suaranya serak dan parau.

DEFI : aku dimana ?
IBU DEFI : sayang , kamu sudah diruang rawat sekarang
DEFI : memangnya aku kenapa ? apakah kamu ibuku ?
IBU DEFI : (menangis) nje nduk , iki ibu , aku ibumu
DEFI : (meneteskan air mata ) ibuu (dan ibu defi menghampiri defi , memeluknya halus , mengusap air matanya ) ibu aku kenapa , aku ga bisa bangun bu
IBU DEFI : sabar ya nduk , kamu pasti sembuh , tadi habis diobatin kakinya , nanti juga sembuh
DEFI : ibu kepala aku sakit (memeluk ibunya dengan sebelah tangan )
IBU DEFI : iya nduk iyaa , kamu harus banyak istirahat , nanti juga sembuh yaa

Aku dan anto terpaku menyaksikan pemandangan yang sangat mengharukan ini , kita dua pria yang sama menaruh hati pada defi mungkin merasakan level pedih yang sama.

Defi melepaskan pelukannya , melihat ke arah aku dan anto , kemudian bertanya kepada ibunya

DEFI : ibu , mereka siapa?
IBU DEFI : itu mas mu sayang , suami kamu
DEFI : (melihat ke arah kami berdua lagi dengan pandangan sayu ) , suamiku ? yang mana suamiku ?

Aku dan anto yang tadi terdiam mulai bereaksi , ya ampun , demi apa kakiku berberak dengan sendirinya menghampiri bed , beruntung mas anto bergerak lebih dulu menghampiri defi

ANTO : aku suamimu sayang (memegang tangan defi)
DEFI : namamu siapa mas ?
ANTO : anto sayang , aku anto mas mu (anto tertunduk dan menangis)
DEFI : ahh mas anto ya , hehe (tertawa pelan) , maafkan defi mas , defi beneran lupa , maafkan kalau itu bukan bakti yang baik seorang istri terhadap suami , maafin defi ya mas
ANTO : iya sayang iyaa , maafkan mas juga selama ini , mas tidak bisa jaga kamu dengan baik
DEFI : mas , (memegang tangan anto dengan erat) , kamu tampaknya suami yang sangat baik , mohon bimbing aku ya mas
ANTO : iya sayang , iyaa

Sesaat kusaksikan pemandangan ini , begitu pilu , aku kembali terdiam hingga beberapa saat defi mulai kembali bertanya .

DEFI : lelaki itu siapa ? (melihat ke arahku)
ANTO : dia rekan kerjamu sayang , orang baik yang menyempatkan menengokmu lebih dulu dari rekanmu yang lain
DEFI : terima kasih ya pak …..
ANGGA : nama saya angga bu bu , semoga lekas sembuh ya , nanti kita bisa susun event barengan lagi (aku berusaha tersenyum)
DEFI : aku belum ingat aku kerja apa , tapi sekali lagi terima kasih ya pak angga (tersenyum)
ANGGA : mmm kalau begitu saya pamit dulu , mas , bu , bu defi , akan lebih baik kalau bu defi banyak istrahat , maaf mengganggu , ini ada sedikit buah buatyang nunggu disini.
ANTO : terima kasih banyak ya pak , maaf merepotkan (anto menghampiriku dengan matanya yang masih berkaca kaca kemudian menyalamiku)
ANGGA : sama sama mas , kalau perlu bantuan apapun jangan sungkan hubungi saya
ANTO : iya pak terima kasih

Aku berpamitan , melangkahkan kaki menuju lift dan turun menuju parkiran.
Hujan membasahi cekungan Bandung , padahal harusnya sudah musim panas , kaki ini terseok melangkah meninggalkan sebuah gedung tinggi di sekitar gardu jati , temaram lampu kota membuat suasana mencekam terbentuk dengan sendirinya .

Aku berjalan menyusuri parkiran yang benar benar sudah basah , sesal tiada hentinya berkecamuk di dalam otaku , aku telah membuat satu hati yang tulus menyayangiku terbengkalai sia sia .

“ maafkan sikapku kepadamu , aku mohon jangan meninggalkan kisah yang sama dalam hidupku “

Drrttt … drrtttt …. drrttttt

ANGGA : halo ?
VIONA : paah (menangis )
ANGGA : mamah ? mamah kenapa ?
VIONA : bukan mamah (masih menangis) , Lidya pah , lidya anfal ….
ANGGA : what ? , sekarang dimana ?
VIONA : ini aku lagi bawa dia ke UGD RSHS
ANGGA : papah kesana sekarang !

Aku memacu sedan tuaku menerobos hujan , jarak RS tempat defi di rawat ke RSHS di sukajadi tidak terlalu jauh, securitynamun hujan yang mengguyur tidak bisa membuat kendaraanku melaju cepat
dalam hitungan 30 menit aku sudah bisa sampai ke Rumah Sakit milik Pemerintah tersebut. Dengan setengah berlari aku menuju ke UGD , walau sempat tertahan petugas security akhirnya aku bisa masuk ruang Unit Gawat Darurat di depan .

aku mencari wife dan lidya diantara banyak pasien kegawatdaruratan yang ada disana , kuperiksa ahmpir setiap bilik. Hingga akhirnya kutemukan wife di salah satu bilik sedang duduk di kursi dan terlihat bercengkrama dengan Lidya , ya Lidya , dia duduk di bed rawat UGD sambil menggerak gerakan kakinya dan terlihat tertawa kepadaku saat aku datang , padahal di hidungnya tertempel selang oksigen.

LIDYA : hai akang hehehe
ANGGA : loh kok , kamu ga apa apa ?
LIDYA : ga apa apa kok , mungkin tadi kecapean aja xixi
ANGGA : (menghampiri dan mengacak acak rambut Lidya) , dasar ya bikin khawatir aja kamu ihhh
LIDYA : ahahha , uhuk uhuk !
ANGGA : tuh tuhh , itu batuk kan ? kata siapa kamu ga apa apa , hah ?
LIDYA : uhuk ,beneran ga apa apa kok kang
VIONA : kamu tu ya lid , nih minum dulu (memberikan botol air mineral, dan lidya meminumnya)
LIDYA : makasih teeh
ANGGA : mah , gimana tadi ceritanya ?
VIONA : tadi kita lagi di Ciwalk , lagi jalan menuju parkiran eh Lidya batuk batuk trus katanya pusing , masuk ke mobil eh pingsan ga bangun bangun , mamah panik laah , saking paniknya lupa kalo di deket sana ada RS juga , malah ingetnya kesini
ANGGA : trus kata dokter ?
VIONA : tadi pas Lidya udah siuman udah diperiksa , si lidi kan bawa tuh stok obat yang harus dia minum , sekarang lagi dipinjem sama dokter , biar tau tadi tuh apa penyebabnya.
ANGGA : owh

Obrolan kami terputus oleh kedatangan seorang pria berbaju putih yang tampaknya dokter jaga UGD

DOKTER : maaf ini keluarga bu Lidya ?
VIONA : iya pak saya kakaknya
DOKTER : anda suaminya bu Lidya ? ( melihat ke arahku)
ANGGA : bu bukan pak , istri saya yang ini ( melirik ke arah wife)
DOKTER : ohh , maaf maaf , jadi gini ya pak , bu Lidya tadi cuman kecapeanb dan rupanya lupa minum obat , ya kan bu ? (melihat ke arah Lidya, dan Lidyapun mengangguk angguk), saya lihat ini semacam obat untuk jaga kestabilan atau pencegah peradangan di otak , jadi ada baiknya bu Lidya istirahat dulu sehari untuk observasi , kalau perkembangannya baik baru boleh pulang ya , mm bu Lidya berobat kemana selama ini ?
LIDYA : ke Hospital di Singapura dok
DOKTER : mmhhh , ada baiknya sih bu Lidya disegerakan check up , secepatnya , takutnya ……
VIONA : takutnya kenapa dok
DOKTER : sakit seperti ini memang bagusnya sering di cek bu , takutnya kalau tidak terkontrol akan semakin parah
LIDYA : yasudah , saya ke singapur saja dok , kalau sudah boleh pulang dari sini
DOKTER : oh bagus kalau gitu , sekarang saya mau cek pasien lagi , nanti urusan rawat inap bisa diurus disitu (menunjuk sebuah ruangan) , saya permisi ya bu , pak .

Dokter meninggalkan ruangan.

VIONA : duh, sehari ini udah dua kali kamu disangka istrinya angga lid … hmmptthhh
LIDYA : emang kita keliatan cocok kali tehh jangan manyun gitu ah , ntar geulis nya luntur ahaha
VIONA : zzzz , ah kamuh (memasang muka judes namun malah lucu menurutku) , eh malam ini nginep dong , biar teteh yang jagain ya , papah kamu tunggu disini bentar , mamah mau pulang ambil baju dan lainnya , nanti mamah balik lagi kesini
ANGGA : ah cewek repot, mau nginep di RS aja banyak bawaan , udah biar papah yang jagain lidi disini
VIONA : mamah aja ah ! (pasang muka monyong lagi ) , papah nanti pulang pas mamah kesini lagi , (berbicara dengan mulut bergerak tapi gigi terkatup , mungkin vio greget)
ANGGA : iya deh iyaa
LIDYA : kang angga pulang aja , tapi ntar anter aku ke singapur ya , masa aku terbang sendiri coba
ANGGA : lah , kamu ga bilang dulu sama ibu kamu lid ?
LIDYA : ibu lagi ikut ayah ke Jepang ada tugas gitu , tadi udah aku sent pesan sih , kayanya yaudah dianter nak angga aja ke singapur , nanti mamah nyusul , eh
ANGGA : waduh , ga punya ongkos aku
VIONA : aku aja yang anter lid , sekalian belanja (nyenggol badan aku pake sikut)
ANGGA : yaelah kok malah belanja , dasar wanitah
VIONA : biariin , kan cuman anter cek up doang kan ? sehari juga beres, sehari lagi jalan jalan ahahaha
ANGGA : zzzzz
LIDYA : ahahah , ikut dua duanya juga hayu , ongkos mah gampaang
ANGGA : kamu kerja kan mah
VIONA : papah juga kerja , waduh baru inget seminggu ini lagi nguji anak anak , yaahh ga bisa ikut deh
LIDYA : horee brarti sama kang angga lagiii xixix
VIONA : hmmpptthh , ok ok okeeehh , angga boleh ikut tapi pulang harus beliin tetehmu ini oleh oleh tas ya
LIDYA : deal wkwkwk
ANGGA : lah kok deal , hadoohh yang beliin kan aku liddiiiiiii, mahal tuhh
LIDYA : (wink) tenang sajaaa ahahaha

Suasana terbangun sedikit melupakan saat saat haru di ruang rawat defi , wife pulang untuk membawa baju , aku dan Lidya menunggu ruang rawat VIP dipersiapkan dan berpindah tempat , tak lama wife kembali dengan tas dan segala yang dibutuhkan, kami menuju ruang rawat dengan menolak kursi roda mendorong Lidya diatasnya, kami sampai di ruang rawat dan akupun pamit pulang.

~ 2 hari kemudian ~

@Bandara Internasional Husein Sastranegara

Mobil sport 2 pintu itu mengantarkan aku dan Lidya di drop off bandara , aku turun terlebih dahulu disusul lidya , aku melambaikan tangan kepada pembawa mobil sport tadi yang tak lain adalah viona , wife ku sendiri dengan mengenakan seragam kerja , rambut diikat dan kacamata hitam , viona tampak spesial hari ini , ditopang aura mobil sport milik Lidya , viona tampak chick , anggun dan elegant , nampak menggiurkan setiap mata lelaki yang melihatnya.

VIONA : hati hati ya kalian , pah jagain lidi , awas jangan sampai anfal lagi , kalo dah beres cepet pulang
ANGGA : iya maahh , mamah tiati bawa mobilnya , CC gede tuhh
VIONA : ahaha , mamah mau drifting aja sekalian ahahah
LIDYA : cieee yang mau ngepot , sok aja pake teh gapapa , sekalian nitip si ratu ya
VIONA : namanya ratu nih ? jelek amat , aku kasih nama “ white angel “ aja ah biar kerenan dikit ahaa
LIDYA : iyaa serah teteh aja laahh , yuk kang
ANGGA : yuk mah
VIONA : tiati yaa kaliann , mamah maju dulu pah
ANGGA : iya

Mobil itu berputar dan kembali menuju pintu luar , sementara aku dan Lidya masuk ruang boarding pass dan tak berapa lami menaiki pesawat dengan tujuan singapura , lidya hanya memandangku sambil tersenyum di kursi kelas 1 pesawat , tak hentinya dia menggenggam tanganku dan sekarang menyender manja di bahuku , ahhh mungkin dia bahagia dengan keadaan ini.

~ take off ~

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part