. Kehidupan Di Jakarta Part 31-32 | Kisah Malam

Kehidupan Di Jakarta Part 31-32

0
247

Part 31 & Part 32 – Kehidupan Di Jakarta

Hari ini, sebuah job, sedang menanti.
Gw sedang bersiap-siap, untuk berangkat menuju tempat ketemuan.
Sebenarnya gw agak capek, untuk kerja hari ini. Tapi mau bagaimana lagi, gw udah janji.

Ya, sudahlah. Jalani saja hidup ini.
(Buset, gw melow amet)

“Lo, mau pergi?” Tanya Monique, ketika gw sedang manasin mobil.

“Eh, Monique. Iya, gw mau pergi. Lo nggak kerja?” Tanya gw.

“Nggak. Lagi nggak enak, aja. Males ngantor. Nggak papalah, cuti dulu”
Jawab Monique.

Et, dah. Enak banget bisa ngantor, kayak gitu. Males ngantor, terus cuti.
Bosnya, takut nolaknya kali, ya.

“Lagian, hari ini, mau ada anak baru lagi. Karena nggak ada orang juga. Jadi, gw aja yang menyambut itu orang” kata Monique.

Emang, si Pak Yono lagi sakit. Jadi udah beberapa hari dia nggak nginep di kostsan.

“Oh. Lo, Nggak papah, kan, ditinggal sendirian? Ntar nangis lagi” tanya gw.

“Nggak papah. Tapi Kalo gw sampe nangis, lo tanggung jawab” kata Monique, diselingi senyumnya.

Lah, emangnya dia hamil, suruh gw tanggung jawab. Kan, gw mau.
Siapa juga, yang nggak mau.

“Gw, berangkat, ya. Salam buat anak baru, yang paling baru”

“Iya. Hati-hati. Salam lo, nggak bakal gw sampein. Karena anak barunya cewek. Jadi jangan harap” jawab Monique.

Hee? Adinda cemburu? Jangan bikin kakanda geer, atuh.

Sampailah gw di mall, yang akhirnya gw hafal juga. Ini mall, sudah cukup familiar dengan gw.
Lihat aja, sebentar lagi mall ini gw beli.

“Khayalan lo, jauh, bro”
Sewot aja, lo.

Kita janjian, di cafe, tempat gw ketemuan dengan tante ClaR.

Ketika gw nyampe, gw melihat tante BeR, sedang duduk, bersama seorang lelaki. Siapakah, gerangan?

“Hai, tan. Udah lama?”

“Eh, hai, Ge. Nggak kok, paling sepuluh menit. Ayo, duduk dulu” ajak tante BeR.

“Ini, loh, orangnya. Ganteng, kan” Kata tente BeR, kepada lelaki yang kira-kira seumuran tante BeR.

Dan dibalas dengan anggukan.

Jangan-jangan, gw mau dijual ke om-om.
Ah, gw harakiri, aja.

“Nih, Ge, kenalin, mantan suami tante” Hee? Mantan suami, ya.
Kok, kayaknya, ada yang janggal, ya.
Hmmmm.

“Halo, om. Saya Gavin. Panggilannya Gege” kata gw.

“Eh, enak aja, yey. Jengjong panggil eik, om. Eik talk, ke yey, call me, Tante Debora” Ya ampyunnn. Cuucokkk, ne.

Pantesan lo dicerein. Ternyata ini yang janggal.
Kok, bisa-bisanya, ini orang jadi mantan suaminya tante BeR.
Gw nggak aneh tante BeR, punya kontrol atas semua kekayaannya.

“Unik, kan, Ge. Ini mantan suami tante, yang sekarang jadi sahabat tante. Dia tahu, loh semua tentang kamu. Tapi kamu tenang aja, bukan dia, kok”

aduh tan, kasihan banget, sih, tan. Saya ngerentalin pundak kok, kalau tante butuh.

Btw, tante tahu aja gw lagi was-was.

“Aloha. Inget, Tan-te De-bo-ra! Bukan, om. Sekali lagi, yey, panggil eike om, gw cincang burung, lo!”
Buset, akhirnya sangar bangat.

“Iya bang. Maap”

“Eh, abang lagi! Cari masalah, lo!”
Emang, jangan cari masalah sama bencong. Ganas!

Tante BeR, cuma ketawa-ketiwi.
Ah, hati gw jadi sejuk.
Cincang aku, bang!
(Author! Gw bunuh lo, Anjing!)

“Sebenarnya hari ini, nggak ada job, Ge. Tante cuma pengen ketemuan. Tante boong. Hehehe” Kata tente disela obrolan.

Yah, tan. Kenapa nggak melepas rindu sekalian. Malah ngajak monster dari neraka. Tapi gw tenang juga, sih. Gw nggak harus menguras tenaga.

“Kita makan aja, yuk. Jangan disini. Bosen. Di tempat lain aja. Kamu mau dimana, Ge?” Ajak tante.

Aseekk, makan.

“Terserah tante, aja” jawab gw.

“Akika, mau makarena ikan bakrie, dong. Eike, udah ngidam” cela tante Debora.

Ingat! tante Debora. Bukan om.
Hati-hati, burung lo di cincang.

“Artinya apa, tan? Kayak bahasa alien” tanya gw.

“Artinya, si deseu, pengen makan ikan bakar” jawab tante BeR.
Wah, gw punya kamus bahasa banci.

“Kamu bawa mobil, kan, Ge? Kita bareng aja, ya. Soalnya tante, sama tante akika, ini, nggak bawa kendaraan” pinta tante BeR.

“Oke, sip, tan”

“CAPCUS, ne?” Kata gw.

“Ih, diana, mulai ngikuti eike. Awas, loh. Yiuk! Jalaludin” jawab tante Debora.

(AUTHORRRRRRRRR! BANGSAT LO!)

Sampailah kita di restoran seafood bernama Bandar Narkoba.
(Eh, buset. Menunya ganja ampe sabu-sabu?)
Oke, Salah. Bandar Seri Begawan.

(Tuh, kan. Makin ngaco lagi. Kita, kan di Republik Indonesia tercinta, bukan Brunei)
Ya udah, Bandar Judi.

(******-******. Sekalian aja rugi bandar)
Terus apa dong?

(Ha elah. Cuma disini, narator debat sama narasinya. Ibaratnya gw berdebat dengan diri gw sendiri.

Pantesan lo sakit, thor. Nih, gw kasih clue, bandar kota kita tercinta ini)

Oke. Sampailah kita di restoran seafood bernama Bandar kota kita tercinta ini.

(Ah. Capek deh)

[table id=AdsTbet /]

“Udah, Ge, pesen aja yang kamu mau. Terserah kamu. Anggap aja lagi pesta” kata tante BeR.

Settt, Gw juga bingung mau pesen apa.
Enaknya apa, ya?

“Enaknya semua, bro!” Betul juga saran, lo. Gw pesen aja, apa yang gw mau. Tawaran baik nggak boleh ditolak.

“Iya, tan. Santai aja” jawab gw.

“Deseu, mau apa?” Tanya tante BeR ke tante Debora.

“Eike, mah, apa aja. Yang penting Endang Bambang Gulindang” jawab tante Debora.

“Emang si Endang sama Bambang, guling-gulingan, tan?” Tanya gw.

“Artinya enak, Ge” jawab tante BeR.

“Iii, guling-gulingan. Akika ikut, dong”
Cerocos tante Debora.

Emang dimana-mana, cowok kemayu, tuh, cerewet.
Kalah yang perempuan tulen.

Lalu kita memesan makanan, yang menurut gw banyak banget.
Buat enam orang aja, termasuk banyak. Apalagi tiga orang.
Apalagi gw dan tante Debora, pesen makanan nggak kira-kira.

Sambil nunggu, gw liat tente BeR, celingukan terus. Gw jadi bingun.

“Tan, tante kayaknya bingung banget. Kenapa?” Tanya gw ke tante BeR.

“Iya. Tante lagi nungguin temen tante. Katanya mau dateng kesini, juga” jawab si tante BeR.

“Nah, tuh, dia” nggak lama tante BeR, melihat temennya.
Dan, yang gw lihat adalah….

“Hai, Happy Birthday, ya, Say. Sehat selalu. Eh, kamu, ngapain disini?” Suara dan wajah, yang gw kenal.

“Tante Susi, apa kabar, tan?”
Iya betul, tante Susi.
Diluar dugaan, dunia begitu kecil.

“Kalian udah pada kenal? Kebetulan Kalo gitu” kata tante BeR.

“Ya ampun, ne, magic. Dunia kecil, ya, cynnn. diana sama, aduh sopese deseu? Gege! Nah, iya itu. Sama-sama kenal. Cucok, deh”
Yakkk, elahhhhh. Nyerocos lagi, ni orang.

“Ini, anak yang pernah aku cerita. Inget, nggak?” Kata tante SuS.

“Oh, dia juga? Sama dong. Dia juga anak yang waktu itu gw omongin”
Jawab tante BeR, dengan semangat.

“Kalo eike, mah bukan dia. Nggak level” masuk lagi, nih orang. Nyerocos terus!

“Ya, ampun. Berarti gw Benerkan!” Kata tante SuS, dengan semangat.

“Lebih dari bener!” Jawab tante BeR, dengan mata genit.

Ada apa ini?
Lalu tante SuS duduk sebelah gw.

“Oh, jadi tante ulang tahun, nih. Selamat ya, tan. Semoga sehat selalu. Kok nggak ngomong ke saya, tan. Tahu gitu, saya bawa hadiah” kata gw.

“Hehe, Iya, Ge. Makasih , ya. Kamu dateng aja, udah hadiah, kok” jawab tante BeR.

Ternyata tante BeR, sederhana juga.
Walaupun duitnya nggak abis-abis, di hari ulang tahunnya, tante cuma ngajak makan biasa aja.

Cuma berempat lagi. Gw pikir, tante bakal ngerayain dengan pesta bersuasana hebring nan mewah, bersama tante-tante sosialita lainnya. Salut gw.

Lalu, makanan datang.
Seperti yang sudah ditebak, gw dan tante Debora makan paling banyak dan lahap.

Hati-hati, gendut!

“Eh, Sorry ya, cyn. Eike nggak akan Gendut! Akika, kan, perawatan” tante Debora, tiba-tiba ngomong.

Ternyata, mahluk ini horor juga.
Dia juga bisa tahu pikiran gw.

‘Uhuk-uhuk’ si tante Debora tiba-tiba batuk.
“Pelan-pelan, bang. Makannya, makanan diabisin dulu, bang, baru Nyerocos” kata gw.

“Kurang ajar, yey!” Dan hasilnya gw ditimpuk pala ikan goreng.
Para tante cuma bisa cengengesan.

Kita semua selesai makan.

“Guys, eike pulang duluan, ya. Eike pengen Tidore. Ngantuk” kata tante Debora.

“Ya udah. Bye Say”

“Bye-bye” Kata tante SuS dan tante BeR.

“Kalo ngantuk banget, jangan tidur diemperan toko, ya, tan. Nanti ditangkap Satpol PP” kata gw.

Padahal masih sore. Udah ngantuk.
Malam-malam, mangkal terus, sih.

“Iiih, eike service dikit, eike juga dilepasin. Udah ya, bye, ne!” Lalu tante Debora berlalu. Akhirnya pergi juga itu mahluk kutukan dewa. Hingga tinggal kita bertiga.

Lalu gw, mengutarakan apa yang dari tadi ada dipikirkan gw.

“Tan, kok, bisa tante Debora, jadi mantan suami, tante?” Tanya gw.

“Hihihi. Dulu itu dia jantan banget. Coba aja kamu tanya ke Susi. Iya nggak” jawab tante BeR.

“Ih, iya. Banget-banget jantannya. Dari namanya aja, udah ketahuan” Kata tante SuS.

“Emang, siapa namanya, tan?” Tanya gw, sambil meminum es teh manis.

“Deddy Bonar Rajagukguk”

‘Buurrrrrrrrr’
Gw menyemburkan semua air teh, dimulut gw.

Busetttt. Berarti Debora itu singkatan. Ternyata dibalik kekemayuan, ada kenjantanan.

“Terus, kok, sekarang bisa dikutuk, gitu?” Kok, Gw, jadi penasaran banget. Hiiiiiii!

“Sebenarnya, dari awal tante naksir sama dia, dia itu udah gay.
Tapi kita sama-sama suka. Jadilah dia mau menuju jalan yang benar. Tapi rupanya, ditengah pernikahan kita, bukannya membaik malah tambah parah. Tante juga bingung. Padahal kita udah punya anak juga. Akhirnya kita pisah. Tapi dia itu bisa jadi sahabat yang baik. Jadilah sekarang seperti ini. Tapi Kalo didepan anaknya, dia selalu berlaku normal. Walaupun anaknya udah ngerti” jawab tante.

Jadi tante udah punya anak.
Sekarang gw ngerti, kenapa vagina tante BeR sempit.

Kita ngobrol beritiga.
Macem-macem yang kita omongin. Dari mulai gw, Sampe kehidupan tante SuS.
Dan tente SuS, ngomong.

“Kalo kamu ngekost daerah situ, kamu suka ngeliat cewek ini, nggak?” Tanya tante SuS, sambil memperlihatkan sebuah foto.

Lah, ini si Cathy. Ini mah, buka suka ngeliat lagi, lumayan rajin.
Gw kenalkan Cathy, 1 dari 8 anak kost perempuan ditempat gw, Yang susah ditemui juga.

Tapi anaknya baik. Kelihatannya aja rada sombong.
Dia anak paling baru sebelum gw.

“Ini, anak tante, Ge. Dia pindah kedaerah situ. Tapi nggak kasih tahu alamatnya” kata tante SuS.

Hmm, gw kasih tahu nggak, ya?
Kalo mereka nggak harmonis gimana?
Bisa kena masalah gw.

Halaman Utama : Kehidupan Di Jakarta

BERSAMBUNG – Kehidupan Di Jakarta Part 31-32 | Kehidupan Di Jakarta Part 31-32 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 31-32 ) | ( Part 33-34 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler