. Cerita Seks Kisahku Seorang Pilot Part 08 | Kisah Malam

Kisahku, Seorang Pilot Part 08

0
385

Kisahku, Seorang Pilot Part 08

Part 08 – Kejadian Tak Terduga Dekat Cafe


Michael

Ms. Dyla

Na na na na… goyang dombret.. goyang dombert .. ketika sedang berjalan ke cafe tempatku bekerja kemudian…

Eh.. apa tuh? disebuah parkiran ada yang nodong seorang paruh baya. biasanya kalau kayak gini pasti orang pada lari.. karena tau sendiri di US ini senjata bisa dimiliki siapa aja.. sontak aku pun kaget.. liat kiri kanan, orang pada cuek .. ku ambil hp ku .. segera ku cari bantuan ..

————————————————————–
Me : tutt tutt .. halo 911
CS : halo .. ada yang bisa dibantu?
Me : ada perampokan nih di parkiran gedung XXX , XXXX , seorang pria muda bawa pistol .. tolong bantuannya segera
CS : baik, kami akan segera kirimkan unit bantuan.
————————————————————–

Akupun hanya menunggu bantuan datang, ternyata bapak ini membawa koper.. entah apa yang ada dalam koper tersebut, tapi tentunya hal-hal penting ada disana.. karena dari tadi bapak ini enggan memberikan koper dan memberikan perlawanan..

Awalnya aku fikir ini perampok profesional, tapi ketika ku liat tangannya, agak bergetar ketika mengarahkan senjata ke arah pria paruh baya.. perampok ini mungkin sekitar 16 tahunan.. kecil kecil udah mulai merampok yah.. sambil ku intip menghindar agar tak ketahuan.

Wiu wiu wiu wiu … tak lama kemudian polisi datang .. langsung ku hampiri..

Berfikir karena polisi datang, pria tersebut langsung lari dan melupakan pria paruh baya.. aku pun kemudian menghapiri pria paruh baya tersebut.. dan ku lihat wajahnya pucat.. ketika polisi datang .. semuanya ku jelaskan.. perampok berhasil kabur tapi pria paruh baya selamat tanpa cidera.

PPB = Pria Paruh Baya

PPB : Nak, makasih udah lapor polisi tadi, untung ada kamu, semua barang berharga ku dikoper ini aman.
Me : ah gpp pak, saya niat nolong kok.
PPB : baik nak,nih kamu ambil.. sambil menyodorkan amplop..
Me : wah ga usah repot-repot pak.. beneran ga usah.
PPB : hatimu tulus, ya udah kalau gitu aku ga maksa, kalau kamu butuh apa2 .. hubungi aku aja (sambil menyodorkan kartu nama)
Me : baik pak. kalau gitu saya pergi dulu

Akupun melanjutkan perjalanan ke cafe..

[ Dicafe ]
Apa tuh tadi ribut-ribut.. ada orang kelai kali yah .. gumam Ms. Dyla..

Kring .. suara pintu belakang terbuka.. oh Michel .. baru datang sapa Ms. Dyla

Iya nih .. mau lanjut kerja aja bos.. balasku sopan.

Ms. Dyla : eh Michel, kenapa tuh di depan ribut2 tadi ??
Me : oh itu tadi aku bla bla bla bla bla dan semua kejadian ku jelaskan ke Ms. Dyla

Ms. Dyla : oh gitu.. ya udah kamu lanjut kerja gih, banyak pelanggan
Me : oke bos.

Sekitar pukul 10.00 malam, kulihat ada seorang pria masuk ke ruangan kerja Ms. Dyla. Baru pertama kali aq liat pria tersebut, kira-kira siapa ya? adeknya? abangnya? saudaranya? apa pacarnya?

Ms. Dyla memang masih muda .. di usianya ke 30th, do’i masih terlihat seperti anak abg 22th. ya menurutku wajar aja, dengan cafe segede ini, masa sih ga bisa perawatan diri yg super duper mahal.

Tak mau curiga berlebihan aku pun melanjutkan persiapan bersih-bersih, pengen cepat selesai, cepat pulang istirahat. badan pegel-pegel.. pijet++ kyaknya enak nih (pikir ku sambil berjalan ke arah pintu). aku pun segera membalikkan tulisan OPEN ke CLOSED .. kemudian ku kunci pintu depan, agar tak ada pelanggan yang masuk lagi. Karena disini ada pintu belakang, kami semua pelayan cafe atau Ms. Dyla juga lewat sana.

Na na na na … i love you beibeh … nyanyi ku sambil membereskan meja..

plak… (suara terdengan dari ruangan kantor Ms. Dyla)
Terdengan suara percakapan :

#@&#[email protected]*&[email protected]&^#@^#(@#^()@*&#(@&#&@(#&@(#&(@&#@&#@#&%^!&[email protected]$!#))@#@#&!%^@&(#(*@#))

Entah apa yang mereka bicarakan.. tak terlalu terdengar jelas.. aku pun hanya melanjutkan beres-beres biasa.

Di cafe ini ada petugas kebersihan sendiri utk pel-pel lantai, tapi kalau utk mengumpulkan piring dsb masihlah para pelayan, mengingat harga dari tiap-tiap cangkir ini , bukannya murah.. semua dipesan khusus utk cafe ini, jadi kalau elu beli tempat lain, dijamin ga ada satupun prabot yg sama, bahkan garpu/sendok ada lekukan-lekukan khusus, Sangat sangat mewah….

Kemudian pintu kantor perlahan-lahan terbuka, ku lihat pria itu segera berlari keluar dan wajahnya memerah berbekas tangan … dia pun berjalan tanpa menoleh kiri kanan…

Wah habis berantem ya.. aku pun segera ke ruangan Ms. Dyla, khawatir kenapa2 …

Me : Ms. Dyla ga kenapa2 kan? ku lihat dia terduduk dilantai dengan lemas
Ms. Dyla : gpp kok, sambil ingin berdiri tapi badannya goyah

Aku pun bergegas menangkap badan Ms. Dyla yang goyah, Ms. Dyla terdiam.. dan wajahnya memerah ..

Me : Ms. Dyla sakit ?? aq bawa ke klinik ya atau rumah sakit biar diperiksa..
Ms. Dyla : emmm .. gpp kok .. anu .. tangan mu
Me : Melihat tanganku .. What the fuck … ku tarik cepat tanganku..

tanpa disadari ternyata ku menyentuh dadanya Ms. Dyla, dan hampir semuanya tanganku penuh dengan gunung kembarnya, Ms. Dyla pun hanya tersenyum kemudian berdiri tepat didepanku..

Kami pun saling pandang dalam beberapa menit…

[table id=iklanlapak /]

Hanya sekejap mata, Ms. Dyla langsung mengecup bibir ku. awalnya aq kaget.. tapi kemudian aq relax dan segera membalas kecupan Ms. Dyla.

Kemudian berhenti dan terdiam sejenak … mungkin sedang memikirkan apa yang sedang terjadi .. aq pun dengan sigap menggendong Ms. Dyla dan membuatnya duduk menghadapku langsung, ku buka kakinya dan merangkul ke pinggang ku …

Kami pun melanjutkan ciuman antara bos dan karyawan dengan penuh gairah …

Ketika kami sedang asik berciuman tanpa memperhatikan kiri kanan, ternyata ada yang sedang mengintip kami di balik pintu kantor Ms. Dyla … melihat adegan antar bos dan karyawan, tak membuatnya pergi, tapi malah menggigit-gigit jarinya sendiri … apakah yang terjadi….????

Perlahan-lahan ku buka atasan Ms. Dyla ,, dan ku raba bagian kebelakang .. karena keahlian ku membuka BH Noriko, jadi ga terlalu sulit .. kini 2 buah gunung kembar menegak menantang didepanku .. tanpa fikir panjang, ku kecup .. dan seperti anak bayi yang merindukan ASI,, meneteklah seorang karyawan tampan ke bos yang sedang menikmati ..

Seseorang dibalik pintu kaget .. tanpa disadari .. dia pun mengharapkan adegan tersebut .. aku dan Ms. Dyla tetap melanjutkan tanpa memperdulikan apapun..

Sesekali ku gigit dan tarik pentil Ms. Dyla … dia mendesah perlahan seolah-olah keran dibuka..

Arghh emmppp hemppppp yes … th..i sss …. emmmmmmmmmmmmm

Suara tak karuan mengema di ruangan 4×4 … semakin lama semakin kuat … ketika hampir klimaks..

Ms. Dyla : Stop stop … kalau gitu terus aq bisa klimaks duluan … (dengan wajah memelas)
Me : Ok terus mau gmn ???

Ms. Dyla tanpa berbicara turun dari meja dan berjongkok di depan otongku yang menonjol di dalam celana, otongku udah bangun dan celana terasa sempit, kalau aja celana ini bahan biasa, mungkin udah koyak terdorong besarnya otong yang seperti rudal balistik..

Dibuka perlahan kancing celana ku dan turun semuanya.. terlihat jelas rudal ku yang besar,,

Ms. Dyla : Wow besarnya .. baru aq lihat segede ini, punya pacarku aja ga segede ini

Aku hanya terdiam, tetapi dalam hati ku bangga.. hehe gede yak .. mamam nih rudal balistik … tetapi sebelum itu,, Ms. Dyla mengukur otongku, ditaruhnya otongku pas diatas wajahnya,, dan dia pun tersenyum bahagia … seolah-olah .. apa yang terjadi tadi dg pacarnya, hilang ditelan bumi..

Me : Masukin mulut dong .. udh ga tahan nih

Ms. Dyla pun langsung blowjob otongku … mulutnya yg mungil tak muat sepenuhnya .. uhuk uhuk .. terlalu dalam otongku buat dia tersedak …

Ms. Dyla : Otongmu panjang banget, ga muat mulutku .. hehe .. Dia pun hanya bisa blowjob setengah batangku ..

5 menit berlalu .. tetes demi tetes cairan dari selangkangan Ms. Dyla jatuh .. merembes dari CD nya.. tangan kanannya memegang otongku .. sedangkan kiri nya ,, asik mengubek-ngubek memeknya sendiri …

Ms. Dyla : udah ah, masukin dong, udah ga tahan..

Diapun bangun dan berdiri menghadap meja kerjanya.. aku pun mendorong badannya jadi agar terbaring membelakangi ku … kulihat memek dengan jembut tipis … tak menunggu lama …

Ketika rudal ku masuk ,, ternyata ga muat .. whatt,,??? apa karena kegedean kali yaaa… ku persiapkan diri.. tarik nafas dan .. ku hentakkan otongku kuat-kuat …..

Ms. Dyla : argghhhhhh … pe… laaaaa… aaaaaaa…hhhhhhhhhhhhhhhhhh

Dengan terbata-bata suara Ms. Dyla merasakan rudal balistik menghantam lobang sempit … tak karuan suara memenuhi ruangan kantor…

Di balik pintu .. seseorang masih asik mengintip aku dan Ms. Dyla.. sekarang dia menggosok2 selangkangannya sendiri .. entah apa yang ada dibenaknya..

Melanjutkan hentakan demi hentakan .. kini aq berhenti .. kemudian … ku balikkan badan Ms. Dyla .. ku angkat kakinya lurus-lurus dan dia berbaring telentang diatas meja.. pakaiannya masih terpasang walau sudah terangkat …

Ku masukkan kembali rudal ku yang sedang keras … pernah sesekali ingin ku setubuhi bos ku yang cantik ini, tapi aq sangat membutuhkan pekerjaan ini.. mana ada kerjaan pelayanan digaji segede disini.. karena itu aq pun mengurung niatku dan bekerja seperti yang lainnya.

Siiit siitt siittt .. suara gesekan meja dan lantai … goyang demi goyangan makin ganas .. otongku masuk sampai mentok ke dalam memeknya Ms. Dyla …

Ms. Dyla : Keluarin di dalam dong …
Me : Gpp nih ?? (awalnya ku berfikir keluarin di luar diatas perutnya, karena aku juga takut ntr Ms. Dyla hamil lagi hehe )
Ms. Dyla : Aku aman …

Setelah mendengar kata “Aman” .. bak di kegelapan terlihat cahaya …

Aku pun segera menggoyangkan lebih cepat.. plak plak plak plak … suara demi suara besinambungan antara satu dan lainnya, desahan Ms. Dyla juga tak kalah kuatnya..

Hingga akhirnya ku hentakkan dan menyentuh dinding rahim …. crot crot crottt..

Segera ku tarik otongku … sperma putih dan cairan dari vagina yang bercampur keluar dari memeknya Ms. Dyla ….

Ms. Dyla tersenyum puas kemudian dia perlahan-lahan menutup matanya … dia tertidur lelah diatas mejanya dengan memek masih mengeluarkan sperma…

Ku ambil sebotol mineral yang disediakan di dalam kantor Ms. Dyla … letaknya di sebelah pintu .. aq lihat pintunya ga tertutup, cuek aja.. ambil botol kemudian meminumnya.. tapi ketika sedang meminum .. aku kaget hampir tersedak air dan masuk hidungku …

Ada seorang wanita sedang asik menggosok-gosok memeknya sendiri dari luar CD .. merem melek matanya hingga ga sadar kalau ada aq disebelahnya…

Katherine ….. (Gumamku pelan)

BERSAMBUNG – Kisahku, Seorang Pilot Part 08 | Kisahku, Seorang Pilot Part 08 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 07 ) | ( Part 09 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler