. Kisahku, Seorang Pilot Part 18 | Kisah Malam

Kisahku, Seorang Pilot Part 18

0
361

Part 18 – Celebrate


Michael
Jonathan

Vineeta

Scarlett
Helena

Shuang Tan

Setelah kami melakukan pengecekan dan keluar dari bandara, mobil bus penjemput ternyata belum sampai dari parkiran.. jadi kami hanya berdiri didepan …

Jonathan = Gimana yang baru terbang ?? tanya nya kepada Helena
Helena = lumayan tegang pak cik .. eh mister …
Jonathan = haha .. santai … michel aja relax kok … tegasnya dan melihat kearahku …

Jika dilihat, Helena ini seperti gadis melayu pada umumnya yg lemah gemulai .. bicaranya pun bercampur antara malaylish (sebutan kami utk bahasa malaysia-english) … karena kami dari berbeda-beda negara, kalau dari logat bahasa, hanya aq, Jonathan dan Vineeta yang bahasa inggrisnya sudah lancar dan tak ada logat daerah.

Mungkin karena faktor jam terbang dan jika kita sering berbicara, maka lidah menjadi terlatih, memang yang paling sulit menghilangkan logat bawaan.. seperti (maaf) orang jawa pada umumnya … ketika mengucapkan bahasa inggris, biasanya ada penekanan-penekanan nada yang tak perlu, secara tak sadar ini keluar dengan sendirinya.

Faktor ini dipengaruhi paling besar oleh logat daerah.. misalnya :

Biasa : hi, how are you mr ??
Ada Logat Jawa : hi,, hooouuwww areee yoouuuueee miissterrr …

Mungkin kurang lebih seperti itu…

Jonathan = michel .. michel … naik cepat bus udah datang …

Aku pun segera kaget, termenung sejenak jadi ga fokus nih … yg lainnya udah pada naik, aq pun segera naik ke bus yang akan mengantarkan kami ke dubai.

Sesampainya dihotel, para resepsionis sudah menunggu kami, untuk kamar pilot/co-pilot sendiri-sendiri, sedangkan pramugari gabung .. jadi ada total 3 kamar dibuka untuk grup kami.

Aku pun menaruh koper ku dan membuka pakaian ku… capek rasanya, mau mandi dulu biar seger habis itu tidur…. gumamku..

Mengenai jam terbang tiap pilot, ada beberapa perbedaan, misalnya saja di indonesia maksimal dalam 7 hari hanya 30 jam. tetapi diluar negri beragam, ada yang 60jam selama 7 hari (kalkulasi).

Tentu saja tiap pilot ada batasan jam terbang, ketika dia kelebihan jam terbang, beban tanggung jawab secara psikologin meningkat, tentu otak menjadi berfikir keras dan hasilnya akan menjadi kelelahan, kekurangan fokus dsb.

Bisa bayangkan ketika seorang pilot kehilangan fokus, ketika pesawat diatas ketinggi 30.000 kaki, kita bergeser saja sedikit kedepan, pesawat bisa menukik tajam.. kenapa ?? karena dengan sedikit dorongan dan kecepatan diatas 200 knot, tentu kecepatan hanya beberapa detik pesawat bisa berubah arah.

Oleh sebab itu jika ada pilot/co-pilot diluar batas jam terbang perhari, biasanya 7-9 jam saja .. tergantung maskapai dan peraturan yg berlaku.

Plot/co-pilot akan diganti atau bisa request pergantian, keselamatan lebih lah yang utama, karena itu biasa ada pilot/co-pilot yang sedang ground (tidak ada jadwal terbang) biasanya jadi cadangan, begitu juga dengan pramugari/ra.

Jadi ketika salah satu awak tidak bisa ikut terbang, segera ada yang menggantikannya. pengganti ini biasanya stand by di bandara atau inap didekat bandara, sehingga ketika dibutuhkan akan segera bisa meluncur kebandara dan segera mengganti crew tadi.

[table id=iklanlapak /]

Aku pun segera pergi mandi … ku buka keran air panas 50% dan air dingin 50% .. jadi bercampur antara panas dan dingin .. dengan shower menyucur deras diatas kepala dan kulit, serasa dipijat refleksi … ya ini merupakan hal sederhana …

Jika badan lelah, mandi shower air hangat adalah pilihan utama jika malas ke pijat, sebenarnya aku juga ga terlalu suka pijat, jika orang lain pijat, badan enak .. enteng .. lah aku pergi pijat kok malah tambah sakit … alhasil aku terbiasa mandi air hangat, dan istirahat secukupnya..

Setelah mandi, aku hanya menggunakan baju kaos dan celana pendek … berbaring dikasur empuk, ac yang sedang dingin .. ahhhh nikmatnya … aku pun terlelap tidur karena kelelahan.

………………………………………………………………………………………………………………………………

Ketika malam tiba … ku dengar suara bel pintu kamar ku berbunyi … aku pun segera bangun dan membuka pintu .. masih ngantuk rasanya …

Jonathan = bangun .. makan dulu .. nanti lanjut molor lagi .. perintahnya …

Dalam 1 grup penerbangan seperti ini, memang tidak harus captain tapi kami saling mengingatkan, ini terutama agar dalam 1 grup kami tidak ada alasan sakit karena makan … jadi sudah sewajarnya …

Para pramugari yang lain pun berdiri dibelakang Jonathan ….

Me = duluan aja, nanti aku nyusul .. jelasku ….

Jonathan = oke tanya resepsionis kalau ga tau dimana tempat makannya.. ungkapnya .. dan dia pun pergi dengan crew grup yg lainnya..

Aku segera menutup pintu dan ke toilet untuk cuci muka dan menggunakan celana lainnya, ya gak mungkin pakai celana pendek (katok) keluar hahaha ….

Ketika aku baru saja selesai menggunakan celana … teng tong .. bel berbunyi lagi … aku pun hanya berkata .. tunggu sebentar …

Ku ambil dompet dan hp ku masukkan ke saku .. ketika ku buka pintu ..

Me = eh .. nona Shuang Tan … ketinggalan ya ?? tanyaku

Shuang = panggil Shuang aja yaa… iya nih tadi ketiduran, udah lama mereka turun ??

Me = baru aja kok, ini aku baru mau turun …

Shuang = tunggu aku ya.. aku ke kamar dulu ganti baju …

Me = oke …

Shuang ternyata masih pakai daster ketika mengetuk pintu kamar ku … yah bajunya yg tipis menjadi terlihat jelas melekuk badannya … ah fuck … gumamku … teridam sejenak .. aku segera sadar lagi dan mengunci pintuku …

Aku pun hanya berdiri didepan pintu kamarku … setelah 10 menit, Shuang pun keluar dari kamarnya dan menggunakan rok pendek beserta baju kaos biasa …

Kami pun pergi bersama ke bawah … kamar kami menginap dilantai 15 dari 20 lantai .. ya lumayan tinggi ..

Setelah sampai di lantai bawah aq pun menanyakan tempat makam malam … di antarnya aku ke dalam tak jauh dari resepsionis… kulihat Jonathan dan yang lainnya sudah mulai makan di 1 meja besar … aku pun segera menghampiri mereka ..

Jonathan = udah cepet ambil makan sana .. perintahnya …
Me = haha .. oke oke …

Aku dan Shuang pun pergi mengambil makanan … ahhhh makanan dubai beda ya.. apa aja nih heh … gumamku …

Setelah mengambil beberapa makanan, aku pun kembali ke meja, kami semua pun makan bersama … sesekali kami pun bertanya tentang satu dan yang lainnya, agar jadi akrab aja … Jonathan santai saja seperti bicara dengan anak perempuannya.. sedangkan aku bingung mau mulai berbicara dari mana diluar topik pekerjaan …

Jonathan = oh ya .. michel ini ternyata 1 sekolah dengan ku dulu … ungkap nya ke yang lainnya

Vineeta = pantes aja tadi di kokpit kok akrab sekali .. biasanya aq jarang ketemu yang begitu bisa langsung akrab … ungkapnya

Me = hehe sebenarnya aku juga bingung mau gimana, tapi Mr. Jonathan asik kok … jawabku singkat sambil meneruskan makanan …

Jonathan = kita 1 grup .. jadi harus saling dekat satu sama lain .. ungkapnya tegas

Jonathan = Scarlett .. Helena .. Shuang Tan .. kok pada diem aja … jangan malu-malu .. Michel jomblo kok … hahahaha tertawa nya sindir …

Me = eehhhhh … ittuuuuu …

Jonathan = udah ga usah pura-pura … hahahaa lanjutnya tertawa sambil memegang segelas anggur .. tu lihat wajah mereka memerah hahaha …

Aku pun hanya bisa diam terhenti makan .. eh memang benar .. kok mereka memerah mukanya kayak udang rebus…. What the fuck ……

Jonathan = udah cepet makannya .. jgn lama-lama .. aku mau ngajak kalian ke suatu tempat .. jgn tanya kemana … hahahaha ….

Kami pun segera menghabiskan makanan .. 15 menit kemudian kami pun pergi ..

Mengikuti Jonathan berjalan … begini ya rasanya malam di dubai .. ucapku pelan …

Helena = iya aku juga baru pertama … ucapnya pelan …

Jonathan = tuh kan .. baru tau hahaha santai aja .. ga jauh kok …

10 menit berjalan santai, kami sampai disebuah BAR … ketika didepan ada 2 orang body guard, ketika melihat Jonathan mereka hanya mengangguk dan kami pun masuk tanpa kendala karena dihalangi …

Sepertinya mereka sudah kenal dengan Jonathan .. fikirku ….

Dum dum dum .. suara musik terdengar setelah beberapa meter masuk kedalam … DJ memainkan musik dengan semangatnya ….

Jonathan = yuk ke meja …

Kami pun hanya mengikuti nya ke meja lingkar di lantai 2 yang melihat ke arah bawah tetapi tertutup tirai …

Pelayan = Mr. Jonathan … lama tidak jumpa … mau pesan seperti biasa ??
Jonathan = yes .. please …

Tak lama kemudian, pelayan pun membawakan kami botol, beberapa gelas berisi es kotak-kotak … dan menuangkan satu-per-satu .. kemudian pergi meninggalkan botol dimeja …

Jonathan = baik .. kita tos dulu .. ambil gelasnya … kita rayakan penerbangan pertama kita dengan selamat .. semoga grup ini bertahan seterusnya …

Tiiiinngggg….. suara gelas berpadu satu sama lainnya …


Michael
Jonathan

Vineeta

Scarlett
Helena

Shuang Tan

Malam itu.. tak hanya dari grup kami .. ketika para wanita sudah mulai teler …

Wanita panggilan si Jonathan pun menghampiri kami .. badannya tak kalah menarik .. body wanita arab-eropa .. sangatlah menggoda … fikirku …

Kami pun lanjut minum … setelah beberapa jam … Jonathan dan aku juga hampir teler …

Sekitar jam 00.30 malam .. kami pun pulang dengan sebuah mobil sewaan yang dari BAR tersebut untuk pulang ke hotel … sebenarnya aku dan Jonathan masih sanggup jalan kok … tapi bawa 6 cewek gak mudah dong …

Semua tagihan dibayar oleh Jonathan, lumayan juga setelah ku lihat struk minuman kami, untuk beberapa botol saja sudah menghabiskan $ 7.000 USD.

Ketika kami sampai dihotel, ada beberapa pegawai wanita yang membantu Vineeta dan Scarlett ke kamarnya .. aku hanya berjalan perlahan karena membawa 2 orang dikiri kanan ku yaitu Helena dan Shuang …

Sebenarnya para pegawai lain mau membawa mereka .. tapi mereka terus bergumam dan meronta ketika diambil dan akhirnya sama memelukku dari kiri dan kanan … pandangan ku mulai sedikit kabur …

Dada yang menempel dikiri kanan ku membuat jantung ku berdegub kencang .. tentu saja sebuah dada empuk terasa ditangan .. siapa yang gak mau ??

Me = Helena, Shuang .. kunci kamar kamu dimana ???

Helena hanya bergerak dikit ingin meraih saku bajunya .. karena sudah teler,, gerakannya terlihat sia-sia .. aku pun yang masih setengah sadar segera meraih saku baju nya..

Aahhhh …. gumam helena…

Tak sadar tanganku meremas dada helena ketika ingin mengambil card kunci kamar … dadanya yang terbungkus bra tipis terasa di tanganku …

Aku pun mengambil card dan segera aku buka kamar mereka .. setelah masuk.. kulihat ada 2 tempat tidur berbeda, aku pun meletakkan Helena terlebih dahulu, baru Shuang… ketika aq meletakkan shuang, badan ku ditarik oleh kedua tangannya …

Kemudian dia langsung merangkul dan memelukku dengan erat, entah apa yang dia rasakan, mulutnya ngoceh bahasa china yang aku tak paham sama sekali.. tetapi dari nada bicaranya kayaknya lagi marah ya .. fikirku tidak mengerti apa …

Aku pun hanya mengelus2 kepala dan belakang Shuang, dada nya kini menyentuh badanku, entah kenapa ketika mencium wangi badannya Shuang, otongku rasanya bangun, ditambah dengan rok pendek nya membuat paha putih mulus terlihat jelas…

Aku pun mendorong Shuang berbaring dan aku diatasnya, ah sial otong udah ga kuat nih .. fikirku … ketika itu ku rasa bibir Shuang menyentuk bibirku, dengan setengah sadar ternyata dia langsung mengecupku..

Aku pun membalas kecupannya dengan lembut …. setelah dia perlahan berhenti .. kini Shuang melihatku dengan mata sayu …

Me = Don’t worry … i’m here … ucapku pelan …

Shuang hanya tersenyum … aku pun langsung membuka resleting celana ku … kini otong yang sudah terbangun keluar dari selah-selah kecil celana ku … akupun membuka selangkangan Shuang dan menggeser celana dalam kecilnya ke samping ….

Terlihat memeknya putih mulus dengan sedikit bulu-bulu diatasnya … ku ludahkan air liur ke tanganku dan ku gosok-gosok ke kepala otongku, kemudian ke memek Shuang … setelah sedikit basah .. aku segera memasukkan otong ku ….

Blllessssss… otongku masuk setengah … dengann aahhhhhhhh suara Shuang terdengar pelan …

Aku pun masih membiarkan otongku didalam memek Shuang … kedutan demi kedutan terasa … jepitan dari memek Shuang membuat otongku terasa nyaman ….

Ku goyangkan perlahan … setiap goyangan suara .. ah ah ah .. desahan Shuang terdengar …

Ssstttt…… diem .. ga usah berisik .. ungkap ku sambil menutup mulutnya shuang dengan tanganku ….

Ketika itu ku lihat ke samping kanan, Helena sedang tertidur pulas … ahhh aman … gumamku …

Aku pun menarik otongku dari memeknya Shuang … ku tarik celana dalam Shuang … kini ku sumpal mulutnya Shuang langsung agar tak mendesah kuat lagi … ku buka kaosnya … dan tentu saja bra yang dipakainya …

Terlihat jelas … gunung kembar .. putih mulus.. dengan puting merah merona menjulang menunjuk langit .. mulutku pun langsung melahap seperti seorang bayi menyusui … sambil menghisap putingnya, sesekali ku gigit.. emm emmm emmmm …. gumam Shuang tak jelas karena mulutnya tersumpal cd nya sendiri.

Lalu ku geser badan Shuang kini di tepi kasur sedangkan aku berdiri di belakangnya …. rok pendek Shuang kini sudah diangkat sepinggangnya … bokong bulat sexy terlihat jelas saat ini …

Memek nya terbuka jelas, ku suruh mengangkang membelakangani ku … ketika ku arahkan kembali otong ke dalam memeknya, hentak 1x dan semua masuk … eemmmmpppppppppppppppppppp .. teriak Shuang panjang ….

Goyangan ku berubah menjadi cepat … ku remas-remas toketnya dari belakang sambil menarik badannya … emmppp mppppppp …. suara Shuang makin ga karuan ….

10 menit gaya doggy ini berlangsung … aku udah ga tahan lagi … kini gerakan makin cepat …

Plak plak plakkk … suara hentakan paha ku bertemu …. ketika rasanya mau keluar … cepat-cepat ku tarik otongku … croot crooott crooott.. sperma ku keluar di punggu Shuang ….

Kini Shuang langsung terbaring … punggunggnya masih menyisakan sperma ku tadi … aku pun mengambil kaosnya .. ku lap sperma tadi …

Ku kecup leher Shuang dari belakang …

“Thank you” …. bisik ku ditelinganya …

Shuang hanya tersenyum kemudian tertidur ….

Badanku sudah capek banget … ku lihat Helena tertidur … aku pun hanya menggunakan pakaianku kembali dan kembali ke kamar ..

Untungnya ini pintu kamar automatis … jadi ketika pintu tertutup langsung terkunci ga bisa dibuka dari luar selain pakai kartu nya …

Ketika kembali ke kamar aku hanya terbaring lemas diatas kasur …. ahhhhh enaknya … gumamku … aku pun tertidur ….

Ke esokan harinya … aku terbangun.. ku lihat jam udah menunjukkan pukul 9 waktu setempat …

Yahh .. masih sempat sarapan ga ya …

Aku pun segera mandi …

Ketika sarapan, yang lain udah pada sarapan duluan, untungnya masih dapat sarapan walau telat, hehe …

Jonathan : oh hei … itu si michel …

Me : oh heii… baru sarapan nih … ungkapku …

Jonathan : ah gpp lanjutin aja … ini ada perubahan jadwal nih, ungkapnya

me : oh gitu, oke … jawabku singkat

Jonathan pun pergi ke kantor kami untuk memastikan perubahan jadwal tersebut.

Aku pun segera menyelesaikan sarapanku .. kemudian duduk di sebuah taman kecil tak jauh dari tempat makan kami sambil minum segelas es jeruk, ada beberapa majalah juga yang memang disediakan agar tamu tak bosan, aku pun mengambil satu majalah tentang otomotif, dan membacanya.

30 menit kemudian, Jonathan kembali dan menghampiriku.

Jonathan : michel, kita berangkat ke london besok. ungkapnya

Me : hmm.. jadi ga balik ke singapore nih ?

Jonathan : iya nih, ada penerbangan ekstra, crew sebelumnya ga bisa berangkat, jadi kita ganti kesana, tapi tenang aja, aq udah sering kok kesana. jelasnya dengan bangga ..

[table id=iklanlapak /]

Memang begini klo ada captain senior, biasanya memang sudah keliling-keliling ke berbagai bandara terkenal, sehingga mereka lebih memiliki pengalaman yang lebih dibandingkan dengan co-pilot baru.

Meskipun pada umumnya sama, tetapi jika kita terbang dengan panduan yang sudah familiar, komunikasi ke ATC akan jadi lebih mudah.

Apalagi aku yang masih terhitung baru, ini merupakan salah satu pengalaman yang bisa didapat ketika kita jadi co-pilot.

Nanti ketika kita sampai ditujuan juga, akan ada Ground Staff yang memandu, kemudian mengarahkan kita ke hotel mana, jadi menurutku ga masalah mau terbang kemana aja, pakaian pilot ku ada 3 siap digunakan bergantian yang tersedia di koperku.

Di hotel juga ada laundry khusus bagi crew penerbangan, ketika kita sampai, akan mereka ambil setiap paginya, untuk baju-baju pilot juga ada keranjang khusus. semua pakaian tentu saja akan dicuci dengan cermat dan seksama, bayangkan aja sampai sobek, wah bahaya kalau tidak ada setelan pengganti.

Makanya jangan heran ketika kita ke bandara, semua crew baik pramugari/ra atau pilot/co-pilot pasti membawa koper ukuran sedang / besar … ya karena memang kebutuhannya disini.

Kalau aku sendiri, sering membawa kaos oblong tipis-tipis saja, lagian klo tebal-tebal, tentu memakan ruang dikoper, bawa koper 2 biji tentu malas. hehe

Me : oke jam berapa penerbangan besok ?

Jonathan : pagi jam 8 kita udah stand by di bandara, jam 6 udah siap-siap lah.

Me : oke … yang lainnya gimana ? udah dibilangin ?

Jonathan : belum sih.

Me : nanti aku infokan ke mereka aja.

Jonathan : oke … aku kembali ke kamar dulu deh kalau gitu … ungkapnya

Aku pun hanya melanjutkan bersantai ku di taman tersebut, ku lihat 4 orang berjalan ber-iringan menghampiriku …

Me : wah baru balik belanja ya ??

Vineeta : haha .. biasalah mumpung lagi di dubai …

Me : oh ya, kita besok ke london, jam 6 udah siap ya. jelasku

Scarlett : serius ?? asik …

Me : iya bener. udah istirahat sana, ingat besok jam 6, tegasku kembali.

Mereka pun pergi ke kamar masing-masing … ku lihat Shuang hanya senyum saja melihatku …

BERSAMBUNG – Kisahku, Seorang Pilot Part 18 | Kisahku, Seorang Pilot Part 18 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 17 ) | ( Part 19 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler