. MATAHARI Part 20 | Kisah Malam

MATAHARI Part 20

0
322

MATAHARI Part 20

KELUARGAKU

Pov Gagah

“Salam kental..” teriakku kepada teman – teman yang lagi nongkrong dikantin belakang sekolah..

“Anjing..” maki Amir dan beberapa temanku yang kaget karena teriakanku.. mereka pun langsung membuang rokok yang mereka hisap dengan cepatnya..

“kurang ajar.. kukira tadi ada guru yang raziah..” ucap temanku yang biasa kami panggil jumbo, kami memanggilnya seperti itu karena tubuhnya memang lebih besar dari pada kami..

“iya.. anjing memang anak ini..” ucap Amir memakiku lalu berdiri dan mengambil rokok yang dia lemparkan tadi.. dan teman – temanku yang lain juga mengambil rokok yang mereka lempar..

Ya wajar sih mereka semua kaget, karena kantin ini bukan kantin resmi sekolah.. ini markas kami kalau kami ingin merokok.. dan kalau menuju kantin ini, kami semua harus memanjat tembok belakang sekolah dulu, baru bisa menikmati indahnya duduk dikantin ini.. sebenarnya ada pintu yang menghubungkan kantin ini dengan sekolah.. tapi karena kantin ini dijadikan tempat merokok, pihak sekolahpun langsung mengunci pintu ini..

Dan tembok yang kami panjat ini disebut sebagai tembok tobat.. kenapa disebut begitu..?, karena sekali saja kami ketahuan menyebrang tembok ini, kami akan dihukum sampai tobat.. tau hukumannya..? kami disuruh menggendong teman kami dipundak dan kami berdua harus menempelkan kening kami di tembok ini selama dua jam.. dan kami diberi waktu lima belas menit untuk berdiri lalu bergantian menggendong selama dua jam itu.. apa kepala ga cekot – cekot dan apa kening ga langsung lecet..? selain itu juga, betismu bisa tegang bro.. ga tegang gimana..? beratnya teman yang digendong dipundak, lebih berat dari kenyataan hidupmu yang harus dipikul.. hahahahaha.. kalau aku, mending batangku yang tegang.. dari pada betis.. apa ga bajingan kalau gitu..? hahahahaha..

Tapi anehnya, kami sudah tau ada hukuman seperti itu dan dulu banyak kakak kelas kami yang ketangkap dan menjalaninya.. kami masih nekat memanjat tembok ini, dan itu hanya untuk menghisap sebatang rokok aja.. gila ga..? hahahaha..

“santai aja ces.. kenapa takut betul sih..?” ucapku lalu aku membakar rokokku dan menghisapnya..

“siapa yang gak takut, kamu mau jidatmu lecet..?” ucap sijumbo dengan emosinya..

“sudah jidatmu lecet, betismu jadi besar njing.. kalah – kalah pemain futsal..” sahut temanku yang lain..

“kalau aku sih bukan takut karena hukuman itu..? tapi karena umur kita disekolah ini tinggal beberapa bulan lagi loh.. kan gak lucu kalau kita dikeluarin pas mau ujian.. itu seperti kita ditinggal kekasih, pas lagi sayang – sayangnya..” ucap Amir lalu menghisap rokoknya..

“hahahaha.. bangsat..” ucapku tertawa lalu memaki Amir.. lalu aku melihat temanku satu persatu..

“oh iya.. Baco kemana ya..? kok sekarang jarang kumpul sama kita..?” tanyaku kepada Amir..

“jadi artis dia sekarang, susah kalau mau kumpul sama kita.. sekali – sekali aja ngumpulnya sama kita, itupun cuman sebentar, cuman setor wajahnya yang kayak bangsat itu.. terus sekarang juga jarang betul mau ngobrol dan bercanda seperti dulu..” jawab Amir..

“coret aja daftar namanya dari perkumpulan kita.. sok sibuk betul sekarang dia itu..” sahut sijumbo sambil melihat kearahku..

“mulutmu kalau ngomong itu loh mbo.. jangan begitulah, saudara kita juga itu..” ucapku sambil melihat sijumbo dan dia hanya tersenyum malu kepadaku..

“coba telpon mir.. siapa tau dia ada masalah..” ucapku kepada Amir dan Amir langsung mengambil Hpnya lalu menelpon Baco..

“anjingg..” maki Amir lalu mematikan Hpnya..

“kenapa ces..?” tanyaku..

“Hpnya ga aktif.. tadi veronica yang jawab..” ucap Amir sambil mengantongi Hpnya

“emang veronica ngomong apa..? kok kamu jengkel gitu..?” tanya temanku yang lain..

“telpon yang anda tuju sedang tidak aktif.. dia sekarang sudah kaya dan ga butuh teman.. tunggu dia kere lagi, nanti dia pasti telpon anda sendiri..” ucap Amir yang berlaga seperti seorang customer service..

“anjing.. hahahahahaha..” dan semua temanku yang ada disitu pun langsung tertawa semua..

“bangsat kamu semua itu..” dan tiba – tiba Baco pun langsung muncul dari arah belakang kami.. kami semuapun langsung melihat ke arah Baco yang wajahnya terlihat kecut itu..

“woooo.. artisnya sudah datang…” ucap Amir lalu..

PROK.. PROK.. PROK..

Semua temanku bertepuk tangan dengan kompaknya sambil tersenyum menyambut Baco.. sedangkan Baco hanya cuek sambil mengambil rokok sebatang dikantin, lalu membakarnya.. setelah itu dia jongkok tepat disampingku..

“ga ada kamu ga rame co..” ucap Amir..

“kamu diam sambil rokokkan gitu aja, sudah bisa buat kami terhibur co.. hehehehe..” sahut temanku yang lain..

“iya co.. apalagi kamu nungging sedikit.. pasti tambah rame.. hahahahahaha..” ucap sijumbo lalu tertawa..

“anjingg.. hahahahahaha..” maki Amir lalu tertawa terbahak – bahak..

“hahahahaha..” dan yang lain pun ikut tertawa..

Dan Baco tetap santai sambil menikmati rokoknya.. tumben nih Baco diam aja..? kenapa ya dia..?

“kamu kenapa co..?” tanyaku..

“ga apa – apa ces..” jawab Baco dengan santainya..

Temanku yang lain pun langsung terdiam dan saling memandang..

“kamu kenapa sih co..? sudah jarang ngumpul, jarang bercanda, jarang ngobrol sama kita – kita, terus sekarang diam aja lagi.. kenapasih..? aneh betul loh kamu itu..” tanya sijumbo dengan seriusnya..

“hidupku bukan cuman untuk ngumpul sama kalian aja ces.. masih ada keluargaku yang butuh aku.. Bapak, Mama, Ade, Kakak, belum lagi keluarga besarku.. terus belum lagi masalah – masalah yang harus aku selesaikan..” ucap Baco lalu dia menghisap rokoknya lagi..

“tapi kan ga harus menjauh gitu co..” ucap Amir..

“terus maumu aku bobo bareng sama kamu terus gitu..?” tanya Baco dengan sinisnya..

“bisa juga.. asal kamu jangan makan sambel aja..” jawab Amir dengan cueknya..

“hubungannya apa njing..?” tanya sijumbo dengan herannya..

“bisa mencret dia, jadi ga bisa ‘kupake’ lubang buritnya nanti..” jawab Amir sambil melirik ke Baco dan lagi – lagi dengan wajah yang sangat cuek.. (lubang burit = lubang pantat)

“anjinggg.. hahahahahaha..” dan semua temanku langsung tertawa lagi…

“mulutnya anak ini ga pernah makan bangku sekolah loh..” ucap Baco kepada Amir..

“bangku sekolah buat didudukin, bukan buat dimakan.. apalagi buat dimasukin ke lubang burit.. pasti sakit itu..” ucap Amir yang terdengar sangat membangsatkan itu..

“hahahahahaha..”

“mulutmu mir.. kalau kujadikan asbak, baru tau kamu..” ucap Baco sambil menggelengkan kepalanya..

“Baco jahat deh..” jawab Amir dengan tanpa dosanya..

“hahahahahaha..” dan semua temanku tertawa bersama lagi..

“sudah – sudah..” ucapku menenangkan semua temanku dari perdebatan yang membangsatkan ini..

“intinya teman – teman disini itu kangen sama kamu co..” ucapku sambil merangkul leher Baco..

“jangan rangkul aku, tanganmu bau memek..” ucap Baco sambil melepaskan rangkulanku dilehernya..

“sekali – kali cium bau memek kamu co.. jangan cium bekas burit terus..” ucap Amir lalu dia menghisap rokoknya..

“lassoomu..” maki Baco ke Amir..

“suntili..” Amir membalas makian ke Baco..

“eh gah, gimana kabar paklek bakso langgananmu itu..? betah betul dia jualan didaerahmu, mulai pakai gerobak dorong sampai sekarang pakai sepeda motor.. luar biasa memang paklek itu..” ucap Jumbo lalu menghisap rokoknya..

“baik aja, tumben kamu tanya paklek bakso itu..?” tanyaku..

“perutku lapar gah.. heheheheh.. bakso paklek itu enak banget, jadi kepengen makan bakso paklek itu aku..” ucap jumbo sambil mengelus perut gendutnya..

“ya udah beli aja nanti siang..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“kamu lupakah..? kita kan sampai sore pulangnya gah.. ada praktek tambahan hari ini.. apa paklek itu mau nunggu kalau kelamaan..?” tanya jumbo..

“pasti maulah.. dari pada rombongnya dibalik lagi sama sibangsat ini..” ucap Amir sambil melirikku..

“ha..? kamu pernah balik rombong paklek bakso itu..? anjing kamu gah..” ucap Jumbo sambil menggelengkan kepalanya..

“khilaf aku mbo..” ucapku dengan santainya..

“bangsaattt.. khilaf kok balik rombong.. kapan kamu balik rombong paklek bakso itu..? baru aja kah..?” tanya si jumbo..

“sudah lama mbo.. waktu kelas delapan SMP (kelas dua SMP)..” sahut Baco..

“kenapa dibalik..?” tanya jumbo yang makin penasaran..

