. Matahari 2 Part 9 | Kisah Malam

Matahari 2 Part 9

0
235

Matahari 2 Part 9

KEHANGATAN, KEBENCIAN DAN DENDAM

Pov Gagah

Uhhhh.. kepalaku rasanya berat banget.. semalam aku habis pesta minuman dengan teman – teman pondok merah, dan semalam itu pesta yang gila menurutku.. minuman berbotol – botol dihabiskan dan membuat satu kosan ini mabuk gak karuan.. memang gilaa satu kosan ini, gak ada bosan – bosannya minum sampai ndelosor..

Memang sih pesta minuman sudah menjadi hal yang biasa dikosan ini.. tapi semalam agak special.. karena semalam itu pesta perpisahan untuk Mas Simon.. Mas Simon mau diwisuda akhir minggu ini.. luar biasa.. Mas Simon memecahkan rekor sebagai penghuni kosan Pondok merah, yang lulus tercepat dikampus teknik kita.. S1 yang disandang Mas Simon, ditempuhnya hanya dengan tiga setengah tahun.. gilaa.. gilaaa.. salut aku dengan Mas Simon..

Walaupun Mas Simon sering mabuk – mabukan, dia masih bisa mengimbanginya dengan nilai yang luar biasa bagus.. padahal, masih banyak senior Pondok merah diatas Mas Simon yang belum selesai.. Om Panji, Mas Agam, Pace Beni, Mas Gibran dan Mas Reihan diatas Mas Simon.. Mas Bagas, Mas Barry, Mas Eric dan Mas Ian satu angkatan dengan Mas Simon.. dan kelihatannya, satu orang lagi yang akan segera menyusul Mas Simon dengan nilai yang bagus juga.. Mas Eric..

Mas Karel rencananya yang akan jadi pengganti Mas Simon di kosan ini.. baguslah.. biar tambah rame aja pondok merah.. hehehehe..

Dan sekarang.. aku bangun dari tempat tidurku dan duduk diatasku kasurku.. aku lalu menyandarkan punggungku didinding kamar ini.. sebenarnya aku malas bangun cepat pagi ini.. tapi mataku sudah gak ngantuk lagi..

Ahhhh.. gilaaaa.. kepala pusing dan perut ini mual sekali rasanya.. gak terhitung berapa botol minuman yang kami habiskan tadi malam.. bajingaann..

Aku lalu meraih Hpku yang ada disampingku.. aku melakukan kebiasaan yang aku lakukan setiap pagi, yaitu mengecek Hp.. padahal buat apa juga aku ngecek Hp, aku kan gak punya punya kekasih hati.. tapi tetap saja aku selalu mengecek Hpku setiap bangun tidur.. entah apa yang kuharapkan.. chat dari seorang wanita..? wanita mana..? atau aku hanya menghibur diriku sendiri dengan pura – pura bahagia gitu..? misalnya berharap ada seorang wanita yang menyapa dan menanyakan kabarku hari ini.. bangsattt.. memang benar sih ada yang menanyakan kabar, tapi bukan dari kekasih hati yang entah sudah dilahirkan atau belum.. melainkan dari semua group yang aku ikuti di Hp ini.. kan bangsat banget kalau gitu.. hehehehe.. anjing..

Dan ketika aku membuka Hpku.. ada lima group yang berisi percakapan baru yang belum aku buka.. dan ada satu group yang membuatku kaget ketika aku melihatnya.. KELUARGA BESAR PONDOK MERAH.. wooo.. wooo.. wooo.. group baru nih.. siapa yang buat..? kelihatannya baru semalam aku dimasukan digroup ini.. dan isi percakapannya, 1987 percakapan.. bajingaannn.. apa aja yang dibicarakan digroup ini ya..? kok sampai banyak begini isinya..

Aku pun langsung membuka isi percakapan group KELUARGA BESAR PONDOK MERAH itu..

“selamat datang bajingan – bajingan kampus teknik kita.. sudah siap untuk mengikuti putaran minuman dari Bung Toni..?” Pandu

Hahahahaha.. gila nih Mbah Pandu.. sambutannya sangat luar biasa dan sangat menggatelkan.. dan rupanya, Mbah Pandu yang jadi Admin digroup ini.. dan kalau aku lihat admin lainnya, ada Pakde Rendi, Ayahku, Om Satria, Om Rikky, Om Danang, Om Arvan dan Om Panji.. waw.. kelihatannya mereka semua ini mantan panglima pondok merah dijamannya, sampai dijaman sekarang.. gilaaaa..


“Mas Panduuu.. piye kabare mas..? hahahaha..” Arief

“I love you Mas Pandu.. hahahahaha..” Adam..

“akhirnya ada juga group keluarga besar kita..” Rendi..

“ngeheeee.. gue kangen ama loe semua cuukkk.. hahahaha..” Wawan..

“jiancuukk’ig.. buka group ini, aroma TM langsung menyapa hidungku.. hahahaha..” Bendu

“cukimai.. mana gelas.. mana gelas..? hahahaha..” Bung Toni..

“bajingaann.. aku kangen ruang tengah kosan pondok meraaaaaah..” Akbar

“lubang puki’e.. saya kira ini group apa.. ternyata, penganut aliran TM lagi berkumpul.. hahahahahaha..” Raimond..

“jatahku mana Bung Toni.. hahahaha..” Danis

“woi Danis.. aku duluan lah.. enak aja kamu duluan yang minta jatah..” Bobby

“minum aja yang dipikirin.. setor uang kosan dulu..” Rudi

“jatah uang kosan, minta sama cak gundul aja rud.. hahahahaha..” Alan

“assuuu kamu lan.. kamu tidur tempat cak gundul aja kalau gitu..” Pandu

“ampunnn Mas Pandu.. ampunn.. hahahahaha..” Alan

Wooo.. wooo.. wooo.. ngeri juga pendahulu pondok merah ini ya.. ternyata, kelakuan mereka sama aja sama jaman kami sekarang.. gilaaaa.. tapi kemana Ayah kok ga nyahut..? apa Ayah semalam sudah tidur..? atau ada Ayah di percakapan selanjutnya..? akupun kembali membaca percakapan yang menjacukkan ini..


“sstttt.. malam – malam gini kok ribut sih..? ganggu orang lagi enak – enak aja..” Surya

“kamu lagi coli kah sur..?” Adam

“enak aja.. aku sudah punya pasangan Mas.. buat apa aku colli.” Surya

“pasanganmu pasti Yuda ya sur..? hahahahaha..” Alan..

“duo bidji..” Akbar

“hahahahahaha..” Alan

“assuuuu..” Surya

“Yuda kok diam..? pasti lagi coliin Surya ya..? hahahahaha..” Adam

“bajingaann..” Surya

“acikkk.. aciikkk.. josss.. hahahaha..” Bendu

“kocok terus yud.. kocok.. jangan kasih kendor..” Bobby

“selagi Surya masih bisa bernafas, gencet terus yud..” Rudi

“hahahahaha..” Ilham

“kirimin videonya dong yud..” Wawan

“skandal duo bidji.. hahahahaha..” Ilham

“asuuu.. hahahahaha..” Alan

“woiiii.. berisik…!!!!!” Yuda

“lahhhh.. Yuda datang langsung marah – marah..” Danis

“Yuda marah.. soalnya belum dikasih jatah Surya.. hahahahaha..” Aldo..

“taik kamu do.. hahahahahaha..” Surya

“udah ada bibir, nenen, memek sama lubang bokong, masa kamu masih colli sih Sur..?” Ilham..

“itu namanya empat sehat lima sempurna ham..” Satria..

“hahahahahahaha.. Satria bajingaaannn.. hahahahaha..” Ilham

“assuuuu. kenapa harus aku dan Surya yang dibully sih..?” Yuda

“karena kalian duo bidji.. hahahahaha..” Adam

“iya mas.. tambah Satria jadi trio bidji.. hahahahaha..” Aldo

“bajingaannn..” Satria

“hahahahahaha..” Yuda

“lambene arek – erek iki rusak loh.. gak eleng ambe umur ta..? jiancuukk..” Arief (mulutnya anak – anak ini rusak loh.. ga ingat sama umur kah..?)

“bagaimana gak rusak mas.. tiap hari mulut ini disuguhi TM sama Bung Toni..” Adam..

“hahahahaha.. cukimai..” Bung Toni..

“San.. dimana kamu..? kok ga nyahut..?” Pandu

“Sandi.. ko dimana..? ko telat berapa putaran ini..? ko mau dapat hukuman dari saya kah..?” Bung Toni

Wooo.. wooo.. wooo.. Ayah telat putaran? Ini maksudnya putaran minuman kah..? gilaaaa.. Ayah peminum juga waktu dulu..? woooooo.. sakit kepala dan perut mualku pun langsung hilang seketika..


“Mas Pandu.. keponakan sampean itu kurang ajar kok mas.. kita lagi ngumpul, dia malah enak – enak..” Arief

“dari dulu kan gitu dia mas..” Wawan

“memang bajingan lendir anak itu..” Adam..

“bajingan pujangga..” Rendi

“preman pejuh..” Bendu..

“hahahahaha.. adindaku tercinta itu.. hahahaha..” Alan

Haaa…??? Entar.. entar dulu.. entar dulu.. jadi bajingan lendir itu Ayahku sendiri..? gilaaaaaaa.. jadi selama ini yang membuat aku penasaran tentang sosok seorang bajingan lendir itu, ternyata Ayahku sendiri..? wooo.. wooo.. wooo.. dan julukan Ayahku ternyata banyak juga ya.. bajingan lendir, bajingan pujangga, preman pejuh, terus apa lagi ya..? luar biasa sekali Ayahku ini.. dan ternyata lagi.. aku begini bukan bakat dari alam, tapi dari turunan.. hahahahahaha.. gilaa.. gilaa..

“pantas aja biji ini gatal.. rupanya ada yang ngomongin..?” Sandi..

Ha..? ga salah nih..? Ayah ngetik ini..? wooo.. wooo.. wooo.. ternyata bocor juga Ayahku.. hahahahahaha..

“assuuu..” Pandu

“bajingaaann..” Arief

“gateellll..” Adam

“gendeng..” Rendi

“jiancookkk..” Bendu

“ngentotttt..” wawan

“tai lassooo..” Akbar

“pukimai ko san..” Raimond

“kurang ajar..” Danis

“Jiampuuttt..” Bobby

“orang gilaa..” Rudi

“nggatelli..” Surya

“nggaple’i..” Yuda

“rusaaaakkk..” Aldo

“gak berubah..” Satria

“Adindaku itu.. hahahahahaha..” Alan

“Masku itu.. hahahahahaha..” Ilham Codet..

“aku cuman ngintip..” Dale

“aku ga ikut komen..” Tigor

“aku jadi pengamat aja..” Rikky

“hahahahaha..” Ilham

“cukimai ko san.. akhirnya ko muncul juga.. ko minum dulu ini..” Bung Toni..

“Angger.. Gagah.. Ayahmu ini loh.. hahahahahaha..” Pandu

Astagaaaa.. memang rusak omongannya orang – orang tua ini.. tapi ngomong – ngomong, Mas Angger juga ada digroup ini..? hahahahahaha..

“Nyimak..” Angger

“lohhh.. ini gabung sama generasi sekarang ya..?” Sandi..

“kapokmu kapan.. hahahahahaha..” Adam..

“bongkooooo.. hahahahaha..” Bobby

“rusaakkkkk.. hahahahahaha..” Alan

“Bung Toni.. aku lanjut tidur ya..” Sandi

“assuuuu.. arekke mlayu.. hahahahaha..” Adam (Anjing.. anaknya lari.. hahahaha..)

“sandi ko mo kemana..? jangan pura – pura gila ya.. cukimaiii ini..” Bung Toni..

“san.. sandiii..” Pandu

“ga mungkin balas lagi dia Mas.. paling Hpnya langsung digantung dijemuran..” Akbar..

“hahahahaha.. digantung sama sempaknya..” Rudi

“asssuuu.. hahahahahaha..” Alan


TOK.. TOK.. TOK..

Tiba – tiba pintu kamarku diketok oleh seseorang..

“De..” suara Bang Badai memanggilku dari luar kamar..

“masuk Bang..” ucapku sambil melihat kearah pintu kamarku..

“kamu lagi buka group kita yang baru ya..?” ucap Bang Badai ketika membuka pintu kamarku..

“iya bang.. kenapa..?” tanyaku..

“ternyata.. bajingan lendir itu Ayah..?” ucap Bang Badai sambil berjalan masuk kedalam kamarku..

“iya.. hehehehehe..” ucapku sambil tertawa dan menggelengkan kepalaku..

“kok kamu malah ketawa..?” tanya Bang Badai sambil mengambil rokok diatas meja dan membakarnya..

“terus aku harus gimana bang..? nangis gitu..?” tanyaku..

“ya engga juga sih..” ucap Bang Badai lalu duduk tidak jauh dari tempat aku duduk..

“generasi diatas kita itu gila – gila ya bang..” ucapku mengalihkan pembicaraan..

“iya.. sampai sakit perutku baca bullyan mereka sesama angkatan mereka..” ucap Bang Badai..

“abang sudah baca sampai selesai..?” tanyaku..

“iya.. makanya aku langsung kesini..” ucap Bang Badai lalu menghisap rokonya.

“aku malah belum baca semua..” ucapku sambil aku menegakkan dudukku..

“nanti aja dilanjut bacanya.. kita cari sarapan yuukk..” ajak Bang Badai..

“kemana Bang..?” tanyaku..

“enaknya cari nasi pecel pagi – pagi gini.. nasi pecel pakai ikan tongkol pedes..” ucap Bang Badai..

“nasi pecel itu cocoknya pakai gimbal jagung, tempe sama peyek bang..” ucapku..

“itukan lidah orang pulau sini de.. kalau lidahku kan lidah provinsi seberang, harus pakai ikan laut lah..” sahut Bang Badai..

“terserah lah..” ucapku lalu aku berdiri dan jalan kearah lemari pakaianku..

“abang sudah mandi..?” tanyaku sambil mengambil peralatan mandiku..

“anjing.. kamu gak lihat aku sudah ganteng..?” ucap Bang Badai..

“gak bisa bedain aku Bang..” ucapku dengan cueknya dan aku keluar kamarku menuju kamar mandi…

“kurang ajar..” maki Bang Badai..

Lalu setelah selesai mandi, aku dan Bang Badai keluar gang kosan menuju warung nasi pecel langganan kami.. bukan warung sih tepatnya, tapi gerobak dorong yang mangkal didepan rumah ibadah disebelah kampus.. kami berdua bergoncengan memakai sisemok.. dan setelah memarkirkan sisemok, kami berdua turun dan memesan makanan kami..

“bu.. nasil pecel lauknya tongkol pedes..” ucap Bang Badai..

“iya.. kalau temannya pakai lauk apa..?” tanya ibu penjualnya kepadaku..

“ayam goreng aja bu.. bagian sayap ya..” ucapku..

“oke..” jawab si ibu penjual..

Aku dan Bang Badai langsung menuju kekursi lalu duduk berdekatan.. beberapa saat kemudian, ibu penjual itu membawakan nasi pecel pesanan kami.. aku dan Bang Badai pun langsung memegang piring dengan tangan kiri dan menyantapnya dengan tangan kanan.. karena memang tidak ada meja disini, jadi piringnya harus dipegang..

Kami berduapun makan dengan lahapnya.. awalnya perutku yang mual karena habis berpesta semalam, langsung lapar seketika.. uuhhh.. nasi pecelnya nikmat pakai banget..

TIN..

Suara klakson sebuah mobil yang berhenti diseberang jalan tidak jauh dari tempat kami duduk.. aku dan Bang Badai pun langsung melihat kearah mobil tersebut..

“duh..” gumam Bang Badai menhentikan makannya sambil tetap memegang piringnya..

“kenapa Bang..?” tanyaku sambil melihat kearah Bang Badai..

“gak apa – apa..” ucap Bang Badai dengan wajah yang agak grogi..

Lalu kaca mobil bagian depan samping kanan pun terturun.. seorang wanita cantik yang berhijab terlihat sambil melirik kearah kami berdua dengan tajamnya..

“siapa dia bang..?” tanyaku lagi..

“jangan tanya terus kamu de..” gumam Bang Badai lalu tersenyum kearah wanita tersebut..

Kurang ajar.. baru dua kali tanya kok sensitive begini sih Bang Badai..? dia yang grogi malah ketus keaku.. lagian kenapa Bang Badai grogi sama wanita yang usianya hampir setengah baya itu sih..? apa wanita itu tantenya..? atau jangan – jangan..

Bajingaaannn.. Bang Badai pecinta tante – tante juga..? hahahahaha.. anjing.. anjing.. ah… tapi masa iya tante yang terlihat alim itu mau sama Bang Badai..? ga mungkinlah..

“Holaaaa.. sarapan wi..” ucap Bang Badai kepada wanita itu dan wanita itupun langsung membuang mukanya..

Mobil wanita itu tetap berhenti dan kacanya tetap terturun.. uuhhhh.. kelihatannya wanita itu ngambek sama Bang Badai.. anjinggg.. seru nih kelihatannya.. apa drama percintaan akan tersaji dihadapanku saat ini..? hahahaiiii..

“kenapa dia datang pas makananku belum habis sih..?” ucap Bang Badai sambil menggelengkan kepalanya..

Bang Badai langsung berdiri dan meletakkan nasi pecelnya yang sisa separuh diatas kursinya..

“mau kemana Bang..?” tanyaku sambil mengambil sesuap nasi pecel dan memakan dengan santainya…

“kamu itu berisik betul dari tadi de..?” ucap Bang Badai..

“dihh.. kalau punya masalah sama wanita itu, ngapain ngomelnya sama aku..?” ucapku dengan cueknya lalu aku menyuap nasi pecelku lagi..

“anjing..” maki Bang Badai, lalu dia berjalan kearah wanita itu..

Dan ketika Bang Badai sampai didekat mobil wanita itu, terlihat perdebatan yang agak serius.. tapi Bang Badai bisa menguasai keadaan, walaupun aku tidak terdengar apa yang mereka bahas.. Bang Badai tampak dengan tenangnya, menjawab perkataan wanita berhijab yang terlihat ketus itu..

Wuihhhh.. mantap memang Abangku satu ini.. dia bisa setenang itu hadapin wanita yang usianya jauh diatasnya.. walaupun awalnya agak grogi, tapi sekarang Bang Badai terlihat sangat santai sekali..

Dan gak berapa lama, Bang Badaipun berjalan kearahku lagi.. sedangkan mobil itupun langsung pergi dengan kecepatan sedang..

“masih dimakan bang..?” tanyaku ke Bang Badai ketika sudah ada didekatku..

“masihlah.. lapar aku ini..” ucap Bang Badai sambil mengambil nasi pecelnya lalu duduk..

“masih ada nafsu makan..?” tanyaku lagi sambil meletakkan piringku yang nasinya telah aku habiskan..

“waktunya makan ya makan.. buat apa mikirin yang lain..?” ucap Bang Badai sambil melanjutkan makannya..

“mantapp..” ucapku lalu aku mengambil es tehku dan meminumnya..

“mantap apanya..?” tanya Bang Badai setelah menelan makanannya..

“ya mantap aja.. kalau aku diketusin gitu, langsung hilang selera makanku..” ucapku sambil mengambil rokokku dikantong dan membakarnya..

“punya masalah terus gak selera makan..? mau jadi apa kamu..? perut ga terisi, otak gak bisa diajak komunikasi.. mati aja sana..” ucap Bang Badai lalu kembali menikmati nasi pecelnya..

“hahahaha.. bangsat..” ucapku tertawa lalu memaki.. entah aku memaki untuk siapa.. yang jelas, masuk juga apa yang diomongin Bang Badai ini.. simple sih kata – katanya, tapi mengena.. anjing.. hahaha..

“punya masalah sama wanita itu, gak usah terlalu dipikirin de.. nyantai aja.. kamu tau ga’urus..?” ucap Bang Badai sambil meletakkan piringnya yang isinya telah ludes dihabisinya..

“ga’ urus itu masa bodohkan..?” ucapku lalu aku menghisap rokokku sambil melirik Bang Badai..

“bisa juga dibilang seperti itu.. tapi kalau dipropinsi seberang.. ga’ urus itu, binatang purba pemakan segala.. apapun dimakannya, termasuk sesuatu yang menimbulkan masalah.. ditelannya semua..” ucap Bang Badai lalu meminum es tehnya..

“hahahaha.. anjing.. kira – kira ga’ urus sama dinosaurus itu ada hubungan keluarga gak bang..?” tanyaku..

“sepupu dua kali lah.. dua kali injak baru jadi sepupu..” ucap Bang Badai sambil mengambil rokoknya dan membakarnya..

“hahahaha.. kok Abang jadi ketus gini sih..? katanya ga’ urus.. hahahaha..” ucapku lalu aku tertawa lagi..

“sebenarnya aku sudah ga’ urus sih.. tapi pertanyaanmu dari tadi itu, bikin aku pengen ngurusin..” ucap Bang Badai sambil melirikku dan menghisap rokoknya..

“emang Abang bisa ngurusin ga’ urus..? kan besar banget itu..” ucapku dengan santainya..

“maksudmu..?” tanya Bang Badai sambil mengerutkan kedua alisnya..

“kata Abang ga’ urus itu sepupu dua kali dinosaurus.. dinosaurus itu besar loh bang, apalagi sepupunya..” ucapku sambil mengangkat tanganku tinggi – tinggi, seperti sedang mengukur sesuatu..

“matamu..” ucap Bang Badai sambil menggelengkan kepalanya..

“hahahahahaha..” dan aku tertawa melihat ekspresi kejengkelan Bang Badai..

Dan tiba – tiba.. mobil yang dikendarai wanita berhijab tadi, datang lagi dan berhenti didekat kami.. kalau tadi ada seberang jalan, sekarang mobil itu sudah memutar arah dan berhenti tidak jauh dari tempat duduk kami..

“bang.. ga’ urus nya datang tuh.. awas abang dimakan loh nanti.. hehehehe..” ucapku sambil melirik Bang Badai..

“mulutmu de.. mulutmu..” ucap Bang Badai dan sekarang wajahnya kembali agak grogi..

“hahahahaha..” dan kembali aku tertawa dengan senangnya..

Bang Badai langsung berdiri sambil menghisap rokoknya.. lalu Bang Badai membayar makanan, setelah itu berjalan kearahku lagi..

“ayo..” ucap Bang Badai kepadaku..

“kemana..?” tanyaku..

“kerumahnya ga’ urus..” ucap Bang Badai sambil melirik mobil wanita berhijab itu..

“ogah.. nanti kalau aku dimakan sama dia gimana..?” ucapku..

“siapa juga yang mau makan kamu..? gak ada yang doyan tau..” ucap Bang Badai dengan ketusnya..

“dih.. gurih tau.. apalagi ‘jagung bakarku’ ini.. huuuuu..” ucapku sambil berdiri dan menggoyangkan sedikit pinggulku kekanan dan kekiri..

“anjing.. anjing.. kenapa bisa aku kenal manusia kayak kamu ini..” ucap Bang Badai sambil menggelengkan kepalanya dan menghisap rokoknya..

“hahahaha..” dan kembali aku tertawa sambil berjalan kearah ibu penjual tadi..

“mau kemana kamu..?” tanya Bang Badai..

“bayar makananlah..” ucapku singkat..

“sudah kubayar..” ucap Bang Badai..

“taikk.. jadi abang kasih makan aku kenyang, supaya nanti aku bisa dimakan sama ga’ urus itu..?” ucapku sambil membalikkan tubuhku dan melihat kearah Bang Badai..

Bang Badai langsung mendatangi aku sambil membuang rokoknya dan langsung memeteng leherku..

“kurang ajar.. kamu itu lebih cerewet dari dia..” ucap Bang Badai sambil terus memeteng leherku..

“hahahaha.. ampun Bang.. ampun.. hahahaha..” ucapku sambil menahan petengan tangan Bang Badai..

TIN..

Bunyi klason dari mobil wanita berhijab itu.. Bang Badaipun langsung melepaskan petengannya dileherku..

“sudah ya.. ga usah cerewet lagi kamu..” ucap Bang Badai kepadaku lalu melangkah kearah sisemok..

“mau kemana Bang..?” tanyaku lalu aku menghisap rokokku, setelah itu aku membuang batang rokokku yang tinggal puntungnya aja ini..

Bang Badaipun langsung melirikku.. aku hanya tersenyum sambil mendekat kearah Bang Badai..

“oke.. oke.. aku ikut.. tapi makan siang sama makan malam nanti, sekalian traktir ya..” ucapku lalu aku tersenyum dengan entengnya..

“anjing.. anjing..” ucap Bang Badai sambil menggelengkan kepalanya..

“hahahahaha..” kembali aku tertawa lalu aku naik keatas sisemok..

Lalu setelah aku menyalakan mesin sisemok, Bang Badai langsung naik kebelakang.. dan mobil wanita berhijab itupun, jalan mendahului kami..

“ikutin aja mobil itu..” ucap Bang Badai sambil menepuk pundakku pelan..

“iya tau.. cerewet..” ucapku sambil menarik gas sisemok..

“anjing.. perasaan kamu yang cerewet dari tadi loh..” ucap Bang Badai mengomel dibelakangku..

“hahahahaha..” kembali aku tertawa sambil terus mengikuti mobil wanita itu..

Mobil yang kami ikuti itupun, berjalan mengarah kedaerah perumahan didaerah bendungan.. dan setelah sampai di sebuah rumah, mobil langsung berhenti dan aku juga berhenti tepat dibelakangnya.. wanita berhijab itupun, langsung turun dari mobil dan membuka pagarnya.. lalu wanita itu masuk kedalam mobilnya lagi dan memarkirkan mobilnya..

Aku pun memarkirkan sisemok disamping mobil wanita berhijab itu.. lalu wanita berhijab itu turun dan dia sempat melirikku sebentar, lalu masuk kedalam rumahnya diikuti seorang wanita yang cantik juga.. gilaaaaa.. ada temannya toh didalam mobil tadi.. anjinggg.. satu – satu nih aku sama Bang Badai.. hahahahahaha..

Teman wanita berhijab itu, tidak memakai hijab.. rambutnya lurus dan dikuncir kebelakang.. uhhhh.. selain wajahnya cantik, tatapan matanya menggoda sekali broo.. bemper depan sama belakangnya pun, luar biasa semok.. hahahahaha.. anjing.. anjing..

“matamu de.. matamu..” ucap Bang Badai ketika aku melihat bokong wanita semok itu..

“semok bang.. semok banget.. itu bokong kalau ditepuk, ngelawan gak ya..?” ucapku berbisik kepada Bang Badai.. wanita seksi yang berdiri memunggungi aku dan tidak jauh dari posisiku ini, langsung melirik kami berdua..

“anjing..” gerutu Bang Badai kepadaku, sambil turun dari sisemok..

Aku pun hanya tersenyum sambil membalas lirikan wanita seksi itu.. wanita itupun langsung masuk kedalam rumah, menyusul wanita berhijab tadi..

“ayo turun..” ucap Bang Badai kepadaku..

“wanitu itu, apanya wanita berhijab bang..?” tanyaku..

“mana aku tau..” ucap Bang Badai sambil berjalan kearah pintu rumah..

Lalu dengan semangat dan nafsu diatas kepala, akupun langsung turun dari semok dan menyusul Bang Badai..

Dan ketika kami berdua masuk kedalam rumah itu, kedua wanita cantik itu telah duduk sambil melihat kearah kami berdua..

Anjing.. anjing.. tatapan mereka berdua ini kok nafsuin banget sih..? gilaaa.. gimana rasanya kalau 3some bareng kedua wanita ini ya..? uhhhh.. bisa kuhabiskan air maniku sampai tetes terakhir, didalam lobang meki mereka berdua kali ya.. hahahahaha..

“mesum banget sih yang satu ini mba..?” ucap wanita seksi itu kepada wanita yang berhijab.. Bang Badai pun hanya melirikku lalu duduk disofa dengan cueknya.. Bang Badai duduk dihadapan kedua wanita cantik itu..

“sama aja sama yang ini..” ucap wanita berhijab itu sambil melirik ke arah Bang Badai..

“kalau gak mau dilihat seperti ini, jadi laki – laki aja..” ucapku dengan cueknya lalu duduk disebelah Bang Badai..

“cocok..” ucap Bang Badai lalu mengepalkan tangan kanannya kearahku dan aku menyambutnya dengan tinjuan yang pelan…

“kami berdua ini normal tante.. jadi wajarkan kalau lihat wanita seperti tante berdua ini, kami seperti ini lihatnya..” ucapku lagi dan Bang Badai langsung tersenyum kearahku..

Kedua wanita itupun langsung terbelalak melihat sikap dan ucapanku yang cuek itu..

“kurang ajar.. dikiranya kita ini tante – tante apa..” ucap wanita yang tidak berhijab itu..

“kalau gak mau dipanggil dipanggil tante, maunya dipanggil apa..? dipanggil sayang gitu.. hehehehe..” ucapku lalu tersenyum dengan entengnya..

“hehehehe..” Bang Badai tertawa pelan sambil menggelengkan kepalanya..

“memang luar biasa anak kampus teknik kita ini ya.. selain tampang mereka bajingan, pikirannya juga mesum..” ucap wanita berhijab..

“bajingan mesum dong..” sahut temannya dengan suara yang sangat mengoda sekali..

“terserahlah tante manggilnya apa.. yang penting tante berdua senang..” ucapku sambil menyandarkan kepalaku disofa yang empuk ini..

“ini adekmu ya dai..?” tanya wanita berhijab itu kepada Bang Badai sambil melirikku..

“kenapa..?” tanya Bang Badai..

“mirip.. mirip banget sama kamu.. mirip juga sama..” ucap wanita berhijab itu terpotong..

“sama..?” tanyaku sambil menegakkan kepalaku dan melihat kearah wanita berhijab itu..

“ada deh..” ucap wanita berhijab itu dengan cueknya..

Wawww.. bikin penasaran aja wanita berhijab ini.. selain tatapannya yang agak misterius, sikapnya juga ada yang berbeda kepadaku.. dia seperti menyembunyikan sesuatu dariku.. bajingaann.. oh iya.. dia tadi manggil aku apa..? bajingan mesum..? kok seperti julukannya Ayahku..? Bajingan lendir.. apa salah satu wanita ini pernah jadi ‘korban’ Ayahku..? korban hati gitu maksudnya..?

Wooo.. wooo.. wooo.. apa maksud wanita ini aku sama seperti Ayahku gitu..? bajingaannnn..

“eh.. tante tadi manggil aku apa..? bajingan lendir ya..?” tanyaku dan sengaja aku menyebut bajingan lendir, bukan bajingan mesum..

Wanita berhijab itupun kembali terkejut dengan ucapanku dan dia langsung melotot kepadaku.. begitu juga Bang Badai.. dia terkejut dengan ucapanku barusan..

“hihihihihi.. cocok.. bajingan lendir.. hihihihii..” ucap wanita yang tidak memakai hijab..

Astagaaaaa.. betul berarti perkiraanku.. wanita berhijab ini yang jadi ‘korban’ Ayahku.. buktinya ekspresinya berbeda ketika aku menyebut bajingan lendir.. sedangkan wanita yang tidak berhijab, tidak ada hubungannya dengan Ayahku.. buktinya dia malah tersenyum dan bercanda aja..

“kok bajingan lendir..?” ucap Bang Badai sambil melirikku dan aku hanya memainkan kedua alisku kepada Bang Badai..

“anjing..” maki Bang Badai sambil memukul jidatnya dengan telapak tangannya.. rupanya Bang Badai paham dengan kode alis mataku dan dia baru menyadarinya..

Kok Bang Badai seperti ini ekspresinya.. apa jangan – jangan beneran Bang Badai sudah main gila dengan wanita berhijab ini..? beneran ini..? ha..? bajingaaannn.. Bang Badai main gila dengan mantan Ayahku..? kok mantan ya..? benerankan wanita berhijab ini mantan Ayahku..? atau dia hanya korban perasaan aja..?

“dasar bajingan mesuummm..” ucap wanita berhijab itu dengan gregetannya kepadaku..

“bajingan mesum apa bajingan lendir..?” tanyaku dan aku memancingnya sekali lagi..

“tau ah..” ucap wanita berhijab itu dengan wajah yang sangat kecut..

Anjinggg.. fix.. klop.. cocok.. betul.. benar dan pastinya akurat.. wanita berhijab ini, salah satu ‘korban’ Ayahku.. gilaaa.. mengerikan juga ya Ayahku.. korbannya bisa cantik begini.. waw… usianya sudah setengah baya seperti ini aja, dia masih terlihat sangat cantik dan nggemesin.. gimana waktu dia muda dulu ya..? hahahahaha..

“kok kamu senang sih dipanggil bajingan lendir..?” ucap wanita yang tidak berhijab..

“hehehehe..” aku pun hanya tertawa lalu aku mengulurkan tanganku kepada wanita tidak berhijab itu..

“kita belum kenalan tante.. namaku Gagah.. Gagah Irawan Sandi..” ucapku dan wanita tidak berhijab itu langsung tersenyum sambil menjabat tanganku.. sedangkan wanita yang berhijab langsung terpaku menatapku..

“Laras.. Laras Sinta Nurmalasari.. ucap wanita tidak berhijab itu dengan tangannya yang lembut, sedang aku genggam..

Laras Sinta Nurmalasari

Uhhhhh.. jemarinya lembut dan tatapannya bikin nafsuku makin menggelora broooo.. bajingaannnn..

“ini dipegang terus ya..?” tanya tante Laras yang mengejutkan aku..

“maunya sih aku kecup punggung tangannya tadi.. hehehehe..” ucapku sambil melepaskan jabatan tangan kami..

“uuuuu.. dasar..” ucap tante Laras dengan suara yang sangat menggoda..

“kurang ajar kamu de.. aku aja belum kenalan..” ucap Bang Badai kepadaku..

“kok kamu manggilnya de dai..?” tanya wanita yang berhijab..

“nama panggilan saya memang dede tante..” jawabku sambil aku menjulurkan tanganku kearahnya..

“eh..” dia langsung terkejut dan menatapku..

Lalu perlahan, wanita berhijab itupun langsung mengangkat tangannya kepadaku.. dan aku langsung menyambutnya.. gilaaaa.. tangannya gak kalah lembut dari tante laras brooo.. bajingaannnn..

“Gagah.. Gagah Irawan Sandi..” ucapku memperkenalkan diri

“Dwi.. Karina Dwi Pramesti..” ucap wanita berhijab itu dengan suara yang sangat lembut sekali..

Karina Dwi Pramesti

Lalu aku melepaskan pegangan tanganku.. aku gak enak lama – lama pegangan tangan dengan ‘korban’ Ayahku ini.. apa lagi Bang Badai melirikku aja dari tadi.. anjing.. hahahahaha..

“eh mba.. aku balik dulu ya..” ucap Tante Laras ke Tante Dwi..

“loh. kok buru – buru banget sih ras..? kamu tega ninggalin aku sama dua bajingan mesum ini..?” ucap Tante Dwi sambil melirik kearahku dan Bang Badai bergantian..

“ya deritamu mba.. hiihihii..” ucap Tante laras lalu tertawa dengan genitnya..

Gilaaaa.. ketawanya aja nafsuin banget brooo.. ketawanya itu, seperti mengundang aku untuk mendekat dan membelai bibirnya.. membelai dengan bibirku maksudnya.. hahahahaha..

“ga asyik ah..” ucap Tante Dwi meraju..

“hiihiihii..” dan tante Laras hanya tertawa lalu berdiri..

“loh beneran kamu mau balik ras..?” tanya Tante Dwi..

“iya lah mba.. aku balik dulu ya..” ucap Tante Laras..

“sama siapa..?” tanya Tante Dwi..

“sama aku aja ya..?” ucapku dengan refleknya..

Anjing.. kok nyahut ya aku..? beneran nih aku mau ngantarin..? ya beneran lah.. pasti nanti kalau naik sisemok.. nenennya yang besar itu, nggesek – nggesek punggungku dengan lembut dan kenyalnya.. hahahahaha..

“kok kamu yang ngantar de..? terus aku gimana..?” tanya Bang Badai..

“selesai aku ngantar, aku jemput lah..” jawabku sambil memainkan kedua alisku..

“eh.. emang aku mau diantarin..?” ucap Tante Laras sambil menatapku..

“gak mau..? ya udah.. aku kan cuman nawarin diri aja..” ucapku sambil menyandarkan kepalaku lagi disofa..

“loh.. kok gitu..? jahat banget sih jadi cowok..” ucap Tante Laras dengan sedikit meraju..

Wooo.. wooo.. wooo.. jadi Tante Laras mau nih aku antarin..? hahahaha.. takluk juga akhirnya sama aku.. ternyata ilmuku manjur juga, ilmu ajian tatapan merengkuh sukma.. hahahahaha.. ilmu apa ya itu..? hahahaha..

“jadi mau diantarin apa ngga..?” tanyaku lagi sambil tetap menyandarkan kepalaku dan melirik kearah Tante Laras..

“tau ah..” ucap tante Laras sambil melangkah kearah pintu rumah..

“Laras..” panggil Tante Dwi sambil berdiri..

Akupun dengan refleknya berdiri dan berjalan kearah pintu..

“de.. beneran kamu mau antar mba Laras..?” tanya Bang Badai..

“iya bang.. hehehehe..” ucapku..

“kok tatapanmu nafsu gitu sih kedia de..?” ucap Bang Badai..

“HU.. HA..” ucapku dan tidak menjawab pertanyaan Bang Badai, sambil kedua tanganku bergantian terkepal keudara..

“anjing..” maki Bang Badai..

“hahahahaha..” dan aku hanya tertawa sambil berjalan kearah pintu..

Dan ketika sampai didepan pintu, kedua wanita cantik itu tampak sedang berbicara dengan santainya.. wooo.. wooo.. wooo.. rupanya siseksi tante Laras, nunggu aku antar ya..? hahahaha..

Lalu dengan cueknya, aku berjalan kearah sisemok dengan diiringi tatapan Tante Dwi dan Tante Laras.. akupun dengan santainya naik ke semok lalu menyalakannya dan menarik gasnya pelan..

Brummmmm..

Tante Laras tetap diam dan berdiri didekat Tante Dwi.. dan kembali aku menarik gas semok dengan perlahan..

Brummmmm..

Dan Tante Laras tetap cuek sambil menoleh kearah Tante Dwi.. kurang ajar.. besar juga gengsinya wanita seksi ini.. dia sebenarnya berharap aku antar, tapi dia malu untuk bicara.. kelihatan banget dari cara dia melirikku dari tadi.. anjingg.. hahahaha..

“Tante mau aku antar naik sepeda motorku atau aku gendong..?” tanyaku sambil melihat kearah Tante Laras..

“kurang ajar.. yang mau diantarin sama kamu itu siapa..?” ucap Tante Laras dengan sedikit ketus..

“ya udah.. kalau gitu Tante Dwi aja yang naik..” ucapku sambil melihat kearah tante Dwi..

“aku kan sudah dirumahku.. mau diantar kemana lagi..?” tanya Tante Dwi..

“terserah aja.. kalau aku sudah naik motor, malas turun lagi.. kecuali ada yang aku gendong..” ucapku dengan entengnya..

“ga jelas..” ucap kedua wanita itu dengan kompaknya..

Akupun hanya melirik mereka berdua bergantian..

“ya udah ras.. kamu balik biar diantar Gagah aja..” ucap Tante Dwi..

“tapi mba..” ucap Tante Laras terpotong, ketika Tante Dwi mengkodenya dengan menggerakkan kepalanya kearahku..

Akhirnya Tante Laras pun hanya bisa mengangguk lalu jalan kearahku.. dan tanpa berbicara kepadaku, tante Laras langsung naik kebelakangku..

Uhhh.. karena Tante laras memakai celana panjang, duduknya jadi menghadap kearah punggungku.. waw.. ini kalau sudah jalan, pasti duduknya merapat.. jok belakang sisemok kan agak tinggi.. hahahaha.. dapat gesekan nenen nih.. nikmat mana lagi yang harus aku hindari.. hahahahaha..

“tante.. aku antar Tante Laras dulu ya..” pamitku ke Tante Dwi..

“ya.. langsung kerumahnya ya.. jangan belok – belok..” ucap Tante Dwi kepadaku..

“kalau gak belok, nabrak lah Tante.. masa iya jalannya lurus terus..?” ucapku..

“ada aja jawabnya..” ucap Tante Dwi sambil menggelengkan kepalanya pelan..

Dan aku hanya tersenyum saja..

“aku balik mba..” pamit Tante Laras..

“ya hati – hati..” ucap Tante Dwi.. lalu aku menarik gas semok dengan perlahan, meninggalkan rumah Tante Dwi..

Dan ternyata, kenyataan yang aku harapkan dari tadipun pupus.. Tante Laras seperti menjaga jarak denganku.. bukannya dia memeluk pinggangku, tapi dia menggunakan kedua lengannya untuk menahan dadanya supaya dadanya tidak merapat kepunggungku.. anjinggg.. bukan empuk – empuk deh yang aku dapat, tapi kerasnya lengan tante Laras dipunggungku.. bajingannnn..

“rumahnya dimana tante..?” tanyaku..

“diapartemen belakang kampus negeri..” jawab Tante Laras singkat..

“oke..” ucapku lalu aku menarik gas semok dengan agak kencang..

“pelan – pelan gah..” ucap Tante Laras dan lengannya diangkat dari punggungku, karena tangannya menepuk punggungku dan itu membuat dadanya langsung menempel dipunggungku..

Uhhhhhh.. akhirnya dapat nenen juga aku bro.. hahahaha.. dan perlahan, kedua tangan Tante Laras memegang pahaku sebagai tumpuannya.. uhhhh.. nikmatnya.. hahahaha..

“dari tadi kek..” ucapku pelan..

“dari tadi apanya..?” tanya Tante Laras sambil dagunya ditempelkan dipundak kananku, dan itu membuat dadanya makin menempel erat punggungku..

“engga..” ucapku singkat..

“ihhhh.. ngeselin banget sih kamu itu..” ucap tante laras sambil mencubit paha kananku..

“duhh.. duhh.. sakit Tante..” ucapku.. sebenarnya sih gak sakit.. cubitan tante laras ini malah seperti mengelus paha kananku dan itu membuat batangku langsung berdiri dengan tegaknya..

“alasan aja..” ucap tante Laras.. lalu kami berdua pun sama – sama diam..

Dan tiba – tiba.. dari arah kejauhan.. awan yang gelap berjalan kearah kami.. loh.. mau hujan nih ceritanya..? gilaaa…

“mau hujan tante..” ucapku sambil terus memacu sisemok..

“emang kenapa..?” tanya Tante Laras..

“ya basahlah..” jawabku..

“dikeringinlah kalau basah.. gimana sih..?” jawab tante Laras dengan cueknya..

“bukan gitu maksudku tante.. nanti kalau sakit gimana..?” tanyaku..

“aku itu bukan wanita manja.. kena hujan aja kok sakit.. atau kamu yang sakit kalau kena hujan..?” ucap Tante Laras..

“enggalah tante.. hujan itu nikmat.. senimat pelukan tante ini.. hehehehe..” ucapku dan Tante Laras langsung menepuk pahaku pelan.. lalu perlahan, kedua tangannya yang ada dipahaku langsung melingkar diperutku..

Waaaaaahhhh.. ini yang namanya pepatah.. ga usah mengajari anak buaya berenang, karena dia pasti sudah pandai dengan sendirinya.. hahahahaha.. nyambung gak sih..? persetanlah.. yang penting aku dapat nenen.. hahahaha..

“kalau gitu kita hujan – hujanan yukk.. dah lama banget aku ga mandi hujan..” ucap Tante laras..

“loh padahal udah mau sampai loh Tante..” ucapku dan memang apartemen Tante Laras sudah terlihat didepan sana..

“tinggal putar aja kok ribet banget sih..?” ucap tante Laras..

“iya iya..” ucapku sambil mencari jalan untuk putar balik.. entah balik kemana.. yang jelas aku putar aja dulu..

“ehh.. Hp tante ga kehujanan..?” tanyaku ketika awan gelap sudah berada tepat diatas kami berdua..

“Hpku tadi ketinggalan diapartemen, makanya aku mau cepat balik..” ucap Tante Laras..

“terus kenapa sekarang ngajak hujan – hujan..?” tanyaku..

“cerewet kamu itu..” ucap Tante Laras dengan ketusnya..

“iya.. iya.. aku gak tanya lagi..” ucapku sambil focus menyetirku..

“terus Hpmu gimana..?” tanya Tante Laras..

“Hpku ku tahan banting tante.. sama kayak orangnya..” jawabku dan rintik hujanpun, mulai menetes membasahi tubuh kami berdua..

“kuat dibanting atau kuat membanting..?” ucap Tante Laras sambil menguatkan pelukannya karena hujan turun semakin deras..

“tergantung lawannya.. hehehehe..” ucapku sambil menoleh kearah wajah Tante Laras yang ada dipundakku kananku..

“huuu.. dasar bajingan mesum..” ucap Tante Laras dengan suara yang manja..

Uhhhh.. kok jadi sange ya aku sama Tante Laras ini.. oh iya.. kok Tante Laras secuek ini ya sama aku..? dia mencoba mengakrabkan diri dan seperti sudah mengenal aku lama.. padahal, kami berdua baru kenalan hari ini..

Ah persetanlah.. yang penting dia gak ada niat jahat aja sama aku.. hehehehe..

“kemana kita ini Tante..?” tanyaku dan aku memelankan sisemok.. aku ingin menikmati pelukan hangatnya ditengah hujan yang makin deras ini..

“bisa gak kamu manggilnya jangan tante..?” ucap Tante Laras..

“emang kenapa..?” tanyaku..

“kamu manggil aku dengan sebutan tante, seperti memaksaku untuk memberikan jatah transferan bulanan sama kamu..” ucap tante Laras dengan cueknya..

Anjing.. dikiranya aku gigolo apa..? bajingaannn.. tapi gak apa – apa deh jadi peliharanna Tante Laras yang seksi ini.. hahahahaha..

“gak usah ditransfer bulanan, aku juga ikhlas kok..” jawabku dengan entengnya..

“kurang ajar.. dasar mesum..” ucap tante Laras sambil mencubit pinggangku..

“ihhhhh.. bisa gak, gak pake acara nyubit..?” protesku..

“bisa aja.. asalkan manggilnya jangan tante..” jawab Tante Laras..

“terus aku manggilnya apa..? sayang gitu..” ucapku..

“maunya..” ucap Tante Laras sambil mendorong pelan pipiku lalu memeluk perutku lagi..

Uuhhhhh.. mesra banget sih dorong pipiku.. pengen kupangku aja rasanya.. hahahaha..

“jadi kemana kita ini..?” tanyaku lagi..

“terserah.. yang jelas aku mau nikmati hujan ini..” ucap Tante Laras sambil menggoyangkan tubuhnya sedikit dan merapatkan pelukannya.. dan itu membuat nenennya yang besar itu, menggesek dipunggungku dengan nikmatnya..

Uhhhh.. bajingaannnn.. ini sengaja atau bagaimana ya..? gak lama kuperkosa juga nih tante..

Karena aku bingung harus kemana, aku pun menuju jalan sepi tempat aku beristirahat waktu pertama kali kekota ini.. kelihatannya tempat itu enak untuk hujan – hujanan sambil memandang kota ini dari ketinggian..

“kemana kita ini gah..?” giliran Tante Laras bertanya kepadaku..

“uda deh ikut aja..” ucapku dengan santainya..

“kamu gak macam – macamin aku kan..?” tanya Tante Laras tanpa melepaskan pelukannya ditubuhku..

“kamu percaya sama aku gak..?” tanyaku dan sekarang aku tidak memanggilnya Tante lagi..

“iya percaya..” jawabnya singkat..

“kenapa..? kan kita baru kenalan..” ucapku sambil melirik wajahnya di bahuku sebentar..

“tau..” jawab Tante Laras..

Waw.. gila juga nih Tante.. apa dia semudah itu percaya sama orang yang baru dikenalnya..? dia gak takut kalau aku berbuat macam – macam sama dia..?

Akupun langsung diam dan kembali focus dengan menyetirku.. dan setelah beberapa saat, kamipun sampai didaerah sepi yang aku tuju.. lalu aku berhenti dipinggir jalan dan tante Laras tetap duduk sambil memelukku..

Bunyi rintik hujan diantara pepohonan pun, menyambut kedatangan kami.. tidak ada rumah disekitar sini, kendaraan pun tidak ada yang berlalu lalang dijalan yang sepi ini..

“ga turun..?” tanyaku..

“turun..? terus ngapain kita disini..?” tanya Tante Laras sambil menegakkan duduknya..

“hujan – hujannan sambil duduk dipinggiran beton itu..” ucapku sambil menunjuk pinggiran beton yang tidak jauh dari semok terparkir..

“oke..” jawab tante Laras lalu turun dari semok..

Aku lalu mematikan mesin semok dan turun juga dari motor kesayanganku ini.. lalu dengan refleknya, aku mengenggam tangan kanan Tante Laras dengan tangan kiriku dan menariknya pelan.. aku menggandengnya kearah pinggiran beton.. Tante laras tidak menolak pegangan tanganku ini.. dia tampak enjoy aja dengan pegangan tanganku ini..

Lalu setelah sampai dipinggiran beton, aku langsung duduk dengan kedua kaki menjuntai kearah jurang.. aku menarik pelan tangan Tante Laras untuk duduk disamping kiriku..

“waw.. kelihatannya tempat ini tenang dan damai kalau gak hujan ya.?” Ucap Tante Laras sambil memandang kearah kota pendidikan, yang sedang turun hujan deras seperti ditempat ini..

“iya..” jawabku singkat..

“kamu sering ketempat ini..?” tanya Tante Laras sambil melirikku..

“ini yang kedua..” ucapku sambil melihat kearah wajah cantik Tante Laras, yang basah oleh hujan.. gilaaaa.. makin cantik dan seksi aja tuh wajah.. aku lalu memandang kearah lurus lagi..

“oh iya..? emang kamu dah berapa lama dikota ini..?” tanya Tante Laras..

“baru beberapa bulan.. kalau kamu..?” tanyaku balik..

“lumayan lama lah..” jawabnya..

“disini kuliah atau kerja..?” tanyaku lagi tanpa melihat kearah wajahnya..

“aku kuliah S2 hukum dikampus negeri dan aku juga kerja dikantor pengacara terkenal kota ini..” jawabnya..

“waw.. keren juga ya.. sama Tante Dwi..?” tanyaku lagi..

“enggak.. mba Dwi itu S2 dikampus teknik kita.. dia kakak kelasku waktu SMU dulu..” jawab Tante Laras..

“oooo..” ucapku sambil menganggukan kepalaku dan kami berdua sama – sama diam beberapa saat..

Kami berdua sama – sama menikmati hujan dan memandang lurus kedepan.. tubuh kami berdua pun sudah basah kuyub.. lalu beberapa saat kemudian, kepala Tante Laras disandarkan dibahuku.. juhhh.. kok jadi begini sih..? kok suasananya jadi kaku dan gak se enjoi tadi ya..? gilaaaa..

“kamu tau gah..? aku gak pernah sedekat ini loh sama laki – laki..” ucap tante Laras..

“loh.. tante belum nikah..?” tanyaku dan tante Laras langsung mengangkat kepalanya dari pundakku dan menatapku..

“ihhh.. emang aku sudah kayak ibu – ibu gitu..?” tanya Laras dan sekarang wajahnya cemberut tapi ngegemesin..

“ya mana aku tau tante..?” ucapku sambil memandang wajahnya..

“kenapa panggil tante lagi sih..?” ucapnya meraju..

“hehehe..” dan aku hanya tersenyum saja lalu aku memandang kearah lurus lagi..

“kamu belum jawab pertanyaanku tadi.. kenapa kamu percaya sama aku..” ucapku tanpa melihat kearah wajahnya..

“gak tau.. aku juga heran.. padahal wajahmu itu kelihatan mesum banget loh..” ucapnya dan aku langsung melihat kearah wajahnya lagi..

“berani bilangin aku mesum lagi.. aku perkosa loh..” ucapku sambil melotot kearahnya..

“berani..?” ucap Tante Laras sambil mendekatkan wajahnya kearahku..

Anjinggg.. nantangin nih perempuan.. kalau aku perkosa beneran, baru tau dia.. kurang ajar..

“hehehe.. ga berani..” ucapku sambil tersenyum..

“dasar..” ucap Tante Laras sambil mendorong pipiku pelan..

Dan kembali aku menatap kearah depan lagi.. Tante Laras kembali menyandarkan kepalanya dibahuku..

“itulah kenapa aku percaya sama kamu.. wajahmu memang mesum, tapi kamu itu orang yang bertanggung jawab kepada wanita..” ucapnya pelan..

“sok tau..” jawabku singkat..

“salah ya ucapanku..?” tanyanya..

“mana aku tau..? aku gak bisa menilai diriku sendiri..” ucapku pelan..

Duhhh.. kok jadi makin serius gini sih pembahasannya..?

“kamu itu memang cowok yang misterius..” ucap Tante Laras sambil menegakkan kepalanya.. dan aku langsung melihat kearah wajahnya lagi..

Kami berdua bertatapan bersamaan dengan hujan yang mulai reda.. loh.. kok jadi seperti ini ya tatapan Tante Laras.. ? tatapannya seperti sangat dalam dan memendam sesuatu perasaan.. anjinggg.. apa hanya perasaanku aja ya..?

“kita balik yo..” ucapku sambil menatap wajahnya yang mulai terlihat agak memucat karena kedinginan.. bibirnya pun terlihat sedikit bergetar..

“iya..” ucapnya pelan..

Dan wajah kamipun perlahan mendekat.. kepalaku miring kekanan dan kepalanya miring kearah yang berlawanan.. uhhhh.. apa perkenalan dan obrolan kami hari ini, harus diakhiri dengan sebuah ciuman..? entahlah.. yang jelas wajah kami semakin mendekat dan terus mendekat..

Wajahnya yang basah karena terkena rintik gerimis hujan, makin terlihat cantik.. nafasnya pun mulai terasa mengenai wajahku.. bibirnya dan bibirku mulai terbuka sedikit.. dan ketika kedua matanya memejam perlahan, bibir kami pun bersentuhan..

CUPPPP..

Hemmm.. dingin dan lembut terasa.. bibir kami berdua hanya saling menempel beberapa saat.. mataku tidak terpejam sama sekali dari tadi.. aku terus menatap matanya yang perlahan mulai membuka.. lalu..

“HEMMMM..” bibirku mulai mengulum pelan bibirnya..

“HEMMMM..” Tante Laras mulai membalas kuluman bibirku..

Kuluman ini sangat pelan dan kami berdua sama – sama saling menghayati dan menikmati.. bajingaannnn.. kok ciuman ini beda sekali rasanya, dengan ciuman – ciumanku sebelumnya..

Bekas air hujan dan air liur kami yang menyatu, menambah hangatnya ciuman dihawa yang dingin ini..

HEMMM.. HEMMM.. HEMMM..

Kami berdua saling mengulum lalu melepaskan sebentar dan mengulum lagi..

Uhhhh.. nikmat dan sangat dalam sekali ciuman ini.. gilaaa.. aku sampai melayang dibuatnya..

MUACCHHHH..

Ciuman kami terlepas dan kami masih bertatapan.. Tante Laras langsung menyentuh bibirku dan mengelusnya pelan sambil terus menatapku..

“terimakasih..” ucap Tante Laras dengan suara yang bergetar..

“untuk..?” tanyaku..

CUUPPP..

Tante Laras tidak menjawab pertanyaanku, dia hanya mengecup bibirku pelan.. setelah itu dia berdiri lalu mengulurkan kedua tangannya kepadaku.. akupun langsung berdiri dan kami saling berhadapan dengan posisi yang perlahan merapat..

Tiba – tiba Tante Laras langsung memelukku dengan sangat eratnya.. duhhhhh.. bisa langsung buka baju gak ini..? batangku sudah tegak banget dari tadi dan pengen cepat – cepat cari yang bisa nidurin.. bajingaannn..

Coba deh bayangin jadi aku.. hawa dingin, dapat pelukan, terus barusan cipokan dengan seorang wanita yang sudah matang dan seksi sekali.. kira – kira kalau kalian bagaimana..? diam aja terus dirumah langsung coli gitu..? hahahaha..

“tante.. balik yuu.. hujannya dah mau berhenti ini..” ucapku sambil membalas pelukannya..

Tante Laras tidak menjawab perkataanku dan dia malah makin mengeratkan pelukannya ditubuhku..

“tante..” ucapku lagi..

“kalau kamu panggil aku tante terus… kita disini aja dan gak akan kemana – mana..” ucap tante Laras dan tubuhnya terasa mulai agak menggigil..

Hiuuffttt.. huuuu..

“iya sayang.. ayo kita balik..” ucapku bercanda..

“oke deh cinta..” ucap Tante Laras sambil melepaskan pelukannya dan tersenyum dengan manisnya..

Anjinngggg.. kok dia seperti ini sih sama aku..? kami ini baru kenalan loh.. wanita satu ini bercanda atau bagaimana sih..? atau memang segitu kuatnya daya tarik yang aku miliki, sampai wanita satu ini langsung lengket seperti ini sama aku..? ahhh gilaaaa..

Ini kalau aku manfaatkan dengan mengajaknya enak – enak, pasti dia ga nolak.. tapi apa aku sejahat itu..? apa aku penjahat kelamin, yang memanfaatkan situasi yang ada..? enggak lah.. enggak gitu juga kali.. terus terang aku juga gak munafik, adalah pikiranku untuk ngajak enak – enak wanita yang umurnya jauh diatasku ini.. tapi gak sembarangan juga kali.. masa baru kenal langsung main seruduk aja.. bajingaannn..

Dan tiba – tiba, tante Laras langsung memegang tanganku dan menariknya kearah sisemok..

“ayo balik.. dingin nih..” ucap Tante Laras sambil menggenggam tanganku dengan erat.. telapak tangannya yang dingin, berbanding terbalik dengan senyumnya yang hangat dan manis itu..

“hem..” ucapku sambil mengangguk pelan..

Aku masih agak bingung dengan situasi ini.. sikap Tante Laras yang awalnya aku kira sedikit ‘nakal’ dan aku bisa sedikit bersenang senang lalu menggodanya, tiba – tiba ditempat ini berubah menjadi seperti ada sesuatu yang disembunyikan dibalik indah senyumnya itu.. bajingannn.. siapa ya Tante Laras ini..? arrghhhhh..

Kami pun bergandengan tangan menuju sisemok terparkir.. lalu kami meninggalkan tempat sepi ini dengan saling diam dan tidak berbicara apa – apa lagi.. hanya pelukannya yang makin hangat aja terasa diseluruh tubuhku.. gilaaa…

Hujanpun kembali turun tapi tidak sederas ketika kami berangkat tadi.. dan gak beberapa lama kemudian, kami pun sampai diapartemen Tante Laras..

“kamu gak masuk dulu ya..?” tanya tante Laras kepadaku ketika sudah turun dari semok..

“lain kali aja Tante.. pakaianku basah..” ucapku dan aku tetap duduk diatas sisemok..

“kok tante lagi sih..?” tanya tante Laras sambil sedikit meraju..

“oh iya.. maaf ya sayang..” ucapku dan kembali aku menggodanya untuk mencairkan suasana yang agak tegang ini..

“jadi beneran nih kamu gak masuk dulu..” ucap Tante Laras dan sikapnya kembali manja.. dia mengucapkan itu sambil memainkan ujung rambutnya yang basah, dan tatapannya itu seolah memaksaku untuk singgah kekamarnya.. huuuu.. aneh banget wanita satu ini ya..?

“lain kali aja ya.. kamu masuk gih.. entar sakit lagi..” ucapku dan kubuat sesantai mungkin..

“iya udah deh.. terimakasih ya cinta..” ucap tante Laras..

“untuk..?” tanyaku.

CUUPPP..

Tante Laras tidak menjawab pertanyaanku, dia hanya mengecup pipi kiriku pelan.. setelah itu dia tersenyum lagi dengan manisnya..

Uhhhhh.. aneh.. aneh..

“ya udah deh.. aku balik ya..” pamitku dan aku malas untuk bertanya lagi..

“hati – hati ya..” ucap Tante Laras..

Aku hanya menganggukan kepalaku pelan, lalu aku menarik gas sisemok meninggalkan Tante Laras yang masih berdiri dan tersenyum kepadaku..

Duuhh.. kok bisa begini ya..? apa tante Laras menyimpan perasaan kepadaku..? arrghhhhh.. biarlah.. aku nikmati aja semua ini.. terserah seperti apa nantinya..

Dan ketika aku sudah agak jauh meninggalkan apartemen Tante Laras, sebuah mobil memepetku lalu berhenti didepan secara mendadak.. aku pun dengan cepatnya menekan rem depan dan rem belakangku

CIITTTTTT.. CIITTTTTT.. CIITTTTTT..

Sisemok berhenti dan hampir saja menabrak bemper belakang mobil itu.. anjingggg.. kenapa sih mobil ini berhenti mendadak..? aku sih kenal dengan pemilik mobil ini.. tapi apa tujuannya dia memepetku dan berhenti dengan cara seperti itu didepanku..? apa dia dendam kepadaku..? ahh taiklah..

Dan gak berapa lama, seorang wanita keluar dari mobil itu dan berjalan kearahku dengan wajah yang terlihat emosi..

“jangan dikira masalah ini telah selesai.. kamu, temanmu dan semua keluargamu.. salah mencari permasalahan dengan keluargaku..” ucap wanita itu dengan emosinya sambil menunjuk wajahku.. dan dia adalah Bulan..

Bulan Mahardini Darmawan

“kamu telah mengusik Bulan dan Purnama.. setelah ini kamu akan merasakan bagaimana dasyatnya Bulan Purnama ketika balas dendam.. kamu akan menyesal seumur hidupmu..” ucap Bulan dan dia makin emosi sekali..

Lalu dia membalikkan tubuhnya dan masuk lagi kedalam mobilnya.. lalu..

BRRUUMMMM..

Mobilnya dengan cepat meninggalkan aku yang dari tadi diam saja, melihatnya emosi seperti itu.. bukannya aku takut dengan ancamannya itu.. kalau tadi laki – laki yang berbicara, aku pasti akan langsung menghajarnya.. anjing.. kelihatannya setelah ini Purnama akan membalas kekalahannya, bersama dengan adiknya.. persetanlah.. aku akan merobohkannya untuk yang kedua kalinya.. bajingaannnn..

#cuukkk.. hari ini dua wanita membuat suasana hariku bertolak belakang.. satu wanita penuh kehangatan, dan satu wanita penuh dengan kebencian serta dendam yang siap untuk diledakkan.. banjingaannn..

Bersambung

Hallo Bosku, Disini Admin KisahMalah
Agar Admin Semakin Semangat Update Cerita Cerita Seru Seterusnya, Bantu Klik Iklan yang Ngambang ya.
Atau Gambar Dibawah INI

Atau Bagi Kamu yang suka bermain game Poker Online atau Gambling Online lainnya, bisa di coba daftarkan ya. Banyak Bonus dan Hadiahnya Loh.
Untuk yang Kesulitan Daftar bisa Hub Admin di WA untuk di bantu Daftar.
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part