. Owalah Part 2 | Kisah Malam

Owalah Part 2

0
338

Owalah Part 2

Di depan gedung ukm

Aku melihat segerombolan mahasiswa yang sedang nongkrong di depan gedung ukm namun mereka sama sekali tidak menghiraukan kehadiranku, lalu aku mencari keberadaan haris dan menemukannya sedang bermain kartu bersama ketiga orang temannya.

“Ris!”
Teriakku.

Haris dan ketiga temannya melihat ke arahku, namun sesaat kemudian ketiga temannya kembali melihat kartu mereka masing – masing, sedangkan haris bangkit berdiri dan berjalan ke arahku.

“Ada apaan dah ja?”

“Kostan gua di jebol sama anak tripunar, laptop gua diambil”

“Hah? Seriusan lu?”

“Iye. Anak – anak tripunar pada nongkrong dimana? Bantuin gua ris, ajak anak – anak 5hc”
Ucapku sambil melihat ke gerombolan mahasiswa yang sedang sibuk bercengkrama di dekat pintu masuk gedung ukm.

“Buset, gila lu ja”
Balasnya

Haris dengan cepat melangkah ke sampingku lalu menarik pundakku untuk berputar arah. Aku mengikuti tarikannya, memutarkan badan sehingga kini posisiku searah dengannya, membelakangi gedung ukm.

“Lu sini dulu dah, biar gua omongin”
Ucap haris.

Haris mulai berjalan ke depan. Aku yang tak mengerti dengan maksud sikapnya hanya diam mengikuti langkahnya. Kami berdua berjalan hingga akhirnya tiba pada sebuah warung yang masih berada di dekat area kampus.

“Duduk dulu gih lu, kayaknya emang harus gua jelasin biar lu ngerti kondisinya”
Ucap haris sambil menunjuk ke sebuah kursi kayu panjang yang berada di samping warung.

Aku berjalan ke arah kursi dan duduk, sementara haris memesan rokok dan minuman pada penjaga warung.

Sesaat kemudian..

“Sekarang gua jelasin ya, biar lu ngerti nih”
Ucap haris sambil berjalan membawa dua gelas es teh lalu meletakannya di samping tempatku duduk.

“Lu ada masalah sama anak tripunar? Lu mau minta tolong sama anak 5hc?”
Tanya haris.

Haris duduk disampingku, sehingga gelas es teh tadi kini berada diantara kami.

“Emang lu pikir lu siape sih ja?”
Tanya haris lagi.

Bingung dengan ucapannya, aku segera melihat ke arah haris yang rupanya juga sedang melihat ke arahku.

“Gua aja ragu ja kalo ada masalah sama anak tripunar, trus minta tolong sama anak 5hc”
Lanjutnya.

“Maksud lu?”

“Gua bukan anggota 5hc ja, anak – anak yang tadi pada nongkrong di depan ukm juga bukan”

Aku mengerenyitkan alis saat mendengar jawaban haris, karena selama ini berfikir bahwa ia dan mahasiswa yang berkumpul di depan gedung ukm adalah anggota 5hc.

“Lah terus ngapain lu tiap hari nongkrong di sono?”
Tanyaku.

“Oke, gini ja….”

Haris menghentikan ucapannya, meminum es teh yang berada diantara kami berdua, juga menyalakan rokok yang dari tadi sudah ia pegang.

“Yang tadi nongkrong di depan ukm itu cuman anak – anak yang kenal sama anak 5hc, berharap mereka bisa diajak gabung atau sekedar di undang ke acaranya 5hc”
Lanjut haris, kemudian menghisap dalam asap dari rokoknya.

“Trus anak 5hc pada dimana?”
Tanyaku.

“Anak 5hc mah pada di dalem ruang ukm, kalo ga ya pada di kontrakan”

“Kontra……”

“Iye, anak 5hc punya kontrakan, anak tripunar juga punya. Di jadiin basecamp sekaligus tempat tinggal buat anggota yang perantau”
Lanjut haris memotong pertanyaanku.

Aku terdiam sejenak, menyadari bahwa sepertinya haris tidak bisa membantuku.

“Lu tau dari mana dah?”
Tanyaku heran mendengar penjalasan haris yang sepertinya tau banyak mengenai kelompok mahasiswa di kampus ini.

Haris malah tersenyum.

“Nah, ini yang sebenernya pengen gua omongin sama lu tadi siang ja.. gua kenal sama satu anak 5hc, senior gua pas sma…. Gua pengen ngajak lu buat ikut masuk 5hc, ntar gua minta kenalan gua buat ngerekomendasiin kita berdua”
Ucap haris menjelaskan maksud obrolannya denganku tadi siang.

Aku terdiam, entah mengapa aku jadi teringat masa – masa kelam ku saat sma dulu.

“Ah, males gua ris kalo soal ribut – ribut mulu isinya”
Ucapku.

“Ga gitu juga ja, kerjaannya mah bukan ribut doang.”

Tiba – tiba menggerakan jari – jari tangannya, memasukan jari jempol diantara jari telunjuk dan jari tengah.

“Kapan lagi coy bisa nikmatin senior haha”
Lanjut haris.

Aku tersenyum, bagaimanapun aku tidak dapat menghindari menariknya ajakan haris perilah ‘menikmati senior’ tersebut.

“Tau dah ris ah”
Balasku.

Jujur, aku mulai merasa tenang karena setidaknya aku masih memiliki seorang teman yang mau mendengarkan masalahku. Aku mengambil gelas es teh yang ada disampingku, sedikit menyeruput cairan manis tersebut lalu meletakannya kembali.

“Ntar kalo emang gua pengen gua kabarin dah”
Ucapku

Haris menyodorkan bungkusan rokoknya kepadaku, aku mengambil sebatang rokok, memasukannya ke dalam mulut lalu membakarnya.

“Trus lu sekarang mau ngapain ja?”
Tanya haris disaat aku masih berusaha membakar rokok.

Rokokku menyala, aku menghisapnya dalam sambil terdiam sejenak untuk memikirkan keputsanku, karena bagaimanapun juga aku membutuhkan laptop untuk mengerjakan tugas – tugas kuliah.

“Kontrakannya anak tripunar dimana?”
Tanyaku tenang.

Haris langsung meruncingkan pandangannya ketika mendengar pertanyaanku.

“Lu mau nyamperin?”
Tanya haris

“Au dah, emang kontrakannya dimana?”

“Di perumahan pohon palem, lu jangan nekat ****** ja”

Perumahan pohon palem, perumahan yang tidak jauh dari kampus.

Dengan cepat aku menaikan tubuhku berdiri dari kursi lalu melihat ke arah haris yang masih menatapku.

“Ini lu yang bayarin kan?”
Tanyaku sambil melirik ke arah gelas es teh.

“Lu mau kemana njng?”
Haris malah balik bertanya.

Entah mengapa aku malah sedikit tersenyum melihat ekpresi wajah haris yang nampak tak setuju dengan keputusanku.

“Yaelah lu kalem aja si ris”
Ucapku.

Aku menepuk pelan pundak haris lalu mulai berjalan pergi meninggalkannya, aku sudah membulatkan niatku untuk mendapatkan kembali laptopku.

“OI JA!”
Suara teriakan haris.

Aku memutarkan leher melihat haris yang rupanya sudah berdiri di depan warung.

“Udah tenang aja si……ohiya kalo besok gua gamasuk, titip absen dulu ye”
Balasku dengan suara sedikit meninggi.

Tanpa menunggu balasannya, aku kembali memutarkan leherku ke depan, lanjut berjalan memasuki area kampus.

____________

Di area perumahan pohon palem.

Aku sempat memutari area perumahan untuk mencari dimana kontrakan tripunar, hingga aku melihat sebuah rumah bertingkat dua yang terlihat ramai karena banyak anak muda yang sedang duduk di teras rumahnya.

Aku yakin bahwa itu adalah kontrakan tripunar.

Aku melewati depan kontrakan tripunar, namun tidak berhenti, terus berjalan hingga tiba di sebuah warung yang tidak jauh dari kontrakan tripunar.

“Bang, filter sebungkus”
Ucapku pada penjaga warung setelah memarkirkan motorku dipinggir jalan.

Transaksi terjadi, sebungkus rokok yang kini sudah berada di tanganku aku imbali dengan selembar uang dua puluh ribuan.

“Numpang duduk bentar ya bang”
Ucapku.

“Ohiya silahkan”
Jawab penjaga warung.

Aku berjalan ke arah kursi plastik di samping warung, duduk, lalu membakar rokok yang sudah ada di mulutku. Beberapa saat, aku mencoba untuk mempersiapkan diri, tak bisa ku pungkiri jantungku mulai berdetak cepat memikirkan kemungkinan apa yang akan terjadi padaku di dalam kontrakan tripunar, namun entah mengapa aku merasa senang dapat merasakan sensasi ini, sensasi yang sudah lama tak aku rasakan semenjak aku lulus sma.

“Heyyy…ngapain disini?”
Sebuah suara yang tiba – tiba memecahkan lamunanku.

Aku melihat ke sumber suara, seorang wanita dengan wajah tak asing sedang berdiri di hadapanku, menggunakan celana jeans panjang dan kaos putih ketat.

“Lu yang tadi siang kan?”
Tanyaku setelah mengingat bahwa dia adalah wanita dikantin tadi siang, wanita yang sebenarnya memulai masalah ini.

“Iya.. lu ngapain sendirian disini?”

“Ehmm…mau ngambil laptop”

“Ngambil laptop? Eh…gua boleh duduk disini kan?”
Ucapnya sambil berjalan kedepan dan menunjuk kursi yang berada disampingku.

Aku hanya menjawab pertanyaannya dengan mengangguk, ia pun dengan santai menurunkan tubuhnya dan duduk disampingku.

“Ohiya kenalin…. Tiara”
Ucapnya sambil tersenyum dan menjulurkan tangan.

“Reza”
Balasku, kami bersalaman.

“Emang mau ngambil laptop dimana sih?”

Posisi duduk kami cukup dekat, aku bahkan dapat mencium parfumnya yang terasa sedap di hidungku.

“Di kontrakan tripunar”

Ekpresi wajahnya seketika berubah saat mendengar jawabanku.

“Hah? Maksudnya?”

“Kamar kostan gua di jebol sama anak tripunar, laptop gua di ambil”

Tiara terdiam sejenak, wajahnya nampak sedang memikirkan sesuatu.

“Duh, maaf ya. Itu pasti gara – gara kejadian di kantin tadi kan?”
Tanya tiara, wajah cantiknya kini menunjukan ekspresi memelas.

“Gapapa.. ini juga udah mau gua ambil lagi kok”

“Lu mau ke kontrakan anak tripunar sendirian?”

Lagi – lagi wajahnya berubah, kini ia terlihat bingung.

Aku hanya mengangguk untuk menjawab pertanyaannya.

“Lu semester berapa sih?”
Lanjut tiara.

“Satu, lu?”

Tiara tak menjawab pertanyaanku, wajahnya semakin terlihat keheranan mendengar jawabanku. Beberapa saat ia hanya menatap mataku, aku bahkan terpaksa memalingkan wajahku karena merasa canggung terlalu lama bertatapan dengannya.

“Tiga”
Jawab tiara singkat.

Aku reflek langsung kembali melihat ke arahnya karena merasa tak enak berperilaku terlalu santai dihadapan seorang senior.

“Eh maaf ka”
Entah mengapa aku meminta maaf.

Namun kak tiara hanya mengangguk lalu sedikit tersenyum.

“Lu kesini naik apa?”
Tanya kak tiara.

“Saya naik motor kak”
Jawabku sopan.

Tiba – tiba kak tiara berdiri lalu mengambil selangkah ke depan.

“Ikutin gua sekarang”
Ucap kak tiara.

Kak tiara lalu berdiri dan berjalan ke depan, menyebrangi jalanan lalu masuk ke sebuah mobil sedan, sementara aku hanya terdiam tak mengerti maksud ucapan kak tiara.

Kaca mobil yang tadi kak tiara masuki perlahan terbuka, wajah kak tiara muncul sedang menatapku, ia menggerakan mulutnya seperti sedang mengucapkan ‘cepet’. Aku reflek mengangguk lalu bangkit dari kursi sambil membuang rokokku ku aspal dan berjalan ke arah motorku.

Kak tiara menyalakan mesin mobilnya lalu berjalan pelan, aku menyalakan mesin motorku dan mengikuti laju mobilnya.

________

Aku terus mengikuti laju mobil kak tiara, perjalan cukup jauh hingga akhirnya kami berhenti di depan rumah mewah.

Kak tiara turun dari mobil lalu berjalan ke arah gerbang, sebentar ia membuka pintu gerbang lalu mendorongnya lebar. Pintu gerbang sepenuhnya terbuka, kak tiara kembali ke dalam mobilnya lalu memarkirkannya di area teras rumah mewah tersebut.

“Motornya masukin aja za”
Ucap kak tiara setelah turun dari mobil dengan nada sedikit kencang kepadaku yang masih berada di atas motor.

Aku dengan segera memajukan motorku lalu memarkirkannya di sebelah mobil kak tiara, sementara kak tiara melangkah ke arah gerbang lalu menutupnya.

“Yuk masuk za”
Ucap kak tiara saat aku baru saja mematikan mesin motor.

Kak tiara langsung berjalan meninggalkanku, dengan terburu – buru aku segera turun dari motor, melepaskan helm dan sedikit berlari untuk mengimbangi kak tiara.

“Sini masuk aja”
Ajak kak tiara saat kami sudah berada didepan pintu rumah.

“Iya kak”

Aku melangkah masuk ke dalam rumah bersama kak tiara.

Di dalam rumah, aku sempat melihat ke sekitar, ruangannya sangat besar, namun anehnya sama sekali tidak ada barang apapun di ruangan yang biasanya menjadi ruang tamu ini.

“Hmmm…. Di kamar aja deh yuk”
Ucap kak tiara saat aku masih sibuk melihat sekitar ruangan.

Entah mengapa aku seketika menelan ludah saat mendengar ajakannya masuk ke kamar. Matakku bergerak sendiri turun ke bawah menuju area pantat kak tiara yang masih tertutupi celana jeans ketat.

Dengan fikiran campur aduk, akhirnya kami tiba di depan pintu kamar.

“Yuk”
Ucap kak tiara sambil membuka pintu.

Kamar yang sangat mewah. Master bed, tv lcd yang tergantung di tembok, keramik yang terasa dingin akibat ac yang sudah menyala.

“Duduk dulu za”
Ucap kak tiara sambil melihat ke arah kasur.

Bagai kerbau dicucuk hidungnya, aku menuruti suruhan kak tiara, duduk di pinggiran kasur.

Kak tiara berjalan menjauhiku, menuju sebuah lemari besar yang berada di pojok ruanga lalu membuka pintu lemari lalu terlihat meraih sesuatu. Sementara aku hanya terdiam sambil mencuri pandang menikmati pemandangan indah bentuk tubuhnya dari belakang.

Kak tiara tiba – tiba berbalik, aku reflek membuang pandanganku, ia lalu berjalan mendekat dan duduk disampingku.

“Nah, gini za.. tadi siang kan lu udah bantuin gua pas berantem sama andre. Sekarang biar gua yang bantuin lu”
Ucap kak tiara sambil meletakan sebuah tas laptop yang tadi ia ambil dari dalam lemari di atas pahanya.

“Maksudnya kak?”

Sebenarnya aku merasa canggung karena kak tiara duduk terlalu dekat, aku bahkan dapat merasakan area pinggul kami saling bersentuhan.

“Laptop lu kan diambil sama anak tripunar.. nah ini gua punya laptop ga di pake..lu pake ini aja dulu sampe laptop lu balik”
Jelas kak tiara.

“Gausah kak, ntar biar saya ambil aja laptop saya”

“Za..lu tau anak tripunar itu gimana kan?”
Ucap kak tiara, nadanya berubah menjadi serius.

“Iya tau kak”

“Udah lu pake dulu aja laptop ini. Nanti biar gua yang coba buat mintain laptop lu”
Bujuknya

Aku mengangguk dan sedikit tersenyum untuk menunjukan rasa terimakasihku pada kak tiara.

“Kakak anak tripunar?”
Tanyaku.

“Jangan manggil pake kakak gitu kek za, kayak apaan aja”
Ucap kak tiara malah memprotes kesopananku.

“Oh oke”

“Eh tapi gapapa deh gitu aja”
Ucapnya plin – plan.

Tiba – tiba kak tiara berdiri.

“Nih pegang laptopnya”
Ucap kak tiara sambil meletakan laptop di pahaku.

Kak tiara lalu berjalan ke arah pintu sambil meliriku.

“Lu mau minum apa? Biar kakak bikinin.”
Tanya kak tiara sambil tersenyum manis ke arahku.

Entah mengapa aku ikut tersenyum saat mendengar kak tiara juga menggunakan panggilan ‘kakak’.

“Apaan aja deh kak”
Jawabku.

“Okay…wait ya zaa”
Balas kak tiara sambil berjalan keluar dari kamar.

Sendirian dikamar, aku menggunakan kesempatan ini untuk sekedar berjalan melihat ke sekitar ruangan. Kamar kak tiara sangat luas, bahkan terdapat kamar mandi pribadi dengan fasilitas bathub dan shower di dalamnya..

“Lagi ngapain za?”
Suara kak tiara tiba – tiba terdengar.

Aku melihat ke sumber suara, ternyata kak tiara sudah berdiri di depan pintu sambil mebawa gelas dan botol minuman bersoda di tangannya.

“Liat – liat kak”
Jawabku singkat.

Aku membelokan badan lalu berjalan mendekatinya.

“Maaf yah za, rumahnya masih kosong jadi belum ada apa – apa”
Ucap kak tiara sambil meletakan gelas di atas kasur lalu duduk.

“Gapapa kak…hmm.. orang tuanya mana kak?”
Tanyaku sambil ikut duduk diatas kasur.

“Orang tua kakak tinggal di daerah barat. Pas semester 2 kemarin kakak di beliin rumah ini sama papah, dari setiap bulan harus bayar kostan mending sekalian beli rumah itung – itung investasi katanya”

“Oh”
Jawabku singkat.

Kak tiara tak membalas, ia kemudian meraih botol minuman yang berada di kasur dan membukanya. Akhirnya aku dan kak tiara mengobrol panjang di dalam kamarnya ini, bercerita tentang kehidupan kami masing – masing. Aku sedikit menceritakan mengenai masa – masa kelamku selama sma, membuat kak tiara merasa tak heran melihatku berani melawan andre di kantin tadi siang, juga berani untuk ingin datang ke kontrakan tripunar sendirian..

“Eh za, lu jangan bilang siapa – siapa kalo kakak tinggal disini”
Ucap kak tiara melanjutkan obrolan..

“Iya kak”

Kak tiara terdiam, aku juga terdiam. Berduaan di dalam kamar tanpa ada orang lain di dalam rumah, ingin sekali aku menyerang tubuh mulus kak tiara saat ini juga, namun dengan cepat aku turun dari kasur.

“Kak…saya pulang dulu ya”
Ucapku.

“Eh…bentar zaa”
Balas kak tiara sambil ikut berdiri.

Kak tiara sejenak tampak berfikir.

“Hmmmm….kakak minta nomor wa boleh?”
Tanya kak tiara.

Aku dapat melihat kak tiara menyembunyikan rasa malu pada ucapannya.

“Boleh lah kak”
Jawabku santai.

Aku pun memberikan nomor wa kepada kak tiara, lalu pamit pulang, kak tiara mengantarkanku ke depan gerbang, tak lupa dengan membawa laptopnya.

_______

Di kamar kostan, sekitar jam 8 malam.

Selesai membereskan kamar kostanku, aku segera mandi. Setibanya kembali di dalam kamar, aku iseng membuka laptop kak tiara, laptopnya bahkan jauh lebih canggih dibanding laptopku.

“Orang kaya”
Ucapku dalam hati sambil menekan tombol power.

Aku melihat ada sebuah folder dengan nama ‘foto’ di desktopnya, penasaran aku langsung mengklik folder tersebut. Munculah banyak file file foto kak tiara, bahkan beberapa foto menunjukan gambar dimana kak tiara sedang menggunakan pakaian – pakaian yang minim dan super ketat.

“Tau gini mending gua sikat dah tadi”
Ucapku sambil menikmati pemandangan indah di layar laptop kak tiara.

Bersambung

Daftar Part