. Matahari 2 Part 2 | Kisah Malam

Matahari 2 Part 2

1
304

Matahari 2 Part 2

Gak terasa sudah setahun lebih aku tinggal dikota pendidikan ini.. dan hari ini adalah hari pertama aku kuliah disemester tiga.. tubuhku masih terasa letih setelah tiga hari kemarin menjadi panitia keamanan orientasi dikampus negeri, dan satu hari kemarin menjadi tamu di kampus teknik kita.. banyak sekali energy yang keluar dari tubuhku selama empat hari kemarin.. emosikupun seperti dipermainkan saja.. cinta, benci, sayang, cemburu, tawa, sedih dan bahagia, semua aku rasakan.. keringat, darah dan air mata juga bermain selama empat hari ini.. guendeng ancene’og..

Tapi aku jalani semua itu dengan hati yang tenang.. walaupun emosiku sempat memuncak setelah membantai bos rentenir dikantornya sehari sebelum orientasi, tapi aku tidak melampiaskan emosiku dikegiatan orientasi dikampusku..

Dan ketenangan hatiku selama pelaksanaan orientasi, kudapat dari seorang wanita yang sangat cantik dan kalem. Airani Kamaliya Astami.. selain ketenangan yang kudapat, aku juga mendapatkan cinta dari adiknya Rani.. Dinda Kamaliya Candrarini.. walaupun tidak terucap, tapi lumatan bibir kami sudah menjelaskan itu semua.. lalu aku mendapatkan pelukan sayang dari Bulan.. gilaa.. serakah banget ya aku..? jiancuukk..

Apakah cukup permainan emosiku selama empat hari kemarin..? atau masih berlanjut hari ini, esok atau esoknya lagi..? assuudahlah.. lebih baik aku akan tetap menikmati perjalanan ini.. terserah sang pencipta akan membawaku kemana.. ini adalah bagian dari proses kehidupan yang harus kujalani.. tinggal dari akunya aja yang kuat atau tidak menikmati ini semua..

Hiffuutttt.. huuu.. dan sekarang aku masih didalam kamarku.. aku duduk dikasur dan bersandar didinding kamar sambil menghisap batang permenku.. aku masih menikmati sejenak, lamunanku dipagi menjelang siang ini.. tapi ngomong – ngomong, aku kok kangen teh cinta buatan Rani ya..? kangen Raninya juga sih.. kalau Dindanya..? kangen juga lah.. Bulan..? kangen juga.. Lia..? kangenlah.. Kaila..? ya sama kangen juga.. Kak Dana..? uhhhhhh.. kangen pastinya.. jiancuukkkk.. mati aja kamu ngger.. ngger.. semua kok dikangenin.. assuuu..

Tapi Bulan kan sudah sama Upik kemarin.. Kaila dan Lia juga sudah sama pasangannya masing – masing.. ngapain juga aku kangenin ya..? guendengan ancene og..

Lebih baik aku kekampus aja.. siapa tau disana aku ketemu salah satu wanita yang aku kangenin itu.. syukur – syukur bisa ketemu semua.. apalagi kalau kumpul jadi satu, uuuhhhh.. biar sekalian hancur lebur hatiku.. hahahahaha.. jiancuukkkk..

Akupun langsung berdiri dan mengenakan sepatuku, lalu aku keluar kamarku.. dan diruang tengah, semua penghuni gedung putih sedang berkumpul dan seperti biasa.. bermain game bersama..

“sarapannya game online aja.. luar biasa kok..” ucapku sambil memegang batang permenku lalu mengemutnya lagi..

“dari pada kamu, sarapannya kok permen lolipop..? sok imut..” ucap Mas Julian kepadaku sambil tetap bermain gamenya ..

“kalau ini nyata mas.. bisa disentuh dan bisa dirasa.. kalau sampean..? sarapannya kok online begitu.. emang mau jilat Hpnya ya..?” ucapku dengan santainya..

Mas Aksa, Mas Uzi, Mas Zidan, Mas Eros, Mas Alvaro, Mas Julian dan Dylan langsung melihat kearahku..

“jiancookkk..” maki mereka dengan kompaknya..

“lihat game di Hp tuh.. nanti mati loh.. kalau mati gimana..? masa sarapannya jilat bangkai Hp..?” ucapku sambil berjalan kearah Mexi..

“assuuuu..” maki mereka lagi, lalu mereka semua menunduk dan melanjutkan permainannya..

“lan.. kamu gak kekampus..?” tanyaku ke Dylan sambil naik ke mexiku..

“engga..” jawab Dylan singkat sambil terus fokus bermain gamenya.. dia sebenarnya sudah berpakaian rapi.. tapi godaan diruang tengah, lebih besar dari pada pergi kekampus..

“hari pertama semester tiga loh ini..” ucapku sambil menyalakan mesin mexi..

“sudah tau..” jawab Dylan..

“nanti kalau dicari Rogi..?” tanyaku lagi..

“biar aja..” ucap Dylan dan dia mulai sedikit emosi..

“yah masa gitu sih jawabannya.. kamu gak cinta Rogi lagi..?” ucapku dan aku terus mengganggunya..

“cuukkk.. pergi kamu.. gak usah banyak bicara..” ucap Dylan dengan emosinya tapi tidak melihat kearahku.. dia fokus dengan gamenya..

“kalau aku pergi sekarang, gak ada yang tanya – tanya lagi dong sama kamu..?” ucapku lalu aku mengemut permenku lagi..

“assuuuu..” maki Dylan lalu meletakkan Hpnya.

“kenapa lan..?” tanya Mas Azka..

“mau kekampus aku mas..” ucap Dylan lalu berdiri dari tempat duduknya..

“terus ini gimana..?” tanya Mas Alvaro..

“biar aja.. mau mati – mati sudah.. dari pada diganggu sama culun terus..” ucap Dylan mengomel sambil berjalan kekamarnya..

“cuukkk.. bubar – bubar..” ucap Mas Zidan sambil meletakkan Hpnya..

“nggateli memang Angger ini..” ucap Mas Eros yang meletakkan Hpnya juga lalu mengambil rokoknya dan membakarnya..

“beneran bubar ini..? bajingaannn..” omel Mas Uzi..

“iyalah mas..” sahut Dylan yang telah membawa tasnya, lalu mengambil Hpnya dimeja setelah itu berjalan kearahku..

“assuuu.. sarapannya jilat bangkai Hp dong kita..” ucap Mas Uzi mengomel.. dan Dylan cuek saja sambil terus berjalan..

“bajingaaannn..” maki semua penghuni kos ke Mas Uzi..

“kamu mau numpang aku lan..?” tanyaku kepada Dylan..

“guatell.. kamu sudah gangguin aku, gak mau aku tumpangi..?” ucap Dylan sambil duduk dibelakangku..

“percuma juga kalau aku gak mau lan.. kamu sudah naik juga kok..” ucapku sambil membuang batang permenku, lalu aku menarik gas mexi pelan keluar dari kosan..

“asssuuu..” maki Dylan kepadaku sambil menepuk punggungku pelan..

“tinggal mas..” teriakku kepada semua penghuni kosan..

“iyo cuuukkkk..” sahut semua penghuni kosanku dengan kompaknya..

Dan aku hanya tertawa saja mendengar jawaban mereka semua.. lalu setelah sampai diluar kosan, aku menarik gas mexi menuju kampus negeri..

Suasana kampus hari ini pun sangat ramai sekali.. banyak mahasiswa lama yang hadir dikampus, mungkin mereka semua mau tebar pesona ke mahasiswa baru.. hehehe..

Dan setelah memarkirkan mexiku, aku dan Dylan langsung berjalan kearah kantin.. suasana kantinpun tidak kalah ramai.. hampir semua kursi dikantin ini, diisi oleh para mahasiswa yang sedang sarapan.. dan bagian luar kantin dekat taman, tampak Rogi dan Lia sedang duduk bareng sambil sarapan..

Anggelia Putri Aldo

“woii cuukkk.. wes sarapan a..?” (woi bro.. sudah sarapan kah..?) tanya Rogi kepada aku dan Dylan yang berjalan kearahnya.. tampak luka dibibirnya sudah mulai mengering dan biru – biru diwajahnya sudah mulai berkurang..

“sudah..” jawab Dylan lalu duduk didekat Rogi..

“hai ya’..” ucap Dylan menyapa Lia dan Lia hanya tersenyum kearah Dylan tanpa melirikku sama sekali..

Cukkk.. bangku yang kosong tinggal disebelah Lia aja lagi.. terus Lia melanjutkan sarapannya tanpa melihat kearahku.. guendengan ancene og.. hehehe..

“sarapan apa..?” tanya Rogi..

“sarapan omelannya manusia culun ini loh..” ucap Dylan sambil menunjuk kearahku.. dan aku cuek saja sambil duduk disebelah Lia.. Lia hanya melirikku lalu melanjutkan sarapannya tanpa menawari aku.. jiangkrikk.. hehehehe..

“waduhh.. sekarang dia sudah pintar ngomel..?” tanya Rogi ke Dylan sambil melirik kearahku..

“iya.. setiap pagi soalnya kukasih makan kroto..” jawab Dylan sambil membakar rokoknya.. (kroto = makanan burung)

“hahaha.. kasih ikut lomba aja kalau suaranya sudah bagus..” sahut Rogi lalu meminum es teh yang ada dihadapannya..

“suaranya ga bisa diharapkan.. sudah jelek, fals lagi..” ucap Dylan..

“suaraku memang gak bagus.. tapi ilerku kwalitasnya terbaik..” jawabku dengan santainya.. (iler = ludah = dalam cerita ini maksudku pejuh)

“assuuuu..” maki Rogi dan Dylan barengan..

“iler ga pernah dikeluarin aja belagu..” ucap Dylan setelah memakiku tadi..

“iya.. sombong banget..” sahut Rogi.

“justru karena kwalitasnya terbaik ini, makanya gak pernah aku keluarin.. jangan samakan sama kamu berdua dong.”’ ucapku sambil membuka permenku lalu mengemutnya..

“cuukkk.. maksudmu kami berdua ini tukang colli..?” tanya Dylan sambil menatapku..

“berdua itu maksudnya kamu sama ‘manuk empritmu’ loh lan..” ucap Rogi sambil membakar rokoknya.. (manuk emprit = burung pipit)

“jiancuukk.. eagle ini eagle..” ucap Dylan dengan angkuhnya sambil melirik ‘peliharaannya’..

“eagle..? maksudmu sepatu eagle..?” ucap Rogi dengan entengnya..

“lebih spesifiknya tali sepatu eagle..” sahutku..

“cuukkk.. kecil sangat itu.. hahahahaha..” ucap Rogi lalu tertawa..

“bajingann kalian berdua itu..” ucap Dylan sambil menggelengkan kepalanya..

“kalian berdua ini ngomong apa sih..?” tanya Lia ke Rogi dan Dylan sambil meletakkan sendoknya, dan sarapannya sudah ludes diatas piringnya… cuukkk.. kalian berdua..? berarti aku ga dianggap dong.. hehehehe.. jiangkrikk..

“kok kalian berdua sih ya’..?” tanya Rogi sambil melirikku..

“kamu gak lihat siculun disebelahmu..? kasih ilermu ngger..” ucap Dylan ke Lia lalu ke aku.. dan candaan Dylan itu hanya ditanggapi dingin oleh Lia..

“mungkin rabun dekat dia lan..” ucapku sambil melihat kearah yang lain..

“hihihihihi..” Dylan dan Rogi langsung tertawa sambil menunduk..

“maksudmu apa ngger..?” ucap Lia sambil melihatku yang ada disebelahnya dengan wajah yang terlihat marah..

“loh.. kamu bisa lihat aku ya ya’..?” ucapku sambil melihat kearahnya dan kami berdua langsung bertatapan..

Cukkk.. kok makin cantik aja sih kamu ya’..? ternyata benar kata orang itu, cewe itu makin cantik aja kalau sudah jadi mantan.. jiancuukk.. hehehehe..

“maksudmu apa sih..?” ucap Lia dan dia makin terlihat jengkel kepadaku..

Uhhhh.. bibirmu kok makin kelihatan seksi aja sih kalau gitu ya’..? boleh kukecup lagi gak..? aarrrgghhhh.. woi.. woi.. sadar ngger.. sadar.. dia marah tuh.. sempat – sempatnya kamu mikir ngecup bibirnya.. dasar bajingan kecup..

“NGGER..” ucap Lia mengagetkan aku..

“ha.. apa ya..?” tanyaku..

“iiiiiihhhh… jadi kamu cuekin aku dari tadi..?” tanya Lia dengan ekspresi yang sangat jengkel sekali.. dan suasanapun langsung menjadi tegang.. Dylan dan Rogi pun langsung saling berpandangan.. setelah itu mereka berdua melihat kearahku..

Assuu.. yang cuekin dia siapa..? bukannya dia yang cuekin aku ya..?

“aku pesan makan dulu ya..” ucap Dylan lalu berdiri dan berjalan kearah dalam kantin..

“perutku kok sakit ya..?” ucap Rogi lalu berdiri juga dan berjalan kearah kamar mandi..

Aku dan lia hanya melihat mereka berdua lalu bertatapan lagi..

“kamu itu kenapa sih ya’..? kamu masih marah sama aku..?” tanyaku sambil menatap matanya..

“siapa yang marah sama kamu sih..?” ucap Lia dengan ketusnya lalu melihat kearah yang lain..

Cuukkk.. jadi begini gak marah ya..? hehehe.. gak lama kukecup juga itu bibirnya..

“maaf kalau aku sudah ngecewain kamu..” ucapku sambil melihat samping wajahnya itu..

“gak ada yang perlu di maafin..” ucap Lia lalu berdiri..

Bajingannn.. ini nih yang bikin suasana makin gak enak aja.. akupun langsung membuang batang permenku, lalu..

“ya’…” ucapku sambil memegang tangan kirinya..

“apasih ngger..?” ucap Lia sambil melihat kearahku tapi tidak menepis pegangan tanganku..

“bisa bicara sebentar aja gak..?” ucapku dengan sangat lembut sekali..

“apasih yang mau kamu bicarain ngger..? emang aku ini siapamu..? aku ini hanya wanita yang kamu dekati ketika hatimu merasa kesepian aja kan..?” ucap Lia sambil terus menatap mataku dan aku langsung melepaskan pegangan tanganku ditangannya.. aku terkejut dengan apa yang diucapkan Lia ini.. cuukkk.. kenapa dia harus mengucapkan kata seperti ini sih..? emang aku sekejam itu sama dia ya..? bajingaann..

“gak pernah terbesit sedikitpun dipikiranku, tentang apa yang kamu ucapkan barusan ya’.. tapi kalau memang hatimu telah tertutup kebencian kepadaku dan kamu gak nyaman aku ada didekatmu, lebih baik aku aja yang pergi..” ucapku lalu aku berdiri.. mata Lia pun langsung terlihat berkaca – kaca dan terus menatapku..

“maaf ya..” ucapku lalu aku membalikkan tubuhku, dan pergi meninggalkan Lia dengan butiran air matanya yang mulai menetes..

Cuukkk.. jangan dikira setelah melihatnya menetaskan air mata seperti itu, aku akan senang dan bahagia.. nggak seperti itu.. justru air matanya itu membuat hatiku sangat bersedih sekali.. dan sengaja aku pergi dari dia, supaya aku gak melihat kesedihannya lagi dan dia juga ga lihat kesedihanku.. hiufffttt.. huuuuu..

Akupun berjalan menyusuri gedung – gedung kuliah difakultas teknik yang terlihat sangat ramai ini.. dan aku bingung mau kemana lagi.. niatku yang awalnya mau kuliah, akhirnya aku batalkan.. pikiranku yang jenuh ini mempengaruhi kondisi fisikku yang belum fit seratus persen..

Oh iya, apa ga lebih baik aku ke pondok merah aja ya..? sekalian aku lihat kamarnya Dede Gagah.. istirahat disana kelihatannya enak juga.. akupun membalikkan tubuhku dan berjalan kearah parkiran.. dan sebelum keparkiran, aku singgah kekamar mandi untuk buang air kecil..

Dan ketika aku keluar dari kamar mandi, aku mendengar dua orang cowo dan cewe sedang berdebat disamping gedung..

“Dana.. dua tahun loh aku sudah PDKT sama kamu.. masa kamu ga terima aku sih..? apasih kurangnya aku ini..?” ucap sicowo memelas kepada sang cewe.. dan cewe itu adalah Kak Dana..

 

Angela Ardana

“apasih kamu itu jon..? kok maksa banget sih..? kalau aku ga ada rasa sama kamu gimana..? masa harus dipaksain sih..?” ucap Kak Dana sambil melipat tangannya didada..

“ayolah dan.. rasa itu akan ada, kalau kita sudah jadian.. kita jalani aja dulu..” paksa cowo itu..

“maaf ya jon.. maaf banget.. aku gak bisa..” ucap Kak Dana dengan suara yang dibuat sangat halus sekali..

“Dan.. plisss..” ucap cowo itu sambil mencoba memegang tangan Kak Dana, tapi Kak Dana langsung menepisnya pelan..

“jon.. kamu itu laki – laki loh.. kok seperti ini sih..?” ucap Kak Dana yang mulai risih dengan cowo yang dipanggil jon itu..

“justru karena aku laki – laki, makanya aku akan memperjuangkan cintaku sama kamu..” ucap Cowo itu dengan gagahnya..

Cuukkk.. ini percakapan apasih..? aku itu paling malas melihat dan mendengar adegan yang seperti ini.. kalau aku jadi cowok itu, dan cintaku ditolak.. ya kutinggal pergi.. gitu aja kok repot.. bukannya gak mau berjuang, tapi lihat – lihat dong.. kalau wanita yang dicintai gak mau diperjuangkan, buat apa..? kan sia – sia ujungnya.. (sombong banget ya aku..? emang enak kalau kita ngomong itu, tapi yang jalananin..? ini cinta loh.. cinta itu dari hati.. belum kena batunya aja sih aku.. nanti kalau sudah kena, pasti bisa lebih ngotot dari pada cowo itu.. guendengan ancene og..)
“berjuang dan maksa itu beda loh jon..” ucap Kak Dana sambil menatap cowo itu..

“Dana.. namanya berjuang itu maksa.. maksa menang, maksa berhasil, maksa diterima.. pokoknya maksa lah.. perjuangan tanpa memaksa, pasti lemah.. ujung – ujungnya pasti kalah..” ucap cowo itu dengan kengotottannya..

Cuukkk… gila ya.. asyik juga cowo ini kalau ngomong.. emang kalau sudah cinta, kata – kata apapun bisa keluar dengan mudahnya dari mulut ini.. dan perumpaan apapun, bisa dijadikan alasan untuk mengungkapkan kata – kata cinta yang menggatelkan itu.. assuuu..

Dan aku yang awalnya ingin pergi meninggalkan mereka berdua, akhirnya tetap diposisiku untuk mendengarkan obrolan yang menjacukkan ini.. dan posisiku ini agak jauh dibelakang Kak Dana.. aku lalu mengambil permenku dan membukanya lalu mengemutnya..

“aku kasih contoh nih Dan.. kalau perang itukan tujuannya untuk meraih kemenangan, dan kemenangan tanpa berjuang sama aja bodoh.. dan berjuang tanpa ada paksaan untuk menang.. itu lebih bodoh.. aku gak mau jadi orang bodoh Dan..” kata cowo itu dengan semangatnya..

“cinta kok disamain sama perang..” ucap Kak Dana sambil menggelengkan kepalanya..

“ya sama lah.. kalau perang itukan menaklukan musuhnya, kalau cinta menaklukan hati pujaaannya..” ucap cowo itu dengan semangat yang membara..

“kalau gitu kenapa ga kamu pukul aja pujaan hatimu itu sampai roboh bro.. kan jadi takluk dia..” ucapku yang akhirnya ikut berbicara juga.. dan aku berbicara seperti itu sambil berjalan kearah Kak Dana, dengan memegang batang permenku lalu mengemutnya lagi..

“Angger..” ucap Kak Dana yang terkejut sambil membalikkan tubuhnya kearahku..

“ma.. maksudmu apa..?” ucap cowo itu ketika melihat aku berjalan mendekatinya.. dan terlihat dia agak takut melihatku..

Cuukkk.. emang aku nyeremin ya..? sampai cowo ini agak takut sama aku..? lagian dia kenal sama aku kah..? aku loh gak kenal sama dia.. bajingaann..

“kamu bilang tadi cinta itu sama kayak perang, sama – sama menaklukan.. ya kan..? makanya aku bilang, kenapa gak kamu pukul aja pujaan hatimu itu.. kan seperti itu kalau perang.. jatuh dan takluk..” ucapku dengan entengnya lalu aku mengemut batang permenku lagi dan Kak Dana langsung menatapku dengan tajamnya..

“itu namanya kekerasan dan pemaksaan..” ucap sicowo sambil melihat kearahku..

“katamu tadi perlu maksa.. gimana sih..?” ucapku dengan santainya..

“itukan cuman perumpamaan kata aja..” ucap cowo itu yang mulai memelankan suaranya..

“laki – laki itu yang dipegang perkataannya loh.. katanya kamu laki – laki..” ucapku sambil memainkan kedua alisku kearahnya dan aku membenarkan posisi kacamataku..

“ya.. ya.. pokoknya aku mau memperjuangkan cintaku..” ucapnya yang sudah mulai kehabisan kata – kata..

“bro.. berjuang boleh, tapi jangan membabi buta.. cinta boleh, tapi jangan sampai buta.. batu karang yang keras aja, bisa hancur kok kalau kamu pejuhin tiap hari.. masa hati seorang wanita yang lembut itu, gak bisa leleh dengan kelembutanmu..?” ucapku dan Kak Dana langsung melotot mendengar ucapanku itu..

“maksudmu apa..?” tanya cowo itu dengan wajah yang terlihat bingung dan terkejut..

“bro.. kalau kamu pejuhin batu karang itu dengan cara apa..?” tanyaku.. dan cowo itu terlihat makin kebingungan..

“onani kan..?” ucapku menjawab pertanyaanku sendiri, dan wajah cowo itu sekarang terlihat bengong dan mulutnya menganga..

“kalau kamu onani itu kasar atau lembut..?” tanyaku lagi dan perlahan kepalanya menggelang perlahan, dengan wajahnya yang tetap bengong dan mulutnya tetap menganga..

“lembut kan..? masa kemaluanmu sendiri mau kamu siksa sih..?” ucapku dan Kak Dana langsung menutup mulutnya mendengar ucapanku yang ngelantur ini.. sedangkan cowo itu makin melebarkan mulutnya, mendengar ucapanku barusan..

“sentuh hati seorang wanita itu dengan sangat lembut.. selembut ketika kamu menyentuh titidmu.. pahamkan..? ” ucapku sambil menatap matanya dengan tajam lalu aku mengemut permenku dengan santainya..

Cuukkk.. ngomong apa sih aku ini..? kok bisa – bisa nya bicara cinta, larinya ke batu karang, pejuh dan onani.. ngelantur banget ya.? pasti banget ngelanturnya.. hahahaha.. guendeng ancene og..

Dan ketika melihat tatapan mataku yang tajam kearahnya, cowok itu langsung melihat kearah Kak Dana lalu melihatku lagi..

“ma.. maaf..” ucapnya lalu dia membalikan tubuhnya dan pergi meninggalkan aku dan Kak Dana..

Dan setelah cowo itu pergi agak jauh..

“Angger.. jahat banget sih kamu itu..” ucap Kak Dana sambil mendekati aku lalu..

Buhgg.. buhgg.. buhgg.. buhgg.. buhgg..

Kak Dana memukul pundakku dengan manjanya dan ekspresi wajah yang jengkel dan gemes.. hehehehe..

“apasih kak..?” ucapku dengan santainya dan memegang batang permenku..

“tega banget kamu itu ngger.. masa cara sentuh hatiku disamain dengan cara menyentuh titid.. jahat..” ucap Kak Dana dengan mata yang melotot dan bibir yang manyun..

“kak.. kalau ngelawanin cowok seperti tadi itu susah.. kalau lembut dikira kasih harapan, dikerasin dikira sombong.. jadi ya mending diomongin seperti tadi aja..” ucapku sambil membuang batang permenku dan membenarkan posisi kaca mataku lagi..

“tapi gak disamain dengan cara pegang titid juga kali ngger..” ucap Kak Dana dan dia terlihat tetap meraju..

Cuukkk.. enak banget ya Kak Dana kalau ngomong titid.. emang dia tau bentuk titid..? terus cara Kak Dana menyebutkan kata titid itu, bikin berontak isi dalam sempak aja loh.. guendeng ancene og..

“terus aku harus ngomong apa kak..? harus kasih semangat supaya Kak Dana terima cowo itu..? terima.. terima.. terima.. gitu..?” ucapku sambil mengepalkan tanganku dan menggerakkannya maju dan mundur..

“loh kok Angger ngomongnya gitu sih..? Angger cemburu ya..?” ucap Kak Dana yang tiba – tiba ekspresinya berubah menjadi manja, sambil melirikku dengan lirikan yang menggoda..

Cuukkk.. yang cemburu siapa..? aku..? ya iyalah.. kamu itu menggoda Kak.. menggoda banget..

“dihhh.. siapa yang cemburu..?” ucapku sambil menatap wajah Kak Dana.. dan sengaja aku bicara seperti itu, walaupun aku membohongi hatiku.. lain dibibir lain dihati bro.. jiancuukkk..

“cie.. cieee…” ucap Kak Dana sambil mencolek daguku dengan diiringi senyumnya yang menggoda..

Cuukkk.. gak lama, bibirnya Kak Dana ini jadi korban bibirku selanjutnya kok.. bajingannn.. dia mau ngetes kah..? ayolah..

“apasih kak..” ucapku sambil melihat kearah yang lain..

“iihhhh.. dasarr.. sok cuulll..” ucap Kak Dana dan tiba – tiba, lengan kirinya mengapit lengan kananku sambil berjalan..

Cuukkk.. sikutku kena nenennya lagi.. bajingaannnn.. enak bro.. kenyal – kenyal gimana gitu..guendeng ancene og..

“kak.. kak.. mau kemana..?” tanyaku tanpa menolak apitan lengannya dilenganku.. gila aja menolak.. empuk tau.. hehehehe..

“dah ikut aja.. aku lagi bete dikampus..” ucap Kak Dana sambil terus menarikku.. dan akupun hanya mengikuti tarikan tangannya ini..

Kak Dana pun menarikku kearah parkiran mobil di dekat gedung kuliah kampus teknik.. dan dari kejauhan, aku melihat seorang wanita berhijab menatapku dengan senyuman khasnya.. siapa lagi kalau bukan Airani Kamaliya Astami.. cuukkk.. Rani.. kok aku baru lihat kamu sih..? bajingaannn..

“ngger..” ucap Kak Dana kepadaku dan dia telah melepaskan tarikannya ditanganku..

“ya Kak..” ucapku yang terkejut sambil melihat kearah Kak Dana..

“ihh.. jalan sama aku, tapi matanya kemana – mana..” ucap Kak Dana sambil memencet kunci mobilnya..

TIN.. TIN..

Bunyi kunci mobil yang terbuka.. aku lalu melihat kearah Rani tadi berdiri, dan dia sudah tidak terlihat disana.. cuuukkk.. kemana perginya Rani tadi..? apa memang Rani yang berdiri disitu atau hanya khayalanku aja..? bajingaann..

“ngger.. naik..” ucap Kak Dana dan kaca mobil depan sebelah kiri sudah terturun..

“iya kak..” ucapku sambil melihat kearah Rani berdiri lagi.. dan memang dia sudah tidak ada disitu..

Aku lalu membuka pintu mobil dan naik ke bagian depan sebelah kiri Kak Dana.. setelah itu aku menutup pelan pintu mobil Kak Dana..

“mau kemana sih kita Kak..?” tanyaku..

“sudah ikut aja..” ucap Kak Dana kepadaku lalu Kak Dana menyalakan mesin mobilnya dan menjalankan mobilnya perlahan, meninggalkan parkiran kampus ini..

Dan ketika mobil sudah berjalan, aku melihat Purnama mengendarai sepeda motor dan menggonceng Mas Zidan.. loh kok Purnama sama Mas Zidan..? bukannya sahabatnya Purnama itu Upik dan Mas Uzi..? tapi kenapa sekarang sama Mas Zidan..? apa mereka mau nemuin Bulan dikampus ini..? oh iya.. ya.. Mas Zidan kan teman sekelasnya Bulan.. kenapa juga aku berpikir yang aneh – aneh..

“ngger.. kok melamun sih..? kamu gak suka ya jalan sama aku..?” tanya Kak Dana sambil melirikku..

“ha.. apa Kak..?” tanyaku sambil melihat kearah Kak Dana..

“tuh kan.. jalan sama aku, tapi pikirannya kemana – mana..” ucap Kak Dana lalu dia pura – pura meraju..

“hehehe.. bukan gitu kak.. aku lagi berpikir, maxiku kan diparkiran.. kaya apa nanti ngambilnya lagi..” ucapku berbohong..

“nanti kuantar lagi lah.. gimana sih..? lagian kalau motormu diparkiran kan pasti aman..” ucap Kak Dana dan aku hanya tersenyum saja..

Lalu mobilpun berjalan keluar kampus negeri ini.. mobil ini berjalan kearah barat laut kota pendidikan.. dan mobil ini menuju ke Kota wisata.. kota yang berada diketinggian 700 – 2.000 meter di atas permukaan laut, dengan suhu udara rata – rata mencapai 11-19 derajat Celsius.. kota itu selain terkenal dengan hawa yang dingin, juga terkenal banyak sekali wisata alamnya.. kota yang khas dengan keindahan pemandangan alam sebagai ciri khas daerah pegunungan..

Kota itu dikelilingi banyak sekali gunung.. mulai dari Gunung Kawi, Gunung Arjuno, Gunung Anjasmoro, Gunung Banyak, Gunung Panderman, Gunung Semeru, Gunung Welirang dan juga Gunung Wukir..

Aku sudah beberapa kali ke kota wisata itu bersama Dylan dan Rogi.. kami hanya sekedar nongkrong di pinggirian kota, sambil menikmati jagung bakar dan menikmati dinginnya kota wisata itu..

Dan sekarang aku kesana dengan Kak Dana.. gila.. dikota pendidikan ini aja dinginnya seperti ini, apalagi dikota wisata sana..? apa gak lebih dingin..? semoga aja diatas sana aku dapat sedikit kehangatan dari Kak Dana.. hehehehe..

“kemana sih tujuan kita kak..?” tanyaku kepada Kak Dana..

“enaknya kemana..?” tanya Kak Dana sambil melirikku..

“kok malah tanya sama aku sih..?” tanyaku balik..

“kita ke museum kendaraan aja yukk..” ucap Kak Dana lalu tersenyum dengan manisnya..

“bolehlah.. aku juga gak pernah kesana..” ucapku kepada Kak Dana..

Mobil kami pun langsung menuju kearah museum kendaraan.. dan ketika kami sampai dimuseum kendaraan, kami disambut dengan pemandangan yang sangat indah dari museum itu.. replica pesawat diatas gedung dan replica helikopter serta kereta api di halaman dekat parkir mobil..

“Kak Dana gak dingin pakai kaos begitu..?” tanyaku sambil melihat kearah Kak Dana yang hanya memakai kaos lengan pendek berwarna putih..

“kan ada Angger yang peluk..” ucap Kak Dana sambil kembali melirikku dengan tatapan mengggodanya..

Cuukkk.. bener – bener mancing nih Kak Dana..

“ya udah.. entar kupeluk kalau jalan didalam..” ucapku dengan santainya..

“beneran nih..?” ucap Kak Dana kembali memancingku..

“cerewet ah.. ayo kita turun..” ucapku sambil melihat kearah depan..

“hihihihi..” dan Kak Dana hanya tertawa lalu mematikan mobilnya.. setelah itu kami turun dari mobil.. Kak Dana lalu membuka pintu belakang mobilnya dan mengambil switernya di kursi belakang.. dan aku juga memakai switer dari kosanku tadi..

“katanya tadi minta peluk..” ucapku gantian menggoda Kak Dana..

“biar lebih hangat aja..” ucap Kak Dana sambil memakai sweter yang ada resletingnya dibagian depan..

Lalu setelah menutup pintu mobilnya dan menguncinya, Kak Dana langsung berjalan kearahku dan kembali mengapit lengan kiriku dengan lengan kanannya..

Cuukkk.. manja banget sih Kak Dana ini..

Kami berdua pun berjalan kearah loket tiket untuk membeli tiket masuk ke museum kendaraan ini.. lalu setelah memasang tiket gelang dilengan kami.. kami berdua masuk kedalam hall utama yang sangat besar, dan tangan Kak Dana tetap mengapit tangan kananku dan sesekali menyandar dibahuku.. kami berdua berjalan seperti sepasang kekasih yang baru jadian aja.. guendeng ancene og..

Dan diruangan yang sangat besar ini, kami disambut dengan koleksi mobil dan motor klasik yang ada di seluruh dunia.. cuukk.. keren – keren banget koleksinya yang ada dimuseum ini.. belum lagi pesawat tempur penginggalan perang dunia yang ada disini.. keren abis pokoknya..

Kami berdua menyempatkan berselfie ria dengan menggunakan Hp Kak Dana.. dan setelah puas mengelilingi lantai satu, kami pun naik kearah lantai dua.. dan dilantai dua ini, kami bukan hanya disuguhi dengan mobil – mobil klasik.. diteras hall ini, kami bisa melihat pemandangan kota pendidikan dan juga pegunungan yang mengelilingi tempat ini.. cuukkk.. indah pakai banget pokoknya.. selain indah, suasana juga semakin romantis dengan hangatnya apitan Kak Dana dilenganku.. gilaa.. gilaa..

“kita minum dulu yuk ngger..” ajak Kak Dana..

“boleh.. haus juga nih aku..” ucapku..

Lalu setelah membeli minuman.. kami duduk diteras hall ini berdampingan, sambil menikmati udara segar dan pemandangan yang menajubkan dihadapan kami.. pegunungan yang menghijau dan menjulang tinggi keangkasa..

“indah ya ngger..” ucap Kak Dana sambil menyenderkan kepalanya dipundakku..

“iya Kak..” ucapku pelan.. dan tangan kiriku dengan kurang ajarnya, langsung merangkul pundak Kak Dana dan Kak Dana makin merapatkan duduknya kearahku.. jiancuukkkk..

Lalu kami berdua sama – sama diam menikmati pemandangan yang ada dihadapan kami ini, dan kami juga menikmati hangatnya tubuh kami yang merapat ini..

Cuukkk.. terus gimana kalau sudah begini..? apa kami berdua sama – sama diam seperti ini terus..? atau harus mengobrol..? tapi apa yang mau diobrolin..? terus terang aku canggung dengan suasana seperti ini.. aku juga gak pengalaman ketika diposisi seperti ini.. dan entah sejak kapan, kami berdua sudah saling menoleh dan saling menatap..

Mata Kak Dana terlihat sayu menatapku dengan bibir yang terbuka sedikit.. lalu kami sama – sama mendekatkan wajah kami.. dekat.. dekat dan dekat.. lalu aku memiringkan kepalaku kekanan dan Kak Dana juga memiringkan kepalanya kearah berlawanan.. lalu..

CUUPPP..

Bibir kami saling bertemu beberapa saat, dengan kedua mata kami saling terpejam.. nyesssssss.. dingin tapi juga hangat.. itu yang kurasa ketika bibir kami saling bertemu.. entah gimana rasanya itu.. aku gak bisa mengungkapkannya dengan kata – kata.. yang jelas hatiku senang, bahagia, dan seperti terbang tinggi keangkasa..

Hatiku pun terasa bergetar dengan sentuhan bibir ini.. lalu berlahan.. kami berdua saling mengulum pelan bibir kami..

Hem.. hem.. hem.. hem..

Bibir kami saling mengulum tapi tidak basah.. hanya bibir kami yang menglum tanpa lidah bermain disana.. air liurpun mungkin malu dan tetap bersembunyi didalam mulut kami..

Hem.. hem.. hem.. hem..

Kami berdua terus saling mengulum dengan sangat lembutnya..

Hem.. hem.. hem.. hem..

Suasana yang masih sepi diteras hall ini, membuat kami makin menikmati kuluman ini.. dan beberapa saat kemudian, kami berdua sama – sama membuka mata dengan bibir tetap saling mengulum..

Hem.. hem.. hem.. hem..

Lalu kami berdua melepaskan kuluman ini dengan gerakan yang sangat lambat sekali..

Muaacchhhh..

Mata kami saling memandang lalu..

CUUPPP..

Kami saling mengecup ringan dan saling menatap lagi..

Cuuukkk.. gilaaaaa.. akhirnya bibir Kak Dana jadi korban bibirku juga.. bajingaannn..

“Kak..” ucapku dengan suara yang bergetar..

Dan Kak Dana langsung mengarahkan jari telunjuknya kearah bibirku dan menyuruhku tidak bersuara lagi..

“kita nikmati aja ini.. terserah seperti apa nantinya.. yang jelas, aku hanya mau berdua dengan kamu hari ini..” ucap Kak Dana pelan, yang wajah cantiknya sangat dekat sekali denganku..

“kita jalan lagi yukk..” ucap Kak Dana sambil menurunkan telunjuknya dibibirku dan aku hanya mengangguk pelan..

Bajingann.. enak banget ya ngomongnya.. jalani aja dulu, terserah nantinya seperti apa.. gilaaaa.. terus nanti kalau sudah begini tapi gak jadian, apa gak gila beneran..? assuuu.. asuuu..

Kami berdua pun berdiri bersama dan Kak Dana kembali menggelendot dilengan kiriku.. lalu kami berjalan menyusuri museum kendaraan ini.. berbagai jenis kendaraan pun menyambut kami diperjalanan selanjutnya ini.. mulai dari pesawat kepresidenan, kendaraan dari berbagai Negara dan berbagai macam alat tansportasi.. sampai kendaraan yang ada film – film luar negeripun ada disini.. luar biasa..

Kami pun berjalan santai, sambil menikmati semua yang disuguhkan ditempat ini.. berfoto di zebra cross seperti diluar negeri, café – café mini seperti diluar negeri dan taman – taman yang indah.. guendengan ancene og..

Perjalanan kamipun berakhir disebuah lorong kereta api.. lalu kami disambut dengan pasar apung yang ada diluar sana.. Kak Dana lalu membeli sebuah topi pantai yang bundar dan langsung mengenakannya.. cuukkk.. makin terlihat cantik aja nih Kak Dana.. gayanya seperti none – none aje.. hehehehe..

“terus kemana kita ini Kak.?” Tanyaku sambil melihat kearah jam tanganku.. cuukkk sudah jam lima sore aja.. gilaaaa.. karena terlalu menikmati semua didalam sana, kami gak sadar kalau sudah sore aja dan kami gak sadar kalau belum makan siang..

“makan aja dulu yuk..” ajak Kak Dana..

“dimana..?” tanyaku..

“dicafe tengah kota aja.. ada pertunjukan live musiknya juga loh disana..” ucap Kak Dana..

“ayolah..” ucapku dan kami berdua pun berjalan kearah parkiran mobil..

“kamu aja yang bawa ya ngger..” ucap Kak Dana ketika sudah sampai didekat mobilnya terparkir..

“iya…” ucapku dan Kak Dana langsung melepaskan pegangannya dilenganku.. lalu Kak Dana menyerahkan kunci mobilnya kepadaku..

Kami berdua lalu masuk kedalam mobil dan mobil ini langsung menuju café yang ditunjukkan oleh Kak Dana..

Cuukkk.. hari ini aku benar – benar melepaskan semua kejenuhanku tentang masalah yang ada diotakku.. walaupun tubuhku masih terasa letih karena orientasi kemarin, tapi entah kenapa jalan berdua Kak Dana jadi gak terasa sama sekali.. hehehehe..

Dan setelah sampai Café yang kami tuju, kami lalu masuk kedalam kafe itu dan duduk dipojokan ruangan.. dan selama jalan, Kak Dana tidak melepaskan sedikitpun pegangannya dilengan kiriku.. guendengan ancene og..

Kami lalu memesan makanan dan minuman.. kami tidak banyak bicara kali ini.. mungkin karena kelaparan.. jadi kami langsung menyantap makanan ketika makanan itu sudah tersaji dihadapan kami ini..

Dan setelah makanan kami habis.. kami pun beristirahat sejenak dicafe itu.. malam pun mulai menyapa kota wisata ini dan hawa dingin juga makin menyelimuti tubuh kami.. duduk kami pun makin merapat dan kembali aku merangkul pundak Kak Dana..

Beberapa saat kemudian.. ketika kami sedang duduk merapat.. pertunjukan live musikpun dimulai.. band pengisi acara bernyanyi diatas panggung yang kecil dan didepannya ada ruangan yang cukup luas untuk orang berdansa..

“enak juga ya suasananya..” ucapku sambil tetap merangkul pundak Kak Dana..

“iya.. disini cocok buat yang lagi memadu kasih..” ucap Kak Dana sambil meyenderkan kepalanya dipundakku lalu terdiam.. akupun terdiam juga mendengar Kak Dana berbicara seperti itu..

Lagu – lagu romantis terdengar dari arah panggung kecil itu.. dan beberapa orang maju untuk berdansa dengan pasangannya..

Akupun langsung menolehkan wajahku kekiri, tepat diatas kepala Kak Dana yang menyender dipundakku.. lalu..

CUUPPP..

Aku mencium rambut bagian atas Kak Dana dengan lembutnya..

“kita kedepan yuk kak..” ajakku ke Kak Dana..

“aku gak bisa dansa..” ucap Kak Dana sambil menegakkan tubuhnya..

“udah gak apa – apa.. yang penting berdiri terus goyang dikit..” ucapku sambil melepaskan rangkulanku dipundak Kak Dana dan aku langsung berdiri..

“ayolah..” ucapku sambil menjulurkan tangan kiriku kearah Kak Dana.. Kak Danapun langsung menyambut tangan kiriku dengan tangan kanannya, dan dibuatnya tumpuan untuk berdiri..

Lalu kami berdua berjalan kearah tengah ruangan, dan beberapa orang sedang berdansa dengan pasangannya..

“aku malu..” ucap Kak Dana sambil tertunduk..

“ngapain malu sih..?” ucapku sambil menarik Kak Dana sampai berdiri menghadapku.. lalu aku merapatkan tubuhku ditubuh Kak Dana dan aku langsung memeluknya..

Sebuah alunan music yang sangat merdu dan romantis, langsung menyambut pelukanku ini.. Kak Dana pun langsung membalas pelukanku dan merapatkan tubuhnya ditubuhku, dengan wajah sampingnya berada didadaku..

cuukkk.. ternyata aku juga menyayangi perempuan yang ada dipelukanku ini cuukk.. dan kalau aku disuruh memilih salah satu perempuan yang ada disekitarku, aku gak akan sanggup.. tapi aku juga ga mungkin hidup dengan banyak perempuan seperti ini.. apa kata Bunda nanti.. bajingaann..

