. Lembaran Yang Baru Part 04 | Kisah Malam

Lembaran Yang Baru Part 04

0
313

Part 04 –  Pertamax 2

“Krrrrrrrrrriiiiiinnggggggggggggggggggggggggggggggg”

Reflek badanku terbangun dari Kasur,

“Sial cuman mimpii…. hah… Hah… Hah…(ngos ngosan)”

Aku terbangun dengan badan penuh keringat dan ngos2an,, kulihat AC di kamar kostku tidak menyala, siapa yang mematikan? Kulepas kaos yang kupakai yang basah di bagian dada karena keringat.

kuraih handphone ku, sudah jam 5 Pagi, kunyalakan lampu kamar tapi tidak mau menyala. “aku lupa mengisi pulsa Listrik,, fuckk” pikirku dalam hati. Kurebahkan lagi tubuhku di Kasur. Mencoba menerawang kembali mimpiku tadi. Kenapa dia muncul di mimpiku? apa karena aku kangen dengannya? Apa karena sudah hampir 2 bulan aku tidak nge-seks? Atau aku kangen ngeseks dengan dia? Akupun tersenyum sendiri memikirkan itu,

“Yap, aku butuh nge-Seks” pikirku dalam hati.

Segera aku bangkit dari Kasur, dan menuju kamar mandi, tak lupa kubawa handphoneku sebagai senter karena lampunya mati. Hari ini PERTAMAX aku masuk kerja, aku tidak ingin terlambat di hari pertamaku kerja.

[table id=AdsKaisar /]

#Di Tempat Lain


Dias

[POV Dias]

“Assalamualaikum wr.wb” melihat ke arah kanan lalu kembali melihat kedepan, kemudian melihat ke arah kiri

“Assalamualaikum wr.wb”

Kulanjutkan dengan berdoa dalam hati, setelah itu kulepas mukenaku,, kulipat sajadah, kurapikan lagi ke tempat aku menyimpannya. Kulihat jam di dinding kostku menunjukkan sudah jam 5 Pagi.

Kuraih handphoneku, kutulis pesan untuk Linda,, aku sedikit khawatir dengannya,, semenjak kemarin dia dijemput Andre di tempat acara Reuni, Linda tidak ada kabar sama sekali sampai sekarang. Berkali-kali aku ingatkan agar dia berhati-hati dengan Andre,, Aku syok sekali waktu Linda cerita kalau dia pernah tidur dengan Andre hanya karena tidak kuat menahan nafsu, dan Linda menyesali keputusannya itu. Linda berjanji kepadaku tidak akan mengulanginya. Linda selalu terbuka denganku, dia selalu cerita tentang kehidupan pribadinya, keluarganya, pacarnya,, dia sering meminta pendapat kepadaku. aku juga tau soal gaya berpacaran Linda dengan pacarnya yang sering berakhir di ranjang. Kalau soal itu aku tidak mau terlalu mencampuri urusan itu. Kadang dia selalu menggodaku tentang bagaimana aktifitasnya diranjang, langsung aku tutup telingaku dan menyuruhnya untuk berhenti berbicara. Mengingat itu aku jadi tersenyum. Dia sudah kuanggap sebagai adikku sendiri. Walaupun usia kami hampir sama.

CHAT DIAS :

PING

Kamu Dimana?

Kamu gpp kan?

Hari ini kerja?

Tak lama kemudian ada pesan masuk di handphoneku, pesanku dibalas oleh Linda.

CHAT LINDA :

Dihatimuuuu,,

Xixixi

Ciee kakak perhatian bgt si sama dedeknya :p

Aku gpp kok, nanti aku langsung ke kantor.

Jangan Khawatir ya,

See u :*

Syukurlah, dalam hatiku aku lega mendapatkan kabar darinya.

Aku berdiri didepan lemari yang ada cermin setinggi lemari tersebut, kulepas pakaianku yang saat ini kupakai, kulepas bra yang menutupi payudaraku, lalu kulepas CD yang kupakai. Cukup lama kupandangi tubuh telanjangku,

Kemudian kuhadapkan badan belakangku ke cermin. Kupegang payudaraku, pikiranku menerawang waktu aku dengan Linda sama2 telanjang di depan cermin. Payudara Linda memang sangat besar, aku sampai kagum dengan tubuh milik Linda.Kemanapun dia pergi, Dia selalu menjadi perhatian cowok2. Ntah apa yang aku pikirkan, tiba2 aku meremas lembut payudaraku, seketika rasa geli yang kurasakan.

“Astagaaa,,,,, apa yang aku lakukan” sesegara mungkin aku buka lemari untuk mengambil ganti pakaian kerjaku.

[table id=Lgcash88 /]

#Di Tempat Lain


Linda

[POV Linda]

“Tingg”

Suara pesan masuk di handphoneku,.. ternyata ada pesan dari Dias, segera kubalas pesannya. Dias memang selalu perhatian denganku, kuanggap dia sebagai kakakku, meskipun usia kami tidak jauh beda. Aku merasa bersalah karena tidak memberi kabar untuknya, padahal waktu kemarin aku di jemput Andre, aku janji akan mengabarinya.

“Maafin aku ya Dee,,” pikirku dalam hati, maafkkan aku juga sudah melanggar janjiku untuk tidak tidur lagi dengan Andre, dasar aku yang bodoh. Bahkan saat ini, di pagi ini.. Andre sedang menggenjotku lagi.

Aku tadi terbangun saat kurasakan Ada sesuatu yang menyodok memekku, kurang ajar sekali Andre, dia melakukannya waktu aku sedang tidur. Sempat tadi aku berontak, namun lagi2 Rasa Nikmat mengalahkan semuanya,

Aku : “Hentikan Ndre,,Please”

Andre : “Sudahlan Lin, nikmatin saja.. munafik banget kau, nyuruh berhenti tapi memekmu banjir, kamu pasti menikmatinya”

Kutahan sekuat tenaga untuk tidak mendesah, tapi rasa nikmat ini..

Aku : “Achhhh..”

Andre : “Hahaahaha..”

Sial,, Andre bersemangat sekali Pagi ini, berbeda sekali dengan semalam, kuat sekali kurasakan penisnya menyodok memekku, hanya suara desahan keluar dari mulutku. Posisiku sekarang rebahan di Kasur, sedangkan andre Berdiri di tepian Kasur.

Diangkatnya kakiku sampai ke dadanya.

Dengan gaya bercinta seperti ini, payudaraku yang besar ini bergoyang naik turun,, dengan gaya seperti ini, kurasakan penis Andre hampir mentok di memekku,

“ahhhh,,, Ahhh,,Ahhh.. enak Ndre,, ”

Aku rasakan kenikmatan sampai ke kepalaku,, sepertinya aku akan mencapai puncak orgasme.

Sodokan penis Andre semakin kencang, semakin kuat,

“Achhh..”

Tiba2 Andre mengeluarkan penisnya dari Memekku, Hah ? kok berhenti? Apa dia sudah keluar?

“Please Ndre, lanjutkan,,,” pikirku dalam hati.

Andre meraih tanganku, ditariknya badanku untuk berdiri,,, kemudian dia balik badanku dan menyuruhku membungkuk di kasur, aku mengerti maksudnya, dia ingin menyodok memekku dari belakang. Tanpa diarahkan, penisnya langsung masuk ke memekku,, kuat sekali genjotannya,

“ahhhhhhh,,,”

Aku berteriak kencang sekali merasakan nikmat yang teramat sangat enak, diraihnya payudaraku yang menggelantung bebas, diremasnya sangat kuat.

“Plakkk.,PLakk,,Plakk,”

Suara benturan badan Andre dengan bokongku,

Hingga akhirnya kurasakan nikmat itu di seluruh tubuhku, aku sudah mencapai orgasmeku. Tapi Andre tetap Menggenjotku,

“Plakkk.,PLakk,,Plakk,”

“Crottt…Crottt…Crottt…”

Tak lama kemudian didorongnya tubuhku kekasur. Bebarengan dengan sperma andre muncrat ke mana-mana sampai mengenai punggungku. Tubuhku bergetar hebat sekali..

Begitupun juga Andre yang kemudian ambruk menindihku.

Andre : “Hah..hah.. enak sekali Lin”

Andre : “Kamu Suka?” lalu Dia berusaha mencium bibriku,

Kangsung kualihkan mukaku,

“Gak sudi,,,”Batinku,, kudorong tubuhnya.Kemudia Aku turun dari Kasur,, dia sempat menahan tanganku. Tapi dia tidak kuat menarikku, karena tenaganya sudah habis karena permainan tadi,

Kukumpulkan semua pakaianku yang berserakan di kamar ini, kupakai satu persatu. Lalu aku keluar kamar apartemen Andre.

[table id=iklanlapak /]

#Beberapa Saat Lalu Ditempat Lain


Meta

[POV Meta]

Aku terbangun dari tidurku, kuregangkan kedua tanganku…

Kemudian aku berjalan menuju meja rias di kamar apartemenku, kuikat rambut panjangku…

Tapi aku tersadar sesuatu, kepegang panties ku, sangat basah sekali akibat permainanku jariku semalam,

“sepertinya aku Butuh nge-seks” bicaraku lirih,

“Membayangkanmu membuat memekku banjir Ga,,” Batinku,

Aku tersenyum mengingat itu. Kulihat cermin dan mengingat kembali kemarin saat pertama kali kulihat Rega.

[table id=AdsTbet /]

#FLASHBACK ACARA REUNI

Macetnya kota ini membuatku terlambat di acara Reuni,

“tinnnnnnnnnnnnn….” kubunyikan klakson mobilku untuk sebuah motor yang tidak mau jalan walaupun lampu traffic light sudah hijau. Mendengar klakson mobilku, akhirnya motor itu berjalan.

Sebenarnya di minggu ini aku disuruh menemani bosku ketemu klien,, aku sempat bilang ke Linda temanku yang mengajak datang ke acara reuni, kalau aku tidak jadi datang,, lagi pula aku bosan datang ke acara reuni, tidak ada yang special. Tapi Linda memohon kehadiranku, katanya kalau tidak ada aku tidak rame,,, dan akhirnya aku turuti permintaanya, kuabaikan bosku yang dari tadi mencoba menghubungiku.

Akhirnya aku sampai di gedung ini, tidak tau sudah berapa lama aku terlambat. Ku kelilingi tempat ini untuk mencari Linda dan Dias, kucoba menelpon handphone nya tapi tidak diangkat,

“mana sih mereka,,,” batinku,

Selama aku mencari mereka, banyak kutemui teman2 yang lain,, ngobrol sebentar, kutanyakan keberadaan Linda & Dias, tapi mereka tidak tahu. Setiap aku berjalan, ada saja teman cowok yang mencegatku,, Tanya kabar, minta foto bareng, dll. Selalu seperti ini,

“Membosankan,,,”

Di tengah2 pencarianku, aku melihat ada cowok yang tidak pernah kulihat sebelumnya,, aku yang mantan ketua osis harusnya bisa mengingat semua wajah siswa. Keren sekali dia, Tubuhnya proposional, dadanya bidang, pantatnya berisi, alisnya tebal, gaya rambutnya rapi sekali. Sangat berkharisma, Siapa Dia? Apa dia pasangan Cewek Lain? Bukannya di undangan tertulis, dilarang bawa pasangan. Cukup lama di kuperhatikan, dia mengobrol dengan Dika, Si Cupu. Kemudian dia berjalan dan sempat menoleh ke arahku, reflek aku memalingkan muka menghadap kebelakang,

“hampir saja,,,,”.

Setelah itu kulanjutkan pencarianku, tak lama kemudian saat musik berhenti untuk berganti,, aku mendengar suara Linda yang sangat keras,,

“Nah,, itu mereka,”

Eh mereka sedang ngobrol dengan cowok tadi, langsung kuhampiri mereka dan ikutan gabung,

Ternyata cowok itu Rega Widyono, aku sama sekali tidak bisa menghafal wajahnya,, apa benar yang dikatakan Linda, kalau dulu dia CUPU,, ah aku tidak peduli dengan masa lalunya, yang penting dia sekarang bagaikan pangeran tampan.

Polos sekali dia waktu bilang belum punya pasangan,, dan lebih senangnya, kita bisa bertemu lagi dalam waktu dekat. Aku tidak menyesal tadi bermacet ria dijalanan,, melihatmu, hilang semua rasa suntuk dan bosanku.

 

Kulepaskan lagi ikat rambutku,, Segera aku beranjak dari meja riasku, kulepas pantiesku dan berjalan menuju Shower dikamarku.

Halaman Utama : Lembaran Yang Baru

BERSAMBUNG – Lembaran Yang Baru Part 04 | Lembaran Yang Baru Part 04 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 03 ) | ( Part 05 ) Selanjutnya