“gara – gara pakleknya disuruh nunggu sebentar tapi gak mau.. jadi pakleknya itu dijalan utama depan gang rumah sibangsat ini, terus sibangsat ini pulang ganti baju.. pas balik pakleknya sudah pergi.. ya udah, sibangsat ini cariin paklek bakso itu sampai ketemu terus rombongnya dibalik sampai tumpah semua baksonya kejalan..” ucap Amir menjelaskan kejadian beberapa tahun lalu, yang membuat aku malu sama paklek bakso itu sampai hari ini..

“anjing.. tega betul kamu gah..” ucap jumbo sambil melirikku..

“sudah dibilang aku khilaf kok..” ucapku sambil membalas lirikan Jumbo..

“eleh.. bilang aja hari itu kamu mabuk, capek, lapar terus emosi.. ya kan..?” sahut Baco dan aku hanya menghisap rokokku saja..

“terus rugi dong paklek baksonya..?” tanya jumbo lagi..

“ya engga juga sih.. soalnya hari itu ada Om ku yang datang, Om Sila.. jadi dagangan hari itu sampai beberapa hari kedepannya, digantiin sama Om Sila.. terus rombongnya juga diganti yang baru..” sahut Amir..

“bangsat memang Gagah ini..” ucap sahabatku yang lain..

“makanya kalau paklek itu disuruh nunggu sama si bangsat ini, biar lama juga pasti pakleknya nungguin.. dari pada dibalik lagi rombong semotor – motornya, apa ga gila kalau gitu..?” ucap Baco..

“sudah – sudah ga usah dibahas lagi.. malu aku.. anjing ini..” ucapku sambil melirik temanku satu persatu.. teman – temanku pun langsung terdiam sambil menghisap rokok masing – masing..

Memang kejadian beberapa tahun yang lalu itu, sangat membuat aku malu.. Bunda sampai memarahi aku habis – habisan, dan itu kemarahan Bunda yang paling luar biasa yang pernah diluapkan kepadaku.. dan pada saat aku meminta maaaf pada paklek itu, wajahnya memucat ketika aku datang.. makanya untuk mencairkan suasana dengan paklek bakso itu.. sampai hari ini, setiap hari aku selalu menyapanya dan mengajaknya bercanda..

TEETTT.. TEETTT.. TEETTT..

Bunyi bel sekolah yang menandakan waktu istirahat telah selesai.. semua teman – temanku pun langsung menghisap rokok mereka dengan cepat..

“nanti kalau sudah loncat tembok tobat.. kita larinya langsung mencar ya..” ucap Amir..

“iya.. tapi tunggu dibalik tembok dulu.. jangan langsung lari..” sahut jumbo..

“kamu terlalu lambat sih mbo.. makanya kurusin dikit badanmu itu..” ucap temanku yang lain..

“kalau lariku lambat itu wajar, karena badanku memang gendut.. kalau Baco itu loh.. badannya ga gendut, tapi lambat larinya..” ucap Jumbo sambil melirik Baco..

“berat dibiji dia mbo..” sahut Amir..

“hahahahahaha.. anjing..” dan suasana pun langsung ceria lagi dan semua temanku tertawa bersama..

“taik.. jembutku yang bikin berat.. puas kamu..?” ucap Baco sambil menggelengkan kepalanya..

“hahahaha..” dan kami tertawa lagi..

Ini lah kebiasaan kami kalau sudah ngumpul, saling mengejek, memaki dan tertawa bersama.. tapi tidak ada dendam sedikitpun diantara kami.. justru ini yang makin mengarabkan kami semua.. dan kalau ada masalah sedikitpun diantara kami, harus selesai hari itu dan jam itu juga..

Dan setelah rokok kami habis, kami selalu mengatur strategi untuk balik kekelas.. kenapa begitu..? karena biasanya dibalik tembok itu, selalu aja ada salah satu guru yang mengintai kami.. jadi ketika kami sudah loncat kebalik tembok dan setelah jumlah kami lengkap.. kami langsung berlari sambil memencar, sehinga guru yang mengincar kami.. pasti akan kebingungan siapa duluan yang akan ditangkap.. hehehehe..

“jadi kemana kita pulang sekolah nanti..?” tanya Amir lalu berdiri..

“pulanglah..” jawabku lalu berdiri juga dan diikuti Baco dan teman – teman yang lain..

“ahhh.. masa langsung pulang sih..? minum – minum dululah..” ucap Amir lalu berjalan kearah kantin dan membayar rokok serta minuman yang sudah dihabiskannya..

“belajar dulu ces.. minggu depan kita ujian akhir nasional..” ucapku..

“belajar sambil mabuk enak kali ya..?” kata Amir lalu berjalan duluan..

“iya.. terus nanti ujian ada pertanyaan, apa campuran minuman yang paling enak..?” ucap Baco terpotong..

“BIR CAMPUR ANGGUR..” jawab semua temanku dengan kompaknya..

“hahahahahaha..” lalu mereka tertawa..

“anjing.. belum selesai orang ngomong sudah disahutin..” ucap Baco sambil menggelengkan kepalanya..

“iya betul lah bir campur anggur, masa bir campur infusan..? bisa berubah golongan darahmu ces..” ucap Amir..

“berubah jadi apa..?” tanya Baco..

“AO..” jawab Amir lalu dia memanjat dinding tembok tobat ini dengan sigapnya.. (AO = anggur orang tua)

“anjing..” maki Baco..

“jadi kalau mau minum, tinggal tusuk jempol pakai jarum dong..?” tanya sijumbo ke Amir..

“iya.. kamu mau ngerasain mbo..? nih jempol kakiku..” ucap Amir yang ada diatas tembok tobat sambil mengarahkan kakinya kearah sijumbo yang berdiri didekatku..

“matamu itu.. pasti langsung mati orang yang hisap jempol kakimu.. bukan karena AOnya, tapi baunya kaus kakimu yang ga pernah dicuci itu.. bangsatt..” omel sijumbo lalu dia naik juga keatas tembok dengan bersusah payah..

“awas roboh temboknya mbo.. hahahahaha..” ucap Amir lalu tertawa dan meloncat kebalik tembok di halaman belakang sekolah..

“taik kamu itu mir..” ucap sijumbo lalu meloncat juga..

BUUMMMMMM..

Bunyi hentakan tanah ketika jumbo sudah mendarat di halaman belakang sekolah.. dan suaranya seperti terjadi gempa bumi yang sangat kuat.. hahahaha

Lalu satu persatu temanku naik ketembok tobat dan loncat menyusul Amir dan jumbo yang sudah dibalik tembok.. dan sekarang tinggal aku sendiri yang belum naik ketembok.. tidak ada lagi terdengar candaan dari mereka dibalik tembok sana..

“woiiii.. kok diam..? anjing ini, kamu semua ninggalin aku kah..?” teriakku.. dan tidak ada jawaban dari para temanku..

“ga kubelikan anggur campur bir lagi loh nanti.. bangsattt..” omelku dan tetap tidak ada jawaban dari para temanku..

Kurang ajar, apa mereka semua sudah lari kekelas masing – masing..? bajingann.. ditinggal sendiri aku.. bajingaann..

Aku pun langsung naik keatas tembok dengan bertumpu pada meja usang yang kami tumpuk.. setelah itu aku langsung berdiri diatas tembok tobat ini.. dan pemandangan dibalik tembok langsung membuat jantungku berdetak dengan cepat.. bukan karena aku belum sarapan atau aku lagi jatuh cinta.. tapi karena dibalik tembok, tujuh orang guru kami sedang berpencar untuk menerima kedatangan kami dengan senyuman kemenangan.. bangsattt.. dan para temanku pun tidak bisa berlari memencar, sekarang mereka malah berbaris dengan rapi dengan kepala tertunduk..

Bangsaattt.. makanya semua temanku diam.. bajingaaannn.. lecet – lecet dah jidat ini.. anjinnggg..

Dan beberapa guru kami yang menghadang kami itu, dipimpin oleh Pak Mul..

Pak Mul ini wakil kepala sekolah disekolah kami.. beliau ini salah satu guru yang paling lucu tapi sadis.. tidak ada yang berani melawan beliau ketika beliau sudah marah.. dan sekarang, kami semua tertangkap basah sedang menyebrang di tembok tobat ini.. bajingan..

“Gagah.. kamu mau cepat loncat kebawah atau kuseret kakimu itu, terus kubanting ketanah..?” ucap Pak Mul dengan santainya sambil berkacak pinggang kepadaku yang masih diam terpaku diatas tembok tobat ini..

“i.. i.. iya pak..” ucapku terbata dan aku langsung loncat kebawah dengan cepatnya..

BUHHGGG..

Bunyi sepatuku ketika sudah mendarat ditanah dan aku langsung berlari kearah barisan para temanku.. aku lalu berdiri disamping Amir dan kepalaku langsung tertunduk juga..

“tangkapan kita hari ini banyak Pak Mul..” ucap Pak Mail salah satu guru kami..

“iya banyak banget ini, ada ikan tuna raksasa..” ucap Pak Mul sambil melirik sijumbo..

“ada ada dokter yang bisa ngoplos bir sama infusan, dan merubah darah jadi AO…” ucap Pak Mul sambil melirik Amir..

“ada artis yang sangat sibuk..” ucap Pak Mul lagi sambil melirik Baco..

“jangan lupa pak.. ada juga bandar minumannya yang sudah membalik rombong paklek bakso..” sahut Pak Mail dan itu langsung membuat Pak Mul melirikku sambil tersenyum dengan bengisnya..

Bajingaannnn.. rupanya kami sudah dipantau dari dari tadi.. sampai semua candaan dan obrolan serius kami, beliau – beliau ini tau.. hancur.. hancurr…

“memang bakat anak – anak tahun ini luar biasa ya.. bandar minumannya aja merangkap petarung jalanan.. bisa nanti kalau sudah lulus diikutkan UFC..” ucap Pak Mul dan masih tetap melirikku.. (UFC merupakan singkatan dari Ultimate Fighting Championship yang termasuk ke dalam olahraga MMA yang disebut juga sebagai Mixed Martial Arts atau olahraga beladiri campuran)

“betul pak.. biar dia lawan khabib atau mcgregor.. kan seru itu.. hehehehe..” ucap Pak Mail lalu tertawa..

“tapi sebelum diikutkan UFC.. kita kasihlah mereka ini pemanasan pak..” ucap Pak Mail lagi sambil tersenyum dan melihat kami satu persatu..

Astagaaa.. enak banget bercandanya guru – guru kami ini.. beliau – beliau ini ga mikir perasaan kami yang sudah terdiam dan tersiksa dengan hukuman yang ada didepan mata kah..? baru membayangkan dan belum menjalani aja, jidatku dan betisku sudah bergetar.. apalagi menjalaninya nanti.. gilaaaa..

“ga perlu aku jelaskan kan hukumannya..” ucap Pak Mul sambil melihat kami satu persatu..

“huuuuuuuuu..” terdengar hembusan nafas yang tidak iklas dari para temanku..

Lalu setelah itu, kami semua balik kanan dan berjalan kearah tembok tobat.. bangsaattt.. hampir tiga tahun kami disekolah ini dan selalu lolos dari pengawasan semua guru, dan hari ini.. akhirnya kami kena batunya.. kami akan merasakan kening kami bercumbu mesra dengan dinding tobat ini.. dan kami harus menggendong teman lagi.. anjing.. anjing..

Kami lalu memilih pasangan untuk saling menggendong, dan aku berdiri bersama Amir yang tubuhnya kurang lebih posturnya dengan aku.. sedangkan Baco langsung tertunduk karena dia berpasangan dengan sijumbo..

“hihihhihi..” kami semua tertawa pelan melihat wajah Baco yang seperti sangat menderita itu.. hahahahaha..

“tukar – tukar.. sijumbo sama Gagah aja.. dia kan bos gengnya yang belikan anggur bir nanti..” ucap Pak Mul dengan santainya..

Apa..? aku berpasangan sama jumbo yang tubuhnya dua kali lebih besar dari tubuhku..? ga salah ini..?

Bajingaannnn.. anjingg – anjingg.. kenapa aku harus menanggung beban yang sangat berat dikehidupanku hari ini.. bangsaattt..

“hahahahahaha..” dan Baco langsung tertawa dengan sangat kerasnya sambil melihat kearahku.. bajingaannn..

“jangan ketawa kamu Baco.. mau kutukar lagi kah..?” ucap Pak Mul kepada Baco..

“ampunn pak.. ampun..” ucap Baco lalu terdiam..

Sijumbo pun langsung bertukar tempat dengan Amir..

“sabar ya ces.. kehidupan ini memang berat untuk dipikul..” ucap Amir sambil menepuk pundakku pelan..

“lassoomu mir..” makiku ke Amir dengan sangat pelan..

“hihihihi..” dan si Amir langsung tertawa pelan..

Dan sekarang si Jumbo sudah berdiri didepanku, lalu dia tersenyum dengan ekspresi wajah yang sangat membangsatkan sekali..

“yo mulai..” ucap Pak Mul dengan entengnya.. kami semuapun langsung membalikkan tubuh kami kearah tembok tobat ini..

“siapa duluan yang gendong ini..?” tanya jumbo kepadaku..

“aku aja..” ucapku dengan jengkelnya, lalu aku pun jongkok dengan kedua telapak tanganku bersandar pada tembok..

Jumbo lalu mengangkat kedua celananya sedikit lalu mulai naik dipundakku..

Bangsaattt.. berat banget sih temanku ini.. anjinngg.. baru naik aja sudah kerasa berat, apalagi nanti waktu aku berdiri dan menggendongnya.. bajingaannn..

Dan setelah semua temanku naik dipundak pasangannya masing – masing..

“naiknya sama – sama ya.. yok dihitung..” perintah Pak Mul dibelakang kami..

“SATU..” teriak semua temanku dengan kompaknya sambil berdiri perlahan dan posisi sekarang agak membungkuk..

“SA.. SATU..” ucapku terbata karena beratnya beban dipundakku..

“semangat gah..” ucap sijumbo sambil kedua tangannya bertumpu pada dinding..

“diam kamu..” ucapku kepada sijumbo..

“hihihihihi..” semua temanku pun langsung tertawa pelan..

“ga usah banyak bicara ya.. nanti kutambahin hukuman lari keliling lapangan sambil gendong pasanganmu dipundak, baru tau kalian..” ancam Pak Mul dan itu langsung membuat kami terdiam..

“hitung lagi..” ucap Pak Mul..

“DUA..” teriak semua temanku lagi sambil menegakkan tubuh mereka masing – masing..

“DU.. DUA..” ucapku yang bersusah payah menegakkan tubuhku..

PROKK.. PROKK.. PROKK..

Dan semua guru – guru kami yang ada disitu langsung bertepuk tangan bersama..

Busyettt.. maksudnya apa nih tepuk tangan..? kok senang sekali beliau – beliau ini, melihat kami tersiksa seperti ini.. emang kami ini tawanan apa..? kami ini murid – murid beliau loh..

“hitung lagi..” ucap Pak Mul..

“TIGAAAAA..” teriakku temanku lagi lalu menempelkan jidat mereka semua ke tembok tobat..

“TI.. TIGA..” ucapku sambil menempelkan jidatku ke tembok..

Anjingggg.. anjinggg..

Dan sijumbo yang ada dipundakku pun langsung menempelkan keningnya ke tembok juga..

Berat – berat.. asli.. ini berat sekali.. makannya apa sih jumbo ini..? apa dia makan sekalian piringnya..? kok bisa sebesar dan seberat ini tubuhnya.. bajingaannn..

“mirr.. anggap aja tembok itu kekasih pujaanmu yang mau ninggalin kamu pas lagi sayang sayangnya.. jadi kamu boleh mengecup tembok itu dengan cinta tulusmu.. siapa tau dia membalas cintamu juga..” ucap Pak Mul dengan santainya..

“astagaaaa..” ucap Amir pelan sambil terus menepelkan keningnya di tembok..

“apa mir..?” tanya Pak Mul ke Amir..

“engga pak, Baco baru kentut.. kalah – kalah baunya e’e nya pak..” ucap Amir yang tubuhnya mulai keringatan..

“bangsat kamu mir..” maki Baco dengan sangat pelan dipundak Amir..

“hihihihi..” kembali para temanku tertawa cikikikan..

Sedangkan aku, jangankan tertawa.. bernafas aja aku sulit.. anjing.. kedua kaki sampai bergetar menahan beratnya si jumbo dipundakku.. dan sijumbo malah ikut tertawa cekikikan, dan itu membuat tubuhnya agak bergoyang..

“mboo.. kamu bisa diam ga..? badanmu itu berat, kalau kamu ketawa terus.. badanmu goyang – goyang.. itu bikin makin berat, bangsat..” omelku dengan suara yang pelan kepada sijumbo..

“sabar gah.. kamu ngomel itu ngeluarin tenaga banyak loh.. bisa pingsan kamu kalau ngomong terus..” ucap Sijumbo dengan bangsatnya sambil berbisik..

“hihihihihi..” dan semua temanku tertawa pelan..

Bajingan mereka ini, situasi seperti ini.. mereka masih bisa bercanda.. enak mereka semua, yang digendong ga seberat ya ada dipundakku ini.. mana cuacanya panas lagi.. apa ga lengkap penderitaanku..?

Detik kedetik mulai berjalan dengan diiringi tetesan keringat yang mulai mengalir diseluruh tubuhku sampai dikedua bijiku..

“pak.. belum gantian kah ini..?” tanya Amir yang sudah mulai kelelahan.. bangsaattt nih Amir, dia gendong Baco aja sudah mengeluh.. coba dia diposisiku, pasti pingsan dia.. bajingaannn..

“banyak betul bicaramu mir.. ini baru lima menit loh..” ucap Pak Mail menyahut dari kejauhan dan kelihatannya, beliau berteduh dibelakang gedung sekolah karena cuaca yang panas ini..

Apa..? lima menit..? rasanya sudah seperti tiga puluh menit.. gila – gila.. dan tubuhku pun sudah sangat basah oleh keringatku.. uhhhhh.. lama banget sih.. mana si jumbo juga makin berat lagi dipundak.. apa pengaruh karena dia keringatan..? gilaaa.. keringatnya berapa liter sih keluarnya..? apa satu tandon..? bangsatt bangsaattt..

Suara teman – temanpun mulai tidak terdengar.. mereka semua mungkin sedang merenungi nasib yang sangat tidak bersahabat hari ini.. kami semua terdiam dengan jidat tertempel ditembok tobat dan kedua telapak tangan bertumpu pada tembok..

Menit berganti menit.. dan..

“sekarang gantian..” ucap Pak Mul bersuara dan itu terdengar sangat merdu sekali ditelingaku, mengalahkan suara penyanyi internasional sekalipun..

Kami semua yang menggendongpun langsung menegakkan tubuh kami.. setelah itu kami membungkukkan badan dan berjongkok bersama – sama.. lalu pasangan yang ada dipundak kami langsung turun..

Huuuuuuu.. lega banget rasanya setelah jumbo turun dari pundakku.. ini seperti klimaks yang sangat nikmat sekali..

Dan setelah itu kami semua berdiri lagi sambil mengelus jidat masing – masing.. tobat aku.. tobattttt.. ini baru lima belas menit loh ya.. masih ada seratus lima menit lagi kami tersiksa seperti ini.. empat puluh lima menit menggendong dan enampuluh menit digendong.. bajingaaannn..

“ayo lanjut lagi..” ucap Pak Mul..

“langsung nih pak..? ga istirahat sebentar sambil minum – minum dulu gitu..?” tanyaku..

“iya ya.. apalagi sambil rokokkan, enak banget itu..” ucap Pak Mail dan kami semua langsung terkejut dengan ucapan Pak Mail itu.. dan ternyata, disini tinggal Pak Mail dan Pak Mul aja yang mengawasi kami.. beberapa guru yang lain sudah balik dan mengajar dikelas masing – masing..

“tapi rokokkannnya masing – masing anak harus sepuluh batang dibibirnya.. gimana..?” ucap Pak Mail sambil melihat kearah kami lalu mengangkat kedua alisnya..

“setuju pak.. saya yang belikan rokoknya..” ucap Pak Mul..

“terimakasih pak.. dilanjut aja..” ucapku dengan pasrahnya..

“jangan banyak omong kamu gah.. nanti tambah lagi loh hukumannya..” ucap Amir kepadaku..

“iya gah.. mulutmu itu susah betul dikontrol..” ucap Baco sambil melirikku..

“sudah berdebatnya..?” tanya Pak Mul.. dan kami semua langsung terdiam sambil menunduk..

“ayo siapa lagi yang giliran gendong.. cepat jongkok..” perintah Pak Mul..

Jumbo pun langsung jongkok sambil memegang dinding.. akupun langsung naik dipundak jumbo..

“pelan – pelan gah.. bukan naik gajah kamu itu.. kurang ajar..” maki Jumbo sambil menguatkan tumpuan tangannya ditembok..

“kamu kan memang gajah mbo..” ucap Baco sambil melihat kearah jumbo..

“iya.. tapi belalainya kecil sangat..” sahut Amir dengan cueknya.. (bukan sangat kecil loh ya, tapi kecil sangat.. hahahahaha..)

“anjing kamu semua ini.. mau ku semprot pakai belalaiku kah..?” ucap Jumbo..

“hahahahaha..” Amir dan Baco lalu tertawa dan Amir langsung naik kepundak Baco..

“pelan – pelan ces.. kamu kira aku odong – odong..?” omel Baco..

“putar co.. putar.. hahahahaha..” ucap Amir lalu tertawa dengan senangnya..

“jangan lupa nyanyi balonku ada lima ya.. hehehehe..” ucapku sambil memegang tembok tobat ini..

“anjing..” maki Baco..

“kalian bisa diam ga..? omongannya yang keluar kebun binatang semua.. mau ditambahin hukumannya..?” ucap Pak Mul dan kami langsung terdiam lagi..

“sekarang hitung lagi..” ucap Pak Mul ketika kami terdiam mendengar perkataannya tadi..

“SATUUUU..” teriakku dan para temanku yang digendong dengan suara yang sangat bersemangat..

“SA.. SATUUU..” ucap jumbo, Baco dan teman yang kebagian menggendong..

“anjinggg.. berat juga kamu gah..” ucap jumbo kepadaku sambil tubuhnya setengah berdiri dan suaranya setengah berbisik..

“ngaca kamu mbo.. ngaca..” ucapku pelan..

“iya mbo.. Amir aja berat betul..” sahut Baco yang memelankan suaranya juga..

“tenang co.. tenang.. itu baru bulu jembutku.. belum bijiku.. hihihihi..” ucap Amir berbisik lalu tertawa pelan sambil menggesekkan selangkangannya dikepala belakang Baco..

“anjing kamu mir.. jangan kamu gesekkan jembutmu dirambutku.. bisa ubanan rambutku nanti… bangsaatt..” maki Baco..

“lanjut lagi hitungnya..” ucap Pak Mul..

“DUA…” teriak kami yang digendong dengan kompaknya..

“DU.. DUA..” ucap yang menggendong dengan suara yang terbata dan menegakkan tubuh mereka bersama..

“TIGA..” teriak kami bersama lalu menempelkan jidat kami ketembok..

Anjing.. aku benci kamu mbok, tembok.. aku benci kamu.. jangan dikira aku menempelkan jidatku kekamu ini, aku jadi suka sama kamu.. bangsat kamu itu tembok.. bangsaattt..

“mir.. sudah kamu kecup belum temboknya..?” tanya Pak Mul ke Amir..

“belum pak dan ga akan aku mengecupnya..” sahut Amir..

“oke deh.. entar khusus buat kamu, hukumannya ditambah.. kamu harus berdiri sendirian di tembok tobat ini sambil menciumnya selama satu jam..” ucap Pak Mul dengan sadisnya..

“hihihihihii..” dan kami semua langsung tertawa mendengar ancaman Pak Mul ke Amir..

“ampun pak.. ampun..” ucap Amir yang takut dengan ancaman yang terdengar menyejukan ditelingaku dan terdengar membangsatkan ditelinga Amir..

“ya udah sekarang kamu kecup dong temboknya.. terus kamu ucapkan kata – kata yang paling mesra ya..” ucap Pak Mul dengan entengnya..

“hihihihihi..” dan kami semua pun langsung tertawa cekikikan..

“iya pak..” ucap Amir pelan.. lalu..

“aku sayang kamu mbok..” ucap Amir lalu..

CUUPPP..

Dia mengecup tembok itu pelan..

“kurang keras dan kurang mesra..” ucap Pak Mul..

“huuuuuu..” ucap Amir sambil mengeluarkan nafasnya perlahan..

“AKU CINTA KAMU MBOKKK..” ucap Amir dengan kerasnya lalu..

CUUPPP..

Amir mengecup tembok itu lagi..

“masa sama kekasihnya kasar gitu sih.. bisa ditinggal benera kamu nanti.. lembut dikitlah.. tapi suaranya harus jelas..” ucap Pak Mul lagi.. dan Amir langsung menggelengkan kepalanya sambil menarik nafasnya pelan..

“aku sayang kamu mbookk.. aku cinta kamu.. jangan tinggalkan aku pas lagi sayang – sayangnya..” ucap Amir dengan begitu lembutnya lalu..

CUUPPP..

Amir mengecup tembok tobat ini dengan sangat lembutnya..

“hahahahahaha..” dan tawa kami semua langsung pecah seketika..

“woi gahh.. jangan ketawa terus.. berat tau.. bangsat ini..” maki jumbo kepadaku..

“he mbo.. santai aja.. jangan bersuara.. hemat tenagamu ya.. hihihihi..” ucapku membalas ucapan jumbo tadi, waktu aku menggendongnya..

“anjingg.. balas dendam kah kamu..?” ucap Jumbo..

“hihihihihi..” dan aku langsung tertawa sambil tetap menempelkan jidatku..

“mir.. berat banget sih kamu itu.. memang berapa jumlahnya bijimu itu..?” tanya Baco yang sudah gak kuat menggendong Amir..

“bijiku dua aja co.. tapi kepala batangku ini yang bikin tambah berat..” ucap Amir dengan santainya..

“anjinggg.. emangnya kepala batangmu ikut fitness kah..?” ucap Baco..

“hihihihi..” kami pun tertawa cekikikan lagi..

“yo sudah.. sekarang gantian lagi..” ucap Pak Mul..

Apa..? cepat banget ya lima belas menitnya ini..? kok ga terasa sama sekali..? kok beda banget waktu aku dibawah sana dengan posisi menggendong.. waktu seperti lamaaa sekali.. anjinggg..

Ternyata.. kalau aku mau ambil baiknya.. sesuatu itu akan terasa sangat cepat, menyenangkan dan membahagikan, jika kita menikmati apapun kondisinya.. tapi sesuatu itu akan terasa sangat lama, jika mengeluh dan tidak ikhlas menjalaninya.. bajingaannn..

Lalu kami pun bergantian saling menggendong sampai dua jam masa hukuman kami habis.. dan setelah selesai, kami semua dibariskan dan dikumpulkan lagi oleh Pak Mul dan Pak Mail..

Dan dengan tubuh penuh keringat dan jidat yang lecet, kami berbaris sambil menunduk..

“kelihatannya kalian belum tobat ya..?” tanya Pak Mul dan kami semua langsung mengangkat wajah kami dan melihat kearah Pak Mul..

Ha..? ini bukan lagi tobat pak.. kami jera, kapok dan insyaf.. masa wajah melas kami ini ga menunjukan rasa penyesalan sama sekali sih..? dan aku tidak menjawab ucapan Pak Mul tadi, dari pada nanti aku dan teman – temanku mendapatkan hukuman tambahan.. bisa mengomel tujuh hari tujuh malam mereka sama aku..

“kenapa kalian melihat saya seperti itu..? mau ditambahin hukumannya..?” tanya Pak Mul dengan sadisnya..

“ampun pak.. ampunnn..” ucap kami semua dengan melasnya..

“ya sudah.. sekarang kalian balik kekelas.. dan ingat, sekali lagi kalian mengulangi melompat tembok tobat ini.. saya kan memberikan hukuman yang akan membuat kalian semua menyesal dan benar – benar insaf..” ucap Pak Mul sambil menatap kami satu persatu..

“iya pak..” ucap kami dengan kompaknya..

“sekarang bubar..” ucap Pak Mul dan kami langsung membubarkan diri dari barisan ini..

“mir.. kamu ga kasih salam perpisahan sama ‘pacarmu’..?” tanya Pak Mail ke Amir..

Amir pun langsung menghadap ketembok dengan wajah yang memelas..

“babay sayang..” ucap Amir dengan melasnya sambil tangan kanannya melambai kearah tembok tobat..

“hahahahahaha..” kami semua pun langsung tertawa dengan kencangnya lalu berjalan kearah kelas masing – masing.. kami berjalan dengan kaki yang mengangkang dan sambil mengelus jidat kami yang lecet.. bangsaaatttt..

Pov Banyu..

Hai hai.. mungkin kalian bosan ya dengan perkenalan dan pendalaman karakter dari Mas Angger dan Mas Dede (Gagah)..? masa sudah sampai bagian ke 19 ini, masih berkutat dengan mereka aja dan belum ada konflik yang besar dan menantang.. okelah kalau begitu, untuk menyegarkan suasana.. sekarang giliranku yang akan mengenalkan diriku.. semoga kalian makin bosan membacanya.. karena aku ini perpaduan dari Mas Angger dan Mas Gagah.. hahahahaha.. ujung – ujungnya kedua Masku lagi yang dibahas ya..? hahahaha.. kampret kampret..

Oh iya, namaku Banyu.. Banyu Bramantyo Sandi.. aku anak ketiga dari Ayah dan Bunda.. aku mempunyai saudara kembar, seorang adik perempuan yang cantik sekali bernama Bening Bramantya Sandi.. aku memanggilnya Dek Bening.. Bening yang memang bening sekali wajahnya.. hehehehe..

Aku mempunyai dua orang kakak yang sangat bertolak belakang sekali kepribadiannya.. Mas Angger dan Mas Dede.. Mas Angger itu orangnya pendiam, ga banyak tingkah, penyabar dan selalu tenang ketika menghadapi suatu masalah.. sedangkan Mas Dede malah sebaliknya.. orangnya slengean, playboy, pemabuk, suka berkelahi dan mudah tersulut emosinya..

Tapi mereka berdua memiliki satu persamaan, mereka itu sangat sayang sekali kepada keluarganya.. mereka berdua tidak pernah sekalipun emosi kepada aku dan Bening.. sejahil apapun kami berdua kepada mereka.. yang terjadi hanya keributan kecil antara saudara dan ujung – ujungnya hanya saling meraju, hanya sebatas itu saja.. dan kalau kami saling berdiam diri, tidak pernah lebih dari sepuluh menit.. pasti setelah itu kami semua berangkulan dan tertawa bersama lagi..

Sikap penyayang dan saling melindungi diantara kami berempat, sudah sangat tertanam dan mengakar didiri kami.. Ayah dan Bunda selalu mendidik kami dengan penuh kasih sayang dan cinta.. dan semarah – marahnya Bunda ketika aku atau Mas Dede selesai membuat suatu masalah, pasti tidak lebih dari sepuluh menit.. setelah itu Bunda selalu memeluk dan membelai kami dengan kasih sayang yang sangat luar biasa.. itulah keluarga kami, keluarga Sandi Purnama Irawan..

Oh iya, aku dan Dek Bening itu sudah kelas XI (kelas dua) SMU dan kami satu kelas.. Mulai dari taman kanak – kanak sampai hari ini, kami tidak pernah terpisah kelasnya.. hari – hari pun kami selalu bersama.. sekolah, main keluar rumah atau kemana saja.. pasti kami selalu bersama.. (kecuali kekamar mandi loh ya.. pasti kami ga bisa bersama.. hehehehe..)

Dan satu hal yang paling menyebalkan ketika aku bersama Dek Bening, yaitu waktu aku pacaran dengan kekasihku.. pasti Dek Bening selau mengikuti kemanapun aku dan kekasihku pergi.. apa ga gila kalau gitu..? jangan kan ciuman atau membelai.. pegangan tangan saja, pasti Dek Bening sudah melotot kearahku.. sempakkk..

Sedangkan Dek Bening itu ga pernah pacaran sama sekali.. jangankan jalan dengan laki – laki lain.. ada yang mendekatinya saja, mataku sudah melotot dan seakan mau keluar dari kepalaku.. jadi bisa dipastikan, tidak ada laki – laki yang berani mendekati putri satu – satunya ayahku ini.. mereka pasti takut denganku.. belum lagi ketika mereka tau kalau itu adeknya Mas Dede, pasti nyali mereka langsung ciut, seciut – ciutnya.. hahahaha.. sempakkk..

Mungkin itu kali ya, yang membuat Dek Bening selalu membalasku ketika aku jalan dengan kekasihku.. tapi kenapa Dek Bening gak melakukan hal itu juga sama Mas Dede ya..? padahal Mas Dede itu lebih gila kalau pacaran.. dan pacarnya sih cuman satu, Mba Mita.. tapi ‘sephia nya’.. ada dimana – mana dan pasti cantik sekali.. kampretttt..

Dan sekarang.. aku dan adekku bening bersiap untuk pulang kerumah.. hari ini kami berdua memakai baju olah raga dan celana training.. karena aku dan Bening baru mengikuti kegiatan ekstrakurikuler cheerleader (pemandu sorak).. ya aku ikut kegiatan ini bersama adekku Bening..

Awalnya aku dipaksa dan terpaksa mengikuti kegiatan ini.. dan itu karena Bening.. tapi lama – kelamaan, aku makin menikmati kegiatan ini..

Mungkin kalian semua tertawa.. kenapa laki – laki seperti aku ini, mengikuti kegiatan cheerleader atau disingkat cheers.. kalian itu ga tau nikmatnya sebagai anggota cheers ini seperti apa..

Oke aku cerita sedikit ya.. menurutku yang pernah menjalani dan dari sebagian yang aku baca.. dalam cheerleader terdapat tiga posisi..

Yang pertama yaitu flyer.. flyer ini adalah bagian paling atas dari formasi yang ditentukan.. dia harus mempunyai keberanian dan mental yang kuat.. selain itu tubuhnya harus ramping, lentur dan bisa menyeimbangkan diri ketika berada dipuncak formasi.. kenapa bisa begitu..? karena flyer ini yang diangkat dan dilempar diudara lalu membentuk suatu formasi yang telah direncanakan.. dan disini posisi Bening adikku berada..

Yang kedua base, base ini disebut juga pondasi.. karena posisinya itu yang paling bawah.. dan posisi base ini harus orang yang mempunyai fisik kuat.. disini lah posisiku berada bersama beberapa wanita perkasa (kenapa aku bilang perkasa..? karena kekuatan dan fisik mereka sangat luar biasa.. base ini ga harus laki – laki, wanita juga bisa diposisi ini.. dan aku satu – satunya, laki – laki dikelompok cheerleader sekolah kami.. hehehe..) posisiku ini yang paling bawah dan sebagai tumpuan flyer ketika formasi berlangsung.. sedang kan para base wanita, berada didepanku, samping dan belakang.. tugas mereka semua membantuku untuk menguatkan pondasi formasi ini.. selain itu juga, tugas base mengangkat atau melempar flyer keudara serta menerima flyer ketika menjatuhkan diri kebawah lagi..

Yang ketiga spotters.. mereka ini pendamping flyer dan base.. tugas mereka bukan hanya asal gerak dan menari.. mereka harus mengawasi dan membantu base dan flyer ketika ada suatu kejadian yang diluar rencana.. setiap mereka bergerak, mereka selalu mengawasi flyer dan base..

Dan menjadi anggota cheerleader itu bukan hanya diajarkan menari dan menggoyangkan tubuh aja.. tapi disitu kita diajarkan kekompakan, konsentrasi, kerjasama tim, saling menjaga dan saling percaya kepada teman.. dan itu ga mudah dilakukan oleh sembarang orang.. pahamkan..? sempaakkk..

Itulah sebagian yang aku tau pelajari tentang cheerleader.. jadi jangan dikira laki – laki yang ikut cheerleader, cuman mengambil keuntungan supaya bisa memegang dan memeluk tubuh wanita aja.. tidak seperti itu.. dan laki – laki yang menjadi anggota cheerleader bukan berarti dia gemulai loh ya.. justru itu laki – laki perkasa.. bayangin aja kalian ada diposisi itu.. bisa tiga atau empat wanita sekaligus yang ada diatas tubuh kalian yang sedang berdiri.. apa ga gila kalau gitu..?

Dan sekarang kembali ke cerita.. aku dan Bening sedang berjalan kearah parkiran untuk mengambil kendaraanku.. Kawasaki W-800.. si hitam manis berkenalpot dua.. dan kondisi sekolah yang sudah sore hari ini, sudah agak sepi..

Bening Bramantya Sandi

“mas.. Bening kekantin sebentar ya.. haus nih..” ucap adekku lalu tersenyum dengan manisnya..

“memang masih ada kantin yang buka..?” tanyaku..

“ada.. tempatnya bibi masih buka..” jawab bening..

“iya deh.. aku tunggu didepan sekolah ya..” ucapku..

“eitss.. entar dulu.. habis ini kemana kita..?” tanya Bening..

“pulanglah.. gerah ini, mau mandi aku..” jawabku..

“ga ke pizza dulu kah mas..?” tanya adekku lalu memasang wajah imutnya..

“engga.. aku ga ada uang.. uang bulananku sudah habis.. kalau kamu traktir ga apa – apa sih..” ucapku lalu aku memainkan kedua alisku..

“enak aja.. minggu kemarin Bening yang traktir, masa sekarang Bening lagi sih..?” ucap Bening lalu kedua tangannya dilipat di dadanya sambil memanyunkan bibirnya..

“ya udah.. kalau gak mau traktir, ya ga usah kepizza lah..” ucapku dengan entengnya..

“ihhhh.. mas ini jahat loh..” ucap Bening meraju sambil meluruskan kedua tangannya kebawah lalu menghentakkan kaki kanannya ditanah.. setelah itu wajahnya pun dibuat secemberut mungkin.. tapi justru itu membuat wajahnya makin terlihat cantik..

“terus mau gimana de..? aku itu ga punya uang..” ucapku dengan memasang wajah yang melas..

“uangnya Mas itu habis buat apa..? pasti buat traktir pacarnya kan..?” ucap Bening sambil menunjuk hidungku..

“buat traktir pacar apa..? kan adek ikut terus kalau aku pacaran..” ucapku membela diri..

“atau buat beliin kado..?” ucap Bening lagi..

“kado apa..? ulang tahun..? masa setiap hari ulang tahun sih..?” ucapku..

“Mas itu banyak alasan.. entar Bening kasih tau Bunda loh..”

“tuhkan.. sedikit – sedikit Bunda.. ga asyik ah..” ucapku yang pura – pura meraju..

“yeee.. dasar perajuan..” ucap Bening lalu membalikkan tubuhnya dan berjalan kearah kantin..

Jiaahhhh.. padahal yang perajuan dia, kok sekarang malah nuduh aku sih..? dan aku hanya menggelengkan kepalaku, sambil menyalakan mesin sihitam manis ini..

Brummmmm.. Brummmmm.. Brummmmm.. Brummmmm..

Lalu aku menarik gasnya dengan pelan menuju depan sekolahku.. setelah itu aku berhenti dan menunggu adekku Bening yang membeli minuman dikantin..

Dan ga berapa lama, datang tiga orang wanita kearahku.. salah satunya aku kenal.. dia adalah Retno, kakak dari Ratno.. Ratno ini teman sekolahku yang pernah dibantai sampai sekarat oleh Mas Gagah waktu di pinggir pantai beberapa Bening yang lalu.. aku gak tau masalahnya apa, yang jelas Mas Gagah membantai Ratno yang kepantai bersama anak – anak sekolah lain..

Retno ini anak kelas dua belas (kelas tiga) SMK Swasta jurusan mesin.. dan Retno juara satu beladiri wanita dikota ini..

Dan sekarang, Retno berdiri bersama dua orang teman wanitanya yang juga anak SMK swasta.. mereka bertiga mengenakan kemeja yang dibuat praktek dan celana panjang kain.. lalu diseberang sana.. puluhan laki – laki dari SMK swasta memperhatikan ketiga teman wanitanya yang mendatangi aku ini..

“kamu Banyu kan..?” tanyanya dengan tatapan tajam kearahku..

“satu – satunya yang bernama Banyu disekolah ini dan berwajah tampan, itu cuman aku.. kenapa memangnya mbak..?” ucapku dengan santainya..

“bangsat kamu itu.. kamu yang beberapa Bening lalu, yang buat adekku Ratno masuk rumah sakitkan kan..?” ucapnya sambil menunjuk wajahku..

Kampret.. ini matanya rabun, salah informasi atau gimana sih..? yang bantai bantai adeknya kan Mas Gagah bukan aku, kenapa malah aku yang dituduh..? bukannya aku gak mau disalahkan.. justru aku senang kalau ada masalah, apalagi menyangkut keluargaku.. tapi diakan wanita, masa iya aku duel sama dia sih..? walaupun dia juara beladiri, ga pantas aku duel sama dia.. menang jadi arang, kalah jadi abu.. dan yang jelas, malunya yang gak ketulungan pasti kudapatkan.. masa iya, seorang Banyu duel sama wanita sih..?

Lagian masalahnya sudah lewat beberapa Bening yang lalu, kenapa baru sekarang sih dia balas dendamnya..? halu banget deh dia ini..

“mba.. bisa gak yang tanya itu, salah satu laki – laki yang ada disebrang jalan sana..? biar enak juga kalau aku tumbuk mukanya.. hehehehe..” ucapku sambil menunjuk anak laki – laki SMK Swasta yang berkumpul disebrang jalan lalu aku tertawa..

“ga usah belagu kamu.. kalau mukamu yang kutumbuk..” ucap salah satu teman wanita Retno yang berambut panjang, yang ada didekatku..

“kalau kalian bertiga ini laki – laki, sudah kuinjak leher kalian satu – satu dari tadi..” ucapku lalu tersenyum..

“kamu kira kami takut sama laki – laki kayak kamu..?” ucap teman wanita Retno yang berambut pendek.. dan aku hanya tersenyum sambil menggelengkan kepalaku..

“anjing ini.. kamu meremehkan kami ya..” ucap wanita yang berambut panjang lalu mengangkat tangan kanannya dan langsung di arahkan wajahku..

TAAAPPPPP..

Tangan kanan wanita berambut panjang yang sedikit lagi tamparannya mengenai pipi kananku itu, tertahan oleh tangan seorang wanita juga.. pergelangan tangannya dipegang dengan erat, oleh wanita yang baru datang ini..

“laki – laki di keluargaku itu, dilarang untuk melawan perempuan.. jadi sekarang, kamu lawan aku ya.. perempuan lawan perempuan..” ucap adekku Bening yang baru datang, sambil memegang pergelangan tangan kanan wanita berambut panjang itu.. lalu ditariknya dan..

BUHHGGGGG..

Sebuah tinjuan tangan kiri Bening, menghantam hidung wanita berambut panjang itu.. dan wanita itupun langsung terdanga dan menjerit kesakitan.. uuuuuuu.. pasti sakit itu… gila adekku ini.. makin ganas aja cara dia memukulnya..

“AWWWWWWW…” teriaknya kesakitan dan darah langsung keluar dari hidung wanita itu.. dan Bening langsung menarik lagi pergelangan tangan kanan wanita itu dan..

BUHHGGGGG..

Dan sekarang, mulut wanita itu yang dihantam memakai kepalan tangan kiri Bening lagi dengan kuatnya.. lalu ditariknya lagi dan..

BUHHGGGGG..

Kepalan tangan kiri Bening sekarang mengarah kerahang sebelah kanan wajah wanita itu, dan wanita itu pun langsung oleng kekiri dengan darah yang keluar dari hidung dan mulutnya..

Bening langsung melepaskan pegangannya ditangan wanita berambut panjang itu lalu..

BUHHGGGGG..

Sebuah sepakan menggunakan punggung kaki kanan Bening, mendarat mulus di wajah bagian samping wanita itu dan..

JEEDDDUUKK..

BUUUMMMMM..

Wanita berambut panjang itu roboh dan terguling – guling dijalan, sambil menangis kesakitan..

“BANGSAATTTT..” teriak wanita yang berambut pendek yang ada disebelah kiriku, lalu berputar arah dan mendatangi Bening yang ada disebelah kanan motorku.. lalu wanita berambut pendek itu mengarahkan kepalan tangan kanannya kearah wajah Bening..

WUUTTTTT..

Bening menghindar dengan cara memutarkan tubuhnya, sampai membelakangi tubuh wanita berambut pendek itu lalu..

BUHHGGGGG..

“AWWWWWWW..” teriak wanita itu dengan kerasnya, setelah sikutan tangan kiri Bening langsung mengarah ke mulut wanita berambut pendek itu.. dan dengan cepatnya, Bening memutarkan tubuhnya sambil mengarahkan tendangan kaki kanannya, kearah wajah bagian samping wanita berambut pendek itu dengan kerasnya..

BUHHGGGGG..

Lalu Bening memutarkan tubuhnya lagi dan mengarahkan tendangan balik dan mengenai rahang wanita berambut pendek itu.. lalu..

JEDUUKKKKK..

BUUMMMMM..

Wanita itu langsung tumbang dijalan dan menjerit kesakitan..

Waww.. luar biasa adekku ini.. makin gila aja dia.. sempakkkk…

“AAAAAAAAAAA…” jerit wanita berambut pendek itu sambil menutupi wajahnya..

Bening langsung menegakkan tubuhnya, sambil merapikan rambut panjangnya lalu mengikatnya kebelakang..

“ANJING KAMU YA..” maki Retno kepada Bening yang telah menumbangkan dua temannya..

“hey.. jangan marah dong.. ayo maju sini..” ucap Bening dengan santainya..

Wuiihhhh..memang luar biasa adekku ini.. dia memang terlihat manja dan lembut, tapi sekali dia marah apalagi karena menyangkut masalah keluarganya.. Bening akan menjadi seperti pusaran air yang bisa menelan siapa aja yang ada dihadapannya.. gilaaa…

Retno pun langsung berjalan kearah Bening dengan emosinya, sementara puluhan laki – laki anak SMK swasta yang ada disebarang jalan sana.. langsung menyebrang dan berjalan kearah kami bersama – sama..

Aku pun langsung berdiri dari dudukku di hitam manis ini.. lalu aku menatap mereka yang sudah tidak jauh dihadapanku..

“woiii kampret.. berani kalian semua ikut campur, kupatahin lehermu satu – satu..” ucapku sambil menunjuk kearah mereka semua..

“ini urusanku sama wanita ini.. jangan ada yang ikut campur..” ucap Retno kepada semua teman – temannya.. dan teman – temannya itu pun langsung berdiri dimedian yang ada ditengah jalan..

“hey lonte.. kita duel..” ucap Retno sambil menunjuk Bening lalu berjalan kearah tengah jalan yang sepi ini..

Bening yang dihina seperti itu langsung tersenyum dan menggelengkan kepalanya, lalu Bening berjalan kearah tengah jalan dan berdiri dihadapan Retno.. setelah itu mereka pun langsung bertatapan..

Retno langsung mundur dua langkah dan dia langsung memasang kuda – kuda, dengan menekuk kedua lututnya dan kedua telapak tangannya terbuka.. sementara Bening langsung membuka kedua kakinya agak lebar, dan kedua tangannya lurus kebawah lalu mengepal..

Tatapan Retno sangat buas dan tajam.. dan adekku Bening membalasnya dengan senyuman yang sangat manis sekali.. gilaaa.. santai sekali adekku ini.. dia juara beladiri loh dek.. gilaaaaa..

Retno pun langsung memulai serangan dengan menyapu kaki kiri Bening dengan menggunakan kaki kanannya.. Bening yang melihat itu, dengan cepat mengangkat kaki kirinya.. lalu dipijakkan keaspal lagi dan dengan cepatnya.. Bening memutar tubuhnya dan menggunakan kaki kirinya tadi sebagai tumpuan, untuk tendangan balik menggunakan kaki kanannya..

TAAAPPPP..

Retno membloknya dengan tangan kiri lalu dengan sigapnya, dia mengarahkan tinjuan dengan tangan kiri kearah wajah samping Bening dengan kuatnya..

BUHHGGGGG..

Kampreetttt.. pukulan itu masuk dengan telak dan membuat Bening oleng kebelakang, karena kaki kanannya belum menginjak ke aspal setelah melakukan tendangan balik tadi..

Melihat adekku Bening oleng, Retno lalu maju lagi sambil mengarahkan tendangan kearah perut Bening dengan kaki kanannya..

BUHHGGGGG..

Lalu Retno maju lagi dan menghantam rahang Bening dengan menggunakan kepalan tangan kirinya..

BUHHGGGGG..

Dan itu langsung membuat adekku Bening roboh kebelakang.. gilaaaa.. kuat juga Retno ini.. adekku benar – benar dihajarnya.. sempak…

“hajar dia no..” teriak anak – anak SMK yang berdiri dimedian jalan..

“jambak rambutnya..”

“sobek kaosnya..”

“nanti kami yang remas nenennya.. hahahahaha..” sahut yang lain lagi..

Kampret nih anak.. tunggu kamu ya.. tunggu.. nanti nenenmu yang aku remas.. bukan pakai tanganku, karena aku bukan hom – hom.. kuremas nanti pakai telapak sepatuku.. kampret ini..

Retno lalu berjalan mendekati Bening yang terlentang diaspal sambil mengarahkan injakan kedada Bening..

BUHHGGGG..

Injakannya mengenai aspal, karena Bening langsung memutar tubuhnya kesamping dan berdiri dengan cepatnya.. dan mereka langsung saling bertatapan lagi..

Bening berdiri sambil membersihkan bibir manisnya yang mengeluarkan tetesan darah ditepinya..

“ihhh.. aku berdarah ya..?” ucap Bening lalu tersenyum dan kali ini senyumnya berubah menjadi sangat bengis… gilaaaa…

“bukan bibirmu aja yang berdarah, tapi seluruh wajah mulusmu itu, akan aku buat berdarah..” ucap Retno lalu maju lagi sambil mengarahkan serangannya menggunakan kedua tangannya bergantian..

TAAAPPPP.. TAAAPPPP.. TAAAPPPP.. TAAAPPPP.. TAAAPPPP..

Bening dengan cepat menangkis serangan Retno dengan kedua lengannya..

TAAAPPPP.. TAAAPPPP.. TAAAPPPP.. TAAAPPPP.. TAAAPPPP..

Dan Retno makin menggila dengan serangannya..

Lalu Retno menghentikan serangannya dan kali ini dia mengangkat kaki kanannya dan digunakan untuk menginjak dada Bening..

WUUUTTTT..

Bening memundurkan kaki kanannya kebelakang dan memiringkan tubuhnya kebelakang untuk menghindari injakan kaki Retno lalu..

BUHHGGGG..

Sebuah tendangan kaki Bening masuk kearah perut Retno..

“AAAAAAA…” teriak Retno kesakitan dan..

Bening lalu memutarkan tubuhnya lagi dan mengarahkan tendangan balik menggunakan tumitnya kearah wajah Retno dengan keras..

BUHHGGGG..

Tendangan itu masuk dengan telak dan mengenai hidung Retno.. dan itu membuat hidungnya langsung mengeluarkan darah yang segar..

“AAAAAAAAWWWWWW..” teriak Retno sambil memegangi hidungnya..

Bening tidak menghentikan serangannya.. dan dengan cepatnya.. kaki kanannya dan menggunakan punggung kaki, langsung naik kearah dada Retno dengan kerasnya..

BUHHGGGG..

“HUUUUPPPPP..” Retno termundur dengan nafas yang sesak dan mata yang melotot..

Dan Bening langsung melangkahkan kaki kirinya kedepan satu langkah dan digunakan sebagai tumpuan, lalu berputar dan melakukan tendangan balik lagi dengan cepat menggunakan tumit kaki kanannya.. tubuh Bening terputar dengan indahnya lalu..

BUHHGGGG..

KRAAAAAKK..

“ARRRRRRRRRRGGHHHHH..” jerit Retno kesakitan dengan wajah terdanga setelah hidungnya terkena tendangan balik dan patah kedalam.. lalu Retnopun tumbang kebelakang dan terlentang..

JEDDUUUKKK..

BUUMMMMM..

Wawwww… gilaaa.. itu adalah serangan favorit dari Bening ketika sedang bertarung.. dan serangan itu pasti akan menumbangkan musuhnya, walau sekuat apapun lawannya.. gilaaa.. gilaaa..

Lalu Bening berdiri didekat Bening dengan kedua kaki agak terbuka agak lebar dan kedua tangannya terkepal kedepan..

“BANGSAAATTTTT..” teriak puluhan anak laki – laki SMK Swasta lalu berhambur kearah Bening..

Aku yang melihat itupun langsung berlari sambil meloncat lalu..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Aku menghantam beberapa orang dengan menggunakan kedua tanganku yang terkepal secara bergantian.. sementara Bening berlari lalu meloncat dan menginjak dua orang laki – laki menggunakan kaki kanan dan kiri seperti sedang berjalan, lalu diakhiri dengan menendeng rahang laki – laki ketiga yang ada dihadapannya..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Dua orang termundur setelah dada mereka terinjak, dan satu lagi langsung oleng terkena tendangan dirahangnya..

Aku dan Bening pun langsung berdiri saling memunggungi dengan mengepalkan kedua tangan kami kedepan.. sementara pulahan anak SMK Swasta mengelilingi kami dan bersiap mengeroyok kami..

Apa aku dan Bening takut..? engga.. ga sedikitpun kami takut.. justru kami berdua tersenyum dan bersiap membantai mereka semua.. sempaaakkk..

“SALAM KENTAL…” teriak seseorang dari kejauhan sambil berlari kearah kami dan kata – kata itu, hanya Mas Dede yang punya..

“TAI LASSSOOOO..”

“SUNDALAAAAA..”

“KIMAKNYA..”

“ANJINGG..”

Dan dibelakang Mas Dede.. belasan anak SMK NEGERI ikut berlari dengan garangnya sambil mengepalkan kedua tangan mereka masing masing.. mereka semua berlari dengan wajah yang siap menerkam anak – anak SMK Swasta yang mengelilingi kami.. lalu..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Mereka semua langsung menerjang, menghantam, menginjak dan menendang anak SMK Swasta yang ada dihadapan kami ini..

Aku dan Bening pun langsung saling berhadapan dan saling berpegangan tangan.. setelah itu aku memutar tubuh adekku seperti gerakan tarian, dan adekku langsung mengarahkan tendangan kearah musuh yang ada belakang kami..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Beberapa orang pun langsung oleng kesamping setelah terkena tendangan Bening.. dan giliranku yang berputar sambil memegang tangan Bening.. lalu aku lepaskan pegangan tanganku dan..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Tendangan lurus kedepan, tendangan balik dan tendangan putarku mengenai beberapa orang lagi.. lalu dengan emosi yang menggila, aku meloncat kearah orang yang berbicara akan meremas nenen adekku tadi.. dan

BUHHGGGG..

Aku menginjak nenennya dengan menggunakan kedua kakiku bersama’an.. dan orang itu langsung termundur kebelakang, sedangkan aku langsung terduduk diaspal.. aku pun langsung bangkit sambil mengarahkan kepalan tangan kananku kearah wajahnya..

BUHHGGGG..

Lalu disambut kepalan tangan kiriku di bagian tengah jidatnya..

BUHHGGGG..

Lalu aku tumbuk dadanya dengan kepalan tangan kananku..

BUHHGGGG..

“HUUPPPPPP..” wajahnya langsung condong kearahku dengan nafas yang sesak..

Dan ketika aku akan meninju mulutnya..

“awas massss..” teriak adekku Bening dari belakang.. lalu..

Aku langsung reflek menoleh kebelakang dan aku langsung menundukkan kepalaku dengan cepatnya.. dan tendangan balik Bening langsung lewat di atas kepalaku yang menunduk ini dan mengenai wajah anak ini dengan telaknya..

BUHHGGGG..

Anak ini pun langsung tumbang kebelakang dan kepala belakangnya langsung terhantam trotoar..

JEDUUKKKK..

BUUMMMM..

“kamprettt.. untuk aku nunduk, kalau ngga.. kepalaku yang kena tendanganmu de..” ucapku mengomel ke Bening..

“hehehehe..” dan Bening hanya tersenyum dengan santainya..

Gila nih adekku..

Lalu kami berdua pun langsung menghajar sisa musuh kami yang masih ada..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Dan mereka semua langsung tumbang terkena pukulan dan tendangan dari aku dan Bening.. sementara anak SMK Swasta yang lain, sudah tergeletak oleh kekejaman Mas Dede dan anak SMK Negeri lainnya..

Wuuuuu.. gilaaaaa.. ini pertempuran yang sangat menyenangkan dan kami memenangkannya dengan sangat telak sekali..

“woiii.. cepat bubar.. sebentar lagi aparat datang..” ucap Bang Amir kepada kami semua..

“ayolahhh..” sahut Bang Baco..

“De.. kita kumpul dipos dekat jalan, depan gang rumah kita ya..” ucap Mas Dede kepada kami berdua..

Dan kami berdua langsung mengangguk.. setelah itu, kami semua langsung membubarkan diri dan berpencar untuk kepos yang ada didepan gang jalan masuk rumah kami..

Dan beberapa saat kemudian, aku, Bening, Mas Dede, Bang Baco dan Bang Amir telah sampai dipos depan gang jalan rumah kami.. dan beberapa saat kemudian, teman – teman Mas Dede pun datang menyusul kami..

“gila kamu de.. ngeri juga tendangan balikmu..” ucap Bang Amir kepada Bening lalu dia mengeluarkan rokoknya dan membakarnya..

“Bening loh lemah lembut Bang.. hihihihihi..” ucap Bening lalu tertawa dengan manisnya..

“behhh.. lemah lembutnya kayak gini, gimana kalau garangnya..?” tanya Bang Baco..

Aku dan Bening tidak menjawabnya, kami berdua langsung menunjuk Mas Dede yang lagi menghisap rokoknya..

“PANTAS..” ucap semua teman – teman Mas Dede dengan kompaknya..

“loh kenapa ya..?” tanya Mas Dede dengan santainya..

“pura – pura gila lagi dia ini..” ucap Bang Jumbo menyahut..

Dan Mas Dede langsung tersenyum lalu..

“PAKLEKKKK.. AKU CINTA KAMU..” teriak Mas Dede kepada paklek bakso yang mengendarai sepeda motornya bersama rombongnya kearah kami..

“anjiiinggg.. pas ini, dari tadi aku lapar.. terus energiku habis buat injak kepala anak orang tadi.. hahahahaha..” ucap Bang Jumbo lalu tertawa..

“loh.. loh.. loh.. kenapa wajah kalian ini..? habis tawuran lagi..?” tanya paklek bakso sambil menggelengkan kepalanya dan berhenti didekat kami.. lalu paklek bakso memarkirkan sepada motornya dan mengganjal rombongnya..

“engga paklek.. kami tadi habis nari balet.. hehehehe..” ucap Mas Dede lalu tertawa..

“nari balet..? luar biasa..” ucap paklek bakso sambil menggelengkan kepalanya pelan..

“sudahlah paklek.. aku lapar..” ucap Bang Jumbo sambil mengelus perutnya..

“sabar mbo.. minum air cucian mangkok itu loh, untuk ngganjal perutmu suapaya gak lapar..” ucap Bang Baco lalu tersenyum mengejek..

“kalau aku minum air cucian mangkok, kamu minum apa..?” balas Bang Jumbo..

“ya minum dari bibirmu lah mbo.. jangan serakah gitu dong.. hahahahaha..” sahut Bang Amir lalu tertawa…

“hahahahahaha..” dan kami semuapun langsung tertawa bersama..

“bangsat mulutnya amir ini..” ucap Bang Baco..

“biar gini, mulutku itu ngangenin loh co..” ucap Bang Amir lalu tersenyum dengan bangsatnya..

“ngangenin buat diinjak..?” sahut Bang Baco..

“ihhh.. jahat deh Baco..” ucap Bang Amir dan dibuat seimut mungkin..

“woii.. jangan banyak bicara kalian itu.. kuhabiskan neh jatah baksomu..” ucap Bang Jumbo yang sedang memegang semangkok bakso..

“anjing.. serakah kamu mbo..” ucap Bang Baco lalu berdiri..

Dan kami semua pun langsung makan secara bergantian, karena mangkok paklek ga cukup untuk belasan orang yang ada disini..

“siapa yang bayar ini..?” tanya Bang Jumbo lalu berdiri sambil memegang mangkok yang isinya telah dihabiskannya..

“Banyulah..” sahut Bang Baco..

“kok aku..? aku kan ga punya duit Bang..” ucapku yang terkejut karena harus membayar belasan mangkok ini..

“kalau gitu Bening aja..” ucap Bang Baco sambil melihat kearah Bening..

“ihhh.. Bang Baco gitu deh.. masa Bening yang bayar..? katanya Bang Baco itu ganteng dan baik hati..” ucap Bening yang memulai gombalannya lalu tersenyum dengan manisnya.. dan itu langsung membuat Bang Baco salah tingkah.. hahahahaha.. kena kau Bang.. belum tau dia rayuan mautnya Bening.. luluh hatimu Bang.. luluh.. hahahaha..

“jarang – jarang loh adekku ini ngomongin orang ganteng.. aku aja gak pernah diomongin seperti itu..” sahut Mas Dede..

“iya Bang Baco.. kamu itu ganteng dan baik hati..” sahut Bang Amir yang menirukan gaya Bening merayu..

“mulutmu mir.. ga cocok banget kamu ngomong begitu..” ucap Bang Baco..

“jadi yang cocok Bening aja ya Abang Ganteng..?” ucap Bening sambil tersenyum dengan manisnya..

“kalau itu.. kalau itu ya.. iyalah..” ucap Bang Baco lalu tersenyum malu – malu..

“berarti Abang Ganteng yang traktir..?” ucap Bening lagi lalu tersenyum dengan senangnya..

“ya demi Adek cantik, ga apa – apa deh..” ucap Bang Baco lalu menunduk malu..

“assyiiiiikkk..” ucap Bening sambil tersenyum lalu bertepuk tangan..

“hahahahahaha.. nambah paklek.. aku nambah..” ucap Bang Jumbo sambil menyerahkan mangkok kosongnya kepaklek bakso..

“anjing kamu mbo.. kalau nambah bayar sendiri..” omel Bang Baco..

“kasih tau Adek cantik loh..” ucap Bang Jumbo sambil melihat kearah Bening.. dan Bening kembali tersenyum dengan manisnya..

“bangsat kamu mbo.. bangsaattt..” maki Bang Baco..

“hahahahahaha..” lalu kami semua tertawa lagi..

Sedangkan Mas Dede hanya menggelengkan kepalanya saja lalu membakar rokoknya dan menghisapnya.. dan candaan ini sering kami lakukan ketika mengumpul bersama seperti ini.. dan korbannya pasti Bang Baco.. hahahahaha..

Lalu setelah kami semua selesai makan bakso dan Bang Baco membayarnya, kami semuapun langsung bersiap untuk pulang kerumah masing – masing..

“makasih ya Abang – Abang..” ucap Bening kepada semua teman Mas Dede..

“kamu ngomong apa de..? kamu itu adek kami juga loh.. kalau ada yang berani ganggu kamu, pasti kami yang akan menyelesaikan mereka..” sahut Bang Jumbo..

“iya loh.. kayak baru kenal aja..” ucap Bang Amir lalu menghisap rokoknya..

“bubar yok.. udah mau senja nih..” ucap Bang Baco..

“ayolah..” ucap Mas Dede lalu berdiri dan membuang puntung rokoknya..

“oke…” ucap semua teman – teman Mas Dede..

“salam kental..” ucap Mas Dede sambil mengepalkan tangan kirinya ke udara..

“SALAM KENTAL..” balas mereka semua dengan semangatnya.. lalu satu persatu kami membubarkan diri dan hanya menyisakan aku, Bening dan Mas Dede..

Kami bertiga saling memandang lalu terdiam.. kami bertiga memikirkan hal yang sama.. Bunda.. pasti Bunda sudah menanti kami dirumah dengan wajah yang siap mengomeli kami..

“jadi gimana mas..?” tanyaku ke Mas Dede..

“kok tanya ke aku sih..? kamu kira aku berani ngelawan Bunda kalau lagi marah..? lagi senyum aja aku takut, apalagi kalau marah..” ucap Mas Dede yang terlihat ketakutan..

Gimana ga ketakutan..? kami pulang menjelang magrib seperti ini dan dalam kondisi habis tawuran.. terus ditambah dengan bibir Bening yang agak bengkak terkena pukulan Retno tadi.. apa ga tambah murka Bunda nanti.. gilaaaa..

“yang bisa meluluhkan Bunda itu cuman Bening..” ucapku lalu menoleh kearah Bening..

“loh kok Bening sih mas..? nanti kalau Bening dimarain gimana..?” ucap Bening dengan mata yang berkaca – kaca..

Duuhhhh.. jadi gimana sudah kalau begini..? gilaaaa.. gilaaa..

“sudah.. sudah.. biar aku yang tanggung jawab..” ucap Mas Dede yang langsung naik keatas mexi Hitamnya..

“beneran mas..?” ucapku barengan dengan Bening..

“iya.. ayolah.. entar kalau kemalaman, malah tambah marah Bunda..” ucap Mas Dede dengan agak tenang.. tapi bola matanya terlihat ketakutan.. hehehehe.. dan aku tau, Mas Dede pasti akan bertanggung jawab atas semua ini.. Mas Dede itu rela kena getahnya walaupun kami yang bersalah.. dia memang kakak yang sangat sayang kepada adek – adeknya..

“ayolah..” ucapku dan aku langsung naik ke hitam manis ini dan disusul Bening duduk dibelakangku..

Kami bertiga pun pulang dengan jantung yang berdetak kencang dan wajah yang ketakutan.. dan benar saja.. ketika kami sampai didekat rumah kami, Bunda menunggu dengan tatapan yang.. uhhhhhh… selesai sudah ini.. selesai..

Dan ketika kami sampai didepan pagar.. Bunda langsung berdiri dengan tatapan yang sangat tajam kearah kami bertiga.. duhh.. Bunda marah besar kepada kami.. gilaaaa… gilaaaaa..

Kami bertiga pun langsung turun dari sepeda motor dengan sangat ketakutan.. aku dan Mas Dede langsung tertunduk, hanya Bening yang menegakkan kepalanya lalu..

“Bundaaa….” Ucap Bening dengan manjanya lalu berlari kearah Bunda dan langsung memeluk Bunda dengan eratnya..

Dan Bunda pun langsung membalas pelukan Bening dengan eratnya, lalu perlahan.. tatapan Bunda yang tajam itu, berubah menjadi sayu dan berkaca – kaca..

Huuuuuu.. memang Bening ini luar biasa sekali kok.. semarah apapun Bunda, ketika Bening sudah memeluknya, kemarahan Bunda langsung mereda dan tatapan Bunda langsung berubah menjadi tatapan cinta.. gilaaa…

Hiuufftttt.. lega.. dan lega.. itu yang ada dihatiku dan hati Mas Dede.. kami berdua pun langsung berjalan kearah Bunda yang masih memeluk Bening dan kami berjalan sambil tersenyum..

Bunda pun langsung melepaskan pelukannya dari Bening lalu berjalan mendekati aku dan Mas Dede.. setelah itu Bunda berdiri diantara kami berdua dan..

NYIUUTTTTTT..

Telinga kananku dan telinga kiri Mas Dede dijewer oleh Bunda, lalu kami berdua ditarik masuk kedalam rumah..

“jangan dikira kalian ga akan dihukum ya..” ucap Bunda sambil terus menjewer aku dan Mas Dede..

“ampun Bun.. ampunn..” ucapku dan Mas Dede barengan sambil mengikuti jeweran tangan Bunda yang sebenarnya ga terlalu kuat ini..

“yang keras Bun.. yang keras..” ucap Bening mengompori Bunda..

“Adeeee..” ucapku dan Mas Dede sambil melotot kearah Bening..

“hihihihihi..” dan Bening pun langsung tertawa cekikikan..

“jangan banyak bicara ya..” ucap Bunda sambil melirik kami bergantian sambil terus menjewer kami..

“Nda..” ucap Ayahku ketika kami sudah sampai didalam ruang tengah dan kami masih dijewer Bunda.. assyikkk.. Ayah pasti membela kami dan pasti akan membebaskan kami dari hukuman Bunda.. hahahaha..

“Ayah juga diam ya..” ucap Bunda sambil melihat kearah Ayah..

Dan tau reaksi gimana Ayah..? Ayah malah merentangkan kedua tangannya kearah Bening.. dan Bening langsung berlari kearah Ayah dan langsung memeluk Ayah..

Uuhhhh.. enak banget sih Bening ini.. dia mudah sekali menyelesaikan masalahnya dengan pelukan.. sedangkan aku dan Mas Dede harus tersiksa dulu.. sempakkk..

“Ayah cuman mau meluk Bening kok Bun..” ucap ayahku dan tanpa melihat kearah kami, lalu Ayah melepaskan pelukannya dari Bening dan langsung merangkul Bening.. setelah itu pergi meninggalkan kami dengan meninggalkan sesak didada..

Ayah tega.. Ayah tegaaaaaaa…

#cuukkk.. inilah keluargaku.. marahnya Bunda sebagai ungkapan sayangnya kepada kami.. dan cueknya Ayah kepada kami ketika Bunda akan menghukum kami.. itu bukti Ayah memberikan kepercayaan Bunda, untuk menghukum kami dengan sayangnya yang sangat luar bisa.. semmpaakkk..

Bersambung

Daftar Part