. MATAHARI Part 27 | Kisah Malam

MATAHARI Part 27

0
296

MATAHARI Part 27

MENIKMATI

Pov Gagah

“salam kental bro..” ucap Pakde Jago menyapaku..

“halo Pakde.. gimana kabarnya..? kok wajahnya tambah mesum aja.. hahahahahaha..” ucapku lalu aku tertawa..

“assuuuu.. memang anaknya Bang Sandi yang satu ini, lebih nggatelli kok kalau ngomong..” ucap Pakde Jago sambil menggelengkan kepalanya..

“tapi ngangenin kan..? hehehehe..” ucapku lalu tersenyum..

“apasih yang ngangenin dari kamu itu gah..? salamnya aja yang garang.. salam kental.. tapi kekentalanmu sudah lama gak teruji..” ucap Pakde Jago dengan sinisnya..

“lagi malas aja aku Pakde..” jawabku..

“malas kenapa..? ‘peliharanmu’ sudah gak bisa berdiri lagi..?” ucap Pakde Jago mengejekku..

“wooo.. wooo.. wooo.. mau diuji kah..? nungging dulu kalau gitu.. hahahahahaha..” ucapku lalu tertawa dengan kerasnya..

“matamuuu..” ucap Pakde jago sambil memajukan bibirnya..

“hahahahaha.. santai aja Pakde.. santai.. semua akan masuk lubang pada waktunya.. nikmati aja..” ucapku dengan santainya..

“tapi kapan..? nunggu punyamu karatan seperti punya Masmu Angger..?” tanya Pakde Jago dengan wajah yang ngeselin banget..

“kok Pakde nafsu banget sih suruh aku begituan..? Pakde mau ngintip..? Pakde mau colli ya..?” ucapku sambil menatapnya dengan tatapan yang sangat mengejek..

“colli..? cuuukkkk.. kata – kata hina itu hanya untuk kaum yang terlalu mencintai dirinya sendiri, dan menjadikan lawan jenisnya atau sesama jenisnya sebagai fantasi dalam berhubungan badan.. sedangkan penyelesaiannya akhirnya, tetap saja mencekek titid mungilnya yang tidak berdosa itu..” ucap Pakde Jago dengan wajah yang dibuat seolah penuh berwibawa..

“wooo.. wooo.. wooo.. nyindir siapa nih Pakde..?” tanyaku..

“siapa lagi kalau pasukan colli yang suka baca cerita ini.. mahluk yang suka berteriak kalau punyaku itu kecil dan pendek.. padahal kenyataannya.. itu hanya ungkapan kekecewaan dari hati mereka yang terdalam, karena titid mereka sendiri yang mini dan mungil.. sampai ketika mereka melihat titid mereka itu sendiri.. mereka marah, kesel, benci, muak, mual dan akhirnya mereka muntah..” ucap Pakde Jago dengan ekspresi yang benar – benar sangat menghayati setiap perkataannya..

“apakah mahluk yang dihadapanku ini, termasuk mahluk yang Pakde sebutkan itu..?” tanyaku sambil memandangnya dan memainkan kedua alisku..

“matamuuu..” ucap Pakde Jago lalu membalikan tubuhnya dan melangkah pergi..

“mau kemana Pakde..?” tanyaku..

“mau enak – enak sama wanitaku..” gerutu Pakde Jago sambil terus berjalan..

“enak – enaknya ngapain nih..? disuruh lihatin aja, terus Pakde colli gitu..?” tanyaku lagi..

“assuuuu..” ucapnya sambil melangkah dengan cepatnya..

“hahahahahahaha..”

“SALAM KENTAL..!!!” teriak beberapa orang dibelakangku, ketika aku sedang mencari namaku di dalam daftar kelompok di papan pengumuman yang disediakan oleh panitia orientasi.. aku yang terkejut langsung membalikkan tubuhku dan melihat orang – orang yang berteriak tadi..

“ANJINGGG..” makiku ketika aku melihat tiga orang yang berdiri dihadapanku dan menatapku, dengan tatapan yang langsung membuat kedua bijiku gatal..

Mereka yang berdiri itu adalah Baco, Amir dan Jumbo.. ketiga sahabat kentalku ketika di SMK pulau seberang.. ngapain ya mereka ada dikampus ini..? apa mereka juga daftar dikampus ini dan sekarang mengikuti persiapan orientasi yang akan dilaksanakan esok hari..?

“tai lasso.. ngapain kalian semua disini..?” tanyaku dan dengan wajah yang masih terkejut karena kehadiran ketiga sahabatku ini..

“aku mau tau, dikampus ini ada tembok tobat ga..?” jawab Jumbo sambil menggaruk selangkangannya..

“kalau aku sih penasaran sama kampus ini.. jual bir campur anggur ga..?” sahut Baco..

“kalau aku mau cari Pak Mul disini.. beliau jadi wakil rector ga dikampus ini..” ucap Amir sambil memandang sekeliling kampus teknik kita.. (Pak Mul = wakil kepala sekolah yang menghukum kami di tembok tobat..)

“HAHAHAHAHAHAHA..” lalu kami berempat tertawa bersama dan langsung saling bersalaman lalu berpelukan..

“bangsaattt.. kok bisa kalian disini itu loh..? aku kira, aku bisa bebas dari cengkraman mahluk langka seperti kalian ini.. ternyata.. kalian semua malah nyusul kekota ini.. anjing.. anjing..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku..

“kamu gak akan bisa lepas dari aku gah.. soalnya kamu sudah pernah gendong aku dipundakmu..” ucap Jumbo sambil menganggukan kepalanya..

“eleh.. bilang aja belalaimu yang mungil itu, kangen sama lubang kupingnya Gagah..” ucap Amir kepada Jumbo dengan entengnya..

“anjing.. kamu belum pernah lihat belalaiku aja, sok tau banget mir..” omel Jumbo..

“kasih lihat mbo.. kasih lihat.. kalau perlu, semburkan isinya dimulut Amir itu.. biar dia gak sombong lagi.. hahahahahaha..” ucap Baco lalu tertawa..

“apanya yang mau disemburin co.. biji aja gak punya, apalagi air mani.. hahahahahaha..” ucap Amir lalu tertawa…

“anjing babi kamu semua ini..” ucap Jumbo sambil menggelengkan kepalanya..

“hahahahaha..” dan kami semaupun langsung tertawa lagi..

“anjing.. anjing.. bisa – bisanya kita kumpul dikota ini ya..?” ucapku dan terus terang, aku sangat senang sekali bisa berkumpul lagi dengan ketiga sahabatku di kota ini..

“bisalah..” sahut Jumbo..

“kita itu punya misi yang sangat mulia, makanya kita datang kekota ini..” ucap Baco sambil menganggukkan kepalanya..

“misi mulia..? misi apa..?” tanyaku dengan herannya..

“kita racuni kota ini dengan minuman bir campur anggur..” ucap Baco sambil melotot..

“kita buat darah mereka menjadi AO.. (AO = Anggur Orang tua)” ucap Amir dengan semangatnya..

“kita tegakkan belalai – belalai kita, supaya bisa menaklukan wanita – wanita cantik dikampus ini..” sahut Jumbo dengan wajah polosnya..

Aku, Baco dan Amir langsung melihat kearah Jumbo.. kok Jumbo larinya kewanita sih..? anak ini ga apa – apa kah..? bajingaannn..

“mbo.. ga salah kah kamu..? ini kampus teknik kita loh.. tujuh puluh lima persen itu laki – laki.. sisanya baru wanita.. dengan tampangmu seperti ini, apa kamu bisa bersaing untuk mendapatkan wanita yang persentasinya sedikit itu..? jadi siapa yang mau kamu taklukkan..?” ucap Amir dengan kata – kata yang seperti biasa.. menyengat dan hasilnya bisa membuat gendang telinga membengkak.. dasar tawon.. hahahahaha..

“bangsat kamu mir..?” ucap Jumbo sambil melotot kearah Amir..

“mungkin dia mau mengadu belalainya, dengan semua belalai laki – laki yang ada dikampus ini..” sahut Baco..

“semua laki – laki..? kamu sama Jumbo aja kali co.. aku ngga..” ucapku..

“aku juga engga..” sahut Amir..

“anjing..” maki Baco dan Jumbo kepada kami..

“hahahahahaha..” dan kamipun tertawa bersama lagi..

Setelah itu kami berdiam diri sejenak sambil saling memandang..

“yang jelas.. kita kentalkan kampus ini.. entah persaudaraan yang kental, darah yang kental, air mani yang kental, atau cinta yang kental..” ucap Amir dengan seriusnya..

“iya.. dan satu salam kita..” ucap Baco sambil menganggukan kepalanya pelan..

“SALAM KENTAAALLLL..!!!!” teriak kami berempat sambil mengepalkan tangan kiri keudara..

“HAHAHAHAHAHA..” lalu kami tertawa dan berangkulan bersama..

Anjing.. bisa – bisanya sahabatku ini berkumpul disini..? gilaa.. padahal kan hari itu mereka berencana kuliah di pulau lain.. Amir misalnya.. dia pernah bicara kepadaku kalau dia akan kuliah di kota daeng.. tapi kenapa malah kuliah dikota pendidikan..? gila.. gila…

“kepada seluruh calon mahasiswa baru kampus teknik kita yang akan mengikuti orientasi, harap berkumpul dilapangan dan didepan panggung.. berkumpul sesuai dengan kelompok yang telah dibagi.. terimakasih..” terdengar suara dari arah panggung dilapangan..

“ayo kelapangan..” ajak Baco..

“entar dulu co.. kamu kelompok berapa..?” tanyaku..

“kelompok tujuh..” sahut Baco..

“kamu Mir..?” tanyaku kepada Amir..

“tujuh juga..” jawab Amir..

“kalau kamu mbo..?” tanyaku kepada Jumbo..

“tujuhlah..” sahut Jumbo..

“anjingg.. kok kalian bisa satu kelompok sih..?” tanyaku..

“mana kami tau njing..” sahut mereka bertiga dengan kompaknya..

“biasa aja jawabnya.. kompak betul.. kayak hom – hom aja kalian bertiga itu..” ucapku sambil melihat mereka satu persatu..

“anjing..” maki mereka bertiga lagi..

“he..he.. he.. he… entar, aku lihat namaku dulu ya.. aku belum nemu tadi..” ucapku lalu aku membalikkan tubuhku kearah papan pengumuman..

“kelompok tujuh njing..” ucap mereka bertiga dengan kompaknya kepadaku, dan aku langsung membalikkan tubuhku kearah mereka lagi..

“sok tau betul.. aku loh belum nemu namaku di kelompok berapa..” ucapku sambil melihat kearah mereka bertiga bergantian, lalu aku membalikkan tubuhku lagi.. dan kembali aku mencari namaku dipapan pengumuman..

“nama Gagah Irawan Sandi itu, cuman kamu satu – satunya didunia ini.. dan itu ada dikelompok tujuh.. coba kamu baca dikelompok tujuh kalau gak percaya..” omel Jumbo kepadaku.. akupun langsung melihat daftar nama kelompok tujuh dan..

“hahahahahahaha.. iya njing.. aku di kelompok tujuh juga.. hahahahaha..” ucapku dengan senangnya, ketika aku membaca namaku berada diurutan ketujuh dikelompok tujuh.. lalu aku membalikkan tubuhku sambil tertawa..

“makanya percaya sama aku..” ucap Jumbo..

“malaslah percaya sama kamu.. masa aku percaya sama mahluk berbelalai imut..” ucapku dengan cueknya lalu aku berjalan duluan kearah lapangan..

“bangsaatttt..” maki Jumbo lalu mengejarku dan memeteng leherku..

“hahahahaha..” dan kami semuapun tertawa bersama lagi..

Langkah kami pun langsung terhenti dan Jumbo melepaskan petengannya dileherku, ketika rombongan pondok merah lewat didepan kami.. teman – teman pondok merah ini berjalan dengan kepala yang tegak, tangan kiri dimasukkan kedalam jaket orientasi yang mereka kenakan, dan tangan kanan menghisap rokok mereka.. gilaaa.. dan dipimpin Om Panji didepan, mereka semua berjalan dengan garangnya dan tidak ada yang tersenyum sama sekali..

Tidak ada satupun dari mereka yang melihat kearahku.. Bang Badai, Pace Beni, Mas Agam, Mas Eric dan yang lain, hanya menatap lurus kedepan sambil terus berjalan.. bangsaattt.. sangar banget sih mereka ini.. padahal kalau dikosan, mereka semua bercanda dan tertawa bersama.. Mas Kenzie yang biasa dijadikan bahan bulliyan pun, juga terlihat garang sekali.. bajingaaannn..

Dan bau alcohol yang keluar dari mulut mereka ketika lewat didepan kami, makin menambah kesangaran mereka semua.. tidak ada satupun yang bersuara ketika rombongan pondok merah itu, melewati panitia atau calon mahasiswa baru.. anjing.. anjing..

“mereka itu anak pondok merah..” ucap Amir pelan..

“kok tau kamu mir..?” tanya Jumbo dengan suara pelan juga..

“siapa yang gak kenal dengan anak – anak pondok merah dikampus ini atau dikota ini.. mereka itu kumpulan bajingan – bajingan yang ada dikampus teknik kita.. makanya tidak ada yang berani cari gara – gara dengan mereka..” ucap Amir..

“kalau aku sih ga mungkin cari gara – gara dengan mereka.. gak tau lagi kalau sibangsat ini..” ucap Baco sambil melirikku..

Rupanya mereka gak tau, kalau aku ini bagian dari keluarga pondok merah.. hehehehe..

“ga ada urusan..” ucapku dengan cueknya lalu melanjutkan langkahku..

“bangsaattt..” maki Jumbo yang berjalan menyusulku..

“kamu jangan gila dikampus ini gah..” ucap Amir yang menyusul berjalan disampingku..

“iya.. ini kota orang..” ucap Baco yang juga berjalan disampingku..

“katanya tadi kita buat kental kampus ini.. gimana sih..?” tanyaku dengan cueknya..

“anjingg.. terserah mulutmu aja sudah..” ucap Amir sambil menggelengkan kepalanya..

“iya..” ucap Baco dan Jumbo dengan kompaknya..

Ini nih yang aku suka dari para sahabatku.. mereka semua gak pernah kenal takut kalau mencoba hal yang baru.. mereka bertiga ini sebenarnya gila – gila juga.. dan kekentalan mereka dalam persahabatan dan persaudaraan, gak perlu diragukan lagi.. gila gak..?

Dan ketika kami sampai dilapangan.. panitia keamanan dan teman – teman pondok merah, menyebar disisi lapangan.. mereka semua menatap para maba yang sedang berkumpul ditengah lapangan.. dan dari cara menatap mereka semua, mereka seperti ingin memakan calon mahasiswa baru itu satu persatu.. anjing.. anjing..

Kami berempatpun, langsung bergabung dengan kelompok tujuh dan berkenalan dengan semua anggota kelompok ini..

Dan ketika kami semua asyik mengobrol bersama teman – teman dari berbagai jurusan ini, datang seorang wanita yang sangat cantik dan berdiri didepan kelompok kami.. dia menatap semua teman – teman baruku ini, lalu tatapannya berhenti di aku dan itu cukup lama..

“selamat siang semua..” ucap wanita cantik itu dan suaranya sangat merdu sekali..

“siang mba…” ucap kami semua secara kompaknya.. dan kenapa kami memanggilnya mba..? karena dia memakai jaket panitia orientasi..

“sebelum saya memperkenalkan diri, saya beritahukan kepada semua calon mahasiswa baru dikelompok tujuh ini.. tidak ada panggilan mba, mas, kakak, dek.. panggilan yang berlaku pada saat orientasi, untuk panitia orientasi yang laki – laki dipanggil Kanda dan yang perempuan dipanggil Yunda.. untuk calon mahasiswa baru yang laki – laki dipanggil tole dan yang perempuan dipanggil nduk.. sampai disini paham..” ucap wanita cantik itu dengan dinginnya dan tidak ada senyuman yang keluar dari bibir seksinya itu..

“paham mba..”

“paham Yunda..”

Sahutan dari semua teman – teman kelompok tujuh yang tidak kompak..

Wanita itu pun langsung melihat kami satu persatu dengan tatapan dinginnya.. teman – teman pun langsung terdiam dan tidak ada yang bersura..

“sepertinya kalian belum paham, apa perlu saya ulangi perkataan saya tadi..?” ucap wanita itu lagi.. lalu dia menatapku… huuuu.. tatapannya binal juga nih wanita.. hahahaha..

“paham Yunda..” ucap kami semua dengan kompaknya..

“oke.. sekarang saya akan memperkenalkan diri saya.. nama saya Clara Jasmeen Salsabila.. saya adalah bina damping dari kelompok tujuh..” ucapnya sambil melihat kearah kami..

Clara Jasmeen Salsabila

“horeeee….”

Prok.. prok.. prok… prok…

Sahut beberapa orang dikelompok kami.. dan tau siapa aja yang berteriak dan bertepuk tangan ini..? siapa lagi kalau bukan aku, Baco, Amir dan Jumbo.. sedangkan sisa teman – teman kelompok tujuh lainnya, cuma bengong saja.. setelah itu mereka semua langsung melihat kearah kami dengan tatapan yang sangat heran.. hahahahaha.. anjing.. anjing.. Yunda Clara pun juga melihat kearah kami berempat..

“apa ada yang istimewa, sampai kalian berempat berteriak dan bertepuk tangan..?” ucap Yunda Clara sambil memandang kearah Baco, Amir, Jumbo dan pandangannya terhenti di aku lagi.. akupun langsung membalas tatapannya dan kami bertatapan cukup lama sekali.. anjinggg.. selain cantik, Yunda Clara ini memiliki bola mata yang indah dan sedap dipandang mata..

“gah..” ucap Amir menegurku.. aku lalu melihat kearah Amir sebentar lalu kearah Yunda Clara lagi..

“jangan kumat ya rayuan gilamu..” bisik Baco dibelakangku..

“iya.. kalau sampai keluar rayuanmu itu, kutumbuk mulutmu nanti..” ucap Jumbo menyahut dengan sangat pelan..

Anjingg.. kok takut betul sih sahabatku ini.. tumben banget..? hahahahaha..

“ga ada yang istimewa sih Yunda.. kami cuman senang aja, karena Yunda menjadi bina damping kami..” ucapku dengan santainya lalu aku tersenyum kepadanya..

Yunda Clara pun langsung mengerutkan kedua alis matanya kepadaku.. lalu dia berjalan kearahku sambil terus menatapku dengan wajah dinginnya.. lalu Yunda Clara berhenti tepat dihadapanku dan jarak kami sangat dekat sekali.. dia berdiri sambil melipatkan kedua tangannya didada.. dan itu membuat buah dadanya menyembul dan seperti mengajakku untuk berkenalan.. anjinggg.. boleh diremas gak sih..? hahahahaha…

“tapi aku gak suka jadi bina dampingmu..” ucapnya dengan sangat ketus sambil wajahnya dimajukan lagi sampai mendekati wajahku.. anjingg.. jaraknya dekat pakai banget broo.. sampai aroma yang keluar dari mulutnya pun sangat wangi tercium dari hidungku..

Wooo.. wooo.. wooo.. ini kalau aku tarik kepala belakangnya, terus aku lumat bibir seksinya itu.. kira – kira gimana..? dia balas lumat atau malah gigit bibir bawahku..? tapi aku lebih senang dengan jawaban yang terakhir sih.. Yunda Clara gigit bibir bawahku.. karena wajah – wajah seperti Yunda Clara ini.. pasti ganas kalau diranjang.. hahahahaha.. bajingaaannn..

Akupun langsung menundukan kepalaku sebentar..

“jangan bilang begitu Yunda.. suka dan gak suka itu jaraknya sangat dekat.. sedekat bibir dan mata.. bibir boleh berkata tidak, tapi mata ga bisa berbohong..” ucapku sambil mengangkat wajahku dan menatap mata Yunda Clara dengan sangat dalam..

“anjinggg..” terdengar gumaman dari mulut ketiga sahabatku dengan sangat pelannya..

“sepertinya kamu cukup berani menggoda kakak tingkatmu ya..? apa karena aku perempuan..?” ucapnya sambil terus menatap mataku..

“jangan dijawab..” ucap Baco dengan suara yang pelan dan sepertinya sangat jengkel sekali..

“saya gak pernah menggoda Yunda.. tapi kalau Yunda merasa tergoda, dan masih terus berdiri dihadapan saya dengan tatapan seperti ini.. berarti bener dong ucapan saya tadi..” ucapku dengan tenang, setenang – tenangnya..

“tai lasoooo..” gerutu Baco dan Jumbo yang terdengar merdu ditelingaku..

Yunda Clara tampak terkejut dengan jawabanku.. matanya sayu, nafasnya memburu, keringat dingin keluar dari keningnya, wajahnya memerah dan lidahnya tampak menjilat bibir bawahnya.. dia seperti sedang menahan kesangeannya dan seperti ingin aku menjamah seluruh tubuhnya.. hahahahahaha.. (enggak kok aku bohong.. Yunda Clara melotot dan sepertinya dia mau makan aku mentah – mentah.. hahahaha.. anjing…)

“kamu itu seperti gabungan dari dua laki – laki yang aku kenal.. tapi lebih dominan dengan satu laki – laki yang aku kenal.. P E M B U A L..” ucapnya dengan kata – kata yang sangat pelan dan sangat tegas.. lalu setelah itu Yunda Clara membalikkan tubuhnya dan berjalan kearah depan kelompokku lagi.. dia berjalan sambil meliuk – liukkan bokongnya yang seksi itu.. dan bokong itu seperti memanggilku dan menyuruh untuk meremas dan memilah bokongnya, sampai terlihat lubang pantat dan lubang mekinya.. Uhhhhhhh.. pasti masih rapat kedua lubang itu.. serapat sikapnya yang dingin terhadapku.. hahahahaha..

“bangsat..”

“anjingg..”

“tai lassoo..”

Gerutu ketiga sahabatku bergantian kepadaku.. hahahahahaha..

“sebelum kita melanjutkan obrolan tentang persiapan kalian untuk besok, ada baiknya kita memilih ketua kelompok tujuh dulu.. siapa yang mau mencalonkan dirinya sebagai ketua..?” ucap Yunda Clara sambil melihat kami satu persatu.. dan ketika giliranku, tatapannya berubah menjadi sinis sekali..

Anjingg.. kenapa sih Yunda Clara ini..? aku berbuat salah apa sama dia..? sampai dia sesinis ini sama aku..? lagian kami berdua itu gak kenal dan ga pernah bertemu sebelumnya.. jadi kenapa seperti ini sikapnya denganku..? apa dia memang kagum dengan tatapan serta ketampananku ini..? dan ini cara menyampaikan kekagumannya kepadaku.. ahhhh.. bisa aja wanita cantik satu ini.. hahahahaha..

“jadi ga ada yang mau mengajukan dirinya sebagai ketua..?” ucap Yunda Clara..

“seorang pemimpin itu bukan mengajukan dirinya sendiri Yunda.. tapi seorang pemimpin itu diajukan oleh orang yang ada disekitarnya.. karena yang mengajukan dirinya sendiri, belum tentu bisa memimpin kelompoknya atau bahkan dirinya sendiri.. tapi kalau diajukan, pasti orang disekelilingnya tau kalau dia mempunyai kualitas..” ucap Amir dengan santainya.. anjing.. bisa ngomong bagus juga Amir ini.. hahahahahaha..

“jadi siapa yang mau diajukan..?” tanya Yunda Clara sambil melihat kearah Amir yang berdiri disampingku..

Amir langsung menunjuk kearahku lalu di ikuti Baco dan Jumbo.. bangsat.. kenapa milih aku sih..? dan lebih bangsatnya lagi, semua anggota dikelompok tujuh ini, juga menunjuk kearahku.. kan bangsat banget kalau gitu..

“ga ada calon lain..?” tanya Yunda Clara sambil melirik kearahku..

Anjing.. anjing.. gak lama, kuseret keruangan kosong nih cewe.. lirikannya kok gitu amat sih sama aku.. jangan sampai beneran kuseret terus aku sumpal bibirnya yang seksi itu sama jonoku ini ya.. bisa terbayang – bayang terus dia dengan keperkasaanku.. hahahahaha..

“oke.. kalau gak ada calon lagi, mau di apa..? kamu maju sini..” ucap Yunda Clara sambil melihat kearah teman – temanku lalu melihat kearahku..

Oke.. aku gak akan menolak jabatan ini.. tapi bukan karena aku ditunjuk oleh teman – temanku, atau karena tidak ada calon yang lain.. tapi karena sinisnya tatapan wanita cantik ini, yang memaksaku menerima jabatan yang sangat membangsatkan ini.. terus terang aku penasaran sama dia.. apa selama empat hari pelaksanaan orientasi ini, dia akan sinis dengan aku terus atau dia akan takluk denganku.. hehehehehe..

Aku pun dengan santainya berjalan kearahnya lalu berdiri didekatnya.. setelah itu aku membalikkan tubuhku dan menatap semua teman – teman yang akan aku pimpin ini..

“perkenalkan dirimu kepada teman – temanmu..” ucap Yunda Clara dengan nada yang tetap sinis..

“sudah..” jawabku singkat.. ya singkat aja, karena tadi aku sudah berkenalan dengan mereka semua..

“perkenalkan dirimu kepada teman – temanmu..” ucap Yunda Clara lagi dan kali ini nadanya sedikit dipertegas….

“kenapa gak kita dulu yang kenalan sih..? Yunda kan bina damping kelompok ini dan aku yang jadi ketuanya.. setelah ini, kita pasti akan sering berbicara..” ucapku berbisik sambil menoleh kearah Yunda Clara yang sangat dekat disampingku ini.. heeemmmm.. aroma wangi dari parfumnya pun terasa menggodaku sekali.. bajingaaaannn.. boleh meluk ga ini sih..? ngebet banget loh aku.. rasanya pengen aku rangkul sampai tubuhnya merapat ketubuhku terus aku kulum bibirnya dan lidahku bermain didalam mulutnya.. uuhhhh.. pasti nikmat banget rasanya.. hahahahahaha..

“ga usah menggodaku.. P E M B U A L..” bisik Yunda Clara sambil melirikku dengan tajam..

“oke.. deh.. Yunda..” ucapku lalu aku tersenyum lagi.. setelah itu aku melihat kearah teman – temanku lagi..

“salam kental bro dan sist.. kenalin nama saya Gagah Irawan Sandi.. saya ketua kelompok kalian.. saya tidak akan berbicara banyak untuk kali ini… saya hanya memohon kepada kalian semua.. mari kita bekomunikasi dengan baik..” ucapku terhenti sejenak ,sambil melirik kearah Yunda Clara lalu melihat kearah teman – temanku lagi..

“mari kita jalin kerjasama yang baik diantara kelompok kita, seluruh peserta yang ada dikelompok lain dan kepada seluruh panitia orientasi.. kita jadikan orientasi ini lebih meriah dan meninggalkan kesan yang baik ketika selesai nanti.. maaf.. bukan saya P E M B U A L.. tapi apa yang saya ucapkan ini, tidak akan bisa terlaksana.. tanpa dukungan dari kalian semua.. SEPAKAT..!!!!..” ucapku sambil menatap semua teman – temanku ini..

“SEPAKATTTT..!!!” teriak semua teman – temanku dengan suara yang lantang sambil mengepalkan tangan kiri keudara.. dan kelompok kamipun langsung menjadi pusat perhatian dari seluruh peserta dan panitia yang ada dilapangan..

Akupun sempat melihat semua teman – teman pondok merah yang melihat kearahku.. mereka semua hanya melihatku sambil menikmati rokok mereka masing – masing..

“kamu nyindir aku ya..?” ucap Yunda Clara berbisik ditelingaku..

“kata siapa..?” ucapku sambil meliriknya..

“diawal perkenalmu tadi itu, kamu nyindir aku gak bisa berkomunikasi dengan baik kan..?” bisik Yunda Clara lagi..

“ga nyindir sih.. cuman ngingatin aja..” jawabku dengan santainya..

“oohhhh.. jadi kamu mau ngajarin aku tentang komunikasi yang baik gitu..?” ucapnya dengan sangat sinis..

Aku pun langsung menggerakkan tubuhku sampai menghadap samping tubuh Yunda Clara yang masih menghadap kearah teman – temanku..

Anjing.. lehernya putih banget bro.. asli putih.. itu kalau aku kecup terus aku tinggalkan jejak merah dilehernya, apa dia gak langsung pasrah dan dia menyerahkan hatinya untuk aku jajah.. hahahahaha.. anjingg.. anjingg..

“aku gak tau ada apa dengan Yunda Clara sampai bersikap seperti ini denganku.. tapi terserah sih.. aku ga ada hak untuk meminta Yunda Clara untuk merubah sikap Yunda kepadaku.. aku cuman mau pesan.. jangan terlalu membenciku, takutnya benci itu menjadi cinta..” ucapku sambil berbisik kearahnya..

Yunda Clarapun langsung menoleh kearahku dengan tatapan yang tajam.. tapi aku membalasnya dengan senyuman, lalu aku berjalan kearah barisan lagi dengan cueknya..

Aku sih gak terlalu serius dengan ucapanku barusan.. aku hanya mengingatkan wanita itu saja.. lagian kebencian yang gak jelas awalnya itu, bisa juga menimbulkan rasa cinta yang gak jelas dan gak beralasan.. dan itu bisa menyiksa dirinya sendiri loh.. hahahaha.. pede banget ya aku..? anjingg..

“kepada seluruh bina damping diharapkan berkumpul dulu didepan perpustakaan.. dan untuk calon mahasiswa baru, silahkan berdikusi dan mencatat tugas – tugas yang akan dibawa besok pagi dengan teman – teman kelompoknya.. bentuk lingkaran – lingkaran kecil didalam lapangan saja.. terimakasih..” ucap seorang panitia dari atas panggung..

“saya tinggal dulu sebentar.. kondisikan teman – temanmu..” ucap Yunda Clara dengan ketusnya lalu berjalan kearah depan perpustakaan dengan wajah yang sangat jengkel sekali..

Wooo.. wooo.. wooo.. makin binal aja nih Yunda.. hahahahaha..

Dan ketika sampai didekat perpustakaan.. Yunda Clara langsung mendatangi Bang Badai dan mereka berdua berbicara dengan sangat serius sekali.. dan sesekali aku lihat Yunda Clara mengomel kepada Bang Badai.. anjingg.. mereka berdua saling kenal..? apa Bang Badai merencanakan ini semua, supaya Yunda Clara sinis sama aku..? tapi apa tujuannya..? apa mereka berdua hanya mengerjai aku..? bajingaannn.. oke.. oke… aku ikuti permainan kalian berdua.. tapi jangan salahkan aku, kalau sampai Yunda Clara terjajah oleh hatiku… hahahaha..

“kayak anjing mulutnya anak ini loh..” ucap Jumbo sambil meninju pundakku pelan..

“iya.. ga bisa dikontrol mulutnya..” sahut Baco..

“kayak gak kenal sibangsat ini aja.. hehehehehe..” ucap Amir kepada Baco dan Jumbo sambil menggelengkan kepalanya..

“sudah – sudah.. ayo kita buat lingkaran..” ucapku kepada semua teman – temanku ini..

Kami semua langsung membuat lingkaran dan duduk ditengah lapangan.. setelah itu kami berdiskusi tentang persiapan orientasi yang akan dilaksanakan esok hari.. tapi sebelumnya kami berkenalan lagi supaya lebih mengakrabkan diri kami semua..

Didalam diskusi ini juga, kami semua membahas tentang tugas – tugas yang harus kami bawa esok pagi dan juga perlengkapan yang harus disiapkan.. tugas dan perlengkapan yang sangat menganjingkan sekali tentunya..

Bagaimana ga menganjingkan.. selain kami harus berkumpul jam lima pagi, tugas – tugas pun sangat banyak yang harus dikerjakan dan harus dikumpulkan esok hari juga.. belum lagi perlengkapan yang ribet pakai banget dan semua harus dibuat sendiri.. kan anjing banget kalau gitu..?

Setelah berdikusi dan mencatat semua tugas serta perlengkapan yang kami bawa esok, kami diberi waktu untuk beristirahat sebelum nanti berkumpul lagi.. aku, Baco, Amir dan Jumbo langsung mencari tempat untuk bersantai sejenak..

“kalian ambil jurusan apa..?” tanyaku kepada ketiga sahabatku ini..

“sipil lah..” jawab mereka dengan kompaknya..

“anjing.. ngapain sih kok ikut – ikut aku..?” tanyaku..

“bukan ngikutin kamu njing.. dulu waktu SMK kita kan ngambil jurusan bangunan gedung.. gimana sih..?” ucap Jumbo mengomel..

“santai mbo.. santai.. kok marah sih..? gitu aja kok pakai urat ngomongnya..” ucapku dengan santainya.. (pakai urat = ngotot)

“bukannya pakai urat lagi ini gah.. tapi pakai tetelan, pakai siomay, pakai pentolan bakso halus, pentolan bakso kasar sama mie kuning..” ucap Amir..

“terus gak pakai kuah..?” tanya Baco..

“pakai.. tapi kuahnya dari belalai imutnya jumbo.. hahahahahaha..” ucap Amir lalu tertawa..

“bangsaaattt.. hahahahahaha..” aku dan Baco memaki lalu tertawa bersama..

“mulutmu njing.. mulutmu..” ucap Jumbo mengomel..

“hahahahahaha..” lalu kami semua tertawa bersama..

“kalian kos dimana sih..?” tanyaku mengalihkan pembicaraan..

“diasrama pulau seberang..” jawab Baco..

“bertiga..?” tanyaku lagi..

“iya.. tapi aku kamar sendiri.. kalau Jumbo sama Baco satu kamar.. hehehehe..” ucap Amir lalu tertawa dan seperti akan mengeluarkan bullyan lagi kepada Baco dan Jumbo..

“cukup.. jangan dilanjut.. sampai situ aja ya omonganmu..” ucap Baco kepada Amir..

“iya.. kami bukan hom – hom.. anjing ini..” omel Jumbo..

“yang bilang kalian hom – hom siapa..? jangan buka aib sendiri lah..” ucap Amir dengan cueknya..

“anjing.. yang buka aib siapa..? aku itu cuman ngingatin kamu aja.. kami berdua ini bukan hom – hom..” sahut Baco..

“iya aku tau.. santai aja lah.. tapi tadi malam yang mendesah siapa ya..? siapa yang jadi ay terus siapa yang jadi beb..?” ucap Amir sambil melihat kearah yang lain..

“tai laso memang Amir ini.. kamu mau kusumpal pakai belalaiku kah..?” ucap Jumbo dengan mata yang melotot..

“ihhhhh.. atuttt..” ucap Amir sambil menggidikkan tubuhnya..

“bangsat..” maki Baco..

“sudah.. sudah.. ga usah ribut kenapa sih..? lebih baik nanti malam kalian itu tidur bertiga aja.. jadi semua terpuaskan dan ga ada yang cemburu.. terus besok pagi sama – sama menjaga rahasia..” ucapku dengan entengnya..

“mulutmu gah.. anjinggg..” maki mereka bertiga kepadaku..

“hehehehe..” dan aku hanya tersenyum sambil melirik ketiga sahabatku itu, lalu aku melihat arah lurus kedepan lagi.. pandanganku langsung tertuju pada wanita yang ada didepan perpustakaan.. bukan Yunda Clara sih, tapi teman wanitanya yang berdiri disebelahnya..

Anjingggg.. cantik bener sih perempuan itu.. gilaaaaa.. luar biasa kota pendidikan ini.. kota ini memang dipenuhi wanita yang cantik – cantik.. hahahahaha..

Dan aku terus memperhatikan wanita cantik itu.. caranya berbicara, caranya senyum dan gerakan tubuhnya.. makin memperlihatkan kecantikan dan keanggunannya.. uuhhhhh.. gilaaa.. gilaa…

“kamu kos dimana gah..?” tanya Baco dan aku tetap fokus pada wanita cantik didepan sana..

“gah..” panggil jumbo..

“bangsaattt.. cewe lagi yang diincarnya..” ucap Amir sambil menepuk pundakku..

“ha.. apa..?” ucapku yang terkejut sambil melihat kearah Amir..

“bangsatkan.. dianggapnya suara nyamuk aja waktu kita tanya tadi..” ucap Amir sambil menggelengkan kepalanya..

“begitu sudah anak ini kalau lihat cewe.. ga dihiraukannya kita bertiga..” ucap Baco menggerutu..

“akukan kasih kesempatan kalian bertiga berdiskusi..” ucapku dengan santainya..

“diskusi apa..?” ucap jumbo sambil matanya melotot..

“kalian mau pakai gaya apa nanti malam.. enam sembilan kah..? sembilan enam kah..? atau langsung tumpuk tiga.. hahahahaha..” ucapku lalu aku tertawa dengan kerasnya..

“anjing..” maki mereka bertiga kepadaku..

“mulutnya minta diinjak loh anak ini..” omel Jumbo kepadaku..

“santai ces.. santai.. hehehehe.. tanya apasih tadi..?” ucapku dan kali ini aku agak serius..

“kos dimana kamu njing..?” tanya Baco..

“ohhh.. aku kos di..” ucapku terpotong..

“gah..” tiba – tiba ada suara seseorang memanggilku dari arah belakang.. ketiga sahabatku yang ada dihadapanku inipun, tampak terkejut dengan orang yang ada dibelakangku ini.. akupun langsung membalikkan tubuhku dan melihat ke asal suara tersebut.. dan dihadapanku sekarang ini, Om Panji dan Bang Badai berdiri sambil menatapku tanpa senyuman sedikitpun..

“ikuti orientasi ini dengan baik sampai selesai.. jangan berbuat ulah atau melawan perintah dari semua panitia.. kalau enggak, kulempar kamu dari lantai tiga gedung sipil..” ucap Om Panji dengan dinginnya..

Anjingg.. kenapa tiba – tiba Om Panji bicara seperti ini sih..? emang aku melawan siapa..? terus aku mau berbuat ulah apa..? apa karena aku menggoda Yunda Clara tadi..? ahhh.. masa cuman gara – gara itu sih..?

“iya Kanda..” ucapku sambil mengangguk pelan.. Om panji pun langsung menarik isapan rokoknya dalam – dalam lalu mengeluarkannya perlahan.. setelah itu dia meninggalkan aku tanpa berkata apa – apa lagi..

“dengarin kata Om mu itu gah.. atau bukan Mas Panji duluan yang bergerak.. tapi aku duluan yang injak batang lehermu..” ucap Bang Badai sambil menatapku dengan tajam..

Anjinggg.. kesambet apa sih mereka berdua ini..? kok mereka jadi seperti ini sama aku..? bangsatt.. bangsatt..

Lalu setelah mengucapkan itu, Bang Badai pun langsung pergi juga meninggalkan aku dengan cueknya.. bajingaannn..

“gah.. pimpinan pondok merah itu Om mu..?” tanya Amir kepadaku..

“anjing.. jadi kamu kos dipondok merah..?” sahut Baco..

“tai lasoo.. makanya kamu tadi bilang gak ada urusan sama pondok merah.. kamu anggotanya to.. bangsat.. bangsat..” ucap Jumbo..

“emang kenapa sih..? santai aja kali..” ucapku dengan santainya.. tapi dipikiranku, terus memikirkan perkataan Om Panji dan Bang Badai barusan..

“selamat siang semua..” ucap dua orang wanita dari atas panggung.. kami semuapun langsung melihat kearah panggung.. dan disana berdiri dua kembang kampus sambil tersenyum dengan manisnya..

“kenalin saya Clara Jasmeen Salsabila..” ucap Yunda Clara lalu tersenyum dengan manisnya.. gilaaaa.. senyumnya langsung menggetarkan bijiku brooo… anjinggg.. kenapa gak tadi waktu dikelompok kami aja sih, Yunda Clara tersenyum..? bangsaatt.. bangsaattt..

“dan saya Nirmala Allisya Maheswari..” ucap wanita yang satunya lagi dan dia adalah wanita yang aku perhatikan dari tadi.. lalu setelah mengucapkan itu, Yunda Mala aku menyebutnya.. tersenyum juga dan senyumnya tidak kalah manis dengan Yunda Clara..

Nirmala Allisya Maheswari

Bajingaannn.. kok bisa – bisanya ada dua orang wanita secantik itu sih..? gimana ya rasanya kalau sekamar dengan mereka berdua..? pasti Yunda Mala lebih manja dan Yunda Clara yang sangat ganas.. uhhhh.. yang satu ngulum bibirku, yang satu ngulum jonoku.. hahahahaha.. bangsaatt.. bangsaattt.. persetanlah dengan ucapan Om Panji dan Bang Badai tadi.. aku mau menikmati orientasi ini dengan dua orang wanita cantik itu.. aku harus bisa dapatkan salah satunya.. kalau gak bisa ya salah duanya.. hahahahaha.. salam kental dari aku Yunda – Yunda yang cantik.. aku Gagah Irawan Sandi.. hahahahaha..

Pov Angger

Cuukkk.. kenapa hatiku bisa mencair seperti ini sih..? apa karena mata merah yang tadi sempat merasuki aku..? atau karena pelukan dari Rani..? atau perhatian dari Dinda..? atau karena teriakan ketiga wanita tadi, waktu Dinda membersihkan lukaku..? Lia, Kaila dan Bulan.. cukkk.. ini belum ditambah Kak Dana dan Clara..? hehehe.. serakah banget ya aku..? sudaahlah.. lebih baik kunikmati saja semua ini.. mau itu hatiku membeku atau mencair.. terserah aja.. pasti semesta telah mempersiapkan kenikmatan ku dengan cara yang tidak kuduga.. jiancuukkk..

Oh iya.. kalian tau apa yang dilakukan ketiga wanita itu setelah berteriak kepadaku..? gak ada.. Lia, Kaila dan Bulan langsung pergi meninggalkan aku dengan wajah yang dibalut cemburu teramat sangat.. cuukkk.. emang masalahnya apasih kalau lukaku ini dibersihkan oleh Dinda..? mereka marah..? kenapa juga harus marah..? kenapa mereka bertiga ga langsung masuk keruang kesehatan, terus membersihkan lukaku ini bersama – sama.. jadikan enak aku.. seperti sultan yang dikelilingi para selirnya.. hehehehe.. kok jadi gini sih pikiranku ini..? jahat banget ya..?

Dan setelah Dinda membersihkan lukaku, Dinda juga pergi untuk berkumpul dengan panitia kesehatan yang lain.. katanya mau persiapan buat orientasi besok..

Akupun langsung keluar dari ruang kesehatan dan berjalan kearah ruang keamanan.. dan ketika aku sedang berjalan dengan santainya, disalah satu kursi taman didekat gedung kuliah.. aku melihat dikeremangan malam yang diterangi cahaya bulan purnama ini, duduk seorang wanita cantik sambil memandang kearah Bulan Purnama yang sedang bersinar dengan terangnya itu..

Gilaaa.. ternyata semesta itu, mengeluarkan bidadari – bidadarinya dimalam hari ya.. dan bukan disungai, tapi diantara gedung – gedung kuliah yang bertingkat.. jiancuukk..

Dan aku melihat bidadari itu sangat menikmati indahnya Bulan purnama itu sambil tersenyum dengan manisnya.. gilaaaa.. malam ini suasananya kok indah banget sih..? ada dua bulan yang bersinar dengan cantiknya.. satu dari bulan purnama diatas sana, dan yang satu dari wajah bidadari itu.. gilaaaa..

Dan bidadari itu adalah Rani.. Airani Kamaliya Astami..

Airani Kamaliya Astami

Aku pun langsung membelokkan arah tujuanku.. aku berjalan mendekati Rani yang sedang mendongakkan kepalanya kearah Bulan Purnama.. dan dengan santainya, akupun langsung duduk disebelahnya.. dekat tapi tidak rapat.. dan ini saja sudah membuat hatiku dan hatinya saling merekat.. bangsattt.. hehehehehe..

“kamu tau ngger.. aku itu lahir dimalam bulan purnama sama seperti Dinda adekku..” ucap Rani ketika aku duduk disebelahnya dan tanpa melihat kearahku..

Cuukkk.. dia tau ya kalau aku duduk disebelahnya.. tapi kenapa dia ga melihat kearahku..? apa wajahku kurang menarik dibandingkan sinar bulan purnama..?

“kamu tau kan bagaimana prosesnya bulan purnama itu terjadi..?” ucap Rani lalu melihat kearahku dan tersenyum dengan manisnya.. gilaaa.. akhirnya dia melihatku juga dan aku bisa melihat wajah cantiknya lagi dari dekat.. jiancuukk.. hehehehe..

“karena bulan memantulkan cahaya dari matahari..” ucapku sambil membalas tatapannya..

“ya.. dan itulah diriku.. aku hanya bisa bahagia ketika ‘matahariku’ datang dengan membawa kebahagian.. entah bahagianya untuk siapa..? yang jelas aku pasti ikut bahagia..” ucapnya lalu tersenyum lagi dan itu langsung membuat hatiku meleleh ga karuan.. gilaaa..

“percuma matahari itu datang, tapi dia tidak sadar siapa yang disinarinya.. dia terlalu angkuh dengan kebesarannya dan dia lupa, kalau sinar bulan menggantikan posisinya dimalam hari.. dia terlalu sombong dan tidak ingat, kalau matahari itu gak selamanya menyinari bumi ini.. masih ada Bulan yang menyinari semesta dimalam hari..” ucapku lalu aku mengalihkan pandanganku kearah bulan purnama..

“tak apalah kalau matahari itu sombong dan angkuh.. karena dia menguasai cahaya bulan seutuhnya.. tidak ada cahaya matahari, tidak ada sinar rembulan..” ucap Rani lalu dia melihat kearah bulan juga..

“maafkan matahari itu Ran.. maafkan kalau dia terlalu angkuh sampai melupakan bulan yang selalu menggantikan perannya dimalam hari..” ucapku sambil tetap menatap kearah bulan..

“ga ada yang perlu dimaafkan ngger.. karena bulan itu sadar siapa dirinya.. dan terimakasih.. karena malam hari ini kamu menyinari bulan, sampai bulan itu bisa bersinar dengan indahnya..” ucap Rani lalu berdiri..

“harusnya matahari yang mengucapkan terimakasih Ran.. karena malam ini, bulan mendekap semesta dengan sinarnya.. terimakasih karena kamu telah membawa kebahagiaan yang telah lama hilang darinya..” ucapku sambil melihat kearah Rani..

“tapi dibalik sinar bulan itu, ada sebercak kegundahan.. apa cahaya matahari itu akan menyinari bulan itu saja..? atau matahari itu akan menyinari bulan – bulan lain yang merindukan sinarnya..? tapi sudahlah.. bulan itu hanya bisa menkmati tanpa bisa memiliki seutuhnya cahaya matahari itu.. dan dia sudah sangat bahagia sekali..” ucap Rani lalu dia melangkahkan kakinya..

“bulan itu hanya ada satu Ran.. dan matahari akan menyinarinya saja..” ucapku dan Rani langsung menghentikan langkahnya..

“semoga.. karena bulan tidak bisa terbang tinggi lagi.. dia hanya bisa dilingkaran itu saja, sambil terus menikmati disinari matahari..” ucap Rani tanpa melihat kearahku dan dia melanjutkan langkahnya..

(cuuukkk.. ini apasih yang diomongin..? bingung gak..? sama aku juga bingung.. bulan, matahari, sinar bulan, sinar matahari.. ah jancuklah..)

Dan aku hanya bisa memandang bidadari itu berlalu dari pandanganku.. gilaaaa… gilaaaa..

Akupun menunduk sejenak, sambil mengambil permenku dikantong.. aku lalu membuka dan mengemutnya.. setelah itu aku berdiri dan berjalan kearah ruang keamanan..

Dan setelah sampai diruang kemanan, semua mata panitia keamanan langsung melihat kearahku.. mereka semua yang sedang berpesta itu, langsung menghentikan pestanya.. dan diantara sekumpulan laki – laki panitia keamanan, duduk seorang wanita sambil menghisap rokoknya dan dia menatapku juga..

Bulan Mahardini Darmawan

Cuukkk.. ini nih yang bikin aku jengkel masuk keruang keamanan.. Bulan.. Bulan yang satu ini gak bersinar seperti bulan yang ada diluar sana.. Bulan disini lebih senang duduk sambil menikmati kepulan asap dan tegukan alcohol yang diminumnya.. jiancuukkk..

Aku pun dengan santainya langsung duduk disudut ruangan sambil menghisap permenku.. dan mereka semua langsung melanjutkan pestanya lagi..

Botol demi botol mereka putar sambil diiringi kepulan asap rokok dari mulut mereka semua.. Bulanpun terlihat sangat menikmati pesta itu tanpa melirik kearahku sama sekali.. bukan aku berharap yang macam – macam darinya.. enggak.. aku hanya ingin dia melihatku dan aku mengodenya untuk mengakhiri pesta yang memuakkan itu.. aku sudah terlalu lama duduk disini dan lama – lama muak juga melihat tingkah Bulan itu.. aku yang dari tadi sabar dan tidak ingin menegurnya.. akhirnya terpancing juga dengan sikap cueknya itu..

“kalau kalian ingin pesta.. pesta saja.. mau sampai jebol lambung kalian, aku gak perduli..” ucapku sambil menggenggam batang permenku..

Mereka pun langsung menghentikan pestanya dan melihat kearahku.. tapi tidak ada suara sedikitpun dari mereka.. mereka hanya diam sambil melihat kearahku..

“tapi coba kalian berpikir.. kalau seandainya yang bergabung dipesta kalian itu adalah ibu, kakak perempuan, adek perempuan, kekasih atau siapapun perempuan yang dekat dengan kalian.. apa kalian masih tetap berpesta dan membaginya minuman..?” ucapku lalu aku mengemut permenku lagi..

Kembali tidak ada jawaban dari mereka.. mereka hanya diam.. lalu satu persatu dari mereka menunduk, dan tidak berani melihat kearahku.. hanya satu yang berani menatapku.. Bulan.. Bulan Mahardini Darmawan.. dia lalu berdiri sambil terus menatapku..

“kita bicara diluar..” ucap Bulan dengan dinginnya sambil melihat kearahku..

Akupun langsung berdiri dan Bulan langsung berjalan lebih dulu keluar ruangan ini..

“lanjutkanlah pesta kalian.. anggap aja aku gak pernah mengucapkan apa – apa.. dan kalau ada yang tidak terima dengan ucapanku, aku diluar ya..” ucapku dengan santainya sambil menggenggam batang permenku, lalu aku mengemutnya lagi dan berjalan keluar ruangan menyusul Bulan..

Cuukkk.. aku itu paling jengkel kalau melihat orang berpesta minuman, terus ada perempuannya juga disitu.. janganlah bilang masalah kesetaraan gender untuk masalah ini.. memang gak ada hal positif yang bisa dilakukan, untuk ucapan kesetaraan gender selain pesta minuman..? aku juga malas berdebat kalau masalah itu.. apalagi kalau laki – laki yang ngajak berdebat.. kamu laki – laki apa perempuan..? jiancuklah..

Aku lalu melanjutkan langkahku dan menuju samping ruangan keamanan.. dan disana, Bulan sudah duduk disebuah kursi sambil terus menikmati rokoknya..

“kenapa sih kamu perhatian sama aku..? apa tujuanmu..? kamu hanya ingin membuatku terlena dengan perhatianmu, terus kamu meninggalkan aku gitu..?” ucap Bulan dengan emosinya lalu dia menghisap rokoknya lagi.. dan ketika dia mengucapkan itu, dia tidak melihat kearahku sama sekali..

Akupun hanya diam sambil menyandarkan punggungku didinding.. lalu dengan bertumpu kaki kananku, kaki kiriku aku injakkan kedinding dibelakangku.. setelah itu aku menatap lurus kedepan.. dan posisiku sekarang, tepat disebelah Bulan yang juga menatap lurus kedepan..

“kenapa gak dijawab pertanyaanku..?” ucap Bulan dengan jengkelnya lalu menghisap rokoknya itu lagi..

Aku pun tetap diam sambil terus menikmati manisnya permen yang ada dimulutku ini..

“JAWAB NGGER.. JAWAB..!!!..” ucap Bulan dengan emosinya sambil melihat kearahku..

“habiskan dulu rokokmu dan nikmati setiap kepulan asap yang keluar dari mulutmu.. kalau sudah habis.. baru kita ngobrol..” ucapku dengan santainya sambil mengenggam batang permenku lalu aku mengemutnya lagi.. dan aku mengucapkan itu tanpa melihat kearah Bulan yang menatapku dengan emosinya..

“ihhhhh..” ucap Bulan dengan jengkelnya, sambil membuang batang rokoknya yang masih panjang itu.. walaupun dia jengkel dan marah, tapi dia adalah wanita.. terlihat sekali ketika dia membuang rokoknya itu, sifat manjanya terselip diantara kemarahannya..

“nah gitu kan enak..” ucapku dengan santainya..

“ga usah ngalihkan pembicaraan.. sekarang jawab pertanyaanku..” ucapnya dengan emosi..

“aku gak suka lihat wanita itu merokok apa lagi minum..” ucapku dengan cueknya..

“iya memang kenapa..? terus apa hakmu melarang aku..? hidup – hidupku kok kamu mau ngatur aku..?” ucapnya dengan sangat ketus sekali..

“hidupmu adalah hidupmu lan.. aku memang ga berhak mengaturmu..” ucapku sambil memegang batang permenku dan aku tetap tidak melihat kearahnya.. aku hanya ingin menegurnya malam ini, agar dia menghentikan segala kebiasaan buruknya itu.. setelah itu aku akan pergi..

“kamu sudah tau seperti itu.. tapi kenapa kamu ngelarang aku berpesta..?” tanya Bulan dengan geregetannya..

“kamu itu Bulan.. coba lihat diatas sana.. harusnya kamu itu bersinar dengan indahnya.. bukan malah menutupi cahayamu dengan kabut asap rokok, dan menutup aura kecantikanmu dengan efek minuman yang membuat wajahmu kemerahan seperti ini..” ucapku lalu aku mengemut permenku lagi..

“untuk apa..? percuma aku bersinar terang, tapi sinarku diabaikan oleh orang yang aku harap bisa menatap sinarku dengan senyumannya..” ucap Bulan dan sekarang perkataanya mulai melemah dan tidak sekaras tadi..

“siapa bilang tidak ada yang melihat sinarmu..?” tanyaku lalu aku melanjutkan mengemut permenku..

“ga ada yang bilang sih.. tapi aku melihatnya sendiri.. dia menikmati sinar dari bulan yang lain..” ucap Bulan dan sekarang perkataannya kembali terdengar ketus..

Cuukkk.. dia nyindir aku..? nyindir aku dengan siapa..? dengan Dinda yang membersihkan lukaku tadi..? atau dengan Rani yang memelukku..? atau yang barusan terjadi, ketika aku menikmati sinar bulan bersama Rani..? gila nih cewe.. dia gak sadar kalau sinarnya sudah menyinari Dede Gagah..? jiancuukkk..

“hehehe.. ada orang lain yang menikmati sinarmu lan.. bukalah matamu.. kamu pura – pura gak tau atau memang gak tau..?” tanyaku dan aku belum melihat wajahnya semenjak berdiri didekatnya ini dari tadi..

“maksudmu Gagah..? Gagah adekmu..?” ucap Bulan lalu berdiri dan melangkah kearah depanku..

Aku tidak menjawab pertanyaannya.. aku hanya tersenyum sambil memegang batang permenku..

“jadi ini yang membuat kamu ketus sama aku..? kamu cemburu sama adekmu..?” tanya Bulan yang berdiri dihadapanku dan langsung membuat kedua alisku mengkerut..

Cuukkk.. yang cemburu itu siapa..? gila aja aku cemburu sama adekku..? wahhh.. salah sangka lagi kan dia..? jiancuukkkk.. tapi entar dulu, beneran aku gak cemburu ya..? aarrgghhhhhh..

Lalu tiba – tiba Bulan mendekatkan tubuhnya kearahku sampai benar – benar dekat.. lalu..

CUUUPPPP.. CUUPPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHHH..

Bulan memegang pipi kiriku dan langsung melumat bibirku yang tepinya terluka karena perkelahianku tadi siang.. dia terus melumat sambil sesekali memasukkan lidahnya kedalam mulutku..

Cuukkkk.. kenapa bisa seperti ini sih..? terus kenapa juga aku gak menghindar atau mendorong tubuhnya, supaya mengakhiri kuluman bibirnya..? aku malah menikmati setiap kuluman bibirnya sampai aku menegakkan kedua kakiku dilantai dan aku memejamkan kedua mataku.. bangsaattttt..

CUUUPPPP.. CUUPPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHHH..

Dan perlahan aku pun mulai membalas kuluman bibirnya dengan menghisap bibir atasnya.. tapi kedua tanganku masih sejajar dengan pahaku dan tidak memeluk tubuhnya..

Lalu..

MUUAACCHHHH..

Bulan menggigit bibir bawahku lalu melepaskannya dan aku langsung membuka kedua mataku.. Bulan pun langsung menurunkan tangan kanannya yang memegang pipi kiriku.. dan dia tetap berdiri sambil menatapku dengan sayunya..

“apa ini ga cukup membuktikan, kalau cahaya sinarku hanya untuk laki – laki yang ada dihadapanku ini..?” ucap Bulan dengan bibir yang bergetar dan mata yang berkaca – kaca lalu dia membalikkan tubuhnya dan berjalan meninggalkan aku.. jiancuukkkk..

Aku terjebak oleh perkataanku sendiri dan sekarang aku hanya bisa berdiam diri, sambil tetap memegang batang permenku.. dan dikeremangan malam ini, aku melihat seorang wanita berjilbab yang menatapku dari kejauhan.. cuukkkk.. itu bidadariku.. dia melihatku berciuman dengan Bulan..? bangsaaattt.. dan dia melihatku sambil tersenyum lalu membalikkan tubuhnya dan menghilang dikeremangan malam…

#cuukkkk.. disaat hatiku mencair.. masalah cintapun langsung menghantam kembali hatiku, tanpa ampun.. masalah itu menghajar dengan brutalnya, dan tidak membiarkanku bernafas sejenak.. apa aku akan menutup lagi hatiku dan membekukannya..? enggaklah.. lebih baik aku menikmati ini semua.. dan biarlah semesta yang menjawabnya.. enaknya ya ngomongnya..? padahal hatiku hancur lebur saat ini.. jiancuukkk..

Bersambung

Daftar Part