. Matahari 2 Part 5 | Kisah Malam

Matahari 2 Part 5

0
268

Matahari 2 Part 5

KENYATAAN YANG HARUS AKU TERIMA

Pov Badai..

Anjing.. kok bisa kekasih Angger mengalami nasib yang naas seperti itu ya..? siapa pelakunya dan apa tujuannya..? perkosaan dan penganiayaan yang mengakibatkan korbannya meninggal.. bangsaatt.. itu adalah hal yang paling keji menurutku.. dan itu sudah dua kali terjadi dikota ini.. apa pelakunya orang yang sama..? gila.. gila..

Terlepas ini kejadian menimpa kekasih Angger, apa ini akan menjadi kejadian terakhir dikota ini..? tapi instingku menyatakan tidak.. pasti akan ada kejadian lagi setelah ini, dan entah siapa target selanjutnya.. yang jelas pelakunya salah target kali ini.. mereka sudah memilih korban yang salah.. Angger dan keluarga besarnya, pasti akan mencari sampai kemanapun pelakunya itu pergi..

Dan untuk Angger.. sepertinya dia sangat terpukul dengan kejadian ini.. wajahnya emosi, sedih, marah, syok dan seperti orang yang kebingungan.. dia seperti memendam sakit yang teramat sangat.. kasihan sekali dia.. pasti mentalnya sangat terguncang sekali.. kalau aku yang ada diposisinya, mungkin aku akan lebih gila dari pada Angger..

Dan entah kenapa, aku juga merasakan kesakitan yang sangat luar biasa dengan kejadian ini.. aku merasa ikatan batinku dengan Angger, makin menguat dengan kejadian ini.. dan tanpa diminta pun, aku akan melibatkan diriku untuk mencari pelaku yang biadab itu.. bangsaattt..

Dan sekarang, aku dan Karel sibule sedang dalam perjalanan ke rumah sakit.. kami berdua mengikuti mobil yang dikendarai Om Satria dari belakang..

“anjing..” maki bule yang ada disebelahku lalu menepikan sepeda motor yang dikendarainya..

“kenapa le..?” tanyaku dan aku juga menepikan sepeda motor Mas Panji yang aku kendarai ini..

“bannya bocor lagi bang..” ucap Karel dengan jengkelnya..

Aku lalu melihat ban depan maxi Angger yang dikendarai Karel..

“kok bisa ya..? kemarin kan sudah aku tambal sama Gagah..” ucapku lalu aku mematikan mesin motor yang kukendarai..

“gak tau bang.. mungkin tambalannya gak bagus..” ucap Karel lalu turun dari maxi..

“ya udah mau gimana lagi.. kita cari tukang tambal ban aja..” ucapku..

“abang duluan aja kerumah sakit.. biar aku aja yang cari tambal ban..” ucap Karel sambil melihat kearahku..

“jangan gitu lah le.. kita sama – sama aja cari tambal ban..” ucapku..

“ya udah deh..” ucap Karel lalu dia mendorong maxi melewati aku..

Aku lalu menyalakan sepeda motor yang aku kendarai dan mengikuti Karel dari belakang.. ahh.. anjing.. sempat – sempatnya bannya bocor lagi.. bangsaattt..

Dan setelah perjalanan yang lumayan jauh, akhirnya kami menemukan tukang tambal ban.. Karel pun langsung mendorong maxi ketempat tambal ban tersebut..

“bule.. kita ngopi dulu yuk.. pusing kepalaku belum ngopi..” ucapku kepada Karel..

“ayolah bang.. itu ada warung kopi..” ucap Karel sambil menunjuk warung kopi yang tidak jauh dari tempat kami berdiri..

Aku lalu meninggalkan sepeda motorku di tempat tambal ban.. aku dan Karel lalu berjalan kearah warung kopi itu..

“kamu minum apa le..?” tanyaku kepada karel ketika kami sudah duduk diwarung kopi..

“kopi susu aja bang..” jawab karel..

“mas kopi susu sama kopi hitam pahit ya..” ucapku kepada penjaga warung kopi..

“oyi sam..” jawab penjaga warung itu lalu masuk kedalam warungnya.. (oyi sam = iyo mas)

“bagaimana menurutmu le..?” tanyaku kepada Karel sambil aku mengeluarkan bungkusan rokokku dikantong belakang, lalu aku mengambilnya satu dan membakarnya..

“pasti kota ini akan tegang dan memanas bang..” jawab Karel sambil mengambil bungkusan rokokku dan mengambilnya sebatang, lalu membakarnya..

“maksudnya..?” tanyaku sambil menatap Karel..

“selain aparat, preman – preman dikota ini juga pasti akan mencari pelaku yang biadab itu..” jawab Karel lalu dia menghisap dalam – dalam rokoknya..

“kenapa bisa begitu..?” tanyaku..

“sebagian besar preman dikota ini, masih berhubungan dengan keluarga Jati.. dan Angger itu, salah satu pangeran kesayangan di keluarga Jati..” jawab Karel sambil melirikku..

“seberapa besar sih pengaruh keluarga Jati dikota ini..? dan siapa itu Jati..? kok namanya seperti sangat ditakuti..” tanyaku lagi lalu aku menghisap rokokku..

“Mbah Jati itu buyutnya Angger.. Mbah Jati punya anak bernama Eyang Irawan.. Eyang Irawan punya anak namanya Om Sandi.. dan Om Sandi itu ayahnya Angger..”

“kalau bicara masalah pengaruh, ga usah diragukan lagi bang.. Mbah Jati mempunyai nama besar disemua kalangan di provinsi ini.. mulai dari aparat sampai di bajingan – bajingan yang sangat ditakuti di provinsi ini.. mereka semua sangat mengenal dan segan dengan Mbah Jati serta keturunannya..” ucap Karel dan aku langsung mengagukkan kepalaku pelan..

Bangsaatt.. berarti Angger memang memiliki darah bajingan yang sangat ditakuti ya… anjing.. walaupun dia itu culun, tapi di darahnya mengalir darah orang – orang yang sangat disegani.. luar biasa..

Pantas aja kalau Angger lagi emosi, darah bajingannya langsung keluar.. gilaaa..

“apa pelaku itu ga tau kalau korbannya kali ini, kekasih dari orang yang mempunyai keluarga yang sangat ditakuti diprovinsi ini..?” tanyaku lagi..

“pasti taulah..” jawab Karel singkat dan bertepatan dengan seorang pelayan yang membawa minuman kami.. lalu setelah meletakkan minuman kami, pelayan itu pun langsung pergi meninggalkan kami..

“kalau tau, kenapa mereka nekat melakukan hal ini..?” tanyaku memancing Karel..

“Abang pasti bisa membaca lah..” ucap Karel lalu mengambil kopi susu pesanannya dan menyeruputnya perlahan.. anjingg.. malah begitu aja jawabnya.. kurang ajar nih Karel..

“gila ya ..” ucapku lalu aku mengambil kopi pahit pesananku dan meminumnya..

Sruuupppppp… huuuuuuu..

Aliran kopi pahit ini pun, langsung masuk kedalam tenggorokanku dan mengalirkan cafeinnya ke otakku.. sehingga menenangkan kepalaku sejenak, yang panas dan emosi dari tadi.. bajingaannn..

“mereka ini pasti bukan orang sembarangan bang..” ucap Karel..

“pastilah.. dengan kebesaran keluarga Jati seperti yang kamu bilang barusan, pasti mereka bukan sekumpulan boy band yang biasa.. aliran mereka pasti keras, cadas dan brutal..” ucapku..

“terserah mereka itu alirannya seperti apa bang.. kalau aku sih pecinta dangdut aja.. senggol bacok.. hehehehe..” ucap Karel dengan entengnya lalu tersenyum dengan tatapan yang mengerikan.. gila juga bule satu ini.. dangdut alirannya.. hahahahaha..

“anjing.. hehehehe..” ucapku sambil mengelengkan kepalaku..

Setelah itu kami diam beberapa saat sambil menikmati minuman dan rokok kami..

“Clara gimana bang…?” tiba – tiba Karel bertanya tentang ‘mileaku’ ketika aku sedang menyeruput kopiku..

Sruuupppppp… hukk.. hukk.. hukk.. dan aku pun langsung tersedak..

“pelan – pelan minumnya bang.. hehehehe..” ucap Karel sambil menatapku dengan tatapan yang mengejek..

“anjing.. ngapain kamu tanya tentang Clara..? kamu kenal sama dia..?” tanyaku..

“ya kenallah.. diakan sepupuku..” jawab karel dan aku langsung terkejut dengan perkataannya barusan..

Bangsattt.. Karel sepupunya Clara..? berarti Clara sepupuan sama Angger juga dong..? tapi kenapa Angger dan Clara kok seperti baru pertama kali bertemu, waktu aku kenalkan dulu ya..? bajingaaannn..

“Clara itu sepupu sekaliku bang.. kalau Clara dengan Angger itu, jauh banget hubungan keluarganya.. hehehehe..” ucap Karel yang seperti bisa membaca pikiranku aja.. anjing bangett..

“Angger dan Clara itu, terakhir ketemu waktu umur tujuh apa delapan tahun.. lupa juga aku tepatnya.. dan itu sebelum Clara pindah keluar negeri.. jadi wajar aja mereka berdua lupa waktu pertama kali bertemu dikampus..” ucap Karel lagi..

Ooooo.. begitu toh ceritanya.. tapi kenapa Karel bercerita seperti ini kepadaku ya..? dia tau Clara sempat dekat dengan aku..? tau dari mana..? apa Clara yang cerita..? dan gilanya, Karel juga bercerita tentang hubungan Clara dan Angger yang masih ada ikatan keluarga jauh.. maksudnya apasih ini..? anjinglah..

“ayo kerumah sakit..” ucapku lalu aku berdiri..

“loh.. abang belum jawab pertanyaanku loh..” ucap Karel sambil melihat kearahku..

“masih ada yang lebih penting yang perlu kita pikirkan..” ucapku dengan cueknya lalu aku berjalan kearah dalam warung dan membayar minuman kami..

Setelah membayar, akupun berjalan kearah Karel yang masih duduk di kursi tadi..

“jadi masalah hati ga penting ya bang..?” tanya Karel dengan gaya slengeannya.. kurang ajar.. dia ini cocok sama gagah.. sama – sama slengean.. bajingaann..

“kamu kenapa sih le..?” tanyaku..

“gak apa – apa bang.. hehehehe..” ucap Karel dengan entengnya lalu berdiri dan berjalan duluan..

Anjingg.. kurang ajar bule ini.. untung kamu temanku, kalau enggak sudah kuhantam bibirmu itu.. anjing.. anjing..

Dan setelah sampai ditambal ban, motor maxi Angger telah selesai ditambal.. setelah Karel membayar, aku dan Karel pun langsung melanjutkan perjalanan kami menuju kerumah sakit..

Apa maksud Karel tanya tentang Clara ya..? apa yang diketahui Karel tentang hubunganku, Clara dan Angger..? apa Clara menceritakan semuanya..? apa Angger juga ikut bercerita ke Karel..? assuudahlah.. nanti aja itu kupikirkan.. sekarang yang lebih utama itu, masalah Angger aja dulu.. bangsattt..

Kami pun akhirnya sampai juga dirumah sakit.. dan setelah memarkirkan sepeda motor, kami berdua berjalan kearah depan rumah sakit..

“terus kemana kita ini..?” tanyaku sambil melihat kearah sekeliling rumah sakit..

“entar dulu bang, aku telpon dede dulu ya..” ucap Karel lalu mengambil Hpnya..

“eh.. itu mereka..” ucapku sambil menujuk kearah parkiran mobil.. dan disana aku melihat Om Satria, Mas Panji, Gagah dan satu orang yang seusia Om Satria..

Tiba – tiba langkahku langsung terhenti.. aku merasa detak jantungku sempat berhenti beberapa saat, lalu setelah itu berdetak dengan kencangnya.. anjing.. ada apa ini..? apa ini karena aku habis melihat orang tua disebelah Om Satria itu ya..? gila.. ada apa dengan diriku ini..? kenapa bisa detak jantungku seperti ini..?

Campur aduk rasanya didalam tubuhku ini.. tegang, kaku, senang, grogi, dan canggung yang kurasa.. dan semuanya melebur menjadi satu, dibungkus dengan rasa kebahagiaan yang sangat luar biasa.. kenapa aku bisa seperti ini ya..? dan siapa orang tua itu..?

“anjingg.. kunci maxi ketinggalan dimotor lagi..” ucap Karel dan dia langsung menghentikan langkahnya juga..

“aku keparkiran dulu ya bang.. abang duluan aja kesana..” ucap Karel dan aku tidak menghiraukannya.. pandanganku masih tertuju pada orang tua itu..

Karelpun langsung berjalan kearah parkiran sepeda motor lagi.. sedangkan aku, aku berjalan kearah orang tua itu dengan langkah kaki yang bergetar.. dadaku makin berdetak dengan kencangnya dan tubuhku sampai bergetar dibuatnya..

Aku terus melangkah dengan pelan dan aku menguatkan kedua kakiku, supaya aku tidak roboh.. gilaaaa.. belum pernah perasaanku seperti ini, ketika aku melihat seseorang.. dan walaupun aku hanya melihat wajahnya dari samping, itu sudah membuat pikiranku makin tidak menentu.. hiuffttt.. huuu…

Dan setelah aku dekat dengan mereka, orang tua itu berdiri memunggungi aku dan berdiri dihadapan Gagah.. sementara Mas Panji dan Om Satria berdiri disebelah Gagah.. mereka seperti sedang mengobrol sesuatu yang sangat penting sekali, sampai tidak menyadari dengan kedatanganku..

DAG.. DUG.. DAG.. DUG.. DAG.. DUG.. DAG.. DUG.. DAG.. DUG..

DAG.. DUG.. DAG.. DUG.. DAG.. DUG.. DAG.. DUG.. DAG.. DUG..

Dadaku makin berdetak dengan kencangnya.. keringat dinginkupun sampai keluar dikeningku dan seluruh tubuhku.. bajingaannnn..

DAG.. DUG.. DAG.. DUG.. DAG.. DUG.. DAG.. DUG.. DAG.. DUG..

DAG.. DUG.. DAG.. DUG.. DAG.. DUG.. DAG.. DUG.. DAG.. DUG..

Hiuufftttt.. huuuuuu…

Tenang dai.. tenang.. ada apa sih denganmu dai..? ada apa..? kenapa bisa seperti ini..?

“Bang Badai..” ucap Dede kepadaku..

Orang tua yang memunggungi aku itupun, langsung membalikan tubuhnya dan melihat kearahku..

Anjinggg.. tubuhnya tegap, cara berdirinya gagah dan wajahnya juga tampan.. selain itu, orang tua itu pun sangat kharismatik sekali.. walaupun tatapannya tajam, tapi tatapannya itu sangat nyaman untuk orang yang ada disekitarnya.. gilaaaa.. dengan tatapannya saja dia pasti bisa menciptakan rasa nyaman, apalagi dia berbuat sesuatu.. pasti orang – orang disekitarnya akan merasa damai dan terlindungi..

Wajahnya terlihat dingin tapi menyejukkan.. tenang tapi mematikan.. auranya sangat luar biasa.. penuh kasih sayang, penuh cinta, penuh perhatian dan penuh kehangatan.. dan aku terfokus pada tatapan matanya itu..

Lalu tiba – tiba, aku merasa seluruh tubuhku terbakar oleh tatapan matanya.. hatiku terbakar oleh cinta.. jiwaku terbakar oleh amarah yang kecewa.. dan seluruh dunia ini seperti panas membara..

Anjing.. perasaan apa yang kurasa ini..? kenapa cinta dan kecewa bisa menjadi satu seperti ini..? aku seperti merasa haus oleh cinta, dan dahaga dengan belaian dari orang tuaku.. tapi disisi lain, aku seperti merasakan kemurkaan didalam diriku.. amarah yang meluap – luap seperti mengelora didalam tubuhku.. aku seperti merasakan kekecewaan yang sangat mendalam.. tapi kecewa karena apa..? bajingaannn..

Semua perasaan yang tidak menentu inipun, menyatu dan berkumpul dikepalaku.. dan akhirnya siap meledak dan siap aku tumpahkan, lewat air mata yang ingin menetes dikedua mataku.. bangsat.. kenapa aku mau menangis..? kenapa ini..? dan kenapa aku merasa mempunyai ikatan batin yang melebihi apapun dengan orang tua ini..? siapa sih dia ini..? hiuffttt.. huuu..

“Bang Badai..” panggil Dede lagi dan aku tidak menghiraukan panggilannya..

“Dai..” panggil Mas Panji dan aku juga tidak menghiraukannya..

Sementara Om Satria tetap santai memandangku sambil menghisap rokoknya..

Aku dan orang tua ini tetap saling berpandangan.. lalu entah siapa yang menuntun, kakiku dan kaki dari orang tua itu saling maju dan mendekat.. dan setelah tubuh kami sudah sangat dekat.

Buhhggggg..

Aku langsung menubruk tubuh orang tua itu dan aku langsung memeluknya dengan sangat erat sekali.. bangsaattt.. kenapa bisa aku reflek memeluknya..? dan kenapa tiba – tiba aku kangen dengan Ayahku..? dan kenapa aku merasa seperti sedang memeluk Ayahku..?

Air mataku pun langsung tumpah dipelukan orang tua ini.. apalagi ketika orang tua ini membalas pelukanku dan memelukku dengan erat sekali.. bangsaattt.. aku seperti merasakan kedamaian yang sangat luar biasa.. aku seperti mendapatkan ketenangan dan aku seperti sangat nyaman didalam pelukannya.. aku seperti sedang berlindung dibalik ayahku.. kenapa bisa seperti ini..? gilaaa…

Aku tidak memperdulikan orang – orang disekitarku.. aku seperti anak kecil yang telah lama ditinggal ayahnya, dan sekarang ayahnya datang dengan pelukan hangatnya.. hatiku sangat senang dan bahagia sekali.. apalagi ketika rambutku di belainya dengan sangat lembut.. gilaaaa.. amarah dan kekecewaan yang ada didalam diriku, seperti keluar dan tumpah lewat air mataku didada orang tua ini.. bangsaattt..

Pelukan ini sangat luar biasa.. aku tidak pernah merasakan pelukan yang sangat luar biasa seperti ini, walaupun dengan ayahku sendiri, arrrgghhhhhh..

Dan setelah kami berpelukan cukup lama, aku mengangkat wajahku dari dada orang tua ini dan menatap matanya.. tatapan matanya yang garang tadi, sekarang berubah sangat sedih sekali.. kedua mata orang tua ini pun berkaca – kaca..

Perlahan kami berdua melepaskan pelukan ini dengan tetap saling berpandangan.. air mataku masih terus mengalir dan membasahi pipiku.. aku lalu meraih tangan kanan beliau dan aku mencium punggung tangan kanan beliau..

CUUPPP..

Telapak tangannya agak kasar, dan punggung tangannya terlihat bulatan – bulatan hitam yang mengeras.. kepalan tangan ini seperti kepalan tangan seorang petarung.. tapi dibalik kekasaran tangannya, aku merasa tangan ini memiliki kelembutan dan kasih sayang yang sangat luar biasa..

Lalu kembali aku kecup punggung tangan ini dengan deraian air mataku..

CUUPPP..

CUUPPP..

Tangan kiri beliaupun langsung membelai rambutku.. lalu jabatan tangan kanannya dilepaskan, dan kedua tangan beliau langsung memegang kedua pipiku.. diangkatnya wajahku sampai mata kami bertatapan lagi.. lalu..

CUUPPP..

Beliau mengecup keningku lalu memelukku lagi dengan eratnya dan aku membalasnya dengan pelukan yang erat juga..

Bangsaattt.. ini bukan pelukan biasa.. ini pelukan hangat dari seorang Ayah kepada anaknya.. ini pelukan sayang dari Ayah untuk putra tercintanya.. ini pelukan cinta dari Ayah untuk buah hatinya.. anjingggg..

Tapi apa beliau ini Ayahku..? engga.. engga mungkin.. Ayahku ada dipropinsi seberang bersama ibuku.. mungkin beliau ini memiliki aura kasih sayang yang sangat luar biasa.. jadi setiap anak laki – laki seperti aku memeluknya, pasti akan merasakan hal yang sama sepertiku.. dan mungkin perasaanku bisa seperti ini, karena aku kangen dengan Ayahku dipropinsi seberang sana.. dan kenapa mata beliau berkaca – kaca dan sampai memelukku serta mencium keningku tadi, mungkin beliau mempunyai anak laki – laki yang seusia dengan aku..

“Ayah.. Bang Badai..” tiba – tiba suara Dede mengejutkanku..

Kami berdua langsung melepaskan pelukan kami dan saling menatap lagi.. aku lalu menyeka air mataku dan kembali menatap wajah orang yang dipanggil Ayah oleh Dede ini..

Ayah..? beliau ini Ayahnya Angger dan Dede..? serius..? ini kah yang namanya Om sandi yang diceritakan Karel tadi..? ini kah sang panglima pondok merah dijamannya..? waw.. luar biasa.. gak salah kalau orang yang aku peluk tadi ini, adalah panglima pondok merah dijamannya..

Semua ada didirinya.. aura diwajahnya dan caranya menatap, seperti seorang pemimpin yang sangat disegani.. tubuh yang tegap, kepalan tangan yang kuat dan dia seperti memiliki jiwa petarung yang sangat handal.. gila.. gila..

“Badai kangen sama Ayahnya, malah meluk Ayahnya Gagah lagi..” ucap Om Satria mengejutkanku..

“ma.. maaf om..” ucapku terbata sambil melihat kearah Om Satria lalu melihat kearah Om Sandi..

“panggil aja aku Ayah..” ucap Om Sandi sambil menepuk punggungku pelan..

Apa..? beliau memintaku memanggilnya Ayah..? beneran ini..? dan kata – kata yang beliau ucapkan barusan ini, seperti bukan perkataan yang biasa.. bukan seperti ketika sahabat anaknya, yang disuruh memanggil Ayah sahabatnya dengan sebutan Ayah juga.. bukan perkataan biasa seperti itu.. ini kata – kata yang keluar dari dalam hati beliau dan nada bicaranya pun sangat dalam sekali.. kata – kata beliau ini sampai menyentuh dibagian terdalam hatiku.. bangsaattt.. kenapa aku bisa melankolis seperti ini sih..?

“i.. iya.. yah..” ucapku sambil terus memandang wajah beliau..

Beliaupun langsung menyambutnya dengan senyuman yang sangat lepas dan sangat bahagia sekali.. waw.. gilaaa..

“bang.. abang kangen banget ya sama Ayahnya abang..? kok sampai nangis gitu sih meluk Ayahku..?” tanya Dede kepadaku.. dan aku langsung melihat kearah Dede sambil tersenyum..

“wooo.. wooo.. wooo.. ternyata, abang anak Ayah juga ya..” ucap Dede mengejekku.. (anak Ayah disini maksudnya anak yang manja kepada Ayahnya..)

“kayak kamu engga aja gah..” ucap Om Satria kepada Dede..

“hehe..” Dede pun hanya tersenyum saja..

“kita kekamar mayat yok..” ucap Om Satria lagi sambil membuang batang rokoknya..

Anjing.. kok aku jadi lupa dengan tujuanku kemari ya..? gimana kondisi Angger setelah melihat kekasihnya yang telah tiada itu..? apa dia akan mengamuk sejadi – jadinya dikamar mayat..? ahhhhh.. gilaaaa..

“ayolah..” ucap Om Sandi lalu berjalan duluan dan Om Satria berjalan menyusul disampingnya..

Aku, Mas Panji dan Dede mengikuti beliau berdua dari belakang.. dan kembali pikiranku melayang selama kakiku melangkah.. dan itu semua karena Ayah..

Ayah.. empat huruf yang menjadi satu kata yang bermakna sangat luar biasa..

Ayah.. seorang laki – laki yang mengajarkan cinta lewat tatapan matanya..

Ayah.. seorang laki – laki yang mengajarkan kasih sayang lewat pelukannya..

Ayah.. seorang laki – laki yang mengajarkan kerasnya kehidupan lewat senyumannya..

Ayah.. apa Ayah yang berjalan dihadapanku ini memang Ayahku..? tapi Ayah yang seperti apa..? akukan sudah memiliki Ayah dipropinsi seberang.. dan aku baru saja bertemu dengan sosok Ayah yang ada dihadapanku ini..

Ayah.. begitu banyak orang tua sahabatku, yang kupanggil juga dengan sebutan Ayah.. tapi tidak seperti Ayah yang ada dihadapanku ini..

Ayah.. kenapa dengan Ayah yang ada dihadapanku ini, aku seperti memiliki ikatan batin yang lebih kuat dari Ayahku sendiri dipropinsi sebarang..

Ayah… aaarrgghhhhhhhh…

Ini adalah kenyataan yang harus aku terima.. kenyataan kalau aku telah memiliki sesosok orang asing, yang baru aku temui pertama kali tapi seperti sudah hadir sejak lama didalam hatiku.. bangsaattt..

Pov Angger

Hiuffttt.. huuuuu.. sekarang aku berdiri didepan ruangan kamar mayat.. Rani berdiri disebelah kiriku dengan menggenggam tangan kiriku dengan tangan kanannya..

Airani Kamaliya Astami

 

Lalu Bulan berdiri disebelah kananku sambil merangkul pundakku dengan eratnya..

Bulan Mahardini Darmawan

 

Hiuffttt.. huuuuu.. aku berdiri mematung sambil menatap kearah dalam ruangan kamar mayat.. dan didalam sana, tampak beberapa aparat sedang melihat ke arah bagian ruangan yang tidak terlihat olehku.. dan aku juga melihat beberapa orang yang berpakaian sipil dengan wajah yang terlihat sangat sedih sekali.. mungkin mereka ini keluarga dari Dinda dan Rani..

Hiuffttt.. huuuuu.. pikiranku kacau sekali.. apa aku kuat masuk kedalam ruangan ini..? apa aku sanggup melihat kekasihku Dinda..? dan apa yang akan terjadi ketika aku didalam sana..? apa aku akan menggila..?

Arrgghhhhhh.. yang jelas, emosiku yang dari tadi mulai menurun karena tanganku digenggam oleh Rani dan pundakku dipeluk Bulan.. sekarang mulai naik dan merambat lagi dikepalaku..

Uhhhh.. kembali tubuhku bergetar ketika aku melangkahkan kakiku kearah pintu kamar mayat ini.. aku melepaskan gengaman tangan Rani dan aku melepaskan rangkulan Bulan.. dan semua mata pun langsung tertuju kearahku..

Herg.. herg.. herg.. herg.. herg..

Nafasku mulai memberat dan kedua tanganku terkepal dengan kuatnya.. lalu dengan menguatkan hatiku, aku berjalan kearah dalam ruang kamar mayat ini..

“heemmmmm..” samar – samar aku mencium amis bau darah, memenuhi ruangan ini.. dan itu seperti membangunkan sesuatu didalam diriku, yang membuatku makin dikuasai emosi yang perlahan mulai menggila..

“heemmmmm..” bau amis darah ini membuat tubuhku ringan dan pikiranku melayang tinggi.. pandanganku mulai memerah lagi dan panas didalam tubuhku, membuat seluruh tubuhku basah oleh keringat amarah..

Bangsaatttt.. aku ingin membunuh orang hari ini.. aku ingin membantai dan menghabisi siapapun yang membangunkan emosiku ini.. bajingaannnn..

Dan ketika aku sudah didalam ruangan kamar mayat ini, aku lalu menolehkan pandanganku kearah kiri.. dan disebuah tempat tidur, aku melihat sesosok mahluk yang sangat kucintai sedang terbujur kaku..

Dengan langkah yang sempoyongan, akupun langsung berjalan mendekati tubuh Dinda yang tertidur dengan tenang itu.. dan ketika aku sudah berdiri disamping tubuh kekasihku itu.. pemandangan yang sangat mengerikan, membuat amarah didalam tubuhku bangkit sebangkit – sebangkitnya.. pandanganku yang mulai memerah ini, dapat melihat dengan jelas wajah kekasihku yang sangat menyedihkan itu..

Wajah mulus Dinda, tergores oleh benda tajam dimana – mana.. luka, lebam dan bekas sayatan langsung membuat jiwaku terbakar.. emosiku langsung memuncak, apalagi ketika melihat sayatan ditangan kiri Dinda yang bertuliskan inisial ‘BD’..

Tubuhku terasa seperti terbakar.. panas.. panas.. dan panas..

Akalku tak bisa kumainkan dan dikuasai emosiku yang mengggila..

Hatiku menjerit dan menangis meronta..

Jiwaku berontak dan menginginkan darah.. darah.. dan darah..

Ruhku seperti sudah diujung kepalaku dan ingin terbebas dari ragaku..

Bangsaattt..

Aku langsung memejamkan mata dan tidak sanggup untuk melihat lagi, pemandangan yang mengerikan dan menyedihkan ini..

“AAARGGGGGHHHHHHHHH..” aku berteriak sambil memejamkan mataku.. lalu ketika aku membuka mataku..

Gelap..

Aku seperti orang buta yang tidak bisa melihat apapun disekelilingku.. hanya hitam.. hitam dan hitam.. dadakupun sesak dan aku tidak bernafas..

“AAARGGGGGHHHHHHHHH..” kembali aku berteriak dengan sangat kencangnya..

Tidak ada satupun orang yang mendekati aku dan menenangkan aku.. aku seperti sendiri dikegelapan ini.. bajingaannn.. dimana aku ini..? kenapa disini gelap dan tidak ada satupun orang yang bersuara..

Apa aku telah berada didunia lain..? tapi dunia apa ini..? kenapa hanya ada kegelapan yang ada disekelilingku..?

Dan tiba – tiba aku mendengar jeritan seorang wanita yang sangat menyedihkan sekali..

“AAAAAAAAAAAAAA…” suara jeritan yang sangat lirih terdengar.. aku lalu mencari asal suara itu..

Dan sebuah cahaya langsung menyinari tempat yang gelap ini..

Dan dihadapanku sekarang, seorang wanita sedang tertidur dengan kepala tertutup jilbab tapi tidak mengenakan pakaian sama sekali.. tubuhnya polos dan telanjang.. sementara dihadapannya, berdiri seorang laki – laki yang wajahnya tidak terlihat dan agak kabur..

“mas.. tolong mas.. aku mau diperkosa mas.. hikss.. hikss.. hiks..” tiba – tiba wanita itu bersuara lagi lalu menangis menjerit..

Dinda.. itu suara Dinda.. jadi wanita yang telanjang itu Dinda..? bangsaattt..

“DINDAAAAA..” teriakku dan Dinda itu tidak melihat kearahku..

“DINDAAAAA..” aku berteriak lagi sekencang kencangnya.. tapi dia tetap tidak menoleh kearahku..

Bajingaann.. kenapa dia tidak mendengar teriakanku..? apa aku hanya bayangan saja diruangan ini..? anjinggg.. akupun langsung menggerakkan kakiku untuk mendekati Dinda dan laki – laki biadab itu.. tapi seluruh tubuhku kaku dan tidak bisa digerakkan.. aku hanya bisa berdiri mematung dan melihat laki – laki itu, yang mulai memegang buah dada Dinda dengan kasarnya.. jiancuukkk..

“JANGAN SENTUH KEKASIHKU.. JANGAN SENTUH KEKASIHKU.. BANGSAATTT..” teriakku dengan emosinya.. tapi kembali laki – laki itu tidak mendengar teriakanku, dan dia makin meremas buah dada Dinda dengan kuatnya..

“siapa masmu disini..? siapa.. hahahahahaha..” ucap laki – laki itu dan sekarang kedua tangannya makin mencengkram buah dada Dinda..

“sakit om.. sakit.. hiksss.. hiksss..” ucap Dinda sambil menangis dan merintih kesakitan.. kedua tangannya mencoba menepis tangan orang yang mencengkram buah dadanya itu, tapi tidak berhasil.. tenaga Dinda terlalu lemah untuk laki – laki yang bangsat itu..

“HAHAHAHAHAHA..” orang itu hanya tertawa dan sekarang dia memegang kedua putting Dinda yang mungil, dengan jempol dan jari telunjuknya.. lalu ditariknya putting mungil Dinda itu dengan sangat keras dan kasar sekali..

“AAAAAAAAAAAAAA..” Dinda menjerit kesakitan dan kedua matanya langsung melotot, dengan mulut yang menganga dengan lebarnya..

“BERHENTIIIIIII.. BAJINGAANN KAMU.. BAJINGAAANNN..” teriakku dengan emosi yang menggila..

“HAHAHAHAHAHA..” laki – laki itu tertawa dengan kerasnya.. dia sangat senang sekali, melihat Dinda yang menangis, tersiksa dan kesakitan seperti itu..

“SAKKITTTT.. SAKKITTTT.. HIKSSSS.. HIKSSS..” teriak Dinda sambil menangis.. dan sekarang matanya terpejam sambil menoleh kekanan dan kekiri.

“semakin kamu menangis dan menjerit.. aku akan semakin menikmati permainan ini.. hahahahaha..” ucap laki – laki itu lalu tertawa dengan senangnya..

“KEPARAT.. KUBUNUH KAMU.. KUBUNUH..” teriakku..

“ampun om.. ampun.. hiksss.. hikssss..” ucap Dinda memohon dengan sangat sedihnya.. kedua matanya terbuka dan terlihat sangat memelas sekali.. air matanya pun sudah membanjiri wajahnya..

“hahahahaha.. sekarang kamu nikmati aja ya..” ucap laki – laki itu lalu dia mengangkangkan kedua kaki Dinda dengan kasarnya..

“BERHENTI.. BERHENTI.. APA YANG MAU KAMU LAKUKAN.. APA..???” teriakku..

“jangan om.. jangan.. jangaaaannn.. hiks.. hikss..” ucap Dinda memohon sambil meronta – ronta..

PLAKKKK..

“AAAAAAA.. HIKS… HIKSSS..” sebuah tamparan yang sangat keras membuat Dinda menjerit dan menangis lagi..

“BANGSAAAATTTT..!!!!” teriakku yang sudah sangat emosi sekali..

PLAKKKK.. PLAKKKK.. PLAKKKK.. PLAKKKK..

Wajah Dinda ditamparnya berulang kali dengan sangat kerasnya.. darahpun mulai menetes dibibir kekasihku tercinta itu..

“ampun.. ampun.. ampun.. hikssss..” Dinda memohon dengan sangat kesakitan..

“CUKUPPP.. CUKUPPP.. CUKUPPPPPP..!!!” teriakku sampai suaraku serak dan kedua air mataku pun langsung menetes dengan derasnya..

Aku tidak berdaya sama sekali.. aku hanya bisa berteriak dan menangis melihat kekasihku disiksa seperti itu.. bajingaaaannnnn..

Laki – laki itu langsung mencengkram jilbab Dinda sampai rambutnya juga terjambak.. lalu digoyangkannya kekanan dan kekiri dengan kuatnya..

“nikmati ini.. nikmati ini.. hahahahahaha..” ucap laki – laki itu dengan senangnya..

Kekasihkupun hanya bisa menangis kesakitan, sambil kedua tangannya mencoba melepaskan jambakan dirambutnya..

“hikss.. hikss.. hikss…” jerit tangis Dinda pun langsung membuat tubuhku lemas selemas – lemasnya.. lututku langsung terjatuh dilantai dan aku langsung terdunduk lemas..

Bangsaattt.. kenapa bisa aku melihat hal seperti ini..? kenapa..? apa aku hanya disuruh melihat kekasihku tersiksa seperti ini, tanpa bisa berbuat apa – apa..? laki – laki macam apa aku ini..? bajingaannnn..

“HAHAHAHAHAHA.. AKHIRNYA.. KELUAR JUGA MATA HIJAUMU YA.. HAHAHAHAHA..” ucap laki – laki itu dan aku langsung mengangkat wajahku..

Dan diposisiku yang berlutut seperti ini, aku bisa melihat mata Dinda perlahan mulai menghijau.. gilaaaaa..

Dinda punya mata hijau seperti Mayang..? Dinda punya mata hijau yang tatapannya menyejukkan dan mendamaikan itu..? gila.. tapi kenapa mata hijau itu baru sekarang keluarnya..? kenapa aku gak pernah melihatnya ketika Dinda ada didekatku..?

Tapi persetanlah mata hijau itu baru keluar sekarang… yang jelas itu suatu anugrah untuk Dinda.. pasti laki – laki itu akan takluk, seperti aku yang bisa takluk oleh mata hijau Mayang dihari itu.. tatapan mata hijau Dinda pasti akan bisa membuat laki – laki itu menghentikan kebiadabannya..

“hahahahaha.. mau mata berwarna apapun didunia ini.. tidak akan bisa menaklukkan aku.. hahahaha..” ucap Laki – laki itu dengan posisi masih mengangkangi Dinda..

Lalu sambil berlutut.. jari telunjuk kanan laki – laki itu menyentuh kening Dinda.. dan perlahan.. aliran berwarna hijau keluar dari kening Dinda dan berjalan keujung telunjuk laki – laki itu.. cahaya hijau itu merambat pelan kelengan laki – laki itu, sampai seluruh tubuh laki – laki itu berwarna hijau terang..

Bangsaattt.. dia menyerap mata hijaunya Dinda..? bajingaann.. dan sekarang cahaya hijau itu lenyap dan masuk kedalam laki – laki biadab itu.. jiancuukkk..

“HAHAHAHAHAHA..” laki – laki itu tertawa dengan kerasnya sambil mengangkat jarinya dari kening Dinda.. dan tubuh laki – laki itu pun sudah tidak menghijau lagi.. wajah Dindapun langsung pucat dan ketakutan.. lalu..

Sretttt.. srettt.. srettt..

“AAAAAAAAAAAA….” Dinda menjerit dengan kerasnya sampai kepalanya terangkat.. laki – laki biadab itu rupanya sedang mendorong pinggulnya kearah selangkangan Dinda.. dan perlahan cairan berwarna merah keluar lalu menetes dari selangkangan Dinda..

“BANGSAAAAAATTTTTT..” teriakku..

Anjinggg.. kekasihku telah diperkosa dan kesuciannya direnggut dihadapanku sendiri.. biadab.. keparatttt.. terkutukk..

“AAARGGGHHHHHHHH..” aku berteriak sekeras – kerasnya..

“HAHAHAHAHA..” laki – laki itu tertawa lagi lalu dia menggenjot pinggulnya dengan keras dan cepat..

“SAKIT.. SAKITTTT.. SAKITTTT.. HIKSSSSS… HIKSSSSS.. HIKSSSSS..” Dinda menjerit sambil menggelengkan kepalanya kekanan dan kekiri..

“PENGUASA KEMATIAN DAN PENGHUNI KEGELAPAN.. TERIMALAH DARAH PERAWAN PERSEMBAHANKU INI.. HAHAHAHAHA..” ucap laki – laki itu sambil menggenjot Dinda dengan cepat dan kasar sekali.. Dindapun langsung mengejang dan melotot. lalu tergeletak dan tidak bergerak lagi..

“BANGSATTTT.. BANGSATTT.. BANGSAATTTTT..” aku mengerang dan suaraku sangat berat sekali..

PLOKK.. PLOKK.. PLOKK.. PLOKK.. PLOKK.. PLOKK..

Bunyi genjotan kasar laki – laki itu yang sangat memekan telingaku.. bunyi genjotan itu seperti merobek – robek gendang telingaku.. hatiku seperti tersayat – sayat dibuatnya.. bajingaaann..

“HAHAHAHAHAHA..” laki – laki itu terus mengenjot tubuh Dinda yang sudah tidak berdaya itu dengan cepatnya..

PLOKK.. PLOKK.. PLOKK.. PLOKK.. PLOKK.. PLOKK..

Dia terus mengenjot dan tetesan darah dari selangkangan Dinda pun, makin deras keluar..

“JIANCOOOKKK..” teriakku dengan emosi yang membakar tubuhku.. mataku pun sampai melotot dan tiba – tiba..

Gelap..

Dan kembali.. aku berada didunia kegelapan.. hitam.. hitam.. dan hitam.. anjing.. apa yang terjadi..? kemana Dinda tadi..? kemana kekasihku itu..? apa yang akan diperbuat lagi oleh laki – laki bangsat itu kepada Dinda..?

“AAARGGGHHHHHHHH..” aku berteriak sekeras – kerasnya.. setelah itu aku menunduk dan memejamkan mataku lagi..

Beberapa saat kemudian..

“sakit mas.. sakit.. cukup.. hiksss.. hikss.. hikss..” terdengar lagi rintih kesakitan Dinda..

Aku lalu mengangkat wajahku dan membuka kedua mataku.. dan sekarang, pemandangan yang lebih menyeramkan terlihat dihadapanku.. belasan laki – laki yang telanjang bulat mengelilingi Dinda.. dan posisi Dinda sedang duduk dengan bertumpu kepada kedua lututnya.. Dindaku sayang sedang mengangkangi laki – laki yang tidur sambil meremas kedua buah dadanya.. sedangkan kemaluan laki – laki itu ada didalam kemaluan kekasihku tercinta.. bajingaaannn..

“goyang lagi dong.. goyang..” ucap laki – laki yang tidur itu lalu..

PLAKKKK.. PLAKKKK.. PLAKKKK.. PLAKKKK..

Laki – laki itu menampar kedua pipi Dinda dengan sangat kerasnya..

“AAAAAAAAAAWWWWWW..” teriak Dinda kesakitan.. wajah kekasih ku tampak lebam dimana – mana.. jilbabnya sudah tidak karuan letaknya.. rambutnya pun sebagian keluar dari kain yang menutupi kepalanya itu.. dan tidak ada lagi air mata yang menetes di kedua pipinya..

Lalu perlahan Dinda menggoyangkan pinggulnya kedepan dan kebelakang perlahan..

“yang kencang dong..” ucap laki – laki itu lalu dia meremas buah dada Dinda dengan kasarnya..

“HUUUPPPPPPP..” Dinda menahan sakit yang sangat luar biasa lalu menggoyangkan pinggulnya dengan agak cepat..

“aaahhhh.. nikmattnya..” ucap laki – laki itu dengan senangnya.. dan terdengar dari suaranya, dia bukan laki – laki yang mengambil kesucian Dinda tadi..

“BANGSAAAAAATTTT..” teriakku..

Anjinggg.. kenapa aku harus melihat hal ini lagi dan makin kejam seperti ini..? kenapa aku gak bisa berbuat apa – apa..? bajingaannnn..

“Ayahanda.. tadi kan Ayahanda dapat perawan mekinya.. boleh gak Ananda dapat perawan lubang bokongnya..? hehehehe..” ucap seorang laki – laki yang berdiri dibelakang Dinda..

“nikmatilah ananda.. hehehehe..” ucap laki – laki yang memperkosa Dinda pertama kali, sambil menghisap rokoknya dan duduk di sebuah kursi tidak jauh dari Dinda..

“jangannn.. jangann.. aku mohon.. kamu kenal akukan mas..? kamu kenal aku kan..? kenapa kamu tega sama aku mas..? kenapa.?” ucap Dinda ketakutan sambil menghentikan goyangannya dan menoleh kearah laki – laki dibelakangnya..

“justru karena aku mengenal kamu dan kamu mengenal aku, makanya aku mau ambil perawan bokongmu cantik.. hehehehe..” ucap laki – laki itu dan aku merasa tidak asing dengan suara itu..

Anjing.. Dinda mengenal laki – laki itu dan laki – laki itu mengenal Dinda..? siapa dia..? kenapa aku juga seperti gak asing dengan suaranya..? bajingaannn.. kenapa semua wajah laki – laki disini kok berbayang dan tidak jelas..? kenapa hanya wajah Dinda yang terlihat sangat jelas..? keparaatttt..

Laki – laki yang sedang dikangkangi Dinda pun, langsung menjambak rambut Dinda sampai Dinda menoleh kearahnya dan..

PLAAAKKKK..

“lanjutkan goyanganmu.. bangsat..” ucap laki – laki itu setelah menampar pipi Dinda.. Dinda pun akhirnya tertunduk.. dia langsung menggoyangkan tubuhnya lagi dengan ketakutan..

Lalu laki – laki yang ada dibelakang Dinda dan mengenal Dinda tadi, langsung duduk dan jongkok didekat bokong Dinda.. lalu dia mendorong punggung Dinda, sampai Dinda tertidur dilaki – laki yang dikangkanginya.. laki – laki yang dikangkangi Dinda itupun, langsung memeluk Dinda dengan batangnya masih dikemaluan Dinda..

Anjinggg.. apa kedua lubang Dinda itu akan disiksa secara bersama – sama..? bajingaaannn..

“CUKUP.. CUKUP.. CUKUPPPP..” ucapku dengan tetesan air mataku..

Laki – laki yang memeluk Dinda langsung melumat bibir Dinda dengan kasarnya.. sedangkan laki – laki yang ada dibelakangnya, langsung mengarahkan batangnya dilubang bokong Dinda..

“ARGGGHHHH..” Dinda pun langsung meronta.. tapi tubuhnya dipeluk dengan kuat dan bibirnya digigit oleh laki – laki yang dikangkangi itu.. anjing..

Dengan posisi seperti itu, laki – laki dibelakang Dinda pun dengan leluasa mengarahkan batangnya dilubang bokong Dinda.. lalu..

Bretttt.. breettt.. breettt.. breettt..

Laki – laki itu menekan pinggulnya dengan kuatnya, sampai batangnya tertanam dilubang bokong Dinda..

“IRRGGHHHHHHH..” jerit Dinda tertahan.. bibirnya makin digigit dan mata Dinda langsung melotot kesakitan..

Bajingaaaaaannnn.. Dinda diperkosa dengan brutalnya seperti itu..? anjinggg.. tidak ada rasa perikemanusiaan sekali mereka ini.. bangsaattt.. mereka bahkan lebih kejam dari binatang dan mereka lebih sadis daripada iblis.. kenapa bisa mereka melakukan seperti ini..? kenapa..? apa salah Dindaku..? apaaaa…? Biadabb…

PLOKK.. PLOKK.. PLOKK.. PLOKK.. PLOKK.. PLOKK..

Laki – laki yang ada didepan Dinda dan dibelakang Dinda, menggoyangkan pinggul mereka bergantian.. kemaluan dan lubang bokong Dinda sampai berdarah – darah dibuatnya.. bajingaaan..

“JIANCOOKKKK..” teriakku..

Apa cukup sampai disitu..? tidak.. setelah kedua laki – laki itu memperkosa Dinda sampai puas.. belasan laki – laki lainnya, bergantian menyetubuhi kekasihku itu dengan brutalnya.. Dinda sudah tidak bergerak atau berteriak lagi.. dia sudah lemah dan darah sudah keluar dari seluruh tubuhnya, akibat penyiksaanya itu..

Dinda dipukul, ditampar dan diinjak oleh mereka secara bergantian.. darahku benar – benar mendidih.. aku seperti direbus didalam air yang mendidih dan didalam tungku yang sangat besar.. emosi ku benar – benar sangat menggila kali ini..

Dan yang makin membuatku emosi.. ketika mereka semua sudah selesai melakukan perkosaan yang sadis itu.. mereka menyayat wajah cantik Dinda yang lebam itu, dengan pisau yang mereka bawa.. lalu mereka membuat inisial ditelapak tangan kiri Dinda.. BD.. dan mereka melakukan itu, ketika Dinda masih bernafas.. aku melihat tangisan Dinda yang kesakitan untuk yang terakhir kalinya.. aku melihat bagaimana Dinda meregang nyawa.. aku melihat bagaimana tersiksanya kekasih hatiku itu.. aku melihat semua itu.. lalu mereka membawa pergi Dinda dan membuangnya dipinggiran kota ini..

“AAARGGGGGHHHHHH..” aku berteriak lagi dengan emosi yang memuncak.. lalu..

Gelap…

Dan kembali.. aku berada didunia kegelapan.. hitam.. hitam.. dan hitam..

Aku lalu memejamkan mataku lagi..

Bajingaannn.. apa kejadian barusan itu benar – benar terjadi..? atau itu hanya mimpi..? tapi kenapa aku harus bermimpi sekejam itu..? dan kalau itu hanya mimpi.. kenapa kondisi Dinda pada saat dibuang dipinggir kota ini, sama seperti keadaannya di ruang mayat tadi..? kenapa..? dan kenapa aku harus menyaksikannya..? Anjinnngg.. aku bisa melihat dengan detail, setiap kekejaman yang mereka lakukan terhadap Dinda.. aku menyaksikannya dengan kepalaku sendiri, dan aku hanya bisa berteriak tanpa bisa menghentikannya.. bangsaaaattt..

Dan anehnya.. walaupun aku sangat emosi sekali, kepalaku tidak sakit dan pandanganku tidak memerah sama sekali.. aku seperti dibuat tersadar dan aku dipaksa melihat semua kekejaman ini.

JIANNNCOOKKKK..!!!

Aku lalu membuka mataku lagi.. dan tiba – tiba ada sebuah titik cahaya dihadapanku.. titik itu perlahan membesar dan membesar, lalu membesar lagi.. kedua mataku sampai silau dan aku langsung menutupi wajahku dengan lengan kiriku, sambil memejamkan kedua mataku..

Beberapa saat kemudian.. hembusan angin yang sepoi – sepoi dan udara yang segar terasa manyapaku.. aku lalu menurunkan lengan kiriku perlahan dan membuka kedua mataku.. sekarang aku berada diperbukitan dan berdiri diatas bebatuan.. bukit yang dikelilingi pohon – pohon yang menghijau dibawah sana.. tempat ini sangat tinggi dan sejauh aku memandang, hanya hijau yang terlihat..

Anjing.. ini kan tempat dimana aku bertemu dengan mahluk berjubah hitam dan bermata merah.. tempat indah dan sekaligus menyeramkan..

Bagaimana bisa aku berada disini lagi..? dan setelah melihat kekejaman yang menyayat hatiku tadi, kenapa aku harus berada ditempat ini..? dan kenapa juga emosiku yang terbakar tadi pun, langsung mereda sereda – redanya.. kemana hilangnya emosiku tadi..? apa emosiku ditelan suasana tempat yang indah ini..? apa aku tidak marah dan dendam dengan kejadian yang sangat biadab tadi..?

“AAAARRGGGGGHHHHHHH..” aku berteriak lagi dan emosiku tetap tidak kembali.. aku berteriak seolah – olah hanya teriakan hampa yang tidak bermakna..

Kenapa bisa seperti ini sih..? hiuuuffttt.. huuuuu.. ini adalah permainan perasaanku yang paling gila.. jiancuukk…

“percuma kamu berteriak anak muda..” ucap seorang mahluk dari kejauhan.. dan aku langsung melihat kearah suara itu.. suara yang berasal dari bagian lain bukit ini..

Dan disana duduk sesosok mahluk dengan berjubah hitam.. anjinggg.. mahluk ini datang lagi.. hiuuffttt.. huuuu..

“kenapa kamu datang pada saat seperti ini..?” tanyaku dengan suara yang agak meninggi..

“karena kamu membutuhkan aku..” ucapnya sambil melihatku dan pandangan matanya mulai memerah..

“kalau kamu mau datang, datang aja.. bukannya kamu sudah pernah datang pada saat aku emosi..? terus kenapa kamu harus datang lagi dengan cara seperti ini..? apa kamu yang membuat aku melihat semua kekejaman mereka kepada kekasihku..? apa kamu yang membuat aku berada diposisi seperti ini..?” tanyaku..

“iya.. aku memang pernah datang kepadamu waktu itu.. tapi itu hanya sebagian dari jiwaku yang menyapamu.. dan aku juga yang membuat kamu melihat pertunjukan yang ‘nikmat’ tadi, agar kamu bisa lebih menerimaku..” ucapnya dengan suara yang sangat menyeramkan..

“jiancuukk.. apa maksudmu..?” tanyaku dan aku menatapnya dengan tajam..

“aku akan menyempurnakan jiwaku dan jiwamu, sehingga kamu akan bisa menikmati ini semua..” ucapnya sambil berdiri..

“apa yang harus aku nikmati..? kesedihan kekasihku..? rintihan tangis kekasihku..?atau jeritnya yang kesakitan..?” tanyaku dan akhirnya emosi itupun mulai datang lagi dikepalaku..

“terserah.. yang jelas, kamu harus menikmati ini semua..” ucapnya dengan tubuh yang mulai melayang keudara..

“kamu gilaa.. kamu bajingaaann.. kamu biadab.. kamu membiarkan kekasihku disiksa seperti itu, dan kamu hanya membuatku melihat tanpa bisa berbuat apa – apa.. mahluk macam apa kamu itu..?” ucapku dan perlahan emosiku pun mulai bangkit lagi..

“kamu belum tau nikmatnya balas dendam kan..?” ucapnya sambil terbang kearahku..

“aku akan balas dendam tanpa bantuanmu sekalipun.. bangsaaattt..” ucapku dan sekarang aku benar – benar emosi..

“kamu gak bisa terlepas dari bayang – bayangku.. hahahahahaha..” ucap mahluk itu lalu ketika dia sudah terbang didekatku.. tubuhnya mendorong tubuhku sampai tubuhku tidak seimbang dan..

“AARRGGGGGHHHH..” aku berteriak ketika tubuhku oleng dan terjatuh kebawah bukit yang sangat tinggi ini..

Tubuhku melayang dan terlentang dengan menghadap kearah langit..

“HAHAHHAHAHAHA..” mahluk itu tertawa dihadapanku dan dia melayang tepat dihadapanku..

“BANGSAATTTTT..” teriakku dan tubuhku makin meluncur deras kebawah bukit ini..

“HAHAHAHAHHAHA..” mahluk itu makin tertawa dengan senangnya lalu..

BUUMMMMM…

Tubuh bagian belakangku terhempas dibawah bukit dengan sangat keras sekali dan..

Gelap..

Anjing.. mati sudah aku ini.. mati.. bagaimana bisa aku hidup, kalau aku terjatuh dari bukit yang sangat tinggi itu..? gilaaaaa.

Dan posisiku sekarang, aku terlentang ditanah dengan mata yang terpejam.. aku merasa, tanah yang aku tiduri ini sangat panas sekali.. gilaaaa.. bukannya dibawah bukit ini hanya ada pepohonan yang hijau..? bagaimana bisa tanahnya sepanas ini..?

Dan perlahan aku membuka kedua mataku.. gilaaaa.. kok tempatnya berkabut dan cahayanya remang – remang seperti ini..? harusnya kan tanahnya lembab.. tapi kenapa tanah ini kok panas sekali…. akupun langsung duduk sambil melihat kekanan dan kekiri.. sunyi.. senyap.. gelap.. dan menyeramkan.. itu yang aku rasakan sekarang ini..

Gilaaaa.. menyeramkan sekali tempat ini.. ini tempat apa ya..? tangan kananku yang ada ditanahpun, terasa menyentuh sesuatu.. aku lalu memegang sesuatu yang berbentuk agak bulat dan panjang.. dan aku langsung melihatnya..

Jiancuukkk.. ini tulang cuukkk.. aku lalu membuang tulang yang aku pegang itu.. dan perlahan kabut – kabut yang ada didekatku pun akhirnya menghilang.. pandanganku pun langsung jelas disekitarku.. anjinggg.. sejauh aku memandang, hanya ada tulang belulang manusia yang berserakan..

Tulang tangan, kaki, kepala, dan dada manusia berhamburan dimana – mana.. ada juga tubuh manusia yang baru terpotong dan darah segarnya masih mengalir.. bau amis dan bau busuk pun langsung menyengat dihidungku..

Bangsaattt.. ini neraka cuukkk.. ini neraka.. bajingaannn..

Tubuhku pun langsung merinding dibuatnya.. emosiku juga langsung hilang seketika.. jiancuukkk.. apa aku akan disiksa ditempat ini..? apa aku akan berakhir ditempat ini dan menjadi seperti tulang – belulang yang berserakan itu..? gilaaaa..

“kamu takut di rumahku ya..?” tiba – tiba suara mahluk itu datang lagi.. dia menyapaku dari arah samping..

Aku lalu menoleh kearahnya.. terlihat mahluk itu duduk disebuah batu.. dan sekarang mahluk itu memegang senjata berupa tombak, dan ujungnya melengkung lalu memanjang seperti parang.. gilaaaaa..

Mahluk itu pencabut nyawa..? bangsaattt.. mengerikan sekali mahluk itu.. tapi bagaimana bisa mahluk pencabut nyawa itu, hadir dikehidupanku..? apa ini ada hubungannya dengan keluarga besarku..? hubungan yang seperti apa..? apa leluhurku melakukan suatu ritual atau memiliki suatu perjanjian, jadi mahluk ini akan selalu hadir disetiap keturunan keluargaku..? hiuffttt.. huuu..


Mahluk Berjubah Hitam

“baru hadir ditempatku saja, kamu sudah takut seperti ini.. bagaimana kamu akan bisa menikmati balas dendammu kelak..? hehe..” ucap mahluk itu dengan sinisnya..

“siapa yang takut..” ucapku lalu aku berdiri..

“tatapan matamu mengatakan semuanya ngger.. kamu itu penakut, cengeng dan manja.. walaupun kamu memiliki sebagian jiwaku dan sebagian mata merahku.. tapi kamu tetap saja L E M A H..” ucapnya sambil mengangkat wajahnya dan melihat kearahku..

Wajahnya yang hitam dan tidak terlihat itu, langsung memunculkan sinar berwarna merah dari posisi kedua matanya..

“herg.. herg.. herg.. herg.. herg..” nafasnya berat dan lambat.. dia seperti sedang menahan emosinya..

“dan sekarang aku baru menyadari.. aku telah memberikan sebagian jiwaku kepada orang yang salah.. aku menyesal telah memberikannya kepadamu..” ucap Mahluk itu sambil menatap kearahku..

“bangsatt.. kamu kira aku senang dengan hadirnya mahluk sepertimu didalam diriku..? mahluk yang hanya bisa mengeluh tanpa bisa berbuat apa – apa, ketika kekasihku disiksa seperti itu.. jadi maksudnya yang lemah disini itu, aku atau kamu..? atau kamu yang menyebabkan aku menjadi lemah, selemah seperti ucapanmu tadi..?” tanyaku dan mahluk itu langsung berdiri dari batu tempat duduknya.. dia terlihat garang dengan tombak ditangannya.. dia seperti siap untuk mencabut nyawaku..

“pintar sekali kamu membalikan perkataanku manusia lemah..” ucapnya sambil berjalan kearahku dengan tatapan merahnya..

“bukan membalikan perkataan.. tapi itu memang kenyataan..” ucapku dan sekarang emosiku sudah mulai bangkit lagi.. pandanganku mulai memerah dan tertuju pada mahluk itu..

“Kita lihat disini.. siapa yang sebenarnya lemah..” ucap mahluk itu sambil mengangkat tombak yang dipegangnya lalu..

WUUTTTT..

Mahluk itu mengarahkan tombaknya kearahku, seperti clurit yang melengkung.. aku langsung menunduk dan menghindar kesamping..

WUUTTTT..

Dia memutar balik tombaknya kearahku dan aku langsung mundur kebelakang.. dan diputarkannya lagi tombak itu, kearah perutku..

WUUTTTT..

Aku memundurkan perutku dan mencondongkan wajahku kedepan.. lalu..

BUUGGHHHHH..

Sebuah kepalan tangannya, menghantam wajahku dengan kerasnya.. sampai wajahku terdanga keatas..

“ARRGGGHHHH..” teriakku dengan darah yang menyembur dari mulutku.. aku pun langsung roboh dan terlentang ditanah..

BUUUUMMM…

Anjingg.. kuat sekali pukulan mahluk itu.. sekali saja pukulannya, sudah bisa membuatku roboh dan mengeluarkan darah seperti ini.. bajingaannn..

Mahluk itu pun langsung berdiri dihadapanku yang terlentang ini.. lalu tombaknya diputar keatas seperti stik golf.. dan ujung tombak yang seperti pedang itu, siap memenggal leherku..

“kamu memang manusia yang lemah..” ucapnya dengan tatapan yang sangat mengerikan..

Anjingg.. kenapa bisa aku selemah ini sih..? kurang apa lagi kejadian yang membangsatkan, yang menimpaku hari ini..? harusnya semua kejadian ini, membangkitkan amarahku terus menerus.. dan itu harusnya membuat tubuhku makin menguat.. tapi kenapa aku bisa dengan mudahnya, ditaklukkan mahluk yang ada dihadapanku ini..? terserah lah dia setan, iblis atau pencabut nyawa.. aku gak perduli dengan itu.. harusnya dengan kondisiku yang seperti ini, aku bisa membantai siapapun yang ada dihadapanku.. cukup sudah hari ini emosiku naik dan turun.. aku harus mendapatkan pelampiasannya sekarang juga..

“gak ada gunanya kamu kembali keduniamu.. lebih baik kamu mati dan menjadi tulang – belulang dirumahku ini..” ucapnya..

Bangsaatttt.. enak sekali mahluk ini menghinaku.. anjing.. emang aku mau tinggal disini dan menjadi korbannya.. terus siapa nanti yang akan membalaskan dendamku..? bajingaannn.. emosiku pun kembali bangkit.. dan aku menatap matanya yang memerah dengan tajamnya..

“herg.. herg.. herg.. herg.. herg..” nafasnya makin memberat lalu dia mengarahkan ujung tombaknya itu kearah leherku..

Aku langsung memejamkan kedua mataku.. kedua tanganku aku tekuk kebelakang dan tepat di samping wajahku.. lalu kedua kakiku aku tekuk juga, sampai lututku tepat didepan wajahku.. kemudian dengan bertumpu pada kedua telapak tanganku, aku mendorong pinggulku dengan kuat kearah depan..

“HUUPPPPP..” tubuhku melayang dan aku langsung berdiri dihadapan mahluk yang sangat menyeramkan ini.. lalu..

BUHHGGGGG..

Aku pukul dadanya memakai kepalan tangan kananku, dengan sekuat tenagaku..

“HUUPPPP…” mahluk itu termundur sambil memegang ujung tombaknya.. lalu.

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Aku maju lagi dan memukul dadanya secara beruntun.. dan akhirnya seluruh emosiku, menyatu dan bangkit lagi ditubuhku..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.

Aku memukulnya dengan cepat, kuat dan secara beruntun.. setelah itu aku menghentikan seranganku.. dan aku memutar tubuhku dengan cepat, sambil mengarahkan tendangan balik keleher bagian sampingnya..

BUHHGGGGG..

Mahluk itu oleng kesamping, setelah terkena tumit kakiku.. lalu aku menghantamnya lagi dan kali ini aku memukulnya dibagian wajah yang tak terlihat itu..

WUUTTTTT..

Anjingggg.. ternyata dibagian tengah wajahnya itu, kosong dan tidak berisi apapun.. dan setelah itu, jubah hitam itu langsung jatuh ketanah sedangkan mahluknya hilang entah kemana.. bajingaaannn.. kemana perginya mahluk itu..? kenapa hanya tingggal jubahnya saja..?

Dan tiba – tiba..

Sebuah bayangan hitam mendekat kearahku dengan sangat cepat.. lalu..

BUHHGGGGG..

Bayangan hitam itu menabrakku dengan sangat kuat sekali, sampai aku terlempar kebelakang..

BUUMMMMM..

Dan aku pun langsung roboh terlentang dilantai.. lalu..

Gelap..

Hiuuffff.. huuuuuuu… gilaaa.. kenapa bisa aku tumbang lagi..? apa aku kalah dengan mahluk itu..? atau aku yang menang..? aarrgghhhh.. yang jelas, aku merasa seluruh tubuhku panas sekali.. aku seperti dikuasai oleh emosi yang sangat menggila.. dan ini adalah emosiku yang paling tertinggi yang pernah aku rasakan.. panas, emosi, dan ingin membantai.. itu yang ada dipikiranku..

Lalu dengan mata yang masih terpejam.. aku berdiri dari tidur terlentangku.. setelah aku berdiri dengan tegak, aku lalu membuka mataku perlahan.. dan dihadapanku sekarang ini, berdiri seorang wanita dengan kondisi yang saaaangat menyedihkan.. wajahnya dipenuhi darah dan luka.. tubuhnya telanjang bulat dan hanya jilbab yang menutupi kepalanya.. seluruh tubuhnya pun, penuh luka, lebam dan darah segar yang mengalir dilukanya.. wanita itu menatapku dengan tajam dan tanpa air mata..

Wanita itu adalah Dindaku..

Emosiku yang sangat menggila ini, makin terasa puncaknya ketika melihat kekasihku berdiri dengan kondisi seperti ini..

“herg.. herg.. herg.. herg.. herg..” nafasku berat dan pandanganku sekarang sangat merah sekali..

Aroma darah dari seluruh tubuh kekasihku ini, seperti memerintahkan aku untuk mencabut nyawa manusia yang berbuat sadis kepadanya..

“aku akan menemukan semua orang yang berbuat ini kepadamu cintaku.. aku akan menyiksanya pelan – pelan, aku akan menguliti tubuhnya sampai tetesan darah terakhir keluar dari tubuh mereka.. setelah itu aku akan merajang tubuh mereka, dalam keadaan mereka masih bernyawa.. aku ingin menikmati setiap rintihan kesakitan mereka.. percayalah sayang.. percayalah kepadaku..” ucapku dengan suara yang berat sambil aku mengelus kepala kekasihku tercinta ini..

Pandangannya yang tajampun, langsung berubah sayu.. matanya berkaca – kaca dan air mata langsung turun dikelopak matanya yang lebam itu..

“cukup sayang.. cukup.. jangan kamu teteskan air matamu lagi.. sudah cukup kamu menderita..” ucapku dengan emosi yang menggerogoti kepalaku..

“apa dengan menyiksa mereka, hatimu akan tenang..?” tanya Dinda dengan suara yang terdengar sangat menyeramkan..

“engga.. sesadis dan seperih apapun penderitaan mereka nanti, tidak akan bisa membuat hatiku tenang.. dia telah merenggutmu dari aku.. dia telah telah merenggut cintaku.. dan itu tidak akan membuat tenang semur hidupku..” ucapku dengan suara yang bergetar..

Dinda langsung memelukku dengan erat.. punggungku di elusnya dan kepalaku dibelainya dengan sangat lembut sekali.. dan seketika itu juga.. tenang, adem, damai, dan nyaman yang aku rasakan.. emosikupun perlahan mulai turun dari kepalaku..

Aku lalu memejamkan kedua mataku dan aku membalas pelukan Dinda ini.. aku mendekapnya dengan sangat erat sekali.. aku memeluknya dan aku tidak ingin berpisah dengan kekasihku tercinta ini.. tubuhku kembali dingin dan emosiku hilang entah kemana.. aku menikmati pelukan yang sangat hangat ini..

Dan perlahan dadaku mulai sesak dan mataku berkaca – kaca ketika memeluk wanita yang sangat kucintai ini..

“maafkan dan iklaskan.. itu yang akan membuatmu tenang menjalani kehidupan ini mas..” ucap Dinda dan sekarang suaranya berubah menjadi lembut selembut lembutnya..

Aku lalu membuka kedua mataku dan aku langsung melepaskan pelukanku, sambil menatap mahluk yang sangat kucintai ini..

Dinda Kamaliya Candrarini

Wajahnya berubah menjadi kembali sangat cantik, dengan pakaian yang lengkap menutupi seluruh tubuhnya.. tidak ada bekas luka sedikitpun diwajahnya.. dan Dindapun tersenyum dengan manisnya..

“balas dendam tidak akan menyelesaikan semua kemarahan yang ada dihatimu sayang.. kamu justru akan semakin tenggelam didalam kemarahanmu sendiri..” ucap Dinda dengan tatapannya yang sangat menyejukkan itu..

“dan itu akan membuat Dinda – Dinda lain, jatuh dan tersiksa oleh kekejian mereka..” ucapku sambil membalas tatapan matanya..

“kehidupan dan kematian, itu sudah diatur olehNya.. susah, senang, bahagia, air mata, kesedihan dan suka cita.. itu sudah ada direncanakanNya.. jadi nikmati aja sayang.. nikmati saja semua itu..” ucap Dinda..

“kenikmatan itu tergantung kita yang menjalaninya Dinda.. dan kenikmatanku adalah mendengar jerit kesakitan mereka..” ucapku..

“dan tidak akan ada kedamaian dikehidupan ini..” sahut Dinda..

“kedamaian hanya diciptakan oleh darah dan air mata.. mereka yang memulainya dan aku yang kan mengakhirinya..” ucapku..

“dan aku akan terus menangis ditempat ini, melihatmu melakukan hal yang sama seperti mereka..” ucap Dinda dengan mata yang berkaca – kaca..

“jangan samakan aku dengan mereka.. aku hanya melakukan hukum sebab dan akibat..” ucapku..

“tapi itu tetap akan membuatku bersedih dan menangis..” ucap Dinda dan tetesan air matanya mulai mengalir..

“sabarlah sayang.. ketika waktunya tiba.. aku yang akan memelukmu dan aku akan membersihkan air matamu yang menetes itu..” ucapku dengan dinginnya..

“cukup sayang.. cukup..” ucap Dinda dengan suara yang mendengung.. dan tiba – tiba tubuhnya menghilang dari pandanganku..

“DINDAAAA.. DINDAAAAA.. KEMANA KAMU SAYANG.. KEMANAAAA..?” teriakku sambil memutarkan tubuhku dan mencari Dinda yang tiba – tiba menghilang..

Lalu sebuah bayangan hitam menghantamku lagi dan..

Gelap..

Arrrgghhhh.. kenapa bisa aku di dunia kegelapan ini lagi..? sampai kapan aku akan dipermainkan seperti ini terus..? sampai kapan..?

Kembali aku memejamkan mataku lagi.. dan kembali aku dipermainkan perasaanku..

Jiancuukkkk.. kenapa bisa aku mengalami hari yang sangat berat dan melelahkan seperti hari ini..? kenapa bisa emosiku naik dan turun secepat ini..? bajingaanannn.. ini hari yang sangat melelahkan sekali bagiku.. ini sangat berat dan sangat menyakitkan sekali..

Aku terombang – ambing oleh emosi dan amarahku sendiri.. kadang emosiku meluap ketika melihat tubuh Dinda disakiti.. kadang hatiku menangis ketika mendengar rintihan dan tangis Dinda.. kadang aku merasakan kesakitan yang luar biasa ketika Dinda dilukai.. Kadang aku ketakutan ketika mereka akan mengambil nyawa Dinda.. kadang aku merasa nyaman ketika dalam pelukan Dinda.. dan semua itu menyatu didalam air mataku yang tertumpah membasahi pipiku.. bajingaaannn..

Terus sekarang aku harus bagaimana..? apa aku akan membuka mataku lagi..? apa lagi yang akan menyiksa batinku, ketika aku akan membuka mataku lagi..? permaianan apa lagi yang akan aku hadapi nanti.. jiancuukkk..

Dengan menguatkan hatiku, aku lalu membuka mataku perlahan.. aku harus siap dengan apapun yang ada dihadapanku sekarang.. entah apa itu, karena aku sudah tidak bisa lagi merasakan kesedihan saat ini.. aku sudah lelah dengan semua ini..

Dan ketika aku sudah membuka kedua mataku.. sebuah batu nisan dan gundukan tanah yang masih basah, menyambut pandanganku kali ini.. harum bunga disekitar nisan dan gundukan tanah ini, tidak seharum penciumanku yang masih mencium aroma darah kekasihku.. entah sampai kapan aku akan terus mencium aroma darah Dinda.. apa mungkin aroma darah ini akan hilang, ketika dibasuh oleh darah mereka yang membuat aku kehilangan Dinda..? semoga saja.. aku akan menikmati semua ini.. aku akan menikmatinya..

Dinda Kamaliya Candrarini
Wafat 17-08-20xx
Lahir 07-12-20xx

 

#cuukkk.. dan sekarang.. ini adalah kenyataan yang harus aku terima.. kekasihku telah pergi meninggalkan aku, dan cintanya tetap ada didalam hatiku.. cintanya yang datang kepadaku waktu itu, tidak akan pergi dari hidupku.. dan kenyataan lainnya, balas dendam sudah menanti dihadapanku.. balas dendam yang sangat nikmat sekali.. jiancuukkkk..

Bersambung

Daftar Part

Cerita Terpopuler