. Matahari 2 Part 10 | Kisah Malam

Matahari 2 Part 10

0
210

Matahari 2 Part 10

Orang – Orang Yang Bersalah

Pov Angger..

Hiuffttt.. huuuu.. sudah seratus hari kepergian Dindaku tersayang.. tapi tidak ada titik terang sedikitpun, tentang siapa pelaku kebiadaban terhadap kekasihku itu dan dimana keberadaan mereka.. bajingannn.. Om Satria yang merupakan salah satu intelejen handal negeri khayangan ini pun, juga tidak bisa melacak para bajingan itu.. gilaaa..

Selama seratus hari ini pun, aku tidak pernah bermimpi sekalipun tentang Dinda.. Dinda hanya mendatangi aku sekali setelah kematiannya, setelah itu tidak sama sekali.. apa kekasihku itu sudah tenang diatas sana..? atau malah tidak mau mendatangi aku, karena aku tidak bisa menemukan pembunuhnya yang keji..?

Suara para pembunuh yang terdengar ketika aku dibawah alam sadar waktu itu, selalu berdengung dikepalaku.. mereka seperti tertawa dan mengejekku, karena aku tidak bisa menemukan mereka.. bajingaannn..

Memang benar.. aku akan belajar menerima dan melepaskan sesuatu yang bukan milikku, yang pasti akan kembali kepadaNya.. tapi bukan berarti aku melupakan.. dendam ini masih ada dan terus akan ada, selama para keparat – keparat itu masih bernafas..

Kepedihan harus dibalas dengan kepedihan.. tangisan harus ditukar dengan tangisan.. darah harus ditebus dengan darah.. nyawa harus dibayar dengan nyawa.. dan setelah itu, baru aku akan belajar ikhlas dengan semua yang terjadi ini.. ini adalah sumpahku.. sumpahku ketika matahari terbenam, pada saat hari Dinda dimakamkan..

Aku pedendam..? aku menjadi orang jahat..? aku tidak memiliki perasaan..? persetan orang mau bilang apa.. hidupku adalah hidupku.. aku tidak akan mengganggu kehidupan orang lain, begitu juga sebaliknya.. jangan ganggu kehidupanku.. ketika itu terjadi.. para bajingan itu akan melihat dan merasakan sisi jahatku, yang tidak akan bisa dihentikan oleh siapapun.. kecuali nyawa ini telah pergi dari ragaku.. camkan itu..

Aku tidak perduli siapapun yang akan aku hadapi, sekalipun itu iblis yang paling jahat.. aku matahari.. aku bisa memberikan hangatnya persahabatan dari dalam diriku.. tapi ingat, aku juga bisa membunuh siapapun lewat panasnya amarahku..

Terdengar angkuh dan sombong ya..? P E R S E T A N..!!!

Aroma darah dari setiap tetes yang keluar dari tubuh kekasihku dihari itu, masih segar tercium dihidungku.. dan itu makin membangkitkan sisi jahat yang ada didalam diriku.. bajingaannn..

“tuhkan.. tuhkan.. mulai lagi.. kapan tercium aroma lendirnya masbro..? dah bosan aku dengar amarahmu itu..” sahut stepen yang mengganggu lamunanku, yang penuh emosi ini..

“taik kamu itu step.. ganggu suasana yang penuh emosi aja..” omelku..

“assuuu.. emang aku penyakitan dipanggil step..?” ucap stepen sambil mengomel..

“pen..” panggilku dengan jengkelnya..

“cukkk.. pen..? jelek banget.. kenapa gak sekalian penis aja..?” ucap stepen yang terus mengomel.

“cerewet banget sih kamu itu.. jiancuukk.. terus aku harus manggil kamu apa..? say atau cin gitu..? jijik banget cuukk..” ucapku dengan geregetannya..

“mulutmu masbro.. kamu kira aku ini hom – hom mau di panggil say atau cin gitu..? tak pejuhi lambemu koen engko.. assuuu..” (ku pejuhi mulutmu nanti.. anjing..) ucap Stepen dengan emosinya..

“kok jadi kamu yang lebih garang sih..? harusnya kan aku yang emosi..” ucapku..

“sudahlah masbro.. kamu itu kurang mengeluarkan cairan pejuhmu.. pejuhmu itu sudah terlalu banyak dan mengental, jadi mengganggu distribusi udara segar ke otakmu.. cobalah kamu keluarkan dulu.. biarkan cairan pejuhmu yang sudah terlalu kental ini, melakukan rotasi dan pergantian pemain.. pasti setelah itu, pikiranmu akan lebih segar dan kamu bisa berpikir lebih jernih..” ucap stepen yang sekarang menjadi sangat lembut dan langsung membuat gatal telingaku..

“otakku itu dikepala, bukan dibiji.. jadi gak ada hubungannya sama pejuh yang lama gak keluar.. ngerti gak..?” ucapku..

“he dengarin ya manusia sok pintar.. udara segar yang masuk diotakmu itu, kamu dapat dari oksigen.. itu bukan cuman dari lubang hidungmu aja yang berfungsi, terus berputar – putar dikepalamu.. tapi semua organ didalam tubuhmu ikut membantu.. mulai dari paru – paru, jantung, darah serta seluruh bagian tubuhmu yang lain ikut bergotong royong, mengangkut oksigen dan menyebarkan keotak dan seluruh bagian tubuhmu sampai yang terkecil sekalipun..” ucap stepen dengan semangatnya..

“supaya oksigen itu masuknya lancar.. dia menunggang sel darah merah dengan gagahnya, untuk menembus setiap inci bagian tubuhmu.. dan itu gak gratis masbro.. sel darah merah harus dikasih makan makanan bergizi yang mengandung zat besi..”

“kamu tau makanan yang mengandung zat besi itu dari mana aja..? salah satunya itu kacang – kacangan.. dan kamu tau efeknya kebanyakan makan kacang – kacangan..? kacang itu memberikan nutrisi juga untuk spermamu.. sekarang spermamu itu sudah menumpuk serta berlimpah ruah, itu harus segera dikeluarkan.. ingat kata ayahmu.. segala sesuatu itu harus dinikmati secukupnya aja, jangan berlebihan.. paham ga..?” ucap stepen yang panjang dan lebar ini..

“kalau gitu sekarang kita coli kekamar mandi..” ucapku lalu aku berdiri..

“matamu.. kamu sudah kukasih penjelasan yang panjang secara ilmiah, jawabannya malah enteng betul.. coli.. assuuu.. assuuu..” ucap stepen dengan gregetannya..

“ilmiah dari mana..? kacang – kacangan yang mengandung zat besi..? itu maksudmu ilmiah..? dasar ngacengan..” ucapku lalu aku duduk lagi..

“angkuh sekali kau anak muda.. kamu kira kamu aja yang kuliah..? aku juga kuliah tau.. bajingaannn ini..” ucap stepen..

“kuliah dimana..? jurusan apa..?” tanyaku dengan malasnya..

“universitas lendir negeri khayangan.. jurusan ilmu persenggamaan..” jawab stepen dengan sombongnya..

“cuukkk..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku pelan..

“kamu taukan arti senggama itu apa masbro..? dua orang lawan jenis yang melakukan hubungan badan.. ingat.. dua orang dan harus berlainan jenis.. kalau satu orang aja, berarti otakmu rusak dan kamu tukang coli.. kalau dua orang dan sesama jenis, otakmu lebih rusak.. paham ga..?” ucap stepen dengan jengkelnya..

“jadi ilmumu hanya sebatas mengeluarkan pejuh aja nih..?” tanyaku dengan santainya..

“asuuuu.. kamu betul – betul meremehkan aku masbro.. kamu mau kuajarkan ilmuku yang lain kah..? ilmu mendapatkan dara dalam tiga kali kedipan mata..” ucap Stepen dengan angkuhnya..

“jiancuukkk.. ternyata kamu angkuh juga ya..?” ucapku sambil menggelengkan kepala pelan..

“bukan angkuh masbro.. tapi bolehkan kalau aku sombong sedikit.. soalnya kata daddy aku itu, disini tukang colinya ganas – ganas dan brutal.. kalau aku tidak menunjukkan keperkasaanku, mereka semua akan berbicara seolah mereka semua itu yang paling kuat dan paling perkasa.. padahal.. juihhhh.. baru adegan kecupan aja, air mani mereka sudah membasahi alam semesta ini.. kan bangsat banget kalau gitu..” ucap stepen dengan nada yang sangat sinis sekali..

“jadi kamu maksa aku mencari dara, supaya kamu dianggap perkasa gitu..?” tanyaku..

“aku itu ga ngaruh dengan ucapan mereka masbro.. mau dibilang perkasa atau gak, terserah mereka.. tujuanku itu, cuman ingin merasakan rintihan dara sebanyak – banyak nya..” ucap stepen..

“kalau gitu kamu salah orang.. mending kamu cari orang lain aja yang bisa kamu pengaruhi otak mereka, dengan penjelasan ilmiahmu itu..” ucapku dengan cueknya..

“aku gak salah orang kok masbro.. cuman belum waktunya aja.. silahkan masbro menolak penjelasan – penjelasan ilmiahku.. tapi aku akan terus berjuang sampai tetes terakhir pejuh ini, menetes di memek – memek para dara incaranku itu.. hahahahaha.. ” ucap stepen lalu tertawa seperti iblis.. bajingaannn..

 

“mas..” tiba – tiba suara seorang wanita, mengejutkan aku dari lamunanku.. akupun langsung melihat kearah suara itu..

Anggelia Putri Aldo

Lia..? buat apa dia mendatangi aku..? kok dia datang pada saat seperti ini ya..? dan kenapa dia memanggilku dengan sebutan mas lagi..? dia sudah gak marah sama aku..? aku pun terdiam sambil menatap bola matanya yang indah itu..

“ehem.. ehem.. ehem…” stepen bersuara lagi..

“kenapa..?” tanyaku..

“roman – romannya.. ada suatu cerita indah dibalik tatapan mata dara satu ini..” ucap stepen dengan nada yang penuh selidik..

“sok tau..” ucapku singkat..

“mantan ya..? hehehehe..” ucap stepen lalu tertawa penuh arti..

“berisik..” ucapku..

“mangan ketan, ra nggawe banyu.. ketemu mantan, pengen tak kentu.. hahahahaha..” (makan ketan, gak pake air.. ketemu mantan, pengen kukentott..) ucap stepen dan dia mulai gila lagi dengan pantunnya.. bangsaattt.. aku kira dia gak akan berpantun lagi.. ternyata..? bajingaannn..

“cuukkk..” makiku pelan..

“kenapa mas..? Lia ganggu ya..?” ucap Lia terkejut mendengar makianku..

“ehhh.. enggak ya’.. engaak..” ucapku kepadanya sambil melihat wajahnya yang langsung terlihat sedih itu..

“terus kenapa maki Lia..? gak suka dengan kehadiran Lia disini ya..? ya udah.. Lia pamit..” ucap Lia lalu dia membalikkan tubuhnya..

“ya’..” ucapku sambil memegang tangan kirinya..

Lia pun langsung melihat kearahku, tanpa menepis pegangan tanganku dan tanpa membalikkan tubuhnya..

“bukan kamu yang aku maki ya’, tapi aku memaki diriku sendiri.. disaat aku sudah menyakiti hatimu dan meninggalkan kamu dengan cinta yang lain, kamu tetap ada disekitarku.. dan sekarang kamu datang disaat aku lagi sakit, dengan tetap menjadi Lia yang aku kenal dulu.. salah kalau aku maki diriku sendiri..?” ucapku sambil membalas tatapannya..

Lia pun langsung menundukkan kepalanya sejenak.. aku lalu menarik tangannya sampai tubuhnya menghadap kearahku dan duduk bersamaku.. kami berdua duduk berdampingan sambil melihat para mahasiswa yang berlalu lalang didalam kampus ini.. dan sekarang kami sedang berada taman kampus negeri..

“terimakasih ya’..” ucapku sambil tetap menghadap lurus kedepan.. kami pun diam beberapa saat.. lalu..

“waktu itu dipulau seberang, tepatnya di lapangan tengah kota pada saat pesta perpisahan SMU.. ada seorang laki – laki pernah berbicara kepada Lia.. ‘aku bahagia malam ini untuk hujan, karena aku telah menyampaikan cintaku lewat rintiknya.. dan semoga, rintik itu bisa sampai kehatimu..’” ucap Lia pelan..

“malam itu sangat membahagiakan bagi Lia mas.. Lia yang memendam rasa dengan laki – laki itu, ternyata ga bertepuk sebelah tangan.. laki – laki itu ternyata juga mencintai Lia.. sampai pada waktu laki – laki itu kembali mengucapkan perasaannya dan kami jadian dikota ini.. dan lagi – lagi kejadiannya pada saat hujan.. Lia sangat bahagia mas.. sangat bahagia sekali..” ucap Lia dan awan mendung pun, perlahan menutupi langit yang cerah dari tadi..

“tapi semua berlangsung sangat singkat sekali.. cinta itu akhirnya kandas ditengah jalan.. entah karena Lia yang terlalu pencemburu atau karena memang cinta itu bukan untuk Lia lagi..” ucap Lia dengan suara yang terdengar bergetar..

“hiuuffftt… huuuu.. walaupun cinta itu telah meninggalkan Lia.. tapi cinta Lia tetap disini untuknya.. terdengar bodoh ya..? tapi itulah arti cinta bagi Lia, pertama dan selamanya.. sakit dan cemburu ini, bukannya menimbulkan kebencian.. tapi malah membuat cinta ini makin terikat dihati.. cinta ini sudah menyatu dihati dan tidak akan bisa dilepaskan oleh siapapun..” ucap Lia yang semakin lama, membuat hatiku seperti ditikam belati kata – kata nya.. sakitnya lebih sakit dari pada goresan benda tajam.. perihnya lebih menyiksa daripada luka yang ditabur garam.. dan pedihnya bukan hanya dirasakan hati dan tubuhku, tapi juga jiwaku.. jiancuukk..

