. MATAHARI Part 26 | Kisah Malam

MATAHARI Part 26

0
328

MATAHARI Part 26

KENIKMATAN

“bagaimana..? sudah mulai pening kepalamu..? hehehehehe..” tanya Pakde Jago yang tiba – tiba datang dengan wajah yang terlihat sangat ngeselein itu..

“cuukkk.. kenapa harus tanya seperti itu sih Pakde..?” ucapku dengan malasnya..

“hahahaha.. kurang ajar.. cara memakimu makin hari makin sip aja.. mantap dan gak ada sumbang – sumbangnya..” kata Pakde Jago yang menyindirku

“lain yang ditanya, malah lain lagi yang dibahas.. jiancuukkk..” gerutuku..

“hahahahaha.. biar tambah puyeng kepalamu, terus kamu jedot – jedotin kepalamu ketembok.. hahahahaha..” ucap Pakde Jago lalu tertawa dengan senangnya..

“kurang ajar..” makiku..

“colli gih.. kamu resek kalau belum colli..” ucap Pakde Jago yang terdengar sangat menjengkelken sekali..

“cuukkk..” lagi – lagi akupun hanya bisa memaki..

“hahahahaha.. senang aku lihat anak – anaknya Bang Sandi kalau lagi pusing begini.. aku seperti melihat wanita yang sedang menikmati squirtnya.. hahahahaha..” ucap Pakde Jago dengan wajah yang terlihat gembira sekali..

“sudah ketawanya..? kalau sudah, pergi sana.. atau mau colli dulu disini..?” ucapku dengan sinisnya..

“colli..? maksudmu aku ada niatan mau colli disini gitu..? gak salah nih..? dengar ya ngger.. jangan samakan aku dengan mereka yang suka menyelesaikan nafsunya, dengan cara menyiksa titidnya sendiri..” ucap Pakde Jago dengan sangat sombongnya..

“mereka..? mereka siapa Pakde..?” tanyaku..

“pake nanya lagi..” ucap pakde jago dengan sinisnya..

“cuukkk.. maksud Pakde, mereka yang suka bully Pakde itu ya..? sudahlah Pakde.. sampean ga bosan ya dibully terus..?” ucapku..

“dibully..? memang mereka berani bully aku..? dengar ya ngger.. mahluk yang bertitid mini seperti mereka itu, ga akan berani membully aku.. kamu tau gak..? mereka itu kalau colly bukannya menggenggam batangnya menggunakan semua jarinya.. tapi mereka coli itu menggunakan dua jari, jempol dan jari tengah.. seperti gerakan mencubit..” ucap Pakde Jago dengan angkuhnya..

“kok bisa gitu Pakde..?”

“ya bisalah.. ukuran titid mereka itu selain kecil, juga sangaattt pendek sekali.. lebih kecil dan pendek dari tusuk gigi.. makanya waktu mereka colli, mereka itu jijik megang titidnya yang mini dan imut itu.. tapi ya gimana lagi.. namanya nafsu ya harus dituntaskan.. jijik – jijik nikmat kata mereka.. hahahahahahaha..” ucap Pakde jago lalu tertawa dengan senangnya..

“hahahaha.. jiancookkk.. sudahlah Pakde.. pergi sudah sana.. aku mau melanjutkan kisahku dulu..”

“iya.. iya.. aku pasti pergi kok.. aku itu cuman mau ngingatin kamu aja..”

“ngingatin apa..?” tanyaku..

“kamu jangan jadi tukang colli seperti mereka itu.. banyak pilihan wanita yang bisa kamu gunakan untuk menguji batangmu, yang gak pernah kamu gunakan itu..” ucap Pakde Jago sambil melihatku dengan tatapan yang sangat mengejek sekali…

“cuukkk.. aku rela jadi mahluk yang hina, dengan melakukan colli pertama kali didalam hidupku.. asalkan pejuhku nanti, bisa ngolesin wajah sama mulutnya Pakde yang angkuh itu..” ucapku dengan emosinya..

“hahahaha.. iya kalau keluar pejuh.. kalau batu yang keluar gimana..? kan gak pernah kamu keluarin tuh pejuh.. pasti pejuh itu sudah jadi batu akik.. hahahahaha..” ucap Pakde Jago lalu tertawa dengan senangnya..

“kalau sudah jadi batu, tinggal aku asah aja.. habis itu kukasih buat Pakde..”

“gak butuh aku pejuhmu yang membatu itu..” jawab Pakde Jago dengan angkuhnya..

“pasti butuh..” ucapku dengan santainya..

“enggak..”

“butuh..”

“enggak cuukkk..” ucap Pakde Jago dan emosinya mulai terpancing..

“dengar ya Pakde.. kalau orang angkuh kayak Pakde itu, biasanya bijinya cuman satu.. jadi pejuhku yang membatu tadi, aku asah dan aku bentuk jadi bulat.. terus aku kasih ke Pakde, supaya bisa menemani biji pakde yang cuman satu itu..” ucapku dengan entengnya..

“matamuuuu..” ucap Pakde Jago lalu membalikkan tubuhnya dan berjalan meninggalkan aku..

“mau kemana Pakde..?” tanyaku..

“mau pulang..” ucapnya dengan emosi..

“jangan lupa.. dicek dulu bijinya itu.. jangan – jangan biji yang tinggal satu itu, sudah hilang juga.. hahahahaha..” ucapku lalu tertawa..

“assuuuuu..” makinya dengan sangat emosi sambil terus berjalan..

“eh entar dulu..” ucap Pakde jago lalu membalikkan tubuhnya dan berjalan kearahku lagi..

“kenapa Pakde..? mau ngecek bijinya disini..?” tanyaku..

“jiancookk..” makinya..

“hehehehehe.. sabar pakde.. sabar.. nanti cepat muda loh..?” ucapku..

“cepat muda..? maksudnya..?”

“pakde kan sudah tua sekarang ini.. kalau marah – marah terus, nanti jantungan loh.. habis itu mati.. terus lahir lagi.. jadi muda lagi.. hehehehe..” ucapku lalu aku tersenyum..

“mulutmu ngger.. mulutmu.. kusepak nanti loh..” ucap Pakde Jago..

“hehehehehe..” dan aku hanya tertawa saja..

“oh iya.. Pakde mau ngomong apa sih..?” tanyaku..

“coba tolong kasih tau @Kisanak87 itu.. kenapa sih alur ceritanya dibuat lambat..?” tanya Pakde jago..

“boleh aku yang jawab..?” ucapku..

“emang bisa..?” tanya Pakde Jago dengan herannya..

“heleh.. jawab ngono ae kok ga iso.. sampean yo ngono.. pertanya’ane kok jiancuukki.. pasti kakehan ngeloco..” (heleh.. jawab gitu aja kok gak bisa.. sampean juga gitu.. pertanyaannya kok menjancukkan.. pasti kebanyakan colli..) ucapku dengan santainya..

“assuuu.. asuuuu.. jawab sudah pertanyaanku, jangan mbulet aja (mbulet = perkataan yang berputar – putar)” ucap Pakde jago dengan emosi yang masih terlihat diwajahnya..

“jawabannya dibalikkin lagi sama Pakde.. Pakde maunya gimana..? ini mau diringkas, terus langsung kemenu utama..? kalau iya, biar aku minta sama om @Kisanak87 dipercepat..” jawabku..

“ya ga gitu juga ngger.. tapi kenapa juga harus banyak Povnya..? bikin ceritanya melebar kemana – mana, alurnya melambat, terus perkataannya banyak yang diulang..” gerutu Pakde Jago..

“ya dibalikkin lagi sama Pakde jago.. mau Povnya cuman dari aku aja..? oke.. itu makin enak dan makin cepat juga selesainya.. jadi @Kisanak87 ga terlalu pusing buat manjangin cerita ini, kasihan dia… nanti lama – lama kepalanya itu dijedotin di tembok..” jawabku..

“dan untuk masalah cerita yang melebar dan alurnya melambat, itu memang bagian dari cerita ini.. terus masalah perkataannya yang diulang – ulang.. namanya juga Pov dengan orang yang berbeda.. ya harus ada beberapa kata yang diulang, biar nyambung ceritanya.. gimana sih..?” ucapku lagi sambil mengerutkan kedua alis mataku..

“jawabmu kok ketus gitu sih..? kenapa pake baper gini..? kamu disuruh @Kisanak87 ya..? baperan amat @Kisanak87 itu..” ucap Pakde Jago..

“cuukkk.. jawab salah, ga dijawab salah.. jiancuukk.. ternyata.. pengaruh biji yang tinggal satu itu, bukan cuman angkuh ya.. tapi juga suka berpikir yang jelek sama orang lain..” ucapku dengan sedikit ketusnya..

“asuuu kamu ngger.. asuuuu..” jawab Pakde jago dengan sangat emosinya..

“tenang Pakde.. tenang.. ini cuman cerita kok.. ini cuman hiburan.. ga usah dibawa baper gitulah.. nyantai aja..” ucapku dengan santainya..

“jiancookk.. yang baper siapa..? pintar bener kamu balikin kata – kata ya.. bajingan kamu itu.. oh iya.. satu lagi pertanyaanku.. katanya @Kisanak87.. Povnya yang banyak ini, hanya untuk pendalaman karakter.. tapi kenapa sampai sekarang kok masih pendalaman karakter terus..? jangan – jangan sampai cerita ini selesai, isinya banyak pov seperti ini..” ucap Pakde jago dan sekarang nadanya sudah mulai agak merendah..

“hiuufftttt.. ya udah deh.. entar aku ingatin om @Kisanak87, biar aku aja yang lebih ‘dikupas’ dalam cerita ini.. tapi Pakde jangan sekali – kali meminta cerita ini dari Pov selain aku ya..? biarkan cerita ini mengalir tentang aku aja..” ucapku yang sudah mulai bosan membahas masalah ini..

“assuuu.. kok gitu sih jawabanmu..? kamu disuruh @Kisanak87 jawab gitu..? dia gak suka ya nerima masukan..? katanya menerima saran dan masukan.. giliran dikasih masukan seperti ini, malah nggatelli jawabannya..” gerutu Pakde jago..

“saya cuman bantu jawab Pakde.. bantu jawab.. mohon maaf kalau jawabannya jengkelin.. jangan marahlah.. colli gih.. Pakde resek kalau belum colli..” jawabku membalikkan perkataan Pakde jago tadi..

“matamuuuu..” ucap Pakde jago lalu membalikkan tubuhnya dan pergi dengan wajah yang terlihat menjengkelkan itu..

“Pakde..” panggilku..

“mbuhh..” (mbuh = gak tau..) jawab Pakde jago sambil terus berjalan..

Cuukkk.. kok jawabnya gitu..? hahahahaa.. bajingaannn..

#mohon maaf kalau percakapan dengan jago ini, panjang dan memuakkan.. tukang coret yang hina ini, hanya ingin menghilangkan kejenuhan dikepala.. kalau ga berkenan, mohon di skip aja percakapan dengan jago ini.. (tapi sudah terlanjur dibaca ya..? hahahahaha..) mohon dimaafkan ya.. hahahahaha..

“ngger.. ngger..” ucap Mas Panji yang langsung mengejutkanku..

“eh.. iya mas..” ucapku sambil melihat kearah Mas Panji.. dan sekarang, kami berdua sedang duduk diseberang kampus teknik kita..

“kamu datang kesini cuman mau melamun aja kah..?” tanya Mas Panji lalu menghisap rokoknya..

“yang melamun itu siapa Mas..? aku loh lagi lihat maba – maba kampus teknik kita didalam sana..” ucapku sambil menunjuk kearah lapangan kampus tenik kita.. dan didalam sana, maba – maba kampus teknik kita sedang menerima pengarahan untuk orientasi besok..

“bukannya kamu panitia keamanan dikampus negeri..? emang disana gak ada pengarahan juga..?” tanya Mas Panji..

“sudah selesai tadi siang mas..” jawabku singkat lalu aku mengambil permenku dan membukanya lalu mengemutnya..

“emang panitianya ga ngumpul..?” tanya Mas Panji..

“ya lagi kumpul sih.. tapi kenapa juga Mas ga kumpul sama panitia yang lain..?” ucapku membalikkan pertanyaan ke Mas Panji..

“cuukkk.. kok kamu malah tanya balik itu loh..? kalau aku itu ga usah ditanya, aku kan panitia bayangan aja.. kalau kamu itu loh.. kamukan baru pertama kali jadi panitia, kenapa ga ngumpul sama panitia keamanan kampus negeri yang lain..?” tanya Mas Panji..

“malas aku Mas.. paling ujung – ujungnya juga mabuk..” jawabku sambil memegang batang permenku..

“cuman itu aja alasannya..?” tanya Mas Panji lalu menghisap lagi rokoknya..

“iya..” jawabku singkat..

“bukannya karena ada Bulan dipanitia keamanan ya..?” ucap Mas Panji tanpa melihat kearahku..

Cuukkk.. kok tau ya Mas Panji kalau Bulan jadi panitia keamanan dikampus negeri…? Guendeng ancene og..

“memang luar biasa ya Bulan itu, dia wanita satu – satunya yang jadi panitia keamanan.. luar biasa sekali..” ucap Mas Panji lalu mematikan rokoknya dan mengambil botol minuman yang berbentuk gepeng dan berwarna putih dikantong belakangnya.. setelah itu Mas Panji membukanya, lalu meminumnya beberapa teguk.. dan setelah itu, botolnya diletakkan dihadapannya..

“biasa aja..” ucapku singkat lalu aku mengemut permenku lagi.. dan Mas Panji langsung melirikku..

“kamu belum jawab pertanyaanku loh ngger..” ucap Mas Panji lalu mengambil rokoknya lagi dan membakarnya lalu menghisapnya.. gilaaa.. kayak kereta api aja nih Mas Panji.. apa ga jebol tuh paru – parunya..?

“pertanyaan yang mana mas..?” tanyaku lalu aku melihat kearah jalan depan Kampus teknik kita.. banyak sekali mahasiswa yang nongkrong dijalan ini.. mereka membentuk beberapa kelompok dan berpesta minuman.. dan ketika ada wanita yang lewat, mereka pun menggodanya.. gilaaa.. ini kampus apa sarang preman..? Guendeng ancene og..

“kamu gak mau kumpul sama panitia keamanan dikampus negeri, bukan karena mereka mabuk aja kan..? pasti karena factor ada Bulan disitu kan..?” ucap Mas Panji menegaskan pertanyaannya..

“engga..” jawabku singkat..

“ngger.. ngger..” ucap Mas Panji sambil menggelengkan kepalanya..

Cuukkk.. memang benar sih apa yang diomongin Mas Panji ini.. aku menghindar dari perkumpulan panitia keamanan dikampus negeri, karena ada Bulan disana.. aku malas melihat Bulan yang merokok dengan santainya dan ikut mabuk dengan cueknya.. aku sebenarnya ingin menegur, tapi aku takut dia salah sangka.. aku juga mau menjaga jarak dengan Bulan, bukan karena hatiku beku dengannya.. tapi karena adekku Gagah yang kelihatannya menyukai Bulan.. dan kelihatannya Bulan juga mulai menyukai Dede.. jadi masalah kebiasaan merokok dan suka minum si Bulan, biar Dede aja nanti yang menegurnya..

Dan ketika aku dan Mas Panji saling berdiam diri.. dari arah kejauhan, aku melihat seorang wanita berhijab berjalan kearah kami.. wanita itu mengenakan jaket panitia orientasi kampus negeri sama seperti aku, berjalan diseberang jalan sana.. dan kelihatannya dia ingin menuju kampus negeri..

Cuukkk.. Dinda.. ya.. wanita itu Dinda Kamaliya Candrarini.. gilaa.. dia panitia juga..? bagian apa..? kok aku gak pernah lihat kalau kami sedang rapat bersama..?

Dinda Kamaliya Candrarini

Dan Dinda pun terus berjalan sambil menundukkan kepalanya.. tapi sesekali dia mengangkat kepalanya lalu menunduk lagi.. dan dia mau melewati sekumpulan mahasiswa yang sedang berpesta.. bajingannn.. kalau sampai mereka berani mengganggu Dinda, kupatahin hidung mereka satu persatu.. persetanlah dengan siapapun yang ada disitu.. eh.. kenapa bisa begini ya pikiranku..? emang aku siapanya..? asssuudahlah..

Dan ketika Dinda melewati sekumpulan mahasiswa itu, tidak ada satupun dari mahasiswa itu yang berani menggoda Dinda.. jangankan menggoda, melirikpun tidak ada yang berani.. mereka semua hanya asyik dengan obrolan sesama temannya, tanpa menghiraukan Dinda yang lewat dihadapan mereka.. gilaaa.. padahal, tadi mereka menggoda setiap wanita yang lewat dihadapan mereka.. kenapa dengan Dinda mereka tidak berani ya..? kurang cantik apa sih Dinda itu..? apa Dinda punya ilmu yang bisa menyamarkan wajahnya..? guendenga ancene og..

Dan bukan hanya satu kumpulan saja yang tidak berani mengganggu Dinda.. tapi semua kelompok perkumpulan yang dilewati Dinda, tidak ada yang berani menggoda Dinda satu pun.. luar biasaaa…

Dan setelah Dinda berjalan tidak jauh dari tempat dudukku dan Mas Panji, Dinda melihat kearah kami.. Dindapun langsung menyebrang jalan dan berjalan kearah kami.. apa..? dia berjalan kearahku..? apa dia mau mendatangi aku..? apa dia mau marah sama aku lagi..? apa dia mau jutekin aku lagi..? belum puas hari itu dia jutek ke aku..? bajingaannn..

Setelah jarak Dinda dengan kami sangat dekat.. Dinda pun langsung menghentikan langkahnya lalu tersenyum kepada kami..

Cuuukkk.. dia malah senyum..? kesambet apa nih Dinda..? kok dia malah senyum sih..? guendeng ancene og.. tapi ngomong – ngomong, senyumnya manis pakai banget loh.. apalagi dia makai kacamata yang aku belikan waktu itu.. manisnya nambah.. jiancuukkk.. hehehehehe..

“Mas Panji..” ucap Dinda sambil tersenyum dan menganggukan kepalanya..

Haaaa.. Dinda kenal sama Mas Panji..? kok bisa..? oohhh.. pantes aja mahasiswa disini gak ada yang berani ganggu Dinda.. rupanya Dinda kenal sama Mas Panji..? dan dia tersenyum ini, bukan buat aku ya..? tapi buat Mas Panji yang duduk disebelahku..? cuukkk.. cuukkk..

“hai Din.. mau kekampus..?” tanya Mas Panji lalu dia menghisap rokoknya..

“iya Mas..” jawab Dinda lalu dia tersenyum lagi.. setelah itu Dinda melirikku dan senyumnya langsung hilang seketika.. bajingan gak kalau gitu..?

“kamu Panitia bagian apa Din..?” tanya Mas Panji sambil melirikku sebentar lalu melihat kearah Dinda..

Cuukkk.. ngapain ngelirik aku Mas..? Mas tau kalau aku dan Dinda ini sudah saling kenal..?

“Kesehatan Mas..” jawab Dinda sambil melihat kearah Mas Panji lagi lalu tersenyum dengan manisnya..

“Dinda jalan dulu ya mas..” ucap Dinda pamit tanpa melihat kearahku lagi..

“ga sama Angger aja Din..?” tanya Mas Panji..

Loh.. Mas Panji beneran tau ya kalau aku kenal sama Dinda..? gilaaa..

“engak mas.. Dinda jalan dulu ya..” ucap Dinda lalu berjalan tanpa pamit ke aku.. cuukkk.. jangankan pamit, melirik aku aja ngga kok.. bajingaannn.. tapi kenapa juga aku kesel ya..? harusnya kan aku biasa aja.. asuuu.. asuuu..

“hati – hati Din..” ucap Mas Panji..

Dinda lalu menoleh kearah Mas Panji dan mengangguk sambil membenarkan kacamatanya lalu berjalan lagi.. dan ketika Dinda sudah berjalan lumayan jauh.. aku lalu melihat kearah Mas Panji..

“sampean kenal Dinda Mas..?” tanyaku sambil membuang batang permenku..

“iya..” jawab Mas Panji singkat, lalu mengambil botol minuman gepeng yang ada dihadapannya dan meminumnya beberapa teguk.. setelah itu Mas Panji meletakkan botolnya dimeja lagi.. cuukkk.. apasih rasanya minuman itu..? kok seneng banget Mas Panji meminumnya..? padahal kata orang.. minuman itu rasanya pahit dan efek setelah kita sadar dari meminum minuman itu, badan jadi ga enak, perut mual, kepala pusing dan susah kemasukan makanan.. gak ada enak – enaknya kan..? tapi kenapa banyak yang suka..? guendeng ancene og..

“kok bisa kenal Mas..? Dinda kan anak kampus negeri..” tanyaku lagi..

“Dinda itu anak desa jati bening ngger.. rumahnya gak jauh dari rumahku..” jawab Mas Panji lalu menghisap rokoknya lagi..

Oooo.. anak desa jati bening..? pantas aja kenal sama Mas Panji.. tapi apa Dinda dan Rani, kenal sama aku ya..? jadi Rani berani memelukku waktu aku kekos Dinda hari itu..? tapi kok aku gak kenal sama mereka berdua…? Atau aku yang lupa..? tapi sebenarnya aku gak perlu kaget sih kenapa mereka berdua mengenalku, karena aku sangat dikenal oleh semua orang didesa jati bening ataupun desa jati luhur.. karena leluhurku memang orang yang terpandang dikedua desa itu..

Tapi jujur.. aku masih penasaran dengan mereka berdua, terutama Rani.. aku penasaran dengan sikapnya dan pelukannya dihari itu.. aslii.. pelukannya masih sangat terasa hangat sampai hari ini..

“jadi sampean kenal sama Rani juga Mas..?” tanyaku.. Mas Panji pun langung melihat kearahku..

“ya iyalah ngger.. namanya juga tetangga dekat rumah.. lagian Rani itu dulu adek kelasku waktu aku SMP.. kami satu sekolah waktu SMP, aku kelas tiga sedangkan Rani kelas satu..” jawab Mas Panji..

“oohhh..” ucapku..

“emang kenapa kamu tanya Rani..?” tanya Mas Panji kepadaku..

“enggak apa – apa Mas.. aku cuman ngerasa pernah mengenal Rani aja..” jawabku..

“bukan cuman merasa kenal ngger, tapi harusnya kamu memang mengenal Rani.. karena waktu kamu masih kecil dan berkunjung kedesa jati bening, kamu dan Rani itu sering ketemu dan main bareng.. gak hanya sekali, tapi setiap kamu berkunjung ke desa jati bening..” jawab Mas Panji dan itu langsung membuatku terkejut..

“serius mas..?” tanyaku dengan wajah yang sangat terkejut..

“iya.. emang kenapa sih..? biasa aja wajahmu itu..” ucap Mas Panji sambil melihat wajahku yang masih terkejut ini..

“apa aku dan Rani cuma berteman Mas..?” tanyaku.. dan sengaja aku bertanya seperti ini, karena aku memang lupa dengan Rani.. aku tidak ingat sedikitpun tentang dia.. selain itu.. tatapan mata Rani hari itu seperti mengatakan, kalau kami ini mempunyai sesuatu hubungan dimasa lalu..

“maksudmu..?” tanya Mas Panji sambil mengerutkan kedua alisnya..

“a.. a.. apa aku dan Rani pernah pacaran..?” tanyaku dengan terbata dan malu – malu..

“HAHAHAHAHA..” Mas Panji pun langsung tertawa dengan kerasnya, sampai orang – orang disekeliling kami melihat kearah kami.. cuukkk.. bisa juga Mas Panji ini ketawa dengan keras ya..? bajingaannn..

“kenapa sampean ketawa mas..?” tanyaku dengan herannya..

“HAHAHAHAHA..” dan Mas Panji masih terus tertawa..

“cukkk..” makiku pelan..

“hehehehehehe..” dan Mas Panji terus tertawa, tapi sekarang tawanya sudah gak sekeras tadi..

“Mas.. aku serius ini..” ucapku kepada Mas Panji..

“kamu serius, tapi pertanyaanmu malah bikin orang tertawa..” ucap Mas Panji lalu menghisap rokoknya..

“memang apa yang lucu Mas..?” tanyaku..

“umurmu waktu terakhir ketemu dengan Rani itu, belum genap lima tahun ngger.. gimana ceritanya kok sampai kamu tanya masalah pacaran..? dan setelah umurmu lebih dari lima tahun lalu berkunjung kedesa jati bening lagi.. kamu seolah lupa dengan Rani.. bukan hanya dengan Rani sih.. tapi semua keluarga kita.. baik didesa jati luhur dan desa jati bening, kamu lupa semua.. eh entar dulu.. ada satu orang aja sih yang kamu ingat didesa jati bening.. Eyang Anjani.. selebihnya kamu lupa..”

“kamu seperti hilang ingatan, dan kamu seperti menjadi orang yang baru menginjakkan kaki di desa jati bening dan jati luhur ketika itu.. apalagi penampilanmu yang menggunakan kacamata ketika itu.. makin kelihatan, kalau kamu menjadi sosok yang baru.. padahal sebelumnya kamu gak pakai kacamata loh..” ucap Mas Panji dengan seriusnya..

Cuukkk.. masa iya aku pernah hilang ingatan..? karena apa..? karena jatuh atau penyakit..? terus aku dulu gak pakai kacamata gitu..? kenapa bisa seperti itu..? memang sih aku merasa, aku gak ingat sedikitpun masa kecilku.. tidak ada sedikitpun yang ada dimemori kepalaku, tentang masa kecilku dibawah umur lima tahun.. gilaaa.. Ayah dan Bunda pun, ga pernah menceritakan kajadian apapun yang menimpaku dimasa itu..

“tapi kenapa aku merasa dekat sekali dengan Rani ya Mas..?” tanyaku.. dan aku sengaja gak bertanya tentang masa kecilku yang hilang ingatan.. aku akan mencari informasi itu sendiri dilain waktu…

“apa karena kamu dipeluk Rani beberapa hari yang lalu, jadi kamu merasa dekat dengan Rani..?” ucap Mas Panji dan kembali aku terkejut dengan ucapan Mas Panji.. bajingaannn.. rupanya Mas Panji tau ketika aku dipeluk Rani.. apa Mas Panji tau juga waktu aku nabrak Dinda..? apa Mas Panji tau juga tentang sakit kepalaku ini..?

“sampean tau dari mana mas..?” tanyaku..

“jangan kan dipeluk Rani.. kamu nabrak Dinda pun aku sudah tau..” ucap Mas Panji dengan santainya..

“cuukkk.. sampean tau masalah itu, kenapa gak bantu aku mas..?” tanyaku..

“apa masalah sekecil itu kamu butuh bantuanku..?” Mas Panji membalikan pertanyaan kepadaku..

“ya ga juga sih..” ucapku singkat..

Lalu kami pun sama – sama diam dan Mas Panji meminum minuman dari botol gepeng itu lagi..

“untuk masalah kenapa kamu merasa dekat dengan Rani.. mungkin itu sebagian ingatan masa kecilmu yang mulai pulih..” ucap Mas Panji sambil meletakkan botol itu dimeja..

“maksudnya mas..?” tanyaku..

“kalau menurutku sih, kalian itu bukan berpacaran.. tapi kalian hanya berteman dan mungkin kamu mengingat hangatnya pelukan Rani, waktu kamu kecil dulu..” ucap Mas Panji lalu terdiam..

“maksudnya apasih Mas..? kok aku bingung sama omongan sampean itu..?” tanyaku..

“jadi waktu terakhir berkunjung kedesa jati bening dan belum menjadi Angger yang berkacamata.. kamu dan Rani bermain bersama.. dan ketika itu tiba – tiba kamu sakit kepala, sampai tubuhmu bergetar dan suhu tubuhmu memanas.. Rani pun langsung memeluk tubuhmu dengan erat.. kamu yang kesakitan dan menangis dengan histeris, bisa ditenangkan oleh pelukan dari Rani.. dan hari itu juga, kamu dibawa balik kepulau seberang..” ucap Mas Panji lalu dia menghisap rokoknya lagi..

“serius mas..? Rani pernah meluk aku ketika aku sakit..?” tanyaku..

“iya.. tapi menurutku itu mungkin hanya sekedar belaian dan pelukan dari seorang teman, yang melihat temannya kesakitan.. jadi jangan kamu tanya tentang hubungan yang namanya pacaran.. kamu masih terlalu kecil dan belum mengerti untuk masalah percintaan itu ngger..” ucap Mas Panji..

“oke.. aku paham kalau waktu dulu itu hanya pelukan dari seorang teman.. tapi kalau sekarang mas.. sekarang aku merasakan yang sangat luar biasa.. belaian dan pelukan Rani itu bukan pelukan biasa mas..” ucapku sambil melihat kearah Mas Panji..

“kan sudah kubilang.. mungkin kamu mulai mengingat sebagian masa kecilmu, makanya kamu merasakan ada kedekatan dengan Rani..” ucap Mas Panji lalu menghisap rokoknya lagi..

“iya juga sih mas.. terus apa karena ketika itu aku sakit, aku jadi hilang ingatan mas..?” tanyaku..

“enggak.. kamu masih ingat kok dengan kami waktu berpamitan kepulau seberang.. tapi setelah kunjungan selanjutnya, baru kamu seperti hilang ingatan..” ucap Mas Panji sambil mengingat kejadian yang sudah lama itu..

“kok bisa gitu ya mas..?” tanyaku..

“gak tau..” jawab Mas Panji singkat..

“apa Rani itu masih ada hubungan keluarga dengan kita Mas..?” tanyaku lagi..

“Pastilah ngger.. semua penduduk asli yang ada didesa jati bening dan jati luhur itu, pasti masih ada hubungan keluarganya.. walaupun sangat jauh.. entah itu sepupu sekali, dua kali, tiga kali, empat kali, terus berkali – kali.. tapi leluhurnya pasti saudara..” jawab Mas Panji..

“dan untuk keluarga Rani.. konon ceritanya, mereka punya hutang budi dengan Ayahmu..” ucap Mas Panji dan ini entah berapa kali aku terkejut mendengar cerita Mas Panji..

“hutang budi apa mas..?” tanyaku..

“entahlah.. tapi setahuku, semua biaya sekolah dari Ibunya Rani dan saudara – saudara Ibunya Rani.. semua dibiayai oleh Ayahmu.. dan kesuksesan usaha keluarga Rani sekarang ini pun, tidak luput dari bantuan Ayahmu..” ucap Mas Panji..

“kok bisa begitu Mas..?” tanyaku dengan herannya..

“ya gak tau juga sih kebenarannya.. hanya Ayahmu dan keluarganya Ibunya Rani aja yang tau pastinya..” jawab Mas Panji..

“tapi kenapa Mas bisa tau..?” tanyaku lagi..

“Rani pernah cerita sama aku..” jawab Mas Panji singkat..

Huuuffttt.. apa karena ini Rani mau memelukku dan menenangkan aku ketika aku sakit..? apa itu sebagai balas budinya kepada Ayahku, yang telah membantu keluarganya..? arrgghhhhh.. makin pening aja aku.. jiancuukkk..

“satu lagi pertanyaanku Mas.. apa Rani dan Dinda mengingat aku Mas..?” tanyaku yang terakhir kalinya..

“kalau Rani pasti ingatlah.. karena usainya dua tahun diatasmu dan dia sering bertanya tentang kamu kepadaku sampai hari ini.. kalau Dinda, dia pasti ga ingat sama kamu.. karena waktu kecil, Dinda tinggal bersama neneknya yang rumahnya lumayan jauh dari rumah ibunya.. waktu SMP, baru Dinda balik lagi tingggal bersama Ibunya dan Rani..” jelas Mas Panji yang sangat panjang dan lebar sekali..

“gitu ya Mas..” ucapku sambil menganggukkan kepalaku..

“sepertinya kamu belum puas dengan obrolan kita ini ngger..?” tanya Mas Panji..

“pasti Mas.. masih banyak sekali pertanyaan – pertanyaan dikepalaku ini.. dan aku harus menemukan kenimatan dari semua yang ada dikepalaku ini..” ucapku sambil melihat kearah yang lain..

“ga usah terlalu dipikir lah.. nanti kumat lagi sakit kepalamu itu.. nikmati ajalah semuanya..” ucap Mas Panji lalu berdiri..

Tuh kan.. mas Panji juga tau dengan penyakit yang menyerang kepalaku ini.. guendeng ancene og..

“mau kemana mas..?” tanyaku..

“mau kedalam dulu..” ucap Mas Panji lalu mengambil botol minumannya dan menghabiskannya.. setelah itu Mas Panji berjalan meninggalkan aku.. dan setelah beberapa langkah, Mas Panji menghentikan langkahnya dan membalikkan tubuhnya lalu melihat kearahku..

“kamu juga baliklah kekampusmu.. oh iya.. kalau ada masalah itu, hadapi.. jangan dihindari.. bukan typical keluarga jati banget kalau begitu.. nikmati semua masalah yang ada.. karena kalau kamu menikmati, maka kamu akan menemukan kenikmatan yang selama ini kamu cari..” ucap Mas Panji lalu membalikkan tubuhnya dan berjalan lagi, meninggalkan aku yang masih duduk diseberang kampus teknik kita..

Cuukkk.. Mas Panji nyindir aku menghindari Bulan ya..? kurang ajar.. hehehehe..

Tapi ada apa dengan diriku ya..? kenapa aku seperti ini..? kenapa aku gak bisa mengetahui tentang masa laluku dan keluargaku..? seperti ada sesuatu yang disembunyikan oleh Ayah dan Bunda tentang masa kecilku.. masa lalu Ayah dan Bunda pun, aku tidak mengetahuinya.. aku merasa seperti ada tembok yang sangat kuat menghalangi jalan pikiranku, ketika aku akan mencari tau itu semua.. ada apa dengan semua ini..? apa aku harus menjalaninya dulu, sehingga tembok yang menghalanginya akan roboh dan semuanya akan terbuka dengan sendirinya..?

Ayah.. kelihatannya Ayahku bukan orang sembarangan, banyak yang tersembunyi dari beliau.. apa tujuan Ayah membantu keluarga Ibunya Rani..? apa cuma keluarga Ibunya Rani saja yang dibantu..? atau masih banyak lagi orang yang dibantu oleh Ayahku..? terus apalagi masa lalu Ayahku yang tidak aku ketahui..? arrghhhhh.. cukup.. cukup.. jangan memaksakan berpikir lagi.. betul kata Mas Panji tadi.. bisa – bisa kumat lagi sakit kepalaku ini..

Sekarang lebih baik aku kekampus.. karena sudah cukup lama juga aku meninggalkan kampus.. ga enak sama teman – teman panitia yang lain..

Aku lalu berdiri dan berjalan kearah maxi terparkir.. setelah itu aku menuju kekampus negeri.. dan setelah sampai dikampus negeri, Dylan menyambutku dengan wajah yang sangat panik.. Dylan ini juga termasuk panitia orientasi dan dia masuk dipanitia perlengkapan.. dan sekarang dia menggunakan tas punggung yang sepertinya diisi pakaian gantinya.. karena kami akan bermalam dikampus, sampai kegiatan orientasi ini selesai..

“kamu dari mana aja sih..?” tanya Dylan dengan begitu paniknya..

“kenapa sih..? kok panik gitu wajahmu..” tanyaku..

“Rogi ngger.. Rogi..” ucap Dylan dan aku langsung mengerutkan kedua alisku..

“Rogi..? kenapa dia..?” tanyaku..

“dari semalam ga ada kabar.. padahal dia panitia perlengkapan juga sama aku..” ucap Dylan lalu dia menghisap rokoknya..

“kamu gak telpon dia..?” tanyaku..

“sudah.. barusan ibunya yang angkat..” jawab Dylan sambil melihat kearah yang lain..

“ibunya..? kenapa bisa ibunya yang angkat..?” tanyaku lagi..

“itu yang bikin aku tambah khawatir ngger.. ibunya seperti mau menangis waktu terima telponku tadi..” jawab Dylan sambil melihat kearahku lalu menghisap rokoknya..

“cuukkk.. kita kerumahnya..” ucapku tanpa berbasa basi lagi..

“itu sudah.. aku juga mau ngajak kamu kesana..” ucap Dylan lalu berjalan meninggalkan aku..

“mau kemana kamu cuukkk..” ucapku ke Dylan..

“ambil sepeda motorku cuukkk.. siapa tau ada sesuatu yang memaksa kita berpencar nanti..” ucap Dylan sambil melihat kearahku..

“tumben kamu pintar..” ucapku..

“assuuu..” maki Dylan lalu melanjutkan jalannya ke arah sepeda motornya terparkir..

Dan setelah Dylan naik ke sepeda motornya, kami berdua lalu menuju kerumah Rogi.. jiancuukkk.. ada apa lagi ini..? kenapa dengan Rogi..? kok dia bisa menghilang seperti ini ya..? terus kena Hpnya dibawa ibunya..? wahhh.. pasti ada sesuatu yang terjadi dengan Rogi, dan ibunya gak mau cerita..

Dan setelah sampai dirumah Rogi yang terlihat cukup besar dan megah ini.. kami lalu menghentikan sepeda motor kami didepan pagar rumah Rogi.. aku lalu melihat kearah dalam rumah berlantai dua itu.. sunyi sekali terlihat.. seperti tidak tampak ada tanda – tanda kehidupan didalam sana.. pintu dan jendela tertutup rapat.. dan pandangan kedalam ruangan pun terhalang oleh rapatnya korden dari dalam rumah.. tapi ada mobil Ayah Rogi terparkir di garasi..

“pasti ada orang didalam..” ucapku..

“engga ngger.. kelihatannya mereka lagi keluar kota..” jawab Dylan..

“ada lan.. kordennya terbuka sedikit itu.. seperti ada yang mengintip dari dalam rumah..” ucapku sambil melirik kearah korden yang terbuka sedikit lalu tertutup lagi..

Aku lalu turun dari maxi dan memencet belnya..

TING.. TONG.. TING.. TONG.. TING.. TONG..

Tidak ada jawaban dan tidak ada yang keluar dari dalam rumah..

TING.. TONG.. TING.. TONG.. TING.. TONG..

Kembali aku memencet bel itu berkali – kali..

“sudah ngger.. ga ada orang..” ucap Dylan kepadaku..

“ada..” ucapku sambil melirik Dylan dan Dylan hanya menggelengkan kepalanya saja.. lalu..

TING.. TONG.. TING.. TONG.. TING.. TONG..

Dan setelah puluhan kali aku memencet bel.. akhirnya terdengar bunyi kunci pintu rumah yang dibuka.. lalu pintu rumahpun terbuka.. dan tampak Ibunya Rogi keluar dengan mata yang terlihat sembab lalu kepala beliau menunduk sejenak, lalu diangkat lagi dan melihat kearah kami yang berdiri diluar pagar..

“ehh.. Angger sama Dylan..” ucap Ibu Rogi dan wajahnya dibuat seperti terkejut dengan kedatangan kami berdua..

“iya bu.. boleh kami masuk..” tanyaku dengan sangat sopannya..

“Rogi gak ada nak.. dia kerumah neneknya..” ucap Ibu Rogi dan terlihat dari wajah beliau, kalau beliau sedang berbohong..

“saya gak cari Rogi bu.. saya mau ketemu Ibu..” ucapku sambil terus memandang wajah beliau yang berkali – kali menunduk lalu melihat kearahku.. Dylan pun langsung melihat kearahku dengan tatapan yang sangat heran.. akupun hanya menganggukan kepalaku pelan..

“ke.. kenapa cari Ibu nak..?” tanya Ibunya dengan suara terbata..

“emang harus ada alasan ya, ketika seorang anak mau bertemu dengan Ibunya..?” ucapku dan itu membuat Ibu Rogi langsung mengangkat wajahnya lagi, dan beliau menatapku dengan mata yang berkaca – kaca..

Aku dan Dylan memang sudah menganggap kedua orang tua Rogi ini, sebagai orang tua kami dan kami juga sering berkunjung kemari.. panggilan kami berdua kepada orang tua Rogi pun, sama seperti Rogi.. Ayah dan Ibu..

Dan setelah mendengar ucapanku tadi.. beliau yang masih berdiri didepan pintu rumah, langsung berjalan kearah kami dan membuka pintu pagar rumah ini.. lalu ketika pintu pagar sudah terbuka, Dylan lalu meraih tangan kanan beliau dan mencium punggung tangan kanan beliau itu..

Dan ketika giliranku akan mencium tangan beliau.. Ibu Rogi langsung memelukku dan menangis sesenggukan..

Cuukkk.. ada apa ini..? kenapa dengan Ibu Rogi..? apa telah terjadi sesuatu yang serius dengan Rogi..?

“bu.. bu.. tenang bu..” ucapku sambil membalas pelukan beliau dan aku mengelus punggung beliau dengan sangat pelan..

“hiksss… hiksss.. hiksss…” dan tangis beliau makin keras terdengar..

“bu.. ada apa bu..?” tanyaku dengan rasa takut.. aku takut sesuatu menimpa sahabatku Rogi..

“Rogi.. ngger.. Rogi.. hiksss… hikss…” ucap Ibu Rogi yang langsung membuatku makin ketakutan dan makin khawatir..

“Rogi..” ucap Ibu Rogi terpotong..

“bu..” ucap Ayah Rogi didepan pintu rumah..

Ibu Rogi pun langsung melepaskan pelukannya dan kami bertiga langsung melihat kearah pintu.. tampak Ayah Rogi menggelengkan kepalanya pelan.. cuukkk.. ada apasih ini..? kenapa beliau berdua ini seperti ketakutan dan menyembunyikan sesuatu yang sangat luar biasa dari aku dan Dylan..? ada apa sebenarnya..? apa yang terjadi dengan Rogi sih..?

Ibu Rogi pun langsung berjalan kearah Ayah Rogi berdiri.. lalu Ayah Rogi menyambutnya dengan pelukan, lalu setelah itu merangkul Ibu Rogi sambil melihat kearahku dan Dylan..

“Rogi ga ada nak.. dia kerumah neneknya..” ucap Ayahnya dengan bibir yang bergetar sedangkan ibunya langsung menunduk..

“yah.. kalau memang Rogi ada dirumah nenek.. tolong beri kami alamatnya.. kami harus menjemput Rogi, karena dia salah satu panitia orientasi..” ucapku sambil menatap wajah beliau..

“neneknya lagi sakit nak.. jadi maaf, mungkin dia gak bisa jadi panitia tahun ini..” ucap Ayah Rogi dan terlihat sekali ketakutan diwajah beliau..

“dan mungkin bukan hanya tahun ini aja yah.. tapi selamanya Rogi gak akan menjadi panitia.. Ayah dan Ibu juga gak akan melihat Rogi selamanya..” ucapku sekenanya saja.. dan aku sengaja memancing reaksi beliau berdua dengan perkataanku..

“ma.. maksudnya..?” ucap Ayah Rogi terbata..

“ayolah yah.. apasih yang Ayah sembunyikan dari kami..? semakin lama Ayah menyembunyikannya, maka semakin besar kemungkinan Ayah dan Ibu tidak akan bertemu Rogi lagi..” ucapku sambil terus menatap wajah beliau..

“kita bicara didalam nak..” ucap Ibu Rogi lalu melepaskan rangkulan Ayah Rogi dan berjalan kearah ruang tamu..

“bu..” panggil Ayah Rogi, tapi Ibu Rogi terus berjalan kedalam..

“baiklah.. kita bicara didalam..” ucap Ayah Rogi sambil menatapku dan Dylan.. setelah itu beliau berjalan menyusul Ibu Rogi..

Dylan yang kebingungan dari tadi, langsung aku rangkul pundaknya.. dan aku menariknya kedalam ruang tamu.. dan diruang tamu, kedua orang tua Rogi sudah menunggu kami dengan wajah yang sangat sedih..

“duduk nak..” ucap Ibu Rogi kepada kami..

Aku dan Dylan langsung duduk dihadapan beliau.. suasanapun langsung tegang diruang tamu ini.. tidak ada suara yang terucap dari kami berempat.. aku lalu menarik nafasku dalam – dalam dan mengeluarkannya perlahan..

“mohon maaf Ayah dan Ibu.. kalau tidak keberatan, saya ingin mendengar ceritanya..” ucapku dan kubuat setenang mungkin..

Ayah dan Ibu Rogi saling berpandangan.. Ibunya Rogi langsung mengangguk pelan sambil memandang suaminya.. sedangkan Ayahnya menggelengkan kepalanya lalu memandangku..

“maaf ngger.. ini masalah keluarga kami.. saya ga mungkin cerita dengan orang lain..” ucap Ayahnya Rogi dengan wajah yang seperti sangat ketakutan..

“baiklah yah.. kalau Ayah gak mau cerita gak apa – apa..” ucapku lalu aku berdiri.. Ibunya Rogi pun langsung memandangku dan matanya kembali berkaca – kaca.. sedangkan Dylan hanya terdiam dan bingung harus berbuat apa..

“tapi sebagai saudaranya Rogi, saya akan mencari dia.. tanpa informasi dari Ayah sekalipun.. saya akan mencarinya dan saya akan membawanya pulang.. karena disini ada seorang ibu yang menanti anaknya, dengan kesedihan yang mendalam.. saya gak perduli apapun masalahnya dan siapapun yang saya hadapi.. saya akan mencarinya, walau keneraka sekalipun..” ucapku dengan bibir yang bergetar dan emosi yang mulai merambat kekepala.. aku pun lalu membalikan tubuhku dan ketika aku akan melangkahkan kakiku..

“saya mempunyai hutang yang sangat besar nak..” ucap Ayahnya Rogi dengan bibir yang bergetar dan beliau sangat berat sekali mengucapkannya..

Aku pun langsung membalikkan tubuhku dan melihat ke Ayah Rogi.. beliau menundukkan kepala, begitu juga Ibu Rogi..

“sebenarnya hutang itu bukan kesalahan kami nak.. tapi karena penghianatan..” sahut Ibu Rogi sambil mengangkat wajahnya dan melihatku dengan tetesan air mata dipipi..

“seorang sahabatnya yang juga rekan kerja Ayahnya Rogi, memesan seluruh kebutuhan beberapa proyek yang dikerjakan kantor kami.. dan ketika barang sudah datang dan dikerjakan oleh para pekerja, sahabatnya itu justru lari dengan membawa semua uang yang akan dibayarkan untuk bahan – bahan itu.. dan bukan hanya itu saja, ternyata semua kebutuhan untuk proyek – proyek kami sebelumnya, juga belum dibayar oleh orang itu.. hikss.. hikss..” ucap Ibu Rogi lalu menunduk lagi dan menangis..

“bagaimana bisa bu..?” tanya Dylan..

“saya terlalu percaya kepada sahabat saya itu nak.. sahabat yang sudah saya kenal mulai merintis kantor ini dari nol, sampai sebesar ini..” ucap Ayah Rogi sambil terus menunduk..

“kami sudah membayar sebagian hutang kami dengan sisa uang yang ada dikantor.. tapi masih kurang nak.. tabungan kami juga sudah habis, sampai sertifikat rumah ini juga sudah tergadai.. dan itu belum cukup untuk melunasi hutang kami..” lanjut Ayah Rogi..

Cuukkk.. ada ya sahabat seperti itu..? bangsaattt.. akupun langsung menunduk sambil terus mendengarkan cerita yang membuat emosiku terus naik kekepalaku ini.. bajingaann..

“dan masalah belum cukup sampai disitu.. aku menggadaikan serifikat rumah ini pada seorang rentenir dengan bunga yang sangat besar sekali.. sebenarnya uang yang kami terima dari hasil gadai rumah ini, tidak sampai separuh harga dari rumah kami ini.. tapi dengan berjalannya waktu, hutang kami membengkak dan nilai hutang kami dua kali lipat dari harga rumah ini..” ucap Ayah Rogi sambil mengangkat wajah beliau dan mata beliau berkaca – kaca..

“kenapa harus ke rentenir yah..?” tanya Dylan sambil menahan emosinya..

“terdesak nak.. karena hanya rentenir itu yang bisa menyediakan jumlah dana yang besar, hari itu juga..” jawab Ayah Rogi..

“terus apa hubungannya dengan Rogi..?” tanya Dylan lagi..

“anak itu sangat keras.. dia marah sekali dengan rentenir itu.. karena dia merasa, Ayahnya sudah membayar hutang sekalian bunganya, tapi kenapa masih belum diserahkan sertifikatnya dan kami justru masih ada tanggungan kepada rentenir itu.. dan Rogi makin emosi.. ketika tau uang yang digunakan untuk membayar sertifikat itu, juga hasil dari meminjam keorang lain.. hiksss.. hiksss.. ” ucap Ibu Rogi lalu terus menangis..

“dan sekarang Rogi pasti ada ditempat rentenir itu, untuk mengambil sertifikat itu kan bu..? tapi Rogi tidak bisa pulang sebelum Ayah melunasi semua hutang berikut bunganya..” ucapku dengan kubuat sesantai mungkin.. padahal didalam diri ini, emosiku sudah terbakar dan ingin aku lampiaskan sesegera mungkin.. tapi tetap saja, aku berusaha setenang mungkin.. aku tidak ingin terlalu berlebihan dalam emosiku.. aku takut kalau nanti malah menyebabkan kepalaku sakit dan akan membuyarkan semuanya..

“hiksss.. hiksss..” Ibu Rogi mengangguk sambil terus menangis..

“dimana tempat rentenir itu yah..?” tanyaku ke Ayah Rogi..

“kamu mau ngapain ngger..?” ucap Ayah Rogi dengan mata yang terus berkaca – kaca..

“yah.. terserah Ayah menganggap Angger ini orang lain, orang luar, atau apapun itu, terserahlah.. tapi Angger mohon, berikan alamat rentenir itu sekarang juga..” ucapku dengan perkataan yang pelan namun tegas..

“Ayah tidak akan memberikannya nak.. tapi Ayah akan menunjukannya..” ucap Ayah Rogi sambil berdiri..

“tunggu sebentar, Ayah akan ganti baju dulu..” ucap Ayah Rogi lalu masuk kekamar beliau, diikuti oleh Ibu Rogi..

“lan.. aku bisa minta tolong..” ucapku kepada Dylan dan Dylan pun langsung berdiri..

“apa ngger..?” ucap Dylan dengan wajah yang terlihat sangat emosi..

Aku lalu mengambil dompetku dan mengambil ATMku lalu menyerahkan ke Dylan..

“untuk apa ini cuukkk..?” tanya Dylan..

“tolong kamu ke Bank ABC dan temui menejernya..” ucapku..

“assuuu.. saat – saat genting seperti ini, kamu malah nyuruh aku ke Bank.. gimana sih..?” ucap Dylan yang terlihat sangat jengkel sekali itu..

“sudahlah.. ga usah ngomel aja.. kamu ambil uang disana, terus nanti kamu nyusul aku.. ngerti nggak..” ucapku sambil melotot..

“iya.. iya..” ucap Dylan sambil mengambil ATM dari tanganku, lalu dia pergi ke bank..

Aku lalu mengambil Hpku dan menelpon seseorang..

TUTT.. TUTT.. TUTT..

Nada panggilan Hp yang aku telpon.. lalu

“halo Mas Angger..” ucap seseorang yang menjawab panggilanku..

“halo pak.. bisa minta tolong..” ucapku kepadanya..

“ya Mas.. apa yang bisa saya bantu..?” tanya orang itu..

“nanti ada sahabatku bernama Dylan akan kekantor Bapak.. tolong cairkan dana sebesar…..” ucapku sambil menyebutkan dana yang akan aku tarik..

“waw.. banyak sekali..? tapi aman ajakah, kalau orang lain yang mengambil..?” tanya orang itu yang juga menejer Bank ABC dikota ini..

“aman pak.. dia sahabatku..” ucapku..

“siap Mas..” sahut menejer itu..

“terimakasih pak..” ucapku lagi..

“sama – sama Mas..” ucap menejer itu lalu aku menutup Hpku..

Oh iya, aku belum cerita ya.. setelah umurku tujuh belas tahun, Ayah telah menyerahkan sebagian saham bagian Ayah, yang ada di perusahaan PT Djati Luhur kepadaku.. dan mulai saat itu, sebenarnya aku sudah banyak uang tanpa harus meminta uang dari Ayah.. tapi tetap saja.. Ayah yang memiliki tanggung jawab kepada anak – anaknya, selalu memberikan aku uang bulanan.. dan uang yang ada ditabunganku hasil dari PT Djati Luhur, tidak pernah aku sentuh sampai saat ini.. hanya uang bulanan pemberian Ayah saja yang aku gunakan.. itupun ga pernah aku gunakan untuk hal yang macam – macam..

Aku sebenarnya menolak pemberian sebagian saham Ayah di PT. Djati Luhur itu kepadaku.. aku ingin suatu saat nanti, membangun kantor sendiri tanpa harus menadahkan tangan kepada Ayah.. tapi Ayah terus memaksaku, karena memang itu bagianku dan terserah aku menggunakannya untuk apa.. dan Ayah sangat percaya bahwa uang yang ada ditabunganku itu, pasti akan aku gunakan untuk hal kebaikan..

Dan ternyata, sekarang uang itu memang berguna untuk membantu sahabatku Rogi.. dan kalau aku menggunakannya hari ini, masih banyak tersisa dan bisa aku gunakan untuk hal yang lain lagi..

Ayah juga pernah berbicara kepadaku.. kalau saham bagian Ayah yang ada di perusahaan Mbah Irawan, akan diserahkan kepada Dede Gagah.. sedangkan Banyu dan Bening, kebagian saham dari PT. Sandi Bangun Perkasa..

Dan untuk menejer bank ABC dikota ini, aku sudah mengenalnya.. karena beliau dulu pernah bertugas dipulau seberang dan sekarang menjadi menejer dikota ini..

Sekarang cukup untuk bahas masalah keuangan yang ga pernah membuatku pusing.. sekarang waktunya menemukan Rogi dan menyelesaikan masalahnya satu persatu..

“ayo nak..” ucap Ayah Rogi ketika keluar dari kamarnya dan aku langsung menganggukan kepalaku..

“nak..” ucap Ibu Rogi kepadaku dengan mata yang sangat sembab..

“bu.. Angger mohon, jangan pernah meneteskan air mata lagi. .Angger sudah berjanji sama Ibu, kalau Angger akan membawa Rogi balik kerumah ini lagi..” ucapku dan Ibu Rogi mengangguk sambil membersihkan sisa air matanya..

Aku lalu meraih tangan beliau dan mencium punggung tangannya.. beliau langsung memelukku lalu mencium keningku..

CUUPPP..

“ibu percaya nak.. dan ibu yakin, suami ibu dan semua putra ibu.. akan kembali kerumah ini dengan selamat..” ucap Ibu Rogi dengan bibir yang bergetar..

Dan setelah Ibu Rogi melepaskan pelukannya, aku langsung keluar dari rumah menuju tempat rentenir itu.. aku menggunakan maxi, mengikuti mobil yang dikendarai Ayahnya Rogi.. selama perjalanan inipun, aku berhasil menahan emosiku yang memuncak.. dan aku merasa emosiku justru perlahan turun lagi.. baguslah.. aku akan lebih tenang dalam menyelesaikan masalah, kalau dalam keadaan seperti ini..

Dan setelah beberapa saat, kamipun sampai di komplek ruko dipinggiran kota ini.. kami lalu berhenti disalah satu bangunan yang terpisah dari ruko itu dan mungkin itu kantor pengelola dari kawasan ruko yang ada disekitarnya.. bangunan kantornya sangat megah dan bangunan itu terdiri dari tiga lantai..

Aku lalu mengirimkan lokasi ruko ini kepada Dylan yang masih dibank ABC..

“kita masuk nak..” ucap Ayah Rogi dengan wajah yang terlihat bingung.. wajah beliau seperti malu, khawatir, marah dan takut..

“sebentar yah.. kita tunggu Dylan sebentar..” ucapku..

“kemana dia..?” tanya Ayah Rogi..

“masih ada keperluan sedikit yah..” jawabku..

“hemmmm..” ucap Ayah Rogi dengan nafas yang panjang..

“nak..” ucap Ayah Rogi yang tiba – tiba wajahnya terlihat seperti agak ragu..

“ada apa yah..?” tanyaku lalu aku mengeluarkan permenku dan membukanya lalu mengemutnya..

“apa yang akan kamu lakukan didalam sana..?” tanya Ayah Rogi..

“menjemput Rogi.. terus pulang..” jawabku singkat dan kubuat sesantai mungkin..

“ga semudah itu nak.. mereka pasti akan tetap menahan Rogi, sampai Ayah melunasi semua hutang Ayah…” jawab Ayah Rogi

“pasti Rogi balik yah.. percaya sama Angger..” ucapku menenangkan Ayah Rogi sambil memegang batang permenku..

“caranya..?” tanya Ayah Rogi dan aku hanya tersenyum aja… dan gak berapa lama, Dylan pun datang dengan menggunakan sepeda motornya.. tas punggung yang digunakan tadipun, tampak berat dan penuh sekali..

“cuukkk.. kamu ga ngomong kalau ngambil uang sebanyak…” ucap Dylan diatas motor sambil matanya melotot.. aku langsung membuang batang permenku dan menatap nya dengan tajam.. dan Dylan langsung menghentikan ucapannya..

Aku lalu melihat kearah Ayah Rogi yang bingung dengan ucapan Dylan yang terpotong tadi..

“maaf yah.. berapa sisa hutang Ayah yang ada direntenir itu..?” tanyaku..

“ke.. ke.. kenapa kamu bertanya seperti itu nak..?” tanya Ayah Rogi dengan terbata – bata..

“tolong dijawab aja yah..” ucapku dengan tenangnya..

“banyak sekali nak..” ucap Ayah Rogi dengan bibir yang bergetar..

“yah..” ucapku lagi dan Ayah Rogi langsung mengucapkan dana yang lumayan besar..

“oke..” ucapku lalu aku berjalan kearah Dylan yang masih duduk diatas motornya..

Aku lalu membuka tas punggung Dylan dan mengambil beberapa gepok uang, dan aku simpan di kantong jaket dan kedua kantong belakangku.. lalu aku mengambil beberapa gepok lagi untuk kupegang.. sementara, sebagian lagi aku biarkan ditas Dylan..

“assuuu kamu ngger.. belum pernah aku ngambil uang sebanyak itu.. kalau aku dirampok gimana..?” ucap Dylan berbisik..

“siapa yang mau ngerampok kamu.. belum ngerampok, sudah jijik duluan perampok itu..” ucapku sambil berbisik kepada Dylan.. dan sengaja aku mengajaknya bercanda, agar emosiku ini tidak naik lagi seperti tadi..

“asssuuuu..” maki Dylan kepadaku..

Dan aku tidak menghiraukan makian Dylan, aku langsung membalikkan tubuhku dan berjalan kearah Ayah Rogi yang berdiri mematung..

Aku lalu menyerahkan uang yang ada ditanganku ketangan beliau.. beliau pun dengan tangan yang bergetar menerima uang dari tanganku ini..

“tolong dibayarkan ya yah.. sekarang kita masuk kedalam..” ucapku..

“nak..” jawab Ayah Rogi dengan mata yang kembali berkaca – kaca..

“simpan air mata Ayah itu dan keluarkan ketika melihat Rogi meraih kesuksesan diwaktu yang akan datang..” ucapku dan Ayah Rogi langsung menunduk.. sementara Dylan hanya menggelengkan kepalanya dengan mata yang berkaca – kaca..

“dan Angger mohon.. jangan ada yang bilang sama Rogi atau siapapun tentang semua ini..” ucapku sambil menatap Ayah Rogi yang sudah menegakkan kepalanya lalu aku menatap kearah Dylan juga..

“dan uang yang ada ditas Dylan.. tolong Ayah gunakan untuk membayar sisa hutang Ayah, dan sisanya tolong gunakan sebagai modal usaha..” ucapku dengan kata – kata yang sangat pelan dan kubuat sesopan mungkin..

“Ayah akan menggantinya.. Ayah akan menggantinya nak..” ucap Ayah Rogi dengan bibir yang bergetar dan langsung memelukku..

“yah.. sekarang kita temuin Rogi dulu.. dan tolong uang yang ada di tas Dylan, disimpan didalam mobil..” ucapku berbisik sambil membalas pelukan Ayah Rogi..

Lalu setelah menyimpan uang didalam mobil, kami bertiga masuk kedalam kantor itu.. sambutan yang tidak bersahabat langsung dilihatkan oleh seorang preman yang berjaga disitu.. tapi aku santai saja masuk dan langsung menuju kemeja resepsionis, yang dijaga oleh seorang wanita yang lumayan cantik.. dan setelah memberitahukan tentang tujuan kami, resepsionis itu langsung menelpon seseorang.. lalu setelah menutup telponnya, kami langsung dibawa oleh preman yang ada disitu.. kami menuju kelantai tiga, untuk menemui bos rentenir yang bangsat itu..

Dan setelah orang yang mengantarkan kami masuk duluan kedalam ruangan sibos, orang itu keluar lagi dan mempersilahkan kami bertiga masuk kedalam ruangan sibos yang lumayan luas..

“halo Pak Anwar..” ucap seseorang didalam ruangan itu.. orang itu duduk dengan santainya lalu menghisap cerutu yang ada ditangannya.. (Pak Anwar = Ayah Rogi)

“duduk.. duduk Pak.. hahahaha..” ucap sibos lalu tertawa dengan wajah yang tampak seperti iblis.. bajingaaannn..

Kami bertiga pun langsung duduk di sofa yang ada disudut ruangan.. sementara sibos masih duduk di kursi kerjanya yang empuk dan mewah itu.. akupun langsung mengambil permenku dan membukanya lalu mengemutnya.. dan entah kenapa.. setelah melihat wajah sibangsat ini, emosiku perlahan mulai naik kekepala lagi..

“bagaimana pak.. bagaimana..” ucapnya sambil menyandarkan tubuhnya dikursi.. orang itupun menatap Ayah Rogi, lalu kearah Dylan dan menatapku yang asyik mengemut permen..

“saya mau bayar sisa hutang saya pak dan saya mau menjemput anak saya..” ucap Ayah Rogi sambil meletakkan uang yang ada ditangannya di meja tamu..

“hahahaha… begitu dong.. kan enak kalau sudah dibayar..” ucap sibos lalu berdiri sambil meletakkan cerutunya dan berjalan kearah meja tamu.. perutnya yang buncit itu pun terlihat seperti memanggilku, untuk aku injak sekuat – kuatnya.. bangsattt.. lalu sibos mengambil uang itu dan menghitungnya..

“loh.. masih kurang ini..” ucap sibos dengan mimik wajah yang sangat serius dan menakutkan..

“kok masih kurang pak..?” tanya Ayah Rogi dengan wajah yang sangat panik..

“denda keterlambatannya belum dihitung..” ucap sibos dengan wajah yang terlihat sangat serakah sekali..

“kan kemarin sudah dihitung semua pak.. dan ini sisa yang harus saya bayarkan..” ucap Ayah Rogi dengan wajah yang sangat memelas..

“denda untuk hari ini belum..” ucap sibos dengan santainya..

Dylan yang ada didekatpun, langsung mengepalkan kedua tangannya dengan sangat keras.. sedangkan aku..? emosiku makin menjalar keseluruh kepalaku dengan cepatnya..

“berapa kurangnya..?” tanyaku dengan menahan emosiku sambil memegang batang permenku.. aku sudah memperkirakan ini akan terjadi.. karena kalau sudah berhubungan dengan lintah darat seperti ini, belum akan kelar sebelum barang yang kita jaminkan ada ditangan..

Sibos itu pun langsung menyebutkan angka yang lumayan besar.. dan setelah itu, dia tersenyum dengan bengisnya..

“oke.. saya bayar sekarang.. tapi keluarkan dulu sertifikatnya dan tolong bawa Rogi kesini..” ucapku sambil menatap wajah sibos itu lalu aku mengemut permenku lagi..

“nak..”

“ngger..”

Ucap Ayah Rogi dan Dylan dengan kompaknya sambil menatapku..

“kenapa aku harus mengikuti perintahmu..” ucap sibos kepadaku sambil mengelus gepokan uang yang ada ditangannya..

“lakukan ajalah.. setelah itu kami akan pergi dari tempat ini..” ucapku sambil menatapnya dengan sangat tajam sekali..

“hahahahaha.. aku suka gayamu anak muda..” ucap sibos lalu membalikkan tubuhnya dan menuju lemari brankasnya.. setelah itu dia menyimpan uangnya disana sambil mengambil sebuah dokumen..

“ngger..” ucap Dylan sambil terus menatapku dan aku hanya menganggukan kepalaku kearahnya.. lalu aku melihat kearah sibos yang berjalan kearah kami sambil membuka dokumen dan memperlihatkan kearah kami.. dan itu sebuah sertifikat tanah..

“Roginya..?” tanyaku..

Orang itu lalu mengambil Hpnya dan menelpon seseorang..

“bawa anak itu keruanganku..” ucapnya singkat lalu menutup Hpnya..

“nih..” ucapku sambil mengambil uang yang ada dikantong jaketku dan kantong belakangku.. aku lalu melemparnya di meja tamu yang ada dihadapanku dan terbuat dari kaca yang besar ini..

“hahahahaha.. aku senang berbisnis denganmu anak muda..” ucap orang itu sambil meletakkan sertifikat yang ada ditangannya di meja.. lalu orang itu mengambil uangku dan aku mengambil sertifikatnya dan menyerahkan ke Ayah Rogi..

Ayah Rogi menerimanya dan langsung membuka sertifikat itu.. lalu kepala beliau mengangguk kearahku.. dan gak berapa lama, beberapa orang preman dengan berwajah sangar masuk kedalam ruangan sibos.. preman itu berjumlah sekitar sepuluh orang.. dan dibelangkannya, seseorang berjalan sambil menundukkan kepalanya.. dan salah satu preman itu, langsung menutup pintu ruangan sibangsat ini..

Dan setelah semua berkumpul didalam ruangan.. seseorang yang menunduk tadi, langsung mengangkat wajahnya dan melihat kearah kami.. orang itu langsung tersenyum kearah kami.. dan dia adalah Rogi.. Rogi sahabatku yang datang kekantor ini tadi sendirian, untuk mengambil haknya.. wajahnya tampak berdarah – darah dan kedua kelopak matanya membengkak.. luka dibibirnya pun membuat bibir bawahnya tampak membesar dibalik senyumnya itu..

Jiancoookkk.. bangsaattt.. bajingaaannn.. darahku pun langsung memanas melihat wajah sahabatku yang babak belur itu.. keparat.. berani – beraninya kalian membuat wajah sahabatku seperti ini..? kalian semua harus menerima akibat dari perbuatan kalian ini.. kalian akan aku buat hancur, sehancur – hancurnya..

“Ro.. Rogi..” ucap Ayahnya dan Dylan dengan bibir yang bergetar serta mata yang berkaca – kaca..

Dan suara mereka berduapun, makin membuat emosiku menjajah seluruh kepalaku dengan cepatnya.. emosi ini juga akan membakar seluruh tubuhku, kalau aku tidak segera mengeluarkannya.. tubuhku memanas dan bergetar dengan hebatnya..

Sabar.. sabar.. aku harus tenang, walau emosi ini menguasai seluruh bagian tubuhku.. kalau tidak tenang, aku tidak akan bisa mengeluarkan kemampuanku dan justru akan menyakiti diriku sedniri.. aku harus tenang dan dengan ketenanganku, aku harus membantai mereka..

Aku lalu melepaskan kaca mataku dan aku letakkan di atas kursi.. setelah itu memejamkan kedua mataku sambil mengepalkan kedua tanganku..

Lalu tiba – tiba aku merasa ada disebuah dimensi yang lain.. aku merasa bukan berada diruangan sibangsat itu.. hembusan angin yang sepoi sepoi dan udara yang segar terasa manyapaku.. aku lalu membuka mataku perlahan.. dan benar saja.. aku sekarang ada di alam yang terbuka.. aku berada diperbukitan dan duduk diatas bebatuan dengan dikelilingi pohon – pohon yang menghijau dibawah sana.. tempat ini sangat tinggi dan sejauh aku memandang, hanya hijau yang terlihat..

Cuukkk.. dimana aku ini..? aku tidak pernah berada ditempat ini.. suasananya sangat indah, sunyi dan damai sekali.. gilaaa.. kenapa bisa aku berada ditempat ini..? ini adalah tempat terindah yang pernah aku lihat selama hidupku.. akupun langsung jatuh cinta dengan tempat ini.. dan tiba – tiba.. emosiku yang terbakar tadi pun langsung mereda, sereda – redanya.. gilaa.. kemana emosiku tadi perginya..? apa dibawa hembusan angin yang menyapaku tadi..? bajingaannn..

Dan perlahan aku mendengar suara seseorang bernyanyi..

Suara nyanyian itu membuat bulu kudukku berdiri.. dan di bagian syair yang terdengar itu, ada beberapa kalimat yang membuat sebagian jiwaku terbangun dan itu membuat emosiku perlahan bangkit lagi… gilaaaaa.. ada apa dengan ku saat ini..? kenapa emosiku dipermainkan seperti ini..? jiancuukkk..

Theres a feeling I get when I look to the west.. (kurasakan sesuatu saat kulihat ke arah barat..)
And my spirit is crying for leaving.. (dan jiwaku menangis ingin beranjak..)
In my thoughts I have seen rings of smoke through the trees.. (di pikiranku telah kulihat cincin asap di pepohonan..)
And the voices of those who standing looking..(dan suara orang yang berdiri melihat..)
Ooh, it makes me wonder.. (ooh, itu membuatku heran..)
Ooh, it makes me wonder.. (ooh, itu membuatku heran..)
And it’s whispered that soon if we all call the tune.. (dan ada yang berbisik bahwa jika kita semua memanggil nada..)
Then the piper will lead us to reason.. (maka peniup seruling akan mengantar kita pada alasan..)
And a new day will dawn for those who stand long.. (dan hari yang baru akan tiba bagi mereka yang lama berdiri..)
And the forests will echo with laughter..(dan hutan akan bergema dengan tawa..)

Cuukkk.. siapa yang bernyanyi itu..? aku lalu berdiri dan melihat kearah sekelilingku.. dan dibagian lain dari bukit ini, ada sebuah bukit juga dan aku melihat ada seseorang berjubah hitam melihat kearahku.. kami terpisah dengan jurang yang begitu lebar dan sangat dalam.. aku tidak mungkin bisa mendekatinya, dan dia juga tidak mungkin mendekati aku.. bajingaannn.. siapa mahluk itu..? apa dia yang bernyanyi..

“kamu telah memanggilku anak muda.. hahahahaha..” ucap suara mahluk itu yang menggema dialam terbuka ini..

“siapa kamu..? aku tidak pernah memanggilmu..” ucapku berteriak..

“hahahahaha.. aku adalah sebagian jiwamu..” ucapnya lagi dan itu langsung membuat bulu kudukku makin berdiri..

“siapa kamu..? siapa..?” tanyaku..

“sudah lama aku menunggu panggilanmu.. dan aku merindukan saat – saat ini.. hahahaha..” ucap mahluk itu..

“SIAPA KAMU…???” teriakku lagi dan kali ini aku sangat emosi sekali..

“keluarkan lah semua emosi didalam tubuhmu.. nikmatilah kenikmatan ini.. hahahahaha..” ucapnya lalu tertawa lagi dengan kerasnya..

“ngga.. aku akan menahan semua emosiku..” ucapku, tapi berbanding terbalik dengan kondisi tubuhku yang makin memanas ini..

“kamu akan menahannya..? beneran kamu kuat..?” tanya mahluk itu..

“iya..” ucapku dengan suara yang mulai serak karena menahan emosiku..

“kamu akan melihat akibatnya, kalau kamu terus menahan emosimu..” ucap mahluk itu yang semakin lama semakin menggema.. lalu tiba – tiba dia merentangkan kedua tangannya dan..

BLUUPPPP…

Dua bola api langsung keluar dari kedua tangan mahluk itu dan dilemparkannya kearah hutan yang ada dibawah sana..

BUUMMMM..

Hutan yang hijau nan indah tadi pun, langsung terbakar dengan hebatnya oleh kedua bola api tadi.. bajingaaaannn… aku lalu melihat kearah mahluk itu lagi dan mahluk itu mengeluarkan bola api lagi dikedua tangannya..

BLUUPPPP…

“CUKUP.. CUKUP.. CUKUP.. JANGAN KAMU BAKAR TEMPAT YANG INDAH INI.. JANGAAANNNN..” teriakku dengan emosinya..

BUUMMMM..

Dia membuang kearah lain bola api itu dan membakar hutan dibagian sisi yang lain..

“BANGSAAATTTT.. APA MAKSUDMU..? KENAPA KAMU BAKAR HUTAN INI..? KENAPAAAAA…?” ucapku dengan sangat emosinya..

“masih kamu tahan emosimu..? hahahahahahaha..” ucap mahluk itu lalu..

BLUUPPPP…

Dia mengeluarkan bola api lagi untuk ketiga kalinya..

“JANGAN.. JANGAANNN.. CUKUPPPP..” teriakku.. dan mahluk itu tetap berdiri dengan kedua bola api di kedua tangannya.. sementara hutan yang ada disekitarku pun, sudah terbakar dengan hebatnya.. gilaaaa.. gilaaaaa..

“kamu gak akan bisa menahan emosimu..” ucapnya.. dan tiba – tiba mahluk itu langsung terbang kearahku dan melayang dihadapanku.. kedua tangannya pun masih memegang dua bola api..

Tubuh dan kepalanya yang tertutup jubbah itu pun, hanya menampakkan wajahnya.. wajah yang terlihat menyeramkan dengan kedua bola mata yang memerah..

“si.. si.. siapa kamu..?” ucapku dengan terbata..

“aku adalah jiwamu..” ucapnya dengan suara yang sangat menyeramkan lalu..

BUHHHGGGGG..

Mahluk itu menabrakku dan aku langsung terjatuh dari perbukitan yang tinggi.. tubuhku melayang dengan api yang melahap seluruh bagian tubuhku.. bangsaatttt.. panasss.. ini panas sekali.. bajingaaannnn..

Dan aku merasa tubuhku yang melayang ini, hampir menyentuh tanah.. lalu..

“JIAANCOOOKKKK..” teriakku sambil membuka kedua mataku dan berdiri dari tempat dudukku dengan kedua tangan yang terkepal.. dan tangan kananku pun masih memegang batang permenku.. bajingaannn.. aku ga jatuh cuukkk.. aku ada diruangan sibangsat ini lagi..

Hu.. hu.. hu.. hu.. gilaaa.. nafasku memburu dengan hawa panas menyelimuti seluruh tubuhku.. dan apa yang terjadi dengan diriku saat ini..? kenapa pandanganku memerah seperti darah..? manusia – manusia yang ada dihadapanku pun hanya seperti bayangan saja.. gilaaaa.. kenapa ini..? kenapa bisa pandanganku seperti ini..? dan kenapa tubuhku bisa memanas seperti ini..? apa aku dikuasai emosiku..? bajingaannn..

Seluruh tubuhku memanas dan didalam pikiranku, hanya ada kata bantai.. bantai.. dan bantai..

“heeemmmmm..” aku mencium aroma darah yang keluar dari tubuh Rogi yang berdiri agak jauh dariku.. gilaaaaa.. kenapa bisa penciumanku setajam ini..? dan kenapa nikmat sekali aroma darah dari sahabatku ini..? apalagi ketika darah itu masuk kedalam hidungku dan menyebar keseluruh kepalaku, rasanya segar sekali.. gilaaaa.. aroma membantaiku pun seperti dibelai oleh aroma darah ini..

“kamu gak ingin darah musuh yang ada dihadapanmu ini, menggenang diruangan ini..? ayolah le.. (le = tole = panggilan untuk anak kecil..) darah mereka pasti lebih segar dan lebih nikmat lagi daripada darah sahabatmu itu..” tiba – tiba suara mahluk tadi menggema dikepalaku lagi dan membuat tubuhku makin merinding..

“sekarang bantai mereka.. bantai.. aku suka darah dan kamu pasti juga akan lebih menyukainya… ini sebagian dari kenikmatan yang kamu cari.. hahahahahahaha..” ucap mahluk itu dan dia langsung tertawa dengan garangnya..


“A.. A.. Angger..” aku mendengar suara Dylan dan Ayah Rogi yang terbata..

“darah kalian akan menggenang diruangan ini.. aku akan membuat kalian menikmati, setiap tetes darah yang keluar dari tubuh kalian semua.. aku akan menjamin, itu sangat nikmat sekali.. heemmm..” ucapku dengan suara yang parau dan berat.. lalu mengerang seperti singa yang sedang mengincar mangsanya..

“ka.. kamu..” ucap sibos dengan terbata dan mundur perlahan..

“BUNUH DIA.. BUNUH..!!!” ucap sibos kepada sepuluh anak buahnya tadi..

Akupun langsung melangkahkan kakiku ke tengah ruangan sambil mengemut permenku.. para preman itu langsung mengelilingi aku dan bersiap mengeroyok aku.. aku tidak bisa melihat wajah mereka dengan jelas.. karena hanya bayangan merah darah saja yang ada disekelilingku..

Lalu satu bayangan tangan mencoba menyerang kelapaku dari arah belakang..

WUUUTTTT..

Aku langsung memiringkan kepalaku sedikit, sehingga pukulan itu hanya melayang tepat disamping wajah kananku.. dan ketika ketiaknya sudah berada dipundakku, aku lalu memegang pergelangan tangannya dan aku putar keatas, sampai bagian sikutnya berada dibawah.. dan..

KRAAKKKKK..

Aku menarik tangannya kebawah, sampai pergelangan lengannya patah..

“AAAARGGHHHHHH..” orang dibelakangku ini langsung menjerit kesakitan, dengan telapak tangan kirinya meninju punggungku..

BUHHGGGGG..

Apa kah punggungku terasa sakit..? tidak.. tidak sama sekali.. aku justru merasa seperti dipijit oleh kepalan tangannya..

Aku lalu mengangkat tangannya yang patah itu keatas sedikit, dan dengan cepatnya aku memutar tubuhku kebelakang sambil memutar tangannya yang patah itu.. dan dia pun terputar kebelakang..

KRAAKKKKK..

“AAAARGGHHHHH..” kembali dia mengerang kesakitan dan sekarang aku yang ada dibelakangnya.. lalu aku lepaskan pegangan tanganku dan aku pegang rambut atasnya dengan tangan kiri, sedangkan tangan kananku langsung memegang dagunya.. dan..

KRAAKKKKK..

Aku putar searah jarum jam sampai lehernya patah, lalu aku tegakkan lagi kepalanya.. dan..

BUGGHHHH..

Aku langsung loncat sambil menginjak kepala belakangnya, sampai dia roboh kedepan dan wajahnya langsung terhantam lantai dengan kerasnya..

BUUMMMM..

Orang itu tertelungkup dilantai.. Aku lalu melihat bayangan cairan yang menggenang disekitar wajah orang itu dan aromanya sungguh sangat nikmat sekali..

“gimana le.. (le = tole = panggilan untuk anak kecil..) nikmat banget kan aromanya..?” ucap mahluk itu yang membuat tubuhku langsung berkidik.. huuuuuu..

“sekarang jangan satu lagi yang kamu tumbangkan.. tapi semua bajingan – bajingan yang ada diruangan ini, termasuk sibangsat itu ya.. kita nikmati ini bersama.. hahahahah..” ucap mahluk itu lagi yang mendengung dikepalaku..


“ayo maju semua sekalian..?” ucapku sambil memegang batang permenku lalu aku mengemutnya lagi..

“MAJU KALIAN SEMUA.. MAJUUUU.. PERCUMA AKU BAYAR KALIAN.. BANGSAATTTT..” teriak sibangsat kepada semua anak buahnya..

Satu orang pun langsung maju kearahku sambil mengarahkan injakan kakinya kedadaku..

WUUTTTT..

Aku menghindar kesamping lalu aku cengkram lehernya dengan kuat..

TAPPPPPP..

Dan aku mendorongnya sampai tubuhnya tersandar didinding.. lalu cengkramanku aku lepaskan dari lehernya dan..

BUUHHGGGG..

JEDUUKKKKK..

KRAAAKKKKK..

Aku menghantam tulang hidungnya dengan keras sampai kepala belakangnya terhantam dinding dan hidungnya juga patah kedalam.. lalu aku cengkram lagi lehernya dengan kuatnya..

“AARRGGHHHHH..” ucapnya dengan nafas yang tertahan, sambil terus mencoba melepaskan cengkramanku dari lehernya.. dan..

BUUHHGGGGG..

Sambil aku mencengkramnya.. aku menoleh kebelakang dan mengarahkan tendangan kearah wajah musuh, yang maju menyerangku..

“AAARGGHHHHH..” satu musuhku itu pun langsung termundur dengan kepala terdanga dan bayangan cairan darah menyembur dari mulutnya..

Aku lalu melapaskan cengkaranmu dileher lawan yang ada dihadapanku ini.. dan..

BUUHHGGGGG..

Aku memegang wajahnya dan aku benturkan kepala belakangnya kedinding lagi.. setelah itu aku memutarkan tubuhku, sambil mengarahkan kepalan tanganku kearah musuh yang ada disamping kananku..

BUUHHGGGGG..

“OORRGHHHHH..” ucapnya sambil memegang batang lehernya, setelah jakunnya aku hantam dengan kepalan tangan kiriku.. lalu aku berputar lagi dan..

BUUHHGGGGG..

Sebuah tendanganku mengarah kewajah samping musuhku, yang ada dibelakangku.. lalu..

PRAANGGGG..

Bertepatan ketika aku menggigit batang permenku, sebuah pot bunga yang lumayan besar.. melayang kearah wajah sampingku dan mengenai mulut sampingku sampai pinggiran bibirku pecah dan berdarah..

Jiancuukkkk.. mulutkupun langsung mengeluarkan darah yang sangat segar…

“heeemmmmm..” aroma darahku pun makin membuat pikiranku melayang tinggi.. gilaaaa.. aroma darah ini, sangat nikmat sekali..

Aku lalu memegang batang permenku dan membersihkan darah yang mengalir dari mulutku dengan telapak tanganku, lalu aku menjilatnya sampai bersih.. huuuuuu… gilaaaaaa..

Setelah itu kembali aku mengemut batang permenku lagi dan kedua tanganku pun langsung terkepal didepan dadaku.. salah satu musuhku langsung loncat keatas meja sibos, untuk dijadikan tumpuan menyerangku.. dan aku langusung menyapu kedua kakinya yang baru menginjak meja itu..

BUUHHGGGGG..

Orang itu langsung terjatuh dengan kepala membentur ujung meja lalu jatuh kelantai..

JEDUUUUUKKK..

BUUMMMMMMM..

Dan aku langsung menyambutnya dengan injakan diwajahnya..

BUUHHGGGGG.. BUUHHGGGGG.. BUUHHGGGGG..

Lalu aku memutarkan tubuhku lagi…

Satu persatu lawanku yang masih tersisa, aku bantai ditempat ini.. ulu hati, batang leher, tulang hidung, tulang kering dikaki, dagu, rahang dan semua bagian tubuh musuhku, satu persatu aku hantam, injak dan aku tendang..

Bunyi patahan kaki, tangan, punggung, leher sangat merdu terdengar.. dan jerit kesakitan mereka terdengar syahdu ditelingaku.. darahpun berceceran dan menggenang ditempat ini.. bau amis darah seperti aroma bunga yang baru mekar.. segar dan menyejukkan.. jiancuukkkk.. ini sebagian kenikmatan yang aku cari cuukkk.. jiancuukkk…

Dan setelah menginjak batang leher musuhku yang terakahir.. aku lalu mendekati sibangsat yang duduk dikursi mewahnya itu..

“ka.. kamu mau apa..? i.. ini uangmu.. ambil.. ambil..” ucapnya sambil melemparkan gepokan uang yang terakhir aku berikan tadi..

“aku gak butuh uangmu.. aku hanya butuh darah yang keluar dari tubuhmu..” ucapku dengan pelan namun terdengar menakutkan..

“ja.. ja.. jangan..” ucapnya dengan terbata..

“darahmu sudah terlalu kotor dan banyak sekali yang bukan hakmu, tapi kamu makan..” ucapku dengan mata yang memerah dan menatapnya sangat dalam sekali.. akupun melangkahkan kakiku dan..

dan..

BUUHHGGGGG..

Aku langsung menginjak wajahnya, sampai kursinya roboh kebelakang dan dia masih tersandar dikursi yang empuk itu.. aku lalu mendatanginya dan melihat kearahnya yang sejajar dengan lantai itu..

“a.. a.. ampun..” ucapnya memohon dengan bayangan cairan keluar dari mulutnya.. dan..

BUUHHGGGGG.. BUUHHGGGGG.. BUUHHGGGGG..

Aku menginjak wajahnya sebanyak tiga kali..

“AARRGGHHHHHH..” teriaknya kesakitan..

Setelah itu aku menjambak rambutnya sampai dia berdiri.. lalu aku menarik rambutnya sampai di membungkuk dan aku menyeratnya kehadapan Ayah Rogi yang duduk dikursi tamu..

Tidak ada suara dari Ayah Rogi, Rogi dan Dylan..

Aku lalu memposisikan lehernya diujung meja kaca dan..

BUUHHGGGGG..

Aku menginjak leher belakangnya dan leher depannya langsung tergencet ujung meja kaca..

“OORRGHHHHHHH..” nafasnya tertahan dengan mata yang melotot..

Setelah itu aku…

BUUHHGGGGG..

PRAANGGGGG..

Aku menjambak rambut belakang sibangsat.. dan aku hantamkan wajahnya ke meja kaca tamu sampai meja itu pecah.. kacapun langsung terhambur dengan ceceran cairan yang kental..

Sibangsat inipun sudah tidak bergerak lagi.. aku lalu melepaskan jambakanku dirambut belakangnya dan dia langsung jatuh tertelungkup.. wajahnya pun terkena pecahan kaca yang tercecer dilantai.. lalu..

BUUHHGGGGG.. BUUHHGGGGG.. BUUHHGGGGG.. BUUHHGGGGG.. BUUHHGGGGG..

Aku menginjak kepala belakangnya, sampai kaca – kaca yang tercecer itu, menyatu diwajah sibangsat..

Lalu dengan pandanganku yang masih memerah darah ini, aku memegang batang permenku..

“kita pulang sekarang..” ucapku kepada Dylan, Rogi dan Ayahnya, dengan suara yang parau..

Lalu aku melihat bayangan tangan kearahku dan menyerahkan sebuah benda yang terlihat seperti bayangan kaca mata.. aku lalu mengambil kaca mata itu dan mengenakannya..

Setelah itu aku berjalan duluan dan membuka pintu ruangan sibangsat ini.. lalu aku menyusuri anak tangga menuju kelantai dasar lagi..

Aku terus berjalan dengan emosi yang masih dikepala dan pandangan yang masih memerah.. dan langkahku terhenti, ketika ada salah satu preman yang menghalangi jalanku.. lalu..

BUUHHGGGGG..

Aku menghantam ulu hatinya sampai wajahnya maju kearahku, lalu aku menarik kepala belakangnya.. dan wajahnya langsung aku adu dengan lututku..

BUUHHGGGGG.. KRAAAKKKKK..

BUUHHGGGGG.. KRAAAKKKKK..

BUUHHGGGGG.. KRAAAKKKKK..

“AAAAAAAAAAA..” teriak seorang wanita yang mungkin resepsionis tadi..

Setelah puas menghantamkan wajah musuhku kelututku.. aku lalu membanting wajahnya kelantai..

BUUMMMM…

Setelah itu, aku berjalan keluar ruangan sambil membuang batang permenku.. aku lalu menuju ke maxi dan mengendarainya dengan kecepatan tinggi.. bajingaannnn..

Aku masih terus dikuasai emosiku dan pandanganku masih memerah.. aku mencoba menggoyangkan kepalaku kekanan dan kekiri untuk menerangkan pandanganku.. tapi tetap saja.. pandanganku masih tetap merah darah.. dan aku terus mengendarai maxi dengan kecepatan tinggi.. aku hanya mengikuti naluriku saja dalam berkendara, serta melihat bayangan – bayangan yang ada didepanku untuk aku hindari..

Entah kemana tujuanku ini.. aku terus mengendarai maxi dan berhenti disuatu tempat.. keadaan sudah mulai gelap tapi pandanganku masih tetap memerah.. aku lalu turun dari maxi dan berjalan mengikuti kata hatiku..

Aku merasa melewati beberapa gedung kuliah dan aku merasa banyak mata yang melihat kearahku.. tapi aku terus berjalan dan tidak menghiraukan sekelilingku.. cuukkk.. kelihatannya aku berada dikampus negeri..

Lalu langkahku berhenti didepan sebuah ruangan.. aku menghentikan langkahku, ketika kata hatiku menyuruhnya berhenti.. dan dihadapanku sekarang, bayangan seorang wanita berhijab berdiri melihat kearahku.. lalu wanita itu pun berjalan mendekati aku dan langsung memelukku.. aku pun langsung memejamkan kedua mataku dan menikmati pelukan wanita berhijab ini..

Uhhhhh.. pelukan ini.. pelukan ini yang aku rindukan.. pelukan kedamaian dan kesejukan dihatiku.. pelukan yang dapat meluluhkan emosi yang memuncak dikepalaku..

Uhhhhh.. kedua tangan halus yang ada dipunggungkupun, langsung meraba dengan sangat lembutnya.. raba an yang menurunkan panas disekujur tubuhku..

Uhhhhh.. lalu kedua tangan halus itu naik kekepala belakangku, dan membelai rambut belakangku dengan sangat lembutnya.. emosiku yang ada dikepalaku pun langsung mereda, sereda – redanya..

Gila.. ini sangat menenangkan sekali.. ini sangat nikmat sekali.. aku seperti dibuai dan emosiku seperti di nina bobokan oleh pelukan hangat ini.. dan aku hanya bisa terus memejamkan kedua mataku, menikmati semua ketenangan ini.. lalu perlahan aku membalas pelukan wanita berhijab ini..

Uhhhhh.. tenang, damai, sejuk dan aku seperti di alam bebas dibawah alam sadarku.. aku seperti berada di bukit berbatu dengan pemandangan yang menghijau tadi.. jiancuukkkk.. ini sebuah penutupan yang sangat indah, setelah emosi yang membakar tubuhku tadi.. ini sebuah kenikmatan yang gak bisa diungkapkan dengan kata – kata.. uhhhhh..

Dan setelah pikiranku dan seluruh tubuhku mulai tenang, pelukan wanita inipun langsung mengendur dan perlahan dilepaskannya dari tubuhku.. akupun juga melepaskan pelukan ini..

Setelah itu wanita berhijab itu memundurkan langkahnya dan aku langsung membuka kedua mataku.. pandanganku pun langsung kembali normal seperti biasanya.. dan dihadapanku sekarang ini, berdiri seorang wanita yang sangat cantik, dengan senyumnya yang sungguh menentramkan jiwaku..

“Ra.. Rani..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

Cuukkk.. ternyata Rani mahasisiwi kampus negeri ini.. dan diapun menggunakan jaket panitia orientasi yang sama seperti yang aku gunakan.. gilaaa.. dia panitia juga..?

Airani Kamaliya Astami

“jangan bicara dulu ngger.. bibirmu terluka..” ucap Rani lalu memegang punggung tanganku dan menariknya kedalam ruangan itu.. dan aku hanya mengikuti tarikan tangan Rani ini.. dan setelah didalam ruangan, Rani lalu melepaskan pegangan tangannya dan menatapku..

“duduklah..” ucap Rani lalu tersenyum lagi.. setelah itu dia membalikkan tubuhnya dan pergi meninggalkan aku.. dan setelah beberpa saat kepergian Rani..

“Angger..” ucap seorang wanita yang berdiri didepan ruangan ini.. dan aku langsung melihat kearah wanita itu..

Dan disana, Dinda berdiri dengan wajah yang terlihat sangat khawatir sekali.. lalu Dinda masuk kedalam ruangan ini dan duduk disebelahku.. tangan kanannya pun langsung menyentuh wajah sampingku dengan sangat lembutnya..

“kenapa kamu nger..? kenapa..?” ucapnya dengan mata yang berkaca – kaca dan sentuhannya sekarang berada didekat bibirku yang terluka..

Cuukkk.. kenapa Dinda sekhawatir ini sih..? dan kenapa dia sekarang menyentuhku..? bukanyya dia menolak ketika aku sentuh waktu aku menbraknya beberepa hari yang lalu..? tapi kenapa sekarang dia sendiri yang malah menyentuhku..? bajingan.. dan sentuhannya pun terasa berbeda.. dia seperti menyentuh kulitku, dengan menggunakan hatinya.. gilaaa.. gilaa…

“entar.. aku ambil obat dulu..” ucap Dinda lalu berdiri dan ketika dia membalikkan tubuhnya.. Rani sudah berdiri didepan pintu sambil membawa peralatan P3K..

“nih de..” ucap Rani sambil menyodorkan kotak P3K itu kepada adeknya..

“oh iya mba.. terimakasih..” ucap Dinda sambil mengambil kotak P3knya..

“aku tinggal dulu ya..” ucap Rani kepada Dinda lalu melihatku dan diakhiri dengan senyuman yang mengambang dibibir tipisnya.. lalu Ranipun pergi entah kemana..

Cuukkk.. kenapa Rani pergi sih..? kenapa Dinda yang mengobati lukaku..? duhhhh…

Dinda pun langsung duduk sambil meletakkan kotak P3K disamping kirinya.. lalu dia mengambil kapas yang telah diolesi alcohol, lalu Dinda mulai membersihkan luka yang ada dibibirku dengan sangat pelan dan telaten..

Karena begitu dekatnya wajah kami berhadapan, aku bisa melihat dengan jelas wajah manis Dinda yang terlihat sangat khawatir itu.. dia membersihkan lukaku dengan mata yang berkaca – kaca, dibalik kaca mata yang dikenakannya itu.. dan..

“ANGGER..” ucap beberapa wanita didepan pintu ruangan ini.. aku dan Dindapun langsung melihat kearah pintu itu..

Dan disana, berdiri beberapa wanita dengan tatapan yang sangat tajam kearahku.. Lia, Kaila dan Bulan..

#cuukkkk.. kenikmatan apalagi yang akan aku dapatkan setelah ini..? tatapan tajam dari mereka bertiga, bukan tatapan kemarahan seperti yang orang – orang lihat.. tapi tatapan sayang, cinta, rindu, benci dibalut cemburu.. jiancuukkk…

Bersambung

Daftar Part

Cerita Terpopuler