. Kehidupan Di Jakarta Part 19-20 | Kisah Malam

Kehidupan Di Jakarta Part 19-20

0
265

Part 19 & Part 20 – Kehidupan Di Jakarta

Hari ini, gw akan bertemu dengan tante BeR. Dan roman-romannya, bisnis kita mau berjalan.

Baiklah, mari kita lihat nasib kita.
Yok, cus!

Gw udah berani nyetir mobil, karena olahraga kemarin.
Jadi gw mau bawa mobil. Hemat ongkos.
Gw udah bilang ke tante BeR, supaya nggak usah jemput gw.

Kemudian gw, menuju mobil gw.
Dan gw bertemu dengan Barton, musuh bebuyutan gw. Siapakah Barton?
Dia adalah si kucing. Dan namanya belagu banget.
Sok kebarat-barattan.
Bukan gw yang ngasih nama, tapi dia yang memberi tahu gw, walaupun gw nggak yakin itu nama asli dia.
Namanya penjahat, pasti dia jago menyamar.

“Meongg”

“Terserah lo, mau latihan apa kek, wushu, silat, Gw bakal tetep menang”

“Meong”

“Bye, juga”
(Konflik gw dengan Barton, adalah konflik terbesar dalam cerita ini)

Lalu gw berangkat, menuju tempat janjian dengan tante BeR.
Kita ketemu di mall, yang pertama kali kita makan bareng.
Sebenarnya gw males ketemuan disitu. Karena makanannya pasti mahallll.

Akhirnya, sampailah gw di mall. Yang lebih rame, dari pertama gw dateng kesini. Bedanya kali ini gw sendiri. Gw bingung, ini pasar apa, mall? Apa orang Jakarta hiburannya mall, doang? Kasihan.
(Tapi, sekarang, kan, gw orang Jakarta, juga)

Gw janjian di sebuah cafe, yang gw rasa, rame karena gengsi. Bukan kualitas.
(Skeptiissss abissss. HANTAM!)

Si tante belum dateng.
Memang kata tante, gw harus dateng duluan. Nggak tahu, deh biar apa.
Gw nunggu sekitar 15 menit.
Kayaknya, lama banget.
Sambil nunggu gw memesan sebuah sanwich, yang so pasti, tak bikin beta kenyang.

Dan setelah makan sanwich pun, si tante, belum dateng-dateng, juga.
Ettdah, tahu gitu gw nggak buru-buru, Makan dulu tadi di kostsan. Lah, bujuk.

“Halo, temennya Berliana, ya?”

Tiba-tiba ada seorang tante-tante, nyamperin gw.

“Iya”

“Saya Clara. Temennya Berlian”

“Oh, silahkan duduk, tan” kata gw.

Ohhhh, temennya tante BeR.
Sosialita, neeee, ya ampyun.
Jangan-jangan ini TO lagi.

Dan si tante tiba-tiba WA gw.

Tante: “betul sekali”

Hiiiiiiiii?????????? Gw nggak tahu keberadaan si tante, tapi si tante tahu pikiran gw. Sadis. Horor. Angker. Spooky. Sexy.

Si tante Clara, wajahnya rada indo.
Tingginya sepantaran tante BeR. Hidungnya mancung, banget.
Rambutnya agak bergelombang, dan sebahu. Dan dandanannya, SOSIALITA banget. Walaupun gw nggak yakin barang-barang yang dia pake, asli semua. Tapi gw bingung sosialitaan mana sama si tante SuS.

“Saya Gege, tan”
Sambil gw menjulurkan tangan gw.

“Pasti nama panggilan, ya. Kalo nama asli kamu siapa?” Tanya tante Clara.
“Gavin, tan.”
“Lah, sama kayak anak tante”

Waduhhhh, ada lagi. Nama gw kutukan kali, ya. Udah berapa lusin, orang yang namanya, sama.

“Jadi, tante harus panggil apa, nich?” Tanya tante.
“Terserah tante. Saya kan, tinggal nengok” jawab gw.
“Ya udah. Gege aja, ya”

Dan kita ngobrol-ngobrol.
Dan dari gaya ngomongnya aja, udah borju gila.
Apalagi pundi-pundinya.
Mudah-mudahan aja, gw nggak nemu mahluk merki, seperti gw.
Let’s see what i got.

Dari obrolan kita, gw tahu bahwa, si tante ini. Seorang direktur, sebuah perusahaan yang super besar.
Coba di bayangin, betapa tajirnya tante yang satu ini.

“Sadis, ini bro. Harus lo berdayakan” suara komisaris Sakti berhembus.
(Ingat jabatan dia, komisaris)
“Iyee, gw tahu. Ini lagi dalam proses”
Jawab gw.

Dan suaminya juga orang penting.
Tapi, gw belum tahu lebih lanjut tentang suaminya.
Lebih baik kita fokus dulu, ke si tante.

“Ge, kok kamu bisa kenal sama si Berlian?” Tanya tante.
“Saya pernah ngelamar kerja di perusahaannya, si tante. Tapi di tolak, hehehe”
Masih sakit hati gw sama si Taufan.
Lihat saja kau Taufan, kau akan habis, dan DENDAMKU TERBALASKAN, WAHAHAHAHA.

“Yah, kasihan banget kamu Ge. Sabar ya. Mending ikut tante, yuk”
“Kemana, tan?”
“Udah ikut, aja!”

Habis itu, kita jalan-jalan keliling mall. Gw udah kaya anak yang lagi jalan sama ibunya. Ibunya super cantik dan kaya. Anaknya super ganteng dan….. itu aja sih, nggak ada lagi.

“Ge, kamu tahukan, kenapa kita ketemuan?”

“Tahu, tan”

“Nah, sebenarnya kamu itu diluar bayangan tante” kata tante.

“Di atas bayangan apa dibawah bayangan, tan?”

“Jauh diatas bayangan, tante. Kamu lebih ramah, baik, ganteng lagi. Pantasan si Berlian sampe segitunya”

“Jadi malu, tan” kehidupan gw, sudah mulai dipenuhi oleh pujian, dari beberapa orang, Hebat.

Mungkin nasib gw, sudah mulai berubah.
Gw akan menguasai dunia ini.
Dan membangun kerajaan tante-tante.

“Karena itu, tante punya sesuatu yang ingin tante realisasikan. Kamu mau nggak nolongin tante?” Tanya tante.

Hmmm.. Apakah yang ingin tante realisasikan? Apa dia ingin menikah lagi, dengan gw? Atau mungkin dia pengen jadi pacar gw?.

Jangan-jangan gw mau diangkat ‘anak’? Bisa juga gw mau dinikahkan sama anak perempuannya?

Saksikan jawabannya sesaat lagi.

“Geer banget lo! Jadi orang jangan ke geeran. Ntar sakit hati, nyaho lo”

(Berisik banget lo. Orang udah abis juga. Gw pecat dari ini cerita, abis lo. Bingung dah lo, mau ngasih makan apa ke anak istri lo. Mampus.
Pendiri partai NASI dilawan. HEIL GEGE!)

[table id=Ads4D /]

Sumpah, gw penasaran banget sama si tante Clara, ini. Apa yang akan direalisasikan dengan gw.
Dari tadi gw bertanya ke dia, dan dia cuman nyengir.

Mungkin cita-citanya jadi germo dan gw mau di jual ke om-om genit. Ahhhhhhhhh, Jangan dibelakang om!
(Anjrit gw geli sendiri bacanya. Author lo tai banget)

“Kita mau kemana lagi, tan?”

“Nggak tahu tante juga bingung. Kerumah tante aja, ya” jawab dia.

“Terserah tante. Tapi rumah tante jauh nggak?”

“Udah kamu tenang aja, rumah tante nggak terlalu jauh dari sini. Paling berapa kilometer. Tante yang bawa mobil kamu, deh. Tante tahu, kok, kakimu lagi sakit”

Buset, sakti juga nih orang.
Gw belum ngomong kaki gw lagi sakit padahal.
Bodo ah, ada hal yang lebih klenik dibanding ini.

“Ya udah, saya ngikut aja”

Kita lalu berangkat menuju rumah tante Clara.

Sampailah kita di rumahnya.
Dan lagi-lagi, rumah orang kaya, yang ngambil duit kaya ngambil tisu.
Mewah, gede, mobil dimana-mana, nggak tahu deh, udah pada lunas belum.
Ukuran tanah mungkin nggak beda jauh sama mall.
Satpamnya indo lagi. Baru sekali gw ngeliat satpam indo.

“Ayo masuk Ge. Rumah tante nggak sebagus yang kamu bayangin, ya?”

Eh buseettt, rumah sebegini dibilang kurang bagus.

“Ah, nggak tan. Bagus, kok”
“Bukannya bagussan rumahnya si Berlian? Kan, dia rumahnya lebih gede dari ini. Ini mah, nggak seberapa”

Heeeee????????? Lebih gede?????
Jangan-jangan, Jakarta itu, halaman rumahnya. Gw belum pernah kerumahnya, sih. Baru ke apartemennya, doang. Atau mungkin satu gedung apartemen itu rumahnya. Luar biasa! Gila gw pinter banget.

“Lo, ****** bro, bukan pinter”
“Heuhh, suara setan nongol”

“Saya belum pernah kerumahnya, tan. Baru ke apartemennya”
Jawab gw.

“Oh, Pantasan. Coba, nanti-nanti, kamu main kerumahnya. Bentar, ya”
Lalu gw mengangguk, dan ditinggal oleh si tante ke dalem.

Ruang tamunya, gede banget. Gedean ini, di banding kamar gw, waktu di Surabaya. Sadisss.
Gw pikir rumah tante SuS udah paling gede, nggak tahunya ada lagi. Masih kalah lagi katanya, sama tante BeR. Mau gw jadi simpenan.
Rugi-rugi, dah.

Lalu, tante dateng lagi dengan baju yang lebih santai, dan langsung duduk di sebelah gw.
Gw pikir, orang kaya bajunya mewah semua, nggak tahunya punya baju biasa juga.

“Kamu dari kecil, memang udah tinggal di Surabaya?” Tanya tante, mencoba menggali tentang gw.

“Sebenarnya, saya lahir di Jakarta, tan. Tapi waktu umur lima tahun ibu kandung saya meninggal. Terus bapak pengen pindah ke Surabaya. Ya udah, saya ngikut aja” jawab gw.

“Oh. Turut prihatin, ya. Memang, kalau boleh tahu meninggalnya karena, apa?”

Hmmmm, sebuah pertanyaan bagus. Gw juga baru nyadar, emak gw meninggal gara-gara apa, ya? Kok, gw nggak tahu. Bisa dikutuk gw sama emak. Lagian, emak juga nggak ngasih tahu.
“Ah elo, orang meninggal di salahin. Dikutuk mampus, lo. Emak lo sendiri lagi. Gw aja nggak berani sama emak gw, walau masih idup” suara Sakti, mengiang di kepala.
“Alah lo bro, kayak lo punya emak aja.
Tapi betul juga, sih. Maafkan aku ibunda”

“Saya sampai sekarang, belum tau tan, meninggalnya kenapa. Karena meninggalnya juga dari saya kecil, saya belum ngerti. Pas, gedenya saya nggak mencari tahu” jawab gw.

“Ya ampun. Sabar, ya. Udah, deh, ngobrol yang lain aja. Ngomong-ngomong, kamu udah punya pacar, belum?”

Yah, yang ini pertanyaannya lebih sakit. Nyelekit.
Mendingan ngomongin emak gw, dah.
“Belum, tan. Nggak ada yang mau kali sama orang kere, kayak saya”
“Tapi kan, kamu ganteng. Gagah lagi. Tante aja mau di gagahi”

Weeeee, si tante mulai bermain api rupanya.
Kalau udah begini, 100 damkar, juga susah, buat menjinakkan si jago merah.

“Kalau hanya ganteng dan gagah, saya udah jadi raja minyak kali, tan”

“Ih, raja minyak. Mau dong tante jadi minyaknya. Di pompa terus”
Tuhkan, si tante lagi menembakkan proyektil, ke gw.

Kalau udah begini, tank anti peluru, juga tembus, sama peluru caliber kecil.

“Ah tante, bisa aja. Kayaknya suami tante lebih hebat. Udah tante jadi istrinya, duitnya banyak lagi. Ngga kayak saya”

“Alah, dibanding kamu, suami tante, nggak ada apa-apanya. Kalau duit doang tante juga punya. Kecuali kamu yang jadi suami tante. Nah, itu baru suami tante hebat”

Tuhkan belum ngerasain aja, gw udah dibilang hebat.
Kalau udah begini, kulit badak,juga bakal merah, walau dikerokin pake 100 perak.

“Emang tante mau, jadi istri saya? Kenal aja baru sebentar”

“Ya mau lah. Kan, tante udah bilang, kamu itu lebih dari ekspetasi tante. Kalau masalah, baru kenal sebentar, kan bisa, test drive dulu.” Kata tante sambil mengedipkan matanya.

Huh, mau test drive. Tante punya SIM nggak.
Kalau udah begini,
gw ngebut, juga nggak bakal ditilang!

“Lo nggak ada yang lain, apa bro? Dari tadi ngomongnya itu doang. Kenapa sih, lo? Kehabisan ide? Gw bantu Kalo kehabisan ide” suara Sakti, mencela narasi gw.

“Ah, elah Elo, ganggu aja. Gw Mah, cuma membaca narasi yang disediakan author. Dia kali yang kehabisan ide. Kalau bener, kita ganti aja authornya”

(‘Wah sialan, gw mau diuisir dari cerita yang gw buat sendiri.
Tau gw lagi, kehabisan ide pula’)
(Eh, authornya nongol. Apa kabar thor, sehat?)
(‘Sehat-sehat. Gimana bisnis, oke?’)
(Bisnis baru jalan, nih)
(“Lah, pada ngobrol. Bener nih lagi kehabisan ide. Udah dilanjut”)
(Kan, lagi kehabisan ide. Gimana mau dilanjut)
(‘Udah cukup, kehabisan idenya. Gw kan malu’)

Halaman Utama : Kehidupan Di Jakarta

BERSAMBUNG – Kehidupan Di Jakarta Part 19-20 | Kehidupan Di Jakarta Part 19-20 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 17-18 ) | ( Part 20-21 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler