. Maniak Psikopat Part 2 | Kisah Malam

Maniak Psikopat Part 2

0
204

Maniak Psikopat Part 2

Sedang asik menghembuskan asap rokok ditanganku, ustadzah ika keluar masih menggendong anaknya dengan membawa sapu dan pengki untuk menyapu teras tokonya. Aku melihat tajam ustadzah pujaanku yang menunduk membelakangiku. Terlihat jelas ceplakan cd nya dibalik gamis dan hijab yang iya kenakan. Masih ku berfikir keras bagaimana cara nya agar dapat menikmati apa yang ada di balik jilbab lebar dan gamis panjang itu. Pikirku melambung tajam. Namujn segera ku alihkan dan membantu ustadzah.

Aku : bu ustadzah, sini haisya baim gendong, ustadzah kan lagi bersih-bersih.
Ustadzah : eh, ga enak im, ngeroptin kamu
Aku : ah, ga kok.. sekalian main main sama bidadari cantik yang satu ini…

“paksaku sambil menyodorkan tangan ku mengambil haisya. Sengaja kedua jariku agak kedepan agar dapat menyentuh tetek ustadzah. Rencanaku berhasil, jari2ku terasa menyentuh gundukan tetek yang empuk walau masih terhalang hijab dan bh ustadzah ika. Ustadzah pun merasakannya, dia agak mundur sedikit badanya, namun tak ada raut wajah marah ataupun kesal padaku yang dengan berani menyentuh daerah sensitifnya.”

Ustadzah : maaf ya iim.. repotin kamu jadinya.. adek main sama om aim dulu ya. Ibu mau beres beres toko dulu , jangan nakal ya sayang.

Kugendong anaknya ustadzah ika sambil terus mengamati sang ustadzah cantik itu menari-nari dengan sapu dan pengki ditangannya. Takjarang dia menungging membelakangiku. Semakin terpedaya akal bulusku. Semakin tenggelam dalam bisikan setan untuk segera melampiaskan aapa yang mimpi ku semalam. Sambil terus menggendong anaknya aku kedalam toko ustadzah karena ankanya ingin minum.

Aku : bu ustadzah, haisya pengen minum kayaknya
Ustadzah : iya iim, tolong ambil aja didalam iim ada botol susu asinya udah ibu siapin
dalam kulkas ya iim botol kecil
Aku : ia bu ustadzah , permisi

Ku masuki toko ustadzah hingga dalam kamarnya untuk ambil susu asi haisya, sampai didalam kamar aku terpana melihat tumpukan baju tersusun rapi dan juga bh cd berrenda milik ustadzah didalam lemarai tanpa pintu. Sepertinya itu dibuat hanya untuk meletakan baju saja. Iseng niatku untuk melihat. Kuletakan haisya di kasur kecil lalu ku ambil botol asi dalam kulkas. Segera ku berjalan ke arah pojok kamar dan ku daptkan BH dan CD milik ustazah. Sejenak ku lihat ukura BH nya ternyata 36B.. Ku cium aromanya, mmmhhhffftttttt………. Ahhhh….. aku semakin terbang.. membayangkan mimpi yang indah. Disana juga ada baju2 bang radi dan gamis jilbab ustadzah serta bH cd ustadzah ada warna PINK, CREAM, HITAM, KUNING, PUTIH. Dan yang membuatku terkejut ternyata ada bh dan cd yang transparan. Omg, aku berfikir sejenak. Inikah ustadzah??? Apa yang kamu sembunyakn dibalik jilbab lebar dan gamis panjangmu ustadzah?.. pertanyaan pertanyaan itu mengacaukan fikirku. Kulihat terus banyak lingrie2 sexy, tanktop. Tersadar aku tak bias berlama2 menikmati dalaman sang ustadzah. Segera kembali menghampiri haisya dan bercengkrama seakaan2 tak terjadi apa apa.
Tak lama kemudian ustadzah ika datang. Menuju kamar tempat aku dan haisya bermain disana.

Ustadzah : ehh anak ibu main sama om, anteng syekali.
Aku : ia ni ustadzah.. pinter kali lah haisya ni. Tau ibu nya lagi sibuk, tenang2 dia sama oom.
Ustadzah : pinter anak ibu. Makasih ya iim udah jagain haisya. Ngerepotin jadinya
Aku : ah enggak ppa kok bu ustadzah. Baim jua anggep haisya ini adek baim sendiri.

Ku ambil haisya dan ku kembalikan pada ibunya. Sengaja tangan ku agak ku julurkan. Benar saja lagi lagi aku bias merasakan empuknya tetek sang ustazah. Namun kali ini ustazah cuek dan tak ada menghindari tanganku. Aku kembali ke toko dengan senyum penuh tanda Tanya tentang ustadzah ika. Serba serbi tentang nya membuat cabuk fikirku semakin melayang tinggi. Hayalanku tak henti membayangkan apa yang ada dibalik jilbab lebar dan gamis itu. Ditambah pakaian dalam yang bagiku sangat mengundang selera dan biasa dipakai oleh wanita2 dengan kehidupan bebas, bukan alat2 yang dimiliki seorang yang dianggap ustadzah.

What…man !!! are kidding me??? Seorang ustadzah mempunyai koleksi BH sm Kancut yang sexy. Ditambah 1 benda yang gw rasa mirip VIBRATOR. REALY??. Apa yang si cantik ustadzah ika sembunyikan..? shitt.. gw jadi makin beringas mikirin dia.. pokoknya gw harus dapetin dia. Ustadzah harus tunduk dan takluk sama gw..

racau aku, berbicara berbisik sendiri seakan tak percaya apa yang barusan aku lihat didalam kamar milik ustadzah ika. Sambil berlalu menuju kamar mandi segera. Dikamar mandi dengan selang yang sudah kumodif layaknya shower di kamar mandi hotel. Kunyalakan keran air , keluarlah air mengguyur seluruh tubuhku. Kedua tangan ku memegang tembok yang ada didepan dan kepala ku tundukan seakan aku ingin menghilangkan fikiran2 yang sangat mengganggu ku tentang ustadzah ika. Tak dapat sedikitpun lenyap bayang2 ustadzah ika dalam fikriku. Ku putuskan untuk beronani dan jelas ustadzahlah yang menjadii objek. BH, CD, LINGRIE, TANK TOP, serta VIBRATOR.. dan mimpiku semalam membuatku lenyap dalam hayalan tentang ustadzah dengan sejuta tanda Tanya dalam benakku.

OH, USTADZAHH IKAAAAA… kau miliiikuuuuuuuu,,, aaaahrrghhhh….!!!!

Ku nikmati setiap detik spermaku mengalir, setiap kedutan yang ada pada kontolku diimbangin dengan sesaknya nafas menahan nikmatnya onani kali ini. Selesai mandi segera kubuka toko jahitku. Segeraku menjalankan aktifitasku seperti biasa.

Siangnya rasa bosan menghantuiku, ku seduh the es manis dan kubakar sebatang rokok lalu duduk didepan teras toko. Ku lihat ustadzah tidak ada di luar. Kemana ustadzah ya? Batinku . kuhabiskan rokok ku segera. Lalu ku hampiri toko ustadzah. Kulihat dari luar jendela tokonya tak ada dia di dalam toko. Dan suara rewel haisya anaknyapun tak ada ku dengar. Apamungkin ustadzah keluar, tapi mobilny ada didepan toko. Karena penaasaran kulangkahkan kaki di depan pintu tokonya. Kubuka dan… oupss.. ternyata tak dikunci. Berarti ustadzah ada di dalam. Tapi kenapa g ada suara haisya. Hmmffh… ku panggil2 ustadzah tak ada jawaban dari dalam. Akhirnya kuputuskan untuk masuk dan menuju kamar. Pelan2 kulangkahkan kaki. Sesampai dikamar ku ketuk pintu , namun tak ada jawab. Ku buka pintu kamar dan benar. Ustadzah dan haisya sedang tertidur. Berbaring tenang. Sedang ibunya tidur posisi miring dengan gamis yang tersingkap sepaha… ohhhh mayyyygaad…. That’s my dream.. kulitnya benar2 mulus tanpa gores sedikitpun. Tak henti mataku memandang kearah sana. Lalu aku terkejut melihat sebelah tetek ustadzah menyembul keluar.aku simpulkan beliau tertidur ketika sedang menyui anaknya. Ohh god.. ingin rasanya ku remas payudara ustadzah itu. Namun itu sangat beresiko. Ku ambil hp ku.. lalu ku foto sebanyak2nya. Saking nekadnya aku singkap lebih ke atas gamis ustadzah hingga Nampak bulat pantat nya putih mulus emok dan bersisi. Dengan cd warna hitam yang digunakan… akal fikirku mengalahkan segalanya, nafsuku sudah diujung. Tiba tiba ustadzah bergerak, aku terkejut. Ku kira beliau terbangun. Kini ustadzah telentang dengan keduaa kaki terbuka lebar, menambah hot suasan waktu itu. Kusibakan cd agak kepinggir terlihat memek ustadzah yang mulus tidak hitam. Dan bulu nya pun tercukur rapih… aku tak berani menyentuhnya. Sangat beresiko. Aku hanya mengambil gambar dari kamera hp ku. Susana semakin hening dengan aku yang keringat dingin dengan jantung yang terus berdetak kencang. Karena ini hal terbodoh yang pernah aku lakukan. Diam2 masuk kedalam toko ortang lain saat pemiliknya tidur dengan keadaaan buah dada yang terbuka dan gamis yang tersingkap. Kusudahi aksiku dan kembali ku berjalan perlahan menuju tokoku kembali.

**********************

Bersambung

Hallo Bosku, Disini Admin KisahMalah
Agar Admin Semakin Semangat Update Cerita Cerita Seru Seterusnya, Bantu Klik Iklan yang Ngambang ya.
Atau Gambar Dibawah INI

Atau Bagi Kamu yang suka bermain game Poker Online atau Gambling Online lainnya, bisa di coba daftarkan ya. Banyak Bonus dan Hadiahnya Loh.
Untuk yang Kesulitan Daftar bisa Hub Admin di WA untuk di bantu Daftar.
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part

Cerita Terpopuler