. Nafsu Citra Part 20 | Kisah Malam

Nafsu Citra Part 20

0
237

Nafsu Citra Part 20

Lubang Milik Bersama

Tak henti-hentinya Citra tersenyum melihat selembar kertas yang ada di tangannya. Kertas yang menampilkan gambar hitam putih, bergambar bulatan-bulatan kecil dan berisi angk-angka.

“Tak berasa… Usiamu sudah hampir 4 bulan nak… ” kata Citra sambil terus menatap lembut kearah photo tersebut, sesekali, Citra mengecup kertas tersebut sambil mengusap perutnya yang semakin membesar.

“Ck ck ck ck… Citra Agustinaaaa. Jam berapa ini? Kok kamu belum juga pake baju sih…?” Tanya marwan ketika melihat istrinya masih bermalas-malasan setelah ia mandi pagi. “Udah siang loh… Apa kamu nggak masuk kerja..?”
“Hihihi… Ya masuk lah mas….”
“Lha terus…? Kok kamu belum pake baju,..?”
“Hihihi… Ntar aja deh mas… Aku masih pengen telanjang-telanjangan dulu.. Lagi males pake baju mas…”
“Heeeh… Jangan aneh-aneh ah… Ntar kamu malah masuk angin loh…”

Walau marwan sudah berusaha meminta Citra untuk segera berpakaian, namun tetap saja, Citra masih tidur-tiduran saja di tempat tidur sambil terus mengamati lembar kertas ditangannya.
“Ngapain kamu ketawa-ketawa gitu dek…?”
“Hihihi… Anak kita ganteng ya mas…”
“Ganteng? Emang kamu tau anak kita cowo apa cewe…?”
“Hihihihi… Gak tau… Tapi firasat aku sih anak kita cowo mas…”
“Apa aja deh dek… Yang penting anak kita sehat….”
“Hiya mas..”

“Udah-udah… Ayo buruan pake baju… ” Pinta Marwan sambil melempar handuk basahnya kearah tubuh telanjang Citra.
“Kalo aku masih nggak mau …?” Tantang Citra.
“Hmmmmm…… Ngelunjak…. Aku kontolin lagi loh….”
“Yuk mas… Haaayuuuuukkkk….” Balas Citra girang, “Kali ini nusukin kontolnya yang dalem ya mas…. Biar anak kita kenalan ama bapaknya….Yuk mas… ” Tambahnya lagi sambil buru-buru melebarkan pahanya.
“Haaa…??? Beneran kamu masih mau dek….? Khan kita barusan baru aja ngentot…”
“Iya mas… Yuk…Tusuk lagi… Mumpung aku masih ada cukup waktu sebelum berangkat kantor.
“Waduh waduh….Aku becanda dek.. Becanda… Bisa rontok nih lutut mas kamu mau diterusin lagi… Hehehe…”
“Yaaah… Masss…. Ayooo…Masa cuman segitu aja sih mas..? Ayo ah… Jangan becanda aja… Ayo mas… Sodok memek aku lagi…
“Beneran nih kamu mau lagi dek…?”
“Iya mas… Ayooo… Sini…. ” Kata Citra yang sudah mulai mengobel klitorisnya sendiri sambil sesekali mencolok-colok liang vaginanya sendiri, “Aku udah pengen lagi mas…”
“Serius…? Kamu nggak capek…? Khan tadi kita baru saja ngentot dek….?”
“Yaah Maaas….. Kaya nggak pernah tahu nafsu wanita hamil aja….” Kata Citra mulai sewot.
“Emangnya kenapa ama nafsumu…?”
“Nafsu wanita hamil itu jauh lebih besar mas…. Kerjaannya ya kalo ga ngentotin cowo, ya dientotin mulu…”
“Tapi kalo cowoknya udah kecapekan gimana dek..? Beneran deh…. Mas udah capek….”

“Ya aku bakal cari kontol-kontol lelaki lain buat ngentotin memek istrimu ini mas…” Ucap Citra dalam hati, sambil menarik nafas dalam-dalam menahan emosinya.” Aku bakal muasin nafsu memek aku dengan atau tanpamu mas….”

“Huuuu… Kontolmu masih aja gabuk mas… Nggak pernah ngertiin kebutuhan istrimu…. Obatin mas… Obatin… Sampe kapan kamu mau bikin aku tersiksa seperti ini…?” Omel Citra,
“Hadeeee…..Mulai deh… Mulai deeeh….”

“Udah lah… Aku mau berangkat kerja aja deh…” Ucap Citra tak ingin dikecewakan lagi. Sambil beranjak dari tempat tidurnya Citra lalu segera berpakaian.
“Iya deeeeh…. Mas ngaku salaaaah…. Tapi kamu jangan ngambek gini dong deeek….”
“Habisan…. Udah lama mas aku nggak pernah dapet enak dari kamu…. Dikit-dikit kontolmu nyemprot… Dikit-dikit kontolmu keluar… Dikit-dikit kontolmu lemes…. Capek aku mas kamu tinggal kentang terus seperti ini….”
“Iya istriku saayaaaang…. Mas bakal berusaha ngobatin penyakit mas ini…” Rayu Marwan, “Tapi kamu jangan ngambek gitu dong aahh…. Inget nggak kata dokter kemaren…. Kalo kamu ngambek, mood dedenya jadi ikut-ikutan jelek….”

Citra tak menjawab, ia hanya memonyongkan mulutnya sambil terus berpakaian.
“Dek…. Senyum dong…. ” Sela Marwan, “Eh dek… Mas mau ngomong sebentaar…”.
“Ngomong aja mas…” Jawab Citra yang sedang sibuk memoles wajahnya dengan bedak tipis.

“Gini dek… Proyek mas di kota tembus lagi loooh…” Ucap Marwan mencoba menyegarkan suasana hati Citra. “Hebat nggak….? Hehehe…”
“Trus…?”
“Jadi… Mas sepertinya bakal sering ninggalin kamu lagi nih…”
“Ooohhh….” Jawab Citra cuek.
“Daaaan…. Ini nih… Mas ada kejutan buat kamu….”
“Hmmmm….?” Jawab Citra tanpa menggubris suaminya, ia masih terus sibuk mengenakan makeup.

BLUK… BLUK… BLUK….

Beberapa gepok uang kertas berwarna biru, Marwan lemparkan ke meja rias Citra. Membuat wanita cantik itu langsung menatap kearah marwan dengan wajah sumringah
“Ini semua buat aku mas….?” Tanya Citra sambil tersenyum lebar, “Iya…. Dan ini masih ada lagi …”
“Wuidiiiihhh…. Banyak banget mas…. Makasih yaaa…. MUUAAAHH….” Kecup Citra sambil buru-buru bangkit dan bergelayutan manja dileher suaminya. “Tapi Maass… Kalo kamu pergi lama, yang jagain istri cantikmu ini siapa…..?”

“Naah… Makanya jangan keburu ngambek mulu….Ini yang mau aku omongin ama kamu Citrakuuu….”
“Hihihii…habisan aku sebel ama kamu mas….”
“Iya-iya… Maafin mas ya….
“Trus siapa yang bakal jagain aku mas…?”
“Hehehe…. Kamu pasti udah tahu kok dek… Mas bawain langsung dari kampung… Dia masih saudara kita dek…”
“Saudara…?”
“Iya… saudara…. Wong dulu kamu akrab banget ama ini orang…”
“Siapa ya….?”

“Kliiisss…” Panggil Marwan lirih ke arah pintu kamarnya, “MUKLISSS…”

“Iya mas….” Suara seorang pria, tiba-tiba terdengar dari balik pintu kamar tidur Citra. Tak lama, muncul sesosok lelaki dengan perawakan gempal dengan rambut botak plontos.

“Kamu masih ingat Muklis khan dek….?” Tanya Marwan kepada istrinya.
“Muklis…?” Jawab Citra seolah tak percaya.
“Hai mbaakku yang cantik jelitaaaa… ” Sapa Muklis dari balik tembok sambil cengar cengir.

Gimana nggak ingat, Muklis adalah saudara Marwan. Saudara bontot suaminya yang paling mesum.

“Looohh….? Kamu dateng mapan Klis…?” Tanya Citra heran.
“Dateng tadi malaem mbak…” Jawab adik iparnya singkat.
“Loh… Tapi tadi kok mbak nggak ngeliat kamu…?”
“Iya mbak… Tadi pas mbak mandi, aku ke pasar beli bahan makanan dulu…”

“Naaah… Dek…. Jadi mulai sekarang hingga seterusnya, Muklis yang bakal ngejagain kamu dek. Dia yang bakal ngegantiin posisi mas selama mas pergi….”
“Oohhh gitu ya Mas…. Jadi mulai sekarang aku anggep Muklis ini sama seperti kamu ya…. ? Jadi suami aku gitu….? Hihihi….” Tanya Citra sambil becanda.
“Ya nggak gitu juga kali deeek….Huuuu….” Jawab Marwan sewot.

“Hehehehe….. Mbak masih lucu seperti dulu yaa… Nggak ada yang berubah….” Kata Muklis tiba-tiba ,” Yaudah deh…. aku permisi dulu ya mbak… Mau berbenah-benah dulu…”

“Eh mas… Jadi sejak malam, adikmu itu udah ada dirumah…?”
“Iya… emang kenapa dek…? Khan aku sendiri yang njemput dia dari terminal….”
“Jadi… Jadi dia tahu dong apa yang tadi pagi kita lakuin…?”
“Hehehe… Iya kali…”
“Waduh…”
“Kenapa dek…?”
“Ya malu laaaah Masss…”
“Ngapain malu dek…? Khan Muklis adek aku sendiri…. Lagian dulu juga kita sempet tinggal bareng ama dia satu rumah….”
“Ntar kalo dia ngintip gimana…?”
“Hahahaha.. Biarin ajalah dek…. Toh dia udah gedhe ini…”
“Haaahh…. Kamu kok kamu ketularan mesum gini sih mas….?”
“Lah trus mau gimana lagi coba….?”
“Ntar kalo dia kepingin ngentotin aku gimana….?”

Mendengar pemikiran aneh istrinya Marwan tiba-tiba tertawa lebar, “Hahahaha…. Lucu banget kamu…? Yaudah…. Kasih aja sekali-sekali dek…. Hahahaha…”
“Ihhhh…. Bener ya…. Awas aja kalo ternyata aku khilaf trus minta adek kamu buat muasin nafsu aku…”
“Hahaha… Kamu lucu banget dek….”
“Biarin… Ntar aku minta adek kamu buat ngentotin aku…. Jangan sampe kamu cemburu mas….”
“Iyeeee…. Nggak apa-apa deeeh….” Balas Marwan sambil terus meladeni candaan mesum istrinya, “Itung-itung Muklis dapet ilmu dari kamu ya dek…. Hahahaha….”

TOK TOK TOK
“Permisi….” Tiba-tiba terdengar suara dari pintu depan, “Mbak Citraaaa….? Permisi….?”

“Eh… Siapa ya…?? ” Tanya Muklis yang sayup-sayup terdengar juga di depan sana.
“Saya Seto… Tetangga mbak Citra… Mbak Citranya udah siap belom ya….?” Tanya Seto.
“Eemmm… Mbak Citra masih ganti baju mas.. Tunggu sebentar ya…”

Mendengar suara lelaki idamannya, Citra buru-buru menyelesaikan berpakaiannya dan segera mempersiapkan diri.

“Dede bayi sayang… Yuk kita berangkat kerja yuk…. Tuh salah satu ayahmu udah nyusul… Mau nganter ibumu yang cantik nan seksi ini…. Hihihi.. ” Kata Citra sambil mengusap-usap perut buncitnya.

“Ehh.. Deeek….” Panggil marwan tiba-tiba sesaat sebelum Citra keluar kamar.
“Eh iya Mas….. Ada apa….?”
“Hmmm….. Mulai sekarang, mendingan kamu dianter Muklis deh….”
“Loooh… Emang kenapa Mas…?”
“Ya nggak apa-apa… Kalo dipikir-pikir…. Kasian juga Seto tiap hari mboncengin kamu… Lama-lama nggak enak ah Dek……”
“Yaaaah Mas… Khan dia uda nyamperin …. Masa harus aku tolak…?”

Marwan tak menjawab, ia hanya tersenyum.

“Kenapa ini…?” Tanya Citra dalam hati, “Apakah Mas Marwan sudah tahu perselingkuhanku dengan Seto…?” Tanyanya lagi. “Wah… Bisa parah nih kalo Mas Marwan sampai tahu hubungan gelapku ini… Bisa-bisa, aku nggak bakalan dapet sodokan-sodokan maut dari kontol Seto lagi deh…”

“Nggak apa-apa ya Dek…? Kamu nggak berangkat ama Seto…”
“Trus…? Aku berangkat ke kantor naek apaan dong Mas…?”
“Didepan khan ada motor aku Dek…”
“Trus…?” Tanya Citra mulai ketus, “Aku harus naik motor sendiri…? Gitu…?”
“Hahaha….Ya enggak, bukan begitu sayangnya akuuuu…. Mulai sekarang… Mas sih maunya kamu dianter Muklis…..”
“Dianter Muklis…?”

Dari dalam rumah, Marwan tampak sedang bercakap-cakap dengan Seto. Marwan berusaha meyakinkan Seto supaya ia tak perlu lagi mengantar Citra berangkat kerja. Dan sekilas, Citra dapat melihat kekecewaan dari raut wajah selingkuhannya. Dan tak lama kemudian, Seto langsung berbalik arah dan kembali ke halaman rumahnya.

Lalu ia pun pergi berangkat kantor, sendirian.

“Udah dek… Mas udah bilang ke Seto…” Kata Marwan.
“Ohhh….” Jawab Citra sekenanya.
“Looohh… Kok mukamu jadi sedih gitu siiihh….?” Tanya Marwan sambil menggenggam tangan Citra.
“Eh… Hmmmm enggak kok Mas…. Yaudah deh Mas…. Muklis udah siap nganterinnya belom ya…?”
“Bentar… Aku panggil dulu…” Kata Marwan sambil mengusap tangan istrinya, “MUKLIIIISSS…..”
“Iya Maaas … Bentaraaannn… Ini aku lagi siap-siap…. ” Jawab Muklis dari arah belakang rumah, ” Naahh… Ini helmnya mbak…. Kita berangkat sekarang yuk….”

Hari ini Citra berangkat ke kantor dengan mengenakan dress pendek berwarna hijau polos dengan bahan sendal bersol tipis berwarna kuning. Karena ia sudah terbiasa duduk ngangkang, ketika bersama Muklis pun ia masih sengaja duduk menghadap depan. Sehingga, mau tak mau Citra harus menaikkan bawahan dressnya guna bisa naek dan duduk di jok motor itu.

“Udah siap Mbak…?” Tanya Muklis dengan nada perhatian, “Pegangan ya…”
“Udah Klis…. Ayo kita jalan…”

Semula Citra benar-benar merasa risih untuk menerima bantuan Muklis, karena ia masih teringat akan kelakuan-kelakuan super mesum adik iparnya itu. Kelakuan yang sering membuatnya salah tingkah dibuatnya. Kelakuan tak tahu malu yang sering Citra alami setiap kali ia berduaan dengan adik iparnya.

Citra khawatir jika sepanjang perjalanan ini Muklis berlaku kurang ajar.

Namun setelah hampir setengah perjalanan, apa yang Citra takutkan ternyata tidak terjadi. Malahan yang ada, Muklis seringkali memperlakukan Citra dengan baik dan sopan. Walau masih saja bercanda-bercanda mesum, namun Muklis yang ini benar-benar berbeda dengan Muklis yang Citra kenal dulu.

“Mbak laper nggak….? Kalo mbak laper… Kita mampir warung dulu gimana…?”
“Engak Klis… Makasih…. Mbak nggak laper….”
“Atau kalo cara nyetir aku agak kurang bener, jitak aja kepalaku ya Mbak… Kasih tahu aku…”
“Iya Baweeelll….Iya….”
“Hehehe…. Makasih ya mbak cantikku….”

***

DOK DOK DOK…. DOK DOK DOK…..

“Kliiis… Muklisss.. Buruan buka pintu Kliss…”
“Bentar mbak…. Aku masih kebelet….”
“Aduh buruan Kliiiisss…… Mbak juga udah mau keluar nih…. Kalo ga buka pintu, Mbak bisa pipis disini nih…. Ayo bukaaaa…”

Setelah beberapa kali menyiram lubang toilet, segera saja Muklis membuka pintu. Dengan hanya mengenakan handuk lusuh alakadarnya, adik ipar Citra itu berusaha tetap sopan.

“Huhhh… Baaauuukkkk….” Celetuk Citra pintu kamar mandinya terbuka. Sejenak, Citra terpana melihat tubuh Muklis. Tubuh itu benar-benar beda. Tak seperti dulu yang kurus kering, tubuh Muklis yang ini terlihat begitu berisi. Lebih berotot.

Dadanya terlihat membusung, berbentuk kotak dengan puting berwarna kecoklatan. Lengannya besar dengan rambut ketiak yang panjang tak beraturan. Perutnya yang mengkotak-kotak simetris, pahanya yang gempal dan betisnya yang membulat. MACHO.

“Mbak…?” Panggil Muklis, “Jadi pake kamar mandi nggak..?” Tanya Muklis sambil melambai-lambaikan tangannya ke wajah Citra.
“Eh iya… Aku lupa…” Jawab Citra kaget sambil buru-buru melangkahkan kakinya masuk.

Namun, karena lantai licin, Citra kepleset. Kaki kanannya tergelincir maju, dan membuat tubuhnya seketika oleh ke kanan. Beruntungnya, reflek tubuh Citra bekerja dengan cepat. Karena tiba-tiba, Citra langsung saja menjulurkan tangannya kedepan, memegang handuk Muklis.

SREEET

Namun, ternyata handuk itu tak terlalu kuat mengikat ke tubuh adik iparnya. Karena seketika, handuk lusuh itu langsung terlepas, dan walhasil, Citra bisa melihat batang kejantanan Muklis yang menggelayut manja ditengah-tengah selangkangannya.

GEDEBUKH….

“Arrrgggghhhh…” Jerit Citra ketika pantatnya terjatuh menghantam lantai kamar mandi.
“Waduh Mbak…. Kamu nggak apa-apa…?” Tanya Muklis panik.
“Aduh Klis…. Kaki aku sakit…”
“Waduh…. Dedenya gimana mbak…? Perut kamu nggak apa-apa….?”
“Aduuhh Klissss…. Anter aku kekamar dong Klisss….”

Tanpa menunggu lama, Muklis lalu mengalungkan tangan kiri Citra ke pundaknya dan kemudian membopong tubung kakak iparnya itu tinggi-tinggi. Tak ingin terjatuh lagi Citra sengaja memeluk Muklis kuat-kuat, sehingga payudaranya yang tak terbungkus bra itu menempel manja di dada Muklis.

“Hati-hati Klis…. Lantainya licin…”
“Iya mbak… Pegangan yang kenceng….” Jawab Muklis sekenannya, tak peduli dengan handuknya yang sudah terlepas. Karena Muklis membopong Citra dalam kondisi telanjang bulat, perlahan penisnya bangun.Terlebih ia merasakan payudara Citra yang benar-benar empuk, membuat batang penisnya menegang dan menyenggol pantat kakak iparnya

“Apa ini… Ngejendol keras gini…?” Batin Citra, sambil meraba-raba kearah tonjokan benda keras yang menyenggol pantatnya. “ASTAGA….Ini kontol Muklis….” Jerit batin Citra ketika tangan kanannya yang bebas menyentuh batang penis adik iparnya.

“Maap mbak… Aku ngaceng….” Ucap Muklis dengan wajah merona merah.
“Iya… Nggak apa-apa Klis….” Jawab Citra berusaha santai, “Iya Klis…. Turunin mbak disini aja…” tambah istri Marwan itu sambil menunjuk kearah sisi tempat tidurnya. “Pelan-pelan Klis… ”

“Tiduran disini bentar ya mbak…. Aku mau ambil minyak urut dulu…” Kata Muklis berusaha menenangkan
“Eh iya Klis… Ini handukmu…” Kata Citra yang tak sadar jika sedari tadi ia masih memegang handuk lusuh adik iparnya.
“Oh iya… Makasih ya mbak…” Jawab adik ipar Citra itu sambil melilitkan handuk ketubuhnya. “Maaf ya mbak… Aku jadi nggak enak nih…” Tambah Muklis sambil menekan-nekan batang penisnya kebawah, berusaha menidurkan kejantanannya cepat-cepat. Namun karena tak kunjung tidur, akhirnya Muklis melilitkan saja handuk lusuhnya ke pinggang. Tak mempedulikan batang penisnya yang setengah menonjol keluar dari lilitan handuknya.

“Bururan balik ya Klis…”
“Iya mbak…. Bentar… Aku pake baju dulu….”

Tak lama, Muklis kembali sambil membawa botol minyak berwarna merah.

“Masih sakit atau udah enakan mbak…?” Tanya Muklis
“Sakit Klis…” Jawab Citra sambil meringis-ringis.
“Mau aku urut….?”

Tanpa menjawab, Citra hanya mengangguk-anggukkan kepalanya.
“Yaudah… Mbak tiduran aja dulu… Biar aku urut ini kakimu….Permisi ya mbak….”

Sambil tiduran, Citra melihat Muklis mulai mengurut kakinya. Entah mengapa, dari tangan pemuda gempal itu, Citra merasakan sebuah kasih sayang yang hangat.

“Mbak… Beneran kamu nggak kenapa-napa….?” Tanya Muklis sambil terus mengurut mata kaki Citra.
“Iya Klis… Aku nggak apa-apa…Sssshh….” Jawab Citra.
“Waahh… Nggak berasa ya mbak…. ” Ucap Muklis mencoba mencairkan suasana.
“Berasa apanya Klis….?”
“Kayaknya baru kemaren Mbak pergi meninggalkan rumah bapak… Eh sekarang tahu-tahu sudah hamil”

“Hihihi… Udah lebih 4 bulan Klis…. ” Jawab Citra
“Tambah seksi aja mbak…” Canda Muklis.
“Hihihi…. Bisa aja kamu ini….”
“Ngomong-ngomong Mas Marwan kapan balik mbak….?”
“Hmmm… Biasanya sih Masmu ninggalin mbak semingguan…. ”
“Oooohhh… Gitu….”
“Ssshh… Klissss… Jangan keras-keras mijitnyaaa…”
“Ehh. Iya Mbak … Maaff… Hehehe…”
“Mbak…?”
“Ya Klisss…?”
“Mbak jangan sampe kenapa-napa ya Mbak.. Kalo Mbak butuh apa aja…. Mbak minta sama aku aja ya Mbak… Pokoknya Mbak jangan sampe kecapekan….”

Sambil terus mengamati pemuda yang sudah beberapa lama tinggal di rumahnya, Citra melihat banyak perubahan pada diri Muklis. Ia udah agak lebih sopan. Berisi. Ganteng. Dan setelah beberapa minggu berjalan, Citra mulai terbiasa dengan kehadiran Muklis. Bahkan ia mulai menyukain cowok bertubuh gempal itu.

“Gantengnya kamu Klis… ” Ucap Citra dalam hati sambil terus mengamati wajah adik iparnya yang semakin dewasa. “Mirip Mas Marwan ketika muda dulu…. Ganteng…. Baik….Penuh perhatian….”
“Aaah…. Apa aku merasakan jatuh cinta lagi ama adik suamiku ini ya..? Perlakuannya benar-benar mirip Mas Marwan…Apa aku pacarin aja ya…? Toh sekarang Mas Marwan juga jarang memperhatikan aku… Dan lagi…… Mas Marwan khan nggak punya kontol segedhe punya Muklis….”

Tiba-tiba, Citra teringat kejadian beberapa saat tadi, kejadian dimana ia melihat batang kejantanan Muklis yang menggantung manja.
“Ah…. Citra Agustina…Tapi khan dia adik iparmu…. Masa kamu mau bermain api dirumah sendiri….?”
“Bermain api….? Khan sebelum ini, aku juga sudah bermain api dengan banyak lelaki…. Ini buktinya…. Aku bisa hamil…” Batin Citra sambil mengusap-usap perutnya yang membuncit. “Sepertinya… Nambah satu selingkuhan nggak apa-apa kali yaaa…? Hihihi….”

Akhirnya, setelah pemikiran-pemikiran panjang, kata hati Citra pun luluh oleh hebatnya api birahi.

“Klis….”
“Ya Mbak…..”
“Mbak boleh tanya atau minta sesuatu nggak….?”
“Boleh kok…. Mbak mau nanya apa….?”

“Hhhmmmm…. Anu….”
“Tanya aja kali mbak… Tumben jadi malu-malu gini…. Wong nanya aja nggak mbayar kok mbak…”
“Hihihi… iya ya…. Hmmm…. Anu…. Kontolmu Klis….?”

“Hah…? Kontol….?” Kaget Muklis ketika mendengar kakak iparnya menyebut kata mesum itu dengan santai. “Hmmm… Kenapa emangnya mbak…?”
“Iya… kok sepertinya beda banget ama yang dulu ya..?”
“Ooohh… Itu…” Muklis tersenyum.”Mbak lupa ya…?”
“Lupa…? Lupa gimana Klis…”
“Ini khan Mbak yang minta…”
“Minta…? Minta gimana….? Mbak nggak ngerti maksudmu Klis..?”

“Hehehe….Coba mbak ingat-ingat…. ”

“Tititmu lucu Klis….” Kata Citra yang tiba-tiba menggeser posisi duduknya mendekat kearah adik iparnya. “Apalagi kalo ukurannya lebih gedhe lagi… Pasti mbak bakal ajarin yang enak-enak ama kamu….” Kata Citra tiba-tiba sambil membuka celana kolor adik iparnya dan memasukkan tangan mulusnya kedalam. Merogoh batang penis Muklis yang masih tegang sambil mengelusi batang keras itu dengan jemari lentiknya.

“Kalo udah gedhe, kabar-kabarin mbak ya Klis….” Tutup Citra sambil mengecup pipi Muklis manja, ” Met bobo Muklis sayaaang….. Muaah…..”

“Astaga Klis…. Jadi kamu bener-bener melakukan hal itu…?”
“Muklis mengangguk…”
“Hmmm….. Boleh nggak mbak lihat…?”
“Lihat apa Mbak…?”
“Hmmm… Anu… Itu….” Jawab Citra sambil malu-malu menunjuk kearah selangkangan Muklis, “Pengen liat yang tadi ngejendol disitu…..”
“Haahh….Tapi mbak….?”
“Udah sini… Anggep aja sekarang Mbakmu ini mau nyicil perkataan Mbak dulu… Hihihi….”
“Hmmm…. Gimana ya.. ..Aku malu mbak….”
“Malu kenapa….?”
“Malu kalo dilihat orang….” Kata Muklis polos.
“Hahaha…. Masmu khan lagi diluar kota Klis…. Jadi nggak bakal ada yang ngelihat kita kok…” Jawab Citra, “Udah… Ayo kesini mbak pengen liat… Ayo lepas celanamu…”

Dengan ragu-ragu, pemuda gempal itu lalu mendekat kearah Citra dan lalu menurunkan celana kolornya. Memamerkan batang penisnya yang masih menjuntai lemas kepada kakak iparnya.

“ASTAGA…. Klisss…. Bisa jadi GEDHE banget gini ya….?” Kaget Citra
“Gedhe…?” Tanya Muklis heran
“Iya… Kontolmu ini gedhe Klis… Masa kamu ngga pernah tahu…?” Jelas Citra yang buru-buru meraih penis Muklis.

Muklis menggeleng.

“Coba liat… Ck ck ck ck…. Kontolmu itu hampir sebesar pergelangan tangan mbak loh….” Kata Citra sambil membandingkan diameter penis adik suaminya itu dengan tangannya, “Ini masih tidur khan Klis….? Astaga besar banget Klis… Urat-uratnya juga kok bisa bertonjolan gini ya…?” Tambah Citra heran sembari terus membolak-balik penis adik iparnya.

“Ssshh…..Iya ya mbak…?” Tanya Muklis yang mulai merasa keenakan karena penis kebanggaannya itu pada akhirnya dipegang-pegang wanita yang sedari dulu ia idolakan.
“Kamu udah punya cewe belom…?”

Lagi-lagi Muklis menggeleng.

“Wah wah wah… Beruntung banget cewek yang bakal jadi pacarmu Klis..”
“Ehhmmm…. Beruntung gimana mbak….?”
“Ya beruntunglah… Pasti dia bakal puas sekali….” Jelas Citra sambil terus mempermainkan batang penis Muklis.
“Masa sih Mbak….? Ooohhhhgg… Pelan-pelan mbak… Ngilu…. Hehehe….” Kata Muklis keenakan.

“Andai Masmu punya kontol segedhe punyamu Klis…” Kata Citra lirih, seolah sedang berbicara dengan diri sendiri.

“Emang gimana caranya bisa sampe segedhe gini sih…?” Tanya Citra penasaran sambil mulai mengocok-kocok penis adik iparnya.
“Sshh… Caranya…Diurut pake minyak ini Mbak… ” Kata Muklis mendesis-desis keenakan.
Diurut aja bisa gedhe gini…?”
“Hehehe… Ho’oh… Eehhmmm…. Ssshhh.. Terus mbak…”
“Kenapa Klis….? Matamu kok merem melek gitu…?”
“Hehehe… Kocokan tangan Mbak enak banget…”
“Hihihi… Suka kamu Klis…?”
“Suka banget mbak..”

Perlahan tapi pasti, gelombang orgasme Muklis mulai mengumpul di ujung kejantanannya. Membuat pinggul lelaki gempal itu reflek maju mundur seiring kocokan tangan Citra.
“Ooosshh.. Enak mbakkk… Terus….”

Melihat penis Muklis yang semakin menegang keras, mau tak mau membuat birahi Citra naik juga. Dan tiba-tiba, istri Marwan itu lalu menjulurkan lidahnya dan menggelitik lubang kencing adik iparnya.
“Huuuoooohh… Mbaaaakkk….”
“Hihihi….Kenapa Klis…?” Tanya Citra dengan nada menggoda
“Huuuuooooohhh…. Uuuuuhhhh…. Enak Mbaaak…. Aku nggak ngimpi khan mbak….?”
“Hihihi.. Mana ada ngimpi yang enaknya seperti ini Klis…? ” Tambah Citra terus-terusan mengocok batang penis Muklis sambil mulai menyelomot kepala penis Muklis, “HAP…. Slluurruppp…. Cup cup…”

“HUUUOOOOHHHH….. kalo gini caranya, aku bisa cepet keluar mbak….”
“Yha uhah…. Kheluahin aha….Sluuurrpp.. Muuaahh…”
“Sumpah enak banget mbak…. Enaaak baaangeeeet….” Jerit Muklis ketika otot-otot penisnya mulai terasa geli-geli karena orgasmenya yang segera tiba. “Aku mau keluar Mbak… Aku mau keluar…”

“Sluurp… Muah…. Yaudah… Kalo mau keluar, keluarin aja sayang…. Di kamar mandi… Hhihihihi…. ” Kata Citra yang tiba-tiba melepas penis Muklis dan beranjak bangkit dari tempat tidur. “Udah siang nih Klis… Mbak mau mandi dulu….”
“Loohh… Mbak…. Kok….?” Kata Muklis bingung.
“Mbak mau kerja Klis… Ntar kamu anterin ya….?”
“Yaaaaah Mbak… ? Trus acara ngocok kontol aku ini gimana…?”
“Hihihi…. Emang kenapa…? Bukannya kamu udah biasa ngocok sendirian….? Hihihi….”
“Seriusan nih….? Ini kontolku kamu tinggalin gini aja Mbak….?”
“Yaudah… Kalo gitu terusin aja dikamar mandi aja yuk…. Atau kalo nggak? Gimana kalo kamu sekalian mandi bareng ajah…?”
“Haaa..? Serius mbak…?”
“Iya… tapi kamu masuk kamar mandinya setelah mbak kelar mandi ya…”
“Sepeeet.. Aku kirain…. Mbak mau mandi bareng…”
“Hihihihi… Ngarep ya…? Weeeee….” Jawab Citra menjulurkan lidah sambil berlalu meninggalkan Muklis yang kentang sendirian didalam kamar tidurnya.
“Mbaaakk…. Ayo tanggung jawab ini ama kontolkuuuu….”

***

“Mbak aku nggak tahan nih… Seharian kontol aku ngaceng terus..” Kata Seto sewot yang tiba-tiba berkunjung ke rumah Citra, “Dirumah lagi ada pamannya Anissa yang rese nih… Kemana-mana ngintilin biniku mulu… Khan aku jadi ga bebas ngentotinnya puas-puas….”
“Yah…. Sama Set… Aku juga udah hampir seminggu ditinggal Mas Marwan…. Aku juga pengen dientot…” Ucap Citra yang sama-sama bernafsu,”Tapi dirumah ada Muklis Set… Gimana ya…?”
“Hmmmm… Suruh aja si Muklis pergi kemana gitu Mbak…”
“Kemana ya….? Kalo kita kerumah Prawoto aja gimana…?”
“Kejauhan sayang…. Lagian Si Woto juga ada acara diwarungnya…. ”
“Gimana dong…? Udah ngebet aku nih…. Memek aku pengen disodok-sodok ama kontol besarmu… Hihihi….” Kata Citra tak sabar yang mulai mengelusi penis besar Seto dari balik kain kolornya.
” Hmmm….Yaudah… Ini aku ada duit Mbak…. Coba kamu bujuk si Muklis supaya belanja agak jauhan…”.

Karena kehabisan akal, akhirnya Citra menyetujui ide Seto.

“Muklis… Kliiisss… Siniii..” Panggil Citra dari ruang tamu.
“Iya mbakk…?” Jawab Muklis sigap.
“Mbak minta tolong beliin beberapa persediaan dapur dong… Udah mulai pada habis…. Cuman belinya di warung Wak Didin disamping pasar…”
‘Hmmm… Kok tumben Mbak belinya disana..?”
“Emang kenapa Klis…?”
“Nggak apa-apa kok mbak…. Cuman tumben aja mbak pengen belanjanya agak jauhan gitu….”
“Iya Klis.. Soalnya disana agak murahanan…. Hihihi….. Mau nggak Klis….?”
“Hmmm.. Oke deh mbak….” kata Muklis yang buru-buru menyambar uang ditangan Citra dan segera pergi kepasar dengan sepeda motor.

Sepergian Muklis, Seto yang sudah bernafsu tinggi segera membuka resleting celananya, lalu ia mengangkat bawahan daster pendek Citra setinggi pinggang.

“Kamu nggak pake celana dalem Mbak..?” Tanya Seto sambil mulai mengobok vagina Citra dari arah belakang, “Nakal kamu ya..?” Tambah Seto sambil menyibakkan rambut panjang Citra dan kemudian menciumi punggung leher istri Marwan itu.

Dengan gerakan terburu-buru, Seto lalu menurunkan tali daster Citra dan lalu membebaskan payudaranya. Dengan gemas, tangan kasar Seto mulai meremasi kedua payudara Citra sambil sesekali memilin putingnya.

“Ayo kontolin memek aku sayang…. Tusuk memek aku….” Kata Citra sambil mengarahkan tangannya ke belakang dan menyelipkan kepala kemaluan Seto pada liang senggamanya.

Otot penis Seto terasa menggelembung ketika mulai mendobrak lubang vagina Citra. Maju perlahan dan mulai menguak bibir vagina tanpa rambut milik istri tetangganya itu.
“Ssshh… Pelan-pelan Set…. Ngilu….” Desah Citra berusaha menikmati segala keindahan yang tercipta persetubuhan terlarangnya. “Uuughh … Enak banget Set… Enaaaak….”

Pelan-pelan Seto mulai memaju-mundurkan gerakan pinggangnya, menusuk-nusukkan batang penisnya kuat-kuat kedalam istri Marwan itu. Sodokan Seto yang begitu bernafsu itu terasa menyakitkan, sekaligus juga nikmat. Saking buasnya persetubuhan sore itu, Citra merasakan jika tubuhnya bergetar hebat.

Sambil bertumpu pada jendela ruang tamu, Citra merasakan sensasi yang benar-benar berbeda. Terlebih ketika melihat beberapa tetangganya yang berlalu lalang di depan teras rumahnya. Membuat rasa perselingkuhan itu terasa begitu mendebarkan.

Dalam posisi menungging, Citra dapat merasakan kenikmatan yang sangat sempurna dan dahsyat. Apalagi ketika ia merasakan lubang vaginanya yang sempit diobrak-abrik oleh batang penis Seto yang berukuran besar. Membuat gatal vaginanya semakin menjadi-jadi, dan butuh pelampiasan.

“Ayo genjot terus Seeet.. Teruuss genjoott….” Desah Citra keenakan dengan pantat yang maju mundur. Memperlihatkan lubang vaginanya yang melahap semua batang penis besar Seto
“Enak banget Mbaakkk…. Enaakk…. Memekmu emang legit….” Erang Seto sambil terus menjejalkan penis jumbonya sambil meremasi payudara Citra dari belakang.
“Ssshh….Sodok yang kenceng Set… Ayo.. Sodok yang kuaaat…. Uhhh…. Uhhh…. Uhhh….”

Tanpa diperintah lagi, Seto segera saja melesakkan penisnya yang sekeras besi itu kelubang vagina Citra. Membuat istri marwan itu mengangguk-angguk keenakan sambil terus bertumpu pada jendela ruang tamu. Saking nafsunya mereka berdua, tak terasa lantai tempat mereka bersetubuh sudah basah karena keringat mereka yang bercucuran

“Memekmu wanita hamil memang beda ya Mbaaak.. Legit banget Mbbaaaakk….” Erang Seto sambil terus-terusan menghantamkan pahanya pada pantat semok Citra. Hingga menimbulkan suara tepukan-tepukan lantang.

PLAK PLAK PLAK

“Entot aku Seeeett.. Entok memekkuu… Siram rahimku dengan pejuh hangatmuuu….” Jerit Citra seolah tak sadar jika ia sedang bercinta dengan suami tetangganya. “Biarin anakku kenal dengan pejuh bapak-bapaknyaaa….”
“Hahahaha…. Pejuh Bapak-bapaknya….Memang dasar istri LONTE….”
” Uhhh…. Uhhh…. Uhhh…. Iya… Aku emang LONTE Seet… Aku emang LONTEEEEE……” Jerit Citra sambil terus mengimbangi goyangan penis Seto yang tak henti-hentinya bergerak maju mundur menghantarkan gelombang kenikmatan pada vaginanya.

PLAK PLAK PLAK

“Aku mau keluar mbak….” Desah Seto sambil semakin mempercepat goyangan pinggangnya, “Kita keluarin bareng yuk…”
“Oooosssshhhhh….Iya sayang…. Aku juga mau keluar…. Uhhh…. Uhhh….Ooouuugghh.. Ayo.. Kita keluar baraeeng Seeet…Aaiiaaogghh..” Jerit Citra heboh.

CRET CREET CRREEEECEEET….
“Uuuooooggghh…. Aku keluar Settt.. Aku keluaaarr… Aahh…. Aahh…. Aahh….”
“Aku juga mbaaaak…. Aku juga kelllluuuuaaarrr… Aaarrggghh….”
CROT CROOOT CRROOOCOOOTTT

Seketika, badan Citra dan Seto saling meregang, berpelukan erat seakan tak mau lepas. Dengan kuat, Seto menyemprotkan sperma hangatnya dalam-dalam ke liang rahim Citra.
“Lutut aku lemes Set…. Capek bangettt…. ” kata Citra yang tiba-tiba mundur dan mendorong Seto kebelakang, “Tapi sumpaah… Kontolmuuuu……Ennaaaaak baaaangeeeetttt…. Hihihi….”
“Hehehehe…. Seto gitu looohhh…” Sombong suami Anissa itu sambil terus menggoyangkan otot penisnya, menggelitik vagina Citra pelan.
“Oooohh… Oooohh.. Seeet…. Enak baaangeeettt…. ” Erang Citra yang merasakan sensasi baru ketika berjalan mundur. ” Ssshh… Enaknya bikin aku mau keluar Seeet….Oooohhh.. Oooohh.. Yaahh Yaahh…. Aku keluar lagi yaaa Seeet….? Aku keluar laaagiii…..”

CRET CREEETTT CREECEEETTT
Lagi-lagi, Citra mengalami orgasmenya. Tubuhnya kembali bergetar hebat sampai-sampai kakinya mengejang kuat. Mulutnya menganga dan matanya terpejam erat.

BLUGH…

Citra menjatuhkan diri di sofa ruang tamu, dengan penis Seto yang masih tertancap erat di vaginanya.
” Ohh… Ohh… Ohh… Seeet… Geli bangeeeettt… Memek aku ngiiillluuuu…. Ohh… Ohh… Ohh…” Ucap Citra keenakan. Dinding vaginanya tak henti-hentinya memijat kuat, membuat penis Seto yang masih tertancap semakin tergelitik nikmat.

“Kamu dapet multi orgasme mbak…. Hehehe….”
“Iya yahhh…? Sssshh… Suumpaahhh…. Enak banget Seeet…. Hihihihi….”
“Enak sih enak… Tapi mbok ya pindah Mbak….” Canda Seto “Uuuhh…. Badan kamu makin.. Hahaha….” Ucap Seto ketika terduduki oleh Citra yang sudah berbadan dua sambil menggoyang-goyang payudaranya yang semakin besar. “Makin seksi… Makin ga nguatin buat dientotin…. Hehehe..”
“Aaah…. Setoo… Bisa aja deeeeh….”

Berdua, mereka berusaha mengatur nafas. Terkulai lemas diatas sofa sambil saling berpelukan hangat. Sesekali Seto sengaja menggerakkan otot-otot penisnya ke dalam vaginanya, mengisyaratkan kepada istri Marwan itu untuk segera bersiap-siap ronde kedua.
“Uuuhhh… Kontolmu selalu bisa bikin memek aku ketagihan Set….Geliii… Hihihihi.. ” Ucap Citra manja sambil menggelinjang geli. Dengan memejamkan mata, istri Marwan itu berusaha menikmati gelombang orgasmenya yang masih saja berkedut hebat.

JGREK
Terdengar suara pintu pagar tertutup kencang, menandakan ada seseorang yang sedang berada dihalaman rumah.

“Ehh… Mbak… Ada yang datang tuh….” Kata Seto panik sambil berusaha menyadarkan Citra dari lamunan pasca orgasmenya.
“Hhhhmmmm….? Kenapa Seeet…?” Tanya Citra yang seolah tak sadar dengan apa yang dikatakan Seto.
“Ada tamu mbak… Ayo buruan masuk kedalam….”

Alih-alih beranjak dari sofa ruang tamu dan masuk kedalam, Citra malah mengambil tangan kanan Seto dan menggesek-gesekkannya pada klitorisnya. “Ayo kobelin memek aku sayang…. kobelin teruuuusss… Ssshhh…. ”
“Mbak… Ayo masuk mbak… Ntar keliatan orang loh….”
“Sssssttt…. Diem aja kamu sayang….” Kata Citra cuek yang lalu menangkupkan tangan kiri Seto pada payudara besarnya, “Ayo remes tetek aku yang kenceng Set… Remeeess….” Pinta Citra manja sambil terus menggoyangkan pinggulnya, berusaha mengais kenikmatan multi orgasmenya.

“Gila kamu mbak…” Ucap Seto panik,” Ada tamu tuh….”
“Uuuuhhh… Biaaariiinnn…. Lagi enak nih…. “Kata Citra sambil menyandarkan kepalanya kebalakang, “Enaknya lagi bikin nangguuuuung Seeetttoooooooo…. Nangguuung bangeeettt….” Ucap Citra tak bergeming dari atas tubuh Seto.
“Mbaaakkk…. Ayo banguuunnn….” Erang Seto yang tanpa melepas penis tegangnya dari vagina Citra, mengangkat tubuh Citra yang masih lemas.

“Looohhh….? Mas Muklis….? Mbak…..? Ka… Kaaliaan sedang aapp….?” Tanya Muklis kaget sekagetnya ketika melihat kakak iparnya sedang berada digendongan tetangganya dengan vagina yang masih tertusuk penis
“Eeeeh ssshh…. Mu….Klis… Kok kamu udah pulang sayang….?” Tanya Citra lemas.
“Iya.. Ini ba… Barang belanjaannya sudah dibeli semua Mbak….”
“Hhhmmmm… Yaudah taruh aja dulu Klis… Ssshh…… Sini… Mendekat sini….” Ajak Citra sambil melambaikan tangannya.

“Mbak Citra…. Ama mas Seto sedang apa… ? Itu kok memek….nya…. Nggg….”

Buru-buru, Citra meletakkan telunjuknya di depan mulut sambil memonyongkan bibirnya.
“Sssssttt… Jangan berisik ya Klis… Jangan bilang syapa-syapa….” Desah Citra, “Kalo kamu nurut, mbak bakal kasih kamu kado spesial….” Tambah Citra yang secara tiba-tiba bangkit dari pangkuan Seto.

PLOP

“Uhhh….. Lega banget memekku setelah lepas dari tusukan kontolmu Set… Hihihi….” Ucap Citra sambil berjalan kearah Muklis, “Rasanya PLOOONG…. banget Set….” Tambahnya lagi menelungkupkan tangan kearah lubang vaginanya yang menganga begitu lebar akibat persetubuhannya barusan.

Dengan gerakan cepat, Citra kemudian berjongkok didepan Muklis dan segera melepas kancing celana adik iparnya itu lalu membiarkannya melorot jatuh ke lantai. Dan dengan sekali tarik, Citra juga mempelorotkan celana dalam adik iparnya, membuat batang penis besarnya langsung melenting keatas, nyaris menghantam hidung mancung Citra.

“Hihihih…. Waw waw waw… Kontol kebanggaan adik ipar mbak… Ternyata…. Sudah ngaceng abis ya Klis…?” Tanya Citra sambil mengusap cairan precum dimulut penis Muklis dengan jempolnya, “Kamu ngaceng lihat apaan sih..?”
“Anu…. Nggg….”
“Hihihi…. Nggak apa-apa…. Santai aja Sayang… Jawab aja….” Goda Citra sambil mulai mengusapi penis besar Muklis. “Kamu ngaceng lihat tubuh telanjang mbak ya…? Atau kamu ngaceng lihat memek mbak yang sedang dientot ama Seto…? Hihihi…”
“Nggg….. Anu Mbak…. Nggg….”
” Atau…. Kamu ngaceng karena pengen ngentotin memek Mbakmu ini….? Hihihihi….”Tanya Citra sambil terus mengocok penis besar Muklis. ” Hihihihi… Mukamu kalo bingung lucu deh Klis….. Ngegemesin… Sluuurrppp…. Muuahh…. Cup cup….” Tambah Citra yang tiba-tiba menjulurkan lidahnya lalu melahap kepala penis adik iparnya itu bak permen.

“Uuuoooggghh…. Mbbaaaakk….” Erang Muklis yang sama sekali tak menyangka keberuntungannya malam ini.
“Enak Klis….?”
“Ho’ohhh….” Jawab adik ipar Citra itu spontan.

“Set….”
“Hmmm….?”
“Kayaknya…. Dientot dua kontol mungkin bakal lebih seru nih Set…” Desah Citra manja dengan senyum lebar sambil terus mengocok penis Muklis yang tak kalah besar daripada Seto.
“Yakin…?” Tanya Seto berusaha meyakinkan Citra.

“Iya..” Jawab Citra yakin, “Kamu mau khan Klis…? Ngentotin memek istri kakakmu ini…?”

“Aku pengen ngerasain memekku diaduk-aduk oleh dua kontol jumbo kalian..

Bersambung

Daftar Part