. MATAHARI Part 3 | Kisah Malam

MATAHARI Part 3

2
319

MATAHARI Part 3

CINTA KARENA CINTA

“ngapain kamu kesini..? pasti mau ngentot kan..?” ucap seorang wanita cantik yang berdiri dihadapanku sambil melipatkan kedua tangannya didada.. wajahnya terlihat sangat terkejut dengan kedatanganku..

“hehe.. taik.. jadi kamu ga suka kalau aku main kesini..?” tanyaku lalu aku menghisap rokokku..

“suka ga suka, bagiku sama aja.. pasti habis ini kamu nyelonong masuk ke kamarku kan..?” ucapnya sambil memandangku lalu melihat kearah yang lain..

“engga..” ucapku singkat lalu aku juga melihat kearah yang lain..

Dan wanita itu langsung melihat wajahku dan menatapku dengan tajam..

“terus ngapain kamu kesini..? mau buat aku nangis lagi, terus kamu pergi gitu..?” ucapnya dengan bibir yang bergetar dan mata yang berkaca – kaca..

“iya.. aku mau pamit..” ucapku lalu aku melihat wajahnya dan membalas tatapannya..

“bangsaaattt.. dua tahun kamu ninggalin aku tanpa pamit, dan sekarang kamu datang cuma mau bilang begitu..? dasar berandal pejuh..” ucapnya dengan sangat sinis dan perlahan air matanya pun tumpah membasahi wajahnya yang cantik itu..

“ga ada puas – puasnya kamu buat aku menderita ya..?” ucapnya dan terlihat dia sangat marah sekali..

“kamu ninggalin aku selama ini dengan air mata yang menetes setiap malam.. maumu apasih..? ha..?” ucapnya yang makin terdengar menyedihkan..

Dan aku hanya diam sambil terus menikmati rokokku..

“kenapa diam..? kenapa ga dijawab pertanyaanku..?” tanyanya dengan air mata yang terus mengalir..

Aku lalu menghisap rokokku dalam – dalam, setelah itu aku membuang puntung rokokku dan mengeluarkan asap rokok yang ada didalam mulutku perlahan..

“yang suruh kamu nangis tiap malam itu siapa..?” ucapku dengan santainya..

“anjing.. terus maumu aku bahagia gitu..?” ucapnya dan aku hanya tersenyum..

“gila kamu ya.. kamu suruh aku bahagia, sementara kamu menderita didalam sel.. kamu itu masuk didalam sana karena aku.. karena aku Badai.. bangsat kamu itu.. hiksss.. hiksss..” ucap wanita itu dan sekarang suara tangisnya mulai terdengar..

“sudahlah Devi, ga usah bahas masalah itu.. aku itu paling ga suka masalah yang sudah lewat diungkit lagi..” ucapku dan kali ini aku berbicara dengan sedikit tegas kepadanya..

Devi Andarwati​

Ya.. wanita dihadapanku ini bernama Devi Andarwati dan aku memanggilnya Devi.. wanita yang cantik dan sebenarnya dia periang, dia adalah sahabatku.. tapi bukan hanya sekedar bersahabat sih.. kami sudah melewati berbagai macam perjalanan hidup bersama – sama apapun itu.. tangis, canda, tawa sampai merengkuh nikmatnya berhubungan badan.. dan Devi pertama kali melakukan itu dengan aku…

Assuu.. hanya dengan sebuah ikatan persahabatan, kami sudah melakukan hal – hal yang gila.. kami berdua pun tidak pernah membahas untuk melanjutkan hubungan ini ketingkat selanjutnya.. bangsat kan..? bangsat bangetlah pokoknya..

Kami berdua hanya menikmati hubungan ini dan terus ‘melakukannya’ sampai waktu aku belum masuk kedalam sel.. padahal hari itu aku berjanji didalam hatiku.. ketika kami berdua lulus bersama, aku akan mengungkapkan perasaanku yang mengganjal dihatiku.. dan sejujurnya aku sangat mencintai sahabatku ini..

Tapi ntar dulu.. sebelum aku lanjut ceritanya.. aku mau memperkenalkan diriku dulu.. namaku Badai.. Badai Ihsan Narendra itu lengkapnya.. aku anak satu satunya dari ayah dan ibuku.. kedua orang tuaku berasal dari pulau seberang.. tapi aku lahir dikota daeng, karena ayahku ditugaskan dikota itu.. dan setelah usiaku delapan tahun, ayahku pindah tugas lagi ke propinsi seberang (bukan pulau seberang loh ya..) ayahku bekerja didepartemen yang menangani masalah hukum.. dan aku malah sering berurusan dengan hukum itu..

Salah satu masalah hukum terberat yang aku hadapi, ketika aku harus masuk kedalam sel karena aku membunuh seorang preman dipropinsi seberang.. aku harusnya dihukum diatas lima tahun.. tapi berkat pengaruh ayahku, aku hanya menjalani hukuman dua tahun..

Dan preman yang kubunuh pun tidak tanggung – tanggung.. dia salah satu orang kuat dikotaku.. aku membunuhnya dengan kepalan tanganku sendiri.. entah setan apa yang merasuki pikiranku karena kenekatan dan keberanianku waktu itu.. padahal seluruh keluarga besarku tidak ada yang sekeras dan seemosi aku ketika sudah dirasuki kemarahan.. ayahku orangnya tenang dan penyabar, sedangkan ibuku orangnya lembut dan kalem.. dan ketika aku marah, hanya ada bisikan – bisikan yang menguasai kepalaku lalu seluruh tubuhku..

Kembali ke preman itu.. aku membunuhnya dijalanan dekat taman tempat kami berkumpul, karena aku mendengar kabar dia akan menculik dan memperkosa Devi.. anjing.. salah satu preman yang terkenal sadis dan kejam, tapi dia juga preman pecinta daun muda.. apalagi ketika ada perayaan kelulusan SMU/SMK.. dia pasti akan mengincar wanita – wanita muda yang sedang menikmati masa – masa kelulusan itu.. dan dia salah mengincar korban kali ini.. sahabatku yang sangat aku sayangi dijadikan target korban selangkangannya selanjutnya.. bangsat..

Beberapa tahun yang lalu..

Aku dan teman – teman SMKku (STM Kalau jaman dulu) sedang berkumpul disebuah taman.. kami sedang berpesta minuman setelah mengetahui tentang kelulusan kami.. dan dengan pakaian penuh coretan, kami semua tertawa menikmati saat – saat yang tidak mungkin terulang lagi ini..

“he Dilan.. kemana kita habis ini..?” tanya Kenzie sahabatku kepadaku..

“hehe.. anjing.. kenapa kamu panggil aku Dilan..?” ucapku lalu aku menuangkan minuman lalu aku serahkan kepada Kenzie..

“kamu kan berandalan pecinta wanita seperti Dilan.. hehehehe..” ucap sahabatku yang lain yang bernama Roy..

“hahahaha..” dan teman – temanku yang lain pun tertawa..

“kenapa harus Dilan sih..? bangsat..” tanyaku..

“terus maumu dipanggil apa..? Lupus..?” ucap Kenzie lalu tersenyum meledekku..

“ga mungkinlah.. Lupus itu ga sepreman kayak Badai..” ucap Amir kepadaku..

“iya memang Lupus itu bukan preman.. tapi ada hal lain yang ada di Lupus dan ada juga di di Badai..” ucap Kenzie terpotong..

“apa..?” tanya Amir..

“disukai para wanita..” ucap Roy yang menyahut..

“anjing.. bisa aja si Emon ini..” ucap Amir dengan santainya..

“hoi.. bajingaannn.. Emon itu difilm apa..? kok bisa disangkutkan di film Lupus..? ga jelas..” ucap Roy sambil melotot..

“biasa aja mas Roy.. jangan marah…” ucap Amir dengan santainya dan ketika menyebut nama mas Roy, dia berlaga bencis seperti si Emon..

“asuuuu..” maki Roy..

“hahahaha..” dan teman – temanku pun tertawa lagi..

“sudah ah.. ga lucu..” ucapku sambil terus menuangkan minuman dan kuserah keteman – teman yang lain..

“terus lanjut kuliah kemana habis ini kamu bro..?” tanya Kenzie kepadaku..

“kekota pendidikan..” ucapku lalu meletakkan gelas kosong didekat botol lalu aku membakar rokokku..

“kenapa harus kesana..?” tanya Amir..

“ayah dari kakek ibuku itu asli kota pendidikan.. jadi aku mau balik ketanah leluhur..” jawabku lalu tersenyum..

“oooo..” ucap Kenzie lalu dia menghisap rokoknya..

“terus gimana ini..? kita kemana habis ini..?” tanya Amir..

“kita ke SMK nya Devi (SMEA kalau jaman dulu) aja yookk.. disana kan banyak cewe – cewe cantik..” ucap Kenzie..

“tergantung Dilan aja..” sahut Roy

“anjing.. geli aku kamu panggil gitu..” ucapku lalu aku menghisap rokokku dan Roy cuman tersenyum meledekku

“ayo sudah yo..” ucap Kenzie lalu berdiri..

“habiskan minuman ini dulu nah.. tinggal satu putaran aja ini..” ucapku lalu aku mengambil gelas dan menuangkan minuman itu lagi.. aku lalu memutarkannya kepada teman – teman.. Kenzie pun duduk kembali..

Dan pada saat kami minum.. dua orang preman datang dan duduk tidak jauh dari tempat kami berkumpul..

“woyy.. baru lulus sekolah aja mabuk – mabukan..” teriak salah satu preman berambut gondrong kepada kami.. dan dia berteriak sambil duduk..

“biar aja mereka pesta.. paling nanti setelah lulus, jadi seperti kita.. preman jalananan.. hahahahaha..” sahut temannya yang gundul..

Bangsatt orang dua ini.. kenapa juga harus menyamakan kami seperti mereka.. lagian siapa yang mau bercita – cita sebagai preman jalanan..? anjing..

Aku dan teman – temanku pun tidak menghiraukan mereka berdua yang masih terus melihat pesta kami.. dan tidak lama kemudian, ada sebuah mobil menghampiri kedua preman itu.. kedua preman itu pun langsung berdiri dan mendatangi mobil itu..

Dan kaca mobil bagian tengah pun dirurunkan.. bajingaann.. diakan David.. dia salah satu preman yang ditakuti dikota ini..

“gimana..? sudah dapat ceweknya..?” tanya David kepada kedua orang tadi..

“dapat bos.. tapi mungkin agak sedikit maksa sih..” jawab preman yang berambut gondrong..

“hahahaha.. aku suka yang ada pemaksaan itu.. yang penting dia cantik..” ucap David lalu tersenyum..

“pasti cantik bos.. dia itu primadona disekolahnya..” sahut preman yang gundul..

“bukan sekolahnya aja bos.. tapi dikota ini..” sambung sigondrong..

“hahahahaha.. bagus.. bagus..” ucap David tertawa lalu menganggukkan kepalanya..

Karena mereka ngomongnya agak keras.. aku dan teman – temankupun mendengar percakapan mereka.. aku dan teman – temanku hanya menggelengkan kepala..

“oh iya..? siapa namanya..?” tanya David..

“Devi bos.. Devi Andarwati.. dia anak SMK Negeri kota..” ucap sigondrong dan itu langsung membuat aku dan teman – temanku terkejut.. teman – temanku langsung melihat kearahku dan aku hanya mengkode semua teman – temanku untuk tetap diam dan duduk..

“tapi dia ga bisa dibayar bos..” sahut sigundul..

“eleh.. nanti kalau sudah kena kontolku pasti mau dibayar dia.. hahahahaha.. atau malah minta tambah terus gratis.. hahahaha..” ucap david lalu tertawa..

Bangsaattt orang – orang ini.. enak sekali dia berbicara begitu.. dan emosiku pun langsung naik dan menguasai kepalaku perlahan..

“terus gimana..?” tanya David kepada sigondrong dan sigundul..

“aman bos.. disana sudah ada anggota kita yang siap menculiknya.. kita tinggal hubungin mereka aja..” sahut sigondrong..

“bagus.. hubungi mereka sekarang..” perintah David kepada sigondrong dan sigondong langsung mengambil Hpnya dikantong..

Teman – teman ku langsung melihat kearahku lagi.. dan aku langsung berdiri sambil menggengam botol kosong bekas minuman kami tadi.. teman – temanku pun semua juga langsung berdiri..

“tolong kalian semua kesekolah Devi.. amankan dia.. sekarang..” ucapku dengan dengan bibir yang bergetar.. aku sudah sangat emosi sekarang ini..

“terus kamu hadapi mereka sendiri..?” tanya Kenzie kepadaku sambil menunjuk para preman itu..

“mereka urusanku.. kalian cepat kesekolah Devi..” ucapku lalu meninggalkan teman – temanku.. aku berjalan kearah sigondrong sambil menyembunyikan botol kosong dibelakang punggungku dengan tangan kanan ..

Teman – temanku pun langsung menuju kemotornya masing – masing.. dan terlihat sigondrong sedang memencet Hpnya dan dia akan menelpon seseorang..

“halo..” ucap sigondrong.. dan tanpa banyak kata..

BUUHHGGGGGG..

PRRAAAANNGG..

Botol yang aku pegang aku hantamkan kekepala bagian belakang sigondrong dengan kerasnya.. botol itu pecah menjadi beberapa kepingan.. dan aku masih memegang pecahan botol bagian atas.. gondrong pun langsung roboh kedepan dengan kepala yang bercucuran darah..

“BANGSATTTTT…” teriak sigundul dan David..

Sigundul langsung mengarahkan kepalan tangan kirinya kearah wajahku..

WUTTTT..

Aku menunduk dan

JREEEBBBB..

Aku menusukkan pecahan botol yang ada ditanganku kearah perut gundul.. darahpun langsung menyembur dari perut sigundul..

“AAARRRGGGHHHH..” teriak sigundul sambil memegang tanganku..

Aku mencabut lagi pecahan botol itu dan..

JREEEBBBB..

JREEEBBBB..

JREEEBBBB..

Aku tusukkan keperut sigundul bertubu – tubi.. lalu aku cabut lagi dan..

JREEEBBBB..

Aku tusukkan pecahan botol itu dari arah samping dan langsung menancap dipipi gundul..

“AARRGGGHHHHH..” mata gundul melotot dan darah keluar dengan derasnya dari mulut, pipi dan perut sigundul..

Aku sangat emosi sekali hari ini.. sahabatku sendiri Devi, akan mereka culik dan akan diperkosa oleh David.. itu membuat darahku seperti direbus.. aku sudah tidak bisa berpikir lagi.. aku sudah benar – benar dikuasai oleh emosiku..

“ANJINNNNGGG..” teriak David dan dia langsung keluar dari mobilnya diikuti sopir dan seorang yang berbadan gempal dan duduk didepan dibagian kiri..

Sementara sigundul langsung roboh dengan pecahan botol menancap dipipinya..

Sigempal berlari kearahku sambil mengarahkan tendangannya kearah dadaku..

WUUTTT…

BUUUMMM..

Aku menghindar kesamping dan ketika kaki sigempal telah sampai diaspal dan dia berdiri tepat didepanku, aku langsung menghantamnya tepat dibatang lehernya..

BUHHGGG…

“ARRHHHHGGG..” teriak sigempal lalu termundur dengan nafas yang sesak.. dia mundur sambil menunduk dan memegangi lehernya..

BUHHGG..

Tiba – tiba si sopir menginjak dadaku dan aku langsung termundur kebelakang..

“huuppp….” aku menahan nafasku dengan cepat..

David masih berdiri didekat mobilnya.. sementara sigempal melihat kearahku sambil mengatur nafasnya dan mengelus lehernya.. dan sisopir maju lagi lalu menyerangku..

WUTTTT.. WUTTTT.. WUTTTT.. WUTTTT..

Aku menunduk lalu menghindar kesamping kanan dan kiri bergantian untuk menghindari serangan si sopir..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

Dan aku memblok serangan lanjutan si sopir..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

Aku menangkis serangannya dengan menggunakan kedua lenganku lalu..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

Aku membalas serangan sisopir dan seranganku ku arahkan ke tulang iga kanan dan kirinya secara bergantian.. karena tangannya terbuka ketika menyerangku tadi, jadi si sopir tidak sempat melindungi tulang iganya dari seranganku..

“ARRGGGHHH..” teriak si sopir kesakitan..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

KRAAAKKK.. KRAAAKKK.. KRAAAKKK.. KRAAAKKK.. KRAAAKKK..

Terdengar tulang iganya patah karena aku memukulnya dengan sekuat tenagaku dan secara beruntun.. aku menjadikan tulang iga sisopir sebagai sansak hidup kepalan tanganku..

“AARRGGGHHH…” teriak sisopir dengan mata yang melotot.. lalu..

BUHHGGG..

Aku menarik tanganku kebelakang dan kuhantamkan kearah ulu hati sisopir dengan kerasnya..

“HUUUPPPP…”

“HUUEEEEKKK..” si sopir langsung memuntahkan darah segar.. matanya melotot dan dia langsung roboh terlentang.. aku lalu mendatanginya yang tertidur terlentang dengan kepala terdanga.. lalu..

BUHHGGG..

KRAAAKKK..

Aku menginjak wajahnya yang terdanga tepat didagunya sampai terdengar bunyi tulang yang patah disekitar dagu dan lehernya..

“HE.. HE.. HE.. HE..” nafasku berat dan tatapanku tajam setelah aku membantai tiga orang barusan.. aku menatap lurus kedepan ke arah david yang juga terlihat emosi..

Sigempal yang aku hajar batang lehernya tadi, langsung berlari kearahku sambil mengarahkan kepalan tangannya kearah wajah sampingku..

BUHHGGG..

Aku menangkisnya dengan lengan kananku lalu..

BUHHGGG..

Aku langsung mengarahkan kepalan tangan kiriku ke rahang kanan sigempal dan sigempal langsung oleng kearah kiri.. aku menyambutnya lagi dengan kepalan tangan kanan diwajah sebelah kiri sigempal..

BUHHGGG..

Lalu aku menyerangnya dengan kepalan tangan kiri dan dilanjut dengan kepalan tangan kanan..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

Aku terus menghajarnya.. lalu aku berputar dengan cepat dan mengarahkan tendangan balik menggunakan punggung kaki kananku, kearah wajah samping bagian kanan sigempal dengan sekuat tenagaku..

BUHHGGG..

Sigempal roboh kekiri dan kepala bagian kirinya, menghantam ujung beton trotoar jalan dengan kerasnya..

JEDUUKK..

BUUMMM..

Darah langsung tersembur dari kepala sigempal.. dia mengejang dengan hebatnya diaspal.. dan David makin terlihat emosi..

“bangsat kamu ya.. kamu tau berurusan dengan siapa..? kubuat mati tersiksa kamu..” ucap David sambil menunjukku, dan wajahnya memerah karena emosi..

“persetan dengan tukang ngentot kayak kamu..” ucapku sambil menatapnya dengan tajam..

“anjing..” ucapnya lalu berjalan kearahku lalu..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

David menyerangku dengan tangan yang terkepal kearah wajah samping kanan dan kiriku.. pukulannya keras dengan cepat.. tapi aku masih bisa menahannya dengan kedua lenganku bergantian..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

Bangsaattt.. aku terus diserangnya tanpa sedikitpun diberi kesempatan untuk membalasnya.. dan ketika aku konsentrasi dengan segala tangkisanku.. David lalu menarik kepala belakangku dan menghantamkannya dilututnya..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

Aku pun langsung melindungi wajahku dengan kedua lenganku.. lalu David menjambakku sampai wajahku terdanga dan..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

Wajahku yang tanpa perlindungan, langsung menjadi sasaran empuk kepalan tangan kanan David yang besar itu..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

Mata, hidung, mulut dan pelipisku dihajarnya.. matanya melotot dan giginya dipamerkannya.. anjing.. darahpun langsung memenuhi wajahku..

“bangsaaatt.. berani – beraninya kamu bunuh anak buahku..” ucapnya sambil terus memukul wajahku..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

“kamu harus mati.. kamu harus mati.. kamu harus mattiiii..” ucapnya dengan penuh emosi..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

Dan setelah wajahku dipenuhi darah. David lalu menegakkan tubuhku.. aku berusaha melepaskan jambakannya dirambutku, tapi David lebih kuat.. dia telah dikuasai emosinya.. dan dengan nafas yang memburu.. dipukulnya dadaku dengan kuatnya..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

“huupppp.. wuueeeee..” nafasku sesak dan aku memuntahkan darah segar dari mulutku..

“anjing kamu.. anjingg…” ucapnya yang menggila dan sekarang wajahku lagi yang menjadi sasaran pukulannya..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

“berandalan kayak kamu mau cari perkara sama David.. mati kamu.. mati..” ucapnya sambil menghentikan pukulannya dan tetap menjambak rambutku..

Pandanganku kabur dan tertutup darah yang terus mengalir dari pelipisku..

Bangsatt.. kalau aku tetap seperti ini.. bisa mati perlahan aku.. bajingaann.. aku harus bangkit.. aku harus bangkit.. aku mengumpulkan sisa – sisa tenagaku..

Lalu David mengepalkan tangan kanannya sambil terus menjambakku dengan tangan kiri.. tangan kanannya bersiap untuk menghantam wajahku lagi.. dan..

BUHHGGG..

Aku menghantam tulang sayap bagian kiri david dengan kepalan tangan kananku tepat dibawah ketiaknya..

“ARRGGHHHH..” tubuh David melengkung kearah kanan dan jambakannya terlepas dari rambutku..

Lalu aku hantam tulang iga David bagian kanan dengan tangan kiriku..

BUHHGGG..

“AARGGGHHH…” David berteriak lagi dan sekarang tubuhnya melengkung kearah kiri..

Aku lalu menyambutnya dengan menghantam wajah bagian kiri dengan kepalan tangan kananku dan dilanjut menghajar rahang bagian kanannya dengan tangan kiriku.. begitu seterusnya..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

Aku terus menghajarnya.. pelipis, pipi dan rahang David bergantian aku pukul..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

Dan terlihat darah sudah mulai menetes diujung bibir David..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

Aku menghajarnya bertubi – tubi tapi dia tidak roboh.. fisiknya sangat kuat sekali.. dan ditengah keasyikanku menghajar wajahnya..

BUHHGGG..

David menginjak dadaku sampai aku termundur..

“huupppp..” aku termundur sambil memegangi dadaku..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

David lalu maju lagi dan menyerangku.. dada, perut dan wajahku dihantamnya bergantian..

BUHHGGG.. BUHHGGG. BUHHGGG… BUHHGGG.. BUHHGGG..

Aku dijaharnya terus sampai tubuhku lemas dan ketika aku mau roboh.. dijambaknya rambut bagian atasku.. lalu ditariknya sampai mendekati wajahnya..

“ARRRRGGHHHH..” ucapku tertahan karena sakitnya jambakan dirambutku..

“segitu aja kemapuanmu.. ha..?” ucapnya berteriak tepat diwajahku.. lalu dia balik dan menarik rambutku dengan kerasnya..

“ARRRGGHHHH..” kembali aku kesakitan dan kepalaku mengikuti tarikan tangan David yang kasar kepadaku..

Aku dijambak dan diseretnya sampai didekat mobilnya lalu..

BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM..

Wajahku dihantamkannya di ujung kap mobilnya dengan kuat berkali kali..

Darahku pun langsung mengalir dengan derasnya dibagian keningku.. ujung kap mobilnya pun sampai dipenuhi darahku.. lalu..

BUUMMM…

Dihantamkannya lagi kepalaku dengan keras lalu..

GELAP..

Anjing.. mati aku ini.. mati.. gila.. ternyata David memang orang yang kuat.. aku sampai tidak bisa membuatnya roboh, walaupun tadi sempat menghantam wajahnya berkali – kali..

Dan sekarang pandanganku hitam dan gelap.. bangsaaattt.. ternyata sampai disini aja umurku.. aku lalu membuka mataku perlahan.. pandanganku kabur dan perlahan mulai terang.. bajingaannn.. dimana aku ini..? apa aku dineraka..? aku lalu duduk dengan kaki selonjor kedepan..

Bajingaann.. aku berada ditempat yang sangat sunyi sekali.. tempat ini sangat menyeramkan dan membuat tubuhku merinding.. suasana yang remang – remang dan ditutupi kabut yang tebal..

Bangsattt.. dineraka aku ini.. dineraka.. buktinya tadi kan aku dipinggir jalan, kenapa sekarang aku terbangun ditempat ini..? dan aku langsung tersadar kenapa bisa sampai ditempat ini.. pasti karena hari ini aku telah membunuh orang pertama kali.. aku ga tau berapa korbanku tadi.. yang jelas gundul orang pertama yang aku bunuh.. ga tau sigondrong, sigempal dan sisopir.. apa mereka bertiga masih hidup atau tidak..

Dan samar – samar aku mendengar suara orang yang merintih kesakitan.. aku lalu menoleh kearah samping kananku.. bangsaattt.. disebelahku ada orang yang terlentang dengan telanjang bulat.. dadanya dipenuhi goresan – goresan bekas luka.. anjinggg.. dia seperti habis dicambuk dan disiksa..

“to.. to.. tolong aku..” ucap orang itu kepadaku dengan suara yang parau..

“AARRRGGGHHHH..” dan aku mendengar orang yang kesakitan lagi disebelah kiriku.. aku lalu melihat kearah sebelah kiriku.. dan disebelah kiriku, terbaring satu orang lagi dengan kondisi yang lebih parah.. dia terbaring dengan kedua telapak tangannya hancur.. jari – jarinya pun tinggal tiga yang menempel ditelapak tangannya.. sementara bagian lutut kakinya kebawah telah hilang.. darah memenuhi tubuh orang itu..

Bajingggaaaann.. beneran ini dineraka.. ini neraka.. lalu aku melihat kearah depan.. kabutpun perlahan mulai menghilang.. dan dihadapanku, pemandangan lebih mengerikan terlihat.. ratusan orang terbantai dan ditumpuk seperti bangkai anjing.. dan disekitarnya, ratusan orang lagi disiksa oleh puluhan orang berjubah hitam.. ada yang dicambuk, ada yang dipotong tangan dan kakinya, ada yang digorok lehernya.. asssuuu.. siapa mereka yang berubah hitam ini..? apa mereka ini iblis – iblis penghuni neraka..? bajingaaannn.. bau amis darah pun langsung membuat perutku mual.. ceceran potongan tubuh manusia yang ada dihadapanku langsung membuat merinding.. jerit kesakitan dan rintihan orang yang disiksa membuatku ketakutan..

Dan satu mahluk yang berjubah hitam mendatangi aku.. akupun langsung mundur perlahan dengan menggunakan menggunakan kedua tanganku.. mahluk itu terus mendekati aku..

“ka.. ka.. kamu siapa..?” tanyaku kepadanya sambil terus mundur kebelakang..

Wajahnya gelap karena tertutup jubahnya.. dan dia terus mendekati aku tanpa bersuara..

Dan ketika dia sudah berdiri dihadapanku.. dia menginjak dadaku sampai aku tidur terlentang..

BUUHHGGGG..

“huuuppp..” aku terlentang dengan kakinya menginjak dadaku..

“kamu lemah.. kamu lemah.. herrggggg..” ucapnya dengan suara yang mengerang dan menyeramkan sambil menguatkan injakannya didadaku..

“ka.. ka.. kamu siapa..?” ucapku terbata karena kuatnya injakannya didadaku.. kedua tanganku pun langsung memegang kakinya..

“kamu lemah.. kamu lemah.. herrggggg..” ucapnya lagi..

Maksudnya apa mahluk ini.. kenapa dia berbicara seperti ini..? apa dia mau menghancurkan mentalku terus menyiksaku seperti orang – orang yang ada disini.. dan dengan sekuat tenagaku.. aku menahan kakinya yang menginjak dadaku.. assuuu.. kuat sekali injakannya.. bangsaattt..

“ka.. kamu siapa dan apa maumu..?” ucapku lagi dengan nafas yang makin lama makin sesak..

“diam kamu manusia lemah.. ada dua hal saja yang bisa kamu lakukan disini.. melawanku atau kamu akan aku siksa perlahan sampai tetes darahmu terakhir keluar.. dan aku jamin.. kamu kan terus menikmati siksaaanku dan kamu tidak akan mati..” ucapnya yang langsung membuat semua bulu kudukku berdiri..

Anjinggg.. maksudnya aku disuruh melawan iblis ini..? terus kalau aku bisa mengalahkannya, apa aku bisa keluar dari neraka jahanam ini..? bangsaattt.. tapi benar apa katanya barusan.. pilihanku disini hanya melawan atau pasrah.. masalah menang atau kalah, itu urusan belakang.. yang penting aku mau tetap hidup dan aku akan berjuang untuk itu..

Aku lalu mengumpulkan semua tenagaku.. aku menggengam erat kaki mahluk itu dan aku memutarnya.. bajingaannn.. kuat sekali dia.. putaran tanganku dikakinya tidak ngefek sedikitpun.. asssuuu..

“kamu lemah.. kamu lemah.. herrggggg..” ucapnya lalu menunduk dan membuka jubahnya sedikit.. wajahnya langsung terlihat sebagian.. bajingaaannn.. wajahnya sangat mengerikan dan menakutkan.. sebagian wajahnya yang terlihat itu, seperti habis terbakar dan matanya merah menyala..

Bangsaatt.. tubuhku makin merinding dibuatnya.. tapi entah kenapa, justru aku mendapatkan kekuatan ketika aku ditatapnya dengan tajam.. aku seperti mendapatkan energy baru diseluruh tubuhku..

Aku lalu mengangkat kakinya yang menginjak dadaku dengan sekuat tenagaku.. dan perlahan kakinya mulai terangkat.. aku lalu mengangkat kaki kananku sekuat tenagaku sampai menekuk kearahku.. dan aku mengarahkan tendangan kearah tubuh belakangnya..

WUUUTTTTT..

Tiba – tiba dia menghilang entah kemana.. bajingannn..

Aku lalu mengarahkan kedua tanganku melengkung kebelakang tepat diwajah sampingku.. lalu aku menekuk kedua kakiku.. dan setelah itu aku menghentakkan pinggulku sambil mendorong dengan kedua tanganku, sampai tubuhku terangkat dan aku berdiri dengan memasang kuda – kuda..

“huuuuuppp..” aku sekarang sudah berdiri dengan kuda – kuda siap menyerang mahluk itu..

BUHHHGGG..

Aku ditendang dari belakang oleh mahluk itu sampai aku terdorong kedepan… aku lalu cepat berbalik dan melayangkan pukulanku kearahnya..

WUUUTTTTT..

Dia langsung menghilang.. bajingaannnn..

Lalu..

BUHHHGGG..

Dia muncul dari arah samping lalu menghantam wajahku dan aku langsung oleng kesamping.. bangsaattt..

“HAHAHAHAHA…” dia tertawa dengan kerasnya..

Anjing.. aku lalu melihat kearahnya dan menyerangnya lagi..

WUUUTTTTT..

Dia menghilang lagi lalu muncul dari arah atasku dan menginjak kepala atasku dengan keras..

BUHHHGGG..

Dan aku langsung terduduk.. dia bisa terbang juga.. bajingaannn..

Akupun langsung bangun lagi dan berputar – putar mencari mahluk itu.. dia muncul disamping lalu menghilang, lalu muncul dihadapanku dan menghilang lagi.. lalu muncul dihadapanku dengan kaki diatas dan wajahnya tepat diwajahku..

“HAHAHAHAHAHA..” dia selalu tertawa ketika dia muncul dan senyap ketika dia menghilang..

“kamu tidak akan bisa mengalahkannya kalau pikiranmu tidak tenang le.. jangan panic.. tenangkan pikiranmu dan gunakan panca indramu untuk mengetahui keberadaannya.. lalu gunakan indra keenammu untuk mengalahkannya..” tiba – tiba ada suara yang mendengung ditelingaku..

Panca indra..? oke kalau itu aku tau, tapi indra keenam itu maksudnya apa..? asudahlah.. lebih baik aku menenangkan diriku sejenak.. aku lalu menarik nafas dalam – dalam dan mengeluarkannya perlahan.. setelah itu, aku lalu memejamkan mataku..

Oke sekarang saatnya indra pertama.. sentuhan.. aku berkonsentrasi dengan seluruh tubuhku.. aku merasakan hentakan angin di kulitku.. dia sekarang didepanku, pindah kebelakang, pindah kesamping dan sekarang dia ada dihadapanku.. oke sabar dulu dan tenang dulu..

Selanjutnya penglihatan, pendengaran, penciuman dan perasa.. aku menggabungkannya dengan kosentrasiku.. dan sekarang aku bener – benar bisa merasakan keberadaan mahluk itu.. walaupun dia berpindah – pindah, aku sangat merasakannya.. tapi bagaimana aku menyerangnya..? dengan indra keenam..? maksudnya apa ini..?

Kembali aku menenangkan diri dan berpikir sejernih mungkin.. bangsat.. apa ini maksudnya gabungan dari gerakan seluruh tubuh, otot dan pikiran..?baiklah.. sekarang waktunya untuk mencobanya..

Dan dengan memejamkan mata.. kembali aku merasakan dia berpindah – pindah.. kearah samping, atas, depan dan belakang.. bajingaann.. aku lalu mengepalkan tangan kananku dan..

BUHHGGGG..

Aku mengarahkan pukulanku kearah kiri dan langsung mengenai dadanya dengan keras..

Lalu dengan tetap memejamkan mata, aku meliuk – liuk kan tubuhku sambil mengarahkan serangan ku..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Aku mengarahkan pukulanku keatas, samping, putar kebelakang lalu kedepan lagi.. dan semua pukulanku mengenai tubuhnya..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Aku terus memukulnya sampai pada saat aku membuka mataku dan aku berlari kearah depan.. mahluk itu berlari kearahku dan aku menghantamnya dengan keras..

Tapi..

BUHHGGG..

Mahluk itu menabrakkan dirinya ketubuhku, sampai aku terlempar kebelakang.. dan

GELAP..

Anjing.. apa aku kalah lagi dan aku tetap dineraka..? dan aku merasa disini suaranya berisik sekali.. terdengar teriakan orang berteriak dengan histerisnya.. assuuu.. apa mereka ini sedang disiksa..? tapi entar dulu.. kok suaranya lain..?

“BADAI.. CEPAT BERDIRI..” loh.. inikan suaranya Kenzie.. dia dineraka juga..?

“BERIDIRI WOI.. ATAU KAMU MATI..” teriak orang lain lagi..

“AAAAAAA..” teriak suara wanita – wanita..

Aku lalu membuka mataku perlahan.. bangsattt.. pandanganku kabur dan berbayang.. aku lalu membersihkan wajahku dimulai dari kening sampai mulutku secara perlahan.. bangsaattt.. ini darah.. dan kembali aku membersihkannya.. perlahan pandanganku mulai terlihat.. dan aku sekarang terduduk ditengah jalan.. dan dihadapanku, David berdiri didepan mobilnya sambil menghisap rokoknya..

Dia menatapku sambil tersenyum dengan bengisnya.. aku lalu menunduk dan mengepalkan tangan kananku diaspal lalu aku berdiri dengan tumpuan kepalan tanganku itu.. dan setelah berdiri dengan tegak.. aku tetap menunduk dan aku memejamkan kedua mataku..

“masih bisa berdiri kau bocah..” ucap si David dengan kata – kata yang meremehkan aku.. lalu aku merasa ada sesuatu mahluk yang masuk kedalam tubuhku..

“kamu akan terbiasa dengan amis darah setelah ini.. kamu akan menyukainya dan kamu akan kecanduan ketika kamu sudah emosi.. jadi nikmati pertarungan ini dan kirim dia keneraka sekarang juga.. aku akan menyiksanya dengan senang hati untukmu, ketika dia neraka sana.. jadi bunuh dia.. bunuh dia..” bisikan mahluk yang ada dikepalaku dan langsung membuat emosiku memuncak.. aku membuka mataku perlahan.. merah darah.. itu yang ada dihadapanku sekarang ini.. tubuhku panas dan tangan bergetar lalu terkepal..

“huuuuu.. mati kau.. mati..” gumamku..

“ka.. ka.. kamu siapa..” ucap David ketika aku menatapnya dengan tajam.. rokok yang ada ditangannya pun langsung jatuh ketanah.. orang – orang yang berteriak disekelilingku pun terdiam.. suasana dijalan ini langsung sunyi seketika..

“aku malaikat pencabut nyawamu.. hehe..” ucapku dengan suara yang parau lalu aku tersenyum dengan bengisnya dan aku berjalan mendekati David.. pandanganku yang memerah ini bisa melihat wajah david yang sangat ketakutan.. dan saking ketakutannya, dia tidak bisa bergerak.. dia hanya berdiri mematung menatapku.. lalu setelah dihadapannya..

BUHHHGGG..

KRAKKKKK..

Sebuah tinjuku langsung menghantam wajahnya tepat ditulang lunak hidungnya.. David langsung terdanga dengan darah yang mengucur deras dari hidungnya, sampai cipratannya darahnya sedikit mengenai hidungku.. Davidpun langsung roboh dan tertahan kap mobilnya..

“ARRGGHHHH..” teriak David dengan kencangnya.. dia berteriak dan sangat kesakitan..

Heemmmm.. aroma darah david ini begitu segar sekali terasa.. dan aku sangat menyukainya.. sebenarnya aku sering berkelahi dan darah selalu keluar dari musuhku.. tapi aku dulu sangat jijik dengan aroma darah.. tapi entah kenapa, sekarang aku justru sangat menikmati dan sangat menyukainya..

Aku lalu mendatangi David yang tersandar dimobilnya.. aku lalu menarik kepala belakang David dan mengadu wajahnya dengan lututku..

BUHHHGGG.. KRAKKKKK.. BUHHHGGG.. KRAKKKKK.. BUHHHGGG.. KRAKKKKK..

BUHHHGGG.. KRAKKKKK.. BUHHHGGG.. KRAKKKKK.. BUHHHGGG.. KRAKKKKK..

Aku terus menghantamkan wajahnya dilututku sampai terdengar patahan tulang hidungnya..

“AAAAAAAAAA..” orang – orang berteriak dengan histerisnya..

Aku lalu mengangkat wajah David.. dan wajah David sekarang dipenuhi dengan darahnya sendiri.. aku lalu menyandarkan David di kap mobilnya..

“aa.. ammpun.. ma.. maaf..” ucap David terbata dan dia memohon kepadaku.. aku tidak menghiraukan ucapannya.. aku menatapnya dengan tajam lalu..

“HAHAHAHAHAHA..” aku tertawa dan..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Aku menghantam seluruh wajah David dengan brutalnya..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

“AAARRGHHHH..” David berteriak dengan darah yang mengalir diseluruh wajahnya.. matanya pun juga tertutup oleh darahnya..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Dan aku menghajarnya lagi tanpa ampun.. lalu setelah dia lemas.. aku menjambak rambutnya dan aku memaksanya berdiri.. lalu aku membalikkan tubuhnya menghadap mobilnya.. dan..

BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM..

Aku menghantamkan wajahnya kekap mobilnya.. darahnya pun langsung menyatu dengan darahku tadi di kap mobilnya..

BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM..

Aku terus menghantamkannya sampai dia tidak bergerak.. lalu aku membalikkan tubuhnya lagi kearahku.. lalu kembali aku jambak rambutnya sampai dia terdanga dan..

BUHHGGGG..

“HOORRGGGGG..” nafasnya tertahan dan darah segar keluar dari mulutnya, setelah aku menghantam jakunnya dengan keras.. lalu aku lepas jambakanku dan dengan cepat serta sekuat tenaga.. aku menghantam rahang bagian kirinya dengan kepalan tangan kananku..

BUHHGGGG..

KRAAKKKK..

Kepalanya tertoleh kenan dan lehernya patah.. lalu..

BUMMMMM..

David roboh dan tidak bergerak lagi..

“AAAAAAAAAAA..” kembali teriakan histeris terdengar disekelilingku..

Aku lalu mengepalkan kedua tanganku sambil mendangakkan kepalaku keudara..

“AARRRGGGGGGGHHHHHHHHH…” aku berteriak dengan sekencang – kencangnya untuk mengeluarkan sisa emosi dikepala..

Dan beberapa saat kemudian bunyi sirine dari mobil aparat terdengar.. dan suara beberapa orang terdengar dengan lantangnya..

“JANGAN BERGERAK ATAU KUTEMBAK KEPALAMU..” teriak seseorang sambil mengacungkan pistolnya dihadapanku..

Aku yang masih dikuasai sisa – sisa emosiku, hanya diam sambil menatap orang itu..

“tenang le.. tenang.. tarik nafasmu dalam – dalam..” ucap suara yang mendengung dikepalaku..

Aku lalu memejamkan mataku dan menarik nafasku dalam – dalam lalu mengeluarkannya perlahan..

Setelah itu aku membuka mataku perlahan sambil mengepalkan kedua tanganku kedepan.. aku berdiri dengan santainya dan pandangan yang perlahan mulai berubah seperti biasa..

CRAKK.. CRAKK..

Kedua tanganku langsung diborgol oleh aparat yang lain.. lalu beberapa orang merangkulku dan menggiringku berjalan kearah mobil yang mereka tumpangi..

“BADAI..” teriak Kenzie kepadaku..

Aku pun langsung berhenti dan para aparat itu juga menghentikan langkah mereka.. aku lalu melihat kearah kenzie dan tersenyum..

“sampaikan ke Devi.. jangan pernah datang menjengukku sekalipun, sampai aku yang akan mendatanginya sendiri.. kalau sampai dia nekat melakukannya, aku tidak akan menyapanya seumur hidupku.. dan katakan padanya.. jangan pernah merasa bersalah karena hal ini..” ucapku lalu aku akhiri dengan senyuman dan berjalan lagi kearah mobil aparat itu, aku meninggalkan Kenzie yang matanya berkaca – kaca..

Dan setelah kejadian itu, aku menghadapi semua akibat perbuatanku ini.. aku diproses secara hukum dan aku menjalaninya dengan tidak ada penyesalan sedikitpun.. ibuku selalu menangis ketika menjengukku dan selalu memelukku..

Hari – hariku selalu kuisi dengan perkelahian antar penghuni sel.. dan aku sering kali masuk kedalam sel khusus yang ukurannya cukup hanya untuk tubuhku duduk dan berdiri..

Aku tidak pernah menyesali setiap aku keluar dari sel khusus itu.. dan ketika keluar dari sel khusus itu, aku berkelahi dan setelahnya dimasukkan sel khusus lagi.. begitu seterusnya sampai aku bebas dengan masa hukuman dua tahun.. entah apa usaha yang dilakukan ayahku sehingga aku cepat dikeluarkan dari sel..

Dan selama didalam, Devi tidak pernah mendatangi aku, sesuai pesanku ke Kenzie..

Dan setelah keluar sel.. ayah dan ibuku langsung menjemputku.. beliau berdua membawaku kepinggir pantai yang sepi dikotaku.. lalu aku disuruh berenang dipinggir laut dan beliau memintaku membuka seluruh pakaianku sampai telanjang bulat.. kata ayahku, ini adalah cara membuang sial supaya aku tidak masuk sel lagi..

Setelah itu aku pun diberi pakaian baru dan dibawa pulang kerumah.. selama beberapa hari aku selalu ditemani ibuku.. bahkan tidurpun aku selalu ditemani ibuku.. beliau tidak pernah marah.. beliau selalu didekatku dan entah berapa ribu kali membelai kepalaku.. dan setelah seminggu..

“apa yang akan Badai lakukan setelah ini nak..?” tanya ibuku ketika aku duduk dipinggir kasur dan beliau berdiri dihadapanku..

“ga tau bu.. Badai cuma menikmati ini semua..” jawabku dengan tenangnya.. ibuku lalu mendekati aku dan langsung membelai kepalaku..

Tenang dan damai langsung hinggap dikepalaku.. sikap ibu yang sangat lembut ini, mampu membuat kerasnya hatiku meleleh seketika..

“setiap orang memiliki masa lalu nak.. orang baik ataupun orang jahat.. dan orang – orang itu pasti juga memiliki masa depan.. masa lalu orang yang baik, belum tentu masa depannya akan baik juga.. dan masa lalu orang jahat, belum tentu kelam masa depannya.. semua tergantung dari kemauan orang itu untuk melanjutkan kehidupannya..” ucap ibuku sambil terus membelai kepalaku..

“dan sekarang ibu bertanya kepadamu nak.. apa Badai mau terus tenggelam dengan masa lalu yang kelam..? atau bangkit dan meraih kebahagian yang akan membuat hidup Badai tenang dan damai..?” tanya ibuku sambil menatapku dengan lembutnya..

Dan aku hanya langsung menunduk ketika ibu menatapku, tapi ibu langsung memegang daguku dan mengangkat perlahan sampai mata kami bertatapan lagi..

“kebahagian yang ibu maksud itu bukan untuk siapa – siapa nak, tapi untuk Badai sendiri.. dan kalau Badai meraihnya, ibu hanya bisa tersenyum melihatnya.. dan ketika itu Badai raih.. ibu berjanji tidak akan meneteskan air mata lagi untukmu nak..” ucap ibuku dan mata beliau langsung berkaca – kaca..

Rasa bersalah pun langsung menghantam dadaku.. ucapan ibu ini menghantam lebih keras dari pada pukulan David waktu itu.. nafasku pun langsung terasa sesak.. begitu beratnya kehidupan yang ibu jalani selama ini, ketika aku selalu berurusan dengan pihak berwajib dan puncaknya aku sampai disel..

Wajah ibu yang perlahan mulai menua ini, nampak sekali beban yang ditanggungnya.. bangsaattt.. anak macam apa aku ini..? kalau aku tidak sanggup membuat ibuku tersenyum bahagia, setidaknya aku tidak membuatnya menangis dan menderita..

Aku mengutuk diriku sendiri akibat perbuatanku.. apa yang ingin aku cari dengan semua kelakuanku selama ini..?

Kekuasaan..? kekuasaan seperti apa..?

Kehebatan..? kehebatan membuat ibuku menangis..?

Ditakuti oleh orang lain..? bukan orang lain yang akan takut.. tapi diriku sendiri dan orang – orang yang menyayangi aku.. bangsaattt..

Dan perlahan mataku pun berkaca – kaca.. aku lalu berdiri dan memelukku tubuh ibuku dengan erat..

“maaf bu.. maaf..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

Ibuku pun langsung membalas pelukanku dengan erat juga..

“ga ada yang perlu dimaafkan nak.. dan ibu ga akan membuat Badai berjanji untuk menghentikan semuanya.. ibu hanya bisa menaruh kepercayaan kepada Badai untuk setiap langkah yang Badai ambil setelah ini..” ucap ibuku dan masih dengan kata – kata yang lembut..

Bajingaaannn.. kata – kata seperti ini yang justru bisa menusuk sampai kejantungku.. aku lebih senang dimaki dari pada harus diperlakukan lembut seperti ini.. kekuatanku pun langsung hilang seketika.. aku seperti anak kecil yang hanya bisa merengek kepada ibunya kalau sudah seperti ini.. gilaaaaaa…

“bu.. maafkan Badai.. maafkan bu..” ucapku dengan bibir yang bergetar.. ibukupun langsung menatap wajahku tanpa melepaskan pelukannya

“sudahlah nak.. sekarang ibu hanya mau dengar dari Badai, apa yang akan Badai lalukan setelah ini..?” tanya ibuku..

Hiuuufftttt.. huuuuuu..

Aku menarik nafasku perlahan dan mengeluarkannya..

“Badai mau kuliah bu.. seperti keinginan Badai dua tahun yang lalu.. Badai belum diwisuda waktu didalam sel..” ucapku kepada ibuku.. dan ibuku langsung tersenyum dan air mata beliau langsung menetes..

“kenapa menangis bu..? ibukan janji tidak akan meneteskan air mata ibu lagi..” ucapku..

“ini bukan air mata kesedihan nak.. ini air mata kebahagiaan.. hikss.. hikss..” ucap ibuku dengan berlinang air mata..

“bu..” ucapku terpotong..

“mau kuliah dimana Badai..?” tanya ibuku..

“dipulau sana bu.. dikota pendidikan..” jawabku..

“baiklah nak.. tiga hari lagi Badai berangkat kesana.. semua ijazah dan keperluan Badai, telah ibu siapkan ketika Badai didalam sana.. ibu selalu yakin, anak ibu ini pasti akan meraih segala cita – citanya setelah keluar dari dalam sana..” ucap ibuku dengan tatapan sayunya.. dan aku hanya bisa tersenyum dengan bibir yang bergetar..

Dan sekarang.. sebelum aku berangkat kekota pendidikan, aku ingin menemui sahabatku Devi.. aku sudah sangat berdosa dengan tidak pernah mengijinkannya untuk menjengukku ketika didalam sel.. dan setelah aku mendapat informasi dari teman – temanku, ternyata Devi tinggal dikota sebelah dan kuliah disana.. dan dia tinggal disebuah kos – kosan..

Dengan perasaan yang kangen luar biasa, akupun mengendarai sepeda motor tigerku yang telah aku modifikasi model jap style ketika aku belum masuk sel.. sepeda motorku ini pun ternyata selalu dirawat oleh ayahku..

“kamu memang bener – bener gila Badai..” ucap Devi sambil menggelengkan kepalanya..

“iya.. dan cuma kamu yang bisa buat aku begini..” ucapku dan kembali aku tersenyum..

Devi langsung menarik kepala belakangku dan Devi langsung melumat bibirku..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Akupun membalas ciumannya dengan lembut… setelah itu Devi langsung menggigit bibir bawahku dan melepaskannya.. dia menatapku dengan linangan air matanya.. tangannya pun melingkar dileherku.. sementara tanganku langsung memeluk pinggangnya..

“kamu jahat Badai.. kamu jahat.. hiks.. hiks..” ucapnya dengan tangis yang terdengar lirih lalu..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Kembali Devi melumat bibirku dan aku mengimbangi lumatannya.. Devi lalu berjalan mundur masuk kedalam kamarnya sambil terus merangkul leherku.. aku mengikutinya dengan berjalan pelan.. dan setelah sampai didalam kamarnya.. Devi langsung membalikkan tubuhnya dan menutup pintu kamarnya dengan kakinya.. dia melakukannya sambil terus melumat bibirku..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Lalu rangkulannya dilepaskan dari leherku dan dia mengunci pintu kamarnya sambil terus berciuman dengan ku..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Lumatan kami semakin lama semakin dalam.. kami sama – sama dikuasai kerinduan yang mendalam dan ingin ditumpahkan saat ini juga..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Aku melumat bibir bawah Devi dan menyandarkan tubuhnya dipintu kamarnya..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Devi menghisap bibir atasku lalu merangkul leherku lagi.. lumatan yang panjang ini tidak membuat kami kehabisan nafas.. kami sama – sama menikmati ciuman yang telah lama tidak kami lakukan ini..

Lalu..

MUACCHHHHHH..

Kami sama – sama melepaskan lumatan dan saling memandang..

“aku ga cinta sama kamu Badai..” ucap Devi dengan tatapan sayunya dan air matanya mulai berhenti menetes..

“aku juga.. aku ga cinta sama kamu..” ucapku lalu..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Kami saling melumat lagi dan kali ini kami melakukannya lebih panas lagi.. lidah kami bergantian masuk dan menghisap dimulut kami..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Lalu aku lepaskan kulumanku dan aku langsung mencium leher Devi.. Devi menggelinjang sambil menjambak rambutku..

“huuuuu.. ahhhhhh..” dia mendesah ditelingaku..

Aku lalu menjilat leher sampingnya dan perlahan naik ketelinganya..

“ahhhhhh..” Devi makin menjambak rambut belakangku.. lalu ditariknya rambutku kebelakang sampai wajah kamu saling bertatapan.. dan..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Kami berciuman lagi dan tangan Devi langsung meraba dada ku dengan lembutnya.. akupun meraba punggung Devi sambil memasukkan lidahku kedalam mulutnya.. lidahku menari bebas didalam mulut Devi dan Devi langsung menghisap lidahku..

Tangankupun pindah kedepan dan aku langsung meraba buah dadanya yang pas dengan ukuran telapak tanganku..

“hemmmmmmm..” desah Devi disambil menghisap lidahku..

Lalu dipegangnya ujung kaosku dan diangkat keatas untuk melepaskan kaosku sambil melepaskan isapannya dilidahku..

Devi langsung terkejut ketika melihat tattoku dilengan kananku.. tattoo seorang wanita dari arah belakang yang sedang memegang sekuntum mawar.. dan itu adalah tattoo bergambar dirinya.. aku mentatto lenganku ketika didalam sana dengan ahli tattoo yang pernah sekamar didalam bersamaku..

Sang pentatto melihat foto Devi yang aku bawa ketika didalam sana..

“i.. i.. ini aku..?” ucap Devi dengan mata yang kembali berkaca – kaca..

“bukan.. ini tattoo wanita yang aku cintai.. ga usah ge er kamu..” ucapku lalu aku melumat bibirnya lagi..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Lalu aku lepaskan lumatanku dan aku masih meremas buah dadanya dari luar kaosnya..

“aku benci kamu Dev..” ucapku dengan bibir bergetar..

“aku juga..” ucap Devi sambil mengecup bibirku dan tangannya membuka kancing celanaku dan menarik kebawah resletingnya..

CUUPPP..

Dan setelah mengecup bibirku, dia langsung jongkok sambil menarik celana dan Cdku kebawah.. aku lalu mengangkat kedua kakiku bergantian sampai celanaku dan CDku terlepas..

Batangku langsung berdiri dengan tegak dihadapan Devi yang jongkok dihadapanku.. dia lalu meraih batangku dan menggenggamnya dengan erat..

“ahhhhhh..” desahku perlahan ketika Devi mulai mengocok batangku..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Devi mulai mengocok batangku sambil tetap jongkok dan dia mengangkat wajahnya menatap mataku..

“aku benci kamu Badai.. aku benci..” ucapnya lalu mulutnya didekatkan dibatangku dan lidahnya langsung menyapu kepala batangku..

“uhhhhhhh..” aku mendesah sambil membelai rambutnya..

Gilaaaa.. setelah dua tahun tidak pernah berhubungan badan.. hari ini Devi memanjakan batangku dengan sapuan lidahnya yang sangat nikmat itu..

“ahhh..” desahku lagi..

Devi menjilati kepala batangku lalu turun kebagian tengah batang sampai bagian bawah batangku.. dia menjilatnya sambil terus menatap mataku.. lalu sambil menggenggam batangku dengan tangan kanannya, tangan kiri Devi meremas lembut kedua bijiku..

“ahhhhh.. dev..” ucapku kenikmatan.. dan Devi langsung memasukkan kepala batangku kedalam mulutnya sambil tetap mengocok batangku..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Bunyi kocokan dibatang dan isapan dikepala batangku..

Anjing.. dan ini rasanya sangat luar biasa sekali.. bijikupun terasa nikmat diremasan tangan kirinya..

Lalu Devi memasukkan lebih dalam batangku kedalam mulutnya..

“aahhhhh.. ahhhhh..” mulutnya yang sempit, menghisap batangku dengan kuat..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Dia memaju mundurkan mulutnya dibatangku dan itu membuat kakiku bergetar..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Kulumannya dibatangku makin dipercepat oleh Devi.. setelah itu dilepaskannya batangku dari kulumannya lalu dikocoknya lagi.. setelah itu dia agak menunduk lalu memasukan kedua bijiku kedalam mulutnya..

“aahhhhhh…” aku hanya bisa mendesah keenakan..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Ludah bekas kulumannya pun makin membuat batangku licin untuk dikocoknya..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Setelah kedua bijiku habis dilumatnya, Devi lalu melepaskannya dan dia menatapku lagi sambil terus mengocokku..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Anjinnnnggg.. setelah sekian lama tidak dikeluarkan.. air maniku terasa seperti ingin meledak dan keluar dari kepala batangku.. Devi yang melihat aku akan orgasme, langsung menghentikan kocokannya dan menutup kepala batangku dengan jempolnya..

Bajingaannn..

Sakit banget rasanya.. sperma yang mau keluar ini seperti menyucuk kepala batangku.. assuuu..

“bukan diluar sini keluarnya tapi..” ucapnya terpotong sambil menatapku lalu dimasukkan batangku kedalam mulutnya.. kepala batangku dihisapnya dengan kuat lalu batangku dikocoknya dengan cepat..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

“aahhhh.. Dev.. Dev..” ucapku menahan nikmat sedotannya..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Devi makin mempercepat kocokannya dan mulutnya makin menghisap kepala batangku sampai pipinya terlihat kempot kedalam..

“aahhhhh.. aku mau keluar Dev.. aku mau keluar..” ucapku sambil memegang rambut bagian belakangnya..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Devi mempercepat kocokannya dan itu membuat kakiku makin bergetar.. air maniku pun siap tertumpah..

“aahhhhhhhh..” desaku lalu..

Crottt.. crottt.. crottt.. crottt.. crottt.. crottt.. crottt..

Air maniku tersembur keluar dan Devi menampung semuanya kedalam mulutnya sampai tidak ada yang tertumpah.. kakiku yang bergetar membuat tanganku langsung berpengangan pada pintu yang ada dihadapanku..

“aahhhhhhhh..” kembali aku mendesah panjang..

Dan setelah air maniku keluar semua..

PLOPPPP..

Devi lalu melepaskan kepala batangku.. dia lalu mengangkat wajahnya sambil membuka mulutnya.. terlihat air maniku memenuhi mulutnya dan sebagian ada yang tertumpah disamping bibirnya.. Devi lalu menelan semua air maniku, lalu menahan sisa air maniku yang ada disamping bibirnya dengan jarinya.. lalu Devi memasukan kedalam mulutnya lagi sambil menjilat jari – jarinya yang menahan air maniku tadi..

Dia melakukan itu sambil menatap mataku.. anjinggg.. seksi sekali ketika dia melakukan itu semua.. bajingaannn..

Aku pun langsung memegang wajah samping Devi dan menariknya keatas sampai Devi berdiri tegak dihadapanku..

“sekarang waktunya kamu ya..” ucapku lalu aku melumat bibir Devi..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Aku melumat bibirnya sambil aku memegang ujung kaosnya dan menarik keatas.. dan aku melepaskan kulumanku lalu meloloskan kaosnya dan membuang kaosnya.. dan kembali aku melumat bibirnya sambil memeluk Devi.. tanganku pun mencari pengait bra dipunggungnya dan setelah mendapatkannya, aku lalu membuka pengait itu..dan setelah itu aku meloloskan branya sambil terus menghisap bibir bagian atasnya..

Devi yang telah bertelanjang dada langsung mendesah ketika aku meremas buah dadanya..

“heemmmmm..” desah Devi ketika aku meremas buah dadanya yang kenyal.. aku meremasnya sambil sesekali memelintir puttingnya..

Dan setelah itu aku melepaskan kulumanku dibibirnya dan sekarang aku langsung menghisap puttingnya yang kecoklatan itu..

MUACCCHHHH..

Aku mengecup putting kanannya dan aku langsung memasukan puttingnya kedalam mulutku..

Tangan kirikupun meremas buah dada kanannya itu.. sementara tangan kananku meremas dan memilin putting Devi bagian kirinya..

“aahhhhh..” Devi mendesah sambil meremas rambutku..

Mulutku pindah ke buah dada bagian kirinya dan melumat puttingnya.. lalu sambil menghisap puttingnya.. aku memegang celana pendek yang dipakainya dan aku menurunkannya bersama CD yang dipakainya.. setelah terturun sampai dipahanya, aku lalu membelai belahan mekinya dengan tangan kananku..

“aaaaahhhh.. Badai..” ucap Devi sambil memundurkan sedikit pinggulnya.. aku langsung menahan bokongnya dengan tangan kiriku..

Meki Devi sangat basah sekali.. aku lalu membelah meki Devi dengan jari tengahku dan menggeseknya perlahan.. sementara tangan kiriku pun langsung membelah bokong Devi sampi kebawah.. aku memainkan lobang pantat Devi dengan memakai jari tengahku..

“ahhhhh.. Badai cukup.. cukup Badai.. ahhhhh..” ucap Devi mendesah ketika dua lubangnya aku mainkan bersama..

Aku tidak menghiraukan permohonannya.. sambil tetap mengulum puttingnya dan agak membungkukan diriku.. kedua lubangnya aku mainkan dibagian tepinya..

“aaahhhhhh.. ahhhhh.. ahhhhh..” desah Devi keenakan.. lalu aku melepaskan kedua tanganku di lubang Devi dan aku langsung jongkok dihadapan Devi..

Celananya aku turunkan sampai Devi telanjang bulat.. setelah itu aku berdiri dan menggendong Devi kemeja yang ada didekatku.. kemudian aku dudukan dan aku buka pahanya agak lebar dihadapanku.. lalu aku menundukkan tubuhku dan kuangkat kedua paha Devi lalu kusandarkan di pundakku..

Dihadapanku sekarang ini.. meki Devi yang merah itu terlihat sangat jelas.. aku lalu mengeluarkan lidahku dan menyapu belahan mekinya..

“aaahhhhhh..” desah Devi sambil memegang kepalaku..

Meki Devi benar – benar sangat basah.. aku lalu memasukkan jari tengahku kedalam meki Devi sambil menjilat ujung atas meki Devi..

“ahhhhhh.. pelan – pelan Badai.. sudah lama ga dimasukin itu..” pekik Devi ketika jari tengahku merambat pelan masuk kedalam meki Devi..

Aku pun menghentikannya ketika jari tengahku sudah masuk setengah.. aku terus menjilat ujung meki Devi sambil menatap matanya..

“aaahhh.. ahhhh.. ahhhh..” desah Devi dan mekinya makin basah..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Bunyi kocokan jari tengahku dimeki Devi.. lalu aku masukkan lebih dalam lagi jariku dan jariku menari liar didalam meki Devi..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

“aahhhhhh.. ahhhhhh.. ahhhhh..” nafas Devi membuaru dan wajah putihnya langsung memerah..

Setelah itu jariku pun keluar masuk kedalam meki Devi..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

“aahhhhh.. ahhhhh.. ahhhhh..” desah Devi..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Jari tengah kiriku pun tidak tinggal diam.. jari tengahku langsung masuk sedikit ke lubang pantat Devi dan itu makin membuat Devi menggelinjang diatas meja..

“bangsaaattt.. bangsaaatt kamu Badai.. aaahhhh. Ahhhhh..” maki Devi sambil mendesah..

Jari tengah kananku dan jari tengah kiriku semakin liar dikedua lubang Devi..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

“anjingggg.. aku mau keluar.. aku mau keluar..” ucap Devi sambil menggoyangkan kepalanya kekanan dan kekiri..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Aku makin memepercepat colokanku dan itu membuat tubuh Devi mengejang lalu..

SRETTTT.. SRETTT.. SRETTT.. SRETTT.. SRETTT..

Cairan bening mengalir dengan derasnya dari meki Devi..

“aaahhhhhhhhhh..” desah Devi sambil mengangkat sedikit pinggulnya..

Lutut Devi terlhat sekali bergetarnya.. akupun langsung mencabut kedua tanganku dari lubang Devi.. aku membiarkannya menikmati orgasmenya itu..

“hu… hu.. hu.. hu.. hu.. hu..” nafasnya memburu sambil menatapku.. dan posisinya yang mengangkang itu makin membuatku bernafsu sekali.. tapi aku masih membiarkannya mengangkang seperti itu..

“bangsat kamu Badai.. bangsattt.. hu.. hu.. hu.. “ maki Devi dengan tatapan sayunya kepadaku..

Dan setelah nafasnya tenang aku lalu mendekatkan batangku yang perlahan mulai tegang lagi.. aku mengocok batangku sampai berdiri tegak..

“kamu itu cewe yang paling menyebalkan dan paling aku benci didunia ini Dev..” ucapku sambil menggesekkan batangku di belahan mekinya yang basah..

“aku itu bukan cuma benci sama kamu Badai.. tapi benci sekali.. ahhhhhh..” ucapnya lalu mendesah.. dan perlahan kepala batangku mulai membelah meki Devi..

“pelan – pelan bangsatttt.. ihhhhhh..” maki Devi sambil meringis…

Aku langsung menghentikan gerakanku dan tanganku langsung meremas buah dada Devi..

“ahhhh… ahhhh..” desah Devi.. lalu tekan lagi pinggulku sampai setengah batangku..

“a.. aaa.. aaauuwwwww..” rintih Devi.. bangsaattt.. mekinya makin rapat aja Devi ini..

Aku membiarkan sejenak setengah batangku didalam meki Devi.. dan kembali aku meremas kedua buah dadanya sambil menatap matanya..

“kamu benci aku beneran Dev..?” tanyaku..

“iya..” ucapnya sambil melotot kepadaku dan aku langsung menekan batangku sedikit kedalam meki Devi..

“aaaaaahhhh..” desah Devi..

“apa..? kamu benci aku beneran..” ucapku lalu aku tekan lagi batangku sampai masuk seutuhnya..

“IYAAAAAA.. AKU BENCI KAMU BADAI..” ucapnya agak keras dengan mata yang melotot dan berkaca – kaca..

“aku juga.. dan aku akan membencimu selamanya..” ucapku lalu aku mendekatkan wajahku kewajah Devi dan..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Aku mengulum bibir Devi dan Devi membalasnya sambil memegang kedua pipiku..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Aku terus mengulum bibirnya tanpa menggerakkan batangku yang sudah masuk seutuhnya..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Lalu aku lepaskan kulumanku sambil aku tarik sedikit batangku..

“aaahhhhh..” desah Devi dan aku menekannya batangku lagi kedalam mekinya..

“anjinggggg.. aahhhhhh..” maki Devi sambil menggelengkan wajahnya kekanan dan kekiri..

Wajahnya memerah dan matanya sayu dia terlihat sangat menikmati batang besarku didalam mekinya.. dinding – dinding meki Devi pun mencengkram batangku serta menariknya lebih dalam lagi..

Aku lalu mencabut setengah batangku lalu menekannya lalu aku tarik sedikit dan aku tekan lagi.. dan aku melakukan gerakan itu berulang – ulang dengan sangat pelan.. meki Devi pun sudah sangat basah sekali..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Aku menggoyang kan pinggulku kedepan dan kebelakang..

“aaahhhh.. ahhhhh.. ahhhhh..” desah kami bersahut – sahutan..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Lalu aku melumat bibir bawah Devi dan menggigit plean lalu melepaskannya..

“ahhhhhh.. ahhhhhh..” desah Devi..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Kaedua kaki Devipun langsung melingkar dipinggangku.. aku lalu menusuk dalam batangku dan membiarkannya lagi..

“ahhhhhh..” lalu aku pegang kedua bokongnya dan Devi langsung merangkul leherku.. aku lalu mengangkatnya dan menggendongnya dengan batangku tetap didalam meki Devi..

Aku lalu balik dan berjalan kearah kasurnya..

“aaahhhhh..” desah Devi lalu dia menggigit dadaku dengan kerasnya..

“sakitttt.. Dev..” ucapku..

“iiiiiiiiiiii….” Devi terus menggigitn dadaku dengan kuatnya..

“aaaahhhhhhhh..” aku berteriak tapi pelan..

Devipun melepaskan gigitannya dan menatap mataku..

“masih punya rasa sakit juga kah kamu..?” ucapnya..

Aku lalu menidurkan Devi dipinggir kasur dan aku berdiri dipinggir kasur dengan batangku masih tetap didalam meki Devi..

“rasa sakit yang kamu alami selama dua tahun ini.. juga aku rasakan didalam sana..” ucapku sambil menatap matanya.. dan kembali mata Devi berkaca – kaca.. aku langsung menarik batangku setengah dan menekannya lagi kedalam..

“kamu itu gila Badai.. gila..” ucap Devi..

Dan aku langsung menggoyangkan pinggulku lagi..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Batangku keluar masuk didalam meki Devi..

“aahhhh.. aahhhh.. ahhhh..” desah kami bergantian..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

“iya.. aku memang gila.. gila karena kamu..” ucapku sambil terus menggenjot meki Devi..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Aku menggenjotnya dan kedua tangnku langsung meremas buah dadanya bersamaan..

“ahhhhhh..” desah Devi sambil kepalanya menggeleng kekanan dan kekiri..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

“kamu yang buat aku gila Badai.. bukan aku yang buat kamu gila.. aahhh.. ahhh..” ucap Devi lalu mendesah..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

“bisa diam kamu dev..? bisa ga..?” ucapku sambil terus menggenjotnya..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

“aahhhhh.. ahhhhh.. ahhhhh..” desah Devi lalu mendongakkan kepalanya keatas..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

“aaahhhh..” desahku dan tubuh Devi langsung mengejang..

Akupun merasa air maniku akan tumoah lagi..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Aku makin mempercepat goyanganku..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

“uuhhhhhhh…” desah Devi lalu melihat kearahku..

Akupun langsung melumat bibir Devi..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Tubuh Devi bergetar lalu..

SRETTTT.. SRETTT.. SRETTT.. SRETTT.. SRETTT..

“heemmmmmmm..” desah Devi dengan mata yang melotot.. tapi aku tidak melepaskan kulumanku.. aku justru malah menggigit bibir bawahnya ketika dia mencapai klimaksnya..

“heeeemmmmm..” matanya melotot dan ketika kepalanya akan menggelang.. aku pun menahannya dengan kedua tanganku sambil menekan lebih dalam batangku ke mekinya..

“heeeeeeemmmm….” Devipun langsung memejamkan matanya… dia menikamati setiap detik klimaksnya..

Lalu setelah Devi tenang akupun menggenjot lagi pinggulku..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Lalu giliran Devi yang menggigit bibir bawahku..

“huuuuuuu..” desahku..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok..

Lalu aku menekan lebih dalam batangku kemekinya dan..

CROTTT.. CROTTT.. CROTTT.. CROTTT.. CROTTT..

Aku menumpahkan semua air maniku kedalam meki Devi dan Devi langsung melepqas gigigatannya dibibirku sambil mendongakan kepalanya keatas…

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Nafas kami cepat dan saling memburu..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Dan kami saling berpandangan lagi.. dengan batangku masih didalam mekinya.. kami saling menatap..

“terus..? hu.. hu.. hu..” tanyaku kepada Devi dengan nafas yang masih memburu..

“biarkan seperti ini.. hu.. hu.. hu..” jawab Devi..

“aku akan pergi dev.. huuuu.. huuuu..” ucapku..

“pergilah.. huuu.. aku sudah terbiasa sendiri kok.. huuu.. huuu..” ucap Devi dengan lalu mengeluarkaan nafas panjangnya.. dan perlahan batangku mulai mengecil..

Aku pun mencabut batangku dari meki Devi..

PLOP…

Setelah itu aku menjatuhkan diriku kesebalah Devi dan tidur terlentang juga..

Kami sama – sama diam sambil menatap langit – langit kamar.. aku tau, dia memikirkan apa yang aku pikirkan.. aku sangat menyintai sahabatku ini, dan aku tau dia juga mencintai aku..

Tapi entah kenapa kami berdua tidak ada yang mau mengucapkan perasaan kami masing – masing.. kami berdua seolah nyaman dizona yang bernama persahabatan ini.. tapi sebenarnya didalam hatiku ini sakit memendam semua ini.. bajingaannn.. hubungan macam apa ini..? assuuu.. asuuuu..

Aku dulu pernah berjanji dalam hati, ketika aku lulus aku akan menyampaikan isi hatiku kepadanya.. tapi kejadian itu membuyarkan semuanya.. apa aku harus mengungkapkannya hari ini..?

Dan perlahan aku mendengar isakan tangis dari Devi.. bajingaannnn.. ini nih.. yang bikin aku makin sakit memendam semua ini..

“sebenarnya apa yang kamu inginkan dari aku Dev..?” tanyaku dengan bibir yang bergetar..

“hikssss.. hikssss..” hanya tangisnya yang terdengar lirih..

“Dev..” panggilku..

“hikssss.. hikssss..” dan Devi hanya menangis..

“bajingaannnn..” makiku pelan dan tegas.. Devipun langsung terdiam sambil sesenggukan.. lalu kami diam lagi..

“a.. a.. aku mau kamu pergi jauh dari aku..” ucapnya dengan terbata..

Bangsaatttt.. kenapa harus kata – kata ini yang keluar dari mulutnya..? kenapa dia tidak menahan aku, tapi justru malah menyuruh aku pergi..

Hiuuuffttt huuuuuu.. aku menarik nafasku dalam – dalam lalu mengeluarkannya perlahan..

“oke kalau itu maumu..” ucapku..

Bangsat.. dan akhirnya, aku tidak jadi mengungkapkan isi hatiku kepada Devi.. bukannya aku ga mau mengungkapkannya.. tapi dia yang ingin aku pergi.. bajingaaann..

Cinta karena cinta.. tak perlu kau tanyakan.. Tanpa alasan cinta datang dan bertahta..
Cinta karena cinta.. jangan tanyakan mengapa.. Tak bisa jelaskan karena hati ini telah bicara
*Lagu cinta karena cinta

Bunyi Hp Devi dan Devi langsung bangkit dari tidurnya lalu melihat kearah Hpnya yang ada didekatnya..

“ibu..” ucap Devi lalu melihat kearahku..

Ibu..? ya yang menelpon Devi adalah ibuku.. (karena Devi memanggil ibunya dengan sebutan mamah..) ibu telpon Devi..? kenapa ga menelpon aku..?

“halo bu..” Devi langsung menjawab panggilan ibuku tanpoa meminta persetujuanku..

“……….”

“baik bu.. ibu gimana kabarnya..?” tanya Devi balik..

“……….”

“kuliah Devi lancar bu..” jawab Devi..

“……….”

“iya bu.. terimakasih..” jawab Devi lagi..

“……….”

“iya bu.. ada ini.. ibu mau bicara kah..?” ucap Devi sambil melihat kearahku..

“……….”

“iya bu..” ucap Devi lalu menyerahkan Hpnya keaku..

Akupun langsung duduk dan mengambil Hp Devi..

“halo bu..” ucapku..

“Hpku nya kok mati nak..?” tanya ibuku..

“iyakah bu..? Badai ga tau kalau mati.. mungkin baterainya habis bu..” jawabku sambil melihat kearah Devi..

“oh ya udah.. ibu cuma mau ngingatin.. tiga jam lagi, Badai harus terbang kepulau sana nak..” ucap ibuku dan aku langsung melihat kearah jam di dinding..

Bajingaannn.. iya ya.. sore ini kan aku mau kepulau sana.. bangsatt..

“oh iya bu.. sebentar lagi Badai pulang..” ucapku ke ibu..

“ya udah nak.. hati – hati dijalan ya..” ucap ibuku..

“iya bu..” ucapku singkat..

“salam buat Devi nak..” ucap ibuku lagi..

“iya bu.. entar Badai salamin..” jawabku.. dan ibu langsung menutup Hpnya..

Aku pun langsung menyerahkan Hpnya kembali keDevi..

“salam dari ibu..” ucapku..

“hemmm..” ucap Devi sambil menerima Hpnya.. setelah itu, aku langsung berdiri.. aku menuju kamar mandi.. dan setelah aku membersihkan tubuhku, aku lalu keluar dan mengenakan pakaianku yang berserakan dilantai..

Devipun tampak duduk dikursi.. dia memakai handuk yang dililitkan di tubuhnya.. dan dia sedang asyik menikmati sebatang rokoknya..

Dan setelah aku menggunakan pakaianku.. aku melihat kearahnya yang melihat kearah yang lain..

“aku pamit Dev..” ucapku dan Devi hanya mengangguk tanpa melihat kearahku..

“aku mau kuliah dipulau seberang..” ucapku lagi dengan bibir yang bergetar.. dan lagi – lagi Devi hanya mengangguk..

Bangsaatttt.. oke, kalau itu maumu Dev.. kamu bertahan dengan diammu dan aku juga akan tetap diam.. bukannya aku tidak mau mengungkapkan perasaanku.. bukan.. aku takut ketika aku mengungkapkannya, kamu akan menolakku dan bertahan dengan kesendirianmu.. dan itu malah akan menyakiti kita berdua..

Aku tidak tau apa yang jadi penyebab kamu seperti ini Dev.. apa karena memang karena awalnya kita hanya berjanji sebagai sahabat, jadi kamu tetap dengan pendirianmu..? atau ada masalah lain..?

Tapi aku cinta kamu dan kamu cinta aku.. kenapa kita berdua sama – sama gengsi untuk mengucapkannya..? bajingaaann..

Akupun melangkahkan kakiku menuju pintu kamar Devi.. dan ketika aku sudah didekat pintunya..

“jangan pernah mendatangi aku lagi sampai aku yang akan mendatangi kamu sendiri.. atau aku akan membencimu sumur hidupku..” ucap Devi dengan dinginnya..

Banjingaaann.. ini kan kata – kataku ketika aku akan disel.. kenapa sekarang dibalikkan keaku..? apa dia marah sekali dengan hal itu dan ingin balas dendam kepadaku..?

Akupun langsung menghentikan langkahku, tapi aku tidak membalikkan tubuhku.. aku hanya menatap kearah pintu kamar Devi.

“apa memang harus seperti itu..? apa kita tuidak bisa memperbaiki semuanya dan membangun hubungan yang baru..?” tanyaku..

“membangun sebuah hubungan itu mudah.. ketika hati sudah saling memiliki, kita akan terikat selamanya..” ucapnya dengan bibir yang bergetar..

“percuma hati memiliki, tapi tidak pernah diungkapkan dan masih ada sekat yang menghalangi..” jawabku..

“sekat itu kamu yang membuatnya.. kalau waktu itu kamu tidak melarangku untuk menemuimu didalam sel.. mungkin aku sendiri yang akan meruntuhkan sekat itu..” ucap Devi dan tetap dengan dinginnya..

Assuuu.. Devi rupanya sakit hati dengan hal itu.. bajingaannn..

“terus maumu bagaimana..?” tanyaku dan kami masih tidak saling menatap..

“aku masih bisa bertahan sampai detik ini, dan sekarang tergantung kamu.. pergilah dengan rasa yang pernah aku alami selama ini.. kalau kamu kuat, aku sendiri yang akan datang padamu.. tapi kalau kamu ga kuat, ya sudah.. kita berjalan dengan jalan kita masing – masing..” ucap Devi..

“jadi kamu mau menguji aku..?” tanyaku..

“ooo.. berarti kamu menguji aku ya selama ini..?” tanya Devi balik..

Bajingaannnn.. pintar sekali wanita ini membalikkan kata – kataku..

“buat apa menguji cinta..? cinta itu bukan untuk diuji, tapi butuh bukti..” ucapku..

“kamu sudah tau kan..” ucapnya..

Bangsaatttt.. enak sekali dia menjawabnya..

“oke.. kalau gitu aku pergi..” ucapku lalu aku memegang pintu kamar Devi..

“aku benci sama kamu Badai.. aku benci..” ucapnya pelan..

“aku juga..” ucapku lalu aku keluar dari kamar Devi..

#cuukkk.. cinta model apa ini..? apa ada cinta yang gila seperti ini..? cinta karena cinta.. bangsatt..

Bersambung

Daftar Part