. Kehidupan Di Jakarta Part 13-14 | Kisah Malam

Kehidupan Di Jakarta Part 13-14

0
243

Part 13 & Part 14 – Kehidupan Di Jakarta

Hari Senin setelah kerja bakti.

Setelah kemarin seharian kerja bakti, badan gw pegel-pegel. Apalagi kepala gw, ditimpuk sepatu kesayangan gw, oleh si Putri.
Dasar Satan.

Kok anak-anak masih kuat berangkat ngantor, ya?
Pake jimat apa meraka? Pasti dari Sakti,

Saat pagi, gw baru bangun tidur, gw melihat ada missed call, dari tante Susi. What’s the matter, atuh?

“Coba gw call back, deh”

Gw telepon tante Susi.

Gw: “halo, mbak, tadi hubungi saya?”

Tante SuS: “iya Ge, saya mau minta tolong”

Gw: “minta tolong apa, mbak?”

Tante SuS: “kamu bisa nyetir, nggak? Kalo bisa saya mau minta tolong kamu, supirin saya?? Plisssss”

Hmmmm.. Nyupirin ya. iya deh, daripada bete.

Gw: “ya udah mbak, boleh”

Tante SuS: “makasih ya Ge, alamat rumah saya, nanti di SMS ya”

Gw: “iya tan”

Tante SuS: “makasih ya Ge, ‘muach”

‘Tut-tut-tut-tut’

Hiii??? Gw di muach sama tante Susi, jadi malu.
Oke, mari kita mandi, lalu mencari alamat rumah, mama baru. Mudah-mudahan, nggak nyasar.

Sampailah gw, di rumah yang mewah banget, dengan sedikit menyerempet banyak, kesasar.

“Weh, gila. Sadis banget rumahnya. Kalo kawinan disini, harga sewanya, berapa ya?”

‘Tin-tin-tin’

Lalu gw, klakson pintu pagernya. Keluarlah seorang security.

“Ada apa ya, mas?” Tanya sang security.

“Saya ada janji dengan ibu Susi, Pak” jawab gw.

“Oh, iya mas, silahkan masuk” jawab dia.

Kalo gw nggak bawa, ini mobil, gw diinterogasi kali. Gw tambah sayang sama ini mobil. Gw parkir mobil gw, di halaman parkirnya yang luas. Lalu menuju rumahnya. Gw penasaran, itu kaca di rumahnya, kaca biasa apa berlian, kok kayaknya mengkilap banget.

“Mari mas silahkan duduk. Sebentar lagi ibu juga turun. saya tinggal dulu ya mas” kata Pak security.

“Iya Pak, terima kasih” jawab gw.

Uhh, sofanya empuk banget, gw pikir sofa punya tante BeR udah paling empuk.

Lalu tiba-tiba, tante Susi turun dari lantai atas.

“Oh, kamu udah nyampe Ge, baru saya, mau telepon” kata tante Susi.

Mulut gw kering. Gw nggak bisa ngomong. Si mama baru, cantik banget. Pegel-pegel gw langsung terangkat. Dengan menggunakan baju model halter drees merah panjang sampai lutut. Dengan rambut lurus panjangnya, yang diberi bando. Plus accesories yang simple. Disertai make up yang nggak menor, lebih terkesan natural. Apa lagi, ditambah heelsnya. PERFECT.

“Kamu kenapa, Ge? Kok bengong” tanya tente Susi.

“Mbaknya cantik banget” jawab gw, masih menganga.

“Makasih ya. Kamu juga ganteng. Saya sebenarnya, lupa bilang Kalo kamu pakai kemeja. Eh, kamu udah pake duluan. Bagus deh” kata tante.

“Iya mbak, bagus” jawab gw, masih nggak fokus.

“Kamu kayaknya, nggak beda jauh deh, umurnya sama anak saya. Jadi kamu panggil tante aja” perintah si tante.

“Iya tante cantik” jawab gw, masih kurang fokus juga.

“Udah ah, yok. Ntar kamu kesambet lagi” ajak tante, sambil berjalan menuju pintu.

“Iya tan” kata gw, sambil mengikuti tante.

“Oh, kamu bawa mobil. Kalau gitu pake mobil kamu aja ya” kata tante.

“Ya udah, boleh terserah tante aja” Jawab gw.

Dalam perjalanan, kita ngobrol berbagai macam hal.

“Emang kita, mau kemana, tan?” Tanya gw.

“Mau ke acara peresmian” jawab tante.

“Peresmian apa, tan?”

“Nggak tahu Ge, tante cuma di undang. Nggak enak Kalo nggak datang” jawab tante.

“Sebenarnya tante, nggak mau ngerepotin kamu. Tapi supir tante nggak ada, terus tante trauma Kalo nyetir sendiri” tambah tante.

“Ya udah santai aja tan, kan lagi balas budi, hehehehe” jawab gw.

Lalu sampailah kita di tujuan. Ternyata ini buka acara peresmian, lebih tepatnya syukuran setelah peresmian.

Jadi tampilan mereka lebih cassual tapi resmi. Jadi kita nggak salah kostum.

Dari konsepnya, kayaknya ini lebih ke little party, tapi nggak heboh banget.

Dan si tante, udah jadi primadona dia acara tersebut. Semua mata tertuju pada tante.

Termasuk tertuju pada gw, karena gw di gandeng sama si tante.

Aduhhhhhhhh, enaknya jadi gandengan, tante cantik.

Kita banyak ngobrol dengan berbagai macam orang. Dan salah satunya ada yang nawarin gw kerjaan.

“Bisa gw jajal nih, kerjaan” Lumayan, biar bisa beli bensin.

Katanya sih, gw bakal dihubungi. Mudah-mudahan aja, bukan kata ajaib, penyejuk hati.

“Ge, balik yuk. Tante bosen nih” ajak tante.

“Aku mah, ngikut aja, tan” jawab gw.

“Ya udah, yuk!”

Lalu kita keluar dari gedung, dan menuju mobil. Begitu masuk mobil si tante ngomong.

“Ge, kita makan dulu, yuk. Tante males makan tadi. Chateringnya nggak enak” ajak tante.

“Sip tan, kasih tahu aja mau makan dimana. Gege temenin, ke manapun tante mau” jawab gw.

“Ya udah. Ikutin arahan tante”

Lalu sampailah kita di sebuah hotel bintang lima nan mewah.
WHAT?????? HOTEL??? Oke, gw baru nyadar, kalau kita lagi di hotel. Gw nggak boleh kepedean.
Jaga wibawamu Gege.
Harus tetap cool.
Santai.
Relax.

Oke gw udah tenang.

Lalu gw lihat si tante, lagi merapikan bedaknya di dalam mobil.
Dan gw menengok ke tasnya.
Yang gw lihat adalah..

“SHITTTTTTT! si tante bawa kondom lagi” Hilang sudah ketenangan gw.

[table id=Lgcash88 /]

Gw lagi makan berdua dengan tante di hotel, sambil merasakan denyut jantung gw, yang berdetak kencang.

Gw memesan sebuah makanan. yang porsinya, nggak ada niat-niatnya.

“Ge, kok kamu nggak nyaman, kayaknya? Malu ya jalan sama tante-tante” kata tante

Bukan begitu tan, pikiran saya sedang menuju hal-hal indah, yang ada di dunia ini.

Di antaranya, perbukitan.
Hutan belantara.
Lembah kenikmatan.
Aduh, gila serangan udara musuh, pas kena, sasaran.

“Heh, nggak tante, lagi Menghayal. Masa iya, saya malu jalan sama tante cantik” Jawab gw.

“Halah kamu. Menghayal apa coba. Ada-ada aja”

“Gege-Gege, makan kok nggak ada rapih-rapihnya. Yang bener kenapa makannya” Kata tante.

“Iya tante, akan Gege usahakan” jawab gw.

“Tuhkan, bentar lagi itu nasi masuk hidung” kata si tente.

Lalu si tante, makan dengan jari-jari lentiknya.
Apalagi masuk ke bibir manisnya.
Yang dilihat dengan mata indahnya.
Ini lebih dari seorang bidadari.
Mungkin Dewi kecantikan.

Sambil melahap makanan.
Gw terus pandangi tante.

Gila makanan gw, berasa hambar banget.
(Emang kurang enak juga makanannya. Dikit lagi porsinya.
Restoran apaan, nih? Harga mahal. Ngambil untung banyak lo)

Pandangan gw lebih manis ketimbang makanannya.
Gw udah nggak bisa tenang, sejak gw melihat satu pack karet pencegah kehamilan itu.

Rasanya tante lebih cantik, dari tadi, pas gw jemput.

Apakah yang akan terjadi pada hamba-Mu ini.

Lalu kita selesai makan dan bangkit menuju lobi.
“Bro di manapun lo berada, tolong bantu gw. Tenangkan hati gw” benak gw.

“Bentar ya Ge, tante ke resepsionis dulu” kata tante.

Haduhhhhh, si tante mau ke resepsionis lagi.

Ayo semangat, Walupun musuh punya nuklir, tapi kita tak boleh takut, kita harus kuat.

Siapkan kuda-kuda.
Tarik nafas.
Pertebal pertahanan.
Hembuskan.
Kosong kan pikiran.

“Ge, tante nggak jadi pulang. Soalnya besok tante ada janji di dekat sini. Jadi tante mau nginep aja. Antarin tante dulu yuk, ke kamar” Ajak tante.

‘Booommmm’
Nuklir dijatuhkan.

“Iya tan, ayo”

‘Ta-da’
Gege kecil mengambil alih tubuh Gege besar.
Lagian rejeki kok ditolak.

Gw sudah hancur berkeping-keping, akibat nuklir tante.
Gw sekarang udah di tarik si tante, menuju kamar.
Bibir bawah gw udah gemeteran.
Gw udah Menghayal sampai keitingkat dewa, membayangkan apa yang akan terjadi sama gw.

Dan dikepala gw, para tetua Gege sedang mengadakan rapat mendadak.

“Gege, saya kecewa pada kamu. Kamu tak punya pendirian”
Kata Gege 1.

“Loh kenapa, ini kan sebuah keberuntungan” balas Gege 3.

“Saya tidak terlalu kecewa, tapi kamu terlalu mudah dikalahkan”
Pendapat Gege 2.

“Kalau begini, kita serahkan saja pada supreme Gege. Bagaimana pendapatmu” saran Gege 4.

“Saya setuju dengan saran Anda, sebaiknya kita panggil supreme Gege. Karena dialah yang terbijak”
Jawab komisaris Sakti.

Pantasan itu suara leluasa dikepala gw, dia udah diangkat jadi komisaris, oleh para tetua Gege.
Terus pangkat Gege kecil apa?

“Baik kami setuju.

Kami para tetua,
memanggil supreme Gege” kata para tetua Gege yang lain.

“Tante sayang kamu”
“Tante rindu kamu”
“Tante inginkan kamu”
“Tante cinta kamu”
“Datanglah Supreme Gege!”

Kata para tetua Gege, membacakan
Mantra pemanggilan supreme Gege.

“Ada apa kalian memanggilku?”
Tanya sang supreme Gege.

“Iya kami, kami memanggil dikau, dan kami rasa, dikau tahu masalahnya” jelas Gege 1.

“Baiklah, Gege jalanilah apa yang akan terjadi, aku serahkan ini padamu. Tapi lain kali perkuatlah dirimu” perintah supreme Gege.

“Dan ingat, kamu harus pintar memilih. Jangan sembarangan. Kamu haru tetap cool dan menjadi highclass. Wuahahahahaha” tambah sang supreme Gege.

“Baiklah yang mulia supreme Gege, hamba ijin undur diri” kata gw mengundurkan diri.

“Baiklah dengan begini, saya nyatakan, rapat selesai!”
Kata supreme Gege, sambil perlahan suaranya menghilang.

Kembali ke dunia nyata, gw sudah siap dengan segala takdir yang akan gw terima.

Lalu kita sampai, didepan pintu kamar bernomor 712.

“Hufh….” Gw menarik nafas.

Tante membuka pintu.
“Ayo Ge, masuk dulu. Ntar baru balik, temenin tante dulu sebentar” Ajak tante.

Banyak bunga bermekaran di kepala gw.
Burung-burung bernyanyi.
Dan ketika pintu ditutup, tanpa basa-basi gw ngomong.

“Tan, tante cantik banget” Langsung gw cium bibir tante. \

Lalu..

‘Plak’
Gw ditampar.

Halaman Utama : Kehidupan Di Jakarta

BERSAMBUNG – Kehidupan Di Jakarta Part 13-14 | Kehidupan Di Jakarta Part 13-14 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 11-12 ) | ( Part 13-14 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler