. Peluk 20 Detik Part 15 | Kisah Malam

Peluk 20 Detik Part 15

0
59
PELUK 20 DETIK

Peluk 20 Detik Part 15

Beauty in White,  Trap

LIDYA : ahahhaha , segitunya loe nis
NISA : iya lah , ga ada angin n ujan ,pacarannya kapan trus tiba-tiba mau merit , ahahah
LIDYA : ada dehhh , mmm tar gue email ya konsepnya
NISA : yaa ok ok , dasar aneh loe
LIDYA : ahahah kaya ga tau gue aja loe

Sore menjelang di Jakarta , secangkir kopi hitam menemani sang gadis menikmati sorenya di balkon kamarnya , dia mengutak ngatik laptopnya dengan serius ditemani playlist burgerkill “tiga titik hitam”

***

Rabu Pagi , 05.00 WIB

“ mamahh , papah berangkat dulu !”

“papahh ini bekel sarapannya ih , awas lupa “

Hari ini aku memang ada dinas ke Karawang , presentasi yang ditunggu sekitar jam 10 siang ini , kuambil sedan tuaku dan menukarnya dengan mobil kantor sepagi itu.

05.20 WIB @kantor

SATPAM : wahh pagi banget ya pak angga
ANGGA : iya pak hehe , mau ke karawang
SATPAM : iya pak kata bu Defi mau ke karawang ya?
ANGGA : eh defi?
SATPAM : bu defi udah ada tuh dari jam 5 tadi pak nungguin bapak
ANGGA : oohhh

Kutengok ruang tamu memang lampu nampak terang disana , ada dua orang yang sedang bercengjkrama disana , defi dan bu riyanti .

DEFI : tuh udah ada pak angga nya , yuk bu siap siap
ANGGA : loh ada bu defi ?
DEFI : heheh kaget ya pak ?
ANGGA : ho oh
DEFI : jadi presentasinya ntar aku yang notulenin pak , boss bapak kemaren minta sama saya
ANGGA : oohh , eh maaf agak telat ya bu ri , tadi kesiangan bangunnya
RIYANTI : gapapa pak , saya juga baru nyampe nih , untung ada bu defi yang temenin

Damd cold morning with big surprise , 2 hari ini benar benar tidak ada kontak dengan defi dan tiba-tiba dia seperjalanan dinas denganku , wahhh hari yang menarik akan tercipta sepertinya. Kita bertiga menuju mobil kantor yang sudah dipanaskan satpam , aku mengambil alih posisi kemudi , defi disampingku dan bu riyanti di baris kedua , matahari muai bersinar saat kita memasuki ruas tol Purbaleunyi .

@Rest area KM 90an

Bu riyanti mohon izin ke toilet , tinggalah aku dengan defi di dalam mobil.

DEFI : kok pendiem sih kang ?
ANGGA : masih kaget kali ya ahahah
DEFI : bukannya seneng ditemenin aku ih , maunya cuman berdua sama bu riyanti ya? (menyipitkan matanya)
ANGGA : ga juga sih , cuman kaget aja tiba-tiba boss pilih kamu xixix
DEFI : iya ya ahahahah , kang apa kabar?
ANGGA : baik , kamu ? apa kabar?
DEFI : fisik baik kang , hati entahlah (menerawang)
ANGGA : kenapa ?
DEFI : gara gara mikirin akang , fi jadi sering susah tidur
ANGGA : duh kamu yaa (elus rambutnya)
DEFI : palagi kemaren pas tau akang ada tugas ke karawang dari boss , untung boss nyuruh aku juga , kalo nggak? Akang cuman bedua aja sama bu riyanti (muka judes) belum lagi akang bisa aja mampir dulu ke Jakarta (melirik galak ke arahku)
ANGGA : beuhh , kejauhan ah mikirnya , ini cuman perjalanan dinas aja sayy
DEFI : kok aku sekarang ga suka ya kalo denger akang jalan sama siapa atau ada di deket-deket Jakarta gitu (memencopkan bibirnya) , eh kang ini fi bikin bekal sarapan , cuman roti isi aja tapi dimakan ya .
ANGGA : eh ….

Box plastik berwarna biru itu aku terima namun obrolan kami terusik oleh datangnya bu riyanti .

RIYANTI : masih pagi nih , udah pada sarapan belum ?
DEFI : defi bawa bekal bu , kalo mau yuk kita temenin , defi mau ngopi aja
RIYANTI : pak angga ? mau gabung ?
ANGGA : b boleh bu , ngopi aja deh (kikuk)

Resto cepat saji berwarna merah menjadi pilihan kami pagi itu , meja diluar dengan angin pagi yang cukup dingin menjadi pilihan tempat sarapan kami , bu riyanti memesan sepaket sarapan sedangkan defi memesan coklat panas dan kopi hitam untukku.

DEFI : ini kopinya pak
ANGGA : wahh thanks bu , baik banget , thanks juga rotinya hehe
RIYANTI : pantesan dari tadi diliatin box nya sama , dibuatin bu defi yaa , ciee kaya pasangan berumah tangga aja nih
DEFI : (mukanya memerah) oh gitu ya bu ? ga ah biasa aja kebetulan aja tadi bikin lebih , ibu mau ngicip juga?
RIYANTI : makasih bu , aduh ini paket sarapannya juga ga bakalan abis kanyanya , banyak gini xixixi
ANGGA : mari makann

Aku memakan 3 potong roti isi buatan defi dengan lahap , meminum sedikit kopi hitamku kemudian mengambil box yang tadi diberikan wifeku dari tas punggungku.

RIYANTI : loh , itu apa pak?
ANGGA : sepertinya nasi goreng bu ahahah , kata orang sunda sih kalo makan belom pake nasi yaa belom makan bu ahahah
RIYANTI : bikin sendiri pak?
ANGGA : ga bu tadi dibekelin istri hehe
RIYANTI : waahh udah dibekelin istri , trus dikasih bu defi juga , double ya pak ahahah
ANGGA : rezeki preman soleh bu ahahhaha

Defi hanya tertunduk menyembunyikan mukanya mendengar dialog tersebut.

** hari itu berjalan sebagaimana mestinya , presentasi diterima dengan baik , tidak banyak memakan waktu , jam 13.00 WIB kita sudah di jaan tol lagi menuju Bandung , tapi dasar perut ini perut sunda yang agak kurang ajar hari ini , mulai lapar dan diputuska exit tol cikampek menuju cibungur Purwakarta , menikmati sate maranggi panas panas wahh sedap sekali **

14.40 WIB .. Pintu Tol Pasteur

RIYANTI : saya turun di depan BTC aja ya pak nanti dijemput sopir saya disana
ANGGA : oh iya bu siap

Bu Riyanti turun tepat disamping mobil mewahnya , tersenyum dan melambaikan tangan kepada kita berdua , tinggalah aku dengan defi di mobil kantor itu , defi memandangku sambil senyum senyum ..

ANGGA : kenapa ih ?
DEFI : akhirnya sandiwaranya beresss (merangkulku yang sedang menyetir )
ANGGA : aahhhh ini lagi nyetirr aahhh
DEFI : ahahha maaf maaf , abis kangen
ANGGA : kamu tuh yah
DEFI : kang jangan ke kantor dulu dong
ANGGA : trus kemana?
DEFI : kemana aja deh yang penting bisa berdua
ANGGA : waduh kemana yah ?
DEFI : ke arah atas aja bentar yah kang
ANGGA : owh , ok ok

Aku mengarahkan mobil kantor ini menuju sebuah tempat makan sekitaran dago , namun kita masih kenyang dan akhirnya hanya parkir di parkiran lantai atas cihampelas yang katanya walk can be fun.

