. Kehidupan Di Jakarta Part 17-18 | Kisah Malam

Kehidupan Di Jakarta Part 17-18

0
253

Part 17 & Part 18 – Kehidupan Di Jakarta

Setelah kemarin gw pulang dengan kaki kesakitan, setelah tidur yang gw rasakan adalah…

“UWAAAAHHHHHHH!”

Lebih sakit dari yang kemarin.
Sakit banget Kalo digerakin.

Apalagi tadi pagi, sebelum anak-anak berangkat kerja, mereka sempet nengok gw. Dan memberikan mimpi buruk.

#Tadi pagi

“Bro, ini harus di amputasi bro” kata Kevin.

“Ah elo, bercanda lo jelek” kata gw.

“Gw serius bro. Gini-gini gw mantan anak kedokteran” tambah Kevin.

“Serius bro? Gw masih butuh kaki gw, buat nyari duit” ekspresi gw langsung berubah. Gw jadi takut.

“Iya bro, serius” jawab dia lagi.

“Kevin lo jangan ngomong yang aneh-aneh, deh. Lo juga Ge, Kevin lo percaya” tiba-tiba Monique nyosor.

“Lo percaya Ge? Buset dah, Pantasan lo jadi pengangguran sejati” kata Boni.

“Ya maklum lah, gw mana ngerti tentang kesehatan” jawab gw.

Gw rada bodoh dalam urusan kesehatan.
Contohnya gw minum paracetamol buat sakit diare.

Dan gw minum pilKB buat obat pusing.
Mungkin itu sebabnya bokap gw benci dan jijik sama gw.

Dan yang terakhir gw inget banget.
Gw lagi pilek, lalu gw meminum obat kuat. Alhasil, Gege kecil tegang berkepanjangan dan ingin mengeluarkan ‘ingusnya’.

[table id=AdsLapakPk /]

Setelah kemarin gw pulang dengan kaki kesakitan, setelah tidur yang gw rasakan adalah…

“UWAAAAHHHHHHH!”

Lebih sakit dari yang kemarin.
Sakit banget Kalo digerakin.

Apalagi tadi pagi, sebelum anak-anak berangkat kerja, mereka sempet nengok gw. Dan memberikan mimpi buruk.

[table id=AdsTbet /]

#Sekarang

“Bro, ini harus di amputasi bro” kata Kevin.

“Ah elo, bercanda lo jelek” kata gw.

“Gw serius bro. Gini-gini gw mantan anak kedokteran” tambah Kevin.

“Serius bro? Gw masih butuh kaki gw, buat nyari duit” ekspresi gw langsung berubah. Gw jadi takut.

“Iya bro, serius” jawab dia lagi.

“Kevin lo jangan ngomong yang aneh-aneh, deh. Lo juga Ge, Kevin lo percaya” tiba-tiba Monique nyosor.

“Lo percaya Ge? Buset dah, Pantasan lo jadi pengangguran sejati” kata Boni.

“Ya maklum lah, gw mana ngerti tentang kesehatan” jawab gw.

Gw rada bodoh dalam urusan kesehatan.
Contohnya gw minum paracetamol buat sakit diare.

Dan gw minum pilKB buat obat pusing.
Mungkin itu sebabnya bokap gw benci dan jijik sama gw.

Dan yang terakhir gw inget banget.
Gw lagi pilek, lalu gw meminum obat kuat. Alhasil, Gege kecil tegang berkepanjangan dan ingin mengeluarkan ‘ingusnya’.

#Sekarang

Disaat seperti ini, harusnya ada perawat Tere.
Jendral butuh bantuanmu. Malaikatku, dimana engkau?

“Ge, makan dulu ya. Jangan nolak. Abis itu kita kedokter”
perintah si…

Kasih tahu nggak, ya?
Penasaran, ya?
Siapa, ya?

“Monique” jawab suara Sakti.
Dasar perusak suasana.

“Iya. Lo yang masak?” Kata gw.

“Iya. Bisa makan sendirikan? Apa harus gw suapin?” Tanya dia.

“Terserah adinda saja, kakanda hanya menurut” jawab gw.

“Ya udah, ‘Aaaaaa” perintah dia.

Hmmmmm.. Gw lagi mimpi buruk atau mimpi indah, sih? Di suapin sama si Monique, yang notabene adalah ibu kost pilihan rakyat.

Ada apa gerangan? Makanannya enak lagi.
Kalo gw harus bayar ini mimpi buruk.
Karena pasti mahal banget.
Tapi karena gratis anggap aja mimpi indah.

Tere memang nggak ngerawat gw.
Tapi si Monique yang ngurusin gw.
Dia bela-belain nggak masuk kerja, cuma buat ngurusin gw.
Jadi geer gw.

Makan pun selesai.

“Lo nggak usah mandi ya. Badan lo di lap aja. Ntar Kalo lo mandi malah susah” kata dia.

Dan gw balas dengan anggukan.

“Gw elapin aja. Ntar lo ribet lagi”
Tambah Monique.

Busett, jadi raja gw hari ini.
Kapan lagi gw dirawat permaisuri.
Menang banyak gw.

Kemudian dia ngelapin badan gw.
Lembut banget rasanya.
Gw berasa di elus.

“Udah Ge. Gw mandi dulu ya, abis itu baru ke dokter” kata dia.
Ikut mandi dong neng.

“Iya bos, atur”

Sebenarnya gw males ke dokter. Harus ngeluarin duit lagi.
Tapi si Monique maksa. Dia bilang mau dibayarin lagi. Tapi tumben gw merasa nggak enak Kalo dibayarin. jadi gw bilang, dia temenin gw aja, ntar gw bayar sendiri.

Gw jadi bingung, ada apa dengan gw?
Untung gw masih ngerepotin orang.

Nggak lama Monique dateng dengan dandanan yang udah rapih. Dan membuka lemari gw.

“Ge, mau pake baju yang mana?”
Tanya dia.

“Ada baju putih lengan panjang disitu. Sekalian celana pendek dong”
Kata gw.

Dia langsung tahu yang gw maksud.
Dia ambil, dan memakaikan baju ke badan gw. Padahal yang cedera kaki, bukan tangan gw. Bisa kali gw make baju sendiri. Tapi enak juga sih ada yang ngurusin.

Kapan ya terakhir gw diperhatiin? Ama mantan aja nggak pernah. Belum makan, disuruh mati aja, katanya.
Jahat-jahat-jahat.

“Ge, lo pake celananya gimana?” Tanya dia.

Waduh Iyee juga, eneng Monique lagi. kemarin gw ganti celana, dibantuin Boni. Sekarang gw cuma pake boxer yang kemarin. Boxer belum gw ganti-ganti lagi.

“Iya, ya. Gw belum ganti boxer lagi” Jawab gw.

“Ya udah gw bantuin. Ngeliat kejantanan lo juga deh” kata dia.

Hiiiiiiiiiii?????? Mau dia bantuin gw? Gw pikir, dia bakal masa bodo.
Ya udah lihat dah tu, punya aye.

Gw duduk dipinggiran kasur. Supaya dia lebih gampang dan nggak harus megangin gw. Apalagi kaki gw sakit banget Kalo diangkat.
Dia ambil boxer gw di lemari.
Terus dia copot boxer yang gw pake.

‘Ta-da’
‘I’m free-i’m free
I’m free like a bird
And No one can’t touch me’

Monique nggak salah tingkah sama sekali.
Malah gw yang salting.
Untung Gege kecil, kooperatif.
Gw jadi salut sama dedikasi si Monique.

Lalu dia pakaikan celana boxer dan celana yang gw mau pake secara berbarengan, sampai ke paha gw. Jadi gw tinggal bangun, terus tinggal gw tarik pake tangan gw sendiri. Dia tetep megangin gw.
Canggih juga ini orang.

“Oh iya, Mon, itu ada amplop cokelat di laci lemari gw, tolong diambilin dong” itu ‘biaya berobat’ dari tante SuS.

Dia membuka laci lemari gw.
“Ya elah, Ge-Ge. Lo rindu belaian wanita?” Kata dia.

Ah,, ****** gw, dia lihat deh koleksi coli gw. Mana isinya oma-oma semua lagi.

(Heeeeeeeeee???????)

“Hehehehe” gw cuma bisa cengengesan.

“Nih, amplopnya. Yuk jalan” ajak dia.

Kita berangkat menuju dokter.

Kata dokter, kaki gw nggak kenapa-kenapa.
Gw dikasih obat saleb sama obat nyeri. Dan udah pasti gw titip di Monique. Biar dia yang ngatur. Ntar gw malah minum obat saleb.

“Ge, mau makan dulu, apa makan dirumah?” Tanya Monique diperjalanan pulang.

“Dirumah aja. Gw ribet Kalo makan diluar” kali ini gw nggak merki. Gw emang males makan diluar. Karena kaki gw sakit.

Untuk urusan duit gw lagi hoky banget. Si tante SuS ngasih 10jt.
Dia ngambil duit udah kayak tissue kali, ya.

“Ya udah. Gw masakin lagi ya” kata Monique.

“Terserah dikau saja” jawab gw.

Ketika nyampe kost, udah agak sore.
Gw dengan setia duduk di meja makan, sambil melihat Monique lagi masak. Dia masakin gw cap cay. Luar biasa emang.

Makanan selesai dan siap dihidangkan.

“Mon, lo nggak makan?” Tanya gw.

“Laper sih, tapi tunggu lo dulu ah” Jawabnya.

“Udah bareng aja. Gw makan di meja ini. Jadi nggak repot”

“Ya udah” jawab Monique.

“Enak ya Mon, para orang yang bakal jadi keluarga lo. Udah masakannya mantap. Cantik. Kalo sakit dirawat abis-abisan. Salut gw sama elo” kata gw ke si Monique, setelah kita selesai makan dan lagi dikamar gw.

Emang harus diakui, ini orang nggak ada ngeluh sama sekali dalam merawat gw. Terus dia mengutamakan gw lagi, dibanding kerjaannya.

“Gw nggak tega, Kalo ngeliat orang sakit. Apalagi Kalo yang sakit, orang yang gw sayangi” jawab dia.

‘Deg-deg-deg-deg’
Sadar Ge, jangan mimpi.
Lo nggak disayangi dia.
Dia cuma nggak tega.
Inget kata supreme Gege.
‘Fuuhhhhhhh’

“Minum obat dulu nih” Lalu gw diminumkan obat.

“Calon suami lo beruntung banget ya” kata gw.

“Lo ngiri? Ya udah lo aja, yang jadi calon gw” jawab dia, sambil ketawa manis.

Oke.
Gw ngambil kesimpulan.
Dia nggak sayang sama gw.
TAPI GW SAYANG SAMA DIA!

“GEGE! Lo kenapa?????” Tiba-tiba Tere dateng, dan loncat kebadan gw.

“AUUHHHHHHHHHHHHH!”
Yap, tepat di kaki gw.

“Aduh Sorry, lo nggak papah?” Kata Tere.

Gw bales dengan jempol.
Lagian gw juga nggak bisa marah.
Dan si Monique cuma ketawa.

“Ge, lo dosa apa sih. Masa kata si Kevin, kaki lo harus diamputasi.
Kan, kasian. Ntar Kalo nyetir gimana?” Kata Tere, sambil diselingi air mata.

Yah, nangis lagi. Kevin sih, bikin masalah aja lo.
Gw sumpahin sunat lagi lo.

“Nggak papa, kok. Kaki gw aman” Jawab gw dengan…..

“Ge-Ge, pake ikut nangis lagi” Kata Monique.

[table id=Lgcash88 /]

Udah empat hari setelah kaki gw cedera.
Selama dua hari, si Monique ngerawat gw.

Cuma pas hari ketiga gw bilang ke dia, untuk masuk kantor aja. Gw kasihan juga. Ntar dia dipecat gara-gara gw, terus minta tanggung jawab, lagi.
Udah berkali-kali juga, dia mijitin gw.

Terus ada WA dari tante BeR.

Tante: “Ge, gimana kakinya udah sembuh belum?”

Gw: “udah mendingan, tan. Udah bisa jalan.”

Tante: “Bagus, deh Kalo gitu”

Tante: “Berarti besok bisa ketemu?”

Gw: “Mestinya, bisa tan. Tapi paling saya nggak bawa mobil”

Tante: “ya, udah. Besok tante suruh supir tante, jemput kamu”

Gw: “sip, tan”

Setelah itu kita berhenti chat.

Kemarin gw diajak tante BeR ketemu. Tapi karena gw masih sakit, jadi gw tolak.

Hari ini gw bingung mau ngapain.

(Btw si author bingung beneran. Gimana to le…)
Kaki belum sembuh total.
Main game bosen.
Pengen jalan-jalan, nggak bisa nyetir.

Gw butuh kegiatan!

“Mending lo, olahraga Ge” Saran suara Sakti.

“Lah gimana sih lo, orang kaki gw belum sembuh total”

“Justru itu. Lo olahraga yang ringan. Biar otot-otot, lo rileks lagi” Tambah sang suara Sakti.

Bener juga, ya. Kenapa gw nggak kepikiran?
Masa gw harus nunggu saran, si suara Sakti, dulu.

Gw minta anterin Pak Yono aja, ke taman kota.

Oke, proses pemulihan dimulai.

Sampailah gw di taman kota.
Pak Yono, gw suruh nunggu.

Dan…
‘Jeng-Jeng’

Lagi dan lagi, perempuan dimana-mana.
Apakah populasi laki-laki, sudah berkurang?
Udah gitu, ada senam perempuan masal.

Baiklah lupakan!
Kita lewati segala rintangan.

Lalu gw berjogging ria, dengan pemandangan, banyaknya payudara yang naik turun.

Otomatis Gege kecil naik turun.

Beberapa menit berjogging, gw dipanggil sama seorang perempuan, yang sedang berada, di pojokan tamana kota.

“Mas, boleh minta tolong nggak?”

“Apa, mbak?”

“Tolong mas, tutupin saya. Saya mau ganti baju”

Heeeeeee??????? Dari sekian banyak orang kenapa mesti gw???
Wah, nggak beres, nih.

“Aduh jangan, mbak. Saya kan, laki-laki. Sama yang lain aja mabak”

“Yah, tolong deh, mas. Dari tadi susah semua”

Yah, terpaksa kalo gini.

“Ya udah, deh”

“Makasih ya, mas”

Lalu dia memberikan gw sebuah kain, untuk nutupin, dia.
Kainnya besar jadi gw bisa menutup wajah gw juga.
Tapi percuma. Kainnya lebih tipis dari kulit martabak. Dan pencahayaannya pas, tanpa mengurangi siluetnya.

Ditambah lagi:
“Mas, tolong bukain, bra saya dong”
Halah, pening aku.
Ini udah 3D
Dilihat
Diraba
Diterawang
Lagian ngapain buka bra, coba?

“aaaaaaa” Tiba-tiba, tuh cewek teriak.
Bisa gawat, Kalo gw dikira orang mesum.

“Kenapa, mbak?” Aduh, gw ngeliat lagi.

“Baju saya diambil kucing, mas” Waduh, gaswat ini. Saatnya jadi PK.

“Tenang, mbak. Biar saya ambil. HEH, KUCING SINI, LO”

Lah, emang dia ngerti?
Di luar dugaan, si kucing berhenti.
Mungkin gw sudah mulai sakti.

“Meeeeoongggggg!”

“Enak aja, balikin nggak bajunya!”

“Rrrrrrrrrrrrrrr!”

“Emang, gebetan lo mau bajunya? Kayak punya gebetan aja lo”

“MEEEOOOOONNGGGG!
“Oh, lo nantangin gw duel? Ayo gw jabanin”

Kok, gw bisa ngomong sama kucing?

‘Round 1
FIGHT !’

“HIYAAAA, beast Canon”
Gw mengeluarkan jurus.

“Meoooooongggg!”

Ah, gw di cakar.

“Ora ora ora ora ora ora”
Gw menghajar si kucing.

“Eeeeoonggggggggg”
(Nut cracker)

Wahhhhhhh, dia menyerang Gege kecil.
Shiitttt! tangan gw udah berdarah.
“KUSO!”

‘Round 2
FIGHT !’

“Oke, lo yang memaksa gw.
KA-ME-HA-ME-HAAAAAA!”

Kucing terlontar!

“Hahaha, rasakan kau!”

Ternyata kucing itu bangkit lagi.
Gila dia lawan yang cukup kuat.

“Meong meong meong meong!”
Ternyata dia mengeluarkan jurus cakar naga :galak:

Terpaksa gw harus keluarkan jurus pamungkas gw.
Ambil ancang-ancang!

“HADOKEN!”

‘K.O!’

Kucing itu kalah. Dia pun, melepaskan pakaian si eneng.
“Pergilah, kau! Sebelum pihak berwenang datang!”
Perintah gw, ke si kucing.
Dia pun, pergi.

“Ini, mbak, pakaiannya”
“Makasih, ya, mas. Untung ada mas”
Gw udah rileks, ngeliat si mbak-e, yang cuman nutupin dadanya pake tangan. Gw udah kuat, mungkin.

Kemudian gw, pulang dan nyamperin Pak Yono.
Dan gw melihat hal yang tidak asing.

“Kasihan mas, kucingnya luka. Saya bawa pulang aja ya, mas”

‘ZZZZZRR’
Ada petir di antara mata gw dan si kucing.

“Tersarah Pak Yono, aja”

“Ya udah. Yuk balik, mas”

Lalu gw dititipkan si kucing, untuk gw pegang.

“Meoongg”

“Hah, belum selesai? Ini udah beres”

“Meong”

“Jangan ngimpi! Lo seratus tahun lebih cepat untuk ngalahin gw”

Halaman Utama : Kehidupan Di Jakarta

BERSAMBUNG – Kehidupan Di Jakarta Part 17-18 | Kehidupan Di Jakarta Part 17-18 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 15-16 ) | ( Part 19-20 ) Selanjutnya