“cinta ini memang tetap ada dan akan selalu ada.. tapi mas tenang aja.. walaupun cinta Lia lebih besar dari semesta dan lebih dalam dari samudra, Lia tidak akan mengemis untuk cinta ini.. sekalipun nantinya cinta ini bukan untuk Lia.. Lia akan merelakannya bersanding dengan siapapun dan Lia akan mencintainya dengan cara Lia sendiri..” ucap Lia dan itu membuat hatiku langsung menangis mendengarnya.. bangsaattt..

Bajingaannn.. wanita disebelahku ini masih memendam cinta denganku..? dan cintanya justru makin mendalam ketika aku meninggalkannya..? gilaaa.. dia ini cinta pertamaku dan aku malah mengecewakan hatinya.. bajingan laknat..

Apa Lia memiliki ilmu ikhlas yang luar biasa, sampai dia bisa mengucapkan kata – kata itu..? hiuffttt.. huuuu.. guendeng ancene og..

“gak pantas banget aku mendapatkan cinta sebesar dan setulus itu ya’.. aku yang plin – plin dengan hatiku dan para wanita yang ada disekitarku.. aku yang hanya bisa membuat air mata orang yang mencintai aku, mengalir karena tingkah lakuku.. aku yang hanya bisa menciptakan kesedihan bukan keindahan..” ucapku dan aku tetap memandang lurus kedepan..

“itulah cinta Lia mas.. cinta ini gak akan pergi walau Lia merasakan sakit yang teramat sangat.. mungkin ada yang bilang Lia ini bodoh karena cinta.. tapi tau apa mereka tentang arti cinta..? tau apa mereka tentang perasaan..? tau apa mereka tentang suara hati..? tau apa mereka..? Lia yang merasakan dan Lia yang tau sendiri tentang batasan cinta ini.. batasan yang tak bertepi dan batasan yang tak berujung..”

“maaf.. maaf kalau ucapan Lia makin membuat Mas terbebani..”

“maaf.. maaf kalau Lia membuat Mas makin merasa bersalah..”

“maaf.. maaf kalau Lia tidak bisa menahan semua yang ada dihati ini..”

“maaf.. maaf kalau Lia..” ucap Lia terpotong..

“cukup ya’.. cukup..” ucapku sambil menoleh dan Lia juga melihat kearahku..

“kalau kamu mau membunuhku.. bunuh aku dengan senjata yang paling tajam.. tapi jangan bunuh aku dengan kata – katamu.. karena aku pasti akan mati dengan..”

DUARRRRRR..

Tiba – tiba suara petir menggelegar dan langsung menghentikan ucapanku.. lalu jari – jari lembut tangan Lia langsung menutup mulutku.. matanya berkaca – kaca dan wajahnya terlihat sangat sedih sekali..

Tes.. tes.. tes..

Butiran air hujan pun mulai turun.. kami berdua tetap duduk dibangku taman ini dengan saling tetap memandang dan jemari tangan Lia masih menutupi bibirku..

Tes.. tes.. tes.. tes.. tes.. tes..

Hujan makin deras dan kami masih tetap saling memandang.. kami tidak beranjak dari kursi taman ini..

“percuma Lia hidup didunia ini, kalau Mas menutup mata selamanya..” ucap Lia dengan tetesan air mata yang mulai turun, bersama air hujan yang membasahi pipinya..

DUAARRRRR..

Suara petir yang lebih keras, kembali menggema ditelinga kami berdua..

“hey.. jangan pernah mengatakan kata – kata kematian dihadapanku..” ucapku sambil memegang tangan Lia yang menutup mulutku tadi.. akupun mengatakannya dengan emosi yang langsung naik kekepalaku..

“cukup.. cukup aku kehilangan orang yang sangat kucintai.. dan aku gak mau kehilangan cintaku yang lain lagi, apalagi itu adalah cinta pertamaku..” ucapku dengan suara yang bergetar sambil menatap matanya..

“kamu bisa bertahan dengan cintamu yang tulus itu ya’.. tapi aku bisa gila dengan cintaku yang masih ada untukmu.. jadi aku mohon.. jangan bicara tentang hidup dan mati dihadapanku..” ucapku..

Air hujan yang membasahi wajah Lia, tidak bisa menutupi matanya yang kemerahan karena air matanya.. entah karena dia sedih, senang, marah atau bahagia dengan ucapanku.. tapi yang jelas, air matanya tumpah bersama air hujan yang membasahi seluruh wajahnya..

“kamu sudah gak bersedih dengan kematian kekasihmu ya..?” ucap seorang wanita yang tiba – tiba datang dan mengejutkan kami berdua..

Aku yang berpandangan dengan Lia dan tangannya aku pegang, langsung melihat kearah wanita yang baru datang itu..

Bulan Mahardini Darmawan

Dan wanita itu adalah Bulan.. dia berdiri didekat kami dengan tubuh yang mulai basah kuyub karena hujan deras.. tatapannya sangat tajam dan emosi sekali..

Aku langsung berdiri sambil melepaskan pegangan tanganku ditangan Lia.. dan aku membalas tatapan mata Bulan dengan kubuat setenang mungkin..

Jiancuukkk.. belum selesai masalahku dengan Lia, sekarang datang lagi satu wanita yang aku sayangi.. bangsaatttt.. kenapa Bulan harus datang pada saat seperti ini sih..? aku gak pernah melihat Bulan setelah pemakaman Dinda sampai hari ini.. bukan hanya Bulan aja sih, tapi Rani dan Kaila juga.. dan untuk Lia, aku sering bertemu dengannya pada saat kuliah.. tapi baru kali ini aku dan dia berbicara empat mata.. bajingaann..

“kesedihan itu hanya untuk aku dan aku gak akan membaginya kepada siapapun..” ucapku dengan dinginnya kepada Bulan..

“baguslah.. berarti setelah ini, kamu sudah siap menghadapi kesedihan – kesedihan lainnya disisa hidupmu..” ucap Bulan pelan tapi sangat tegas terdengar..

Kata – kata Bulan itupun langsung membuatku terkejut.. tapi aku tetap berusaha menenangkan diriku dihadapannya.. ada dengannya..? apa dia cemburu karena aku berdua dengan Lia..? atau ada masalah lain yang membuatnya terlihat agak marah seperti ini..?

“kamu, keluargamu dan para sahabatmu telah menghancurkan Black House.. kalian juga telah membantai kakakku Purnama.. tapi kalian jangan senang dulu.. kalian memang telah menghancurkan kami tapi bukan mengalahkan kami.. balas dendam Bulan dan Purnama, akan lebih terasa menyakitkan dan akan kalian kenang seumur hidup kalian..” ucap Bulan yang perlahan nadanya mulai meninggi..

Bangsaattt.. rupanya Bulan menyimpan dendam kepadaku, keluargaku dan teman – temanku.. gilaa.. dan lebih gilanya, dia baru mengungkapkannya sekarang.. apa dia menunggu setelah seratus hari kematian Dinda, baru dia ucapkan dendamnya ini..? atau dia cemburu karena aku sekarang dekat dengan Lia..? bajingaannn..

“kalau kalian semua dendam dengan kejadian penyerangan black house pada malam itu, aku akan menerima semua tantangan kalian.. tapi jangan kamu berbicara.. pantang bagi keturunan jati untuk berduel dengan seorang wanita..” ucapku dengan tegasnya..

“kenapa..? kalian takut dicap pengecut kalau berhadapan dengan wanita..? jangan meremehkan aku, karena aku yang akan menjadi penyebab kesengsaraan kalian semua..” ucap Bulan dengan tatapan tajamnya..

Jiancuukkk.. kenapa kamu bicara seperti lan..? kenapa..? walaupun yang berdiri dihadapanku ini bukan kamu dan dia wanita juga, aku gak akan meladeninya.. tapi ini yang berbicara kamu.. kamu salah satu wanita yang aku sayangi.. bajingaannn..

Aku pun diam dan tidak membalas ucapan Bulan tadi.. aku bingung harus berucap apa.. kalau yang berbicara dihadapanku sekarang ini laki – laki, aku pasti akan langsung menghajarnya.. tapi ini..? asuuudahlah..

“kalau masalah berhadapan dengan wanita, mungkin Mas Angger gak akan mau meladeninya.. dia gak mungkin berduel atau menyakiti perempuan..” ucap Lia menyahut disebelahku dengan tatapan tajamnya kearah Bulan..

“laki – laki ini, memang gak akan menyakiti fisik perempuan.. tapi dia suka menyakiti perasaan dan hati perempuan.. mana yang lebih sakit..?” ucap Bulan sambil menujuk wajahku dan bola matanya mulai menghitam menatap Lia..

Astagaaaa.. dendamnya Bulan bukan hanya karena kakaknya dibantai Dede.. tapi sekarang dicampur dengan dendamnya kepadaku..? assuuu.. akupun makin gak berkutik dengan ucapan Bulan dan aku terus diam sambil terus menatap mata Bulan..

“kalau cintamu tak terbalas, jangan salahkan cinta atau laki – lakinya.. harusnya kamu instropeksi diri.. pantas gak kamu dapat dia..?” ucap Lia yang tidak kalah emosi dan bola matanya juga mulai menghitam..

“kurang ajar..” ucap Bulan yang sudah dikuasai emosinya..

“kamu mau apa..? mau duel..? ayo kita duel.. wanita dengan wanita, biarkan laki – laki duel dengan laki – laki..” ucap Lia dan ketika Lia akan melangkahkan kakinya kearah Bulan.. aku langsung menghentikannya dengan memegang tangannya..

Cuukkk.. kok jadi mereka berdua yang mau berantem sih..? ini kan masalahku dengan Bulan.. kenapa juga Lia yang marah..? dan kenapa juga Bulan mau meladeninnya..? ini harus dihentikan.. ga mungkin aku melihat kedua wanita yang kusayang ini berkelahi, apalagi karena aku.. bajingannn..

“cukup..” ucapku sambil memegang pergelangan tangan Lia dan menatap wajah Bulan.. Bulan pun langsung membalas tatapan mataku..

“kasih tau Purnama.. kalau dia mau berduel denganku, jangan mengirimkan adeknya.. cukup katakan kapan waktunya, aku yang akan datang dan mencarinya..” ucapku sambil menatap bola matanya yang berwarna hitam pekat itu..

Bulan melihat tanganku memegang tangan Lia sejenak, lalu menatapku lagi.. lalu bola mata Bulan perlahan berubah menjadi seperti biasa.. dan beberapa saat kemudian, terlihat sedikit memerah serta berkaca – kaca.. lalu entah itu air matanya atau itu air hujan, butiran air memenuhi kedua pipinya..

Bulan lalu membalikan tubuhnya dan pergi meninggalkan kami berdua.. jiancuukkkkk.. dia pergi dengan kemarahan dan kekecewaan yang begitu besar, dan dibalut dengan kecemburuan yang sangat luar biasa..

Astagaaaa.. ini situasi yang sangat menjancukkan sekali yang pernah aku alami.. kesedihan dan amarah, seperti tidak bosan – bosannya bermain dengan perasaanku.. bangsaattt..

“woi.. ngapain kalian hujan – hujanan..” teriak Dylan dari sebuah gedung yang tidak jauh dari posisi kami berdiri..

Aku dan Lia lalu melihat kearah Dylan dan aku melepaskan pegangan tanganku ditangan Lia.. terlihat Dylan dan Rogi menatap kami sambil menggelengkan kepala mereka.. lalu kembali aku dan Lia saling bertatapan..

“kita bisa..” ucapku terpotong karena Lia menatapku dengan lirikannya yang agak tajam.. bola matanya pun sudah tidak menghitam seperti tadi..

“kita..? aku bisa menjaga sikapku dihadapan teman – teman kita.. jadi gak perlu kamu ingatkan.. harusnya kamu ucapkan itu pada dirimu sendiri.. bisa gak kamu menjaga sikapmu ketika ada masalah denganku, dihadapan teman – teman kita..” ucap Lia dan dia mengatakannya dengan sangat sinis sekali.. dan setelah itu Lia berjalan kearah Dylan dan Rogi..

Cuukkk.. kok berubah banget cara Lia berbicara kepadaku..? tadi dia lembut dan penuh kasih sayang, kok sekarang jadi sinis begini sih..? apa dia marah karena kehadiran Bulan barusan..? bajingaannn..

Lagian.. aku bukannya mau berucap supaya dia dan aku, menjaga sikap ketika bersama teman – teman kami.. bukan itu maksudku barusan.. kalau masalah itu, aku bisa menjaga sikapku tanpa perlu diingatkan.. begitu juga dia.. aku tau Lia pasti akan bisa lebih menjaga sikapnya dihadapan Dylan, Rogi atau teman – temanku yang lain.. jadi niatku tadi itu, aku mau mengajaknya keluar atau mengantarkannya pulang, sekalian bahas masalah kami yang masih menggantung tadi.. aargghhhh.. kenapa juga dipotong omonganku..? gak sabaran benget sih Lia ini.. atau jangan – jangan dia cemburu dengan kehadiran Bulan.. bangsat.. bangsatt..

Akupun langsung menunduk dan melepas kacamataku yang basah ini.. aku membersihkan kacamataku dengan kaosku yang basah ini, lalu memakainya lagi.. setelah itu aku menyusul Lia yang sudah berdiri bersama Rogi dan Dylan..

“kamu berdua ini kayak artis Bollywood aja.. berduaan sambil hujan – hujanan.. kurang joget sama narinya aja tadi itu.. assuuu..” ucap Dylan ketika aku sudah berdiri didekatnya..

“kalau aku nyanyi, nanti kamu goyang striptis lagi..” ucap Lia ke Dylan dengan cueknya lalu jalan meninggalkan kami..

“kurang ajar..” ucap Dylan sambil tersenyum malu..

“mau kemana kamu ya’..?” tanya Rogi..

“kekamar mandi..” jawab Lia tanpa melihat kearah kami bertiga..

“kalau mau pipis, kenapa gak langsung aja.. kan kamu basah kuyub, pasti gak kelihatan kok.. hehehe..” ucap Dylan mengejek Lia..

“buanglah sesuatu itu pada tempatnya.. selain gak jorok, pikiran juga lebih tenang.. itupun kalau kamu punya pikiran loh.. kalau enggak, ya gak tau deh..” ucap Lia sambil menghentikan langkahnya, lalu melirikku sebentar kemudian melihat kearah Dylan lagi..

Cuukkk.. kenapa pakai ngelirik ke aku sih..? yang ngomong kan Dylan.. kenapa aku juga di sinisin..? guendeng ancene og..

“bercanda ya.. bercanda..” ucap Dylan dengan wajah yang sedikit memelas..

“terus kalau Dylan ini dibuang kemana ya’..?” ucap Rogi mencairkan suasana lalu tersenyum..

“enaknya dimana..? diklosed terus disiram air gitu ya..?” ucap Lia dengan entengnya..

“hahahahaha..” Rogi pun langsung tertawa dengan kerasnya..

“kurang ajar kalian berdua ini.. emang aku ini ee’..?” omel Dylan..

“mana aku tau.. tapi yang jelas.. kalau aku dekat sama kamu itu baunya beda..” ucap Lia dengan cueknya lalu berjalan kearah kamar mandi..

“asuuu.. asuuuu..” ucap Dylan pelan sambil menggelengkan kepalanya..

“hahahahaha.. masih mau kamu lan..?” tanya Rogi setelah tertawa..

“cuukkk..” maki Dylan sambil melirik kearah Rogi yang tertawa lagi..

“hahahaha..” Rogi terus tertawa sambil melihat wajah melas Dylan..

Guyonon apa sih ini..? kok garing amat ya..? apa akunya yang garing..? apa karena suasana hatiku yang seperti ini, jadi aku gak bisa guyon..? gak taulah.. Akupun langsung menunduk dan mengambil permenku dikantongku yang basah.. setelah mendapatkan permenku, aku membukanya dan aku mengemutnya.. (guyon = bercanda)

“sempat – sempatnya kamu ngemut permen cukk..?” ucap Dylan kepadaku..

“terus Angger harus ngemut apa..? ngemut kamu yang bau ee’..?” ucap Rogi yang terus mengejek Dylan..

“assuuu.. dari tadi kok yang dibahas ee’ sih..?” omel Dylan..

“hehehehe..” Rogi pun hanya tertawa saja..

“kamu ngomong ee’ terus, jadi kepengen ngerasain lobang ee’ lagi aku..” ucap Dylan dan aku langsung terkejut mendengar ucapan Dylan itu..

Bangsattt.. kenapa aku sensitive betul mendengar ucapan Dylan itu..? apa ada yang salah dengan ucapan Dylan itu..? ahhh.. gilaaa…

“bajingann.. jorok banget sih kamu itu..” ucap Rogi..

“kamu belum ngerasain nikmatnya yang namanya lobang bokong wanita sih..? apalagi kalau bokongnya semok.. lobangnya nyedot, terus selangkangan ini kena bongkahan bokongnya.. ooooo.. sedapnyaaaaa..” ucap Dylan sambil menunjukkan ekspresi wajah yang sangat menikmati..

Cukkk.. kata – kata Dylan itu langsung mendengung dikepalaku dan emosiku perlahan mulai naik lagi.. bajingaannn.. kok emosiku langsung naik mendengar ucapan Dylan ini ya..? entah guyonan atau beneran ucapan Dylan itu, tapi yang jelas emosiku langsung menyambar kekepalaku.. bangsat banget sih..

“ada lobang yang enak kok milihnya lobang ee’..” ucap Rogi menyahut dan Dylan hanya tertawa..

“hahahahaha..” Dylan tertawa lalu mengambil rokoknya dikantong belakang dan mengambilnya sebatang lalu membakarnya dengan santai..

Aku yang dikuasai emosi, langsung mendekat kearah Dylan dengan tatapan tajamku.. Dylan dan Rogi menunduk, dan sama – sama menghisap rokoknya.. entah mereka sadar ga dengan aku yang lagi emosi ini..

“hei.. aku pamit ya..” ucap Lia dari arah belakangku dan aku langsung menghentikan langkahku lalu menoleh kearah Lia..

“aku sudah dijemput..” kata Lia kepadaku lalu melangkah meninggalkan kami..

Cuukkk.. kelihatannya aku terlalu sensitive hari ini.. untung Lia menghentikan langkahku, kalau enggak.. mungkin aku bisa ribut dengan Dylan.. lagian, masalah lobang bokong itukan kesenangan orang masing – masing.. kenapa juga harus aku emosi..?

Hiuuuufttt.. huuuuu..

“ya’..” panggilku sambil memegang batang permenku..

Lia pun langsung menghentikan langkahnya dan menoleh kearahku..

“aku antar ya..” ucapku..

“aku dijemput sama sepupu papahku mas..” ucap Lia dan suaranya kembali menjadi lembut..

“iya aku antar kedepan sampai ketemu sepupu papahmu..” ucapku..

“itu loh mobilnya mas..” ucap Lia sambil menunjuk mobil yang ada diparkiran..

“ooo..” ucapku singkat lalu aku mengemut permenku lagi..

“Lia pamit ya..” ucap Lia dan aku hanya menganggukan kepalaku pelan..

“Angger aja yang dipamitin ya’..?” ucap Rogi dibelakangku..

“iya.. dianggapnya pohon kah kita ini..?” sahut Dylan..

Lia hanya tersenyum lalu melambaikan tangannya.. lalu Lia membalikkan tubuhnya dan berjalan kearah mobil yang menunggunya itu, sambil menutupi kepalanya dari derasnya hujan..

“kita balik kekosan yukk..” ucap Dylan sambil menepuk pundakku pelan..

“masih hujan ini..” ucap Rogi menyahut..

“hujan – hujanlah..” jawab Dylan..

“ya mending aku pulang aja..” ucap Rogi lalu menghisap rokoknya..

Akupun hanya diam saja sambil menikmati permenku.. walaupun aku menganggap kata – kata Dylan tadi hanya angin lalu, tapi kata – kata itu masih mendengung dikepalaku.. aku masih terbayang ketika Dinda merintih kesakitan ketika di anal oleh para bajingan itu.. suara para bajingan itu pun sekarang hanya samar – samar teringat dan menjadi tidak sejelas seperti kemarin – kemarin.. bajingaannn.. semoga saja Dylan bukan pemilik suara itu.. hiuufffftt.. huuuu..

Lalu setelah permenku dan rokok Dylan serta Rogi habis, kami bertiga meninggalkan kampus.. aku dan Dylan kekosan gedung putih, sedangkan Rogi kembali kerumahnya..

 

Malam hari dikosan gedung putih..

Semua penghuni kosan ini duduk dan bersantai diruang tengah, sambil menikmati gorengan yang kami beli secara urunan dan menikmati teh hangat buatan Mas Julian.. dan tidak ada yang bermain game seperti biasa..

“Mas Aksa sama Mas Uzi jadi wisuda semester ini kah..?” tanya Mas Alvaro ke Mas Aksa dan Mas Uzi..