Aku dan Kak Danapun makin menikmati lagu ini, dengan menggoyangkan tubuh kami kekanan dan kekiri.. pelukan kami semakin merapat dan kami hanyut dengan alunan musik ini.. gilaaaaa..

Hangat pelukanmu kak.. asli hangat.. apakah kamu juga merasakan kehangatan yang menyelimuti hatiku ini..? apa suasana batinmu juga terbuai oleh lagu ini..? ahhh sudahlah.. aku hanya penikmat.. penikmat permainan dari sang pencipta.. terserah seperti apa nantinya.. mungkin seperti itu juga yang aku rasakan, seperti apa kata Kak Dana tadi..

Dan ditengah lagu yang semakin lama terdengar romantis ini, Kak Dana mengangkat wajahnya dan menatap wajahku.. kembali kami saling menatap dan..

CUUPPP..

Sebuah kecupan hangat langsung terasa dibibirku.. suasana café yang remang – remang ini, membuatku tidak perduli dengan orang yang ada disekitar kami yang juga saling berpelukan..

CUUPPP..

Aku membalas kecupan Kak Dana dengan lembut.. setelah itu Kak Dana menempelkan wajah sampingnya didadaku lagi..

Hiuufftttt.. huuuuu…

Malam yang indah dikota yang dingin, dan ditemani dewi malamku.. hangat dan penuh kasih sayang.. gilaaaa..

Dan setelah lagu berakhir.. kami tetap masih berpelukan dengan sangat erat.. lalu beberapa saat kemudian, Kak Dana mengangkat wajahnya dan menatapku lagi..

“kita balik yuk..” ucapku kepada Kak Dana..

“yahh.. kenapa balik..?” tanya Kak Dana dengan wajah yang terlihat kecewa..

“sudah malam kak.. entar kalau kemalaman, Kak Dana mau tidur dimana..?” tanyaku..

Kak Dana langsung menundukkan kepalanya, dan aku langsung melepaskan pelukanku lalu mengangkat dagunya pelan sampai menatapku lagi..

“pulang ya..” ucapku lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup bibir Kak Dana lagi.. dan setelah aku mengecup bibirnya, Kak Dana langsung menganggukkan kepalanya..

Kami berduapun langsung berjalan kearah meja kasir dan aku membayar makanan kami.. lalu setelah itu, dengan bergandengan tangan kami menuju keparkiran mobil..

Kembali aku yang menyetir mobil Kak Dana ini..

Malam pun makin larut diperjalanan ini.. kami berdua sama – sama diam dan melamun.. kenapa cepat sekali waktu ini berjalan..? apa bisa momen berdua kami seharian tadi terulang..? apa Kak Dana memikirkan hal yang sama denganku..? ahhh.. bajingan sekali..

“aku antar kekos aja ya Kak..” ucapku kepada Kak Dana..

“terus sepeda motormu gimana..?” tanya Kak Dana sambil melihat kearahku..

“besok aja aku ambil.. sekarang yang penting Kak Dana pulang dulu kekosan, entar aku balik kekosan naik ojek online aja..” ucapku sambil melihat kearah Kak Dana lalu focus ke menyetirku lagi..

“aku malas balik kekosan..” ucap Kak Dana sambil melipat kedua tangannya didada..

Cuukkk.. gak salah dengar nih aku..? terus kalau malas balik kekosan, mau balik kemana..? kekampus..? gila aja malam – malam gini kekampus.. atau mau kekosku..? duuhhh.. jangan.. bisa geger satu kosanku nanti.. bajingaannn..

“terus Kak Dana mau kemana..?” tanyaku..

“terserah.. yang penting gak balik kekosan..” ucap Kak Dana sambil memajukan bibirnya..

Assuuii’ig.. enak banget ngomongnya.. terus gimana kalau sudah begini..? kan gak mungkin juga aku ninggalin Kak Dana sendirian.. masa mau tidur dimobil..? aiihh.. bikin kepala ku cekot – cekot aja nih Kak Dana..

“ya udah.. kita tidur dimobil aja ya..?” ucapku sambil melirik Kak Dana lagi..

“gak mau..” jawab Kak Dana singkat..

“terus mau kemana..?” tanyaku dengan suara yang agak lembut.. aku gak mau keras.. takutnya entar dia marah, terus nekat keluyuran sendiri malam – malam gini.. kan gak lucu kalau gitu..

“antar aku kerumahku aja..” ucap Kak Dana tanpa melihat kearahku..

“rumah..? dimana rumah Kak Dana..?” tanyaku kebingungan..

“diperumahan dekat terminal utama kota ini..” ucap Kak Dana dan sekarang melihat kearahku..

“Kak Dana punya rumah disana..?” tanyaku..

“iya.. tapi jarang aku tempati.. soalnya kan aku sendirian aja.. jadi kalau lagi pengen nenangin diri aja, baru aku kerumahku..” ucap Kak Dana..

“terus ga da yang jaga sama sekali disana..?” tanyaku..

“malam gak ada.. kalau siang aja ada yang datang untuk bersih – bersih..” ucap Kak Dana..

“siapa..?” tanyaku lagi..

“aisten rumah tanggalah..” jawab Kak Dana..

“ohh.. ya udah.. aku antar kesana..” ucapku, lalu aku mengarahkan mobil kearah perumahan yang disebutkan Kak Dana tadi..

Lalu setelah sampai digerbang perumahan yang cukup mewah itu, mobil kami rupanya telah dikenali oleh security yang berjaga.. jadi kami tidak perlu singgah untuk laporan.. setelah itu aku menjalankan mobil, mengikuti petunjuk Kak Dana yang mengarahkan aku ke arah rumahnya itu.. beberapa saat kemudian, kami berdua telah sampai dirumah yang dimaksud.. mobilpun aku parkirkan di garasi rumah Kak Dana..

“yau dah Kak.. aku langsung balik ya.. dah malam ini..” ucapku sambil menoleh kearah Kak Dana..

“ya udah.. pulang aja sana.. jadi aku enak kalau mau keluyuran lagi..” ucap Kak Dana dengan dinginnya dan tanpa melihat kearahku..

Cuukk.. maksudnya apa ini..? apa aku harus masuk juga kedalam rumahnya..? apa aku diajak bermalam disini..? gilaaaa.. entar kalau sampai terjadi hal yang enak – enak gimana..? wahh gak bener ini.. ga bener..

“kok gitu sih kak..?” tanyaku sambil mengerutkan kedua alisku..

“kenapa..? kalau mau pulang, pulang aja.. aku ga ngelarang kok..” ucap Kak Dana sambil melirikku..

Asuuu’ig.. ga ngelarang tapi cemberut gitu.. duuhhh.. gila ini.. gilaa…

“iya sudah.. kita masuk kedalam..” ucapku lalu aku mematikan mesin mobil.. dan dari ujung ekor mataku, aku melihat Kak Dana tersenyum dengan manisnya.. assuuu.. asuuu..

Kami berdua pun langsung turun dari mobil.. dan setelah aku mengunci pintu mobil, kami berdua berjalan kearah teras rumah yang mewah itu.. gila.. rumah semewah gini, kok gak ditinggali ya..?

Kak Dana lalu membuka kunci rumahnya.. setelah itu Kak Dana menggandeng tanganku masuk kedalam rumah itu dengan manjanya.. cuukkk.. habis marah, senang, meraju, senyum, meraju lagi, terus manja lagi.. hiuufffttt.. cepat banget berubah moodnya..

“kubuatin minuman dulu ya ngger..” ucap Kak Dana sambil melepaskan gandengannya, lalu berjalan kearah ruang belakang..

Akupun langsung duduk disofa ruang tamu.. huuuuu.. terus gimana ini kelanjutannya..? apa setelah ini aku pulang..? kalau gak pulang masa iya aku tidur sini..? tidur dimana..? tidur diruang tamu ini..? ogah banget.. dingin – dingin gini kok tidur diruang tamu.. kalau tidur sama Kak Dana sih aku mau.. hehehehhe.. engga kok.. bercanda aja.. gila aja kalau sampai aku tidur sama Kak Dana, apa gak terjadi hal yang mengenakan..? hehehehe..

Aku lalu melepaskan kacamataku dan meletakannya dimeja.. setelah itu aku menyandarkan kepala dan punggungku disofa.. dan pandanganku tertuju pada lampu hias diruang tamu..

“asolole.. hahahahahaha..” ucap seseorang lalu tertawa dengan suara khasnya.. siapa lagi kalau bukan Pakde jago..

“apasih Pakde.. ganggu orang mau istirahat aja..” ucapku sambil menegakkan dudukku..

“cieeee… yang mau bermalam di rumah sisemok.. hahahahaha..” ucap Pakde jago mengejekku

“cuukkk.. siapa yang mau bermalam disini..?” ucapku sambil mengerutkan kedua alis mataku..

“kita taruhan yo.. kamu bermalam disini atau engga..” ucap Pakde jago dengan wajah yang sangat menjengkelkan sekali..

“ogahhh.. ga ada untungnya taruhan sama pakde itu..” ucapku dengan cueknya..

“hahahahaha.. belum apa – apa aku sudah menang..” ucap pakde jago dengan senangnya..

“kok bisa..?” tanyaku..

“ya iyalah.. kamu tau kamu pasti kalah.. makanya gak mau taruhan sama aku..” ucap Pakde Jago sambil memainkan kedua alis matanya kearahku..

“eleh..” ucapku dengan entengnya dan Pakde Jago hanya tersenyum saja..

“eh ngger.. waktu kamu cium bibir sisemok dimuseum kendaraan, itu keren loh..” ucap Pakde Jago membahas tentang kecupanku dengan Kak Dana tadi..

“emang kenapa..? Pakde iri..?” tanyaku..

“bukan iri.. aku cuman bayangin tukang coli yang baca cerita ini.. pasti pejuhnya sudah keluar dari hidungnya.. hahahahaha..” ucap Pakde jago lalu tertawa dengan senangnya..

“kok dihidung..?” tanyaku..

“ya iyalah.. titit mereka yang imut itukan gak mungkin ada lubangnya, untuk mengeluarkan pejuh.. jadi mereka mengeluarkan pejuhnya lewat hidung.. hahahahahaha..” ucap pakde jago lalu tertawa lagi..

“cuukkk.. Pakde ga bosan ya di bully terus..?” ucapku sambil menggelengkan kepalaku..

“siapa yang bilang mereka membully aku..? mereka itu cinta banget sama aku.. bayangin aja, makin banyak loh yang cinta sama aku.. sampai ada yang buat id baru segala.. hahahahaha..” ucap Pakde jago..

“mereka itu iri dan kagum dengan keperkasaanku ngger.. makanya mereka memujiku dengan caranya masing – masing.. dan kalau aku gak hadir disalah satu bagian cerita ini.. mereka pasti akan mencariku sampai menangis histeris.. dan terkadang mereka melampiaskan dengan memencet titit mereka yang imut, kecil dan lemah itu, dengan gemesnya.. hahahahahaha..” ucap Pakde jago lagi dan sekarang tertawanya makin keras aja..

“sudahlah Pakde pergilah.. nanti aku yang dijadikan sasaran bullyan..” ucapku sambil melirik Pakde Jago..

“makanya.. supaya kamu gak dijadikan sasaran bullyan, mainkan malam ini bersama sisemok itu.. gimana..?” ucap Pakde Jago dan sekarang dia merayuku untuk tidur dengan Kak Dana..

“ogah..” jawabku singkat..

“ayolah ngger.. kamu gak mau lihat pejuh keluar dari telinga..?” ucap Pakde jago yang langsung membuat aku bingung..

“keluar dari telinga..? gimana lagi itu caranya..? terus siapa yang bisa melakukan itu..?” tanyaku dengan herannya..

“makanya lepaskan dulu perjakamu malam ini.. baru nanti kamu akan melihat pejuh keluar dari telinga.. dan yang bisa melakukan itu hanya pasukan colli yang ada disini.. hahahahahaha..” ucap Pakde Jago lalu tertawa lagi..

“kalau mereka membaca kamu melepaskan perjakamu.. pasti titit mereka yang mungil itu, akan terlepas dari selangkangan mereka.. dan pejuhnya akan keluar dari hidung dan juga telinga mereka.. hahahahaha..” ucap Pakde Jago lalu tertawa lagi dan berjalan meninggalkan aku dengan bahagianya..

“asssuu..” makiku..

“gak mandi dulu ngger..?” tanya Kak Dana sambil membawa secangkir minuman hangat ditangannya.. akupun langsung melihat kearah wajah Kak Dana yang tersenyum manis kepadaku..

“dingin – dingin gini kok mandi..? ga salah Kak..?” tanyaku sambil tetap menatap mata Kak Dana..

“mandi berdua lah.. biar hangat.. hehehe..” ucap Kak Dana Sambil menyerahkan cangkir minumannya kepadaku, di iringi senyuman yang makin menggoda..

Cuukkk.. serius nih..? wahhh.. masa aku nolak sih..? kan aku belum pernah ngerasain mandi dengan seorang wanita.. hehehe..

“ga usah aneh – aneh..” ucapku sambil mengambil cangkir ditangan Kak Dana..

“aneh gimana..? emang gak gerah seharian jalan – jalan, terus langsung tidur..?” ucap Kak Dana lalu duduk disampingku..

Akupun langsung menyeruput teh hangat buatan Kak Dana ini..

Srruupppppp.. ahhhhhhhh..

Enak juga teh buatan Kak Dana ini.. manisnya itu pas.. tapi terus terang, rasanya beda dengan teh cinta buatan Rani.. kalau buatan Kak Dana ini rasanya seperti teh sange.. gimana gak sange, kalau Kak Dana menatapku dengan tatapan yang menggoda seperti ini.. belum lagi tadi nawarin mandi bareng.. assuu.. asuuu..

“iya gerah sih kak.. tapi nanti aku mandi dikosan aja..” ucapku lalu menyeruput teh sange ini..

“jadi kamu pulang malam ini..?” ucap Kak Dana sambil menatapku dengan tatapan yang datar sekali..

Aku lalu meletakkan cangkir teh ini dimeja, setelah itu aku menolehkan wajahku kearah Kak Dana yang menatap wajahku..

“terus maunya Kak Dana gimana..? aku tidur disini..?” tanyaku dengan suara yang pelan..

“menurutmu..?” ucap Kak Dana sambil melebarkan kedua matanya dan memiringkan sedikit kepalanya..? cuukkk.. malah dibalikkin ke aku.. bajingannn.. pintar juga Kak Dana ini mancing aku ya..

Hiuufftttt.. huuuuu.. aku itu sebenarnya mau juga tidur disini kak, tanpa diminta sekalipun.. tapi gimana kalau sampai terjadi sesuatu yang aku harapkan.. apa gak menyesal kita nanti..? bohong aja kalau aku gak mengharapkan sesuatu yang hangat – hangat, dengan situasi yang mendukung seperti ini..

Aku pun langsung menggeser dudukku kearah Kak Dana, dan aku langsung merangkul pundaknya untuk merapat kearahku.. dan Kak Dana langsung meletakkan kepalanya dipundakku.. kami berdua sama – sama duduk menghadap lurus kedepan..

“aku takut gak bisa mengendalikan diriku, kalau aku tidur disini kak..” ucapku sambil mengelus pundaknya pelan..

“ya udah.. pulang aja..” jawab Kak Dana dengan entengnya..

Cuukkk.. gak ditahan nih..? bajingaannnn.. tadi ngajak kesini, sekarang malah biarin aku mau pulang.. tega banget sih.. ehhhh.. kok jadi gini ya aku…? Kok mengharap sekali aku diajak tidur disini.. guendeng ancene og..

“ya udah.. aku pulang ya..” ucapku sambil melepaskan rangkulanku dipundak Kak Dana..

“iya..” jawab Kak Dana Pelan tanpa melihat kearahku..

Assuui’ig.. kok jadi gak tega gini ya aku ninggalin Kak Dana.. gak tega apa karena sange..? aarrgghhhhh..

Aku lalu merangkul pundak Kak Dana lagi.. kami berdua sama – sama menunduk dan sama – sama diam.. lalu berapa saat kemudian.. aku menolehkan wajahku kearah Kak Dana dan Kak Dana juga menoleh kearahku.. lalu..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHHH..

Bibir kami pun langsung bertemu dan saling melumat.. tidak ada lagi kata – kata yang terucap, hanya sentuhan bibir kami ini saja yang berbicara..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP..

Aku mengulum bibir atas Kak Dana dan Kak Dana melumat bibir bawahku..lalu perlahan kami berdua duduk dengan saling berhadapan..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP..

Lumatan kami pun semakin dalam.. dengan air liur kami ikut bermain dan saling tertukar dilumatan ini..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP..

Lalu perlahan Kak Dana berlutut dihadapanku dengan kedua tangannya merangkul leherku.. dan posisinya sekarang Kak Dana lebih tinggi, karena aku tetap duduk sambil terus mengulum bibirnya..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP..

Karena lumatan kami ini perlahan mulai menggila, tubuh kamipun semakin merapat.. buah dada Kak Danapun menggesek dadaku bagian atas..

Bajingaannnn.. aku sange betul sekarang ini.. gilaaaa..

Kedua tangankupun langsung merangkul pinggang Kak Dana.. sementara kedua telapak tanganku, langsung meraba bokong Kak Dana.. cuukkk.. gilaaaa.. baru kali ini aku meraba bokong wanita cuukkk.. walaupun dari luar celana jeans yang dikenakan Kak Dana.. tapi rasanya sudah bikin hatiku deg – degan.. gilaaa…

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP..

Dan sekarang nafsuku sudah mulai menggila.. aku lalu melumat bibir bawah Kak Dana dan Kak Dana melumat bibir atasku.. lidah kamipun sesekali bertukar masuk kedalam mulut kami.. kedua telapak tanganku pun makin menggila juga.. yang tadinya hanya meraba, sekarang kedua telapak tanganku sudah berani meremas.. guendeng ancene og..

Bokong Kak Dana yang padat ini semakin membuatku semangat untuk meremasnya.. uhhhhh.. gilaaaaaa.. aku gilaaaa… ini toh rasanya meremas bokong itu.. rasanya sih biasa aja, tapi kenapa bisa membuat orang sange berat ya..? sama seperti yang aku rasakan saat ini.. bajingannn..

Dan beberapa saat kemudian, kami berdua sama – sama melepaskan kuluman kami..

MUACCHHHHH..

Gilaaaa.. kuluman yang panjang dan penuh nafsu… batangku pun dibuat sampai tegak setegak – tegaknya.. guendeng ancene og..

Kami pun masih tetap berpelukan, dengan kedua tangan Kak Dana masih merangkul leherku dan kedua tanganku masih dibokongnya.. kedua mata kami pun saling berpandangan..

“sudah berani meremas bokongku ya..?” ucap Kak Dana menggodaku..

“habisnya bingung mau pegang apa..” ucapku tanpa malu – malu lalu aku meremas pelan bokong Kak Dana..

“heemmm..” desah Kak Dana sambil menggigit bibir bawahnya dan memejamkan matanya perlahan lalu menatapku lagi..

Cuukkk.. gilaaaa.. ekspresinya bikin nafsuku tetap dipuncak cuukkk.. assuuu..

Lalu..

CUUPPP..

Aku langsung mengecup bibir Kak Dana yang nafsuin itu.. setelah itu aku memandang wajahnya lagi dan dia langsung tersipu malu..

“kita mandi dulu yukk..” ucap Kak Dana lalu..

CUUPPP..

Kak Dana mengecup hidungku pelan..

“tapi kak..” ucapku terpotong dan aku terkejut dengan tawaran Kak Dana ini..

“kenapa..? kamu malu..? masa kamu berani remas bokongku, tapi takut mandi bareng sama aku..” ucap Kak Dana lalu..

CUUPPP..

Kak Dana mengecup keningku..

“aku belum pernah mandi berdua sama cewe loh kak..” ucapku agak ragu..

“emang kamu kira aku sudah pernah mandi bareng cowo gitu..? aku tuh dulu kalau pacaran, paling banter cuman pegangan tangan dan kecupan dibibir.. baru sekarang ini aja bokongku diremas begini..” ucap Kak Dana dan aku makin terkejut tapi tidak melepaskan peganganku dibokong Kak Dana.. assuuu.. ketagihan megang bokong aku.. cuukkk.. jiancuukkk..

“berarti baru aku dong yang pegang bokongnya Kak Dana..” ucapku dengan refleknya, sambil meremas lagi bokong indahnya..

Kak Dana lalu memajukan wajahnya dan langsung menggigit bibir bawahku..

“ihhhhhhhhh..” ucap Kak Dana sambil menggigit pelan bibir bawahku.. lalu dilepaskannya..

“sakit tau kak..” ucapku sambil melepaskan peganganku dibokongnya dan meraba bibr bawahku..

“sakit apa enak..?” ucapnya sambil menurunkan kakinya kelantai dan menarik tanganku..

“kemana kak..?” ucapku sambil menegakkan tubuhku..

“eleh.. pura – pura gak tau..” ucapnya sambil terus menarik tanganku dan aku terus mengikuti Kak Dana melangkah..

Gilaa.. jadi beneran nih aku mandi bareng sama Kak Dana..? terus kami sama – sama bugil gitu..? serius..? gak bohong kan..? uhhhhhh.. kok aku jadi deg – degan gini ya..

Dan setelah sampai didalam kamar mandi.. kami berdua sama – sama diam sambil berdiri berhadapan dan tertunduk.. lalu perlahan aku mengangkat wajahku dan melihat kearah sekeliling.. gila.. kamar mandinya luas banget.. ini sepuluh orang mandi bareng juga muat.. ada bath up nya lagi.. kalau kami berdua mandi disitu, pasti cukup banget.. dan ada juga kaca yang sukuran tubuh kami, dihadapanku dan dibelakang Kak Dana.. gilaa.. super mewah nih kamar mandi.. tapi ngomong – ngomong, kami cuman berdiri dan diam seperti ini ya..?

Cuukkk.. kalau cuman begini ngapain didalam kamar mandi.. mending diruang tengah aja.. bisa disambi pelukan sama ciuman.. kalau begini..? kedinginan aja rasanya.. asuuu.. asuuu..

“terus ini begini aja kak..?” tanyaku dan sekarang justru aku yang semangat untuk mandi bareng.. gilaa..

“aku malu tau ngger..” ucap Kak Dana sambil menunduk..

Guueeendeng.. kalau malu ngapain dia ngajak mandi bareng..? aaahhhh.. terus gimana kalau sudah begini..? aku gitu yang maksa mandi bareng..? assuuuu..

“ya udah.. kita keluar aja kak.. dari pada kedinginan disini..” ucapku..

“tapi aku gerah ngger..” ucap Kak Dana sambil mengangkat wajahnya dan menatapku..

“ya udah Kak Dana aja yang mandi, aku tunggu diluar..” ucapku..

“terus kamu gak mandi..?” tanya Kak Dana..

“katanya Kak Dana tadi malu.. gimana sih..?” tanyaku..

“iya juga sih..” ucap Kak Dana lalu menunduk lagi..

“atau gini aja.. Kak Dana ga usah menghadap kearahku deh.. jadi kan aku ga ngelihat kalau Kak Dana gak pake baju..” ucapku..

Cuukkk.. kata – kata apa ini..? apa sekarang aku yang terlalu bernafsu sampai bisa bicara seperti ini..? lagian kalau Kak Dana telanjang dan memunggungi aku, pasti aku bisa lihat juga tubuh bagian depannya.. kan didepanku ada kaca yang besar.. gilaa.. kok bisa nekat gini sih aku..?

“gitu ya..?” ucap Kak Dana sambil mengangkat wajahnya dan menatapku dengan sayunya dan akupun menganggukan kepalaku pelan.. tuhkan.. aku yang nafsu.. gilaaa… lagian kenapa juga Kak Dana pakai tanya gitu sih..? Kak Dana terlalu polos atau memang malu..? atau memang menginginkan ini..? arrgghhhh..

“ya udah deh..” ucap Kak Dana lalu membalikkan tubuhnya dan memunggungi aku.. cuukkk.. ini Kak Dana ga sadar kalau dihadapannya itu ada kaca yang besar..? aarrghhhh..

Terlihat Kak Dana menunduk sambil memainkan ujung resleting sweter yang dipakainya.. hiuufftttt.. huuuu.. kok jadi begini ya..? kok aku ga menghentikan semua ini, justru nafsuku makin naik di ubun – ubun kepala..? bajingaann..

“kak..” ucapku pelan..

Kak Dana langsung mengangkat wajahnya dan menatap lurus kedepan, kearah cermin besar yang ada dihadapan kami ini.. lalu kepalanya mengangguk pelan sambil melihat aku dari cermin itu..

Entah dapat keberanian dari mana, aku lalu maju kedepan dan memeluk Kak Dana dari belakang.. Kak Dana langsung memiringkan kepalanya kekiri sedikit, sehingga leher bagian sampingnya yang putih mulus itu terlihat jelas dimataku lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup pelan leher Kak Dana yang wangi ini, sampai tubuhnya menggeliat kegelian..

“heemmm…” desah Kak Dana..

Lalu dengan tangan yang bergetar, aku memegang ujung resleting bagian atas sweter Kak Dana dan menurunkannya perlahan.. dan terlihat dicermin, Kak Dana memejamkan matanya sejenak..

“Kak..” panggilku lagi dan Kak Dana menganggukan kepalanya lagi.. akupun langsung membuka sweternya perlahan, lalu melemparkan keatas wastafel yang ada didekatku..

Setelah itu aku memeluk Kak Dana lagi dari belakang.. gilaa.. kok jadi tegang banget ya..? huuuuuu..

“ngger..” panggil Kak Dana pelan..

“oh iya kak..” ucapku yang terkejut.. terus gimana sudah ini..? apa aku langsung buka baju, terus buka celanaku..? tapi Kak Dana kan masih berpakaian.. masa aku telanjang duluan sih..?

“kita cepetan mandi ya.. dingin banget loh..” ucap Kak Dana dengan suara yang agak bergetar..

“oh iya kak..” ucapku dan dengan refleknya aku langsung memegang ujung kaos bagian bawah Kak Dana lalu mengangkatnya keatas.. cuukkk.. kok aku yang bukain kaosnya Kak Dana sih..? mana Kak Dana diam aja lagi.. hiuufftthhhhh..

Lalu ketika kaosnya sudah sampai dibagian dada Kak Dana, aku menghentikannya sejenak.. perut Kak Dana yang rata dan seksi itu terlihat didepan cermin yang ada dihadapanku ini.. gilaaa.. ini kedua kalinya aku melihat perut dan pusar dari wanita secara langsung.. pertama Lia dan yang kedua Kak Dana.. dan rasanya, luar biasa gemetaran cuukkk..

Sebelum aku mengangkat kaosnya lagi, aku melihat kearah Kak Dana.. Kak Dana menatapku dan mengangguk perlahan.. setelah itu aku pun langsung mengangkat kaosnya sampai terlepas dari tubuh Kak Dana.. lalu kembali aku membuang kaos Kak Dana diatas wastafel.. gilaaaa.. nekat beneran aku cuukkk.. nekat..

Nenen Kak Dana yang lebih besar dari Lia dan tertutup Bra berwarna putihpun, langsung terlihat dicermin itu.. assuuu.. ini luar biasa.. ini luar biasa banget bagiku.. tapi entar dulu.. ini pengait bra nya didepan atau dibelakang..? duuhhhh.. gimana cara bukanya ya..? aku pun memundurkan tubuhku sedikit sambil memperhatikan Bra Kak Dana dibagian punggungnya..

Melihat aku yang kebingungan dari cermin, Kak Dana langsung mengarahkan tangan kanannya kebelakang lalu..

Klik..

Branya pun langsung menjuntai kebawah.. gilaaa.. gitu aja bukanya..? pakai tangan satu..? kok enak banget ya..? guendeng ancene og.. lalu Kak Dana meluruskan tangannya kebawah lagi tanpa meloloskan branya..

Wassuuuuu.. maksudnya ini aku yang disuruh buka gitu..? gilaaa.. gilaaa…

Lalu dengan tangan yang bergetar, aku langsung menurunkan kedua tali bra Kak Dana yang ada pundaknya.. lalu aku meloloskan Branya dari kedua tangan Kak Dana dan aku lemparkan kewastafel juga..

Gilaaaa.. nenennya memang lebih besar dari Lia.. terus kedua puttingnya berwarna merah kecoklatan.. uhhhhhhh.. Kak Dana pun tampak menunduk malu dihadapan cermin.. gilaa.. gila..

Aku lalu merapatkan tubuhku lagi dan memeluk dari belakang tubuh Kak Dana.. kedua telapak tanganku pun langsung meraba perut seksi Kak Dana..

“hemmmm…” desah Kak Dana sambil mengangkat wajahnya dan menyandarkan didadaku.. kedua telapak tanganku pun mulai meraba naik keatas.. dan..

TAPPPP..

Kedua telapak tanganku berada di nenen Kak Dana yang besar itu..

“hemmmm..” terdengar desah Kak Dana lagi dan kepalanya menggeliat didadaku..

Cuukkkk.. ini nenen cukkk.. ini nenen.. gilaaaaa.. akhirnya aku bisa pegang benda yang kenyal dan ngegemesin ini lagi sekarang.. aaarrgghhhhh..

Melihat Kak Dana yang bersandar didadaku dengan wajah yang kemerahan.. membuat nafsuku makin berontak.. aku pun langsung meremas kedua nenen Kak Dana dengan lembutnya..

“aahhhhh..” desah Kak Dana sambil menoleh kearahku dan..

CUUPPPP..

Aku langsung menyambar bibir Kak Dana sambil terus meremas nenennya yang besar dan indah itu..

CUUPPPP.. CUUPPPP.. CUUPPPP.

Lumatan kami semakin menggila dengan nenen Kak Dana yang makin mengeras aja.. dan dibawah sana.. kemaluanku pun seperti mau berontak saja.. gilaaa..

aku terus meremas dengan lembut kedua nenen Kak Dana sambil sesekali memainkan putingnya yang merah kecoklatan itu..

“hemmm.. hemmmm.. hemmmm..” desah kami disela lumatan bibir kami..

Lalu lidahku pun aku masukkan kedalam mulut Kak Dana dan Kak Dana menyambutnya dengan isapan yang lembut..

“hemmm.. hemmmm.. hemmmm..” desah kami bersahut – sahutan..

Lalu kedua tanganku yang meremas kedua nenen Kak Dana, aku turunkan perlahan sambil meraba bagian perut Kak Dana.. kedua telapak tanganku pun berhenti dibagian kancing celana jeans Kak Dana.. lalu aku membuka kancingnya perlahan dan menurunkan resletingnya..

CUUPPPP.. CUUPPPP.. CUUPPPP..

Ciuman kamu semakin dalam dan aku langsung menurunkan celana Kak Dana.. Kak Dana pun membantu menurunkan celananya sampai setengah pahanya.. lalu Kak Dana mendongakkan kepalanya keatas dan aku makin gila mengulum bibirnya.. setelah itu lidah kami pun beradu dengan syahdunya..

Clap.. clap..clap..

Bunyi lidah kami ketika saling beradu.. Kak Dana lalu menegakkan kepalanya dan aku memundurkan sedikit tubuhku.. dan dengan memakai instingku saja, aku lalu menunduk sambil menurunkan celana Kak Dana yang sudah terturun dipahanya itu sampai kebawah.. Kak Dana membantunya dengan mengangkat kedua kakinya bergantian, sampai celananya terlepas.. aku lalu melempar celana Kak Dana keatas wastafel..

Dan cd Kak Dana yang berwarna putih pun langsung terlihat dihadapanku.. gilaaa… indah banget bokong ini cuukkk.. mimpi apa aku semalam..? tadi aku meremasnya dari luar celana jeansnya.. sekarang Kak Dana sudah pakai cd aja.. asssuuuu..

Aku lalu jongkok dan meremas kedua bongkahan bokong Kak Dana dengan sangat lembut.. cuukkk.. rasanya lebih nikmat meremas tanpa terhalang celana jeans itu.. gilaaaa..

“hemmmm..” Kak Dana mendesah pelan..

Lalu aku memegang ujung atas cdnya dan menurunkan kebawah dengan sangat pelan.. gilaaaa.. ini bokong cuukk.. ini bokongg.. belum pernah aku lihat bokong secara langsung seperti ini.. putih dan bersih.. assuuu..

Dan sambil menurunkan kebawah..

CUPPP.. CUUPPP..

Aku mengecup bokong Kak Dana bagian kanan dan kiri.. lalu setelah cd ini terlepas.. aku melemparkannya entah kemana.. gilaaaaa.. Kak Dana sudah telanjang bulat.. uhhhhhh..

Aku lalu berdiri perlahan sambil meremas bokong Kak Dana dan..

CUUPPP..

Aku mengecup punggung Kak Dana.. lalu..

CUUPP..

Aku mengecup pundak Kak Dana dan aku berdiri dengan tegak.. lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup lehernya yang jenjang sambil kedua telapak tanganku meremas lagi kedua nenen Kak Dana..

“heeeemmm..” desah Kak Dana sambil menggeliatkan tubuhnya..

Dan tiba – tiba, tangan kananku langsung turun kebawah dan meraba bagian selangkangan Kak Dana.. cuukkk.. ini kah yang namanya meki cuukkk..? basah dan lembab cuukkk..

“heeeemmm..” desah Kak Dana sambil menggesekkan punggungnya kedadaku..

Lalu jari tengahku pun aku tempelkan di belahan meki Kak Dana.. assuuuuu.. memeknya yang berbulu tipis terlihat jelas dari kaca.. uhhhhhhh.. tangan kananku bermain di meki Kak Dana dan tangan kiriku bermain di nenen Kak Dana..

“aahhhhhhh..” desah Kak Dana sambil menoleh kearahku dengan mata yang terpejam..

Bangsaattt.. belum pernah aku melakukan hal ini kepada seorang wanita cuukkk.. ini gila.. ini gilaa..

Dan jari tengahku pun terasa basah oleh cairan dari Kak Dana..

“cukup ngger.. huuu.. hu… cukup.. hu.. hu..” ucap Kak Dana sambil memajukan tubuhnya dan pelukanku pun terlepas..

Cuukkk.. apa Kak Dana sadar dan dia marah dengan tindakanku yang sudah kelewatan ini..? bajingaannn..

Kak Dana lalu memutarkan tubuhnya kearahku dan menatapku dengan sayunya.. cuukkk.. akhirnya aku bisa melihat tubuh polos Kak Dana dari depan, tanpa terhalang selembar benangpun.. gilaaaaa.. seksi abiss cuukkk.. dan ini lebih seksi ketika aku melihatnya dicermin tadi.. assssuu..

“sekarang giliranmu..” ucap Kak Dana sambil menatapku..

Apa..? giliranku..? ga salah dengar nih aku..? apa Kak Dana mau menelanjangi aku..? gilaaaa..

Kak Dana langsung merapat kearahku dan..

CUUPPP..

Kak Dana melumat bibirku sambil merangkul leherku.. aku pun menyambutnya dengan pelukan dan rabaan dipunggungnya..

CUPPP.. CUUPPP..

Dan kedua tanganku pun langsung meremas bokong Kak Dana.. dan Kak Dana langsung menghentikan kulumannya dan melepaskan rangkulannya dileherku, lalu menepis tanganku dari bokongnya pelan..

“sekarang giliranku.. kamu diam dan jangan melakukan apapun.. paham..” ucap Kak Dana sambil menatapku..

Cukkkk.. jadi Kak Dana ini mau balas dendam..? aku pun langsung menganggukan kepalaku.. setelah itu Kak Dana meraih ujung switerku dan menariknya keatas sampai terlepas.. lalu Kak Dana meraba dadaku dari luar kaosku sambil menatapku dengan tatapan menggodanya.. Kak Dana pun sudah tidak terlihat malu – malu lagi..

Setelah itu Kak Dana memegang ujung kaos bagian bawahku dan menariknya keatas sampai terlepas..

“ha..” ucap Kak Dana terbelalak ketika melihat tatto yang ada didadaku..

“kamu tatoan ngger..?” tanya Kak Dana dengan ekspresi yang sangat terkejut sekali..

“kenapa Kak..? risih ya..?” tanyaku dan Kak Dana langsung menggelengkan kepalanya pelan sambil meraba dadaku..

“bagus..” ucap Kak Dana sambil menatap tattoku dan meraba dadaku..

Gilaaa.. rabaan tangan Kak Dana ini langsung membuat tubuhku merinding.. apalagi ketika rabaannya sampai diputtingku dan Kak Dana memelintirnya pelan.. cuukkk.. tubuhku makin merinding, dan aku merasa ada sesuatu yang bangun dari dalam batinku ketika Kak Dana meraba tattoku tadi.. entah apa itu.. yang jelas dia mulai membakar tubuhku dengan nafsunya.. aku langung memeluk tubuh Kak Dana dan dia langsung menatapku sambil menggelengkan kepalanya..

Bajingaannn.. disiksanya aku.. akupun langsung melepaskan pelukanku.. Kak Dana melanjutkan meraba dadaku, dan memainkan putingku bergantian tanpa melihat kearaha wajahku..

“uhhhhh..” desahku perlahan dan Kak Dana hanya melirikku saja..

Lalu Kak Dana merapatkan dadanya kedadaku sambil memundurkan bokongnya.. puttingnya pun sampai menggesek dadaku.. uuhhhh.. seksi bengat nih posisinya.. lalu kedua tangan Kak Dana membuka resletingku sambil menatap mataku lalu..

CUUPPP..

Kak Dana mengecup bibirku..

“diam dan jangan melakukan apapun.. atau aku akan teriak..” ucap Kak Dana sambil menatapku..

Cuukkk.. maksudnya apa niih..? kenapa aku disuruhnya diam..? waahhhh.. pasti di mau mau balas dendam kepadaku, karena aku menelanjangi dia tadi.. tapi balas dendam seperti apa..? kenapa aku disuruh diam..? bajingaann..

Lalu Kak Dana berlutut dihadapanku sambil terus menatap mataku.. diturunkan jeansku perlahan sampai kebawah dan terlepas.. gilaaaa.. dia melakukannya sambil terus menatapku dengan wajah yang menggoda sekali..

Dan sekarang aku hanya memakai cd aja dengan Kak Dana berlutut dihadapanku.. bajingaannn.. apa ini balas dendam yang akan dilakukan Kak Dana..? gilaaaa.. ini sudah menyiksaku banget loh.. batangku sudah berdiri sangat tegak setegak tegaknya.. bajingaannn..

Dan tiba – tiba Kak Dana meremas batangku sambil terus menatapku.. aku sampai terkejut dan memundurkan bokongku dan memegang wajah samping Kak Dana..

“Kak..” ucapku setengah berteriak.. Kak Dana hanya menggelengkan kepalanya dan aku langsung melepaskan peganganku di wajah Kak Dana..

“jangan bersuara dan bergerak..” ucap Kak Dana berbicara kepadaku..

“tapi kak..” ucapku terpotong..

“aku aja diam waktu kamu telanjangi dan kamu sentuh seluruh bagian tubuhku..” ucap Kak Dana dan tangannya masih meremas batangku.. lalu tangannya digerakkan dan mengocok batangku dari luar cdku..

Assuuu.. ini pertama kalinya batangku dipegang seperti ini dan dikocok oleh tangan seorang wanita.. aku aja gak pernah ngocok dengan tanganku sendiri, dan sekarang malah dikocokin.. bajingaaaannn.. rasanya pun nikmat sekali cuukkk..

“aahhhhh..” aku mendesah sambil mendongakkan kepalaku keatas..

Lalu aku merasa batangku seperti terbebas dan aku langsung menunduk.. cuukkk.. cdku sudah dipelorotin sama Kak Dana cuukkk.. dan Kak Dana melakukan itu sambil terus menatapku.. Batangku berdiri tegak tepat dihadapan wajah Kak Dana.. lalu cdku diturunkan sampai terlepas dari kedua kakiku.. setelah itu, Kak Dana langsung menggenggam batangku ini dengan lembutnya..

“aahhhhhh..” desahku yang kenikmatan ini..

Gilaaaaaa.. nikmat banget cuukkk.. nikmatnya luar biasa.. aku kembali menunduk dan menatap mata Kak Dana yang masih menatapku.. lalu aku melihat batangku yang besar dan kekar, berada digenggaman tangan mungil Kak Dana.. dan perlahan.. tangan Kak Dana mulai menggoyangkan naik dan turun..

“aahhhhhh.. ahhhhh..” aku mendesah sambil menggelengkan kepalaku kekanan dan kekiri.. waw.. ini kah yang namanya onani..? gilaaa.. nikmat banget..

“kak.. cukup kak.. cukup..” ucapku yang mencoba menepis tangan Kak Dana..

“kamu tadi bilang kan.. menyentuh hati wanita harus dengan lembut, seperti menyentuh titidnya sendiri kan..” ucap Kak Dana sambil menatapku dan mengocok batangku dengan lembutnya..

Cuukkkk.. dia membalikkan kata – kataku, waktu aku bicara sama cowo yang nembak dia tadi cuukkk.. assuuu..

“tapi kan itu perumpaan kata aja kak.. uuhhhh..” ucapku sambil menahan nikmatnya siksaan tangan Kak Dana ini..

“kamu laki – laki loh ngger.. dan laki – laki itu yang dipegang perkataannya..” ucap Kak Dana dengan tatapan yang makin menggoda dan kocokannya makin dipercepat..

Asssuuu.. lagi – lagi kata kataku dibalikkin cuukk..

“bukan gitu maksudku kak.. aaahhhh..” ucapku dan Kak Dana langsung menghentikan kocokannya dan menggenggam erat batangku..

“oh iya.. kamu tadi bilang kalau pejuh itu bisa mengancurkan kerasnya karang kan..? masa pejuh gak bisa meluluhkan hati wanita yang lembut..? gitu ya ucapanmu tadi..?” tanya Kak Dana lalu melanjutkan kocokannya..

“kak.. uhhh.. kak.. itu tadi bercanda kak..” ucapku sambil mencoba menahan tangan Kak Dana..

“jangan sentuh atau aku akan teriak..” ucap Kak Dana dan aku langsung meluruskan tanganku kebawah lagi..

Jiancuukkkk.. rupanya kata – kataku terhadap cowo yang suka Kak Dana tadi, direkam oleh Kak Dana dan dia melampiaskannya sekarang kepadaku.. asssuuu..

“aahhhhh..” kembali aku mendongakkan kepalaku keatas menahan nikmatnya locokan Kak Dana..

Lalu aku merasa ujung batangku basah dan sedang disentuh oleh benda yang kenyal.. aku lalu menunduk lagi dan pemandangan yang tak terduga, langsung terlihat dibawah sana.. Kak Dana menjilat kepala batangku sambil menatapku.. aaaahhhhhh.. gilaaaaa..

“Kak..” Ucapku dan Kak Dana Langsung menggelengkan kepalanya pelan..

Slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp..

Bunyi jilatan lidah Kak Dana dibatangku dan itu diiringi dengan kocokan dibatangku, dengan tangan kanannya dan tangan kirinya memainkan kedua bidjiku.. gilaaaa.. ini kah yang namanya sensasi di jilat oleh wanita.? bajingaann.. enak banget rasanya.. kedua lututku pun sampai bergetar dibuatnya..

“kak.. kak.. aku mau keluar kak..” ucapku ketika ada gelombang dasyat yang menghentak diujung kepala batangku.. dan mau keluar sekarang juga..

Kak Dana bukannya menghentikan jilatannya.. sekarang Kak Dana langsung melahap kepala batangku sambil tetap memandang mataku.. lalu tangan kanannya makin mempercepat kocokannya dibatangku..

“kak minggir..” ucapku sambil memegang wajah samping Kak Dana.. tapi Ka Dana gak mau menghindar, justru makin menghisap kepala batangku sampai pipinya kempot.. lalu..

Croottt… croottt… croottt… croottt… croottt… croottt… croottt…

Air maniku seperti banjir bandang dari pegunungan yang mengalirkan isinya kedalam mulut Kak Dana.. dan rasanya itu sangat nikmat.. nikmat.. dan nikmat sekali.. gilaaaa.. sekali aku merasakan onani, keluarnya langsung di mulut seorang wanita cantik dan dia menampungnya semua sampai matanya berair..

“aahhhhhhhh..” desahku yang keenakan dengan kedua lututku bergetar dengan hebatnya..

“huu.. hu.. hu.. hu.. hu..” nafasku memburu dengan kedua tanganku masih memegang wajah samping Kak Dana.. mata Kak Dana pun terus menatap kearahku mataku..

“huuu.. hu.. hu.. hu..” dan bersamaan dengan air maniku yang keluar tadi.. aku merasa sesuatu ditubuhku tadi, bangkit dari tidur panjangnya.. bajingaannn.. ada apa dengan tubuhku ini..? kenapa aku seperti merasakan ada yang hadir didalam tubuhku ini..? dan kenapa aku seperti terbakar oleh nafsuku..? ada apa ini..?

Aku lalu melepaskan peganganku diwajah samping Kak Dana dan Kak Dana langsung melepaskan mulutnya dari kepala batangku.. lalu Kak Dana berdiri sambil menutup mulutnya dan seperti memaksakan menelan sesuatu sampai matanya berkaca – kaca..

Gilaaa.. dia menelan semua air maniku..?

“kenapa Kak..?” tanyaku kepada Kak Dana..

“nanggung..” ucapnya lalu jalan kearah bath up..

“ohh.. gitu ya.. sekarang pembalasan dendamku..” ucapku sambil berjalan kearahnya lalu memeluknya lagi dari belakang..

“nggerr..” ucap Kak Dana yang terkejut sambil agak menunduk, sehingga batangku langsung mengesek belahan bokong Kak Dana..

“ngger.. ga lucu ngger..” ucap Kak Dana lalu mencoba berontak..

Tapi aku terus memeluknya sampai kami berdua masuk kedalam bath up yang belum terisi air itu.. aku lalu membalikkan tubuh Kak Dana dan menyandarkan punggungnya dibath up.. Kak Dana pun duduk mengangkang dihadapanku..

“ngger.. ngger..” ucap Kak Dana dengan manjanya.. cuukkk.. aku bukannya melihat wajah Kak Dana, tapi aku melihat belahan meki Kak Dana yang merah merakah karena mengangkang itu..

“kenapa..? tadi Kak Dana sudah buat aku kelojotan.. sekarang Kak Dana harus terima pembalasanku..” ucapku sambil mengangkat wajahku dan menatap wajah Kak Dana lalu aku mengangkang dihadapannya..

“etisss… mau apa kamu..?” ucap Kak Dana sambil menutup mekinya dengan kedua tangannya..

Aku lalu menyambar bibirnya dengan lembut..

CUPPP.. CUUPPP..

“hemm.. hemm..” bunyi suara dari mulut kami ketika bibir kami sama – sama melumat.. tangan kiriku pun langsung bertumpu pada ujung buth up dan tangan kananku langsung meremas nenen Kak Dana sebelah kiri..

“hemm.. hemm..” desah kami bersahut – sahutan didalam lumatan ini.. perlahan Kak Dana melepaskan kedua tangannya dari mekinya tadi.. lalu kedua tangan Kak Dana memegang wajahku sambil terus mengulum bibirku..

CUPPP.. CUUPPP..

Lalu kedua telapak tanganku memegang kedua telapak tangan Kak Dana.. kami saling melumat dengan tangan kami saling menggenggam..

CUPPP.. CUUPPP..

Lalu aku lepas kan genggaman tanganku dan aku langsung mencium leher bagian samping Kak Dana..

CUPPP.. CUUPPP..

Aku jilat seluruh leher bagian samping Kak Dana sampai dia menggelinjang.. lalu jilatanku pindah kedada Kak Dana dan ..

CUUPP..

Aku mengecup putting Kak Dana dengan lembutnya.. assuuuu… ini pertama kalinya aku mengemut putting cuukkk.. dan putting yang merah kecoklatan milik Kak Dana ini, yang menjadi putting pertama aku kecup.. gilaaaa,…

Dan gak tau kenapa, setelah air maniku tadi keluar.. aku seperti memiliki energy didalam tubuhku dan aku merasa seperti sudah ahli dalam permainan seperti ini.. gilaaa.. gilaa..

Dan sekarang aku mengemut putting Kak Dana bagian kanan, sementara putting sebelah kirirnya aku mainkan dengan jari tengah dan jempolku..

“aahhhh.. nggerrr..” desah Kak Dana sambil menjambak rambut belakangku..

Kedua putting yang aku mainkan ini pun perlahan mulai mengeras.. dan tubuh Kak Dana makin menggelinjang kekanan dan kekiri..

“uhhhhhh..” desah Kak Dana..

Aku melumat, memelintir dan meremas nenen serta putting Kak Dana bergantian.. lalu setelah itu aku menjilat perut Kak Dana sampai turun kebawah..

Slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp..

“aaahhhhhh.. uuhhhhhh..” desah Kak Dana..

Dan dihadapanku saat ini.. meki berwarna kemerahan yang disekitarnya ditumbuhi bulu – bulu halus milik Kak Dana.. terlihat sangat jelas dan menggodaku untuk aku sentuh..

Aku lalu menatap wajah Kak Dana yang terlihat bernafsu dan juga menegang..

“sekarang giliranku.. jangan bersuara dan jangan bergerak..” ucapku..

“ngger.. kamu mau balas dendam..?” ucapnya dengan suara yang bergetar tapi dia membiarkan mekinya terbuka tanpa menutupnya..

Aku hanya menggelengkan kepalaku lalu aku menyentuhkan jari tengahku dibelahan meki Kak Dana..

“ahhhhhhh..” desah Kak Dana sambil memundurkan sedikit pinggulnya..

Lalu dengan jari tengahku tetap menempel dibelahan meki Kak Dana, aku memainkan ujung mekinya dengan jempolku..

“aaahhhh.. ahhhhh..” desah Kak Dana sambil memejamkan matanya dan wajahnya kembali kemerahan..

Aku terus menatap matanya sambil memainkan mekinya dengan lembut.. lalu tangan kiriku meremas lembut nenen Kak Dana..

Gilaaaa.. dari mana aku memiliki keahlian seperti ini..? aku belum pernah sampai sejauh ini ketika menyentuh tubuh wanita.. tapi kenapa aku seperti mempunyai keahlian yang membuat Kak Dana kelojotan seperti ini..? dan aku hanya mengikuti naluriku saja dari tadi..

Lalu aku memajukan tubuhku dan..

Cuuppp..

Aku mengecup putting Kak Dana lagi..

“nggerr.. ahhh.. ahhhhh..” Kak Dana mulai mendesah dan meracau kenikmatan..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Bunyi meki Kak Dana yang sudah sangat banjir ini.. tapi aku tidak menghentikan permainannku dimekinya.. aku terus memainkannya dengan lembut..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

“ahhh.. ahhhh.. ahhhh.. ahhhhh..” desah Kak Dana sambil menggelengkan kepalanya kekanan dan kekiri..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Matanya terpejam dan dia menggigit bibir bawahnya sambil terus mendesah..

“hemmmm.. hemmm.. hemmmm..” rintih Kak Dana kenikmatan..

Lalu beberpa saat kemudian.. pinggulnya terangkat sedikit dan mekinya berkedut..

“ahhhhhhh..” ucap Kak Dana dengan Mulut yang menganga lebar lalu..

Currrrr.. srett.. sret.. sret.. sret.. sret.. sret.. sret..

Cairan yang bening keluar dengan derasnya dan Kak Dana langsung menyandarkan kepalanya di buth up dengan pinggulnya mengejang beberapa kali..

“aaaaaaahhhh.. ahhhhhhhh..” desah Kak Dana..

Aku membiarkan Kak Dana menikmati orgasmenya itu.. aku hanya menatap wajahnya yang terlihat sangat bernafsu itu..

“aahhhhhhh.. uhhhhhhh..” desah Kak Dana sambil mengejangkan lagi pinggulnya.. dan beberapa saat kemudian, Kak Dana langsung lemas dengan nafas yang memburu..

“huuu.. hu.. hu.. hu.. hu..” Kak Dana menatapku dengan tatapan yang sayu..

“sudah kak..? mau lagi..?” ucapku menggodanya..

“belum.. aku mau lagi, tapi bukan pakai jarimu.. hu.. hu.. hu.. hu..” ucap Kak Dana dan langsung membuatku terkejut..

“maksudnya Kak..?” tanyaku..

“kita harus menuntaskan ini.. sekarang juga.. hu.. hu.. hu.. hu..” ucapnya sambil terus menatapku..

“jangan Kak.. cukup sampai disini..” ucapku..

“ngga ada yang cukup.. kita sudah terlanjur basah dan aku mau ini diakhri dengan cara..” ucapnya terpotong..

“jangan kak.. ini hanya untuk pasangan hidupmu kelak..” jawabku..

“terlalu banyak omong kamu ngger.. aku tau kamu mau melakukannya juga kan..?” ucap Kak Dana dan sekarang nafasnya perlahan mulai tenang..

“tapi Kak..” ucapku

“kita nikmati aja ini.. terserah seperti apa nantinya..” ucap Kak Dana dan dua kali dia sudah mengucapkan kata – kata ini..

“baiklah kak.. kita sama – sama sadar melakukan ini dan kita tau resikonya seperti apa.. aku akan bertanggung jawab, apapun yang terjadi anti..” ucapku sambil menatap matanya..

Cuukkk.. ngomong apa aku ini..? kenapa bisa aku berbicara seperti ini..? apa aku siap dengan segala resikonya..? gilaaaa.. nafsu telah menguasai otakku cuukkk..

“kita lakukan aja dikasur ngger.. jangan disini..” ucap Kak Dana dan aku langsung mengangguk pelan..

Kemudian aku berdiri dan aku membopong tubuh Kak Dana keluar dari kamar mandi ini.. aku berjalan kearah sebuah kamar yang ditunjukan oleh Kak Dana.. kami berjalan sambil sesekali saling melirik dan tangan kiri Kak Dana memelukku..

Setelah masuk dikamarnya, Kak Dana minta diturunkan lalu dia berjalan ke lemari yang ada disudut ruangan.. lalu dia membuka lemari itu dan mengambil sebuah handuk kecil berwarna putih.. aku menutup pintu kamar dan menguncinya.. Kak Dana berjalan kearah kasur dan langsung menghamparkan handuk kecil berwarna putih itu lalu mendukinya dan tidur terlentang..

Cuukkk.. beneran ini aku melepas perjakaku dengan Kak Dana..? apa aku sanggup melakukan ini..? bukannya karena apa, aku dan Kak Dana kan belum ada ikatan pernikahan.. masa iya kami melakukan malam pertama sekarang..? gilaaaa..

Dan didalam hatiku pun seolah bertarung dengan hebatnya.. antara menolak dan melanjutkan.. tapi sekuat hatiku menolak, semakin kuat pula dorongan agar aku menuntaskannya malam ini.. bajingaannn..

Lalu aku berjalan kearah Kak Dana.. setelah itu aku naik keatas kasur dan bersimpuh diselangkangan Kak Dana, yang kedua kakinya telah ditekuknya keatas dan pahanya dibuka agak lebar.. gilaaaa..

“kak..” ucapku dan Kak Dana hanya mengangguk pelan..

Aku lalu merapat kearah Kak Dana.. setelah itu aku memposisikan diriku diatas tubuh Kak Dana dengan tangan kiri berada dikasur, disebelah tubuh Kak Dana..

Lalu aku memegang batangku dengan tangan kananku dan menggesekkan kepalanya ke belahan meki Kak Dana..

“uhhhhh.. sakit ngger.. kering lagi didalam..” ucap Kak Dana merintih kesakitan..

Aku lalu bersimpuh didepan lagi.. lalu aku menundukan kepalaku dan..

Slurrrpppppp..

Aku menjilat belahan meki Kak Dana..

“uhhhhh..” desah Kak Dana..

Gilaaaaa.. aku jilat meki wanita cuukkk.. bajingaannn.. kok bisa seperti ini ya naluriku membimbingku..? bangsaaattt..

Lalu aku membuka belahan mekinya dengan kedua tanganku. dan meki yang tampak kemerahan itu, aku jilat lagi perlahan..

Slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp..

“aahhhhh.. nggerr…” desah Kak Dana sambil menjambak rambutku..

Slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp..

“gilaaaaa.. nikmat banget nggerrr….” rintih Kak Dana sambil terus menjambak rambut belakangku..

Slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp.. slurrrpppppp..

Dan cairan mulai membasahi meki Kak Dana bercampur dengan air liurku..

Setelah itu aku bersimpuh lagi dihadapan Kak Dana.. lalu aku membungkuk diatas tubuh Kak Dana, dengan bertumpu tangan kiriku lagi.. tangan kananku pun memegang batangku, dan kepala batangku aku gesekkan kebelahan meki Kak Dana yang telah basah itu..

“uuhhhhh..” desah Kak Dana sambil memegang pinggulku..dan setelah kepala batangku sudah mulai masuk sedikit ke tengah meki Kak Dana.. aku lalu menatap matanya..

“kak..” ucapku pelan dan Kak Dana hanya tersenyum sambil menganggukkan kepalanya..

“kata orang sakit loh kak..” ucapku kepada Kak Dana karena aku yakin Kak Dana belum pernah melakukan sebelumnya.. dan aku juga belum pernah sih melakukan ini.. ini kata orang aja..

“gak tau juga.. karena aku belum pernah melakukannya ngger.. ufffttttttt..” ucap Kak Dana karena aku mulai mendorong pelan batang kemaluan di meki Kak Dana, sampai kepala batangnya masuk seutuhnya..

“pelan – pelan ngger.. besar banget punyamu.. ihhhhhhh..” ucap Kak Dana dan diakhiri dengan sebuah rintihan yang sangat halus sekali..

Aku lalu menghentikan doronganku.. aku lalu memegang kedua telapak tangan Kak Dana dengan kedua telapak tanganku.. aku menggenggamnya dengan erat sambil terus menatap matanya..

“kalau beneran sakit gimana..? apa kita terus melanjutkannya..?” ucapku sambil terus menatap matanya..

Kak Dana hanya menganggukkan kepalanya sambil menggenggam erat telapak tanganku..

Kepala batangku seperti diperas didalam sana.. dinding meki Kak Dana menjepit dengan kuatnya sampai batangku ngilu dibuatnya.. Kak Danapun langsung memejamkan kedua matanya sambil merintih..

“uuhhhhhhh..” rintih Kak Dana..

“kak..” panggilku dan Kak Dana langsung membuka matanya, lalu aku mendorong lagi batangku perlahan..

“a.. apa ngger.. uhhhhhh..” ucap Kak Dana sambil menatap mataku..

“sempit banget loh..” ucapku sambil tersenyum..

“iiihhhhh.. kirain mau ngomong apa..” ucapnya sambil terus menggenggam tanganku..

Dan kepala batangku sudah mulai seperempat masuk kedalam meki Kak Dana, sempit dan makin sempit saja terasa..

“ahhhhhhh..” desahan Kak Dana.. dan kembali aku menghentikan dorongan pinggulku..

“Kak..” panggilku lagi..

“hemmm…” jawab Kak Dana.. meki Kak Dana terasa seperti mengejang menerima batangku yang besar didalamnya..

“boleh cium..” ucapku sambil mendekatkan bibirku kebibirnya..

“kurang ajar.. kenapa baru sekarang minta ijinnya..” ucap Kak Dana dengan manjanya dan aku merasa mekinya perlahan tidak setegang tadi.. aku lalu mendorongnya lagi perlahan..

“uuhhhhh…” lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup bibirnya.. sambil aku mendorong lagi batangku dan

Brett..

“aaahhhhhhh ..” desah Kak Dana dengan mata yang melotot…

“kak..” panggilku lagi.. dan

Brett.. brett.. brett.. breettttttt..

Aku menekan perlahan pinggulku sampai menembus suatu didalam sana…

“apasihhh.. berisik banget loh kamu itu ngger..” ucap Kak Dana sambil melotot kepadaku..

DUUAARRRRRR..

Tiba – tiba bunyi petir menyambar ketika aku menembus sesuatu itu dan Kak Dana langsung memelukku dengan eratnya..

“hu.. hu.. hu.. kok ada petir ngger..? kan ini musim kemarau..” ucap Kak Dana sambil terus memelukku dan berbisik ditelingaku..

“gak tau Kak..” jawabku pelan, lalu aku mendorong lagi pinggulku sampai batangku masuk seluruhnya.. dan aku merasa itu sudah sampai mentok diujung dalam sana..

“uhhhhhhhhh..” ucap Kak Dana melepaskan pelukannya dileherku sambil menggelembungkan dua pipinya..

“uhhhhhhh..” desahku ketika merasakan jepitan dinding meki Kak Dana didalam sana.. gila.. selain sempit, batangku terasa diperas didalam sana.. bajingaannn.. ini kah yang namanya berhubungan seks itu..? nikmat banget cuukk.. cuuukkk..

“istirahat sebentar kak ya..” ucapku sambil membiarkan seluruh batangku yang tertanam didalam meki Kak Dana..

“kok berhenti ngger..? nanti sakit lagi loh kalau ditembusin..” ucap Kak Dana yang belum sadar kalau perawannya telah tertembus..

Dan aku hanya melebarkan kedua bola mataku saja..

“su..su.. sudah ya.?” Ucap Kak Dana lalu matanya berkaca – kaca..

“kenapa kak..? emang gak berasa ya..?” ucapku sambil membersihkan air matanya yang mulai menetes..

“iiihhhh.. makanya kok mekiku terasa penuh banget, terus sesak lagi.. uhhhhh..” ucap Kak Dana dengan manjanya lalu menggigit bibir bawahnya..

“kak..” panggilku..

“ngger.. kita selesaikan ini ya.. perih banget didalam sana..” ucap Kak Dana menghentikan ucapakanku..

“aku goyang ini..?” tanyaku..

“pelan – pelan ya sayang..” ucap Kak Dana sambil membelai pipiku.. cuuukkk.. sudah manggil sayang aja Kak Dana ini..

“iya sayang..” balasku pelan..

“apa..?” ucap Kak Dana..

“iya sayang..” ucapku agak keras..

“apa..?” tanyanya lagi..

“iya Angela Ardana sayanggg..” ucapku dengan tegasnya..

Kak Dana lalu tersenyum dan merangkul leherku.. aku lalu menarik pinggulku kebelakang perlahan, sampai batangku menyisakan setengah saja didalam meki Kak Dana..

“uuhhhhhhh.. panjang juga ya punyamu yang.. ihhh..” ucap Kak Dana sambil matanya merem melek menahan perih bercampur nikmat..

Lalu aku tekan sedikit lagi kedalam..

“aaaawwwww….” Desah Kak Dana..

“ihhhhhhh..” dan aku menyahutnya dengan desahanku karena sempitnya meki Kak Dana..

Setelah itu aku mencabutnya setengah lagi, lalu mendorongnya lagi dengan sangat perlahan.. aku mengulangi gerakan itu beberapa kali, sampai meki Kak Dana terbiasa dengan batangku yang keluar masuk didalamnya….

“ahhhh.. ahhhhh..” Kak Dana sudah mulai merasakan kenikmatan dengan goyanganku ini..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

Bunyi ketika kelamin kami saling menggesek.. dan bunyi itu juga karena meki Kak Dana sudah sangat basah sekali..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

Aku menggenjotnya dengan sangat perlahan sekali..

“aahhh.. ahhh.. ahhh..” ucap Kak Dana mendesah.. dan aku langsung menudukan wajahku.. aku lalu melumat putting Kak Dana yang mancung dan warnanya merah kecoklatan ini..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“Ahh.. ah.. ahh.. ah..” desah Kak Dana makin mengeras dan kedua tangannya kembali menjambak rambutku..

Goyanganku pun, perlahan aku cepatkan.. dan aku menggoyang sambil meremas kedua buah dada Kak Dana bersamaan..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“aaahhh.. enak ngger.. enak banget..” desah Kak Dana dengan wajah yang memerah..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“aahhhh.. ahhhh..” desah kami bersahut – sahutan..

“aahhhh.. ahhhh..” desah Kak Dana makin cepat dengan wajah yang menoleh kekanan dan kekiri..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

Aku menggoyang tempo yang makin lama makin cepat…

“aaahhhh.. gila.. enak banget ngger…” ucap Kak Dana sambil menoleh kekanan dan kekiri..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“aahhh.. aku mau keluar Kak..” ucapku sambil menggoyangkan pinggulku dengan cepat dan aku menundukan tubuhku lalu..

CUUPPPP.. CUUPPP.. MUUAACCHHHHH…

Aku melumat bibir Kak Dana sambil memaju mundurkan pinggulku..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“hemmm.. hemmmm.. hemmm..” desah kami didalam lumatan kami..

“aku juga mau keluar ngger..” ucap Kak Dan sambil melepaskan ciumannya..

“iya Kak.. sama – sama ya kita..” ucapku sambil memepercepat goyanganku..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“aahhhhhh..” desahku ketika spermaku sudah mau keluar dari ujung kepala batangku..

“aahhhhhhhh..” dan Kak Dana mendesah panjang..

Lalu…

Sreeet..sreett.. sreettt.. sreeet..sreett.. sreettt..

cairannya keluar lagi dari meki Kak Dana dan bersamaan dengan

croottttt… croottttt… croottttt… croottttt… croottttt… croottttt… croottttt…

Aku menekan batangku lebih dalam sambil memuntahkan air maniku kedalam meki Kak Dana..

“aaahhhhh..” desahku sambil menekan kedalam batangku..

“aaahhhhh,..” dan Kak Dana mengejang kenikmatan…

Tubuh kami sama – sama mengejang dan sama – sama merasakan gelombang orgasme yang begitu hebatnya..

Aku lalu merobohkan tubuhku kedepan dengan bertumpu di kedua sikutku..

Huu.. huu.. huu.. huu.. huu..

Nafas kami sama – sama memburu..

Gilaaaaa.. nikmat banget ini.. assuuuuu..

Huu.. huu.. huu.. huu.. huu..

“ngger.. bisa geseran ga..? nafasku sesak.. huu.. huu..” ucap Kak Dana yang aku tindih tubuhnya ini..

Huu.. huu.. huu.. huu.. huu..

“oh iya kak..” ucapku lalu aku menarik pinggulku sampai batangku terlepas dari meki Kak Dana..

PLOPPP..

Bunyi batangku ketika keluar dari meki Kak Dana.. dan bersamaan dengan itu, cairan air maniku meleleh dibibir meki Kak Dana.. lelehan air maniku berwarna agak kemerahan, bercampur darah perawanan Kak Dana.. handuk putih yang dijadikan alaspun, terlihat memerah..

Aku lalu merobohkan tubuhku disamping Kak Dana..

“aaahhhhhh..” desahku sambil tidur terlentang..

“huuuuu.. huuuu.. huuuu.. huuuu..” terdengar Kak Dana mengatur nafasnya yang memburu tadi..

“huuuuuuu..” dan aku juga mengeluarkan nafas yang panjang..

Gilaaaa.. akhirnya hilang juga perjakaku dikota ini.. dan perjakaku pun terbang bersama darah perawan Kak Dana.. bajingaannn..

Nikmat.. memang nikmat yang kurasakan.. tapi apa Kak Dana juga merasakan seperti yang kurasakan..? apa dia gak menyesal memberikan perawannya kepadaku..? apalagi kami melakukannya tanpa ada ikatan apapun..

Dan dibalik kenikmatan ini, tersimpan penyesalan yang mendalam didadaku.. bukan karena hilangnya perjakaku, tapi karena wanita yang disebelahku ini.. bagaimana dia nanti melakukannya dengan pasangan hidupnya, ketika malam pertama nanti..? iya kalau kami berjodoh..? kalau enggak..? duhhh.. kok pikiranku jadi begini ya..? harusnya kan aku yang bertanggung jawab.. bodoh banget sih kamu ngger.. masa kamu mau enaknya aja..? giliran tanggung jawab gak mau.. assuuu banget..

Dan ditengah lamunanku ini, tangan Kak Dana langsung meraba dadaku.. aku lalu melihat kearah Kak Dana dan tangan kiriku aku ulurkan kepadanya.. Kak Dana lalu mengangkat kepalanya dan menjadikan tangan kiriku sebagai sandarannya..

“aku sayang kamu kak..” ucapku lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup kening Kak Dana yang ada didekat kepalaku ini..

“aku juga ngger..” ucap Kak Dana sambil membenarkan posisi kepalanya dilengan kiriku, lalu menunduk..

“berarti kita jadian..?” tanyaku sambil menatapnya dan Kak Dana langsung mendangakkan kepalanya membalas tatapanku..

Kak Dana hanya tersenyum tanpa menjawab pertanyaanku..

“kok senyum kak..? kita jadian kan ini..?” tanyaku lagi dan Kak Dana langsung menggelengkan kepalanya pelan, dengan mata yang berkaca – kaca..

“kenapa kak..?” tanyaku dengan suara yang bergetar..

“aku gak ingin menyakiti Angelia ngger..” ucap Kak Dana dengan suara yang bergetar juga..

“cuukkk.. terus buat apa kita melakukan hal yang baru pertama kita lakukan ini, kalau seperti ini akhirnya..?” tanyaku dengan nada yang agak tinggi..

“karena cinta ngger.. aku melakukannya karena aku cinta sama kamu..” ucap Kak Dana sambil mengelus dadaku..

“kalau cinta kenapa kita ga.. aarrgghhhhh..” ucapku dengan emosinya..

Kenapa aku menghentikan ucapanku dan berteriak.. pasti jawabannya kembali lagi, karena gak ingin menyakiti Angelia.. kalau ditanya kenapa lagi..? pasti jawabannya akan berputar seperti itu terus.. bangsaatttt..

“terus..?” tanyaku sambil menatap mata Kak Dana yang berkaca – kaca itu..

“kita nikmati aja ini.. terserah seperti apa nantinya.. yang jelas, aku sudah bahagia sekali bisa berdua dengan kamu seharian ini..” ucap Kak Dana sambil mengelus dadaku..

Cuukkk.. lagi – lagi kata itu yang terdengar.. emang gak ada kata yang lebih memuakkan lagi..? assuuu..

“kamu menyesal ya melakukannya dengan aku..?” tanya Kak Dana kepadaku..

Astagaaaa.. malah Kak Dana yang tanya seperti ini.. harusnya kan aku yang tanya seperti itu kepadanya.. kalau aku mah gak ngaruh.. mau masih perjaka atau ngga, gak kelihatan kalau malam pertama nanti.. kalau Kak Dana itu loh.. guendeng ancene og..

“harusnya aku yang tanya itu.. kenapa malah Kak Dana yang tanya sih..?” tanyaku dengan nada yang sinis..

“aku ikhlas dan aku bahagia ngger.. ga ada penyesalan sedikitpun dihatiku.. karena aku menyerahkan pada orang yang tepat..” ucap Kak Dana dengan tatapan sayunya kepadaku..

“Kak Dana bisa mengucapkan itu sekarang.. gimana kalau malam pertama..” ucapku terpotong, karena jari telunjuk Kak Dana langsung membungkam bibirku..

“aku ngantuk.. pikiran dan tubuhku sangat letih.. jangan berisik lagi ya..” ucap Kak Dana sambil menatapku..

#cuukkk.. enak banget ya motongnya..? dia gak tau apa, kalau sekarang itu bukan hanya kemaluanku aja yang lemas akibat pertaruangan berdarah dengannya malam ini.. tapi hatiku juga lemas, selemas – lemasnya.. jiancuukkkk..

Bersambung

Daftar Part