. Kehidupan Di Jakarta Part 23-24 | Kisah Malam

Kehidupan Di Jakarta Part 23-24

0
251

Part 23 & Part 24 – Kehidupan Di Jakarta

“Ayo Ge, lanjut lagi” ajak si tante.
“Mari, tan”

Kali ini tante, yang memulai inisiatif. Dengan membuka seluruh pakaian gw.
Sampai gw sudah bertelanjang ria, bareng si tante.

Gw lalu, bermain di payudaranya lagi.
Yang lagi-lagi mengeluarkan ASI.
Gw bisnisin aja, ya.
GE Milk, ASI dalam kemasan.
Laku kali.

Gw nikmati tubuh tante.
Ini nggak bersa 4some.
Orang, cuma gw yang kuat.
“Sombong lo, men” kata suara Sakti.
“Gw, kan bicara sesuai fakta, No gosip”
Lagian 4some, tapi sibuk sama pasangannya masing-masing.

“Ahh, Ge, kamu nafsu juga. Pelan-pelan aja”

“Abis tante manggairahkan”

“Terserah kamu aja, deh”

Lalu kita berciuman. Lagi-lagi ciuman yang mesra.
Tiba-tiba gw teringat sesuatu.

“Tan, tante punya kondom, nggak?”
Bisa berabe, Kalo gw nggak pake kondom lagi.
Bukanya takut kenapa-kenapa, gw takut kutukan tante BeR berjalan.
Kaki gw aja udah jadi korban.

“Udah nggak, usah. Tante udah ijin. Tante bersih, kok”
gw lebih tenang, sih. Walau masih nggak yakin juga. Tapi nikmati sajalah, apa yang akan terjadi.

“Ayo, Ge, masukin” Tanpa perintah lagi, gw masukan, penis gw ke vaginanya.

‘Jleb’
Benerkan, vaginanya nggak terlalu rapat. Enak juga, tapi. Punya sensasi berbeda. Gw memulai genjotan, dalam posisi sama-sama berdiri.

Kecepatan gw, nggak terlalu kencang. Karena gw takut, kaki gw kambuh, lagi. Kita sama-sama memberi tempo yang pelan. Dan jatuhnya, ini lebih romantis.

“Shhhh… Ge, iya Ge, pelan aja. Tante suka” Pinta si tante.
Gw, yang memang sedang, berhati-hati, menuruti kemauannya.

Sepuluh menit dalam posisi itu, kita merubah posisi, ke posisi yang untuk pertama kalinya gw lakukan.

“Ge, angkat kaki tante, Ge” Saat ini, tante, berposisi tiduran di sofa. Sedangkan gw, bertumpu pada dengkul gw, di sofa. Ini adalah posisi scissors. Sebenarnya gw takut, kusut. Posisi aneh gini.

Dan gw memulai permainan lagi.
Ternyata posisi ini enak juga. Bagi gw, Rasanya nggak beda jauh sama doggystyle. Tapi kayak ada kesan tersendiri.

“Ahhhhhh… husssssshhh, enak…, Ge” racau tante.

Tiba-tiba, si Dewi nyamperin tante, dan mencium bibirnya.
Gw rasa, dia kurang puas.

Dia, nungging, tepat diatas tante dan Bokongnya menghadap gw.
Gw nggak mau menyia-nyiakan, vagina yang terpampang, di depan gw.
Gw mainkan, jari gw, di vaginanya.
Sambil gw memompa tante.

“Shhhhhhhh”
Suara desahan nya Dewi, yang masih berciuman dengan tante.
Fixed, ini 3some bukan 4some.

Tante juga nggak mau kalah, dalam meladeni ciuman si Dewi.
Apa lagi, tangan tante dari tadi, ikut memainkan vaginanya Dewi.

Gw rasa, si Dewi lebih nikmat begini, ketimbang sama, si om tadi.

“Dew… Kamu mau.. nyobain juga?” Tanya tante ke si Dewi.

“Nggak, tan. Gini aja Dewi, udah nggak tahan” jawab Dewi.

Iya, nggak usah. Tangan gw udah cukup sakti, kok, untuk membuat lo melayang.

“Sombong lo, bro!” Nongol juga, nih suara.

“Ya udah.. Ini jatah tante dulu.. ya”

Lama dalam posisi tersebut, gw merasakan lonjakan, dalam diri Gege kecil.

“Tan, aku mau keluar, tan” kata gw.
“Iya.. Ge, tante.. Juga. Di dalam.. Aja, Ge. Kamu.. Giman Dew?” Kata tante.

“Sama, tan” jawab Dewi.

Di dalem lagi-di dalem lagi.
Nunggu sembilan bulan, jadi kali.
Udah jadi berapa, anak gw?
Ntar si Monique, gimana?
Masa, harus gw tandain juga?
Kan, dia spesial.

“Hah… Tan!”

“Geeeee”

“Tannnn!”

‘Kabooom’
Kita bertiga, mencapai kenikmatan.
Apalagi si Dewi, sampe squirt.

“Ahh, enak banget. Kamu emang hebat, Ge” kata tante.

“Makasih, tan. Tante juga hebat, kok” tapi om, yang payah. Hahahahahaha. Gw lebih superior, dibanding lo!

Lalu gw bangun dan mencari hape gw.

Ternyata ada 4 missed call,
dari si Monique.
Dan ada 3 WA dari si Monique.

Monique: “Ge, lo kok belum pulang? Gw dapat perasaan lo, nggak pulang”

Monique: “Gw, telefon, nggak diangkat. Nggak di read lagi. Jangan bikin gw kuatir, dong”

Monique: “Kalo lo, nggak kenapa-napa, kabarin gw, ya”

Yah, nggak tega gw lihat si Monique.
Kalo udah begini, gw pilih pulang aja, deh. Dari pada dia, nggak tidur.
Lumayan buat bahan kegeerran gw.

Gw bales WAnya.

Gw: “iya, gw udah mau pulang”

Monique: “lo, nggak kenapa-napa, kan? Gw kuatir tau”
Buset, langsung dibales sama dia. Parah, nih.

Gw: “aman kok, tadinya gw mau nginep. Tapi nggak jadi”

Monique: “lo pulang aja. Gw takut. Lo kan, baru sembuh. Ntar malah kenapa-napa, lagi. Kalo terjadi sesuatu, buruan kabarin gw”

Wahhh, gila. Monique emang istri idaman.

Gw: “iya, adinda”

Gw jadi kebiasaan manggil dia, adinda.
Mudah-mudahan aja, jadi.
Gw harus ijin, sama tante.

“Tan, kayaknya saya, nggak bisa nginep, tan”

“Ya udah, Ge. Nggak papah, tante juga capek banget. Kamu pulang aja, deh” Lah, kan gw ngomong gitu. Bujuk buneng!

Lalu gw memakai, pakaian gw lagi.
Sementara si tante dan Dewi masih begitu aja. Si om????? udah ngilang dari tadi. Malu kali.

“Ini, Ge buat kamu. Tante kasih bonus dikit”
Asiiiiiikkkkk, ada bonus.
Mudah-mudahan, tante nggak merki kaya gw.

“Makasih ya, tan. Balik dulu ya. Dew, balik duluan, ya” kata gw, berpamitan.

“Iya, hati-hati” Jawab mereka berdua.

Lalu gw pulang.

Yah, lupa lagi gw minta kontak si Dewi.
Orang udah kenal ‘lebih dekat’.
Ah, Geee. Tapi biarlah, kali gw senang.
Karena skor saat ini, gw dalam keadaan memimpin.
Jakarta 1, gw 2. Hahahahahahaha
HEIL GEGE!

Gw sampai rumah, tanpa kehilangan suatu apapun.
Dan hari, udah malam.
Paling jam 10an.

Dan si Monique, setia menunggu gw. Duduk sendirian di meja makan.
“Ge, lo nggak papakan?” Tanya Monique.

“Amannnn” jawab gw.

“Lo, bikin gw kuatir aja deh”

“Maafkan kakanda, atuh”

“Lain kali, kabarin gw ya”

“Oh, udah dateng” Ada suara perempuan asing, datang.

“Iya, ini orangnya” kata Monique.
Lalu gw tengok asal suara itu.

‘Ta-da’
Siapa gerangan?
Gadis rambut shaggy, sebahu.
Dengan mata belo dan kacamata.

“Siapa, nih, Mon?” Tanya gw.

“Anak baru. Tadi baru masuk kesini. Cuma dia tidur bareng gw dulu, Karena kamarnya belum beres. Kenalan dulu, gih” kata Monique.

“Halo, Gege” kata gw, menjulurkan tangan gw

“Stefi” kata dia menyambut tangan gw.

“Nama aslinya Gavin, Stef” tambah Monique.

Hmm, halus. Cakep-cakep. Boleh juga nih
“Heh, ini Monique didepan elo, nyet.
Lo inget, bro, Monique itu istri idaman” suara Sakti mengiang, mengingatkan gw kembali kejalan Yang benar.

“Bener juga lo, bro.
Maafkan kakanda, Monique”

“Iya, lo gw Maafin”
Heee?????? Kok si Monique bisa tahu.
Wah, Monique mulai horor juga. Parah!

[table id=AdsLapakPk /]

‘Tok-tok-tok’
“Ge, bangun, Ge”

Minggu pagi, kamar gw, udah digedor, setelah gw kemarin ngelayanin, tante ClaR.

Haa elah, pagi-pagi udah, ada gebuk-gebuk.

“Sapa, sih. Nggak tahu, gw ngantuk apa!”

“Ini Radit. Ada berita penting!”

Hmmm, berita penting? Gosip, kah?

Oke, harus di investigasi.

Lalu gw bangun dan membuka pintu.

“Ada berita apa, men?”

“Ah elo, giliran ada berita, semangat. Ayo turun dulu. Kita harus rapat” jawab Radit.

Rapat?? Oke, sepertinya gw bakal punya kegiatan.

Lalu kita menuju, ke kamar kos, yang masih kosong.
Dan begitu masuk, ini kamar udah kaya ruangan investigasi, dengan satu penerangan, beserta meja dan kursi.

Disitu udah ada Alex, Boni, dan Kevin. Komplit.
Kita semua duduk. Mereka duduk berseberangan. Sementara gw, di satu sisi sendiri. Maklum, gw jendral.

“Jadi, ada apa ini?” Tanya gw.

“Jadi gini. Gw lagi dapat client, untuk mengechek background seseorang. Nah, orang tersebut, adalah orang jahat” kata Radit.

“Maksudnya?”

“Jadi itu orang adalah mantan pacar Tere” jelas Radit.

Oke. Dia adalah orang jahat. Semua mantan Tere adalah orang jahat.

“Dan dia, lagi berencana balikan lagi sama Tere.
Dan yang paling parah, kayaknya setelah gw meneliti Tere, bakal banyak orang yang mau deketin dia” Tambah Radit.

“Maksudnya mau deketin?”

“Dalam satu minggu, udah ada lima cowok yang nganterin dia pulang. Dan gw udah check tentang mereka semua”

Whattttt???? Kita kecolongan.

‘Brakkkkk!’
Semuanya menggebrak meja.

“Ini”

“Nggak bisa”

“Di”

“Diamkan”

“Kalian pada mengertikan?”

“YA, JENDRAL!”

“Siapkan mental kalian!
Kita akan menuju Medan perang yang sesungguhnya!”
“SIAP, JENDRAL!”

“SERSAN RADIT! Kamu chek semua orang berdekatan dengan Tere!”
“LAKSANAKAN!”

“KOPRAL BONI! Tugas kamu, mengawasi Tere!”
“SIAP, LAKSANAKAN!”

“Brigadir, kamu naik pangkat jadi Kolonel. KOLONEL ALEX! Kamu awasi setiap orang yang dateng bersama Tere!”
“SIAP, 86!”

“Kamu perawat Kevin! Naik pangkat ke kapten! Karena itu, KAPTEN KEVIN! Tugas kamu…….
Sambil saya berfikir, pijitin saya dulu”
“Iya jendral”

“Baiklah, dengan ini, pasukan ini saya resmikan. Dengan tujuan manjauhkan Tere, dari kegelapan!”
“SIAP, JENDRAL!”

“Ada tambahan, lain?” Tanya sang jendral.
“TIDAK, JENDRAL!”

“Lo pada, ngapain sih? Gelap-gelapan. Ngerencanain hal, nggak bener, ya?” tiba-tiba, Monique masuk.

“HORMAT, GERAK! Silahkan masuk ibu Presiden” jawab sang jendral.

“Kenapa sih, lo?”

“SERSAN! jelaskan!” Perintah jendral. Sersan Radit, lalu menjelaskan, ke ibu Presiden.

“Oh, jadi gitu. Ya udah, lanjutkan kegiatan kalian. Tapi jangan sampe Tere kesel atau keganggu! Ini perintah” perintah Monique.
“BAIK, BU PRESIDEN!”
“Udah, bubar”
“BUBARRRR! JALAN!”

“Eh iya, Kalo si Stefi minta tolong, lo pada bantuin, ya” kata Monique.

“Yahhh, mama. Kok, gitu”

“Kok, semangatnya pada, ilang. Gw nggak mau tahu. Pokoknya, kalian harus bantuin!” Perintah Monique.

“Iya, bunda”

“Ge, sini bentar. Gw mau ngomong” kata Monique.

Waduh, ada apa ini?? Gw mau di eksekusi kayaknya.

“Nah lo, mampus lo, Ge. Tinggal aja, yuk. Ntar kita kebawa lagi.” celetuk Kevin.

“Yukkkkk” jawab yang lain.

Anjrit. Gw ditinggal. Kampret.

“Kenapa, Mon?”

“Lo hari ini sibuk, nggak?” Tanya Monique.

“Nggak. Gw cuma di kost paling. Kenapa?”

“Ntar malam, gw ada undangan. Lo temenin gw mau, nggak?”

Wusss, siapa juga yang nggak mau nemenin Monique.
Pergi keondangan lagi.
Berarti dia bakal pakai baju yang spesial.

“Ayo. Buat adinda, mah, apa aja kakanda, siap”

“Hehe, makasih, ya. Oh, iya. Sekalian, anterin belanja bulanan dong” pinta Monique.

“Monggo. Mau sekarang apa, entar?”

“Sekarang aja. Entar malah kesiangan macet. Gw mandi dulu bentar. Lo, kalau nggak mandi, sikat gigi, kek. Atau cuci muka”

“Siap boss!”

Lalu, Gw siap-siap, mau nemenin ‘istri’ gw belanja.
Dan anak-anak lain, lagi pada bantuin Stefi.

“Cie, yang lagi kerja bakti. Ninggalin gw sih, lo pada” kata gw, ke empat lelaki, yang meninggalkan jendralnya, di Medan perang.

“Kampret lo, Ge. Tai” samber si Kevin.

“Udah, ah. Cabut ya, bro. SAYANG, udah siap belum?” Kata gw.

“Yuk, jalan. Udah jalan ya, guys”
Ajak Monique.

“Hati-hati. Jangan lupa pake, pengaman” Celetuk Kevin.

‘Boooooooooommmmmmm’
“Dilaporkan, terjadi bom bunuh diri, di sebuah kostsan.
Yang diduga dilakukan oleh
Ikatan Suami Idaman Semua atau ISIS. Demikian laporan kami”

Halaman Utama : Kehidupan Di Jakarta

BERSAMBUNG – Kehidupan Di Jakarta Part 23-24| Kehidupan Di Jakarta Part 23-24- BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 21-22 ) | ( Part 25-26 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler