. MATAHARI Part 5 | Kisah Malam

MATAHARI Part 5

0
290

MATAHARI Part 5

Bertemu Saudara..?

Gedung putih.. keren juga kosan ini.. bangunannya besar, megah dan bersih.. semoga ada kamar kosong dan aku bisa kos di tempat ini.. aku lalu meMasukan mexiku kedalam kos ini dan aku parkirkan didepan teras.. setelah itu aku Masuk kedalam ruang tengah.. dan sambil berjalan, aku membenarkan kacamataku lalu aku mengemut permen lolipopku.. tampak diruang tengah kosan ini, berkumpul beberapa penghuni kos ini dan mereka sedang bermain dengan Hp mereka Masing – Masing..

“anjinggg.. dibelakangmu itu.. cepat tembak – tembak..” ucap salah satu orang sambil memainkan Hpnya..

“iya.. tapi jangan ditinggal aku.. bangsat..” sahut yang lain..

“kamu kebanyakan coli sih.. makanya lambat sekali larimu..” ucap yang lain lagi..

“assuuu..” maki orang itu..

“cepat sudah.. ga usah maki – maki aja kamu..” sahut yang lain sambil memainkan Hpnya dan wajahnya tampak sangat serius..

Ini pada main apasih..? kok semangat sekali mereka ini..

“permisi Mas..” ucapku kepada mereka semua.. dan mereka semua tidak ada yang melihat kearahku.. semua tetap menunduk dan tetap asyik dengan Hp mereka Masing – Masing..

“anjiiiinggg.. ketembak kan aku.. assssuuu..” maki seseorang lalu menaruh Hpnya dan dia langsung menggelengkan kepalanya.. lalu dia mengangkat kaosnya dan dia langsung bertelanjang dada.. dia terlihat jengkel sekali.. lalu dia mengambil rokoknya dan membakarnya..

“jiancooookkk..” ucap yang lain lagi dan dia juga meletakkan Hpnya.. dia juga ikut membuka kaosnya..

“babiiii..” satu lagi yang berteriak dan dia melakukan hal yang sama.. dia membuka kaosnya..

Gila.. ini pada ngapain sih..? kok buka baju semua..? dan tujuh orang didalam ruangan ini pun semua bertelanjang dada.. lalu setelah itu mereka semua menatapku bersama..

“cari siapa Mas..?” tanya orang pertama yang membuka kaosnya lalu dia menghisap rokoknya..

“saya mau cari kos – kosan Mas.. disini ada kamar kosong kah..?” tanyaku dengan sopannya..

Dan semua penghuni kos itu langsung melihat kearah orang pertama itu.. dan orang pertama itu langsung menatapku dengan tajam..

“ada.. asal kamu buka kaosmu dulu..” ucapnya dengan serius..

Apa..? buka kaos seperti mereka..? ini jenis perpeloncoan baru kah..? emang Masih jaman gitu main plonco..? lagian kalau aku buka baju, pasti tattoo didadaku ini akan terlihat.. kan jadi ga enak aku.. mereka pada ga ada tattonya gitu kok.. gila aja mereka ini..

“habis itu buka celanamu…” sahut yang lain..

“buka sempakmu..”

“terus nari striptis..”

“hahahahahahahaha..”

Bangsaattt.. (upss.. kok aku jadi memaki gini sih..? baru sehari dikota ini aja aku sudah ikut – ikutan memaki.. gilaaa..) ini maksudanya apa ya..? mereka serius atau cuma bercanda aja sih..? ga bener ini.. ga bener..

“hehehehe..” dan aku cuma tertawa saja sambil melepaskan permen lolipopku..

“jiahhhh.. malah ketawa siculun ini.. kurang ajar..” ucap orang pertama itu kepadaku.. hehehe.. manggil culun dia.. tapi ga apa – apa sih, aku sudah biasa kok dengan panggilan itu..

“iya.. disuruh nari striptis malah ketawa dia..” kata yang lain sambil melihatku..

Ini serius..? bukan bercanda..? wahhh.. salah orang ini kalau mau bercanda sama aku..

“jadi kalian nafsu ya ngelihat aku..? kok sampai mau lihat aku nari striptis..” ucapku dengan santainya lalu aku meMasukkan permen lolipopku kedalam mulutku lagi..

“jiancoookkk.. jijik aku coookkkk..” maki yang lain kepadaku..

“jijik apa mau coli..?” tanyaku lagi dengan santainya..

“wahh.. culun – culun gini, rusak otaknya.. hahahahaha..” sahut orang pertama dan dia langsung berdiri..

Aku pun dengan santainya mendekati mereka semua.. satu persatu mereka semua berdiri juga.. aku lalu menjulurkan tanganku kedepan dan memperkenalkan diriku kepada orang pertama tadi..

“Angger Mas..” ucapku..

“Aksa..” kata orang pertama tadi sambil menjabat tanganku dan dia tersenyum kepadaku.. setelah itu aku berkenalan dengan mereka satu persatu..

Mas Aksa ini kuliah dikampus negeri jurusan hukum dan dia mau semester tujuh..

Setelah itu aku berkenalan dengan orang kedua, yaitu Mas Uzi.. dia kuliah dikampus kuru jurusan teknik arsitek semester lima..

Orang ketiga Mas Zidan, kuliah dikampus negeri jurusan teknik arsitek semester lima..

Orang keempat Mas Eros, kuliah dikampus teknik kita jurusan teknik sipil semester lima..

Orang kelima Mas Alvaro, kuliah di jurusan teknik mesin kampus teknik kita semester tiga..

Orang ke enam Mas Julian, kuliah dikampus negeri guru jurusan pendidikan olahraga semester tiga..

Dan terkahir bernama Dylan, rencana mendaftar dikampus negeri dan jurusannnya sama denganku, teknik sipil..

“ada temanmu Dylan.. hehehehe..” kata Mas Uzi lalu tertawa..

“tapi culun Mas.. hehehehe..” kata Dylan sambil melihatku dan tersenyum kepadaku..

“emang kenapa..? kamu malu ya..?” tanyaku..

“engga.. cuma jijik aja.. iiiiiii..” kata Dylan sambil menggidikan tubuhnya..

“harusnya aku yang malu berteman sama kamu.. kamu kan nafsu nyuruh aku nari striptis tadi.. iiiiii..” ucapku lalu menggidikan tubuhku juga..

“assuuu.. hahahahahaha..” Dylan pun langsung tertawa tertawa terbahak – bahak..

“hahahahaha..” dan yang lainpun ikut tertawa..

“jadi gimana..? ada kamar kososng ga..?” tanyaku..

“ada.. tinggal satu itu..” jawab Mas Aska sambil menunjuk satu kamar didekat tangga..

Aku pun langsung melihat kearah calon kamarku.. hemmm.. memang kos – kosan ini besar dan megah, tapi kamarnya cuma delapan.. lima dibawah dan tiga diatas..

“entar aku ambil kuncinya dulu..” kata Mas Uzi lalu berjalan ke arah kamarnya dilantai dua..

“Uzi itu diberi tanggung jawab mengelola semua kamar sama ibu kos ngger.. jadi siapa yang keluar, kunci kamarnya diserahkan ke Uzi.. tapi kalau Masalah pembayaran.. kamu langsung hubungi ibu kos aja.. nanti biar Uzi yang telponkan..” ucap Mas Azka kepadaku dan aku hanya mengangguk..

Dan ga berapa lama, Mas Uzi datang dan langsung menyerahkan kunci kamar kepadaku..

“Masukkan dulu tasmu ngger.. ntar kita ngobrol lagi..” ucap Mas Aska dan aku langsung pamit kearah kamarku..

Kamarku ukurannya lumayan luas dan lebih besar dari kamarku di pulau seberang.. disinipun kamar mandinya ada didalam kamar.. pantas aja kamarnya sedikit.. kamar mandinya aja didalam.. luar biasa sekali..

Dan setelah meletakkan tasku dikamar.. akupun keluar lagi keruang tengah.. dan disana, semua teman – temanku sudah memakai kaosnya Masing – Masing..

“loh kok dipakai lagi..? sudah selesai kah..?” tanyaku dengan santainya lalu aku membuang batang permen lolipopku..

“sudah selesai apa..?” tanya Dylan..

“ga tau.. kan kalian yang telanjang dada.. kok malah tanya aku..” jawabku sekenanya..

“kamu ga berpikiran kita ini hom – hom kan ngger..?” tanya Mas Uzi dan aku hanya tersenyum saja..

“asssuuu..” maki Mas Zidan kepadaku..

“kita – kita ga hom – hom ngger.. tadi itu, siapa yang kalah duluan harus buka kaos dan siapa yang kalah selanjutnya juga buka kaos.. paham ga..?” ucap Mas Eros kepadaku..

“biasa aja Mas.. jangan melotot gitu.. hehehehe..” ucapku lalu aku tersenyum..

“habis mukamu itu seperti menyangka kami ini hom – hom sih..” ucap Mas Alvaro..

“iya..” sahut Mas Julian..

“hehehehe..” dan lagi – lagi aku hanya tersenyum..

“eh.. tapi kamu kesini naik apa tadi ngger..? ojek online ya..?” tanya Mas Aska kepadaku..

“engga Mas.. aku naik mexi..” jawabku..

“apa mexi itu..?” tanya Mas Julian..

“Nmax sexi Mas.. hehehehehe..” jawabku lalu tertawa..

“assuuu.. hahahahahaha..” maki teman – temanku kepadaku..

Wihhh.. gila nih.. bisa ketularan memaki juga aku kalau lama – lama seperti ini..

“terus dimana siseksimu itu..?” tanya Mas Zidan..

“didepan..” jawabku enteng..

“sudah kamu kunci stang sama kunci ganda..?” tanya Mas Alvaro..

“engga lah Mas.. hehehehehe…” jawabku dengan santainya..

“JIANNCOOOOOKKKK..” maki semua temanku dan mereka semua langsung berdiri dan berjalan kearah depan kosan..

Ada apa sih mereka ini..? kok sampai seperti itu terkejutnya..? apalagi sampai panik begini.. dan aku juga ikut berdiri dan berjalan menyusul teman – temanku yang sudah berdiri didepan pintu kos..

“mana meximu ngger..?” tanya Dylan..

“jangan bercanda kamu lan.. itu kuparkir didekat teras..” ucapku dan aku Masih santai berjalan kearah mereka..

“ga ada bangsattt..” ucap Mas Azka dengan seriusnya..

Gilaaa.. beneran nih..? ga lucu nih bercandanya teman – temanku..

Dan ketika aku sampai didekat pintu, aku melihat kearah luar.. dan benar saja, mexiku ga ada disitu.. aku pun langsung keluar kos dan melihat kearah sekeliling dengan paniknya.. teman – temanku pun ikut keluar dan ada yang sampai diseberang jalan..

Bangsaaaattt.. mexiku hilang.. anjinggg.. kenapa bisa seperti ini sih..? padahal kan sebentar aja aku tinggal kedalam.. kok bisa hilang sih..? akhirnya sumpah serapah pun keluar dari mulutku.. anjing.. anjing..

“kamu itu kok ga hati – hati sih ngger..?” ucap Mas Aska kepadaku..

“aku ga tau Mas.. kalau di pulau seberang, biar diparkir diluar rumah bahkan dijalan pun ga mungkin hilang.. biar kunci kontaknya nempelpun, ga ada yang ngambil..” jawabku sambil menoleh kekanan dan kekiri..

“jangan samakan sama dipulau seberang ngger.. ini kota pendidikan.. ga usah lima menit.. satu menit kamu lalai aja, bisa lenyap meximu..” ucap Mas Julian kepadaku..

Kurang ajar.. terus aku harus gimana sekarang..? belum sampai satu hari aku dikota pendidikan, mexiku sudah hilang.. bisa ngomel ini Bunda kalau sampai tau mexiku hilang disini..? adduuuhhhh….

Aku pun langsung mengambil Hpku dan menelpon Ayah dipulau seberang..

TUT.. TUT.. TUT..

Bunyi nada sambung diHp ku..

“halo Mas..” ucap Ayahku dengan santainya..

“ha.. ha.. halo.. yah..” ucapku terbata..

“gimana Mas..? sudah sampai kota pendidikan ya..?” tanya Ayahku..

“su.. sudah yah..” jawabku lagi dan semua teman – temanku langsung mengelilingi aku.. terlihat mereka semua seperti mengasihani aku..

“sudah dapat kosan..?” tanya Ayahku lagi..

“su.. sudah yah..” ucapku dan aku Masih terbata..

“ada apa sih nak..? kok sepertinya ada sesuatu sih..?” tanya Ayahku..

“anu yah.. maaf..” ucapku terpotong..

“kenapa..?” tanya Ayahku dengan agak serius..

“me.. mexi hilang ya..” ucapku dengan agak takut..

“ohhh.. kirain ada apa..” jawab Ayahu dengan santainya..

Whaatttttt..? gitu aja..? Ayah ga marah..? beneran ini..? kok Ayah santai aja sih..? aku aja panik gini kok..

“kok gitu aja jawabnya yah..?” tanyaku..

“terus harus gimana..? apa Ayah harus nangis tersedu – sedu gitu..? kalau Mas Angger yang hilang, baru Ayah panik..” ucap Ayahku dengan santainya..

“terus Angger harus gimana ini yah..?” tanyaku..

“Angger kepondok merah aja..” ucap Ayahku..

“pondok merah..? ngapain Angger kesana yah..? emang disana kantor aparat gitu..? jadi Angger harus buat laporan kehilangan disana..” tanyaku dan semua temanku langsung terkejut setelah aku mengucapkan pondok merah..

“hahahaha.. bukan nak.. Angger kesana temuin Mas Panji.. cerita aja sama Mas Panji..” ucap Ayahku setelah tertawa..

“Mas Panji anaknya mbah Pandu..?” tanyaku.. dan semua teman – temanku kembali terkejut setelah aku menyebut nama Mas Panji..

“iya nak.. pergi sudah kesana..” perintah Ayahku..

“iya yah..” ucapku..

“kabarin kelanjutannya ya nak..” ucap Ayahku..

“iya yah..” jawabku pelan..

“udah.. ga usah panik.. pasti entar ketemu kok..” ucap Ayahku menenangkan aku..

“iya yah..” jawabku lagi..

“oke deh Mas.. hati – hati ya selama disana..” ucap Ayahku..

“iya yah..” jawabku lagi dan Ayahku langsung menutup telponnya..

“kamu kenal Mas Panji ngger..?” tanya Mas Eros yang kuliah diteknik sipil kampus teknik kita..

“iya Mas.. Mas Panji itu sepupu Ayahku.. tapi karena usianya ga jauh dari aku, aku manggil Mas bukannya paklek..” jawabku..

Dan semua temankupun langsung saling berpandangan..

“assuu.. sepupu Ayahmu itu orang gila san..” ucap Mas Aska..

“gila gimana Mas..?” tanyaku dengan herannya..

“dia itu preman penguasa kampus teknik kita dan panglima perangnya pondok merah.. Masa kamu ga tau sih..?” ucap Mas Alvaro yang kuliah dikampus teknik kita juga, jurusan mesin.. dan aku hanya menggelengkan kepalanya..

“cookkk.. keluarga macam apa kamu ini..? Masa keluarganya preman ga tau..” ucap Mas Uzi dan kembali aku menggelengkan kepalanya..

“tapi Mas Panji itu baru dihajar sama anak kampusku ngger.. dan yang merobohkan Mas Panji itu sahabatku sendiri.. Purnama..” ucap Uzi lagi..

“oh iya kah Mas..? Masalah apa..?” tanyaku dengan herannya lagi..

“biasa ngger.. resiko jadi panglima perang ya seperti itu.. pasti ada aja yang nantang berkelahi..” ucap Mas Azka sambil menatapku..

“panglima perang..? emang mau perang sama siapa Mas..? disini kan kota pendidikan.. Masa iya pakai panglima perang segala..?” tanyaku lagi..

“wah.. beneran terlalu lugu kamu itu ngger..” ucap Mas Eros..

“sudah culun lugu lagi..” kata Dylan.. dan aku hanya menatap Mas Eros dan Dylan..

“nanti aja kita bahas lagi itu.. sekarang yang peting, cari meximu dulu..” ucap Mas Alvaro kepadaku..

“iya deh.. kalau gitu aku mau kepondok merah dulu.. kata Ayahku, aku disuruh nemuin Mas Panji..” ucapku..

“kamu tau dimana pondok merah..?” tanya Mas Eros..

“enggak Mas..” jawabku singkat..

“lah terus gimana mau kesana kalau kamu ga tau pondok merah..?” tanya Mas Julian..

“naik ojek online aja Mas.. nanti kalau sampai kampus teknik kita, baru tanya sama orang sana..” ucapku sambil mengeluarkan Hpku..

“ga usah.. aku antar aja..” ucap Mas Alvaro..

“jangan Mas.. ngerepotin aja..” tolakku dengan halus..

“kamu itu kan penghuni kos ini ngger.. berarti kamu keluarga baru kita.. sudah lah.. biar diantar sama Alvaro..” kata Mas Eros..

“iya ngger..” sahut Mas Azka..

“oke deh..” ucapku dan Mas Alvaro langsung Masuk kedalam kekosan dan mengambil sepeda motornya..

Dan setelah berpamitan, aku dan Mas Alvaro langsung menuju kepondok merah..

“pondok merah itu tempat kumpulnya bajingan – bajingan kampus teknik kita ngger..” ucap Mas Alvaro kepadaku sambil fokus ke depan..

“oh iya..? terus kenapa Mas Panji yang jadi panglimanya dan apa fungsinya panglima perang itu..?” tanyaku yang Masih penasaran..

“Mas Panji itu seorang yang kuat dalam bertarung, makanya dia jadi panglima perang kos posndok merah..”

“dan setiap kampus dikota ini mempunyai kos – kosan yang berisi bajingan – bajingan ditempatnya berkuliah.. dan yang paling menonjol itu ada dua, pondok merah dan black house.. pondok merah itu bajingannya kampus teknik kita dan black house tempat bajingannya kampus kuru..” jelas Mas Alvaro..

“tapi kenapa harus ada panglima perangnya Mas..?” tanyaku lagi..

“fungsi dari panglima perang itu, untuk mengontrol kehidupan keras dikampus Masing – Masing dan untuk menjaga kedamaian antar kampus.. kehidupan kampus dikota ini sudah damai beberapa tahun ini.. tapi, beberapa hari lalu.. panglima perang black house, Mas Purnama yang juga sahabat Mas Uzi.. memulai pertempuran yang sudah tidak terjadi belasan tahun ini..”

“dia datang ke pondok merah dan menantang Mas Panji untuk berduel.. gilaaa.. baru kali ini, ada seorang panglima perang black house yang berani datang sendirian ke pondok merah.. dan gilanya lagi.. dia menumbangkan Mas Panji yang tergolong orang terkuat di kampus teknik kita..” jelas Mas Alvaro..

“kenapa harus ada duel seperti itu, ditengah kedamaian belasan tahun ini seperti kata Mas tadi..?” tanyaku..

“Mas Purnama itu orangnya suka penasaran dan suka berkelahi.. sudah tidak ada lawannya lagi diblack house.. makanya dia mengusik pondok merah..” jawab Mas Alvaro..

“ga jelas.. hanya untuk sebuah penasaran, harus mengusik perdamain yang ada..” ucapku..

“ga tau juga ngger.. yang jelas kejadian ini membuat kota ini tegang.. apalagi kampus kuru dan kampus teknik kita mempunyai Masa yang sama – sama banyak.. aku takut gesekan ini akan menimbulkan pertempuran besar lagi seperti jaman dulu..” ucap Mas Alvaro..

“pertempuran besar seperti dulu..? emang seperti apa Mas..? dan tahun berapa itu..?” tanyaku lagi..

“aku sih ga tau pasti ngger.. tapi menurut desas desus yang beredar dikampus beberapa hari ini.. dijaman dulu, panglima perang pondok merah kalau ga salah namanya Om Sandi.. Om Sandi ini membunuh pendiri kos black house dan membantai semua anggota black house.. gilaaa.. dan namanya Om Sandi ini sampai sekarang, sering disebut sama preman – preman kampus teknik kita dan preman – preman dikota ini..” ucap Mas Alvaro dan langsung membuatku mengerutkan kedua alisku..

Sandi..? apa Sandi yang dimaksud ini Sandi Ayahku..? jadi ini salah satu alasan aku sempat tidak diperbolehkan kuliah dikota pendidikan oleh Ayah dan Bunda..? tapi ga mungkin lah.. Ayahku kan penyabar dan lembut.. ga mungkin sekali itu.. lagian kalau sampai Ayahku menjadi preman, apa Bunda ga marah..? ahh.. mungkin ini Sandi yang lain..

“kalau boleh tau, nama panjangnya Om Sandi siapa Mas..?” tanyaku lagi..

“ya ga taulah ngger.. kenapa kamu ga sekalian tanya siapa anaknya, siapa istri dan dimana tinggalnya..?” ucap Mas Alvaro sambil menoleh kearahku sebentar, lalu menatap lurus kedepan lagi..

“hehehehe.. iya ya..” ucapku yang langsung tertawa..

“terus gedung putih gimana Mas..?” tanyaku..

“gedung putih..? emang kenapa sama kos kita..?” tanya Mas Alvaro dengan herannya..

“kata Mas tadi kan ada black house dikampus kuru dan pondok merah dikampus teknik kita.. jadi gimana sama kos kita..?” tanyaku dan Mas Alvaro langsung tertawa..

“hahahahahaha.. ya jangan samakan kos kita sama dua kos itu ngger.. kos kita itu gabungan dari empat kampus dikota ini dan isinya cuma orang – orang pecandu game.. jangankan berkelahi.. mabuk aja ga pernah kok.. kecuali Mas Purnama datang kekamar Mas Uzi.. baru ada acara minum.. itupun Cuma Mas Uzi, Mas Purnama sama Mas Upik.. Mas Upik ini salah satu anak black house yang sering ikut Mas Purnama..” jawab Mas Alvaro..

“oh ya.. Mas Purnama sering main kekosan kita..?” tanyaku dan Mas alvaro hanya menganggukan kepalanya..

Dan Mas Alvaro langsung belok kearah kanan dan Masuk kedalam sebuah gang..

“ngger.. itu kos pondok merah.. aku antar sampai sini aja ya..” ucap Mas Alvaro lalu menghentikan sepeda motornya ditengah gang sambil menunjuk bangunan dua lantai berwarwarna merah..

“loh kenapa ga ikiut Masuk sekalian Mas..?” tanyaku lagi..

“gila aja aku Masuk kesana.. biar aku anak kampus teknik kita, aku ga berani Masuk kekos itu..” jawab Mas Alvaro..

“iya kenapa..?” tanyaku lagi..

“banyak tanya kamu itu.. sudah turun aja..” ucapnya dan aku langsung turun dari sepeda motor Mas Alvaro..

“ntar kalau sudah selesai, kamu hubungi aku aja.. ini nomorku.. 08XXXXXXXXXX..” ucap Mas Alvaro menyebutkan nomor Hpnya dan aku langsung menyatat nomer Hpnya di Hpku..

“ya udah deh Mas.. aku kesitu dulu ya.. terimakasih..” ucapku sambil melihat Mas Alvaro..

“santai aja ngger.. oh iya ngger.. jangan terlalu banyak ya..” ucap Mas Alvaro mengingatkan aku..

“terlalu banyak apa..?” tanyaku..

“terlalu banyak minum.. pasti disana kamu disuruh minum sama mereka itu..” ucap Mas Alvaro dengan berhati – hati..

“aku ga suka minum Mas..” ucapku lalu aku mengeluarkan permen lolipopku dan aku langsung mengemutnya..

“hehehehe.. kayak enak kecil aja kamu itu.. sukanya ngemut permen..” ucap Mas Alvaro lalu memutar sepeda motornya..

“hehehe.. terimakasih Mas.. hati – hati ya..” ucapku kepada Mas Alvaro yang sepeda motornya sudah menghadap kearah luar gang..

“iya.. aku balik dulu..” ucap Mas Alvaro lalu menjalankan sepeda motornya keluar gang..

Dan setelah Mas Alvaro sudah keluar gang.. aku pun berjalan kearah kos pondok merah.. dan setelah sampai didepan pintu kos pondok merah.. terdengar orang yang lagi mengobrol didalam.. aku pun langsung membuka pintu kos itu perlahan..

Gilaaa.. didalam kos ini terlihat menyeramkan sekali.. auranya benar benar seperti sarang bajingann.. bau minuman pun langsung terasa menyengat dihidungku.. dan pada saat aku membuka pintu itu.. semua pandangan dari belasan orang yang sedang berpesta minuman itu, langsung tertuju kepadaku..

Mata mereka merah dan mereka semua bertelanjang dada.. tubuh mereka rata – rata bertatto dan telinga mereka ada anting – antingnya.. rambut mereka pun rata – rata gondrong.. gila nih.. memang Masih musim ya rambut gondrong dijaman ini..?

Aku pun dengan santainya berjalan pelan kearah mereka sambil mengemut permen lollipopku.. tidak ada ketakutan sedikitpun ketika aku meMasuki ruang tengah ini, walaupun auranya sangat menyeramkan..

“ko cari siap..?” ucap seseorang yang berambut gimbal dan berkulit gelap..

“mau cari Mas Panji..” ucapku dengan santainya sambil melepaskan permen lollipopku dan memegangnya.. setelah itu aku meMasukkan lagi kedalam mulutku..

Mereka semua langsung berdiri dan menatapku dengan pandangan yang lebih tajam lagi.. mereka semua seperti ingin memakanku saja.. busyeeettt dah..

“ada urusan apa..?” tanya seseorang dengan dinginnya..

“ada urusan sedikit..” jawabku dengan santainya sambil membenarkan kacamataku..

“duel sama aku aja.. ga usah sama Mas Panji..” ucap seseorang lalu berjalan kearahku sambil mengepalkan kedua tangnnya..

Loh.. loh.. ada apa ini..? yang mau nantang Mas Panji duel itu siapa..? kok aku diajak duel sama mereka.. wah ga bener ini.. tapi kalau dia mukul aku duluan, terpaksa aku harus membela diriku..Masa iya aku diam aja dipukul sama orang ini..

“Agam..” teriak sesorang dari lantai atas.. dan orang itu langsung berhenti ketika sudah ada didepanku.. orang itu dan semua penghuni kos pondok merah yang ada diruang tengah ini langsung melihat kearah lantai dua..

Dan Mas Panji berdiri dengan bertumpu pada pagar pembatas dilantai dua.. dia berdiri sambil melihat kearah orang itu lalu melihat kearahku..

“dia mau nantang sampean Mas.. untuk sekarang biar aku yang duel sama dia..” ucap orang yang dipanggil Agam ini..

“dia adik sepupuku..” ucap Mas Panji lalu menegakkan tubuhnya dan berjalan kearah tangga..

“kamu sepupu Mas Panji..” kata orang yang bernama Agam itu sambil melihat kearahku dan semua teman – temannya langsung menatapku dan kali ini mereka tidak seseram tadi.. akupun hanya tersenyum kepadanya..

“halo ngger..” ucap Mas Panji ketika sudah didekatku.. tampak wajah Mas Panji babak belur.. gila, berarti beneran ini Mas Panji habis berkelahi..

“halo Mas..” ucapku sambil menjulurkan tanganku dan setelah Mas Panji menjabat tanganku.. kami berdua berpelukan..

“gimana kabar..?” tanya Mas Panji lalu tersenyum kepadaku..

“baik Mas.. kenapa wajah sampean kok bonyok begini Mas..?” tanyaku..

“hehehe.. biasa.. habis jatuh dari tangga..” ucap Mas Panji lalu tersenyum dan semua penghuni kos ini hanya terdiam ketika Mas Panji berkata seperti itu.. wahh.. Mas Panji bohongin aku nih..

“ooo..” ucapku yang berlagak percaya kepada ucapannya..

“eh duduk dulu sini..” ucap Mas Panji lalu berjalan kearah kursi lalu duduk diantara teman – temannya.. semua penghuni pun langsung duduk juga..

Dan aku langsung melangkah kearah kursi dan duduk didekat Mas Agam..

Seseorang yang berkulit gelap dan mungkin berasal dari pulau paling timur sana, langsung menuangkan minuman dan menyerahkan minuman itu ke Mas Panji..

“minum Mas..” ucap orang itu..

“terimakasih Pace..” ucap Mas Panji lalu meminum minuman itu.. dan setelah habis, Mas Panji menyerahkan gelas kosong itu ke orang yang dipanggil Pace itu.. Pace lalu menuangkan minuman itu lagi dan menyerahkan kepadaku..

Loh.. kok aku dikasih minuman..? hehehehe.. ga salah ini..? dan aku hanya melihat kearah Pace lalu ke arah Mas Panji..

“maaf Mas..” ucapku dengan sopannya lalu meMasukkan permenku lagi..

“hahahahaha.. kalau kamu kasih permen lollipop pasti diambilnya pace.. tapi kalau kamu kasih minuman, ya ga mungkin diminum..” kata Mas Panji dan semua penghuni langsung menatapku dengan herannya..

“ko tra minum kah..?” tanya Pace sambil menatapku..

“engga Mas Pace..” ucapku dan kembali aku menjawabnya dengan sopannya..

“hahahahaha.. Mas ya Mas aja.. pace ya pace aja..” kata Mas Panji dan yang lain pun langsung tersenyum.. hanya Pace saja yang tidak tersenyum kepadaku.. wiihhh.. sangar juga Pace ini..

“hehehe.. maaf Mas..” ucapku lalu aku membuang batang permenku..

“kapan kamu datang ngger..?” tanya Mas Panji lalu membakar rokokknya..

“baru Mas..” jawabku..

“oh ya.. kenalan dulu sama teman – temanku..” ucap Mas Panji..

Akupun langsung berkenalan satu persatu dengan mereka..

Agam, Gibran, Reihan, Bagas, Barry, Eric, Ian, Simon, Kenzie dan Bayu.. sementara orang timur yang dipanggil Pace itu, bernama Beni..

“kamu kos disini kan ngger..?” tanya Mas Panji kepadaku..

“engga Mas…” jawabku..

“kenapa..? disini Masih ada satu kamar kosong loh..” ucap Mas Panji lalu menghisap rokokknya..

“aku kos di gedung putih aja..” jawabku lagi..

“gedung putih..? kamu satu kos sama Alvaro ya..” tanya Mas Bagas kepadaku..

“iya Mas.. sampean kenal sama Mas Alvaro..?” jawabku..

“iya.. dia teman satu kelasku dijurusan mesin..” jawab Mas Bagas sambil menganggukan kepalanya..

“oooo..” ucapku..

“kenapa kamu kos disana ngger..?” tanya Mas Panji lagi..

“akukan mau daftar di kampus negeri Mas..” jawabku..

“tapi bisa kan kamu kos disini.. kos ini didirikan sama mbah irawan loh ngger.. dan Ayahmu juga dulu kos disini..” ucap Mas Panji merayuku..

“loh.. Angger ini cucunya mbah irawan..? jadi Angger ini anak dari..” ucap Mas Agam terpotong..

“iya.. dia anaknya keponakan Ayahku.. Om Sandi..” jawab Mas Panji dan semua penghuni pondok merah langsung melihatku dengan terkejutnya..

“gila.. dia ini anak panglima perang pondok merah yang terkenal itu..? dia anaknya Om Sandi..?” tanya Mas Gibran sambil menatapku dengan keterkejutannya..

Apa..? Ayahku panglima perang pondok merah dan Ayahku preman terkenal seperti yang diucapkan Mas Alvaro tadi..? ga salah ini..? dan aku pun sama terkejutnya dengan semua penghuni kos pondok merah ini.. Mas Panji pun langsung melihat kearah Mas Gibran sambil mengkode sesuatu.. Mas Gibranpun langsung bingung dengan kode Mas Panji itu..

“Ayahku dulunya panglima perang Mas..?” tanyaku ke Mas Panji dan itu membuat suasana sedikit tegang..

“anu itu ngger.. e.. jangan bilang Ayahmu ya..” ucap Mas Panji yang seperti menyembunyikan sesuatu kepadaku..

“ahhh.. gilaaaa.. kenapa sampean selama ini ga cerita ke aku Mas..?” tanyaku lagi..

“makanya kok Ayah dan Bunda melarangku kuliah dikota ini dulunya.. rupanya ada sesuatu toh.. ini pasti tentang Masa lalu Ayahku kan Mas..?” tanyaku lagi dan semua penghuni pondok merah langsung melihat kearah Mas Gibran yang salah tingkah dari tadi..

“sudahlah ngger.. ga usah dibahsa.. nanti kamu juga tau sendiri..” ucap Mas Panji dengan berhati – hati kepadaku..

“ahh.. gila ini Mas.. gila.. aku ga nyangka aja, kalau ini salah satu yang menyebabkan Ayah dan Bunda tidak mengijinkan aku kuliah dikota ini..” ucapku lalu aku mengeluarkan permen lollipopku dikantong.. aku lalu mengemut permen ini.. dan ketika aku seperti ini, biasanya permen ini langsung menengkan sejenak pikiranku.. gila ya..? hubungan permen sama ketenangan pikiran itu apa..? tapi itulah aku dan permen lolipopku.. hehehehe..

“sudah lah ngger.. nanti aja kita bahas berdua..” ucap Mas Panji sambil menatapku dan menghisap rokokknya lagi.. akupun langsung terdiam.. oke.. mungkin lain waktu aku akan dapat informasi lagi tentang Ayahku yang selama ini ga pernah aku tau..

Gilaaa.. ternyata Ayahku seorang preman yang ditakuti dikampus teknik kita dan Ayahku pernah membunuh orang juga.. Bunda pasti tau tentang semua ini.. dan pasti beliau berdua ga ingin kami anak – anaknya, mengetahui Masa kelam Ayahku..

“terus gimana..? nyaman ya kota ini..?” kata Mas Panji mengalihkan pembicaraan.. dan aku langsung tersadar dengan tujuanku datang kekos ini..

“nyaman apanya Mas..? sepeda motorku hilang dikosan tadi..” ucapku sambil memegang permen lolipopku..

“hilang..” ucap Mas Panji terkejut dan semua penghuni pondok merah pun langsung terkejut juga..

“iya Mas.. hilang dikosan tadi.. tadi aku sudah telpon Ayah dan Ayah suruh aku temuin Mas Panji..” ucapku lalu aku mengemut permenku..

“ntar aku naik dulu.. aku ganti baju dulu..” kata Mas Panji lalu berdiri dan berjalan kearah kamarnya dengan terburu – buru..

“kok bisa hilang ngger..? kamu ga tau kalau kota ini rawan masalah pencurian kendaraan bermotor..?” tanya Mas Barry kepadaku..

“aku ga tau kalau kota ini rawan masalah begitu Mas..” ucapku..

“motormu apa ngger..?” tanya Mas Eric..

“mexi Mas.. Nmax seksi..” jawabku..

“assuu.. ya wajar aja.. motor itu disini jadi idola ngger..” ucap Mas Ian..

Dan ga berapa lama, Mas Panji datang kearahku setelah mengganti pakaiannya..

“ayo ngger..” ajak Mas Panji kepadaku..

“kami ikut Mas..” ucap Mas Kenzie kepada Mas Panji..

“ga usah.. aku sama Angger aja..” kata Mas Panji sambil berjalan kearah sebuah sepeda motor..

“ayo ngger..” ucap Mas Panji memanggilku dari sepeda motornya..

“oh iya Mas..” ucapku lalu aku pamit kepada semua penghuni pondok merah dan naik dibelakang Mas Panji..

Mas Panji pun menarik gas sepeda motornya dengan agak keras lalu meninggalkan kosan ini.. kami keluar gang lalu menuju jalan raya dengan buru – buru.. setelah itu Mas Panji menambah kecepatannya ketika sudah dijalan raya..

“kemana kita Mas..?” tanyaku..

“ketimur ngger.. kalau telat sedikit.. bisa dibawa keluar daerah itu motormu..” ucap Mas Panji..

Dan sepeda motor yang aku tumpangi ini melaju dengan kencangnya.. kami menuju luar kota dan menuju daerah yang entah apa namanya.. kami sempat melewati daerah persawahan lalu daerah perkampungan.. setelah itu kami memeasuki daerah hutan dan kami sampai pada sebuah tempat yang rumah penduduknya agak jarang..

Dan setelah sampai disebuah rumah dengan halamannya yang luas.. Mas Panji lalu menghentikan motornya.. tampak belasan orang sedang berpesta minuman dihalaman rumah itu.. dan didekat mereka tampak puluhan sepeda motor terjejer dengan rapi dengan nomor plat dari berbagai daerah..

Gilaaa.. ini penampungan motor curian ya..? waw.. luar biasa sekali tempat ini.. memang ga pernah digrebek gitu..? kurang ajar..

“ngger.. turun..” ucap Mas Panji lalu mematikan mesin sepeda motornya..

Akupun langsung turun.. pandangan belasan orang itupun tajam kearah kami.. gila.. ini kalau sampai mereka semua mengeroyok aku dan Mas Panji gimana ya..? ga apa – apa sudah.. aku siap aja dengan segala resikonya.. mereka semua sudah mengambil mexiku dan itu sama aja mencari gara – gara sama aku..

“halo Panji.. tumben ini seorang panglima perang pondok merah main di markasku..” ucap sesorang dengan santainya sambil menuangkan minumannya lalu memutarkan kepada temannya..

“sudahlah tob.. aku ga suka basi – basi.. aku kesini mau cari sepeda motor keluargaku ini.. motornya baru hilang digedung putih.. aku mau ambil sepeda motor itu sekarang..” ucap Mas Panji lalu mengambil rokokknya dan membakarnya..

“kalau aku ga mau kasih kenapa..? emang kamu masih bisa berkelahi setelah ditumbangkan Purnama anak Blackhouse..?” ucap orang itu lalu tersenyum mengejek..

“hahahahahaha..” dan semua orang yang ada disitu langsung tertawa mengejek..

“kalau hadapin kamu saja, aku ga perlu mengeluarkan semua tenagaku..” ucap Mas Panji dengan santainya..

“jiancook’i.. masih bisa sombong dia tob..” ucap seseorang kepada sang bandar yang dipanggil tob itu..

Dan sang bandar langsung berdiri diikuti teman – temannya semua.. wahhhh.. kelihatannya tawuran ini.. buseeettt.. aku pun langsung bersiap untuk segala kemungkinan yang akan terjadi.. dan aku langsung berdiri disebelah Mas Panji yang masih berdiri dengan santainya..

“kamu itu sudah ga ada tajimu nji.. jadi jangan sombong kamu..” ucap orang itu sambil terus berjalan kearah kami.. tangannya pun terkepal dan bersiap menyerang kami berdua.. dan anehnya Mas Panji Masih tetap santai sambil menghisap rokoknya..

“kubuat mati kamu disini..” ucap orang itu lalu melayangkan pukulannya kearah Mas Panji.. dan

TAAAPPPP..

Aku langsung menangkap pergelangan tangan orang itu dengan cepat.. gila nih.. Mas Panji ga bergerak sama sekali ketika orang itu mengarahkan pukulan kearah wajahnya.. kalau aku telat menangkap tangan orang itu, pasti pukulan orang itu sudah bersarang dirahang Mas Panji..

Orang itu pun langsung menatap mataku..

“kamu cari mati..” ucapnya sambil mencoba melepaskan pergelangan tangan kanannya yang aku pegang dengan tangan kananku..

“saya ga suka cari – gara ya.. tapi kalau kamu yang mulai, kupatahkan tanganmu ini..” ucapku sambil membenarkan kaca mataku dengan tangan kiri.. lalu tangan kananku aku putarkan kearah atas dengan kuat..

KRAKKKKKK..

“ARRGGHHH…” teriak orang itu dengan kerasnya, setelah pergelangannya aku putar dan aku patahkan.. setelah itu aku melepaskannya dan orang itu langsung mundur sambil memegang tangan kanannya.. wajahnya terlihat sangat kesakitan dan ketakutan.

Dan ketika semua anggotanya mau maju..

“kalau kamu semua maju.. saya ga menjamin, kamu semua akan selamat.. mungkin kalau aku yang kalian hadapi, kalian cuma babak belur.. tapi kalau menghadapi anak yang ada disampingku ini.. kupastikan kaki, tangan dan lehermu patah semua..” ucap Mas Panji..

“siapa dia nji..?” tanya yang lain sambil menghentikan langkahnya dan semua anggotanya pun menghentikan langkahnya juga..

“kalian pernah dengar nama Om Sandi..? dia ini Angger.. anak pertama Om Sandi..” ucap Mas Panji dengan santainya dan semua orang yang ada disitu mundur perlahan..

“di.. dia.. anak panglima pondok merah yang bajingan itu..?” ucap orang itu dengan terbata.. sementara orang yang tangannya aku patahkan, hanya merintih kesakitan dan wajahnya makin ketakutan..

Waw.. apa mereka juga kenal dengan Ayahku..? gilaaaa.. ini gila.. seberapa bajingannya sih Ayahku kok sampai namanya bisa melegenda dikampus dan kalangan preman seperti mereka ini..

“iya.. dan aku kasih tau sama kalian.. dia ini lebih gila dari Ayahnya..” ucap Mas Panji sambil melirikku..

Apa..? ga salah nih Mas Panji..? aku itu bukan preman.. bagaimana aku bisa lebih gila seperti Ayahku yang melegenda seperti ini.. wah ga bener ini Mas Panji..

“jadi gimana..? kalian mau serahkan motor itu atau..” ucap Mas Panji terpotong..

“se.. sepeda motor apa Mas..?” tanya orang yang aku patahkan itu..

“Nmax warna merah, plat nomor pulau seberang..” ucapku singkat..

“cuuukkk.. beneran kan kubilang tadi.. platnya dari pulau seberang, sama kayak Om Sandi berasal..” ucap temannya yang lain lalu seseorang berjalan kebelakang dengan terburu – buru..

Dan ga berapa lama kemudian.. seseorang itu keluar sambil menuntun mexiku..

Bajingaannnn.. akhirnya mexiku ketemu juga.. perasaan legapun langsung menyapaku.. aku sangat senang hari brooo.. gilaaa.. dan lagi – lagi aku memaki dalam hati.. bangsatt.. bangsatt..

“maaf Mas.. kuncinya rusak.. sampean langsung nyalakan aja tanpa kunci..” ucap seseorang itu sambil ketakutan ketika dia sudah berdiri dihadapanku.. aku pun hanya menggelangkan kepalaku lalu berjalan kearah mexiku.. setelah itu aku pun langsung naik dan menyalakan mexiku.. lalu..

BUUHHGGGGG….

BUUUUMMMMM…

Sebuah tendangan Mas Panji kearah lurus tepat diwajah seseorang yang mengambil motorku tadi, membuat orang itu langsung tumbang kebelakang dan terlentang.. mulut orang itu pun langsung mengeluarkan darah segar yang banyak..

“jangan dikira setelah aku duel dengan Purnama, aku ga bisa berkelahi lagi..” ucap Mas Panji sambil menatap satu persatu orang itu dengan tajamnya..

“Mas..” panggilku kepada Mas Panji..

Mas Panjipun langsung melihat kearahku..

“kita balik..” ucapku kepadanya.. aku ga ingin melanjutkan lagi keributan disini.. yang penting mexiku sudah balik.. aku sudah senang..

“sekali lagi kalian buat masalah denganku atau dengan anak ini, kubakar rumah ini dan kubantai kalian satu persatu..” ucap Mas Panji dengan emosinya..

Tidak ada jawaban dari mereka semua.. mereka semua langsung menunduk dan Mas Panjipun langsung berjalan kearah sepeda motornya lalu menyalakannya.. akupun menyalakan mexiku dan mengikuti Mas Panji yang menarik gasnya perlahan..

Dan setelah singgah kebengkel untuk mengganti lubang kunci sepeda motorku, kami pun balik ke pondok merah..

“Mas.. kenapa sampean bilang aku lebih gila dari Ayahku sih..? aku loh ga pernah berkelahi..” tanyaku ke Mas Panji ketika kami semua duduk diruang tengah kos pondok merah..

“hahahahaha.. aku tuh cuma menggertak mereka ngger.. rupanya mereka takut.. apalagi kamu patahin tangannya bosnya tadi.. Iwan lotob.. jadi tambah takut mereka.. hahahahaha..” ucap Mas Panji lalu tertawa..

“gila.. kamu patahin tangannya Iwan lotob ngger..?” tanya Mas Gibran kepadaku..

“iya.. jadi waktu Iwan mau mukul aku, sengaja aku diam.. aku mau lihat reaksi siAngger.. ternyata benar aja.. tangannya Iwan langsung ditangkap terus diputar sampai patah.. hehehehe..” ucap Mas Panji lalu tertawa lagi..

Oooo.. kurang ajar.. jadi Mas Panji cuma ngetes aku aja.. tau gitu kubiarkan aja tadi Mas Panji kena bogemannya Iwan lotob..

“sadis juga ko ya..” ucap Pace sambil melirikku dan menganggukan kepalanya.. akupun cuma tersenyum dengan Pace..

Dan ketika kami semua asyik mengobrol.. pintu kosan pondok merah terbuka.. seseorang masuk sambil menggendong tas dipunggungnya dan menghisap rokoknya.. cara jalannya santai dan tatapannya sangat tajam dan mengerikan..

Kami semua langsung melihat kerah orang itu dan orang itu langsung menghentikan langkahnya ketika didekat kami..

“aku mau kos disini..” ucapnya dengan santai dan tanpa basa basi lalu menghisap rokoknya..

“siapa kamu..? berani betul masuk tanpa permisi kesini..?” ucap Mas eric sambil menatap orang itu.. sementara Mas Panji menatap orang itu dengan santainya..

“dilan..” ucap Mas Kenzie kepada orang yang baru datang itu..

“anjing.. ngapain kamu disini zie..?” tanya orang itu kepada Mas Kenzie.. dan Mas Kenzie langsung berdiri dan mendatangi orang yang dipanggil dilan itu..

“aku kos disini bangsatt.. kapan kamu keluar penjara..?” tanya Mas Kenzie lalu dia mendekati orang itu dan Mas Kenzie langsung memeluk orang itu dengan erat..

Gila orang ini baru keluar dari penjara..? kasus apa..? Kami semuapun langsung melihat kearah mereka..

“baru seminggu..” ucap orang itu sambil melepaskan pelukannya..

“terus mau kuliah dimana kamu..?” tanya Mas Kenzie..

“dikampus teknik kita..” jawabnya dengan santai..

“jadi gimana ada kamar kosong ga disini..?” tanya orang itu kepada Mas Kenzie lalu melihat kami semua.. dan ketika sampai di aku.. orang itu menatapku cukup lama dan aku membalas tatapnnya..

Kok aku ngerasa seperti mengenal dia ya..? tatapannya pun seperti.. asssudahlah.. ini sama yang kurasakan ketika aku bertemu dengan perempuan dimini market depan gedung putih tadi siang..

Kami saling bertatapan tanpa senyum dan tanpa mengucapkan apa – apa.. tatapannya sangat dalam dan sangat mengandung arti yang sangat misterius.. gila.. dan aku seperti melihat sosok dede gagah pada tatapan orang ini..

“Kenzie.. ini temanmu..?” tanya Mas Agam dan Mas Kenzie langsung menganggukan kepalanya..

“kamu tau kan gimana kalau mau masuk kekosan ini..?” tanya Mas Agam dan Mas Kenzie langsung menarik tangan orang itu tapi orang itu tidak mau mengikuti Mas Kenzie..

“kenapa sih zie..? aku kan cuma tanya, disini ada kamar kosong atau ga..? kalau ga ada ya sudah.. aku pergi..” ucap orang itu sambil melepaskan pegangan Mas Kenzie..

“Kenzie.. biarpun dia temanmu.. kalau dia ga sopan, aku yang selesaikan sendiri temanmu ini..” ucap Mas Reihan ke Mas Kenzie lalu melihat kearah orang itu..

“maaf Mas Reihan.. biar aku yang ngomong sama dia..” ucap Mas Kenzie lalu melihat kearah orang itu..

“kenapasih..? tinggal jawab ada kamar kosong atau ga, kok susah betul.. pakai acara mau selesaikan aku lagi.. bangsat..” kata orang itu sambil melihat kearah Mas Reihan.. dan Mas Reihan langsung berdiri..

“kamu nantang aku..?” ucap Mas Reihan dan ketika akan mendatanginya.. Mas Reihan ditahan oleh Mas Panji.. tidak ada ketakutan sama sekali diwajah orang itu.. dia hanya menatap Mas Reihan sambil menghisap rokoknya..

Gila.. orang ini sangar sekali ya..

“namamu siapa..?” tanya Mas Panji ke orang itu..

“Badai.. kenapa..?” jawab orang itu lalu menghisap rokoknya.. Badai atau Dilan sih..?

“hehe.. kalau mau kos disini, bisa dengan cara baik – baik ga ngomongnya..?” tanya Mas Panji lalu dia menghisap rokoknya dengan santai..

“kurang baik apa aku Mas..? aku loh sudah tanya baik – baik.. tapi sambutannya dari teman – teman sampean seperti ini sama aku..” ucap orang yang bernama Badai itu..

“angkuh sekali kamu..” ucap Mas Agam dan Badai hanya meliriknya..

“terus maunya gimana..? aku harus mengemis kos disini gitu..?” ucap Badai dan itu langsung membuat wajah – wajah penghuni kos pondok merah terlihat emosi..

“sudah lah zie.. aku pergi saja.. dari pada aku bantai orang – orang yang ada disini..” ucap Badai dengan cueknya lalu balik dan berjalan kearah pintu kos..

Mas Kenzie pun terlihat sangat tidak enak dengan semua penghuni kos ini..

“berhenti kamu.. kalau sudah berani masuk kekosan ini, cuma ada dua pilihannya.. keluar sadar atau pingsan..” ucap Mas Panji kepada Badai dan Badai langsung balik lagi lalu menatap Mas Panji..

“siapa yang mau maju duluan..?” ucap Badai dengan santainya..

“cukimai..” ucap Pace lalu berdiri..

“Pace..” ucap Mas Panji menahan Pace..

“Badai.. Badai..” ucap Mas Kenzie menenangkan Badai..

“hehehe.. santai zie.. pantang bagi Badai untuk menolak tantangan..” ucap Badai..

“aku suka gayamu.. gimana kalau kamu minum ini aja..? kalau kamu masih sadar.. silahkan kos disini.. tapi kalau kamu pingsan, kami akan mengangkatmu keluar dari kosan ini..” kata Mas Panji sambil mengeluarkan mengeluarkan dua botol jumbo dan diletakkan dimeja..

Gilaa.. minuman apa ini..? aku pun langsung melihatnya dari dekat.. Topi Miring.. hahahaha.. buseettt.. bisa pingsan ini Badai kalau minum dua botol sendirian..

“anjing.. hehehe..” maki badai lalu berjalan kearah meja kami..

“aku suka tantangan ini..” kata Badai lalu tersenyum.. diapun langsung duduk dengan cueknya dihadapanku.. dan setelah meletakkan tasnya.. dia mengambil dua botol TM pemberian Mas Panji.. dan Badai membukanya satu lalu meminumnya..

Glekkk.. Glekkk.. Glekkk. Glekkk… Glekkk.. Glekkk.. Glekkk..

Badai meminumnya sampai minuman itu tinggal seperempat.. gilaaaa.. itu tenggorokan atau selang..? enak sekali dia meminum minuman itu.. lalu diminumnya lagi minuman itu sampai habis.. buseeettttt.. kami semua cuma melongo melihat Badai menghabiskan satu botol minuman itu dengan cepat..

Wajah Badai tampak memerah dan mengeluarkan nafas panjangnya.. hahahahaha.. apa ga terbakar itu tenggorokannya ya..? gilaaaa.. gilaaa..

Badai lalu mengambil rokoknya dan membakarnya.. setelah itu dia menghisapnya.. dan dia mengatur nafasnya sejenak..

Dan setelah beberapa saat, badai lalu mengambil botol kedua dan membukanya.. lalu diminum lagi minuman itu sampai sisa setengah..

Glekkk.. Glekkk.. Glekkk. Glekkk… Glekkk.. Glekkk.. Glekkk..

Bajingaaannn.. dan akupun memaki lagi untuk kesekian kalinya untuk hari ini.. aku memaki karena melihat Badai yang meminum minuman itu seperti minum air putih.. gilaaaa..

Aku lalu mengambil permen lolipopku dan mengemutnya.. setelah itu aku membenarkan kacamataku.. aku sangat takjub sekali dengan manusia bernama Badai ini.. gila takjub kok sama orang yang minum alkohol.. sudah rusak juga aku ini.. hahaha..

Dan sekarang Badai melanjutkan minuman itu sampai habis tidak tersisa.. waw.. waw.. luar biasa sekali.. hahahahahaha..

Entah kenapa aku senang sekali melihat Badai menyelesaikan tantangan Mas Panji ini.. dan ini berarti Badai bisa kos ditempat ini.. aku seperti menemukan saudara yang tidak pernah bertemu sama sekali.. senang dan bahagia.. entah kenapa perasaanku bisa seperti ini.. aku merasa dia seperti sosok kakak bagiku.. caranya yang tenang dan santai menghadapi penghuni kos pondok merah yang seram – seram ini, membuat aku takjub dengannya.. luar biasa..

“jadi gimana..? aku bisa kos disini..?” tanya Badai kepada Mas Panji dan Mas Panji langsung melihat kearahku..

“kenapa Mas..?” tanyaku..

“kamarmu kuserahkan ke Badai ga apa – apa kan..?” tanya Mas Panji kepadaku..

“santai Mas.. kan aku sudahbilang, aku kos digedung putih..” ucapku lalu tersenyum..

“ya sudah.. Eric.. kasih kunci kamar sama Badai..” ucap Mas Panji kepada Mas Eric..

“jadi beneran dia kos disini Mas..?” tanya Mas Agam Ke Mas Panji..

“iyalah.. laki – laki itu yang dipegang omongannya gam..” ucap Mas Panji dan Mas Agam langsung terdiam..

Mas Eric pun langsung berdiri dan berjalan kearah kamarnya.. lalu setelah itu menyerahkan kunci kamar kepada Badai..

“oke.. yang mana ini kamarku..” ucap Badai dengan santainya.. Mas Eric pun menunjuk kamar didekat kamar mansi..

“makasih ya.. aku kemar dulu Mas..” ucap Badai kepada Mas Panji lalu berdiri..

Badai sempat tertahan ketika sudah berdiri.. dia terlihat mau roboh.. tapi dia memegang ujung meja dan menggoyangkan kepalanya..

Hahahaha.. mabuk dia.. hahahahaha.. setelah itu, badai lalu menyeret tasnya dan berjalan gontai kearah kamarnya… gilaaa.. mabuk dia brooo..

“gimana ngger..?” tanya Mas Panji kepadaku..

“gimana apanya Mas..?” tanyaku..

“Badai.. menurutmu gimana anaknya..?” tanya Mas Panji kepadaku..

“ga tau..” ucapku lalu aku berdiri dengan cueknya sambil membenarkan kaca mataku..

“cuukkk.. kan kamu tadi yang setuju kalau kamarmu kuserahkan ke Badai..” ucap Mas Panji..

“gimana sih sampean ini Mas..? kan sampean yang kasih tantangan.. kok malah aku yang ditanya.. hehehe..” ucapku lalu berjalan dengan santainya kearah mexiku..

“assuuu.. mau kemana kamu..?” tanya Mas Panji..

“kekosan lah Mas.. aku ngantuk..” ucapku lalu aku melambaikan tangan kepada semua penghuni kos pondok merah yang melihat kearahku.. aku lalu menuntun keluar mexi.. dan setelah itu aku menjalankan ke kosanku..

Waw.. hari yang cukup melelahkan.. dapat kosan baru, teman baru, mexi hilang, matahin tangan orang, mexi ketemu dan ketemu Badai.. sungguh sangat menyenangkan hari ini..

Dan aku pun menikmati perjalanan kekosan ku dengan perasaan senang dan bahagia.. entah bahagia karena apa..? yang jelas aku bahagia..

Dan ketika aku sampai dikosanku.. aku memasukkan mexi sampai kedalam kosan.. tampak teman – temanku berkumpul diruang tengah..

“JIANCOOOKKKKK…” maki mereka semua kepadaku dan aku hanya tersenyum diatas mexi.. dan pandanganku langsung tertuju kepada dua orang yang menatapku.. satu orang wanita yang tadi siang bertemu di depan minimarket dan satu orang laki – laki yang sangat mirip dengannya.. apa mereka kembar..? ah gila.. tapi yang membuat aku terdiam.. tatapan mereka pun sangat tajam seperti Badai.. dan lagi – lagi.. ketika aku menatap dua orang ini, aku seperti menatap kedua adekku yang kembar.. banyu dan bening..

?????​

#cuukkk.. kenapa dalam sehari ini aku seperti bertemu dengan saudara – saudaraku..? tapi kan saudaraku cuma tiga.. gagah, bening dan banyu..? lalu siapa mereka bertiga yang aku temuin hari ini..? gila…

Bersambung

Daftar Part