. MATAHARI Part 19 | Kisah Malam

MATAHARI Part 19

0
277

MATAHARI Part 19

JALAN YANG LAIN

Pov Angger

Tok.. Tok.. Tok..

Pintu kamarku diketok dan aku langsung melihat kearah pintu kamarku..

“Kaila..” ucapku yang terkejut ketika melihat wanita yang berhijab dan nggemesin itu berdiri didepan pintu kamarku..

Kaila Zahra

“hai kak..” ucapnya lalu tersenyum dengan manisnya..

“darimana kamu..?” tanyaku..

“ini ditanyain aja..? ga disuruh masuk dulu..?” tanya Kaila kepadaku..

Waduhhh.. beneran ini Kaila mau masuk kekamarku..? ga salah dengarkah aku..?

“ya masuk aja..” ucapku mempersilahkan Kaila masuk kekamarku.. setelah itu aku melihat kearah komputerku lagi dan melanjutkan mengerjakan tugasku lagi..

“lagi ngapain kak..?” tanya Kaila lalu duduk disebelahku..

“ini lagi gambar..” ucapku sambil memainkan mouseku..

“loh.. jurusan sipil juga ada gambarnya..? bukannya kalau gambar itu jurusan arsitek aja ya kak..?” tanya Kaila..

“sipil juga ada la.. tapi ga sedetail arsitek.. kami anak sipil harus tau tentang gambar dan harus bisa membaca gambar..” ucapku sambil terus focus kepada komputerku..

“emang gambar bisa dibaca..? bukannya dilihat ya kak..? kayak tulisan aja dibaca.. hihihihi..” ucap Kaila lalu tertawa..

Akupun langsung menghentikan kegiatanku dan menoleh kearah Kaila..

“dihh.. gitu aja marah..” ucap Kaila dengan manjanya..

“yang marah siapa..? aku itu lagi konsen ngerjain tugas.. jadi jangan ditanya terus.. entar tambah bingung aku..” ucapku sambil menatap wajah Kaila..

“ya udah, kalau gitu Kaila balik aja ya kak..” ucap Kaila lalu berdiri..

Aku pun langsung memegang pergelangan tangan Kaila dan menariknya sampai dia duduk lagi..

“yang suruh kamu balik itu siapa..?” tanyaku lalu melepaskan pegangan tanganku dipergelangan tangan Kaila..

“kakak kan lagi sibuk.. entar Kaila malah ganggu lagi..” jawab Kaila..

“kalau kamu datang cuman ngomong gitu aja, ngapain kamu kesini..?” tanyaku lalu aku mengambil permenku dan membukanya lalu mengemutnya..

“jahat banget sih ngomongnya..?” ucap Kaila lalu menggelembungkan kedua pipinya dan itu makin membuat wajahnya terlihat ngegemesin banget..

“habis kamunya gitu.. datang ga dijemput, pulang ga diantar..” ucapku menggoda Kaila..

“ihhh.. kakak jahat..” ucap Kaila lalu mencoba mencubit pinggangku dan aku langsung menghindarinya..

“udah.. udah..” ucapku sambil memegang kedua tangan Kaila..

“jahat..” ucap Kaila lalu duduk lagi dan melepaskan pegangan tanganku..

“udah.. masa datang cuman mau ngambek gitu sih..?” ucapku menenangkan Kaila yang masih cemberut.. lalu aku mengemut permenku lagi..

“habisnya kakak gitu sih.. jahat banget..” ucap Kaila pelan..

“iya.. iya.. maaf.. dari mana sih tadi..?” ucapku sambil memandang wajahnya yang ngangenin ini..

“biasa.. dari kosan teman yang dipojokan sana..” ucap Kaila dan suaranya mulai terdengar agak santai..

“bawa manday ga..?” tanyaku..

“ya nggalah kak.. sudah lama habis.. emang teman Kaila bawa berapa banyak manday, kok sampai hari ini ga habis – habis..” ucap Kalia..

“ya kirain ada pohonnya dikosan temannya Kaila itu..” ucapku lalu aku tersenyum..

“ya ga ada lah kak.. ga jelas loh kakak ini..” ucap Kaila dan wajahnya mulai tersenyum lagi..

“gak ada kuliah kah hari ini..?” tanyaku..

“nanti agak siangan..” jawab Kaila..

“oh gitu..” ucapku sambil menganggukkan kepalaku lalu aku menghadap kearah computer lagi..

“aku lanjut lanjut gambar dulu ya la..” ucapku sambil melihat ke Kaila sebentar lalu melihat layar komputerku lagi..

“lanjut aja kak.. tapi ga apa – apa kan Kaila disini..?” ucap Kaila dan aku melihatnya sebentar sambil tersenyum lalu melanjutkan gambarku lagi..

Kami pun sama – sama diam beberapa saat.. aku melanjutkan gambarku sambil mengemut permenku, sedangkan Kaila memutar sebuah lagu dihpnya lalu ikut bernyanyi dengan suara yang pelan…

Seneng seneng bareng, susah susah bareng (senang senang bersama, susah susah bersama)
Nyanding sliramu, sayang sliramu (bersanding dirimu, sayang dirimu)
Wes tak angen angen we bakal dadi jodoku (sudah ku impikan kamu akan jadi jodohku)
Wes tak angen angen kowe dadi pilihanku (sudah ku impikan kamu jadi pilihanku)

Tenang rasah spaneng, tenang, aku wes seneng (tenang tidak usah terlalu banyak berpikir, tenang, aku sudah senang)
Rene rangkulen aku, tak nggo sangu turuku (kemari rangkullah aku, sebagai bekal tidurku)
Mbesuk miliho dino, kowe tak lamar (besok pilihlah hari, kamu ku lamar)
Rasah nduwe roso aku ninggalno (tidak usah punya pikiran aku meninggalkan)

Awak’e dewe wes dadi siji (kita berdua sudah jadi satu)

Sampek tuwek we ra bakal tak culno (sampai tua kamu tidak akan ku lepaskan)
Masio wes ra wancine sayang sayangan neng kene (meskipun sudah tidak umumnya sayang sayangan di sini)
Siji sijine wong sing gawe ayeme ati (satu satunya orang yang membuat tenang hati)
Gawe uripku seneng mesem saben bengi (membuat hidupku senang, tersenyum setiap malam)

Wes tak angen angen (wes tak angen) we bakal dadi jodoku (sudah ku impikan (sudah ku impikan) kamu akan jadi jodohku)

Behhh.. merdu juga suara Kaila ini.. gilaaaa.. tapi ngomong – ngomong, lagunya kok gitu amat sih..? pasti orang yang dinyanyanyin lagu itu, hatinya langsung berbunga – bunga.. eitsss.. apa dia nyanyiin lagu ini buat aku..? ah ga mungkin lah..

Akupun langsung melihat kearah wajah Kaila yang menunduk, sambil meletakkan sisa batang permen dimejaku..

“bagus juga suaranya la..” ucapku memuji Kaila dan Kaila langsung mengangkat wajahnya.. dia menatapku dengan pipi yang kemerahan.. uhhhhh.. kok dia jadi malu – malu gini sihdia..?

“apasih kak..?” ucap Kaila malu – malu lalu menunduk lagi..

Iiiiiihhh.. ngegemesin banget sih ekpresinya itu.. pengen kuangkat aja dagunya, terus aku kecup bibir mungilnya itu.. hehehehehehe..

“liriknya juga bagus..” ucapku lagi lalu melihat kearah layar komputerku.. dan dari ekor mataku, aku melihat Kaila mengangkat wajahnya lagi dan menatapku sambil tersenyum dengan wajah yang bahagia..

“kira – kira kalau Kaila nyanyiin lagu ini untuk ‘dia’, apa ‘dia’ terima ya kak..?” tanya Kaila dengan bibir yang bergetar..

“ya terima lah.. suara Kaila merdu gitu kok.. apalagi liriknya juga bagus banget..” ucapku sambil menoleh kearah Kaila sebentar lalu melihat kearah komputerku lagi..

“maksud Kaila, ‘dia’ terima Kaila gak ya..?” ucap Kaila lalu menunduk lagi

Waduhhh.. maksudnya Kaila mau nembak laki – laki dengan lagu ini..? serius ini..? tapi siapa laki – laki yang beruntung itu, sampai membuat seorang Kaila nekat untuk menembaknya..? bajingaaannn.. kok tiba – tiba aku merasakan cemburu seperti ini sih..?

“siapa laki – laki yang mau nolak cewe nggemesin kayak kamu itu la..? bodoh banget ‘dia’ kalau sampai melakukan itu..” ucapku sambil melihat kearah Kaila.. dan kembali Kaila mengangkat wajahnya.. Kaila lalu menatap ku dengan mata yang berkaca – kaca..

“loh.. kok Kaila nangis sih..?” tanyaku dengan suara yang sangat pelan..

Kaila tidak menjawab pertanyaanku, dia malah mendekatkan wajahnya kearahku dengan sangat pelan.. dan ketika wajahnya sudah didekat wajahku, Kaila lalu memiringkan wajahnya dan memejamkan matanya sambil membuka bibirnya sedikit..

Ha..? Kaila mau menciumku..? beneran ini..? jadi lagu tadi buat aku..? duuhhhh.. terus aku harus gimana ini..? kalau boleh jujur, aku senang kalau lagu itu buat aku dan hatiku berbunga – bunga.. siapa yang mau menolak wanita secantik dan nggemesin Kaila ini.. tapi aku kan sudah pucar..? uhhhh.. gimana sudah ini..? aku pun bingung dengan keadaan ini.. dan tiba – tiba, aku pun memiringkan wajahku juga sambil memejamkan mataku dan membuka bibirku sedikit.. lalu..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP..

Bibir kami saling bertemu dan saling mengecup dengan lembutnya..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP..

Ciuman yang lembut ini pun makin menggetarkan hatiku.. bibir kami saling mengecup lalu disertai dengan hisapan yang sangat pelan dan lembut..

Wawww… bibir tipis Kaila ini, benar – benar membuat hatiku bergetar dan bunga – bunga cinta bermekaran ditaman hatiku.. uhhhhhhh..

“ANGGER..” terdengar suara wanita didepan pintu kamarku dengan sangat kerasnya.. aku dan Kaila pun langsung melepaskan ciuman kami ini.. kami berdua sangat terkejut dan langsung melihat kearah pintu kamarku..

 

Anggelia Putri Aldo

“Lia..” ucapku..

“Angelia..” ucap Kaila dengan mata yang berkaca – kaca..

“ternyata, kamu memang laki – laki bajingan ya..” ucap Lia kepadaku dengan bibir yang bergetar dan wajah yang sangat emosi..

“dan kamu Kaila.. aku ga nyangka kamu seperti itu sama aku..” ucap Lia sambil menggelengkan kepalanya, lalu air matanya pun menetes..

Bajingaannn.. akupun tidak bisa berkata apa – apa, begitu juga Kaila.. kami berdua memang melakukan kesalahan yang sangat fatal sekali.. dan Lia melihat dengan mata kepalanya sendiri..

Kalau sudah begini, kami mau alasan apa..? ga ada dan ga perlu alasan apapun.. aku harus bertanggung jawab dengan semua ini.. apapun yang akan terjadi..

“maaf ya’..” ucapku sambil menatap mata Lia dan aku langsung berdiri..

“bajingaannn kamu ngger.. bajingaannn..” ucap Lia dan dia langsung membalikkan tubuhnya dan berlari kearah luar kosan..

“tunggu disini Kaila..” ucapku ke Kaila yang langsung menangis tersedu – sedu..

Setelah itu akupun berlari kearah luar kosan untuk mengejar Lia.. dan aku melihat Lia berjalan dengan agak cepat sambil menutup mulutnya.. dia menangis sambil berjalan dengan cepatnya..

“Lia.. tunggu ya’..” ucapku sambil terus berlari mengejarnya.. Lia tidak menghiraukan panggilanku dan dia sekarang justru malah berlari..

“LIAAA..” panggilku dengan kerasnya dan aku menambah kecepatan lariku dan ketika sampai dibelakangnya, akupun langsung memegang tangan Lia dan menahannya..

“lepasin aku.. lepasin.. hiksss.. hikss…” ucap Lia sambil menghentikan larinya dan mencoba melepaskan pegangan tanganku..

“oke.. oke.. aku lepaskan.. tapi aku mau bicara sebentar sama kamu..” ucapku sambil melepaskan pegangan tanganku..

Lia lalu membalikkan tubuhnya dan menatapku dengan tajamnya..

