. MATAHARI Part 25 | Kisah Malam

MATAHARI Part 25

0
273

MATAHARI Part 25

RUMIT

Pov Angger

“jadi gimana kamu sama Lia ngger..? beneran sudah putus ya kalian berdua..?” tanya Rogi lalu dia menghisap rokoknya..

Aku tidak menjawab pertanyaan Rogi.. aku hanya meliriknya sambil mengemut permenku..

“cuukkk.. malah dilirik aja lagi.. kamu naksir sama Rogi ya ngger..?” ucap Dylan lalu menyeruput teh panas pesanannya..

Aku tetap diam dan sekarang aku melirik Dylan…

“assuuu.. ga asyik sekarang sama Angger ini.. banyak diamnya aja kalau lagi kumpul..” ucap Rogi..

“terus maumu gimana..? aku coli gitu disini..?” ucapku sambil menggenggam batang permenku lalu mengemutnya lagi..

“garing betul candaanmu..” ucap Rogi singkat..

“iya.. garing..” sahut Dylan..

Cuukkk.. terus aku harus gimana kalau begini..? memang aku merasa beberapa minggu ini.. suasana ketika kami berkumpul bertiga seperti ini, atau berempat dengan Lia.. suasananya kurang nyaman dan kaku diantara kami semua.. kami seperti mahasiswa baru yang bertemu dan bingung harus mengobrol apa..

Aku bingung dengan mereka semua yang mengatakan aku telah berubah.. berubah apanya..? aku loh biasa aja.. kenapa dibilang berubah..? justru kalau mereka menganggapku seperti itu terus, malah akunya ga enak dan bingung sendiri harus bagaimana.. jiancuukklah..

“oh iya.. kamu jadi panitia keamanan kan orientasi nanti ngger..?” tanya Dylan kepadaku..

“iya.. gak tau juga siapa yang milih aku jadi panitia keamanan.. padahal tampangku ga ada serem – seremnya..” ucapku yang mencoba berbicara agak panjang, agar temanku ini ga salah sangka lagi.. aku lalu membenarkan kaca mataku…

“justru itu yang seru ngger.. jadi kan banyak mahasiswa baru yang meremehkan kamu, terus tinggal kamu selesaikan aja mereka yang meremahkan itu.. hehehehehe..” ucap Dylan lalu tertawa..

“ga jaman sudah main keras itu lan.. sekarang mainnya pendekatan dari hati kehati.. nah kalau peran itu, cocok banget buat Angger ini..” ucap Rogi sambil melirikku..

“cuukkk.. dari hati ke hati..? ga baik kalau kebanyakan pakai hati itu, bisa tumpah – tumpah darahmu nanti..” ucapku lalu mengemut permenku lagi..

“assuu.. malah curhat lagi.. bajingaannn..” maki Dylan kepadaku..

“yang curhat itu siapa cuukkk..? coba kalau orang kurang darah, pasti makannya hati kan..? terus kalau kebanyakan makan hatinya, apa ga kelebihan itu darahnya..” ucapku sambil memegang batang permenku..

“gatelll.. malah bicarakan hati ayam lagi.. assssuu..” maki Rogi kepadaku..

“susah ya sama kalian berdua ini.. aku diam salah, ngajak bercanda salah juga.. maunya apasih..?” tanyaku sambil melihat mereka berdua bergantian lalu aku mengemut permenku lagi..

Dan mereka berdua langsung saling menatap, lalu melihatku bersama sambil menggelengkan kepala dengan kompaknya..

“bingung aku..” kata Dylan..

“aku juga..” kata Rogi lalu mematikan rokoknya..

“terus kalau kalian berdua bingung, aku ga ikut bingung gitu..?” tanyaku sambil mengerutkan kedua alisku..

“assuu’ig.. kita ini bahas apasih sebenarnya..?” tanya Dylan..

“gak tau..” aku dan Rogi menjawabnya dengan kompak..

“hahahahahaha.. jiancoookkkk..” kami bertiga tertawa lalu memaki bersama.. setelah itu kami diam sejenak sambil berpikir lagi.. entah apa yang ada dipikiran kami bertiga ini.. yang jelas, situasi seperti ini selalu berulang..

“sebenarnya ada apa sih dengan kita ini..? apa semua gara – gara aku dan Lia, jadi seperti ini situasinya..? ga enak banget loh.. dulu kalau kita berkumpul, selalu aja canda dan tawa.. sampai kita nyanyi bus tayo segala.. sekarang kok malah seperti ini sih..?” ucapku sambil memandang kedua sahabatku ini bergantian..

“aku dan Rogi sebenarnya sudah membahas ini ngger.. dan menurut kami berdua, ini bukan tentang Lia dan kamu.. tapi justru dari kamu sendiri yang membuat suasana jadi kaku..” ucap Dylan dan aku langsung terkejut mendengar ucapan sahabatku ini..

“iya.. perubahan sikapmu yang jadi pendiam itu yang membuat suasana ga nyaman ngger.. kalau masalah hatimu dan Lia, itu masalah pribadi kalian lah.. aku dan Dylan yakin, kalian pasti bisa menempatkan diri ketika berkumpul dengan kami.. tapi yaitu.. sikap diammu itu yang sangat aneh sekali.. kami berdua gak tau apa yang terjadi sama kamu dan masalah apa yang sedang kamu hadapi..” sambung Rogi..

“kalau kamu ga ingin membagi dengan kami, gak apa – apa.. kami berdua gak akan memaksa.. tapi paling enggak jangan diam, bersikap seperti biasa aja.. seperti Angger yang kami kenal dulu.. culun dan nggateli..” ucap Dylan sambil menatapku..

Cuukkk.. bisa seperti ini ya..? semua gara – gara aku ya..? jiancuukkk..

“kami gak nyalahkan kamu kok ngger.. kami cuman peduli sama kamu..” ucap Rogi sambil melirik Dylan lalu melihat kearahku..

“hehehe..” dan aku hanya tertawa sambil menunduk dan menggelengkan kepalaku..

“juhh.. malah ketawa lagi dia.. assuuu..” ucap Dylan kepadaku..

“gak po – po ta arek iki..?” (ga apa – apa kah anak ini..?) ucap Rogi kepadaku dengan herannya..

“cuukkk.. rusak sudah otaknya anak ini..” sahut Dylan dan aku langsung mengangkat wajahku sambil tetap tersenyum..

“SALAM KENTAALLLLL..” tiba – tiba suara Dede Gagah mengejutkan kami bertiga..

“cuukkk.. kental liurmu itu..” ucap Dylan sambil melotot kearah Dede Gagah dan Dede Gagah hanya tersenyum dan langsung duduk disebelahku.. dan aroma minuman alcohol pun langsung tercium, ketika Dede sudah duduk disebelahku..

Cuukkk.. habis minum lagi Dede ini.. kurang ajar..

“ga usah marah kamu lan.. mau menikmati kekentalan dari aku kah..?” ucap Badai yang baru datang juga bersama Dede Gagah..

“kekentalan..? emang masih kental..? kamu kan biasa coli, jadi ga mungkin kental lagi.. tapi cair secair – cairnya..” ucap Dylan dengan sinisnya..

“hahahaha.. tau aja kalau punyaku cair lan.. ga bosen ya kamu nyoli’in aku..?” ucap Badai lalu duduk didekat kami..

“matamuuu..” ucap Dylan sambil memajukan bibirnya..

“hehehehehe..” dan Badai hanya tertawa saja..

Rogi dan Dylan lalu melihat kearah Dede Gagah..

“siapa ini dai..? datang – datang langsung salam kental aja.. assuu..” ucap Rogi sambil melihat kearah Badai lalu melihat kearah Dede Gagah lagi..

“tanya sama Angger itu..” ucap Badai singkat lalu membakar rokoknya..

“kok tanya Angger..? kan datangnya sama kamu..” ucap Dylan..

“ini adekku.. namanya Gagah Irawan Sandi..” ucapku memperkenalkan Dede Gagah kepada Dylan lalu kepada Rogi..

Dan Dede Gagah langsung menjabat kedua tangan sahabatku ini bergantian, lalu Dede Gagah mengambil rokoknya dan membakarnya lalu menghisapnya..

“serius..?” ucap Dylan dan Rogi secara kompaknya lalu melihat aku dan Dede Gagah bergantian..

“emang kenapa mas..? sampean berdua pasti terpukau dengan kegantenganku yang hakiki ini.. hehehehehe..” ucap Dede Gagah sambil memainkan kedua alisnya lalu tertawa dengan sumbangnya.. setelah itu Dede Gagah menghisap dalam – dalam rokoknya dan mengeluarkannya perlahan..

“cuukkk.. kok beda banget ya..?” ucap Rogi sambil terus memperhatikan kami berdua bergantian..

“iya.. yang Masnya kelihatan kalem aja, yang adenya slengean.. kok bisa gitu ya..?” ucap Dylan dengan wajah yang terlihat sangat heran sekali..

“tapi mereka berdua kelihatannya punya persamaan.. sama – sama ngeselin..” ucap Rogi..

“bener juga.. Angger yang begini aja ngeselin kok.. apalagi adeknya yang tampangnya seperti ini.. pasti lebih jancuuk’i lagi..” ucap Dylan sambil menggelengkan kepalanya..

“kenapa sih sampean berdua ini mas..? kok sepertinya sampean berdua ini mengagumi aku..? sampean berdua ini, cinta pada pandangan pertama sama aku ya..? maaf.. aku normal.. hahahahahaha..” ucap Dede Gagah lalu tertawa terbahak – bahak..

“assuuuu..” maki Dylan dan Rogi barengan..

“beneran jancuu’i og..” ucap Dylan..

“barang baru ini lan.. masih rapet banget bokongnya.. jadi jangan diajari hom – hom..” ucap Badai dengan cueknya lalu menghisap rokoknya lagi..

“bangsaattt..” maki Dylan..

“kelihatannya aku deh yang ngajarin mas berdua ini..” ucap Dede Gagah dengan cueknya…

“mau ngajarin kami apa kamu gah..?” tanya Dylan..

“memasukkan kedalam lubang, dilubang yang baik dan benar..” ucap dede gagah dengan santainya..

“maksudmu kami berdua ini hom – hom beneran gitu..?” ucap Dylan dengan mata yang melotot..

“tuhkan, pasti ngeres pikirannya.. maksud aku itu lubang cincin untuk nikah mas.. kalau mau make, harus dijari manis.. jangan dijempol.. entar jempolnya lecet.. hahahahahaha..” ucap Dede Gagah langsung tertawa dengan kerasnya..

“kenapa ga sekalian dititid aja makenya..?” ucap Dylan dengan ketusnya..

“bau mas..” ucap Dede Gagah singkat lalu menghisap rokoknya..

“bau pejuh atau bau pesing nih..?” ucap Dylan dengan polosnya..

“engga mas.. bau e’e.. kan kalian masukinnya sesama jenis.. hahahahahaha..” ucap Dede Gagah lalu tertawa dengan kerasnya lagi..

“hahahahahahaha..” aku dan Badai pun juga ikut tertawa..

“JIANCOOOKKK..” maki Dylan dan Rogi bersama dengan kerasnya..

“hahahahahaha..” aku, Badai dan Dede Gagah, makin tertawa melihat ekspresi wajah mereka berdua yang terlihat sangat jengkel itu..

“assuuu.. assuuu.. mulut adeknya lebih parah dari pada masnya..” ucap Dylan menggerutu..

“ini gak lebih parah.. tapi lebih los..” sahut Rogi.. dan tiba – tiba..

“KAKAK IPAARRR..” teriak Dede sambil berdiri.. kami semuapun langsung melihat kearah orang yang dipanggil Dede Gagah itu..

Cuukkk.. itukan Lia sama Kaila.. kenapa Dede Gagah manggil Lia dengan sebutan kakak ipar..? dia gak tau apa kalau aku dan Lia itu sudah putus..? lagian dia tau dari mana kalau aku dan Lia sempat pacaran..? cuukkk.. jiancuuukkk..

“loh Dede.. kok disini..? kapan datang..? mau daftar dikampus negeri ya..?” ucap Lia yang terkejut sambil berjalan kearah kami.. sedangkan Kaila disebelahnya hanya melirikku sebentar lalu melihat kearah yang lain.. oh iya, kami sekarang ini lagi nongkrong dibangku taman dekat kantin kampus negeri..

“enggak kakak ipar.. aku mau daftar dikampus teknik kita aja..” ucap Dede Gagah.. lalu ketika Lia sudah berada dihadapan Dede Gagah, mereka berdua langsung bersalaman dan dilanjut dengan cipika cipiki..

Dan ketika mereka berdua cipika cipiki, Lia seperti menarik nafasnya dan melihat kearah wajah Dede Gagah lalu melihat kearahku.. cuukkk.. kelihatannya Lia mencium bau alcohol juga dari mulut Dede Gagah.. tapi Lia ga menegur Dede Gagah, Lia hanya menampakan wajah yang santai dihadapan Dede Gagah..

“kenapa gak disini aja De..?” tanya Lia dengan santainya..

“enggak ah.. entar aku disini gantengnya jadi nomor dua..” ucap Dede Gagah..

“yang nomor satu..?” tanya Lia..

“ya kekasih hatimu lah kak.. hehehehehe..” ucap Dede Gagah yang suaranya dibuat seolah berbisik tapi terdengar kami semua.. Kaila, Rogi dan Dylanpun langsung melirikku

“apasih kamu itu..” ucap Lia lalu dia juga melirikku..

“cuuukk.. sejak kapan Masmu jadi orang ganteng nomor satu dikampus ini..?” tanya Dylan..

“sejak pertama kali Mas Angger kuliah disinilah.. makanya kalau melihat ketampanan itu harus pakai logika, jangan pakai perasaan.. kalau perasaan sampean kan, hanya untuk laki – laki disebelah sampean itu aja..” ucap Dede Gagah ke Dylan lalu melirik ke Rogi..

“assuuuu..” maki Dylan dan Rogi barengan..

“hehehehehe..” dan Dede Gagah pun hanya tersenyum..

Dede ini memang luar biasa ketika berkenalan dengan siapapun.. dia mudah sekali mengakrabkan diri dengan kenalan barunya.. apalagi kalau kenalan itu wanita.. pasti keluar itu kata – kata pujangganya.. guendeeng ancene og..

“oh iya kakak ipar, siapa nih..? coba kenalin.. punya teman cantik kok diem – diem bae…” ucap Dede Gagah sambil melirik Kaila disebelah Lia..

“oh iya.. ini Kaila.. Kaila, ini Dede Gagah.. Gagah Irawan Sandi.. dia adeknya Angger..” ucap Lia sambil melihat kearah Dede lalu melihat kearah Kaila..

Kaila pun sempat terkejut ketika tau kalau dede itu adekku.. dia menatap Dede lalu melihatku lagi sebentar dan melihat kearah Dede lagi..

Kaila Zahra

 

Angelia Putri Aldo

“oh iya.. Kaila De..” ucap Kaila sambil menjulurkan tangannya kearah Dede dan kembali melirikku sebentar lalu melihat kearah Dede Gagah..

“Gagah mba.. Gagah Irawan sandi.. biasa dipanggil Dede.. tapi khusus mba Kaila sih, terserah aja manggilnya gimana.. yang penting hatinya mba seneng.. hehehehe..” ucap Dede Gagah sambil menjabat tangan Kaila dan seperti biasa.. dia selalu menyertakan sedikit rayuan kepada wanita yang baru dikenalnya.. memang adekku satu ini, pengalamannya luar biasa kalau sama wanita.. guendeeng ancene’og..

“samain sama yang lain aja ya.. biar enak manggilnya.. Dede..” ucap Kaila sambil melepaskan jabatannya ditangan Dede..

“yahhh.. kirain ada panggilan special gitu.. terpaksa mundur alon – alon (pelan – pelan) aku..” ucap Dede Gagah dan dibuat sesedih mungkin.. dan Kaila hanya tersenyum dengan manisnya..

“dasar tukang gombal..” ucap Lia sambil mendorong pelan pipi Dede Gagah..

“lambene rusak arek iki.. iso di intek’i arek wedok ndeke iki.. assuuu..” (mulutnya rusak anak ini.. bisa dihabisi anak perempuan disini.. anjing..) ucap Rogi menggerutu..

“santai gi.. kamu kan sukanya cowok.. jadi ga usah takut.. hehehehe..” ucap Badai lalu tertawa..

“bajingaannn..” maki Rogi..

“hahahahahaha..” dan Badai pun hanya tertawa saja..

“duduklah kakak ipar.. ga capek berdiri terus..?” ucap Dede Gagah lalu duduk didekatku.. Lia lalu melirikku sebentar dan dia langsung duduk disebelah Dede Gagah..

“mba Kaila duduk juga ya.. jangan berdiri terus.. ntar bisa hilang hatiku..” ucap Dede Gagah lagi dan sekarang dia berbicara ke Kaila.. tuhkan.. mulai lagi adekku ini.. jiancuukkk..

“kok bisa gitu..?” tanya Kaila dengan wajah yang bingung dan itu makin memperlihatkan wajah imutnya.. cuukkk..

“mba itu manisnya kelewatan.. dipandang aja sudah bikin gula darah naik.. apalagi kalau jadi pasangan.. bisa diamputasi hatiku..” ucap Dede Gagah dan aku langsung menggelengkan kepalaku..

“hihihihi..” dan Kaila langsung tertawa sambil menutup mulutnya dan langsung duduk disebelah Badai..

“tukang gombal…” ucap Lia sambil mencubit perut Dede..

“wooo.. woooo.. geli kak..” ucap Dede sambil menghindari cubitan Lia..

“jancookkk anak ini..” maki Rogi lalu menghisap rokoknya..

“hehehehe..” Dede pun hanya tertawa saja..

“hai Bang..” ucap Kaila kepada Badai..

“hai.. la..” balas Badai sambil tersenyum..

“loh Bang Badai kesini sama siapa..?” tanya Lia..

“tuhh..” ucap Badai sambil menunjuk Dede tapi menggunakan bibirnya..

“loh kok bisa kalian berdua saling kenal..?” tanya Lia dengan herannya..

“aku kan kos dipondok merah kakak ipar..” ucap Dede Gagah sambil menyandarkan kepalanya dipundak Lia, dan Lia tidak marah atau menolak pundaknya dijadikan sandaran Dede Gagah..

Mungkin Dede Gagah mengiranya aku masih pacaran dengan Lia, jadi dia bisa bermanja – manja dengan Lia..

“nggateli arek iki..” ucap Dylan kepada Dede Gagah..

“sampean kenapa sih mas..? dari tadi kok marah terus sama aku..? sampean cemburu..? sampean bener – bener cinta sama aku kah..?” ucap Dede sambil menegakkan kepalanya..

“cuukkk..” maki Dylan..

“hahahahaha..” dan semua yang ada disitu tertawa melihat ekspresi wajah Dylan..

“kenapa pelipismu ini De..? kok luka..? kamu habis berkelahi ya..?” tanya Lia ketika sadar melihat pelipis Dede terluka tapi sudah mengering..

“biasa kak.. uji beton.. hehehehehe..” ucap Dede Gagah sambil tertawa..

“uji beton..? apa itu..?” tanya Rogi..

“nih..” ucap Badai sambil mengepalkan tangan kanannya kearah Rogi.. dan Dede hanya tersenyum saja..

“assuuu..” lagi – lagi Rogi dan Dylan memaki bersama..

“kamu ya De.. baru beberapa hari dikota ini, sudah berkelahi aja.. aku kasih tau Bunda loh..” ucap Lia..

“jangan kakak ipar..” ucap Dede memelas.. Liapun langsung menatapku dan aku langsung melihat kearah yang lain..

“gimana sih kamu itu ngger..? Adeknya berkelahi kok dibiarin..?” ucap Lia kepadaku dan suaranya sangat sinis terdengar..

“dia sudah besar ya’.. dia sudah tau apa yang dilakukan dan apa resikonya..” jawabku dengan santainya tanpa melihat kearah wajah Lia.. dan suasana pun langsung tegang seketika..

“jadi kakak kok seperti itu..” ucap Lia dan dia makin sinis mengucapkannya..

Cuukkk.. maksudnya apa ini..? maksudnya aku ga bisa jaga adekku gitu..? aku kakak yang ga bertanggung jawab..? terus kenapa juga dia sinis seperti itu..? jiancuukkk..

Suasana pun makin tegang dan tidak ada yang berbicara lagi.. Dylan dan Rogi saling berpandangan, Kaila menunduk, dan Badai hanya menikmati rokoknya..

“wooo.. wooo.. sabar.. sabar.. ini kelihatannya ada yang bengkok, dan harus diurut sampai lurus.” ucap Dede Gagah memecahkan ketegangan ini.. aku sempat melihat kearah Dede Gagah dan dia langsung menganggukan kepalanya pelan.. dia seperti meminta maaf kepadaku, karena sudah lancang berbicara disaat yang tegang seperti ini.. aku pun membalas nya dengan anggukan kepala dengan pelan..

“maksudnya apa De..?” tanya Lia dan dia berubah lembut ketika berbicara dengan Dede..

“waktu aku uji beton, Mas Angger itu ga ada kak.. jadi gimana mau melarang aku berkelahi..?” ucap Dede Gagah membelaku..

“alasan aja.. namanya kakak itu ya harus jaga adeknya dong, gimanapun caranya.. kalau dibiarin aja, itu namanya ga bertangung jawab..” ucap Lia dan dia berubah sinis lagi sambil melirikku..

“iya memang aku ga bertanggung jawab.. bukan sama adekku aja, tapi sama semua orang disekitarku..” ucapku dengan ketusnya dan Lia langsung melihatku dengan tatapan tajamnya.. sementara Kaila langsung mengangkat wajahnya dan menatap wajahku juga..

“wooo.. wooo.. ini kok makin bengkok.. ga bisa dibiarkan kalau begini.. Bang Badai.. tolong di bantu urut sampai lurus..” ucap Dede Gagah yang melihat situasi makin memanas..

“ogah cuukk.. ngapain kamu nyuruh aku ngurut.. sama mak peyot sana kalau mau urut.. bajingaaann..” sahut Badai dan terlihat dari wajahnya, dia juga ingin mencairkan suasana ini..

“kejauhan mak peyot Bang.. gimana kalau sama Mas peyot aja..?” ucap Dede Gagah sambil melirik Dylan Dan Rogi..

“cuukkk.. punyaku ga bengkok, tapi berurat..” ucap Dylan..

“apalagi punyaku.. punyaku itu melengkung kayak clurit.. betulkan lan..?” ucap Rogi ke Dylan..

“assuu.. mana aku tau punyamu bentuknya seperti apa.. emang aku pernah asah celuritmu itu..?” gerutu Dylan..

“hahahahaha.. bangsat..” ucap Rogi tertawa dan Badaipun juga ikut tertawa..

“kalian ini bahas apa sih..? bengkok, urut, berurat, melengkung seperti clurit..? barang apa itu..?” tanya Kaila dengan wajah polosnya..

“barang pusaka la.. hahahahahaha..” ucap Dylan lalu tertawa..

“hahahahaha..” dan Rogi juga ikut tertawa..

“gak lucu ah.. barang pusaka itukan disimpan, bukannya diurut..” ucap Kaila dan lagi – lagi dengan wajah yang sangat polos..

“khusus untuk orang dua ini memang selalu disimpan la.. makanya barang pusaka mereka bertagar.. hehehehe..” sahut Badai lalu tersenyum yang menjengkelkan..

“dicucinya setahun sekali, pas malam satu suro.. pakai abu gosok lagi.. hahahahahaha..” ucap Dede Gagah lalu tertawa lagi dengan kerasnya lalu melakukan tos dengan Badai..

“hahahahaha..” Dede dan Badai langsung tertawa bersama..

“bangsaattt.. sepertinya yang cocok jadi Masnya Gagah ini Badai.. bukannya Angger..” ucap Rogi sambil menggelengkan kepalanya..

“iya.. untungnya Gagah mau daftar dikampus teknik kita.. jadi cocok sudah ketemu Badai disana..” ucap Dylan..

“hahahahaha..” Dede dan Badai terus tertawa..

Suasana pun sedikit cair.. tapi tidak dengan Lia, dia masih terlihat kesal sekali denganku.. cuukkk.. kenapa sih Lia ini..? apa dia marah karena aku membiarkan Dede berkelahi..? atau ada masalah lain lagi..? ah.. bisa rusak lagi suasana kalau begini caranya.. jiancuukkk..

“NON..?” dan tiba – tiba Dede Gagah menegur seorang wanita yang lewat didepan kami dan wanita itu langsung melihat kearah kami..

Bulan Mahardini Darmawan

Jiancuukkk.. kok Dede Gagah kenal sama Bulan..? sejak kapan dia mengenal wanita ini..? bajingaannnn..

Kami semua pun terkejut melihat Bulan melihat kearah kami dan Dede Gagah mengenalnya.. apalagi Lia.. wajahnya makin terlihat jengkel.. cuukkk.. cuukkk..

“Gagah..? kok ada disini..?” tanya Bulan dan ucapannya sangat lembut kepada Dede.. jiancuukkk.. kok bisa berubah seperti itu Bulan ini..? dia kan terkenal dingin dan ucapannya selalu terdengar jutek kepada semua orang.. kenapa dia bisa selembut ini sama Dede..?

“biasa non.. aku lagi menebarkan pesonaku disini.. hehehehe..” ucap Dede Gagah dengan santainya..

Bulan pun hanya melihatku lalu melirik Lia dengan pandangan yang sangat sinis sekali..

“oh gitu.. ya udah.. aku jalan dulu ya..” ucap Bulan sambil membalikan tubuhnya..

“mau kemana non..?” tanya Dede sambil berdiri..

“mau nyari suasana yang nyaman..” ucap Bulan dan perkataannya sekarang berubah menjadi jutek seperti biasanya, sambil melirikku..

“wooo.. wooo.. sepertinya, kalau aku temanin.. pasti nona akan mendapatkan suasana yang nyaman itu.. hehehehe..” ucap Dede lalu berjalan mendekati Bulan..

Ini maksudnya apa ya..? kenapa bisa Dede Gagah sedekat ini sama Bulan.? Dan kenapa Bulan seperti nyaman dengan segala ucapan Dede dari tadi..? apa mereka berdua saling menyukai..? tapi sejak kapan mereka berdua saling mengenal..? dan gilanya, Dede Gagah memanggil Bulan itu dengan sebuatan Nona.. gilaaaa.. gilaaa..

“mau kemana kamu gah..?” tanya Badai yang rupanya dari tadi melihat kearah Bulan dengan tatapan yang.. ahhh.. jiancuukklah.. terus kenapa juga Badai menatap Bulan seperti ini..? apa Badai juga mengenal Bulan..? bajingaann.. kenapa bisa begini sih..?

“mau menemani nona satu ini Bang.. entar aku balik lagi.. hehehe..” ucap Dede kepada Badai.. lalu Bulan pun melangkahkan kaki meninggalkan kami, diikuti Dede yang berjalan disampingnya.. dan Dede melakukan itu tanpa melihat kearahku dan pamit kepadaku.. kenapa Dede ini..? aneh banget dia..?

Aku dan Lia lalu saling berpandangan.. wajah Lia yang tadinya jengkel, sekarang berubah menjadi seperti menyimpan banyak pertanyaan.. cuukkk.. bukan kamu aja yang banyak pertanyaan ya’, tapi aku juga.. ini semua seperti sesuatu kebetulan yang direncanakan oleh sang semesta.. kebetulan yang sangat menjacukkan.. bajingaaann..

“beneran gila adekmu itu ngger.. bisa – bisanya dia kenal sama Bulan..” ucap Rogi sambil menggelengkan kepalanya..

“iya.. sampai Bulan yang terkenal dingin dikampus ini, meleleh sama Gagah.. bajingan adekmu itu ngger..” sahut Dylan

“aku juga gak tau..” jawabku singkat..

Ya singkat aja jawabanku.. karena aku juga bingung dengan kondisi ini.. belum hilang masalah Lia yang berbicara sadis denganku dari tadi.. sekarang sudah ditambah dengan Dede yang mengenal Bulan dan seperti akrab sekali.. bukannya aku cemburu, kalau mereka berdua memang sampai beneran saling suka.. ga mungkinlah aku mau cemburu, apalagi sampai marah dengan Dede.. ya walaupun aku masih menyimpan perasaan dengan Bulan, diantara kebekuan hatiku ini.. jiancuukkk..

“apa yang kamu ketahui tentang Adekmu sih..? perkelahiannya dipondok merah gak tau, adeknya baru minum alcohol gak tau, sekarang kenal sama wanita itu juga gak tau.. kamu itu Masnya apa bukan..?” dan sekarang Lia kembali jutek kepada diriku..

Cuukkk.. bikin gatal telinga aja kalau Lia ini ngomong.. kenapa harus jutek gitu sih..? terus kenapa memangnya kalau Dede minum alkohol..? kenapa marahnya keaku..? kenapa dia gak menegur Dede Gagah langsung..? kemana Lia yang manja dan perhatian yang dulu aku kenal..? apa karena hubungan kami telah berakhir, jadi dia seperti ini sikapnya sama aku..? jiancuukkk..

“aku pergi dulu ya..” ucapku sambil sambil berdiri dan melihat lurus kedepan.. dan aku tidak menghiraukan ucapan Lia tadi..

“mau kemana kamu ngger..?” tanya Badai..

“ada urusan sebentar..” ucapku sambil melihat kearah Badai dan sempat melirik Kaila yang terkejut ketika aku berdiri..

“kenapa lagi kamu ngger..?” tanya Rogi..

“sudah ga usah ditanya gi.. biarkan dia pergi..” sahut Lia dengan sinisnya..

“iya.. ga ada juga kok gunanya aku disini..” ucapku lalu aku pergi meninggalkan mereka semua, dengan emosi yang merambat kekepala karena ucapan Lia barusan..

Jiancuukkk.. cuukkk.. kenapa bisa begini sih..? aku ga menyalahkan Dede tentang dia yang mengenal Bulan atau aku cemburu dengan mereka berdua.. aku hanya kaget aja kenapa Dede kok bisa kenal sama Bulan.. kapan Dede ketemu sama Bulan..? terus apa bener Dede menyukai Bulan..? kalau suka sih terserah aja.. tapi gimana dengan Mita..? kan waktu itu Dede ketemu Mita..? cuukkk.. kok jadi ruwet begini sih..? terus kenapa juga Lia yang sewot.. kan jadi nambahin pikiran aja kalau begitu..? bajingannn..

Kepalaku pun mulai cenut – cenut.. cukkk.. cukup.. cukup.. jangan mulai lagi sakitnya.. aku harus cari udara segar dan aku harus menenangkan diriku sejenak, sebelum sakit ini menguasai kepalaku.. dan

KRING.. KRING.. KRING..

Bunyi Hpku berdering.. aku lalu mengambil Hpku dikantong dan melihat layar Hpku.. dan nomor tidak dikenal, terlihat dilayar memanggilku.. akupun langsung menjawab panggilan itu..

“halo..”

“halo.. selamat siang.. ini benar Bapak Gerhana Matahari Sandi..?”

“yups.. siapa ya mba..?”

“ini dari Optic mata berseri.. mau memberitahukan, kalau kacamatanya sudah jadi dan bisa diambil hari ini pak..”

“oke.. saya ambil sekarang ya mba..”

“iya pak.. jangan lupa tanda terimanya dibawa yak..”

“oke.. terimakasih mba..”

“iya pak.. sama – sama.. selamat siang..”

“selamat siang mba..” ucapku lalu aku menutup Hpku..

Huuu.. lama juga kacamata Dinda jadinya.. hampir satu minggu yang lalu aku memesannya.. kasihan Dindanya.. pasti semingguan ini, dia memakai kacamata yang retak itu.. jadi sekarang lebih baik aku mengambil kaca mata itu, lalu aku kekosnya Dinda.. semoga disana kepalaku gak makin pusing.. dan setelah dari kosan Dinda, baru aku akan mencari tempat untuk menenangkan diriku..

Aku lalu berjalan menuju parkiran untuk mengambil maxiku.. setelah itu, aku langsung menuju optic mata berseri.. dan setelah kacamata Dinda sudah kuambil, aku langsung menuju kekosan Dinda..

Dan ketika aku menuju kosan Dinda, kepalaku tadi yang cekot – cekot.. perlahan mulai merasakan sakit yang luar biasa.. otakku seperti diremas dengan kuatnya.. jiancuukkk.. sabar.. sabar.. jangan sekarang.. nanti aja kumatnya.. aku harus menyerahkan kacamata ini dulu ke Dinda.. dan jangan sampai dikosan Dinda, sakit ini tampah parah terus aku menghantamkan kepalaku kekosan Dinda.. kan ga lucu kalau gitu..

Aku memacu maxiku dengan semakin cepat, sambil sesekali menggoyangkan kepalaku kekanan dan kekiri untuk mengurangi rasa sakit dikepalaku.. jiancuukkkk..

Dan beberapa saat kemudian, akupun sampai dikos Dinda.. aku lalu menghentikan maxiku dan memarkirkannya.. lalu aku berdiam diri sejenak sambil duduk dimaxi dan menunduk.. lalu..

BUHHGG.. BUHGGG.. BUHHGG..

Aku memukul – mukul kepalaku bagian samping, untuk mengusir rasa sakit dikepala ini.. bangsaattt.. jangan kumat.. jangan kumatt.. jiancuukkk..

Dan setelah agak tenang sedikit.. aku lalu turun dari maxiku dan berjalan dengan sempoyongan.. dan tiba – tiba pandanganku pun langsung berbayang.. gilaaa.. kenapa aku ini..? apa aku mau pingsan..? kenapa rasa sakit dikepalaku ini, sekarang disertai dengan pandangan yang berbayang..? dan kenapa bisa sakit ini datang..? kan tadi hanya ada sedikit masalah dan emosikupun gak terlalu naik.. bajingaannn..

Aku terus berjalan masuk kedalam pagar kosan dinda.. setelah sampai diteras kosan Dinda dan disela pandangan yang berbayang ini, aku melihat Dinda sedang duduk dengan seorang wanita yang berhijab..

“A.. Angger..” ucap Dinda sambil berdiri dan melihat kearahku.. akupun tidak menjawab panggilan Dinda, karena kepalaku sakit sekali..

Dinda Kamaliya Candrarini

“ke.. kenapa wajahmu pucat..” ucap Dinda lagi dan wajahnya terlihat makin berbayang aja..

BUHHGG.. BUHGGG.. BUHHGG..

Kembali aku memukul kepala bagian sampingku.. cuukkk.. sakit.. sakit sekali kepala ini.. bajingaannnn.. kalau tadi otakku seperti diremas, sekarang aku merasa kepalaku seperti dihantam palu beton yang sangat besar sekali..

BUHHGG.. BUHGGG.. BUHHGG..

Aku terus memukul kepala sampingku.. lalu aku menjambak rambut bagian belakangku dengan kerasnya.. aku pun sampai menunduk menahan sakit yang sangat luar biasa ini..

Dan tiba – tiba.. tangan seseorang masuk diantara ketiakku dan langsung memelukku dengan erat, dengan wajah sampingnya menempel didadaku.. cuukkk.. siapa yang meluk aku ini..? apa ini Dinda..? tapi Dinda kan dulu gak mau aku sentuh..? masa iya sekarang dia yang meluk aku..? aku tidak bisa melihat wajah wanita yang memelukku ini.. selain karena aku menunduk dan pandanganku berbayang, aku hanya bisa melihat bagian kepala atasnya yang tertutup hijab.. cuukkk.. jianncuukkk..

Tapi ini pasti Dinda.. kalau bukan dia, siapa lagi..? ga mungkin wanita berhijab yang duduk disebelahnya tadi.. aku kan ga mengenalnya.. dan mungkin Dinda melakukan ini terpaksa, karena melihatku kesakitan..

Dan pelukan ini..? kenapa pelukan ini sangat hangat dan nyaman..? pelukan ini seperti memberikan energy baru untukku.. pelukan ini seolah menguatkan aku dari rasa sakit yang menyerang kepalaku.. dan.. dan.. dan.. kenapa aku merasa.. ini bukan pelukan pertamaku dengan Dinda.. siapa sebenarnya Dinda ini..? dan kenapa pelukannya bisa terasa seperti ini..?

Kedua tanganku yang menjambak rambutku pun akhirnya terturun, dan aku langsung membalas pelukan Dinda dengan merangkul lehernya.. gilaaaa.. kenapa aku senekat ini membalas pelukan Dinda..? padahal waktu itu dia kan gak mau aku sentuh..? harusnya aku membiarkan saja dia memelukku tanpa membalasnya.. apa karena rasa hangat dan nyaman ini, jadi aku nekat membalas pelukannya..?

Dan perlahan aku merasa tangan Dinda yang memelukku ini, mengelus punggungku sampai naik kekepala belakangku.. lalu tangannya membelai rambut belakangku dengan sangat lembutnya.. dan luar biasanya, sakit dikepalaku ini perlahan mulai mereda seiring dengan belain lembut dari tangan Dinda.. aku pun langsung memejamkan kedua mataku dan menikmati belaian yang sangat luar biasa dari tangan Dinda ini..

Cuukkk.. kenapa bisa seperti ini..? kenapa bisa pelukan dan belaian Dinda, meredakan sakit kepalaku ini..? siapa Dinda ini sebenarnya..? apa dia malaikat tak bersayap, yang dikirim semesta untuk meringankan sakit kepalaku ini..? jiancuukkk..

Kami pun berpelukan cukup lama dan itu membuat sakit kepalaku benar – benar mereda.. dan perlahan aku merasa dada Dinda yang menempel didadaku ini bergetar.. lalu..

“hikss.. hikss.. hikss..” terdengar tangis yang sesenggukkan dari Dinda..

Loh.. kenapa Dinda menangis..? ada apa dengannya..? apa karena aku membalas pelukannya terlalu erat..? atau ada hal yang lain..

“mba..” suara Dinda pun langsung terdengar dari arah belakang sana dan pelukan ini pun langsung terlepas..

Aku lalu membuka kedua mataku.. pandanganku pun langsung terang, seterang terangnya.. dan dihadapanku sekarang, Dinda berdiri melihatku dengan tatapan yang heran dan disebelahnya seorang wanita sedang menunduk..

Loh.. jadi yang memelukku ini tadi bukan Dinda..? tapi wanita ini..? siapa dia ini..? apa aku mengenalnya..?

“mba kenal sama Angger..?” tanya Dinda sambil melihat kearah wanita yang menunduk itu.. dan tangan wanita itu pun langsung membersihkan air matanya.. lalu beberapa saat kemudian, dia mengangkat wajahnya dan menatapku.. sudah tidak terlihat lagi air mata dikedua matanya.. yang terlihat sekarang justru wajah cantik yang berseri..

Gilaaa.. cantiknya wanita ini pakai banget loh.. wajahnya yang putih dan cantik itu, seperti menampakkan aura yang sangat menyejukkan ketika aku menatapnya.. bola matanya yang indah dan menatapku itu, seperti memberikan ketenangan didalam hatiku..

Perasaan yang tenang dan damai sangat aku rasakan saat ini.. aku seperti dialam bebas dan dikelilingi bunga – bunga yang bermekaran dan aroma yang sangat menyegarkan.. dan perlahan senyumnya pun mulai mengembang dibibir manisnya dan itu seperti senyuman dewi cinta yang menyapa hatiku.. senyumnya itu juga langsung melelehkan kebekuan hatiku.. jiancuukkk..

“mba..” panggil Dinda sekali lagi sambil memegang punda wanita itu.. wanita itupun langsung membalikkan tubuhnya dan berjalan kearah pintu kosan..

“mba..” panggilku dan Dinda dengan kompaknya….

Sengaja aku memanggilnya, karena aku sangat penasaran dengan wanita itu.. kenapa dia memelukku, padahal aku tidak pernah berjumpa dengannya.. apa dia mengenalku..? dimana kami berkenalannya..? terus pelukannya itu loh.. jiancuukk banget rasanya.. bajingaann..

Wanita itu pun langsung menghentikan langkahnya dan melihat kearahku dengan pandangan yang sangat menyejukkan sekali.. hatiku pun dibuatnya bergetar sampai mataku berkaca – kaca.. cuukkk.. kok aku seperti mengenalnya ya..? tapi entah dimana aku mengenalnya dan kapan waktu kenal dengan wanita ini..? jiancuukkkk..

“a.. a.. apa kita pernah kenal sebelumnya..?” tanyaku dengan bibir yang bergetar..

Dan wanita itu tidak menjawab pertanyaanku.. dia hanya tersenyum lalu berjalan masuk kedalam kosan Dinda..

“mba..” panggilku sekali lagi sambil mengangkat tangan kananku.. tapi wanita itu terus berlalu tanpa menghiraukan panggilanku.. jiancookkk..

“kamu kenal sama mbakku ya ngger..?” tanya Dinda disebelahku dan aku langsung menurunkan tangan kananku sambil melihat kearah Dinda..

“wanita itu mbakmu Din..?” tanyaku sambil menatap mata Dinda.. dan Dinda membalas tatapanku dengan tatapan mata yang sayu.. ini adalah tatapan pertama yang cukup lama dari Dinda.. karena sebelumnya, ketika aku habis menabraknya beberapa hari yang lalu, Dinda selalu menunduk ketika aku berbicara dengannya.. dan hari ini, kedua kalinya aku datang kekosan ini..

“iya dia mbakku.. tapi kamu belum jawab pertanyaanku.. kamu kenal sama mbakku..?” tanya Dinda sambil terus menatapku..

“siapa namanya Din..?” tanyaku lalu aku mengalihkan pandanganku kearah pintu kosan, dan berharap wanita itu keluar lagi..

“jawab dulu pertanyaanku.. kamu kenal sama mbakku..?” tanya Dinda dan aku langsung melihat kearah Dinda..

“aku gak tau Din.. aku gak tau.. aku merasa gak pernah ketemu sama mbakmu, apa lagi mengenalnya..” jawabku sambil menggelengkan kepalaku..

“kalau kalian gak saling kenal.. gak mungkin Mba Rani segampang itu memelukmu seperti itu.. dia bukan wanita yang segampang itu ngger..” ucap Dinda dengan wajah yang heran bercampur sedih..

Cuukkk.. kenapa wajah Dinda sesedih ini..? ada apa dengan Dinda..? terus wanita itu namanya Rani..?

“namanya Rani..?” tanyaku..

“iya.. Airani Kamaliya Astami.. dia kakak pertamaku.. kamu sudah ingat sekarang..?” jawab Dinda dan matanya langsung berkaca – kaca..

Loh.. kenapa matanya berkaca – kaca..? kok tambah aneh sih Dinda ini..? dan kenapa dia memaksaku mengingat mbaknya itu..?

“aku ga kenal Din.. serius..” ucapku meyakinkan Dinda..

“aku belum pernah melihat Mbak Rani dekat dengan laki – laki manapun selama hidupku.. ntah kenapa bisa seperti itu..? apa dia pernah kecewa dengan seorang laki – laki..? atau ada masalah yang lain..? yang jelas, dia selalu menghindar bila ada laki – laki yang ingin dekat dengan nya.. tapi hari ini, kenapa dia malah meluk kamu..? kalian pasti kenal sebelumnya dan kamu melupakannya ngger..” ucap Dinda dengan bibir bergetar..

“aku beneran gak kenal Din.. ini pertemuan pertamaku dengan mbakmu itu..” ucapku dan aku terus meyakinkan Dinda..

“mungkin akibat sakit kepalamu itu ya, jadi kamu lupa dengan mbakku..? atau memang laki – laki seperti kamu itu yang gampang melupakan wanita yang kamu kenal..” ucap Dinda dan sekarang ucapannya berubah menjadi sinis..

Cuukkk.. kenapa Dinda jadi begini sih..? kenapa dia jadi marah sama aku..? dia marah karena aku berpelukan dengan mbaknya..? kenapa..? apa karena dikeluarga mereka mengajarkan dilarang saling bersentuhan dengan laki – laki yang bukan dari keluarga mereka..?

“wajahmu memang terlihat lugu, tapi nggak dengan hatimu.. kelihatannya kamu suka mempermainkan perasaan wanita..” ucap Dinda lalu membalikkan tubuh nya dan berjalan kearah pintu kosannya..

Cuukkk.. kenapa lagi Dinda ini..? aku dan Dinda ini baru dua kali bertemu loh.. pertama waktu menabraknya dan yang kedua hari ini.. tapi kenapa dia sudah bernai menilai aku, seperti sudah mengenal aku seutuhnya..? kenapa aku bertemu dengan wanita yang seperti ini..? apa gak cukup dengan Lia, Kaila, Kak Dana, Bulan dan Clara..? sekarang malah Dinda bersikap dingin juga seperti wanita – wanita yang aku kenal sebelumnya.. bajingaannn..

“Dinda.. kok kamu gitu sih..?” panggilku..

“kalau urusanmu sudah selesai.. silahkan pergi..” ucap Dinda sambil menatapku dengan mata yang tetap berkaca – kaca, lalu dia langsung membalikkan tubuhnya dan melangkah kearah pintu kosannya.. bangsaatttt..

“Dinda..” panggilku dan dia langsung menghentikan langkahnya lalu menoleh kearahku..

Aku pun langsung mengambil kotak hitam yang bersi kaca mata dan menyerahkan ke Dinda.. Dinda pun langsung mendekati aku dengan kaca mata yang dipakainya, yang terlihat retak itu.. lalu dia menunduk dan mengambil kotak kaca mata ditanganku.. setelah itu dia membalikkan tubuhnya lagi, tanpa mengucapkan sepatah katapun denganku.. dan diapun langsung masuk kedalam kosan, meninggalkan aku yang termenung didepan terasnya.. bajingaann..

Ada apa sih dengan Dinda ini..? dan kenapa dengan diriku ini..? aku pernah memiliki dosa apa dengan yang namanya wanita..? apa aku akan terus disiksa dengan mahluk yang namanya wanita..? kurang apa sudah dengan kebekuan hatiku selama ini..? kenapa harus ditambah lagi dengan Dinda..? apa aku mau dibunuh pelan – pelan sama semua wanita yang aku kenal ini..? jiancookkk..

Dan untuk Rani.. Airani Kamaliya Astami.. belum kelar masalah dengan Dinda, sekarang ada lagi wanita yang namanya Rani.. siapa dia..? kenapa tatapan bola matanya yang indah itu, seperti memendam sesuatu yang sangat luar biasa dan sulit untuk diungkapkan dengan kata – kata..? apa memang aku pernah mengenalnya..? atau jangan – jangan wajahku mirip dengan mantannya, yang pernah mengecewakan dan meninggalkan dia..? dan kenapa aku bisa luluh dengan pelukannya ditubuhku, senyuman dibibir manisnya dan tatapan dimata indahnya..? jiancuukkklahhh..

Airani Kamaliya Astami

 

Pov Gagah

Wooo.. wooo.. wooo.. suasana kekentalan hatiku ini, membuatku menikmati indahnya kota ini.. hatiku sekarang ini kental dengan cinta, marah, sayang, benci, rindu, kecewa dan luka.. tapi aku sangat menikmati kehidupan baruku ini.. apalagi kosan pondok merah ini, suasananya membuatku perlahan melupakan sakitnya hatiku.. dan dibantu dengan bayang – bayang Bulan Mahardini Darmawan yang selalu hadir dimimpiku beberapa malam ini, aku pun gak terlalu memikirkan wanita yang telah mengecewakan hatiku.. Mita Aurela Queensha..

Dan sambutan dua botol TM yang kuminum sendiri pada malam itu, membuat aku semakin tergila – gila dengan suasana yang sangat mengentalkan itu.. anjinggg.. anjinggg.. segelas saja rasanya sudah nendang, apa lagi dua botol.. kepalaku rasanya mau terlepas dan melayang keangkasa.. hahahaha.. bajingannn..

Setelah duelku dengan Haris pada hari itu dan pertemuanku dengan Bulan, malamnya aku balik kekosan dan disambut dengan sebotol ramuan dari Mas Panji.. katanya untuk mengobati lukaku.. gilaaa.. memang ada jaman sekarang yang percaya dengan ramuan – ramuan gitu..? tapi percaya ga percaya, setelah aku minum ramuan itu, lukanya perlahan mengering dan dalam beberapa hari sudah mengecil.. luar biasa sekali ramuan itu..

Dan setelah meminum ramuan itu, penyambutanku pun dimulai dengan meminum dua botol TM sendirian.. bajingaannn.. banyu langit itu benar – benar membuat ku terbang kelangit.. hahahaha.. bajingaann..

Dan hari ini sudah hari ketujuh aku dikota ini.. dan hari ini kami semua berkumpul diruang tengah.. semua penghuni di pondok merah, sedang mempersiapkan diri untuk menjadi panitia keamanan pada orientasi mahasiswa baru pada tahun ini.. dan aku salah satu peserta yang medapatkan kehormatan untuk berkumpul dengan panitia keamanan, yang konon katanya mereka semua ini penguasa kampus teknik kita.. luar biasa sekali.. hahahaha.. apa gak kental kalau gitu..? hahahahaha..

“kamu sudah daftar Gah..?” tanya Om Panji kepadaku..

“sudah Om.. kemarin lusa..” jawabku lalu aku menghisap rokokku.. dan memang beberapa hari ini, Om Panji sangat sibuk sekali dikampus untuk persiapan Ospek.. jadi hari ini baru sempat mengobrol lagi..

“jadi ambil sipil..?” tanya Mas Agam sambil mengambil minuman yang diserahkan Pace Beni kepadanya..

“iya Mas..” jawabku singkat..

“jadi adek tingkatnya Badai dong..” ucap Mas Kenzie sambil menatapku..

“kenapa memangnya Zie..?” tanya Bang Badai..

“ga apa – apa sih.. yang penting orientasi dijurusan teknik sipil nanti, jangan kamu suruh Gagah ngocokin batangmu aja.. hahahahaha..” ucap Mas Kenzie lalu tertawa..

“hahahahaha..” dan penghuni lainnya pun ikut tertawa..

“wooo.. wooo.. wooo.. ngeri juga ya orientasinya..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku..

“makanya supaya gak kaget.. nanti malam kamu belajar ngocokin batangnya Badai Gah.. hahahahaha..” ucap Mas Kenzie lagi lalu tertawa lagi..

“busett.. hehehehe..” ucapku lalu tertawa..

“biarin aja dia ngomong apa Gah.. kita lihatin aja.. nanti kalau dia berdiri, kita tinju bijinya sama – sama.. aku tinju biji kanan, kamu tinju biji kirinya..” ucap Bang Badai dengan santainya..

“emang ada bijinya Bang..?” ucapku dengan bergaya seperti berbisik tapi suaranya terdengar oleh semua orang..

“ada.. bijinya besar, tapi batangnya yang kecil.. kecil betul.. kayak tusuk gigi.. jadi batangnya itu tertutup sama rimbunnya bulu jembutnya yang tebal..” ucap Bang Badai dan mengikuti gayaku dalam berbicara.. berbisik tapi terdengar keras..

“bangsaattt.. maksud kalian berdua apa..?” tanya Mas kenzie sambil matanya melotot..

“wooo.. wooo.. batangnya kecil..? berarti betul kata Abang tadi.. kita pukul aja kedua bijinya.. siapa tau bijinya pecah, terus keluar batang baru yang lebih besar.. hihihihihi..” ucapku lalu tertawa..

“anjing kamu Gah..” maki Mas Kenzie kepadaku..

“iya kalau batang baru yang keluar dari bijinya..? kalau bulu jembut lagi yang keluar dan lebih tebal..? apa ga makin hilang itu batangnya..? hahahahahaha..” ucap Bang Badai lalu tertawa dengan kerasnya..

“hahahahahahaha..” dan kami semuapun langsung tertawa terbahak – bahak..

“bangsatt kamu berdua ini..” maki Mas Kenzie sambil menggelengkan kepalanya..

“sssttt.. jangan dilawan Gah.. kalau kamu ngelawan, dia langsung buka celananya, habis itu dia keluarkan jurus yang mematikan.. jembut – jembut berduri.. hihihihihi..” ucap Bang Badai langsung tertawa cekikikan..

“jiancookkk..” maki Mas Kenzie..

“wooo.. wooo.. wooo.. sakit dong bang kena jembut berduri..?” tanyaku dengan wajah yang seolah terkejut..

“sakit sih ngga..? tapi efek kalau sudah kena jembutnya itu loh.. bagian tubuh yang kena jembutnya, langsung ditumbuhi jembut dan merambat keseluruh tubuh.. sampai tubuh ini ditumbuhi jembut – jembut yang ganas..” ucap Bang Badai dengan mimic wajah yang dibuat sangat serius sekali..

“wooo.. jadi manusia jembut dong kita Bang..? hahahahahaha..” ucapku lalu tertawa sekeras – kerasnya..

“hahahahahaha..” dan semua penghuni kosan ini pun tertawa lagi dengan kerasnya..

“bangsat.. bangsat.. aku kira hanya Badai aja yang bisa bikin hidupku terpuruk dikota ini, ternyata.. hidupku makin terpuruk dan tersiksa dengan kedatangan sibangsat Gagah ini..” ucap Mas Kenzie lalu menunduk dan menggelengkan kepalanya..

“hahahahahaha..” dan semua penghuni kosan ini, makin tertawa melihat Mas Kenzie yang terlihat pasrah itu..

“sudah Zie.. ko minum ini.. supaya ko pu jembut tidak tumbuh kemana – mana..” (ko pu = kamu punya = punyamu) ucap Pace Beni dengan entengnya sambil menyerahkan minuman ke Mas Kenzie..

“cuukkk..” maki Mas Kenzie pelan sambil menggelengkan kepalanya.. lalu dia mengambil meinuman dar Pace Beni dan meminumnya..

“hahahahahaha..” kami semua pun langsung tertawa lagi..

“ko jangan pura – pura gila Gah.. ini ko minum..” ucap Pace Beni kepadaku sambil menuangkan minuman kedalam gelas kosong, segelas penuh..

“kok penuh Pace..?” tanyaku dengan herannya..

“ko terlalu kurang ajar.. ko berani hina seniormu itu..” ucap Pace beni lalu menyerahkan minuman itu kepadaku..

“astagaaaaa..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku lalu aku mengambil minuman itu dan meminumnya..

“kasih dia Pace.. kasih yang banyak.. hahahahaha..” ucap Mas Kenzie dan sekarang dia terlihat sangat senang sekali..

“Ko diam zie.. sebentar ko dihukum juga..” ucap Pace Beni kepada Mas Kenzie..

“loh.. kenapa aku juga dihukum Pace..?” tanya Mas Kenzie dengan bingungnya..

“ko berani perintah saya itu..” ucap Pace Beni..

“cukkk..” maki Mas Kenzie..

“hahahahaha..” dan semua yang ada disini tertawa kecuali aku.. aku diam saja sambil menghisap rokokku.. dari pada bersuara, apa aku ga dihukum lagi nanti.. bajingaann..

“habis ini kita kumpul dikampus ya.. kita bahas masalah keamanan pada saat orientasi nanti sama semua panitia..” ucap Om Panji kepada kami semua..

“siap mas..” jawab semua penghuni kosan ini, kecuali aku dan Bang Badai..

“kalau gitu aku kekosnya Mas Angger ya Om..” ucapku kepada Om Panji dan Om Panji hanya menganggukan kepalanya..

“sama aku ya Gah..” sahut Bang Badai..

“siap..” jawabku dengan senangnya..

“kami itu masuk panitia keamanan dai.. jadi kamu ikut rapat juga..” ucap Mas Agam..

“loh.. aku kan baru mau semester tiga mas.. masa boleh jadi panitia keamanan..?” tanya Bang Badai..

“boleh lah.. siapa yang berani larang.. kamu kan anak kos pondok merah.. jadi wajib jadi panitia keamanan..” sahut Mas Gibran..

“kecuali Gagah.. kalau dia belum boleh, karena dia masih maba..” ucap Mas Reihan..

“tapi ga apa – apa hari ini kamu gak ikut rapat dai.. kamu temanin Gagah aja, masalah teknis keamanan nanti.. kita bicara berdua..” ucap Om Panji kepada Bang Badai..

“siap Mas..” sahut Bang Badai..

“ya udah.. kita kekampus.. kita lanjut minum dikampus aja Pace..” ucap Om Panji lalu berdiri..

“oke Mas..” jawab Pace beni..

Lalu semua penghuni pun masuk kekamar masing – masing untuk berganti pakaian, kecuali aku dan Bang Badai yang tetap duduk diruang tengah.. dan beberapa saat kemudian, mereka semua keluar kamar dengan menggunakan pakaian berwarna hitam.. dan didada kaos hitam itu bertuliskan ‘red custle’ berwarna merah darah yang mengalir.. bajingaann.. sangar banget kaosnya.. gilaaaa..

“kami kekampus dulu ya..” ucap Om Panji kepadaku dan Bang Badai..

Aku dan Bang Badai hanya menganggukan kepala saja.. dan dengan dipimpin Om Panji, semua penghuni pondok merah keluar kosan ini dengan wajah yang sangat garang sekali.. gila.. wajah mereka yang terlihat santai waktu minum tadi, sekarang berubah menjadi menyeramkan ketika memakai kaos hitam itu.. anjing.. anjing..

“abang juga punya kaos hitam itu juga..?” tanyaku..

“iyalah.. dan kaos itu hanya momen – momen tertentunya aja dipakainya..” jawab Bang Badai lalu menghisap rokoknya..

“keren Bang.. asli.. keren sekali..” ucapku sambil menganggukan kepala..

“pasti kerenlah.. pondok merah kok..” ucap Bang Badai lalu berdiri dan aku juga ikut berdiri..

“Abang yang bawa sisemok ya..” ucapku sambil menyerahkan kunci motor sisemok kepada Bang Badai..

“oke..” jawab Bang Badai lalu naik ke semok dan menyalakannya..

BRUMMMMM.. BRUMMMM.. BRUMMMM..

Bang Badai menarik gas sisemok dengan kerasnya.. dan suara sisemok menggema diruangan ini.. gila.. garang juga suaranya.. hahahahaha..

Bang Bdai pun langsung menjalankan pelan sisemok sampai keluaran kosan.. dan setelah aku menutup pintu kosan, aku lalu naik kebelakang Bang Badai..

“jangan rapat – rapat duduknya Gah.. kamu nafsu sama aku..?” ucap Bang Badai kepadaku..

“nafsu sih engga Bang.. cuman pengen cicip sedikit.. hehehehe..” ucapku sambil menepuk pundak Bang Badai..

“anjing..” maki Bang Badai lalu menjalankan sisemok keluar dari gang kosan..

Dan ketika keluar dari gang kosan ini, aku melihat rombongan pondok merah berjalan didalam kampus teknik kita.. dan ketika rombongan pondok merah lewat diantara para mahasiswa didalam sana, semua mahasiswa langsung memberi jalan dan tidak ada yang berani melihat kearah rombongan itu.. gilaaaa.. sangar banget ya.. memang seperti apasih mengerikan nya pondok merah ini, sampai semua mahasiswa itu terlihat segan menatap mereka..? bajingaannn..

Bang Badai pun langsung menarik gas sisemok dengan kerasnya ketika sudah dijalan utama..

BRUMMMM.. BRUMMMM.. BRUMMMMM..

Gila.. laju juga Bang Badai ini bawanya.. anjingg.. sisemok pun terus melaju dan ketika sampai dikampus negeri, sisemok berjalan pelan lalu masuk kedalam kampus negeri ini..

“mau kemana kita Bang..?” tanyaku..

“nemuin Angger lah..” jawab Bang Badai lalu..

BRUMMMM.. BRUMMMM.. BRUMMMMM..

Bang Badai menarik gas sisemok ketika dijalan dalam kampus negeri ini.. dan semua mahasiswa yang ada didekat kamipun, langsung melihat kearah kami.. kami berdua seperti menjadi pusat perhatian.. gilaaa.. gilaa…

“memang Mas Angger dikampus Bang..?” tanyaku..

“ya kalau ga ada dikampus, kita kekosaannya..” jawab Bang Badai dengan entengnya..

“iya.. ya.. hehehe..” ucapku lalu tertawa..

Sisemok pun masuk kedalam parkiran sepeda motor.. dan setelah memarkirkannya, aku dan Bang Badai langsung turun dan berdiri didekat sisemok sambil membakar rokok masing – masing..

“duhh.. bau minuman lagi..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“emang kenapa..? kamu takut dimarahin masmu..?” tanya Bang Badai..

“bukan takut Bang.. tapi sungkan..” ucapku pelan.. (sungkan = segan)

“biasa ajalah.. pasti Angger paham kok..” ucap Bang Badai lalu berjalan duluan..

“Bang..” panggilku sambil berjalan disampingnya..

“apa..?” ucap Bang Badai lalu menghisap rokoknya..

“jangan panas – panasin Mas Angger lagi, kalau dia tau kita habis minum..” ucapku..

“iya.. berisik betul sih kamu ini..” sahut Bang Badai sambil terus melangkah..

“enak aja Abang bilang berisik.. Abang senang kalau aku dijewer lagi..?” gerutuku..

“bukan cuman seneng.. lihat kamu dijewer sama Angger itu sangat memuaskan, seperti klimaks waktu dicoliin sama tukang pijet.. uhhhhh.. taukan rasanya dicoliin sama tukang pijet..? bukan cuman dikocok, tapi diemut batangnya sampai biji – bijinya juga.. terus pejuh ini keluar didalam mulutnya.. uhhhhh.. nikmatnya..” ucap Bang Badai lalu dia menghisap rokoknya dengan santai..

“anjing.. hahahahaha..” makiku lalu tertawa dengan kerasnya..

Bang Badaipun hanya menggelengkan kepalanya saja sambil tersenyum.. memang enak berteman dengan Bang Badai ini.. orangnya santai dan slengean.. ucapannya pun ceplas – ceplos.. dan sepertinya aku merasa hubungan kami ini bukan hanya sekedar teman, tapi lebih dari itu.. aku gak tau hubungan apa itu.. yang jelas, aku sangat cocok dan sehati dengan Bang Badai ini.. sehati bukan berarti saling mencinta loh.. emang kami hom – hom apa..? anjing.. hahahaha..

Kami berdua pun terus berjalan kearah sebuah kantin dikampus ini.. dan didekat kantin itu ada tamannya.. terlihat Mas Angger sedang berbicara serius dengan kedua sahabatnya.. dan ketika didekat mereka..

“SALAM KENTAALLLLL..” ucapku dengan suara yang agak keras sampai mereka bertiga terkejut dan menatapku.. Mas angger pun langsung menggelengkan kepalanya, sedangkan kedua temannya langsung melotot kearahku..

Dan seperti biasa, setelah aku berkenalan dengan sahabat – sahabat Mas Angger ini, kami berlima lalu bercanda dan tertawa.. dan ketika aku tadi datang dan duduk didekat mas Angger, aku melihat Mas Angger menatapku dengan tatapan yang menyelidiki.. sepertinya Mas Angger tau kalau aku baru minum, tapi aku pura – pura gila aja.. dan sengaja aku membuat candaan ke teman – teman Mas Angger, supaya Mas Anger ga bertanya tentang aku yang barusan minum.. hehehehehe..

Dan setelah beberapa saat, aku melihat ada dua orang wanita yang berjalan kearah kami.. wanita itu adalah Kak Angel (Angel = Angelia = Lia) dan seorang temannya yang berhijab.. dan temannya Kak Angel itu, wajahnya manis dan imut.. gilaaaa.. kota ini diisi dengan wanita – wanita cantik brooo.. hahahahaha.. ga menyesal aku datang kekota ini.. gilaaa.. gilaaa.. hahahaha..

“KAKAK IPAARRR..” teriakku sambil berdiri..

Sengaja aku memanggilnya kakak ipar, karena Mas Angger dan Kak Angel ini saling suka sejak sekolah dulu.. dan aku gak tau, mereka ini sudah saling mengungkapkan isi hati mereka apa belum..? karena setahuku.. dengan sikap pendiamnya Mas Angger, gak mungkin Mas Angger mau mengungkapkan isi hatinya kepada Kak Angel.. mungkin dengan kehadiranku dikota ini, aku bisa menjadikan mereka sebagai pasangan kekasih.. hahahahaha..

Kak Angel pun terkejut dengan teriakanku dan kedatanganku dikampus negeri ini.. lalu setelah berbasai basi dan aku berkenalan dengan teman Kak Angel yang cantik dan imut itu, Kak Angel langsung duduk disebelahku dan Mba Kaila langsung duduk didekat Bang Badai..

Suasana pertama kali waktu kami semua berkumpul sempat dipenuhi canda tawa, sampai pada saat Kak Angel melihat luka dipelipisku.. Kak Angel bertanya denganku dan aku menjawabnya dengan santai.. tapi setelah itu, Kak Angel lalu berbicara sinis dengan Mas Angger..

Wooo.. wooo.. wooo.. ada apa dengan mereka berdua..? apa mereka berdua marahan sebelum kami berkumpul disini..? wahhh.. ini sepertinya ada sesuatu diantara mereka.. tapi mendengar perkataan Kak Angel yang ketus dan sinis itu, sangat berbeda sekali dengan cara memandangnya ke Mas Angger.. cara memandanganya itu seperti memandang kekasih yang sangat dicintainya, walaupun bibirnya sedang berkata sinis.. gilaaa.. apa mereka berdua sudah jadian..? atau mereka baru putus..? wahhh.. aku harus mendinginkan suasana ini.. aku sempat melihat Mas Angger dengan tatapan yang memohon maaf, karena aku berani berbicara disaat mereka berdua sedang panas – panasnya.. dan mas Angger seperti paham akan arti tatapanku dan Mas Angger langsung menganggukan kepalanya pelan..

Suasana pun berangsur – angsur cair dengan candaanku, Bang Badai dan dibantu Mas Dylan serta Mas Rogi.. tapi ada satu yang mengganjal dipikiranku.. Mba Kaila.. kenapa Mba Kaila sering kali melirik Mas Angger dan Mas Angger juga sesekali membalas lirikannya..?

Wooo.. wooo.. wooo.. apa mereka berdua saling suka..? terus gimana dengan Kak Angel..? apa disini telah terjadi tanaman melahap pagar..? apa suasana yang tegang tadi imbas dari cinta segitiga ini..? cinta segitiga..? anjingggg.. apa bener seperti itu..? luar biasa sekali Mas ku ini.. setahun dikota ini, dua orang wanita cantik langsung ditaklukannya.. apalagi nanti kalau sudah empat tahun..? berapa wanita yang dibawa untuk dijadikan calon menantu Bunda..? hahahahaha.. bajingaannn..

Dan pada saat kami sedang bercanda, dari kejauhan berjalan seorang wanita yang beberapa malam ini selalu datang dimimpiku.. Bulan Mahardini Darmawan.. woooo.. gilaaa.. apa Bulan kuliah disini..? anjinggg.. akhirnya aku bisa melihat cahaya Bulan yang datang dimimpiku malam tadi, disiang yang cerah dan indah ini..

“NON..?” teriakku dengan penuh cinta dari dalam hatiku.. akupun ga memperdulikan dengan orang – orang yang ada disekitarku.. aku sudah kangen dengan wanita ini.. bajingaannn..

“Gagah..? kok ada disini..?” tanya Bulan dengan suara yang sangat lembut dan langsung terdengar sampai didalam hatiku..

“biasa non.. aku lagi menebarkan pesonaku disini.. hehehehe..” ucapku sekenanya saja lalu tertawa..

Lalu tiba – tiba Bulan melihat kearah Mas Angger dan Kak Angel dengan tatapan yang sangat sinis sekali.. gilaa.. kok bisa berubah begini wajah Bulanku ini..? wajahnya yang tadi terlihat lembut, kok sekarang berubah seperti sedang memendam amarah..?

Wooo.. wooo.. wooo.. ada apa lagi ini..? apa Bulan ada masalah dengan Mas Angger dan Kak Angel..? anjinggg.. kok bisa begini sih..? aku lalu melihat kearah Mas Angger.. wajah Mas Angger terlihat santai saja dan kalem seperti biasa.. lalu aku melihat kearah Kak Angel.. dan wajah Kak Angel sama seperti wajah Bulan.. tatapannya tajam dan seperti sedang memendam amarah yang sangat luar biasa..

Anjingg.. gilaaa.. ada masalah apa lagi ini..? apa masalah Bulan dan Kak Angel..? aku harus menyelesaikan masalah diantara mereka berdua.. aku harus menyelesaikannya.. aku gak mau Bulan ada masalah dengan Kak Angel.. mereka berdua harus berteman dan aku harus memikirkan caranya agar mereka bisa berdamai, apapun masalahnya itu.. bajingaannn..

“oh gitu.. ya udah.. aku jalan dulu ya..” ucap Bulan lalu membalikan tubuhnya..

“mau kemana non..?” tanyaku lalu berdiri..

“mau nyari suasana yang nyaman..” ucap Bulan dan ucapannya sangat ketus dan jutek sambil melirik Mas Angger..

Whaattttt..? kenapa dia melirik Mas Angger seperti itu..? apa masalahnya dengan Kak Angel ada hubungannya dengan Mas Angger..? bajingaaannn.. apa Bulan suka dengan Mas Angger juga dan dia akhirnya bermasalah dengan Kak Angel..?

Astagaaaaa.. kenapa bisa seperti ini sih..? kenapa aku harus mengalamai hal seperti ini..? baru saja aku akan move on dari Mita dengan berharap kepada Bulan, tapi kenyataan pahit harus aku rasakan..

Orang yang aku gadang – gadang bisa menyembuhkan lukaku sampai hadir didalam mimpiku, dia mencintai Mas Angger.. banjingaaannn..

Kecewa..? pastilah.. siapa gak kecewa dengan hal ini..?

Marah..? iya.. aku marah sekali.. tapi aku marah kepada diriku sendiri.. kenapa aku yang baru datang kekota ini, berani membuka hati kepada wanita yang mencintai Masku..? anjingggg.. adek macam apa aku ini..? bangsaattt..

Terserahlah berapa orang wanita yang mencintai Masku dan yang mana yang akhirnya Mas Angger pilih.. aku harusnya menjaga semua wanita itu dan tidak boleh mencintainya.. memang tidak ada wanita lain dikota ini selain Bulan..? memang tidak ada wanita lain yang bisa menyembuhkan hatiku, selain wanita yang mencintai masku..? bajingaannn.. bodoh kamu gah.. bodoh banget sih..

Oke.. sekarang tenang gah.. tenang.. jangan gegabah ya.. kamu harus bisa menenangkan situasi ini..

“wooo.. wooo.. sepertinya, kalau aku temanin.. pasti nona akan mendapatkan suasana yang nyaman itu.. hehehehe..” ucap ku yang kubuat sesantai mungkin sambil melangkah mendekati Bulan.. aku sengaja mendekati Bulan dan aku akan mengajaknya berbicara.. akupun tidak melihat kearah Mas Angger dan berpamitan kepadanya, supaya Mas Angger ga curiga ketika melihat wajahku yang mungkin terlihat kebingungan ini..

“mau kemana kamu gah..?” tanya Bang Badai..

“mau menemani nona satu ini Bang.. entar aku balik lagi.. hehehe..” ucapku sambil melirik Bang Badai.. lalu aku berjalan kearah Bulan yang sudah melangkahkan kakinya..

“kamu kuliah disini non..?” tanyaku sambil berjalan disampingnya..

“iya..” jawabnya singkat dan wajahnya terlihat sangat dingin sekali..

Anjinggg.. kelihatannya perasaan Bulan ini sudah terlalu dalam, sampai moodnya bisa berubah secepat ini.. bajingaannn..

Dan aku pun mendiamkannya.. aku ingin dia menikmati kekesalannya sejenak.. percuma kalau aku bicara dengan wanita yang hatinya lagi kesel.. pasti ujung – ujungnya akan marah dan aku tidak bisa mengajaknya mengobrol..

Kami berduapun terus berjalan, sampai kami melawati beberapa gedung kuliah.. dan setelah bertemu taman lagi, Bulan lalu berjalan kearah taman itu dan duduk disalah satu bangku yang ada ditaman itu..

Aku pun langsung duduk dihadapannya dan Bulan langsung menunduk sejenak.. lalu wanita cantik ini menyelipkan rambutnya yang menutupi bagian wajahnya ke telinganya.. lalu perlahan dia mengangkat wajahnya dan menatapku.. anjing.. kamu cantik lan.. kamu cantik sekali.. tapi sayang, kamu telah mencintai masku tersayang..

“kamu kenal dengan mereka Gah..?” tanya Bulan sambil menatapku..

“iya.. memang kenapa..?” tanyaku..

“ga apa – apa..” ucap Bulan lalu memandang kearah yang lain..

Bajingaannn.. kenapa kamu sembunyikan perasaanmu kepada Masku lan..? kenapa..?

“oh iya.. kamu mau daftar kuliah disini ya..?” ucapnya dan sekarang suaranya berubah menjadi lembut lagi.. tapi walaupun dia berkata lembut, matanya seperti menyembunyikan kesedihan yang mendalam..

“enggak.. aku mau daftar kuliah dikampus teknik kita..” ucapku lalu aku menunduk dan mengambil rokokku dikantong belakang.. setelah itu, aku mengambil sebatang dan membakarnya lalu menghisapnya perlahan..

“dikampus teknik kita..? tapi kenapa kamu main kekampus negeri ini dan berkumpul dengan mereka..?” tanya Bulan dengan wajah yang penuh kebingungan..

“karena dia adeknya Angger..” ucap seorang laki – laki dari arah samping kami dan dia langsung berdiri disamping Bulan..

Anjing.. inikan Purnama..? bajingaannn.. laki – laki yang merebut cintaku ini, sekarang ada disini..? ngapain dia kesini dan bergabung dengan kami..? apa dia mengenal Bulan..? terus kenapa Purnama menyebut nama Mas Angger juga.. dia kenal sama Mas Angger..? bangsaattt..

“ka.. kamu adeknya Angger..?” ucap Bulan dengan terbata dan wajah yang sangat terkejut sekali..

“iya.. kenapa..?” ucapku dan kubuat dengan sesantai dan setenang mungkin..

Mata Bulan pun langsung berkaca – kaca ,sambil tangan kanannya menutup mulutnya..

“kita pulang yo de..” ucap Purnama kepada Bulan..

De..? Bulan adeknya Purnama..? bajingannnn.. ini suatu kebetulan yang sangat membangsatkan sekali.. kenapa bisa seperti ini sih..? keparaattt..

Bulan pun langsung berdiri dengan air mata yang mulai menetes dipipinya.. Purnama langsung membelai rambut Bulan dengan sangat lembutnya.. dan Bulan terus menatapku lalu membalikkan tubuhnya dan berjalan meninggalkan aku yang masih duduk dikursi ini..

“ini nomor Hpku..” ucap Purnama sambil meletakkan sebuah kertas diatas meja dihadapanku, lalu dia membalikkan tubuhnya dan menyusul Bulan yang telah berjalan duluan..

Bangsaattt.. anjing.. keparat.. kenapa Purnama selalu hadir dan membuat hatiku terbakar..? apa memang dia diciptakan untuk aku bantai dan aku tumpahkan darahnya..? oke.. oke.. aku akan melakukan itu.. ga perduli dia siapa dan ga perduli dia sekuat apa.. aku pasti akan menumbangkannya.. bajingannn..

Aku pun langsung mengambil kertas diatas meja itu lalu mencatat nomer Hp purnama.. setelah itu aku membuang kertas itu dan aku pergi meninggalkan taman ini dengan emosi dikepala..

Malam hari disebuah kafe ditengah kota..

Aku berjalan memasuki sebuah kafe, sambil mencari seseorang yang telah menungguku disini.. kami berdua telah janjian siang tadi..

Dan setelah aku melihatnya duduk sendiri disebuah kursi yang mejanya panjang.. aku mendekatinya dan aku langsung duduk disebelahnya.. dan dihadapanku, beberapa waiters sedang menyiapkan pesanan dari para pengunjung.. aku lalu membakar rokokku dengan santainya.. laki – laki yang duduk disebelahku pun menghisap rokoknya lalu mengeluarkannya perlahan.. dia adalah Purnama..

“laki – laki sejati itu ga akan membuat air mata seorang wanita menetes..” ucap Purnama sambil menatap lurus kedepan dan tidak melihatku sama sekali..

Aku yang mendengar perkataan Purnama itu, langsung menghisap rokokku dalam – dalam dan mengeluarkannya perlahan.. ini yang dimaksud Purnama pasti Mita.. Mita yang menangis karenaku pada hari itu..

“tidak ada niat sedikitpun untuk membuat wanita yang kucintai menangis.. aku hanya mengingatkan kepadanya, kalau dia itu sudah memiliki kekasih.. dan kalau dia menangis, berarti dia masih punya hati.. dan kalau ngomong – ngomong masalah laki – laki sejati.. laki – laki sejati itu juga ga akan menggangu seorang wanita yang sudah mencintai orang lain…” ucapku sambil membuang abu rokokku diasbak.. dan aku mengatakannya juga tanpa melihat kearah Purnama yang duduk disebelahku..

“aku tidak menggangu.. aku hanya mengungkapkan perasaanku, dan sekarang tinggal wanita itu memilih siapa cinta sejatinya..” ucap Purnama dengan santainya..

“aku tidak suka dipilih apalagi memilih dalam cinta.. kalau dia memang sudah membuka hatinya dengan orang lain, ya sudah.. silahkan pergi.. bagiku cinta itu sesimple itu bro.. tidak memaksa dan sama – sama saling menikmati..” ucapku lalu aku menghisap rokokku lagi..

“dan semoga kamu ga membuat sisimple itu adekku Bulan.. atau aku akan membunuhmu dan kakakmu.. Angger..” ucap Purnama lalu dia menuangkan minuman kedalam gelas dan meminumnya..

“simple bukan berarti merendahkan atau mempermainkan.. aku hanya menikmati cinta dengan caraku.. dan aku ga perduli dengan semua ucapanmu.. sebelum niatmu tercapai untuk membunuhku atau Mas Angger, aku sendiri yang akan membuatmu menyesal pernah terlahir didunia ini..” ucapku dengan santainya.. lalu Purnama menuangkan lagi minuman digelas, lalu gelasnya diletakan dihadapanku..

“minuman itu bukan minuman persahabatan.. tapi sebagai penegasan, kalau aku serius dengan segala ucapanku..” ucap Purnama dan tetap menghadap lurus kedepan..

Kembali kuhisap rokokku dalam – dalam lalu aku keluarkan perlahan sambil mematikan puntung rokokku diasbak.. lalu aku ambil minuman itu dan aku langsung meminumnya..

“aku tidak pernah menolak siapapun yang memberikan aku minuman.. dan aku juga gak pernah main – main dengan ucapanku.. cepat atau lambat, kita akan bertemu lagi.. dan aku harap.. pertemuan kita nanti itu bukan ditempat dan suasana seperti ini.. tapi diarena pertempuran..” ucapku lalu aku berdiri..

“SALAM KENTAL..!!!” ucapku lalu aku membalikkan tubuhku dan berjalan meninggalkan Purnama yang masih duduk di café itu..

#cuukkk.. apa darah kalian mendidih..? jangan.. cukup aku saja yang mendidih.. biarkan aku yang akan menyelesaikan ini semua.. aku akan menyelesaikan masalah yang begitu rumitnya ini, dengan kepalan tanganku.. SALAM KENTAL..!!!

Bersambung

Daftar Part