“semoga..” jawab Mas Uzi..

“loh kok semoga..?” tanya Mas Eros..

“kalau Aksa sih sudah oke.. kalau aku besok baru sidang..” jawab Mas Uzi..

“semoga lancar deh Mas..” ucap Mas Zidan lalu melahap gorengan yang ada ditangannya..

“iya.. semoga lancar.. kan enak kalau dua orang yang wisuda..” sahut Mas Julian..

“enak kenapa..?” tanya Mas Aksa..

“pesta perpisahannya jadi lebih meriah.. hehehehe..” ucap Mas Julian lalu tertawa..

“cuukkk.. malah pestanya yang dipikirin..” ucap Mas Uzi..

“kita berharap pesta sekalian doakan supaya Mas cepat lulus..” ucap Mas Zidan..

“iya Mas.. doa kita menyertai kalian berdua.. hehehehe..” ucap Dylan..

“terserah kalian aja..” ucap Mas Uzi yang terlihat agak tegang lalu menghisap rokoknya..

“kenapa wajahnya tegang Mas Uzi..?” tanya Mas Julian..

“besok mau sidang ya pasti tegang lah..” jawab Mas Aska..

“weehhh.. mentang – mentang sudah selesai sidang, jawabnya enteng betul..” ucap Mas Alvaro ke Mas Aska dan Mas Aska hanya tersenyum lalu membakar rokoknya..

“eh.. entar pesta perpisahannya dimana..?” tanya Mas Eros..

“dikosan ajalah.. emang mau kemana..?” jawab Mas Aska..

“ga enak lah mas.. gimana kalau kota apel aja.. nyewa villa..” ucap Mas Zidan sambil memainkan kedua alisnya..

“ngapain nyewa Villa segala..? dikota apel kan dingin banget..” jawab Mas Uzi..

“ya sekalian sama wanitanya lah.. hahahahaha..” sahut Mas Julian..

“assuuu.. sewa Villanya aja mahal, apalagi ditambah sama wanita..” ucap Mas Aksa..

“Villanya sampean berdua yang bayar mas.. ditambah makanan sama minumannya.. kalau masalah wanita, kita bayar masing – masing aja..” ucap Mas Zidan..

“setuju…” ucap Mas Eros, Mas Alvaro, Mas Julian dan Dylan secara kompaknya..

“assuuu..” maki Mas Aksa dan Mas Uzi..

“hahahahaha..” dan semua langsung tertawa bersama..

“kamu kok diam aja sih ngger..?” tanya Dylan kepadaku..

“kamu gak ikut..?” tanya Mas Eros kepadaku..

“ikut aja mas.. meramaikan suasana..” ucapku lalu aku mengemut permenku..

“wooooo..” teriak semua penghuni kosan ini lalu..

PROKKK.. PROKKK.. PROKKK.. PROKKK..

Mereka semua bertepuk tangan sambil menatapku bersama – sama..

“kenapa sih..?” tanyaku sambil memegang batang permenku lalu membenarkan posisi kacamataku..

“ya gak kenapa – kenapa ngger.. kita senang aja kamu ikut..” ucap Mas Zidan..

“iya.. soalnya kamu sedih terus beberapa minggu ini..” ucap Mas Uzi sambil menatapku..

“biasa aja kali..” ucapku lalu aku mengemut permenku lagi..

“tenang aja Mas.. nanti kalau sudah pesta divilla, pasti langsung senang si Angger ini..” ucap Mas Julian kepada Mas Uzi dan Mas Aska..

“khusus untuk menghibur Angger, aku yang bayarin wanitanya..” ucap Mas Uzi sambil memainkan alisnya kepadaku..

“cuukkk.. kok enak banget si Angger ini..?” ucap Dylan..

“biar dia senang lah..” sahut Mas Uzi..

“gak usah mas.. aku ngikut aja ke villanya.. kalau kalian mau pesta sama wanita, silahkan aja.. entar aku tidur dikamar aja..” jawabku..

Hiufftttt.. huuu.. bukannya aku gak senang dengan pesta sama teman – temanku ini.. tapi terus terang, aku paling malas kalau harus ada pesta wanitanya.. emang gak ada pesta lainnya gitu..? misalnya bakar jagung, bakar ikan, bakar ayam atau bakar Villanya sekalian biar pestanya makin meriah.. assuuu..

“ga asik kamu itu ngger..” ucap Dylan kepadaku..

“udahlah ngger.. nanti aku pilihin wanita yang servisnya luar biasa.. mulut, meki sama lubang bokong.. hahahahaha..” ucap Mas Uzi lalu tertawa..

Dan aku langsung terkejut mendengar ucapan Mas uzi.. lubang bokong..? bangsaattt.. hari ini sudah dua orang yang berbicara masalah lubang bokong dihadapanku dan keduanya temanku.. bajingaannnnn.. bikin aku emosi aja.. assuuu..

“wiiihhh.. mantap itu Mas.. apalagi kalau dapat wanita yang lubang bokongnya perawan.. mantap gila.. hahahahaha..” ucap Mas Zidan lalu tertawa dengan kerasnya..

Jiancuukkkk.. kenapa Mas Zidan ikut ngomong masalah lubang bokong sih..? bajingaaann orang – orang ini..

“cariin aku yang lubang bokongnya perawan juga dong mas..” ucap Dylan menyahut..

Cuukkkk.. cukup.. cukupp.. cukup sudah pembahasan lubang bokongnya.. kalau enggak, bisa kubantai mereka bertiga diruang kosan ini.. bajingaannn..

“assuuu.. kalian bertiga ini kok jorok banget sih..?” ucap Mas Aska..

“iya.. nggilani..” ucap Mas Julian..

“kayak gak ada lubang meki aja loh..” ucap Mas Eros..

“nggatelli..” ucap Mas Alvaro

“jorok gimana mas..? enak tau lubang bokong itu.. hahahaha..” ucap Dylan lalu tertawa dengan kerasnya..

“belum tau nikmatnya lobang bokong mereka itu lan..” ucap Mas Uzi ke Dylan..

“gurih gurih gimana gitu.. hahahahaha..” ucap Dylan lalu tertawa lagi..

“iya.. lebih nggigit.. hahahahaha..” ucap Mas Zidan lalu tertawa juga..

Bangsaatttt.. dan emosiku langsung naik kekepala.. ucapan mereka bertiga ini, membuat ingatan tentang kejadian yang membangsatkan itu, kembali terekam jelas diotakku.. dan samar – samar aku merasa.. suara dari salah satu mereka bertiga ini, ada yang sama dengan suara bajingan yang terdengar, ketika aku dibawah alam sadarku dihari kematian Dinda.. tapi suara siapa ya..? kok aku merasa salah satu dari ketiga orang ini, pelaku kebiadaban itu.. bajingaannn..

Lalu dengan emosi yang merasuki otakku, aku menatap Mas Uzi, Mas Zidan dan Dylan bergantian.. aku menatap mereka yang sedang tertawa dengan senangnya itu.. cuukkk.. apa benar perasaanku ini..? apa memang ada salah satu bajingan diantara mereka bertiga ini..? atau itu hanya perasaanku aja yang terlalu sensitive..? jiancuukkk..

“jepitan lubang bokong itu luar biasa kok.. apalagi lubang bokong perawan.. hahahahaha..” ucap Mas Uzi lalu tertawa..

“kalah jepitan lubang perawan meki.. hahahahahaha..” sahut Dylan lalu tertawa juga..

“njepit terus nelannya lebih dalam.. hahahahaha..” Mas Zidan ikut bersuara dan tertawa juga dengan senangnya..

Bangsaattt.. suara mereka bertiga ini menggema di gendang telingaku dan suara – suara mereka seperti menusuk – nusuk lubang telingaku..

“hahahahahaha..” tawa mereka bertiga makin membuatku emosi dan membuat pandanganku langsung memerah seperti darah..

Aku langsung berdiri dengan kedua tanganku terkepal dan emosi yang menggila.. lalu..

BUHHGGGGGG..

Aku menghantam meja yang terbuat dari beton ini dengan kuatnya.. tawa mereka bertiga langsung terhenti dan mereka menatapku dengan ketakutan.. semua teman – temanku yang tidak ikut tertawa pun, juga ketakutan melihatku yang tiba – tiba emosi dengan mata memerah seperti ini..

“kalau kalian masih terus membahas masalah itu, kubantai kalian sekarang juga..” ucapku sambil menunjuk Mas Uzi, Mas Zidan dan Dylan..

Mereka bertiga makin terkejut dan ketakutan dengan sikapku ini.. mereka bertiga pun langsung menunduk dan tidak berani membalas tatapanku yang memerah ini.. sebenarnya aku ingin langsung membantai mereka bertiga, tapi aku menahan emosiku sekuat tenaga.. aku ingin mencari tau, apa benar diantara mereka bertiga ini yang menjadi pelaku kebiadaban terhadap Dinda..

Tapi sekuat – kuatnya aku menahan emosi, sisi lain jiwaku berontak dan ingin menumpahkannya kepada mereka bertiga.. lalu tiba – tiba.. aku merasa sakit kepalaku perlahan mulai datang.. otakku seperti diremas dengan kuatnya dan tempurung kepalaku seperti dihantam palu beton yang besar.. bajingaannnn..

“ARGGGGGGHHHHHHHH..” aku berteriak sekuat tenagaku sambil menjambak rambutku.. sakit kepalaku ini terasa sangat luar biasa menyiksaku..

“AAARGGGHHHHHHHHH..” teriakku lagi sambil menggoyangkan kepalaku kekanan dan kekiri, dengan tetap menjambak rambutku..

Lalu aku berlari kearah kamarku dan menutupnya dengan keras..

BRAKKKKKKK..

Lalu setelah aku membanting pintu kamarku, aku melepas kacamataku dan melemparkannya kekasurku.. lalu aku berlari kearah tembok kamarku dan..

JEDUUKKKKK..

Aku menghantamkan jidatku ketembok dengan kerasnya..

“ARRGGHHHHHH..” kembali aku berteriak dengan kerasnya lalu..

JEDUUKKKKK..

JEDUUKKKKK..

Lalu aku roboh dan gelap..

 

Jiancuukkkk.. aku kira sakit kepalaku ini sudah sembuh.. ternyata.. sakit ini masih datang dan sakitnya makin terasa menyiksa.. bajingaannnn..

Lalu dengan posisi yang tertidur ini, aku membuka mataku perlahan..

Dan aku sekarang aku sedang tertidur dibalai – balai bambu disebuah teras rumah.. cuukkk.. inikan rumahnya simbah yang tenang dan damai itu.. kenapa aku ada disini lagi..? dan kenapa sakit kepalaku kok sudah gak terasa lagi..? gilaaa..

Akupun langsung duduk dan melihat kearah sekelilingku.. sepi dan tidak ada mahluk yang terlihat.. pintu rumah simbah tertutup dan seperti tidak ada penghuninya..

“Mas..” tiba – tiba dari arah kananku terdengar suara seorang wanita..

Aku lalu melihat kearah kananku.. dan terlihat Dinda sedang duduk disebelahku sambil tersenyum kepadaku.. gilaaaa.. kok Dinda bisa muncul secepat ini..? tadi kan disini tidak ada orang sama sekali..? dan kenapa setelah seratus hari, baru sekarang Dinda datang lagi..? apa aku masih hidup..? apa aku mati karena kepalaku aku benturkan didinding tadi..? bajingaannn..

 

Dinda Kamaliya Candrarini

 

“Din.. Dinda..” ucapku terbata sambil menatap bola matanya..

“hai sayang.. kok gitu lihatin Dinda..?” ucap Dinda dengan lembutnya..

Aku yang terkejut dengan kehadiran Dinda ini, langsung mengangkat tangan kananku dan menyentuh pipinya dengan sangat pelan..

“kenapa kamu baru datang Din..?” ucapku dengan suara yang bergetar sambil menatap wajahnya yang makin cantik aja..

Dinda langsung memegang tangan kananku yang ada dipipinya dengan lembut.. telapak tangannya sangat dingin begitu juga pipinya.. diangkatnya tangan kananku lalu..

CUUPPP..

Dikecupnya telapak tangan kananku lalu ditempelkan dipipinya lagi..

“kangen..” ucap Dinda sambil memejamkan matanya sesaat, lalu menatapku lagi..

“kalau kangen, kenapa baru datang..?” tanyaku..

Dan Dinda hanya tersenyum sambil terus menatapku..

“Din..” panggilku..

“kenapa Mas..? Mas gak senang ya ketemu DInda..?” tanya Dinda dan aku langsung menarik tanganku dari pipinya..

“seratus hari ini aku memendam kerinduan sama kamu Din.. terus sekarang kamu tanya, aku senang apa nggak ketemu kamu..? jahat banget sih..?” ucapku lalu aku melihat kearah lurus dan Dinda juga menghadap lurus kedepan..

“Dinda takut kalau datangin Mas..” ucap Dinda..

“hehe.. takut..?” tanyaku dengan sinisnya tanpa melihat kearahnya dan aku tetap menghadap lurus kedepan..

“iya.. Dinda takut Mas akan terus larut dengan dendam yang ada dipikiran Mas.. Dinda merasa bersalah Mas..” ucap Dinda..

“aku manusia biasa Din.. aku punya sayang dan cinta.. tapi disisi lain.. aku juga punya dendam dan amarah yang siapa aku tumpahkan, ketika cinta dan sayangku direbut dengan paksa..” ucapku dengan emosi yang tertahan..

“ikhlaskan Mas.. bukan tugasmu untuk menghukum mereka semua..” jawab Dinda dengan suaranya yang sangat lembut itu..

“kalau bukan tugasku untuk menghukum mereka, kenapa harus ada cinta dan sayang yang tumbuh dihatiku.. lalu kenapa cinta dan sayang itu direbut dengan cara yang begitu menyakitkan..” ucapku lalu aku mengeratkan gigiku untuk menahan emosiku ini..

“Mas.. kalau Mas membalas dan menghabisi setiap orang yang menyakiti Mas dan menyakiti Dinda, apa bedanya Mas dengan mereka yang kejam itu..?” tanya Dinda..

“terserah kamu bilang apa Din.. tapi aku tidak akan tenang seumur hidupku, sebelum aku membalas setiap kesakitan yang aku dan kamu alami.. aku bukan orang bodoh yang hanya bisa diam ketika disakiti..” ucapku sambil meliriknya..

“siapa bilang Mas Bodoh..? mereka lah yang telah menyakiti kita berdua ini yang bodoh.. Mas itu pintar.. dan diam, adalah hal yang paling luar biasa ketika melawan orang bodoh..” ucap Dinda tanpa membalas lirikanku..

“aku gak butuh jadi orang pintar atau orang yang luar biasa.. yang aku butuhkan hanya balas dendam..” ucapku sambil memandang kearah depan lagi..

“Mas memang keras kepala..” ucap Dinda lalu berdiri.. aku hanya menatapnya yang berdiri disebelahku ini..

“hidup ini terlalu singkat kalau hanya untuk membalas dendam..” ucap Dinda lagi..

“dan hidup ini terlalu bangsat ketika kita mengikuti kata ikhlas dan diam..” ucapku dengan emosinya..

“ketika ego mengusai pikiran Mas, maka hanya air mata dan darah yang akan terlihat..” ucap Dinda yang berdiri sambil melihatku dengan tatapan lembutnya..

“itu akan lebih baik dari pada aku harus bersembunyi dibalik kata memaafkan..” ucapku sambil melihat kearah wajah Dinda..

“mas..” ucap Dinda..

“cukup Din.. semakin kamu menyuruhku diam, darahku akan semakin mendidih dan aku tidak akan menghentikan amarahku yang sudah menggila ini..” ucapku..

“dan itu berarti pertemuan ini adalah pertemuan kita yang terkahir..” ucap Dinda dengan dinginnya..

“kamu datang hanya untuk berbicara ini ya..? atau karena..” ucapku terpotong..

Dinda pun seperti bisa membaca pikiranku.. dia hanya menggelengkan kepalanya pelan..

“oh iya.. pasti diantara ketiga teman kosanku itu, ada salah satu bajingan penyebab kematianmu kan..?” ucapku lagi dan mata Dinda terlihat berkaca – kaca..

“kamu sudah pergi meninggalkan aku Din.. dan kalau aku harus kehilanganmu untuk kedua kalinya, karena aku membalas semua penderitaanmu dan penderitaanku.. aku akan menerimanya..” ucapku sambil berdiri dan menatap Dinda..

Dinda hanya menggelengkan kepalanya sambil menitikkan air matanya.. lalu dia menunduk sejenak dan mengangkat wajahnya lagi.. setelah itu dia membalikkan tubuhnya dan berjalan kearah luar teras rumah ini..

“Din..” panggilku dan Dinda tidak menghiraukan panggilanku..

“Dindaa.. apa tidak ada kata perpisahan untukku..?” ucapku lagi dan Dinda terus berjalan..

“Dinda..” panggilku lagi..

“DINDAA..” teriakku ketika dia sudah agak jauh..

 

“DINDAAAAAA..” aku berteriak sambil duduk diatas kasurku..

Cuukkk.. ternyata aku mimpi.. gilaaaa.. akhirnya setelah seratus hari, aku bertemu dengan kekasihku itu.. bajingaannn.. ini pasti karena aku sudah menemukan sedikit titik terang siapa para bajingan itu.. Mas Uzi, Mas Zidan atau Dylan, pasti salah satu diantara mereka.. dan Dinda mendatangi aku, untuk menghentikan kegilaanku..

Engga.. engga akan bisa.. aku harus menemukannya dulu dan membalas semua kesakitan ini, baru semua akan selesai.. aku gak akan berhenti sebelum semuanya tuntas.. bangsaatttt..

Dan sekarang.. terdengar bunyi suara music yang sangat keras dan suara orang yang tertawa di salah satu kamar kosan gedung putih ini.. aku lalu melihat jam dinding kamarku.. cuukkk.. sudah jam sepuluh..

Aku lalu berdiri dan keluar kamar.. suara music dan tawa disalah satu kamar kosan ini pun, makin terdengar memekan telinga.. bajingaannn.. tumben banget sih kamar temanku itu berisik..? siapa tamunya ya..?

Aku lalu berjalan dan berdiri tidak jauh dari kamar itu.. lalu aku melihat kearah pintu kamarnya yang terbuka sedikit.. asap rokok dan bau minuman, langsung terlihat dimataku dan tercium dilubang hidungku.. salah satu orang dikamar itu terlihat tidak memakai kaos dan duduk memunggungi aku.. dipunggung orang itu terlihat sebuah tattoo bergambar burung pemakan bangkai, sedang menginjak tengkorak kepala manusia.. lalu diatas gambar burung pemakan bangkai, terdapat tulisan.. Black Death..

Jiancuukkkk.. suara orang yang menyiksa Dinda, kembali mendengung ditelingaku.. bangsaattt.. iya.. suara orang yang ada dibawah alam sadarku ketika hari kematian Dinda, adalah suara pemilik kamar ini.. bajingaannn.. jadi dia anggota Black Death atau BD.. keparatttt..

Emosiku kembali naik kekepalaku dan sekarang sekarang benar – benar memuncak.. emosi ini harus aku lampiaskan dengan membantai semua yang ada didalam kamar sibangsat ini, hari ini juga.. bajingaannn..

“ngger..” tiba – tiba Mas Alfaro memanggilku dari arah belakangku sambil memegang pundakku..

“tolong tutup pintu kosan Mas.. terus sampean masuk kamar dan jangan keluar apapun yang terjadi, sebelum aku panggil.. kalau sampean nekat keluar, sampean akan saya bantai.. tolong kasih tau juga teman – teman yang lain..” ucapku dengan suara yang pelan tapi sangat tegas sambil melihat kearah Mas Alfaro, dengan pandanganku yang memerah seperti darah..

“i.. iya..” ucap Mas Alfaro terbata dan ketakutan sambil melepaskan pegangannya dipundaku..

Aku lalu berjalan mendekat kearah kamar itu.. dan ketika aku sudah sampai didepan pintunya..

BRUAAAAKKKKKK…

#cuukkkk.. saatnya orang – orang yang bersalah akan menerima hukuman.. kalian semua akan menikmati kepalan tanganku ini, dengan derain darah yang keluar dari mata kalian.. ingat.. darah, bukan air mata.. Bangsaatttt…

Bersambung

Hallo Bosku, Disini Admin KisahMalah
Agar Admin Semakin Semangat Update Cerita Cerita Seru Seterusnya, Bantu Klik Iklan yang Ngambang ya.
Atau Gambar Dibawah INI

Atau Bagi Kamu yang suka bermain game Poker Online atau Gambling Online lainnya, bisa di coba daftarkan ya. Banyak Bonus dan Hadiahnya Loh.
Untuk yang Kesulitan Daftar bisa Hub Admin di WA untuk di bantu Daftar.
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part