“apa.. apa yang mau kamu bicarakan..? mau minta maaf..? kamu memang laki – laki yang ga punya perasaan dan laki – laki yang paling jahat yang pernah kutemui ngger..” ucap Lia dengan lelehan air mata dipipinya..

“iya.. aku memang salah dan aku memang jahat.. tapi aku mohon, kamu jangan pergi dalam kondisi seperti ini.. tenangin dirimu dulu.. atau biarkan aku mengantarkan kamu pulang.. setelah itu terserah kamu mau berbuat apa..” ucapku sambil terus menatap wajahnya..

“ga usah kamu perdulikan aku lagi.. sekarang kita PUTUS.. jangan pernah dekatin aku lagi dan jangan pernah menghubungi aku lagi.. KAMU MENGERTIKAN..” ucap Lia dengan emosinya sambil menunjuk wajahku.. setelah itu dia membalikkan tubuhnya dan berjalan dengan cepat..

“LIAAA..” panggilku lagi..

“TAKSIII..” panggil Lia ketika ada taksi yang lewat didekatnya..

Taksi itu pun berhenti dan Lia langsung membuka pintunya..

“Lia..” panggilku dan

BRAAKKKK..

Lia menutup pintu taksinya dengan kuat, lalu taksi itu berjalan meninggalkan aku..

Bangsatt.. bajingaaannn.. assuuu.. kenapa bisa seperti ini..? bodohnya aku ini.. kenapa aku melakukan hal ini..? akukan sudah mempunyai pacar.. tapi kenapa bisa hatiku ga setia seperti ini sih..? jiancoookkkkk..

Aku lalu membalikkan tubuhku dan berjalan gontai kearah kosanku.. dan dari arah depanku, aku melihat Kaila berjalan sambil menunduk.. duuhhh.. Kaila.. pasti dia juga merasa bersalah seperti yang aku rasakan saat ini..

“mau kemana Kaila..?” tanyaku sambil menatap wajahnya yang menunduk..

“Kaila mau balik ngger.. hikss.. hikss..” ucapnya sambil menangis..

Bangsaattt.. tadi Lia yang manggil namaku tanpa sebutan sayang atau mas.. sekarang Kaila memanggilku nama juga, tanpa embel – embel kak.. bajingaannn..

“aku antar ya..” ucapku pelan..

“jangan ngger.. cukup sudah kita berdua melakukan kesalahan.. maafkan Kaila ya.. Kaila mengacaukan semuanya.. hikss.. hikss..” ucap Kaila sambil terus menangis dan menunduk..

“cinta ga pernah salah la..” ucapku..

“walaupun dia telah memiliki cinta yang lain..?” tanya Kaila sambil mengangkat wajahnya dan menatapku dengan sangat sedihnya..

Akupun langsung terdiam dan ga bisa menjawab pertanyaan Kaila..

“Kaila mau balik ngger.. tolong biarkan Kaila sendiri.. biarkan Kaila merenungi semua ini.. Kaila minta maaf ya..” ucap Kaila lalu menunduk dan berjalan melewati aku sambil sesenggukan..

Bangsaatttt.. dan dalam sekejab, dua orang wanita yang mempunyai tempat special dihatiku.. pergi meninggalkan aku dengan kesedihan yang sangat luar biasa.. aku tidak sanggup mencegah kepergian kedua wanita itu.. dan aku hanya bisa mengutuk diriku sendiri dan aku hanya bisa menangis didalam hati.. bajingaannnn..

Aku lalu menundukkan wajahku sambil merapikan rambutku kebelakang lalu menjambaknya dengan kuat..

Bodoh ngger.. bodoh kamu itu..

Dan setelah itu akupun berjalan gontai kearah kosanku.. hatiku sangat sedih sekarang ini.. aku merasa hatiku tersayat – sayat oleh kelakuanku sendiri.. aku lalu mengambil kacamataku dan menggenggamnya dengan bagian kaca berada dipunggung tanganku.. setelah itu aku menutup wajahku sebentar dengan kedua telapak tanganku.. lalu aku memakai kacamataku lagi..

Dan ketika aku sampai didepan kosan, aku melihat Mas Aska dan Mas uzi berdiri didepan pintu kosan sambil menatapku.. aku hanya menatap mereka sebentar, lalu berjalan masuk kedalam kosan melewati mereka berdua..

Dan diruang tengah, aku melihat Mas Zidan dan Bulan duduk sambil menatapku.. Mas Zidan menatap seperti mengasihani aku.. sedang Bulan menatapku dengan tajamnya..

Bulan Mahardini Darmawan

Anjinnggg.. sejak kapan Bulan ada disitu..? baru aja atau dari tadi..? kalau dari tadi, dia melihat semuanya dong..? bajingaannn..

Bulan pun langsung berdiri dan berjalan kearahku sambil terus menatapku dengan tajamnya.. dan ketika sampai didekatku..

“ternyata, bukan hatimu aja yang kamu obral pada banyak wanita.. tapi bibirmu juga..” ucap Bulan dengan sinisnya lalu berjalan melewati aku dan keluar kosan..

Bangsaaatttt.. terus siapa lagi yang mau meninggalkan aku setelah ini..? terserahlah.. biarkan semua wanita yang ada dihatiku meninggalkan aku.. kalau perlu, biarkan aku hidup tanpa cinta.. dari pada aku harus melihat wanita – wanita yang kucintai itu, bersedih karena aku..

Akupun ga sanggup ketika aku harus disuruh memilih salah satu diantara mereka.. itu pasti akan meninggalkan luka pada wanita yang lain.. bajingaannn..

“kamu ada apasih dengan Bulan ngger..?” tanya Mas Zidan kepadaku..

“gak tau aku Mas..” ucapku sambil berjalan kearah kamarku lalu menutupnya..

Sakit.. sakit sekali yang kurasakan hari ini.. dan pasti bukan hanya aku saja yang sakit, tapi Lia, Kaila dan Bulan.. pasti lebih sakit dari pada yang aku rasakan..

Gilaaa.. dikota ini aku pertama kali berpacaran, pertama kali aku merasakan indahnya suatu hubungan sepasang kekasih, pertama kali aku merasakan kecupan dan kuluman dari wanita, bahkan merasakan lembutnya nenen wanita.. dan dikota ini juga pertama kalinya aku merasakan sakit karena cinta.. dan ternyata sakitnya sangat luar biasa…

“mas.. ingat.. jangan mudah bermain dengan hati ya sayang.. Bunda ga ngelarang Mas untuk berpacaran.. tapi Bunda harap, kalau ada hati yang telah dipilih.. jaga hati itu dan jangan bermain dengan hati yang lain..” ucap Bunda sambil mengelus rambutku pelan..

“apasih Bun.. Angger itu mau kuliah dikota sana, bukannya Angger mau pacaran loh..” ucapku sambil menatap wajah Bunda..

“Bunda cuman menasehati mas aja.. karena dikota sana, pasti ada hati yang sudah menanti mas..” ucap Bunda lalu berdiri..

“Bun.. Angger janji.. Angger akan mengejar cita – cita Angger dulu.. setelah itu tercapai, baru Angger akan mengejar cinta Angger..” ucapku kepada Bunda..

“Bunda ga minta mas janji seperti itu nak..” ucap Bunda lalu tersenyum dan pergi meninggalkan aku..

Dan nasehat Bunda dihari aku akan berangkat kekota ini, langsung terngiang dikepalaku..

Bangsaat.. kenapa bisa aku melupakan janji itu..? cita – citaku bahkan belum sampai dipertengahan.. tapi aku sudah bermain dengan cinta dan bukan hanya satu cinta.. bajingaaaaaannn..

Maaf Bun.. maafkan Angger.. walaupun Bunda tidak meminta Angger untuk berjanji, tapi janji itu sudah terucap dari mulut Angger..

Mungkin ini teguran dari sang semesta, karena aku melupakan janji itu.. baiklah.. mungkin ini jalan lain yang akan aku jalani.. aku akan berhenti bermain cinta sampai cita – citaku tercapai.. aku akan membiarkan hatiku ini membeku kepada semua wanita untuk saat ini.. aku akan membiarkan hatiku sakit karena perbuatanku sendiri.. aku akan menikmati ini sendiri.. maafkan aku cinta.. maafkan..

Pov Badai

Clara Jasmeen Salsabila

“kamu suka sama Angger ya..?” tanyaku kepada Clara yang duduk dihadapanku ini..

Clara tidak langsung menjawab pertanyaanku, dia hanya menatapku sebentar, lalu melihat kearah yang lain.. wajahnya pun terlihat sangat datar sekali..

Aku memang sengaja menanyakan ini ke Clara, setelah beberapa hari yang lalu kami nongkrong dikantin kampus teknik kita..

Pada hari itu ada Angger, Dylan dan Rogi.. lalu pada saat Clara datang dan bergabung dengan kami, disitu aku melihat Clara dan Angger saling berpandangan.. belum pernah aku melihat Clara menatap seseorang dengan tatapan yang seperti itu, termasuk ketika menatapku..

Tatapan mata Clara terlihat seperti keluar dari dalam hatinya, begitu juga Angger.. Angger seperti mengagumi dan menyukai Clara.. cara melihat Angger ke Clara sangat berbeda ketika dia menatap kekasihnya sendiri, Angelia..

Apalagi ketika mereka bersalaman.. terlihat jelas sekali kalau mereka berdua sedang memendam sesuatu yang sangat luar biasa.. cara memandang, cara bersalaman dan cara berbicara mereka, sangat terlihat sekali kalau mereka berdua saling mangagumi..

Bagaimana perasaanku hari itu..?

Cemburu..? pastilah.. siapa yang ga cemburu, melihat orang yang dicintainya bertatatapan ‘mesra’ dengan pria lain..

Marah..? ini nih yang aku ga bisa.. kalau dengan Clara aku pasti ga bisa marah, karena dia itu wanita yang kucintai.. kalau dengan siculun Angger..? entah kenapa aku juga ga bisa marah sama dia.. alasannya..? ga tau.. aku bingung kenapa ga bisa marah sama siculun itu.. atau jangan – jangan karena ikatan batin yang aku rasakan dengan siculun itu, makanya aku ga bisa marah sama dia.. ga usah dalam kondisi seperti ini, dalam kondisi emosi yang menggila waktu itu saja, amarahku langsung reda.. bajingaannn..

“jadi ini yang buat sikapmu dingin beberapa hari ini sama aku ya..? kamu cemburu sama Angger..?” tanya Clara sambil melihatku lagi sebentar lalu melihat kearah lain lagi, lalu dia tersenyum dengan sinisnya..

“engga.. biasa aja..” jawabku lalu aku mengambil rokokku dan membakarnya…

“biasa aja..? terlepas aku beneran suka atau engga dengan Angger, seperti yang kamu tanya barusan.. hanya biasa aja sikapmu..?” ucap Clara dengan tatapan yang terlihat kecewa dengan jawabanku..

“iyalah.. terus aku harus bagaimana..?” ucapku lalu aku menghisap rokokku.. anjinnggg.. bibirku sih berkata biasa, tapi dalam hatiku..? perih dan teriris.. bangsaattt..

“kamu beneran cinta sama aku ga sih dai..?” tanya Clara dengan tatapan yang berubah menjadi sedih..

Loh.. kenapa dibalikkin ke aku sih pertanyaannya..? aku tanya seperti itu ke Clara, karena aku ingin mendengar sendiri dari dia.. kalau memang dia menyukai Angger, ya udah.. aku akan melepaskan cintaku dan aku akan pergi jauh dari hatinya.. kok sekarang malah dibalikkin ke aku sih pertanyaannya itu.. bajingaannn..

“pertanyaan yang terlalu naïf dan ga perlu aku jawab..” ucapku dengan kubuat sesantai mungkin..

“kenapa kamu jawab seperti itu..?” tanya Clara sambil terus menatapku..

“karena kamu pasti tau jawabannya..” jawabku singkat..

“engga.. aku ga tau jawabannya.. karena aku ga tau jalan pikiranmu dai.. lagian sampai detik ini, tidak ada ikatan sedikitpun diantara kita.. kamu selalu membuaiku dengan syair – syair jalangmu, tapi setelah itu kamu pergi tanpa memberikan kejelasan sedikitpun tentang hubungan kita..”

“aku seperti ada dipegunungan dan tertutup kabut cintamu.. aku bingung, tersesat dan aku kehilangan arah.. sedangkan kamu bukannya menuntunku untuk menemukan jalan, tapi kamu makin menyesatkan aku sampai entah kemana..” ucap Clara yang makin terlihat sedih..

“iya.. dan sekarang ada matahari yang menuntunmu sampai menemukan jalankan..?” ucapku dan perkataanku itu, langsung membuat mata Clara berkaca – kaca..

“mungkin.. karena kamu lebih dulu menuntun orang lain dijalanmu, dan itu bukan aku..” ucap Clara dengan bibir yang bergetar dan mata yang berkaca – kaca..

Bangsatt.. apa yang dimaksud Clara ini Dwi..? iya Karina Dwi Pramesti.. karena pada saat sebelum aku duel dengan Faris, Clara melihatku membela Dwi dari gangguan anggota Faris dan setelah itu aku menggenggam tangan Dwi.. Clara melihat itu semua dari depan gerbang kampus teknik kita.. bangsat..

Apa ini instan karma yang aku terima, karena aku bermain – main dengan hatiku..? Clara, Dwi dan Devi.. aku seolah membiarkan mereka bertiga untuk bermain dengan hatiku.. dan aku bukannya memberi ketegasan dengan salah satu pilihan, justru aku malah menikmati permainan ini.. bajingaannn..

Dan tidak jauh dari kami.. ada sekumpulan mahasiswa/i sedang bernyanyi dan diiringi gitar.. suara salah satu mahasiswi terdengar merdu tapi sangat lirih terdengar ditelinga.. Clara pun langsung melihat kearah mereka dan mendengarkan lagu mereka dengan mata yang berkaca – kaca.. dia lalu menundukkan wajahnya sambil membersihkan air matanya yang perlahan mulai menetes..

“kamu jahat dai.. jahat.. disaat aku sudah membuka hatiku untukmu, kamu malah menggandeng wanita lain.. dan sekarang, kamu malah bersikap biasa saja ketika tau aku dan sahabatmu Angger bertatapan seperti itu.. kamu tidak sedikitpun mencegahku, kamu malah bersikap seperti tidak memiliki perasaan sedikitpun denganku.. kenapa dai..? kenapa..?” tanya Clara sambil mengangkat wajahnya dan menatapku.. dan butiran air matanya pun membasahi pipinya..

Bangsaaattt.. ucapan Clara ini pun seperti menampar pipiku dengan kerasnya.. tapi siapa sebenarnya yang mau meninggalkan cinta diantara kami yang belum terikat ini..? aku atau dia sih..? gilaaa…

“karena cintamu bukan untukku..” jawabku lalu aku mematikan rokokku diasbak yang ada dihadapanku..

“omong kosong.. kamu yang memaksa cintaku supaya pergi dari kamu kan..? kamu yang menginginkan ini semua kan..? setelah kamu mendapatkan hati yang lain, sekarang kamu malah menanyakan perasaanku dengan pria lain.. bagus sekali caramu untuk ‘mengusirku’ dai.. bagus..” ucap Clara dan air matanya terus mengalir..

“aku ga pernah ‘mengusirmu’ ra.. justru aku ingin memperjelas semua ini..” ucapku..

“memperjelas..? apa yang perlu diperjelas..? kamu yang memulai bermain api, dan sekarang aku yang kamu kasih baranya..?” ucap Clara sambil menggelengkan kepalanya..

“Kamu ga akan belajar apapun jika melimpahkan kesalahanmu ke orang lain dai.. koreksi dirimu sendiri dan tanyakan semua ini pada hatimu, dan kamu akan belajar menjadi pribadi yang dewasa.” Ucap Clara lagi yang sekarang mulai emosi..

Anjing.. kenapa jadi rumit begini sih..? kan niat awalku hanya ingin semua menjadi jelas, kenapa sekarang jadi berbalik ke aku..?

“guyang tungkat takana dahi” (orang yang menyalahkan orang lain tetapi justru kena dirinya sendiri) tiba – tiba ada suara seseorang menggema ditelingaku..

“yang menyalahkan siapa..? aku hanya ingin menanyakan tentang hatinya.. cukup itu saja.. kenapa sekarang aku yang disalahkan..?” jawabku..

“bukan menyalahkanmu, tapi kamu memang salah.. pertanyaanmu itu bukannya menyelesaikan masalah, tapi kamu malah membuka aibmu sendiri..” ucap mahluk itu..

“aku salah..? salah apa..? terus aku ada aib.. aib apa..? aku sekarang masih sendiri dan aku belum memiliki pasangan, kenapa dibilang aku salah dan punya aib..?” tanyaku..

“benganga dahulu hanyar baucap..” (pikirkan terlebih dahulu sebelum bicara..) ucap mahluk itu singkat..

“maksudnya..?” tanyaku dengan herannya..

“kamu terlalu mengumbar kata – kata cinta pada banyak wanita.. dan ketika hati salah satu dari mereka sudah terperangkap oleh ucapanmu, kamu malah asyik bermain hati lagi dengan wanita yang lain.. kamu ga pernah memikirkan akibat dari perkataanmu.. kamu terlalu angkuh dengan syiar – syairmu..” ucap mahluk itu dengan tegasnya..

“bukan seperti itu maksudku.. aku ga pernah memainkan cintaku pada wanita..” ucapku terpotong..

“stop.. jangan bilang wanita saja.. kalau wanita saja itu hanya satu.. tapi sebutlah wanita – wanita.. karena muntungmu itu, gampang mengucapkan kata cinta pada banyak wanita..” (muntung = mulut) ucap mahluk itu setelah memotong perkataanku..

“kok kamu jadi ikut nyalahkan aku sih..? kamu itu siapa…?”

“ga perlu kamu tau siapa aku.. sekarang itu yang jelas.. wani manimbai wani manajuni..” (berani berbuat harus berani bertanggung jawab..)

“aku pasti akan mempertanggung jawabkan semua yang pernah aku ucapkan.. dan aku akan menyelesaikannya satu persatu..” ucapku dengan emosinya..

“gimana caranya..?” tanya mahluk itu dan akupun langsung terdiam..

“di igut layat di buang sayang (digigit keras dibuang sayang) serba salahkan..? hahahahaha..” ucap mahluk itu lagi dan tiba – tiba dia tertawa dengan senangnya.. bajingaannn..

“terus tujuanmu apa datang kesini..? menasehati, mengejek, atau menertawakan aku..?”

“ga ada tujuan apa – apa.. aku senang aja datangin orang buntat kayak kamu ini.. hahahahahaha..” (buntat = bodoh dan bandel) ucap mahluk itu lalu tertawa lagi..

“kurang ajar.. berani – beraninya kamu hina aku.. keluar kamu..” ucapku dengan emosinya..

“buat apa aku keluar..? nanti kalau aku keluar malah kamu jadikan bahan coli lagi.. sama kayak pasukan coli yang ada disini, yang senang menjadikan aku bahan coli mereka.. hahahaha..” ucapnya lalu tertawa lagi dengan senangnya..

“anjingggg..”

“hahahahahaha..” mahluk itu tertawa lalu hening..

Bajingaaaann.. maksud mahluk itu apasih..? datang – datang bicaranya sok bijak, terus dia menghina aku.. kurang ajar.. dan dia itu siapa..? kenapa tiba – tiba datang seperti itu..? anjing..

“Kadang seseorang menyalahkan orang lain, hanya karena dia tidak menemukan kata yang tepat untuk mengucapkan maaf.. Dan kalau kamu seperti ini terus, kamu akan bersahabat dengan kegagalan dai..” Ucap Clara lalu dia berdiri..

“maaf kalau aku telah menyalahkanmu, harusnya aku yang sadar diri atas kelalaian hatiku ini..” ucapnya lagi lalu dia pergi meninggalkan aku..

Ha..? ini kenapa lagi seperti sih..? maksudnya kelalaian hati ini apa..? apa artinya dia menyesal pernah mencintai aku..? bajingaaaaannn..

Dan akupun langsung terdiam dan aku hanya bisa melihat Clara pergi dengan tangisan dan emosinya yang diluapkan tadi kepadaku.. hiuuffftttt.. huuuuu..

Terus bagaimana kalau sudah begini..? bukannya mendapatkan kejelasan tentang bagaimana perasaan Clara ke Angger, sekarang malah dia memporak – porandakan hatiku yang mudah menyebarkan kata cinta ini.. anjing.. anjing..

Mungkin ini yang namanya ketulahan.. (ketulahan = suatu kejadian yang menimpa diri sendiri, akibat perbuatan yang dilakukan kepada orang lain..) ah.. bangsat lah…

Akupun menyeruput lagi kopi pahit pesananku.. setelah itu aku mengambil sebatang rokokku lalu membakarnya dan menghisapnya.. tarikan isapan rokokku pun sangat dalam, lalu aku keluarkan kepulan asap rokokku yang keluar sangat banyak ini..

Kenapa bisa begini sih nasib cintaku..? kenapa aku tidak bisa mengontrol hatiku..? kenapa aku bisa terlalu mudah mengobral kata – kata rayuan pada wanita..? gilaaa.. gilaaa..

Aku pun langsung menghabiskan sisa kopi pahitku ini.. dan pahitnya kopi ini, ga sepahit apa yang aku rasakan sekarang ini.. bajingaaann..

Dan setelah kopiku habis, aku lalu membayar ke ibu kantin… setelah itu aku keluar kantin dan berjalan kearah luar kampus lewat depan perpustakaan..

“urusan kita belum selesai..” ucap seseorang yang duduk didepan perspustakaan.. aku pun langsung menghentikan langkahku dan melihat kearah suara tadi..

Dan disana ada Haris yang sedang duduk santai sambil menghisap rokoknya.. Haris menatapku dengan dinginnya.. dan setelah aku menatapnya, Haris lalu berdiri dan berjalan mendekati aku..

“setelah merobohkan kakakku Faris, bukan berarti kamu telah menguasai kampus teknik kita ini.. kamu salah mencari masalah dengan kami..” ucap Haris setelah berdiri dihadapanku..

“terus kamu juga mau duel sama aku..?” tanyaku dengan santainya, lalu aku menghisap rokokku dan membuang asapnya kewajah Haris..

“iya..” ucap Haris dan tatapannya yang dingin berubah menjadi tajam..

Anjingg.. saatnya aku mengeluarkan emosi yang ada dikepalaku.. mungkin dengan menghajar Haris, aku bisa mengurangi sedikit permasalahan yang ada dikepalaku.. bajingaannn..

“ayolah.. kita kebelakang kampus..” ucapku sambil membalas tatapan tajam mata Haris..

“Badai..” tiba – tiba seorang wanita memanggilku dari arah belakangku.. akupun langsung menoleh kearah belakang..

 

Karina Dwi Pramesti

Dan yang memanggilku adalah Dwi.. bangsaattt.. kenapa dia datang disaat seperti ini sih..?

Aku tidak menjawab panggilan Dwi tadi.. Aku hanya menatapnya sebentar, lalu aku langsung melihat kearah Haris lagi yang ada didepanku..

“urus wanitamu dulu.. kita akan bertemu lagi secepatnya, karena aku sudah ga sabar untuk duel sama kamu..” ucap Haris lalu berjalan dan..

BUHHGGG..

Haris berjalan sambil menghantamkan pundak kirinya kepundak kiriku, lalu berjalan meninggalkan aku yang sudah terbakar emosi ini..

Akupun langsung berbalik dan ketika aku akan mengejar Haris.. tangan kiriku langsung dipegang oleh Dwi..

“cukup dai.. cukup..” ucap Dwi sambil memegang pergelangan tangan kiriku..

“lepas wi..” ucapku..

“engga.. aku tau ini rentetan dari kejadian beberapa hari yang lalu, dan itu karena aku..” ucap Dwi dan dia tidak mau melepaskan pegangan tangannya..

“sudahlah.. aku ga ingin berdebat sama kamu.. aku cuman mau mengejar Haris..” ucapku dan pegangan Dwi makin menguat dipergelangan tangan kiriku..

Sebenarnya aku bisa saja berontak dan mengejar Haris.. tapi itu pasti akan menyakiti tangan Dwi..

“kamu mau apasih sih wi..?” tanyaku dengan tegasnya..

“mau bicara sama kamu..” ucapnya dan tidak kalah tegas dari aku, lalu dia menarik tanganku.. anjinggg.. apalagi yang mau dibicarakan sama aku..? apa dia mau marah juga sama aku..? kenapa hari ini masalah datang bertubi – tubi kepadaku sih..? bajingaannn..

Dan akupun hanya bisa pasrah mengikuti tarikan tangan Dwi.. aku mengikuti langkah Dwi yang menuju parkiran mobil sambil membuang puntung rokokku.. lalu setelah sampai di mobilnya, Dwi langsung menekan tombol yang ada dikuncinya… lalu dia membuka pintu mobil sebelah kiri..

“naik..” ucap Dwi sambil melepaskan pegangan tangannya dipergelangan tangan kiriku..

“mau kemana kita..?” tanyaku..

“naik..” ucap Dwi dengan tegasnya..

Bangsaattt.. kenapa dia jadi galak begini sih..? dia gak tau apa kalau aku lagi emosi..? mau kumakan kah dia ini..? bajingaann.. dan anehnya, bukannya aku menolak atau berdebat lagi dengannya.. aku malah mengikuti perintahnya masuk kedalam mobilnya.. kurang ajar..

Dwi lalu menutup pintu mobilnya, setelah itu dia berjalan kearah sebelah kanan mobil dan membuka pintunya, lalu duduk dan menyalakan mesin mobilnya..

Mobil pun berjalan meninggalkan kampus.. dan ketika mobil keluar jalan depan kampus.. didepan pagar kampus, Clara melihatku dengan tatapan yang tajam.. bajingaannn..

“dia kekasihmu ya..?” tanya Dwi sambil fokus kepada menyetirnya.. dan nada bicaranya sudah tidak terdengar setegas tadi.. sekarang Dwi berbicara dengan suara yang sedikit lembut..

“gak tau..” jawabku singkat..

“hehe..” lalu Dwi tertawa dengan sinisnya..

“kenapa ketawamu seperti itu..?” tanyaku sambil menatap wajah Dwi..

“aku gak kaget sama jawabanmu tadi.. type laki – laki kayak kamu itu.. kalau ditanya masalah kekasih, pasti seperti itu jawabannya..” ucapnya yang langsung membuat emosiku terpancing lagi..

Bajingaannn.. maksudnya apa nih..? omongannya kok bikin gatal batangku sih..? kurang ajar nih cewe..

“maksudmu apa sih..?” tanyaku lagi dan kali ini nadaku agak meninggi..

“engga ada maksud apa – apa.. emang ada yang salah dengan omonganku ya..?” ucap Dwi dengan entengnya lalu melihatku sebentar, setelah itu menatap lurus kedepan lagi..

“kata – kata mu itu ga enak didengar.. ‘type laki – laki kayak kamu itu..’ maksudnya apa itu..?” ucapku sambil mengikuti cara berbicaranya kepadaku tadi..

“ngacalah.. itu ada kaca didepanmu.. dua lagi..” ucap Dwi dengan santainya, sambil menunjuk Spion samping kiri mobil dan spion tengah mobil..

Asli gila nih cewe.. enak banget dia ngomongnya.. aku pun tidak melanjutkan pertanyaanku, walaupun sebenarnya masih mengganjal dihati.. aku sudah cukup emosi hari ini, aku ga ingin menjadikannya tempat pelampiasan emosiku.. kami berdua lalu sama – sama diam..

Sementara mobil kamipun berjalan mengarah kedaerah perumahan didaerah bendungan.. dan setelah sampai di rumah yang kami tuju, mobil kami pun langsung berhenti.. Dwi lalu turun dari mobil dan membuka pagarnya.. setelah itu masuk kedalam mobil lagi dan memarkirkan mobilnya..

“ini rumah siapa..?” tanyaku ketika Dwi akan turun dari mobilnya..

“kontrakanku.. sekarang kamu turun..” ucap Dwi sambil melirikku..

Apa..? ini kontrakannya..? ga salah nih Dwi ngajak aku kekontrakannya…? Nanti kalau ada suaminya gimana..?

“kamu mau turun apa enggak..?..” ucap Dwi dan kembali suaranya meninggi sambil berdiri dan memegang pintu mobil..

Bangsatt.. dia mau ngajak aku gila..? oke.. kuturutin apa maumu, dan jangan salahkan aku kalau sampai terjadi yang diluar dugaanmu ya..

Akupun lalu keluar dari mobil dan menutup pintu mobilnya.. sedangkan Dwi juga langsung menutup pintu mobilnya dan berjalan kearah pintu rumahnya..

Aku lalu mengikuti Dwi sambil melepaskan sepatuku.. dan setelah masuk kedalam rumah, akupun langsung duduk diruang tamu dan menyandarkan kepalaku disofa yang empuk.. sementara Dwi terus berjalan keruang tengah rumah..

Tubuh dan pikiranku sangat letih hari ini.. kata orang.. kalau pikiran letih, tubuh pasti akan merasakan letih juga.. tapi kalau tubuh yang letih, belum tentu pikiran ikut letih..

Dan kepalaku yang tersandar dikursi sofa yang empuk ini, terasa seperti dipijat.. dan perlahan, matakupun mulai meredup dan akan terpejam.. aku mencoba menahannya supaya tidak tertidur.. tapi karena suasana rumah yang sepi dan hawa kota ini yang dingin, mataku pun akhirnya terpejam..

Setelah beberapa saat aku terpejam..

“hei buntat.. enaknya kamu tidur disini.. kunjak lehermu neh..” tiba – tiba datang mahluk yang menjengkelkan itu lagi.. kalau tadi hanya suaranya aja yang terdengar mendengung ditelingaku, sekarang aku bisa melihat wajahnya.. wajahnya terlihat tua dan sangat menjengkelkan… bajingaannn.. orang tua ini toh yang menghina aku dari tadi.. anjing..

“kamu itu siapa sih..? kenapa kamu datang terus dan bikin aku jengkel..?” ucapku dengan ketusnya..

“soalnya kamu itu memang buntat.. belum selesai satu masalah, sekarang kamu malah tidur dirumah perempuan yang berhijab ini.. hehe..” ucap mahluk itu lalu tersenyum menjengkelkan..

“anjing.. aku tidur aja ga bisa tenang.. kenapa kamu ga biarkan aku istirahat dulu sih..? terus apa masalahmu kalau aku tidur disini..? ha..” ucapku yang mulai emosi..

“aku itu cuman mau ngingatin.. wanita berhijab ini, sudah punya suami.. jadi jangan kamu kangkangin ya..” ucapnya yang terdengar sangat menjengkelkan ditelingaku..

“yang mau kangkangin wanita berhijab itu siapa..? aku loh kesini dia yang ngajak.. kenapa aku yang disalahin..? tadi dikantin aku yang salah, sekarang disini aku lagi yang salah.. bajingan..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku..

“lambemu lek ngomong kok penak ngono seh..? njaluk disamblek a..?” (mulutmu kalau ngomong kok enak gitu sih..? minta ditampar kah..?) ucap mahluk itu dan sekarang dia memakai bahasa dari pulau sini..

“kamu ini siapa sih sebenarnya..? tadi ngomong pakai bahasa seribu sungai, sekarang pakai bahasa pulau sini.. kamu itu hantu belau kah..?” ucapku sambil menatap wajahnya yang menjengkan itu.. (hantu belau = hantu nakal yang suka mengganggu dan menyesatkan manusia ketika berada di dalam hutan..)

“assuu’ig.. memang luar biasa Bang Sandi itu.. kegatelannya bisa menyebar kemana – mana.. hahahahaha..” ucap mahluk itu lalu tertawa..

“Bang Sandi..? siapa itu Bang Sandi..? kakakmu..?” tanyaku yang makin bingung dengan arah pembicaraan mahluk ini..

“kamu ga perlu taulah siapa dia.. nanti kamu juga tau sendiri kok.. yang penting sekarang itu, tujuanku cuman mau mengingatkan kamu.. jangan bermain – main dengan istri orang..” ucap mahluk itu dan sekarang ucapannya menjadi sedikit serius..

“yang mau main – main sama istri orang itu siapa..? sok tau banget sih kamu itu.. dasar hantu belau..” ucapku memakinya..

“buntat.. buntat.. susah betul sih kamu itu dikasih tau.. terserah aja sudah kamu mau ngapain..” ucapnya yang terdengar pasrah..

“ya memang terserah akulah.. aku yang jalanin kok..” ucapku yang makin jengkel dengan mahluk ini..

“iya.. terus nanti kalau sudah kena masalah, kamu pasti bingung sendiri.. frustasi terus bunuh diri.. assuuuu..” ucapnya yang makin membuatku jengkel..

“kalau bukan orang tua yang berbicara, sudah kukencingin kamu itu..” ucapku dengan sinisnya..

“hahahahaha… kalau perkataan yang ini, memang sama persis dah kamu sama abangku..” ucapnya dengan santai..

“siapasih abangmu itu..? kenapa kamu samain aku dengan dia terus..?”

“sudahlah.. kamu ga perlu tau siapa dia.. sekarang aku pergi dulu..”

“sudah..? gitu aja..?” tanyaku sambil melotot..

“iyalah terus mau apa..? mau coli bareng sama kamu gitu..? najissss..”

“bajingaaannnn..” makiku

“hahahahaha.. oh iya.. aku kasih tau ya.. wanita seperti Dwi itu, biasanya kalau diranjang.. manja terus pakai acara gigit loh..” ucapnya sambil memainkan kedua alisnya..

“maksudnya..? kamu itu memang mahluk aneh loh.. tadi kamu memperingatkan aku, supaya tidak bermain – main dengan istri orang.. sekarang kamu malah bicara tentang Dwi kalau diranjang.. gimana sih kamu itu..?”

“hahahaha.. kamu kan buntat.. dikasih tau malah gak mau tau.. ya udah, lebih baik aku jerumuskan aja.. hahahahahaha..” ucap mahluk itu lalu tertawa dengan senangnya..

“bajingaaaaaannnn..” ucapku dengan emosinya..

“hahahahahahaha..” dan tawa mahluk itu makin kencang lalu perlahan dia pun menghilang entah kemana..

“anjiiiinnggg..” makiku dan aku langsung bangun dari tidurku, dan aku langsung membuka mataku..

“kamu itu… bangun tidur bukannya bersyukur dikasih kesempatan hidup, malah memaki..” ucap Dwi yang duduk disofa didepanku.. dan dia sudah berpakaian lebih santai.. dia sekarang mengenakan daster yang agak longgar dan kepalanya tetap tertutup kain hijab yang agak lebar.. Dwi duduk dengan kaki kanannya bertumpu pada kaki kirinya.. anjingg.. walaupun berpakaian santai seperti ini, dia terlihat tetap cantik aja.. gila..

“lama ya aku tidurnya..?” tanyaku sambil menata rambutku kebelakang dengan kedua telapak tanganku, lalu aku menutup kedua wajahku dengan kedua telapak tanganku sebentar..

“lumayan..” ucap Dwi singkat lalu berdiri..

“mau kemana..?” tanyaku..

“kenapa..? kamu takut kehilangan aku ya..?” ucapnya dan kali ini dia mengucapkan dengan diiringi tatapan yang menggoda..

Loh.. loh.. kenapa dia jadi seperti ini..? kok wajahnya ga sesadis biasanya sih..? ini aku masih tidur dan bermimpi kah..?

Akupun langsung memukul pipiku lumayan keras..

Plakkk..

Bangsaattt.. aku ga mimpi.. ini nyata loh..

“mau aku yang tampar pipimu.?” Tanya Dwi yang masih berdiri dan menatapku..

“ga usah.. lebih balik kamu kasih aku air panas..” ucapku untuk mengalihkan rasa kebingunganku ini..

“buat apa..?” tanya Dwi dengan herannya..

“ga apa – apa.. pokoknya ambilkan aja air panas segelas..” ucapku sambil menatapnya.. dan Dwi langsung mengerutkan kedua alis matanya..

“jangan lupa dikasih kopi.. tapi jangan dikasih gula..” ucapku dengan santai dan sekarang aku sudah mulai menguasai keadaan..

“kurang ajar.. bilang aja minta buatin kopi..” ucapnya lalu berjalan meninggalkan aku..

Akupun langsung memalingkan wajahku dan memperhatikan sekeliling.. dan tidak jauh dari tempatku duduk, aku melihat sebuah foto yang dipajang diatas meja disudut ruangan.. didalam foto itu ada Dwi, suaminya dan kedua putrinya yang masih kecil – kecil.. duuhhh.. kenapa ketika aku melihat foto ini, hatiku kok bergetar ya..? apa aku cemburu melihat suaminya Dwi..? bajingaannn..

Dan tidak lama kemudian, Dwipun datang sambil membawa segelas kopi dan diletakkan dihadapanku..

“cantik juga anak – anaknya ya mba..” ucapku sambil memalingkan wajahku dan menatap wajah Dwi.. sengaja aku memuji anak – anak Dwi untuk menghilangkan getaran didalam hatiku ini..

“mba..? tumben banget kamu manggil aku mba..?” ucap Dwi lalu duduk dihadapanku..

“jadi maunya dipanggil Dwi aja nih..?” ucapku lalu aku mengambil kopi yang ada dihadapanku dan aku menyeruputnya pelan..

Sriiuuppppp… heemmmmm.. panasnya pas, pahitnya pas, nikmatnya pas.. pas ketika kepalaku membutuhkan asupan dari kopi ini.. dan pikiranku pun sedikit mulai tenang..

“boleh aku rokokan..?” tanyaku sambil meletakkan kopi ini dimeja, dan setelah itu aku langsung mengambil bungkus rokok dikantong belakang celanaku..

“ga apa – apa.. tapi aku minta sebatang ya..?” ucap Dwi sambil mengangkat kaki kanannya pelan dan diletakkan diatas lutut kirinya.. dan dia melakukan itu sambil menatapku..

“kurang ajar..” makiku pelan sambil memasukkan bungkusan rokok yang sudah aku pegang, kekantong belakangku lagi..

“kenapa kamu marah..? emang salah ya permintaanku..?” tanya Dwi lalu menyandarkan punggungnya disofa perlahan..

“engga.. cuman aku malas aja merokok bareng sama wanita..” ucapku..

“baguslah.. aku juga malas kalau dirumahku ini ada bau asap rokok..” ucapnya dengan entengnya..

“kalau malas bau rokok, kenapa minta rokokku..? kalau tadi aku ngasih gimana..?” tanyaku..

“ya bagus kalau gitu.. jadi sekalian aja baunya..” ucapnya dan lagi – lagi dia mengatakan dengan entengnya..

“gila..” ucapku lalu aku mengambil kopi yang ada dihadapanku dan menyeruputnya lagi..

“terus apa yang kamu bicarain sama aku..?” tanyaku sambil meletakkan gelas kopi dimeja..

“kenapa kamu mau membela aku waktu itu, ketika aku diganggu para berandalan didepan kampus..?” tanya Dwi sambil melipatkan kedua tangannya didada, tepat dibawah buah dadanya yang tertutup hijab.. dan itu membuat cetakan buah dadanya yang besar langsung terlihat dengan jelas.. anjinggg.. enak banget ya minum kopi sambil meremas buah dada yang besar itu.. apalagi kalau ada susunya.. bisa dibuat jadi kopi susu nih.. hehehehe.. bangsattt..

“memang enak.. remas sudah sana..” suara mahluk itu pun mendengung lagi ditelingaku..

“anjinnggg.. ganggu aja.. pergi sana..” usirku kepada mahluk itu..

“hahahahaha.. buntat.. buntat.. hahahahaha” jawab mahluk itu dan dia langsung tertawa dengan senangnya..

“kamu itu ditanya bukannya jawab, malah lihatin..” ucapnya terpotong lalu menurunkan kedua tangannya dari dadanya dan dia langsung menegakkan duduknya..

“apa yang kulihat..?” tanyaku seolah – olah ga ngerti dengan pertanyaannya.. padahal aku mengatakan itu untuk menutupi rasa maluku..

“elehhh.. dasar mesum..” ucapnya menggerutu.. dan kalau aku lihat, dia bukannya marah tapi dia meraju..

“ya mau gimana lagi.. mataku ini paham kok.. mana yang enak dipandang, sama yang ga enak dipandang..” ucapku dengan santainya..

“maksudmu dadaku lebih enak dipandang daripada wajahku..?” ucapnya sambil melotot lalu mengambil bantal kursi disebelahnya dan melemparkannya keaku..

BUUGHHH..

Dan aku langsung menangkap bantal itu dan aku langsung meletakannya di selangkanganku.. baguslah.. bantal ini untuk menutupi batangku yang mulai menegang melihat buah dadanya tadi..

“hehehehe..” dan aku langsung tertawa..

“selain matamu jelalatan, otakmu ternyata mesum juga ya..” ucapnya dengan jengkel..

“hehehehe..” dan aku hanya tertawa lagi mendengar ucapannya..

“sudah ga usah ketawa terus.. jawab pertanyaanku tadi..” ucapnya dengan sinis..

“yang mana..? masalah yang enak dipandang itu..?” tanyaku menggodanya dan mata Dwi langsung melotot..

“ya wajahmu lah yang enak dipandang.. tapi dadamu lebih enak lagi kalau dipandang..” ucapku yang terdengar kurang ajar ini..

“kurang ajar..” makinya kepadaku lalu mengambil bantal kursi yang lain lagi dan dilemparkannya keaku..

BUUGHHH..

Akupun langsung menghindar.. dan lemparannya pun hanya mengenai sandaran kursi dibelakangku..

“hehehehe..” dan kembali aku tertawa.. Dwipun langsung berdiri lagi dari tempat duduknya..

“mau kemana..?” tanyaku..

“mau masak.. aku lapar..” ucapnya sambil meraju lalu berjalan kearah dapur..

Waw.. waw.. dia ga marah aku berkata kurang ajar seperti itu kepadanya..? dia cuman meraju aja..? beneran ini..? apa dia suka kalau aku melihat dan memuji buah dadanya itu..? bajingaaaannn.. dan pertanyaan ini pun langsung membuat batangku tegak berdiri.. batangku yang sudah lama ga dikeluarkan isinya ini, seolah mau berontak dan minta untuk dicarikan tempat pembuangan yang baik dan benar.. hahahaha.. anjing..

Ini kalau aku nyusul kedalam boleh gak ya..? entar dia kalau teriak gimana..? tapi masa iya aku duduk disini aja, nungguin dia masak..? pasti lama banget itu.. oh iya.. kan dia yang ngajak aku kesini.. jadi ga mungkin dia teriak kalau aku nyusul kedapur.. paling banter dia kaget dan mungkin marah sedikitlah.. tapi ga banyak.. hehehehe..

Dan dengan menguatkan tekadku.. akhirnya akupun berdiri dan berjalan kearah ruang tengah.. dan dari arah tempatku berdiri ini.. aku melihat dapur yang ada dipojok dan agak kedalam dari bangunan rumah ini.. akupun berjalan kearah dapur itu..

Dan ketika aku sampai dipintu dapur, aku melihat Dwi berdiri sambil memotong sayuran.. uhhh.. itu kalau aku berdiri dibelakangnya terus aku remas buah dadanya dari belakang, enak banget kali ya.. hahahahaha.. kok pikiranku makin ngeres gini ya..? bajingaannnn..

“masak apa mba..?” tanyaku sambil aku menyandarkan tubuh sampingku dipintu dapur..

“sayur sop sama ayam goreng..” ucapnya sambil melihat kearahku sebentar lalu melanjutkan memotong sayurannya..

Buummm.. dia ga marah aku nyusul kedapur.. berarti ada sinyal baik nih aku.. hahahaha.. tapi nanti kalau suaminya datang gimana..? ga mungkinlah.. Dwi pasti sudah memperkirakan kapan suaminya datang.. ga mungkin dia nekad ngajak aku kesini kalau suaminya akan datang..

“enak tuh mba.. lapar nih..” ucapku sambil mengelus perutku..

“ya udah, kamu nonton tivi sana.. nanti kalau sudah masak aku panggil..” ucap Dwi sambil terus melanjutkan aktifitasnya tanpa melihat kearahku..

“enggak ah.. aku bantuin mba aja..” ucapku lalu aku menegakkan tubuhku dan berjalan mendekatinya..

“mau bantuin apa..? paling kamu mau ganggu aku ajakan..?” ucapnya sambil melihat kearahku sebentar lalu melanjutkan lagi aktifitasnya..

“ngapain aku ganggu mba.. aku juga lapar ini.. sini aku bantu..” ucapku sambil berdiri didekatnya.. uhhhhh.. aroma tubuhnya wangi bangeettt.. kelihatannya dia mandi dulu waktu aku tidur tadi..

“kamu bisa apa..?” tanyanya sambil melihat kearahku..

“apa aja bisa.. motong sayur, motong bumbu, motong ayam, atau motong apa aja aku bisa.. atau yang lebih gampang aku masak airnya aja dulu ya..” ucapku yang memang sengaja langsung mengarah pada masalah memasak.. aku gak mau merayunya dulu.. entar dia malah ilfil lagi jadinya.. hehehehe..

“ya udah potong ayamnya dulu ya..” ucap Dwi sambil melihat kearahku dan aku langsung tersenyum..

“potong jadi berapa mba..?” tanyaku sambil mengambil plastic yang berisi ayam..

“tadi aku belinya separuh aja.. jadi dipotong empat aja ya..” ucap Dwi lalu mengambilkan aku telenan dan pisau yang agak besar..

Aku lalu meletakkan ayam itu diatas telenan dan aku mulai memotongnya menjadi dua dan masing masing bagian aku potong menjadi dua lagi..

“mba sama siapa tinggal disini..?” tanyaku sambil mengambil wadah dan memasukkan potongan ayam kedalam wadah itu..

“sendiri aja.. suamiku dinas dikota sebelah, kota asalku.. anak – anakku juga tinggal disana sama neneknya..” ucap Dwi sambil mencuci potongan sayur tadi..

“terus..?” tanyaku..

“aku pulang kesana sabtu dan minggu aja..” jawab Dwi lalu mengambil wadah berisi ayam dan mencucinya juga.. setelah itu dia memberi ayam itu bumbu dan menyalakan kompor untuk menggoreng ayam.. sedangkan kompor disebelahnya dinyalakan juga untuk merebus sayur sop.. posisi sekarang, Dwi sedang memunggungi aku..

Uuhhhhh.. walaupun dasternya agak lebar, tapi bongkahan bokongnya masih terlihat semok sekali.. pengen ku ceples aja rasanya bokong Dwi ini.. bajingaaannn.. hahahaha..

“suami dan anak – anak mba ga pernah kesini ya..?” tanyaku sambil melihat kearah bokongnya..

“jarang banget.. anak – anakku ga mau tinggal disini, kata mereka disini sepi.. mereka lebih senang tinggal ditempat neneknya.. disanakan lebih ramai dan ada sepupu – sepupu mereka..” ucap Dwi sambil mengaduk sayur sopnya.. dan aku langsung mengangkat wajahku dan melihat kearah kepala belakang Dwi..

“keponakanku Kaila juga jarang kesini.. paling kalau lagi ga ada uang aja baru mau tidur disini…” ucap Dwi lalu membalikkan tubuhnya dan menatap wajahku.. lalu dia tersenyum dengan manisnya..

Anjinggg.. bisa senyum manis seperti ini juga toh Dwi ini..? dan senyum manisnya itu, makin membuat wajahnya terlihat cantik aja.. hiuufffttt… oh iya, untung dia waktu balik aku sudah ga lihat bokongnya.. kalau tadi masih lihat, bisa dijewer aku.. hahahahaha..

“ooo..” ucapku lalu aku menyalakan kran air untuk mencuci kedua tanganku.. dan tanpa aku sadari, aku membuka krannya terlalu kencang.. dan airnya pun langsung mengenai tanganku dan memercik kearah wajahku serta sebagian dadaku..

“pelan – pelan dai..” ucap Dwi lalu mematikan kran airnya.. setelah itu Dwi lalu mengambil tysu dan membersihkan wajahku..

Dan ketika dia membersihkan wajahku, wajahnya sangat dekat sekali dengan wajahku.. uuuhhh.. wajah Dwi ini memang sangat cantik.. kulitnya pun putih bersih.. hidungnya ga begitu mancung.. sedangkan bibirnya terlihat sangat seksi sekali.. bajingaannn.. pengen kurangkul aja tubuhnya sampai rapat ketubuhku, terus kucium bibirnya ini.. anjingg..

Dwipun langsung melihat kearah mataku dan kami bertatapan sejenak.. Dwi lalu mengerutkan kedua alisnya..

“kamu lagi ga mikir untuk cium bibir ku kan..?” tanya Dwi..

“engga..” jawabku singkat..

“baguslah..” ucap Dwi..

“ga salah maksudku..” ucapku lalu aku memajukan wajahku dan bibirku kearah wajahnya..

“apasih kamu itu..” ucap Dwi sambil memiringkan wajahnya dan mendorong dadaku sehingga ciumanku hanya terkena angin saja.. anjinggg.. ternyata kamu termasuk type cewe pemalu yang manja ya.. hehehehe..

“dasar mesum..” ucap Dwi sambil membalikkan tubuhnya menghadap kearah kompornya dan memunggungi aku..

“hehehehehe..” dan aku kembali tertawa mesum sambil menggaruk kepalaku..

“astagaaaa..” ucap Dwi yang melihat kearah kompornya.. dan ternyata wajan yang digunakan untuk menggoreng ayam, sudah mulai terlihat asapnya.. minyaknya pun sangat panas sekali.. Dwipun langsung mematikan kompornya..

“kamu sih dai.. lihat tuh.. minyaknya agak hitam..” ucap Dwi sambil menunjuk minyak goreng yang panas itu.. dan dia berbicara sambil memunggungi aku..

Ini kalau aku langsung tangkap buah dadanya dari arah belakang, terus aku gesekkan batangku dibokong semoknya.. kira – kira gimana..?

“ueeenakkk broo… mari ngono, raimu disiram nganggo lengo seng panas iku.. asuu.. hahahahaha..” (enak bro.. habis itu mukamu disiram pakai minyak yang panas itu.. anjing.. hahahahahaha..” dan mahluk itu datang lagi lalu mengejekku.. bajingaaannn..

“bangsaattt..”makiku

“hahahahahahaha..” dan setelah tertawa, suaranya pun menghilang lagi..

“kok aku yang salah sih mba..?” tanyaku sambil mendekatkan tubuhku kearah tubuhnya..

“kamu sih mesum..” ucapnya lalu menyalakan kompornya lagi setelah itu memasukkan ayamnya..

Creeessshhhhh..

Ayam itu masuk kedalam kompor sampai minyaknya memercik kekanan dan kekiri..

“awas mba..” ucapku sambil menarik pinggangnya dan merapatkan tubuhnya ketubuhku..

Dan batangkupun langsung menempel dibokong semoknya.. gilaaaaa.. empuk banget bokongnya brooo.. bajingaannnn.. tubuh kami betul – betul sangat rapat.. hijabnya bagian belakangpun pun menempel dihidungku.. heemmmm.. wanginya membuat batangku semakin tegak berdiri di tengah himpitan bokong semoknya.. anjing.. anjing..

Dwipun langsung menolehkan wajahnya kearah wajahku, dan kamipun saling memandang dengan wajah yang agak dekat.. matanya terlihat sayu memandangku.. kelihatannya, sekarang waktunya aku mengecup bibir wanita cantik ini..

Akupun lalu mendekatkan wajahku.. bibir Dwi terbuka sedikit dan bergetar.. lalu ketika bibir kami sudah sangat dekat..

“aku lapar..” ucap Dwi dan aku langsung memundurkan wajahku.. anjinnggg.. gagal nih cium bibirnya Dwi.. bajingaaannnn..

“ya udah.. lanjut masaknya..” ucapku..

“gimana aku mau lanjut masak, pinggangku kamu pegang..” ucap Dwi dan aku langsung melepaskan peganganku dipinggangnya..

Bangsaattt.. kenapa aku ga bisa mengendalikan diriku sih..? duhh.. malunya aku.. aku kira tadi juga Dwi menginginkan ciuman itu.. taikk.. taikk.. malu banget aku.. bajingaannn..

Kami berdua pun sama diam dan Dwi melanjutkan memasaknya..

“ini pakai sambel ga mba..?” tanyaku untuk mencairkan suasana..

“aku tadi pagi sudah buat sambel goreng..” ucap Dwi sambil membalik ayam gorengnya..

Akupun kembali terdiam.. anjing.. kenapa aku kaku gini sih..? biasanya aku ga pernah gini loh kalau berdua sama wanita itu.. aku selalu ada cara untuk mencairkan suasana.. kenapa sekarang ga bisa ya..? mulutku seperti kaku dan kata – kata ku seolah telah habis didalam otakku, jadi bingung apa yang mau aku ucapkan lagi.. bajingaannn..

Aku pun melihat Dwi yang mengangkat ayam goreng lalu diletakkan dipiring, lalu Dwi mengangkat sayurnya dan menumpahkan di mangkok yang besar.. setelah itu dia mengangkat mangkoknya kemeja makan.. dan aku hanya terdiam melihatnya melakukan semua itu..

Dwi lalu mengambil piring yang ada ayam gorengnya dan mendekati aku..

“sampai segitunya ya kamu, pengen ngerasain bibirnya wanita yang umurnya jauh diatasmu..” ucapnya sambil menatapku dan aku langsung tercekat mendengar ucapan Dwi itu.. mulutku terasa terkunci dan tidak bisa digerakkan.. bangsaattt.. kok jadi lemah begini aku dihadapannya.. bajingaaannn..

Dwi yang melihat perubahan diwajahku lalu tersenyum dan..

CUUPPP..

Dia mengecup bibirku pelan.. setelah itu dia memandang wajahku sebentar, lalu berjalan kearah meja makan.. Dwi lalu meletakkan piring ayam gorengnya diatas meja makan dengan santainya.. sedangkan aku, aku semakin terdiam dan aku seolah terhipnotis oleh kecupan lembut bibirnya.. walaupun cuman sebentar dan hanya ujung bibirnya saja yang menyentuh bibirku.. aku seolah terbang tinggi keangkasa dan tubuhku melayang – layang dibuatnya.. gilaaaaa…

“Badai.. apa kecupan bibirku buat perutmu jadi kenyang..?” ucap Dwi sambil menatapku..

“ohh.. i.. i.. iya mba..” ucapku terbata dan aku langsung berjalan kearah meja makan.. anjinggg.. kenapa aku jadi begini sih..? aku seperti baru pertama merasakan kecupan dibibir aja loh.. bajingaaannn..

“hiihihihi..” dan Dwi pun tertawa meledekku..

Kurang ajar.. dibuatnya mati kutu aku sama kecupannya.. oke.. tenang dai.. tenang.. kamu harus balas itu dan harus lebih sadis.. boleh kamu kalah umur, tapi masalah berhubungan badan.. pasti dia ga banyak pengalaman.. bantai dia dai.. bantai.. selesaikan dia nanti.. bajingaannn..

Aku lalu menarik nafasku dalam – dalam, setelah itu aku mengeluarkannya perlahan sambil menatap Dwi yang masih berdiri dan tersenyum kepadaku..

“kamu telah mengundang Badai datang kesini mba.. jadi siap – siap saja kamu akan aku porak porandakan setelah ini..” ucapku sambil memegang bibirku yang dikecupnya tadi.. lalu aku duduk dikursi meja makan..

“iiii.. atuttttt..” ucap Dwi yang dibuat seimut mungkin lalu duduk dikursi yang ada didepanku.. dan aku hanya menggelengkan kepalaku saja..

Setelah itu Dwi lalu mengambil piring dan mengambil nasi yang sangat banyak.. gila nih cewe.. banyak banget ya makannya..? cukup itu diperutnya..? bajingaannn..

“sudah ah.. makan dulu, lapar nih.. cukup ga nasinya segini..?” ucap Dwi kepadaku..

“buat aku..?” tanyaku..

“iyalah..” ucapnya singkat..

Bajingaannn… banyak banget.. itu porsi untuk tiga orang.. bahhhh.. mau dibuat meledak nih perutku..

“banyak betul..?” tanyaku..

“biar kamu kenyang, terus kuat menghadapi kenyataan hidup ini.. hihihihihi..” ucap Dwi lalu tertawa dengan senangnya..

“ohhh.. kirain supaya aku kuat ‘goyang’..” ucapku dengan cueknya..

“iya kuat goyang.. goyang – goyang aja kamu didepan pagar sana.. hihihihihi..” ucap Dwi lalu tertawa lagi sambil menyerahkan piring yang berisi nasi yang banyak itu kepadaku.. anjiiingg.. sudah bisa ngimbangi omonganku Dwi sekarang.. hehehehe..

“sama Dwi ya goyangnya..” ucapku sambil mengambil piring yang ada ditangannya..

“idihhh.. kalau mau gila, jangan ngajak – ngajak..” ucapnya sambil mengambil nasi lagi untuk dirinya dan sangat sedikit sekali..

“kok dikit ngambil nasinya..?” tanyaku..

“kan yang ‘goyang’ kamu, bukan aku.. hihihii..” ucap Dwi lalu mengambil sayur sop yang agak banyak dipiringnya..

Bajingaaann.. pintar juga dia memancing lewat kata – katanya.. oke.. kugoyang nanti kamu wi.. kugoyang.. hehehehehehe..

Dan aku langsung tersenyum sambil mengambil sayur sop dan sepotong ayam goreng.. lalu aku mengambil sambel goreng yang ada didekat Dwi.. setelah itu akupun mulai memakan makananku..

“wiihhh.. enak juga masakanmu ya mba..” ucapku setelah aku menelan makananku..

“ya iyalah.. tapi kamu jangan sering – sering makan disini, bangkrut aku..” ucapnya lalu menyendok makanannya dan memakannya..

“kalau gratisan, biar ga disuruh aku tetap datang mba.. hehehehe..” ucapku lalu tertawa..

“udah makan aja dulu ah..” ucap Dwi lalu memakan makanannya lagi..

Dan kami berdua pun menikmati makanan kami masing – masing.. gila, walaupun porsiku sangat banyak.. makanan ini ga terasa sudah mau habis.. ayam yang digoreng tadipun, aku melahapnya tiga potong dan Dwi satu potong saja..

Dan setelah makanan kami habis.. kamipun berpandangan sejenak..

“kenapa..? masih lapar..?” tanya Dwi sambil menatapku..

“sudah kenyang.. cuman kurang minum aja aku..” ucapku sambil mengelus perutku yang kekenyangan..

“ya udah.. minumlah..” ucap Dwi..

“minum susu ada ga..?” tanyaku sambil memainkan kedua alis mataku..

“ada.. tapi meras sendiri, mau..?” ucap Dwi dan aku langsung menegakkan dudukku..

“mau.. mau..” ucapku dengan semangatnya..

“ya udah, kamu kekota apel aja.. disanakan banyak sapi perah, perah sendiri ya.. nanti bawa kesini hasilnya.. hihihihihi..” ucap Dwi lalu tertawa dan berdiri..

Bajingaaannnn.. kuperah juga gak lama susumu itu wi.. kurang ajar..

Dwipun langsung membereskan piringnya lalu membawa kedapur..

“kamu kalau mau rokokkan dibelakang sana..” ucap Dwi sambil menunjuk halaman belakang rumahnya..

“oke..” ucapku lalu aku berdiri dan berjalan kearah halaman belakang..

Akhirnya, aku bisa rokokkan juga.. aku lalu mengambil sebatang rokokku dan membakarnya.. uhhhhhh.. nikmat juga rasanya merokok ini.. gila.. setelah aku disiksa sama Dwi dari tadi, akhirnya diijinkan juga aku merokok..

Akupun merokok sambil membayangkan bokong semok Dwi yang berjalan ketika mengangkat piring tadi.. huuuuu.. kelihatannya, setelah merokok ini.. aku harus bisa menjamah bokong semoknya itu.. dia sudah kelewatan menggodaku dari tadi dan dia harus merasakan hukuman yang nikmat dari aku.. hehehehehe..

Setelah menghabiskan rokokku dua batang dan makannya sudah terturun diperut, aku lalu masuk lagi kedalam rumah.. dan Dwipun terlihat masih ada didapur.. dia lagi mencuci piring dan alat – alat bekas memasak tadi..

Dan posisi meja cuci piringnya, setinggi pinggang orang dewasa.. jadi Dwi mencuci piringnya sambil berdiri.. aku pun langsung berjalan dan mendekati Dwi.. lalu aku berdiri tepat dibelakangnya..

“masih banyak mba cuciannya..?” tanyaku sambil terus mendekat kearah tubuh Dwi..

“iya.. kenapa..? kamu mau bantuin..?” tanya Dwi tanpa melihat kearahku..

“sini kubantu..” ucapku lalu kedua tanganku masuk diantara kedua pinggul Dwi sampai aku menyentuh piring kotor didepan Dwi.. dan dengan posisi seperti ini, aku seperti sedang memeluk Dwi dari belakang..

“ihhhh.. kamu ngapain dai..?” tanya Dwi yang terkejut..

“bantuin kamu lah mba..” ucapku sambil mencuci tanganku yang terkena piring kotor sampai bersih.. dan aku memajukan pinggangku sampai merapat kearah bokongnya.. Dwi tidak bisa menghindar karena kedua tanganku mengapit pinggangnya dan bagian depan tubuhnya sudah rapat dengan meja cucian piring..

“ini bukan bantuin dai.. kamu ganggu aku nyuci namanya..” ucap Dwi yang gelisah ketika batangku sudah merapat dibokongnya..

Anjinggg.. dia ga marah aku giniin.. dia cuma mengomel aja, itupun ngomel manja.. hahahahaha.. tahap satu sudah oke.. tinggal tahap kedua..

Aku pun langsung melingkarkan tanganku diperut Dwi..

“dai.. kamu mau ngapain sih..” ucap Dwi sambil menggoyangkan tubuhnya kekanan dan kekiri.. sedangkan kedua tangannya tetap mencuci piring.. dan gerakannya itu, membuat batangku makin tergesek bokong semoknya..

“mau merah susu..” ucapku yang sudah terlanjur nafsu ini.. kedua tanganku pun mengelus perutnya perlahan..

“dai.. jangan kurang ajar ya..” ucap Dwi dengan bibir yang bergetar tapi tidak menolak sama sekali belaian diperutnya..

“aku ga kurang ajar kok..” ucapku lalu..

CUUPPP..

Aku memajukan wajahku sampai bibirku menyentuh pipinya.. lalu mengecupnya..

“dai.. cukup ya..” ucap Dwi dan lagi – lagi dia tidak berontak sama sekali..

“cukup apa..? aku belum membalas kecupanmu tadi loh..” ucapku dan sekarang kedua tanganku makin kurang ajar.. kedua tanganku naik dan meraba dadanya dari luar hijab dan daster yang dipakainya.. lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup pipinya yang lembut dengan sangat pelan..

“dai..” ucapnya lalu menoleh kearahku dan matanya melotot.. dan..

CUUPPP..

Aku langsung mengecup bibirnya.. lalu..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHH..

Aku langsung mengulum dengan lembut bibirnya.. aku menghisap bibir bawahnya dan sesekali aku menghisap dan menjilat bibir bawahnya itu.. mata Dwi pun langsung terpejam dan menikmati kulumanku tanpa ada balasan kuluman dari bibirnya.. tapi aku terus mengulumnya sambil meremas buah dadanya..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHH..

Aku terus mengulum bibirnya dan Dwi langsung menghentikan mencuci piringnya.. mulut kami berdua sama – sama basah oleh air liur kami yang keluar dari mulut kami masing – masing..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHH..

Aku mengulum lalu menggigit bibir bawahnya pelan, lalu aku melepaskannya..

Uhhhhh.. nikmat banget ciuman ini.. gilaaaa.. belum pernah aku berciuman senikmat ini.. apa karena yang ada dipelukanku ini wanita yang umurnya jauh diatasku..? atau karena dia memakai pakaian yang tertutup, jadi sensasinya beda..? entahlah.. yang jelas aku sangat menikmati dan menyukai ciuman yang sangat menggetarkan hatiku ini..

Aku masih memeluk tubuh Dwi dari belakang.. tapi sekarang aku ga meremas buah dadanya, tanganku hanya melingkar diperutnya saja.. wajah Dwipun masih menoleh kearahku tapi matanya terpejam..

Lalu perlahan matanya terbuka dan menatapku dengan sayunya.. pipinya pun tampak kemerahan..

“sudah ya dai.. kamu sudah membalas kecupanku tadi.. dan balasannya sudah lebih dari cukup..” ucap Dwi lalu memalingkan wajahnya dan melanjutkan mencuci piringnya..

Ooowww.. tidak bisa.. kamu sudah membangunkan batangku dan sekarang kamu harus menidurkannya sampai pulas.. hehehehe..

“belumlah.. kan belum minum susu..” ucapku dan tanganku langsung naik lagi kedadanya lalu meremas buah dadanya yang masih tertutup dasternya itu dengan sangat lembut..

“dai.. sudah..” ucap Dwi dengan bibir yang bergetar.. dia pun tidak terlalu konsen dengan mencuci piringnya.. sementara kedua tanganku terus meremas kedua buah dadanya..

“hemmmm..” dan desahan pertama langsung keluar dengan merdunya, dari bibir seksinya..

Anjinnggg.. dia sudah mulai nafsu.. bajingaannn.. dan itu makin membuat batangku berdiri dengan tegaknya..

Dwipun lalu menatapku lagi dan..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHH..

Aku langsung menyambar bibirnya lagi dan sekarang bibir atasnya yang menjadi sasaranku.. aku mengulum bibirnya itu dan dia akhirnya membalas dengan mengulum bibir bawahku.. asssyiiikkkkk.. hahahaahaha..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHH..

Kami berdua saling menghisap bibir kami masing – masing.. lalu aku menjulurkan lidahku kedalam mulut Dwi dan Dwi langsung mengemut lidahku itu.. gilaaaaa..

“heemmmm.. hemmmmmm..” desah kami berdua disela lidah kami yang sekarang tertukar.. lidah Dwi sekarang berada dimulutku dan aku mengemutnya..

“heemmmm.. hemmmmmm..” desah kami bersahut sahutan..

Dan ketika nafsu kami sudah terbakar, dengan tetap berciuman.. aku langsung menurunkan kedua tanganku dari buah dada Dwi.. lalu aku menarik daster Dwi pelan sambil meraba pahanya..

“hemmmm.. hemmmmmm..”

Dan ketika ujung daster sudah dia telapak tanganku.. aku langsung menyusupkan kedua tanganku keperut Dwi lalu merabanya.. Dwi yang terkejut kulit perutnya tersentuh oleh telapak tanganku, memundurkan pinggulnya dan aku langsung menahannya dengan mendorong pinggulku..

“dai..” ucap Dwi sambil melepaskan kulumannya dan menatapku dengan mata yang sayu..

Akupun langsung menghentikan rabaanku diperutnya.. aku hanya menempelkan telapak tanganku diperutnya yang rata itu..

“kalau kamu bilang cukup, aku akan mengakhiri ini semua..” ucapku sambil membalas tatapannya..

Dwipun hanya menggelengkan kepalanya lalu..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHH..

Dwi langsung menyambar bibirku lagi.. wawww… tahap kedua sudah kulalui.. sekarang tinggal tahap terakhir.. tahapan eksekusi.. hahahahahahaha..

Kedua telapak tanganku pun langsung meraba lagi dan sekarang makin keatas menyusup kedalam branya.. aku lalu memundurkan tubuhku sedikit, lalu tanganku meraba kearah belakang tubuh Dwi dan mencari pengait bra Dwi.. dan setelah menemukannya..

Klik..

Aku lalu membuka pengait branya sampai terlepas.. setelah itu aku menyusupkan lagi kedua tanganku dibawah ketiak Dwi sampai menyentuh buah dadanya yang besar itu.. wawww… walaupun sudah mempunyai dua anak, tapi buah dada Dwi masih lumayan kencang loh.. gilaaa.. aku pun langsung meremas dengan lembut buah dada Dwi itu..

“heeemmmm…” desah Dwi ketika aku mulai memilin kedua putingnya..

Lalu Dwi melepaskan kulumannya lagi dan memalingkan wajahnya sampai menatap lurus kedepan dengan mata yang terpejam..

“ahhhhhhhhh..” desah Dwi lalu menundukkan kepalanya..

Aku terus memilin kedua putingnya dan Dwi langsung menggelengkan kepalanya kekanan dan kekiri..

“uuhhhhhh.. dai.. uhhhhhh..” desah Dwi yang sangat menikmati kedua putingnya kupilin itu..

Dan setelah puas bermain dengan buah dadanya.. aku lalu jongkok sambil meraba dada sampai perut Dwi..

“dai..” ucap Dwi sambil melihatku yang jongkok dan sekarang tanganku sedang berada dipinggangnya dan memegang ujung celana dalamnya yang berwarna putih..

Aku lalu mendangakkan kepalaku dan menatap wajah Dwi.. Dwipun langsung memalingkan wajahnya dan kedua tangannya langsung memegang ujung meja cucian piring..

Aku lalu menatap bokongnya dan menurunkan celana dalamnya perlahan.. dan sebelum celana dalamnya terlepas, aku mencium bongkahan bokong semok Dwi bagian kanan dan kiri bergantian..

CUUPPP.. CUUPPP..

Gilaaaaa… mantap banget bokongnya.. putih dan bersih.. kelihatannya dia merawat seluruh bagian tubuhnya sampai bagian bokongnya ini.. anjinggg..

Dan setelah mengecup kedua bokongnya, aku melanjutkan menurunkan celana dalamnya dan dia membantu dengan mengangkat kedua kakinya bergantian, sampai celana dalamnya terlepas..

Huuuuuuuuu… gilaaaaaaa..

Dasternya pun sempat terturun menutupi bokongnya lagi.. tapi aku langsung menggulung sampai sebatas pinggulnya.. setelah itu aku meremas kedua bokong semok itu.. lalu aku menaikkan sedikit bokongnya dan membuka belahannya sampai menampakkan lubang pantat dan lubang meki yang berdekatan itu..

Lalu sambil aku menahannya, aku memajukan wajahku sambil menjulurkan lidahku.. lalu aku sapu meki bagian bawah Dwi menggunakan lidahku sampai kelubang pantatnya..

Sluurrrpppppppp..

“aahhhhhhhh..” desah Dwi sambil menunggingkan bokongnya dan kedua tangannya makin mencengkram ujung meja cucinya..

Sluurrrpppppppp.. Sluurrrpppppppp.. Sluurrrpppppppp..

“aahhhhhh.. ahhhhhhhh..” desah Dwi setelah aku menjilati mekinya terus menerus… mekinya yang harum itupun makin basah oleh cairan yang keluar dari celah – celah dinding mekinya dan bercampur dengan ludahku..

Sluurrrpppppppp.. Sluurrrpppppppp.. Sluurrrpppppppp..

“aahhhhhhh.. uhhhhhhhh.. ahhhhhhhh..” Dwi makin mendesah dan kedua kakinya bergetar menahan nikmatnya permainan lidahku..

Dan setelah mekinya banjir.. aku pun lalu berdiri lagi sambil memegang perutnya..

“boleh..” ucapku pelan, sambil meraba mekinya dari atas lalu turun ketengah – tengahnya dan memasukan jari tengahku kedalamnya..

Dwi tidak membalas ucapanku.. dia hanya menyandarkan kepalanya dipundakku.. keringat pun sudah membasahi hijab yang dia kenakan dan dikeningnya juga..

Aku lalu mendorong pelan punggung Dwi, dan dia langsung membungkukkan tubuhnya dengan bertumpu pada ujung meja cuci piring.. aku lalu membuka kancing celanaku dan menurunkan resletingnya.. lalu aku menurunkan celanaku dan celana dalamku sampai sebatas lututku.. batangku yang mengeras dari tadi pun langsung tegak berdiri..

Aku lalu memegang batangku dan mengarahkan kebelahan meki Dwi yang agak menungging itu.. aku menggesek pelan dibagian luar meki Dwi..

“uhhhh.. pelan – pelan ya dai..” ucap Dwi dan sangat pelan sekali dia mengucapkannya..

“iya..” ucapku lalu aku mengarahkan kepala batangku di belahan meki Dwi yang basah.. lalu aku pun mendorong pelan batangku sampai kepalanya masuk di meki Dwi..

“uuhhhhhhh..” desah Dwi sambil memajukan pinggulnya.. aku lalu menahannya dan mengentikan dorongan batangku dimeki Dwi..

“besar banget dai..” ucap Dwi sambil menggelengkan kepalanya..

“iya maaf..” ucapku lalu aku meraba buah dadanya dan meremasnya lagi..

“ahhh.. ahhhh.. ahhhh..” desah Dwi..

Aku lalu memegang pinggulnya dan menekan batangku lagi perlahan – lahan..

“uhhhhhhh..” desahku ketika batangku makin masuk kedalam meki Dwi..

“waaaaaaawwww.. uhhhhhhhhh..” desah Dwi ketika batangku mebelah mekinya dan masuk kedalam sana..

Anjinnnggg.. mekinya masih sempit banget broooo.. bajingaannnn.. dan ketika batangku sudah masuk sepenuhnya kedalam meki Dwi.. aku membiarkannya sejenak, sambil meraba buah dada Dwi dan menariknya sampai punggungnya merapat didadaku..

Wajahnya pun menoleh kearahku dan aku langsung mengulum bibirnya..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHH..

Kami saling mengulum dan mengisap bibir kami.. lalu kami melepaskan kuluman ini dan saling memandang..

“aku goyang ya..” ucapku sambil mengelus pipinya..

Dwipun menganggukan kepalanya sambil membenarkan posisi hijabnya yang agak miring.. aku lalu menarik pinggulku sedikit sampai batangku keluar setengah.. lalu aku menekan lagi sedikit dan menariknya pelan.. lalu menekan dan menariknya..begitu seterusnya sampai meki Dwi basah dan banjir..

Lalu aku mendorong pelan punggung Dwi sampai dia membungkukan tubuhnya lagi dan bertumpu pada ujung meja cuci piring.. dan setelah itu, aku lalu memegang pinggulnya dan mulai menggoyang lagi dengan sangat pelan..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

“ahhh.. ahhhhh.. ahhhhhh.. ahhhhhh..” desah Dwi sambil menggelengkan kepala kekanan dan kekiri..

Bajingaannnn.. seret bener mekinya.. batangkupun serasa diperas didalam sana..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

“aahhhhh.. uhhhhh.. ahhhhh..” desahku sambil menggoyangkan pinggulku dan sekarang aku agak mempercepat goyanganku..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

“aahhhhhhhhhh.. aahhhhhhhhh..” desah Dwi dan hijabnya pun makin ga beraturan modelnya..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Aku terus menggoyangkan pinggulku.. dan sekarang aku langsung membungkukan tubuhku dan mengagapai kedua buah dadanya untuk kujadikan pegangan..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Sambil meremas buah dadanya dari belakang.. aku pun makin mempercepat goyanganku..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Selangkanganku yang bertemu bokong semoknya, makin membuatku semangat untuk menggoyang meki Dwi..

“aahhhhh.. ahhhhh.. ahhhhh..” desah kami bersahut sahutan..

Aku lalu menegakkan tubuhku lagi dan sekarang aku memegang kedua bokong Dwi dan meremasnya..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

“sudah dai.. sudah.. aku capek dai… ahh..” desah Dwi sambil menggelengkan kepalanya terus..

“iya.. dikit lagi ya..” ucapku sambil terus menggoyangkan pinggulku..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

“aku mau keluar.. aku mau keluar dai.. aaahhhhhhh..” racau Dwi..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Dan aku makin bersemangat menggoyangkan pinggulku, untuk meraih puncak orgasme bersama Dwi..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

“aaaahhhhhhh..” desah Dwi sambil tubuhnya mengejang..

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok.. plok…

Dan..

Srettt… srettt.. srettt.. srettt.. srettt.. srettt.. srettt..

Crotttt.. crotttt.. crotttt.. crotttt.. crotttt.. crotttt. crotttt..

Dwi mengejang sambil mengeluarkan cairan putih yang kental.. sedangkan aku menekan pinggulku kedepan, sampai batangku mentok dan mengeluarkan cairan sperma yang sudah lama tidak aku keluarkan ini..

“aaahhhhhhh..” desahku dan desah Dwi bersama..

Huuu.. hu.. hu.. hu.. hu… hu..

Nafasku memburu, begitu juga Dwi..

Kami berdua sama – sama menikmati sisa sisa orgasme yang keluar sambil mengatur nafas kami..

Huuu.. hu.. hu.. hu.. hu… hu..

KRING.. KRING.. KRING..

Hp Dwi yang ada didekat kompor berbunyi dan langsung menyadarkan kami berdua..

Ploppp..

Aku lalu menyabut batangku yang mulai mengecil dan Dwi langsung menegakkan tubuhnya sambil mengelap keringat yang ada dikeningnya.. lalu dia menurunkan gulungan daster dipinggangnya..

KRING.. KRING.. KRING..

Hp terus berdering dan Dwi langsung mengangkatnya..

“haloo..” ucap Dwi setelah nafasnya agak tenang..

“………”

“lagi dirumah, kenapa Kaila..? kok kamu nangis sih..?”

“………”

“oh iya.. kesini aja.. nanti cerita disini aja..” ucap Dwi sambil menatapku dan aku langsung menaikkan celanaku dan mengancingkannya..

“………”

“iya.. iya.. jangan nangis lagi ya.. tante tunggu dirumah..” ucap Dwi dan langsung menutup hpnya..

“kenapa mba..?” tanyaku sambil melihat kearah wajah Dwi yang agak kebingungan itu..

“Kaila mau kesini.. dia kelihatannya ada masalah..” ucap Dwi dengan agak panic..

“masalah apa..?” tanyaku..

“gak tau.. sekarang kamu balik aja ya dai..” ucap Dwi sambil memegang pipiku..

“loh kok gitu..?” tanyaku dengan herannya..

“kamu mau, nanti kalau Kaila datang terus curiga ada kamu disini..?” ucap Dwi sambil menatapku sambil mengelus pipiku..

“ya ga gitu juga sih mba.. tapi masa habis ‘main’ kok langsung balik sih..?” tanyaku..

CUUPPP..

Tiba – tiba Dwi mengecupku..

“sudahlah lah dai.. kamu pulang aja dulu ya.. nanti aku telpon ya..” ucap Dwi sambil menatapku dengan sayunya..

“tapi..” ucapku terpotong..

“dai.. plisss…” ucap Dwi memohon dan akhirnya aku pun mengangguk..

Kami berdua lalu merapikan pakaian kami masing – masing.. setelah itu aku lalu melangkah kearah pintu depan dengan Dwi berjalan disampingku..

“beneran ini aku langsung pulang..?” ucapku ketika sudah sampai didepan pintu..

“iya dai..” ucap Dwi lalu..

CUUPPP..

Dwi mengecup bibirku lagi..

“nanti malam aku telpon ya..” ucap Dwi lalu tersenyum kepadaku..

Aku pun langsung menganggukan kepalaku dengan sedikit kecewa.. setelah itu aku keluar rumah dan berjalan gontai meninggalkan rumah Dwi..

Bajingaaannn.. kok kejadiannya cepat banget ya..? apa bener yang aku lakukan bersama Dwi ini..? gilaaaa.. terus gimana dengan suaminya..? bangsaaatttt.. aku selingkuh sama wanita yang sudah punya suami.. hiuuuffttttt..

Aku lalu mengeluarkan rokokku dan membakarnya.. dan dengan pikiran yang ga karuan ini.. aku pun berjalan dijalan utama menuju kampus..

“wooiiii.. anjingggg.. ngapain kamu disini..?” tiba – tiba Kenzie sahabatku lewat menggunakan sepeda motor dan berhenti disampingku..

“olah raga..” ucapku singkat lalu aku menghisap rokokku..

“assuuu.. bisa juga kamu olah raga ya..?” tanya Kenzie lalu tersenyum mengejek..

Dan tanpa disuruh, akupun langsung naik dibelakangnya..

“katanya mau olah raga..?” tanya Kenzie lalu menarik gas motornya pelan..

“nanti aja dilanjut dikamar mandi..” ucapku dengan cueknya..

“assuuu.. coli lagi dong.. cari pacar sana, biar kamu bisa ngentot.. ga coli aja kerjanya.. hahahaha..” ucap Kenzie lalu tertawa..

Bangsaattt.. dia ga tau kalau aku habis ngentot.. mau ini aku pegang batangku terus aku ciumkan jariku dihidungnya.. biar dia bisa cium sisa lendirnya Dwi yang masih agak basah dibatangku.. bajingannn..

Dan ketika aku kami berdua sampai didepan kampus, motorpun berjalan pelan.. lalu aku melihat seorang wanita berhijab berjalan sambil menunduk.. loh.. itukan Kaila.. dia mau jalan kekontrakannya Dwi..? kasian banget.. lumayan jauh loh itu..

Dan ketika dia berjalan melewati beberapa orang yang sedang mabuk didepan kampus..

“hai cewe.. sendirian aja..?” ucap salah satu bajingan yang menggoda Kaila.. dan Kaila tidak menghiraukan bajingan itu, dia tetap menunduk sambil terus berjalan..

“berhenti sebentar zie..” ucapku sambil menepuk pelan pundak Kenzie..

“kenapa lagi..?” tanya Kenzie lalu menghentikan motornya..

Dan motor kami pun berhenti tepat diseberang jalan tempat Kaila diganggu, dan langkah Kaila terhenti karena bajingan itu menghalangi jalan Kaila..

Aku pun tidak menjawab pertanyaan Kenzie.. aku hanya turun sambil terus memandang Kaila yang tertunduk itu.. lohh dia nangis..? nangis kenapa..? apa karena dia diganggu atau dia memang sudah menangis karena ada masalah.. bajingannn..

“hai manis..” ucap bajingan itu sambil memegang dagu Kaila.. dan tanpa banyak kata, aku yang sudah didekat Kaila dan bajingan itu..

BUUHGGGGG..

BUUUMMMM..

Sebuah pukulan dengan menggunakan kepalan tangan kananku, langsung mendarat dirahang bajingan itu dan dia langsung roboh dengan kepala menghantam pagar kampus..

“anjingggg..” maki Kenzie disebarang jalan.. sedangkan teman – teman bajingan itu hanya menunduk dan tidak berani menatapku..

Kaila pun langsung mengangkat wajahnya dan melihatku dengan air mata yang masih menetes diwajahnya..

“ba.. bang Badai..” ucapnya terbata.. loh.. kok Kaila manggil aku bang juga..? sama seperti Lia memanggilku..

Aku ga menghiraukan panggilan Kaila.. aku hanya memandang bajingan yang terkapar itu lalu memandang teman – temannya satu persatu..

“kalau sampai wanita ini lewat disini lagi, dan ada yang berani ganggu.. kupatahin lehernya satu – satu..” ucapku dengan tegasnya.. tidak ada jawaban dari mereka semua.. mereka semua hanya menunduk dan mengangguk pelan..

Lalu aku melihat kearah Kaila yang masih menangis itu..

“aku antar kamu..” ucapku sambil menatapnya.. dan Kenzie sudah menyebrang bersama motornya..

“zie.. pinjam motormu sebentar..” ucapku dan Kenzie langsung turun sambil menggelengkan kepalanya..

Aku lalu naik keatas motor Kenzie..

“ayo la..” ucapku sambil melihat kearah Kaila dan Kaila pun langsung naik dibelakang lalu duduk menyamping..

Aku lalu menarik gas motor Kenzie pelan..

“kamu kenapa nangis..?” tanyaku sambil menoleh kearah Kaila lalu menatap kedepan lagi..

“ga apa – apa..” jawab Kaila pelan..

“karena diganggu mereka ya..?” tanyaku..

“bukan..” ucap Kaila lalu tiba – tiba tangan kanannya melingkar diperutku dan memelukku..

Bajingaaannn.. ada apa lagi ini..? kenapa dia memeluk aku..? waduhhhh.. jadi enak kan kalau gini.. hehehehehe..

“terus kenapa nangis..?” tanyaku lagi..

“aku ga mau bahas.. hikss… hikss…” ucapnya dan tangisnya makin kencang disertai pelukan yang makin erat..

“oke.. oke.. aku ga tanya lagi.. tapi jangan nangis lagi ya..” ucapku kepada Kaila..

“hiksss.. hikss..” dan Kaila pun langsung terisak..

Dan motor kamipun masuk kejalan perumahan bendungan.. aku lalu menghentikan motor ketika sudah sampai didepan rumah Dwi.. Kaila pun langsung turun dan berdiri didekatku..

“makasih ya bang..” ucapnya dan sekarang tangisnya sudah mulai mereda..

“iya.. tapi jangan nangis gitu dong.. nanti dikira aku yang ganggu..” ucapku menenangkan Kaila dan Kaila hanya mengangguk pelan..

“ya udah.. aku balik dulu ya..” pamitku..

“iya bang.. terimakasih sekali lagi..” ucap Kalia sambil membersihkan sisa air matanya..

“iya..” ucapku sambil memutar sepeda motor.. dan aku melihat di arah rumah, Dwi sedang mengintip kami berdua dari balik jendelanya.. dan tatapan mata Dwi pun ga seperti tadi.. dia terlihat sepertii.. bajingaann.. kenapa sih pakai menatap seperti itu..? ahhhh.. masa gara – gara ‘satu ronde’, jadi cemburu seperti itu sih..? bangsaatttt..

#cuukkk.. kenapa hariku seperti ini sih..? marah, benci, nikmat, sayang, cemburu, emosi dan cinta.. silih berganti datangnya.. dan masing – masing memiliki jalan yang lain.. bajingaaannnn..

Bersambung

Daftar Part