. Kisahku, Seorang Pilot Part 12 | Kisah Malam

Kisahku, Seorang Pilot Part 12

0
342

Part 12 – Belajar Bisnis Keluarga


Michael

Christy

5.30 pagi ….

Segernya mandi pagi hari .. hari ini aku bersemangat karena ayahku ingin mengajakku utk ke kantor dan tentu saja .. mempelajari bisnis keluarga kami ..

Aku pun segera berpakaian rapi .. kemudian turun ke bawah .. Dinda dan ibuku sudah menyiapi sarapan pagi …

Ibu : eh anak ibu udah ganteng rupanya .. bangun pagi + mandi pula .. kirain tadi perlu ibu bangunin jam 6.
Me : Ah ibu .. udah biasa kok .. jawabku singkat

Aku pun duduk didekat meja makan, kulihat dinda sedang menggoreng tempe … ah tempe … sebagian sudah tergoreng ada diatas meja.. aku pun mengambilnya …

Ya ampun .. aku hampir lupa apa rasanya tempe .. gumamku …

Dinda : ya ampun mas segitunya ..
Me : iya kan disana ga ada yg buat tempe walaupun ada kedelai nya.. jawabku sambil terus makan tempe goreng …

Ayah : wah udah pada ngumpul aja nih .. jadi ayah doang yang telat .. hehe (sapa ayahku)
Ibu : udah cepet duduk .. sarapan .. katanya mau ajak Michael ke kantor
Ayah : iya ayuk semuanya kita sarapan dulu ..

Kami pun sarapan pagi dengan penuh kenikmatan … setelah sarapan selesai … waktu menunjukkan pukul 6.30 .. aku sudah bersiap2 didepan teras bersama ayahku … saat ini ayahku sedang membaca koran pagi …

Ayah : aduh … ekonomi melambat .. susah sekarang michel …
Me : begitu .. terus usaha gimana ??
Ayah : lebih lesu dari biasanya … karet dan sawit harganya jatuh .. susah untuk naik .. bahan baku ada .. tapi pembeli susah .. dahulu enak, tetapi semenjak perusahaan lain buka dimalaysia dan thailand .. sawit dan karet jadi turun drastis .. pengusaha besar pada lirik kesana .. pemerintah seolah tutup mata … bapak jadi bingung …
Me : hmmm begitu .. jadi intinya kekurangan pembelinya ya yah …
Ayah : iya betul seperti itu …

Kemudian kami pun pergi ke kantor ayah ku … didalam mobil ketika perjalanan …

Me : wah gini ya.. macet surabaya sekarang .. gumamku …
Ayah : iya kalau pagi aja … siang gak kok nak … ga seperti jakarta .. macet terus …
Me : hmmm gitu .. bener juga sih .. ini udah agak lenggang .. di tengah kota aja yg rada macet

Sesampainya di kantor .. aku pun berkenalan dengan beberapa karyawan ayah ku .. rata-rata laki-laki semua .. ada alesannya sih … ketika aku tanya ayahku … dia menjawab . kalau laki-laki ga ada cuti hamil. Jadi kerja bisa efisien nak …

Didalam kantor tersebut ada 3 divisi berbeda … yaitu :

  • Divisi Kelapa Sawit
  • Divisi Karet
  • Divisi Kebun Teh

Jadi tiap-tiap divisi punya target masing-masing .. saat ini .. divisi kelapa sawit yang terbesar .. tetapi malah penjualannya merosot tajam .. di indonesia sendiri ternyata belum banyak pabrik-pabrik yang bisa mengolah minyak kelapa sawit atau bahasa kerennya Crude Palm Oil (CPO) ke produk olahan jadi siap pakai ke konsumen …

Adapun beberapa pabrik yg jadi tujuan utama, sekarang sudah kelebihan bahan baku , sehingga ketika panen .. CPO ini banyak tak tersalurkan .. atau jika tersalurkan .. harganya sangat murah .. hampir tidak cukup utk menutupi biaya masa tanam/perawatan seperti pembelian pupuk, gaji pegawai, pemanen dll …

