. Kehidupan Di Jakarta Part 41-42 | Kisah Malam

Kehidupan Di Jakarta Part 41-42

0
278

Part 41 & Part 42 – Kehidupan Di Jakarta

“Kamu ngapain, Vin?” Tanya mama Wulan, rada tegas.

“Jalan-jalan, sama tante ini” jawab gw, shock.

“Jangan bilang, dia anak cowok yang elo cerita” kata mama Wulan ke tante BeR.

“Iya, Lan. Emang kenapa?”

“Ya ampun, Vin. kamu, tuh selalu aja bikin masalah. Sini ikut. Mama harus ngomong serius sama kamu!” Kata mama Wulan.

[table id=AdsLapakPk /]


Mama Wulan

Mama Wulan adalah ibu tiri gw. Dia adalah orang yang paling gw takuti di dunia ini. Walaupun gw selalu dimanja dia, di saat bersamaan, dia bisa membuat gw takut buat main sama temen-temen gw, di hari libur sekolah. Ibu kandung gw seperti mengirimkan dia buat menghukum gw, Kalo gw punya salah.

Lalu, gw diajak ke meja lain.

“Hehehe, hai mam” kata gw.

“Masih cengengesan. Kamu tahu nggak kamu ngapain?” Tanya mama.

“Tau”

“Tahu nggak resikonya?” Tanya mama, lagi.

“Tahu”

“Terus kenapa masih dilakukan?”

“Ya, Abisnya cuma itu yang ada dipikirkan Gavin” jawab gw.

Gw nggak berani ngelawan. Kalo bapak gw, sih, ayo. Tapi Kalo mama Wulan, ohohoho, NO WAY!

“Lagian, kamu ngapain di Jakarta? Berantem, lagi?”

“Ya, gitu, deh. Tadinya mau pelarian. Eh, nggak tahunya nyari duit susah banget” jawab gw, seadanya. Kalau ini bokap gw, gw pasti punya seribu satu alasan. Tapi sekarang gw cuma bisa jujur.

“Tahu, nggak. Mama selalu punya perasaan kamu bakal terjerumus kesini. Nggak tahunya sekarang jadi kenyataan. Mama nggak rela, Vin” kata mama.
Aduh, bahaya ini.

“Maaf, mah. Abisnya mau gimana lagi” jawab gw.

“Gini ya, Vin. Apa pun, alasan kamu, mama nggak suka. Mana, bisa mama, lihat anak mama kayak gini. Kamu kan, bisa hubungi mama. Mama memang nggak sama papa kamu lagi, tapi mama sayang banget sama kamu. Kamu, tuh, udah, mama anggap anak kandung mama sendiri. Jadi tolong banget, Jangan bikin mama sedih, dong” aduh Kalo mama sampe nangis gini, gw harus mengalah.

“Maafin Gavin ya, mah” kata gw.

“Janji, ya, jangan lagi. Kalo kamu butuh apa-apa, atau butuh kerjaan ngomong ke mama. Mama pasti ada buat kamu” Kata mama sambil meluk gw.

“Iya. Gavin janji” Lalu gw membalas pelukannya.

Tuhkan biarpun begitu, dia selalu sayang sama gw. Walaupun udah pisah sama bapak gw.

Wait…… Pisah??

“Emang mama udah pisah sama bapak?” Tanya gw.

“Udah lama, Vin. Emang kamu nggak tahu?” Kata mama, sambil mengusap air matanya.

What??????????
Kapan????????? Kok, gw, bisa nggak tahu?.

“Nggak tahu, ma. Sumpah!” Jawab gw.

“Lah, udah lama, Vin”

“Kok, bisa ma?” Tanya gw penasaran. Setahu gw, emak tiri gw sayang sama bokap gw. Walaupun nggak terlalu harmonis.

“Ya kamu tahulah papa kamu. Papa kamu, susah banget Kalo diajak untuk komunikasi baik-baik. Apalagi papa kamu nggak bisa move on. Bukannya, mama menyalahkan mama Sandra, ya. Nggak. Mama, kan sayang sama kamu, sama papa kamu, tapi ya mama juga butuh balasan dari dia. Dari pada kita memaksakan kehendak masing-masing, lebih baik kita pisah, aja. Tapi setelah pisah hubungan mama sama papa kamu jauh lebih baik,kok” kata mama.

Aduh, gw kok, nggak rela, ya. Perasaan gw, gimana gitu.

“Yah, nggak asik, dong” kata gw.

“Tapi, kan, kamu masih anak mama” Jawab dia.

“Iya, tetep aja, rasanya beda. Kan, dari kecil, udah mama yang ngurusin Gavin” untuk pertama kalinya gw menunjukkan rasa kekecewaan yang mendalam. Gimana nggak kecewa, ibu gw meninggal dari kecil. Terus gantinya harus pisah dengan bokap gw.

“Maafin mama, ya”

“Ya, mau gimana lagi mam, udah terlambat. Tapi sampai kapan pun, mama Wulan, tetep mamanya Gavin, kok” yah, mau bagaimana lagi, yang ngejalanin mereka, bukan gw.

“Maafin, ya. Tapi kamu, nggak bakal bantah mama, kan soal, hal sebelumnya?” Tanya dia.

“Nggak, kok. Janji tetap janji. Apalagi, janji dengan mama Wulan”

“Thank you, ya. Kamu ke Jakarta jadi berubah. Mama bangga sama kamu”

“Hehe, makasih mam, pujiannya”

“Ya udah, yok, balik. Biar mama yang ngomong ke tante Berlian”
Kata mama.

“Nggak usah ma, biar aku, aja. Kan, Gavin yang mulai”

“Ya udah. Mama percaya sama kamu. Yok, balik”

Kita balik kemejanya tante BeR. Dan ternyata, mama Wulan nggak dateng sendiri. Dia dateng dengan adiknya, yang notabene adalah wanita pertama yang gw taksir Dan nggak ada, mirip-miripnya, sama mama Wulan.

“Eh, ada tante Candice” kata gw.

[table id=Ads4D /]


Tante Candice

“Hai, Vin apa kabar?”

“Baik, tan”

“Lan, Sorry ya. Gw nggak tahu dia anak, lo” kata tante BeR ke mama Wulan.

“Ya udah. Nggak papah. Yang penting jangan di lanjut. Udah pada makan belum?” Kata mama Wulan, mengalihkan pembicaraan. Kayaknya mama Wulan, nggak mau untuk membicarakan ini, atau memperpanjang masalah.

Gw jadi, merasa bersalah.
Maafkan anakmu, mam!

“Udah. Tadi, pas, nungguin, lo” jawab tante BeR.

“Can, lo mau makan, nggak?” Tanya mama Wulan ke tante Candice.

“Nggak, gw kenyang. Gw mau ngeliatin si Gavin, aja” jawab tante Candice.

Tante Candice ini, dari dulu suka banget ngegodain gw.

Lalu kita ngobrol-ngobrol, dan melepas rindu.
Kangen juga gw sama emak gw.

Eh, by the way, urusan pengacara.

“Mam, mama masih ada nomornya bapak?” Tanya gw.

“Masih. Papa kamukan temen bisnisnya suami mama” Oh, mama sudah nikah lagi.

“Mama udah nikah lagi? Kok, nggak bilang-bilang?”

Ya, cerai sama bokap gw aja nggak tahu, apalagi udah nikah lagi.

“Kan, udah dikirim undangannya, udah lama, kok. Mama aja udah punya anak” jawab mama.

Wih, gw terlalu banyak ketinggalan informasi.

“Emang kamu nggak punya nomor papa kamu?” Tanya mama gw.

“Nggak. Hape Ku ketinggalan di Surabaya. Ini hape, dibeliin tante Berlian” jawab gw.

“Ah, nggak aneh Kalo kamu” jawab emak gw.

“Emang mau ngapain, Vin?” Tanya tante Candice.

“Mau nanyain pengacara, temennya bapak” jawab gw.

“Buat?”

“Temen aku”

“Oh, buat si Cathy, ya, Ge?” Tanya tante BeR.

“Iya, tan”

“Cathy, siapa?” Tanya mama Wulan.

“Temen kost Gavin, mam”

“Oh, ya udah. nih, nomornya”

Lalu, gw diberikan nomor telepon bokap, gw.

“Thank you, ya, mam” kata gw.

“Iya sama-sama. Mending jalan-jalan, yuk!” Ajak emak gw. Mungkin di mau menyejukkan hatinya.

“Iya ayo” jawab tante BeR.

“Nggak ah. Gw males. Lo berdua aja, gih. Kamu, anterin tante pulang, ya, Vin” kata tante Candice.

“Kamu mau ikut, nggak Vin?” Tanya mama Wulan.

“Ya kalo tante Candice minta dianterin pulang, Gavin pulang aja, ma” jawab gw.

“Oke, deh. Berarti, next time kita harus meluangkan waktu ibu dan anak, oke” kata mama Wulan.

“Sip, mam!”

“Oh, iya Ge, ini kunci apartemennya” Kata tante BeR, sambil memberikan gw kunci.

“Thank you, tan”

“Buat apaan, Vin?” Ibu gw langsung curiga.

“Buat mempertemukan ibu dan anak, mam. Biasa, lagi jadi pahlawan” jawab gw.

“Terserah kamu, deh. Udah ya. Bye hati-hati di jalan” kata mama Wulan.

“Bye, ya, Ge, Can” kata tante BeR.

“Bye” jawab gw dan tante Candice.
Dan gw juga melambaikan tangan untuk pekerjaan gw. Gw sudah berjanji dengan mama Wulan. Walaupun berat, tapi janji harus gw tepati.

Bye-bye, the most awesome job in the world. We Will never meet again.
Love you. Muach.

Lalu mereka berdua berlalu.

“Mau balik sekarang, tan?” Tanya gw.

“Ya elah, buru-buru amat, Vin. Santai dikit” jawab tante Candice sambil, genit ke gw.

Lalu dia memegang paha gw.

“Tan, jangan, deh. Aku baru aja janji sama mama Wulan. Tante jangan nambah-nambahin” kata gw.

“Kan, janji sama mama Wulan, cuma nggak akan kerja kayak dulu lagi, bukanya nggak boleh ‘main-mainkan’” kata tante Candice, dengan genitnya.

Kayaknya tante BeR cerita sama tante Candice, tentang kerjaan gw. Ini orang, kan cepat nangkap masalah disekitarnya. Berbanding jauh dengan Tere.

Aduh tante Candice ini, dari dulu, selalu memberi gw cobaan.

“Aku balik, nih, tan” ancam gw.

“Jangan coba-coba, Vin. Tante bakal lapor mama kamu. Kan, kamu bilang kamu mau nganterin tante” ancam dia balik.

Kalau udah begini, gw kalah. Kalau dia sampai lapor yang nggak-nggak ke emak gw, bisa mampus gw.

“Terserah tante, deh”

“Nah, gitu dong, Say” kata tante Candice, sambil ngecup pipi gw.

Tante Candice ini, adalah wanita pertama yang gw taksir plus,
wanita yang mengambil keperjakaan gw. Begitu juga sebaliknya.
Gw adalah laki-laki yang mengambil keperawanannya. Tepat sekali, gw dan dia pernah, ehem-ehem. Dan nggak cuma sekali.

[table id=AdsKaisar /]

“Tan, Kalo aku sampe dikutuk atau dibenci, sama mama Wulan, tante harus tanggung jawab” kata gw ketika tante Candice lagi ngulum penis gw, di apartemennya tante Candice.

Saat gw nganterin tante Candice, gw dipaksa masuk ke apartemennya. Sampe-sampe tangan gw berdarah kena kukunya.

“Iya, Vin. Tenang aja. Kayak kita baru sekali, aja. Udah ah, fokus ke aku aja” jawab tante Candice.

Maafin Gavin, ya, mam, baru Gavin janji, udah kalah sama adiknya mama.

“Kamu, tuh tahu, nggak sih, aku kangen sama kamu. Sampai aku udah nikah kamu nggak dateng juga” kata tante Candice, sambil memainkan penis gw.

“Ya Abisnya, aku ditinggal tante nikah. Ngapain lagi”

Padahal nggak, sih. Gw serem Kalo sama tante ini, takut burung gw dipotong. Dia kayak terobsesi sama gw. Dan gw sama tante Candice ini umurnya nggak terlalu jauh, untuk ukuran tante dan keponakan.

Dan bisa dibilang, pernah ada romansa diantara kita.
Pas, gw kuliah, gw backstreet dengan tante Candice, ini.

Jadi gini ceritanya…………………

Begitulah ceritanya.

“Mana, bro?” Tanya suara Sakti.

“Emang belum?”

“Ya elah, belon”

“Maap-maap”

“Hee. Sontoloyo!”

Oke begini ceritanya.

[table id=AdsTbet /]

Waktu gw masih SD, gw naksir berat sama tante Candice ini.
Cantik terus idola semua orang. Didalam maupun diluar kelurga.
Dan setiap hari valentine, gw selalu kasih hadiah ke tante Candice.
Dan itu udah jadi rahasia umum di keluarga gw.

Sampai gw punya pacar waktu SMP dan SMA, gw masih tetap memberikan tante Candice hadiah. Pokoknya dia wanita idaman gw.

Sampai suatu saat, pas gw SMA, gw melihat tante Candice, nangis, dikamarnya. Saat itu, dia tinggal di rumah gw. Kira-kira, dia umur berapa, ya? Gw nggak inget, deh. Gw aja nggak tahu, gw umur berapa.

“Lah, tante, Can, kenapa nangis?” Tanya gw.

“Eh, Gavin. Nggak Vin. Tante cuma lagi sedih” jawab dia, sambil mengusap air matanya.

“Ya penyebab sedihnya apa, tan? Kan pasti ada sebabnya. Siapa tahu Gavin bisa bantu”

“Kamu, nih emang paling perhatian”

Lalu dia menceritakan kalau pacarnya selingkuh. Emang dasar laki-laki. Makanya gw nggak mau pacaran sama laki-laki. Najis.

“Sabar, ya, tan. Tinggalin aja laki-laki kayak gitu. Masih ada Gavin, kok, yang setia sama, tante” kata gw.
Walaupun, gw, nggak memberikan sebuah solusi yang berarti.

“Makasih ya, Vin. Tante sayang banget sama kamu. Dari kecil sampe sekarang selalu ada” kata tante Candice sambil ngecup gw.

Setelah gw di kecup, gw memandang wajahnya, yang berurai air mata. Lalu gw seka air matanya.
Dan suasana itu, membuat kita berciuman, untuk pertama kalinya.

Semua berjalan begitu natural.

Uwahhhh, saat itu, adalah paling berbunga dalam hidup gw. Saat itu!
Kalo saat ini adalah pas gw dansa dengan Monique.
Dari bunga tulip sampe bunga bangke hadir di hati gw.

Sebagai seorang laki-laki, yang sedang berciuman dengan orang yang di sukainya, gw udah nggak memikirkan apa-apa lagi.

Gw menikmati setiap ciuman, yang diberikan oleh tante Candice.
Dan tante Candice, sempat mendorong gw.

“Vin, sebelumnya, ini akan jadi pertama dan yang terakhir, ya. Kamu harus janji” Pinta tante CaN.

“If you wish” jawab gw.

Dan dia melanjutkannya lagi.
Semuanya berjalan, seperti kita sepasang kekasih.

*********************************

“Menang banyak lo, bro”
“Beuh! Bukan menang banyak lagi. Udah jadi dewa gw, men”
“Terus gimana, lagi?”
“Terus begini……….

*********************************

“Shh, pelan-pelan, Vin!” Kata tante CaN, ketika gw menciumi leher dan memainkan payudaranya.

Walaupun itu pengalaman pertama Gw dengan wanita, tapi gw sudah rajin nonton bokep. Jadi gw tahu, apa yang perlu dilakukan.

“Vinn, buka baju aku, Vin” perintah dia. Dan gw menuruti kemauannya.
Dan untuk pertama kalinya, gw melihat wanita bertelanjang dada secara langsung di usia ABG ini.

“Tan, tante cantik banget” kata gw. Lalu gw mencium dadanya.
Gw menghisap putingnya. Dan menikmati setiap inci payudaranya.

“Shh, Vin! Terus sayang!” Gw hanya mengikuti perintahnya.

“Ahhh, Vin. Aku sayang kamu”
Hee?????
I love you too, tan.

Dan dia lalu gantian, menurunkan celana gw.

‘Tring’
Saat itu juga penis gw langsung setinggi tiang.

Dan tanpa babibu, tante CaN, mengulum penis gw. Enak rasanya.
Itu adalah kedua kalinya gw di sepong. Yang pertama dengan mantan gw.

“Ahhhh, Candice!” Gw meneriakkan namanya.

Dan nggak lama, tante CaN, ngomong,

“Vin, aku udah nggak tahan masukin, ya” pinta dia.

“Iya, tan”

Lalu, tante CaN bangun, dan mencopot celana beserta CDnya.
Hingga terpang-panglah vaginanya yang mulus.

“Vin kamu diatas, ya” pinta dia.

“Iya, tan”

Tante CaN gw tidur kan di kasur. Gw bersiap untuk melepas keperjakaan gw.

“Pelan-pelan, ya, Vin!”

“Aku masukin, ya”

Lalu gw masukan penis gw, perlahan-lahan.

“Auhh!”

‘Jreng-jreng’
Gw dapet anak perawan.

[table id=iklanlapak /]

*********************************

“Wah, dapet anak perawan lo, bro?”
“Iya, men. Tante Perawan”
“Tapi, emang lo perjaka?”
“Kalo coli dan di sepong nggak di itung, ya, Gw perjaka”

*********************************

“Tan, nggak papah, tan?” Tanya gw.

“Nggak papah. Aku rela kalau buat kamu. kamu pelan-pelan aja” jawab dia.

Lalu gw menekan pinggul gw dengan pelan.

“Shhhh.. Ahhh”

Gw memulai sangat pelan. Bukan cuma karena gw hati-hati. Tapi karena gw juga baru pertama kali.

Hingga akhirnya kita bisa memberikan tempo yang sesuai. Gw berkali-kali mencium bibir tante CaN.

Ada yang bilang, kalau cowok perjaka, bakal cepet keluar di sex pertamanya.
Hahaha, payah mereka semua. Gw dong….. kayak begitu, juga.

“Tan, aku udah mau nyampe” kata gw.

“Aku juga, yang” jawab dia.

Dan ketika gw mau menarik badan gw, tante CaN, menahan badan gw. Sehingga gw nggak bisa mencabut penis gw.

“Tann!”

‘Jurrrrrrrrrrrrr’
Gw mengeluarkan, sperma gw di vaginanya tante CaN.

*********************************

“Didalam, bro?”

“Iya. Didalam, pojokan dikit”

*********************************

Setelah beristirahat sebentar. Gw berbicara dengan tante CaN.

“Sorry, ya, tan. Jadi begini”

“Nggak papah, aku seneng kok. Tapi ini pertama dan terakhir, ya”

“Iya, tan”

Lalu dia memeluk dan mencium gw. Dan itu untuk pertama kalinya gw dan tante CaN melakukan hubungan sex. Baik secara pribadi atau sebagai lawan tanding.

Sejak saat itu, gw makin menyukai tante CaN.

Hingga saat kuliah semester 2, tante CaN, lagi-lagi, nangis di depan gw.
Cuma dengan alasan yang berbeda.

“Vin, Maafin aku, ya. Aku nggak bisa menepati janji. Aku nggak bisa menghilangkan kamu dari pikiran aku. Aku jatuh cinta sama kamu, Vin”

Dan sebagai orang yang punya rasa yang sama, gw menerima cintanya.
Dan terjadilah romansa itu.

Padahal, bisa dibilang, jarak dari pertama kita berhubungan sampe gw kuliah semester 2 itu, cukup lama. Jadi saat itu, gw anggap sebagai rejeki.

[table id=Lgcash88 /]

*********************************

“Terus kenapa pisah?”

“Ya gitu, deh, men. Namanya pacaran sama cewek terobsesi, sama cewek protektif kan, beda”

*********************************

Awalnya sih, fine-fine aja. Tapi pas tengah-tengahnya. Beuhhhh!
Bisa dibilang kebebasan gw diambil. Dan lama-lama gw jadi serem sama tante CaN. Walaupun cinta, tapi kayaknya nggak gini, juga.

Akhirnya gw bicara sejujurnya ke tante CaN. Walaupun dia sedih, dia menerima keputusan gw.

Gw pikir, gw mau dibunuh.

Sejak saat itu, gw menjaga jarak dengan tante CaN. Sampai akhirnya dia nikah.

Rencananya, gw mau datang ke pernikahannya. Tapi Dia pernah ngomong kalau, dia menikah hanya karena orang tuanya. Dan gw selalu di hatinya. Akibat omongan itu gw nggak berani dateng ke pernikahannya.

Takut. Ntar dia lari dari pelaminan ke gw, terus gw digebukin, sama suaminya. Hiii.

Dan yang pasti dari semua orang di bumi ini, cuma mama Wulan yang tahu tentang hubungan gw dengan tante CaN, Tanpa kedua orang yang mabuk cinta itu, bercerita ke mama Wulan. Tapi, gw nggak pernah tahu alasannya, membiarkan kita, mempunyai hubungan. Benar-benar seorang ibu.

*********************************

“Jadi begitu, bro. Terus sekarang mau lo, apa?” Tanya suara Sakti.

“Ya. Mau nggak mau, gw ladenin. Dari pada, dari pada. Mendingan dari pada”

“Ya udah, gw berdoa buat lo aja”

Halaman Utama : Kehidupan Di Jakarta

BERSAMBUNG – Kehidupan Di Jakarta Part 41-42 | Kehidupan Di Jakarta Part 41-42 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 39-40 ) | ( Part 43-44 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler