. Kehidupan Di Jakarta Part 15-16 | Kisah Malam

Kehidupan Di Jakarta Part 15-16

0
289

Part 15 & Part 16 – Kehidupan Di Jakarta

“Ya ampun, Sorry Ge, tante refleks” kata tante.

“Kamu nggak papah? Ya ampun sampe merah gitu” tambah tante.

“Nggak papah tan, saya yang salah” Jawab gw.

“Bukan gitu Ge, abisnya kamu tiba-tiba, Jadi tante kaget. Kalau ciumannya sih, tante seneng” kata tante, sambil pipinya memerah.

Gila tante cute banget.
Gw pikir, gw mau dibunuh.

“Serius tan?” Tanya gw untuk meyakinkan diri.

“Beneran. Kalau bohongan, ngapain, kamu tante ajak ke kamar hotel” jawab tante.

“Apalagi kamu ganteng” tambah tante, tapi kali ini agak pelan.

Wuuuuuuahhhhhh Gw salting, dua tante sudah menaklukkan hati gw.

“Terus, jadi kita ngapain sekarang?” Tanya gw.

“Pake nanya lagi. Terserah kamu, yang penting jangan ngagetin tante lagi” Jawab tante.

“Hehehe, maaf tan. Tapi aku serius tan, tante cantik banget” kata gw.

“Bisa aja kamu, kamu tuh seumuran anak tante, jangan genit dong” kata tante dengan pipi tomatnya.

Lalu gw mencium bibir indahnya.
Gw mainkan lidah gw didalam mulut manisnya.

“Malam ini, tante milik kamu Ge. Begitu juga sebaliknya, kamu milik tante”

“Iya tan. Untuk malam ini, cintaku”

Lalu gw gendong dia, Menuju kasur.
Gw rebahkan tubuhnya dan gw ciumi lagi bibirnya, sambil tangan gw, memegang dada indahnya.

Lalu tante mulai membuka kancing kemeja gw satu-persatu, sambil tetap gw mainkan dadanya.

Setelah kancing baju gw terbuka semua, tangan gw lalu menggapai tangan tante dan kita berciuman. Kita berciuman sambil, menggenggam tangan masing-masing.

“Ah Ge, ciuman kamu beda dengan ciuman yang lain” kata tante.

Emang apa bedanya ciuman gw ama yang lain? Apa bibir gw terlalu seksi?
Apa jangan-jangan, bibir gw terlalu lentik? Atau mungkin karena tadi gw minum milkshake strawberry, jadi tante bilang ciuman gw beda?
Ah, bodo ah.

Lalu gw copot kemeja gw, masih sambil berciuman.

“Ge, kamu genteng banget sih, gagah lagi” kata tante.

“Ah, tante. Tante juga cantik banget kok. Badan tante juga masih bagus”
Jawab gw.

Pipi tante cuma memerah.
Dan gw akan mencopot bajunya.

“Tan, nyopot baju tante gimana?” Tanya gw.
Gw kampungan banget ya.

“Hihihi kamu, merusak suasana aja. Biar tante sendiri yang copot” kata tante.

Tante bangun berdiri dan mencopot dressnya. Dan ketika tante buka dressnya, ternyata di pusarnya ada tindikan yang ada diamondnya.

“Tan, seksi banget” kata gw.

Gila itu badan ramping plus lekukannya. Biadab.
Menang banyak gw.

“Makasih ya Ge. Dari tadi Muji tante terus. Jadi malu” kata si tante.

Lalu gw bangkit berdiri dan memeluk tante.
Lalu gw ciumi lehernya.
Dan tangan gw membuka branya.
Dan ternyata ada tato di belahan dadanya.
Dua kali dapat surprise gw.

‘Plakk’
Gw tepuk pantatnya.
Bokongnya Lebih kencang dibanding tante BeR.

Tangan tante lalu menyelinap ke dalam celana gw.
Dan gw merasakan genggamannya di penis gw.

“Ge, punya kamu gede juga. Tante liat dong” pinta tante.

“Buka aja cantik, nggak usah malu” sambil gw memegang dagunya.

Dibukalah celana gw oleh si tante.
Dan dia turun ke bawah, dan mengulum penis gw.

Jirrrrr.. Gila kulumannya enak banget.
Rada geli-geli lagi, hiiii.

Lama tante mengulum penis gw, sambil lidahnya memutari penis gw.
Dan gw udah mengeluarkan precum. Jadi udah itu bercampur semua dengan liur tante.

“Tan, sini tan, aku garap, punya tante” ajak gw.

“Ya udah” jawab tante.

Lalu tante mencopot CDnya dan kita naik kekasur.
Kita memposisikan diri kita, dalam posisi 69, tante diatas, gw dibawah.
Masing-masing, saling mengoral kelamin lawannya.

Baru pertama juga sih, gw 69 gini.
Biasanya gw doang atau si ceweknya doang. Lumayan buat bekal menuju dunia ‘bisnis’.

Dalam posisi itu, gw lebih banyak mengalahkan tante. Dalam artian tante nggak terlalu fokus, dalam mengoral gw.

Berkali-kali lidah gw, gw selipkan di antara vaginanya.
Klitorisnyapun nggak luput, jadi mainan gw.
Sambil sesekali jari-jari gw, dimasukkan ke vaginanya atau anusnya.

“Shhhh,,,,,,, Geeeeeee, tante nggak kuat” desah tante.

Dan ‘byurrrr’
Gw merasakan air menghempas mulut gw.

“Wah, tante udah keluar aja” kata gw.

“Iya Ge, tante juga kaget” jawab tante.

Apakah semua tante-tante, lemah terhadap lidah dan jari-jari gw??

“Mau istirahat dulu tan?” Tanya gw.

“Nggak usah Ge, tante masih semangat, lanjut terus” jawab tante.

Wah tante, semangat 45 banget.
Nggak ada capek.

Lalu gw berdiri dan memposisikan tubuh gw dipinggir kasur.
Gw tarik tubuh tante.
Gw posisikan tubuh gw di depan vagina tante.
Kaki tante sudah melingkar di pinggang gw.

‘Josss’ Dan gw terobos vagina.

“Ah.. Ge, enak.. Ge” desah tante.
Gw maju-mundurkan pinggang gw.

Vaginanya lebih sempit dari punya tante BeR.
Dan menurut gw ini adalah yang tersempit, dari semua meki yang pernah gw rasakan.

Padahal si tante udah punya anak.
Semua gw lagi katanya.

Apa si tante, abis ilang perawan langsung isi, terus nggak pernah diisi lagi?

Bermenit-menit kita di posisi itu, gw angkat badannya, gw serang dia dalam keadaan menggendong tante.

Sambil gw ciumi dia.
Erotic banget. Parah.

“Tan, aku mau keluar” kata gw.

“Di dalam aja Ge, tante juga mau keluar” kata tante.

Wait.. I Forget something.
Fuck.
Kondom.

Apa yang membuat gw tegang, justru dilupakan.
Gimana ini?

“Ah.. Di.. Dalam aja… Tan?” Tanya gw.

“Iya.. nggak.. papah” jawabnya.

Belum apa-apa udah, melanggar janji. Gege-Gege.

“Ahhh… Tannnnn”

“Geeeeeee”

‘Crotttttt’

‘Crekkk’
“ADUHHHHHHHH”

[table id=Ads4D /]

“Aduh Ge, Ge. Kamu kalau nggak kuat jangan dipaksain. Keseleokan kamu. Untung kita nggak jatuh” kata tante, sambil mijitin kaki gw yang nyeri berat.

“Nggak papah tan, yang penting tante puas, hehehe” jawab gw cengengesan.

“Kamu tuh, sini tante lihat dulu, bengkak apa nggak… Tuhkan bengkak” kata si tante, yang hanya menggunakan piyama, yang disediakan oleh hotel, karena nggak bawa baju ganti.

Sementara gw hanya pake boxer.

Gw jadi kangen sentuhan mama tiri gw kalo gini.
Kalo gw jatuh pasti dia yang obatin.

“Kamu bisa nyetir nggak? Kalau nggak bisa, kita nginep aja” kata tante.

“Bisa tan, kayaknya” jawab gw.

Gw males juga Kalo harus nginep. Lagi bengkak gini, mendingan di kost aja, ada yang jaga.

“Atau kamu langsung pulang aja, nanti tante di jemput supir tante” saran tante.

“Bukanya supir tante nggak ada?”
Tanya gw.

“Ah, kamu kayak nggak ngerti aja, kan tante cuma alasan. pengen berdua sama kamu” jawab tante.

Gila, dari tadi, berarti gw dikibulin sama tante-tante. Tapi biarlah, akhirnya enak ini.

Udah dua kali tante-tante ngibulin gw, berujung sex.
Yang satu pura-pura nabrak gw.

Yang satunya lagi minta tolong dianterin.
Apalagi ya, yang akan terjadi dalam hidup gw?

“Ya udah tan, ntar pulangnya pas supir tante udah dateng. Biar barengan” ajak gw.

“Nggak usah kamu balik duluan aja”
Kata tante.

“Jangan tan, kan yang jemput tante, saya. Walaupun saya nggak bisa nganterin, setidaknya memastikan tante di tangan orang yang tepat”
Jawab gw.

“Ih, kamu, kecil-kecil romantis juga. Ya udah terserah kamu aja. Tante ngikut, kan malam ini tante masih milik kamu” Kata tante.

Ini bukan romantis tante, ini prinsip.
Sebagai kesatria penjaga putri Tere, kita harus memegang teguh prinsip yang kita buat… Bongkar!!

Lalu kita berpakaian lagi dan menunggu supir si tante.
Si tante juga masih mijitin gw, sambil nunggu. Pijattannya enak juga.

Nggak lama tante bilang, supirnya udah mau nyampe.
Kita memutuskan untuk ke bawah, untuk check out.

“Udah ya Ge, hati-hati nyetir ya pelan-pelan aja. Cepet sembuh ya, bye-bye” Kata tante berpamitan.

“Iya tan makasih” Jawab gw.

“Oh iya, lupa. Nih buat biaya berobat. Jangan ditolak!” Perintah tante, sambil memberi amplop cokelat tebal.

“Wah, makasih tan. Saya juga nggak berani nolak kok, hehehe” jawab gw.
Yuhuuuuuu, Ini yang namanya derita membawa nikmat.

“Bye-bye” tante berjalan meninggalkan gw, menuju mobilnya yang udah menunggu di lobby.

“Lumayan dapat hepeng lagi. Kira-kira berapa ya? Ah di kostsan aja ngitungnya. Tapi gw bisa pulang nggak ya? Gw jajal dulu deh” pikir gw.

Gw mencoba menyetir mobil, cuma berapa menit, dan nggak jauh dari hotel, gw berhenti di pinggir jalan. Dan.. Kaki gw udah tewas.

“Amsyong-amsyong”

‘Apa waktu gw di dunia udah abis?
Gw bakal mati kayaknya.
Tolong kostsan gw dibayarin ya.
Bilang ke bokap gw jangan coli terus, cari bini lagi kek.
Jagain si Tere.
Ntar Kalo gw mati, gw mau di awetin aja, terus dipajang di madame tussauds.’ Dosa apa gw.

“Aduh gimana ya? Nyeri banget lagi”

Mungkin ini karena gw udah melanggar perjanjian dengan tante ya.
Sex tanpa kondom ternyata juga bisa membuat keseleo.
Ini udah melebihi perjanjian darah.
Ini perjanjian sperma dan ovum.
(Kok gw jadi takut sendiri, merinding lagi. Horor!)

Pening otak gw.
Kemudian gw melihat ke gedung di sebelah gw dan gw melihat salah satu plang perusahaan, yang gw nggak terlalu asing namanya.

“Istriku…. Monique” Lalu coba gw telepon si Monique.

Gw: “halo, Mon, lo ada dimana?”

Monique: “dikantor. Udah mau pulang sih. Kenapa Ge?”

Gw: “lo bawa kendaraan nggak?

Monique: “nggak, gw bareng temen gw” sambil dia memberi nada bingung.

Gw: “kaki gw keseleo, nggak bisa nyetir dan sekarang gw lagi di depan kantor lo”

Monique: “oh’ ya udah, lo tunggu disitu! Gw kesitu sekarang”

Gw: “halo, mon??? Mon?”
Yah ditutup lagi, gw kan pengen kencing dulu. Pipis tuh lebih penting dibanding, kaki gw.

Nggak lama Monique, dateng.

“Hehehe” gw cengengesan.

“Kenapa lo cengengesan?”

“Gw kebelet pipis” jawab gw.

“Ya udah, kita parkirin dulu ini mobil. Ntar lo pipis di toilet kantor gw.” Kata dia.

“Lah, nggak usah parkir, gw aja” Kata gw.

“Ge, kan kaki lo sakit. Lo mau jalan gimana? Kan berarti gw harus anterin lo. Masa mobilnya mau ditinggal. Kalo ditilang atau hilang gimana?” Jawab dia, dengan nada sinis.

Oh, iya betul juga.
Kok, gw nggak mikir sampe situ.
Sebagai mahluk yang hobinya merepotkan orang, mestinya itu pemikiran gw.
Untuk membuat orang ribet dalam ngurusin gw.
(Tuhkan ini aja gw udah membuat ribet orang yang baca)

“Maafkan aku, adinda” jawab gw.

Lalu dia memakirkan mobil, di parkiran kantornya.

Gw di bopong dia, kedalam kantornya, menuju toilet.
(Ini gw keseleo tapi, kok parah banget ampe susah jalan. Gw jadi bingun)

Di depan toilet, dia ngomong.
“Lo bisa, sendiri nggak, ke dalemnya?” Tanya dia.

“Bisa. Tenang aja” jawab gw.

“Awas kepeleset” kata dia.

‘Cussssssssss’
Enakkkkkk, gila seger banget.
Emang nggak ada yang lebih enak, dibanding membuang air kecil yang dari tadi udah ditahan.
Ntah udah berapa liter.

“Udah?” Tanya dia.
Gw bales dengan jempol dan gigi mengkilap ‘ting’.

Ketika di lobi kita ketemu temen-temennya Monique.
“Lah Mon, bukanya tadi udah balik? Kok masih disini?” Tanya salah satu teman ceweknya.

“Nih, lagi nolongin dia. Pengen pipis tadi. Kakinya lagi keseleo” jawab Monique.

“Lo tolongin? Lo pegangin kali itunya” sambil menunjuk ke Gege kecil.

“Alah lo” jawab Monique. Gw sih cuma senyum aja.

Dan kalau diperhatikan dia lebih kalem, pas dibecandain, nggak kaya waktu itu.

“Emang siapa, nih? Gebetan?” Tanya temennya, sambil memainkan alisnya.

“Siapa ya? Gw juga nggak tahu. Tiba-tiba dateng, terus minta dianterin pulang” Jawab Monique, sambil senyam-senyum.
Dan pipinya juga memerah.
Gw jadi kegeeran.

“Udah ya, balik duluan” kata Monique.

“Ya, bye” jawab temennya.

“Balik juga, ya” tambah gw, berpamitan.

‘Krucuk-krucuk’
Di dalam perjalanan perut gw, laper lagi. Gw makan di restoran yang porsinya nggak niat sih.

Udah gitu langsung dibakar lagi.

“Ge, lo laper? Kok setiap gw bareng elo, laper terus, sih” tanya dia.

“Hehehe, maklum lah, namanya juga perut kebo” jawab gw.

“Ya udah makan dulu, yuk. Gw juga belum makan. Makan nasi goreng aja ya” kata dia.

“Daku ikut adinda aja” jawab gw.

Setelah tadi makan dulu, kita sampai di kost juga.
Monique nggak terlalu sering bawa kendaraan Kalo ke kantor. Karena ada temennya yang tinggal deket sini, jadi mereka ganti-gantian aja.

“Aduh Ge, bisa nggak lo?” Tanya dia, ketika gw mau keluar mobil.

“Hehehe, help?” Kata gw.
Lalu dia keluar dari mobil dan menuju sisi sebelah gw.

Dia pun membantu gw keluar dari mobil dan masuk kedalam.

“Lo kenapa Ge? Abis bunuh diri ya?” Tanya Alex yang lagi ngetik di meja makan.

“Iya men, gagal gw, bukanya mati, malah nambah derita” jawab gw.

“Lagian lo bunuh diri nggak ngajak-ngajak”

Heeee???? Ini si Alex serius apa bercanda, kok nadanya serius amet.
Jangan mati dulu bro, gw masih pengen ngutang ama lo, kecuali warisan lo buat gw.

“Udah jangan ngobrol, berat nih langsung ke kamar lo aja ya” kata Monique.

“Iya. Duluan ya bro” kata gw.
Dibalas anggukan oleh Alex.

Didalam kamar, gw didudukkan di kasur.
“Ge.. Ge, laki-laki kok, nggak ada jantan-jantannya” sambil dia berdiri

“Kenapa lo? Pengen lihat kejantanan gw?” Kata gw.

“Alah lo, ntar aja ah. Gw nggak tertarik sekarang. Udah ya balik duluan” jawab dia, sambil berlalu.

‘Ting-tung’
Apa maksud, dari kata-kata barusan?
Kok, gw kena serangan balik?
Ada apa ini?
Hati gw langsung berdebar.

Untung hari ini gw selamat.
Ada yang menolong, disaat gw membutuhkan.

(“Ah, standart lo bro. Susah, terus ada yang nolongin. Biasa!”)

(Alah lo suara Sakti baru nongol.)

(Di 4th wall gw lagi, nongolnya.)

(Lo pikir gampang. Mana di part 14 lo jadi cameo doang)

(“Alah, masa tiba-tiba ada di depan kantor temen, biasa bro”)

(Lagian namanya cerita ya paling begitu, masa mau langsung mati. Abis ceritanya, P.A)

Halaman Utama : Kehidupan Di Jakarta

BERSAMBUNG – Kehidupan Di Jakarta Part 15-16 | Kehidupan Di Jakarta Part 15-16 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 13-14 ) | ( Part 17-18 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler