. MATAHARI Part 23 | Kisah Malam

MATAHARI Part 23

0
296

MATAHARI Part 23

TERLUKA

Pov Badai

Anjing nih Angger.. kenapa tatapan matanya makin lama makin mengerikan ya..? apalagi setelah penyerangannya ke black hose beberapa hari yang lalu, tatapan matanya makin tajam dan menakutkan..

Angger pun menjadi pribadi yang berbeda beberapa minggu ini.. dia lebih banyak diam sambil mengemut permennya itu.. ada apa ya..? apa yang membuat dirinya berubah seperti ini..? bajingaannn..

Dan selain itu Angger sekarang terkenal dikampus negeri ini, setelah dia menghajar dua seniornya dikampus ini.. dan ditambah kabar penyerangannya ke black house waktu itu, membuat namanya makin terkenal dan disegani.. dan bukan hanya dikampus negeri, dikampus teknik kita tempatku berkuliah juga banyak yang membicarakan tentang Angger..

Bangsat, ternyata dibalik keculunannya.. dia menyimpan sesuatu yang sangat luar biasa.. selain tatapannya yang mengerikan, dia juga menyimpan kekuatan yang diluar dugaan.. nyalinya juga ga perlu diragukan.. buktinya, dia berani menyerang black house yang kemarin merasa diatas angin, karena pemimpin mereka bisa menumbangkan Mas Panji..

Dan kesombongan anak – anak black house sekarang tidak terdengar lagi.. karena pemimpin mereka Purnama, sudah ditaklukkan oleh Angger.. bajingaann..

Dan hari ini, aku, Dylan, Rogi dan Angger sedang dikantin kampus negeri.. kami berempat duduk di bagian luar kantin, dimeja dan kursi yang terbuat dari beton.. dan seperti biasa, kami bercerita tentang hal apapun yang terjadi disekitar kita.. aku, Dylan dan Rogi pun mengalir aja bicaranya.. tapi Angger, dia hanya sesekali bicara dan lebih banyak diamnya.. dan itu menjadikan suasana yang canggung diantara kami..

“woi dai.. kamu kok diam sih..?” tanya Dylan kepadaku sambil melirik kearah Angger.. aku pun paham dengan maksud omongan Dylan ke aku, tapi itu untuk menyindir Angger..

“ga apa – apa.. lagi malas aja..” ucapku dan kubuat secuek mungkin, sambil melirik Angger yang melihat kearah lain..

Bangsaatt nih anak, dia sok cuulll apa memang cuulll dari dulu ya..?

Aku, Dylan dan Rogi pun saling melihat lagi.. lalu..

“hahahaha.. asuu.. asuu.. percuma aja kita sindir dia ini.. lebih baik langsung ditanyakan aja sama dia..” ucap Rogi setelah tertawa lalu melihat kearah Angger yang melihat kearahnya..

“kalian bicarain aku..?” tanya Angger dengan santainya..

“anjing.. jadi ga ngerasa kamu ya..?” tanya Dylan..

“ngga..” ucap Angger sambil memegang permennya lalu mengemutnya lagi..

“cuukkk.. sok cull banget sih kamu itu..” ucap Dylan sambil menggelengkan kepalanya dan Angger hanya menatap Dylan dengan santainya..

“kamu kok berubah sih ngger..? ada apa sih kamu itu..?” tanya Rogi ke Angger..

“berubaha apa..? aku loh disini aja dari tadi.. kalau aku lari terus buka kaca mataku sama buka pakaianku, terus pakai celana dalam diluar celana panjang, habis itu rambutku ku bentuk huruf S.. baru itu aku berubah namanya..” jawab Angger sambil memegang batang permennya lalu mengemutnya lagi..

“mulutnya kayak bangsat loh anak ini..” ucapku ke Angger lalu aku menggelengkan kepalaku..

“hahahahaha.. akhirnya logat propinsi seberang, keluar juga dari mulutnya sibangsat ini hahahaha..” ucap Dylan kepadaku lalu tertawa..

“bangke..” makiku ke Dylan..

“hahahaha.. biasa aja mukamu itu.. kalau kutampar neh..” ucap Dylan dengan logat propinsi seberang..

“enda usah pembualan.. kalau kugebok neh kepalamu, tekipay – kipay nanti kamu..” (ga usah sombong.. kalau kuhajar kepalamu, terlempar – lempar nanti kamu..) ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“anjoi.. sangkanya bola kasti digebok.. beleng – beleng anak ini nah..” (sialan.. dikiranya bola kasti di pukul.. gila anak ini..) ucap Dylan..

“ancrit.. lamanya aku ga dengar kata beleng – beleng itu.. hahahahaha.. haw – haw kamu itu lan.. hahahahaha..” (sialan.. lamanya aku ga dengar kata gila itu.. hahahahaha.. bodoh kamu itu lan.. hahahaha..) ucapku dan aku langsung tertawa..

“anjing.. dibilangin haw – haw aku.. dasar temapakul..” (tempakul = ikan kodok) ucap Dylan sambil memajukan bibirnya..

“kalian berdua itu ngomong apa sih..?” tanya Rogi kepadaku dan Dylan..

“ga usah ditanya gi.. begitu memang kalau orang sengkadian itu..” ucap Angger dengan cueknya.. (sengkadian = penyakit gatal disekitar selangkangan)

“bangsaattttt..” maki ku dan Dylan secara bersama – sama..

“hahahahahaha.. itu toh sebabnya mereka berdua ini sering garuk – garuk selangkangannya.. rupanya mereka berdua sengkadian..? hahahahahaha..” ucap Rogi lalu tertawa terbahak – bahak..

“mulutnya lanji loh anak ini..” ucap Dylan ke Rogi.. (lanji = genit)

“hahahahaha.. udah ah.. aku kemar mandi dulu..” ucap Rogi lalu dia berdiri dan berjalan kearah kamar mandi..

“aku juga..” ucap Dylan lalu berdiri..

“anjinng kamu itu lan.. kayak lonte lanang aja loh, dengar orang kemar mandi mau ikut aja.. kamu mau nyepong kontolnya Rogi kah..? hehehehe..” ucapku lalu tertawa mengejek ke Dylan..

“muntungmu dai.. gila babi memang kamu itu..” ucap Dylan lalu berjalan kearah kamar mandi juga.. (muntung = mulut, gila babi = gila beneran)

Aku pun hanya tersenyum saja sambil menghisap rokokku lagi.. dan dikantin ini, tinggal aku dan Angger.. hiuufftttt.. huuuuu.. mungkin sekarang saatnya aku bertanya ke Angger tentang perubahan dirinya.. dan mungkin kalau aku yang tanya, dia akan sedikit terbuka kepadaku.. bukannya aku mau tau urusan orang lain, tapi entah dihatiku kok pengen perduli aja dengan siculun ini.. bukan karena aku hom – hom loh ya.. bukan.. tapi ga tau lah.. susah untuk dijelaskan..

“ngger.. kamu kenapa sih..?” tanyaku dengan seriusnya..

“apasih dai..? aku loh ga kenapa – kenapa..” jawab Angger lalu dia membuang batang permennya yang permennya sudah habis..

“gak kenapa – kenapa gimana..? kamu gak kayak Angger yang dulu.. sekarang lebih pendiam dan lebih dingin..” ucapku lalu aku mematikan rokokku di asbak..

“kamu kok segitunya perhatian sama aku..? kamu naksir aku dai..?” ucap Agger yang terdengar menjengkelkan sekali..

“mulutmu ngger.. anjing..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku..

“hehe..” dan Angger hanya tertawa dengan ekspresi yang membangsatkan sekali..

Aneh memang manusia satu ini.. sehat kah Angger ini..? atau jangan – jangan urat dikepalanya ada yang putus, waktu dia membentur kan kepalanya ditembok beberapa hari yang lalu..? bajingaannn..

Dan ketika kami sedang mengobrol berdua, sekelompok orang datang kearah kami.. kalau aku lihat, kelihatannya mereka ini senior – senior dikampus negeri ini.. dan wajah – wajah mereka pun terlihat tidak bersahabat sekali.. mereka terlihat sangat emosi ketika sudah berdiri didekat kami..

“kamu mau jadi preman ya dikampus ini..?” ucap seseorang yang berambut panjang ke Angger.. dan Angger hanya tersenyum sambil meminum es teh pesanannya..

“bangsat ini.. kenapa kamu malah senyum..?” ucap seseorang yang berambut keriting.. dan lagi – lagi Angger tetap santai tanpa menghiraukan kedatangan mereka dan angger melihat kearah yang lain.. gila nih anak..

“anjing.. mungkin dia merasa setelah menghajar dua kawan kita dan menyerang black house, dia telah menjadi preman dikampus negeri ini.. bajingaann..” ucap seseorang lagi yang berkepala gundul..

Bangsatt.. kok malah aku yang emosi ya mendengar bajingan – bajingan ini bicara..?

“kalian ngapain sih..? kalian mau jadi preman..? keluar sana, cari lawan dikampus lain.. jangan jadi jago kandang aja..” ucapku lalu aku mengambil rokokku dan membakarnya..

“diam kamu bangsat.. kamu semester dua aja belagu..” ucap seseorang yang berambut panjang kepadaku dan mungkin dia mengira aku anak kampus negeri ini..

“kamu bilang aku apa..?” ucapku dan aku langsung berdiri..

“dai.. mereka urusanku.. jadi kamu duduk aja..” ucap Angger kepadaku sambil melepas kaca matanya dan diletakkan dimeja.. dan dia mengatakan itu dengan sangat dingin sekali..

Wuuuuu.. apa Angger mau menghajar senior – seniornya ini..? gilaa… oke.. oke.. karena aku tamu disini, aku akan menjadi penonton aja.. aku juga mau lihat, seberapa ganasnya sih Angger kalau menghajar lawan – lawannya, sampai seorang Purnama pemimpin black house berani ditantangnya.. akupun langsung duduk lagi sambil menghisap rokokku..

“kamu mau melawan kami..?” ucap senior berambut panjang dan dia langsung mengarahkan pukulan kearah wajah Angger.. tepatnya sih bukan memukul, tapi menampar.. anjingg.. preman apa yang main tampar ini..? bajingaaann.. lalu..

TAPPPPP..

Angger menangkap pergelangan tangan kanan senior itu dengan tangan kirinya lalu menariknya dan..

BUUHHGGG..

Sambil tetap diposisi duduk.. Angger melayangkan kepalan tangannya kearah hidung senior itu, yang wajahnya dekat sekali karena tarikan tangan Angger..

“ARRGGHHHHH..” teriak senior itu dengan hidung yang berdarah lalu ditariknya lagi tangan kiri senior itu sampai mendekat lagi dan..

BUUHHGGG..

Sekarang mulutnya yang terkena kepalan tangan kanan Angger dan ditarik lagi.. lalu..

BUUHHGGG..

Di pukulnya lagi mulut senior itu dengan kerasnya.. lalu ditariknya lagi sampai mendekat dan tangan kiri Angger langsung memegang kepala belakang senior itu dan..

JEDUUKKKK..

Dihantamkannya jidat senior itu di ujung meja yang terbuat dari beton dengan kerasnya.. bajingaannn.. ngeri juga Angger ini.. bangsaattt.. dan senior itu pun langsung roboh dilantai dengan darah yang memenuhi wajahnya..

“AAAAAAAAA…..” teriak semua pengunjung kantin yang melihat kejadian ini..

Sementara senior lain yang melihat ini, langsung terdiam dan melongo melihat temannya yang berambut panjang itu roboh bersimbah darah..

Angger pun langsung berdiri sambil mengambil permennya lalu membuka dan mengemutnya sebentar lalu dipegangnya lagi..

“aku ga suka cari masalah, tapi kalau ada yang cari masalah denganku, apa lagi ada saudaraku yang datang dari kampus teknik kita berkunjung kesini.. aku ga akan segan mengirim lawanku untuk ke UGD rumah sakit umum kota ini..” ucap Angger menatap senior itu satu persatu sambil memasukkan permennya kedalam mulutnya itu.. dan senior yang berdiri berjumlah enam orang itupun, langsung terkejut mendengar ucapan Angger.. mereka lalu melihat temannya yang roboh, dan saling pandang..

Gilaaaaa.. mengerikan.. asli mengerikan sekali Angger ini.. gayanya yang santai menghajar senior tadi dan cara bicaranya yang tenang, memang sangat luar biasa.. bajingaannn..

“ANJINNGGGG..” maki salah satu senior yang berkepala gundul sambil mengarahkan pukulannya kearah wajah Angger..

WUUTTTT..

Angger pun langsung menunduk dan..

BUHHGGGG..

Dia memukul perut sigundul lalu..

“AAARGGHHHHH..” segundul menjerit kesakitan dengan mata yang melotot dan membungkuk.. lalu..

BUHHGGGG..

Angger melayangkan pukulannya dari arah bawah kewajah sigundul yang posisinya membungkuk..

“AAARGGHHHHH..” teriak sigundul dengan wajah yang terdanga.. dan..

BUHHGGGG..

Angger langsung menginjak wajah sigundul sampai sigundul terlempar kebelakang dan terlentang dijalan..

“BAJINGAAANNNNN..” teriak si kriting dan seorang yang berbadan gempal sambil berlari kearah Angger..

Angger pun langsung berlari kearah mereka berdua lalu dia memutarkan tubuhnya.. dan..

BUHHGGGGG..

Sebuah tendangan baliknya dengan menggunakan kaki kanan mengenai kepala sikriting sampai sikriting oleng kekanan.. dan..

BUHHGGGGG..

Angger memutar tubuhnya lagi dan sekarang dengan menggunakan tumitnya.. dia menendang balik wajah senior berbadan gempal dibelakang sikriting..

“ARRGGHHHHH..” teriak sikriting dan sigempal bersama – sama dengan tubuh yang oleng berlawanan arah.. kekanan dan kekiri..

Lalu dengan cepatnya, si Angger mengangkat kaki kanannya dan diarahkan kewajah sikriting dengan menggunakan punggung kakinya..

BUHHGGGGG..

Lalu Angger memutar tubuhnya lagi dan..

BUHHGGGGG..

Dia menginjak kepala sigempal dengan kaki yang lurus kebelakang dan kaki kiri yang tegak berdiri..

JEDUKKKK..

BUUMMMM..

Sigempal dan sikriting pun langsung tumbang seketika..

Bangsaatttt.. dua musuhnya tumbang dengan serangan kaki Angger yang kuat itu..? gilaaa.. gilaaaa.. dan empat orang seniornya pun, tumbang dilantai dengan meringis kesakitan dan darah yang keluar dari wajahnya..

Sementara ketiga sisa senior lainnya, langsung mundur dengan kaki yang bergetar.. Angger pun langsung menegakkan tubuhnya sambil terus mengemut permennya..

Luar biasa.. luar biasa.. bajingaaannn..

“ada apa ini..?” ucap Dylan dan Rogi yang baru datang dari arah kamar mandi..

“kalian mau maju juga atau kalian mau mengangkat teman – teman kalian ini..?” ucap Angger ke arah tiga senior yang berdiri ketakutan itu, sambil memegang permennya..

Ketiga senior itu pun langsung mendatangi keempat temannya yang terkapar dan kesakitan itu lalu memapah mereka dan meninggalkan kami..

“ngger.. ada apa sih..?” tanya Rogi..

“dai.. kenapa lagi..?” tanya Dylan kepadaku..

Aku dan Angger tidak menjawab pertanyaan mereka berdua.. dan Angger langsung duduk ketempatnya yang tadi.. lalu tiba – tiba permen yang diemut Angger jatuh dari mulutnya.. wajah Angger memerah dengan urat yang muncul diwajahnya..

“AAAARGGGGHHHHH..” ucap Angger seperti sedang menahan sakit yang sangat luar biasa sambil menjambak rambutnya dengan kuat..

“ngger.. kamu gak apa – apa..?” tanyaku yang langsung berdiri dan mendekatinya..

“ngger..” ucap Rogi dan Dylan yang terlihat panik..

“AAAARGGHHHHHH..” dan Angger tidak menjawab pertanyaan kami.. dia terus menjambak rambutnya lalu dia menundukkan kepalanya..

“gi.. gimana ini dai..” ucap Dylan yang panik..

“kita bawa kerumah sakit..” ucapku sambil memegang pundak Angger..

“DIAAAMMMM..” ucap Angger sambil mengangkat wajahnya dan menatap kami semua dengan mata yang memerah..

Aku yang terkejut langsung melepaskan peganganku dipundak Angger.. lalu tiba – tiba Angger berdiri dan langsung berlari meninggalkan kami..

“NGGERRRR..” teriak kami bersama..

“kejar.. kejar..” ucapku lalu aku berlari kearah Angger yang berlari dengan kencangnya..

“kita naik motor lan..” ucap Rogi dibelakangku..

Dan suasana panikpun langsung terjadi didepan kantin.. aku berlari mengejar Angger, sedangkan Rogi dan Dylan kearah parkiran mengambil sepeda motor mereka..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Aku berlari dengan kencangnya dibelakang Angger.. nafasku pun cepat dan memburu.. dan secepat – cepatnya aku berlari, aku ga sanggup mengejar Angger yang berlari dengan kencangnya itu.. bajingaannn.. makannya apasih Angger ini..? kenapa dia kencang sekali larinya..? apa dia makan kaki cheetah atau kaki kuda..? bangsaatttt..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Nafasku pun terasa sudah mau habis dan hanya sisa ditenggorokanku saja.. anjing.. bisa kehabisan nafas aku ini.. asap rokokku serasa keluar semua bersama nafasku dan dadaku terasa memompa dengan cepatnya.. bajingaannn..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

CIITTTTT.. CIITTTTT..

Sepeda motor Rogi lalu berhenti tepat disampingku..

“naik dai..” ucap Rogi..

Bummm… bummmm..

Sepeda motor Dylan langsung melaju melewati kami..

“bangsattt… hu.. hu.. hu… hu…” ucapku sambil berkacak pinggang dan keringat yang mengalir deras diseluruh tubuhku..

“kamu naik ngga..? kutinggal loh..” ucap Rogi lalu..

BRUM… BRUM.. BRUM..

Rogi menarik gasnya dengan keras..

“sabar… kurang ajar ini.. hu.. hu.. hu..” ucapku dengan nafas yang gak karuan lalu aku naik kemotor Rogi dan Rogi langsung menarik gas motornya dengan kencang..

“ada masalah apa sih ANgger tadi itu dai..?” ucap Rogi sambil menarik gasnya lebih kencang lagi dan sepeda motornya melaju dengan cepatnya..

“ga usah tanya.. hu.. hu.. hu.. hu..” ucapku yang masih mengatur nafasku..

“anjing..” maki Rogi..

Annger berlari kearah gedung putih dan kami terus mengejarnya.. dan setelah sampai di gedung putih, tampak Dylan sudah duduk diruang tengah dengan wajah yang sangat panik.. semua penghuni dikosan ini pun tampak panik juga, tapi tidak ada yang berdiri didepan kamar Angger.. mereka semua hanya duduk diruang tengah dan mereka semua terdiam..

“mana Angger..?” tanyaku yang baru masuk kedalam ruang tengah..

JEDUKK.. JEDUKK.. JEDUKK.. JEDUKK..

Terdengar benturan yang sangat keras dari kamar Angger.. akupun langsung berlari kearah kamar Angger..

“NGGER.. NGGER.. NGGER..” ucapku berteriak lalu..

TOKK.. TOKK.. TOKK.. TOKK..

Aku mengetuk pintu kamar Angger dengan kerasnya..

“AARGGGGHHHHHH..” terdengar teriakan Angger begitu kerasnya…

“NGGER.. NGGER.. NGGER..” teriakku lagi..

BRAKKK.. BRAKKK.. BRAKKK.. BRAKKK.. BRAKKK.. BRAKKK..

Dan kali ini aku menggebrak pintu kamar Angger.. lalu aku melihat kearah penghuni kosan Gedung putih yang duduk saja di ruang tengah..

“WOIII.. kenapa kalian diam aja..? dobrak pintu ini..” ucapku sambil melihat kearah wajah mereka yang sangat panik..

“percuma..” ucap Dylan sambil membersihkan keringat dikeningnya..

“percuma gimana..?” tanyaku dengan emosinya lagi lalu aku menggebrak pintu kamar Angger lagi..

BRAKKK.. BRAKKK.. BRAKKK.. BRAKKK.. BRAKKK.. BRAKKK..

“NGGER.. ANGGER.. ANGGER..” teriakku..

“DIAAAAMMMMM..” teriak Angger dari dalam kamarnya dan..

JEDUKK.. JEDUKK.. JEDUKK.. JEDUKK..

Terdengar benturan yang sangat keras lagi..

Anjinggg.. terus bagaimana kalau begini..? aku harus berbuat apa..? terus kenapa juga aku sepanik ini..? bangsaaatttt..

“percuma kamu teriak dai..” ucap Dylan kepadaku dan aku masih berdiri didepan kamar Angger..

“terus kita harus gimana..?” tanyaku dambil melihat kearah Dylan..

“ga ada.. kita ga bisa berbuat apa – apa, selain menunggu Angger tenang dengan sendirinya terus dia keluar kamar..” ucap Dylan lalu dia mengeluarkan rokoknya dan membakarnya dengan wajah yang masih panik..

“apa..? ga salah nunggu dia tenang..?” tanyaku lalu..

“ARRGGGHHHHHHHHH..” teriak angger lagi dan membuat ku terkejut lagi.. dan..

JEDUKK.. JEDUKK.. JEDUKK.. JEDUKK..

“anjinggg.. kalau kita nunggu sampai dia tenang, apa ga pecah kepalanya..?” tanyaku..

“ya mau gimana lagi..? ini kejadian kedua setelah sebulan yang lalu Angger seperti ini..” Jawab Mas Aska..

“dan waktu itu kamu datang, dia sudah mulai tenang..” sahut Mas Uzi..

“jadi dia waktu itu seperti ini..?” tanyaku dengan herannya sambil menatap semua penghuni kos gedung putih.. dan mereka semua hanya mengangguk pelan..

“bangsaattt..” makiku sambil mengepalkan kedua tanganku..

“sudahlah.. mending kamu duduk sini aja.. kita tunggu dia sampai tenang..” ucap Mas Zidan..

Akupun hanya menggelengkan kepalaku lalu berjalan kearah mereka semua yang duduk sambil menikmati rokok mereka masing – masing.. lalu aku duduk dan mengeluarkan rokokku juga lalu membakarnya dan menghisapnya..

JEDUKK.. JEDUKK.. JEDUKK.. JEDUKK..

“ARRGGGHHHHHHHHH..”

JEDUKK.. JEDUKK.. JEDUKK.. JEDUKK..

Benturan keras didinding dan teriakan silih berganti terdengar dari kamar Angger.. dan kami semua hanya diam mendengar suara yang sangat menyiksa pendengaran itu.. lirih dan menyakitkan sekali mendengar teriakan Angger itu, dia seperti sedang tersiksa dan dia berteriak seperti kepalanya mau pecah saja.. bajingaannn..

Hatiku pun serasa seperti diiris dan aku seperti merasakan sakit yang dialami Angger itu.. bangsaattt.. disaat dia kesakitan seperti ini, aku merasa ikatan batinku kepadanya semakin kuat dan aku juga merasakan kesakitan yang sangat luar biasa..

Kenapa bisa seperti itu ngger..? kalau aku tau kamu seperti ini ketika habis emosi, mungkin aku saja yang menginjak kepala senior – seniormu itu.. dan bukan hanya empat orang.. aku akan menghabisi semua seniormu yang bangsat itu.. anjinggg..

Dan ga berapa lama, suara teriakan Angger dan benturan didinding kamarnya tidak terdengar lagi.. sunyi dan hening yang rasakan dikosan ini.. suasana pun menjadi seperti penuh dengan mistis.. semua anak kos gedung putihpun hanya terdiam sambil saling memandang..

“ada apa ini..?” tanyaku kepada Dylan dan Dylan hanya menggelengkan kepalanya pelan..

“apa waktu itu juga seperti ini..?” tanyaku lagi dan Dylan hanya menganggukan kepalanya..

“terus..?” tanyaku lagi..

“ya.. ya.. ya.. seperti ini sampai..” ucap Dylan terbata dan terpotong lalu melihat kearah pintu kosan.. dan didepan kosan berdiri seorang laki – laki yang sudah tua sambil membawa sebotol air..

Anjing.. siapa orang tua itu..? kenapa wajahnya kok terlihat menakutkan dan menyeramkan sekali ya..? dan kenapa dia datang pada saat seperti ini..? siapa dia..? dan kenapa juga semua penghuni kos gedung putih ini hanya diam dan mematung..? apa mereka gak mengenal orang tua ini..?

Dan susana pun semakin membuat bulu kudukku berdiri.. apalagi ketika orang tua itu berjalan memasuki kosan ini.. tatapan matanya tajam dan tidak ada senyuman sedikitpun keluar dari bibirnya..

Laki – laki tua itupun berjalan kearah Dylan dan Dylanpun terlihat gugup dan ketakutan..

“kasih minuman ini sama Angger seperti waktu itu..” ucap orang tua itu kepada Dylan.. lalu laki – laki tua itu melihat kearahku dengan tatapan yang sangat mengerikan.. matanya perlahan memerah seperti darah dan makin membuat wajahnya terlihat menakutkan.. bajingaannn.. apa dia ini iblis atau malaikat..? kenapa dia bisa mengenal Angger dan dia menatapku seperti ini..? huuuuuu….

Dan setelah menatapku, laki – laki itupun membalikkan tubuhnya dan berjalan kearah luar kosan.. tidak ada suara dari semua penghuni kosan ini.. tidak ada pertanyaan siapa dia..? dari mana dia..? apa tujuannya membawa air untuk Angger..? dan apa hubungannya dengan Angger..?

Tidak ada suara sedikitpun dari semua orang disini.. semua mulut orang disini seperti membisu dan terkunci.. gilaaaaa..

Dan setelah beberapa saat orang tua itu menghilang, akupun langsung melihat Dylan yang tangannya bergetar memegang botol itu..

“siapa dia lan..?” tanyaku dan Dylan hanya menggelengkan kepalanya..

“terus itu air apa..?” tanyaku lagi..

“gak.. gak tau.. mungkin banyu langit..” ucap Dylan terbata..

Anjingg.. banyu langit..? gak lama nyanyi juga aku ini..? bangsaattt..

Aku lalu melihat botol yang dipegang oleh Dylan itu, loh.. air itu kok seperti yang aku minum, ketika aku habis membantai senior – seniorku waktu aku orientasi dulu.. apa airnya sama..? tapi orang yang memberikan berbeda.. orang yang memberikan air kepadaku lebih muda dan wajahnya penuh senyuman, tidak seperti orang tua tadi yang menyeramkan.. gilaaa.. gilaaa..

Perlahan suasanapun berangsur – angsur mulai berubah sedikit tenang dan hawa mistisnya sudah mulai menghilang..

Berbatang – batang rokok kuhabiskan sambil menunggu sibangsat Angger itu.. kenapa aku memanggilnya bangsat..? karena belum ada seorang pun yang membuat aku sekhawatir ini ketika orang itu lagi sakit.. tapi kenapa dengan Angger aku sekhawatir ini ya..? bajingaannn.. aku normal njing.. aku normal.. aku ga cinta sama Angger ini.. bangsaattt..

Dan setelah beberapa jam kami semua berdiam diri diruang tengah ini, pintu kamar Angger pun terbuka.. dan sosok sibangsat itu keluar dengan wajah yang datar dan pandangan yang menganjingkan.. dia berjalan kearah kami dengan wajah seperti tidak terjadi apa – apa.. bajingan ga kalau gitu..? kita yang khawatir kalau dia ada apa – apa, dirinya malah santai aja.. bangsatt.. bangsattt..

“ngapain kamu disini dai..?” ucap Angger dengan santainya lalu mengambil botol minuman di tangan Dylan dengan cueknya lalu meminumnya.. kami semua yang melihat hal itu pun hanya terbengong dan melongo.. anjingg..

“kenapa sih kalian ini..? ada yang aneh ya sama wajahku..?” ucap Angger setelah dia menghabiskan minuman itu..

“kamu ga apa – apa ngger..?” tanyaku dengan bingungnya..

“enggaklah.. emang kenapa sih..?” tanya Angger lalu dia mengambil permen dikantongnya, lalu membukanya dan mengemutnya..

“otakmu ga geser gitu..?” tanyaku lagi dan Angger langsung mengerutkan kedua alisnya sambil tetap mengemut permennya..

“terus kenapa kamu minum air itu..? emang itu buat kamu..?” tanyaku lagi dan Angger langsung menggenggam permennya..

“kalau bukan buat aku, buat siapa lagi..? waktu itu juga begitu kan..? setelah aku membeli permen, Dylan kasih minuman ini dan aku disuruh minum..” ucap Angger dengan santainya lalu mengemut permennya..

“anjing..” ucapku lalu berdiri dan berjalan kearah pintu kosan..

“kemana dai..?” tanya Angger..

“balik kekosan.. mau gila aku dikosan ini..” ucapku tanpa melihat kearah Angger dan berjalan dengan berjuta pertanyaan..

“bukannya kamu sudah gila ya..?” ucap Angger dibelakangku..

“anjing..” makiku sambil terus berjalan..

“tunggu aku dai.. mau gila juga aku dikosan ini..” ucap Rogi memanggilku..

Akupun menghentikan langkahku ketika sudah diluar koasan gedung putih.. lalu Rogi naik sepeda motornya dan menyalakannya.. setelah itu aku naik dibelakangnya..

“kamu ngerasa ada yang aneh gak dai..?” tanya Rogi sambil menatap kedepan dan fokus dengan menyetirnya sepeda motornya..

“sudahlah ga usah tanya kamu.. mau gila aku ini..” ucapku..

“bukan mau gila kamu, tapi memang sudah gila.. buktinya kamu mau balik kepondok merah tapi ga naik apa – apa..” ucap Rogi yang menyadarkan aku..

Anjingg.. betul juga ya.. tadi waktu kegedung putih kan aku naik motornya Rogi, dan aku kekampus negeri tadi juga dijemput Rogi.. kalau seandainya Rogi ga pamit juga, mungkin aku jalan kaki ke pondok merah yang lumayan jauh.. bajingaannn..

“sudahlah..mending kamu diam, dari pada kamu ketularan gila..” ucapku dan Rogi hanya tertawa sambil menggelengkan kepalanya..

Dan setelah beberapa saat, kamipun sampai didepan gang pondok merah.. lalu aku turun dan Rogi juga langsung balik kerumahnya..

Aku lalu singgah didepan toko depan gang untuk membeli kopi dan rokok.. bangsaattt.. dari tadi belum minum kopi aku.. gila.. mau pecah aja rasanya kepalaku ini.. anjing.. anjing..

Setelah itu aku pun balik kekosan.. dan diruang tengah pondok merah, semua penghuni pondok merah sedang berkumpul dan asyik berpesta..

“darimana kamu dilan..?” tanya Kenzie kepadaku..

“cuukkk.. ga pantes banget dia dipanggil dilan.. hahahahaha..” ucap Mas Bagas mengejekku..

“iya.. kalau dilan itu ganteng.. kalau ini..? parah banget wajahnya..” sahut Mas Eric yang ikut mengejekku..

“ga usah iri mas.. bilang aja kalian cemburu dengan ketampananku..” ucapku dengan cueknya lalu aku berjalan kearah dapur..

“anjingg..” maki Mas Bagas dan Mas Eric..

“kamu mau buat kopi dai..? buatin aku juga dong..” ucap Kenzie..

“banyak bicara ko Zie… ko minum dulu..” ucap Pace Beni sambil menyerahkan segelas minuman kepada Kenzie..

“cuukkk..” maki Kenzie pelan dan langsung meminum jatahnya..

Dan setelah membuat kopi, aku lalu bergabung dengan teman – temanku dan duduk didekat Mas Ian.. setelah itu aku pun menyeruput kopiku perlahan..

Sriiuuuuuppp..

Uhhhhhhh… nikmatnya kopi ini langsung menjalar diotakku dan langsung memberikan kesejukkan diotakku yang panas dari tadi.. akupun sampai terpejam menikmati tetes demi tetes kopi ini masuk kedalam tenggorokan dan mengalir keseluruh tubuhku.. huuuu.. mantaplah pokoknya..

“ko jangan pura – pura gila’e.. ko minum dulu..” ucap Pace Beni kepadaku sambil menyerahkan segelas minuman kepadaku..

“sabar lah Pace.. biar saya minum kopi dulu..” ucapku lalu menyeruput kopiku lagi..

“cukimai ini.. ko mo sa tambahkah..?” ucap Pace Beni dengan mata yang melotot..

“sabar pace.. sabar..” ucapku lalu meletakkan gelas kopiku dan aku langsung meminum jatah minumanku..

Huuuu.. dan cairan alcohol yang masuk kedalam tenggorokanku ini, langsung bercampur dengan cafein dari kopi yang aku minum tadi.. lalu menghasilkan sebuah rasa yang dinamakan pahit dan kalau kita kebanyakan meminumnya, bisa mengakibatkan kepala pusing, daya khayal meningkat, gampang tersulut emosi, bolak balik kekamar mandi dan ujung – ujungnya tepar.. bangsaattt..

“kamu dari mana sih dai..?” tanya Kenzie..

“kenapa sih dari tadi kamu tanya terus zie..?” tanyaku sambil membakar rokokku..

“ya wajarlah kalau istri pertama itu tanya, itu artinya dia sayang kamu dai..” ucap Mas Barry lalu dia menghisap rokoknya..

“biasanya istri pertama itu lebih perhatian dari istri kedua, kalau istri kedua itu lebih cerewet..” sahut Mas Simon..

“taikk..” ucap Kenzie sambil menunduk..

“terus biasanya lagi, istri pertama itu lebih pencemburu kalau suaminya keluar rumah.. apalagi kalau dia ngincar istri yang ketiga..” ucap Mas Reihan..

“iya.. jatahnya jadi kurang.. sudah ‘punya’ suami pertama kecil, jarang dimasukin lagi.. datang – datang cuman minta kerokan.. hahahahaha..” ucap Mas Gibran lalu tertawa..

“bangsat..” gerutu Kenzie..

“kerok pakai pisau aja zie.. hahahahaha..” sahut Mas Agam lalu ikut tertawa..

“bajingann.. malah aku yang dibully..” ucap Kenzie sambil menggelengkan kepalanya..

“balas selingkuh aja zie.. itu loh sama Pace beni..” sahut Mas Panji ikut membully Kenzie..

“cukimai.. kenapa saya dibawa – bawa..?” ucap Pace beni sambil menuangkan minumannya lagi lalu memutarnya..

“jangan Pace.. punya Kenzie itu seperti tusuk gigi.. menang dijembut yang tebal aja dia itu.. hehehehe..” ucapku lalu tertawa..

“bangsat kamu dai..” maki Kenzie kepadaku..

“hahahahahaha..” semua penghuni pondok merah pun langsung tertawa..

Suasana pun langsung meriah dikosan ini.. Cuma Kenzi aja yang teungut seperti orang beleng – beleng.. hahahahaha.. (teungut = kondisi terpojok, lemah dan pasrah.. beleng – beleng = orang gila..)

“mas.. gimana tentang Angger..?” tanyaku kepada Mas Panji dan aku mencari topic pembahasan yang lain…

“gimana apanya..?” ucap Mas Panji sambil mengambil gelas ditangan Pace Beni lalu meminum jatah minumannya..

Bangsaattt.. ini paman sama keponakan kok sama – sama ngeselin sih..? mereka berdua kalau ditanya seperti tidak terjadi apa – apa.. kurang ajar..

“ya setelah penyerangannya di black house waktu itu.. apa ga ada serangan balasan ke gedung putih..?” tanyaku..

“ga ada..” jawab Mas Panji singkat..

“kok bisa gitu mas..?” tanya Mas Ian disebelahku..

“Purnama dan sebagian anak gedung putih itukan teman, lagian Purnama sering main ke gedung putih.. jadi ga mungkin Purnama mau buat keributan di gedung putih..” jawab Mas Panji lalu dia menghisap rokoknya..

“iya kalau sama penguhuni gedung putih yang lain.. tapi kalau sama Angger gimana..? pasti Purnama dendam dan mau balas dendam kan mas..?” tanya Agam..

“mungkin.. tapi menurutku bukan dalam waktu dekat ini.. Purnama pasti masih cari celah untuk bisa membalas Angger..” jawab Mas Panji dengan tenangnya..

Gila nih Mas Panji, kok bisa tenang begitu sih dia..? apa dia gak takut kalau keponakannya itu diculik terus dihabisi oleh Purnama dan anak – anak black house..?

“sampean ga takut kalau Angger ada apa – apa dijalan mas..?” tanyaku..

“maksudmu diculik terus dihabisi gitu..?” tanya Mas Panji kepadaku dan aku hanya menganggukkan kepalaku..

“bukan typical seorang Purnama yang main licik seperti itu.. kalau dia sudah mendapatkan celah untuk melawan Angger, dia pasti akan menantang Angger satu lawan satu..” ucap Mas Panji lalu menghisap rokoknya..

“sampean yakin mas..?” tanya Kenzie..

“aku yakin.. karena kalau Purnama itu licik, ga mungkin dia mau datang seorang diri kepondok merah dan menantangku..” ucap Mas Panji dan semua penghuni pondok merah pun langsung terdiam..

“berarti aku juga ga licik ya..?” ucap seseorang dari arah depan pintu kosan kami.. kamipun langsung melihat kearah pintu kosan..

Dan dipintu kosan kami, Haris dan Faris berdiri dengan santainya dan menatap kami semua..

Anjing.. ngapain dua orang ini datang kesini..? mau cari ribut lagi..? atau Haris yang mau menantangku..? bajingaannn..

“kamu mau apa kesini..?” tanya Mas Panji dengan santainya..

“mau menyelesaikan urusan yang tertunda.. sakit kepalaku kalau masalah ini belum aku selesaikan..” ucap Haris sambil menatapku..

“kamu mau duel sama aku ya..?” tanyaku kepada Haris lalu aku menghisap rokokku..

“iya..” ucap Haris dengan dinginnya..

“baiklah..” ucapku dengan santainya lalu aku berdiri sambil menggoyangkan kepalaku kekanan dan kekiri..

“duduk dai..” ucap Mas Panji kepadaku..

Anjing.. maksudnya Mas Panji apa nih..? aku ga boleh menerima tantangan Haris..? terus aku disuruh menyerah gitu..? bajingaannn.. ga ada kata menyerah apalagi lari dari peperangan bagi seorang Badai.. jangankan ditantang, kalau ada yang mau cari gara – gara sama aku.. aku sendiri yang akan cari orang itu dan akan aku selesaikan hari itu juga..

“loh kenapa mas..? dia nantang aku loh..” ucapku ke Mas Panji..

“duduk..” ucap Mas Panji sambil melirikku..

Bajingaannn.. akupun akhirnya duduk dengan tidak ikhlasnya karena perintah Mas Panji ini.. aku sangat malu sekali dengan semua ini.. aku seperti tidak ada nyali aja menghadapi seorang bajingan macam Haris.. anjing.. anjing..

“kenapa aku ga boleh duel sama dia..? sampean takut kalau Badai ini aku habisin terus aku jadikan seperti angin yang semilir – semilir..?” ucap Haris dengan congkaknya dan itu membuat panas telingaku..

Bajingaaannn.. aku pun hanya menggelengkan kepalaku sambil mengepalkan kedua tanganku ini..

Haris dan Faris pun masih berdiri didepan pintu kosanku.. dan ga berapa lama kemudian..

BRUMMM.. BRUMMM.. BRUMMM.. BRUMMM.. BRUMMM..

Sebuah motor sport keluaran terbaru muncul dari pintu kosan dengan gas yang ditarik dengan kerasnya.. dan itu membuat Haris dan Faris langsung menoleh dan memberikan jalan motor sport itu untuk masuk kedalam kosan.. lalu motor itu pun masuk dan terpakir diruang tengah tidak jauh dari kami..

Kawasaki Ninja H2

Seseorang yang memakai helm full face dan jaket kulit berwarna hitam, serta mengenakan tas punggung yang besar, duduk diatas motor sport itu lalu…

BRUUUMMM.. BRUUUMMM.. BRUUUMMM..

Dia menarik gasnya dengan sangat kencang dan membuat kaca – kaca dikosan dan gelas yang ada dimeja depan kami, bergetar karena suara kenalpot yang sangat nyaring itu..

Bajingaannn.. siapa dia..? berani sekali dia menarik gas motornya itu dengan keras didalam ruang tengah pondok merah ini..? mau cari mati dia..? bangsaatttt..

Dan aku lihat semua penghuni pondok merah menahan emosi mereka sambil menatap orang yang masih duduk diatas motor sport itu.. hanya Mas Panji saja yang tetap santai sambil menghisap rokoknya dan hanya menggelengkan kepalanya saja.. kurang ajar..

Lalu orang itu pun turun dan melepaskan helm full facenya sambil menatap kami dengan wajah yang sangat membangsatkan sekali.. lalu..

“SALAM KENTAL…!!!” teriak orang itu dengan tangan kiri mengepal diudara dan tangan kanan memegang helm full facenya.. dan dia berteriak dengan sangat keras sekali sehingga suaranya menggema diruangan tengah kosan ini..

“bangsaatt.. salam kental kepalamu itu.. mau kubuat kental darahmu keluar dari kepalamu..?” ucap Kenzie lalu berdiri dan menunjuk kearah pemuda yang baru datang itu..

Dan pemuda yang baru datang itu hanya tersenyum dengan bangsatnya lalu berjalan kearah kami.. tatapannya pun biasa saja dan seolah tidak takut dengan kami semua yang menatapnya dengan tajam..

“hahahaha.. kok emosi mas..? santai ajalah..” ucap pemuda itu ketika sudah berdiri didekat kami.. dan itu membuat Kenzie emosi sekali dan mau menyerang pemuda itu..

“anjing ini..” ucap Kenzie sambil melangkahkan kakinya kearah pemuda itu..

“zie.. duduk..” ucap Mas Panji kepada Kenzie..

Bajingaann.. aneh banget sih Mas Panji ini, tadi Haris menantangku dan aku disuruh duduk.. sekarang datang seorang pemuda yang kurang ajar seperti ini dan mau diselesaikan oleh Kenzie, ditahan juga oleh Mas Panji ini.. kenapa sih Mas Panji ini..?

“tapi dia kurang ajar mas.. ga ada sopan – sopannya disini..” ucap Kenzie dengan emosinya..

“duduk..” ucap Mas Panji..

Pemuda itupun kembali tersenyum kepada kami semua.. bajingaannn..

“halo Om Panji.. gimana kabarnya..? hahahaha..” ucap pemuda itu dan langsung mendekati Mas Panji dan langsung meraih tangan Mas Panji dan mencium punggung tangan Mas Panji..

Lohhh.. kok dia kenal Mas Panji..? siapa dia ini..? pakai acara cium tangan segala lagi.. apa dia keluarga Mas Panji..? tapi walaupun dia keluarga Mas Panji, harusnya pemuda ini sopan dan ga selengean seperti ini.. tapi ngomong – ngomong, suka juga aku melihat gaya pemuda ini.. dia seperti tidak memiliki ketakutan sama sekali, masuk ke pondok merah yang terkenal angker ini.. bangsattt.. bangsattt..

“kamu itu ga sopan betul gah..” ucap Mas Panji menegur pemuda itu..

Dan pemuda itu hanya tersenyum lalu meletakkan helm full facenya diatas meja tempat minuman kami, lalu dia menurunkan tasnya dan diletakkan didekat kursi dan duduk dengan santainya disebelah Mas Panji..

“hehehehehe.. jangan marah ah mas.. nanti cepat tua.. hehehehe..” ucap pemuda itu lalu mengeluarkan rokoknya dan membakarnya dengan cueknya.. sementara Mas Panji hanya menggelengkan kepalanya saja..

“yang mana kamarku mas..?” tanya pemuda itu setelah mengeluarkan asap rokoknya..

Ha..? sikurang ajar ini mau kos disini..? serius nih..? hahahahaha.. baguslah.. mumpung ada satu kamar kosong yang sudah lama tidak berpenghuni.. dan kelihatannya, anak ini cocok banget kos disini..

“dia mau kos disini mas..?” tanya Kenzie yang masih berdiri..

“Zie.. kamu duduk..” ucap Mas Panji kepada Kenzie dan Mas Panji tidak menjawab pertanyaan Kenzie tadi.. semua penghuni kosan ini pun langsung melihat kearah Mas Panji dengan herannya..

“gah.. kalau kamu bisa mengalahkan tamu kita itu, kamu boleh kos disini..” ucap Mas Panji sambil melihat kearah Haris yang masih berdiri di pintu kosan lalu melirik ke arah pemuda yang duduk disebelahnya itu..

“ha..?” lagi – lagi kami semua terkejut dengan ucapan Mas Panji.. ga salah nih ucapan Mas Panji..? dia mau suruh pemuda ini duel dengan Haris yang punya mata hitam itu..?

“mas..” ucapku sambil melihat kearah Mas Panji dan mas Panji serta pemuda itupun langsung melihat kearah ku..

Anjing.. tatapan mata itu..? kenapa tatapan matanya kok seperti… bangsatlah.. lagi – lagi sebuah tatapan dari seseorang yang baru aku kenal, membuat hatiku bergetar dan aku seperti memiliki ikatan batin dengannya.. kurang ajar.. sudah berapa orang yang menatapku seperti itu dan aku seperti mempunyai ikatan batin seperti yang lainnya..? bajingaannn..

“kalau dia kalah, dia gak akan kos disini dan kamu yang akan melanjutkan duelnya dai..” ucap Mas Panji kepadaku..

“woo.. woo.. sabar dulu Om.. maksudnya apa ini..? jadi ujian aku masuk kekos ini, aku disuruh duel sama orang yang berdiri didepan pintu itu..? ini model perpeloncoan barukah..?” tanya pemuda itu sambil melihat kearah Haris lalu kearah mas Panji..

“kenapa..? kamu takut..?” tanya Mas Panji..

“ya enggak lah.. hahahahaha..” ucap pemuda itu lalu tertawa dengan senangnya..

“ooo.. ini toh sekenarionya.. aku ga duel sama Badai, tapi aku duel sama salah satu keturunan Mbah Ranajaya yang tersohor didesa kita nji..?” ucap Haris lalu tersenyum dengan senangnya..

Mbah Ranajaya..? siapa orang itu..? kok seperti orang terkenal didesa Mas Panji dan Haris..? dan siapa pemuda ini..? apa dia keponakan Mas Panji..? gila nih.. kelihatannya dia bukan orang sembarangan dan dia keturunan orang yang hebat..

“woo.. sampean kenal Buyutku ya mas..? sampean juga tau aku..? luar biasa.. berarti selain ganteng, aku juga terkenal didesa Jati Bening ya.. hahahahaha..” ucap pemuda itu dengan pedenya, lalu lagi – lagi dia tertawa yang membuat sakit telinga bagi yang mendengarkan tawanya yang jelek dan sumbang itu..

“sudahlah.. ga usah banyak bicaramu.. ayo kita duel..” kata Haris lalu berjalan masuk keruang tengah dan diikuti Faris dibelakangnya..

“oke.. tapi entar dulu..” ucap pemuda itu terpotong lalu menghisap dalam – dalam rokoknya dan mengeluarkan perlahan asapnya..

“Om Panji.. aku haus.. hehehehe..” ucap pemuda itu..

“assuuu.. kamu itu ga seperti masmu Gah..” ucap Mas Panji sambil menggelengkan kepalanya..

“Pace.. kasih dia minuman..” ucap Mas Panji kepada Pace Beni..

Pace Beni pun langsung menggelengkan kepalanya sambil menuangkan segelas penuh TM lalu diserahkan ke pemuda slengean itu..

“ini bukan minuman selamat datang kan..?” ucap pemuda itu sambil mengangkat gelas minumannya..

“bukan.. kamu kan belum resmi kos disini..” sahut Mas Panji..

“hahahahaha.. siap..” ucap Pemuda itu lalu mengangkat gelasnya tinggi..

“BANYU LANGIT..” teriak pemuda itu lalu meminum minumannya..

Glek.. glek.. glek.. glek.. glek.. glek..

Bajingaannn.. gayanya terlalu pede anak ini.. dan wajahnya itu, selain selengean juga ngeselin banget.. hahahahaha.. anjing.. anjing…

“juhhh.. ini toh rasanya TM yang melegenda dikota ini.. gilaaa.. rasanya lebih nendang dari pada bir campur anggur.. hahahahaha..” ucap pemuda itu dengan wajah yang memerah lalu tertawa..

Lalu pemuda itupun berdiri sambil meletakkan rokoknya dan membuka jaket kulitnya lalu diletakkan diatas tasnya.. lalu diambilnya lagi rokoknya dan berjalan santai kearah Haris yang menunggunya untuk berduel..

Bangsaattt.. jalannya sih cuek dan santai, tapi tatapannya tajam dan dalam.. pemuda ini mengingatkan aku pada Angger, tapi bedanya Angger ga merokok dan ga suka minuman keras..

“habiskan rokokmu itu.. karena ini akan menjadi hari terakhirmu menikmati rokok itu dengan bibir yang sempurna.. setelah ini kupastikan, bibirmu akan robek dan kamu ga akan bisa menjepit rokokmu dengan bibir atas dan bibir bawahmu..” ucap Haris ketika pemuda itu sudah berdiri dihadapan Haris..

“emang habis ini kamu bisa lihat..? aku kasih tau ya.. lindungi matamu itu, kalau kamu masih mau melihat bibir ******* ini besok.. hehehehehe..” ucap Pemuda itu dengan santainya lalu dia menghisap dalam – dalam rokoknya dan setelah itu, dibuangnya puntung rokok itu kearah Haris dengan menggunakan jari tengah dan jempolnya.. hahahaha.. anjing.. aku suka gaya slengean pemuda ini.. hahahahaha..

Dan sekarang aku tidak kecewa sedikitpun, ketika duelku dengan Haris dibatalkan oleh Mas Panji.. aku justru senang pemuda ini menggantikan aku.. hahahaha..

“BANGSAATTTT..” maki Haris ketika puntung rokok itu terkena dadanya..

Lalu..

WUUTTTT.. WUUTTTT.. WUUTTTT.. WUUTTTT.. WUUTTTT..

Haris menyerang pemuda itu dengan emosinya dan dia menggunakan kedua kepalan tangannya dan kedua kakinya bergantian.. dan pemuda itu dengan santai menghindari setiap serangan Haris lalu..

TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP..

Pemuda itu memblok serangan lanjutan Haris dengan kedua lengannya.. bajingannn.. hebat juga pemuda ini, dia seperti sudah terbiasa berkelahi.. dan caranya menghindar ataupun memblok serangan Haris, seperti memancing Haris supaya makin emosi dan menyerangnya terus.. bajingaannn.. dia meliuk – ilukan tubuhnya seperti sedang menari.. oooo.. apa ini gerakan capoeira..? mantaapppp..

WUUTTTT.. WUUTTTT.. WUUTTTT.. WUUTTTT.. WUUTTTT..

TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP..

Pemuda itu terus menghindar sambil sesekali menangkis serangan Haris.. anjing.. terus kapan dia melawannya.? Kalau dia menghindar atau memblok seperti itu terus, cepat atau lambat, salah satu serangan Haris akan mengenai sasarannya juga.. bangsatt..

WUUTTTT.. WUUTTTT.. WUUTTTT.. WUUTTTT.. WUUTTTT..

TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP..

Haris pun makin emosi dan bernafsu sekali menyerang pemuda itu.. dia menyerang dari atas, bawah, samping dan pukulan lurus kedepan.. dia juga menggunakan tendangan lurus kedepan, berputar dan sesekali menggunakan lututnya..

TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP.. TAAPPP..

Lalu ketika serangannya semua dapat dipatahkan dengan mudah oleh pemuda itu, Haris lalu mundur satu langkah dan melakukan tendangan kearah wajah pemuda itu..

WUUTTTT..

Pemuda itu dengan cepat menunduk lalu memutarkan tubuhnya dengan cepat, dan pemuda itu langsung melakukan tendangan balik menggunakan kaki kanan dari arah bawah keatas dengan tehnik gerakan capoeira..

BUHHGGG..

Tendangan baliknya pun mengenai wajah samping Haris dengan telak sampai tubuhnya oleng kekiri.. lalu..

Pemuda itu menyerangnya lagi dan sekarang menggunakan kaki kiri yang diputar dari arah kanan kekiri dan..

BUHHGGG..

Sepakan menggunakan punggung kaki kiri itupun mengenai wajah haris lagi dengan telaknya..

Dan pemuda itu pun langsung melakukan gerakan capoeira dengan memaju mundurkan kakinya dan kedua tangannya pun menari mengikuti irama kakinya.. bajingaannn.. luar biasa sekali pemuda ini.. anjingg..

“BANGSAAATTTT..” maki Haris lalu dia maju dan menyerang pemuda ini dengan emosi yang menggila..

WUUTTT..

Pemuda itu pun menghindar lagi dan dia sekarang melakukan gerakan yang gila.. dia menjatuhkan dirinya kelantai dan tangan kanannya bertumpu pada lantai sedangkan kedua kakinya melayang keudara.. bangsaattt.. kuat sekali tangan kanannya itu, menopang seluruh tubuhnya.. gila – gila..

Melihat posisi pemuda yang bertumpu pada tangan kanannya itu, Haris lalu menyapu tangan kanan itu dengan cepatnya..

WUUTTT..

Dan pemuda itu pun langsung menghentakan tangan kanannya sampai tubuhnya terangkat dan dia langsung menegakkan tubuhnya lagi.. lalu dia salto kekanan dan salto lagi kekiri dengan cepatnya, lalu dia memutarkan tubuhnya sambil kakinya mengarah kewajah Haris..

BUHHGGG..

BUUMMMM..

Sebuah tendangannya masuk lagi kearah wajah Haris dengan telaknya, sampai Haris sempoyongan lalu roboh dengan darah segar menyembur dari mulutnya..

“HARIISSSSSSS..” teriak Faris setelah melihat adekknya roboh dengan darah yang cukup banyak..

Anjingggg.. ini seru.. ini seru.. pemuda itu dengan gerakan capoeiranya, makin memperlihatkan sisi keselengeannya dengan sangat bangsat sekali.. hahahahaha.. (bingung ya bacanya.. hahahahahaha..)

Setelah seharian aku disiksa oleh Angger yang menggila, sekarang aku mendapatkan hiburan yang sangat luar biasa dari pemuda itu.. hahahahaha..

“sudah selesai ya..” ucap pemuda itu dengan santainya lalu membalikkan tubuhnya dan berjalan kearah kami, meninggalkan Haris yang terkapar dilantai..

“siapa yang bilang sudah selesai..?” ucap Haris dengan suara yang sangat menyeramkan..

Harispun perlahan duduk dengan kepala yang menunduk.. pemuda itupun membalikkan tubuhnya dan menatap Haris yang sekarang mulai berdiri, dan Haris mengangkat wajahnya lalu menatap pemuda itu dengan tatapan yang sangat mengerikan.. tatapan mata Haris menghitam dan wajahnya terlihat menakutkan sekali..

“Mas..” ucapku kepada Mas Panji dan semua penghuni kos pondok merah juga menatap Mas Panji..

“kenapa dai..?” tanya Mas Panji dengan santainya lalu dia menghisap rokoknya..

“kalau Haris dengan pengaruh mata hitam seperti itu, dia bukan tandingan pemuda itu mas..” ucapku sambil mengepalkan kedua tanganku..

“sudahlah.. kan aku sudah bilang.. kalau anak itu kalah, baru kamu yang melanjutkan duelnya.. sekarang lihat aja dulu, dia kan belum kalah..” ucap Mas Panji yang tidak panik sama sekali.. bajingann..

Kami semua pun melihat kearah Haris dan pemuda itu lagi.. wajah pemuda itu pun tampak terkejut melihat perubahan wajah Haris.. anjinggg.. apa pemuda itu takut..? kalau seandainya pemuda itu masih beranipun, apa gerakannya tadi masih bisa merobohkan Haris yang akan menggila ini..? bangsatttt..

“maju sini..” ucap Haris sambil melambaikan jari telunjuknya kepada pemuda itu..

Pemuda itu pun mengepalkan kedua tangannya kedepan sambil menggoyangkan tubuhnya dan kedua kakinya lagi.. lalu dia menggertak Haris dengan injakan dilantai lalu dia melakukan pukulan kearah wajah Haris..

WUTTTT..

Haris menunduk dan pemuda itu mengarahkan tendangannya dari arah bawah kewajah Haris yang menunduk..

WUTTTT..

Haris memundurkan wajahnya dan dia langsung membalikkan tubuhnya sampai membelakangi pemuda itu dan..

BUHHGGG..

Sebuah sikutan Haris langsung mengarah kemulut pemuda itu dengan telaknya..

“ARRGGHHH..” pemuda itu kesakitan dengan darah keluar dari mulutnya.. lalu..

Haris yang posisi nya masih membelakangi pemuda itu, langsung menarik tangan pemuda itu dan membantingnya kedepan..

BUHHGGG..

BUMMMMM..

Pemuda itu sampai melayang diudara, lalu tubuhnya dibanting kelantai dan tubuhnya jatuh terlentang.. dan Harispun langsung menjambak rambut pemuda itu.. lalu..

BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG..

Wajah pemuda itu dihantamnya bertubi – tubi sampai wajahnya dipenuhi darah..

BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG..

“AAARRGGGHHHHH..” teriak pemuda itu kesakitan..

Haris makin menggila dengan pukulannya dan wajahnya makin terlihat menakutkan..

“mas.. bisa mati anak itu..” ucapku kepada Mas Panji dan mas Panji hanya meliriku saja..

Anjinggg.. dan kami semuapun dipaksa untuk melihat penyiksaan Haris kepada pemuda itu dengan brutalnya.. dan entah kenapa, aku pun merasakan sakit yang teramat sangat diwajahku, ketika Haris menghantam wajah pemuda itu.. bangsaattt..

BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG..

Haris terus menghajar pemuda yang terlentang dilantai itu.. dan pemuda itu tidak bisa melawan dengan wajah yang banyak mengeluarkan darah..

Dan setelah pemuda itu tidak bergerak, Haris menghentikan serangannya.. tapi apa itu cukup..? enggak.. Haris lalu mengangkat pemuda itu keudara dengan kedua tangannya..

“ANJINNGGGG..” makiku lalu berdiri..

Harispun lalu melihat kearahku dengan tatapan matanya yang menghitam itu, lalu dia melemparkan tubuh pemuda itu sampai membentur dinding..

BUHHGGGG..

BUUMMMMM..

Tubuh pemuda itu membentur ke dinding dengan kerasnya, lalu tubuhnya jatuh menghantam lantai dan pemuda itu tidak bergerak lagi dengan posisi tertelungkup serta wajah mencium lantai.. darahpun langsung menggenang disekitar wajah pemuda itu..

“BAJINGAAANNNN..” teriakku dengan sangat emosinya..

Pov Gagah

Bangsaaattt.. siapa laki – laki yang berduel denganku tadi..? kenapa tatapan matanya sangat mengerikan dan menakutkan seperti itu..? tatapannya seperti malaikat pencabut nyawa dan itu membuat seluruh tubuhku merinding..

Belum pernah aku merinding seperti itu, ketika aku berduel dengan orang lain.. takut, iya pastilah.. siapa yang gak takut dengan tatapan seperti pancabut nyawa itu.. bukan dengan orang itu aku takutnya, tapi sosok dibalik tatapan matanya yang menghitam itu yang membuatku takut..

Dan bukan saja tatapannya yang mengerikan, tapi pukulan orang tadi juga kuat sekali.. dan kekuatan itu pasti dari mahluk yang ada dibalik tatapannya itu.. bajingaannn.. kenapa orang itu sampai mempunyai mahluk yang menyeramkan..? dan kenapa dia harus meminta bantuan kepada mahluk itu..? aku sebenarnya bisa saja mengalahkan orang itu, kalau dia tidak meminta bantuan kepada mahluk jahanam itu.. gilaaaa.. terus aku harus bagaimana sekarang..?

Belum pernah aku merasakan pukulan sekuat dan sekeras tadi.. rasa sakit akibat pukulannya pun sangat luar biasa.. darahkupun keluar sangat banyak dari mulut, hidung, dan pelipisku.. tai lassooo.. apa bibirku masih sempurna..? apa aku masih bisa merokok.. anjinggg..

Tapi ngomong – ngomong, dimana aku ini..? kok tempat ini sangat gelap sekali..? apa aku sudah mati..? apa aku didalam kuburan..? gilaaaa.. aku mati muda..? bangsaattt.. bangsaattt.. aku belum puas merasakan kenikmatan tubuh wanita – wanita cantik didunia ini, tapi kenapa aku harus mati dengan mengenaskan..? bajingaannn.. ga adil banget ini.. ga adil.. kenapa orang seganteng aku ini mati muda..? kenapa bukan koruptor – koruptor yang busuk itu yang mati duluan.. koruptor itu juga banyak menghabiskan stok wanita – wanita cantik dengan uang haramnya.. kenapa bukan mereka saja yang mati duluan..? anjing.. anjing..

Dan perlahan, sebuah cahaya muncul dengan sangat terang sampai menyilaukan pandanganku.. waw.. waw.. waw.. apa aku masih dikasih kesempatan hidup..? apa aku masih dikasih kesempatan untuk menikmati wanita – wanita cantik didunia ini..? oke.. oke.. mungkin semesta masih sayang sama aku.. ya iyalah aku masih disayang.. kalau aku mati muda.. kasihan mereka tukang coli, pasti ga punya bahan untuk coli lagi.. hahahahaha.. bangsaattt.. bangsattt..

Lalu perlahan pandanganku kembali normal dan aku sedang berada disuatu tempat..

Kurang ajar.. dimana aku ini..? kok sepertinya aku mengenal tempat ini..? loh.. inikan dijalan utama didepan gang rumahku..? kenapa bisa aku ada pulau seberang lagi..? padahal kan aku tadi ada dipondok merah dan sedang duel sama manusia yang bermata hitam dan wajah yang menyeramkan itu..? terus kenapa juga jalan ini sepi sekali..? ini siang hari dan tidak ada manusia ataupun kendaraan yang lewat.. ini seperti kota mati yang tidak berpenghuni.. bangsattt..

Apa aku beneran sudah mati dan berada didunia lain..? jadi aku ga dikasih kesempatan hidup lagi ini..? anjinggg.. aku lalu melihat kekanan dan kekiri disekitarku.. tai lasooo.. kemana semua manusia yang ada disini..? bajjingaannn..

Dan tiba – tiba, aku melihat seseorang mendorong gerobak bakso dan berjalan kearahku.. loh itukan paklek bakso langgananku..? kenapa bisa dia dorong gerobak..? kemana sepeda motornya..? ah persetanlah.. yang penting aku melihat ada kehidupan disini..

Uhhhhh.. akhirnya aku ga sendirian ditempat ini..

“PAKLEKKK.. AKU CINTA KAMU..” teriakku kepada paklek bakso itu..

Dan anehnya, paklek itu terus berjalan tanpa mendengar teriakanku.. dia terus berjalan walaupun sudah berada didekatku dan melewati aku..

“PAKLEKK.. PAKLEKKK..” teriakku..

Dan paklek bakso itu tetap berjalan dengan santainya.. lalu dari arah belakangku, tiba – tiba aku melihat seorang anak berpakaian SMP berlari melewati aku dan mengejar paklek bakso itu.. loh.. itu siapa..? kok ada anak SMP berlari kearah paklek bakso..? apa dia mau beli baksonya..?

Lalu setelah sampai dibelakang paklek bakso itu, anak SMP itu mendorong paklek bakso sampai pegangan paklek itu terlepas dari rombongnya..

“WOIII.. MAU APA KAMU..?” teriakku kepada anak SMP yang memunggungi aku itu.. lalu anak SMP itu menoleh kearahku dan dia tersenyum dengan wajah yang menakutkan..

Itu.. itu.. kan aku..? gilaaaa.. kok bisa begini..? apa ini masa lalu ketika aku membalik rombong paklek bakso itu..? jangann.. jangan.. aku gak mau lihat.. aku merasa berdosa sekali mengingat hal itu..

“jangan.. jangan dibalik rombongnya..” ucapku dengan bibir yang bergetar kepada bayanganku sendiri yang berpakaian SMP itu.. aku ingin melangkah dan menahan supaya bayanganku itu tidak membalik rombong bakso itu.. tapi tubuhku kaku dan tidak bisa bergerak sama sekali..

Aku lalu melihat kearah paklek bakso yang sekarang melihat kearahku..

“lihatlah itu..” ucap paklek bakso itu dengan mata yang berkaca – kaca sambil menunjuk bayanganku yang berpakaian SMP..

Dan bayangan diriku yang berpakaian SMP itu hanya tersenyum lalu..

BRAAAKKKKK..

Rombong bakso itu dibalik kejalan sampai isi semua dagangan baksonya tertumpah dijalan..

“BANGSAAATTTTTT..” makiku dengan emosi yang sangat menggila.. lalu

Gelap dan terang lagi..

Dan sekarang aku bukan berada didepan gang rumahku lagi.. tapi aku sekarang berada disekolah SMPku dan aku berdiri disebuah ruangan kelas.. lalu tidak lama kemudian, aku melihat seorang anak SMP menginjak – injak kepala seorang anak SMP juga..

Itu.. itu kan aku waktu kelas satu dan aku menghajar anak kelas dua yang mencoba meminta uangku.. bajingaannn..

Dan bayanganku itu terus menginjak – injak kepala anak kelas dua yang sudah tidak berdaya itu..

“cukup.. cukup.. dia sudah lemas itu.. cukuppppp..” ucapku menahan supaya bayanganku itu tidak menginjak – injak kepala anak kelas dua itu.. dan bayanganku hanya tersenyum sambil terus menginjak kepala anak kelas dua itu..

Emosiku ku pun makin menggila..

“BANGSAAATTTTTT..” teriakku dengan kerasnya.. lalu..

Gelap dan terang lagi..

Dan sekarang aku berada disebuah gedung lapangan futsal.. anjinggg.. ini maksudnya apa ya..? kenapa bisa aku berpindah – pindah tempat seperti ini dengan cepat..?

Dan dihadapanku sekarang ini, aku melihat seorang anak SMK sedang membenturkan kepala anak SMK juga, ke kursi penonton dengan sadisnya..

Bajingaannn.. inikan aku waktu SMK kelas satu dan aku menghajar preman anak kelas tiga karena dia menghina Mas Angger.. bangsaattt.. dan bayangnku itu membenturkan wajah anak kelas tiga itu ke kursi dengan brutalnya, padahal anak itu sudah pingsan.. anjinggg..

“sudah.. sudah.. sudaaaaaahhhhh.. cukuuppp..” teriakku pada bayanganku yang melihatku dengan tersenyum sambil terus membenturkan kepala anak itu kekursi penonton..

“BANGSAAATTTTTT..” teriakku lagi dan kali ini emosiku benar – benar memuncak..

Lalu gelap, gelap, gelap dan gelap..

Bajingaannn.. apa maksudnya ini semua..? kenapa aku harus melihat masa laluku yang membuatku emosi seperti ini..? apa aku disuruh bertobat dengan semua kenakalanku yang dulu pernah aku lakukan..? atau aku harus bagaimana..? kalau aku disuruh tobat dengan semua yang pernah aku lakukan, kenapa aku malah dibuat emosi seperti ini..? anjingggg..

Lalu perlahan ada cahaya yang bersinar tidak jauh dari tempatku ini.. dan cahaya itu pun lama – kelaman tertutup oleh kabut yang sangat tebal.. aku lalu memutarkan tubuhku dan melihat kearah sekelilingku..

Bajingaannn.. dimana lagi aku ini..? kenapa kabutnya tebal sekali..? dan perlahan kabut itu menjauh tapi tidak hilang.. dan sekarang disekelilingku, banyak sekali pohon – pohon yang sangat besar dan terlihat tua sekali.. aku dimana ini..? apa aku dihutan..? hutan apa ini..? kok menyeramkan sekali disini.. dan perlahan semua bulu kudukku pun langsung berdiri..

“ternyata.. kamu itu bisanya hanya berhadapan dengan orang – orang yang lemah ya..?” tiba – tiba ada seorang yang berbicara dengan suara yang parau dan sangat menyeramkan sekali..

Aku lalu melihat kearah suara orang itu.. dan tidak jauh dari aku, berdiri seseorang dengan memakai jubah berwarna hitam dari kepala sampai ujung kakinya.. anjingg.. siapa orang ini..? kenapa suaranya menyeramkan sekali dan kenapa dia mengejekku seperti ini..?

“kamu siapa..?” tanyaku sambil menatap wajahnya yang tertutup sebagian jubahnya itu.. dan itu membuat bulu kudukku makin berdiri..

“mahluk yang hanya berani melawan yang lemah seperti kamu itu, ga pantas tau siapa aku..” ucapnya dengan sangat dingin..

“anjing.. siapa yang berani hanya sama yang lemah..? bangsaattt..” ucapku yang mulai terpancing lagi emosiku..

“terus maksudmu paklek bakso itu kuat..? anak SMP yang kamu injak itu kuat..? atau anak SMK yang kamu benturkan kepalanya dikursi penonton itu juga kuat..? terus belum duel – duelmu yang jumlahnya tidak terhitung itu, apa mereka semua kuat..?” tanyanya yang langsung membuat emosiku terbakar..

“bangsaattt.. jadi kamu yang bikin aku melihat masa laluku tadi itu..? maksudmu apa..?” tanyaku dengan mata yang melotot..

“aku cuman mau ngingatin kamu aja, kalau kamu itu memang mahluk yang lemah dan beraninya sama mahluk yang lebih lemah lagi.. jadi wajar kalau kamu tumbang sama Haris simata hitam itu.. hahahahahaha..” ucap Mahluk itu lalu tertawa mengejekku..

“anjinggg.. siapa yang bilang aku lemah..?” ucapku dengan emosinya..

“aku..” ucapnya dan tiba – tiba mahluk itu sudah berada dihadapanku..

“bangsattt.. kubunuh kamu..” ucapku sambil mengarahkan kepalan tanganku kearah wajahnya..

WUUUTTTT..

Pukulanku terkena angin, karena mahluk itu menghilang dari hadapanku.. anjing.. mahluk apa yang kuhadapi ini..? kenapa dia bisa menghilang..?

“lemah..” ucap mahluk itu lagi berbisik ditelingaku dengan sangat dekat dan dia berdiri disamping kiriku..

“anjiiinggg..” makiku sambil melayangkan pukulan kearah samping kiriku..

WUUUTTTT..

Dia menghilang lagi dari pandanganku..

“KELUAR KAMU PENGECUTTTTT..” teriakku..

“lemah..” ucapnya lagi dan sekarang dia berbisik disamping kananku..

“tai lassooo…” ucapku lalu aku mengarahkan tendanganku kearah samping kanan..

WUUTTTT..

Dan dia menghilang lagi… anjing.. anjing.. anjiiiiiingggg..

“hei muka mesum.. kalau menghadapi mahluk seperti itu jangan emosi..” tiba – tiba suara pakde Jago mendengung ditelingaku..

“pakde jago ada disini..?” ucapku..

“sudahlah, ga usah banyak tanya.. sekarang kamu konsen aja menghadapi mahluk yang seperti ini..” ucap Pakde jago..

“konsen gimana..?” tanyaku..

“assuuu.. kamu ga ngerti konsen..? kurang ajar kamu itu.. kalau mau ngentu aja kamu bisa fokus ya.. giliran seperti ini malah kayak orang blo’on..” ucap pakde Jago dengan sinisnya.. (ngentu = ngentot)

“bangsat..” makiku..

“hahahahaha..” pakde jago lalu dengan senangnya..

“ga usah ketawa pakde.. aku lagi emosi ini..” ucapku..

“ya udah, coli aja sana.. kamu resek kalau belum coli..” ucap pakde jago dengan santainya..

“oke.. aku mau coli asal pakde jongkok dihadapanku, dan mau menerima pejuhku diwajah atau mulutnya pakde.. gimana..?” ucapku dengan entengnya..

“asssuuu.. bangsaattt.. kok kurang ajar kamu gah..?” ucap pakde jago dengan emosinya..

“jangan marah pakde.. konsen.. konsen..” ucapku dengan nada yang mengejek..

“juhhhh.. nyesal aku datang kesini.. assuu kamu itu..” ucap pakde jago dan ucapannya masih terdengar emosi..

“hahahahaha..” dan aku pun langsung tertawa..

“jiannnncooookkkk..” maki pakde jago dan perlahan suaranya pun mulai tidak terdengar lagi..

“sudah melamunnya anak lemah..?” tiba – tiba suara mahluk itu terdengar lagi dan dia sekarang berada dihadapanku..

“mulutmu kok bau banget sih..?” ucapku dengan santainya..

“gausah banyak bicara kamu..” ucap mahluk itu dengan wajah bagian atas masih tertutup jubahnya, sedangkan hidung kebawah terlihat jelas karena wajah kami begitu dekat.. kulit dihidung dan bibir yang terlihat itu seperti melepuh bekas luka bakar.. anjinggg.. mengerikan juga mahluk ini.. dan ketika dia berbicara tadi, giginya terlihat hitam dan tajam – tajam.. wuuuuuu.. bangsattt..

“sudahlah.. mending sekarang kamu jongkok, terus nerima pejuhku pakai mulutmu.. terus pakai buat kumur.. pasti kumannya langsung hilang dan mulutmu ga bau lagi.. hehehehe..” ucapku lalu tertawa mengejeknya..

“cukkkk..” makinya lalu dia mengangkat jubbah yang menutupi sebagian wajahnya.. dan seluruh wajahnya pun, sekarang terlihat jelas dihadapanku.. seluruh wajahnya penuh dengan bekas luka bakar dan matanya sangat hitam pekat sekali.. dan tatapan matanya itu lebih mengerikan dari tatapan mata Haris tadi.. anjinggg.. ini bukan lagi tatapan malaikat pencabut nyawa.. tapi tatapan penyiksa nyawa yang sudah dicabut.. apa ga doble ngerinya..? gilaaaaa..

Tapi aku harus tetap tenang dan konsen seperti kata pakde jago tadi.. karena kalau aku takut dan lemah, aku ga akan bisa keluar dari tempat yang menyeramkan ini.. dan itu artinya.. aku ga akan bisa menikmati tubuh wanita – wanita didunia lagi.. hehehe.. anjinggg..

Aku lalu memejamkan mataku dan menarik nafasku dalam – dalam.. hiufftttt.. huuuuu..

“kenapa ditutup matamu..? kamu takut..? dasar lemah..” ucap mahluk itu tepat dihadapanku.. dan aku tetap diam sambil terus menenangkan diriku..

“lemah..”

“LEMAH..”

“L E M A H..”

“LEMAAAHHHH..”

“HAHAHAHAHAHAHA..”

Ucapnya yang terus menghinaku.. suaranyapun berpindah pindah.. disamping kiri, kanan, depan, atas dan belakangku.. dan tertawanyapun terdengar sangat mengejekku..

“saatnya kamu takluk dihadapanku..” gumamku sambil terus memejamkan mataku..

Lalu aku salto kedepan dengan tangan kanan sebagai tumpuanku, dan kedua kakiku berputar diatas lalu aku hentakan ketanah.. dan aku langsung jongkok dan menyapu kearah depan dengan menggunakan kedua kakiku..

WUTTT.. WUTTT.. WUTTT.. WUTTT..

Dia tidak ada didepanku.. akupun langsung melengkungkan tubuhku dan salto kebelakang, lalu aku berputar sambil mengarahkan tendangan kaki kananku dengan mata yang tetap terpejam..

BUHHGGG..

Dia terkena tendanganku didadanya..

“JIANCOOKKKK..” makinya dan aku langsung mengarahkan pukulanku dengan menggunakan kedua kepalan tanganku bergantian..

BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG..

Pukulanku pun terkena wajahnya bertubi – tubi.. lalu aku memutarkan tubuhku sambil aku salto kebelakang dan mengarahkan tendangan dari arah atas menggunakan punggung kakiku..

BUHHGGG..

Tendanganku mengenai ubun – ubun kepalanya..

“BAJINGAAAAAAANNN..” teriaknya dan aku langsung menegakkan tubuhku dan membuka kedua mataku..

Tiba – tiba dia berlari dan menubrukku..

BUHHGGGG…

Aku sampai terlempar kebelakang dengan tubuh yang memutar diudara dan aku jatuh tertelungkup..

BUMMMMMM…

Anjingg.. kenapa mahluk itu menabrakku..? dan akupun mencoba untuk bangkit dari posisiku yang tertelungkup ini.. tapi entar dulu, ini bau apa..? kenapa bau ini sangat menggairahkan sekali ditubuhku..?

Heeeeemmmm.. amis dan sangat menyegarkan sekali aroma ini.. akupun langsung mengangkat wajahku dan melihat lantai yang ada didepan wajahku ini.. bangsaattt.. ini genangan darahku..? bajingaaannn.. kok nikmat sekali aroma ini..? aroma darah ini, lebih menggairahkan dibandingkan kopi susu kesukaanku..

“ANJING KAMU HARIS.. JANGAN LAWAN ANAK ITU.. LAWAN AKU SEKARANG..!!!” ucap seseorang yang berdiri didekat Om Panji..

Aku lalu melihat kearah wajah orang itu.. loh kenapa dia emosi sekali dengan Haris..? apa dia ingin membelaku yang baru dirobohkan oleh Haris..? tapi ngomong – ngomong.. tatapan orang itu sangat aneh sekali ketika menatapku tadi.. aku seperti pernah mengenalnya dan aku mempunyai hubungan dekat dengannya.. tapi siapa dia..? aku belum pernah mengenalnya dan aku tidak ada hubungan apa – apa dengan dia.. tapi kenapa aku seperti mempunyai ikatan batin dengannya..?

Ah persetanlah.. aku mau membalas Haris dulu.. aku ingin dia membayar setiap tetes darah yang keluar dari wajah tampanku ini.. dan dia harus lebih tersiksa dari aku.. bajingannn..

“kalau gitu, kamu maju sini.. kita duel..” ucap Haris kepada orang yang berdiri didekat Mas Panji itu..

“kenapa harus berduel dengannya..? aku loh belum kalah..” ucapku sambil mengepalkan kedua tanganku kelantai, lalu aku buat tumpuan untuk menegakkan tubuhku..

Dan perlahan aku pun berdiri dengan kepala yang menunduk sambil membersihkan darah yang keluar dari mulut, hidung dan pelipisku menggunakan telapak tanganku..

“masih bisa berdiri kamu..?” ucap Haris lalu membalikan tubuhnya dan menghadapku.. dan aku masih menunduk sambil menjilati telapak tanganku yang dipenuhi darahku ini..

“oh iya.. kan tadi aku belum mecahin bibir atas sama bibir bawahmu.. hahahahaha..” ucap Haris lalu tertawa dengan bengisnya..

Dan tiba – tiba, sosok bayangan hitam berdiri dihadapanku dan mengelus rambutku pelan..

“sekarang kamu buktikan kalau kamu itu bukan mahluk lemah le..” ucap mahluk itu dengan suara yang membuat bulu kudukku berdiri lagi.. (le = tole = sebutan anak kecil untuk pulau ini..)

“aku bukan mahluk lemah..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“kalau gitu, buat kelopak mata anak itu bengkak sampai menutupi matanya dan dia tidak bisa melihat bibir seksimu ini.. hahahahahaha..” ucap mahluk itu dan dia langsung menabrakku dan masuk kedalam tubuhku..

BUHHHGGGG…

Dan tiba – tiba tubuhku memanas dan emosiku seperti terbakar.. uhhhhhh.. gilaaaa.. belum pernah aku seemosi seperti ini dalam hidupku.. ini adalah puncak emosi yang pernah aku rasakan.. bajingaannnn..

“kamu mau tau salam kental itu seperti apa..?” ucapku dengan suara yang parau dan bergetar.. kedua tanganku pun langsung terkepal..

Lalu aku mengangkat wajahku dan menatap Haris yang berdiri tidak jauh dari aku.. pandanganku menghitam dan manusia – manusia yang ada dihadapanku ini hanya terlihat seperti bayangan saja.. gilaaaa.. kenapa bisa seperti ini aku..? apa ini pengaruh dari mahluk yang membuat emosiku memuncak..? bangsaaattt..

“ka.. kamu..” ucap Haris terbata.. dan aku hanya tersenyum..

Lalu samar – samar aku mendengar sebuah nyanyian yang sangat merdu sekali.. akupun mengangguk – anggukkan kepalaku.. aku menikmati sekali suara nyanyian itu.. lalu setelah terdengar suara alat music didendangkan, aku langsung mengepalkan kedua tanganku kedepan dan kedua kakipun mulai bergerak dengan lincahnya mengikuti irama music itu..

Aku menari – menari sambil mengepalkan kedua tanganku.. kakiku bergerak kedepan, kebelakang, kesamping dan menari dengan indahnya mengikuti irama ini.. irama music ini seperti ikut membakar semangatku dan membuat gairah bertarungku semakin menjadi..

BUMMM.. BUMMM.. BUMMM.. BUMMM.. BUMMM.. BUMMM..

Bunyi hentakan kakiku dilantai yang terdengar sangat merdu sekali.. lalu..

Aku berlari kearah Haris dan aku langsung salto dengan bertumpu pada tangan kananku, dan kedua kakiku melayang diudara dan telapak kaki kananku langsung mendarat diwajah Haris..

BUHHGGGGG..

“AARGGHHHHH..” Haris berteriak kesakitan dan termundur.. aku pun langsung menegakkan tubuhku lagi, sambil menari lagi mengikuti irama yang terdengar ditelingaku..

“BANGSAATTT..” teriak Haris lalu maju dan mengarahkan kepalan tangannya kearahku..

WUTT.. WUTTT.. WUTTT.. WUTTT..

Aku menghindari serangan Haris itu, lalu aku menunduk dan memutar tubuhku.. lalu aku mengarahkan tendangan balik dari arah bawah keatas, tepat kearah dagu Haris..

BUHHGGGGG..

Haris langsung termundur dengan wajah yang terdanga.. lalu aku memutarkan tubuhku sambil mengarahkan tendanganku kaki kananku dari arah kanan sambil memutarkan tubuhku..

BUHHHGGGG..

Haris oleng kekanan, dan aku mengarahkan tendangan kaki kiri dari arah kiri kekanan sambil memutarkan tubuhku lagi..

BUHHHGGGG..

“ARRGGHHHHH..” teriak Haris sambil oleng kekiri..

Aku terus menari sambil mengarahkan sapuanku dengan kaki kanan dan kaki kiri bergantian..

BUHHHGGGG.. BUHHHGGGG.. BUHHHGGGG.. BUHHHGGGG..

Lalu aku menundukkan tubuhku sambil mengarahkan sapuan kaki kananku ke kedua kaki Haris..

BUHHGGGGG..

BUUMMMMMM..

Dan Haris pun langsung roboh kesamping dengan kepala terbentur kelantai..

JEDDUUKKKK..

Dan aku langsung berdiri dan salto lagi sambil mengarahkan tumitku kearah wajah Haris yang terlentang dilantai..

BUHHGGGGG..

“AARGGHHHHHH..” tubuh Haris mengejang dan pandanganku yang berbayang hitam ini, melihat banyangan cairan yang kental keluar dari mulutnya..

Aku lalu berdiri dengan tegaknya.. dan ketika aku akan mengakhiri seranganku dengan mengangkat kaki kananku dan mengarahkan ke wajah Haris..

“De..” panggil seseorang dari arah pintu dengan suara yang tegas namun nadanya penuh dengan kasih sayang, langusung menghentikan telapak kakiku yang sedikit lagi mengenai hidung Haris..

Aku lalu melihat kearah pintu itu.. dan disana berdiri bayangan Hitam dengan bola mata menghijau lalu meredup.. aku pun langsung tersadar dan menjejakkan kaki kananku dilantai.. suara itu, itu suara Mas Angger.. tapi kenapa bola matanya sempat menghijau..?

Akupun langsung mendundukan wajahku dan memejamkan mataku.. emosiku perlahan mulai menurun mendengar panggilan dari Mas Angger dan melihat tatapan matanya yang sempat menghijau tadi.. aku lalu membuka kaosku dan melemparnya entah kemana, lalu aku berteriak sekencang – kencangnya..

“AAARRGGGGGGHHHHHHHHH..” aku mengeluarkan sisa emosi yang ada didalam tubuhku..

Setelah itu aku menarik nafasku dalam – dalam dan mengeluarkannya pelan.. perlahan aku membuka mataku.. dan pandanganku berubah menjadi normal lagi.. Mas Angger pun terlihat berdiri dihadapanku.. aku lalu memeluk tubuh Mas Angger dan merangkulnya dengan erat.. Mas Angger membalas pelukanku sambil menepuk punggungku pelan..

“slowly aja De.. slowly..” ucap Mas Angger sambil menepuk punggungku.. (slowly ini kata – kata yang sering kami ucapkan mulai dari kecil dulu, ketika kami sudah menyelesaikan sesuatu apapun.. kami berdua mengartikan kata ini untuk bersantai.. atau bisa juga lambat sekali, tergantung dari kondisi kejadiannya..)

“ada apa denganku Mas..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“ada apa..? ada Gagah Irawan Sandi lah.. hehehehe..” ucap Mas Angger menghiburku sambil melepaskan pelukan kami dan menatap wajahku..

“Mas..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“sudahlah.. slowly aja De..” ucap Mas Angger lalu merangkulku dan berjalan kearah tempat duduk diruang tengah..

Langkah kami pun terhenti sejenak.. Mas Angger lalu melihat kearah Faris sambil tetap merangkulku..

“bro.. bawa saudaramu itu pergi dari sini, atau giliran kita yang berduel..” ucap Mas Anger dengan dinginnya..

Ha..? ga salah dengar nih aku..? Mas Angger mengajak duel saudara Haris itu..? gilaaa.. kok Mas Angger berubah begini ya..?

Faris hanya terdiam lalu dia melangkahkan kakinya kearah Haris yang terlentang dilantai.. wajah Haris terlihat sangat parah sekali.. kedua matanya lebam dan darah keluar dari seluruh wajahnya..

Lalu Mas Angger mengajakku berjalan lagi kearah meja tempat Om Panji duduk.. dan semua penghuni pondok merah berdiri dan melihat kami berdua dengan wajah yang sangat keheranan.. sedangkan Om Panji tetap duduk dengan santainya sambil menghisap rokoknya..

“dia siapa ngger..?” tanya orang yang memiliki tatapan dan ikatan batin denganku..

“ohh.. ini adekku dai.. Gagah Irawan Sandi..” ucap Mas Angger dengan santainya lalu mengajakku duduk didekat Om Panji..

“bajingannn.. kok dia beda sama kamu..? adekmu merokok, tatoan dan suka minum.. kamu kok enggak..?” tanya orang yang dipanggil dai itu sambil melirikku..

Dan Mas Anggerpun langsung melirikku.. anjingg.. kenapa manusia itu bilang aku suka minum..? wah.. mampus aku dimarahin Mas Angger.. bajingaaannn..

“jadi kamu baru datang sehari dikota ini, sudah mabuk dan berkelahi..” ucap Mas Angger lalu menjewer telingaku..

“aw.. Mas.. Mas.. ampun Mass…” ucapku sambil menahan tangan Mas Angger yang menjewer telingaku.. sebenarnya jeweran ini ga terlalu keras, sama seperti jeweran Bunda.. tapi tetap saja, aku selalu takut dengan Mas Angger ini..

“kamu itu ya De..” ucap Mas Angger pura – pura melotot sambil terus menjewerku pelan..

“ampun Mas.. ampun..” ucapku memohon ke Mas Angger..

“sudah ngger.. namanya juga anak muda..” ucap Om Panji membelaku..

“kok sampean bela Dede sih mas..?” ucap Mas Angger sambil melepaskan jewerannya ditelingaku.. aneh ya, aku memanggil Om Panji.. tapi Mas Angger memanggilnya Mas Panji.. tapi ya memang seperti itu dari dulu..

“entar dulu.. aku masih bingung dengan sifat kalian yang bertolak belakang itu..” ucap orang yang dipanggil dai itu, lalu dia duduk dan membakar rokoknya..

“sudah Bang.. cukup.. jangan Abang panasi lagi Mas Angger.. nanti aku dijewer lagi..” ucapku kepada orang yang dipanggil dai itu.. dan dia terkejut ketika aku memanggilnya Bang.. tapi entah kenapa, aku kok reflek memanggilnya Bang ya..? anjing..

“kalian berdua memang aneh..” ucap Bang dai itu sambil menggelengkan kepalanya..

“Mas Panji.. ada kapas sama obat merah ga..?” tanya Mas Angger ke Mas Panji..

“buat apa..?” tanya Mas Panji..

“obat merahnya buat campurin minuman kalian, terus kapasnya buat nyumpal mulutnya Dede biar ga minum lagi..” ucap Mas Angger sambil mengeluarkan permennya dan membukanya lalu mengemutnya..

Uuuuu.. sadis banget sih Mas Angger sekarang..? gilaaaa..

“asssuuu..” maki Mas Panji..

“habis sampean pertanyaannya gitu.. ya dibuat ngobatin lukanya Dede lah..” ucap Mas Angger sambil memegang batang permennya lalu mengemutnya lagi..

Aku pun langsung memegang bibirku yang terluka.. anjingg.. rupanya cuman luka aja, aku masih bisa hisap rokokku dengan bibir yang sempurna.. hahahaha..

Aku pun langsung berdiri..

“mau kemana kamu De..?” tanya Mas Angger..

“mau ngobatin lukaku..” ucapku sambil berdiri dan mencari kaosku..

“kerumah sakit..?” tanya Mas Panji..

“enggalah.. tapi ketempat kekasihku.. hahahahaha..” ucapku lalu tertawa.. dan setelah menemukan kaosku, aku lalu memakainya sambil berjalan menuju motor sport terbaru pemberian Ayahku..

“itu sepeda motor barumu De..?” tanya Mas Angger..

“iyalah Mas.. ini namanya sisemok.. hahahahaha..” ucapku sambil menepuk tangki sisemok dengan lembut..

“wihh.. keren.. keren..” ucap Mas Angger sambil menggelengkan kepalanya..

“ya udah Mas.. aku jalan jalan dulu ya..” ucapku sambil menyetater sisemok..

BRUUUMMM.. BRUUUMMM.. BRUUUMMM..

Aku langsung manarik gas sisemok dengan kencangnya..

“assuuu..” maki Mas Panji kepadaku..

“hehehehe..” dan aku hanya tertawa saja..

“tau kosannya kah..?” tanya Mas Angger kepadaku..

“kan ada ini..” ucapku sambil menunjuk Hpku yang masih tertempel dibreket distang sisemok..

“tinggal ya..” pamitku..

“SALAM KENTAL..” ucapku lalu menjalankan pelan sisemok keluar kosan.. lalu aku menyetel GPSku menuju kosan kekasihku Mita yang diberikan beberapa hari yang lalu.. dan..

BRUUUUMMM..

Sisemok berjalan dengan gagahnya membelah kota yang baru aku datangi ini.. walaupun wajahku terasa perih akibat luka yang aku derita.. tapi hatiku berbunga – bunga, karena aku akan menemui kekasihku yang aku rindukan.. sudah hampir enam bulan aku tidak bertemu dan mencium bibirnya.. kami terakhir bertemu ketika dia liburan semester satu kemarin..

Dan bayangan wajah cantik Mita dan senyum manisnya, mengiringi perjalananku ini.. aku terus mengikuti arah panduan suara merdu dari GPS di Hpku..

“tujuan anda berjarak kurang lebih satu setengah kilo meter, akan ditempuh sepuluh menit lagi.. persiapkan ‘peliharaanmu’ yang sudah lama tidak dibelai itu.. jangan keburu nafsu dan nikmati pelan – pelan belaiannya.. salam kental..” ucap suara wanita yang sangat merdu dari GPSku itu.. hahahahaha.. anjing.. hahahaha..

Dan akhirnya perjalanan ku pun sampai disebuah kosan yang sangat mewah sekali.. didepan kosan itu tampak berjejer beberapa mobil yang mungkin milik dari penghuni kosan atau pacar mereka yang berkunjung kesitu.. dan aku pun dengan santainya memarkirkan sisemok diantara mobil – mobil ini.. tidak ada rasa minder sedikitpun, ketika aku memakirkan sisemok di antara mobil ini.. karena harga sisemok mungkin sama dengan beberapa mobil ini atau malah lebih lagi.. hahahahaha.. sombong banget ya aku..? emang ada masalah..? hahahahaha.. bangsattt..

Akupun lalu berjalan kearah pintu pagar kosan ini.. dan disini aku bisa melihat beberapa orang pasangan sedang berpacaran.. mereka duduk menyebar di teras, halaman dan ruangan parkir kendaraan.. dan mereka semua langsung melihat kearahku dengan wajah yang heran dan mungkin ketakutan, karena wajahku masih dipenuhi luka dan tetesan darah yang masih mengalir.. aku pun cuek saja sambil membuang pandanganku kesekelilingku.. dan pandanganku pun langsung tertuju pada sepasang orang yang duduk berdampingan sambil saling memegang tangan dengan mesranya..

“MIT.. MITA..” ucapku terbata..

Mita Aurela Queensha

“Ga.. Gagah..” ucap Mita terbata sambil berdiri dan melepaskan pegangan tangan laki – laki disebelahnya itu.. dia sangat terkejut dengan kedatanganku, karena aku memang mengabari kalau seminggu lagi, baru aku kekota ini..

Dan bukan hanya dia yang terkejut, akupun lebih terkejut ketika melihat kekasihku duduk dengan pria lain dan saling memegang tangan dengan mesranya.. gilaaa.. aku yang niatnya memberikan kejutan kepadanya, malah aku yang terkejut setengah mati.. hati ku pun seperti dihantam sesuatu yang sangat keras sekali, dan melebihi kerasnya pukulan Haris dengan mahluk bermata hitamnya itu..

Sakitnya pun melebihi sakitnya efek pukulan Haris tadi.. bangsaattt.. Mita ternyata bermain dibelakangku.. apa ini karma karena aku juga sering bermain dibelakangnya..? anjinggg.. kenapa juga Mita melakukan ini dengan ku..? kan aku sudah bilang.. kalau dia sudah ga suka denganku dan minta putus, aku akan menerimanya.. dari pada seperti ini, itu malah sangat sakit sekali.. aku sudah terlalu jeru dengannya.. (jeru = dalam) tapi apa yang kudapatkan..? sakit dan perih.. bangsaattt..

Ini bukan seperti bayanganku ketika aku datang kesini tadi.. bukan senyuman dari bibir manisnya yang kudapat.. tapi justru tikaman belati dihati yang kudapatkan.. anjingggg..

“ohhh.. ternyata sudah ada yang kamu pegang disini ya..?” tanyaku dengan nada yang sangat sinis..

“i.. i.. ini bukan seperti yang kamu pikirkan gah.. bukan.. dia temanku..” ucap Mita dengan bibir yang bergetar dan mata yang berkaca – kaca..

“hehehe.. teman tapi mesra, teman tapi menggenggam, teman tapi mencinta.. gitu ya..” ucapku dengan santainya lalu aku mengeluarkan rokokku dan membakarnya..

“gah.. bukan seperti itu gah..” ucap Mita dengan air mata yang mulai menetes dipipinya..

“ternyata LDR yang paling jauh itu bukan tentang jarak ya Mit.. tapi tentang beda perasaaan.. aku yang masih mempertahankan cintaku, tapi kamu malah memberikan hatimu pada yang lain.. hehe..” ucapku lalu tersenyum dan aku menghisap rokokku dengan hati yang sangat perih sekali..

“gah..” ucap Mita sambil menggelengkan kepalanya..

“gah tolong kamu percaya aku..” ucap Mita lagi dan air matanya makin deras mangalir..

“hahahaha.. kenapa kamu selalu bilang sama aku, supaya aku percaya sama kamu Mit..? kenapa..? padahal kenyataanya..? asssuu banget.. hahaha..” ucapku lalu aku tertawa dengan sinisnya.. aku tertawa untuk menutupi tangis yang ada dihatiku..

Dan Mita hanya menatapku sambil terus menangis..

“dan aku sekarang baru sadar.. ternyata kita beda keyakinan.. aku yakin sama kamu.. sedangkan kamu, yakin dengan yang lain.. hahahaha..” ucapku sambil terus tertawa..

“bro.. jaga omonganmu.. jangan buat wanita ini menangis..” ucap laki – laki itu dan dia langsung berdiri dan menatapku dengan tajamnya..

“wooo.. kamu Purnama ya..? hahahaha.. santai bro.. ini urusanku dengan kekasihku, ga ada hubungannya denganmu..” ucapku sambil membalas tatapannya.. anjing.. sebenarnya aku mau langsung menyapu wajahnya dengan tendanganku.. tapi entah kenapa, tatapannya membuat hatiku menahan semua ini.. aku seperti merasakan sesuatu yang sangat luar biasa.. aku seperti memiliki hubungan yang sangat kental dengan sibangsat ini.. tapi hubungan apa..? bangsaattt.. sekental apapun hubunganku dengannya, kalau dia sudah merebut kekasihku.. aku akan membuat darah kentalnya, keluar dari mulutnya itu.. bangsatt..

Tapi jangan sekarang, aku pasti ada kesempatan untuk menginjak kepala sikeparat ini nanti..

“ada.. ketika dia sudah menangis.. berarti itu urusannya bukan hanya antara kalian berdua, tapi denganku juga..” ucapnya dengan sangat dingin..

“anjing.. nanti aja lah kita selesaikan urusan kita berdua.. sekarang aku hanya mau berbicara dengan wanita ini..” ucapku sambil melirik kearah Mita..

Punama pun langsung mencoba maju dan menyerangku.. tapi Mita langsung menahan tangan kanan Purnama dan memegangnya.. anjingggg.. makin teriris saja hatiku ini.. bajingaannnn..

“cukup gah.. cukup..” ucap Mita pelan sambil menatapku dengan kesedihannya..

“cukup apa Mit..? apa..? aku itu selalu berjuang untuk kebahagiaanmu.. tapi kamu yang aku perjuangkan, malah bahagia sama orang lain.. kan anjing kalau gitu.. hehehehe..” ucapku lalu aku membalikkan tubuhku dengan santainya..

“oke gah.. oke kalau kamu marah denganku atau kamu mau berbuat apapun terserah.. tapi aku mohon.. biarkan aku mengobati lukamu itu..” ucap Mita dibelakangku..

Akupun langsung melihat kearah Mita dan menatapnya..

“luka ini biasa aja Mit.. perihnya juga nikmat kok.. tapi ada yang lebih terluka dan perih yang aku rasakan dan itu tidak kamu lihat..” ucapku sambil menatap matanya terus..

“oh iya.. ternyata, kamu terlalu strawberry milkshake, untuk aku yang hanya mampu membeli cendol dawet.. hahahaha..” ucapku lalu tertawa..

“Pur.. SALAM KENTAL..” ucapku kepada Purnama yang menatapku dari tadi sambil mengarahkan kepalan tangan kiriku kearahnya, lalu aku pergi meninggalkan mereka berdua..

Anjing.. anjing.. kenapa aku harus merasakan sakit seperti ini sih..? ini sakit yang sangat luar biasa sekali.. apa aku datang kekota ini hanya untuk merasakan sakit..? bajingaannn..

#cuukkk.. semesta memang suka bercanda denganku.. hatiku yang dibuat jatuh cinta, tapi justru orang lain yang memiliki.. kan bangsat kalau gitu.. dan yang terluka itu bukan hanya wajahku dan tubuhku.. tapi hatiku juga.. luka luar dalam cukkk.. nelongso atiku.. asssuuu..

Bersambung

Daftar Part