DEFI : kangen kang (peluk)
ANGGA : tar ada yang liat ih
DEFI : pindah yuk
ANGGA : kemana?
DEFI : tuh (menunjuk hotel di tengah mall)
ANGGA : sayang ih , waktunya ga banyak juga
DEFI : biasanya juga ga banyak kan ? xixixi
ANGGA : mmmmhhh , ok ok
DEFI : fi duluan kesana ya

Defi dengan gesit meninggalkan mobil dan berjalan menuju hotel dimaksud , hmmm tak berapa lama dia call dan bilang sudah di room 402 dan aku menyusulnya kesana , defi sudah berada di dalam room dan langsung memeluku , kiss aku dengan rakus , aku lucuti baju atasnya , dan diapun melucuti semua pakaianku , aku bimbing tubuhnya ke bed , defi malah membalikanku dan mengambil posisi diatas , sekarang dia hanya tinggal mengenakan cd pink nya .

DEFI : eh mmhhh yahhhh yaaahh (raut mukanya berubah)
ANGGA : kenapa say?
DEFI : ini kaang hiks (menunjuk V nya)
ANGGA : kenapa emang ? (melihat v yang terbalut CD )
DEFI : bocor kang , yaahh kenapa pas sekarang ya ? yaahh
ANGGA : eh , dapet bulanan ?
DEFI : iyaaaaa (memeluku)
ANGGA : tuh kan , dasar nasip , ahahha gapapa say sabar aja
DEFI : tapi udah panas nih kangg duhh pusing
ANGGA : gimana dong ?
DEFI : mmm akang bantuin defi aja ya , sini , peluk aku kang

Defi merebahkan dirinya di bed , mengambil handuk bersih dan menindihnya , cd nya belum terlepas , sebelah tangannya menstimulasi bagian atas V nya sendiri , sebelah lagi merangkulku dan bibirnya terpagut ke bibirku dengan ganas , nafasnya sungguh terengah engah , tubuhnya diliputi hasrat yang sangat besar , hasrat yang harus dituntaskan saat ini juga , akupun mengerti dan berusaha membantunya mendapatkan orgasme daruratnya , ku kiss dan kuremas dadanya bergantian , kadang kukulum putingnya , dan benar saja tak butuh waktu lama tubuh yang halus dan putih itu menggelinjah hebat , sesaat seperti kram seluruh bagiannya kemudian melemah dan terkulai , Defi mendapatkan orgasmenya sendiri hanya dengan sentuhan dan pancingan dariku.

DEFI : hhhh , aku udah kang , makasih ya hhh ga jadi pusing deng xixi
ANGGA : iya , duh kamu ya
DEFI : akang mau ?
ANGGA : ?
DEFI : mau aku bantuin ? tapi aku bersih bersih dulu ya sebentar.
ANGGA : eh …

Defi bangkit dan menuju bath room , terdengar gemericik air disana , kemudian dia keluar hanya mengenakan rok kerjanya tanpa baju bagian atasnya.

ANGGA : di sumpel pake apa say?
DEFI : darurat kang , pake tissu aja di gulung gulung wkwkw , gapapa ntar beli ya pas otw kantor
ANGGA : oohh iya iya
DEFI : kang

Aku yang dari tadi duduk di pinggiran bed dihampiri defi yang kemudian langsung bersimpuh dihadapanku tanpa komando langsung memainkan P ku dengan tangan dan mengulumnya pelan , kadang kedua tangannya menyentuh puting dadaku kadang juga dia meremas dadanya sendiri , ah aku terpancing dan ikut ikutan meremas dadanya yang lumayan montok dan sangat putih , dan hanya hitungan menit P ku tak dapat menahannya , aku mencoba mengangkat kepala defi namun dia bersikukuh dengan gerakannya mengulum P ku , dan crrttzzz keluarlah semuanya di dalam mulutnya dan melelh di pinggiran bibirnya yang mungil , defi terburu buru menuju wastafel , memuntahkan sisa sperma yang belum tertelan dan berkumur , menghampiriku , melihat manja namun kosong dan kitapun berpelukan.

*** defi ***
“walau hanya sekejap , terimakasih atas kesempatan yang diberikan , aku akan selalu bersyukur atas semuanya , walau hanya 20 detik tapi hanya ini yang kubutuhkan , sebuah pelukan yang tulus dari pria yang terlambat kucintai , semuanya semu namun bisa memanjakanku , andai saja ada cara aku untuk hidup bersamamu , andai saja aku lebih awal bertemu denganmu mungkin kulalui hidup yang berbeda dengan sekarang , aku hanya bisa menikmati detik demi detik bersamamu , aku bisa bertahan dengan kehidupanku sekarang hanya untuk bisa sedikit tersenyum bersamamu “

—– ****——-

21.00 WIB meja depan tv ruang santai

Mata tua ini sudah tidak terlalu kuat diajak bertempur dengan data di malam hari , ah mungkn ini saatnya aku memakai kacamata plus , aku mengucek ngucek kedua mata yang memang sangat lelah menjalani hari ini.

Iseng ku buka file foto di mac ku , ahh beberapa foto lawas tentang kehidupan keluarga kecilku, folder demi folder kulihat dan hanya tersenyum melihat lembaran gambar yang tersaji , satu folder bernama Viona Dewi , klik dan isinya adalah foto masa muda istriku ,

hmmm cantik sekali dia waktu muda , seorang mahasiswi yang aktif dan banyak fans nya hehe , aku mengenalnya secara tidak sengaja ketika menonton sebuah konser yang aku hadiri saat itu bersama Lidya , ahhh ternyata aku menikahimu vi , dan kamu bersikukuh memakai nama belakang anggakusuma di semua sosmed , ahahhaah jadilah kau Viona Dewi AnggaKusuma istri si Raden yang kusut ini , ada satu lagi foto yang kubuka dan kupandangi cukup lama ..

Lidya dan Viona , entah dimana lokasinya namun mereka tampak muda dan masih centil ahahha lucu aku melihatnya …. tiba tiba “ehem ehem”

ANGGA : eh mamah (nyengir)
VIONA : ciee ada yang lagi liat liat putu ciapa tuhh (sambil menaruh segelas kopi dan cemilan di meja)
ANGGA : foto anaknya pak Dadang Bandar Kain di Majalaya wkwkwkkw
VIONA : wkwkwk , ih papahh (duduk disampingku sambil menyimpan dagunya di sebelah pundaku)
ANGGA : neng Vio masih muda banget ya masih padet di foto ini
VIONA : sekarang juga padet ah , tuhh (meremas kedua dadanya pelan pelan)
ANGGA : xixixix , mana sini pegang dikit
VIONA : ga boleh ! , sakit tau lagi dapet
ANGGA : loh sama ya lagi dapet?
VIONA : sama ama siapa ?
ANGGA : (wah keceplosan ups) sama sama mah wkwkwk
VIONA : idih gaje (monyongin bibir) , eh pah back deh pic nya yang ada Lidyanya pah
ANGGA : mmm yang ini ?
VIONA : yups , cantik banget ya dia , kalo ga salah pas foto ini dia masih kuliah tingkat 2 , mm kalo mamah lagi trainee di kantor sekarang tuh kayaknya
ANGGA : kalian berdua cantik kok , makanya papah mau jalan ama kalian dulu wkwkwk
VIONA : biar dikatain laku ya pah ahahahah , derita sang raden
ANGGA : enak ajaa , aku banyak fens nyah loh dulu
VIONA : haiaah paling juga anak ibu kantin yang ngefens sama papah , kalo aku sih iya banyak dikejar cowok dari sma juga heuheuuu
ANGGA : dikejar mah ?
VIONA : iya dong , cetar gini pasti dikejar lah
ANGGA : kirain dikejar banyak utang mah wkwkwk
VIONA : iihhh , mamah masih inget nih yah pas dulu mau nonton Sarasvati di Sabuga , mamah dianter sama temen kuliah dulu cowok tajir n cakep , duhh ekspresinyaa langsung ambil tangan lidya ngajak masuk si akunya dicuekin gitu aja , jelesss yaaa
ANGGA : nggak hmmm
VIONA : ngaku dehhh wkwkwkw
ANGGA : enggaaakk Viona Dewiiii
VIONA : tuh kan nyebelin dari dulu kalo jeles ga pernah ngaku ih (nyubit perut)
ANGGA : aw aww , hehe its angga dude ! wkwkwkw
VIONA : trus pas nonton duduknya jauhan sama aku , deketin Lidyaa teruss cieeee
ANGGA : masa papah deketin subangkit , geli ih
VIONA : wahhaha kemana sekarang ya si bangkit ?
ANGGA : katanya kerja ke sulawesi , entahlah mau jadi juragan jembatan kayanya dia
VIONA : masa lalu yang bikin ngakak ya pah
ANGGA : iya mah , hmmm kenapa neng viona dulu pilih si Raden ini ?
VIONA : mmm apa ya? Mungkin waktu itu mamah terhipnotis ya , sekarang sadar wkwkkw
ANGGA : hhmmmm
VIONA : aku nyaman sama kamu pah , udah itu aja
ANGGA : kalo nyaman kok dulu nunggu ditembak duluan sih , kenapa ga bilang aja xixix
VIONA : ihh ga ada di kamusnya viona nembak duluan , walau waktu itu sempet gemes kenapa si raden ranggalawe ini ga nembak nembakk sihh wkwkkw
ANGGA : wahh papah juga butuh pemikiran matang waktu itu , dan ….
VIONA : dan ?
ANGGA : masih merasa bersalah sama Lidya , tiap malem papah telepon cuman buat curhatin perasan papah ke kamu mah
VIONA : tuh kann dasar cowok , kasian tau Lidya mamah udah cerita kan kemaren
ANGGA : iya mah , harusnya papah dulu ga begitu
VIONA : sini sini (peluk erat tubuhku)

20 detik berlalu dan viona melepaskan pelukannya , mungkin dia sudah terbiasa dengan gaya pelukanku , hehe , matanya menelisik wajahku , senyum terkembang di bibirnya yang mungil dan bibir itu menghampiri biirku dan mengecupnya manja.

VIONA : aku sayang kamu raden anggakusuma
ANGGA : aku juga sayang kamu viona dewi
VIONA : anggakusuma pah ,
ANGGA : iya viona dewi anggakusuma (sun jidat)
VIONA : thanks ya udah pilih aku
ANGGA : thanks ya udah mau hidup bersamaku
VIONA : xixixi kaya dorama jepang ya kita pah
ANGGA : xixix iya , hmmm lebih mantep ngobrolnya kalo langsung adegan ranjang nih
VIONA : iya xixiix tapi ga bolehh , palang merah ahaha
ANGGA : hiks , iya deh
VIONA : sabar yaa raden kecill (ngelus ngelus P ku) xiixi
ANGGA : ah zzzzz

Aku merapikan Laptopku dan mengikuti viona yang mulai mengantuk menuju kamar , malam itu kita berdua berpelukan saja , saling pandang , kiss selamat malam dan tertidur pulas.

***

“ Pak angga draft kemaren udah beres ? “ Bu Riyanti memasuki ruanganku tanpa mengetuk terlebih dahulu , tapi memang terbuka sih pintunya.

“sudah bu ini baru mau saya email “ aku memperlihatkan page di laptopku

“ ke flashdisck aja pak , nih “ menyerahkan FD berwarna pink

“ ok bu , mudah-mudahan goal yah , lumayan kan hehe “

“ iya pak , bonus nya liburan buat bapak deh kalo goal “ bu riyanti merapat ke arahku dan tercium wangi parfumnya yang mahal , duhh berkelas sekali ibu muda satu ini, bikin minder deh kalo di dekat-dekat.

“wahh liburan ya , kemana bu ? “

“mmm kalo goal sih bisa lah bapak jalan jalan ke Jepang “

“wiihh mantep , kalo gitu mentahnya aja bu , wkwkwk biar aku liburan di en do ne sa aja deh , biar irit peke motor wkwkkw “ aku ketawa abis.

“ waahh , suka touring juga ya bapak ? “ bu riyanti memandangku dengan antusias

“dulu sih bu , sekarang sih pinggangnya udah ga kuat dibawa naik motor jauh “ memukul mukul pinggang sendiri

“ ahahaha , kirain beneran pake motor , tadinya mau nebeng , seru juga kayanya “ bu riyanti seakan berbicara keceplosan gitu deh , bikin aku bingung sendiri , ini becandaan apa bener ya? Seorang pengusaha istri pengusaha super kaya mana mau diajak blusukan pake motor hadeuhh.
“ beneran nih bu ? hayuk aja sih asal jadwalnya pas , tapi motor nya sekarang udah ga ada yang gede bu sih , ada nya yang imut “ aku menyerahkan FD ke bu riyanti

“ukuran ga masalah pak , yang penting nyampe ga ke destinasinya ? ahahaha “ dia mengambil FD dan mengedipkan matanya sambil berlalu keluar ruanganku.

Ehh dialog apa pula tadi ? ini beneran atau hanya candaan biar aku semangat bikin goal projet dia ? ah sudahlah , lagipula kapan coba aku bisa touring ? kecuali ada acara dinas kaya kemaren dan membutuhkan menginap , mmm mungkin saja sih , who know .

10.30 WIB ……

“ iya kang yang disebelah eks bioskop Dian masa ga tau ? sebrang alun alun deh pokoknya yang jalan kecil menuju pasundan , jam 2 yaa see youu “

Dialog Lidya mengakhiri sambungan telfonnya , mmmhh agak aneh sih tempat ketemunya , tidak biasanya Lidya ngajak ketemuan di kedai bakso , trus ga ngajak ngajak viona lagi , bukannya ga boleh ya ketemu gueh tanpa ada teteh ? hmmmmm

13.55 WIB ( jalan Dalem Kaum )

Panas , wihh matahari lagi lucu lucunya hari ini , sedan tua terparkir rapih di eks gedung palaguna nusantara , aku berjalan menuju meet point dengan lidya.

Drttt …. drttt

ANGGA : halo neng ? iya akang baru nyampe ini lagi jalan kesana
LIDYA : mejanya di tengah ya kang , keliatan kok dari pintu masuk
ANGGA : ok

Meja putih biasa dengan kursi biasa saja dipenuhi saos dan kecap penambah selera bersantap bakso , kedai ini memang cukup legend di kota Bandung , terlihat Lidya disana tersenyum lebar menyambutku dengan kaus hitam polos dan rambut terurai .

LIDYA : hai (dadah dadah manja)
ANGGA : helow , mending ngajak ketemuan disini
LIDYA : yaa gapapa sih , eh udah pesen ?
ANGGA : belum , mmm
LIDYA : kang , itu di meja sebelah siapa hayo

Kulirik meja sebelah , seorang ibu dengan paras ayu tersenyum kepadaku , di depannya ada seorang ibu lagi tak kalah ayunya , dan di meja sebrangnya ada seorang pria seusiaku mungkin , dan tersenyum padaku , eh itu kan ? mereka beranjak dari kursinya dan bergabung ke mejaku yang memang lebih besar

BUNDA LIDYA : haloo nak angga apa kabarr , udah lama banget ga ketemu ya ?
ANGGA : eh oh eh iya nih tante (salim sama bundanya lidya)
KAKAK LIDYA : hei bro , betah di Bandung loe ?, maen maen dong ke Ibu kota ahahah
ANGGA : uhuk uhuk (batuk ditepuk punggung sama kakaknya lidya yang bertubuh tinggi besar)
TANTE LIDYA : oohh jadi ini angga yang suka lidya ceritain ? mmm main main ke kota sebelah atuh , tante kan tinggal disini disini juga nak angga.
ANGGA : (nyengir sambil keringet dingin)

Kupandangi lidya , diapun mengerti dengan raut wajahku yang seakan mengatakan , ada apa ini? Lidya hanya tertawa riang kemudian memanggil seorang pelayan untuk memesan , dan aku ? hanya nyengir garuk garuk kepala , oalahh ada apa ini ?

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part

Cerita Terpopuler