. Matahari 2 Part 3 | Kisah Malam

Matahari 2 Part 3

0
285

Matahari 2 Part 3

PERASAANKU

Hiuufffftttt.. huuuuuu.. jiancuukkk.. apa yang sudah kulakukan semalam..? apa aku sengaja melakukannya..? apa itu diriku yang sebenarnya..? apa itu sifat asliku yang terpendam selama ini..? gilaaa.. aku mengambil perawan dari seorang wanita yang jelas – jelas sangat mencintaiku.. kenapa bisa aku melakukan hal terkutuk itu..? harusnya aku bisa mencegah atau menahannya.. tapi aku tidak melakukan itu.. aku justru menikmatinya dan aku makin menggila, setelah air maniku keluar pertama kali dimulut Kak Dana.. itu seperti membangunkan sisi liar, yang ada disisi lain didalam diriku.. tapi apa itu..? apa ini ada hubungannya dengan mata merah yang ada didalam diriku..? ah.. bangsaattt..

Jujur aku memang sayang dengan Kak Dana.. jujur aku juga cinta dengan Kak Dana.. dan harusnya itu membuatku menjaganya dengan sayang dan cintaku, bukannya malah memanfaatkan cintanya dengan menikmati tubuhnya.. Bajingaann laknat..

Dan yang membuatku makin kepikiran, sikap Kak Dana yang seperti tidak terjadi apa – apa setelah bangun tidur tadi.. gilaaa.. dia gak sadar apa kalau semalam sudah kehilangan perawannya bersamaku..? dia gak sadar apa kalau sudah menyerahkan sesuatu yang paling berharga dihidupnya kepadaku..? guendeng ancene og..

Kak Dana yang sudah bangun duluan tadi pagi, menyambutku dengan senyuman termanisnya.. gila ga..? dan ketika Kak Dana tadi mengantarkan aku kekampus untuk mengambil maxiku, dia hanya berucap ‘mas.. kita nikmati aja ini.. terserah seperti apa nantinya..’ lalu dia tersenyum dan meninggalkan aku..

Juhhhh.. lagi – lagi kata itu yang tercucap dibibir manis Kak Dana.. itu kata – kata terjancuk yang pernah aku dengar dan selalu mendengung ditelingaku, sampai sekarang ini.. bajinggaaaann.. terus Kak Dana pakai acara manggil mas ke aku lagi.. padahal kan umurnya tua an dia.. asuuu.. asuuu..

Terus aku harus bagaimana sekarang ini..? apa aku harus menikmati aja seperti kata Kak Dana itu..? assuuu.. sebelum Kak Dana mengatakan itu kepadaku, kata – kata itu sudah tertanam didalam otakku.. dan sekarang kata – kata itu jadi boomerang buatku, ketika ada seorang wanita yang mengatakannya kepadaku.. guendeng ancene og..

Ini bukan perkara yang mudah cuukk… ini bukan sekedar menikmati dan dinikmati cuukkk.. ini masalah darah cuukkk.. dan bukan darah biasa, ini darah perawan cuukkk.. bajingan’og..

Dan memang harus kuakui.. kalau sudah berhubungan dengan cinta dan wanita, aku pasti akan gila.. aku gak bisa berpikir dengan kewarasanku.. assuuu.. assuuu..

Sudahlah.. lebih baik sekarang aku kepondok merah aja.. aku mau tidur dulu disana.. siapa tau disana aku bisa mendapatkan sedikit ketenangan..

Akupun memacu maxiku kearah pondok merah.. tapi ngomong – ngomong, kenapa bayang – bayang senyum Kak Dana selalu menghantuiku ya..? apa aku ini sudah gila beneran..? arrgghhhhhhhh… cukup.. cukup.. aku harus menenangkan diriku sejenak..

Dan ketika aku sudah sampai di pondok merah, tampak penghuni pondok merah sedang berkumpul diruang ditengah dan seperti biasa.. mereka semua sedang berpesta minuman..

Akupun langsung memarkirkan maxiku diruang tengah.. setelah itu aku berjalan kearah mereka yang sedang berpesta itu.. tidak terlihat Dede Gagah ada disana.. entah kemana dia..? mungkin dia masih tidur atau sudah kekampus..

“darimana ngger..?” tanya Mas Panji kepadaku..

“dari kampus mas..” ucapku sambil duduk disebelah Mas Panji..

“kenapa mukamu kusut ngger..? kaya habis ngentot aja kamu..” ucap Badai dan aku langsung melihat kearahnya..

Cuukkk.. emang kelihatan ya kalau aku habis bersetubuh semalam.. apanya yang buat kelihatan..? wajah letih..? bibir bergetar..? lubang hidung kempas – kempis..? mata sayu..? jalan mengangkang..? atau lututku bergoyang ketika jalan tadi..? asuu’ig.. kok bisa ahli gitu dia membaca gerakanku..? atau dia hanya bercanda saja..? bajingaannn..

“hahahaha.. ga mungkinlah, Angger seculun ini habis ngentot..” sahut Kenzie..

“hahahaha..” semua penghuni kosan inipun langusung tertawa bersama, kecuali Mas Panji dan Badai.. Mas Panji melirikku sambil menghisap rokoknya.. sedangkan Badai yang awalnya bertanya sambil bercanda, sekarang tatapannya seperti menyelidiki.. aasuu’ig..

Akupun dengan cueknya menunduk sambil mengeluarkan permenku dan membukanya lalu mengemutnya.. semoga aja pertanyaannya ga berlanjut.. kurang ajar nih Badai..

“ini gak beneran kan..?” tiba – tiba Kenzie menghentikan tawanya setelah melihatku santai mengemut permenku, dan dia melihat reaksi yang berbeda dari Mas Panji dan Badai.. satu persatu penghuni pondok merahpun langsung menghentikan tawa mereka juga.. mereka semua sekarang menatapku dengan tatapan yang sangat heran..

Cuukkk.. kenapa sih mereka ini..? gak tau apa kalau aku lagi mau cari ketenangan dikosan ini.. mereka gak tau kalau aku lagi pusing..? mereka mau merasakan pejuhku kah..? bajingaann..

“wooo.. wooo.. wooo.. biasa aja wajahnya mas – mas.. kayak gak pernah lihat wajah orang yang habis enak – enak aja..” ucap Dede Gagah ke semua penghuni kosan ini, dari arah pintu kosan.. dan dia datang bersama Mas Karel..

Hiuufftttt.. huuuu…. Baguslah Dede datang.. dia pasti bisa mengalihkan pertanyaan yang menggatelkan ini..

“assuuu.. gak gitu juga gah.. aku cuman heran aja.. masa Masmu ini habis ngentot sih..? serius..?” ucap Kenzie kepada Dede Gagah yang baru datang.. dan Dede Gagah langsung tersenyum kepadaku..

“untuk memastikannya sih gampang Mas.. sampean coli aja, habis itu sampean berkaca.. sama ga ekspresi wajah sampean sama ekspresinya wajahnya Mas Angger sekarang ini..?” ucap Dede Gagah dengan santainya lalu duduk disebelah Badai.. sementara Mas Karel berjalan kearahku sambil mengepalkan tangan kanannya kearahku, dan aku menyambutnya dengan tinjuan yang pelan.. lalu Mas Karel duduk disebelahku..

“assuuu kamu gah..” omel Mas Kenzie..

“dia ngomel gini aja, sudah membuktikan kalau dia habis colli gah..” ucap Badai sambil melihat kearah Dede..

“maksudmua apa dai..?” tanya Kenzie sambil mengalihkan pandangan ke arah Badai..

“orang yang habis colli itu biasanya gampang emosian..” jawab Badai lalu dia membakar rokoknya..

“anjing..” maki Kenzie lalu dia menghisap rokoknya… Badaipun langsung melirikku sambil menghisap rokoknya.. cuukkk.. ngapain dia ngelirik aku..? dia kan yang memulai pertanyaan ini.. bajingaannn..

“sudah sudah.. ko minum ini dulu zie..” ucap Pace Beni sambil menuangkan minuman kegelas lalu menyerahkan ke Kenzie..

Kenzie pun langsung mengambil gelas itu tanpa banyak bicara lagi lalu meminumnya.. setelah itu Pace Beni menuangkan minuman dan sekarang giliran Mas Panji meminumnya..

“om.. sampean pernah dengar panglima pondok merah yang dijuluki bajingan lendir ga..?” tanya Dede Gagah ke Mas Panji yang lagi meminum jatahnya..

“uhukkk.. uhukkk.. uhukkk.. jiancookkk..” Mas Panji langsung terkejut mendengar pertanyaan itu sampai tersedak minuman yang dia minum.. lalu Mas Panji memaki Dede Gagah..

“wooooo… kenapa om..? ada yang salah ya sama pertanyaanku..?” tanya Dede Gagah dengan wajah yang tanpa dosa..

“huk.. huk.. siapa yang suruh kamu tanya itu ke aku..?” tanya Mas Panji sambil melirikku dan Dede bergantian..

Lohhh.. ngapain ngelirik ke aku segalah sih..? yang tanya kan Dede Gagah.. terus ngapain ngelirik ke aku..? kan bukan aku yang suruh Dede Gagah tanya seperti itu..? lagian juga pertanyaannya ga penting – penting banget.. ‘siapa itu bajingan lendir..’ untuk apa pertanyaan itu ditanyakan sih..? guendeng ancene og..

“kenapa ngelirik aku mas..?” tanyaku ke Mas Panji..

“engga..” jawab Mas panji singkat lalu melihat kearah Dede Gagah lagi..

Cuukkk.. maksudnya apasih ini..?

