. Peluk 20 Detik Part 17 | Kisah Malam

Peluk 20 Detik Part 17

0
60
PELUK 20 DETIK

Peluk 20 Detik Part 17

Legato 1

ANGGA : mamah , mahh
VIONA : ya pah ?
ANGGA : Lidya sakit , udah dirawat 5 hari
VIONA : sakit apa ?
ANGGA : katanya si kepalanya suka sakit , ga tau juga sih tadi yang kasih tau ga spesifik , tapi emang dirawat disuruh istirahat sih.
VIONA : aduh , pengen liat pah
ANGGA : iya , di Jakarta mah
VIONA : gimana ? besok mamah ada gatering kantor kan papah tau
ANGGA : iya sih
VIONA : pah , kamu ke Jakarta , tengok Lidya
ANGGA : anak kita ?
VIONA : biar di omah aja
ANGGA : mungkin besok pagi ya
VIONA : pah , papah mau nemenin Lidya weekend ini ?
ANGGA : masa sih mah ? emang boleh?

Wife menghampiriku dan mengusap rambutku ” pah , jujur sebagai wanita pasti aku cemburu bila lelakinya menghampiri wanita lain walau sudah kenal dengan wanita yang dihampirinya , tapi kemanusiaan berkata lain , mamah tahu lidya sayang kamu pah , dan dia sudah seperti adik mamah , mamah harap juga papah anggap dia ipar papah sendiri , sekarang dia sakit , walau ada keluarganya tapi mamah tau kok dukungan dari orang yang disayang akan membuat dia lebih baik , mamah izinkan papah nemenin Lidya sampe akhir minggu , setelah itu papah pulang ya kesini , ke istrimu ini , jangan sampai papah bagi hati papah dengan adik aku sendiri ya pah , janji ? ” wife menatapku lekat , baru sekarang dia seserius ini perihal Lidya.

” iya papah janji ” kami berpelukan

” kalau mau papah bisa berangkat sekarang , ga usah besok , pake mobil mamah aja takutnya sedan sepuh papap mogok di jalan ” wife mengusap pipiku.

” kalau gitu papah siap siap dulu ” aku mengecup kening wife ku dan menuju kamar untuk berganti baju dan membawa baju ganti .

VIONA ” aku tidak salah kan ? ah mudah mudahan tidak , aku dalam posisi terjepit diantara suamiku dan rasa sayang terhadap adiku dalam arti lain , carol ? iya aku tidak salah kan ? tolong beritahu aku kalau salah , aku tidak mau Lidya berurusan dengan maut , aku tidak mau sesuatu terjadi terhadap Lidya , jangan sampai rasa sayangnya dibawa pergi seperti yang terjadi pada dirimu carol , tenang saja , sekembalinya angga , aku akan memeluknya lebih erat , bahkan lebih erat dari sebelumnya ”

***
Senja kulalui di jalan tol Cipularang , aku benar benar tersentuh dengan tindakan wife tadi , membuatku yakin aku tidak pernah salah memilihnya ,dan Lidya ? ah kenapa kamu ini neng ? kenapa kamu tidak pernah bercerita tentang sakitmu ini , kamu terlalu ceria , tidak pernah memperlihatkan kesedihan tentang apapun.

***

Kota Jakarta , Rumah Sakit Swasta.

Selasar itu terang , namun tidak terlalu banyak orang berlalu lalang disana , aku berada dilantai 15 gedung Rumah sakit ini , satu ruangan VIP dengan Nomor sesuai dengan yang diberitahu ibunya Lidya kuketuk , tidak ada jawaban , tidak terkunci jadinya ya kau masuk saja, di dalamnya ada kasur pasien yang kosong , televisi yang menyala , namun tak kutemukan Lidya ,pintu kamar mandipun terbuka sedikit namun dengan lampu padam pertanda tidak ada orang di dalamnya.

Aku berjalan menghampirisebuah pintu balkon , dan Lidya ada disana tersenyum kepadaku , tubuhnya terlihat kurus dengan baju putih yang membalutnya.

ANGGA : halow yang lagi sakit
LIDYA : (tersenyum lebar ) halo akang (membuka kedua tangannya )

Akupun memeluknya erat , kurasakan hembusan nafas Lidya di tengkukku , 20 detik dan kulepaskan namun lidya kembali memeluku.

LIDYA : kangen kang jangan lepasin dulu
ANGGA : nanti ada ibu
LIDYA : ga papa lah dipeluk sama mantunya ini xiixi
ANGGA : ah kamu neng , lagi sakit masihh aja
LIDYA : akang ditelepon mamah ya ?
ANGGA : iya
LIDYA : padahal aku sudah bilang ga usah , takut akang repot
ANGGA : kamu sakit akang juga pengen jengguk , eh ada salam dari teteh
LIDYA : iya ? wah lid jadi berasa salah sama teteh , teteh udah baik banget izinin akang kesini
ANGGA : iya
LIDYA : kang
ANGGA : hmmm
LIDYA : akang mau disini ampe kapan ?
ANGGA : sampe kamu agak baikan , ampe abis weekend ya?
LIDYA : beneran ? horeee , bakalan cepet sembuh nih lid
ANGGA : harus dong , kalau udah sembuh , jangan lupa dijaga fisiknya , obatnya diminum jangan lupa
LIDYA : iya kang siap (lidya semakin erat memeluku)

Seseorang melihat adegan itu , aku tidak menyadari kehadiran ibunya Lidya yang datang ke balkon juga , ketika aku menyadarinya aku berusaha melepaskan pelukan , namun lidya masih saja merangkul pinggangku.

MAMAH LIDYA : nak angga udah lama ?
ANGGA : eh ga kok tan , belum lama
MAMAH LIDYA : syukurlah sudah datang , tante titip Lidya ya , nak angga libur kan ?
ANGGA : iya tan
MAMAH LIDYA : yasudah kalo gitu tante mau pulang dulu , ada makanan di lemari dan semua keperluan buat yang nunggu juga , jaga anak tante yang manja ini ya nak
LIDYA : ihh mamaahh
ANGGA : iya tan siap

Bundanya Lidya meninggalkan ruangan , aku dan lidya kembali berpelukan melihat ke arah malam jakarta yang terang .

ANGGA : istirahat ya
LIDYA : ga ah
ANGGA : ehh nakal , ntar makin sakit
LIDYA : biarin (memonyongkan bibir) mau nikmatin dipeluk dulu
ANGGA : ih kamu ya

Lidya memeluku erat , hembusan nafas dan detak jantungnya sangat kurasakan , mungkin memang dia sedang dilanda rindu yang amat sangat , perlahan aku membimbingnya ke bed pasien , sambil memeluknya aku tidurkan dia , Lidya tersenyum , dia mengajaku berbaring disampingya , tapi tidak kulakukan , aku malah mengambil satu kursi dan memposisikannya tepat disamping bed pasien , Lidya menggenggam sebelah tanganku , dan tanganku yang lainnya mengelus elus rambutnya yang halus dan menyasar pipinya yang sedikit merah merona.

LIDYA : Lid sayang akang
ANGGA : ……….

Aku mendekatkan rtubuhku , kiss halus kudaratkan di bibir mungil Lidya , lidya terpejam saat menerimanya , dan dia semakin erat menggenggam tanganku , kiss kedua kali kudaratkan di keningnya , Lidya membuka matanya dan tersenyum

LIDYA : terima kasih udah mau jengguk aku disini kang
ANGGA : iya , sekarang tidur ya , biar cepet sehat

Lidya menganggguk dan mencoba memejamkan matanya , senyum masih terukir dibibirnya dan memang tak lama berselang dapat kurasakan dengkuran halus lidya pertanda dia sudah lelap tertidur.

” gadisku yang periang , aku tidak pernah bisa menyakitimu walau apapun yang terjadi , engkau terlalu berarti dalam kisah hidupku , mohon jangan meninggalkanku dengan fade out seperti ini , jangan perlahan hilang ya sayang ? dengan melihatmu seperti aku merasa aku sangat bersalah tidak bisa melindungimu dari awal kita berkenalan , maafkan kakakmu yang bodoh ini , yang tidak bisa membaca perasaanmu ketika benih rasa nyaman mulai tumbuh di hatimu , aku mohon jangan biarkan tubuh ini mengulang segno di titik yang sangat kelam dalam hidupku , aku kumohon jangan , aku mohon ”

Aku memandang wajah yang cantik nan polos itu , hingga akupun menundukan wajahku di sampingnya dan mulai terlelap .

***
Pagi menjelang siang setelah pemeriksaan rutin oleh dokter dan sesi bersih bersih oleh perawat rumah sakit.

Video Call ….

” papah kasih ke Lidya ih !” tampak di layar HP ku wife sedang mencak mencak sambil manyun

VIONA : haiii deee , gimana gimana ? udah bisa duduk tuh kan ya ?
LIDYA : haii tetehh , lari juga bisa kokkk , dokternya aja bawel ah
VIONA : maaf teteh ga bisa kesana yaaa
LIDYA : umh (ngangguk) makasih udah izinin akang nemenin aku ya teh
VIONA : ahahah iya iya , tapi sekali aja ya angga teteh pinjemin , jangan keterusan (julurin lidah)
LIDYA : xixixi , akangnya buat aku aja yaa teeh
VIONA : eis ga boleh , langkahin dulu mayat aku ahahhaha
LIDYA : ahahhaha , ga berani lawan teteh mah , takuutt , galak gitu xixixi
VIONA : xixiix , yang penting kamu cepet sehat ya de , biar bisa ke Bandung lagi kita kuliner sambil cariin kamu jodoh
LIDYA : iyaa , makasih sekali lagi ya teh
VIONA : kalo dede sakit, siapa coba yang bantu teteh toyorin angga kalo anga nakal wkwkkw
LIDYA : iyaa iyaa siap laksanakan kumendan (hormat)
VIONA : teteh balik ke ruangan lagi yaa , eh bentar, dede lid kapan pulang
LIDYA : umh , kayanya besok siang deh bisa pulang , mau istirahat dirumah aja deh , mmm akangnya bawa ke rumah ya xixixi (nutupin muka pake bantal)
VIONA : punya adek ngelunjak nihh (pasang muka sok galak )
LIDYA : lid balikin akang besok siang ya teh abis nganter aku ke rumah gapapa ? mmm kalo akang pulang ke Bandungnya kemaleman brarti akang ngelayap dulu bukan tanggung jawab lid yaa , toyor aja wkwkwk
VIONA : waahh kalo ampe gitu ga bakalan teteh bukain pintu , awas aja
LIDYA : tuhh kangg , jangan nakal tuhh kata teteh juga
ANGGA : ………………….. hmmm
VIONA : eh udah dulu ya beneran sekarang , pet sembuhh dedee , mmuach

Lidya masih tersenyum saat dia shut off video call dengan wife ku , dia tersenyum ke arahku ” kang , teteh baik banget ya ? lid jadi makin risih kalo ketemu teteh , malu kang ” aku menghampiri lidya dan duduk disebelahnya sambil memeluknya .

LIDYA : kang (dia melepaskan pelukanku) , bentar (mengarahkan HP ku ke mode selfie ) , ciisssss
ANGGA : eh ….
Cekrek cekrek ! , wah telat keburu di foto sama lidya
ANGGA : eh eh eh buat apa ih
LIDYA : buat update , diem kang (ngutak ngatik HP )
ANGGA : eh eh maen sabotase HP orang , sini sini (berusaha merebut tapi Lidya loncat dan lari menuju kamar mandi )
LIDYA : xixixi , bentar ih kang bentar
ANGGA : iihhh siniin

Lidya keluar dari kamar mandi sambil menyodorkan HP ku

LIDYA : kenapa sihh takut banget aku otak atik HP nyaaa ? takut ada yang cemburu yaaa , istrinya aja di Bandung santai santai saja
ANGGA : bukan gitu , takutnya ada file terlarang kebuka
LIDYA : file apa ?
ANGGA : mmm ada dehh
LIDYA : hayooo apaaa
ANGGA : urusan orang dewasa , anak kecil ga boleh tauu
LIDYA : emang apaan sih sini aku liat (berusaha merebut lagi HP ditanganku )
ANGGA : eitss 18 tahun keatas wkwkkw
LIDYA : iihh bokepp yaaa , xiixxi sini sini aku liaattt akanggg (makin berusaha keras merebut HP ku yang kusembunyikan di belakang tubuh )

Lidya menyergapku dari depan , aku sedikit susah bergerak dan tiba tiba pintu ruangan terbuka …..

MAMAH LIDYA : wah wah wahh , lagi ngapainn nih calon manten
LIDYA : aw mamah , ngetuk dulu keekkk (lidya melepaskan rangkulannya)
MAMAH LIDYA : hehe malu ya kamuu , ah anak muda sekarang ya , malah anak ceweknya yang berani meluk meluk cowoknya , maafin anak tante ya nak angga
LIDYA : mamah apaan sihh lid kan cuman mau liat Hape kang angga
MAMAH LIDYA : heheh ,udah mulai galak lagi ya kau ,udah sehat berarti , gimana kata dokter tadi ?
LIDYA : ummmhh , besok udah boleh pulang kok ( salam dua jari)
MAMAH LIDYA : alhamdullilahh , syukur yaa , tuh kan bener kata mamah , kamu tuh obatnya tuh ini (mamah lidya memegang tanganku)
ANGGA : eh , jangan gitu tan , jadi malu
MAMAH LIDYA : makasih ya nak angga , sudah repot repot ke Jakarta
ANGGA : i-iya tan gapapa , santai aja
MAMAH LIDYA : ini tante bawain soto Jakarta , makan ya nak angga
ANGGA : wahh makasih banget tante
MAMAH LIDYA : mamah ga bisa lama , palagi besok lidya boleh pulang , mamah mau ke rumah ngasih tau yang lain , beresin kamar Lidya juga biar bisa ada peralatan medis darurat nya , mamah udah kontak dokter keluarga , lidya bisa dipantau sama beliau , mmm besok kalau ga repot nak angga mau nganter Lidya pulang ?
ANGGA : b-boleh tan , ga repot kok
MAMAH LIDYA : kalo gitu titip Lidya semalam lagi ya nak angga , tante permisi dulu
LIDYA : iya mah hati hati
ANGGA : tiati tante

Pintu ditutup , Lidya langsung memeluku “horee malam ini kita bebas kang ” dia mencium bibirku dengan rakus

ANGGA : hmppttff , apa sih neeng , kamu masih dalam perawatan ga boleh capek capek
LIDYA : mmmuachh , biarin ah , abis kangen , masa dikit aja ga boleh mmmuacchh muaacchh muuuaaaahhhh
ANGGA : (mendorong tubuhnya perlahan ) bentar bentar iya tapi akang makan dulu ya laperr
LIDYA : iya iya , sini lid cuapin xixix
ANGGA : lah yang pasien kan kamu , gimana sih kebalik gitu
LIDYA : biarin , mau latihan jadi istri yang manjain suami xixix
ANGGA : ah zzzzzz

Aku membuka bungkusan dari mamah lidya dan melahap semua isinya , seharian kami berdua bercanda berpelukan sambil nonton tv , kadang di balkon iseng ngitungin berapa angkot yang lewat , atau tebakan warna angkot apa yang lewat di bawah sana dengan punish yang kalah di cium , dan hasilnya kebanyakan soh aku yang kena cipok zzzz.

22.00 WIB

Lidya berbaring di bed pasien sambil menonton TV , aku tiduran di sofa sebelah , namun entah apa yang terjadi dengan mata ini , kantuk menyerang dengan cepat hingga tanpa sadar aku terlelap duluan.

—– entah jam berapa —–

Kurasakan satu himpitan di tubuhku , aku membuka mata perlahan , ahhh Lidya ! tubuhnya sudah naik diatas tubuhku , senyumnya genit sekali , aku terbangun dan erusaha menurunkan tubuhnya. Terlambat , kini dia sudah kiss aku dengan rakus , menggesekan badannya ke badanku ,

ANGGA : hey kamuh , sadar ihh , kamu sakit ntar malah kambuh lagi
LIDYA : mmpphh , biarin kangg , bentar aja
ANGGA : ga neng nanti karugrag
LIDYA : eh apaan tuh ?
ANGGA : iya nanti sakit lagi

Lidya menghentikan gerakannya , duduk memelas disampingku

LIDYA : tapi lid lagi kangen akang , besok akang pulang
ANGGA : iya akang ngerti

Aku memeluk gadisku ini dengan hangat , kiss lembut bibirnya , Lidya membalasnya rakus , dia mula kembali menaiki tubuhku.

ANGGA : tuh kaan tuh kaan
LIDYA : aaah akangg (mencimku lagi)
ANGGA : neng nanti kamu pusing lagi
LIDYA : eehh justru ini biar aku ga pusing xixixi
ANGGA ;aduh kamu yaa , maksain , ya udah tapi kalo kamu ga enak badan kamu harus stop jangan maksain
LIDYA : iya suamikuuu mmuuaachh
ANGGA : hmmmm

Lidya menciumi bibirku dengan rakus , dia yang hanya mengenakan semacam daster tentunya mudah saja melepas cd dan bagian bawahnya sudah benar benar polos sekarang , Lidya meraba bagian dadaku , memeluku erat dan mulai turun menuju P ku , dengan cekatan dia membuka celana pendeku dan terlihat P ku sudah mulai agak tegang , rakus juga lidya mengulum P ku hingga tegak maksimal , dengan tergesa mengingat ini adalah ruang rawat rumah sakit Lidya langsung menaiki tubuhku lagi dan mulai mengarahkan P ku yang tegang ke V nya ,ppptttttrrr , “aw kang ! kok sakit ya ? ” ….. lidya terpekik.

ANGGA : tuh kannn , udah ah udah
LIDYA : ssshhh ahh gapapa kang , mungkin udah lama ga ada yang masuk jadi rapet lagi xixi

Lidya membuat gerakan tak terduga , dia menjilat jilat dua jari kanannya sendiri hingga basah , kemudian mengoleskan jari basahnya ke V nya , dia melakukannya berulang kali sambil terus memposisikan P ku perlahan ke lubang V nya yang memang sangat susah diterobos namun perlahan bagian kepala mulai masuk , kemudian batang atas , lidya menggoyangkan pinggulnya dengan erotis , hingga semua bagian sekarang sudah masuk lidyapun memejamkan matanya , sekejap tidak ada suara dari mulut mungilnya hanya desahan halus , perlahan lidya mulai menggoyangkan pinggulnya , sedikit menaikan tubuhnya dan mulai mengeluarkan rintihan aneh , semakin cepat gerakannya hingga tanpa sadar akupun mulai ikut mengerakan pinggangku membantunya mencapai orgasmenya , dan benar saja tidak perlu waktu lama Lidya mulai mendapat orgasmenya , matanya terpejam dan tangannya mencengkram erat pegangan sofa kurasakan dia menekan dalam dalam tubuhnya ke tubuhku …

LIDYA : aahhhh ….. (ambruk ke tebuhku)
ANGGA : sstttt ………..
LIDYA : a-aku udah kang
ANGGA : iyaa akang tau , pusing ga ?
LIDYA : enggak , malah plong , bener nih obatnya akang kayanya
ANGGA : ah zzzzzz

Lidya tersenyum dan level genitnya lebih dari sebelumnya , lidya mulai menggoyang goyangkan tubuhnyasambil merangkulku , dia kiss bibirku rakus hingga membuatku tak tahan , aahhhhh

ANGGA : mmphhh , lid ! akang udaah mau mmmpph (di cipok lagi )
LIDYA : iyaa lid bantuin yaa mmpphh
ANGGA : angkatt , angkattt aahhh
LIDYA : ga mauu
ANGGA : angkat ihhh ….(aku mencoba lagi mengangkat tubuhnya , namun kurasakan lidya sekuat tenaga menindihku)
ANGGA : yahh yaahh hhhhhhh kamumahhh …. (beriringan spermaku menyemprot kencang di dalam V Lidya )
LIDYA : kaang (matanya sayu ) ternyata di dalem itu enak ya , anget
ANGGA : kamuuuu ihhhh … ahhh , gimana kalo jadi coba
LIDYA : ya gapapa kan mau nikah
ANGGA : katanya 2 tahun ga bakal punya baby dulu gimana sihh
LIDYA : oh iya ya ? mmmm bentar (lidya seperti menghitung sesuatu) , aman kok
ANGGA : ? eh
LIDYA : kalau lancar , besok atau lusa harusnya jadwal bulanan aku kang
ANGGA : oohh iya iya , ujung ovulasi ya ?
LIDYA : iyaa , bisa aja pagi ini aku dapet eheheh
ANGGA : hmmm , baiklah , mudah mudahan bener
LIDYA : iyaaa , nih bonus kang (lidya menggoyangkan pinggulnya , yang tentu saja membuatku blingsatan)

Sofa ini cukup besar untuk kita berdua , setelah sesi serangan malam oleh lidya ,kita berdua nonton tv dan berbaring sambil berpelukan hingga kitapun terlelap.

***
Minggu pagi ini aku sedikit sibuk mengangkan perlengkapan Lidya dari lantai atas ke parkiran mobil , Lidya sudah begitu cantik dari setelah mandi tadi , wajahnya cukup merona hari ini , aku dan Lidya pamitan kepada dokter dan perawat jaga kemudian melanjutkan perjalanan menuju rumah Lidya.

@rumah Lidya

Aku sedikit bercakap cakap dengan ayah Lidya , kakaknya dan sepupunya , tak lama sih , aku pamit pulang ke Bandung , Lidya mengantarku sampai mobil .

LIDYA : tiati ya kang
ANGGA : iya hehe , kamu juga istirahat ya , biar sehat
LIDYA : iya , eh bentar (lidya mengambil Hpnya)
ANGGA : eh
LIDYA : (on call) halo teteh ? iya lid , ini akang udah mau pulang dari rumah , hehe iya iya , ada oleh oleh buat teteh dikit yaaa , ahahhaha gapapa teh , makasih yaaa .
ANGGA : viona ya ?
LIDYA : iya teh Vio , lid lapor akang udah mau jalan
ANGGA : beuhh segitunya
LIDYA : biar akang ga belok dulu di Bandungnya (melotot)
ANGGA : kalo mau pips gimana ?
LIDYA : wkwkwkkw ya boleh atuh pipismah sok aja , duhh akang
ANGGA : akang jalan yaa bye
LIDYA : bentar kang (lidya menghampiriku bdan mencium pipiku ) bye akaang tiati dijalan

Siang itu aku memacu kendaraanku dijalanan ibu kota , walau bingung mencari arah tol ke Bandung akhirnya sampai juga dan aku memacu mobil wife ku dengan kecepatan rata rata , ahhh pengen pipis tuh kaan , aku berbelok menuju rest area entah KM berapa , menuju toilet dan membeli minuman dingin di mart yang ada, duduk sebentar ah , kubuka HP yang jarang ksentuh dari kemarin , open path dan omaygaat …..

Ada satu posting fotoku berdua dengan Lidya di bed Rawat inap , ya foto yang kemarin diambil dipost oleh lidya berikut lokator dan with lidya and wife , ada beberapa komen disana , ada yang nanya itu siapa , ada yang bilang lekas sembuh termasuk coment dari wifeku yang berdoa untuk kesembuhan lidya , namun kutemukan satu frowned dari … Defi.

Ahh pasti akan terjadi sesuatu nih …….

***
Senin pagi aku seperti biasa menuju kantor dengan kondisi masih belum bangun sepenuhnya , makanya hari ini aku numpang sama teteh , beneran ga enak nih badan , teteh drop aku di depan kantor , aku menuju meja kerjaku tidak kutemukan sesuatu yang aneh .

Siangnya aku berniat makan siang seperti biasa , berharap ada kejutan siang ini namun nihil , masih berjalan seperti biasa , kontakan dengan wife pun masih lancar lancar saja.

16.00 WIB saatnya aku pulang , niatnya sih mau telfon wife minta jemput , namun ……

SATPAM : pak angga ditunggu bu Defi di depan
ANGGA : defi ? oh iya , nuhun ya

Aku berjalan dan memang ada mobil defi disana , menghalangi gerbang kantorku , mesinnya menyala , kemudian pintu penumpang terbuka , kulihat defi menatapku tajam sambil memanggilku dengan kode tangannya , aku menghampiri mobil , masuk dan bbrrrmmm …..

ANGGA : ehh bu ! fiii pelan pelann , nanti nabrak o raang
DEFI : …………………..

Jam sibuk pulang kantor memang tidak bisa membuat defi memacu mobilnya lebih jauh , namun apapun yang menghalanginya pasti di klakson terus menerus sehingga menarik perhatian orang sekitar ..

ANGGA : fii defiii … udah brenti sini aku yang bawa !
DEFI : enggaaakk ! (berteriak)
ANGGA : sayang jangan kaya gini , kita udah pada gede , bicarain dulu yuk
DEFI : kamuu jahatt kangg !
ANGGA : iya iya tapi brenti dulu deh , sambil cari minum jangan panik gitu
DEFI : aku mau minum tapi yang bisa lupain semuanyyaaaa !
ANGGA : pelannn duluuu

Ckkiittt ! …. tididddddd , mobil kami memang berhenti mendadak dan mobil belakang kami pasti kaget , aku keluar dari mobil memutar kebelakang sambil meminta maaf ke mobil belakang , aku ambil alih kemudi ….

Jalanan sekitar jalan riau memang sangat padat , defi memukul mukul tubuhku sambil berteriak entah mengucapkan apa , tapi akhirnya dia menunduk dan menangis , kuusap rambutnya namun dia mengibaskan tanganku , dia kembali menangis , aku mengarahkan mobil ke sekitaran dago atas , sebuah cafe yang cukup terkenal , aku menenangkan defi sebelum memasuki cafe , tangisnya mereda namun sorot matanya masih menandakan kemarahan yang sungguh luar biasa .

@skylounge spot

Meja yang menghadap ke pemandangan kota Bandung senja hari , lampu cafe dengan spotlite ciamik mulai menerangi , satu pelayan menghampiri , defi langsung merebut menu.

DEFI : aku mau ini mas , cepet cepett yaaa , tuh tanya dia mau apa (defi menunjuku dan kembali memegangi kepalanya)
ANGGA : eh mas dia pesen apa ?
MAS : ini pak , (menunjuk paket beberapa shoot vodka )
ANGGA : say , kamu ga minum alkohol kan ?
DEFI : terus ? udah masnya ambilin saja dulu ga usah banyak nanya !
ANGGA : ok mas saya mau yang ini (satu botol kecil beer rasa lemon)

Mas itu ngeloyor pergi , belum ada dialog antara aku dan defi walaupun kita bersebelahan , kucoba memegang tangannya namun dia selalu mengibaskannya , pesanan datang , beberapa gelas kecil vodka dengan irisan jeruk dan satu botol beer rasa lemon , defi mengambil satu gelas kecil meneguknya sambil memejamkan mata , gelas kedua dia masih bisa menahannya tapi di gelas ketia defi mulai tersedak , batuk batuk dan matanya memerah …

ANGGA : tuh kan sayaang , kamu ga biasa minum alkohol , jangan maksain (aku berusaha menenangkannya )
DEFI : biariinnn ! biar lupa semuanyaa !
ANGGA : sstt ahhh , malu
DEFI : biariin kang biarinn (mulai menangis lagi sambil berusaha meminum gelas keempatnya perlahan)
ANGGA : Defi ! plis jangan kaya gini ! kamu nyakitin diri kamu sendiri
DEFI : kenapa !??? toh hati ini lebih sakit daripada tubuh … aaahh
ANGGA : cerita dong , pasti masalah path kan ?
DEFI : iya path ! dan itu sangat … ahhhhh !

Beberapa saat suasana sunyi … kemudian defi kembali berbicara

” saat kita harus mengambil keputusan maka kita harus memikirkannya terlebih dahulu , tidak ! aku tidak ingin seperti ini ! ” , dan tanpa terasa ada air mata yang meleleh di mataku ini kang ? , ” ini semua karena kamu , iya kamu , aku tidak akan seperti ini bila kamu tidak hadir di hidupku , ini tidak akan terjadi bila kita tidak berpelukan yang membuat benteng terkuatku ambruk dan kamu masuk ke sudut hatiku , maafkan aku , aku tidak bisa lepas darimu , tapi aku juga tidak ingin menyakiti hatimu lebih jauh dan hatiku semakin sakit bila tidak bisa bertemu denganmu , jadi ? mungkin sebaiknya kita akhiri sekarang ! ”

Ada darah tercecer di lantai , tidak banyak namun spotlite yang mengarah tepat ke bawah membuat warna merahnya semakin pekat dan terlihat pecahan gelas berkilau terpapar berserakan.

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part

Cerita Terpopuler