. Peluk 20 Detik Part 13 | Kisah Malam

Peluk 20 Detik Part 13

0
58
PELUK 20 DETIK

Peluk 20 Detik Part 13

Lidya X Wife, Defi X Wife, Lidya X Defi? 3

DEFI : ini defi
LIDYA : defi ? yang mana ya ? ini HP kang angga kan ?
DEFI : kamu Lidya ?
LIDYA : iyalah , eh knapa HP kang angga ada di kamu ?
DEFI : kamu kamu , gw lebih tua dari loe !
LIDYA : owh , ya sorry , mana gue tau loe tua apa kaga !
DEFI : eh ngeyel, ada apa kontak kang angga ?
LIDYA : ada kang angga nya? Kasihin HP nya dong jeng ..
DEFI : eh , jeng
LIDYA : katanya tadi lebih tua , panggil apa dong ? sist , kakak , ibu ? tante ?
DEFI : ngelunjak nih , hih !
LIDYA : kok marah sih bu ? ouuh baru inget , ini defi yang di path kan ?
DEFI : hmmm
LIDYA : hehe , maaf buuu , baru ngeh , mmmm knapa HP akang ada di ibu ya?
DEFI : emang knapa ?
LIDYA : galak amat bu , nanya doang , ya udah gue nanya teteh aja deh
DEFI : eehh jangan jangan .. ini angga lagi di sebelah lagi sibuk dia
LIDYA : sekantor ya ?
DEFI : kadang kadang gue ke kantor angga sih
LIDYA : owhh pantesann
DEFI : eh knapa malah jadi ngobrol , lidya gw mau bicara serius
LIDYA : tentang ?
DEFI : angga
LIDYA : akang ? knapa dia ?
DEFI : ga papa , cuman gw ga suka aja loe deketin angga
LIDYA : deketin ? kita emang deket dari dulu kali bu , terus ? ibu siapanya angga ? sampe bisa ngelarang larang , istrinya aja ga papa kok , gue kenal teteh dari dulu juga
DEFI : iya gue tau , tapi ga asik lah loe deketi angga , ga risih sama teteh apa ?
LIDYA : nggak lah , kita ketemuan sama teteh juga
DEFI : tetep saja gue ga suka
LIDYA : masalahnya apa ?
DEFI : gue pacaran sama angga
LIDYA : whatt !?? ga mungkin !
DEFI : kenapa kaget ? loe suka sama angga juga kan ?
LIDYA : ga mungkin angga suka sama loe
DEFI : loe dari tadi ngeledek terus ya?
LIDYA : kasihin HP nya ke angga !
DEFI : gak !
LIDYA : kita harus ketemuan !
DEFI : emang gue mau ketemu elo !
LIDYA : ok , dimana ?
DEFI : serah loe
LIDYA : gue ke Bandung besok ! save nomer gue
DEFI : ok ….

Dan potongan dialog yang mengerikan baru saja kudengar , aku hanya bisa terpaku di jok mobil sambil membayangkan apa yang akan terjadi besok …..

Defi memandangku tajam , aku berusaha menenangkan dia dengan mengelus elus tangannya , sorot matanya penuh amarah sampai aku tak kuat melihatnya

DEFI : ini pasti ada apa apa , kalau ga ada apa apa ga mungkin dia mau datang ketemu aku
ANGGA : aduh kamu tuh yah say , ada ada aja , udah dong , ngapain juga kalian ketemuan ?
DEFI : harus kang , harus
ANGGA : mau ngomongin apa coba ?
DEFI : pokoknya harus , akang tenang aja , biar fi yang atur semuanya
ANGGA : ga boleh anarkis lah , anak orang tuh
DEFI : ga lah kang , aku juga wanita biasa dengan perasaan , lagipula status aku memang kaya gini , cuman .. ah sudahlah kang , pokonya besok fi urus semua , akang tenang aja ..

Gimana bisa tenang coba ?

Sorenya after work hour @sebuah kedai kopi

JACK : “nih lattenya bro ”
ANGGA : thanks bro
JACK : kusut banget loe , bokek ya ahahah
ANGGA : tau aja loe heuu
JACK : icip dong resep baru gue
ANGGA : lah latte mah sama aja kalo loe yang bikin
JACK : beda bro , icip deh
ANGGA : (cupping ) … mm iya beda sih , mantep bro
JACK : tuh kan apa gue bilang , enjoy bro
ANGGA : sipp

Senja menjelang dengan rintik hujan masih membasahi namun matahari masih bersinar dengan cahayanya yang kemerahan , diluar sana mungkin ada pelangi yang terlengkung indah , indah sekali sore ini , tapi suasana hati ini beneran tidak bisa dibohongi , galau akut tingkat tinggi , ahhhh kopi dulu deh , biarkan mengalir saja.

Pintu kedai terbuka , sesosok wanita dnegan seragam kerja celingak celinguk melihat kesana kemari , jack si barista mengenali sosok itu dan memberikan kode dengan telunjuknya menunjuk ke arahku , wanita itu menghampiriku .

WIFE : hai cowokk , lama nunggu yaa
ANGGA : hmmm
WIFE : kusut gitu ihh , diapain aja tadi sama bu defi ?
ANGGA : (kaget ) eh …
WIFE : wkwkwk biasa aja mukanya pah dong ahh , abis maksi sama mamah muda kok kusut ciihh
ANGGA : hmmm , dasar
WIFE : eh pah , defi tuh ekspresif banget ya orangnya ?
ANGGA : yaa gitu deh
WIFE : suka ngobrol apa aja sama dia ?
ANGGA : mmm , ngobrolin kapan mau di poligami sama papah , heu (nyengir)
WIFE : cieee , mau yaaa , galak lohh keliatannya , aw aww (nyubit lengan )
ANGGA : duh , iya kayanya , mana ketemu lakinya seminggu sekali
WIFE : eh iya ya ? waahhh , sangar pasti pah , tiati ah wkwkwk
ANGGA : (nyengir lagi ) , udah lah
WIFE : mmmmphh cape ya pah hari ini , ooyyy bang jack ! mau esspreso dongg , single yaak
JACK : siap bu ratuu !
WIFE : ratu pantai selatan bang ? wkwkwk
JACK : ratu ! abon cap ratu (nyengir sambil ngolah kopi)
ANGGA : ngantuk nih zzzzzz
WIFE : iyaa pahh , satu shoot trus kita pulang okeh , ntar mamah buat melek merem deh di rumah xixixi
ANGGA : waduhh , kalo gitu … jaack ! esspreso satu lagi double shoot !
JACK : siapp broo , mau begadang sama bu ratu yaa wkkwkwk
ANGGA : yoyoyy … tau aja loe

Jalanan mulai mengering saat kita melaju ke arah home , wife ku bercerita tentang harinya sambil nyetir , aku sendiri hanya manggut manggut sambil membuka jendela dan menikmati sebatang rokok , dan tiba di rumah setelah menjemput anak lelakiku dirumah omahnya , sedikit ngantuk anakku ini , hingga tak butuh waktu lama my wife menidurkannya.

Ruang tv

Baju lusuh dengan aroma tak karuan sudah berganti dengan celana pendek dan kaos katun yang nyaman , aku masih menikmati sebatang rokok dan menonton TV , jam menunjukan pukul 10.00 malam dan dari arah dapur terdengar suara wife ku bersenandung dan tak berapa lama dia menghampiriku dengan segelas teh hangat.

WIFE : nih pah biar segeran
ANGGA : tengkyuu my lovely wifee , hmm wow hot banget
WIFE : kepanasan ya teh nya ?
ANGGA : bukan , kamu yang hot hehe

Pastilah Hot gimana tidak , my wife sudah berganti kostum dengan baju tidur type kimono tipis dan terlihat sekali belahan dadanya yang sudah tidak memakai BH di dalamnya sangat menonjol , wife yang kala itu masih mengenakan kacamatanya dan mengikat ekor kuda rambutnya tampak sangat cantik dan menggemaskan.

ANGGA : mah ,
WIFE : iya pah ?
ANGGA : katanya mau bikin papah .. mmmm
WIFE : xixixi , masih inget rupanya
ANGGA : ajnji adalah janji , heuheu
WIFE : siap boss , papah mau digimanain sekarang ?
ANGGA : mmm serah mamah aja
WIFE : digalakin mau ?
ANGGA : nggaaakk
WIFE : knapa ?
ANGGA : gapapa , yang lain aja (padahal udah capek disiksa defi tadi siang )
WIFE : ok ok

Wife mulai pijit pundakku perlahan , memeluku erat dan hangat , kiss dengan lembut sambil kemudian menyodorkan dadanya yang memang sudah tak er bra ke arahku , aku remas kulum , dan wife mulai menaiki tubuhku diatas sofa , bergerak erotis dan ….

WIFE : pah , kamu diem aja ya , biar mamah yang aktif , papah capek kan ?
ANGGA : iya mah , capek , tapi itunya udah tegak sih , tegak bangeett
WIFE : bagus dong pah , yang tegak keras kan bikin enak xixixi

Adegan berikutnya sungguh amazing , bagaikan penari erotis my wife bergerak liar diatas tubuhku hingga saatnya penetrasipun dia masih kukuh dengan gerakan sexynya , hingga kita berdua bersamaan mencapai puncak orgasm dan berpelukan lebih dari 20 detik , afterglow moment.

Morning glory

Segelas kopi tersaji di meja makan , wife ku sudah mengganti bajunya dengan baju kantor namun handuk masih menutupi rambutnya yang basah , aku sendiri baru bangun dan langsung bermain dengan anak lelakiku.

WIFE : pah aku duluan gapapa ? ada rapat nih pagi pagi
ANGGA : iya mah , ntar anak kita biar papah yang anter ke omah , papap mau bawa mobil tua deh , sekalian ntar sore ada yang mau diurus
WIFE : oke pah , eh itu muka kenapa kusut , harusnya seneng kan udah dapet banyak semalam wkwkwk
ANGGA : ahehehe , masih capek kali mah , ah mamah juga dapet banyak semalam
WIFE : (julurin lidah ) weee , ya udah biar mamah dandannya di mobil aja pas lampu merah , duluan ya pah

Wife ku memeluk anak lelakiku yang sedang asyik memainkan play doh nya , memelukku dan kiss lembut bibirku , akupun beranjak mandi berdua dengan anak lelakiku , berpakaian dan menuju rumah mamah mertuaku memakai si sedan tua ….

On the way kantor ….
105.9 FM …. ” selamat pagiii gimana aktifitasnya hari ini sobat muda ? buat yang lagi macet macetan menuju kantor , aku punya playlist yang mantap untuk memulai pagi ini , jangan bete dongg namanya juga Bandung , macet pagi itu udah biasaa , senyumin aja ahahaha . request request boleh kok sobat muda mention saja ke twitt kita ya , oke single pertama kita pagi ini mmmm biar semangat aku kasih maroon 5 ya biar loncat loncat , give me little more , enjooyy “

**now you’ve been bad , and it goes on ang on and on
Till you come home babe , till you come
You taste best , the poison i’ve learned to love is gone
I’m all alone baby , i’m all alone **

Begitu padat lalu lintas pagi ini , dan ditemani sebatang rokok dan se mug stainless kopi aku menerobos jalanan yang sangat menjemukan , beruntunglah play list pagi ini berpihak dan lumayan membuat mood ku kembali naik , apalah yang akan terjadi dengan hari ini ? berat memikirkannya , aku hanya fokus dengan kopi , rokok dan lagu saja pagi ini .

105.9 FM … ” after the commercial break , yuhuu masih disini sobat muda , gimana udah bangun belumm ahaha , bangun dong jangan kalah sama ayam jago , next kita baca requset dulu nih mmm bentar ya , oke ada banyak request masuk nih , dan ini dariii .. @DefiPutri , mas anou req danilla yang ada disana dong , boleh boleh de defi biarpun agak sendu lagunya untuk pagi hari tapi apapun lah buat sobat muda semua , semoga lagunya danilla riyadi bisa bikin mood kamu naik ok , wah salam salamnya ga ada nih , pokoknya lagu ini spesial buat kalian yang lagi mempertanyakan posisi kalian ke seseorang yang sedang dikasihi ciee baper pagi pagi nih … enjoyy “

** Reff **
Sudikah kiranya kau , mengizinkan diriku untuk sejenak
Berkunjung ke dalam hatimu , pastikan ku ada disana **

Eh , potongan lirik yang dalam dan akun twitt yang familiar , di perempatan dan lampu sedang merah aku open path dan kulihat status defi ” listen to ada disana by danilla riyadi , dengan coment , special song for my lovely one ” . ternyata … mungkin ? ah sudahlah , sedikit senyuman dan kulanjutkan perjalanan sambil kunikmati lantunan suara sofran danilla.

08.15 WIB @Office

Aku baru saja menyalakan laptopku untuk membuat presentasi siang ini , tapi perhatianku teralihkan oleh whatssapp dari wife ku

WIFE : papaaah
ANGGA : ya mah ?
WIFE : lagi apa sibuk ga? (emot julur lidah)
ANGGA : baru juga nyampe mah , ada apa ya ? tumben masih pagi udah wa
WIFE : tebak tadi aku ketemu sama siapa hayoo
ANGGA : mamah di kantor kan ?
WIFE : iya pah , ni liat deh (sent pic )

ANGGA : weleh , lidya mah ? (kaget sih)
WIFE : iya lidya (emot ketawa)
ANGGA : ngapain tuh anak pagi pagi di kantor mamah?
WIFE : iya itu tadi sebelum jam masuk lidya udah ada di parkiran kantor gitu , katanya sih baru dateng tadi malem di Bandungnya , ngajak sarapan tadi tapi mamah kan ada rapat , yaa udah ntar makan siang aja paling kita , papah mau gabung ?
ANGGA : waahh kayanya nggak mah , papah mau ada presentasi nih jam 1 , salam aja ya ma lidya ato ntar deh kalo dia masih di Bandung pulangnya ngopi ngopi gitu
WIFE : ooouuhh , ok deh pah , met kerja yaa (emot kiss)

Damd , Lidya beneran dateng , walah , haduh , pusing bercampur dengan beban kerjaan yang harus dipresentasikan siang ini … aku menuju pantry , mengaduk segelas kopi lagi dan menghisap sebatang rokok , sedikit tenang , ok angga kita lanjutkan hari ini …..

13.00 WIB … meeting room

” jadi kira kira seperti itu bu , hmmm saya sih bisa aja bikin pengajuan lebih besar ya , tapi tidak akan ada gunanya bila tak habis pakai , jadi dengan budget segini juga menurut hemat saya acara akan berlangsung lancar ” kata kata terakhir presentasiku.

” Pak Angga bisa sent budgeting keseluruhan dan sebagainya kapan ? ” yang berbicara adalah Ibu Riyanti manager perusahaan yang bergerak di bidang laktasi , ibu muda berusia sekitar 28 tahunan.

” besok saya sent bisa bu semuanya , mau di sent langsung ke kantor ibu atau cukup via email saja ? ”

” biar saya yang ambil kesini deh pak besok , sekalian lewat ” Riyanti menjawab dengan senyuman ramah

” ok bu siap bu ”

Presentasi yang lumayan sukses walau aku tak bisa berkonsentrasi sepenuhnya siang ini , ah lapar , kulangkahkan kakiku menuju pujasera yang berdekatan dengan kantor .

BU DEFI CALL …………………

ANGGA : halo
DEFI : siang kang
ANGGA : eh bu defi
DEFI : iya kang , ini masih defi kok bukan yang lain
ANGGA : ahhhh , knapa sih kamu
DEFI : mmmm ntar sore fi mau ketemu lidya , tapi ….
ANGGA : tapi ?
DEFI :fi mau ngomong apa ya sama dia?
ANGGA : lah kok ?
DEFI : aku bingung kang , aku yakin sih akang bakal pilih fi kalo iyapun harus memilih , tapi kalo apa yang fi sangkakan ke lidya salah? Fi ga enak juga sama lidya
ANGGA : tuuh kan , kata aku juga jangan kebawa emosi dulu say , udahlah cancel aja ga usah ketemu
DEFI : mmm tetep harus ketemu sih , dan akang juga harus ada
ANGGA : aduhh , kamu itu yaa
DEFI : akang dukung siapa?
ANGGA : ……
DEFI : ok lah fi ga paksa akang pilih tapi akang tar sore dateng ya ke kedai kopi java jack , jam 5
ANGGA : ok akang kesana
DEFI : udah ya kang , jangan lupa solat n makan ya , jaga kesehatan , fi sayang akang

————————–
————————–

13.00 WIB …. kedai bakso sekitaran Lapangan Lodaya

Terlihat meja penuh dengan manusia pencari makan siang , salah satu pojok diantara banyak manusia terlihat dua orang wanita yang sedang duduk dan menikmati makan siangnya , satu dengan baju kerja dan satu lagi dengan busana casual biasa , itu lidya dan wife , sesekali terlihat tawa dari kedua bibir indah mereka , namun setelah habis semua hidangan , mereka berdua terlihat serius membahas sesuatu , wife begitu serius dan manggut manggut dengan bibir terkincup , lidya tampak antusias dengan obrolanya , matanya bergerak liar membumbui obrolannya , dan semua adegan yang tampak bisu tertutup oleh banyaknya manusia yang sedang menikmati hidangannya masing masing itu berakhir dengan keduanya terlihat berdiri dan berpelukan , wife tampak mengusap kedua pipi lidya dan menepuknya berulang kali dan lidya kembali memeluk wife dengan hangat kemudian keduanya menuju kasir dan kembali berjalan dengan tawa yang sama seperti sebelumnya menuju sebuah mobil sport dan meninggalkan kedai bakso yang hiruk pikuk tersebut.

——————————-
——————————-

16.35 WIB
Parkiran kedai kopi java jack

Terparkir sebuah mobil putih mpv milik defi dengan mesin menyala , akupun memarkirkan sedan tuaku disebelahnya , tidak ada reaksi dari dalam mpv milik defi walau aku tahu defi berada didalamnya sambil mendengarkan musik di playlistnya , tak berapa lama satu sedan sport menderu dan parkir disebelah sedan tuaku , mesinnya masih menderu menyala dan kemudian brrmm brmmm engine off dalam dua tekanan rpm …. Tampak Lidya keluar dengan busana casual dan kacamata hitamnya , wajahnya tampak datar melihat ke arah sedan tuaku kemudian menghampiri dan disaat yang sama mpv defi pun off engine dan defi terlihat keluar ke arah yang sama dengan lidya , defi masih mengenakan baju kerjanya namun terlihat sekali make up nya baru terpoles dengan rambut terurai cantik ……

‘Tubuhku memanas , rasa tegang yang tak pernah kurasakan menghampiriku saat ini , mual melanda dan bibirku terkatup ‘

LIDYA : sore kang , dah lama?
ANGGA : eh belum kok
DEFI : sore kang …
ANGGA : sore fi …
LIDYA : kang , kita sepakat akang ga boleh ikut ke dalem
ANGGA : eh knapa?
DEFI : kita mau bicara sesama perempuan kang
LIDYA : iya betul …
ANGGA : tapi ….
DEFI : udahlah kang , akang tunggu saja disini , its ok
LIDYA : im ok juga kok kang
ANGGA : baik kalo itu mau kalian .. Akang tunggu

Keduanya menunjukan ekspresi datar , hanya defi yang memasang mata tajam ke arah lidya , defi masuk duluan menuju kedai , lidya menyusul kemudian namun sempat membalikan badan ke arahku dan memberikan kiss jauh sambil mengedipkan matanya ….

Ahh apalah ini ,…
30 menit kemudian aku masih di dalam mobil sambil mendengarkan playlist favorit yang biasanya menaikan mood ku kali ini tidak berguna , aku gelisah sangat , apa yang mereka bicarakan? Apakah membuka rahasia mereka masing masing? Atau apa? Hasilnya? Apakah mereka akan beradu argumen dan salah satu akan menyerah atau malah mereka berdua yang akan sama sama menyerah dan meninggalkanku begitu saja?

Dalam kalutku aku menyalakan mobil dan melaju menuju sekitaran jalan dago , suasana mulai gelap , akhirnya aku terdampar di sebuah warung makan yang juga menyediakan beer , aku duduk disana , pojok dengan meja kayu di depan televisi flat , memesan sebotol beer , mereguknya dengan rakus hingga botol kedua aku kira akan membuatku membaik , tapi tidak , rasa kalut ini tetap menyelimutiku …

Drrrttt …..
ANGGA : halo mah
WIFE : pah belum pulang?
ANGGA : belum mah masih ngerjain budgeting buat besok
WIFE : oohhh , ntar ketemu lidya? Tadi siang dia bilang mau ketemu kamu pah , mamah udah di rumah nih
ANGGA : belum mah , lidya belum kontak papah lagi
WIFE : ok , hati hati ntar pulangnya ya pah , mmmm jagain lidya pah kalo ketemu
ANGGA : loh kok?
WIFE : pokonya mamah cuman percaya sama lidya , papah jaga dia ya
ANGGA : tadi siang lidya ngomong apa sih mah?
WIFE : ada lahh urusan cewek ahahaha , pokonya papah jaga dia
ANGGA : duh cewek ribet yaaaa
WIFE : yaaa gitu deh

Aku pesan botol ketiga , belum ada kontak dengan
kedua wanitaku yang sedang berada di kedai kopi sana …

Hingga tak berapa lama HP ku kembali bergetar …

LIDYA : kang ..
ANGGA : iya neng knapa?
LIDYA : aku balik jakarta ya
ANGGA : eh , sini dulu akang di warung bandung
LIDYA : mmmm aku balik deh kang , maaf ya
ANGGA : eh tunggu dulu … Ada apa sih ? Kalian tadi omongin apa?
LIDYA : nanti deh ceritanya ya kang , lid pulang ya , akang tiati juga pulang nya …
ANGGA ; lidya ! Halo haloo ??

Telfon sudah diputuskan sepihak , kenapa dengan gadisku ini? Apa yang defi bicarakan? Apa yang terjadi? Kenapa hanya aku tokoh yang tidak mendapat info apa apa ?

Aku tertunduk dalam tanyaku , badai serotonin mulai menggelayut dalam tubuhku , botol terakhir yang kuteguk seakan bereaksi dengan kalutku ini membuat otakku membuncah hebat , semua terlihat blur , remang dan kelam …

Drttt … HP ku kembali berdering , masih bisa kulihat aksara defi di HP ku …

ANGGA : halo fi
DEFI : kang dimana?
ANGGA : warung Bandung
DEFI : aku kesana sekarang
ANGGA : eh

Telfon kembali diputuskan secara sepihak … Ahhh kenapa lagi dengan kekasihku ini , ok aku tunggu dia datang … Dan tidak sampai 10 menit kulihat sesosok wanita menghampiriku , awalnya blur namun makin dekat makin kulihat jelas kalau defi lah yang menghampiriku ….

DEFI : akaang ? Kamu knapa?
ANGGA : hehe emang kenapa?
DEFI : kang jangan minum minum kaya gini atuhh (terlihat wajahnya iba dengan kondisiku yang memang semerawut)
ANGGA : ah sekali kali lah …
DEFI :kang bisa pulang bawa mobil sendiri?
ANGGA : ahahah im fine its ok say
DEFI : kang … ( defi memegang kedua pipiku)
ANGGA : hmmmm
DEFI : aku pulang ya ….
ANGGA : lah ? Terus kesini mau ngapain?
DEFI : mastiin akang baik baik saja n sekalian pamit
ANGGA : tadi kalian obrolin apa?
DEFI : (tersenyum) obrolan sesama wanita lah , setelah ketemu langsung lidya ternyata dia ga seburuk yang aku kira , malah dewasa …
ANGGA : trus?
DEFI : pokoknya gitu deh … Fi pulang ya
ANGGA : eehh eehh trus kalian ?
DEFI : sudahlah kang , aku pulang dulu ya bye kang …

Defi meraih tanganku , mengecup punggungnya beberapa kali dan menelus pipiku kemudian pergi meninggalkanku …..

Apa ini ? Aahhhh pertanyaan yang belum terjawab dan situasi yang sungguh suck !

Disaat galau kronis seperti ini akalku sangat sempit dan tak mau bergerak , ingin rasanya pulang , namun pengaruh alkohol ini tak mungkin kubawa pulang … Kemana aku harus melampiaskan semuanya?

Kubayar rupiah untuk semua minuman dan menuju sedan tua ku dengan susah payah , mmmmh akupun mengarahkan sedan tuaku menuju sebuah tempat yang pernah kukunjungi beberapa waktu lalu , sebuah men spa di sekitaran lingkar selatan , susah payah aku memandu sedan tuaku ini , beruntunglah aku sampai dengan utuh di basement spa , menuju lift dan di pintu masuk seorang security menyapaku ramah , aku yang mulai limbung hanya bisa nyengir dan mengambil kunci loker dari kasir depan menuju ruang ganti …..

Aku menemui GRO dan ternyata bukan Elsa yang sedang bertugas , akupun duduk di sofa terlebih dahulu dan menyalakan sebatang rokok, berusaha menyeimbangkan tubuhku dari pengaruh alkohol , seorang GRO menghampiriku dan menanyakan apakah ada request terapis? Dan aku mengiyakan , aku meminta Leni dan kebetulan saja Leni available … Kulangkahkan kakiku perlahan menuju room dan dipintu Leni sudah menungguku dengan senyum manisnya …

LENI : hai kak , kemana aja?
ANGGA : ada aja hehe
LENI : jarang chat juga ih akhir akhir ini , kenapa kak?
ANGGA : sibuk kerjaan maaf ya
LENI : duhh segitunya , sekarang capek banget kayanya ya?
ANGGA : iya nih
LENI : ya sini yuk len pijit pijit kak biar seger …
ANGGA : ok ok , makasih yaaa

Leni mulai memijit tubuhku yang memang tak karuan , hampir 40 menit leni memijatku dengan telaten diselingi obrolan ringan , leni yang memang janda sangat muda ini sangat cekatan , tubuhku terasa ringan walau kondisiku masih antara sadar dan tidak.

LENI : beres nih kak
ANGGA : ohh iya , makasih yaa
LENI : dari tadi makasih terus ah , jadi maluu
ANGGA : hehe
LENI : mmm lanjut MS ya? Dulu kesini kan nggak
ANGGA : eh .. Waduh boleh boleh
LENI : xixixi akhirnya mau juga si kakak , bentar ya kak len cuci tangan dulu …

Leni menuju shower dan mencuci tangannya , kemudian menuju samping tubuhku dan tangannya yang mungil mulai menjelajah P ku yang letoy , ah pengaruh alkohol mungkin ya , susah sekali P ini bangun , namun perlahan lahan tegak juga walau tidak maksimal … Kulihat leni berusaha keras membuatku nyaman , iba aku melihatnya , aku usap rambutnya , leni melihatkudan tersenyum , jariku menjelajahi pipi dan bibirnya , leni mengecup jariku , aku bangkit dari tidurku dan menarik kepala leni ke wajahku , sekarang kami berhadapan dengan jarak sangat dekat , tangan leni berenti bergerak , matanya menatap sayu , aku beranikan diri mengecup bibirnya , kulepaskan , namun leni kembali memburu bibirku dan menciumnya dengan rakus hingga berdecak dengan pagutan lidahku , tangganya mulai bergerak mengocok P ku dengan halus , mmmphhh kurasakan kenikmatan diantara sadar dan tidak , Entah memang karena kondisiku ini membuatku lebih berani menyentuh dada leni , leni bereaksi halus dan sedikit mendesah , kubuka kancing atasnya dan kuselipkan tanganku dan kutemukan dada yang masih kencang , janda dibawah 20 tahun memang masih serasa virgin , tampa sadar leni sekarang sudah berada di atas tubuhku kedua tangannya merangkul dileherku sambil terus menciumi bibirku , aku mulai menyingkapkan rok kerjanya dan leni tak menolaknya.

Aku balikan tubuh leni dan menindihnya , kulucuti baju kerjanya satu persatu hingga tak sehelaipun melekat di tubuhnya , tubuhnya yang mungil sungguh sintal dan padat , aku menghisap dadanya dan leni tampak panik menikmatinya , kupegang v nya dan kurasakan basah disana …

LENI : kakk , pelan pelan ya , len udah lama ga kaya gini
ANGGA : i iya len
LENI : diluar ya , leni ga pake kontrasepsi
ANGGA : mmmmph

Bibirku memagut bibir leni , P ku mulai menyeruak lubang V yang terasa sangat sempit itu , mata leni terlihat melebar dia menikmati moment itu seakan baru pertama kali melakukannya , dan aku ? Seperti kerasukan aku menggenjot tubuh mungil leni dengan kecepatan tinggi hingga tubuhnya terguncang hebat , alunan musik klasik yang memang terdengar halus diruangan ini berganti dengan desahan leni yang meracau tidak jelas , aku angkat kaki leni ke pundaku dan kupegang pinggangnya hingga V nya yang sempit semakin terasa sempit , gerakan keluar masuk P ke V leni sangatlah cepat sehingga yang kudengar hanya bunyi plak plak pahaku ke paha bawahnya , aku ganti gerakanku kemudian , kubalikan tubuh leni dan menindihnya sambil berusaha memasukan P ku ke V nya … Aku kembali menggenjot leni dalam posisi telungkup … Leni hanya bisa mengerang dan mengatur nafasnya namun kemudian bangkit dan gerakan berubah menjadi doggie style … Tubuhku aemakin bereaksi dengan gerakan leni , posisi ini semakin membuatku menggila.

LENI : kakakk , leni mau diatas kakk
ANGGA : bentarr , ini enak bangett
LENI : kakk pliss leni mau diatass

Iba aku mendengarnya , ku cabut P ku dan kemudian tidur terlentang ,
Dengan cekatan leni menaiki tubuhku , menaik turunkan tubuhnya , bergoyang cepat dan tak berapa lama tubuhnya bergetar hebat diiringi teriakan aaaaahh leni mencapai orgasmenya , matanya sayu dan tubuhnya ambruk diatasku , kubiarkan dia mengambil nafas sejenak , namun setelahnya tubuhku kembali bereaksi , aku balikan tubuh leni , memasukan P ku ke V nya yang sudah basah total , menggenjotnya dengan kecepatan tinggi dengan nafas menderu , ah ahh ahhhhhh akupun mencapai klimaksku dan saat spermaku akan keluar aku cabut P ku dan crerrttzzzz ssss crttzzzz semuanya tersembur ke tubuh leni memenuhi dadanya dan sebagian samapi ke wajahnya , spermaku sungguh luar biasa kali ini , beriringan dengan itu kurasakan tubuhku ringan , rileks dan merasa terlepas semua beban .

LENI : kakaaak , banyak bangett
ANGGA : iya nih haduh … Maaf ya

Leni hanya tersenyum …

LENI : kak mandi yuk , ini banyak banget sih … Duh
ANGGA : hehe iya yuk

Di room itu sepasang manusia membasahi kedua tubuhnya dibawah shower air hangat , kupeluk tubuh mungil itu dari belakang , leni menyabuni tubuhku dan tubuhnya kemudian membilasnya , berangkulan dan saling berciuman di bawah shower hingga kita berdua menyudahinya , aku memakai kimono handuku dan leni kembali mengenakan baju kerja nya yang terpencar dimana mana.

ANGGA : len , maafin kakak , kebablasan duh
LENI : iya nih duuh kakak , giliran mau di MS malah di ML leninya xixixi
ANGGA : loh ga marah?
LENI : ga kok , kakak baik sih jadinya len juga mau
ANGGA : emang tamu yang lain ga ada yang baik? Ada kali len
LENI : ada sihh , tapi paling kam MS doang , sumpah leni ga pernah ML di sini kak (kepalanya tertunduk)
ANGGA : sstt udah ah ga usah pake sumpah segala , aku percaya kok
LENI : kakak langsung pulang sekarang?
ANGGA : iya len kenapa
LENI : oohhh , kirain mau nunggu len pulang
ANGGA : duh ga bisa maaf yaa
LENI : yaahh , kapan dong maen ke kost leni?
ANGGA : kalo leni off ya ok
LENI : janji yaa
ANGGA : iya iya , eh nih buat jajan (kuselipkan selembar merah ke saku bajunya)
LENI : nggak kak ! Nggak leni ga mau jangan gini ah , kalo gini kakak sama aja kaya tamu lainnya yang nge tips
ANGGA : eh , trus?
LENI : udah kak gapapa , tadi juga leni seneng kok , kapan kapan diulang ya? Tapi jangan disini plis , kakak udah bukan tamu aku lagi sekarang ya ya ya
ANGGA : trus apa dong?
LENI : kakak jadi pacar leni aja ya? Mau? Xixixixi
ANGGA : aku dah merit ihh
LENI : emang ga boleh ya?
ANGGA : mmmhh duh gimana ya?
LENI : tuhh gitu kann cowok sama ajaa kalo udah dapet yang dimau sih cuek cuek gitu lah hih !
ANGGA : bukan gitu len , waktu , iya waktu aku ga bisa banyak sama kamu , aku kan dah merit
LENI : gapapa kak , biar sedikit juga asal leni bisa ketemu kakak aja udah seneng , kakak baik banget
ANGGA : aahhh … Ok ok kita coba ya len tapi jangan kecewa ya
LENI : iya kak

Janji suci terucap , halaah apa sih ini , keadaanku sendiri masih setengah sadar ketika keluar room , akupun berendam dan bersauna sebentar di ruang fasilitas , lumayan membuat keadaanku tersadar kembali ….

Mobil tua ini melaju pelan di komplek rumahku , kuparkirkan di garasi dan aku masuk melalui pintu garasi , kudapati wifeku tertidur di sofa depan tv , anak lelakiku sudah terlelap dikamarnya , aku bergantu baju di kamarku , menuju ruangan tv dan merangkul wifeku , menggendongnya ke kamar , dia terbangun namun hanya memeluku

WIFE : baru pulang pah hmm
ANGGA : iya mah , papah pindahin ke kamar ya biar ga kedinginan diluar
WIFE : iya pah , makasih

Senyum mengembang di bibirnya , kuselimuti dia yang kini sudah di bed kesayangan kami , ku kecup keningnya dan wife ku tampak kembali dalam tidurnya

Aku termenung dalam sepi , mencoba kembali mengulang memory yang kualami dari pagi hingga sekarang , open path tapi tidak ada status baru dari kedua wanitaku , apa yang terjadi dengan mereka? Besok? Apakah akan sama dengan hari hari sebelumnya? Atau ?

—————————-
—————————-

23.00 WIB
Rofftop sebuah apartment di jakarta selatan

Perempuan berparas cantik tampak menikmati kopinya sambil memandangi lampu malam gedung tinggi di sekitarnya…

lidya side ……

” aku tahu ini salah , tapi aku tidak bisa menghindarinya , perasaan ini tidak bisa dibohongi , aku sayang kamu kang , walau sekarang aku tahu ada wanita lain selain teteh yang juga mengagumimu , aku bisa apa? Aku tidak bisa membuat akang memilih , aku hanya bisa berencana , ya rencana dan mimpi yang indah yang ingin kuteguk bersama akang , sekarang posisiku kalah di Bandung , ada teteh , defi , dan pasti defi akan selalu menghalangiku bertemu akang di Bandung , ok ! Aku tidak bisa memiliki akang seutuhnya di Bandung , jadi aku akan bawa akang ke Jakarta apapun caranya , dan disini siapapun tidak akan menggangu kita kang , namun akupun tidak bisa memisahkan akang dengan teteh , tapi di sini aku bisa miliki akang lebih lama dari hari hari akang dengan teteh ”

Senyum terkembang dari bibir mungil si gadis , mereguk kopinya dan kembali menikmati pemandangan malam kota Jakarta yang seakan tersenyum untuknya.

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part