“emang ada ya panglima pondok merah yang dijuluki bajingan lendir..? keren banget banget dong pendahulu kita.. hahahaha..” ucap Badai menyahut lalu tertawa dengan cueknya..

“ada bang.. waktu aku baru datang kekota ini, aku main ketempat Mbah Gundul.. Mbah Gundul yang cerita itu ke aku.. makanya sekarang aku tanya ke Om Panji..” ucap Dede Gagah ke Badai..

“Mbah Gundul..? siapa itu de..?” tanyaku dan Dede Gagah langsung terlihat salah tingkah dengan pertanyaanku..

“anu mas..” ucap Dede Gagah kebingungan..

“kurang ajar kamu kamu gah.. baru datang kekota ini, sudah kenal sama Mbah Gundul aja.. hahahahaha..” ucap Mas Agam lalu tertawa dengan kerasnya..

“emang siapa sih Mbah Gundul itu Mas..?” tanyaku ke Mas Agam..

“penjual minuman yang melegenda dikota ini.. hahahaha..” sahut Kenzie lalu dia tertawa..

“ooooo…” ucapku sambil menganggukan kepalaku, lalu melihat kearah Dede Gagah yang terlihat makin salah tingkah aja..

“kok jadi bahas Mbah Gundul sih..? tadi kan yang dibahas panglima pondok merah, sibajingan lendir..” ucap Badai dan Dede Gagah langsung terlihat senang sambil melihat kearah Badai Dan Mas panji..

“ga usah dibahas.. nanti juga kalian paham kok..” jawab Mas Panji dan sekarang dia terlihat santai sambil menghisap rokoknya..

“wah ga asyik nih Om Panji..” ucap Dede Gagah dengan sedikit kecewa lalu dia melanjutkan menghisap rokoknya..

“kenapa kok kamu penasaran de..?” tanya Mas Panji..

“ga tau juga om.. cuman senang aja aku dengarnya.. seorang panglima perang yang sangat ditakuti lawan dan disegani kawan, terus pintar juga menaklukan perempuan.. luar biasa.. hehehehe..” ucap Dede Gagah yang terlihat sangat kagum sekali dengan orang yang dijuluki bajingan lendir itu..

“hehe..” Mas Panji pun Langsung tertawa dengan sinisnya..

“serius aku om.. aku suka orang yang kayak gitu..” ucap Dede Gagah dengan seriusnya..

“aku juga suka type orang yang kayak gitu..” sahut Badai..

“eleh.. yang kalian pikirkan kan cuman selangkangan aja.. supaya kalian bebas melakukan suatu kesalahan, dengan pembenaran yang ada diotak kalian..” ucap Mas Panji dengan santainya..

“assuuu..” aku, Badai dan Dede Gagah memaki bersama secara kompaknya..

Semua matapun langsung tertuju kearahku.. cuukkk.. kenapa lihatin aku aja..? kenapa gak lihatin Dede Gagah dan Badai yang juga memaki..? tapi kenapa juga aku ikut memaki ya..? bajingaannn..

“kenapa kamu ngger..? kok kamu ikut maki – maki..? jadi beneran sebelum kamu kesini ngentot dulu..? ” tanya Mas Gibran kepadaku dengan wajah yang sangat heran..

Cuukkk.. kejebak aku sama makianku sendiri.. kenapa bisa aku ikut memaki ya..? apa karena ucapan Mas Panji ‘kami bebas melakukan suatu kesalahan, dengan pembenaran yang ada diotak kami’ assuuu.. assuuu.. yang mau membenarkan suatu kesalahan itu siapa sih..? terus apakah aku termasuk didalam perkataan Mas Panji itu..? gilaaa.. kok pembahasan ini bisa mengarah ke aku ya..?

“berkelahi dan ngentot itu sama – sama mempunyai kenikmatan sendiri.. terus kalau ada orang yang bisa mengkombinasikan diantara keduanya.. dia orang yang hebat.. dah itu aja.” ucap Mas Karel dengan cueknya lalu dia menghisap rokoknya dalam – dalam..

Cuukkk.. enak banget Mas karel ngomongnya.. setelah dia dari tadi hanya diam sambil menghisap rokoknya, akhirnya dia bersuara dengan entengnya.. asuuu’ig.. dan ucapannya mampu membuat semua penghuni kosan ini, terdiam sambil menggelengkan kepala mereka masing – masing..

“hahahaha.. anjing.. betul juga katamu rel..” ucap Badai sambil mengepalkan kepalan tangannya kearah Mas Karel, dan Mas Karel menyambutnya dengan tinjuan yang pelan..

“waw.. ko hebat sekali bule.. sekarang ko minum ini dulu..” ucap Pace Beni sambil menuangkan TM segelas penuh lalu menyerahkan ke Mas Karel..

“Pace juga hebat.. bisa jadi Bandar minuman disini.. hehehe..” ucap Mas karel lalu mengambil gelas yang ada dihadapannya dan meminumnya..

“ko jangan terlalu memuji saya.. sebentar ko minum dua botol TM sendirian..” ucap Pace Beni lalu menghisap rokoknya..

Apa dua botol sendirian..? ga jebol tuh lambungnya Mas Karel..? tapi Badai dulukan minum dua botol sendirian juga.. assuu’ig.. otaknya sudah penuh minuman nih orang – orang.. bajingaann..

“asyyiiikk..” jawab Mas Karel dengan entengnya sambil tersenyum..

Wahh.. mas Karel juga sudah mulai rusak otaknya.. mending aku istirahat aja dikamar Dede Gagah.. dari pada otakku ketularan rusak disini..

“kamarmu dimana de.?” Tanyaku ke Dede sambil membuang batang permenku..

“itu mas..” ucap Dede Gagah sambil menunjuk kamarnya.. akupun langsung berjalan kearah kamar Dede Gagah dengan cueknya..

“jalannya biasa aja ngger..” ucap Badai kepadaku..

Kurang ajar nih Badai.. emang kenapa dengan cara jalanku..? mengangkang, zikzak, atau pinggulku maju kedepan, atau malah terlalu belakang..? terus ada hubungan apa, antara selesai melakukan enak – enak dengan cara jalanku..? jiancuukkk.. apa dia cuman mau ngolok aku aja..? aahhh.. persetanlah.. aku pun terus berjalan tanpa menghiraukan ucapan Badai sambil menggaruk bokong kananku..

“anjing..” terdengar Badai memaki..

“hahahahaha..” Dede Gagah pun hanya tertawa saja..

Aku lalu melepas sepatuku dan masuk kedalam kamar Dede Gagah.. setelah itu aku menutup pintu kamar tanpa menguncinya, lalu aku melepaskan kacamataku dan merebahkan diriku dikasur sambil menatap langit – langit kamar..

Hiuufftttt.. hhuuuuu.. assuuu.. untung aku cepat masuk kedalam kamar.. kalau engga, pasti pembahasan tentang selangkangan itu berlanjut.. bukannya aku takut.. engga gitu juga kali.. tapi otak sama mulutku lagi ga nyambung.. entar malah ngelantur lagi bahasa nya.. kan sekarang aku lagi gila.. terus yang dengar nanti apa ga lebih gila lagi.. hehehe..

Oh iya.. aku kok tertarik dengan pertanyaan Dede Gagah ke Mas Panji tadi ya..? tentang panglima pondok merah yang dijuluki si bajingan lendir.. siapa ya orang itu..? generasi nya siapa..? diatas Mas Panji, diatasnya lagi, atau diatasnya lagi..? aku penasaran banget sama orang itu.. apa Ayah pernah dengar nama sibajingan lendir..? Ayah kan dulu panglima pondok merah.. berarti sedikit banyak, Ayah pasti tau siapa aja yang pernah jadi panglima pondok merah.. termasuk bajingan lendir itu.. tapi masa iya aku tanya ke Ayah untuk pertanyaan yang sebenarnya ga terlalu penting ini..? terus apa urusanku juga mau tau tentang sibajingan lendir.. aaarrhhggggg.. kok jadi gini sih aku..? ini kan bukan hal yang penting, ngapain aku pikirin..? apa karena ini pengaruh air maniku sudah keluar, jadi gak jelas yang ada diotakku.. ahhh.. bisa gila beneran nih aku..

“halo mas bro..” tiba – tiba aku mendengar suara samar – samar dikamar Dede Gagah ini.. asssuuu.. siapa yang bersuara itu..? terus manggil siapa dia..?

Dengan tetap pada posisi tidurku, aku melihat sekeliling ruangan ini.. cuukkk.. gak ada orang disini.. waahhhh.. gila aku.. gilaaaa.. apa itu suara pakde jago..? tapi kok dia panggil aku masbro..? atau jangan – jangan ini hanya halusinasiku aja..? bajingaannn.. ga bener ini.. ga bener..

“ga usah sebut – sebut nama Ayahku masbro..” tiba – tiba suara itu muncul lagi..

“cuukkk..” aku memaki sambil bangun dari tidurku dan duduk berselonjor.. bajingaannn.. beneran ada loh suara itu.. tapi dimana asal suara itu..?

Akupun melihat kesetiap ujung ruangan ini dan aku gak mendapati sesosok mahlukpun yang ada dipandanganku..

“woiii.. siapa kamu..? dimana kamu..?” tanyaku sambil terus melihat kearah sekeliling ruangan ini.. dan pandanganku tertuju pada cicak yang menempel di ujung langit – langit kamar ini.. assuuu.. masa cicak itu yang bicara sih..? wahhh.. otakku benar – benar sudah rusak ini..

“hahaha.. bangsaattt.. dikira aku cicak apa..? woi.. woi.. aku memang nempel, tapi bukan didinding.. dibawah sini loh masbro..” ucap suara itu dan terdengar dari arah selangkanganku..

Haa selangkangan..? ga salah nih..? masa batangku bisa bicara..? jiancuukk.. otakku bukan rusak lagi kalau gini.. atau jangan – jangan otakku sudah keluar sebagian, bersama air maniku..? guendeng ancene og..

Aku lalu meraba batangku dan menegakkan posisinya sampai kepala batangnya berada diatas..

“pelan – pelan masbro.. lembut dikitlah..” suara dari arah selangkanganku ketika aku menegakkan batangku..

Assuu’ig.. beneran gila aku.. gilaaa.. bajingaannn..

Perlahan aku menunduk dan dengan tangan yang bergetar, aku menarik kancing celanaku dan cdku kedepan sampai terlihat sedikit kepala batangku.. lalu dengan secepat kilat aku menutupnya lagi.. assuuu.. batang – batangku sendiri, kenapa aku takut ngelihatnya ya..? bajingaannnn..

“kenapa masbro..? kamu minder sama ukuran punyamu sendiri..? besar ini.. besaaar.. panjang, kekar dan berurat..” suara itu terdengar jelas dari arah selangkanganku..

Hiuufftttt.. huuuuu.. beneran ini batangku bisa bicara..? aargghhhhhhhhh..

“ka.. kamu siapa..?” ucapku dengan agak ragu – ragu.. dan aku berbicara sambil menunduk, melihat kearah resleting celanaku tanpa membukanya..

“hahahaha.. gilaa.. kamu sudah gila ya masbro.. kamu bicara sama batangmu.. hahahaha..” dan suara itu malah membullyku..

PLAAKK..

“anjing..” ucapku kesakitan karena aku memukul kepala batangku sendiri..

“bangsattt..” sahut suara dari arah selangkanganku yang kesakitan juga..

“psikopat kamu masbro.. bajingaannn..” suara itu mengomel dengan jengkelnya..

“psikopat itu kan orang yang mempunyai gangguan jiwa dan suka menyakiti orang lain.. bukan menyakiti diri sendiri.. gimana sih..?” ucapku..

“sama – sama gangguan jiwa, anjing..” suara itu terus mengomel..

“kok kamu marah sih..? yang aku pukul kan batang – batangku sendiri.. bukan batangmu..” ucapku dan sekarang aku sudah agak santai berbicaranya..

“tapi akukan disini.. kalau kamu sakiti batangmu, aku juga tersakiti.. gimana sih kamu itu..? ga ada otak kau itu..” suara itu makin terdengar jengkel dan emosi..

“woi.. woi.. kok kamu makin marah sih..? santai – santai..” ucapku..

Cuukkk.. segila ini ya aku..? sampai aku menenangkan batangku sendiri.. assuuu.. assuuu..

“sudahlah.. yang penting kamu sudah tau kalau aku ada disini.. biar kamu bisa lebih menghargai batangmu sendiri..” ucap suara itu dan emosinya sudah mulai agak mereda..

“maksudmu apa..?” tanyaku dengan herannya..

“ya gimana ya masbro..” ucapnya dan sekarang dia mulai malu – malu..

“apasih maksudmu..?” tanyaku dan aku makin bingung..

“ya masa cuman selesai sampai disini aja masbro..? mainlah ke dara yang lain.. masa cuman satu dara.. sukur – sukur dapat darah dari dara selanjutnya.. hehehe..” ucapnya sambil malu – malu ngeselain.. (dara = betina = wanita)

PLAAKK..

“anjing..” ucapku kesakitan karena aku memukul lagi kepala batangku sendiri..

“bangsattt..” teriaknya kesakitan..

“jangan main fisik ya.. bajingaann..” omelnya..

Kurang ajar nih mahluk.. dikiranya aku gak kesakitan apa..? assuu..

“emang kamu aja yang kesakitan..? bajingaannn ini.. terus ngapain juga aku harus kasih kamu darah lewat dara lainnya.. sejak kapan aku punya pesugihan..? assuuuu..” ucapku yang sekarang sudah berani marah dengannya..

“kamu bilang aku pesugihan..? pesugihan katamu..? kurang ajar kamu masbro.. asli ini kurang ajar.. ini penghinaan terbesar untukku.. kamu kira aku genderuwo..? bajingan terkutuk kamu..” omel mahluk itu..

“eh entar dulu, dari tadi kamu itu ngomel terus.. sebenarnya kamu itu siapa..? kok seenaknya kamu main nempel – nempel diselangkanganku..?” tanyaku..

“emang kenapa..? kamu gak suka aku ada disini..? kamu kira aku suka gitu ada diselangkanganmu..? hampir dua puluh tahun aku disini dan baru bisa bangkit sekarang ini.. gilaaaa.. tapi untung sih.. malah aku mengiranya, aku ga akan bangkit selamanya.. aku kira batangmu ini, cuman buat kencing aja.. bajingan..” ucapnya yang langsung membuatku emosi..

Aku langsung mencengkram batangku dengan kuatnya..

“woi.. woi.. woii.. dasar psikopat.. sakit jiwa.. bajingaaann..” omelnya dan aku makin mencengkram batangku..

“sakit.. woi.. sakiittttt..” teriaknya.. tapi aku tidak mengendurkan cengkramanku sama sekali..

“ampun masbro.. ampunn.. gak bisa nafas aku masbro..” ucapnya dan sekarang suaranya memelas..

Bangsaattt.. nanggung banget aku gilanya ya..? kenapa ga sekalian aja kubuka celanaku, terus aku cengkram batangku kuat – kuat sambil memaki.. assssuuu..

Aku lalu melepaskan cengkaramanku dibatangku.. setelah itu aku merebahkan tubuhku lagi dikasur, dengan kedua telapak tanganku kujadikan bantal..

Cuukkk.. semoga ini hanya mimpi.. semoga ini hanya mimpi.. semoga ini hanya mimpi.. jiancuukkk..

Aku lalu menatap langit – langit kamar ini lagi.. sunyi dan hening.. tidak terdengar lagi mahluk itu bersuara.. huuuuuuu.. berarti tadi hanya halusinasiku aja ya..? baguslah.. ga bisa bayangkan aku, ada gitu orang yang ngomong sama titidnya..? asssuuu..

“milin nenen sampai gaduh.. kenalin stepen si pejantan tangguh..” tiba – tiba suara itu terdengar lagi.. bajingaannn.. malah pakai pantun lagi.. arrggghhhhhh..

Ternyata beneran ada mahluk ini.. asssuuu.. mahluk apa sih ini.? Kenapa bisa tiba – tiba ada diselangkanganku..?

“burung perkutut burung kutilang, ada belut belajar berenang.. hey mas bro jangan takut janganlah bimbang, buat meki para dara berkedut dan mereka akan mengerang – erang..” ucap mahluk yang mengaku bernama steven itu..

Assuuuig.. dosa apa aku, kenapa bisa dihinggapi mahluk yang menggatelkan seperti ini..? hiuufftttt.. huuuu..

“steven.. bisa diam gak kamu..” ucapku dengan suara yang sangat pelan.. aku sudah pasrah dengan keaadan ini.. mungkin ini akibat aku memandikan batangku dengan darah perawan Kak Dana.. sehingga batangku bersanding atau malah disusupi mahluk yang sangat menggatelkan ini..

“eiitsssss.. stepen Masbro, bukan steven.. jangan salah ucap dong..” ucap mahluk itu dengan santainya..

“sama ajalah.. gak ada bedanya..” ucapku dengan malasnya..

“beda masbro.. steven sama stepen jelas beda.. beda satu huruf aja, pasti beda artinya..” ucap mahluk itu yang membuat kepalaku langsung menggeleng pelan..

“kentut..” ucapku sambil membenarkan posisi kepalaku dibantal..

“kentut sama kentot beda gak..?” tanya stepen yang membuatku langsung menarik nafasku dalam – dalam.. hiiiuuffttttt…..

“asu… huuuuu..” makiku lalu mengeluarkan nafasku perlahan..

“asu sama asi beda gak..?” ucap stepen yang langsung membuat telingaku gatal..

“terserah kamu stepen.. terserah.. sekarang diam ya.. aku mau istirahat dulu..” ucapku yang sudah sangat letih sekali..

“oke masbro.. aku juga mau istirahat.. tapi satu pertanyaan lagi ya.. dara mana lagi setelah ini yang kita nikmati.. hehehe..” ucap stepen lalu tertawa malu – malu..

PLAKKK..

Aku menampar pelan kepala batangku..

“bangsattt..” makinya kepadaku..

PLAKKK..

“iya.. iya.. aku diam..” ucapnya emosi..

PLAKKK..

“arrgghhh..” lalu tidak ada suara lagi.. assuuu.. assuuu..

Hiuffttt.. huuuu.. kelihatannya aku harus kerumah sakit jiwa dipinggiran kota ini.. jiwaku mulai terguncang cuukkk.. bajingaannn..

TIT.. TIT.. TIT..

Bunyi nada pesan diHpku langsung membangunkan tidurku.. cuukkk.. kok lebay banget ya aku..? padahalkan bunyi nada pesan diHpku ga begitu nyaring.. tapi kenapa telinga ini jadi sensitive bener sih.. assuuu.. apa karena tadi habis dengar suara stepen..? ehh.. tapi kan tadi aku tidur.. huuuuuuu.. rupanya aku mimpi toh tadi.. hahahahaa.. baguslah..

Aku lalu mengambil Hpku dan melihat siapa yang mengirimkan pesan.. Dinda.. astagaaa.. kok aku bisa lupa sama wanita satu ini ya..? gilaaaaa… setelah selesai orientasi sampai hari ini, aku gak ada hubungi dia loh..

*Dinda
“Mas..”

Singkat, jelas, padat dan memancing reaksi.. pintar juga wanita satu ini.. pasti dia kangen sama aku, tapi dia malu untuk mengungkapkannya.. bukannya aku ge er loh ya.. tapi aku juga merasakan apa yang dirasakan oleh Dinda.. hehehehe..

*Aku
“ya din..”

Hehehehe.. kubalas kau Dinda.. sekarang biarkan dia berpikir dan biarkan dia yang bingung.. aku mau lihat, seberapa kuat dia menahan rasa kangennya ke aku..

*Dinda
“hemm…”

Assuuuig.. gitu aja lagi jawabnya.. hahahaha..

*Aku
“kenapa..?”

*Dinda
“gak apa – apa…”

Cuukkkk.. pintar.. asli pintar kau din.. pasti kamu pengen aku duluan yang ngucapin kangen kan..?

*Aku
“kangen..”

*Dinda
“siapa…?”

*Aku
“aku, kamu atau siapapun yang mempunyai rasa itu..”

*Dinda
“oh…”

Assuuig.. memang luar biasa wanita satu ini.. dia tidak mengiyakan atau menolak kata – kataku barusan.. hanya kata oh yang artinya bisa membias kemana – mana.. jiancuukkk.. dan itu makin membuatku kangen aja sama dia.. lebih baik aku kekosannya aja sekarang.. siapa tau dia bisa mengobati kegilaanku ini..

*Aku
“aku kesana sekarang..”

Balasku lalu aku menyimpan Hpku dikantong celanaku.. setelah itu aku memakai kacamataku dan berdiri dari tempat tidur ini.. aku lalu keluar kamar dan aku melihat semua penghuni kosan ini masih menikmati minuman mereka.. berbotol – botol minuman yang telah kosong, tampak berjejer didekat Pace Beni.. sedangkan yang botol yang berisi minuman pun, juga masih banyak.. gilaaaa..

Tidak ada satupun dari mereka yang tumbang.. mereka semua duduk sambil menikmati rokok mereka dan menunggu jatah minuman mereka.. canda tawa pun terdengar dari semua penghuni pondok merah ini, termasuk Dede Gagah..

Akupun berjalan mendekati mereka semua.. Dede Gagah yang duduk memunggungi aku, tidak sadar kalau aku berjalan kearahnya.. lalu ketika dekat dengan Dede Gagah, aku langsung mengurut pelan pundaknya..

“eh mas..” ucap Dede Gagah yang terkejut sambil menoleh kearahku yang ada dibelakangnya..

“jangan terlalu banyak..” ucapku lalu aku membalikkan tubuhku dan berjalan kearah Maxiku terpakir..

“mau kemana ngger..?” tanya Badai…

“ada urusan dikit..” ucapku tanpa melihat kearahnya dan naik ke maxiku.. dan ketika aku menggerakkan stangnya..

“cuukkkk..” makiku..

“kenapa mas..?” tanya Dede Gagah..

“ban depanku bocor..” ucapku sambil melihat kearah Dede Gagah..

“ya udah tinggal aja maxinya disini.. mas naik semok aja..” ucap Dede Gagah sambil berdiri dan berjalan kearahku..

“Dede gak keluar..?” tanyaku..

“gampang aja mas..” ucap Dede Gagah sambil menyerahkan kunci sisemok kepadaku..

“ya udah deh.. sekalian coba sepeda motor baru..” ucapku sambil tersenyum dan mengambil kunci ditangan Dede..

Lalu aku turun dari maxi dan berjalan kearah semok lalu menaikinya.. cuuukkk.. mantap memang sisemok ini.. pasti aku terlihat makin ganteng aja hehehehe.. aku lalu menyalakan mesinnya dan menarik kencang gasnya..

Si Semok

BRUUUMMM.. BRUUUMMM.. BRUUUMMM..

Suara semok pun langsung membahana diruangan tengah ini..

“assuuu..” maki semua penghuni kosan pondok merah..

“hahahaha..” Dede Gagah hanya tertawa didekatku..

“woiii.. pelan – pelan ngger..” ucap Badai..

BRUUUMMM.. BRUUUMMM.. BRUUUMMM..

Dan aku gak menghiraukan terikan mereka.. aku kembali menarik gas semok dengan kencangnya sambil tersenyum..

“anjing.. tambah pujungan dia..” ucap Badai kepadaku.. (pujungan = suka pamer = suka cari perhatian)

“aku tinggal dulu ya..” pamitku kepada mereka semua.. Mas Karel dan Mas Panji mengangkat jempol, sedangkan yang lain hanya menggerutu..

“pergi sana sudah..” ucap Badai kepadaku dan kembali aku tersenyum kepadanya.

“kubawa dulu ya de..” ucapku kepada Dede Gagah..

“iya.. hati – hati ya Mas..” ucap Dede Gagah..

“oke..” ucapku lalu…

BRUUUMMM..

Aku menarik gas semok keluar kosan pondok merah.. setelah itu aku langsung keluar gang menuju kosan Dinda..

Cuukkk.. ini sih mantap pakai banget.. aku jadi makin kelihatan keren kalau naik semok ini.. dan aku merasa, aku menjadi pusat perhatian selama dijalan ini.. luar biasa hehehehe..

Dan ketika aku sampai dikosan Dinda, tampak Dinda sedang menungguku diteras sambil memainkan Hpnya.. Dinda tidak terkejut dengan kedatanganku menggunakan si semok ini.. dia hanya melihatku sebentar lalu melihat ke Hpnya lagi..

Dinda Kamaliya Candrarini

Dan setelah aku memarkirkan sisemok, aku berjalan masuk kedalam pagar kosan..

“hai din..” panggilku ke Dinda.. dia pun hanya tersenyum dengan manisnya lalu menunduk melihat Hpnya lagi.. uhhh.. kok makin cantik dan imut aja sih Dinda ini..

“asyik bener lihat Hpnya.. lihat apaan sih..?” tanyaku lalu aku duduk disebelahnya..

“lagi nonton film mas..” jawab Dinda sambil melihat kearahku lalu menunduk lagi..

“film apa..?” tanyaku

“film tentang lima orang sahabat yang melakukan perjalanan ke mahameru..” jawab Dinda lagi..

“oh film itu.. bukannya enam orang ya yang jalan..? masa cuman lima..” ucapku sambil mengeluarkan permenku..

“yang bersahabat kan lima mas.. yang satu hanya ikut, karena kakaknya ada diantara lima sahabat itu..” ucap Dinda sambil tetap melihat kelayar Hpnya..

“cinta.. cinta memang datang saat cinta membutuhkan cinta.. terimakasih semesta..” terdengar salah satu dialog didalam film itu..

“assyyiikk.. gue ngga cewe sendiri..” ucap pemeran yang lain..

“haloo semua..” ucap seorang wanita yang baru datang..

“wanita itu namanya ‘Dinda’ loh..” ucapku sambil menunjuk wanita yang ada difilm itu dan memainkan kedua alis mataku ke Dinda..

“apasih mas…” ucap Dinda malu – malu sambil melirikku..

“aku pernah pacaran sama ‘Dinda’ yang ada di film itu.. tapi sudah putus..” ucapku dengan cueknya lalu aku mengemut permenku..

“haaa.. serius mas..? mas pernah pacaran sama ‘Dinda’ yang ada difilm ini..?” ucap Dinda sambil melihat kearahku.. akupun hanya menganggukkan kepalaku saja..

“terus kenapa putus..?” tanya Dinda sambil menatapku..

“Hpku bunyinya terlalu nyaring, jadi aku kebangun..” ucapku dengan cueknya sambil memegang batang permenku, lalu mengemutnya lagi..

“hiiiii.. gak lucu..” ucap Dinda sambil mencubitku pinggangku dengan manjanya..

“aw.. aw.. aw.. aw.. hehehehe..” ucapku sambil memegang batang permenku dan menghindari cubitan manja Dinda..

“tau ah..” ucap Dinda sambil memajukan bibirnya dan melihat kearah Hpnya lagi.. huuu.. nggemesin banget sih bibirnya Dinda ini.. imut – imut gimana gitu.. boleh kulumat lagi gak ya..? hehehehe..

“yahhh.. ga asyik ah.. masa aku sudah datang kok Dinda malah asyik lihat film itu sih..” ucapku kepada Dinda..

“eh mas.. tau ngga.. ‘Dinda’ yang ada difilm ini, wajahnya mirip sama Bundanya mas ya.. cuman ‘Dinda’ agak mudaan dikit.. pasti waktu muda dulu, Bundanya mas mirip banget sama ‘Dinda’ ini..” ucap Dinda yang tidak menghiraukan ucapanku, dan dia malah memperhatikan wajah ‘Dinda’ yang ada difilm itu..

“emang Dinda pernah lihat wajah Bundaku..?” tanyaku dengan wajah yang agak heran..

“pernah..” ucap Dinda singkat..

“serius..? kapan lihatnya..?” tanyaku lagi

Dinda tidak menjawab pertanyaanku.. dia langsung mengclose film itu dan membuka galeri foto diHpnya.. dan aku terkejut ketika Dinda menunjukkan sebuah foto kepadaku.. fotoku bersama Bunda, Ayah, Dede dan kedua adik kembarku..

Gilaaa.. dapat dari mana nih Dinda..? kok bisa dia simpan foto keluargaku..? terus tau dari mana Dinda kalau aku memanggil Ibuku dengan sebutan Bunda..? luar biasa sekali wanita satu ini..

“miripkan..?” ucap Dinda sambil melihat kearahku..

“Bundaku memang cantik kok.. sama seperti ‘Dinda’ ini..” ucapku lalu aku mengemut permenku lagi..

“iya.. cantik dan manis..” ucap Dinda sambil memandang foto keluargaku..

“dapat dari mana sih foto keluargaku..?” tanyaku ke Dinda..

“ada deh..” ucap Dinda sambil menutup layar Hpnya dan melihat kearahku lalu tersenyum lagi..

“ga asik ah..” ucapku sambil melihat kearah yang lain..

“gitu aja ngambek..” ucap Dinda dengan santainya..

“enggak kok..” jawabku singkat..

“oh iya.. Rani mana din..?” tanyaku mengalihkan pembicaraan..

“kekampus..” jawab Dinda singkat..

Aku lalu berdiri dan membuang batang permenku..

“mau kemana mas..?” tanya Dinda sambil menyimpan Hpnya dikantongnya..

“lapar.. aku mau makan..” ucapku..

“ooo..” jawab Dinda singkat..

Tanpa banyak bicara, akupun langsung meraih tangan kanannya…

“tapi sama kamu makannya..” ucapku dan Dinda langsung terkejut tanpa menepis pegangan tanganku atau menolak ajakanku..

Aku lalu menarik tangannya pelan sampai Dinda berdiri.. setelah itu aku terus menggandengnya berjalan kearah sisemok.. cuukkk.. kok ada yang lain dengan pegangan ini ya..? rasanya ga seperti kemarin – kemarin.. hari ini lebih hangat dan pegangan ini rasanya membuat hatiku bergetar.. gilaaa.. apa cintaku sudah melebihi kadarnya..? auahhhhh..

“kita naik ini..?” tanya Dinda setelah dekat sisemok..

Aku hanya menganggukan kepalaku sambil melepaskan pegangan tanganku ditangannya.. setelah itu aku naik ke semok.. Dinda yang menggunakan celana kain yang agak longgar, langsung naik dibelakangku.. karena posisi kursi belakang lebih tinggi, Dinda langsung meletakkan kedua telapak tangannya dipunggungku untuk menahan tubuhnya..

Aku lalu menyalakan mesin sisemok dan mulai menjalankan pelan.. perlahan tangan Dinda yang ada dipunggungku langsung turun kepahaku dan dadanya langsung bersandar dipunggungku..

Nyesssss.. wuuhhhhh.. empuk banget cuukkk.. nenennya terasa tergencet dipunggungku.. gilaaaa.. kenyal – kenyal gimana gitu.. apa lagi ditambah dengan dagunya diletakkan di pundak kananku.. huuuuu.. gilaa.. gilaa..

“paling indah burung gelatik, hinggap di pohon lalu melayang.. emang banyak wanita cantik, tapi hanya nenen Dinda yang bikin terangsang..” tiba – tiba suara mahluk yang bernama stepen itu pun terdengar lagi.. assuuuu.. kok suara ini muncul lagi sih..? berarti tadi bukan mimpi dong.. bajingaannn..

“bisa diam ga kamu pen..?”

“bagaimana aku bisa diam kalau masbro paksa aku bangun..”

“yang paksa kamu bangun itu siapa..?”

“pikiranmu yang sekarang sudah mulai kotor itu yang maksa aku bangun..”

“assuuuu..”

“jangan mengingkarinya masbro.. aku tau, kamu pasti menginginkannya kan..?”

“ingin apa cuukk..?”

“ingin memilin puttingnya yang imut.. hahahahahaha..”

“asuuu.. tau dari mana kamu kalau puttingnya Dinda imut..? sok tau banget..”

“kelihatan dari bibirnya yang kecil dan imut masbro.. hehehehe..”

“cuukkkk..”

“jadi kapan kita selesaikan dara bernama Dinda ini masbro..? hehehe..”

“mulutmu pen.. mulutmu..”

“ada gendang tidak ditabuh, tidak ditabuh kulitnya basah.. bagaimana aku mau dibilang tangguh, kalau cuman satu dara yang kubuat mendesah..”

“pantunmu jelek pen.. jadi diam aja ya..”

“gak asik kau masbro..” ucap stepen lalu dia diam, tapi tetap tegak berdiri.. assuuu..

Aku lalu berkonsentrasi pada menyetirku lagi.. dan ketika aku lewat depan kampus teknik kita, aku berpapasan dengan Dede Gagah dan Badai yang sedang berboncengan.. Badai hanya menggelengkan kepalanya, sedangkan Dede Gagah langsung tersenyum dengan senangnya..

Setelah itu aku terus memacu sisemok kearah café yang ada dipusat kota.. dan selama perjalanan ini, aku dibuat melayang dengan pelukan hangat Dinda.. tangannya yang tadinya diatas pahaku, perlahan melingkar diperutku.. gilaaaa.. detak jantungnya pun sampai terasa dipunggungku.. bunyi jantungnya pun, bukan dug.. dug.. dug.. dug.. dug.. tapi love.. love.. love. love… love.. arrrgghhhhhh…

Dan selama perjalanan inipun, kami tidak bersuara.. kami hanya diam dengan lamunan masing – masing..

Lalu setelah sampai dikafe yang kami tuju, aku memarkirkan sisemok.. Dinda pun langsung turun dari semok.. dan setelah aku mematikan mesin sisemok, aku juga turun dan aku langsung menggenggam tangan Dinda.. aku menggenggam tangannya dengan erat dan masuk kedalam kafe ini.. tangan Dinda terasa sangat dingin sekali.. apa dia grogi ya digandeng orang seganteng aku..? hehehehehe..

Tapi ngomong – ngomong, kok aku makin menggila gini ya..? apa gak kelewatan nih tindakanku dengan Dinda dari tadi..? aku sih agak biasa aja, walaupun ada rasa sayang sih yang menuntunku.. tapi gimana dengan Dinda..? kalau dia menganggapnya ini terlalu berlebihan dan berharap yang lebih lagi, terus aku harus gimana..? hiuufftt.. huuuu..

“kita duduk dipojokan sana yok din..” ucapku sambil menunjuk meja kosong yang ada di pojok ruangan..

“i.. iya.. mas..” ucap Dinda yang agak grogi aku gandeng..

Akupun berjalan kepojok ruangan sambil terus menggenggam tangan Dinda.. setelah sampai dipojok ruangan.. aku melepas genggaman tanganku ditangan Dinda, lalu kami duduk berdampingan.. setelah memesan makanan pada pelayan yang mendatangi kami, kami berdua diam beberapa saat.. heemmmm.. gilaaa.. ternyata harum juga parfumnya Dinda ini.. jadi pengen tambah merapat aku..

“Din..”

“Mas..”

Ucap kami barengan sambil saling menoleh dan saling menatap.. lalu kami berdua sama – sama menunduk malu.. assuuig.. kayak disinetron – sinetron aja..

Ini aku ngomong lagi atau dia yang ngomong ya..? entar kalau barengan lagi gimana..? gak lucu ah..

“Din..”

“Mas..”

Cuukkk.. beneran kan kita sama – sama saling bicara.. arrgghhhhhh..

“udah.. udah.. aku aja duluan yang ngomong..” ucapku sambil menatap wajah Dinda yang tampak malu itu.. waw.. tatapan mata Dinda kok ga seperti biasa ya..? tatapannya lebih dalam sampai membelai hatiku.. gilaaa..

“ya udah mas.. ngomong gih..” ucap Dinda lalu tertunduk malu..

“mau ngomong apa ya aku tadi..?” ucapku kebingungan..

Assuuu.. kok jadi grogi gini aku ya..? dan perlahan aku merasa.. kue bolu cinta didalam oven hatiku, mekar dan mengembang.. kue itu mengembang dengan sangat sempurna.. sangat indah, empuk dan gurih sekali.. cuukkk.. aku jatuh cinta banget cuukkk.. guendeng ancene og..

“ihhh.. mas ini loh..” ucap Dinda sambil mengangkat wajahnya dan melihat kearahku.. dan dia mengucapkan kata – kata itu dengan sangat manja.. guendeng ancene og..

“hehe.. ya beginilah din kalau dekat sama kamu, hilang semua yang ada dipikiranku..” ucapku dan Dinda terus menatap wajahku..

“kenapa bisa begitu..?” tanya Dinda dengan wajah yang sedikit bingung..

“gak tau.. mungkin karena perasaan sayang kali..” ucapku sambil melihat kearah yang lain..

Duuhhhh.. enteng banget ya aku ngomongnya.. terus gimana kalau Dinda jawab aku juga sayang kamu.. assuuu.. asuuu..

“uhui… lanjutkan rayuanmu masbro.. hahahahahaha..” ucap stepen dengan semangatnya dibalik sempakku..

Cuukkk.. berisik banget sih stepen ini.. kurang ajar og..

“emang apa hubungannya perasaan sayang, dengan hilangnya semua yang ada dipikiran Mas..?” tanya Dinda dengan suara yang bergetar..

“karena yang ada dipikiranku itu cuman kamu.. dan kalau sudah begitu, aku gak tau harus ngomong apalagi..” ucapku dengan entengnya..

“asyikkk.. icik iwir.. icik iwir.. icik iwir..” terika stepen dengan senangnya..

“diam kamu stepen..”

“ahai.. hahahaha..” stepen pun makin tertawa dengan senangnya.. hahahaha..


Astagaaaa.. kok mulutku enak banget sih ngomongnya..? memang sih ini dari hati.. tapi masa iya aku terlalu polos mengucapkan ini..? apa aku sudah siap untuk membangun sebuah hubungan dengan seorang wanita..? terus gimana nasib Kak Dana yang baru aku ambil perawannya..? gimana nasib Rani dan teh cintanya..? gimana nasib Lia..? Kaila..? Bulan..? aarrgghhhhhh..