Divisi karet malah udh turun harganya sejak lama .. entah kenapa .. setahuku malah kebutuhan karet di dunia itu tinggi .. sekarang kan apa-apa karet tentu yg dibutuhkan …

Utk divisi kebun teh masih lumayan karena ini diolah sudah siap pakai .. banyak perusahaan teh indonesia yang ambil dari pabrik kami .. dan hasil perkebunan kami diolah di pabrik kami sendiri ,sehingga mutunya terjamin.

Setelah mengetahui beberapa hal dasar dari ayahku .. memang karyawan terlihat tertekan dengan harga turun dari berbagai divisi … apalagi sekarang gaji karyawan yg nunggak 1 bulan … hmmm …

Oh ya aq jadi ingat ini di rekening ku masih ada uang dari Christy dan gaji ku di cafe .. mana waktu itu aq dikasi tambahan, jadi total $ 10.000 USD dari Ms. Dyla … ah baiknya .. awalnya aku nolak , tapi Ms. Dyla bilang.. ini ucapan terimakasih nya kepada ku … heheheee goyang-goyang dapet tambahan jadi total $ 10.000 USD ??? WHAT THE HELL IS THAT …

Ketika aku pamitan ke Ms. Dyla .. awalnya dia sedih,, tapi perlu diketahui .. setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan … mau bagaimana lagi ?? burung dalam sangkar gak akan perkasa… justru karena burung itu menjelajah langit birulah dan mendapat beberapa pengalaman lah yg jadi perkasa .. hahahaha

Jadi sekarang ada $ 15.000 USD dana di rekening ku … hmmm cukup kali yah .. gumamku …

Me : ayah .. anter aku ke bank dong, mau tukar valas … pintaku
Ayah : oh ya .. kamu blm ada megang rupiah ya.. udah ga usah nak ntr ayah kasi …
Me : emmm ga usah ayah .. ayo antar aq aja ke bank .. oh iya kalau ada koper juga lebih bagus yah .. pintaku
Ayah : oke ada di kantor ayah koper utk simpan uang .. emg uang kamu mau tarik berapa ?? tanya ayahku
Me : $ 15.000 USD aja sih …
Ayah : wah banyak juga duit nya … hehe tawa ayahku
Me : hasil nguli yah di us .. hahaha aq pun ikut tertawa bercanda

Ketika sampai dibank.. penarikan ku pun segera diproses.. ada fee penarikan sekitar 250.000 .. tapi gpp lah … total dana yg aku tarik jika di kurs rupiah Rp. 10.000 maka total Rp. 150.000.000,-

Utk biaya feenya sudah dibayarkan oleh ayahku jadi tetap utuh uangnya … kemudian ku kasikan koper ke cs bank agar uangnya disusun dikoper tersebut..

Me : yah .. ini duitnya buat usaha keluarga kita .. gaji karyawan dll .. terus masalah pembelian itu nanti aq bantu carikan
Ayah : tapi nak ….
Me : udah gpp kok yah .. kalau usaha kita bangkrut kan lebih parah … tegasku
Ayah : makasih ya nak .. kamu baru aja datang ke indonesia , tapi tabungan mu udah ayah pakek … ucap ayahku sedih

Kami pun segera kembali ke kantor dan memberi gaji para karyawan dikantor setelahnya …

Ayah : masih ada sisa sekitar Rp. 75.000.000 nih nak… mau diapakan ??
Me : simpan ke brangkas aja dulu yah …

Kini uang tersebut aman didalam berangkasku … karyawan dikantor ayahku tidak lah banyak, karena mereka ini karyawan kantor saja .. sedangkan bagian lapang berbeda .. yg belum dapat gajian tadi ya dikantor ini aja. sedangkan karyawan lapangan semuanya aman …

Karyawan kantor ini dipilih ayahku secara teliti .. mereka orang-orang yg sangat rajin dan dapat dipercaya .. hampir rata2 sudah bekerja 5-10 tahun bersama ayahku .. bahkan satpam kantorku sudah 10 tahun ,, kemana kantor ayahku pindah selalu ikut bersama kami.. katanya enak kerja dengan ayahku .. dia pernah kerja ditempat lain tak seenak dikantor ayahku..

Bahkan ketika aku kembali ke kantor .. mereka kaget .. melihat aku datang .. karena dulu ketika ketemu mereka aku blm lah setampan ini …

Perinsip perusahaan ayahku adalah kekeluargaan .. jadi kami dekat satu sama lainnya .. bahkan kadang kalau memang mendapat target bulanan tercapai dulunya .. ayahku sering mengajak karyawan kantor untuk makan bersama dan lain sebagainya.

Aku tau, membangun usaha itu sulit .. tapi hanya butuh beberapa menit untuk menghancurkannya .. tentu saja aku ga mau usaha yg telah dibangun selama beberapa puluh tahun hancur …

kriingg krrinnggg .. bunyi hp ku …

———————————
Me : iya halo …
Christy : halo michel … kamu dimana ?? kok aku ke cafe tadi kamu ga ada .. kata yg punya cafe kamu udah pindah ..?? kok ga bilang2 sih … 🙁
Me : ah iya .. sorry … aku balik ke indonesia nih …
Christy : ya ampun .. terus lagi dimana sekarang ?? ganggu gak nih ??
Me : gpp kok .. lagi dikantor ayahku .. yah ngecek beberapa bisnis gitulah .. aku juga baru ini
Christy : oh ya .. bisnis apa ayahmu ??? tanya nya penasaran
Me : ini mengelola bahan baku minyak kelapa sawit, karet dan teh … jawabku tegas .. kali aja Christy bisa bantukan …
Christy : karet ..?? serius ..??
Me : iya bener ..
Christy : salah satu cabang usaha ayahku kebetulan lagi butuh bahan baku karet utk pembuatan ban .. tapi butuhnya kelas premium … kira2 gimana tuh ??
Me : sebentar aq tanya ayahku …
———————————

———————————
Me : ayah .. karet kita kelas apa ??
Ayah : premium dong nak .. masa ayah nanam karet biasa sih … ungkapnya langsung ..
Me : bagusssssssss …. usaha kita bisa lancar lagi ayah… ucapku … senyum lebar muncul di wajah ayahku yg sudah terlihat lelah
———————————

———————————
Me : halo Christy … premium nih …
Christy : great … kalau gitu coba kirim sample nya ke alamat XXXXXXX, US … nanti kami cek dahulu … pasti aku ambil kok … hanya utk verifikasi aja … gimana ??
Me : oke ga masalah kok .. makasih ya udah mau bantu ..
Christy : ah aku harus nya makasih ke kamu .. udah 6 bulan tau gak .. aku aja sampai pusing dimana nyari karet kelas premium … dipasaran lagi kekurangan bahan baku karet premium
Me : hah serius ??
Christy : bener .. dulunya pemasuk utk perusahan ayahku itu sekarang ga mampu masok lagi , kebutuhan tiap tahun makin tinggi …
Me : kalau aq bantu pasok bisa kan ??
Christy : bisa dong, yg penting sample nya dikirim ya, jadi nanti kita bisa deal berapa yg dibutuhkan.
Me : ok siap bos ..
Christy : dih pakai bos .. biasa aja kali .. ah kamu .. jawabnya malu
Me : hahaha oke ,, makasih ya
Christy : oke .. nanti hubungi aku klo udh dikirim.
———————————

wah .. ini bukannya rezeki nomplok ya .. ungkap ku senyum … ketika melihatku senyum sendiri, ayahku pun langsung bertanya …

Ayah : lah kok senyum2 sih … kenapa tuh
Me : oh haha .. gpp kok .. oh iya yah … jadi …………………………. (aku pun menceritakan percakapan ku dengan Christy tadi)

Ayah : jadi bener gitu .. oke .. ayah bantu siapkan sample nya …

Ayahku pun pergi ke divisi karet dan meminta sample dikirim ke surabaya … agar kami juga bisa cek sebelum dikirim ke amerika .. kalau sample nya dikirim langsung tanpa cek.. bahaya kan kalau ternyata grade nya bukan premium …

hahahaha …. ku dengar tawa karyawan dan ayahku dari dalam ruangannya …

Ayah : yuk nak kita ke bengkel dulu .. itu udah di urus sama divisi karet .. besok sample nya dateng .. ntr dikirim pakai kargo pesawat biar cepet … ucapnya tegas
Me : okeee .. aku pun berjalan ke parkiran

[table id=iklanlapak /]


Michael

Dinda

Sesampainya dibengkel.. kami pun memberikan semua tanggung jawab ke bengkel tersebut, 100 meter dari kantor ada bengkel langganan ayahku, jadi ketika itu di service, ternyata butuh inap karena ada beberapa part yang harus diganti tetapi saat itu tidak ada stock.

Waktu menunjukkan pukul 4.20 sore …

Ayah : halo dinda, kamu dimana sekarang ??
Dinda : ada dirumah ini om, udah balik kuliah nya..
Ayah : ya udah, jemput om sama michel di bengkel dekat kantor..
Dinda : ok om, dinda berangkat..

Ayah udah telfon dinda, nanti dia kesini jemput kita.. ungkap ayahku.

30 menit kemudian , dinda sudah datang ke bengkel kami .. kami pun segera pamitan ke bengkel untuk pulang … dinda saat ini yg menyupir, ayahku duduk dibelakang karena lelah , dia pun tertidur langsung setelah duduk.. sedangkan aku duduk didepan …

Dinda : mas blm punya SIM ya ..??
Me : emmm.. ada kok, tapi SIM International… ungkap ku
Dinda : berarti nyupir bisa dong ??
Me ; bisa kok .. jawabku singkat ..
Dinda : ga mau ngurus SIM Indonesia aja mas ??
Me : boleh juga, tapi belum sempat nih mau buatnya …
Dinda : oke kalau sempat nanti bilang dinda aja, nanti dinda anterin, kalau om kasian, tuh udah tertidur dibelakang.. hehe
Me : iya, makasih ya..
Dinda : mas udah punya pacar belum ..?? tanya nya malu-malu ..
Me : hmmm .. gimana ya .. dibilang ada, tapi dia ga ada .. dibilang ga ada tapi dia ada .. hahaha jawabku sambil tertawa
Dinda : ah mas bisa aja .. masa sih cowok seganteng mas ga ada yg mau … jawabnya nyindir
Me : ah masa sih ganteng ?? biasa aja loh
Dinda : bener kok …
Me : km suka berarti ?? tanyaku penasaran
Dinda : rahasia … weekkkkk :p
Me : ah masa gitu sih .. hahahaha tawaku keras ….. kira2 suka gak yah … fikirku

Tak lama kemudian kami tiba di jalan komplek … perumahan disini sangat ketat, tiap masuk ke komplek ada pos jaga dengan pagar tinggi 3 meter … dan kamera CCTV didepan pas mengarah ke mobil, jadi tahu siapa yg nyetir dan plat nomor mobil..

Dinda : halo.. sore pak satpam … setir nya mobil secara pelan sambil menegur satpam yg sedang berjaga
Satpam : halo juga.. eh mba dinda … balik dimana mba, kok cepet baliknya ??
Dinda : oh ini jemput om sama anaknya …
Satpam : oh halo …. (satpam menyapaku) .. anaknya pak sugeng yg di amerika ya ..??
Me : halo juga pak .. iya saya michel pak … Salam kenal .. sambil menjulurkan tangan kanan ku ke pintu sebelah kanan …
Satpam : salam kenal juga … saya jojon mas .. jawabnya sopan
Dinda : udah dong .. sambil menarik tanganku …

tanpa sadar ternyata tanganku tadi menyentuh dadanya dinda … Oh my gosh …

Dinda : kami balik dulu ya pak ..
Jojon : siap mba …

Kami pun kembali kerumah ku …. kulihat dari pos satpam ke rumah ku sekitar 300 meter jaraknya … wajah dinda memerah …

Me : maaf ya ga sengaja tadi nyenggol dadamu .. ucapku malu
Dinda : iya gpp .. jawabnya singkat ..

Setelah sampai didepan pagar .. aku pun membuka pagar dan mobil masuk ke halaman rumah .. sebenarnya ada pos yg dibuat dekat pagar rumahku .. tapi karena kami belum lama pindah kesini dan kesibukan ayahku .. belum ada dapat satpam yg cocok utk menunggu rumah ini … pembantu pun tidak ada .. karena hampir rata2 kebersihan rumah yg dilakukan ibuku sudah terbantu oleh dinda …

Me : ayah .. bangun udah sampe rumah .. aku menggerak ayahku yg sedang tertidur pulas
Ayah : hmm .. udah sampe ya …

Akupun memegang ayahku utk turun dari mobil dan membawanya ke dalam rumah … pintu mobil terbuka dan pagar sudah ditutup dinda ..

Aku pun pergi kekamar ku untuk mandi … ketika aq selesai mandi … suara ketukan kamar …

Tok tok tok … iya tunggu bentar … duh ini handuk yg gede mana lagi .. ada nya yg kecil ini … gumamku …

Ceklek .. ku buka pintu kamarku …

Me : iya dinda .. kenapa ..?? tanyaku …

2 menit dinda terdiam ..

Me : hey .. dinda dinda .. kamu kenapa ??? sambil ku melambai2 ke arah mukanya
Dinda : emm .. anu .. itu mas .. makanan udah siap ..
Me : oke bentar lagi aku turun .. thank you ya… jawabku …

Dinda pun pergi kebawah .. aku pun segera mengganti pakaian ku tanpa menutup pintu …

[POV Dinda]
Ketika dinda terdiam selama 2 menit .. ternyata dinda kaget .. melihat handuk yang digunakan michel .. tampak kecil .. otongnya yg besar .. seolah2 tak mampu menutupinya ..

Ketika dinda pergi kebawah .. dia tidak benar2 pergi .. saat melihat michel masuk tanpa menutup pintu .. dinda pergi mengintip michel …

Ketika melihat michel membuka handuknya dindapun tambah bernafsu …

Baru kali ini aku liat segede itu … gumam linda …

Terkadang ketika sedang pengen.. dinda hanya melihatnya di video-video bokep yg di unduhnya … tanpa pernah melihat secara langsung .. ataupun memegangnya .. rasa penasarannya kian membludak … sejak awal michel kembali kerumah .. segala macam fikiran terbayang-bayang difikiran dinda tanpa pernah mengungkapkannya …

Ketika tadi di mobil dan tangan michel bersentuhan ke dadanya dinda .. dinda merasa gejolak panas didalam badannya .. nafasnya tak teratur … jantungnya berdegub kencang …

Ketika melihat michel sedang berpakaian .. dinda tanpa sadar memegang memeknya sendiri yg sudah mulai basah .. matanya terpejem membayangkan michel didepannya …

Ah ah ah ah .. desahnya pelan …

[POV Michel]
Ketika michel sudah berpakaian .. michel kembali ke pintu … dan ……….

Dinda …… ungkap michel kaget … dia melihat dinda tadi pergi kebawah … kok masih disini .. michel melihat tangannya memegang selangkangannya … karena dinda memakai rok pendek .. tak perlu susah lagi dinda membukanya ..

Dinda kaget .. ternyata terpergok michel sedang meggosok-gosok memeknya sendiri .. dinda benar-benar malu .. ketika dia hendak pergi .. tangannya digapai michel …

Me : mau kemana ??
Dinda : anu mas .. emm .. anu … jawabnya bingung …

Michel menarik tangan dinda dengan kuat .. dan masuklah mereka berdua kekamar .. ceklek … pintu tertutup dan terkunci …

Kini wajah dinda dan michel hanya berjarak 2 cm …

Me : kamu ngintip ya ??
Dinda : gak kok mas .. gak .. sanggahnya

Ku pegang selangkangannya dinda .. dan terasa basah dari luar CD nya …

Me : ini apa .. sambil menunjukkan jariku yg basah dari CD nya …
Dinda : anu mas … itu ….
Me : ah ga usah bohong lu … jongkok sekarang … jawabku tegas …

Dindapun jongkok didepan ku … dan tanpa lama2 lagi .. kubuka celana dan cd ku .. kini .. 1 cm jarak antara wajah dinda dan otong ku …

Awalnya dinda menolak dengan memalingkan mukanya ke kiri dan kenanan … kemudian ku tutup hidungnya .. kini dinda tak bisa bernafas .. dan membuka mulutnya …

Blessss …. otongku masuk ke dalam mulutnya dinda … mulutnya yg mungil tak mampu menampung otongku …

Dinda : emmm emmm emmm .. gumama dinda
Me : udah emut aja nih otong .. elu pengen kan dari tadi … memek lu udah basah tuh ….

dinda pun pelan2 mengemut otongku .. beberapa kali kena giginya …

Me : eh .. pelan2 dong jgn sampe kena gigi … pakai bibirnya … ungkapku …

Dinda pun hanya menggangguk … tak pernah sekalipun dinda blowjob … jadinya masih amatir …

Argghhh .. enaknya .. serasa di pijit … gumamku … kemarin gagal deketin pramugari di pesawat .. akhirnya ada dinda sekarang … fikirku …

Tak lama kemudian .. karena otongku udh tak tahan .. crot crot crot .. sperma keluar dimulut dinda … segera ku cabut otongku …

Uhuk uhuk … dinda tersedak dan berlari ke toilet kamar ku … aku pun gerak cepat .. ku ambil dildo dalam laci meja dan ku hampiri dinda di toilet ..

Posisi dinda saat ini sedang menungging dan membelakangi pintu .. ketika dia menungging .. segera ku angkat rok pendeknya … dia pun kaget hendak berdiri tegak …

Me : diam .. tetep nungging … perintah ku …

Segera ku tarik cd nya setengah lutut .. ku masukkan jari tengahku terlebih dahulu … wow .. sempit nya .. gumamku … kumainkan perlahan jariku … dinda hanya mendesah pelan …

Kemudian ketika memeknya basah … blesssss beda tumpul masuk … dildo kini terpasang didalam memeknya dinda .. segera aku pasang cd nya kembali dan …

Zzzzz zzzzzzzzz …. ada suara getaran … dinda kaget dan hampir terjatuh .. aku pun memegang badan dinda …

Me : dinda sayang .. jangan dilepas ya … kamu sekarang milikku .. ingat turutin kemauanku… awas kalau dilepas .. ku mutilas kamu .. ku buang mayatmu ke laut biar orang ga tau … ancamku ..
Dinda : Iya mas .. mejawab sambil lemas …

Dinda pun kembali ke bawah .. aku segera membersihkan otong ku .. kemudian menyusul kebawah … ahhhhh nikmatnya .. ga perlu capek2 kemana2 sekarang ada dinda .. ucapku pelan ..

BERSAMBUNG – Kisahku, Seorang Pilot Part 12 | Kisahku, Seorang Pilot Part 12 – BERSAMBUNG
Sebelumnya ( Part 11 ) | ( Part 13 ) Selanjutnya