. Peluk 20 Detik Part 16 | Kisah Malam

Peluk 20 Detik Part 16

0
59
PELUK 20 DETIK

Peluk 20 Detik Part 16

Beauty in White, Unforgettable

BUNDA LIDYA : terakhir ketemu kapan coba? Ada 5 tahun yang lalu ? dulu nak angga sering banget tuh jemput Lidya cuman buat nonton konser ya
ANGGA : eh iya tante
BUNDA LIDYA : apa kabarnya sekarang ? kerja di sini ?
ANGGA : baik tante , iya di Bandung aja
BUNDA LIDYA : pantesan Lidya sering ke Bandung , alesan mau ke uwa nya ahahah mau ketemu nak Angga lagi kali ya
LIDYA : ihh mamah , ssttt ah xixiix
BUNDA LIDYA : langsung aja deh yaa ,kita kan udah kenal lama , gini nak angga , mamah udah denger dari Lidya semuanya dan mamah super seneng bangett dengernya , ok ga apa apa mau sederhana juga yang penting halal , yaa mamah kan taunya Lidya pacarnya bukan nak angga kemaren kemaren taunya yang itu tuh (lirik lidya dengan judes) , beberapa bulan belakangan Lidya bilang punya pacar baru , eh orang lama tapi baru pacaran , mamah kira siapa oalaah nak angga orangnya , jadinya mamah sih seneng aja , mamah tau siapa nak angga , nak angga anak yang baik jadinya pas lidya bilang nak angga mau lamar Lidya mamah bilang ga usah lamar lamaran lah nikah aja sekalian ya?
ANGGA : eh tapi tan itu …
(dukk , aduh kaki aku ditendang lidya dan lidya sedikit melotot ke arahku)
BUNDA LIDYA : itu apanya ? mempet ? biaya ? ga usah dipikirin lah biar si Lidya ini yang atur , dia maunya sederhana aja kok akad malem malem cuman keluarga aja sama kerabat dan temennya Lidya ok aja katanya.
ANGGA : eh aduh kok jadi gini ya ? (garuk garuk kepala lagi)
KAKAK LIDYA : hei bro udah deh elu ga usah pikir panjang lagi , keburu berakar ade gue ga kawin kawin wkwkwk
LIDYA : enak aja loe bang , emang gue bonsai apa
TANTE LIDYA : orang tua angga di Bandung juga ?
LIDYA : kang angga yatim piatu tan
ANGGA : (what ??, gue masih punya ibu ) eh … (mau bicara tapi Lidya melotot lagi)
BUNDA LIDYA : ooo , ada saudara atau kerabat disini ?
LIDYA : akang punya kalo kerabat , ada paman dan bibinya disini
KAKAK LIDYA : ya elah sendirian doang mah pindah gawe aja ke Jakarta Bro , kerja di perusahaan gua aja
LIDYA : kang angga mau buka kedai kopi di kebon kacang bang
KAKAK LIDYA : wahh hebat loe , ngebarista juga bro ? ya udah gua titip saham aja ya wkkwkw
LIDYA : baang ssst ahh , mamah mau ngomong
BUNDA LIDYA : nah gitu deh pokonya tante tunggu di Jakarta oke , mau apa dan gimana kalian atur aja deh sendiri ya udah pada gede , terus yang mau hidup bareng juga kalian.
LIDYA : iya mah jadi gini , nanti kang angga ngurus kedai kopi di Kebon Kacang , nah seminggu paling 4 hari di Jakarta , kamis ampe minggunya balik ke Bandung ngurus kerjaannya disini gitu , paling Lidya nemenin akang ke Bandung aja weekend gapapa kan mah ?
MAMAH LIDYA : ya terserah kamu nak , kalo udah suami istri ya atur atur sendiri lah , maunya kamu sih tinggal di Bandung dari dulu kan ? dapetnya orang Bandung sekarang , seneng kan ?
LIDYA : iya mah hehe , ok kan kang ? (nendang kaki lagi , aduh)
ANGGA : hmmm (masih syok sih)
TANTE LIDYA : tinggal dimana di Bandungnya nak ?
LIDYA : kang angga tinggal di setiabudhi apartment mah
MAMAH ANGGA : wahh kalo udah nikah sih mending nyicil rumah ya di Bandung , kan kalo weekend mau liburan kita bisa numpang ahahha
LIDYA : rencana sih gitu , tapi kayanya konsen ke kedai dulu ya kang ? sambil jalan lah kita cicil rumah , kalo di Jakarta sih bisa tinggal di unit aku dulu deh mah .
MAMAH ANGGA : terserah kalian , mamah sih dukung aja , yuk makan dulu keburu dingin.

Pandangan mataku kosong , bakso yang super enak ini tidak berasa gurih , keluarga ini tampak berbahagia , ingin rasanya jujur namun aku tak bisa membuyarkan kebahagiaan mereka begitu saja .
Keluarga Lidya pamit duluan meninggalkanku dengan Lidya , kami berduapun menuju sio sedan tua dan jalan entah kemana , aku bingung .

LIDYA : kok diem aja sih kang?
ANGGA : udahan sandiwaranya ?
LIDYA : kok sandiwara
ANGGA : lah tadi itu apa ?
LIDYA : itu beneran kok xixixi
ANGGA : what the ? akang kan udah berkeluarga neng
LIDYA : kang ngobrolnya di taman yuk
ANGGA : ok

Aku mengarahkan mobilku ke cibeunying park , duduk duduk di kursi taman sambil menyalakan sebatang rokok dan berharap ini semua hanya mimpi.

ANGGA : jadi plannya udah neng pikirin ?
LIDYA : iya , seperti itulah
ANGGA : Nikah , kedai kopi , jadwal per hari , aduhh kok ampe sana sih kepikirannya kamu
LIDYA : ahahah , aku mau waktu lebih banyak sama akang
ANGGA : iya tapi ga gini juga kali, kalo ketauan teteh ?
LIDYA : yaa jangan ampe teteh tau aja
ANGGA : duh bahaya nih , KTP akang menikah mana bisa kita nikah resmi
LIDYA : ntar lid buatin KTP Jakarta aja wkwkkwkw , belum menikah
ANGGA : ah kamu , bikin pusing, trus ntar kalo kita ke Bandung akang pasti balik ke rumah teteh kan ?
LIDYA : iya lahh , akang harus balik kasian teteh harus dapet jatah juga kan ?
ANGGA : neng tinggal dimana ?
LIDYA : bilangin juga mau ambil Unit satu di Bandung ihh ga ngerti ya
ANGGA : ampe segitunya ? ambil apartment?
LIDYA : iya , emang kenapa?
ANGGA : horang kayaahhh
LIDYA : ah akang bisa aja , duit ga dibawa mati kang

(hening )
ANGGA : kedai kopi , butuh modal besar , butuh barista juga
LIDYA : tenang , udah ada tempatnya kok , tinggal beli alatnya dan jalan deh
ANGGA : barista?
LIDYA : aku udah ngobrol ama bang jack , katanya kalo aku buka kedai dia mau mau aja balik ke Jakarta tanah kelahirannya wkwkkw
ANGGA : ya ampuunn ampe segitunya , kamu nekat yaaa
LIDYA : iya emang , soalnya tujuan hidup aku apa coba ?
ANGGA : harusnya kamu dapet yang lebih baik ,akang ga bisa kaya gini kayanya
LIDYA : aku juga ga mau , maunya hidup bareng akang berdua aja , tapi aku ga bisa kaya gitu ke teteh , akang juga ga bisa ninggalin teteh kan ?
ANGGA : pasti ga bisa lah
LIDYA : jadi cukup berbagi waktu saja Lid udah happy kok , ok gini deh biar ga ada yang curiga Lid ga bakalan punya baby dari akang dulu ampe 2 tahun gimana ? kita coba dulu hidup dengan rencana aku seperti ini , kalau akang nyaman baru aku mau minta dibuatin baby ahahaha
ANGGA : mau KB ?
LIDYA : iyalah , kan kalo udah ada suaminya boleh ke dokter pasang Kontrasepsi xixix
ANGGA : aduhh ampe kepikiran zzzz
LIDYA : kang , ga dalam waktu dekat kok kita nikah , akang boleh hilangin syok akang dulu xixixi , aku yang handle semua , mamah biar aku yang urus , selama akang ga ngaku udah punya keluarga ke mamah dan keluarga aku semua aman deh , tenaang
ANGGA : kali mereka bego , pasti liat sosmed kan ?
LIDYA : ahhh ga lah mamah ga gitu , abang Lidya paling , tapi dia ga nyosmed juga kok orangnya , trus ntar kita bikin akun baru aja deh gimana?
ANGGA : aarhhgghh pusingg
LIDYA : ga usah pusing kang ahahah (Lidya memeluku erat) , sekarang anterin lid ke rumah tante yuk , udah pada nunggu disana.
ANGGA : hmmmmm

Sedan Tua ini memasuki gerbang tol Pasteur menuju Baros , aku mengantarkan Lidya dan pamitan pulang ke keluarganya . end of rush Day .

*** seminggu hari kemudian ***

Hari Minggu Jam 7 Pagi , Tanggal 31 Maret .
Kabut begitu tebal menyelimuti Kota Bandung , semalam memang hujan tak berhenti , ah padahal harusnya sekarang sudah menuju musim panas , tapi hujan masih sendu membasahi bumi priangan.
Jam 6 pagi tadi omah atau ibu teteh menjemput anak lelakiku , katanya mau wisata ke wilayah Purwakarta beserta ponakannya dan beberapa anak kecil lainnya , aku dan teteh malah tidak diajak , weleh , dan anaku memang dekat ke omahnya , yasudahlah aku bisa nikmati hari ini dengan wife ku saja , seperti pagi ini kami berdua ngopi ngopi di beranda rumah , wife memegang gadgetnya , sedangkan aku menikmati sebatang rokok.

ANGGA : mah
VIONA : hmm
ANGGA : belum mandi ya?
VIONA : emang kenapa ?
ANGGA : kok cantik ya
VIONA : ahhh gomballmu wkwkkw ada maunya nih
ANGGA : hehe , minggu ,ga ada anak , ceudeum (mendung) enaknya ngapaain lagi atuh mah (pasang muka cabul)
VIONA : eh tetep hari ini gaboleh itu dulu
ANGGA : yaahh , kenapa ? masih palang merah ? masa lebih dari seminggu ?
VIONA : iihh sstt berisik , bukan itu , papah lupa ya ini tanggal berapa ? bentar …

Wife beranjak dari tempat duduknya menuju dalam rumah dan kembali membawa bungkusan dan seikat bunga mawar merah segar.

VIONA : jangan lupa , hari ini Carol Day , mamah udah siapin semuanya , mandi gih, bentar lagi kita berangkat
ANGGA : ya ampun papah lupa (menunduk) malah istri aku yang ingetin , mah thanks mamah memangyang terbaik
VIONA : jangan lupakan masa lalu pah , jangan lupakan orang yang pernah sayang sama kita juga apalagi orangnya sudah ga ada

Aku menghampiri wifeku dan memeluknya , ya 20 detik seperti biasa , aku mengelus wajahnya dan kiss keningnya , “thanks viona , kamu memang istri terbaik ” mungkin hal ini yang menjadi pembeda untukku mengambil keputusan yang sangat besar.

** **

Kelam menyelimuti cekungan Bandung , padahal ini menjelang siang tapi angin dingin masih menusuk ketika aku turun dari sedan tuaku , my wife menggandeng tanganku , dress hitamnya tertiup angin dan diapun membelitkan scraft flanel di lehernya , dia melirik sayu ke arahku , mengusap rambutku dan tersenyum , aku hanya bisa bergumam ” kamu cantik sekali viona hari ini ” dia hanya tersenyum dan menggenggam tanganku menuju barisan makam yang berderet di pemakaman umum pandu .

***Viona***

” Carol ,hari ini ini sudah hampir 5 tahun aku menjaga Angga , aku tahu kamu sedang melihat kami sekarang , sekarang aku sudah mempunyai seorang putra buah hatiku dengan Angga , kamu juga pasti lihat kan ? hehe lucu ya anak kita ? Carol , aku tahu kita tidak pernah bertemu secara langsung , ceritamu hanya kudengar tepat setahun pemakamanmu disini , aku ingat saat pertama menemani angga yang sangat bersedih kamu tinggalkan , maaf ya aku hanya bisa menggenggam tangan angga waktu itu , dan asal kamu tahu wajah angga kalau sedih itu sangat jelek sekali xixixi , iya kan ? dan angga bahkan samapi tidak kuat membakarkan dupa untukmu , tapi entah kenapa saat itu aku ingin sekali membakarnya untuk angga dan mmmm entah kenapa aku sangat suka mendengar ceritamu dari angga , kisah pertemuan kalian pertama kali , pacaran , semuanya , aku sangat suka dan sangat betapa kalian saling sayang ya ? mungkin kalau aku hadir disaat kamu masih ada si ranggalawe ini tidak akan pernah meliriku sedikitpun ahaha . Carol sekarang aku hanya bisa menjaga angga dengan sepenuh hatiku dan kamu harus bantu aku ya , ingatkan aku kalau aku salah mmm kamu boleh datang ke mimpi aku kok , malah aku tunggu lohh . Carol , terimakasih sudah mewarnai hidup suamiku , cintamu yang besar terhadapnya membuatku semakin yakin bahwa aku harus menyanyanginya dan menjaganya dengan baik , kamu inspirasiku yang terbesar , baik baik disana ya . ”

*** ***

VIONA : pah , udah ?
ANGGA : mmm dupa nya ?
VIONA : biar sama mamah saja (wife menyalakan dupa)
ANGGA : ………………….. (aku meletakan seikat mawar segar di altar makam)
VIONA : kangen sama carol ya pah ?
ANGGA : selalu …
VIONA : (memeluku ) jangan sedih gitu dong pah
ANGGA : …………. iya mah , yuk pulang
VIONA : iya pah yuk

” semerbak dupa iringi kumelangkah , kuncupku hanya tanah bilur hati merambah “

Spoiler apa itu carol day ?

(apa itu Carol Day ? selengkapnya pembaca bisa baca disini )

***

Pagi itu aku sibuk dengan segala sesuatu yang berurusan dengan kantor , mejaku penuh dengan berkas yang harus kukerjakan , hari yang biasa saja sih , namun kenapa sangat sibuk sekali kantor ini hehe , mungkin sedang kejar target ya .

Drrttt HP ku bergetar

ANGGA : halo
RIYANTI : halo pak angga
ANGGA : eh bu , gimana gimana ?
RIYANTI : cek saldo dehhh
ANGGA : wahhh , bentar bentar (aku meraba raba laptopku) wahhh mantap nih , ini mentahnya ya?
RIYANTI : xixixi katanya mau mentahnya , mmm jadi dong touring ?
ANGGA : ahahah iya iya bu , nanti kalau ada waktu
RIYANTI : jangan lupa saya ajakk lohh awass
ANGGA : duh seriusan bu ?
RIYANTI : kapan saya bercanda coba?
ANGGA : weleh , ok service si motor kecil dulu , kita touring jarak dekat saja ya
RIYANTI : beneran? Kapan ?
ANGGA : kalau ibu punya waktu seharian , bisa lah kita ke kota terdekat , makan siang terus balik lagi
RIYANTI : yaahh bolak balik ya? Capek dijalan ah
ANGGA : mmm nginep ok gitu ?
RIYANTI : ok doong , tinggal nyari hotel aja kok repot
ANGGA : ahaha iya iya , berarti kita hitung budget buat bensin , makan , sama 2 room ya
RIYANTI : bapak atur aja deh , aku kan cuman nebengers ahaha , sambil hunting foto gituu
ANGGA : owh siap siap , nanti saya cari waktu yang pas , mudah mudahan bulan ini bisa
RIYANTI : oke deh pakk anggaa , see you yaa
Klik telfon ditutup.

Weleh , klien yang luar biasa mmmmm tapi ga apalah cihuuyy bonus besar , sebenernnya nilainya bisa sih sampe beli motor baru dengan cc lumayan ahahha tapi mending simpen aja deh.

DEFI : kayanya ada yang seneng nih ?
(tiba tiba ada diruanganku sambil memegang satu mug yang entah apa isinya)
ANGGA : eh bu def , duh mau dateng ga bilang bilang
DEFI : hehe daritadi kok kang datengnya , mau nyamperin tapi akangnya sibuk gitu ampe ga aware sama sekitar
ANGGA : ahahah maaf maaf ya , terlalu fokussss
DEFI : nih biar semangat kang
ANGGA : apa itu ?
DEFI : kopi sachet sih xixixi (meletin lidah)
ANGGA ; gapapaa makasih ya (aku pun menyeruput kopi hitam buatan Defi)
DEFI : ada pa sih kang kaya seneng gitu
ANGGA : hehe ini fi bonus job cair
DEFI : wahhh asyiknya , bisa ajak aku jalan jalan doong xxiix
ANGGA : kemana ?
DEFI : mmm jogja yuk
ANGGA : lah emang boleh keluar kota?
DEFI : mmm bisa diatur
ANGGA : weleh ..
DEFI : eh kang , aku mau rapat dulu ya sama kepala bagian , mmm maksi bareng ?
ANGGA : euuu , aku ada janji ketemu klien sih
DEFI : yaahh (memonyongkan bibirnya)
ANGGA : maaf yaa
DEFI : iya gapapa , aku sampe sore juga lohh disini (wink)
ANGGA : iya iyaa

Defi menghampiriku dan kiss bibirku tiba –tiba , kontan aku panik ,pintu ruangan terbuka , gimana coba kalau ada yang lewat ? tapi defi tetap tak mau melepaskan ciumannya , ahh aku remas saja dadanya yang bulat dengan sedikit kasar

DEFI : aww akang sakit ih
ANGGA : nakal sih , gimana kalau ada yang lihat coba?
DEFI : xixixi biarin , kalo ketangkep hansip paling dikawinin ahahah
ANGGA : ahh zzzzz
DEFI : dadah akaang

Defi meninggalkan ruangan dengan berjalan centil dan menutupan pintu sambil memberi kiss jauh kepadaku , ealaahh dasar ibu muda ahahha.

Whatssapp

ANGGA : mamah
VIONA : yups
ANGGA : sibuk ?
VIONA : lagi rapat
ANGGA : kok bisa bales
VIONA : lagi maen game
ANGGA : katanya rapat ?
VIONA : yaa sambil xixixi
ANGGA : karyawan yang nakal (emot monyet nutup mulut)
VIONA : abis boring
ANGGA : liat ini pasti ga boring (sent foto rekening koran tabunganku)
VIONA : bentar , eh nambah gede ya?
ANGGA : iya dongg
VIONA : horeee
ANGGA : mamah mau dibeliin apa ? mau pasang behel biar alay ? xixix
VIONA : ogah , mmm apa ya ? mamah mau HP baru boleh ?
ANGGA : boleh , tapi ada syaratnya
VIONA : apa ?
ANGGA : service harus memuaskan
VIONA : ini ? (sent pic paha dengan rok keangkat mepet ke CD)
ANGGA : (emot mata genit) wowww
VIONA : gampaang , ntar papah aku bikin ampe jalan ngangkang , pokonya HP dulu xixixi
ANGGA : siaaappp , mamah pilih aja di OL shop ya , pass no rek nya tau kan ?
VIONA : oh boleh ? ok deh , makasih suamikuuu (emot kiss)
ANGGA : sama sama istrikuu

Entah mengapa aku sangat bahagia , aku tahu wife tidak pernah menuntut berlebihan kepadaku , sifatnya yang madiri bahkan sering membuatku kagum , aku memang tidak salah memilihmu viona . aku buka path kemudian status emot yippie tanda aku berbahagia ahah (alay).

Drttt …..
ANGGA : halo ?
LIDYA : pagi kangg
ANGGA : eh halow neng hehe
LIDYA : duhh yang lagi happy , boleh tau kenapa ga ?
ANGGA : ahh ga kokk
LIDYA : cerita dong
ANGGA : malu ah
LIDYA : masa sama calon istri ga cerita xixiix
ANGGA : ah zzz kamu ya masih aja kaya gitu
LIDYA : cerita cerita cerita ayo ayo ayoooo
ANGGA : iya iya , tadi akang baru dapet bonus dari project kemaren
LIDYA : waaa congratss , mmm bisa biat bekel honeymoon ke Jepang nih xixixi
ANGGA : eh , apa ? siapa ?
LIDYA : kita lah kang siapa lagi
ANGGA : waduh ampe Honeymoon juga udah dipikirin ? walah seriusan niihh walaah
LIDYA : kapan aku bercanda coba huh
ANGGA : abis dipake makan di jepang mah neng
LIDYA : gapapa , lid juga bawa bekal banyak , cuman yaa pengen aja gitu dimanjain pake uang suami sendiri , dikit juga gapapa kok kangg , aku ga minta banyak janjiii
ANGGA : ampun dehh , akang belum bilang iya
LIDYA : ga penting ah , yang penting jadi ahahahha
ANGGA : tuh kan zzzzz
LIDYA : yasudah met kerja ya suamiku , xixixix mmuuachh , lid sayang akang , youre my bundle of joy , oh iyah paket wisata dan weddingnya udah lid sent via email yah , bye kang.

Dan telfon ditutup … pagi ini sebagaimana pagi biasanya , foto teteh dan anak lelakiku di frame menghiasi meja kerjaku , segelas kopi buatan Defi sedang kunikmati dan laptopku memperlihatkan paket paket wisata ke Jepang dan wedding garden package yang di sent Lidya via email , indah ? tidak , kepalaku mendadak pusing hehe , mungkin butuh pijat ? ah ga deh , malah dihajar sama terapisnya ntar ahahahah .

**
” Paketnya baru nyampe 3 hari lagi katanya ” teteh berujar

Aku baru saja meletakan sepatu ke rak kerja , dan anak lelakiku memburu tv untuk menonton kartun kesayangannya , paket yang dimaksud mungkin handphone barunya wife , mmmm berarti dia memang sudah lama ingin ganti Handphone , kasihan kenapa ga bilang sih padahal tabunganku cukup kalau untuk sekedar membeli hanphone baru bahkan sebelum aku dapat bonus kantor.

” mah minta kopi dong ” aku menjatuhkan tubuhku ke sofa sambil ikut menonton kartun dengan anaku. Tak berapa lama tercium aroma secangkir kopi .

VIONA : nih pah
ANGGA : makasihh
VIONA : aku juga makasih
ANGGA : ah mamah , cuman segitu aja kenapa ga minta dari kemaren kemaren sih
VIONA : hehe , mamah ga mau repotin papah , tadinya mau ganti HP sendiri aja ga bilang bilang
ANGGA : ah kamuh
VIONA : mamah mau ajak dede nonton di kamarnya aja ya pah
ANGGA : eh , kenapa ?
VIONA : biar cepet tidur aku kelonin (wink) trus nanti kan acaranya ngelonin papah xixix
ANGGA : siaaaap (bersemangat)

Tiba tiba kurasakan pijatan halus dipundaku dan tercium wangi vanilla parfum khas wife ku , ahhh ini saatnya , aku langsung membalikan badanku merangkulnya dengan penuh gairah , malam ini wife ku begitu menggoda dengan baju tidur minimnya , aku membimbingnya ke kamar , menjatuhkannya disana , wife hanya memandangku sayu , aku membuka seluruh pakaiankudan menindihnya , terasa tubuhnya yang tinggi dan ramping menggeliat penuh nafsu , dan dengan satu gerakan wife membalikan posisi , dia memegang kendali , ahh ternyata dia sudah tak memakai cd , dan V nya sudah sangat basah sehingga hanya dalam satu hentakan amblaslah P ku di dalam V nya ,, berikutnya gerakan wife mulai tak biasa , biasanya dalam posisi woman on top wife bergerak maju mundur dan bergoyang , tapi kali ini dia membuat tubuhnya tegak seakan berjongkok diatasku dan menggerakan tubuhnya naik turun diatas P ku , awalnya pelan namun lama kelamaan semakin cepat dan saat tubuhnya turun kebawah wife malah menghentakannya dengan kencang , mirip posisi hukuman yang defi lakukan padaku beberapa waktu yang lalu , tentu saja ini membuatku blingsatan , aahh aku tak tahann ini terlalu nikmat untuk digambarkan , seakan tak habis tenaganya memompakantubuhnya dengan cepat dan dengan erangan erotis khas wife , dan kedua tanganku ikut memegang pinggang ramping wife , dan hanya dalam beberapa hentakan trakhir P ku sudah memuntahkan isinya kemana mana , ada yang di dalam V maupun berceceran , wife nampaknya belum orgasme danterus menggenjot P ku yang sudah mulai melemah dan ngilu , dengan satu goyangan wife mendapatkan orgasmenya , tubuhnya masih bergoyang cepat sambil mengeluarkan rintihan rintihan kecil , P ku sudah sangat ngilu dibuatnya , sampai akhirnya tubuhnya ambruk menimpaku , nafasnya sama tersengalnya denganku hhh afterglow moment.

ANGGA : galak banget mah
VIONA : hehe kan biar papah jalannya ngangkang besok
ANGGA : iya nih ngilu banget duh
VIONA : hehe
ANGGA : capek mah ?
VIONA : iya , duh mamah kurang olah raga nih , segitu aja udah ngos ngosan
ANGGA : hehe , ya mulai ngegym lagi dong
VIONA : iya , tapi ga ada temen ih , coba Lidya di Bandung yaaa
ANGGA : lah kenapa mesti Lidya , coba ajakin Defi tuh
VIONA : waaw si mamah muda galak ? xixixi
ANGGA : iya
VIONA : ga ah , mamah ga terlalu deket secara personal kan
ANGGA : hehe iya sih
VIONA : mmm eh pah boleh tanya ?
ANGGA : apa ?
VIONA : dulu papah sama carol ehem ehem gini kan ?
ANGGA : iya , kan udah cerita
VIONA : iyaa mamah tau , cuman kepo aja katanya warga keturunan kan Hot banget pah xixix
ANGGA : ah biasa aja
VIONA : berisik ga mainnya?
ANGGA : yaelah mah kita dulu masih teramat muda , lagi sama sama belum tau apa apa
VIONA : yya kali aja dia expert ahaha
ANGGA : diatuh ya first kissnya juga sama aku
VIONA : masa ? ihh papah beruntung yaa
ANGGA : kenapa tiba tiba bahas ini ?
VIONA : ga da papa sih cuman yaa kan dia cinta sejati papa kan ?
ANGGA : iyaaa , dan kadang papah masih suka aneh bisa terima papah yang kaya gini
VIONA : ah papah , its ok , mamah ga keberatan papah sampe ML sama carol juga dulu , toh memang kalian saling sayang kan bukan nafsu doang
ANGGA : iya sih, dan papah beruntung banget bisa punya istri yang masih V saat malam pertama
VIONA : gue gitu pah , dulu pas mamah punya cowok kan mau pegang tangan atau kiss aja udah harus siap mamah tampar tuh cowok kwkwkw
ANGGA : waaw masa sihhh
VIONA : iyaa ihhh , mamah emang banyak temen cowok dulu pas sekolah n kuliah , sekedar jalan sih ga ampe gitu , papah percaya deh sama mamah
ANGGA : mau ga percaya gimana ,pas first kita ML darah berceceran dimana mana wkwkkw
VIONA : iya , panik gitu kita ya ahahahha
ANGGA : sekarang mamah udah expert , malah lebih galak dari aku
VIONA : itu kan karena mamah ngulik xixix
ANGGA : eh ..
VIONA : iya mamah kan belajar juga papah pengennya gimana , sukanya gimana dan yaa gitulah exsplore ahahah
ANGGA : wahh diem diem ngulik ya , pantesan makin hot xixixi

Malam itu kita tidur satu selimut tanpa busana , berpelukan hingga pagi menjelang dan terbangunkan suara anak lelakiku yang menangis minta dibuatin susu sambil narik narik selimut kami , tentu saja kita panik sebab masih tidak memakai baju ahahahha.

*******

NISA : jadi gitu lid
LIDYA : seru yaa waaw
NISA : lu mau pake kebaya apa gown sih
LIDYA : gue pengen pake gown nis
NISA : putih ya mmmhh brarti ini sama ini harus putih juga (menunjuk nunjuk gambar di ipadnya)
LIDYA : wahh boleh tuh , ok deh fix gue suka konsep lu
NISA : ok , budgeting ntar gue email ya, eh ngomong ngomong mana calon laki loe ? liat dong
LIDYA : aahah kepoan loe ah , tunggu aja deh tanggal mainnya
NISA : aahh sudahlah
LIDYA : yuk sambil makan
NISA : ok ok maksih yaa , eh itu loe apa apaan bawa mug sendiri coba
LIDYA : iya ya ? ahahah bingung gue juga , abis mug ini gue belinya di Bandung duluuuuu banget barengan calon laki gue
NISA : oh orang Bandung ya? wahahha spoiler nih
LIDYA : ups ahahah
NISA : tumben loe ga ngopi ?
LIDYA : iya nih , lagi agak ga enak perut , coklat panas aja deh sehattt ahahah
NISA : gue udah ga sabar buat dekor buat wedding loe Lid , beauty in white , wihhh keren keren
LIDYA : iya , mudah mudahan semuanya lancar.

@Parkiran Cafe

“mmmm coklat panas emang enak sore sore gini , palagi pake mug kesayangan minumnya hmmmm ………… eh ini ada kabut ya ? ohh bukan mungkin asap , duh kok pusing ya ? aaarhhhgg ” prak ! mug itu terjatuh dan …………

Diidddddddddd ……….. (suara klakson mobil tertimpa kepala sang driver)

SATPAM 1: ribut ribut ada apa yak ? liat yuk
SATPAM 2 : eh yuk

Dua orang petugas keamanan menghampiri mobil yang menyala dan mendapati seorang wanita yang menunduk menimpa setir nya .

” buu buu , hei bro ini kan cewek yang tadi makan di dalem ya ? ” tanya satpam ke rekannya

“wah bener bro , pingsan bro kayanya , coba hubungin medis bro di pos ”

Salah seorang petugas berlari menuju pos , dan seorang lagi membuka pintu mobil , beberapa pengunjung mulai mengerubuti lokasi kejadian .

***
” lampu itu tampak menyilaukan , nafas ini terasa sesak , dimana aku ini ? , aku takut , benar benar takut , tidak ada siapapun di ruangan ini , aku benar benar sendirian …. ahh angga , angga dimana kamuuu ? ”

Akaanggg ! mataku terbuka sebagian , kulihat remang remang sekelilingku , ah mamah , Nisa , abang , semuanya ada disekelilingku , kenapa aku ini ? kepalaku sangat berat , sangaat berat

MAMAH LIDYA : nakk , kamu sudah sadar nak ? mamah khawatir , Nisa telfon mamah kamu pingsan di parkiran mobil
LIDYA : oh , thanks ya nis , iyamah tiba tiba kepala lid pusing
MAMAH LIDYA : kamu ga lupa cek up tahun ini ?
LIDYA : lid belum sempet ke singapore lagi
MAMAH LIDYA : obatnya diminum ?
LIDYA : kadang lupa sih tapi
stok nya masih ada mah , beberapa minggu yang lalu sempet nitip dibeliin sama temen yang main kesana.
MAMAH LIDYA : dokter bilang kamu harus istirahat dulu nak , jangan banyak pikiran dulu , nanti sakit kepalanya kambuh lagi
LIDYA : owh , tapi lid harus nyiapin …
MAMAH LIDYA : diundur saja nikahnya ya ? biar kamu sehat dulu ya nak , gapapa , ga buru buru kan ?
LIDYA : i-iya sih
MAMAH LIDYA : biar mamah sama adikmu nanti yang nemenin kamu ya sayang , atau mau mamah panggilin nak angga ?
LIDYA : jangan mah , nanti akang repot
MAMAH LIDYA : tadi aja nginggaunya manggil akang akang , duh anaku ini sayang banget ya sama si akang Bandung
LIDYA : (tersenyum kecil) ah mamah
MAMAH LIDYA : udah biar mamah yang telefon angga ya ntar , sini mamah minta nomernya
KAKAK LIDYA : beuh ade gue ya , mau kawin aja pake acara semaput dulu , jangan jangan bukan kambuh , bunting loe ye ?
LIDYA : ahh rese loe bangg , orang beneran sakit lagi nihhh
MAMAH LIDYA : kakak udah udah jangan ganggu adiknya , biar dia istrahat dulu , tiduran ya nak
LIDYA : iya mah

5 hari kemudian …..

Hari itu jumat sore , aku dan wife baru saja pulang kantor , ahhh sungguh minggu yang melelahkan .

Drttt HP ku berbunyi …. “halo ? eh iya , oh iya tante , eh Lidya kenapa ? ……

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part