“air tawar didalam cangkir, diminum sampai tetes terakhir.. jangan banyak masbro berpikir, biar mekinya aku yang ukir.. hahahahahaha..” stepen berpantun lalu tertawa lagi dengan semangatnya.. assuuuu..

“kalau kamu gak diam.. kuhantam kepalamu stepen..” ancamku ke stepen..

“oke.. aku diam..” ucap stepen lalu tidak bersuara lagi..

“gombalanmu mas..” ucap Dinda sambil mendorong pelan pipiku dengan tangan kirinya.. aku lalu menangkap tangan Dinda dan memegangnya dengan tangan kananku.. cuukkkk.. tangannya sudah hangat dan ga sedingin tadi.. tangan hangat Dinda itu pun, makin mengalirkan gelombang cinta dihatiku.. guendengan ancene og..

“emang aku tadi ngegombal ya..?” ucapku sambil menatap matanya..

“ya mana Dinda tau..” ucapnya dan sekarang dia sudah tidak terlihat malu – malu lagi.. sementara itu, perlahan tangan kami sudah saling menggenggam..

Nikmati ini.. nimati ini.. nikmati ini.. ahhhhh.. kenapa kata – kata itu mendengung dikepalaku ya..? bajingaannn.. dan genggaman tangan kami ini, seperti mengalirkan sesuatu didalam hatiku.. tatapan matanya pun terasa sangat menenangkan hatiku saat ini.. gilaa..

“kalau aku serius dengan ucapanku tadi gimana..? kalau aku mau menjalin hubungan denganmu gimana..?” tanyaku sambil tetap menggenggam telapak tangannya..

“mas.. menjalin suatu hubungan itu bukan untuk coba – coba, apalagi untuk dipermainkan.. menjalin hubungan itu, menyatukan cinta dua raga loh.. ragamu dan ragaku.. tapi walapun itu dua raga, hatinya hanya satu.. apa mas sudah siap untuk itu..?” tanya Dinda sambil menatapku.. lalu tangan kanannya memegang punggung tangan kananku, yang memegang telapak tangan kirinya.. uhhhhh.. makin terasa adem banget hatiku.. gilaaaa..

“aku gak bisa janji untuk menjadi pasanganmu yang sempurna din.. yang sanggup aku katakan sekarang ini, hanya kata cinta..” ucapku tertahan.. lalu..

“aku mencintaimu din..” ucapku sambil menatap matanya dalam – dalam..

“mas tau apa yang terindah dari mencintai..?” tanya Dinda dan aku hanya menatapnya saja..

“tulus.. ketika seseorang mencintaimu dengan tulus, padahal kamu itu bukan yang terbaik.. itu indah banget loh mas..” ucap Dinda dengan tatapan sayunya..

“kenapa Dinda bisa bicara seperti itu..? karena manusia itu tidak ada yang sempurna.. hanya cinta yang bisa menyempurnakan manusia itu..” ucap Dinda lagi sambil memiringkan kepalanya sedikit.. tangan kananku pun diremas pelan oleh kedua telapak tangan Dinda..

“jadi apa ini berarti kamu mau menyempurnakan cintaku ini..?” tanyaku..

Dinda tidak menjawab perkataanku.. matanya hanya berkaca – kaca dan bibirnya terlihat sedikit bergetar..

“kamu tau hujan itu diciptakan dari apa..?” tanyaku lagi dan Dinda hanya menggelengkan kepalanya pelan..

“dari air mata seorang wanita yang mencintai pasangannya dengan tulus..” ucapku dan tetesan air mata Dinda pun, menyambut perkataanku barusan.. huuuuuu..

Tidak ada kata – kata lagi yang tercucap dari bibir kami berdua.. hanya wajah kami yang semakin lama semakin mendekat.. lalu..

CUUPPP..

Bibir kami bergetar dan saling mengecup perlahan..

“aku mencintaimu din..” ucapku sambil memejamkan mataku perlahan lalu membukanya lagi..

CUUPPP..

Dinda mengecup bibirku..

“Dinda juga mas.. Dinda cinta sama Mas..” ucap Dinda dengan suara yang bergetar..

“semoga cinta ini sempurna ya din..” ucapku lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup bibir Dinda lagi.. dan setelah aku mengecup bibirnya, Dinda hanya menganggukan kepalanya sambil terus meneteskan air mata.. air mata kebahagiaan dengan senyuman tulus dari bibirnya.. aku melepaskan peganganku dan membersihkan air mata yang membasahi pipinya.. setelah itu aku menggenggam lagi tangannya..

Cuukkk.. aku bahagia.. asli bahagia.. walaupun terbayang beberapa wanita yang kucintai.. tapi entah kenapa hatiku adem banget malam ini.. dan untuk Kak Dana, entahlah seperti apa nantinya.. dia tidak mau menjalin hubungan denganku.. jadi apa salah ketika aku menjalin hubungan dengan wanita yang lain..? iya salah sih.. tapi mau bagaimana lagi..? aku hanya bisa menikmati semua ini.. entah takdirku seperti ini atau memang nasibku yang seperti ini.. jahat ya aku..? assuudahlah..

“ehem..” ucap seseorang didekat kami.. aku dan Dinda langsung melepaskan pegangan tangan kami.. dan dideket kami, berdiri seorang pelayan sambil membawakan makanan pesanan kami..

Astagaaaa.. sejak kapan pelayan ini ada disini..? apa dia baru datang atau dari tadi berdiri didekat kami..? kalau dari tadi, berarti dia mendengar dan melihat semua dong.. arrghhhhh..

“terimakasih mas..” ucapku ketika pelayan itu sudah meletakkan makanan dihadapan kami..

“iya mas..” ucap pelayan laki – laki itu lalu tersenyum dan membalikkan tubuhnya lalu melangkah pergi…

“mas.. kira – kira masnya itu lihat gak ya..?” tanya Dinda sambil melihat kearah pelayan yang berjalan itu..

“emang kenapa kalau dia lihat..? anggap aja dia saksi cinta kita..” ucapku dengan santainya..

“ihhhh.. mas ini loh.. Dinda kan malu..” ucap Dinda dengan manjanya..

“jadi Dinda malu kalau pacaran sama aku..?” tanyaku mengggodanya..

“hem.. gitu ya..?” ucap Dinda sambil melirikku..

CUUPPP..

Aku lalu mengecup pipinya yang sangat lembut itu..

“tambah manis aja pacarku ini..” ucapku lalu tersenyum kepadanya..

Cuukkk.. pacar..? gilaaaa.. aku sudah punya pacar lagi dikota ini..? begitu mudahnya ya aku menjalin suatu hubungan.. tapi ini bukan berarti Dinda menjadi tempat pelarianku, karena Kak Dana tidak mau menjadi kekasihku.. bukan seperti itu.. cinta ini betul – betul dari hati.. walaupun aku mudah mencintai dan mudah menjalin suatu hubungan, bukan berarti ini hanya untuk gurauan..

“a mas..” ucap Dinda sambil menyodorkan sesendok makanan didekat mulutku..

Aku lalu membuka mulutku dan melahap suapan dari Dinda ini.. dan giliranku yang mengambil sesendok makananku lalu menyuapai Dinda.. Dinda pun menyambutnya dengan tatapan yang sangat bahagia.. setelah itu kami berdua melanjutkan makan kami..

“jadi beneran ini kita pacaran..?” tanya Dinda kepadaku setelah makan kami berdua habis.. dan dia mengatakan tanpa melihat kearah wajahku.. kami berdua sama – sama melihat lurus kedepan..

“menurut Dinda..?” tanyaku balik sambil memegang punggung tangan Dinda yang ada dipahanya..

“ga tau.. yang jelas Dinda bahagia..” ucap Dinda lalu meletakkan kepalanya dipundakku..

“kamu tau Din.. sekarang aku berani menghadapi kerasnya dunia, tapi aku gak berani kehilangan cinta..” ucapku sambil menyandarkan wajahku dikepala Dinda yang ada dipundakku..

“kenapa..?” tanya Dinda..

“hidup tanpa cinta itu pasti hampa.. seperti malam tak berbintang, pagi tak berembun dan siang tak bermentari.. kebayangkan kegundahannya seperti apa..?” ucapku dengan suara yang sangat lembut..

“cinta itu tegar mas.. apapun kondisinya.. terbalas, tak terbalas, bersatu, kehilangan, atau apapun itu.. asalkan tulus..” ucap Dinda sambil mengeratkan pegangannya ditanganku..

“semoga aku bisa setegar dan setulus itu..” ucapku dan Dinda langung menegakkan duduknya lalu melihatku..

“pasti bisa..” ucap Dinda lalu tersenyum dengan manisnya..

“kita balik yukkk.. dah mau malam..” ucap Dinda lagi.. akupun menganggukan kepalaku.. lalu..

CUUPPP..

Aku kecup keningnya perlahan.. setelah itu kami berdua berdiri dan berjalan kearah meja kasir sambil tetap berpegangan.. lalu setelah aku membayar makanan, kami berdua meninggalkan kafe ini dengan hati yang berbunga – bunga..

Aku mengantarkan Dinda kekosannya, dengan pelukan hangat ditubuhku.. aku sebenarnya malas untuk mengantarkan nya balik.. aku masih ingin menikmati kebahagiaan malam ini.. tapi aku gak bisa egois.. masih ada hari yang indah dan bahagia esok hari..

Dan setelah sampai dikosannya..

“makasih ya mas..” ucap Dinda yang sudah berdiri disampingku dan aku tetap duduk diatas sisemok..

“untuk apa..?” tanyaku..

“untuk semua keindahan malam ini..” ucap Dinda dengan tatapan sayangnya..

“yang buat indah itu kamu, bukan aku..” ucapku dengan suara yang lembut..

“mas itu pintar banget sih buat Dinda bahagia..” ucap Dinda malu – malu..

“membuat bahagia sumber kebahagiaan..? waw.. ga nyangka banget aku..” ucapku dan..

CUUPPP..

Tiba – tiba Dinda langsung mengecup bibirku dengan lembutnya..

“Dinda sayang mas..” ucap Dinda setelah mengecupku..

“aku juga Din..” ucapku..

“sekarang mas balik gih.. dari pada kelamaan disini, Dinda bisa terbuai dengan perkataan Mas dan Dinda ikut kekosannya Mas..” ucap Dinda..

“ayoo..” ucapku dengan senangnya..

“maunya itu loh..” ucap Dinda sambil mencubit pelan perutku..

“hehehehe.. bercanda din.. ya udah deh.. aku balik ya..” ucapku..

“iya.. hati – hati ya sayang..” ucap Dinda dengan suara merdunya..

“sayang..?” ucapku menggodanya..

“sudah ya sayang.. nanti ga pulang – pulang loh..” ucap Dinda sambil matanya melotot dengan manjanya..

“hehehe.. iya.. aku balik.. bay yang..” ucapku..

“bay..” ucap Dinda lalu tersenyum dengan manisnya… lalu aku menarik gas semok dengan perlahan meninggalkan kosan kekasih baruku ini..

Dan pada saat aku menarik gas semok, aku melihat seorang wanita berdiri didekat jendela disebuah kamar dilantai dua.. wanita itu menatapku dengan senyum manisnya.. siapa lagi kalau bukan Rani.. cuukkkk.. bidadari malamku.. arrrggghhhhhh..

Sudahlah.. aku sudah mengambil keputusan untuk mencintai Dinda dan menjadikannya kekasihku.. ini jalanku dan aku harus melaluinya bersama Dinda.. pasti ada yang kecewa dan terluka.. dan aku juga merasakan hal itu.. seandainya aku memilih cinta selain Dinda pun, pasti tetap ada yang terluka.. tapi buat apa aku berandai – andai.. sekarang aku sudah bersama Dinda dan itu kenyataannya..

Jadi sekarang, aku akan menikmati sejenak kebahagiaan ini.. dan untuk masalah wanita – wanita ku yang lain, mungkin beberapa hari nanti aku akan berbicara dengan mereka satu persatu.. ntah apa yang akan aku bicarakan nanti.. hehehehe..

“woi.. woi.. didiamin kok makin ngelunjak kamu masbro..” omel stepen dari balik sempakku..

“kenapa kamu marah stepen..? aku salah apa..?” tanyaku..

“masbro enak betul dari tadi.. CAP.. CUP.. CAP.. CUP aja.. aku sengaja diam, soalnya aku kira dara itu mau diajak kekosan.. ternyata..” ucap stepen yang terus mengomel..

“berisik kamu.. mending diam aja lagi..” ucapku dengan cueknya..

“ada tamu, disuguhi jamu.. ternyata ucapanmu, tak sebesar nafsumu..” ucap stepen berpantun dengan jengkelnya..

“asssuuu..” makiku..

Akupun menuju kekosanku.. dan aku masih mengendarai sisemok.. mungkin besok aja aku kembalikan sisemok ini ke pondok merah.. dan setelah sampai didepan kosanku, sebuah mobil terpakir didepan kosanku dengan kondisi mesin dan lampu yang menyala..

Cuuukkk.. itu kan mobil Kak Dana.. ngapain malam – malam gini Kak Dana kekosanku..? apa dia sengaja menungguku..? gilaaaaa…

“masbro..” ucap stepen dengan semangatnya..

PLAKKK..

“assuuuu..” maki stepen..

PLAKKK..

“iya aku diammmm.. arrgghhh..”

Akupun memarkirkan sisemok diteras kosan.. setelah itu aku berjalan kearah mobil Kak Dana..

Dan ketika aku berdiri disamping mobil dibagian pintu sopir.. kaca mobilnya pun langsung terturun.. senyum manis Kak Dana pun langsung terlihat didalam mobil itu..

 

Angela Ardana

“ngapain malam – malam kesini Kak..?” tanyaku dengan herannya..

Kak Dana tidak menjawab pertanyaanku.. dia langsung membuka pintu mobilnya dan berdiri dihadapanku..

“Kak..” ucapku kepadanya..

“gak apa – apa mas.. cuman kangen aja..” ucap Kak Dana lalu tersenyum lagi kepadaku..

“kalau gitu kenapa gak telpon aku aja kak.. kan bisa aku yang kekosan Kak Dana..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku pelan..

“emang gak boleh kalau aku yang kesini..?” tanya Kak Dana dengan tatapan yang sedikit mengggoda..

“boleh sih Kak.. tapi ini kan sudah malam banget..” jawabku..

“kangen itu gak kenal waktu mas.. mau siang, malam, subuh, senja.. kangen ya kangen.. mau gimana coba..?” ucap Kak Dana dengan santainya..

“Kak jangan gitu dong.. jadi makin kepikiran aku..” ucapku dengan wajah yang memelas..

“kenapa mas yang kepikiran..? kan aku yang kangen..” ucap Kak Dana..

“mas.. mas.. mas.. aku ini masih muda loh kak.. kenapa harus manggil mas sih..?” tanyaku yang sudah mulai lelah, karena kenekatan Kak Dana yang datang malam – malam kesini..

“namanya juga sayang mas..” jawab Kak Dana dengan entengnya..

“kalau sayang kenapa gak mau terima cintaku kemarin malam..?” tanyaku..

“kalau malam ini mas ucapin sekali lagi gimana..?” tanya Kak Dana dan aku langsung terkejut dibuatnya..

Cuukkk.. beneran nih..? gilaaaa..? akukan sudah jadian sama Dinda barusan.. terus kalau aku ngucapin lagi malam ini ke Kak Dana dan Kak Dana terima gimana..? aarrgghhhh.. aneh banget sih wanita satu ini.. dia sengaja mau menyiksa perasaanku ya..? asuuu’ig..

Karena aku diam dan bingung dengan ucapan Kak Dana ini, Kak Dana langsung mendekatkan wajahnya kearahku.. cuukkk.. apa Kak Dana mau menciumku..? duuhhhh.. gimana ini..? apa aku tolak ya..? kurang ajar banget kalau aku tolak.. masa habis aku ambil perawannya, sekarang aku menghindar dari ciumannya.. bajingaannn..

Wajah Kak Dana makin dekat kearah wajahku.. bibir kami pun semakin dekat aja.. dekat.. dekat.. dekat.. dan..

Kak Dana menghindari bibirku.. dan dia hanya menyium aroma samping wajahku didekat leherku..

“hemmmm..” ucapnya sambil menarik nafasnya dalam – dalam..

“kelihatannya ga mungkin deh, mas mau ngucapin lagi seperti kemarin malam..” ucap Kak Dana sambil memundurkan wajahnya sedikit dan menatapku lagi..

Aku pun tetap diam sambil membalas tatapan matanya..

“aroma cinta ditubuhnya mas itu sekarang beda.. ga seperti kemarin..” ucap Kak Dana lalu tersenyum..

Cuukkk.. apa dia merasa kalau aku sudah jadian dengan wanita yang lain..? bajingaannn..

“itulah kenapa aku selalu bilang.. kita nikmati aja ini.. terserah seperti apa nantinya..” ucap Kak Dana lalu membalikkan tubuhnya..

Haa…? Kok jadi begini sih..? bukannya kata – kata ini diucapkan ke aku, karena dia gak enak sama Lia..? kok sekarang nyasarnya kemana – mana sih..? arrrgghhhh..

“kak.. aku antar ya..” ucapku yang malas membahas ucapan Kak Dana tadi..

Kak Dana hanya menggelengkan kepalanya sambil tersenyum dan menyalakan mobilnya tanpa melihat kearahku..

“Kak..” ucapku lagi..

Kak Dana langsung menoleh kearahku dan kembali menggelengkan kepalanya..

“santai aja mas.. aku sudah biasa sendiri kok..” ucap Kak Dana..

“tapi..” ucapku terpotong..

“oh iya.. cewe berhijab itu memang imut dan cantik.. selamat ya mas..” ucap Kak Dana sambil tersenyum lalu menjalankan mobilnya pelan.. assuuu.. Kak Dana meninggalkan aku dengan kata – kata yang sangat menampar hatiku.. bajingaannn..

Kenapa bisa seperti ini sih..? terus kenapa aku membiarkan Kak Dana pulang sendirian malam – malam begini..? aku tau dia marah dan kecewa sama aku, walaupun dia menyembunyikan dibalik senyum manisnya.. bodoh.. harusnya aku mengantarnya tadi.. kalau sampai terjadi apa – apa dijalan gimana..? pasti aku akan merasa sangat berdosa sekali.. bajingaannn..

Oh iya lebih baik kukejar aja pakai sisemok.. aku lalu berlari kearah sisemok dan menyalakan mesinnya.. setelah itu aku menarik gas semok dengan kencang..

Cuukkk.. kemana mobil Kak dana..? kok sudah gak kelihatan..? dia belok ke kanan atau ke kiri..? ah jelas ke kirilah.. itukan kearah kosannya.. aku lalu membelokkan semok kearah kiri dan menarik gasnya dengan kencang.. aku melaju mengejar mobil Kak Dana yang entah sudah sampai mana.. dan perjalananku ini pun sudah sampai didekat kosan Kak Dana, tapi mobilnya tidak juga terlihat.. aku terus berjalan sampai melewati kosannya.. bajingaannn.. ga ada juga mobil Kak Dana.. kemana ya dia..?

Astagaaaaa.. pasti waktu keluar jalan kosanku tadi, Kak Dana belok kekanan.. dia gak pulang kekosan, tapi pulang kerumahnya didekat terminal utama.. assuu.. asuuuu..

Aku lalu memutar sisemok dan menarik gasnya kearah jalan utama lagi.. dan setelah sampai dijalan utama, aku berhenti sebentar dan mengambil Hpku.. lebih baik aku telpon aja dia..

Cuukkk.. telponnya gak aktif lagi.. bajingaannn.. apa aku kerumahnya aja, untuk memastikan Kak Dana sudah sampai rumahnya apa belum.. dan kulihat dilayar Hpku.. kekasihku Dinda mengirimkan pesan.. dan ada juga panggilan Dinda yang tak terjawab


*Dinda
“sudah sampai kosan mas..?”

Dan aku langsung membalasnya..

*aku
“belum din.. aku masih nongkrong sebentar.. entar aku telpon ya..”

Setelah itu aku langsung menyimpan Hpku dikantong lagi dan aku menjalankan sisemok menuju perumahan didekat terminal utama.. maaf din.. maaf.. setelah ini aku telpon kamu..

Aku memacu kecepatan semok dengan kencangnya.. dan setelah sampai dipos penjagaan perumahan mewah ini, aku menghentikan sisemok dan berjalan kearah pos itu..

“malam pak.. barusan ada mobil Kak Dana lewat gak..?” tanyaku pada seorang security yang berjaga..

“mba Dana yang diblok ujung ya..?” tanya security kepadaku..

“iya pak..” jawabku..

“gak ada mas.. lagian dari tadi gak ada mobil yang masuk..” jawab security itu..

Cuukkk.. kemanasih wanita satu itu..? bikin aku makin kepikiran aja.. asuu.. asuu..

“makasih pak..” ucapku ke security itu..

“oke mas..” jawab security itu..

Aku lalu membalikkan tubuhku dan berjalan kearah sisemok.. dan setelah aku naik sisemok, kembali aku mengambil Hpku dan menelpon Kak Dana.. dan Hp Kak dana pun masih mati.. bajingaannn.. terus aku harus gimana ini..?

Hiuffttttt.. huuuu.. lebih baik aku balik kekosan aja.. besok aku akan coba hubungi Kak Dana lagi.. aku lalu menyalakan mesin semok dan menarik kecepatan sisemok dengan kecepatan sedang.. lalu..

DUAAARRRRRR..

Suara petir terdengar dengan kerasnya dan itu membuat aku sangat terkejut sekali.. apa mau hujan lagi ya..? kok bisa mau hujan lagi sih..? ini kan sudah masuk musim kemarau.. cuukkk.. kok perasaanku jadi ga enak begini ya..? jantungku pun berdetak dengan kencangnya.. ada apa ini..? apa aku terlalu letih..? engga.. ini bukan karena letih.. aku merasa ada sesuatu yang terjadi malam ini.. tapi apa..? aahhhhh.. kok tiba – tiba jadi begini sih aku..? aku lalu menarik kecepatan semok dengan kencangnya..

Dan setelah sampai dikosan, hujan pun turun dengan derasnya.. syukurlah.. untung aku sudah sampai kosan.. tapi gimana Kak Dana ya..? kondisi hujan deras begini, makin membuatku khawatir terhadapnya.. gilaaa..

Suasana kosan pun tampak sepi.. semua penghuni gedung putih telah terlelap dikamar masing – masing.. dan setelah memarkirkan sisemok, akupun langsung menuju kamarku..

Cuukk… bukan hanya tubuhku aja yang letih tapi pikiranku juga.. bajingaannn..

Aku lalu masuk kedalam kamarku dan menguncinya, aku lalu meletakkan kacamatku dimeja.. setelah itu merebahkan diriku dikasur.. hiuufffffftttt… huuuuuu..

Bayang – bayang kejadian seharian ini pun, berlalu lalang dipikiranku.. mulai dari bahagia, senang, marah, jengkel menyatu dikepalaku.. jiancuukkk..

Dan perlahan rasa kantukkpun langsung menyerangku.. pelan – pelan matakupun mulai terpejam.. dan beberapa saat kemudian, akupun mulai terlelap..

Tiba – tiba hembusan angin sepoi – sepoi, membangunkan aku dari tidurku.. aku membuka mataku perlahan.. cuukkk dimana aku ini..? kok aku ada diteras rumah orang..? rumah siapa ini..? aku lalu duduk dibalai – balai bambu yang aku tiduri barusan.. waw.. suasana rumah ini sangat tenang dan damai.. udaranya pun sangat sejuk sekali.. aku lalu berdiri dan melihat kearah sekelilingku.. cuukkk.. gimana gak sejuk, bagian samping dan depan rumah ini dikelilingi pohon – pohon yang besar.. gilaaa..

“hai anak muda..” tiba – tiba seorang menegurku dari arah belakangku.. aku yang terkejut langsung membalikkan tubuhku dan melihat kearah suara orang itu..

Dan dihadapanku saat ini, orang yang sangat tua sedang duduk di kursi sambil menghisap rokok klobotnya.. rambutnya panjang dan memutih.. pakaian yang dikenakan nya pun unik, jubah berwarna putih.. cuukkk.. siapa orang tua ini..? aku gak pernah melihatnya sama sekali selama hidupku..

“maaf mbah.. sampean siapa ya..? apa sampean pemilik rumah ini..?” tanyaku sambil menatapnya dengan sangat sopan..

“iya.. aku pemilik rumah ini..” ucapnya dengan santai lalu menghisap rokoknya lagi..

“kenapa bisa aku ada disini mbah..?” tanyaku..

“sudah waktunya aja kita berkenalan..” ucap orang tua itu sambil menatapku..

“maaf.. mbah siapa ya..? kenapa kita harus berkenalan..?” tanyaku dengan sopannya..

“sebelum kita berkenalan.. ada baiknya kamu mengenal dirimu sendiri..” ucap orang tua itu dan aku langsung mengerutkan kedua alisku..

“ma.. maksudnya..?” tanyaku..

“kamu belum berteman dengan tubuhmu, akalmu, hatimu, jiwamu dan ruhmu..” ucap orang tua itu dan makin membuatku bingung..

“kamu akan seperti ini terus, kalau kamu tidak mengenali dirimu sendiri.. mudah bingung, gak bisa menentukan sikap, gak tau arah tujuan hidupmu dan kamu selamanya akan terombang ambing oleh perasaanmu..” ucap orang tua itu lagi lalu dia menghisap dalam – dalam rokok klobotnya..

“maksudnya apasih mbah..? kok aku makin bingung..? siapa sih mbah ini sebenarnya..?” tanyaku yang masih belum bisa mencerna kata – kata orang tua ini..

“hehehe.. panggil aja aku simbah.. seperti Ayahmu memanggilku..” jawab simbah dan aku langsung terkejut mendengarnya..

“Ayahku..? simbah kenal Ayahku..?” tanyaku dengan herannya..

“hehehe.. untungnya sifatmu ga sepenuhnya mirip ayahmu.. ada pengaruh sifat Bundamu didirimu.. hehehehe..” ucap simbah lalu tersenyum kepadaku..

Assuui’ig.. lain yang ditanya lain yang dijawab.. jadi makin bingung aja..

“a.. apa maksud dari semua ini sih mbah..?” tanyaku dengan bingungnya..

“santai aja ngger.. ga usah terlalu bingung gitu.. kelihatannya perkenalan kita cukup ya..” ucap Simbah dengan suara yang sangat tenang.. lalu dia berdiri sambil menatapku dan membalikkan tubuhnya ..

“simbah.. jangan buat aku bingung lah.. apasih susahnya menjawab pertanyaanku..?” tanyaku lagi..

“jangan terlalu banyak pertanyaan.. nanti kamu bisa gila loh.. cerna sedikit demi sedikit perkataanku… kita pasti akan ketemu lagi kok..” ucap simbah sambil menoleh kearahku lalu masuk kedalam rumahnya..

Cuukkk.. memang benar apa yang dikatakan simbah.. lebih baik aku mencerna sedikit demi sedikit apa yang diucapkannya tadi.. makin banyak pertanyaanku, mungkin bukan gila yang aku rasakan.. tapi otakku langsung meledak.. assuuu..

Aku lalu membalikkan tubuhku sambil menggaruk kepalaku dengan kedua tanganku.. arrrgghhhhh…

“mas..” tiba – tiba suara seorang wanita mengejutkanku..

Asuuuu.. kok suaranya gak asing ya..? aku lalu membalikkan tubuhku perlahan, melihat ke asal suara itu.. dan seorang wanita berdiri didepan pintu rumah simbah.. dia tersenyum dengan manisnya kepadaku.. tubuhkupun langsung merinding dibuatnya..

Gilaaa.. kenapa wanita ini ada disini..? terus kenapa wajahnya memucat..? engga.. engga bener ini.. apa aku mimpi buruk..? bajingaaannnn..

“ke.. kenapa kamu disini..?” tanyaku dan..

TOK.. TOK.. TOK.. TOK.. TOK..

Aku langsung terbangun dan duduk didalam kamarku.. bangsaatt.. siapa yang gedor kamarku..?

#cuukkk.. ada apalagi ini..? kenapa perasaanku kok jadi ga enak begini..? apa arti mimpiku barusan..? terus siapa yang berani gedor kamarku itu..? jiancuukkkkk..!!!

Bersambung

Daftar Part