. Owalah Part 1 | Kisah Malam

Owalah Part 1

0
388

Owalah Part 1

“Ra, kemaren kemana aja si?!”
Suara pria yang ku dengar berasal dari arah kananku.

Aku sejenak menghentikan aktifitas makanku dan menggerakan wajah ke kanan untuk melihat ke sumber suara. Seorang pria dengan tinggi sekitar 180cm sedang berdiri di sebelah kananku.

“Kemaren tuh aku ketiduran ndre”
Suara seorang wanita dari sisi kiriku.

Tanpa memalingkan wajah. Aku hanya menggerakan bola mataku sedikit ke kiri. Melihat ke arah seorang wanita yang sejak dari tadi sedang bermain hp bersebrangan denganku.

“Gausah boong, nata udah ngomong ke gua”
Ucap pria itu lagi.

Pria itu berjalan ke depan melewatiku, mendekati sang wanita, wajah sang wanita seketika terlihat panik.

“Ih apaan sih ndre. Aku ga boong”
Ucap sang wanita masih mencoba memberikan penjelasan.

Sang pria tampak tak mempedulikan ucapan wanita itu, dengan cepat ia menggerakan tangan dan meraih lengan sang wanita.

“Ah boong mulu lu anjing, udah sini lu buru!”
Ucap pria itu dengan nada membentak.

Pria itu dengan kasar menarik lengan sang wanita ke atas, hingga ia terpaksa berdiri akibat tarikan di lengannya.

“Ndre pliss ndre.. aku ga…”

“Ah bacot!”

Tanpa memberikan kesempatan pada sang wanita untuk dapat menyelesaikan ucapannya, sang pria kembali membentak sambil menarik lengan sang wanita, hingga wanita itu terpaksa mulai bergerak keluar dari area meja makan.

“Ndree pliss!!”
Iba sang wanita saat pasrah mengikuti tarikan pria itu.

Namun pria itu tak peduli dan terus menarik lengan sang wanita, memaksanya berjalan.

Mereka berdua jalan ke arahku.

Ketika mereka hendak melewatiku, dengan cepat aku berdiri lalu mengambil selangkah ke kanan, hingga pria itu kini berada tepat di hadapanku, sementara sang wanita berada di sisi belakangnya. Aku harus sedikit menaikan pandanganku ke atas untuk melihat wajah pria itu, karena postur tubuhnya beberapa centi lebih tinggi dari ku.

Mata kami saling bertatapan, aku dapat melihat ekpresi kaget saat ia melihatku yang tiba – tiba berdiri menghalanginya.

“Sorry bro, jangan kasar – kasar lah sama cewek”
Ucapku tenang sambil terus menatapnya.

Matanya sedikit membesar saat mendengar ucapanku, aku baru saja menarik pelatuk emosi di dalam dirinya.

“Buset dah… Lu siape?!!!”
Bentaknya percis di hadapanku, sambil mendekatkan wajahnya dengan wajahku.

Bahkan aku dapat mencium bau nafasnya yang lekat dengan aroma asap rokok. Merasa risih karena wajah kami yang sangat berdekatan. Aku menggerakan wajahku ke kiri, memandang ke area pedagang kantin yang rupanya sedang menyaksikan ketegangan yang terjadi antara kami berdua.

“Diluar aja kalo mau”
Ucapku tenang.

“BACOT!”
Balasnya dengan berteriak.

Mendengar teriakannya, aku reflek melihat ke kanan. Rupanya ia telah melepas genggaman tangannya pada lengan sang wanita. Tangannya lalu bergerak melayang ke arahku, namun beberapa saat kemudian gerakan tangannya nampak tertahan.

“Ndree..jangan gituu..”
Ucap sang wanita sambil menahan tangan kanan sang pria dengan cara memeluk lengannya.

“Pliss ndre, ini aku mau ikutin kamu kok”
Lanjut sang wanita mencoba membujuk.

Pria itu sejenak terdiam.

Tiba – tiba aku merasakan dorongan kuat pada pundak kananku sehingga aku harus mengambil satu langkah ke kiri, menyebabkan kursi yang aku duduki saat aku makan tadi terseret ke samping.

“Minggir lu bangsat”
Ucapnya.

Rupanya tangan kirinya lah yang mendorong pundakku sehingga kini aku tak lagi menghalangi jalannya. Mata kami masih saling bertatapan, namun beberapa saat kemudian ia mulai berjalan ke depan.

“Ati – ati lu kalo ketemu gua lagi”
Ancamnya sambil terus berjalan melewatiku.

Beberapa saat kami masih saling bertatapan, hingga akhirnya aku melepaskan pandanganku. Namun pandanganku kembali terkunci saat bertemu dengan tatapan sang wanita yang rupanya juga terus melihat ke arahku.

Sejenak aku tenggelam dalam tatapannya.

Sesaat kemudian, bibir tipisnya bergerak melengkung ke atas menunjukan senyuman yang terpampang indah pada wajah orientalnya. Belum sempat aku membalas senyumannya, ia dengan cepat memalingkan wajahn melihat ke depan sembari berjalan meninggalkan area kantin.

______

Setelah selesai melahap makananku, aku bergegas pergi meninggalkan area kantin sambil menyalakan sebatang rokok di dalam mulutku. Baru saja aku keluar dari area kantin, tiba – tiba langkahku terhenti karena merasakan sebuah tepukan di pundaku..

“Woii….gilaa lu ja, ga ada takut – takutnya lu jadi manusia”
Ucap seorang pria yang kini berada di sampingku.

Haris, pria dengan wajah pas – pasan yang merupakan teman seangkatanku.

“Anjing lu ris, gua kirain siapa”
Balasku sambil mengambil satu langkah ke depan sehingga tangan haris terlepas dari pundakku.

“Lu kaga tau emang tadi lu hampir ribut sama siapa?”
Balasnya.

“Emang siapa dah?”
Tanyaku.

Aku mulai berjalan meninggalkan haris namun pandanganku masih melihat ke belakang menunggu jawaban.

“Itu abang – abangannya tripunar bego”
Jawabnya sambil sedikit berlari, mengimbangi langkahku.

“Oh”
Jawabku singkat.

“Buset, lu kaga takut emang?”
Tanya haris, kini ia sudah berada percis di sampingku.

“Ya mau gimana lagi njir, mana gua tau dia siapa”
Jawabku sambil terus berjalan.

Haris memanjangkan tangan kirinya merangkul leherku, dengan pelan namun kuat, ia menarik leherku mendekatinya.

“Mangkanya lu nongkrong lah ja, biar kalo ada apa – apa, lu dibantuin sama senior”
Bisiknya mencoba memberikan saran.

Setelah mendengar ucapannya. Aku dengan cepat menggerakan lenganku, mendorong tubuh haris menjauh.

“Elah ris, kalo masih manusia mah mau gimana juga gua lawan”
Ucapku sambil sedikit tersenyum sinis ke arah haris.

Haris sebentar menatapku, entah tatapan kaget, takut, ataupun kesal. Ia melemparkan rokoknya ke bawah lalu menginjaknya.

“Serah lu dah ja, saran gua mending ati – ati dah lu”
Balas haris.

Haris kemudian membelokan langkahnya ke kanan. Rupanya kami kini berada tepat di depan gedung ukm, tempat dimana biasanya anak – anak 5hc berkumpul.

Haris terus melangkah meninggalkanku hingga akhirnya ia masuk ke dalam gedung ukm. Sementara aku melanjutkan perjalanku menuju gedung kuliahku.

______

Aku baru saja tiba di depan ruangan kelasku, rupanya dosen sudah berada di dalam ruangan, dengan cepat aku segera masuk ke dalam.

Di dalam kelas, aku melihat semua kursi sudah di tempati. Hanya tersisa satu kursi kosong, aku segera melangkah menuju kursi tersebut. Namun sialnya, rupanya sudah terdapat sebuah tas di kursi tersebut, menandakan bahwa kursi tersebut sudah ada yang menempati.

Aku kembali melihat ke sekitar ruangan, mencari sekiranya masih ada kursi yang kosong, namun tiba – tiba…

“Eh maaf… Duduk aja, ini tasku kok”
Suara wanita.

Aku segera melihat ke sumber suara.

Seorang mahasiswi sedang tersenyum ke arahku sambil menarik tasnya yang ia letakan di atas kursi yang berada di hadapanku. Aku meletakan tasku di meja lalu menurunkan tubuhku terduduk di kursi, tepat disamping wanita itu.

Aku melihat ke arahnya, lalu sedikit tersenyum.

“Makasih ya”
Ucapku.

“Iya”
Balasnya sambil memeluk tasnya dan tetap tersenyum.

Aku menatapnya sesaat, lalu memalingkan wajahku untuk melihat ke arah dosen. Namun tiba – tiba pandanganku tertahan saat ia kembali mengucapkan sesuatu.

“Intan”
Ucapnya.

“Reza”
Balasku reflek setelah mendengar bahwa ia baru saja menyebutkan namanya.

Aku kembali melihat ke arahnya, mata kami saling bertemu. Setelah beberapa saat, ia memalingkan pandangannya melihat ke arah dosen. Sejenak aku melihat wajahnya dari samping, aku bahkan sempat menikmati pemandangan kulit putih lehernya diatas kemeja yang sedang ia kenakan.

“Penanggung jawab kelasnya siapa?”
Sebuah suara di kiriku.

Kaget, aku segera melihat ke sumber suara. Ternyata dosen sudah berdiri di depan ruangan.

“Saya pak”
Jawab seorang mahasiswi, hingga akhirnya kegiatan perkuliahan pun di mulai.

_________

“Oke.. sampai jumpa di pertemuan selanjutnya”
Ucap dosen menandakan bahwa kelas sudah berakhir.

Sontak, suasana menjadi bising di penuhi aktifitas para mahasiswa merapihkan perlengkapan kuliahnya, begitu juga denganku. Setelah selesai, aku segera berdiri sambil mengaitkan tas pada lenganku, dan saat hendak ingin berjalan, aku melihat intan yang masih saja sibuk dengan hapenya.

“Masih nyatet?”
Tanyaku berbasa – basi sambil melangkah hingga kini posisiku sudah berada di depan meja.

“Eh engga kok, cuman bales chat.”
Jawab intan sambil menaikan pandangannya melihatku

Sambil tersenyum, ia memasukan hapenya ke dalam kantong kemejanya.

“Oh..kirain”
Balasku juga ikut tersenyum.

Intan berdiri lalu mengangkat tasnya dari atas meja.

“Yuk”
Ucap intan sambil melangkah ke sampingku.

“Eh….iya”
Balasku yang sedikit kikuk karena merasa aneh mendengar ucapannya, entah mengajak apa.

Aku berjalan bersama intan keluar dari kelas, hingga kini kami sudah berada di area lorong gedung.

“Kamu mau langsung pulang ja?”
Tanya intan membuka omongan.

“Iya”
Jawabku singkat

“Ke rumah?”
Tanya intan lagi.

“Engga, ke konstan”
Jawabku lagi.

“Oh”
Balas intan singkat.

Beberapa saat kami kembali terdiam sambil terus melangkah menuju ke arah pintu gedung. Hingga akhirnya aku memberanikan diri untuk bertanya..

“Hmm…lu?”
Tanyaku singkat, bingung harus menggunakan kata ‘lu’ atau ‘kamu’.

“Engga, mau ke gedung ukm dulu”
Balas intan.

Aku kaget mendengar jawabannya.

Reflek aku melihat ke arahnya, intan yang sadar dengan gerakanku juga ikut melihat ke arahku.

“5hc?”
Tanyaku.

Aku dapat melihat raut keraguan pada wajah intan, setelah beberapa saat ,akhirnya ia menjawab…

“Ehmm..iya”
Jawabnya pelan.

“Ngapain?”
Tanyaku kebingungan.

Aku merasa heran, mengapa mahasiswi baru secantik intan mau berurusan dengan kelompok mahasiswa yang di kenal secara negatif itu.

“Kakak kelas smaku pada main di sana semua…”
Jawab intan.

Entah mengapa aku merasa kesal mendengar jawabannya..

“Yaelah, kayak ga ada……..”

“Udah ya ja, aku duluan”
Ucap intan memotong omonganku.

Intan segera mempercepat langkahnya meninggalkanku. Aku justru berhenti dan sejenak melihat kepergiaannya yang melangkah menuju ke arah gedung ukm, meninggalkanku.

“Apa – apaan si”
Ucapku mengeluh sambil menggelengkan kepala menyadari besarnya daya tarik 5hc bagi mahasiswa baru.

Dengan berat hati, aku mulai melangkah mejauhi gedung perkuliahan menuju area parkiran, menaiki motorku lalu pergi meninggalkan area kampus.

________

Aku baru saja tiba di kostanku.

Memarkirkan motorku di area kecil yang sudah di sediakan, lalu menaiki tangga karena kamar kostanku berada di lantai dua. Saat aku sudah berada di depan kamar kostan, aku melihat pintu kamarku terbuka.

Panik, aku segera masuk ke dalam kamar.

Seluruh isi kamarku berantakan, lemariku terbuka, bahkan aku tak dapat menemukan laptopku yang tadi pagi ku sembunyikan di atas lemari.

“Bangsat”
Ucapku dalam hati tak terima dengan ke adaan kamarku.

Aku dengan cepat melangkah keluar kamar, lalu mengentuk pintu kamar yang berada di samping kamarku. Tiba- tiba aku mendengar sebuah suara dari dalam kamar.

“Ehmmm…aahh itu ada yang ngetok yangg”
Suara wanita.

Tak berapa lama pintu pun terbuka, munculah seorang pria telanjang dada yang hanya menungeluarkan setengah badannya dari selipan pintu.

“Sorry bang, tadi ada ngeliat siapa yang masuk ke kamar gua ga?”
Tanyaku.

Namun ia malah terdiam dan tampak seperti memperhatikanku,

setelah beberapa saat.

“Anak tripunar, gua saranin kalo masih maba gausah nyari masalah dah tong”
Jawabnya.

(Maba: mahasiswa baru)

Dengan cepat ia kembali memasukan badannya ke dalam ruangan lalu menutup pintu. Jujur aku merasa sangat kesal mendengar jawabannya yang malah menceramahiku.

“Ngentot!!”
Ucapku sambil mengingat kejadian di kantin tadi.

Aku dengan segera mengeluarkan hapeku dari kantong celana, lalu mencari sebuah nama di daftar kontak watsapku.

‘Haris’

Aku menekan layar untuk meneleponnya. Hingga beberapa saat nada berdering mulai terdengar.

“Halo? Ada apaan ja?”
Tanya haris membuka omongan.

“Lu dimana?”
Ucapku balik bertanya

“Ukm, kenapa emang?”
Tanya haris lagi.

“Gua otw”
Jawabku tanpa menghiraukan pertanyaannya.

Aku langsung mematikan hubungan telepon, lalu melangkah menuju ke arah tangga….

Bersambung

Daftar Part

Cerita Terpopuler